-->

Pedang Ular Emas Bab 26 (Tamat)

Bab ke 26 (Tamat)

Maka juga ia mundur dengan mandi keringat dingin sebab ia ingat bagaimana besar ada bahaya yang mengancam dia barusan,

Phang Lian Tek, Lau pwee Seng dan Ciu Cun lantas mengepung dengan dibantu Put Po dan Put Cui serta muridnya Uy Cin yang keempat dan keenam, Mereka baru bergebrak, si imam baru geraki pedangnya lantas terdengar suara senjata beradu dan putus, malah ada juga orang yang rubuh karena dupakan, hingga sebentar saja tinggal Phang Lian Tek dan Lau Pwee Seng yang masih sanggup melayani terus, karena mereka ini bisa kelit senjata mereka dari sesuatu tebasan,

Setelah itu, dengan jumput sebatang pedang yang menggeletak di tanah, Bwee Kiam Hoo maju pula untuk bantu saudara-saudaranya, Akan tetapi, walau mereka kosen, mereka tidak bisa berbuat apa-apa terhadap imam tidak dikenal itu. Lekas sekali mereka kena terdesak,

sekonyong-konyong saja si imam lemparkan pedangnya ke udara,

Melihat ini Lau pwee Seng terperanjat dan kaget tidak tahu ia, si imam hendak gunai ilmu siluman apa.

Kiam Hoo pun kaget tetapi ia masih sempat berseru. "Awas." Hanya ia telah terlambat, karena1 segera terdengar satu suara membeleduk, dadanya pwee Seng kena kepalan si imam sampai dia mundur terjengkang rubuh numprah di tanah,

Si imam tertawa berkakakkan.

"Kau andali kepandaianmu yang tinggi jikalau aku gunai pedang untuk lukai padamu, tentu kau tidak puas!" demikian katanya, Sambil berkata demikian, imam ini tanggapi pedangnya yang turun jatuh menyusut mana kembali dia babat kutung pedangnya Bwee Kiam Hoo, sedang dengan sikut kanannya itu, ia bentur iga kiri dari Lian Tek, hingga dia ini merasakan sangat sakit, matanya sampai kabur!

Sampai di situ, tidak ada lagi murid-murid Hoa San Pay yang berani maju pula, menampak mana, si imam tertawa berkakakkan,

"Lau Bok agulkan ilmu pedangnya tidak ada tandingannya di kolong langit ini ternyata murid-murid yang ia didik semua tidak punya guna sebagai mereka ini!" ia mengejek "Nah, kalau sebentar cousu kamu menanyakannya bilanglah bahwa Giok Cin Cu telah datang berkunjung kepadanya! Kamu bilang juga, sebab Cousu kamu jelek pengajarannya terhadap murid-muridnya sekarang aku hendak bawa pergi ketiga murid perempuan nya ini, untuk aku yang didik terlebih jauh nanti tiga tahun kemudian, sesudah bosan aku memberi pengajaran kepada mereka, baru aku akan antar mereka pulang kepada cousu kamu itu,"

sementara itu Ho Tek Siu si cerdik telah insyaf keadaan yang sangat berbahaya itu, ia insyaf lihaynya si imam, ia bisa terka maksud jahat orang, maka di sebelah memikiri daya untuk singkirkan diri, ia kata pada Seng Hay, "Lekas undang suhu."

Benar dugaan Ho Kaucu, baru saja Seng Hay memutar tubuh, untuk lari pergi, si imam sudah bertindak ke arah dia. Tapi ia sudah berpikir Maka papaki si imam sambil tertawa.

"Totiang lihay sekali kepandaian kau, Apakah getaran mulia dari totiang?" demikian ia memuji seraya menanya, Heran agaknya si imam melihat orang tertawa, sama sekali tidak nampak tanda-tanda takut Maka ia lantas awasi Ho Kaucu, dari atas sampai ke bawah, hingga ia tihat tegas orang punya pipi merah dadu dan kedua kaki putih bersih bagaikan salju, Mukanya ramai pun sungguh menggiurkan hatinya hingga tulang-tulangnya jadi lemas dengan tiba- tiba. ia pun maju setindak.

"Aku ialah yang dipanggil Giok Cin Cu," sahutnya sambil tertawa, "Kau sendiri, anak, apa namamu? Kau bilang, kepandaianku lihay, maka mari kau ikut aku pulang dengan perlahan lahan aku nanti beri pengajaran kepadamu? Kau suka, bukan?"

"Ah, nanti kamu dustakan aku?" Tek Siu tertawa pula dengan manis, "Apa nanti katamu bila kau menyangkal

"Eh, siapa dustakan kau?" kata Giok Cin Cu, "Mari ikut aku?"

Kata-kata ini dibarengi dengan uluran tangan, guna pegang lengan orang untuk ditarik

Ho Tek Siu mundur setindak,

"Tunggu dulu!" katanya sambil tertawa pula, "Aku hendak tunggu guruku, aku mesti tanya dia dahulu, boleh atau tidak aku turut padamu. "

"Hm.,.!" mengejek si imam, "lkuti terus gurumu.,.! Apakah faedahnya itu? Tidak lebih tidak kurang, kau cuma punyakan kepandaian seperti gurumu itu? Guru bakul nasi seperti itu tidak perlu kau perdulikan lagi?"

Dan ia tertawa terbahak-bahak. Tek Siu tidak jadi gusar "Kau tahu kepandaian guruku itu lihay," kata dia sambil bersenyum. "Kalau suhu ketahui aku ikut kau, pasti dia tidak akan mau mengerti.

Phang Lian Tek semua jadi sangat berkhawatir berbareng mendongkol Tidakkah Sun Tiong Kun masih saja dipeluki si imam dan si nona Sun itu tidak berdaya sama sekali? Kenapa perempuan ini yang tidak dikenal, yang mereka anggap mirip siluman, berlaku demikian genit terhadap si imam?

"Hai, imam busuk!" akhirnya Kiam Hoo berteriak, "Hari ini aku akan adu jiwaku denganmu!"

Dengan bawa pedangnya, Bu Eng Cun bertindak maju, Giok Cin Cu tidak menoleh untuk bentakan si orang she

Bwee.

"Aku nanti kasih lihat pula kepandaianku kepada-mu!" kata dia pada Ho Tek Siu, "Nanti kau boleh bandingkan suhumu terlebih lihay daripada aku atau aku yang terlebih lihay daripada suhumu itu!"

Adalah sembari mengucap, ia kelit dari satu tusukan Kiam Hoo, untuk mana, ia cuma melirik, kemudian ia melanjuti berkata kepada si juwita yang boto manis ini. ilmu silat semacam yang dipunyakan dia ini, di dalam kalangan Hoa San Pay tentu dianggap sudah luhur sekali! Akan tetapi kalau dia berhadapan dengan aku? Hm! Hm! Coba kau menghitung, mulai dari satu, sampai sepuluh! Dengan sepasang tanganku yang kosong, aku nanti rampas pedangnya!"

Meluap haVa amarah Kiam Hoo karena ia sangat dihinakan tanpa bilang suatu apa ia menyerang pula dengan sengit dan hebat Tidak pea)uti aku menghitung cepat sekali, bukan-kah?" Tek Siu tegasi sambil tertawa "Baik! Satu! Dua! Tiga! Empat! Limal"

Dan ia menghitung cepat luar biasa,

"Hai kau licik sekali!" senyum Giok Cin Cu, yang tahu orang menghitung seperti kilat saja, Tapi kau lihat."

justru itu, ujung pedangnya Kiam Hoo sedang menyambar pula, Si imam egos tubuhnya minggir, menyusul mana, sebelah tangannya diulur panjang, Entah bagaimana, tahu-tahu dua jari tangannya sudah ada di depan mata Bu Eng Cu.

Kiam Hoo kaget sekali, hingga ia mengegos, cepat sekali, ia menangkis dengan tangan k iri nya.

Si imam tarik pulang serangannya, tangannya diputar sedikit, untuk dipakai membentur lengan lawan, atau mana, Kiam Hoo rasai jari-jari tangannya gemetar dan kaku, hingga pedangnya lantas terlepas dari cekalannya, menyusut mana, si imam sambar pedangnya itu.

Selama itu Ho Tek Siu baru menghitung sampai angka "delapan".

