close

Sang Megatantra Jilid 19

Kho Ping Hoo
-------------------------------
----------------------------
"Tidak kusangkal, Nurseta. Ibumu adalah seorang wanita yang paling cantik yang pernah kulihat. Aku tergila-gila kepadanya, apakah itu salah? Aku tidak pernah mengganggunya. Dan percaya atau tidak, kenapa engkau tidak ku laporkan sebagai anak ayahmu yang menjadi buruan? Karena melihat engkau, aku teringat kepada Sawitri, ibumu. Aku kasihan kepada mu maka aku sengaja menyelamatkanmu dan memelihara mu."

"Cukup!" hardik Nurseta sehingga mengejutkan hati sang lurah yang menjadi ketakutan lagi. "Tidak perlu andika membohongi aku lagi. Andika hanya hendak merampas tanah dan rumah orang tuaku. Kalau aku teringat akan semua Itu, sudah sepatutnya kalau sekarang kuhancurkan kepalamu!"

"Aduh... ampun, Nurseta. Jangan lakukan itu..! Kalau engkau ingin membalas dendam, carilah Senopati Sindukerta. Dialah yang memusuhi orang tuamu, bukan aku!"

Pada saat itu tampak sesosok bayangan berkelebat dan tiba-tiba diserambi itu telah berdiri seorang pemuda tampan. Pemuda itu berusia sekitar dua puluh tahun, pakaiannya mewah. Tubuhnya tinggi tegap, mata lebar, hidung mancung dan mulutnya tersenyum mengejek. Wajah yang tampan memandang kepada Ki lurah Suramenggala yang masih berlutut minta ampun kepada Nurseta, lalu memandang wajah Nurseta dengan mata mencorong marah.

"Keparat!" pemuda itu menudingkan telunjuknya ke arah muka Nurseta.

"Siapa engkau yang berani mengancam dan menghina ayahku?!"

Ki Lurah Suramenggala yang tadi merasa terkejut dan pangling, kini melompat dan menghampiri pemuda itu sambil berseru girang, "Kau... kau puteraku Lingga jaya..!" Dia merangkul pemuda itu dengan girang sekali. Akan tetapi dengan lembut pemuda itu mendorong Ki Lurah Suramenggala dan berkata sambil tetap memandang Nurseta.

"Bapak, nanti saja. Sekarang masuklah dulu, biar aku menghajar bocah kurang ajar ini!"

"Engkau benar, Linggajaya. Hajarlah dia. Dia itu Nurseta bocah tak mengenal budi itu. Dia tadi hendak membunuh aku!" Setelah berkata demikian, Ki Lurah Suramenggala lalu berlari memasuki rumahnya.

Nurseta berdiri berhadapan dengan Linggajaya. "Hemm, kiranya engkau Nurseta bocah jembel itu? Tak tahu malu dan tidak mengenal budi. Bukankah dulu yang memberi engkau makan adalah keluarga kami?" Linggajaya menegur marah. "Sekarang berani engkau mengancam ayahku?"

"Dan engkau Linggajaya, bocah yang sombong dulu itu! Ayahmu memang sudah sepatutnya dihajar karena dia adalah seorang yang jahat dan suka bergaul dengan penjahat dan perampok!"

"Tutup mulutmu yang busuk!" bentak Linggajaya dan pemuda yang baru saja meninggalkan gurunya, Resi Bajrasakti di Kerajaan Wengker itu, sudah menggerakkan tangan memukul ke arah muka Nurseta.

Linggajaya yang sejak kecil memang terlalu dimanja, menyadari bahwa ayahnya adalah orang nomor satu seluruh dusun Karang Tirta, memupuk watak yang sombong, tinggi hati dan menganggap diri sendiri dan keluarganya paling hebat. Apa lagi sekarang, setelah dia mewarisi ilmu-ilmu tinggi yang membuat dia menjadi seorang pemuda sakti, kesombongannya bertambah, bagaikan seekor harimau tumbuh sayap dan dia memandang remeh orang lain.

Sekarangpun, ketika menyerang Nurseta, dia memandang rendah pemuda yang pernah menjadi kuli borongan atau pekerja kasar itu dan dia merasa yakin bahwa pukulannya yang dilakukan sembarangan saja itu sudah cukup untuk membikin remuk muka Nurseta.

