Bara Naga Jilid 08

Jilid 08

Hu-yang-bo mengalir dengan tenang di musim rontok yang hampir berakhir ini, suasana terasa sunyi, salju akan turun tak lama lagi.

Alam seakan kelabu, gunung gemunung tinggi menjulang ke angkasa dibalut kabut tebal.

Cap-kau hwi ce Loh Bong bu menghentikan kudanya, dia memeriksa sekitarnya, Huyang bo di sebelah kiri, sebelah kanan adalah hutan gundul, empat puluhan murid2 Bu siang pay dengan kuda mereka menyelinap ke dalam hutan, itulah sebuah jalanan yang tidak begitu lebar dan bercabang dua jurusan.

jalan sebelah kiri memanjang miring ke sebuah bukit batu yang curam, dilihat dari kejauhan tak ubahnya seperti sebuah kampak raksasa.

Siang Cin bercokol di punggung kuda berwarna cokelat, setelah membersihkan kotoran di badannya, kini dia mengenakan jubah kuning kemilau, wajahnya yang masih pucat mulai bersemu merah, sinar matanya begitu terang dan cerah.

Sambil mengerut kening Loh Bong-bu berkata.

"Mengitari daerah hutan gundul sebelah kiri itu, perjalanan akan lebih dekat ke Hu thau-san. Lokun san terletak di tengah hutan di bawah gunung itu, Hu-than san mirip kepala orang yang botak, tapi beberapa pucuk pohon masih dapat tumbuh di situ .."

Siang Cin berkata tenang.

"Menyusur Hu- yang-ho dan tiba di Hu-than-san, jarak ke Cap-ji-koay kurang dari tiga puluh li, di sini sudah termasuk daerah yang sering turun hujan, bergerak di daerah seperti ini harus lebih hati2 dan waspada kedua kelompok Bu siang pay kalian yang lain tentunya sudah tiba di sana."

Loh Bong bu mengangguk sahutnya.

"Dua bulan yang lalu, hanya terpaut beberapa waktu saja kami meninggalkan padang rumput, kecuali tertunda sepuluhan untuk menempatkan kawan2 Siang-heng di tempat yang aman, selama ini perjalanan tidak pernah tertunda, kukira mereka pasti sudah tiba lebih dulu."

Siang Cin, mengawasi kedua tangannya yang kini telah mengenakan sarung tangan kulit menjangan, katanya kemudian.

"Mari, maju lebih lanjut, kalau tiada alangan apa2, pastilah bala bantuan kalian sudah tiba Ehm, setelah sepuluh hari merawat diri, kesehatanku terasa sudah pulih, bagi pihak Hek-jiu-tong tentu hal ini adalah kabar jelek"

Loh Bong bu bersiul sekali, kuda dikeprak ke depan, katanya sambil menoleh.

"Sudah tentu, terutama selama sepuluh hari ini Cayhe telah membuat sebuah peta, dengan susah payah membuat pula dua belas Toa liong kak, kalau orange Hek Jiu-tong tahu, pasti pecah nyali mereka."

Siang Cin juga larikan kudanya pelan2, Loh Bong-bu berkata pula.

"Siang-heng, mungkin kau tidak tahu betapa sukarnya membuat dua belas Toa-liong-kak sesuai dengan permintaanmu, tak boleh lebih panjang, atau lebih pendek meski satu mili, tidak boleh lebih tebal. juga tidak boleh lebih tipis, bagian yang tajam juga harus diasah, di tengah batangan harus diukir Naga, untuk membuatnya dengan baja murni sungguh sukar dicari, untung di Thay-goan-hu berhasil kukumpulkan sembilan pandai besi, lima hari lima malam mereka kubayar lipat untuk menyelesaikan permintaanmu, tapi sekali kau coba ternyata masih kau cela, bobotnya kurang berat, Wah, serba berabe .......

"

Memandang jauh ke puncak Hu-than-san, kata Siang Cin.

"Untuk membikin Toa-liong-kak, caranya memang lain daripada yang lain dan tak pernah kubocorkan kepada siapapun, kalau bukan lantaran untuk menghadapi Hek jiu tong, sebetulnya Cayhe tidak ingin cepat2 rnembikinnva lagi, selama ber-tahun2 orang yang membikinkan Toa-liong-kak yang kuperlukan adalah seorang pandai besi tua yang dulu pernah menjadi kepala pandai besi di istana raja, hasil karyanya memang luar biasa, dan yang terpenting adalah pandai besi tua ini selamanya tutup mulut, tak pernah membocorkan rahasa pembuatan Toa-liong-kak."

Loh Bong-bu bertanya ragu2.

"Siang-heng, ada satu hal yang tersiar di kalangan Kangouw entah benar ........

"Soal apa, katakan saja,"

Sahut Sing Cin.

"Konon orang yang pernah ajal dibawah Toa liong-kak Siang-heng itu jumlahnya sudah mencapai lima ratus lebih, malah tidak sedikit di antaranya adalah jago2 ternama dari Bu-lim ......"

"Tidak sebanyak itu,"

Ucap Siang Cin.

"tapi kalau tiga ratusan mungkin ada .......

"

Rombongan berkuda itu kini beranjak di tegalan berumput yang jarang dilalui manusia, kecuali suara berisik rumput yang terinjak, hanya suara embusan angin sepoi2.

Tidak lama kemudian, Hu-thau-san yang gundul tampak berdiri menjulang itu semakin dekat, ada beberapa pucuk pohon yang setengah hijau setengah menguning daunnya kelrhatan tumbuh di celah2 batu di atas bunung, dipandang dari kejauhan, tanah pegunungan yang kelabu, penuh mirip sekali dengan warna tulang manusia yang mulai membusuk.

Siang Cin tak bersuara di punggung kudanya, wajahnya kaku, kuda yang berjalan naik turun menyebabkan badannya ikut bergontai, biji matanya nan bening memancarkan cahaya yang kemilau.."Apa yang kau pikirkan Siang-heng?"

Tanya Loh Bong-bu.

"

Kun Cici,"

Sahut Siang Cin dengan blak2an.

"Kun cici?"

Loh Bong-bu melengak, tapi segera dia ketawa geli, katanya.

"Apakah nona pendiam karena luka terbakar itu.?"

Siang Cin mengangguk, sahutnya.

"Betul, memang dia."

Seperti biasa suka mengelus jenggotnya, Loh Bong-bu tertawa.

"Apakah kalian saling mencintai?"

Sekilas melirik, Siang Cin berkata pelahan.

"Ya, sudah sejak beberapa tahun yang lalu."

Tanya Loh Bong-bu dengan heran .

"Kalau demikian, kenapa kalian tidak menikah?"

Siang Cin mengebaskan lengan baju, katanya lirih.

"Loh-heng, cinta bukan suatu hal yang mudah untuk dilanjutkan menjadi suami isteri, masih banyak sebab dan aral rintangan, ada yang nyata, ada pula yang tak kelihatan .....

"

Siang Cin menjilat bibir, lalu tanyanya.

"Dan kau Loh-heng, kau sudah menikah?"

Loh Bong-bu menghela napas, katanya.

"Terus terang, sudah sepuluh tahun aku berkeluarga, sudah punya dua anak, laki dan perempuan."

"Loh-heng, memang kau lebih beruntung,"

Ucap Siang Cin dengan tulus. Loh Bong-bu menghela napas, katanya.

"Ai, tapi itu merupakan beban yang tidak ringan, beban keluarga merupakan beban lahir batin, kalau tidak, sejak beberapa tahun lalu aku sudah mewarisi jabatan Lan-cian-tong Cuncu dari Bu-siang-pay kami."

"O."

Hanya sepatah ini keluar dari mulut Siang Cin, dia tidak bicara lagi, dia tahu apa tugas Lan-cian-tong dari Bu-siang-pay, yaitu tugas khusus mengurus keluar masuknya rangsum, hasil pertanian dan peternakan suku bangsa mereka di padang rumput nan luas itu.

Padang rumput adalah tanah warisan Bu-siang-pay turun temurun, sawah ladang berlaksa ha, ternak tidak terhitung banyaknya, setiap tahun pada waktu yang telah ditentukan mereka menjual hasil panen mereka keluar perbatasan, dibarter, dengan barang2 keperluan suku bangsa mereka se-hari2, itulah tugas khusus Lan-cian-tong.

Dalam Bu-siang-pay, Cuncu Lan-cian-tong amat terpandang dan kaya raya pula.

tapi kerjanya cukup berat, berbahaya lagi, setiap tahun lebih sering tugas keluar dan jarang kumpul dengan keluarga.

Barisan kuda mulai mengitari kaki bukit, di sini ada lereng, batu yang menjulur jauh ke sana laksana naga terbang menembus awan, di bawah batu2 raksasa.

yang bergelantung itulah letak kelenteng bobrok di kaki bukit, pohon2 beringin yang sudah tua dan besar berbaris di depan kelenteng.

Loh Bong bu menghentikan kudanya, dengan cermat dia awasi kelenteng bobrok itu dari kejauhan, sesaat kemudian baru dia berkata.

"Siang-heng, tiada tanda apa2 di kelenteng itu, mungkin kedua kelompok barisan bantuan kami belum tiba menurut waktu yang ditentukan?". Siang Cin memandang ke depan dengan tenang, katanya kalem.

"Tujuh hari menurut ketentuan sudah lewat, mereka seharusnya sudah tiba lebih dulu, betapa besar kekuatan gabungan dari kedua kelompok barisan itu, umpama kebentrok dengan pihak Hek jiu-tong juga, tak mudah kalah dalam waktu singkat, apalagi hal ini tak mungkin ...."

"Siang-heng, memang mungkin, tapi juga sukar,"

Hek- jiu-tong tak boleh main2 terhadap mereka, Thi-ji-bun dipimpin langsung oleh Liat-hwe kim-lun Siang Kong ceng sebagai Cuncunya.

Demikian pula Wi-ji-bun dipimpin sang Cuncu Hwi-ih Kim Bok, Anak buah sang cuncu ada Tok-ciang, Thi tan dan Hek-oh cu, sementara anak buah Kim cuncu ada Ang oh, To-hu dan Lo-kian-tui, semuanya adalah jago2 kosen yang sukar dilayani, kalau Hek-jiu-tong ingin merobohkan mereka, ha, mungkin cuma mimpi di siang bolong ....

.."

"Ya, aku cuma kira2 saja,"

Ajar Siang Cin tertawa.

