Kelelawar Tanpa Sayap Bab 01 Kelelawar

Bab 01 Kelelawar

Musim gugur sudah mulai berakhir.

Jalan raya kuno, sepuluh li diluar kota Lokyang.

Mendekati senja, angin barat berhembus kencang, merontokkan dedaunan kering, mengubah suasana jagad jadi begitu sendu dan mengenaskan.

Saat itulah ditengah jalan raya muncul serombongan manusia berkuda, tiga kereta, empat kuda, dua puluh tujuh orang jagoan.

Disudut ke tiga kereta utama masing masing tertancap sebuah panji kecil berbentuk segi tiga, panji berwarna merah darah dengan sulamanan tulisan yang menyala, "Tin-wan" Itulah kereta kereta pengangkut barang milik perusahaan ekspedisi Tin-wan Piaukiok.

Perusahaan Tin-wan piaukiok berpusat dikota Lokyang, jangkauan usahanya meliputi seluruh kolong langit, karena pengaruhnya yang cukup besar, selama ini jarang ada sahabat golongan hitam maupun putih yang berani mengganggu perjalanan mereka.

Bila sebuah perusahaan ekspedisi dapat mencapai tingkatan semacam ini, dapat dibuktikan kalau kemampuan serta daya pengaruhnya memang luar biasa.

Congpiautau perusahaan Tin-wan piaukiok beranama Lui Sin, sudah sepuluh tahun malang melintang dalam dunia persilatan, dengan andalkan sebilah golok emas bersisik ikan, ia pernah menghancurkan enam belas benteng bandit dikedua sisi sungai, menghadapi ratusan pertarungan berdarah sebelum akhirnya berhasil membuat nama perusahaan Tin-wan piaukiok berjaya.

Dalam hal ini, peran saudara angkatnya, Han Seng dengan pedang peraknya sangat membantu usahanya selama ini.

Belakangan, golok emas pedang perak sudah teramat jarang turun tangan sendiri mengawal barang kirimannya, hal ini bukan disebabkan mereka sudah tua dan bertambah lemah, melainkan karena hal ini memang sudah tak perlu mereka lakukan.

Apalagi putri kesayangan Lui Sin yaitu Lui Hong sangat hebat, ilmu silatnya sudah melampuai kepandaian golok emas pedang perak, seorang diri ia sudah mampu mengatasi segalanya.

Tahun ini usia Lui Hong belum genap dua puluh tahun, tapi sudah lima tahun dia mengawal barang kiriman.

Pada tahun pertama, Lui Sin dan Han Seng masih ikut mengawal, tahun kedua Lui Sin masih rada kuatir, pada tahun ke tiga bahkan Han Seng pun sudah tidak merasa kuatir.

Sejak saat itu setiap pengawalan barang, terkecuali permintaan khusus dari pemilik barang, kalau tidak selalu dikawal sendiri oleh Lui Hong.

Gadis ini bukan saja berilmu silat tinggi, otak dan pikirannya amat cermat, itulah sebabnya hingga sekarang, tak sekali pun pernah gagal atau mengalami hambatan.

Tapi gadis itu tidak menjadi sombong karena keberhasilannya itu, dia masih tetap teliti, cekatan dan cermat.

Karena itu pula hingga kini Lui Sin maupun Han Seng sangat percaya dan tak merasa kuatir.

Tak dapat disangkal lagi, Manusia berbakat seperti Lui Hong memang merupakan manusia paling berbakat dalam mengawal barang kiriman.

Sayang sepandainya tupai melompat, akhirnya jatuh juga.

Siapa pun orangnya, suatu ketika pasti akan teledor juga, karena memang tak ada manusia yang bisa lolos dari kelemahan ini.

Tidak terkecuali bagi Lui Hong.

CoOoo

Angin berhembus kencang, mengibarkan mantel yang dikenakan Lui Hong, mengibarkan pula ikat rambutnya.

Dia mengenakan baju berwarna merah menyala, mantelnya berwarna merah pula, termasuk ikat rambutnya, merah menyala, semerah darah segar.

Sementara kuda tunggangannya berwarna putih, sepu tih salju.

Kuda putih dengan gadis berbaju merah, perpaduan warna yang sangat mencolok, apalagi dia memiliki potongan badan yang ramping tapi padat berisi, berparas cantik jelita bak bidadari.

Perlahan dia menjalankan kudanya, meski pinggangnya masih begitu lurus, kepalanya justru tertunduk lesu, entah terpengaruh oleh suasana sendu disekeliling tempat itu atau karena alasan lain, nona itu tampak begitu sendiri, kesepian.

Disampingnya mengikuti seekor kuda putih, penumpan gnya adalah seorang gadis berbaju hijau, usianya paling banter enam belas tahun, malah masih tampak sifat kekanak-kanakannya.

Nona ini tak lain adalah dayang kepercayaannya, Ciu Kiok.

Biarpun hanya seorang dayang, dia diperlakukan bagaikan saudara kandung sendiri, mereka makan tidur bersama, bahkan belajar silat pun bersama.

