-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0391 - 0395

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 391

Bab 391: Entri Awal ke Suku Scout Gagak

Tidak ada orang di sekitar, hanya kesunyian. Itu sudah larut malam, dan segera setelah Meng Hao muncul dari teleportasi, tubuhnya melintas dan dia pergi. Dia muncul kembali di atas pohon di kejauhan, di mana dia memeriksa sekelilingnya.

Raksasa Liar dan Gu La tidak terlihat, yang menyebabkan Meng Hao mengerutkan kening.

Bergumam pada dirinya sendiri, burung beo itu keluar dari jubah Meng Hao. Dia mengepakkan akupnya dan mengendus-endus, dimana ekspresi mabuk muncul di wajahnya.

“Ada aura kuno di sini. Ahh, Lord Fifth menyukai tempat ini. Tiba-tiba aku merasa ingin membacakan puisi …. “

“Kau burung yang jahat, tidak bermoral, dan tak tahu malu! Anda pikir Kamu akan membaca puisi !? Lebih seperti omong kosong! ”Tentu saja, lonceng jeli daging tidak akan kehilangan kesempatan untuk menyerang burung beo. Itu terus mengoceh dengan keras.

Meng Hao menyapu daerah itu dengan Spiritual Sense. Setelah mengkonfirmasi bahwa tidak ada yang berbahaya di dekatnya, ia melepas topeng berwarna darah dan mengeluarkan slip giok yang diberikan kepadanya oleh Yan Song. Setelah melihat dari dekat, ia menemukan bahwa itu berisi peta, serta pengantar singkat dari lima Suku Crow Divinity.
Meng Hao memeriksa peta, lalu melihat ke atas dan ke kejauhan. “Ada sedikit inkonsistensi, tapi tidak terlalu hebat. Mereka tampaknya
disengaja. Sepertinya Yan Song tidak terlalu mempercayai semua orang.
 
”Meng Hao tertawa dingin, lalu menghasilkan bola cahaya bercahaya dari Li Tian. Dia memeriksanya dengan cermat dengan beberapa metode yang berbeda sebelum akhirnya memotong nuri dan jeli daging dan menanyakan pendapat mereka.

Itu adalah metode terbaik untuk mendapatkan informasi mengenai hal itu. Burung beo itu menampar dadanya dan kemudian memuntahkan gumpalan cahaya warna-warni yang diperiksa sebelum melambaikannya.

“Tidak masalah. Jangan khawatir, ketika Lord Fifth mengambil tindakan, satu Lord Fifth setara dengan dua! “

“Kalian berdua?” Kata jeli daging dengan puas. “Kamu punya skill untuk dipecah menjadi dua? Huh kamu harus benar-benar berkata, ‘Ketika Lord Third mengambil tindakan, satu Lord Third setara dengan tiga!” Tubuhnya tiba-tiba mengeluarkan bunyi saat berubah menjadi tiga lonceng, semuanya melekat pada kaki burung nuri.

Mata burung nuri menyipit dengan jijik.

“Kau tahu, alasan aku memanggil Lord Fifth adalah singgungan pada kenyataan bahwa aku burung beo. Apakah kamu tahu apa itu burung beo? Karakter terakhir dalam kata ‘parrot’ adalah pengucapan yang sama dengan ‘kelima.’ Itulah sebabnya aku Lord Fifth. Bagaimana dengan kamu? Jalang! ”1

Jeli daging itu sangat marah. Itu benar-benar merasa seolah-olah sedang didiskriminasi. Ketiga lonceng secara bersamaan mengeluarkan teriakan marah.

“Aku memanggil Tuan Ketiga, dan itu juga kiasan, karena aku bisa menghitung sampai tiga! Itu sebabnya aku Tuan Ketiga! Terus? Kamu punya masalah dengan itu?!?! ”

Dalam contoh ini, jeli daging benar-benar tampak cukup berani dan percaya diri dalam keyakinannya, yang menyebabkan kejadian langka; burung beo itu menganga.
 
Meng Hao berdeham dan mengabaikan teman-teman badutnya. Dia melihat kembali bola cahaya di tangannya dan berpikir sejenak. Selanjutnya, dia melirik cincin di jari tangan kanannya, yang tentu saja, Larva tanpa mata yang telah berubah. Dia dengan cepat melepasnya dan mengubahnya kembali menjadi Larva Tanpa Mata, yang kemudian dia gabungkan dengan cahaya yang bersinar.

The Eyeless Larva secara bertahap menghilang. Cahaya yang bersinar berubah; beberapa saat kemudian itu adalah totem, di dalamnya ada Larva Tanpa Mata.

Meng Hao dipindai dengan Sense Spiritual, dan setelah mengkonfirmasi bahwa tidak ada yang menekan Larva Tanpa Mata, ia mengangkat tangan kanannya dan menekannya ke atas totem, yang kemudian menutupi bagian belakang tangan kanannya. Perlahan-lahan tenggelam ke kulitnya, setelah itu, tato totem muncul.

Begitu tato totem muncul, Meng Hao bisa merasakan auranya berubah dengan cepat. Bukan lagi milik seorang Penggarap biasa, melainkan aura totem.

Itu persis seperti seorang Penggarap Gurun Barat!

Setelah diperiksa lebih dekat, mata Meng Hao dipenuhi dengan pemahaman. Basis Kultivasinya masih ada di sana, tetapi dikelilingi oleh lapisan pelindung. Apapun teknik magis ini, itu tersentuh dengan aura totemik.
Karena itu, Meng Hao tampaknya, bukan Pembudidaya Domain Selatan, tetapi lokal dari Gurun Barat.

“Li Tian ini benar-benar memiliki beberapa keterampilan,” pikir Meng Hao. Semakin dia memikirkannya, semakin dia menyadari teknik ini benar-benar luar biasa.

Beberapa saat kemudian, mata Meng Hao berkilauan saat ia berubah menjadi seberkas cahaya berwarna-warni yang melesat ke kejauhan. Burung beo dan jeli daging segera mengikuti, berdebat sepanjang jalan. Burung beo, tentu saja, terus keluar di atas.
 
Namun, jeli daging tidak akan pernah mengakui kekalahan. Ia terus berseru bahwa itu akan mengubah burung beo, dan tidak pernah kalah.

Meng Hao memeriksa pengantar Crow Scout Tribe dari slip giok. Tidak banyak. “Suku Scout Gagak bukan yang paling rendah dari lima Suku yang berasal dari Suku Crow Divinity,” renungnya. “Namun, mereka tidak terlalu luar biasa. Paling-paling, mereka berada di urutan kedua dari bawah….
Mempertimbangkan situasi seperti itu, itu tidak bisa dihindari untuk perjuangan tersembunyi untuk pecah antara berbagai Suku.

“Jelas, beberapa Suku yang lebih besar ingin mengembalikan kejayaan Suku Crow Divinity sebelumnya. Dengan demikian, ada pergulatan internal ketika berbagai Suku berusaha untuk menelan yang lain. Perebutan kekuasaan internal semacam itu … sering kali lebih brutal dan berdarah daripada perang di luar.

“Suku khusus ini berfokus pada totem tipe-Kayu dan mahir dalam menyembunyikan seni…. Jadi Wu Mu benar-benar anggota dari Suku ini. “Meng Hao menarik napas dalam-dalam, dan matanya penuh dengan antisipasi. Salah satu alasan utama ia memilih Suku Gagak Pramuka adalah karena totem jenis Kayu Wu Mu.

“Totem tipe kayu cocok untukku. Jika aku dapat memperoleh totem tipe-Kayu di sini, maka Aku akan mengambil langkah pertama aku di jalan menuju Jiwa Baru Lahir Lima-Warna! ”Meng Hao meningkatkan kecepatannya saat ia melesat ke kejauhan. Saat dia melakukannya, dia perlahan-lahan mendorong basis Budidaya sampai mencapai tahap Yayasan Foundation.

Ini adalah level yang paling tepat untuk digunakan untuk memasuki Tribe. Sebagai pengikut, tidak baik memiliki basis Budidaya yang terlalu tinggi. Sebaliknya, dengan basis Budidaya yang terlalu rendah, ia akan dipandang rendah, dan akan sulit diterima.

Saat fajar, sinar cahaya pertama menyebar ke seluruh negeri untuk mendorong kembali kegelapan. Malam berubah menjadi kehangatan hari; tumbuh- tumbuhan bergoyang tertiup angin, di dalamnya bisa dideteksi aroma yang harum.
 
Suku Gagak Pramuka terletak di cekungan di bawah gunung. Cekungan itu tidak terlalu besar, tetapi cukup besar untuk menampung sekitar seribu anggota Suku. Asap meringkuk ke udara dari rumah-rumah di bawah ini. Suara anak-anak bermain bisa terdengar di udara pagi yang damai.

Pada pandangan pertama, itu kurang terlihat seperti Suku dan lebih seperti desa. Tidak ada dinding yang mengelilinginya, hanya beberapa tanaman merambat yang menyatu. Namun, tanaman merambat, meskipun mereka tampak biasa, sebenarnya cukup untuk melibatkan bahkan seseorang dari tahap Formasi Inti yang mencoba menerobos mereka.

Di tengah-tengah Suku ada sebuah patung besar pohon!

Pohon itu ditutupi dengan daun yang tak terhitung jumlahnya, yang masing- masing berkilauan dengan simbol magis. Beberapa memiliki tali merah diikat di sekitar mereka, yang di atasnya tergantung lonceng dan botol kecil. Ketika angin bertiup, pohon itu tidak akan bergerak, tetapi lonceng dan botol akan berdenting lagu yang merdu.

Tangga batu bisa terlihat mengular di sekitar gunung yang terletak di belakang lembah. Rupanya ada area lain di belakangnya yang juga milik Suku Gagak Pramuka.