Giok Cin Cu tertawa berkakakan, ia terus geser pedang ke tangan kirinya dengan dua jari telunjuk dan lengah, ia pegang ujung pedang itu untuk ditekuk, menyusul mana terdengar suara membeletok, segera ujung pedang patah,

Orang semua kaget sekarang orang lihat, pada lima jari tangannya ada sarung seperti bidal, yang ujungnya tajam sekali, Akan tetapi walau demikian, kekuatan jari-jari tangannya itu langka sekali. Suara membentak itu segera terdengar saling susul, sebagai kesudahan dari mana, pedang itu kena dibikin patah jadi beberapa potong,

Habis itu, Giok Cin Cu lemparkan gagang pedang berikut ujung pedang yang sudah jadi pendek itu, sembari berbuat demikian, ia keluarkan seruan panjang dan nyaring, dibarengi juga dengan terulurnya tangan kanannya, untuk cekal lengan Tek Siu,

Ho Kaucu sebenarnya lagi gunai siasat memperayal kejadian guna menunggu waktu, supaya gurunya keburu datang, maka diam-diam ia sibuk juga menampak, sampai begitu jauh, Sin Cie masih belum juga muncul sekarang ia hendak dicekuk dalam keadaan terpaksa, ia mesti lindungi diri Tidak ada jalan lain ia angsurkan tangannya yang kiri untuk diantap kena tercekal si imam,

Giok Cin Cu sudah menduga dia bakal pegang tangan yang putih halus dan empuk, maka bukan kepalang heran dan kagetnya apabila ia rasakan kena pegang barang keras dan dingin sifatnya, hingga sebat bagaikan dipagut ular, ia lepaskan segera cekalannya, ia tarik pulang tangannya berbareng dengan mana, ia awasi tangan si nona, Dan berkelebat lah di depan matanya cahaya kuning emas, yang bagaikan kilat terus menyambar ke arah alisnya! Dan itulah sebuah gaetan emas yang ujungnya lancip dan tajam,

Ho Kaucu sudah lakukan serangannya secara sangat cepat, ialah begitu lekas si imam lepaskan cekalannya, ia hendak menggurat jidat orang, Giok Cin Cu sangat lihay tetapi hampir saja ia rubuh sebagai korban kelicinan si nona, Syukur untuknya, ia bisa dongakkan kepalanya, hingga ia lolos dari bahaya, Hanya berbareng dengan itu, hidungnya mencium desiran bau harum, bau dari bisa, Tanpa merasa imam ini keluarkan keringat dingin, Tapi ia tidak sempat melengak saja lagi sekali gaetan emas itu menyambarnya, hingga ia jadi gugup, Ketika itu pedangnya sudah dimasuki ke dalam sarungnya di be-bokongnya, sedang tangannya yang kiri masih memeluki tubuhnya SunTiong Kun, ia jadi sangat repot, sebab selagi ia main mundur penyerangnya merangsak, hingga akhir-akhirnya ia lepaskan pukulannya dan tolak tubuhnya Tiong Kun berbareng mana ia mencelat mundur hingga ia jauh pisahkan diri, sedang pedangnya dapat ia hunus dengan segera,

"Ha,., ha... haha!" dia tertawa besar "Aku tidak sangka kau mempunyai kelihayan sebagai ini! Baik, baik, mari kita mencoba-coba!"

Tek Siu insyaf dia sudah menang di atas angin untuk sekejap saja, karena serangannya secara mendadak itu yang diulangi dan diulangi sebat luar biasa, ia juga insyaf, kalau mesti berkelahi sungguhan, ia bukan tandingan imam luar biasa lihay ini. Akan tetapi keadaan sangat mengancam, ia terpaksa mesti melayani juga, ia tetap berlaku tenang, ia terus gunakan otaknya yang lincah,

Maka ia tertawa pula dengan manis,

"Boleh kita main-main tetapi janganlah kau sungguhan!" katanya, "Kita main-main saja, cuma berke1a-kar...!"

Giok Cin Cu ada seorang ulung, ia sudah lantas curigai nona ini, Dia cantik sekali, gairahnya sangat menarik, akan tetapi orangnya licik, tangan kirinya itu tidak mengenal kasihan, Tapi ia percaya kepandaiannya sendiri, maka ia tidak jeri,

"Baik!" katanya, "Cuma kalau kau kalah, kau mesti turut aku!" "Baik," jawab Tek Siu. "Lihat gaetan."

Benar saja, kata-kata disusul sama serangan dua tangan berbareng, dua-dua tangan yang merupakan gaetan...

Tidak lagi Giok Cin Gu berani memandang enteng seperti tadi ia layani Kiam Hoo beramai, ia berkelahi dengan hati-hati akan halau suatu tusukan atau gaetan, dengan begitu, mereka berdua jadi bertempur dengan seru.

Bwee Kiam Hoo dilain pihak sedari siang-siang memimpin bangun pada Sun Tiong Kun, kemudian bersama yang lainnya mereka berdiri menonton pertandingan itu, yang katanya ada pertandingan untuk berkelakar, berguyon saja, Kesudahannya, mereka jadi kagum dan tercengang.

Tadi mereka saksikan Tek Siu dengan gampang rubuhkan dua saudara Phang Put Po dan Put Cui, mereka mau anggap itu disebabkan kepandaian dan pengalaman masih terlalu cetek dari engko dan adik itu, akan tetapi sekarang mereka dapat buktikan orang itu sungguh lihay,

Ho Tek Siu berkelahi dengan mengunjuki kelincahannya, tubuhnya tampak sangat enteng, sepasang gaetannya menyambar-nyambar hingga mirip dengan berkelebatnya cahaya kuning emas saja, Sebab ia musti keluarkan antero kepandaiannya untuk bisa layani imam yang sangat lihay itu,

Setelah kagum, Kiam Hoo semua ingat tidak dapat mereka diam saja mesti mereka bantui si nona, yang sekarang nyata ada di pihaknya, Akan tetapi meski juga mereka mempunyai ingatan untuk membantu, mereka tidak dapat wujudkan itu, si nona dan imam bertempur dengan seru, pedang dan gaetan rapat sekali, hingga tidak ada lowongan buat mereka maju menye1ak. Mereka juga insyaf, kepandaian mereka masih beda terlalu jauh untuk

1221 dibandingi dengan kedua orang yang asyik bertanding sambil berkelakar itu....

pertandingan berjalan terus dengan keseruannya tak jadi berkurang, Adalah selang tidak lama, suara nyaring terdengar lantas kelihatan gaetan emas dari si nona ke ditabas putus pedang mustika dari si imam, menyusul mana, Tek Siu kibaskan sebelah tangannya, lantas serupa senjata rahasia menyambar ke arah si imam, setelah perdengarkan satu suara, senjata itu buyar bagaimana asap merah dadu yang bersinar, hingga berpetalah roman cantik dari si nona,

Menyusul sambaran senjata rahasia yang luar biasa itu, Giok Cin Ciu mencelat mundur sambil berseru, "Hai! Kau dari Ngo Tok Kau? Kenapa kau bercampur baur di sini?"

Selagi Giok Cin Cu menegur dalam keheranan itu, Cio Cun berdua Put Cui rabuh dengan tiba-tiba sebab mendadak saja mereka merasa kepala pusing dan mata kabur Sebab siuran bisa dari Tek Siu mengenai mereka, yang berada di bawah angin,

Ho Kaucu sendiri hadapi si imam sambil tertawa, "Sekarang ini aku telah ubah penghidupanku dari sesat

aku   pindah   keprikebenaran!"   sahutnya.   "Aku   telah

memasuki kaum Hoa San Pay. Maka kau juga baiklah keluar dari jalanmu yang sesat."

Giok Cin Cu menyampok ke kiri dan ke kanan, angin dari sam pokan nya itu telah menghalau baunya bisa setelah mana tanpa bilang suatu apa ia lompat maju seraya sebelah tangannya menyerang,

serangan tangan itu mendatangkan suara angin, gerakan tubuh si imam juga mirip dengan "Pay san to hay" ialah gerakan dari tubuhnya gunung untuk menguruk lautan. Tek Siu cuma tahu Giok Cin Cu lihay ilmu pedangnya, ia tidak tahu, tangannya juga tidak kalah lihay-nya, maka juga ia kaget bukan kepalang kapan ia saksikan serangan musuh ini, sambil menjerit dalam hatinya, ia putar lengan nya, dengan itu, ia cabut cambuknya "Kat-bwee-pian" - cambuk "ekor kalajengking- sambil miringkan tubuhnya, ia sambar lengan lawan untuk dililit.