Dibelakang mereka adalah dua orang piausu dari Tin-wan piaukiok, To Kiu-shia dan Thio Poan-oh.

Mereka berdua terjun ke dalam dunia persilatan jauh lebih awal daripada Lui Sin maupun Han Sin, bukan saja pengalamannya luas dan matang, ilmu silat pun sangat hebat.

Golok Toa-huan-to dari Thio Poan-oh serta sepasang kaitan Sit-gwee-kou dari To Kiu-shia terhitung cukup tersohor dalam dunia kangow, banyak orang menaruh perasaan segan terhadap mereka.

Bagi orang yang bekerja sebagai pengawal barang, menjadi tenar memang bukan urusan gampang.

Co0oo

Sepanjang jalan tumbuh pohon murbei yang rindang, daun murbei yang merah menyala, tampak makin menyala ketika tertimpa sisa cahaya senja, cahaya yang menyusup lewat celah celah dedaunan.

Begitu merahnya membuat suasana sepanjang jalan pun ikut berubah jadi merah, bagaikan beralaskan permadani merah, permadani merah darah.

Pemandangan semacam ini memang tampak indah, cantik, sayang kecantikan yang berbau siluman, cantik yang menakutkan.

Kawanan manusia itu seakan berjalan ditengah genangan darah, khususnya Lui Hong dengan pakaiannya yang serba merah, semerah darah segar.

Tiap kali melewati kumpulan dedaunan murbei yang lebat, seluruh tubuhnya seakan menyatu ke dalam merahnya daun, seolah tubuhnya berubah jadi gumpalan darah segar.

Hal ini membuat penampilannya tampak lebih cantik.

Cantik tapi menakutkan!

 Diluar hutan murbei terdapat sebuah kedai teh, perabotnya sangat sederhana namun justru menampilkan suasana yang lain daripada yang lain.

Penjual teh adalah seorang kakek yang berusia lanjut, begitu melihat munculnya rombongan kereta barang Tin-wan piaukiok dari tempat kejauhan, ia segera muncul diluar pintu untuk menyambut kedatangan mereka.

Hingga rombongan kereta berhenti didepan warung, ternyata kakek itu tidak mempersilahkan tamunya untuk masuk, sebaliknya malah bertanya kepada Tong-cu-jiu yang berjalan dipaling depan rombongan, "Apakah rombongan ini adalah rombongan perusahaan ekspedisi Tin-wan Piaukiok?

" Walau agak keheranan, Tong-cu-jiu itu mengangguk.

"Ada urusan apa?

" "Apakah diantara kalian ada seorang nona yang bernama Lui Hong?

" Sekali lagi Tong-cu-jiu itu tertegun.

Lui Hong yang berada dibelakang dan mendengar pertanyaan itu segera menyela: "Empek tua, ada urusan apa mencari aku?

" "Tadi ada seorang tuan menitipkan sepucuk surat kepadaku, dia minta aku serahkan surat itu kepada nona Lui Hong dari perusahaan Tin-wan Piaukiok" "Akulah orangnya" kata Lui Hong dengan wajah tercengang.

Dari dalam sakunya si kakek mengeluarkan sepucuk surat, buru buru Tong-cu-jiu itu menyambutnya dan tanpa diperintah Lui Hong lagi, langsung disodorkan ke hadapan nona itu.

Sambil menerima surat itu, tanya Lui Hong kepada kakek itu: "Siapa orang itu?

" "Dia adalah seorang kongcu ganteng, konon dari marga Siau" "Siau" Siau apa?

" "Soal itu mah tidak ia jelaskan" "Kapan kejadiannya?

" "Belum lagi setengah jam berselang" Il "Cooh,,,

Lui Hong mengalihkan pandangan matanya kearah surat itu.

Ternyata sampul surat itu tanpa aksara, Ciu Kiok yang melongok dari samping segera menyela: "Menurut dugaan nona, kongcu dari marga Siau yang mana itu?

" "Darimana aku bisa tahu?

" "Jangan jangan surat dari Siau Jit kongcu?

" tiba tiba Ciu Kiok bertanya lagi.

"Siau Sit?

" seru Lui Hong dengan badan bergetar, cepat ia melanjutkan sambil tertawa, "aku hanya sempat bertemu satu kali dengan dia, sebagai seorang pemuda dengan pergaulan begitu luas, aku yakin saat ini dia sudah melupakan diriku, lagipula diantara kami tak ada urusan maupun hubungan, tanpa sebab mau apa dia mencariku?

" Sewaktu mengucapkan perkataan itu, mimik mukanya berubah sangat aneh, seolah dia dibuat tak berdaya oleh kejadian ini.

Kesendirian, kesepian semakin pekat menyelimuti wajahnya.

Dia memang masih tertawa, tapi senyuman itu begitu pahit, begitu getir, bibirnya seolah dapat terbuka hanya lantaran ditopang oleh jari telunjuknya.

Didalam sampul surat itu hanya terdapat secarik kertas, secarik kertas yang amat kecil.