"Nama Bu-siang-pay betapa besarnya, sudah lama Cayhe mendengar"

Loh Bong-cu tertawa rikuh, katanya.

"Ai. Siang-heng. mungkin apa yang kukatakan terlalu takabur, harap Siang-heng jangan kecil hati. Cayhe kira Hek jiu-tong adalah kawanan badut yang tidak perlu ditakuti......."

"Hek jiu-tong tidak perlu dikuatirkan,"

Ucap Siang Cin.

"hanya saja kita tidak boleh memandang rendah musuh, Loh-heng, sekarang silakan suruh orangmu memeriksa ke sana, kemungkinan rombongan kedua barisan itu sengaja sembunyi di dalam kelenteng. Diam2 panas muka Loh Beng cu, lekas dia menggapai ke sana, Poan hou-jiu Te Yau segera datang menghadap.

"Te Yau,"

Kata Loh Bong bu.

"gunakan isyarat dan cari huhungan dengan orang di dalam kelenteng, kalau tiga kali tanda rahasia tidak memperoleh jawaban, itu tandanya terjadi perubahan, kalian harus cepat bergerak menggerebek kelenteng itu."

Te Yaw mengangguk dan segera bedal kudanya, semua orang sama mengawasi dia melarikan kudanya keluar hutan.

Tiba2 terdengar suara lengking panjang yang berkumandang, mirip ringkik kuda juga seperti lolong serigala.

Siang Cin tahu inilah cara untuk saling memberitahu jejak masing2 dari Bu-siang-pay yang turun temurun, dengan tenang dia menunggu reaksi dari sebelah depan, sementara Loh Bong-bu di sebelahnya kelihatan menahan napas dengan tegang.

Maka terdengarlah suara lolong panjang yang sama bergema menyambut lolong tadi, tapi bukan berkumandang dari kelenteng dan bukan dari dalam hutan, tapi bergema dari celah2 lembah di sebelah kiri bukit, di mana tumbuh pepohonan yang lebat.

Akhirnya Loh Bong- bu menarik napas panjang, dengan lega dia tertawa katanya.

"Lo Siang dan keparat she Kim itu memang pandai permainkan orang, tidak kumpul di tempat yang ditentukan, malah sembunyi di lembah yang dingin, bukankah menyiksa diri sendiri malah?"

Sejenak mendengarkan pula dengan cermat, akhirnya Siang Cin berkata.

"Mungkin ada terjadi apa2 sehingga mereka harus ganti batuan dan menyembuniykan diri di sana Loh-heng, mari kita temui mereka."

Loh Bong-bu manggut2, ia memberi aba2 terus keprak kudanya maju bersama Siang Cin, tampak Pon-hoan jiu sedang bedal kudanya mendatangi, serunya.

"Lapor Cuncu, orang kita sudah tiba, tapi sembunyi di lembah .. ....."

Sambil mengiakan Loh Bong bu membedal kudanya ke arah lembah, empat puluhan kuda ikut berlari di belakangnya, derap kaki kuda yang gemuruh menggebu bukit dan menimbulkan gema yang keras.

Mengitari kelenteng bobrok itu mereka menyusuri jalanan kecil yang biasa dilalui pencari kayu, maka tampak sebuah lembah sempit yang diapit dinding gunung tinggi se-olah2 Iembah ini hasil dari bacokan kampak raksasa, mulut lembah penuh semak belukar, kalau tidak diperhatikan sukar juga untuk mencari jalan masuknya, tapi puluhan laki2 berkuda dengan seragam yang sama telah muncul di mulut lembah, dengan tangkas mereka menyingkirkan perintang yang sengaja mereka atur di mulut lembah itu.

Loh Bong bu melompat turun dan teriaknya.

"Di mana Siang dan Kim-cuncu?" Puluhan laki2 itu beramai memberi hormat kepada Loh Bong bu, belum sempat mereka menjawab dari dalam lembah sudah berkumandang gelak tawa yang keras, lalu lima orang tampak keluar. Lima orang ini dipimpin seorang laki2 tua berwajah bersih berperawakan kurus tinggi, jenggotnya sudah memutih perak, seorang lagi di sebelahnya berwajah merah, matanya besar terang, sikapnya gagah perkasa. Melihat kedua orang ini Loh Bongbu lantas tertawa ter-bahak2, serunya.

"Kalian tua bangka yang belum mampus ini, bukankah kelentleng bobrok itu lebih nyaman daripada lembah lembab ini? Main sembunyi segala, bikin kami kuatir saja."

"Paras elok, memang kau sok membual, kau sendiri datang terlambat, sepanjang jalan aku sudah banyak menderita kelaparan dan kedinginan, kau tidak menghiburku tapi malah mengoceh tak keruan, kau harus dipukul."

Laki2 muka merah juga cekakakan, katanya.

"Betul, memang harus dihajar, belasan hari kami berkuatir bagimu, kalau kau tidak tahu diri begini, lebih baik kami sembunyi saja supaya kau keparat ini mencari ubek2an."

Loh Bong-bu mendekati mereka dan berjabatan tangan, katanya.

"Memangnya kau kira rombongan kami tidak menderita? Kalian datang diam2, kami harus berjalan terang2an, golok tajam orang2 Hek-jiu tong seluruhnya ditujukan padaku, sedang kalian enak2 langsung tiba di sini dengan aman, pahala menghancurkan musuh kelak harus diserahkan seluruhnya padaku."

Orang tua berjenggot putih memukul pundak Loh Bong-bu, katanya tertawa.

"Jangan mengagulkan diri, ketahuilah selama belasan hari ini orang2 Hek jiu tong telah lima kali menggeledah daerah ini? Di tengah jalan pernah juga bentrok dengan barisan pelopor kita, tiap waktu kita harus menunggu sambil menahan napas, kami juga kuatir bila musuh mengirim orang2nya mencegat kalian, kalau sampai demikian, kelak Ciangbunjin pasti akan mendamperat kami, lebih celaka lagi binimu itu bisa minta ganti suami padaku."

Laki2 muka merah ter-gelak2, katanya.

"Sebelum berangkat, binimu itu pesan wanti2 padaku agar memperhatikan kesehatanmu, jangan sampai kedinginan dan telat makan, jaga badan dan lekas pulang dan banyak lagi, haha ...."

Mendadak dia berhenti tertawa, dia menatap Siang Cin yang berdiri di belakang. Dengan terseyum Siang Cm mengangguk. Loh Bong-bu baru ingat, cepat ia berteriak.

""ah, aku jadi lupa dan telantarkan tamu agung. He, kawan, biar kuperkenalkan kalian dengan seorang tokoh besar."

Siang Cm melangkah maju, laki2 tua berjenggotpun memapak maju, katanya sambil menjura.

"Siang Kong-ceng, pejabat Thi-ji-bun Bu-siang-pay."

Laki2 muka merah juga maju sambil merangkap kedua tangan, katanya.

"Wi-ji-bun Kim Bok dari Bu-siang pay"

Siang Cin membungkuk dengan gayanya yang lembut, katanya.

"Cayhe Siang Cin."

"Apa?"

Si jenggot perak Siang Kong-ceng dan si muka merah Kim Bok sama berteriak, keduanya tanya berbareng.

"Siang Cin, Siang Cin si Naga Kuning?"

"Tidak berani, memang Cayhe adanya,"

Sahut Siang Cin. Kedua tangan Loh Bong-bu menepuk pundak Siang Kong-ceng dan Kim Bok, katanya dengan tertawa.

"Meski dunia ini sangat luas, masa ada dua si Naga Kuning Siang Cin? Hahaha, kalian tua bangka ini mimpipun tak pernah menyangka bukan?"

Siang Kong-ceng menggeleng kepala, sekian lama dia mengawasi Siang Cin, ia bergumam.

"Siang Cin si tangan gapah sangat terkenal di Bu lim, tentang wataknya yang nyentrik, dingin dan angkuh lagi, semula kukira dia berparas jelek dan buas ... ."

Kim Bok juga berkata tergagap.

"Tidak nyana dia masih semuda ini ......" "Jangan menilai orang dari wajah dan usianya, kalau bicara soal gagah perkasa, kau tua bangka she Kim ini boleh menjadi pelopornya."

Siang Cin tertawa, katanya.

"Sudah lama Loh-heng menyebut nama besar kalian, kaum persilatan umumnya juga sangat kagum terhadap kalian, hari ini dapat bertemu, sungguh Cayhe sangat gembira dan amat bangga."

Hwi-ih ( si sayap terbang ) Kim Bok membuka mulut tapi urung bicara, seperti senang tapi juga kikuk. Sementara Liat-hwe-kim-lun ( si roda emas berapi ) Siang Kong-ceng mengelus jenggot, katanya.

"Siang-lote terlalu memuji, nama kami berdua meski digabung mungkin belum ada setengahnya ketenaranmu, terutama tidak kusangka bahwa engkau masih begini muda."

"Siang-cuncu terlalu memuji,"

Ucap Siang Cin.

""Cayhe hanya bernama kosong saja......""

Loh Bong-bu lantas menarik Siang Kong-ceng dan Kim Bok ke samping serta ber-bisik2 kepada mereka, belum lagi Siang Kong-ceng memperlihatkan reaksinya, Kim Bok lantas berjingkrak dan tergelak2.

"Siang-lote, jadi kau datang hendak membantu kami? Bagus sekali, biarlah kita berjuang berdampingan, setelah berhasil merebut kembali puteri Ciangbunjin, orang she Kim akan ajak kau minum seratus cangkir."

Siang Kong-ceng mendekat dua langkah, katanya sambil menjura dalam2.

"lote, terima kasih akan kesudianmu membantu."

Cepat Siang Cin balas menghormat, katanya.

"Inilah kewajiban setiap insan persilatan, menghadapi kelaliman siapapun pantang berpeluk tangan, buat apa pakai terima kasih segala?"

Siang Kong-ceng tertawa, serunya sambil menoleh.

"Pek-yang, Siu-cu, Piau-cu, hayo kalian berkenalan dengan Siang-tayhiap."

Tiga orang yang sejak tadi berdiri di belakang itu kini maju bersama, seorang berwajah pucat, sorot matanya hijau mengkilat seperti kunang2, pemuda ini menjura serta memperkenalkan diri.

"Jan Pek -yang."

Siang Cin pandang pemuda ini dengan tajam, dia tahu, pemuda ini adalah Tok-ciang (si pukulan sakti) dari Thi-ji-bun yang terkenal aneh wataknya dan berangasan lagi.