Di depan gerbang utama adalah pilar cahaya yang melesat ke arah Surga. Bahkan dari kejauhan, dimungkinkan untuk melihat bahwa daun yang tak terhitung jumlahnya berputar-putar di dalam cahaya. Tekanan kuat juga berasal dari dalam.

Yang duduk bersila di bawah pilar cahaya adalah Wu Hai. Setiap tahun sekitar waktu ini adalah periode sepuluh hari di mana Suku merekrut pengikut. Penggarap Nakal Lokal, atau bahkan pelancong dari jarak jauh, dapat memilih untuk bergabung dengan Suku. Mereka semua memiliki berbagai alasan untuk melakukannya. 2

Sejauh menyangkut pengikut, Suku Gagak Pramuka tidak pernah sangat tertarik untuk menerima mereka. Namun, dalam tiga tahun terakhir, mereka telah menghabiskan cukup banyak sumber daya dalam hal itu, dan bahkan
 
telah mengeluarkan instruksi khusus mengenai rekrutmen. Wu Hai tidak yakin alasannya.

“Ini benar-benar tidak perlu,” pikirnya sambil menghela nafas. “Kecuali jika ada perang yang sedang berlangsung, apa gunanya merekrut begitu banyak pengikut?” Setiap kali dia memperhatikan sepuluh atau lebih pengikut baru yang bergabung dengan Tribe dalam beberapa tahun terakhir, dia merasa agak jengkel. Itu terutama terjadi karena beberapa wanita di Tribe tampak sangat tertarik dengan para pengikut. Wu Hai benar-benar tidak suka itu.

Bahkan ketika Wu Hai kesal karena ketidakpuasannya, dia melihat seberkas cahaya mendekat melalui sinar matahari. Ketika bersiul di udara, dia melihat seorang pria muda di dalam, tampan, mengenakan jubah hijau dan senyum cerah.

“Halo Rekan-rekan Taois, apakah ini Suku Gagak Pramuka?”

Wu Hai berkedip saat dia melirik pemuda tampan itu. Dalam hatinya, dia merasa jijik; Penggarap Gurun Barat biasanya tinggi, tetapi tidak selalu. Ada banyak yang sangat mirip dengan Penggarap dari Domain Selatan.

Dari sudut pandang estetika Gurun Barat, Penggarap semacam itu bukanlah tipe yang disukai wanita. Oleh karena itu, meskipun Meng Hao memiliki fitur-fitur yang menyenangkan, tidak ada apa-apa tentang dirinya yang ditemukan oleh Wu Hai sangat mengancam.

Wu Hai menyukai jenis pengikut ini. Apa yang dia benci adalah orang-orang yang lebih tinggi dari dirinya sendiri.

Dia bangkit berdiri, memperlihatkan tubuhnya yang tinggi dan kokoh. Dia memiliki dua tato totem; satu terbuat dari daun, yang lain anggur. Dia memancarkan aura basis Budidaya dari tahap Yayasan Pendirian akhir.

“Itu benar,” katanya. “Ini adalah Suku Gagak Pramuka. Sesama Daois, Apakah kamu ingin menjadi pengikut Suku Gagak Pramuka? Warisan kami merentang jauh ke masa lalu. Kami adalah keturunan dari Crow Divinity Tribe, yang merupakan salah satu dari empat Suku paling dihormati di Gurun Barat.
 
“Tidak ada Suku lain yang berisi sumber-sumber Suku Scout Gagak. Benar, Suku Dewa Divinity terpecah menjadi beberapa Suku lain, tapi itu karena masing-masing Suku unggul dalam berbagai jenis totem. Namun, tidak ada dari mereka yang bisa memenuhi suku Crow Scout. ”Wu Hai menampar dadanya, terlihat sangat bangga menjadi anggota dari Crow Scout Tribe.

Meng Hao tersenyum saat dia memandangnya. Kemudian, dia menoleh untuk melihat Suku, terutama patung pohon; ekspresi konsentrasi muncul di wajahnya.

Melihat ini, Wu Hai melanjutkan, “Menjadi pengikut Suku Scout Gagak adalah keputusan terbaik yang bisa kamu buat, Rekan Daoist. Segera setelah kamu menjadi pengikut, Kamu akan menerima setengah Kristal Roh. Setelah masa percobaan setengah tahun, jika kamu disetujui, Kamu akan menjadi pengikut penuh, dengan akses ke totem dan teknik Crow Scout Tribe.

“Apa yang kamu katakan? Ada banyak manfaatnya, kan? Apakah kamu tertarik? “Wu Hai tertawa terbahak-bahak. Kata-kata yang dia ucapkan berasal dari hati. Sudah bertahun-tahun sejak Suku Crow Scout mengeluarkan pemikiran dan sumber daya seperti itu untuk merekrut pengikut. Hanya dalam dua tahun terakhir Greatfather yang pelit dan yang lainnya tiba-tiba menjadi begitu murah hati.

Meng Hao sedikit terkejut. Sebelum datang ke sini, dia telah memikirkan masalah ini dari berbagai sudut, dan telah menyiapkan serangkaian penjelasan untuk memastikan bahwa dia tidak akan membuka kedoknya. Hanya setelah melakukan semua itu dia benar-benar datang ke Suku Gagak Pramuka.

Tapi sekarang, tampaknya semua persiapan itu sia-sia. Menjadi pengikut Suku sangat mudah sehingga Meng Hao hampir tidak bisa mempercayainya.

Tampaknya yang harus ia lakukan hanyalah mengangguk, dan ia akan menjadi pengikut. Rasanya hampir terlalu mudah.

“Jangan bilang Suku Gagak Scout tidak khawatir bahwa orang akan datang dengan niat buruk?” Pikir Meng Hao. “Masa percobaan setengah tahun, ya
…. Nah, itu pasti kuncinya. Meski begitu, sepertinya tetap tidak bisa
 
dipercaya. ”Reaksi pertamanya adalah ragu-ragu. Sejauh yang dia ketahui, masalah itu tampak terlalu sederhana, begitu sederhana, bahkan dia merasa tidak nyaman.

1. Ini adalah permainan kata-kata yang tidak dapat diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris. Dalam bahasa Cina, nuri adalah 鹦鹉 yīng wǔ dan nomor lima adalah 五 wǔ. Seperti yang kamu lihat, pengucapan 鹉 dan 五 sama- sama wǔ

2. Nama Wu Hai dalam bahasa Cina adalah 乌海 wū hǎi. Wu berarti “gagak” dan karakter yang sama dari nama Suku. Hai berarti “laut”

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 392

Bab 392: The Great War of the Crow Divinity

Ini benar-benar berbeda dari apa yang dia alami di Domain Selatan dan Tanah Hitam. Itu hampir seperti orang-orang di sini … agak naif.

“Tidak mungkin,” pikir Meng Hao. “Bukankah Penggarap Gurun Barat seharusnya kejam dan kejam? Aku pikir itu karena tanahnya gersang, semuanya ada dalam keadaan kacau. “Dia benar-benar tidak bisa mengetahuinya. Bahkan ketika dia ragu-ragu, dia tiba-tiba melihat seberkas cahaya di kejauhan. Itu berubah menjadi seorang pria paruh baya yang mengenakan ekspresi angkuh. Dia tinggi dan tegap, dan setelah mendarat, dia segera mengungkapkan keinginannya untuk menjadi pengikut.

Wu Hai tampaknya memiliki beberapa kekhawatiran, tetapi meskipun demikian, dia menyerahkan medali perintah kepada pria itu dan kemudian membiarkannya masuk.

Melihat ini terjadi bahkan menyebabkan semakin tidak percaya untuk mengisi hati Meng Hao.

Melihat Meng Hao terus ragu, Wu Hai tertawa dan kemudian berkata, “Rekan Daois, kamu masih belum memutuskan? Ayo, bergabung dengan Suku Gagak Pramuka! Kemuliaan menanti Anda! “

“Mempertimbangkan tingkat basis Budidaya saya, apa sebenarnya yang harus aku lakukan jika aku menjadi pengikut Crow Scout Tribe?” Tanya Meng Hao, ragu-ragu terlihat di matanya.

“Rekan Daois, basis Kultivasi kamu sangat baik. Secara umum, pengikut dari Suku Scout Gagak memiliki dua pilihan selama masa percobaan mereka.
Yang pertama adalah menjadi Battle Cultivator dan bergabung dengan Vassal
 
Corps. Jika kamu melayani Suku dengan baik dalam kapasitas itu, masa percobaan kamu bahkan dapat dipersingkat.

“Pilihan lainnya adalah meningkatkan neo-demon tingkat rendah. Aku pribadi berpikir bahwa kamu lebih cocok untuk yang terakhir. Apa yang kamu katakan? Tidak ada bahaya yang terlibat dalam menjadi Neo-Iblis Kennelist. Selain itu, Kamu juga memiliki opsi untuk mengurangi masa percobaan jika kamu melakukan pekerjaan dengan baik dalam meningkatkan neo-demon.
Selain itu, setelah secara resmi menjadi dewasa, semua anggota Tribe membutuhkan roh jahat, dan kemungkinan akan mendatangi kamu untuk meminta bantuan.

“Saudaraku,” katanya dengan keras, menampar dadanya, “dengarkan Wu Hai, dan kau tidak bisa salah!”

Sebuah kedipan yang tak terlihat melewati mata Meng Hao ketika dia mendengar kata ‘neo-iblis.’ Dia tiba-tiba memikirkan binatang buas dan Dragoneer yang dia lihat di Kota Salju Suci. Setelah berpikir sejenak, dia juga mengingat sesuatu dari slip giok dengan perkenalan ke berbagai Suku.