Dia menggerakkan jari tangannya, perlahan-lahan mengeluarkan surat itu dari dalam sampul.

Baru tercabut setengah jalan, pandangan matanya tiba tiba membeku, mimik mukanya ikut membeku, dengus napasnya seakan terputus ditengah jalan.

Bersamaan itu, semua gerak geriknya, semua perubahan wajahnya seakan ikut terhenyak, terhenti total.

Ciu Kiok yang sigap segera menyadari akan kejadian itu, dia ikut mengalihkan sorot matanya ke arah surat itu.

Tapi dengan cepat ia tertegun, terperangah, terkesima ditempat, sampai lama kemudian ia baru mendesis: "Bagaimana mungkin,,,,,,,,,”

 Baru sampai tengah jalan, ulapan tangan Lui Hong segera memotong ucapan selanjutnya.

Ciu Kiok terhitung seorang gadis cerdas, seketika ia membungkam dan tidak bersuara lagi.

Saat itulah penampilan Lui Hong pulih kembali jadi normal, menjadi tenang seperti sedia kala.

Tatapan mata yang sudah beralih ke wajah Ciu Kiok karena ucapan sang dayang tadi, dengan cepat diurungkan kembali.

Kemudian sinar matanya kembali membeku.

Lambat laun mimik mukanya ikut berubah, berubah jadi sangat aneh, aneh sekali.

Sekilas rasa girang terbesit dibalik perasaan kaget dan terperanjatnya, semacam perasaan girang yang amat kuat.

Diatas surat yang kecil itu hanya tertera sebaris kata, sebaris kalimat yang amat singkat.

Ditunggu kedatanganmu di luar hutan kuil Thian-liong-ku-sat, ada urusan penting akan dirundingkan.

Lalu dibawahnya tercantum tanda tangan.

------- Nama Siau Jit sudah mencuat ketika kertas itu tercabut setengah jalan, Lui hong telah membaca nama itu, karena nama itu pula dia kehilangan kendali, kehilangan ketenangan hatinya.

Kalau dibilang gadis ini punya kelemahan, inilah titik kelemahan yang dimiliki.

Sejak dilahirkan, hanya orang ini yang bisa membuatnya bersikap begitu.

Siau Jit!

 Ada orang bilang, Siau Jit adalah seorang Hiap-kek, seorang pendekar sejati, ada pula yang bilang dia hanya seorang gelandangan, seorang petualang cinta.

Tapi terlepas dia pendekar sejati atau petualang cinta, saat ini sudah tidak banyak anggota persilatan yang tidak mengenal namanya.

Nama orang ini kelewat tersohor, kelewat terkenal.

Bukan lantaran kegantengannya saja, juga lantaran ilmu silatnya yang tangguh.

Bahkan ada orang bilang begini: "Tidak disangkal Siau Jit memang lelaki tertampan di kolong langit.

" Sebetulnya tiada batasan yang pasti untuk menilai tampan jeleknya wajah seseorang, akan tetapi siapa pun orangnya, asal pernah berjumpa Siau Jit, mau lelaki atau pun wanita, mau punya permusuhan atau tidak, hampir semuanya harus mengakui bahwa dia memang sangat tampan.

Hanya ada seorang yang menyangkal akan hal ini, dialah Siau Jit sendiri.

Dia tidak pernah bangga atau sombong karena sebutan ini, justru seringkali berkeluh kesah, kesal karena persoalan itu.

Sebab ada banyak masalah, ada banyak kesulitan justru timbul karena masalah ini.

Dalam hal ilmu silat, diapun memiliki bakat dan kemampuan yang luar biasa.

Dia mempunyai seorang guru yang hebat ------ Bu- cing-cu!

 Manusia tanpa perasaan!

 Kehebatan Bu-cing-cu menggetarkan langit selatan, pedang Toan-ciang-kiam miliknya tiada tandingan, belum pernah ada korban yang lolos dari ujung pedangnya dalam keadaan hidup.

Begitu pula dengan Siau Jit, keampuhan dan kehebatannya tiada tandingan.

Nama besar Toan-ciang-kiam (pedang pemutus usus) begitu tersohor, begitu terkenal, sama sekali tak dibawah kebesaran nama Bu-cing-cu.

Ia gemar mengenakan baju berwarna putih, pedang andalannya adalah sebilah pedang bertahta mutu manikam, itulah pedang pusaka pemutus usus.

Kuda jempolan, pedang mustika, busana berwarna putih bersih, semuanya ini merupakan simbol yang telah memabokkan banyak gadis muda, membuat begitu banyak orang jatuh cinta, tapi membuat banyak orang patah hati.

Lui Hong adalah satu diantaranya.

Jagad raya masih diselimuti kesenduan dan keheningan, namun kemurungan yang semula menghiasi wajah Lui Hong, entah sejak kapan telah tersapu bersih.

Perasaan kaget, terperangah, lambat laun mulai surut, sementara perasaan girang makin lama semakin mengental dan bertambah pekat Dengus napas pun kedengaran semakin memburu, menandakan hatinya makin tegang, sedemikian memburunya hingga Ciu Kiok pun ikut merasakan.

