-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0386 - 0390

 I Shall Seal The Heaven - Chapter - 386

Bab 386: Lima Langit Berwarna, Terobosan Basis Kultivasi!

Burung beo itu menatap kosong pada Meng Hao saat dia berdiri di sana dikelilingi oleh Kesengsaraan Surgawi. Dalam wilayah tiga ribu kilometer, tanah telah sepenuhnya berubah menjadi kristal es. Langit tebal dengan awan hitam, dan kilat jatuh seperti hujan, mengguncang Surga dan Bumi.

Meng Hao berada di tengah-tengah itu semua, kepala terlempar ke belakang saat suara brutal tawanya naik ke wajah Surga. Burung beo itu terengah- engah ketika mengingat sosok yang pernah dilihatnya, juga tertawa di hadapan Kesengsaraan Surgawi. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa Meng Hao ada di tanah, dan orang dalam ingatannya ada di udara.

Rupanya marah oleh tawa Meng Hao, awan di Surga mendidih, dan warna lain muncul selain merah dan hitam.

Hijau!

Petir hijau yang mengejutkan bercampur dengan merah dan hitam. Petir tiga warna turun ke Meng Hao, dua puluh baut pada saat yang sama!

Delapan Nascent Soul Cultivators telah kehilangan kekuatan untuk mengutuk. Mereka melakukan segalanya untuk melawan petir. Di tengah booming, tawa Meng Hao terdengar saat langsing, helai putih mulai terbang di udara di sekitarnya. Petir benar-benar tidak mampu memecahkan helai ini, bahkan tidak sedikit.

Dari para Penggarap di daerah tiga ribu kilometer, hanya delapan Penggarap Jiwa yang baru lahir yang bisa menahan petir tiga warna, serta … Penggarap berjubah putih dari Suku Constellation.

Semua Penggarap lainnya yang telah bertahan hingga saat ini sekarang mati.
 
Jantung Penggarap berjubah putih penuh dengan alarm. Dia telah melakukan kehati-hatian hingga titik ini, namun pada akhirnya, telah terinfeksi oleh Karma. Dia sekarang tersedot menjadi bagian dari Kesusahan Besar.
Matanya dipenuhi dengan kebencian berbisa, tetapi tidak ada yang bisa dia lakukan untuk itu.

“Sial, bagaimana mungkin Tribulation Lightning tiga warna? Apa yang dilakukan orang ini untuk menyinggung Surga untuk memanggil Tribulation Lightning legendaris seperti ini!?!? ”

Suara menderu naik lagi saat sambaran petir tiga warna terus jatuh tanpa henti. Tubuh Meng Hao bergetar. Sutra berputar-putar di sekelilingnya terus menerus.

Benang sutera diludahkan oleh Eyeless Larva yang tidak pernah putus, dan tidak mungkin putus!

Threadnya bisa panjang atau pendek; saat ini berputar untuk mengelilingi Meng Hao, menciptakan lapisan demi lapisan. Ketika petir jatuh dari Surga untuk membantingnya, ledakan raksasa memenuhi udara. Petir itu tampaknya terbelah berkeping-keping oleh sutera, yang tidak putus. Namun, gaung yang dihasilkan menabrak Meng Hao.

Dia batuk seteguk darah saat percikan menari-nari di udara di sekitarnya dan kemudian membanting ke tanah, hanya untuk memantul kembali dan memukul Meng Hao. Suara retak terdengar dari kakinya saat tulang yang hancur tiba- tiba menyembul keluar dari kulitnya.

Visi Meng Hao mulai tumbuh redup. Darah memenuhi mulutnya, tetapi dia hanya memuntahkannya dan kemudian mulai tertawa lagi. Matanya dipenuhi dengan tekad, dan cahaya ungu. Menggunakan kekuatan Transformasi Murid Violet, dan meminjam dari umur panjangnya, ia menyembuhkan dirinya sendiri. Dalam sekejap mata, dia kembali normal.