Di Gurun Barat, kekuatan suatu Suku ditentukan oleh tiga faktor. Yang pertama adalah tenaga kerjanya, yang kedua adalah jumlah neo-setan yang dimilikinya, dan yang ketiga adalah tingkat basis Budidaya para ahli yang kuat. Kelemahan di salah satu area ini akan secara langsung mempengaruhi kekuatan keseluruhan Suku.

Itu juga mengungkapkan pentingnya roh jahat di Gurun Barat.

Setelah mempertimbangkan poin-poin ini, Meng Hao membuat keputusan. Terlepas dari betapa luar biasa mudahnya untuk menjadi pengikut Crow Scout Tribe, dan bahkan jika ada beberapa rahasia tersembunyi terbaring di dalamnya, dia ada di sini. Dia tidak punya alasan kuat untuk tidak melanjutkan.

Tepat ketika dia akan mengangguk setuju, sebuah getaran mengalir di benaknya dan dia melihat ke atas ke langit.
 
Bersamaan dengan itu, empat sinar cahaya prismatik dapat terlihat bersiul ke arah mereka melalui udara. Di dalamnya ada empat Penggarap Gurun Barat yang semuanya saling melotot dengan dingin, namun tetap terbang bersama.

Wu Hai juga melihat empat sinar cahaya, dan ekspresinya tiba-tiba berubah. Suaranya mendesak, dia berkata kepada Meng Hao, “Apa yang kamu katakan, bro. Kamu perlu memutuskan dengan cepat Apakah kamu ingin bergabung dengan Suku Gagak Pramuka …. “Sebelum dia bahkan bisa selesai berbicara, keempat sinar cahaya telah tiba.

“Tidak perlu menjawab dengan sangat cepat, Rekan Daois! Suku Crow Soldier adalah keputusan terbaik untukmu! ”

“Omong kosong! Suku Crow Gloom adalah yang paling kuat! “

“Diam, kalian berdua! The Crow Fighter Tribe adalah penerus sejati dari Crow Divinity Tribe! ”

Keempat Penggarap yang baru tiba tampaknya berusia sekitar tiga puluh tahun. Masing-masing berada di tahap Pendirian Yayasan, dan mereka terus berbicara tanpa henti.

Mata Meng Hao berkilauan. Sambil tersenyum, dia tidak mengatakan apa- apa.

Wu Hai memandang dengan marah pada keempat pendatang baru, matanya berseri-seri dengan niat buruk.

“Hei, apakah kamu ingin memulai Perang Hebat Kekudusan Dewa hari ini?” Katanya, mengambil langkah maju dan memancarkan kekuatan dari basis Budidaya. Keempat pendatang baru tertawa ketika mereka mendekati.

“Jangan salahkan aku! Suku Crow Fighter menemukan aku terlebih dahulu, dan kemudian kami berkeliling ke Suku lain. Setelah membuat lingkaran besar, kami datang ke sini. ”

Wu Hai sangat marah, tetapi tidak ada yang bisa dia lakukan. Dia sebenarnya berpartisipasi dalam urusan serupa beberapa kali baru-baru ini. “Sialan,”
 
pikirnya, “Kapan pun saatnya merekrut pengikut, Suku akan berusaha sekuat tenaga untuk merebut pengikut dari yang lain. Mereka akan melakukan apa saja, di atas papan, licik, kadang-kadang bahkan keduanya. “

Satu dari empat sekali lagi berbicara. “Rekan Daois, jangan dengarkan dia. Suku Api Gagak adalah yang paling kuat dari semua Suku. Jika kamu menjadi pengikut Tribe Flame Tribe, Kamu akan menerima kompensasi yang jauh lebih baik daripada yang kamu dapatkan di sini. ”

Berdasarkan pengalamannya, mudah bagi Meng Hao untuk memahami apa yang sedang terjadi di antara Suku. Dengan sedikit senyum di wajahnya, dia mundur dua langkah, memilih untuk tidak melibatkan diri dalam percakapan.

“Baik,” kata Wu Hai sambil tertawa dingin. Mengembalikan kekuatan dari basis Budidaya, dia perlahan berkata, “Jadi, Kamu ingin menggunakan Perang Besar Crow Divinity untuk memutuskan Suku mana yang dipilih oleh rekan Taois ini!”

Empat lainnya saling bertukar pandang, ekspresi serius memenuhi wajah mereka.

Cukup banyak anggota Suku Gagak Pramuka yang memperhatikan apa yang terjadi, dan mendekat, membentuk cincin di sekeliling mereka. Tidak ada yang bergerak, tetapi memiliki ekspresi minat di wajah mereka. Tampaknya situasi ini bukan hanya sesuatu yang biasa mereka lakukan, tetapi sesuatu yang mereka anggap lucu.

“Great War of the Crow Divinity?” Pikir Meng Hao. “Hebat, aku bisa menggunakan kesempatan ini untuk melihat bagaimana lima Suku tertentu ini berbeda satu sama lain.” Dia sekali lagi mundur beberapa langkah, ingin tahu mengapa semua anggota Suku di sekitarnya memiliki ekspresi santai di wajah mereka.

Penggarap dari Suku Crow Soldier melangkah maju tiba-tiba dan berkata, “Suku Crow Soldier akan pergi dulu kali ini. Suku Crow Soldier adalah Suku pertama yang terbentuk setelah dibubarkannya Suku Divinity Crow yang agung. Totem kami adalah Prajurit Iblis, dan kami adalah pewaris Gurun
 
Barat! Di seluruh Gurun Barat, jika Suku Crow Soldier tidak bisa mencapai sesuatu, lalu siapa yang bisa !? ”

Anggota Tribe dari Crow Fighter Tribe melangkah maju, wajahnya dipenuhi dengan tekad dan sedikit kegilaan. “Suku Crow Fighter adalah penerus sejati Suku Crow Divinity yang hebat!” Serunya. “Kami memegang seluruh Gurun Barat di telapak tangan kami! Siapa yang mungkin bisa bersaing dengan kita! “

Tiba-tiba, beberapa penonton mulai berteriak kutukan. “Dasar kurang ajar!”
“Terlalu tak tahu malu! Bagaimana kamu bisa menggambarkan Suku Anda dalam istilah seperti itu! “

Meng Hao berdiri ke samping, alisnya berkerut. Kelihatannya Perang Besar Para Gagak ini tidak berjalan seperti yang diharapkannya.

“Hmph! Tidak masalah Apakah kamu penerus sejati atau tidak. yang aku tahu adalah bahwa sebelum Crow Divinity Tribe bahkan mulai bangkit, hanya Crow Flame Tribe yang ada. Nenek moyang kita membakar seluruh Gurun Barat selama seratus ribu tahun! ”

“Kalian semua bukan apa-apa! Satu-satunya alasan Gurun Barat bahkan disebut Gurun Barat adalah karena keberadaan Suku Crow Gloom. Itu tidak akan ada di sini tanpa kita! “

Saat mereka terus berbicara, ekspresi Meng Hao terus tumbuh asing. Kemudian, dia mulai mendesah ke dalam. Dia akhirnya menyadari bahwa alasan semua orang berkumpul adalah karena apa yang disebut Great War of the Crow Divinity ini tidak lebih dari kontes membual!

Tidak ada penggunaan teknik magis atau basis Budidaya. Semuanya membual.

Suku mana pun yang berhasil menyombongkan diri dengan cukup baik di depan pengikut….
 
Meng Hao sedikit batuk. Dia belum pernah melihat kompetisi seperti ini sebelumnya.

“Kalian orang bukan apa-apa! Suku Gagak Pramuka adalah pewaris Gurun Barat. Kami memahami Kosmos. Totem kami adalah pohon luar biasa yang mendukung langit di atas Gurun Barat! ”Wu Hai selesai dengan raungan.
Dalam hal kata-kata dan gayanya, dia jelas tidak sama dengan yang lain. Begitu kata-kata itu keluar dari mulutnya, cibiran muncul di mata yang lain.

Dalam hati, Meng Hao menggelengkan kepalanya. Kata-kata Wu Hai menunjukkan bahwa dia tidak benar-benar memahami prinsip dasar membual. Setelah Wu Hai selesai berbicara, Meng Hao berdeham, lalu menggenggam tangan ke arah kelompok.

“Banyak terima kasih atas kehormatan yang telah kamu tunjukkan kepada saya, Rekan-rekan Taois,” katanya. “Sayangnya, keputusan terakhir saya adalah bergabung dengan Suku Pramuka.” Dia tersenyum dan membungkuk kepada mereka.

Ekspresi Wu Hai langsung terangkat. Namun, wajah empat lainnya tidak sedap dipandang.

“Jangan bilang kau membenci Suku Crow Flame, Fellow Taoist!”

“Ya, apakah kamu memandang rendah kami? Jika kita tidak memulai Perang Hebat Keilahian Gagak, itu tidak masalah. Tapi sekarang kita miliki, jika kamu memilih Tribe, kamu harus menyatakan alasannya! ”

Keempat yang lainnya sekarang menatap Meng Hao, tampak kesal.

Ekspresi malu muncul di wajah Meng Hao. Dia sekarang merasa berkewajiban untuk membantu orang-orang ini untuk memahami apa sebenarnya yang menyombongkan diri.

Membual adalah sesuatu yang selamanya menjadi bagian dari Surga dan Bumi. Itu sudah ada selama hidup itu sendiri. Tidak ada seorang pun yang bisa lolos dari cakar; tidak ada Penggarap yang hidup yang bisa menahan godaannya.
 
Itu maha tahu; bagaimanapun, keberadaannya abadi.

Meng Hao berdeham. Rasa malu di wajahnya sekarang ditutupi dengan lapisan sesuatu yang tampak seperti kekudusan.