"Wussss..!" Linggajaya kecelik dan menjadi semakin marah karena pukulannya amat kuat dan cepat itu dapat di elakkan dengan mudah oleh Nurseta.

Rasa penasaran membuat kemarahannya memuncak dan diapun menyusulkan serangan dengan tendangan kedua kakinya silih berganti. Namun, Nurseta yang cepat menyadari bahwa Linggajaya yang menyerangnya ini sama sekali bukan Linggajaya yang dahulu, melainkan seorang pemuda yang memiliki kedigdayaan maklum bahwa kalau dia melayani bertanding di dalam rumah, dia yang akan menderita rugi. Maka diapun melompat ke belakang menghindari dua tendangan itu, lalu terus berlompatan keluar dari serambi.

"Nurseta, jahanam keparat, jangan lari kau!" seru Linggajaya dan pemuda ini pun melompat keluar dan mengejar.

Akan tetapi Nurseta tidak melarikan diri, hanya mencari tempat yang lebih luas. Kini dia sudah berdiri di pekarangan yang luas itu dan siap menanti Linggajaya.

"Linggajaya, ayahmu adalah seorang jahat. Kalau engkau membelanya, berarti engkau juga jahat!" Nurseta memperingatkan.

"Bocah jembel kurang ajar. Bersiaplah untuk mampus! Terimalah Aji Gelap Sewu..! Ciaaattttt..!"

Linggajaya menyerang dengan hebatnya. Gerakan tangan terbuka yang memukul itu bagaikan petir menyambar dan mengandung hawa yang amat panas. Diam-diam Nurseta merasa heran. Kiranya pemuda sombong ini bukan sekadar menyombong, melainkan benar-benar memiliki ilmu pukulan yang ampuh sekali.

Maka diapun waspada, mengerahkan aji meringankan tubuh Bayu Sakti dan kaki tangannya bergerak-gerak memainkan ilmu silat Baka Denta (Bangau Putih). Hantaman tangan terbuka lawannya itu dia elakkan dengan lincah dan dari samping dia pun membalas dengan totokan dua jari tangan kirinya ke arah lambung Linggajaya.

Syutttt...plakkk..!"

Linggajaya cepat menangkis dan ketika dua lengan itu bertemu, keduanya melompat ke belakang dengan kaget. Ternyata pertemuan dua lengan itu membuat Linggajaya tergetar dan baru sekarang pemuda ini menyadari bahwa Nurseta juga bukan bocah yang lemah dahulu, melainkan menjadi seorang pemuda yang sakti dan memiliki tenaga yang amat kuat.

Akan tetapi tentu saja dia tidak menjadi gentar dan dia menyerang lagi secara bertubi-tubi, bahkan dia mengerahkan Aji Wisa Langking. Kedua telapak tangannya berubah hitam dan mengandung racun yang amat ampuh. Nurseta maklum bahwa kedua tangan lawan itu mengandung racun, maka diapun mempercepat gerakannya sehingga tubuhnya tak pernah tersentuh tangan itu.

Dengan ilmu silat Baka Denta, tubuhnya bergerak cepat dan dia dapat menghindarkan semua serangan lawan dan membalas dengan tamparan-tamparan yang tidak kalah ampuhnya, walau pun tidak ada pukulannya yang mengandung racun. Lambat namun pasti, akhirnya Nurseta dapat mulai mendesak Linggajaya.

Tingkat kesaktian kedua orang muda ini memang seimbang, akan tetapi gerakan Nurseta lebih tenang dan keadaan batinnya lebih kuat sehingga dia selalu dapat menguasai perasaan dan gerakan tubuhnya. Sebaliknya Linggajaya banyak dikuasai perasaan marah, tekebur dan terkadang kaget.

Sementara itu, selagi kedua orang muda perkasa itu saling serang dengan serunya, di bagian belakang rumah Ki Lurah Suramenggala terjadi pula suatu peristiwa yang menarik. Tanpa diketahui dua orang muda sakti yang sedang mencurahkan perhatian mereka dalam pertandingan itu, sesosok bayangan berkelebat. Bayangan itu adalah seorang gadis cantik jelita berusia sekitar delapan belas tahun, pakaian yang indah.