Di sebelah Jan Pek-yang adalah pemuda yang bersikap angkuh, alis tebal dengan bibir tipis, dia memberi hormat dan berkata.

"Thi-tan (peluru besi) Ang Sin cu."

Menyusul laki2 bertubuh tambun berkulit hitam dengan selebar mukanya mengkilap berminyak tertawa lebar, suaranya kasar serak.

"Aku ini Khu Hok-kui, Hok artinya rejeki, Kui artinya agung."

Siang Cin balas menjura, ketiga orang lantas mundur pula ketempatnva semula. Sambil mengelus jenggot Loh Bong-bu berkata dengan heran.

"Lo Kim, mana anak buahmu, kenapa satupun tidak kelihatan?"

Kim bok mendengus, katanya.

"Memangnya harus gegabah seperti kau? Mereka membawa orang menyebar ke Cap-ji-koay, kalau Hek-jiu-tong boleh mengintip gerak-gerik kita, kenapa kita tidak mengawasi tingkah laku mereka?"

Dengan kuatir Loh Bong-bu berkata.

"Si jagal dan jenggot merah berwatak jelek, jangan2 menggagalkan urusan ....

"

Kim Bok mendengus.

"Dia berani? Sudah kupesan Lo-kian-tui untuk mengawasi dia, setiap gerak geriknya harus patuh akan petunjuk Lo-kian-tui."

Berpikir sebentar, Loh Bong-bu berkata pula.

"Berapa banyak anak buah yang kalian bawa kemari?"

"Masing2 seratus orang,"

Sahut Kim Bok.

"Lalu berapa orang yang ditugaskan ke Cap-ji-koay?"

Tanya Loh Bong-bu pula. Siang Kong-ceng tertawa, dia mewakili Kim Bok menjelaskan.

"Seluruh anak Thi-ji-bun yang datang kemari telah dikerahkan semuanya, hanya dia seorang yang masih ber-malas2an di sini." - Sampai di sini Siang Kong-ceng berpaling ke arah Siang Cin, katanya.

"Siang-lote, silahkan masuk ke lembah dulu untuk istirahat."

"Betul,"

Seru Loh Bong bu sambil menyeret Siang Cin, katanya sambil berjalan.

"Memang gegabah, kenapa hanya berdiri makan angin di luar?"

Lalu dia berpaling dan berkata.

"Te Yau, panggil anak2 masuk ke lembah, suruh Jan Pek-yang ikut mengatur ....Murid2 Hiat-ji-bun di bawah pimpinan Te Yau mulai membagi diri, Tok-ciang Jan Pek yang ikut mengatur. maka suasana yang semula hening menjadi ramai oleh gelak tawa mereka. Melewati mulut lembah yang sempit dan tertutup oleh semak2 dan dahan2 pohon, akhirnya mereka memutar lagi kebelakang sebuah batu gunung, batu yang menonjol ini kebetulan mengalangi sebuah mulut gua setinggi manusia, gua ini tidak dalam, mulutnya sempit tapi di dalam cukup lebar, lantainya dialasi rumput kering yang tebal, keadaan agak gelap, enam obor besar tertancap dl dinding. Mereka, masuk gua dan berduduk. Mengawasi sekeliling gua Loh Bong-bu bertanya.

"Gua ini buntu?"

"Bukan saja buntu, lembah di sinipun lembah mati, sementara murid2 yang lain terpaksa pasang tenda di luar."

"Aku tahu, waktu nasuk tadi kulihat anak2 tersebar di mana2, tubuh sama dibungkus selimut, meski tidak berisik tapi mereka bersendau gurau dengan riang gembira."

"Siang-cuncu,"

Tiba2 Siang Cin menyeletuk.

"penjagaan di sekitar sini apakah sudah diatur baik2?"

"Dan kuda ditaruh di mana?"

Loh Bong-bu menambahkan.

"Ada sepuluh tempat penjagaan di sekeliling lembah, juga sudah diatur belasan rintangan di sepanjang jalan Hu-thau-san di tempat yang berbahaya, kalau malam nanti belum juga mulai beraksi, anak2 Hiat ji-bun kalian harus bergilir jaga. Sementara kuda kami sembunyikan di dalam lembah"

"Menurut hematku, malam ini juga dipilih beberapa orang untuk menyelundup ke Cap ji koay mencari tahu keadaan di sana, besok pagi kita tentukan waktunya yang tepat untuk menyerbu ke sarang musuh."

Siang Cin mengangguk, katanya pelahan.

"Lebih baik kalau malam nanti dikerahkan seluruh kekuatan, karena untuk menyelundup ke Cap ji-koay tanpa diketahui musuh terang tidak mungkin, lebih baik sekaligus terjang saja, dengan kerja sama luar dalam kita sapu habis seluruh musuh."

"Sayap Terbang"

Kim Bok berkeplok gembira, serunya.

"Aku setuju usul Siang-lote, sekian hari kita sembunyi di lembah ini, tentu orang2 kita sudah bosan dan gatal pula tangannya, bagaimanapun juga berilah kesempatan untuk melampiaskan kekesalan mereka."

Sambil melonjorkan kakinya Loh Bong-bu berkata.

"Kalau malam ini juga beraksi, aku harus tidur sebentar, demikian pula anak2 Hiat-ji bun perlu waktu untuk memulihkan tenaga, tak lama lagi hari pun akan gelap."

Pelan2 Loh Bong bu merebabkan diri tapi baru saja kepala menyentuh jerami, mendadak dia berjingkrak bangun pula, serunya seperti ingat sesuatu.

"Lo Siang, permainan khusus yang kita bikin itu apa sudah kau bawa lengkap?"

"Sudah kubawa lengkap,"

Ajar Sang Kong-ceng sambil tertawa.

"setiap orang kuberi jatah satu sabuk berminyak bakar, tiga biji granat belirang, sepuluh batang panah yang sudah direndam minyak, ditambah lagi Bian-hok-ci-cu (labah2) satu dos, semua itu cukup untuk membuat geger seluruh penghuni Cap ji koay ...."

Menarik napas lega pelan2 Loh Bong-bu merebahkan diri pula, sementara Siang Cin juga memejamkan mata, dalam hati dia berpikir.

"Hek-jiu-tong biasanya pandai bertempur secara gerilya, licik dan ganas pula, tapi berhadapan dengan tamu2 dari padang pasir ini mungkin mereka takkan memperoleh keuntungan, apalagi perlengkapan yang dibawa Bu-siang-pay ini serba aneh, keji dan cukup memusingkan musuh,"

Tengah berpikir, tiba2 Siang Kong-ceIg berpaling ke arahnya dan menutur.

"Bian hok-ci cu adalah serangga berbisa yang hanya tumbuh di pegunungan Tiang-peksan, selamanya tak pernah dia keluar dari sarangnya, badannya putih, kira2 sebesar jari tangan, bila kulit daging orang tergigit, daliam waktu enam jam seluruh badan akan membengkak hitam dan mati setelah air kuning berbau busuk merembes keluar dari pori2. Tapi di mana ada Bian-hok-ci-cu disekitarnya pasti tumbuh sejenis rumput aneh dengan buahnya yang coklat dan dua lembar daunnya, buahnya yang coklat itu mengeluarkan bau harum memabukkan, dalam jarak beberapa tomhak dapat tercium, kalau buah itu ditumbuk dan dihaluskan menjadi bubuk, ditambah gula dan dimasak menjadi sirup, bila orang memakannya, Bian-hok-ci-cu takkan berani mendekat, malah kalau disentuh dengan tangan, dia segera mengkeret ...."

Seperti ingat apa2 Siang Cin berkata.

"Kenapa buahnya tidak dimakan langsung, tapi harus dimasak dengan gula dan dijadikan sirup?"

Kim Bok tertawa, katanya.

"Siang-lote, setiap makhluk di dunia ini satu sama lain saling mengatasi, di luar sarang Bian-hok-ci-cu pasti tumbuh rumput sejenis itu, maka binatang berbisa ini selamanya mengeram dalam sarangnya, setapakpun tak berani keluar."

"Kalau demikian, selaih dapat untuk menjaga gigitan labah2 itu, apakah buah itupun dapat menawarkan racun lainnya?"

"Khasiatnya sama,"

Sahut Siang Kong-ceng.

"sangat mujarab, kami namakan buah coklat ini Ceng-ci."

Kim Bok menyela.

"Sekali memakannya, khasiat sirup Ceng-ci ini dapat bertahan sepuluh tahun tanpa kuatir digigit Bian-hok-ci-cu, untung kanii memiliki obat mujarab ini, kalau tidak, kolesom yang tumbuh subur di Tiang-pek-san siapa yang berari memetiknya."

"

Bicara sampai di sini dengan keras Kim Bok bertepuk tangan dua kali, bayangan seorang berkelebat di luar gua, seorang penuda perawakan tinggi melangkah masuk, dengan membawa sebuah mangkok porselin hertutup.

"Lote,"

Ucap Siang Kong-ceng.

"sirup Ceng-ci sudah tersedia, silakan kau meminumnya."

Siang Cin berdiri, dari tangan pemuda dia terima mangkok itu serta membuka tutupnya, bau harum seketika merangsang hidung, dia menghirup napas panjang serta mengawasi sirup berwarna kehijauan di dalam mangkok sebentar, lalu menenggaknya habis.

"Bagaimana rasanya?"

Tanya Siang Kong-ceng tertawa.

"Em, manis dan semerbak."

Sahut Siang Cin.

"Mulai sekarang,"

Ucap Kim Bok dengan muka merah.

"Bian-hok-ci-cu hanya khusus ditujukan kepada orang2 Hek-jiu-tong saja."

Semua orang sama bergelak tertawa.

Tidak lama datanglah hidangan malam, ada ayam panggang, dendeng dan makanan kering lain, sekaleng arak keras meski rasanya kurang sedap, tapi harum dan membakar tenggorokan.

Setelah kenyang makan, haripun sudah gelap, angin pegunungan mengembus kencang hawa mulai dingin, hujan gerimis lagi.

Dalam gua sempit orang telah bersimpuh, memejamkan mata menghimpun semangat dan tenaga, di luar gua, ratusan murid Bu-siang-pay juga sibuk mempersiapkan diri, mereka berteduh dalam kemah, yang kasihan adalah orang yang bertugas jaga, mereka hanya membalut badan dengan selimut yang cukup tebal.

Sang waktu terus merambat tanpa terasa, sementara angin semakin kencang, hujanpun semakin deras.

Obor yang tertancap di dinding gua semakin pendek, bau asapnya semakin menyesakkan napas.