“Alasan aku memilih Suku Gagak Pramuka, adalah karena mendukung langit di atas Gurun Barat. Totem pohon besar yang mereka kendalikan, sebenarnya adalah pohon Musim Semi dan Musim Gugur, Pohon Dunia kuno, jembatan kuno besar antara Surga dan Bumi!

“Di matanya, Gurun Barat tidak lebih dari kerutan dalam arus besar Waktu. Di dalam hatinya, seluruh dunia tidak lebih dari sekejap selama salah satu dari sekian kali ia terbangun dan membuka matanya.

“Suku Gagak Pramuka telah menguasai keabadian Waktu, dan mengendalikan empat musim Langit dan Bumi!” Suara Meng Hao bergema bolak-balik.
Keempat Penggarap Gurun Barat menatap kaget. Rasanya seolah-olah ada kekuatan besar yang mengguncang hati mereka, menyebabkan kulit kepala mereka mati rasa. Mereka melihat Meng Hao seolah-olah dia semacam hantu.

“Tak tahu malu !!”

“Terlalu berani! Saya belum pernah melihat seseorang yang begitu tak tahu malu. Kamu bahkan bukan anggota dari Crow Scout Tribe, bagaimana mungkin kamu bisa menggambarkan mereka dengan cara yang dilebih- lebihkan !! ”

“Sialan, menurut deskripsinya, Suku Scout Gagak bahkan lebih megah dan tak terduga dari Suku Crow Divinity! Benar-benar kurang ajar !! ”

Sebagai empat Penggarap mengutuk Meng Hao, Wu Hai menatapnya dengan mata lebar. Dia tiba-tiba mulai merasa sedikit memerah. Anggota sekitarnya dari Suku Scout Gagak semua menatapnya dengan ekspresi tidak percaya.

Suaranya penuh dengan emosi, Meng Hao melanjutkan, “Pohon besar Suku Gagak Pramuka telah melahirkan banyak nyawa. Tang Besar di Tanah Timur terbentuk karena sebuah mata air terbentuk oleh setetes air yang jatuh dari daun pohon besar Suku Gagak. Seruan menyedihkan dari seruling Qiang di
 
Gurun Utara ada karena satu tatapan cemberut dari pohon besar Suku Gagak Scout.

“Semua kesuburan di Domain Selatan adalah karena pohon besar Suku Gagak Pramuka menganugerahkannya dengan sebutir tanah. Dan untuk Gurun Barat
… itu adalah rumah dari pohon besar ini, dan rumah dari Suku Scout Gagak!

“Suku Gagak Pramuka layak dikagumi, suci. Itu adalah langit Gurun Barat, awan Domain Selatan, objek pemujaan Gurun Utara, dan santo Tanah Timur! ”Saat suara Meng Hao menggema, wajah Wu Hai menjadi merah, dan ekspresinya agak kosong. Satu pertanyaan memenuhi pikirannya.

“Apakah dia benar-benar berbicara tentang Suku Gagak Pramuka?”

Bukan hanya dia yang memikirkan ini. Itu semua anggota Suku Crow Scout. Masing-masing dan setiap orang memiliki penampilan aneh di wajah mereka, dan tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit bersemangat.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 393

Bab 393: Jalan Dragoneer

Dua lelaki tua berdiri di puncak gunung milik Suku Gagak Pramuka. Mereka saat ini sedang melihat pemandangan yang sedang diputar di bawah.
Keduanya memiliki rambut putih, tetapi memancarkan kekuatan luar biasa. Masing-masing memiliki empat tato totem berkilauan yang membentang di atas tubuh mereka, ke titik di mana bahkan wajah mereka tertutup.
“Ha ha ha! Jenius sekali! Dimainkan dengan baik, dimainkan dengan baik. “ “Anak ini benar-benar memiliki cara dengan kata-kata. Lidah yang tajam!
Setelah dia menjadi pengikut, kita harus memberinya posisi merekrut pengikut lainnya. ”

Kedua lelaki tua itu bertukar senyum. Sebenarnya, kinerja Meng Hao bukanlah sesuatu yang akan mereka ingat secara mendalam. Setiap tahun selama perekrutan pengikut, anggota generasi junior akan berpartisipasi dalam apa yang disebut Perang Besar Kekudusan Dewa. Anggota Suku lainnya selalu lebih dari senang untuk mengamati kegembiraan.

Terkadang, mendengarkan anggota-anggota generasi muda menyombongkan diri dan membual-bual hanyalah hiburan murni.

Sementara itu, kembali ke bawah …

“Terlalu berani !!” seru anggota Crow Flame Tribe, tidak bisa menahan diri. Kata-katanya menyebabkan para penonton tiba-tiba menatapnya. Semua orang yang hadir berasal dari Suku Crow Scout, dan mereka tidak terlihat bahagia.

Anggota Crow Flame Tribe melanjutkan, “kamu mengklaim bahwa pohon Surga dan Bumi Crow Scout Tribe melahirkan Tanah Timur, Gurun Utara, Domain Selatan, dan Gurun Barat. Nah, Suku Api Gagak adalah nyala
 
Sembilan Surga, api yang bisa membakar segalanya! Itu bisa mengubah semua tanah menjadi puing-puing, dan mengubah semua makhluk hidup menjadi abu! ”

Anggota Crow Gloom Tribe tampaknya tidak peduli bahwa mereka dikelilingi oleh orang banyak. “Suku Crow Gloom adalah bulan dunia kita! Terangnya menyinari seluruh kehidupan. Semua api dan bahkan matahari itu sendiri ada hanya untuk berfungsi sebagai foil bagi cahaya bulan yang merupakan Suku Crow Gloom! ”

Mereka jelas terinspirasi oleh kata-kata Meng Hao. Argumen mereka sekarang jauh berbeda dari sebelumnya.

Dari samping, Wu Hai sangat marah. Dalam pandangannya, mereka adalah akting yang benar-benar tidak tahu malu untuk menyombongkan diri dengan cara ini. Dia ingin menawarkan retort, tetapi tidak yakin harus berkata apa. Dia memandang Meng Hao.

Meng Hao tersenyum, dan ekspresinya dingin.

“Tidak masalah jika kamu berbicara tentang Gurun Barat atau Tanah Timur,” katanya, ekspresi saleh di wajahnya. “Semuanya hanyalah daun-daun yang tumbang. Pohon agung dari Suku Scout Gagak berisi jutaan demi jutaan daun. Adapun api yang kamu bicarakan, dan cahaya bulan, mereka, juga, hanya meninggalkan di pohon!

“Pohon besar Suku Scout Gagak adalah Abadi di atas semua makhluk hidup. Ia mengawasi Surga dan Bumi, dan mengawasi jutaan pohon yang ada di seluruh dunia!

“Itu adalah terang kita saat kita berada dalam kegelapan. “Itu adalah kekuatan kita ketika kita merasa lemah.
“Ini adalah kenyamanan kami ketika kami ingin berduka. “Ini adalah kebijaksanaan kami ketika kami bingung. “Ini adalah harapan kami ketika kami merasa putus asa.
 
“Itu adalah tameng kita ketika kita menghadapi kejahatan! “Ini memberikan keamanan saat kita melakukan perang!”
Segalanya sunyi saat semua penonton menatap kosong. Wu Hai, anggota Crow Scout Tribe di sekitarnya, serta empat perwakilan dari Suku lain semuanya sama.

Bahkan, dua lelaki tua di puncak gunung itu juga terpana.

Semua orang memiliki ekspresi aneh di wajah mereka. Keempat Penggarap dari Suku lawan merasakan otak mereka berputar, dan tidak bisa memikirkan satu kata pun untuk dikatakan.

Biasanya, mereka menganggap diri mereka sebagai ahli dalam Perang Besar Kekudusan Dewa. Namun, mereka sekarang heran menemukan bahwa menyombongkan diri … memiliki alam yang melampaui mereka. Mereka telah benar-benar terdiam.

“Oleh karena itu,” lanjut Meng Hao, “Saya memilih untuk bergabung dengan Suku Scout Gagak. Aku akan tunduk pada Yang Abadi yang mengawasi jutaan demi jutaan daun. Aku akan mandi dalam cahayanya, dan kemudian menyebar cahaya itu ke setiap sudut Gurun Barat.

“Biarkan semua orang di dunia memanggilnya Abadi! Biarkan Pohon Hebat datang! Kehendak-Nya akan dilakukan di Bumi seperti di Surga! “

Meng Hao menarik napas dalam-dalam saat kata-katanya bergema bolak- balik di tengah kesunyian Suku. Semua orang di sekitar mereka terlihat sangat tidak percaya menutupi wajah mereka. Wu Hai gemetaran; sepertinya dia telah menemukan jalan yang ingin dia lalui di masa depan. Dia akan menghafal kata-kata yang dia dengar tadi. Mulai sekarang, setiap kali dia berpartisipasi dalam Perang Besar Crow Divinity, dia akan terkalahkan!
Tidak ada yang akan menjadi lawannya! Dia bahkan bisa melihat ke bawah pada Crow Divinity!

Ekspresinya dipenuhi dengan kesalehan, Wu Hai berseru dengan suara nyaring: “Biarkan semua orang di dunia memanggilnya Abadi! Biarkan Pohon
 
Hebat datang! Kehendak-Nya akan dilakukan di Bumi seperti di Surga! “

Wajah empat Penggarap lainnya sangat tidak sedap dipandang. Mereka bertukar pandangan muram dan kemudian menghela nafas. Dengan penampilan terakhir yang penuh kebencian pada Meng Hao dan Wu Hai, mereka berbalik, berubah menjadi sinar cahaya berwarna-warni yang melesat ke kejauhan.