Sejenak ia berhenti dan menonton perkelahian itu, kemudian ia tidak memperdulikan lagi dan terus bergerak cepat menuju ke belakang rumah besar itu. Ketika ia tiba di bagian belakang rumah itu, tiga orang pengawal yang berada di situ segera menghadang di depannya dan seorang di antara mereka membentak, "Hei, siapa andika dan mengapa memasuki tempat ini tanpa ijin?"

Gadis itu memandang kepada tiga orang jagabaya itu dan mengerutkan alisnya. "Dan kalian ini siapa dan orang-orang macam apa berani menghadangku dan lancang menegur aku?"

Tiga orang jagabaya itu terpesona oleh kecantikan gadis itu, akan tetapi melihat sikap yang demikian kasar, tentu saja mereka menjadi marah dan curiga. Tidak ada anggauta keluarga Ki Lurah Suramenggala yang seperti gadis ini. Jelas ia orang asing yang datang memasuki rumah tanpa ijin dan sikapnya yang kasar itu menunjukkan bahwa gadis itu mempunyai niat yang tidak baik.

"Hayo ikut kami, andika harus kami tangkap dan kami hadapkan kepada Ki Lurah!"

Gadis itu menjadi semakin marah, la berdiri tegak, membusungkan dadanya yang mulai montok, lalu berkata sambil tersenyum mengejek dan memandang rendah. "Kalian tiga ekor tikus busuk ini hendak menangkap aku? Hah, menggelikan!"

Tentu saja tiga orang jagabaya itu marah sekali. Mereka memang harus mengakui bahwa mereka takut terhadap Nurseta yang sakti mandraguna. Akan tetapi bagaimana pun juga mereka adalah jagabaya yang biasanya ditakuti orang sedusun. Tentu saja mereka tidak takut menghadapi seorang gadis yang belum dewasa benar itu! Apa lagi gadis itu telah menghina mereka dengan kata-kata yang meremehkan, memaki mereka tiga ekor tikus busuk!

"Gadis liar! Engkau kurang ajar!" kata mereka dan tiga orang itu serentak menjulurkan tangan untuk menangkap kedua lengan gadis itu. Akan tetapi terjadi hal yang sama sekali tidak mereka sangka. Gadis itu bergerak cepat sekali, kedua tangannya menyambar-nyambar dan tiga orang jagabaya itu terpelanting roboh seperti disambar petir! Mereka hanya dapat mengaduh-aduh dan tidak dapat bangkit lagi!

Gadis itu tidak memperdulikan mereka dan melangkah masuk melalui pintu belakang. Ketika bertemu seorang pelayan wanita setengah tua, ia menangkap lengan pelayan itu. Pelayan itu berteriak kesakitan karena merasa betapa lengannya seperti dijepit besi!

"Hayo cepat bawa aku kepada Nyi Lasmi! Cepat, atau akan kupatahkan tanganmu!" Gadis itu mencengkeram lebih kuat dan wanita itu mengaduh.

"Baik, baik... marilah saya antar andika, tapi jangan sakiti lenganku..."

Gadis itu mengendurkan cengkeramannya dan mengikuti pembantu wanita itu masuk ke dalam rumah. Pembantu wanita itu membawanya memasuki sebuah kamar dimana lima orang isteri Ki Lurah Suramenggala berkumpul. Mereka itu ketakutan karena maklum bahwa Nurseta datang lagi dan kini sedang berkelahi melawan Linggajaya.

"Ibuuu..!" Gadis itu berseru ketika melihat Nyi Lasmi berada di antara wanita-wanita itu.

"Puspa Dewi..! Kau..? Ah, Puspa Dewi..!" Ibu dan anak itu saling tubruk dan berangkulan.

Nyi Lasmi menangis saking girang hatinya melihat puterinya selamat dan kini telah menjadi seorang gadis yang cantik jelita. Puspa Dewi juga girang melihat ibunya dalam keadaan selamat. Tadi ketika ia pulang ke rumah ibunya, ia mendapatkan rumah itu kosong dan seorang tetangga mengatakan bahwa beberapa bulan setelah ia lenyap diculik orang, ibunya menjadi selir Ki Lurah Suramenggala dan kini tinggal di kelurahan. Maka ia lalu menyusul ke kelurahan dan melihat perkelahian di pekarangan, akan tetapi tidak diperdulikannya karena ia ingin mencari ibunya.

"Kenapa ibu di sini? Kenapa menjadi isteri Ki Lurah Suramenggala? Apa dia memaksa ibu? Kalau dia memaksa, biar kuhajar dan kubunuh dia!"