Siang Kong-ceng yang duduk bersila tiba2 membuka mata, sekilas dia melirik keluar gua, mendadak dia tepuk tangan dua kali, katanya lantang.

"Hai, waktunya sudah tiba."

Loh Bong-bu mendahului melompat berdiri, lalu menggeliat, ia masih ngantuk, katanya.

"Begini cepat, jam berapa sekarang?"

"Mendekati kentongan pertama,"

Ujar Siang Kong-ceng.

"baiklah kita bekerja sesuai rencana tadi, selundupkan beberapa kawan ke sarang musuh untuk membikin onar, sementara barisan besar siap menyerbu dari luar, semoga berhasil menyapu habis komplotan jahat itu serta merebut kembali puteri Ciangbunjin."

"Cuaca bagus,"

Ujar Lob Bong bu sambil melongok keluar gua.

"Ya, angin kencang dan gelap gulita lagi,"

Kata Kim Bok.

"Siang-lote,"

Kata Clang Kong-ceng kepada Siang Cin.

"adakah persoalan yang belum sempat kau bicarakan?"

Siang Cin menggeleng, maka Siang Kong-ceng tepuk tangan tiga kali pula, seorang murid Bu-siang-pay berlari masuk, setelah membetulkan pakaian putihnya, Siang Kong-ceng berkata dengan lantang dan kereng.

"Perintahkan Jan Pek yang menarik seluruh murid yang dinas jaga, beritahukan pula kepada Ang Siu-cu untuk mengumpulkan semua orang di luar lembah, dalam waktu setengah sulutan dupa lagi Lo Ce harus pimpin sepluluh orang membuka jalan ke arah Cap ji-koay, beritahu mereka supaya memeriksa perlengkapan, dua sulutan dupa kemudian barisan besar harus berangkat."

Murid Bu-siang-pay itu mengiakan terus mengundurkan diri, sementara empat orang dalam gua juga sibuk bebenah, sambil menerima sebuah sabuk minyak sepanjang tiga kaki Loh Bong-bu bertanya kepada Siang Cin.

"Siang heng, Caybe ingin tanya, apakah selamanya kau tidak pernah menggunakan senjata?"

"Sampai sekarang ini memang belum pernah memakai senjata,"

Sahut Siang Cin.

"bukan Cayhe suka mengagulkan diri, soalnya permainan senjata Cayhe belum sempurna, kalau pakai senjata rasanya kurang leluasa, lebih baik bertangan kosong saja "

Siang Kong ceng melirik ke arah Siang Cin, katanya prihatin.

"Siang-lote terlalu rendah hati, kukira bila Lote menggunakan senjata, kepala musuh bisa kau penggal seperti membabat rumput ...."

"Senjata Lote tentu luar biasa,"

Timbrung Kim Bok.

"sekali dikeluarkan pasti menggemparkan Bulim.

"Hanya besi karatan, apa artinya?"

Sahut Siang Cin tertawa.

Di luar gua mulai terdengar suara berisik dan langkah orang banyak diselingi ringkik kuda, barisan sudah mulai bergerak, tujuannya adalah Cap-ji-koay, sarang utama Hek jiu-tong.

Bayangan seorang tiba2 muncul di mulut gua, itulah Thi-tan Ang Siu-cu, alisnya yang tebal bertaut kencang, serunya.

"Lapor Cuncu bertiga, segala persiapan sudah sempurna, tinggal tunggu perintah untuk berangkat."

Siang Kong-ceng mengangguk, tanyanya.

"Apakah Pek-yang dan murid2 yang dinas jaga sudah kembali?"

"Seluruhnya sudah siap di luar lembah menunggu perintah,"

Sahut Ang Siu-cu. Siang Kong ceng menyapu pandang tiga orang yang lain dalam gua, Siang Cin hanya tersenyum saja, sementara Loh Bong bu dan Kim Bok sama mengangguk, Siang Kong-ceng lantas berseru.

"Perintahkan segera berangkat, murid2 Thi ji-bun di tengah, Hiat-ji-bun paling akhir, kau dan Pek-yang masing2 di sayap kanan dan kiri, hati2 jangan sampai membuat gaduh dan mengagetkan musuh."

Thi tan Ang Sin-cu mengiakan terus mengundurkan diri, mantel putihnya melambai tertiup angin, betapa gagah dan tegap langkahnya.

Barisan berkuda terus berpacu ke depan, di sebelah kanan mengalir Hu-yang-ho dengan airnya yang kemilauan.

Liat- hwe-kim lun Siang Kong ceng mendekati Siang Cin, katanya lirih.

"Setengah jam lagi akan tiba Cap ji-koay menurut laporan beberapa murid siang tadi, jalanan tempat itu terdiri dari dua belas jalan yang melingkar ke atas gunung, para petani di sekitair sini menamakan gunung itu sebagai Pik-ciok-san, karena gunung itu hanya batu2 cadas hitam melulu, di puncak gunung ada sebuah perkampungan besar yang berlapis dengan tembok2 sebagai benteng, di sanalah pusat Hek-jiu-tong ......."

Termenung sebentar, Siang Cin berkata.

"Belum pernah kupergi ke Cap-ji-koay, tapi dari namanya dapat diduga pasti sangat rumit, pihak kalian belum lagi jelas seluk-beluknya, tapi didesak oleh keadaan, terpaksa harus menempuh bahaya, bahwa mereka mendirikan perkampungan dengan batu2 besar, maka senjata berapi kalian mungkin kurang bermanfaat."

"Soal ini tak usah dikuatirkan,"

Ujar Siang Kong ceng.

"dalam perkampungan Hek-jiu-tong pasti ada bangunan dari kayu atau bambu, kalau di luar tidak bisa dibakar, membakar yang di dalam kan sama juga."

Loh Bong-bu menyusul maju, katanya lirih.

"Ada murid yang kembali memberi laporan tidak? Tempat tujuan sudah hampir sampai."

Siang Kong-ceng menjawab.

"Belum ada, mungkin sebentar lagi,"

Tengah bicara, dari arah depan terdengar kuda mendatangi.

Barisah tidak berhenti dengan kecepatan sama terus laju ke depan, kedua penunggang kuda tadi menarik kendalinva hingga kuda berdiri dengan kaki belakang, setelah berputar sekali lalu maju ke samping Siang Kong-ceng, salah satu yang berbadan agak gemuk berkata dengan cepat.

"Lapor Cuncu, penjagaan orang2 Hek-jiu-tong di Cap-ji-koay amat ketat, pos penjagaan tersebar di-mana2, barisan rondapun hilir mudik, enam jalan menuju Cap ji-koay terang benderang oleh sinar obor, sementara enam jalan berliku yang lain gelap gulita, tapi perkampungan di puncak bukit terang benderang, bayangan orang banyak kian kemari seperti ada perayaan, ramainya bukan main."

Siang Kong-ceng mendengus, tanyanya.

"Apakah mata2 yang ditugaskan menyusup ke sarang musuh tidak ketahuan jejaknya?"

"Tidak,"

Sahut orang itu.

"musuh belum tahu .. ."

"Lekas kembali dan beritahukan mereka supaya lebih waspada, jangan sembarangan bertindak, barisan besar segera akan tiba, suruh mereka siap tempur,"

Seru Siang Kong-ceng.

Murid gemuk itu mengiakan, lalu memberi tanda kepada temannya, kedua kuda kembali dibedal pergi ditelan kegelapan.

Keadaan ternyata jauh daripada perhitungan semula, mungkinkah Hek-jiu-tong mengadakan pesta besar2an pada saat situasi segenting ini? Memangnya muslihat apa yang tengah mereka atur? Siang Kong-ceng memeras otak, sesaat baru dia bergumam.

"Apakah mereka sengaja mau memperlihatkan bahwa mereka tidak jeri? Ataukah memberi peringatan kepada kita bahwa mereka tidak gentar sedikitpun?"

Tiba2 Siang Cin yang ada di samping berkata..

"Menurut dugaanku mungkin mereka sedang mengadakan pesta pernikahan."

Siang Kong-ceng melengak, katanya dengan air muka berubah.

"Apa..? Kau bilang mereka sedang mengadakan pesta pernikahan?"

Loh Bong-bu juga bingung katanya tergagap.

"Siang-heng, maksudmu ....."

"Betul,"

Ucap Siang Cin.

"kukira Ji ih kim-kiam Khong Giok-tik yang menculik puteri Ciangbujin kalian itu tengan melangsungkan pesta pernikahan, malam ini mereka menikah menjadi suami isteri."

Sekian lama Siang Kong-ceng melongo, mendadak dia berjingkrak murka.

"Tidak mungkin terjadi, Khong Giok-tik sedang bermimpi, mimpi yang kosong."

"Anak domba yang sudah berada di mulut harimau memangnya bisa berbuat apa?"

Ujar Siang Cin.

"Tapi Yang-ji berhati keras dan suci bersih, dia takkan menyerah begitu saja seperti gadis lemah umumnya ...."

Siang Kong-ceng marah2.

"Memang, justeru di sinilah letak persoalan ini. Nikah adalah urusan dua orang, harus suka sama suka dan tak mungkin main paksa, kalau putri Ciangbunjin kalian tidak setuju dikala upacara berlangsung dia menangis dan meronta di depan umum, tentu Khong Giok-tik akan kehilangan muka"

"Jadi maksud Siang-heng, Yang-ji suka rela?"

Tanya Loh Bong-bu.

"Cayhe tidak berani bilang begitu,"

Kata Siang Cin sambil larikan kudanya. Pucat muka Siang Kong-ceng, katanya dengan gregeten.

"Harus dicegah, perbuatan kotor dan gila, mereka memaksa dan mengancam seorang gadis yang lemah, keparat ...."

Kata Siang Cin dengan tenang.

"Jangan terbawa emosi Siang-cuncu, ini menyangkut keselamatan murid2 Bu-siang pay kalian "

Loh Bong-bu memburu maju, dia pegang tangan Siang Kong-ceng untuk menabahkan hati sang kawan. Siang Cin lantas bersuara pula.

"Sekarang lebih baik percepat perjalanan."

"

Maka barisan berkuda dipacu lebih kencang pula..Si Sayap terhang Kim Bok yang semula berada di belakang barisan membedal kudanya menyusul kedepan, serunya gugup.

"Kenapa mendadak dilarikan kencang? Ada kejadian apa?"