Ketika mereka pergi, anggota Crow Scout Tribe sekitarnya memandang Meng Hao dengan ekspresi aneh. Setelah beberapa saat, mereka mulai bubar. Wu Hai meraih lengan Meng Hao dengan bersemangat. Ini adalah pertama kalinya dalam hidupnya dia terlihat sangat bersemangat.

“Saudaraku, itu luar biasa. Aku pikir Anda dilahirkan untuk menjadi anggota Crow Scout Tribe. Dengarkan, untuk saat ini, lupakan hal Neo-Iblis Kennelist. Kamu harus ikut dengan aku ke beberapa Suku lain. Kami akan memulai beberapa Great Wars of the Crow Divinity. Aku benar-benar percaya bahwa kita dapat menyebarkan Kehendak Pohon Hebat di seluruh ciptaan! ”Matanya bersinar dengan cahaya yang belum pernah terjadi sebelumnya, salah satu dari kesalehan serta keras kepala yang tak terlukiskan.

Ini sebenarnya berbatasan dengan kegilaan.

Melihat ini, Meng Hao merasa sangat aneh. “Dia mungkin tidak benar-benar percaya, kan …?” Dia berpikir pada dirinya sendiri.

Hanya setelah banyak penjelasan, bersama dengan penggunaan frasa serius tentang Pohon Hebat menjadi Abadi, Meng Hao mampu melepaskan diri dari Wu Hai. Dia pergi dengan beberapa anggota Suku lainnya untuk melakukan serangkaian formalitas yang diperlukan untuk pengikut baru. Akhirnya, dia diberi loh batu dan dikawal ke daerah di belakang gunung.

Daerah ini sebenarnya cukup besar dan dibagi menjadi banyak kabupaten, yang semuanya dipisahkan oleh pagar yang dibentuk dari cabang. Tanpa medali identifikasi yang tepat, akan sulit untuk berpindah dari satu distrik ke distrik lainnya.
 
Kabupaten di mana neo-setan tingkat rendah dibesarkan sebenarnya relatif jauh dibandingkan dengan daerah lain. Begitu dia tiba, Meng Hao mencium bau aneh.

Bau aneh dan tajam yang tampaknya merupakan campuran kotoran dan keringat. Anggota Crow Scout Tribe di sebelahnya mengerutkan kening dan menutup hidungnya saat dia memimpin Meng Hao ke depan. Jelas, kalau bukan karena kekaguman yang dia rasakan terhadap Meng Hao karena penampilannya sebelumnya, dia tidak akan pernah secara pribadi mengawalnya di sini.

Dia bisa memanggil seseorang untuk memimpin Meng Hao, tetapi malah melakukannya sendiri; perbedaan antara keduanya jelas.

Ketika mereka berjalan, berbagai lolongan dan jeritan bisa didengar; ini jelas merupakan lokasi di mana sejumlah besar neo-setan dibesarkan.

Akhirnya, mereka mencapai lokasi yang sangat terpencil, dan halaman yang kasar. Mereka berhenti, dan pengawalnya memanggil. Beberapa saat kemudian, pintu halaman terbuka dan seorang lelaki tua muncul. Dia mengenakan jubah panjang yang terbuat dari kain karung dan agak kotor. Saat dia melihat mereka, anggota Crow Scout Tribe memperkenalkan Meng Hao. Pria tua itu mengangguk dan menatap Meng Hao, mencatat bahwa dia telah dikawal secara pribadi.

Akhirnya, sepertinya anggota Crow Scout Tribe tidak tahan lagi; dia berbalik dan pergi.

“Ini dulunya adalah pekaranganku untuk memelihara Greenwood Wolves,” kata pria tua itu dengan ringan. “Mulai sekarang, tempat ini milikmu. Ada lima serigala di dalamnya yang bisa kamu tangani. Dalam setengah tahun, hasil masa percobaan kamu akan ditentukan oleh seberapa baik kamu merawatnya. Maka Kamu akan menjadi pengikut penuh. “Dengan itu, ia melemparkan medali perintah kepada Meng Hao dan mulai berjalan pergi. Saat dia melewati Meng Hao, dia berhenti, tiba-tiba teringat bahwa Meng Hao telah dikawal di sini. Selama bertahun-tahun, itu adalah sesuatu yang tidak sering terjadi, yang berarti bahwa Meng Hao harus memiliki beberapa koneksi khusus.
 
Dengan ekspresi angkuh, dia berkata, “Aku tidak yakin apakah kamu punya pengalaman membesarkan roh jahat. Apa pun itu, jangan lupa bahwa jika Greenwood Wolves mati, Kamu harus memberikan kompensasi. Juga, lima serigala Greenwood baru saja lahir. Mereka hanya bisa makan daging segar, yang bisa kamu dapatkan dari binatang buas di pegunungan sekitarnya.
Adapun air yang mereka minum, itu hanya bisa mencairkan salju dari puncak gunung bersalju di luar.

“Selain itu, Kamu harus mencampur beberapa Rumput Pemelihara Pohon ke dalam makanan mereka. Kamu dapat menemukan jenis rumput di pegunungan juga. Selain itu, Kamu harus memberikan perawatan pijat Greenwood Wolves Tui Na setiap hari untuk membantu mereka tumbuh. Akhirnya, Kamu bertanggung jawab untuk memastikan mereka mempertahankan keganasan mereka dan tidak menjadi terlalu jinak. “

Dengan itu, dia membayar Meng Hao tidak mengindahkan lagi dan pergi.

Meng Hao menatap halaman. Tempat itu memang memiliki bau aneh, tapi itu bukan sesuatu yang Meng Hao tidak bisa tangani. Selain itu, lokasinya yang terpencil berarti tidak banyak orang yang ada di sekitarnya, yang cocok untuknya.

Setelah masuk, dia langsung mendengar suara yipping yang mengancam. Melihat sekeliling, dia melihat deretan kandang kayu kecil, yang berdiri di depannya adalah lima serigala hijau kecil. Masing-masing hanya sebesar tangannya. Mereka berdiri di sana menatapnya dengan jahat.

Begitu dia melihat serigala kecil, Meng Hao tersenyum. Itu adalah senyum yang hangat, karena begitu dia melihat para pengacau kecil, itu langsung membuatnya berpikir tentang Blood Mastiff ketika masih kecil.

Kemuraman mereka membuat mereka sangat imut.

Begitu dia tersenyum pada mereka, mereka berubah menjadi kabur hijau saat mereka menyerbu. Meng Hao tertawa dan melambaikan tangannya. Kabur hijau langsung larut ke dalam gambar serigala kecil, yang sekarang dipegang oleh tengkuk leher mereka. Ditahan dalam posisi ini, mereka mencoba
 
menggigitnya, tetapi tidak bisa. Mereka hanya mengeluarkan air bah yang mengancam mereka, yang kemudian berubah menjadi rengekan memohon.

Meng Hao melemparkan serigala-serigala kecil itu kembali ke kandang kayu mereka, dan kemudian memeriksa sekelilingnya lebih lanjut. Teriakan bergema dari berbagai binatang buas bisa terdengar di udara, tapi selain itu, semuanya relatif damai.

Di dalam halaman ada kandang kayu serta kabin kayu sederhana. Dia membuka pintu dan, melihat tempat itu berantakan, melambaikan tangannya. Angin bertiup kencang yang membersihkan segalanya hanya dalam beberapa saat. Segalanya hilang; satu-satunya yang tersisa hanyalah ranjang kayu.

“Kata 'iblis-iblis' pada dasarnya adalah istilah umum yang mencakup semua binatang buas di Gurun Barat,” pikirnya sambil duduk bersila di tempat tidur. “Bagaimanapun, mereka sangat penting bagi Penggarap Gurun Barat.” Sekarang sudah tengah hari, dan matahari bersinar terang. Namun, tempat ini terletak di pegunungan yang dalam dan dikelilingi oleh hutan, yang memecah sinar matahari dan membuat seluruh area teduh.

Meng Hao sangat menyukai pemandangan itu. Dia mengeluarkan slip giok yang berisi perkenalan Yan Song ke Gurun Barat. Dia fokus pada bagian tentang neo-setan dan mulai mempelajarinya. Dikombinasikan dengan pemahaman yang diperolehnya di Tanah Hitam, hanya butuh sekitar setengah hari sebelum dia mengangkat kepalanya dari batu giok. Dia sekarang relatif akrab dengan roh jahat.

“Setan-setan adalah bagian yang sangat penting dari budaya suku di Gurun Barat. Jumlah neo-setan yang dimiliki Suku menentukan bagaimana berkembangnya Suku itu dianggap. Bagi Penggarap Gurun Barat, setan-setan bukan hanya mitra dalam pertempuran; mereka digunakan saat mengangkut barang, saat menyegel perjanjian, atau bahkan ketika makanan dibutuhkan. “Mata Meng Hao berkilau karena pemahaman.

Jika perlu, neo-demon tingkat rendah bahkan dapat digunakan sebagai makanan. Bagian yang Meng Hao mengerti dengan segera.
 
“Totem Biasa Penggarap dapat menggunakan totem untuk memanfaatkan kekuatan neo-setan. Namun, ketika benar-benar mengendalikan neo-demon, itu adalah sesuatu yang hanya bisa dilakukan oleh … Dragoneers! Hanya mereka yang bisa mengendalikan sejumlah besar roh jahat. Bahkan, basis Budidaya rendah dapat dibuat sedemikian rupa. Tentu saja, Dragoneers tidak hanya berkelahi dengan hantu baru, mereka membesarkan mereka. Bahkan, mereka juga menggunakan berbagai teknik berbeda ketika datang ke pelatihan, dan bahkan membunuh mereka.