Pada titik ini, tidak ada tanah di dalam wilayah tiga ribu kilometer yang belum dikristalisasi; ini hanya menyebabkan cedera lebih lanjut untuk Meng Hao.
 
Mengingat situasi ini, tidak ada alasan untuk tidak hanya … terbang lurus ke langit!

Tindakan ini menyebabkan mata burung nuri tumbuh lebar. Sampai sekarang, dia mengalami kesulitan memisahkan gambar sebelumnya dalam ingatannya dengan gambar Meng Hao.

“Ini Kesengsaraan Inti Emasku, dan aku akan bertahan sampai akhir! Tidak ada lagi persembunyian! Tidak ada lagi rasa takut dan kagum! Jika rasa takut dan kekaguman ada di jantung sang Penggarap, lalu bagaimana bisa Dao yang hebat dibudidayakan !? Bagaimana rasa percaya diri bisa ditumbuhkan !?

“ketika aku mencapai Yayasan Pendirian, Aku melarikan diri. ketika aku mencapai Formasi Inti, Aku ragu-ragu. Baiklah sekarang … Aku tidak akan mundur lagi! “Raungan bergema dari dalam Meng Hao, dipenuhi dengan tekadnya untuk menjadi kuat.

“Ketika Kesengsaraan ini berakhir, aku akan menjadi lebih kuat!” Dia menahan kepalanya dan meraung saat dia melayang di udara. Rambut hitamnya menari-nari di sekelilingnya, dan punggungnya lurus.
Penampilannya adalah kepahlawanan yang tinggi. Sutra Larva Tanpa Mata berputar-putar di sekitarnya, tidak bisa dipecahkan oleh apa pun di bawah Surga.

Saat Meng Hao meraung, lebih banyak kilat tiga warna jatuh, langsung menuju ke arahnya. Dia tertawa, matanya bersinar dengan percaya diri ketika dia mengangkat tangan kanannya, membentuknya menjadi kepalan, dan langsung meninju Kesengsaraan Surgawi.

Ini adalah upaya pertamanya untuk benar-benar melawan!

Perlawanan semacam itu tampaknya sederhana, tetapi sedikit orang yang pernah berpikir untuk menggunakan metode ini untuk mencoba melampaui Kesengsaraan Surgawi. Itu adalah hal yang langka bagi seseorang untuk mencoba untuk benar-benar menghancurkan Kesengsaraan Surgawi.

Saat yang hampir bersamaan saat kepalan tangan Meng Hao menghantam petir, seolah-olah beberapa bagian dirinya yang baru tiba-tiba terbuka.
 
Keinginan dan hatinya bergerak sesuai, dan basis Kultivasi dimobilisasi. Begitu dia mulai bertindak niatnya untuk melawan balik Kesengsaraan Surgawi, basis Budidaya tiba-tiba meledak!

Dia tidak lagi berada di tengah panggung Gold Core. Dia telah menembus ke tahap Gold Core akhir. Memang, dia tidak berada di puncak, tetapi tanpa ragu melangkah ke tahap akhir. Kesediaan untuk melakukan tindakan yang dapat menyebabkan konsekuensi besar, dan terobosan instan yang dihasilkan, sangat mengejutkan!

Tampaknya jumlah cahaya keemasan yang tak berujung memancar keluar dari tubuhnya. Matanya bersinar dengan kecemerlangan keemasan yang menyilaukan. Tanpa ragu, Meng Hao menghasilkan Batu Batu bermutu tinggi. Begitu itu muncul di tangannya, dia menyerap energi spiritual di dalamnya, lalu menghancurkannya menjadi debu. Dia meraung, menarik kekuatan baru dari basis Budidaya, energi di dalam Batu Roh, dan kekuatan aneh di tangan kanannya, untuk menembak langsung ke arah Kesengsaraan Surgawi.