Giok Cin Cu luas pengetahuannya sekarang pun tahu lawan dari Ngo Tok Kau, maka ia telah bisa duga cambuk lawan ini juga mesti ada bisanya, Karena ini, ia bisa berlaku waspada, sebenarnya hatinya pun sangat panas, ia berjumawa untuk kepandaiannya, ia tidak sang-ka, sekarang satu wanita sanggup layani ia untuk banyak jurus, ia anggap wajahnya tidak bercahaya Iagi. Karena itu tak mau ia mengantapkannya pu1a. Kapan cambuk sampai, ia tidak kasih lengannya dililit, sebaliknya dengan dua jari tangannya yang kiri jari telunjuk dan tengah ia papaki untuk jemput ujung cambuk dan selagi si nona tak kesampaian niatnya membetot dia, ujung pedangnya sudah menyambar ke arah muka orang, Untuk jepit ujung cambuk, ia tidak jeri, sebab ia pun memakai sarung jari,

Melihat percobaan gagal, Ho Tek Siu terpaksa cepat- cepat lepaskan cambuknya itu untuk menyingkir dari ujung pedang, ia mundur,

"Sudahlah aku menyerah kalah! Suka aku angkat kau jadi guru!" kata dia sambil tertawa, sesudah mana, ia membekuk untuk berlutut, guna jalankan kehormatan

Giok Cin Cu juga tertawa, ia lemparkan cambuk lawan yang ia kena rampas, akan tetapi berbareng dengan itu, ia tampak suatu sinar hijau berkelebat menyambar ke arahnya hingga ia jadi heran, lekas-lekas ia mengibas dengan ujung bajunya yang gerombongan, tubuhnya sendiri juga mencelat mundur,

1223 Sebagai kesudahan dari kebiasaan ujung baju itu, dengan menerbitkan suara, sejumlah jarum halus menyambar ke arah gerombolan rumput di samping mereka.

Nyatalah Ho Kaucu yang lihay tidak mau menyerah mentah-mentah, ia memberi hormat untuk menyerang dengan senjata rahasia jarum "Ham see shia-eng" atau "Genggam pasir memanah bajangan",

itulah senjata rahasia yang sangat lihay, siapa tahu Giok Cin Cu lihay luar biasa, walaupun dibokong senjata demikian, masih ia bisa menangkis, menghindari diri dari malapetaka, Tentu saja ia jadi penasaran karenanya, maka setelah jarum-jarum tidak lagi menyerang padanya, ia lompat maju guna melakukan pembalasan Tubuhnya mencelat bagaikan garuda menyambar

Selama pertempuran hebat itu, A Kiu terus menonton dari pinggiran ia memasang mata tajam sekali, sebenarnya keras niatnya untuk membantui Tek Siu, ia beckhawatir untuk itu kawan yang menghadapi musuh yang lihay ini, akan tetapi tak dapat ia memberikan bantuannya sebab ia terhalang oleh luka lengannya, sekarang ia lihat serangan hebat itu ia pun tampak air muka berubah dari Tek Siu, terpaksa ia serang si imam dengan piau bambu Ceng tiok piau, menyusul mana ia serukan kawannya, "Sambuti!"

itulah pedang mustika Kim-coa-kiam, yang putrinya kaisar Cong Ceng lemparkan kepada pemimpin Ngo Tok Kau,

Giok Cin Cu tidak kena dicelakai oleh senjata rahasia A Kiu, dengan satu kibasan ia bisa singkirkan bahaya, Tapi karena ini, serangannya jadi gagah

Ho Tek Siu sendiri, setelah berkelit dari serangan berbahaya itu sudah terus berlompat akan sambar pedang yang dilemparkan A Kiu kepadanya, dengan punyakan

1224 senjata mustika ini, ia mendahului menyerang pula kepada musuh, sedang dengan piau ia cegah lawan dului mendesak padanya,

Kembali keduanya bertempur.

Sibuk juga Giok Cin Cu sebab desakan si nona, maka dengan tangan kiri ia cabut kebutan hudtimnya, akan dengan bantuan senjata ini bisa lawan musuh itu.

Sesudah bertarung pula beberapa jurus kembali Tek Siu kena terdesak Gaetan atau tangan kirinya ada lihay tidak demikian tangan kanannya, meski juga ia mencekal pedang mustika, sebabnya ini adalah pedang bukannya senjata pegangannya hingga tidak leluasa ia menggunai-nya.

Melihat si nona terancam bahaya, Pwec Seng be-ramai paksa juga maju lagi tetapi ketika ia disampok hudtim pada pundaknya ia merasakan sakit sampai ke tulang-tu!angnya, sebab kebutan itu bukan terbuat dari bulu hanya dari kawat emas halus, Coba dia bukannya telah cukup tinggi ilmu silatnya pasti ia sudah rubuh karena nya.

Melihat keadaan itu, Bwee Kiam Ho teriaki Sun Tiong kun. "Lekas undang suhu dan subo, supeh dan susiok!"

Tiong Kun insyaf pada ancaman bahaya, ia lantas putar tubuhnya untuk lari ke gua tetapi begitu lekas ia putar tubuh, ia pun berteriak dengan kegirangan "To-tiang! Lekas! Lekas!"

Orang lagi berkelahi tidak ada yang sempat akan menoleh, hanya menyusul teriakannya nona Sun itu, segera terdengar suara yang keras dan nyaring,

"Bagus! Kiranya kau yang datang kemari!"

Giok Cin Cu menyampok beberapa kali untuk mun- durkan   musuh,   habis   itu   ia   lompat   mundur   untuk mengawasi ke arah darimana datangnya suara keras yang berpengaruh itu,

"Hai, suko! Kiranya kau! Adakah kau banyak baik!" demikian suaranya yang dingin, yang sifatnya mengejek.

sekarang semua orang dapat menoleh, maka mereka lihat itulah Bhok Siang Tojin yang baru sampai, imam ini mencekal papan catur berikuf dua kotak bijinya, dia berdiri di belakang rombongan murid Hoa San Pay itu. Semua orang berhati lega, karena mereka tahu, imam ini sama lihaynya dengan cousu mereka dia adalah sahabat cousu mereka, Tapi mereka dibikin tercengang kapan mereka dengar si imam lihay, lawan mereka memanggil suko -- kanda seperguruan - kepada Bhok Siang Tojin.

Semua mereka jadi tercengang,

"Mau apa kau datang kemari?" Bhok Siang tanya dengan tenang.

Giok Cin Cu terlawa. Dari sikapnya itu, tidak saja ia tidak menghormat suheng itu, dia pun nampaknya tidak jeri sama sekali". Malah kepada suheng itu, ia tidak memberi hormat

"Kau tentu datang kemari untuk main catur, aku sebaliknya untuk bekuk orang!" demikian ada jawabnya, yang pendek dan dingin, Terus saja ia tunjuk Ang Nio Cu yang diam saja sejak tadi, kemudian menunjuk Tiong Kun bertiga, ia tambahkan "Dan sekalian untuk terima tiga murid wanita."

Bhok Siang Tojin kerutkan alis.

"Sudah lewat beberapa puluh tahun, apa tetap kau tidak dapat ubah perangaimu?!" katanya, "Hayo lekas kau berlalu dari gunung ini!" "Hm!" begitu suara sang sutee, "DuIu juga suhu tidak dapat urus aku, sekarang aku justru memusingkan kau, suko!"

Bhong Siang Tojin tidak gubris ejekan itu.

"Coba kau pikir-pikir sendiri," katanya pula dengan sabar "Selama tahun-tahun yang belakangan ini, sudah berapa banyak perbuatan buruk dan kejam yang kau lakukan, sebenarnya sudah sekian lama aku niat pergi ke Sinkiang untuk cari kau"

Giok Cin Cu tertawa untuk kesekian kalinya.

"ltulah bagus!" katanya secara menantang, "Memang kita berdua saudara sudah lama sekali tidak pernah bertemu satu dengan 1ain. "

"Dan hari ini adalah nasehatku yang paling akhir," Bhok Siang bilang, dengan kesabarannya yang luar biasa akan tetapi suaranya keren, "Jikalau kau tetap berbuat jahat dan tidak ubah itu, jangan kau sesalkan yang suhengmu tidak kenal kasihan lagi.!"

Masih saja Giok Cin Cu, sang adik seperguruan tertawa dingin, sikapnya sangat menantang.

"Seorang diri dengan sebatang pedangku, aku telah malang melintang di kolong langit ini!" katanya dengan jumawa, "Selama itu, belum pernah aku dengar ada orang yang berani mengucap sepatah saja perkataan kurang ajar lerhadapku!"

"Ada sangkutan apakah di antara Hoa San Pay dengan kau maka kau labrak murid-murid orang ini?" Bhok Siang Tojin masih mau menanya, "Jikalau nanti suheng Bok Jin Ceng pulang, apa aku mesti bilang kepadanya?"

Imam itu tertawa dengan ejekannya! "Sudah buat banyak tahun aku berdiam di Sinkiang!" katanya, "Selama itu siapakah yang tidak tahu bahwa aku telah bikin putus persaudaraan denganmu? Kau sebut-sebut Bok Jin Ceng, Hm. Lain orang boleh jeri terhadapnya, tetapi aku Giok Cin Cu, tidak, Aku berani mendaki Gunung Hoa San ini, itu artinya aku tidak taruh di hati satu kunyuk tua yang bertangan tujuh dan berkaki delapan!"