"Jangan..! Dengar, Puspa Dewi Dia tidak memaksa. Ibumu hidup seorang diri, sebatang kara setelah engkau diculik orang. Ibumu membutuhkan perlindungan dan ki lurah telah bersikap baik sekali kepadaku. Karena itu aku menerimanya ketika dia meminangku. Puspa Dewi, sekarang dia menjadi ayah tirimu dan dia sedang terancam! Ada orang muda yang datang mengancam dan hendak membunuhnya. Kini pemuda jahat itu ditandingi oleh Linggajaya, putera Ki Lurah yang juga baru saja datang dan membela ayahnya."

"Ah, begitukah? Kalau begitu, biar akan kuhajar orang kurang ajar itu!" setelah berkata demikian, sekali berkelebat gadis itu telah lenyap, cepat sekali ia melompat keluar dari kamar dan langsung saja menuju ke depan!

Pertandingan antara Linggajaya dan Nurseta sudah mencapai puncaknya. Linggajaya yang terdesak terus itu kini sudah mencabut senjatanya yang ampuh, pemberian gurunya, yaitu sebatang pecut yang disebut Pecut Tatit Geni (Kilat Api). Dia memutar-mutar pecut itu keatas kepala.

"Tar-tar-tarrr..!" Pecut itu meledak-ledak di atas kepala Nurseta, menyambar-nyambar seperti halilintar.

Namun Nurseta yang menggunakan Aji Bayu Sakti, dapat bergerak cepat sekali, tubuhnya berkelebatan seperti bayangan bayangan di antara gulungan sinar pecut yang menyambar-nyambar. Sekali waktu dia mengerahkan tenaga saktinya dan dengan telapak tangan miring dia menangkis pecut lalu mencengkeram dan membetot kuat-kuat. Linggajaya terkejut bukan main dan dia mempertahankan pecutnya agar jangan terampas. Akan tetapi tiba-tiba Nurseta melepaskan cengkeramannya sehingga ujung pecut itu berbalik menyerang ke arah kepala Linggajaya sendiri! Linggajaya mengangkat tangan ke atas dan melempar tubuh ke bawah lalu bergulingan sehingga dia terbebas dari serangan pecutnya sendiri!

Pada saat itu, tampak bayangan berkelebat dan Puspa Dewi sudah berdiri di antara mereka. Gadis ini agaknya pangling dan tidak mengenal dua orang pemuda itu. Maka, agar jangan salah tangan ia lalu menghardik.

"Yang mana pemuda setan yang hendak membunuh Ki Lurah Suramenggala?!"

Nurseta segera mengenal Puspa Dewi. Dia terkejut dan merasa heran sekali melihat betapa cepatnya gerakan gadis seperti terbang saja. Agaknya gadis yang terculik ini, seperti halnya Linggajaya, selama lima tahun ini telah mempelajari ilmu yang tinggi dan yang membuat ia sakti mandraguna!

"Puspa Dewi, andikakah ini? Aku Nurseta, lupakah andika kepadaku?"

Puspa Dewi mengerutkan alisnya. "Hemm, engkau Nurseta? Dan dia ini tentu Linggajaya!" Ia menoleh dan memandang kepada Linggajaya yang sudah bangkit berdiri. "Nurseta, engkaukah yang mengacau di sini dan katanya hendak membunuh ayah tiriku?"

"Ayah tirimu..?" Nurseta bertanya heran sedangkan Linggajaya yang kini juga mengenal gadis cantik jelita itu pun memandang heran karena dia sendiri belum tahu bahwa ibu gadis itu, janda Nyi Lasmi, kini telah menjadi isteri selir Ayahnya.

"Aku mendengar bahwa engkau hendak membunuh Ki Lurah Suramenggala, bukan? Huh, Nurseta, jangan harap engkau akan dapat membunuhnya selama aku berada di sini!"

"Tapi... tapi Ki Suramenggala itu orang jahat, Puspa Dewi..."

"Engkau yang jahat!" Puspa Dewi membentak marah.

Linggajaya tadi juga melihat betapa cepat Puspa Dewi bergerak, maka cepat dia berkata, "Puspa Dewi, mari kita basmi orang yang hendak membunuh ayah kita!"