Siang Kong-ceng hanya mendengus tanpa bersuara. Mukanya tampak hijau membesi, secara ringkas Loh Bong bu menceriterakan kejadian tadi, sekilas Kim Bok melenggong, segera ia berkata.

"Mungkinkah mereka sengaja hendak memancing? Atau mencari perempuan lain sebagai gantinya untuk menipu kita? Kalau betul demikian, mereka memang terlalu menghina dan pandang rendah kita.. ."

"Semoga mereka bukan sengaja menipu ... ."

Ujar Loh Bong bu menghela napas. Habis berkata ia larikan kudanya menyusul ke samping Siang Cin, berdiam sebentar, lalu dia bersuara.

"Ai, Siang-heng, benar2 bikin rikuh ...."

Siang Cin tertawa ewa, katanya;

"Hubungan muda-mudi ada kalanya sukar diselami, cinta adalah problem yang rumit dan aneh serta lucu, Loh-heng, apakah Siang-cuncu punya anak laki2"

Loh Bong bu melenggong, dia menatap Siang Cin, akhirnya menghela napas, katanya.

"Aku takluk padamu Siang-heng, memang Siang cuncu punya seorang putera. Selama peristiwa ini, kedua muda mudi ini berhubungan amat intim, malah Ciangbunjin agaknya juga setuju akan perjodohan ini ...... merandek sebentar, lalu dia bertanya.

"Bagaimana kau bisa menerka ke arah sini?"

"Ya, firasatku yang berbicara, kulihat amarahnya begitu meluap melebihi seorang pengabdi, tapi lebih mirip seorang tua yang kehilangan puteri atau menantunya dibawa lari orang ......."

Kagum Loh Bong-bu luar biasa, katanya.

"Sejak pertama kau membongkar muslihat musuh di restoran tempo hari, Cayhe sudah mulai kagum dan tunduk padamu, kali ini rabaanmu tepat pula, Siang-heng kau malang melintang dan tersohor di Kangouw, memang kebesaran namamu bukan karena kebetulan .. ...."

"Jangan kau terlalu memujiku,"

Kata Siang Cin.

"Loh-heng, dalam hal ini sebetulnya tiada sesuatu yang istimewa, tentunya kau masih ingat, waktu di restoran di Ho than toh tempo hari, kedua orang Hek-jiu-tong itu dengan nada memerintah suruh si gendut pemilik restoran mengambilkan sumpit? Pernah kau dengar ada koki yang seharusnya diperintah malah memerintah majikannya? Tapi sang majikan justeru tunduk dan menunaikan tugasnya dengan segera?"

Loh Bong-bu manggut2, ia memandang ke depan sana, di puncak sebuah gunung di depan kelihatan bayangan bangunan yang bentuknya aneh, bila maju beberapa li lagi keadaan tentu bisa terlihat lebih jelas.

Mendadak ia memberi aba2, maka barisan berkuda yang panjang ini memperlambat lari kudanya dan akhirnya berhenti, Siang Kong ceng dan Kim Bok mendekat ke depan, Loh Bong bu lantas berkata.

"Sudah sampai di Pi ciok-san."

Siang Kong-ceng masih gelisah, katanya dengan mengertak gigi.

"Lekas kita atur kekuatan, akan ku terjang ke sana untuk membantu orang2 kita."

Belum sempat orang lain menjawab, dari hutan di depan sana tampak lima bayangan penunggang kuda dilarikan ke arah sini, yang memimpin kiranya adalah Ceng-yapcu Lo Ce.

"Bagaimana?"

Tanya Siang Kong ceng sambil memapak maju. Malam yang dingin, tapi Ceng-yap-cu bercucuran keringatnya, katanya kemudian.

"Pertahanan musuh amat kuat, pos2 penjagaan berlapis. Si jagal jenggot merah dari Wi ji-bun hanya bisa mengawasi gerak-gerik musuh dari sini dan tak mungkin maju lebih dekat. Siang hari pihak Hek jiu-tong malah melepas burung2 elang dan anjing pelacak untuk menggeledah segenap pelosok gunung, murid2 Wi ji-bun terpaksa harus singkir ke sana dan sembunyi ke sini, memang susah dan melelahkan, malam ini perkampungan mereka di puncak gunung terang benderang sayup2 kedengaran suara tambur dan bunyi seruling serta musik yang mengalun gembira, seperti pesta pernikahan, tapi pertahanan dan penjagaan mereka tak pernah kendur ....... Dengan serak Siang Kong-ceng. berkata.

"Apakah si jenggot merah dan lain2 pernah menimbulkan keributan?"

"Tidak, musuh tidak menemukan apa2 Dan tidak memperlihatkan gerakan apa2."

Setelah berpikir, akhirnya Siang Kong-ceng berpaling pada Siang Cin, katanya.

"Lote, hatiku tidak tenteram, bagaimana menurut pendapatmu?"

"Turun dulu dan istirahat di sini,"

Ucap Siang -Cin tertawa.

"lalu pilihlah beberapa orang untuk menyusup ke Pi-ciok-son, tentukan pula kode rahasia, sudah tentu, sebelum serbuan dilaksanakan, lebih baik kalau diusahakan menolong puteri Ciangbun kalian lebih dulu."

Siang Kong cerrg melompat turun, katanya.

"Baik, sudah demikian saja,"

Tiba2 segera di kirim ke barisan belakang, seratus empat puluhan lebih anak buah Bu-siang-pay serempak turun dari punggung kuda, cepat sekali Lo Ce sudah pimpin lima orang anak buahnya membawa orang banyak memasuki daerah yang ditumbuhi alang2 setinggi pinggang manusia, di bagian luar teraling oleh hutan, memang tepat kalau daerah ini digunakan menyembunyikan kuda mereka.

Kelima anak buah Lo Ce ditugaskan menjaga kuda, sementara yang lain dengan hati2 tanpa mengeluarkan banyak suara masuk ke hutan sebelah depan, hutan pohon cemara di sini bercampur dengan semak2 pohon liar, lima murid Bu siang pay tampak berjaga di empat penjuru mengawasi berbagai arah dan tempat persembunyian.

Di antara bayang2 pepohonan, bola mata Siang Cin mencorong bagai mata binatang buas berkelap-kelip ditengah kegelapan, Loh Bong-bu mendekatinya, katanya berbisik.

"Siang-heng, apakah boleh mulai beraksi?"

Siang Cin menoleh, katanya dengan suara dingin.

"Bagaimana pendapat kalian?"

Bentrok dengan sorot mata Siang Cin, Loh Bong-bu berdebar, mendadak dia gemetar, katanya.

"Siang-heng, sorot matamu tajam luar biasa ...."

Lekas Siang Cin berkedip sehingga sorot matanya yang berkilau sirna seketika, katanya mantap.

"Apakah Siang cuncu dan Kim-cuncu berpendapat orang2mu itu dapat menyelundup ke atas gunung untuk menyambut serbuan dari luar?"

Loh Bong-bu tenangkan hatinya, katanya.

"Sebetulnya Lo Siang sendiri yang hendak menyusup ke sarang musuh, tapi tindakan ini dirasa kurang leluasa apalagi orang2 sebanyak ini harus dipimpinnya, tadi setelah kami berunding, maka diputuskan Jan Pek-yang, Ang Siu-cu dan Te Yau bertiga memimpin dua puluhan murid cekatan menyusup ke Pi-ciok-san, sementara gerakan dari luar kita serahkan kepada Siang-heng untuk bantu mengaturnya ... Siang Cin menggeleng, katanya.

"Dua puluh murid itu urungkan saja kuberangkatannya, urusan ini tidak boleh gegabah. bila sampai konangan musuh, pihak kalian akan mengalami kegagalan total dan kerugian pasti amat besar, oleh karena itu biarlah aku sendiri bersama Jan-heng bertiga yang menyusup ke jantung musuh."

"Tapi gerakan dari luar...

"

Cepat Loh Bong bu berkata.

"Kalian bertiga yang harus mengatur,"

Sela Siang Cin.

"Loh heng, inilah urusan besar dan penting artinya bagi Bu-siang-pay kalian, terus terang tidak enak kuturut campur tangan,"

Setelah berherti, lalu ia menambahkan.

"Apalagi sebagai Cuncu masa kalian harus tunduk pada perintahku?"

Berpikir sejenak akhirnya Loh Bong-bu bersuara.

"Kalau demikian maksud Siang-heng, terpaksa Cayhe setuju, cuma untuk kepentingan kami Siang-heng harus ikut menempuh bahaya, terus terang hati kami tidak tenteram ...."

Tersenyum Siang Cin, katanya.

"Bersahabat harus berani berkorban, untuk ini Loh-heng tidak usah sungkan."

Loh Bong-bu melangkah keluar, tak lama kemudian dia sudah kembali bersama Liat-hwe-kim lun Siang Kong ceng dan Hwi-ih Kim Bok, Siang Kong-ceng berkata dengan gelisah.

"Siang-lote. barusan Bong-bu memberitahukan, katanva Lote hendak pimpin orang kami sebagai pelopor?"

"Betul,"

Sahut Siang Cin.

"Apakah tidak bikin repot Siang-lote, sepantasnya orang2 kami sendiri yang harus jadi pelopor .....

"

Seru Sayap Terbang Kim Bok.

"Sekarang waktu sudah amat mendesak, lebih cepat lebih baik, tak perlu saling berebutan tugas, Siang-cuncu, tolong perintahkan kepada murid2 kalian yang akan ikut aku supaya menyiapkan diri."

Liat-hwe-kim-lun Siang Kong ceng menepuk pundak Siang Cin, katanya lantang.

"Baik, terima kasih lebih dulu dariku."

Lalu dia tepuk tangan tiga kali, maka Tok ciang Jan Pek yang, Thi tan Ang Siu-cu dan Poan-hou jiu Te Yau yang sudah menunggu sejak tadi segera tampil ke depan. Sambil mengelus jenggot Siang Kong-ceng memberi pesan.

"Kalian bertiga harus ikut Siang-tayhiap menyusup ke sarang musuh untuk menyambut gerakan kita dari luar, kalian harus turut petunjuk Siang tayhiap, ingat pentingnya tugas kalian, harus berhasil dan tidak boleh gagal." Ketiga jagoan Bu-siang-pay ini sama mengiakan, Siang Cin lantas menyeletuk.

"Siang cuncu, bila granat belirang kalian meledak di udara, maka kalian harus mulai menyerbu ke atas gunung."

Siang Kong-ceng menggenggam kencang tangan Siang Cin, katanya haru.

"Segalanya kuserahkan padamu, Lote."