II "Nona tegurnya tiba tiba, "kenapa kau menjadi tegang?

" "Siapa bilang aku jadi tegang?

" bantah Lui Hong cepat.

"Jadi nona akan pergi menjumpai Siau kongcu?

" lagi lagi dayang itu bertanya.

Tanpa sadar Lui Hong menarik kembali tangannya.

"Jadi kau telah membaca semuanya?

" Tak tahan Ciu Kiok tertawa geli, serunya: "Sudah terbukti tegang masih menyangkal, masa sedari tadi aku ikut celingukan disisimu pun tidak kau rasakan" "Dasar budak nakal, hati hati mulutmu!

" bentak Lui Hong sambil tertawa.

"Nona tak usah kuatir, aku tak akan mengatakan masalah ini dengan siapa pun" Lalu sambil merendahkan suaranya dia menambahkan: "Hanya tak jelas ada urusan apa Siau kongcu mencarimu?

" "Darimana aku tahu" Lui Hong menggeleng.

"Apakah aku diijinkan ikut pergi?

" bisik Ciu Kiok.

"Mau apa kau ikut pergi?

" "Aku,,,,

aku pun ingin bertemu Siau kongcu" Tiba tiba pipinya berubah semu merah, entah sejak kapan sorot matanya jadi sayu, seolah tertutup oleh selapis kabut tebal.

Menyaksikan hal itu Lui Hong menghela napas panjang, bisiknya: "Benarkah penampilan lelaki itu begitu menyentuh perasaan setiap wanita?

" Wajah Ciu Kiok semakin memerah, merah lantaran jengah.

"Akupun belum pernah bertemu dengan dia, tapi,,,,

konon, menurut cerita orang, setiap anak gadis yang pernah bertemu dengannya, tak seorang pun dapat melupakannya lagi" Merah jengah wajah Lui Hong, cepat dia alihkan pokok pembicaraan ke masalah lain, katanya: "Aku pun tak tahu ada urusan apa dia mencariku, tapi kalau dilihat dari sikapnya yang begitu berhati hati, bisa jadi dia tak ingin ada orang ke tiga yang ikut hadir" "Benar" Ciu Kiok tertawa getir.

"Bilamana mungkin" sambung Lui Hong sambil tertawa, "selesai bertemu dia nanti, aku pasti akan mengajakmu untuk pergi menjumpainya" "Janji?

" wajah Ciu Kiok semakin merah.

"Ganjil" sambil mengangguk Lui Hong masukkan kembali surat itu ke dalam sampul.

To Kiu-shia dan Thio Poan-oh dua orang piausu yang mengikuti dari belakang segera saling bertukar pandangan setelah menyaksikan kejadian itu, cepat mereka memburu maju.

II "Nona Hong i Mah, tidak apa apa" agak gugup Lui Hong menggeleng, "hanya seorang teman ingin bertemu aku" dengan nada menyelidiki To Kiu-shia bertanya, "sebenarnya apa yang telah terjadi?

" "Mengajak bertemu empat mata disuatu tempat?

" kembali To Kiu-shia bertanya dengan nada curiga.

Lui Hong mengangguk.

-I -idak masalah, karena orang itu bukan orang jahat" sahutnya.

"Apakah nona yakin?

" "Tentu" sahut Lui Hong tertawa, dia menatap sekejap wajah To Kiu-shia serta Thio Poan-oh, kemudian melanjutkan, "minta tolong paman berdua untuk menghantar kereta barang masuk ke kota, sebentar aku akan menyusul kalian" "Nona, sebenarnya kau hendak ke mana" Paling tidak beritahu tempatnya kepada kami" ujar To Kiu-shia, "jadi waktu ditanya congpiautau, kami pun dapat memberikan pertanggungan jawab" "Tempat itu ada disisi kanan mulut hutan yang telah kita lewati tadi, kuil Thian-liong-ku-sat" "Kuil Thian-liong-ku-sat?

" ulang To Kiu-shia agak tertegun.

"Setahuku, kuil itu sudah lama terbengkalai, lama sekali tak pernah dihuni manusia" timbrung Thio Poan-oh pula.

"Betul, bahkan seorang hwesio pun tak ada disitu" Lui Hong tertawa.

"Orang yang mengundang aku memang bukan hwesio, jadi aku yakin diapun tidak tinggal disitu" katanya.

Suara tertawa gadis ini merdu bagai keleningan, membuat orang yang mendengar merasa nyaman.

To Kiu-shia serta Thio Poan-oh hanya bisa tertegun, selain Ciu Kiok, semua orang yang lain tidak terkecuali.

Mereka jarang mendengar Lui Hong tertawa semacam itu, pun teramat jarang melihat Lui Hong tertawa begitu riang, begitu gembira.

Suara tertawa Lui Hong menggaung tiada hentinya, senyuman yang menghiasi wajahnya ibarat bunga yang mekar dimusim semi, semua keheningan dan kesenduan yang membungkus jagad seolah jadi buyar lantaran suara tertawanya itu.