Setelah berkata demikian, Linggajaya sudah mencabut keris Candulamani, keris luk tiga belas yang ampuh itu dan secepat kilat dia sudah menubruk maju dan menyerang dengan tusukan kerisnya ke arah perut Nurseta. Nurseta cepatmengelak ke kiri.

"Sambutlah Aji Guntur Geni...hyaaatt..!" Puspa Dewi sudah memasang kuda-kuda Guntur Geni, kedua kaki terpentang ke depan dan ke belakang, lutut kiri di depan ditekuk, kaki kanan di belakang lurus, kedua lengan dipentang seperti burung terbang. Kemudian, sambil berteriak nyaring, kedua lengannya dari kanan kiri bergerak kedepan seperti orang mendorong dan dari kedua telapak tangan itu menyambar hawa panas sekali ke arah Nurseta!

Nurseta terkejut dan melompat ke kanan untuk menghindarkan sambaran hawa panas itu. Melihat pukulannya luput, Puspa Dewi lalu mengadu kedua telapak tangannya beberapa kali seperti bertepuk dan terdengarlah suara nyaring meledak-ledak seperti dua benda keras beradu dan di antara kedua telapak tangannya itu muncrat bunga api. Kemudian ia memukul lagi bertubi-tubi dengan dorongan kedua telapak tangannya yang mengandung hawa panas. Itulah Aji Guntur Geni!

Setelah mengelak beberapa kali, Nurseta terpaksa lalu menyambut pukulan ampuh itu dengan dorongan kedua tangannya pula menyambut dengan dorongan sambil mengerahkan tenaga saktinya yang bersifat lembut dan menahan.

"Wuuuttt...desss..!" Puspa Dewi terkejut sekali karena ia merasa betapa tenaganya seperti memukul air saja, tenggelam dan kedua telapak tangannya terasa dingin! Ia melompat ke belakang dan dari punggungnya ia mencabut batang pedang hitam. Itulah Candrasa Langking yang ampuh dan mengandung racun amat berbahaya. Tergores sedikit saja sampai terluka cukup untuk membunuh lawan!

Sementara itu, Linggajaya juga sudah melakukan serangan bertubi-tubi dengan keris Candulanmanik. Diserang oleh orang yang mempergunakan senjata ampuh itu, Nurseta menjadi kewalahan juga Sungguh tidak pernah disangkanya sama sekali bahwa dua orang anak Karang Tirta yang lima tahun lalu diculik penjahat itu kini telah pulang ke dusun dan menjadi orang-orang yang sakti mandraguna!

Dia menggerakkan tubuhnya dengan Aji Bayu Sakti. Tubuhnya berubah menjadi bayangan yang berkelebatan di antara gulungan sinar pedang dan keris yang menyerangnya. Karena maklum betapa berbahayanya dua buah senjata lawan yang mengandung racun itu, Nurseta bergerak cepat dengan hati-hati sekali sehingga dia hanya mampu menghindarkan semua serangan kedua orang pengeroyok yang tangguh itu tanpa dapat membalas.

Dua orang yang mengeroyok itu merasa penasaran sekali karena sampai belasan jurus tetap saja serangan mereka tidak pernah mengenai sasaran. Terutama sekali Linggajaya yang tadinya amat membanggakan kemampuan sendiri dan mengira bahwa di dunia ini tidak ada orang yang mampu menandinginya, kini menjadi penasaran bukan main. Tiba tiba dia membungkuk, meraih segenggam tanah berpasir lalu membaca mantera lalu melontarkan pasir yang digenggam kearah Nurseta sambil membentak.

"Aji Bramara Sewu (Seribu Lebah) .!"

Pasir-pasir itu melayang dan menyambar ke arah Nurseta dan terdengar suara mbrengengeng seperti suara banyak lebah yang terbang dan menyerang! Nurseta yang memang sudah terdesak oleh serangan dua buah senjata lawan itu terkejut dan cepat dia melempar tubuh ke bawah, lalu bergulingan di atas tanah untuk menghindarkan sambaran pasir sakti itu. Dan diapun mengerahkan ajinya yang ampuh, yaitu Sirnasarira.

Dua orang pengeroyok itu terkejut bukan main karena tiba-tiba Nurseta menghilang! Tubuh pemuda itu tidak tampak lagi! Maklum bahwa Nurseta tentu mempergunakan semacam aji panglimutan yang dapat membuat buat orang seolah terselubung kegelapan dan tidak tampak. Karena baik Linggajaya maupun Puspa Dewi adalah murid guru yang sakti mandraguna, maka keduanya lalu mengerahkan kekuatan batinnya.