Sambil tertawa tawar Siang Cin mengangguk kepada Kim Bok dan Loh Bong-bu, begitu badan membalik, bagai segumpal mega kuning tahu2 tubuhnya melejit tinggi ke pucuk pohon, sekali berkelebat, ia melayang jauh ke sana.

Jan Pek-yang bertiga segera ikut meluncur ke sana, hanya sekejap saja bayangan merekapun lenyap ditelan tabir kegelapan.

Mengawasi kegelapan di depannya, Loh Bong-bu bergumam.

"Ilmu ringan tubuh Hwi-liong-hian-hun (naga ter bang muncul di mega) yang hebat, kawanan Hek-jiu-tong malam ini akan memperoleh ganjarannya ...."

Terbangkit semangat Siang Kong-ceng, katanya.

"Hayolah, lekas kalian persiapkan diri."

Maka suara aba2 segera terdengar di sana sini, bayangan orang tampak bergerak di dalam hutan.

Sementara itu, dengan ringan dan pesat Siang Cin tengah mengayun langkahnya diantara bayang2 pepohonan, setiap lompatan begitu jauh dan kencang, di dalam Bu-siang pay, Jan Pek-yang bertiga juga terhitung jago2 kelas satu, kini meski mereka sudah mengerahkan seluruh kekuatan untuk mengikuti tetap ketinggalan cukup jauh.

Pi-ciok san sudah semakin dekat, cahaya lampu yang terang benderang di perkampungan di puncak bukit sudah jelas kelihatan, bangunan yang ditatah dari batu2 gunung terasa angker bagai iblis raksasa yang berduduk di tengah kegelapan.

Tiba2 dari tempat gelap sana terdengar siulan rendah bagai bunyi burung kokok-beluk, sekaligus muncul bayangan puluhan orang yang segera merubung maju dari semak2 sekitarnya.

Baru saja Siang Cin hendak beraksi, Tok-ciang Jan Pek yang yang ada di belakangnya cepat memburu maju, teriaknya dengan suara tertahan.

"Apakah saudara2 dari Wi ji bun? Jan Pek-yang, di sini!"

Seketika bayangan orang2 yang sudah bergerak maju itu menyusup lenyap pula ke dalam semak2 belukar, sementara seorang laki2 pendek dengan kedua kakinya yang melengkung bagai busur tahu2 menerobos keluar dari sana, dia terkekeh, katanya.

"Kukira siapa, tahunya kau si bocah buntung ini, kenapa lari begitu kencang, memangnya kau suka hawa sejuk di tempat ini?"

Suaranya tiba bersama bayangannya yang buntak, itulah seorang laki-saki cebol dengan kepala besar, kupingnya lebar, giginya bersiung besar, kulit mukanya yang kasar burikan lagi. Tok-ciang Jan Pek-yang hanya mendengus, katanya dingin.

"Kalian segera akan memperoleh perintah, tunggu saja tanda kobaran api belirang di puncak Pi ciok san, kalian harus segera menyerbu ke sana, kami menyusup ke sarang musuh menyambut kalian dari dalam. Adakah teman2 kita di sebelah depan?"

Si cebol kuping lebar meringis tawa, katanya.

"setan mungkin ada, rombongan kita ini merupakan barisan yang paling dekat dengan sarang musuh, tak jauh lagi kawanan serigala Hek-jiu-tong mondar mandir, kalian harus hati2, jangan sampai batok kepala kalian kena dipancung musuh."

Sembari bicara laki2 cebol ini tanpa berkesip mengamati Siang Cin, tapi Jan Pek-yang tidak hiraukan dia, katanya sambil berpaling.

"Siang tayhiap, apakah segera berangkat?"

Siang Cin tertawa, dia bawa ketiga orang itu terus menyelinap ke semak belukar di depan. Poan hou-jiu Te Yau berjalan paling belakang, waktu lewat di depan si cebol dia tertawa dan berkata lirih.

"Lo-kian-tui (kaki melingkar), hati2lah akan kedua kaki mestikamu ...."

Lo-kian-tui segera memberi aba2 kepada anak buahnya terus menyelinap ke dalam semak alang2.

Pi-ciok-san kini sudah di depan mata, dua beltas jalan berbatu yang ber-liku2 menjalar naik ke atas dari arah kiri-kanan, enam jalan yang berliku di sebelah kanan pada setiap ujung pengkolan tergantung sebuah lampion warna kuning, lampion itu dikerek tinggi bersambung ke atas puncak, sinar lampion besar yang terang benderang itu menyebabkan jalan berliku itu kelihatan jelas, bayangan tikuspun akan terlihat nyata, di bawah setiap lampion besar itu berjaga empat laki2 seragam hitam yang memeluk golok besar, di samping setiap empat laki2 ini mendekam pula seekor anjing galak.

Sementara enam jalan berliku di sebelah kiri kelihatan gelap gulita, tapi terasakan adanya ancaman yang serius dalam kegelapan itu.

Mendekam di belakang sebuah batu kelabu, dengan mengerut kening Siang Cin mengamati keadaan sekelilingnya, Poan-hou jiu menggeremet maju ke sampingnya, katanya lirih.

"Siang-tayhiap, kita naik dari arah mana?"

Memandang lekat ke depan, sesaat kemudian baru Siang Cin memberi putusan.

"Dari arah kiri yang gelap itu."

Sedikit bimbang akhirnya Poan hou-jiu berkata.

"Bukan Cayhe banyak mulut, Siang-tayhiap, kurasa keadaan jalan disebelah kiri jauh lebih berbahaya daripada sebelah kanan yang benderang itu. bukan mustahil banyak pula jebakan dan perangkap di sana ...

"

"Betul,"

Ucap Siang Cin.

"tugas kita adalah menyusup ke jantung musuh tanpa konangan, kalau naik dari jalan kanan, jelas tak mungkin tidak konangan, meski mereka belum tentu mampu merintangi kita, tapi jejak kita sudah konangan dan pasti menimbulkan geger dikalangan mereka. Kalau naik dari sebelah kiri memang jauh lebih berbahaya. tapi Te-heng harus ingat, di tempat gelap memang sulit bergerak, tapi merekapun sukar merintangi kita."

Memang beralasan, maka Te Yau mengangguk.

"Ayolah maju!"

Kata Siang Cin kemudian. Selincah kucing merunduk mereka berempat berlompat maju diantara batu2 yang terserak di semak belukar."

Akhirnya mereka tiba di mulut jalan berliku yang menanjak ke atas, lebar jalan batu padas ini kira2 satu tombak.

Keadaan jalan itu gelap gulita, dua sisi dindingnya menjulang tinggi dan curam, sunyi senyap tak terdengar suara apapun.

Sejenak Siang Cin periksa keadaan sekitarnya, sebat sekali ia melejit tinggi dan hinggap di panggung batu yang terletak di antara jalan pertama dan ke dua, panggung batu ini berlumut dan ditumbuhi akar2an, batu besar ini mendekuk tidak rata, dengan hati2 sekali dia bergerak sehingga tidak menimbulkan suara apapun, dia mendekam sekian lama kemudian mengawasi kanan kiri dan depannya, kira2 lima langkah di sebelah depan ada tiga orang laki2 berseragam hitam tampak mendekam di tanah, mereka tumplek seluruh perhatian mengawasi jalan pertama di sebelah bawah, di depan ketiga orang itu terpasang peralatan panah berpegas yang sekaligus dapat membidikan anak2 panah secara beruntun, kalau tidak diperhatikan sukar diduga karena alat2 panah ini ditutupi dengan daun dan semak2 rumput, ujung panah yang kemilau biru itu tertuju ke jalan pertama di sebelah bawahnya padahal lebar jalan itu hanya setombak, dengan diberondong anak panah sekian banyak, tikuspun takkan lolos oleh panah2 beracun itu.

Siaag Cin coba menoleh ke atas, kembali ia dibikin terkejut, panggung batu di antara jalan yang satu dengan jalan yang lain lapat2 terlihat pos setiap jarak tiga tombak pasti dipasang peralatan senjata rahasia yang lihay, demikian pula di dinding jalan berliku yang tinggi itu juga dipasang berbagai macam alat rahasia yang secara otomatis dapat membidikkan senjatanya.

Pelan2 seperti kucing merunduk tikus Siang Cin menggeremet maju, kini didengarnya satu diantara ketiga orang penjaga itu menguap dan menggeliat, lalu menggerutu.

"Keparat, mereka sedang pesta pora makan minum sekenyangnya, yang kawin juga sedang main di kasur, kita yang sial harus makan angin dengan perut kelaparan .....

"

"Sssst,"

Seorang temannya mencegah.

"jangan kau kentut melulu ..... beberapa hari ini suasana cukup tegang, kau tahu, tujuh di antara sepuluh Toako kita sudah pulang kandang, beberapa hari yang lalu Ngo-ko pimpin kawan2 Hiat-huntong melabrak musuh, kabarnya juga gugur semua."

"Cuh,"

Orang pertama menjadi uring2an.

"tak usah kau singgung Hiat-hun-tong kita, bagian yang mereka terima dan hidangan yang mereka makan selalu lebih besar dari bagian orang lain, tapi kalau menjalankan tugas selalu minta tenaga orang lain."

Seorang yang sejak tadi diam saja lantas mengomel.

"Keparat, memangnya apa yang kalian persoalkan? Buat apa kau menggerutu melulu di sini, memangnya orang gagah macam apa kau?"

Karena disemprot oleh kawannya yang satu ini, keadaan menjadi tenang sejenak, tapi sesaat kemudian si mulut usil itu menggerutu lagi.

"Jaga malam ini harus sampai pagi pula, kemarin main Paykiu kantongku sudah terkuras habis, dasar lagi sial .."

Laki2 yang menyemprot tadi mendengus, katanya.

"Kau si mulut usil ini memang harus mampus, kalau kemarin kau tidak kalah habis2an, masa malam ini kau bakal cerewet. Melihat tampangmu saja sudah muak, mendengar kau mengerutu lagi, tuan besarmu ini menjadi geregetan ... ."

Seluruh percakapan ketiga orang ini terdengar jelas oleh Siang Cin, diam2 ia geleng2 kepala.

Ketiga orang tadi terdiam pula, rumput dan ranting kering berisik diembus angin lalu, awan ber-gulung2 di angkasa menambah gelapnya malam yang mencekam ini.

Setelah berpikir sejenak, diam2 Siang Cin maklum untuk menyusup ke atas gunung tanpa konangan dan bentrok dengan para penjaga ini terang tidak mungkin, pengalaman ber-tahun2 selama ini segera terbayang kembali dalam benaknya.