Diiringi suara tertawa yang merdu, ia balik kudanya lalu bergerak menuju ke arah jalanan semula.

Sorot mata semua orang ikut bergeser mengikuti gerakan tubuhnya, namun perasaan tercengang menghiasi wajah hampir semua orang yang hadir.

Hanya Ciu Kiok seorang yang tidak bingung, namun ia tunjukkan perasaan apa boleh buat.

Dalam waktu singkat bayangan tubuh Lui Hong sudah pergi semakin jauh, tak lama kemudian lenyap dibalik tikungan jalan.

Tanpa terasa Ciu Kiok menghela napas panjang, perasaan apa boleh buat semakin kental menghiasi wajahnya.

To Kiu-shia seolah baru mendusin dari impian, segera serunya kepada Ciu Kiok: "Sebenarnya siapa yang telah mengundang nona Hong?

" Ciu Kiok tertawa, senyumannya makin misterius, bisiknya: "Aku tak boleh beritahu kepada kalian, kalau sampai ketahuan nona, aku bisa dihukum" To Kiu-shia sebagai jago kawakan sangat pandai melihat gelagat, setelah menyaksikan tingkah laku Ciu Kiok sewaktu berbicara dengan Lui Hong tadi, dia seperti menyadari akan sesuatu, segera serunya: II "Jangan jangan orang itu adalah orang yang disukai nona Hong,,,,,

Il "Siapa bilang!

 tukas Ciu Kiok.

To Kiu-shia tertawa terbahak-bahak.

"Hahahaha,,,,

jangan harap urusan kalian anak gadis dapat mengelabuhi aku si jago kawakan, "Hahahaha,,,,

jangan harap urusan kalian anak gadis dapat mengelabuhi aku si jago kawakan, bagus, bagus sekali, memang sudah saatnya buat nona Hong" "Hei,,,,

melantur sampai dimana ucapanmu itu" "Baik, baiklah, tidak kulanjutkan, tidak kulanjutkan" ujar To Kiu-shia, setelah memperhatikan sekejap sekeliling tempat itu, dia turunkan perintah kepada rombongannya untuk melanjutkan perjalanan.

Saat itulah si kakek pemilik warung teh maju menyongsong sambil menyapa: "Tuan tuan sekalian tentu lelah melakukan perjalanan, apa salahnya kalau masuk dulu untuk minum teh?

" "Ehmm, usul bagus" To Kiu-shia manggut manggut, "memang ada baiknya kita mengasoh disini sambil menunggu nona Hong" "Silahkan, silahkan,,,,,!

" kakek itu segera mempersilahkan tamunya untuk masuk ke dalam warung.

Dalam ruang kedai terdapat tiga buah meja kursi yang amat sederhana, kelihatannya sejak awal buka usaha warungnya, ia sudah pergunakan perabot itu.

Usaha dagang semacam ini sesungguhnya memang sebuah usaha kecil yang hanya cukup untuk mencari uang lauk, dengan keadaan serba pas pasan, mana mungkin ia bisa mengganti semua perabotnya dengan perabot yang lebih baru" Tapi To Kiu-shia maupun Thio Poan-oh tidak ambil peduli, bagi mereka yang bekerja sebagai pengawal barang, menginap diudara terbuka atau makan di kedai sederhana sudah merupakan kejadian yang lumrah, keadaan yang tak perlu diprotes atau dipermasalahkan.

Apalagi dalam pengalaman mereka, keadaan semacam ini masih belum terhitung sebagai warung paling jelek.

Diatas meja tertata poci serta cawan, biarpun sudah banyak yang retak dan gumpil, namun harus diakui sangat bersih.

"Silahkan duduk tuan tuan sekalian" kembali kakek itu mempersuilahkan tamunya untuk duduk.

"Bagaimana cara menghitung tarif air teh ditempat ini?

" tanya To Kiu-shia kemudian sambil tertawa.

"Sedikit atau banyak, tergantung kepuasan tuan sekalian" sahut si kakek tertawa.

"Hahaha,,,

bagaimanapun jahe makin tua memang semakin pedas, jawaban kau orang tua justru membuat kami jadi rikuh untuk membayar kelewat sedikit" Kakek itu hanya tertawa, tidak menjawab.

Sambil berpaling ke arah anak buahnya, kembali To Kiu-shia berpesan: "Rekan rekan sekalian, silahkan pesan teh, orang tua ini sudah lanjut usianya, kalau minta dia melayani kami semua, rasanya malah kurang enak" Diiringi gelak tertawa nyaring, semua orang pun mengambil tempat duduk mengelilingi meja meja yang tersedia.

Saat itulah si kakek baru berkata lagi: "Kebetulan air teh baru saja mendidih, kedatangan tuan sekalian memang tepat waktu" Tergerak perasaan To Kiu-shia setelah mendengar ucapan itu, ditatapnya kakek itu dengan keheranan.

"Bukankah dihari biasa, tidak banyak orang yang lewat disini pada saat seperti ini?

" "Rasanya memang tidak banyak" sahut si kakek tertegun.