Linggajaya mengeluarkan pekik melengking dan Puspa Dewi bertepuk-tepuk tangan yang mengeluarkan bunyi nyaring seperti canang. Akan tetapi ketika mata mereka dapat menemukan tubuh Nurseta lagi, ternyata Nurseta tampak oleh mereka telah pergi jauh, hanya tampak bayangan hitam mengecil lalu lenyap.

Linggajaya dan Puspa Dewi kini saling pandang. Linggajaya terpesona dan seketika dia tertarik dan jatuh cinta. Puspa Dewi memang memiliki kecantikan yang luar biasa. Daya tariknya amat kuat. Apa lagi seorang laki-laki yang pada dasarnya memang mata keranjang dan gila perempuan cantik seperti Linggajaya bahkan laki-laki yang alim sekalipun pasti goyah batinnya kalau melihat gadis berusia delapan belas yang bagaikan setangkai bunga sedang mekar-mekarnya dan semerbak harum, bagaikan buah sedang kemampo, menjelang matang dan menggairahkan.

Kulitnya putih kuning mulus, tubuhnya padat dengan lekuk lengkung sempurna, pinggangnya ramping, perawakannya sedang. Rambutnya hitam panjang berombak dan digelung indah dengan hiasan tusuk sanggul dari emas permata berkilauan, ditancapi bunga melati. Alisnya hitam melengkung dan sepasang matanya bersinar-sinar seperti bintang kejora penuh daya tarik. Hidungnya kecil mancung dan bibirnya! Bibir itu selalu merah membasah dan segar seperti buah masak yang membuat orang menjadi gemas dan ingin menggigit. Entah mana yang memiliki daya tarik lebih kuat, matanya ataukah bibirnya.

Semua keindahan itu masih ditambah lagi dengan adanya setitik tahi lalat di dagunya sehingga wajah yang cantik jelita berbentuk bulat telur itu menjadi semakin manis. Linggajaya sudah sering kali bertemu dan melihat wanita cantik, bahkan dia sudah terbiasa bergaul dengan wanita Akan tetapi belum pernah dia tergila gila seperti ini hanya dalam waktu beberapa detik setelah dia memandang wajah dan tubuh Puspa Dewi dengan penuh perhatian. Dia terpesona dan bengong sehingga lupa diri.

"Eh, engkau Linggajaya, bukan? Kenapa bengong memandangku seperti itu?" Puspa Dewi menegur dengan alis berkerut.

Linggajaya tersentak kaget, seolah baru tersadar dari lamunannya. Dia cepat menguasai dirinya, tersenyum semanis mungkin. Memang pemuda ini berwajah tampan dan gagah, maka senyumnya membuat wajahnya semakin menarik.

"Ah... maaf, Puspa Dewi. Aku memang merasa heran dan seperti dalam mimpi melihat engkau! Bagaimana mungkin engkau yang dulu itu seorang gadis kecil sederhana, kini telah menjadi seorang gadis dewasa yang begini... eh, seperti bidadari yang baru turun dari kahyangan dan memiliki kesaktian yang hebat? Aku benar-benar kagum dan juga merasa heran sekali, Puspa Dewi. Dan lebih heran lagi mendengar pengakuanmu tadi bahwa engkau adalah anak tiri ayahku..."

Pada saat itu, Ki Lurah Suramenggala diikuti Nyi Lasmi dan isteri-isterinya yang lain, juga diikuti para jagabaya yang tadi melarikan diri bersembunyi, muncul dari serambi.

"Tidak perlu heran, Linggajaya. Ibu Puspa Dewi sekarang memang telah menjadi isteriku!" kata Ki Lurah Suramenggala.

Linggajaya memandang ayahnya dan melihat betapa Nyi Lasmi, ibu Puspa Dewi berdiri di samping ayahnya. Dia Lalu menghampiri ayah-ibunya, sedangkan Puspa Dewi menghampiri Nyi Lasmi yang merangkulnya.