“Jadi itu sebabnya para Penggarap Gurun Barat salah mengira bahwa aku adalah seorang Dragoneer ketika mereka melihat racun aku bekerja di luar Kota Suci Snow. Lebih jauh lagi, mereka secara keliru mengambil gambar khayalan dari Naga Hujan Terbang untuk menjadi iblis neo Surgawi! ”

Mata Meng Hao terus berkilauan dengan pencerahan.

—–

Bab ini disponsori oleh Jacob Lovatt, Michael Oragwu, Tellef Åmdal, Christopher Choi, dan Patrick Walsh

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 394

Bab 394: Pil Pemeliharaan Iblis Menyebabkan Kehebohan! Meng Hao terus meneliti slip batu giok.
“Neo-setan sangat unik. Mereka awalnya dibagi menjadi sembilan level. Tiga yang pertama setara dengan tahap Qi Kondensasi. Tiga tengah mirip dengan Yayasan Pendirian, sedangkan tiga terakhir seperti Formasi Inti …. Iblis-Neo yang memiliki kekuatan setara dengan Nascent Soul Cultivators adalah Iblis Duniawi!

“Setan jahat duniawi relatif tidak biasa. Namun, yang lebih jarang adalah roh jahat yang sekuat Penggarap Pemutus Roh. Itu adalah neo-setan Surgawi! '' Meng Hao teringat kembali pada Flying Rain-Dragon, dan bagaimana orang mengira itu adalah neo-setan Surgawi. Sekarang lebih masuk akal.

“Di atas Heavenly neo-demon adalah tingkat kedua belas, yang jarang terlihat seperti bulu phoenix dan tanduk qilin. Setan-Neo seperti itu adalah totem, dan sekuat tahap Mencari Dao, hanya selangkah lagi dari menjadi Abadi!

“Apakah totem benar-benar berasal dari Dewa?” Pikir Meng Hao. Dia memikirkan kembali semua totem yang telah dia lihat dan pelajari, dan juga tentang pohon besar di Suku Pramuka. Tiba-tiba sebuah gambar muncul di kepalanya totem kuno yang terdiri dari simbol magis dari tanah Surgawi. Dia menggelengkan kepalanya.

“Mungkin itu hanya dari mana beberapa totem berasal. Bagaimanapun, ketika datang ke totem, ada yang lemah dan kuat. ”Dia tiba-tiba mendongak dari slip batu giok ke arah lima serigala Greenwood kecil, yang duduk duduk gemetar di kandang kayu mereka.
 
“Serigala yang baru lahir yang memiliki kekuatan level 1. Serigala Greenwood ini memiliki bakat laten yang cukup bagus; binatang buas seperti ini akan relatif jarang di Domain Selatan. Sepertinya Gurun Barat benar- benar adalah tempat yang cocok untuk keberadaan setan baru. ”Dia menutup matanya untuk tenggelam dalam meditasi kontemplatif.

Menjelang larut malam, Meng Hao tiba-tiba mulai mendengar berbagai suara rengekan dan tangisan. Mereka berubah menjadi lolongan yang terdengar seperti amukan seorang anak. Mereka mulai perlahan, tetapi pada saat fajar menyinari langit, tangisan itu terus menerus.

Suara itu sekarang meratap, seakan dipenuhi dengan ketidakpuasan pada hal yang paling tidak adil di seluruh Surga dan Bumi yang telah terjadi.

Alis Meng Hao berkerut saat dia membuka matanya. Langit di atas berkabut saat dia melihat ke arah kandang di halaman. Lima serigala kecil berwarna hijau saat ini sedang menggaruk panik di pintu area kandang. Mereka bahkan menggerogoti kayu, mata mereka bersinar hijau. Mereka lapar!

Mereka menjerit kesedihan terus menerus, dan tubuh mereka menggigil lemah. Yang paling melodramatis dari semua itu adalah bahwa pintunya setengah digerogoti!

“Oh, diam!” Kata Meng Hao, memelototi mereka.

Kelima serigala kecil itu langsung mundur, menatapnya dengan cemas dengan mata mereka yang besar dan berkilauan. Mereka tampak merasa dirugikan, dan juga kelaparan. Dari sejak mereka dilahirkan sampai sekarang, mereka tidak pernah kelaparan selama seharian! Perasaan lapar memenuhi mereka dengan ketakutan.

Memarahi Meng Hao membuat mereka merasa benar-benar dianiaya.

Lima serigala kecil, dan satu orang, saling memandang di bawah langit yang berkabut.

Namun, setelah sekitar sepuluh napas telah berlalu, kelima serigala kecil itu sekali lagi mulai melolong sedih. Mereka dilecehkan! Mereka lapar! Mereka
 
tidak pernah pergi sehari tanpa makan sebelumnya, dan sekarang mereka dimarahi oleh Meng Hao. Isakan mereka yang bernada tinggi naik ke langit, dan tubuh kecil mereka menggigil seolah-olah dengan dingin. Beberapa dari mereka bahkan memiliki serpihan kayu di mulut mereka. Melihat ini, Meng Hao bangkit dan berjalan. Saat dia mendekati, Greenwood Serigala kecil menekan ke pintu ke area kandang mereka, menatap Meng Hao dengan cemas dan meraung sekeras yang mereka bisa.

Meng Hao mengulurkan tangan dan meraih salah satu serigala kecil. Yang lain tiba-tiba tampak menjadi sangat gugup, dan menyusut kembali ke sudut kandang mereka.

Serigala Greenwood kecil yang diraih Meng Hao memiliki tanda putih di kepalanya. Awalnya tidak terlalu jelas, tetapi jika kamu melihat lebih dekat, itu terlihat jelas.

Setelah mengambil serigala kecil itu, ia mulai menangis dengan sedih dan bergetar. Matanya yang lebar dipenuhi dengan ketidakberdayaan dan ketakutan.

“Masih melolong? Aku pikir kamu melolong paling keras tadi. ”Dia memelototi serigala kecil itu.

Serigala Greenwood kecil dengan bekas luka putih terus mengeluarkan yips yang menjadi korban. Meng Hao bisa mendengar gerutuan perutnya. Dia mengulurkan tangan untuk menyentuhnya dan menemukan bahwa perutnya tampaknya benar-benar kosong.

Dia berdeham, dengan malu-malu. “Sepertinya aku lupa bahwa mereka bukan Penguasa Darah. Mereka benar-benar perlu makan …. “Itu benar-benar melompati pikirannya.

Blood Mastiff tidak perlu makan, dan Meng Hao sudah lama mencapai kondisi di mana ia abstain dari makanan. Serigala kecil itu bisa merasakan bahwa sikap Meng Hao telah berubah, dan langsung mulai melolong semakin keras. Ekspresi sedih di matanya menjadi lebih jelas. Meng Hao tiba-tiba merasa agak bersalah.
 
“Oke, oke, berhentilah menangis,” katanya, membelai bulu serigala kecil itu. “Ini salahku, oke? Tunggu sebentar, aku akan memberimu sesuatu untuk dimakan. “Dia memasukkannya kembali ke kandang, lalu segera berbalik dan bergegas keluar dari halaman. Mengingat kata-kata yang diucapkan oleh pria tua itu ketika dia pergi, dia menuju ke pegunungan.

Dia kembali pada tengah hari, senyum dipaksakan di wajahnya. Setelah memasuki halaman, dia melihat lima serigala kecil terbaring di sana dengan lesu karena lapar. Dia bergegas, pergi dari kandang ke kandang. Setelah mendorong setiap serigala kecil bangun, ia mengambil mangkuk makan kayu mereka dan kemudian menghasilkan beberapa makanan yang ia peroleh pagi itu dan menaruhnya di dalam untuk dimakan.

Begitu serigala kecil mencium bau daging segar, semua kekuatan laten dalam tubuh mereka tampak meledak ketika mereka maju ke depan dan mulai menelannya.

Meng Hao berdiri di samping menonton. Dia pada dasarnya belum menyelesaikan apa pun sepanjang pagi selain mencari-cari makanan. Ini akan menjadi masalah.

“Saya tidak yakin bagaimana para Penggarap lainnya meningkatkan roh jahat mereka, tetapi jika aku harus terus melakukan ini, itu akan sangat merepotkan
….” Meng Hao mengerutkan kening. Namun, ketika mengingat kembali seruan sedih dari serigala kecil, dia menyadari bahwa dia tidak mungkin membiarkan mereka kelaparan sampai mati.

Dia memperhatikan serigala-serigala kecil itu dengan cepat mengonsumsi makanan yang dia dapatkan pagi itu. Kemudian, mereka mulai melolong lagi. Tiba-tiba dia merasakan sakit kepala datang.

“Kalian semua Patriarks kecil ….” katanya sambil menghela nafas. Dia dengan cepat menghasilkan air untuk diberikan kepada mereka. Setelah menjilatnya, ekspresi mereka adalah isi. Mereka segera mengabaikan Meng Hao dan mulai bermain.

Meng Hao menatap langit sore, lalu kembali ke pondok kayunya, di mana ia duduk bersila untuk berpikir. Setelah beberapa saat, matanya tiba-tiba
 
terbuka lebar, dan dipenuhi dengan cahaya yang cerah.

“Meskipun mereka adalah iblis-iblis, mereka masih memiliki basis Budidaya. Karena mereka melakukannya … maka aku dapat mulai memberi mereka pil obat kapan saja! Di Gurun Barat, mereka memandang pil obat sebagai harta berharga dan tidak sering menggunakannya. Tentu saja mereka tidak akan memberi mereka neo-demon tingkat rendah. ”Pada titik inilah dia memikirkan Pil Pemeliharaan Iblis Klan Salju yang Dingin. 1

Formula pil untuk Pil Pemeliharaan Setan sangat aneh. Faktanya, tanaman obat hanya membuat sebagian kecil dari formula. Sisa bahan lainnya memerlukan penyempurnaan darah dan daging berbagai neo-setan tingkat tinggi. Awalnya, Meng Hao agak bingung dengan ini, tapi sekarang masuk akal.