"Kalau memang tidak banyak, aku yakin mereka lebih pentingkan meneruskan perjalanan daripada membuang waktu hanya untuk minum teh disini" "Loya, kenapa kau berkata begitu?

" kakek itu balik bertanya.

"Aku hanya merasa sedikit keheranan" jawab To Kiu-shia sambil menatap tajam wajah kakek itu.

Si kakek tetap tidak menjawab, dia hanya tertawa.

Tiba tiba To Kiu-shia merasa senyuman yang menghiasi wajah kakek itu sama sekali berbeda dengan senyumannya tadi.

Kalau tadi senyuman kakek itu tampak begitu ramah dan lembut, kini senyumannya justru tampak begitu licik dan menakutkan.

Kesan ramah dan lembut yang dimilikinya tadi tiba tiba hilang lenyap tak berbekas, bahkan semakin dipandang semakin tidak mengenakkan dihati.

Selama ini Thio Poan-oh hanya mengawasi dan mendengarkan dari samping, tiba tiba dalam hati kecilnya muncul perasaan yang sama seperti yang dirasakan To Kiu-shia, bahkan perasaan tersebut jauh lebih tajam dan jelas.

Tanpa sadar tangannya mulai bergeser ke pinggang, mulai meraba gagang golok Toa-huan-to miliknya.

Pada saat yang bersamaan itulah mendadak terdengar jeritan ngeri bergema dari tengah warung.

Dengan perasaan terkejut serentak To Kiu-shia dan Thio Poan-oh berpaling, mereka saksikan seorang Tong-cu-jiu (pembuka jalan rombongan kereta piaukiok) sedang memegangi tenggorokan sendiri dengan tangan kanan sambil melotot besar, bibirnya bergetar seperti ingin mengatakan sesuatu, sampai lama dia berusaha, akhirnya meluncur juga sepatah kata.

"Dalam air teh ada racun!

" Begitu selesai berteriak, tubuhnya roboh terjungkal, terkapar ke atas tanah.

Belum lagi tubuhnya menempel tanah, selembar wajahnya telah berubah jadi hitam kebiru-biruan.

Jenis racun yang betul betul hebat!

 Daya kerja yang sangat cepat dan mematikan!

 Tak terlukiskan rasa kaget To Kiu-shia maupun Thio Poan-oh, tanpa sadar serentak mereka berpaling, menatap kakek penjual teh itu dengan mata melotot.

Si kakek pun sedang menatap mereka berdua, senyuman yang semula ramah, kini berubah sangat menakutkan, bahkan sorot mata pun ikut berubah jadi begitu seram, begitu menakutkan!

 Tiba tiba mereka merasa sepasang mata kakek itu seolah telah berubah jadi hijau membara, bagaikan dua gumpal api setan yang sedang menggeliat.

Mana mungkin sorot mata seorang manusia dapat berubah jadi begini" Tak kuasa rasa ngeri, bergidik, berkecamuk dalam hati To Kiu-shia maupun Thio Poan-oh, bulu kuduk serasa bangun berdiri.

"Ciiiit,,,,,!

" lagi lagi kakek itu memperdengarkan suara tertawa yang mencicit, suara mencicit aneh yang muncul dari balik tenggorokannya.

Suara tertawa semacam ini belum pernah terdengar muncul dari mulut seorang manusia, paling tidak hingga saat ini, To Kiu-shia maupun Thio Poan-oh belum pernah mendengarnya.

To Kiu-shia mulai bergidik, segera hardiknya: "Teman-teman, kalian harus berhati hati!

" Bersamaan dengan selesainya perkataan itu, sepasang senjata kaitan Jit-gwee-kou telah diloloskan dari pinggangnya.

"Criinngg,,,,!

" menyusul kemudian golok Toa Huan-to diloloskan pula dari pinggang Thio Poan-oh.

Mereka berdua bergerak cepat, masing masing memisahkan diri ke kiri dan kanan, mengepung kakek itu ditengah arena.

Dalam waktu yang relatip singkat, lagi lagi ada tiga orang roboh terkapar.

Wajah mereka telah berubah hebat, berubah menjadi hitam pekat, hitam kebiru biruan.

Ada lima orang yang meneguk air teh, dari ke lima orang tersebut, tak seorang pun berhasil lolos dalam keadaan hidup.

Menyaksikan kesemuanya itu, To Kiu-shia merasa terkejut bercampur gusar, ditatapnya kakek itu dengan pandangan tajam, lalu tegurnya gusar: "Sebetulnya siapa kau?

" "Hehehehe.

Pencabut nyawa" kakek itu menjawab sambil tertawa seram.

"Jadi kau mengincar barang kawalan kami?

" Kakek itu tidak menjawab, dia hanya tertawa, tertawa menyeramkan.

"Tahukah kau barang apa yang sedang kami kawal?

" kembali To Kiu-shia menegur.

"Barang apa pun bukan masalah" "Cya?

" To Kiu-shia tertegun.

"Karena bukan barang kawalanmu yang kuinginkan, aku hanya menginginkan nyawa kalian semua!