"Ah, sungguh hari yang penuh malapetaka ini berakhir menjadi hari bahagia dengan kembalinya kalian berdua dalam keadaan sehat, bahkan telah menjadi orang-orang yang sakti mandraguna. Terobatilah pengorbanan berupa malapetaka yang menimpaku hari ini. Mari, mari mari semua masuk. Kita bicara didalam." kata Ki Lurah Suramenggala merasa gembira sekali, sedikitpun tidak ingat akan para jagabaya yang tewas karena membelanya. Orang seperti Ki Lurah Suramenggala ini, mana mau memperduhkan nasib orang lain? Yang paling penting adalah keuntungan dan kesenangan diri sendiri dan keluarganya!

Setelah semua keluarga K i Lurah Suramenggala berkumpul di ruangan dalam, mereka menghujani Linggajaya dan Puspa Dewi dengan pertanyaan. Linggajaya adalah seorang pemuda yang cerdik sekali. Dia belum tahu akan isi hati ayahnya. Yang diketahuinya hanya bahwa ayahnya adalah seorang lurah, lurah dusun Karang Tirta yang masih termasuk wilayah Kahuripan. Karena itu, ketika dia menceritakan pengalamannya sejak diculik, dia hanya memberitahu bahwa dia telah diambil murid oleh seorang datuk sakti mandraguna, yaitu Sang Rasi Bajrasakti. Dia sama sekali tidak menceritakan bahwa gurunya adalah seorang berkedudukan tinggi di Kerajaan Wengker, Menjadi penasihat kerajaan. Dia hanya mengatakan bahwa gurunya adalah seorang datuk yang sakti mandraguna dan bahwa dia telah mewarisi ilmu-ilmu yang tinggi dari datuk itu.

"Wah, bagus sekali! Kita untung besar! Engkau menjadi murid seorang datuk besar! Aku sudah mendengar akan nama besar Sang Maha Resi Bajrasakti itu, yang kabarnya memiliki kesaktian seperti Dewa. Aku senang sekali, Linggajaya anakku! Dan bagaimana dengan engkau, Puspa Dewi? Engkau juga anakku, nini. semenjak engkau dilarikan penculik, ibumu perlu perlindungan dan ia menjadi isteriku dan tinggal di sini. Ceritakanlah,nini, apa yang kau alami sejak engkau dilarikan penculik?" kata Ki Lurah Suramenggala gembira. Puspa Dewi memandang ibunya dan Nyi Lasmi mengangguk kepadanya.

"Ceritakanlah, Puspa. Engkau berada di antara keluarga sendiri. Akupun ingin sekali mendengar tentang pengalamanmu." kata Nyi Lasmi.

Semua mata memandang kepada Puspa Dewi, terutama sekali sepasang mata Linggajaya yang seolah ingin menelan bulat-bulat perawan yang membuatnya tergila-gila itu. Seperti juga Linggajaya, Puspa Dewi juga memiliki kecerdikan. Ia merasa tidak enak kalau mengaku bahwa gurunya kini telah menjadi permaisuri Raja Bhismaprabhawa, raja Wura-wuri dan ia diangkat menjadi seorang puteri kerajaan Wura-wuri. Bagaimana pun juga, semua orang tahu belaka bahwa Kerajaan Wura-wuri adalah musuh bebuyutan kerajaan Mataram sejak dulu sampai sekarang menjadi kerajaan Kahuripan sebagai keturunan Mataram.

Tentu saja tidak enak kalau menceritakan bahwa ia telah menjadi puteri kerajaan musuh! Maka ia lalu menceritakan bahwa ia dulu dilarikan oleh Nyi Dewi Durgakumala, diangkat menjadi murid, bahkan dianggap anak angkat dan Ia telah mewarisi semua ilmu yang tinggi dari Nyi Dewi Durgakumala yang menjadi datuk besar yang sakti mandraguna, la hanya menceritakan bahwa oleh gurunya dibawa ke tempat pertapaan gurunya di Lembah Tengkorak yang terletak di antara Gunung Arjuno dan Gunung Bromo.

"Nyi Dewi Durgakumala?" terdengar linggajaya berseru kagum setelah Puspa Dewi menceritakan pengalamannya. "Wah, pantas engkau sekarang menjadi sakti mandraguna! Kiranya gurumu adalah Nyi Dewi Durgakumala, seorang datuk besar yang terkenal sekali. Guruku pernah bercerita tentang datuk wanita itu, Puspa dewi."