Dengan kata-kala "kunyuk" itu, Giok Cin Cu menghina sangat pada Bok Jin Ceng yang seperti diketahui, bergelar "Pat chiu Sian Wan" atau "Lutung Sakti Tangan Delapan".

Bhok Siang Tojin menghela napas, Dengan segan ia angkat papan caturnya.

"Jikalau tetap tidak dapat dihindarkan pertempuran di antara kita berdua," katanya, "Baiklah terpaksa aku tidak dapat pikirkan pula persaudaraan kita selama tiga puluh tahun dulu, Nah, kau majulah!"

Giok Cin Cu tidak lantas majukan diri untuk sambut tantangan itu, guna tempur sang suheng, sebaliknya ia bersenyum,

"Kau hendak lawan aku bertempur?" katanya. "Hm.

Coba lihat, ini apa?"

ia merogoh ke dalam sakunya, akan kasih keluar sepotong pedang besi yang kecil mungil terus ia angkat itu tinggi-tinggi di atas embun-embunannya,

Bhok Siang Tojin awasi pedang besi itu dengan tajam, selang sekian lama, hingga wajahnya mendadak berubah menjadi pucat, putih seperti kertas,

"Baik, baik," katanya kemudian Tidaklahsia-sia kau keram dirimu di Sinkian untuk banyak tahun, akhirnya kau dapatkan itu,.,." Giok Cin Cu tidak menjawab, tidak lagi ia bersenyum atau tertawa, hanya dengan roman bengis, dengan suara angker dia berseru,

"Bhok Siang! Kau telah lihat pedang besi dari suhu!

Apakah kau masih tidak hendak berlutut?"

Bhok Siang tidak menjawab, dia lantas letaki papan caturnya kemudian dengan cara hormat sekali, ia menjura ke arah Giok Cin Cu, untuk memberi hormat seraya terus ia tekuk lutut

Semua orang Hoa San Pay berdiri bengong, saking heran sedang tadinya mereka percaya, dengan datangnya imam ini, imam yang jahat itu bakal dapat diberi ajaran, Mereka pun jadi berkhawatir,

Giok Cin Cu sudah lantas angkat tangannya yang kiri ia serangkan itu ke arah Bhok Siang Tojin. Desiran angin keras membarengi serangan itu.

Bhong Siang Tojin tidak menangkis atau berkelit, ia malah berbalik badan dan pasang bebokongnya, ia melainkan kumpulkan ambekannya, Dengan suara keras, sampailah serangannya Giok Cin Cu mengenai dengan jitu, hingga bajunya sang suheng hancur dan beterbangan, tubuhnya bergoyang sedikit, suatu tanda hebatnya serangan walaupun demikian masih ini imam berlutut saja!

Wajahnya Giok Cin Cu menjadi merah padam, rupanya ia malu atau penasaran karena gagalnya serangannya itu, Maka ia ulangi serangannya yang kedua kali, Kali ini ia jadikan pundaknya Bhok Siang sebagai sasaran,

Serangan ini tidak mendatangkan suara sebagai tadi, baju pun tidak sampai sobek, akan tetapi hebatnya bukan buatan, karena itu lakukan setelah pengerahan khie-kang, apa yang dinamai tenaga ambekan, Maka kali ini tubuhnya Bhok Siang ngusruk ke depan, segera ia muntahkan darah hidup, yang membasahi batu besar di depan-nya.

Tidak ada perasaan kasihan dalam hatinya Giok Cin Cu, habis serangannya yang dahsyat itu, lagi sekali ia angkat pula tangannya, mengulangi untuk yang ketiga kalinya, Kali ini dia hendak hajar batok kepalanya suheng itu, akan tarik orang punya nyawa,

Orang-orang Hoa San Pay menjadi kaget, lupa pada bahaya, bahwa sang imam lihay luar biasa, mereka keluarkan senjata rahasianya masing-masing, untuk dipakai menyerang tangannya imam itu guna cegah dia turunkan tangan jahat itu yang mirip dengan kipas besi,

Tangguh tangannya si imam, dengan kibasan tangannya itu, ia bikin semua senjata rahasia meluruk jatuh ke tanah, hingga ia sempat angkat pula tangannya,

A Kiu berdiri paling dekat Bhok Sian Tojin, tidak tega ia menampak si imam bakal dibikin celaka secara demikian keji dan kejam, lupa kepada bahaya, ia lompat kepada imam itu untuk peluk rangkul batang leher orang, guna alingi kepalanya dengan tubuhnya sendiri, Tuan putri ini berbuat demikian karena ia tidak lihat lainjalan, walaupun pelbagai senjata rahasia masih tidak menolong.

Giok Cin Cu kaget melihat sikapnya wanita muda itu, hingga ia batal melanjuti penyerangannya, sedang dilain pihak, ia segera dengar suara batuk-batuk di sebelah belakangnya hingga lantas saja ia putar tubuh untuk meno!eh.

Orang yang berbatuk-batuk itu ada seorang tua dengan dandanan sebagai seorang sastrawan

Ho Tek Siu yang lihay juga terkejut tahu-tahu lihat orang tua itu muncul di antara mereka dan lantas berdiri di sampingnya A Kiu. Nyata sekali, orang ini mempunyai ilmu cntengkan tubuh yang luar biasa sempurnanya. ia tidak kenal orang tua ini, ia khawatir tuan putri nanti dibikin celaka, maka untuk menolong ia segera serang orang tua itu,

"Pergi kau!" ia membentak membarengi serangannya itu,

Si orang tua geraki tangannya yang kiri, dengan tiba-tiba saja Tek Siu merasakan dorongan yang keras kepada tubuhnya, tidak ampun lagi, kuda-kudanya gempur, di luar kehendaknya, ia terhuyung beberapa tindak akan akhirnya rubuh numprah di tanah, hingga ia jadi sangat malu, seluruh mukanya berubah menjadi merah. Dilain pihak ketika ia menoleh kepada orang-orang Hoa San Pay, ia dapatkan mereka itu semua maju paykui di depan si sastrawan tua itu.

Cuma Giok Cin Cu dan tiga kawannya yang berdiri tegak.

"Sucou!" demikian Tek Siu dengar suara orang-orang Hoa San Pay ilu. Maka baru sekarang ia menduga kepada Pat chiu Sian Wan Bok Jin Ccng, hingga ia jadi kaget berbareng khawatir, ia jengah.

"Celaka.,." ia mengeluh ia hendak masuk dalam golongan Hoa San Pay diluar tahunya, ia serang cousu dari partai itu. itu adalah satu perbuatan sangat kurang ajar,

Selagi Giok Cin Cu berdiam, A Kiu telah pimpin bangun pada Bhok Siang Tojin, Imam ini berdiri sambil berpegangan kepada putrinya kaisar Cong Ceng, ia coba jalankan napasnya dengan beraturan Kendati demikian, ia masih terus mengeluarkan darah sedikit-sedikit dari mulutnya,

Bok Jin Ceng sendiri sudah lantas hadap Giok Cin Cu. "Totiang, kau tentunya Giok Cin Cu adanya," tanyanya, "Terhadap suheng sendiri kau turunkan tangan begini rupa.... Bagus, bagus! Sekarang, totiang dengan beberapa potong dari tulang-tulangku yang sudah tua ini suka atau layani kau main-main untuk beberapa jurus!"

Sabar ia nampaknya, setelah sampai sebegitu jauh, Pat Chiu Sian Wan tidak ingin banyak omong pula, langsung ia menantang.

Giok Cin Cu tertawa, Tak berkurang kejumawaan-nya. inilah juga maksud kedatanganku ke puncak Hoa san

ini!" jawabnya secara menantang "Aku ingin mendapatkan

bukti, apakah aku aku si Rase Muka Kumala atau kau si Lutung yang lebih sempurna."

HRase Muka Kumala" adalah Giok bin Molie dan dengan si Lutung dimaksudkan Pat chiu Sian Wan ialah Bok Jin Ceng,

Semua orang Hoa San Pay kaget berbareng girang mendapatkan cousu mereka hendak tempur imam yang sangat lihay itu, inilah ketikanya untuk mereka saksikan kepandaiannya sucou itu, Dalam seumur mereka inilah ketika yang paling baik, Tadinya mereka cuma lihat sucou itu memberi petunjuk -pctunjuk saja.