Selama ini entah itu demi kepentingan pribadi atau untuk membantu kesukaran orang lain, khusus dia mengutamakan gerak "cepat".

Untuk mengganyang para penjaga di sini harus digunakan pula gerak cepat agar tanda bahaya tak sempat dikirim ke markas pusat di atas gunung.

Tanpa banyak ragu lagi, dengan pelan2 Siang Cin melorot turun dari panggung batu, ia melejit kembali ke belakang panggung batu, Jan Pek-yang dan Ang Siu-cu tengah duduk bersemadi, sementara Poan-hoan-jiu Te Yau sedang meng-gosok2 telapak tangan dengan tidak sabar.

Baru saja Siang Cin tiba Te Yau lantas bertanya lirih.

"Bagaimana Siang-tayhiip? Bisa mulai kerja?"

Siang Cin lantas menceritakan apa yang baru dilihatnya, lalu katanya tegas.

"Urusan tidak boleh terlambat, waktu sudah amat mendesak, sepanjang jalan ini kita harus bekerja secara kekerasan, bunuh seluruh orang yang ada di sini sampai di markas pusat mereka serta menolong orang kita, menurut perhitunganku, dikala musuh tahu gelagat jelek, urusanpun sudah selesai."

Jan Pek-yang dan Siu-cu diam saja tanpa komentar, tapi Te Yau ragu2, katanya lirih.

"Apa boleh buat, terserah pada petunjuk Siang-tayhiap saja..."

Siang Cin tertawa tawar, katanya tegas.

"Dikala membunuh, kalian harus gunakan gerak cepat, tanpa kenal ampun." Ketiga orang mengangguk, maka Siang Cin memberi tanda untuk mulai beraksi, secepat kilat ia melejit ke punggung batu di sana. Kali ini dia tidak main sembunyi pula, baru kaki menginjak batu, ketiga laki2 itupun terperanjat, mereka membentak sambil berpaling.

"Siapa?"

Sinar mata Siang Cin mencorong setajam pisau, dia meleset lewat disamping ketiga orang itu, belum lagi ketiga oranng itu melihat jelas, telapak tangan kanan Siang Cin sudah menabas, kontan tiga batok kepala seketika mencelat dan jatuh terguling di jalan.

Belum lagi mayat ketiga orang ini roboh, tahu2 Siang Cin sudah meleset pula ke pos penjagaan di sebelah atasnya, baru saja bertiga orang yang jaga di sini merasakan adanya bahaya, tahu2 bayangan Siang Cin sudah meluncur tiba, kedua telapak tangannya terayun kontan ketiga korban inipun roboh terjungkal dengan perut dan dada remuk.

Jan Pek-yang bertiga yang menguntit kencang di kelakang hakikatnya tidak sempat bekerja, tapi setapakpun mereka tidak berani ketinggalan, kejadian demikian terus berlangsung sampai pos penjagaan keenambelas.

Kejadian yang sebetulnya tidak menimbulkan suara berisik ini, betapapun telah mengejutkan orang2 yang jaga di pos2 bagian atas, dua orang Hek-jiu-tong segera melolos golok serta memapak maju, sementara seorang lagi merogoh keluar sebuah bumbung warna perak kemilau terus dibanting ke tanah sekuatnya.

Sambil menggeram tiba2 Siang Cin melenting kedepan, kedua kakinya menyepak kedua orang yang memapak maju, di tengah berkelebatnya sinar golok, ujung kakinya menyelinap di tengah sinar golok lawan dan secara telak mengenai jidat.

kedua orang Hek jiu-tong, sambil berpekik kedua orang itupun terguling2 di jalan yang menurun itu.

Bersamaan dengan itu mata Siang Cin yang jeli juga telah melihat seorang musuh yang tengah mengayun tangan hendak membanting bumbung perak tadi, maka telapak tangannya berkelebat lebih dulu, berbareng ujung kakinya menyapu bumbung perak yang melayang jatuh itu, gumpalan darah segar seketika tersembur dari tenggorokan laki2 itu, sementara bumbung perak itu mencelat jatuh ke sana.

Ketika Siang Cin melayang lagi ke pos penjaga ke tujuh belas, bumbung perak yang menggelinding itu telah meledak, semburan api berasap menjulang tinggi ke udara, mirip kembang api yang sengaja diluncurkan ke angkasa.

Kobaran api yang besar dan menyala benderang ini menyebabkan jejak Siang Cin berempat konangan dan tak sempat menyembunyikau diri lagi.

Padahal masih enam langkah untuk mencapai pos penjagaan selanjutnya.

Tiga orang yang jaga di sini menjadi kaget, salah seorang di antaranya melihat bayangan Siang Cin yang tengah meluncur datang bagai elang menyambar kelinci.

Orang ini ketakutan, sekuatnya dia berteriak.

"Mata2, awas mata2 ...."

Tiba2 suaranya seperti ditelannya pula, dengan kedua tangan mendekap dada orang ini roboh terkulai dengan penderitaan yang luar biasa, kiranya sebatang tombak bersula telah menghujam dadanya.

Kedua orang temannya berteriak aneh, satu di antaranya mengeluarkan bumbung perak serupa yang meledak tadi.

Cepat Siang Cin menghantam dari kejauhan, belum sempat lawannya mengeluarkan senjata, tahu2 tubuhnya mencelat seperti diterjang badai, orang itupun melolong dan rnenghamburkan darah serta roboh ter guling2, bumbung perak yang telah dia keluarkan itu mencelat ke atas dan kebetulan jatuh pula menyentuh punggungnya.

"Dar", di tengah pancaran lelatu api yang berwarna warni itu, tubuh si korban hancur lebur terbakar hangus. Tiada kesempatan untuk menyaksikan adegan yang mengerikan ini, karena ledakan satu disusul ledakan yang lain pada pos penjagaan sebelah atas, malam yang gelap menjadi terang benderang oleh pancaran cahaya warna warni di angkasa. Siang Cin anggap tidak melihat, ia terus meluruk meubruk maju, pada saat itulah dari jalan di sebelah bawah yang mereka lalui tadi terdengar suara meletup yang cukup keras dan menimbulkan hawa panas, ribuan lidah api sekaligus menyala, seluruh jalan2 berliku di bawah sana telah ditelan api, nyala api yang semakin besar itu terus merambat ke atas sampai di ujung jalan sana. Cepat Tok ciang Jan Pek yang melayang maju ke dekat Siang Cin, serunya gugup.

"Siang-tayhiap, musuh telah tahu kedatangan kita."

Kedua telapak tangan Poan-hou-jin Te Yau terayun beruntun, tiga orang Hek-jiu tong di depan sana dipukulnya roboh binasa, sebat sekali mereka terus menerjang.

"Terjang terus ke atas!"

Siang Cin mendorong semangat mereka.

Di atas panggung batu di sebelah depan ada dua puluhan orang Hek jiu-tong telah berjajar menunggu kadatangan mereka.

Siang Cin menghardik sekali, sebuah benda melengkung dengan memancarkan cahaya kuning kemilau kontan membabat ke depan, luncuran kencang dan ganas, hanya kelihatan cahaya kuning berkelebat, beberapa orang Hek jiu-tong yang memapak maju seketika roboh terguling dengan batok kepala copot dari lehernya, terdengar suara gedebukan diiringi golok yang berkerontangan, suasana menjadi kacau balau.

Itulah senjata rahasia khas Siang Cin, Toa-liong kak.

Menyambit dan menangkap pula, Toa-liong-kak kembali berputar balik ke tangan Siang Cin, sementara itu sisa musuh yang berjumlah delapan orang juga telah diganyang habis oleh Jan Pek-yang bertiga, darah berceceran, mayat hergelimpangan.

Kini tinggal sebuah pos penjagaan terbesar di sebelah depan, di bagian atas pos penjagaan ini sengaja dirintangi sebuah dinding, tembok dan di depan dinding inilah berjajar menunggu dengan tenang puluhan orang Hek-jiu-tong bersenjata lengkap, di sebelah kanan mereka berdiri pula enam laki2 kekar, meski keenam orang ini juga berseragam hitam, tapi pada leher mereka dihiasi oleh sebuah mainan sebesar telapak tangan manusia yang terbuat dari logam.

Siang Cin meluncur tiba sembari menyerbu ia berseru lantang.

"Kawan tangan hitam, nih penagih nyawa telah tiba."

Keenam laki2 kekar itu menggerung bengis, dari arah yang berbeda mereka merubung maju, enam senjata berbentuk aneh sekaligus menyerang.

Siang Cin menyeringai, sedikit berjongkok, Toa- liong-kak lantas menyamber, cahaya kuning berputar menyilaukan mata, dikala Toa-liong-kak berputar balik dan tertangkap kembali oleh Siang Cin, empat di antara enam musuh itu sudah berguling roboh dengan kedua kaki sebatas lutut terbabat kutung.

Dua orang yaug selamat jadi melenggong, air muka mereka menampilkan rasa ngeri, tapi dengan nekat mereka menerjang maju pula.

Tok-ciang Jan Pek-yang juga maju kedepan, pukulan dahsyat segera menyapu ke arah musuh, jengeknya.

"Kawanan tangan hitam, pergilah menghadap Giam-lo-ong."

Dua orang itu tanpa bicara segera mengayun golok Kui-thau-to dan sebatang gantolan runcing, mereka menghujani Siang Cin dengan serangan deras.

Sementara di sebelah sana Thi tan Ang Siu-cu dan Poan hou-jiu Te Yau juga sedang menghajar lawan, dalam kepungan orang banyak, senjata Ngo-poan-kim-cui (bandulan emas lima kelopak) milik Ang Siu-cu yang berat itu betul2 mengnujuk perbawanya yang hebat, di mana bandulannya, menyambar, musuh pasti dibikin tunggang langgang.

Sekilas Siang Cin tertawa senang, tiba2 dia melejlt ke atas dinding tadi, baru saja kakinya hinggap di atas tembok, dari tempat gelap di sebelah depan tiba2 terdengar suara jepretan, maka berhamburlah anak panah selebat kawanan tawon yang mengejar mangsa, bintik2 sinar perak yang gemerdep memecah udara sama tertuju ke arah Siang Cin.

Cepat sekali Siang Cin sudah memperhitungkan suatu posisi yang menguntungkan di pojok sana, maka begitu dia berjumpalitan, Toa liong-kak ditangannyapun tersambit dengan membawa ekor cahaya kuning.