Puspa Dewi tersenyum. Sejak menjadi murid Nyi Dewi Durgakumala, ia memang menjadi seorang gadis yang berhati keras, lincah, dan tidak pemalu. "Akupun sudah mendengar dari guruku tentang Resi Bajrasakti yang menjadi gurumu, Linggajaya!"

"Hei, Puspa Dewi, engkau tidak boleh menyebut Linggajaya begitu saja! Dia lebih tua darimu dan dia adalah kakakmu, seharusnya engkau menyebut kakang (kakak) kepadanya!" Nyi Lasmi menegur sambil tersenyum.

Puspa Dewi juga tersenyum. Ia tadi lupa akan kenyataan yang sama sekali tidak diduga-duganya sebelumnya bahwa kini ia menjadi anak tiri Lurah Suramenggala sehingga sekaligus ia juga menjadi adik dari Linggajaya.

Linggajaya tertawa. "Ha-ha, akupun kalau begitu harus menyebutmu adik, akan tetapi aku lebih senang menyebut namamu saja. Namamu begitu indah Puspa Dewi, dan pula, kita ini kakak beradik hanya sebutannya saja, bukan Sebetulnya, tidak ada hubungan darah antara kita!"

Ucapan Linggajaya ini mengandung maksud yang lebih mendalam dan hal ini dirasakan dan diketahui oleh Ki Suramenggala dan semua isterinya. Dengan ucapan itu Linggajaya seolah hendak menyatakan isi hatinya bahwa dia dan Puspa Dewi tidak ada hubungan darah sehingga tidak ada larangan untuk berjodoh dan menjadi suami isteri! Ucapan, sikap dan pandang matanya sudah cukup jelas menunjukkan bahwa dia menaruh hati kepada gadis itu! Akan tetapi Puspa Dewi sendiri, gadis yang masih hijau dan belum ada pengalaman, menganggap ucapan pemuda itu biasa-biasa saja, maka iapun menerimanya dengan senyum wajar.

"Terserah kepadamu, Kakang Lingga. Engkau yang lebih tua, boleh menyebutku apa saja asal jangan menyebut bulik (bibi muda) atau bude (bibi tua)!"

Semua orang tertawa mendengar ucapan Puspa Dewi ini. Ibunya sendiri, Nyi Lasmi, diam-diam merasa heran. Dahulu, lima tahun yang lalu Puspa Dewi adalah seorang anak yang pendiam, akan tetapi sekarang gadis itu selain berubah menjadi seorang yang sakti mandraguna, juga sikapnya begitu berani, lincah jenaka dan tidak malu-malu.

Ki Lurah Suramenggala mengadakan pesta besar untuk menyambut pulangnya linggajaya dan Puspa Dewi, pesta yang meriah dan gembira ria. Dia sama sekali tidak ingat bahwa keluarga para jagabaya yang tewas, sedang tenggelam dalam duka cita yang besar…..

********************

Sore hari di taman bunga kepatihan Kahuripan. Sore itu sepi di situ. Taman bunga yang indah itu terpelihara baik berkat kesukaan dan ketekunan isteri Patih Narotama akan bunga-bunga yang indah. Mungkin hanya taman-sari istana Sang Prabu Erlangga saja yang dapat menandingi keindahan taman bunga kepatihan. Di tengah taman itu terdapat sebuah pondok mungil dan di sebelahnya ada sebuah kolam ikan yang ditumbuhi bunga teratai merah dan putih.

Pada saat itu, seorang wanita cantik berusia kurang lebih dua puluh tiga tahun duduk seorang diri di serambi pondok mungil, atas sebuah bangku panjang. Wanita itu berkulit putih kuning mulus, wajahnya mendaun sirih, matanya lebar jernih dengan sinar lembut, hidungnya kecil mancung dan bibirnya merah dan segar, bentuknya manis.

Gerak geriknya lembut dan pada wajahnya yang ayu manis itu tampak watak yang lembut dan sabar. Rambutnya hitam panjang disanggul rapi dan sederhana. Pakaiannya indah dan rapi, namun baik pakaian maupun perhiasan yang menempel di tubuhnya yang menunjukkan bahwa ia seorang bangsawan, tidak terlalu mewah. Tubuhnya langsing montok, terbayang kesegaran karena sehat.....
Bagikan cersil ini Sebegai bentuk dukungan untuk situs ini 😊

0 Response to "Sang Megatantra Jilid 19"

Post a Comment