Beda dari yang lain-lain ada Lau Pwee Seng. Biar bagaimana ia sangsikan umur yang sudah lanjut sekali dari Sucou itu, sedang Giok Cin Cu sedang tangguhnya, Maka itu dia lantas kabur ke dalam gua, dengan niat pangguI suhu dan subonya, Talkala ia sampai di dalam, di kamar batu, ia dapatkan Sm Cie dengan air mata berlinang-linang dan romannya kucel sedang berdiri di depan pembaringan di sana ia pun lihat supchnya, ketua guru dan Ang Seng Hay semua berdiri diam dengan wajah suram, Malah subonya pun mengucurkan air mata, Maka ia kaget tidak terkira,

Rcbah di antara pembaringan adalah Ceng Ceng, mukanya hitam, kedua matanya celong, napasnya tinggal satu kali demi satu kalL inilah yang membikin orang berduka sangat, hingga mereka ini tidak tahu, atau tidak perdulikan, di luar "langit hendak ambruk atau bumi bakalan amblas",

Sesungguhnya, Ceng Ceng lagi menghadapi bahaya maut

Tapi keadaan di luar sangat mengancam, maka Pwee Seng toh dekati gurunya, akan kasih tahu, "Suhu, imam di luar itu ada sangat lihay, sekarang Sucou sendiri yang hendak turun tangan untuk melayani dia!"

Sin Cie dengar perkataannya keponakan murid she Lau itu ia lantas ingat budi kebaikan gurunya, yang rawat dan didik ia sedari ia masih kecil, maka lantas ia ambil putusannya, ia pondong tubuhnya Ceng Ceng kepada Uy Cin dan Kwie Sin Sic suami istri, ia terus berkata, "Mari kita keluar untuk me1ihat...." Terus ia bertindak cepat, mendahului yang lain.

Pwee Seng lihat paman guru cilik itu memondong orang, gerakannya tidak nampak kesusu, akan tetapi buktinya ia dapatkan orang bertindak sangat pesat, melebihkan cepatnya ia ketika tadi ia lari masuk, maka ia kagum bukan main.

Begitu lekas orang sampai di gunung belakang, pertempuran baru saja hendak dimulai Bok Jin Ceng sudah berdiri berhadapan sama Giok Cin Cu. Pat-chiu Sian Wan mencekal sebatang pedang panjang, Giok-bin Ho-lie sebaliknya, di sebelahnya pedangnya di tangan kanan, terus cekal kebutannya di tangan kiri. Baru saja mereka selesai memberi hormat satu pada 1ain.

"Suhu! Suhu!" Sin Cie berseru memanggil-manggil "Suhu, biarkan teecu saja yang layani dia!"

”Teecu" adalah "murid"!

Dua-dua Bok Jin Ceng dan Giok Cin Cu seperti tidak dengar teriakan itu, sebab mereka sedang memandang hebat satu pada 1ain. Sebab dua-dua mengerti, inilah saat runtuh atau berdirinya mereka masing-masing.

Melihat panggilannya tidak dapat jawaban, Sin Cie serahkan Ceng Ceng kepada Ho Tek Siu, baru saja ia kata kepada muridnya itu, "Kau rawat dia!" ataukah ia tampak kebutannya Giok Cin Cu sudah bergerak ke arah pundak kiri dari gurunya, ia menjadi kaget ia tahu, satu kali dua orang itu sudah bertempur, sukar untuk nyelak di antara mereka. Tentu saja tidak mau ia ijinkan gurunya itu turun sendiri Maka tanpa pikir panjang pula, ia enjot kedua kakinya untuk lompat mencelat ke arah Giok Cin Cu, buat menyerang dengan tangan kosong,

pikirannya Sin Cie ini cocok benar sama pikirannya Uy Cin dan Kwie Sin Sie, maka ketiga suheng dan sutee ini meluruk bersama,

Giok Cin Cu batal menyerang ketika ia tampak ada orang-orang bertempat ke arahnya, ia tarik kebutannya, ia mundur dua tindak, ia baru mundur atau ia rasai ada angin menyambar di atasnya kepalanya, lalu tubuhnya satu orang sampai di arah embun-embunannya, ketika ia tarik kuncup batang lehernya, ia rasai sambaran hawa dingin, lalu diluar tahunya, kopiahnya kena dibetot copot itulah perbuatan Sin Cie yang hendak cegah serangannya, karena Uy Cin dan Kwie Sin Sie cuma berlompatan ke depan imam itu.

Bukan kepalang gusarnya si Rase Muka Kumala, ia lantas saja menyerang dengan pedangnya dengan gerakannya "Ling kian pau sin" atau "Naga melilit malaikat jahat", ujung pedangnya menjurus ke lengan kiri si anak muda. itulah serangan hebat sekali,

Hampir saja Sin Cie tidak dapat luputkan diri ujung pedang cuma "menegur" ujung tangan bajunya yang dengan menerbitkan suara keras menjadi terbabat inilah menandakan bukannya cuma pedang yang tajam juga Iweekang dari si imam sudah sangat sempurna,

Kapan tubuh Sin Cie turun ke tanah, bersama dua saudaranya ia sudah"berdiri berbaris di depan gurunya,

Semua orang kaget dan kagum dengan gerakan Sin Cie barusan, Hampir saja ia dapat gempur batok kepala Giok Cin Cu siapa sebaliknya hampir tumblaskan ujung pedangnya di iga si anak muda, hanya akhirnya dua-duanya sama-sama tidak kurang suatu apa, cuma yang satu hilang kopiah sucinya yang lain robek tangan baju-nya. Coba salah satu terlambat, celakalah dia!

"Bagus!" akhirnya memuji orang di sekeliling mereka, Giok Cin Cu andalkan betul-betul ilmu silatnya, ia tahu

Bok Jin Ceng sangat tersohor, tetapi ia harap orang sudah

kurang tenaga dan berkurang kegesitannya disebabkan usia yang lanjut, maka itu ia naksir benar melawan jago dari Hoa San Pay itu. ia percaya, dengan keuletannya, akhirnya ia akan peroleh kemenangan Maka siapa sangka ia kena dipermainkan orang, apa pula kapan ia sudah awasi orang itu ada satu bocah mungkin umurnya belum cukup dua puluh tahun. ia malu mendongkol dan gusar "Aku nanti bunuh mampus kau dulu, kunyuk kecil, baru si kunyuk tua!" ia membentak sambil menuding dengan pedangnya kepada anak muda kita.

Sin Cie sambut tantangan itu, itulah memang maksudnya, Tapi ia tetap dapat berlaku tenang.

”Suhu, biarlah teecu dulu yang lawan imam ini," katanya, "Kalau teecu gagal, barulah toa suheng dan jie suheng yang menggantikan! Suhu akur?"

"Baik!" jawab sang guru yang benar-benar tidak sudi banyak omong lagi. ini menandakan kebenciannya kepada Giok Cin Cu yang telengas dan jumawa itu. "Asal kau jangan memandang enteng!"

"Teecu mengerti, suhu," sahut sang murid,

Dua-dua Uy Cin dan Kwie Sin Sie puas dengan sikapnya sutee cilik ini. Mereka tahu, sutee ini lebih lihay daripada mereka akan tetapi sang sutee suka merendah terhadap mereka. Sungguh sukar dicari bocah yang sabar dan tahu adat sebagai Sin Cie itu. Maka hampir berbareng, suheng yang kesatu dan kedua ini lantas bilang, "Jangan sungkan sutee! Kau tidak usah main kasihan-kasihan lagi.-!"

juga dua saudara ini gusar sangat pada imam itu,

Giok Cin Cu juga tetap sama kepala besarnya, tidak perduli musuh berjumlah lebih banyak, Begitulah ia jengeki Sin Cie. "Kau inginkan toyamu gunai senjata atau tangan kosong untuk antar kau pulang ke Tanah Barat?"

Selagi pemuda kita belum jawab tantangan atau jengekansi imam itu, HoTekSiu serahkan Kim-coa-kiam pada A Kiu kepada siapa ia kata. "Kau serahkan ini padanya!"

A Kiu menurut, ia lantas hampirkan anak muda itu, Sin Cie terkejut, akan tampak putri itu berada di antara mereka, hingga ia tercengang, Tadinya ia tidak dapat lihat karena ia belum sempat perhatikan semua kawan di sekitarnya,

"Kau... kau..." kata si nona, yang terus saja tak dapat bicara lebih jauh, saking hatinya sedih.

SinCie sambuti pedang yang diangsurkan kepadanya, segera ia lompat akan jauhkan diri dari putri raja itu,

Ketika itu cuaca ada terang, karena kabut baru saja buyar dan matahari merah perlihatkan diri

Semua orang Hoa San Pay berkumpul jadi satu, sedang Bok Jin Ceng terus repot uruti Bhok Siang Tojin, guna bisa tolong sembuhkan sahabat karibnya itu.

Uy Cin dan Kwie Sin Sie berdiri di luar kalangan rombongannya, masing-masing siap dengan senjata mereka.

Masih Giok Cin Cu tertawa.