“Klan Salju yang Dingin dulu adalah salah satu Klan yang paling kuat di Gurun Barat. Mereka menghasilkan generasi demi generasi Grand Dragoneer. Alasan untuk itu pasti ada hubungannya dengan teknik Dragoneer rahasia mereka bersama dengan beberapa formula pil obat khusus.

“Pil Pemeliharaan Setan menggunakan darah dan daging berbagai neo-setan yang berbeda, dan benar-benar dapat dikarang untuk berbagai tingkat.” Meng Hao menampar tasnya memegang untuk menghasilkan mayat besar Naga Banjir.

Kembali ke medan perang Kota Salju Suci, Meng Hao telah mengambil kesempatan untuk mengumpulkan beberapa tubuh berbagai neo-setan dengan tujuan meneliti dan menggunakannya dalam beberapa cara. Naga Banjir ini memiliki basis budidaya pada tahap Formasi Inti awal; menurut sistem peringkat, itu akan membuatnya level 7.

“Membuat beberapa Pil Pemeliharaan Setan dan mencoba teknik Dragoneer rahasia pada serigala kecil ini, dan mereka harus baik-baik saja.” Meng Hao melihat kembali ke kandang, dan serigala kecil bermain bertarung satu sama lain.

Dia melambaikan tangannya, dan mayat Naga Banjir mulai menyusut. Sesaat kemudian, itu telah berubah menjadi kumpulan kabut darah. Pada titik ini,
 
Meng Hao memproduksi tungku pil hitamnya.

Wajah remaja yang ada di tungku pil terlihat lesu. Itu melirik Meng Hao, dan kali ini, tidak berani menampilkan dendam apa pun. Dengan patuh memudar, memungkinkan Meng Hao menggunakan penuh tungku pil dan tidak menghalangi dia dengan cara apa pun. 2

Dia mengirim darah ke tungku pil. Adapun tanaman obat, ia memiliki beberapa, tetapi tidak setiap satu yang diperlukan. Jika dia adalah seorang alkemis biasa, dia akan bingung. Namun, sebagai Grandmaster Dao alkimia, ia mampu mengekstrak sifat obat dari tanaman obat lain yang ia kombinasikan bersama untuk memenuhi persyaratan formula.

Tumbuhan obat muncul, dan Meng Hao terus mengarang hingga larut malam. Dia memegang tungku pil di tangan kanannya, memanaskannya dengan Api Everburning yang tak terlihat dan menatapnya ketika dia sesekali melakukan penyesuaian.

Ini adalah pertama kalinya dia meracik Pil Pemeliharaan Setan, jadi waktu berjalan relatif lambat. Keesokan paginya subuh, lima serigala kecil mulai melolong kelaparan sekali lagi. Mata Meng Hao berkilauan cerah saat dia menampar tungku pil. Itu mengeluarkan suara ledakan, dan kemudian pil obat berwarna merah keluar.

Begitu itu muncul, gambar Naga Banjir yang menggeram juga bisa dilihat di dalamnya. Sepertinya Naga Banjir ingin mengendalikan pil obat dan terbang bersamanya. Namun, Meng Hao mengulurkan tangan dan meraih pil itu. Tidak peduli bagaimana itu berjuang, itu tidak dapat lepas dari cengkeramannya.

“Kekuatan obat delapan puluh persen. Masih ada ruang untuk penyempurnaan! “Meng Hao melemparkan pil kembali ke tungku pil dan mulai menggunakan Mantra Penelusuran Alchemy Dao untuk lebih menyempurnakannya. Setelah dua jam berlalu, pil obat merah tua muncul yang tidak mengeluarkan aroma obat.

Namun, segera setelah itu muncul, aroma mulai menguar bahwa Penggarap tidak akan dapat mendeteksi, tetapi para neo-demon dapat melakukannya. Mereka dapat dengan jelas mencium baunya, dan begitu aromanya muncul,
 
kelima serigala kecil itu berhenti melolong dan tiba-tiba melihat ke atas. Mereka mendorong ke pintu kennel, menatap melalui celah-celah pada pil di tangan Meng Hao. Tubuh mereka gemetar dan sepertinya mereka hampir gila. Mereka mulai menabrak pintu, seolah-olah mereka rela mati untuk mendapatkan pil itu.

Pada saat yang sama, di semua daerah di sekitar Suku Scout Gagak yang dikhususkan untuk membangkitkan neo-setan, yang meliputi sekitar seratus halaman, raungan mulai terdengar. Semua neo-iblis dari level 1 hingga 6 mulai menjadi gila. Raungan mereka terangkat untuk mengguncang Surga dan Bumi. Tampaknya penampilan pil obat ini seperti berkah yang tak terlukiskan di mata mereka.

Ratusan neo-demon semuanya mengaum. Intensitas suara segera mengejutkan semua Neo-Demon Kennelists di berbagai halaman. Tampak kebingungan muncul di wajah mereka, dan mereka mulai melantunkan berbagai mantra pada neo-iblis dalam kegilaan mereka yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Orang tua yang telah bertindak begitu sombong kepada Meng Hao sebelumnya sekarang terengah-engah, matanya melebar. Dia menatap neo- iblis tingkat 4 yang dia angkat, wajahnya dipenuhi keheranan pada betapa gilanya mereka bertindak.

Banyak suara muncul di daerah itu. “Apa yang sedang terjadi…?” “Apa yang terjadi?”
“Apakah hantu-hantu neo-kerusuhan?”

1. Meng Hao membeli formula Pil Pemeliharaan Setan dengan prestasi pertempurannya di bab 370

2. Dia memperoleh tungku pil hitam selama persidangan Violet Furnace Lord dengan api di bab 281. Tungku awalnya melawannya, membuatnya tidak mungkin untuk digunakan. Kemudian, dia menyerahkannya ke jeli daging pada
 
bab 295. Akhirnya dia memaksanya untuk menyerah ketika dia meramu Pil Inti Emas Sempurna di bab 336

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 395

Bab 395: Benar-Benar Mengatur Sesuatu …

Saat suara itu naik ke udara, mata Meng Hao berkilauan. Dia bisa merasakan mania yang muncul karena Pil Pemeliharaan Setan. Dia melirik pil dan kemudian melihat ke lima serigala kecil berwarna hijau. Kemudian, dia mengulurkan tangan kirinya dan mendorongnya ke tanah.

Saat dia melakukannya, perisai tak terlihat muncul menjadi yang menutupi area beberapa lusin meter di sekitarnya. Itu segera memotong Qi aneh yang bisa dirasakan oleh para roh jahat itu tetapi para Penggarap tidak bisa.

Namun, tindakannya agak terlambat. Bahkan ketika perisai itu muncul, tujuh atau delapan ledakan bisa terdengar ketika hampir dua puluh jenis neo-setan tiba-tiba muncul di dekatnya, meraung. Mereka adalah hantu-hantu tingkat 6, dengan kekuatan yang setara dengan tahap Pendirian Yayasan akhir. Mata mereka merah dan dipenuhi kegilaan saat mereka terbang bolak-balik di langit.

Namun, mereka tidak dapat menemukan sumber Qi, yang tentu saja Meng Hao telah menutupi. Selain itu, Penggarap Neo-Demon Kennellist segera terbang untuk mencoba menenangkan mereka. Setelah sedikit waktu berlalu, segalanya akhirnya menjadi sunyi lagi.

Pada saat ini, hari sudah larut, dan malam telah jatuh di atas tanah. Semuanya menjadi gelap. Meng Hao memandang ketenangan di luar dan kemudian kembali ke serigala kecil berwarna hijau di kandang mereka. Mata mereka merah cerah, dan jika pintu kayu itu tidak cukup kokoh, mereka akan menerobosnya.

Tampaknya pil obat yang ia buat ini sangat memikat mereka.
 
“Menarik. Klan Salju yang Frigid … atau haruskah aku menyebutnya Klan Gaharu, pasti telah menghasilkan begitu banyak Grand Dragoneers bukan hanya karena teknik Dragoneer rahasia mereka, tetapi karena pil obat ini!

“Neo-setan …. Waktu itu yang lalu di Tanah Hitam, Aku menyerap Demonic Qi menggunakan seni Righteous Bestowal. Itu sebabnya wanita dari Gurun Barat itu mengira aku adalah Raja Iblis. Demonic Qi benar-benar aneh. Pasti ada hubungan antara semua hal ini. ”Setelah memikirkan masalah ini sebentar, dia menduplikasi beberapa Pil Pemeliharaan Setan dan kemudian tiba-tiba menunjuk ke bawah ke tanah. 1

“Pemberian Benar!” Segera, Demonic Qi yang tak terlihat mendidih, meskipun tidak terlalu banyak. Meng Hao hanya menggerakkan Demonic Qi di area seluas sekitar tiga ratus meter.

Demonic Qi bergegas untuk berputar di sekitar jari Meng Hao. Dia melihat ke atas untuk menemukan ekspresi aneh di wajah lima serigala kecil.
Tampaknya seolah-olah godaan yang mereka rasakan karena Pil Pemeliharaan Setan telah berkurang. Mereka semua menatap mati pada Meng Hao.

Matanya berkedip. Bergumam pada dirinya sendiri sejenak, dia menyingkirkan pil obat dan kemudian menghilangkan perisai tak terlihat yang mengelilinginya. Dia diam-diam mengirim Sense Spiritual dari puncaknya Perfect Gold Core ke segala arah. Tidak ada neo-iblis atau Penggarap yang mungkin bisa merasakan Sense Spiritual ini.

Dengan Sense Spiritualnya, dia bisa melihat semua ratusan roh jahat di daerah itu. Mereka tampak gelisah, tetapi tidak gila seperti sebelumnya.