" "Permusuhan apa yang terjalin antara kau dengan kami?

" teriak Thio Poan-oh setengah menjerit.

"Permusuhan apa pun tak ada" "Jangan jangan kau berbuat begini karena nona kami?

" tiba tiba satu ingatan melintas dalam benak To Kiu-shia.

"Hmm, rupanya kau pun termasuk seseorang yang cerdas" puji si kakek, setelah menghela napas, terusnya, "sayang orang cerdas biasanya berumur pendek" Habis berkata, lagi lagi dia perdengarkan suara mencicit, suara tertawa yang sangat aneh.

"Sebenarnya siapa kau?

" tak tahan lagi To Kiu-shia bertanya.

"Kalau bernyali, sebutkan namamu!

" Thio Poan-oh menambahkan.

Perlahan kakek itu menyapu sekejap wajah kedua orang jagoan itu, akhirnya dia menjawab: "Tentu saja akupun punya nama, sayang sekali biar kusebut pun tak ada gunanya, kalian tak bakal punya kesan apa pun, karena sudah kelewat lama namaku itu tak pernah kugunakan" Sesudah berhenti sejenak, dia melanjutkan: "Semua yang tahu tentang diriku, selalu memanggilku sebagai Kelelawar!

" "Kelelawar?

" ulang Thio Poan-oh melengak.

"Betul, kelelawar" ulang si kakek.

Mendadak,,,,,

dalam waktu yang teramat singkat, To Kiu-shia seakan teringat akan suatu kejadian yang sangat menakutkan, tanpa sadar dia menjerit: "Jadi kau adalah si kelelawar itu?

" "Betul sekali, akulah orangnya" Paras muka To Kiu-shia berubah hebat, ~I -api,,,,,,,,,”

 "Kelelawar adalah sejenis binatang yang sangat aneh, kadangkala dia tampak seolah sudah mampus, padahal sesungguhnya dia masih hidup" To Kiu-shia terbelalak, terkesima, berdiri melongo tanpa mampu berkata kata.

Saat itu, Thio Poan-oh seolah teringat pula akan sesuatu, dengan wajah berubah teriaknya pula, "Lo-To, kau maksudkan si kelelawar itu?

" "Dalam dunia persilatan memang hanya ada satu kelelawar!

" tegas rekannya.

Kembali paras muka Thio Poan-oh berubah, berubah sangat hebat.

"Lantas,,,,

nona Hong,,,,,,,,,”

 "Manusia kelelawar berada disini!

" tukas To Kiu-shia dengan nada berat.

"Betull" Tanpa banyak bicara lagi, To Kiu-shia mengayunkan sepasang senjata kaitan jit-gwee-kou miliknya.

Serentak para piausu lain yang berada dalam warung teh meloloskan senjatanya, II Criiiing,,,,

Criiiing,,,,,,

suasana jadi teramat gaduh.

`"Jangan biarkan bangsat ini lolos dari dalam warung dalam keadaan hidup!

" perintah To Kiu-shia lagi.

Serentak semua orang mengiakan.

Kematian rekan seperjuangan membuat kawanan jago lainnya jadi sedih, melihat ke lima orang saudaranya tewas keracunan air teh, tak seorangpun diantara jago lainnya yang tak ingin menuntut balas terhadap si kakek yang mengaku bernama Pian-hok atau kelelawar itu.

Biar tahu musuhnya tangguh dan menakutkan, namun mereka tidak merasa jeri, bahkan rasa takutpun tak ada.

Karena sebagian besar diantara kawanan jago itu adalah anak muda, mereka belum tahu siapakah si "kelelawar", tidak tahu keberadaan si kelelawar sebelumnya.

Mereka sama sekali tak tahu sampai dimana menakutkannya si kelelawar, sampai dimana ngeri dan ganasnya manusia itu.

Bahkan To Kiu-shia dan Thio Poan-oh sendiripun hanya mendengar cerita orang.

Tak disangkal memang amat banyak cerita dongeng tentang si kelelawar, namun semuanya tak lebih hanya berita sensari, cerita dongeng, tak seorang manusiapun yang tahu asal usul serta sepak terjang yang sebenarnya dari manusia ganas itu.

Hal ini bisa dimaklumi, sebab belum pernah ada korban dari si kelelawar yang tetap hidup dan bercerita.

Dalam hal inipun tak lebih hanya cerita dongeng.

Terkadang cerita dongeng jauh dari kenyataan aslinya, seringkali jauh lebih besar dan hebat dari kejadian sesungguhnya, karena disana sini telah ditambahi bumbu.

Apalagi manusia ganas yang disebut Pian-hok atau kelelawar ini sudah lama lenyap dari dunia persilatan, malah konon sudah lama tewas.

Dalam hal ini, To Kiu-shia maupun Thio Poan-oh sangat yakin dan percaya.

Karena orang yang memberitahu kepada mereka tentang kematian si kelelawar bukan orang lain, mereka adalah kedua orang congpiautau dari perusahaan ekspedisi Tin-wan Piaukiok, Lui Sin serta Han Seng!