"Umpama kata kamu mau maju berbareng, itu pun boleh!" demikian kejumawaannya, Akan tetapi belum sempat ia tutup mulutnya, mendadak ada bajangan hitam bertempat di depannya, tahu-tahu satu lawannya telah sampai dan ujung pedang menyambar ke arah mukanya, Maka ia lantas mengebut dengan kebutannya sambil pedangnya di tangan kanan hendak dipakai menyerang,

ia baru bersiap secara demikian, atau pedang lawan sudah ditarik pulang, untuk disusuli dipakai menyerang puta, hingga ia jadi heran Begitu muda dia ada, lawan ini demikian gesit dan ancamannya sangat membahayakan Segera ia berkelit ke kiri. Sin Cie tahu orang berjaga untuk segera menyerang, ia bakal diserang di sebelah kanan, maka ia pun terus berjaga- jaga,

inilah lihaynya kedua jago yang seperti telah ketahui ke mana mereka bakal saling menyerang, Cuma pe-nonton- penonton yang masih rendah kepandaiannya heran mengapa dua jago ini agaknya berlaku lambat, seperti bukannya lagi menghadapi tegangan Mereka sama sekali tidak insyaf suasana justru sangat tegang, bahwa kepuasan bisa terjadi di sembarang saat

Sun Tiong Kun sangat benci Giok Cin Cu, melihat sikapnya dua orang itu, ia hendak membokong dengan tusukan gaetannya kepada bebokong si imam ceriwis itu,

Kiam Hoo lihat sikap adik seperguruan ini ia kaget ia segera menarik,

"Apa yang kau hendak lakukan? Apakah kau tidak sayangi jiwamu?"

"Jangan perdulikan aku! Aku hendak adu jiwa dengan imam durjana itu!" Tion Kun membandel

"Imam itu sudah tahu siau-susiok lihay," kata Kiam Hoo, "la sekarang lagi gunai dayanya yang paling sempurna untuk lindungi diri, maka kalau kau maju sia-sia kau antarkan jiwa,.,."

Tiong Kun berontak akan loloskan tangannya dari cekalan suheng itu.

"Jangan perdulikan aku! Aku hendak bantu susiok!" katanya, ia benci susiok itu, si paman guru akan tetapi sekarang menghadapi si imam ceriwis lupa ia kepada rasa bencinya itu, "Nah, begini saja," Kiam Hong kata kewalahan "Kau coba dulu dengan senjata rahasia. "

Kali ini Sun Tiong Kun menurut ia siapkan sebatang Kim-cie-piau dengan sekuat tenaga ia timpuk bebokong Giok Cin Cu.

Si imam sedang berjaga-jaga dari Sin Cie kelihatannya ia tak tahu atas datangnya bokongan maka girang Sun Tiong Kun, yang merasa pasti serangannya akan berhasil Tapi kapan piau itu menerbitkan suara nyaring, Kiam Hoo adalah yang berteriak "Celaka!" terus ia tubruk tubuhnya si Nona Sun, untuk dibawa jatuh ber-sama,

Baru saja si nona Sun rubuh, atau piaunya sudah mental balik kepadanya, mengarah dadanya, ia tidak lihat, bagaimana caranya Giok Cin Cu tanggapi piaunya untuk dipakai menyerang membalas, Kalau ia kena terserang, celakalah ia. ia memangnya sudah tidak berdaya untuk tangkis atau kelit diri pula, Dalam saat mati hidupnya itu satu bajangan putih berkelebat satu tangan halus menyambar pita merah yang menggelawer di gagang piau itu!

Hatinya Tiong Kun dan Kiam Ho goncang keras, tapi kapan kemudian mereka kenali penolong mereka ada Ho Tek Siu, mereka bersyukur berbareng malu, sampai untuk menghaturkan terima kasih, mereka cuma manggut- manggut

Segera setelah itu, Giok Cin Cun dan Sin Cie sudah mulai bergebrak, keduanya sangat bersungguh, keduanya unjuk kegesitan mereka, Kalau tadi ia nampaknya lesu, sekarang Sin Cie jadi bersemangat

Giok-bin Ho-lie ada sutee, adik seperguruan dari Bhok Siang Tojin, maka tak mengherankan jikalau dia gesit luar biasa, Apapula setelah lihat musuh demikian gagah, segera

1239 ia bersilat dengan "Pekpian kwie-eng", itu ilmu silat entengkan tubuh "Bajangan setan seratus kali berubah." Maka berkelebatlah tubuhnya di sekitar tubuh Sin Cie dengan niatnya jika anak muda itu mulai kabur matanya, ingin ia menikam anggota tubuh musuh yang lowong,

Sin Cie sendiri ada ahli ilmu silat "Pek pan kwie eng" itu, ia tidak kasih dirinya dibikin pusing atau kabur mata, ia melayani dengan sama cepatnya tetapi tenang, tak mau ia memberi ketika kepada si imam telengas itu, hingga Giok Cin Cu menjadi heran sesudah ia berputaran sekian lama, ia tidak tampak lawannya jadi lambat atau gelisah,

"Eh, mengapa dia pun seperti mengerti ilmuku ini?" pikirnya sesudah mana dia lompat mundur, akan pisahkan diri dari lawannya itu, Terus saja dia keluarkan lagi pedang besinya - Thie kiam - yang ia kibasi sambil berseru, "Kau adalah murid Thie Kiam Bun, maka melihat Thie kiam ini kau mesti berlutut.

Sin Cie mengawasi dengan tajam.

"Apakah itu Thie Kiam Bun?" tegasi dia. "Aku belum mendengarnya!"

Kembali si imam membentak

"Jikalau kau bukan muridnya Bhok Siang Tojin, cara bagaimana kau bisa mengerti Pek-pian Kwie-eng? Ka-rena kau ada muridnya, kenapa kau bukannya anggota Thie Kiam ada di tanganku, maka lekas kau berlutut untuk terima hukuman dari aku!"

"Perduli apa aku dengan kau punya thie-kiam atau tong- kiam!" jawab Sin Cie, yang menyebut "pedang besi" dan "pedang tembaga",

Giok Cin Cu mendongkol dan penasaran Dia lantas berpaling kepada Bhok Siang Tojin, "Dia mengerti Pek-pian Kwie-eng bukankan telah turunkan itu kepadanya dengan tanganmu sendiri?" dia menegur dengan bengis,

Bhong Siang Tojin, sang suheng, menggeleng kepala,

Heran bukan main si Rase Muka Kumala, ia percaya suheng itu yang tidak pernah omong dusta, Tapi ia cuma berpikir sebentar, atau lantas ia menyerang pu!a, hingga pertarungan jadi dilanjuti,

Sembari menangkis dan menyerang, Sin Cie pikirkan pcrkataan-perkataan imam itu sebagai seorang ccrdas, segera ia ingat. "Ketika Bhok Siang Toliang ajarkan aku ilmu silat, dia mulanya janjikan itu sebagai hadiah adu catur, dia larang keras aku memanggil guru kepadanya, dan kemudian untuk ajarkan aku Pek-pian Kwie-eng ia pakai perantaraan Ceng Ceng. Kiranya dia telah berpikir jauh sekali untuk menjaga kejadian seperti hari ini, dia jadilah bukan lagi berguyon denganku. "

Dan sekarang barulah ia ketahui, Bhok Siang Tojin itu ada dari partai Thie Kiam Bun. pedang Besi dan pedang besi itu - Thie Kiam - ada pedang pusaka dari partai itu,

Karcna ia ingat Ceng Ceng, ia gunai ketika akan melirik nona Hee itu, siapa ia lihat, lagi kemuh sepotong obat merah dan Ho Tek Siu sedang uruti dia, maka terbukalah hatinya,

"Dia terkena racun Ngo Tok Kau, Tek Siu adalah kaucu dari Ngo Tok Kau itu, pasti ia bisa menolongnya," ia berpikir "Pasti sekali Ceng Ceng bakal terto1ong. !"

Saking girangnya, tanpa ia merasa, Sin Cie berlaku agak lambat, pundak kirinya bergerak perlahan dari bisanya, inilah ketika yangdinanti-nantikan Giok Cin Cu. Lantas saja imam ini menyerang dengan bengis, Sin Cie berkelit, tapi dasarnya lambat, selagi pundaknya bebas, ujung pedang lawan mengenai iga kirinya,

Semua orang Hoa san Pay lihat itu, mereka terkejut, akan tetapi lebih kaget pula adalah Giok Cin Cu sendiri, si penyerang.