“Menarik ….” Pikir Meng Hao sejenak, lalu rencana yang sepenuhnya berani muncul dalam benaknya. Dia mengatur perisai lagi, lalu menghasilkan Pil Pemeliharaan Setan. Matanya berkilauan, dia mengambil Qi Iblis yang berputar-putar di jarinya dan mengetuknya ke pil obat.

Melakukan ini tidak memerlukan tungku pil. Api alkimia tak terlihat nya secara bertahap menyatu dengan Demonic Qi ke dalam pil obat. Begitu itu
 
terjadi, keheningan malam pecah saat seratus halaman Neo-Demon Kennelist meletus dengan raungan. Ini terlepas dari perisai yang dipasang Meng Hao!

Tingkat kegilaan jauh melebihi itu dari sebelumnya. Raungan bergema, lolongan tak terlukiskan yang mengguncang segalanya.

Ini bukan hanya segelintir neo-setan yang meraung; mereka semua! Dalam sepersekian detik, raungan mengejutkan memenuhi seluruh Suku Gagak Pramuka!

Suara itu jauh melebihi kerusuhan yang disebabkan oleh pil pertama.

Wu Hai ada di sana di antara sesama anggota sukunya, ekspresi kosong di wajahnya. Dia tidak yakin apa yang terjadi, dan tidak ada orang lain di sekitarnya. Apa yang bisa membuat semua roh jahat bertindak dengan cara ini?

Di dalam Suku Scout Gagak, satu anggota Suku demi anggota terbangun dan langsung terkejut.

“Semua roh jahat berseru. Apa yang terjadi?”

“Apa yang terjadi di distrik Neo-Demon Kennelist?”

“Sesuatu pasti telah terjadi. Ini tidak mungkin! Ini adalah .. ratusan neo-iblis yang meraung bersama! ”

Namun, bahkan di tengah-tengah keterkejutan mereka ….

Gunung tinggi yang memisahkan area depan Suku dari distrik Neo-iblis Kennelist di belakang tiba-tiba terbelah oleh raungan mengejutkan kuat demi satu.

Total ada lima. Raungan memenuhi udara dan bergema saat lima sinar cahaya melonjak. Dalam masing-masing ada neo-iblis panjangnya puluhan meter.
Tiga serigala hijau, satu adalah kura-kura hitam, dan yang terakhir adalah harimau berwarna hijau ganas.
 
Kekuatan yang berasal dari lima neo-demon ini sangat setara dengan tahap Formasi Inti akhir; ini adalah neo-setan level 9! Raungan yang mereka keluarkan bercampur dengan orang-orang dari ratusan neo-setan lain untuk menciptakan suara besar yang naik ke Surga.

Jika hanya itu yang ada, itu bukan masalah besar. Namun, ketika raungan yang mengejutkan terangkat ke langit, di dalam ribuan anggota Suku Gagak Kepanduan, banyak wajah anggota Suku tiba-tiba dipenuhi dengan keheranan. Pada saat ini, tato totem di tubuh mereka mulai terbakar. Setan-setan yang sudah terikat pada mereka tiba-tiba muncul secara ajaib, menderu ke langit ketika mereka maju ke depan.

Pemandangan itu sangat menakjubkan. Hampir setengah dari ribuan anggota Tribe menyaksikan tato totem mereka mulai bersinar, dan kemudian neo-setan muncul, meraung.

“Greenwood Wolf-ku tidak terkendali !!” “Sial, Phoenix Hawk-ku menjadi gila !!”
“Apa yang sedang terjadi !? Apakah ini pemberontakan neo-iblis !? ”

Buzz percakapan memenuhi udara. Satu demi satu, para Penggarap yang mengikat Iblis-iblis terbang ke udara.

Seperti yang mereka lakukan, selusin tokoh yang kuat melonjak dari gunung ke arah para roh jahat.

“Ini Para Tetua! Bahkan mereka muncul! “

“Para Tetua biasanya sibuk dengan urusan kesukuan, mereka hampir tidak pernah keluar. Tapi ini dia! ”

Peristiwa malam ini akan terukir di hati para anggota Suku Gagak Pramuka selama sisa hidup mereka. Orang-orang mulai berteriak kaget ketika suara menderu tiba-tiba keluar dari puncak gunung, suara yang banyak dari mereka belum pernah dengar untuk waktu yang sangat, sangat lama.
 
Saat deru bergema, gunung bergetar dan bumi di sekitarnya bergetar. Tiba- tiba, cabang pohon terbang keluar; itu kuno dan layu, dan memancarkan Qi yang sangat kuno. Cabang itu terbang keluar, memancarkan cahaya hijau yang berkedip-kedip, yang kemudian berubah menjadi Treant setinggi sekitar sembilan meter!

Wajah Treant adalah kuno, dan tubuhnya terbentuk dari cabang pohon yang sangat tebal yang ditutupi dengan sejumlah besar daun kering. Tampaknya berada dalam penurunan kekuatan. Itu melayang di sana di udara dan kemudian mengaum besar.

Begitu deru dimulai, wajah semua anggota Suku Gagak Pramuka dipenuhi dengan keheranan dan ketidakpercayaan. Terengah-engah, mereka berlutut.

Selain semua ini, tiga tokoh lainnya tiba-tiba terbang keluar dari gunung. Masing-masing memiliki basis Kultivasi pada tahap Nascent Soul, dan satu berada di tahap pertengahan Nascent Soul. Mereka segera menembak ke arah Treant, dan seperti yang mereka lakukan, anggota Crow Scout Tribe di bawah mengenali mereka. Salah satunya adalah Kakek Suku dan dua lainnya adalah Imam Besar!
Para Priest dan Greatfathers adalah puncak kekuasaan di Suku mana pun! “Salam, oh Leluhur Greenwood!” Kata sang kakek, seorang lelaki tua.
Adapun dua Imam Besar, mereka mengenakan jubah hijau panjang yang membungkus fitur mereka. Namun, ketiga orang ini memancarkan Qi yang kuat, namun, terlihat ketakutan dan ketakutan dapat terlihat di mata mereka. Sudah sekitar dua siklus enam puluh tahun sejak mereka melihat Greenwood Ancestor. Dengan hati yang terkejut mereka menggenggam tangan dan membungkuk ke arah Treant.

“Setan. Aku merasakan Setan …. ”kata Treant yang sangat besar. Itu mengeluarkan raungan yang bergema, menghasut lebih banyak lagi raungan dari neo-setan Suku Scout Tribe.

Lima Suku yang pernah membentuk Crow Divinity Tribe mengelilingi area terbatas di tengah mereka semua, hampir seperti lima jari tangan. Pada saat
 
inilah di Suku berikutnya berakhir, Suku Soldier Gagak, semua neo-setan mengangkat kepala mereka menjadi raungan.

Suku Crow Soldier adalah Suku tipe logam, jadi sebagian besar dari roh jahat mereka juga terbuat dari logam. Pedang terbang, harta ajaib, dan bahkan Golem Logam raksasa. Mereka semua tiba-tiba terbang di luar kendali, seperti halnya neo-setan lain yang dicap oleh anggota Suku untuk melakukan kontrol. Satu demi satu, mereka terbang ke udara.

Yang lebih mengejutkan lagi, cahaya keemasan muncul di puncak gunung Crow Soldier Tribe. Itu berubah menjadi trisula emas raksasa yang menyala dengan cahaya emas yang cemerlang, bersama dengan Qi yang mengejutkan.

“Iblis Iblis … Saya merasakan Iblis Iblis !!”

Qi meledak bersamaan ketika neo-iblis dari Suku Crow Fighter, Crow Flame Tribe dan Crow Gloom Tribe mulai mengaum. Dalam Crow Fighter Tribe, riak tipe Bumi muncul. Tiba-tiba, lumpur keluar seperti gunung berapi. Itu mengambang di sana di udara, sebuah danau lumpur dengan diameter ratusan meter.

Di dalam Crow Flame Tribe, lautan nyala api melesat di udara, di dalamnya ada seekor kuda hitam besar yang menyala-nyala. Dia menatap dengan mata merah ke arah Suku Crow Scout.

Di dalam Crow Gloom Tribe, sebuah uap keluar, berubah menjadi awan dan hujan!

Pada titik ini, semua anggota Suku dari lima Suku, Tetua, Imam, Kakek, semuanya berdiri di sana, pikiran mereka dipenuhi dengan gemetaran yang belum pernah terjadi sebelumnya. Nascent Soul Patriarchs yang telah menyusup ke Suku-suku lain ini juga berdiri di sana dengan sangat terkejut, dipenuhi dengan berbagai spekulasi tentang apa yang sedang terjadi.

Saat keterkejutan berdesir melalui berbagai Suku, wajah Meng Hao juga terkejut. Dia juga merasakan betapa mengejutkannya Qi.
 
“Wow, aku benar-benar mematikan sesuatu kali ini ….” Dia sudah lama mulai mencoba untuk menyegel pil, tetapi tidak ada yang berhasil. Bahkan tidak memasukkannya ke dalam tas pegangnya melakukan trik. Itu hampir seperti perisai pelindung di sekelilingnya bahkan tidak ada. Dia bisa dengan jelas merasakan bahwa dia memiliki waktu paling banyak dua puluh napas sebelum semua hal menakutkan di luar akan dapat menentukan lokasi yang tepat.

Pada saat inilah perkembangan yang lebih besar terjadi. Tekanan luar biasa tiba-tiba muncul!

—–

Bab ini disponsori oleh Anonim, Rudolph Arreola, Arvind K Kutty, Yanuar Yaputra, Christian Kastberg dan Anon

1. Wanita itu menyebut Meng Hao seorang Raja Iblis di bab 324

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.