Terdengar suara dering beradunya senjata tajam dan terseling pula teriakah orang yang meregang nyawa.

Seperti sudah diperhitungkan, tangan Siang Cin dapat menangkap pula Toa-liong-kak yang berputar balik dengan cahayanya yang kemilau kuning, Toa liong-kak yang telah berlepotan darah pula.

Puluhan tombak di sebelah sana terlihat perkampungan besar yang dibangun dari batu2 gunung, pintu gerbangnya yang tinggi terbuat dari tembaga, didepan pintu gerbang adalah undakan batu yang lebar, megah dan angker keadaannya, kini kecuali dua lampion besar yang bergantung di dua sisi pintu gerbang, lampu yang semula menyala benderang dalam suasana pesta pora tadi telah padam seluruhnya, maka keadaan perkampungan tampak gelap gulita.

Di bawah cahaya lampion besar di pinto gerbang itu Siang Cin dapat melihat sebuah pigura besar yang tergantung di depan pintu dengan ukiran huruf2 besar bertinta emas yang berbunyi.

"Bu-wi-san-ceng". Siang Cin berdiri di tempat yang miring di depan perkampungan, sementara bidikan anak panah telah berharnburan dari belakang tanggul sana. tanpa ayal Siang Cin melesat keatas tanggul rendah itu, tapi baru saja dia melangkah, dari tempat kegelapan di belakangnya terdergar suara dingin bengis berkata.""Hm, Toa-liong-kak, jadi kau ini Naga Kuning adanya?"

Sebat sekali Siang Cin membalik tubuh, tampak di atas sebuah batu padas berdrri seorang tinggi kurus tengah mengawasinya, Siang Cin menjengek.

"Kalau kau sudah tahu Toa-liong-kak, kenapa tidak kau turun tangan menolong jiwa temanmu?"

Mendengus orang itu.

"Tak perlu menolong jiwa mereka, cepat atau lambat toh utang darah ini harus ditagih?"

"Baiklah, boleh coba kau tagih,"

Bentak Siang Cin, Toa-liong-kak tiba2 menyamber pula dengan suara mendesing kencang, Toa-liong-kak berputar terus membahat lebar.

Lawannya kelihatan terkejut, sedikit miring tubuh, berbareng sebilah pedang kemilau menyampuk Toa liong-kak yang menyamber tiba.

Tapi mendadak Toa-liong-kak berputar memancarkan cahaya kemilau dan berkisar turun membabat ke paha orang itu.

Se-konyong2 sinar kemilan bertebaran, pedang panjang orang itu berputar kencang, Toa-liong-kak tersampuk dan akhirnya jatuh berkerontang.

Bagai bayangan setan.

"ser, ser"", dua Toa-liong-kak tahu2 menyerang tiba pula, dikala orang itu menyadari bahaya tengah mengancam, sementara kemilau Toa liong-kak sudah menyamber tiba di depan mata. Tetapi orang itu tidak gugup sedikitpun, cepat ia berkisar ke samping, pedang berputar kencang dan rapat, tapi Toa-liong-kak seperti benda hidup saja, berulang kali kena dibentur pergi, tapi berulang kali pula memutar balik menyerang lagi dari berbagai arah.

"Bagus sahabat, kau memang berisi,"

Puji Siang Cin.

Pada setiap katanya segera sebuah Toa-liong-kak tersambit pula, Toa-liong-kak yang "meluncur akhirnya berjumlah sembilan buah.

Orang itu merasakan betapa berat tekanan sembilan batang Toa-liong-kak dari berbagai arah.

Se-konyong2 jerit kaget kesakitan tercetus dari mulut orang itu, bagai orang gila sekuatnya dia putar pedang sekencangnya, berbareng ia berusaha berkelit, sinar pedangnya yang memanjang seperti rantai perak membungkus sekujur badannya.

Tapi Toa-liong-kak memang senjata ampuh dan aneh, berulang kali terketuk pergi tapi bukan saja tidak jatuh, andaikan jatuh juga masih melejit lagi dan berputar pula menerjang balik pada lawannya, se olah2 sebelas batang Toa liok-kak ini dikendalikan oleh seseorang yang lihay saja.

Benturan beberapa kali menimbulkan percikan api, kejadian hanya sekejap belaka, belum lagi pancaran kembang api itu sirna, se konyong2 terdengar rintih yang mengerikan, orang yang bersenjata pedang itu tampak berputar dengan langkah sempoyongan, tiga di antara sebelas Toa-liong-kak kena diketuknya jatuh dan tak mampu bergerak pula, tapi delapan yang lain ternyata telah menghujam ke tubuhnya, kepala, dada, perut, punggung, kaki dan tangan, dengan pedang menyangga tanah, pelan2 orang kurus tinggi itu robot terjungkal.

Secepat angin Siang Cin memburu maju memunguti Toa liong-kak, lalu menghampiri korbannya, karena badan dihiasi delapan Toa-liong-kak, keadaan orang itu boleh dikatakan sangat mengenaskan, wajahnya sudah tidak pada bentuknya semula, darah tampak meleleh dari mulutnya, dengan rebah telentang, sekujur badan berkelejetan, sinar matanya pudar, tapi masih menatap Siang Cin tanpa berkedip, mulutnya megap2 kepayahan.

Orang itu juga mengenakan seragam hitam, juga memakai kalung mainan berbentuk telapak tangan manusia warna hitam, cuma berbeda dengan kalung orang lain, tepat di tengah telapak tangan kalung orang ini terbingkai sebentuk batu warna merah sebesar buah kelengkeng.

Dikala Siang Cin melihat batu merah pada kalung ini, segera ia tahu bahwa kedudukan dan jabatan orang ini tentu jauh berbeda dengan para korbannya yang terdahulu, belum lagi pikirannya bekerja, tiba2 dilihatnya bayangan orang berkelebat di sebelah sana, didengarnya seorang berteriak ngeri dan sedih.

"Celaka ....Cit-ko ....Cit-ko dibunuh musuh!"

Siang Cin terkesiap, kiranya orang ini adalah pentolan ketujuh di antara kesepuluh gembong Hek-jiu-tong, permusuhan kini jadi lebih mendalam lagi, sambil menunduk dia berkata dengan suara berat.

"Kau bukan tandinganku. mestinya kau tidak perlu mengorbankan jiwa. Kau mati penasaran, tapi kau memang seorang laki2 sejati"

Pucat muka orang itu, ia menatap Siang Cin, kerongkongannya berkeruyuk, akhirnya kepala terkulai miring tak bergerak lagi, sepasang matanya tetap mendelik, agaknya dia mati penasaran, dengan terlongong Siang Cin mengawasi pipi kiri orang yang terdapat tahi lalat sebesar kacang berwarna kehitaman.

Suara ribut2 menyentak lamunan Siang Cin, waktu ia memandang ke sana, ratusan orang2 Hek-jiu tong telah merubung datang mengepung dirinya, semuanya bersenjata golok besar, wajah mereka tampak bengis, sorot matanya memancarkan dendam kesumat.

Dengan cepat Siang Cin mencabut delapan Toaliong-kak dari tubuh korbannya, seluruhnya dia rangkap di sebelah tangannya, dengusnya kemudian.

"Suruh pimpinanmu keluar, sembunyi bukan cara untuk menyelesaikan persoalan ini, kawanan tangan hitam, jangan biarkan darah kalian mengotori Bu wi san ceng ini dengan percuma."

Sebelum gema suara Siang Cin lenyap, dari belakang rombongan kawanan tangan hitam yang ratusan jumlahnya ini tampak tiga bayangan orang tengah meluncur datang secepat angin, di antara gerakan lompatan ketiga bayangan ini tampak pula kemilau senjata tajam.

Dalam waktu yang sama dari arah tembok yang mengalang jalan sana juga berkumandang lengking suara panjang, beruntun muncul pula tiga bayangan orang, setelah celingukan sejenak, serempak mereka meluncur ke arah Siang Cin.

Maklum bahwa suatu pertempuran besar dan banjir darah bakal terbentang di depan mata, pelan2 Siang Cin memasukkan Toa-liong kak ke dalam sarungnya di ikat pinggang.

Tiga orang yang muncul dari arah tembok tadi adalah Jan Pek-yang, Ang Siu-cu dan Te Yau, badan mereka berlepotan darah, dengan napas sedikit memburu mereka melayang turun di kanan kiri Siang Cin, setelah menarik napas panjang Te Yau berkata lirih.

"Kawanan tangan hitam di atas batu sana berhasil kami babat habis, hanya lengan Ang Siu-cu saja yang terluka, tapi tidak parah, Cayhe dan Pek-yang tidak kurang suatu apapun .

"

"Musuh sudah mengepung dan akan terjadi pertempuran babak terakhir di sini, Te-heng tolong kalian bertiga menyusup ke dalam perkampungan musuh dan mencari jejak puteri kesayangan Ciangbunjin kalian, Cayhe akan segera memberi tanda supaya bala bantuan kita dibawah segera menyerbu ke atas."

Te Yau melenggong, katanya.

"Tapi di sini hanya Siang-tayhiap sendiri ...." - - - - - - - - - - - - -- - - - - - - - - - - - - - - - - - - Pertarungan maut apa yang akan terjadi antara Siang Cin dengan gembong2 Hek-jiu-tong? Dapatkah puteri ketua Bu-siang-pay diselamatkan dan apa yang telah terjadi atas diri anak dara itu? - 
Mengapa udah nggak bisa download cersil di cerita silat indomandarin?

Untuk yang tanya mengenai download cersil memang udah nggak bisa hu🙏, admin ngehost filenya menggunakan google drive dan kena suspend oleh google, mungkin karena admin juga membagikan beberapa link novel barat yang berlisensi soalnya selain web cerita silat indomandarin ini admin juga dulu punya web download novel barat terjemahan yang di takedown oleh google dan akhirnya merembes ke google drive admin yang dimana itu ngehost file novel maupun cersil yang admin simpan.

Lihat update cersil yang baru diupload 3 Bulan Terakhir

27 Oktober 2022] Kaki Tiga Menjangan

05 November 2022] Seruling Samber Nyawa (Bu Lim Su Cun)

Mau donasi lewat mana?

BCA - Nur Ichsan (7891-767-327)
Bagi para Cianpwee yang ingin berdonasi untuk pembiayaan operasional web ini dipersilahkan Klik tombol merah.

Posting Komentar

© Cerita silat IndoMandarin. All rights reserved. Developed by Jago Desain
]