Sebabnya adalah ujung pedang tidak nancap di iga, tidak melukai daging atau kulit si anak muda, sebaliknya pedang itu mental balik,

Giok Cin Cu tidak tahu, Sin Cie lelah pakai baju kaos mustika pemberian Bhok Siang Tojin, dia menyangka anak muda ini saking lihaynya, tubuhnya kedot, tidak mempan senjata tajam, maka ia jadi heran dan kaget, sampai ia keluarkan keringat dingin sendirinya,

Selama itu Ceng Ceng telah sadar, ia juga telah perhatikan jalannya pertempuran selagi ia kaget karena lihat Sin Cie kena diserang lawan, ia ingat ia ada bawa-bawa bumbung besi hitam, maka ia rogoh sakunya, ia keluarkan bumbung itu, begitu ia lekas buka tutupnya, ia timpuk si imam lihay,

Satu benda kuning emas, kecil dan pcndek, melesat ke arah Giok Cin Cu. itulah ular berbisa yang lihay, yang Kim- ie Tok Kay Cee In Go namakan "Kim-jie", si "Anak cmas", Binatang ini benar-benar cerdik sesampainya di atas kepalanya si imam, ia pertahankan diri, ia turun ke bawah untuk pagut imam itu!

Coba itu adalah lain orang yang disambar ular emas itu, tentu celakalah dia, tidak demikian dengan Giok Cin Cu, dengan satu kebutan dengan hud-tim, ia bisa bikin tubuh ular terlibat ia tidak mengebut lebih jauh akan buah ular itu ia tahu kalau ia berbuat demikian, lawannya bisa membarengi serang padanya, Maka itu, ia meneruskan saja ke bawah untuk lemparkan ular ke tanah, ia sendiri lantas loncat beberapa tindak,

Sin Cie sedang berpikir keras, dengan ilmu silat apa ia bisa pukul rubuh\imam yang lihay itu, kapan ia lihat si ular emas, ntedadakan saja ia ingat gerakan si ular emas yang hendak ditangkap hidup-hidup oleh Cee In Go. Maka tidak ayal lagi, ia balas menyerang dengan turuti gerak-geriknya si Kim-jie itu. pedangnya lantas bergerak-gerak tak putusnya.

Giok Cin Cu melayani sekian lama, segera "ia jadi kaget sekali, ia kena terdesak, tidak perduli ia sudah berdaya keras untuk menangkis, buat lindungi diri. ia lihat gerakan orang tidak mirip dengan gerakan ilmu silat yang wajar, ia tertegun, lantas saja ia dapat dibingungkan, hingga berbareng gclisah, ia main mundur terus,

Sin Cie bermata awas, ia tampak orang mundur bukan sembarang mundur, mundur itu disebabkan kacaunya pikiran dan gerakan, maka sambil berseru, ia memperkeras desakannya, Datanglah saatnya ia me-nebas, ketika orang berkelit dengan mendak, ia menebas kembali, Lagi sekali Giok Cin Cu mendak, akan tetapi ia mendak kurang rendah atau memangnya pedang menyambar lebih rendah sanggulnya kena terbabat kutung, menyusul mana kepalan kiri Sin Cie mampir di dadanya!

itulah tonjokan Hoa San Pay yang lihay. Tidak ampun lagi, imam yang lihay ini rubuh terjcngkang. Begitu lehernya menyentuh tanah, bertepatan dengan itu ia merasa sakit dan gatal pada lehernya, hingga ia kaget dan heran, Diwaktu ia jatuh lehernya justru menindih Kim-jie dan si ular emas itu segera mencato!nya!

Tidak perduli serangan kepalan Sin Cie sangat keras, serangan itu cuma dapat merubuhkan tubuh tidak melukai bagian dalam, tidak demikian adalah pagutan si Kim-ji yang berbisa itu, tidaksempat Giok Cin Cu bangun, bisa ular sudah bekerja, lehernya terus berubah menjadi hitam, hitam juga mukanya, dan sejenak kemudian dia rebah tidak bergerak, napasnya berhenti....

Bila tiga orang yang hendak menangkap Ang Nio Cu dapatkan imam mereka rubuh binasa, tanpa pikir panjang lagi mereka putar tubuh untuk lari tunggang langgang turun gunung, Mereka bersyukur, karena tak ada seorang Hoa San Pay pun yang mengejar mereka,

Semua orang menjadi sangat lega hatinya, semua bergirang sekali, Tanpa orang yang tak mengagumi si pemuda, malah Bok Jin Ceng pun amat bangga!

Bhong Siang Tojin menghela napas, setelah minta A Pa mengubur mayat suteenya, ia pegangi Thie-kiam, pedang pusaka partainya yang dipuja-puja. Sesudah itu, sekalian ia tuturkan tentang partai itu yang asing bagi kebanyakan orang, tidak terkecuali Sin Cie.

Kaum mereka dipanggil Thie Kiam Bun, partai Pedang Besi, dan Thie Kiam pedang besi, adalah pusaka mereka, Bhok Siang Tonjin dan Giok Cin Cu ini adalah dua murid terakhir, mereka belajar bersma-sama, Guru mereka menutup mata di See-chon, Tibet, tanpa mereka ketahui, dengan begitu pedang pusaka mereka pun turut lenyap tak berbekas,

Pada mulanya, Giok Cin Cu adalah jujur, akan tetapi setelah guru mereka menutup mata, hatinya berubah, ia jadi binal, ia terpisah dari Bhok Siang Tojin, maka dari itu, tidak ada lagi orang yang dapat mengendalikan padanya, ia menjadi imam semenjak masih kecil, ia tidak gemar main perempuan, tetapi sudah berubah sifat, ia jadi pengganggu orang-orang perempuan, perempuan hina dan orang-orang baik. Karena tangkasnya tak seorang pun dapat me1awannya. Satu kali ia bentrok dengan Bhong Siang yang nasihatnya ia tak gubris, namun lantas saja ia putuskan perhubungan suheng dan sutee.

Giok Cin Cu juga tahu bahwa sang suheng itu lihay, tak dapat ia melawannya oleh karena itu ia tidak mau berdiam lebih lama di Tiong-goan, dan segera merantau jauh ke See- chong, sembari melatih terus ilmu silatnya, ia coba mencari pedang pusaka kaumnya, Untung baginya, ia berhasil menemukan Thie Kiam, karena mana ia menjadi lebih berani terhadap suhengnya,

Menurut aturan Thie Kiam Bun, melihat Thie Kiam, orang mesti memandang seperti menghadap Sucou mereka, Atau tegasnya, siapa pegang Thie Kiam, dengan sendirinya dia jadi ciang-bun-jin, ahli waris atau ketua, siapapun anggota Thie Kiam Bun mesti tunduk pada ciang-bun-jin ini. Demikian juga sudah terjadi dengan Bhok Siang Tojin yang jujur, ia tunduk pada Thie Kiam, ia menyerah atas hukuman yang dijatuhkan Giok Cin Cu, meski itu tidak adiL

Bok Jin Ceng menghela napas bila ia sudah dengar keterangan itu.

Kemudian, ketua Hoa San Pay itu pandang Ang Nio Cu berlutut di depan orang tua itu, ia menangis,

"Aku mohon dengan sangat Bok Loyacu suka me- nolongi suamiku," ratapnya.

Dulu-dulunya Sin Cie belum pernah ketemu sama Ang Nio Cu, sekarang dengan perantaraan An Toa Nio, ia ketahui nyonya serba merah ini ada istri Lie Gam, jadi enso atau iparnya, ia tahu Ang Nio Cu gagah, ia kaget dengan permintaan tolong nyonya ini. "Kenapa dengan kanda Lie Gam itu?" tanyanya.

"Gou Sam Kui sudah bersekongkol dengan Tatcu dari Boan-chiu," berkata Ang Nio Cu, "Dengan bekerja sama mereka menyerang San-hay-kwan. Giam Ong gagal dalam perlawanannya, ia mundur dari Pakkhia, Ketika itu Song Kumsu sudah mengadu biru, ia memfitnah Lie Ciangkun. Aku minggat, dengan niat cari bantuan, akan tetapi Song Kunsu mengetahui ini, ia segera kirim orang mengejar untuk menangkapku, Begitulah aku telah dikejar kejar sampai di sini,"

Semua orang kaget mendengar orang Boan telah memasuki San-hay-kwan.

Sin Cie segera memimpin bangun ensonya itu.

"Mari kita lekas tolong toako terlambat sedetik, bisa gagal," katanya,

Meski ia mengucap demikian, Sin Cie toh mengawasi gurunya, Dengan tiba-tiba ia ingat, gurunya hendak mengadakan rapat, entah urusan apa yang bakal dibicarakan ia menjadi sangat gelisah.

"Orang telah berkumpul, sekarang juga aku akan utarakan niatku," berkata Bok Jin Ceng, yang mengerti akan kegelisahan muridnya.

Ketua Hoa San Pay ini ajak orang berkumpul di dalam gua, ia mengeluarkan gambar cousu, lantas ia pasang lilin dan hio, semua muridnya dititahkan berlutut

Ho Tek Siu berlutut sendirian di pojok, diam-diam ia lirik Sin Cie.