 Lui Sin bertemperamen tinggi bagai bahan peledak, Han Seng tenang banyak bicara.

Semua yang diucapkan kedua orang ini jujur dan sesuai kenyataan, dalam hal ini tak dapat diragukan lagi.

Tapi kenyataannya sekarang, si kelelawar yang konon sudah tewas, kini telah muncul dihadapan mereka, muncul dalam kondisi segar bugar.

Dalam waktu sekejap, muncul satu keraguan dalam hati mereka berdua, satu kecurigaan yang amat besar.

Kelelawar yang berada dihadapan mereka sekarang, apakah kelelawar yang sesungguhnya" Baru saja ingatan itu melintas, si kelelawar telah berkata: "Sebelum kalian semua mampus, aku tak bakal tinggalkan kedai teh ini!

" Nada suaranya parau, rendah dan berat, aneh sekali kedengarannya, sama sekali tak mirip suara manusia.

To Kiu-shia menatapnya tajam, tak tahan lagi-lagi dia bertanya: "Kau benar benar si kelelawar?

" "Hmm, dalam waktu secepatnya kalian akan tahu sendiri" sahut si kelelawar sambil tertawa dingin.

Begitu selesai bicara, tiba tiba dia bersuit nyaring, suitan yang tajam, melengking dan sangat menusuk pendengaran.

"Brukkk, bruuuk, bruuuk,,,,,,,,,”

 serentetan suara aneh segera bermunculan dari balik ruang kedai.

Semua orang berpaling, menoleh kearah berasalnya suara aneh itu, tapi apa yang kemudian terlihat membuat mereka terperangah, terkesima, begitu kaget sampai melongo dan ternganga.

Dari balik tiang kedai, dari balik tempat tempat yang gelap dalam ruangan muncul begitu banyak kelelawar, bergantungan diatas tiang, beterbangan silih berganti,,,,,,

Kelelawar itu segera berkata dengan suara berat: "Semua kelelawar itu adalah kelelawar sejati, kelelawar sesungguhnya, sedangkan aku si kelelawar, meski bukan sejenis dengan mereka, meski bukan rekan sebangsa dengan mereka, tapi aku tak lain adalah Mo-ik-pian-hok, kelelawar tanpa sayap.

Satu satunya Kelelawar tanpa sayap yang pernah ada!

" "Kelelawar tanpa sayap,,,,,,,”

 Thio Poan-oh mendesis lirih, tanpa sadar tangan kanannya yang menggenggam golok Toa-huan-to mulai gemetar.

Tidak terkecuali To Kiu-shia.

Walaupun mereka masih belum tahu jelas sampai dimana kelihayan dari kelelawar tanpa sayap ini, namun satu perasaan ngeri, perasaan seram yang tak terlukis telah muncul dalam hati mereka, muncul dari dasar telapak kaki dan langsung merambat naik ke ujung kepala.

Kembali si kelelawar bersuit nyaring,,,,

Begitu suitan berbunyi, kawanan kelelawar itu mulai beterbangan, mulai menyambar kian kemari.

"Bruuk,,,,

brukkk,,,,,,”

 suara kebasan sayap bersahutan, seluruh kedai jadi kacau,,,,
Mengapa udah nggak bisa download cersil di cerita silat indomandarin?

Untuk yang tanya mengenai download cersil memang udah nggak bisa hu🙏, admin ngehost filenya menggunakan google drive dan kena suspend oleh google, mungkin karena admin juga membagikan beberapa link novel barat yang berlisensi soalnya selain web cerita silat indomandarin ini admin juga dulu punya web download novel barat terjemahan yang di takedown oleh google dan akhirnya merembes ke google drive admin yang dimana itu ngehost file novel maupun cersil yang admin simpan.

Sebenarnya ada website lain yang menyediakan download cersil seperti kangzusi dan clifmanebookgratis tetapi link download cersilnya juga udah nggak bisa diakses.

Ada juga Dunia Kangouw milik om Edwin yang juga menyedikan cersil yang bisa didownload tapi beberapa bulan yang lalu webnya tiba- tiba hilang dari SERP :( padahal selain indozone admin juga sering baca cersil di dunia kangouw sebelum akhirnya admin membuat cerita silat indomandarin ini.

Lihat update cersil yang baru diupload bulan Agusuts 2022 :)

[01 Agustus 2022] Kelelawar Tanpa Sayap

List Donasi Bulan Agustus 2022 | [02/08/2022] A.N: BURHANUDDIN Rp. 150.000 | [08/08/2022] A.N: KUSNADI Rp. 150.000 ~~~ Terima Kasih atas Donasi para cianpwee semoga rezeki para cinapnwee semua dilipatgandakan oleh yang maha kuasa :) ~~~

Mau donasi lewat mana?

BCA - Nur Ichsan (7891-767-327)
Bagi para Cianpwee yang ingin berdonasi untuk pembiayaan operasional web ini dipersilahkan Klik tombol merah.

Posting Komentar

© Cerita silat IndoMandarin. All rights reserved. Developed by Jago Desain