Bok Jin Ceng lihat kaucu itu, ia bersenyum dan berkata: "Kau berkeras juga hendak masuk Hoa San Pay, sedang sebenarnya dengan kepandaianmu kau sudah boleh malang melintang di kolong langit Tadi aku tolak kau, kau cuma mundur empat tindak, Di dalam kalangan kita kecuali tiga muridku tidak ada orang keempat yang tangguh seperti kau! Baik, baik, baik, kau boleh turut berlutut di sini!"

Bukan main girangnya Tek Siu, itu artinya ia telah diterima menjadi orang Hoa San Pay, maka ia berlutut di belakang Sin Cie, ia turut paykui akan menghormati Cousu mereka,

Setelah semua sudah menjalankan kehormatan, Bok Jin Ceng berdiri di tengah kalangan

"Sekarang ini negara sedang kalut, aku sendiri sudah berusia lanjut tak dapat aku bekerja lebih jauh," berkata guru ini, "Maka dari itu pimpinan Hoa San Pay, mulai hari ini aku serahkan kepada muridku yang pertama, Uy Cin."

Uy Cin terkejut

"Kepandaianku kalah dari jietee dan shatec." kata-nya. "Untuk menjadi ciang-bun-jin, yang dibutuhkan bukan

hanya kepandaiannya saja," kata Bok Jin Ceng, "Di sebelah itu yang diutamakan adalah prilaku benar, jujur dan berhati mulia, Kau jangan menampik terimalah tugas-mu!"

Uy Cin tidak berani membantah lagi ia lantas Paykui pada Cousu, lalu pada gurunya, sesudah itu ia terima hu-in, cap dan kekuatan Hoa San Pay dari gurunya itu, Dan yang terakhir semua sutee keponakan murid juga murid- muridnya sendiri segera memberi hormat dan selamat kepadanya.

Hati Sin Cie lega setelah rapat selesai, ia lantas pamitan dari gurunya dari Bhok Siang Tojin juga, begitu pun dari semua suhengnya dan yang lain-lain, untuk ia turun gunung guna tolongi Lie Gam. "Adik Ceng, kau rawat diri di sini, habis menolong saudara Lie, aku akan segera balik kembali," pesannya pada Ceng Ceng.

Mata nona Hee menjadi merah air matanya lantas menetes butir demi butir. Hatinya panas karena melihat A Kiu berada di atas gunung, Akan tetapi sebelum ia dapat mengatakan sesuatu, A Kiu sudah bertindak ke hadapannya,

"Enci Ceng, kau toh sudah tidak membenci aku pula bukan?" katanya dengan sebat mengangkat tangannya yang tinggal sebelah dan membuka karpus kulit yang menutupi kepalanya, hingga segeralah terlihat satu kepala gundul, bersih dari rambutnya yang tadinya hitam dan bagus.

Tuan putri ini sangat berduka untuk nasib kerajaan-nya, untuk kemalangannya yang menimpa ayahnya, untuk peruntungannya yang buruk, di sebelah itu ia tahu cintanya Sin Cie kepada Ceng Ceng, maka dari itu tanpa ragu-ragu ia menjadi nikoh.

Hal ini mengherankan semua orang,

Melihat itu, Ceng Ceng malu sendirinya, sedang Sin Cie pikirannya jadi kusut, karena ia bersusah hati untuk putri raja yang tadinya cantik dan jelita itu.

Mereka diam semua, Bhok Siang Tojin turut bicara, "Nona ini tadi telah bersedia mengorbankan dirinya

untuk menolongi aku, aku mesti hargakan budinya,"

katanya, "Seumur hidupku, aku si imam tua belum pernah menerima murid, maka justru sekarang partaiku sudah bersih, apabila kau tidak buat celaan, nona sukalah kau terima beberapa pelajaran dari aku?"

A Kiu girang bukan buatan untuk tawaran itu, hingga ia lantas berlutut di depan guru yang baru ini. justru ini yang

1248 membuat ia di belakang hari menjadi satu pendekar wanita di permulaan kerajaan Ceng, karena Kam Hong Tie, Pek Tay Koan, In Su Nio dan lainnya adalah murid-muridnya yang gagah dan setia pada kerajaan Beng.

Sampai di situ Sin Cie turun gunung untuk tolongi Lie Gam. Kecuali Ang Nio Cu, Hok Tek Siu dan lainnya, juga Ceng Ceng turut padanya, Nona ini mengatakan bahwa ia sudah cukup kuat. Memang, setelah urusan A Kiu menjadi terang baginya, hatinya lega sekali, ia segera merasa segar bukan main, pertolongan Tek Siu adalah yang berarti sangat besar untuknya, ia percaya, selama di perjalanan kesehatannya bakal pulih,

Sin Cie tidak menghalangi si nona hendak turut serta,

Nyala kemudian, rombongan penolong ini terlambat datangnya, Lie Gam rela dihukum mati oleh Giam Ong, Hingga Sin Cie mesti tangisi saudara angkat itu.

Tentang Ang Nio Cu, tidak usah diterangkan lagi bagaimana kagetnya bagaimana hatinya terluka, Dia pun adalah istri yang sangat setia dan lagi pula mencintai suaminya,

Sin Cie lantas cari mayatnya Lie Gam untuk dikubur dengan baik,

Pada hari itu, ketika anak muda kita ini serta rombongannya bersembahyang di kuburan Lie Gam, ia dapatkan satu orang dengan kopiah dan pakaian putih semua, menangis seorang diri sambil menghadap ke utara, ia jadi heran, ia dekati orang itu untuk tanya she dan namanya,

Segera ternyata orang itu adalah yang belasan tahun dulu ia pernah jumpakan di gunung Lau Ya San. Sebab dia adalah Han Tiau Cong! Hanya sekarang orang she Han itu telah tambah usianya dan wajahnya pun telah berubah banyak,

Diwaktu kembali ke rumah penginapan Sin Cie ajak Tiau Cong. Mereka bersantap dan minum arak bersama, Banvak mereka bicarakan

Han Cau Tiong merasa sangat ,terharu, hingga ia menulis syair peringatan untuk Sin Cie, setelah mana ia pamitan dan pergi Hatinya sudah jadi sangat tawar

Sin Cie pun turut lenyap kegembiraannya, "Mari kita puIang," ia ajak kawan-kawannya.

Mereka pulang ke Hoa San. Segera juga dengan tiba-tiba Sin Cie ingat peta yang ia terima dari Peter, si orang militer asing, ialah peta dari sebuah pulau, Hay Lam!

"Kenapa aku tidak pergi ke sana untuk berikhtiar?" pikirnya.

Malam itu pemuda ini berada bersama dengan Ceng Ceng, Mereka duduk berendeng di atas sebuah batu besar Tidak banyak yang mereka katakan, karena hati mereka sudah bersatu, Wajah merekalah yang lebih banyak mengutarakan sesuatu -- satu pada yang lain,

"Aku ingin berlayar ke Hay Lam, kau setuju bukan?" kemudian Sin Cie tanya si nona, "Suasana di sini sudah tidak cocok lagi untuk kita di pulau itu kita dapat ber-ikhtiar Pasti sekali, kita akan pergi beramai-ramai, supaya dapat kita berkumpul terus."

Pemuda ini awasi kekasihnya, dan si pcmudi pun membalas pandangannya,

"Aku setuju," berkata si nona, hampir tanpa berpikir 1agi.

"Bagus!" seru si anak muda.

1250 Selesai ini mereka terus bersama menikmati sang malam yang sunyi, sampai setelah lewat banyak waktu, mereka kembali untuk beristirahat

Besoknya Sin Cie utarakan cita-citanya kepada semua kawannya, ia tanyakan pendapat mereka,

Nyata Ho Tek Siu, Ang Nio Cu dan yang lainnya pun setuju, Maka putusan lantas diambil Malah mereka lantas mulai bersiap sedia,

Sin Cie minta bantuan Ang Seng Hay untuk mengumpulkan Cou Cong Siu, Beng Pek Hui ayah dan anak, Ciau Wan Jie dan suami, See Thian Kong, Ou Kui Lam dan lain-lainnya orang gagah dari tujuh propinsi Malah ia pun dapat persetujuan The Kie In, ketua dari Citcapjieto, tujuh puluh dua pulau, yang suka turut ia.

Maka pada suatu hari yang lelah ditetapkan, rombongan yang besar ini dengan terbagi dalam beberapa kelompok, mulai berangkat menuju Hay Lam, Laut selatan itu dimana mereka berkat kekerasan hati mereka telah beruntung berhasil mendirikan semacam daerah berpengaruh, hingga Hay Lam dapat dibuka, dibangun menjadi satu dunia baru.

T A M A T