Suara menderu memenuhi udara dan Meng Hao batuk darah ketika satu, dua, tiga … lima baut Heavenly Tribulation menabraknya, mendorongnya ke bawah. Silk berputar cepat di sekelilingnya, dan Violet Qi meledak di matanya. Luka yang dideritanya terus-menerus disembuhkan. Di antara delapan Nascent Soul Cultivators yang tetap di wilayah tiga ribu kilometer, tiga dari mereka tiba-tiba batuk darah dan kemudian terbunuh oleh petir.

Mereka tidak memiliki benda magis yang bisa digunakan untuk bertahan melawan Kesengsaraan Surgawi, atau pengalaman apa pun yang melawan kilat. Mereka juga tidak memiliki tekad yang keras dan liar; satu-satunya jalan bagi mereka adalah jalan menuju kematian!

Bahkan Penggarap Jiwa yang Baru Lahir tidak bisa lari dari Kesengsaraan Surgawi ini; tubuh mereka meledak berkeping-keping.

Tubuh Meng Hao bergetar, dan sepertinya setiap inci tubuhnya berlumuran darah. Dia jatuh ke tanah, dan bahkan saat dia melakukannya, Transformasi Murid Violet mulai bekerja. Dia dengan cepat mengonsumsi banyak pil obat; ketika dia hanya sembilan meter jauhnya dari tanah, dia tiba-tiba berhenti di udara. Yang mengejutkan, tawa serak sekali lagi memenuhi udara.
 
Tiba-tiba, langit di atas menjadi gelap. Sepuluh baut kilat ditembak jatuh, membawa serta semua martabat megah Kesengsaraan Surgawi. Mereka turun langsung ke Meng Hao, dan saat mereka melakukannya, langit di atas tiba- tiba pecah menjadi kekacauan. Awan besar mulai berputar untuk membentuk pusaran. Gemuruh yang mengejutkan memenuhi udara. Jika adegan ini bisa dilukis di atas kanvas, siapa pun yang melihatnya tidak akan pernah bisa melupakannya.

“Meng Hao bukan tipe orang yang dipukul secara pasif!” Tertawa Meng Hao. Dia mengangkat tangannya dan menunjuk ke arah langit. Tiba-tiba, kekuatan Eight Sealing Hex mencurahkan keluar dari Meng Hao. Gambar-gambar hantu muncul di mana-mana ketika kekuatan melesat ke Surga.

“Qi Setan! Art of Righteous Bestowal! Hex Sealing Hex Kedelapan! ”

Langit dan Bumi bergetar. Aura yang hanya terlihat oleh Meng Hao sendiri melonjak dari tanah kristal dan melesat ke arahnya. Untaian yang tak terhitung jumlahnya segera membeku bersama untuk membentuk kabut yang berputar.

Kabut Iblis ini melonjak untuk sepenuhnya mengelilingi Meng Hao, seolah- olah dia memanggil esensi tanah, dan itu mengikuti arahannya. Itu melesat ke arah sepuluh baut petir yang masuk.

Sebuah ledakan besar mengguncang segalanya di atas dan di bawah. Petir turun, menyebabkan raungan mengejutkan untuk mengisi langit. Itu menabrak Demonic Qi yang mengelilingi Meng Hao, menyebabkannya hancur, lapis demi lapis. Saat itu terjadi, petir perlahan mulai menghilang.

Dalam sekejap mata, hanya tiga dari sepuluh baut Light Tribulation yang tersisa. Demonic Qi runtuh, dan tiga baut Tribulation Lightning yang tersisa menjerit ke arah Meng Hao. Segera, sutra Larva Tanpa Mata mengelilinginya, namun, beberapa kilat masih berhasil lolos.

Tembakan tremor menembus tubuh Meng Hao, dan sejumlah besar darah menyembur keluar dari mulutnya. Tubuhnya jatuh ke tanah seperti meteor. Sebuah ledakan besar bisa terdengar saat dia menghantam tanah yang kristal. Tanah hancur, retakan menyebar, dan kawah tiba-tiba terlihat.
 
Tribulation Clouds di atas berputar, petir menari-nari di dalam. Tiba-tiba, petir mulai membeku bersama, warnanya berubah sekali lagi. Sekarang petir memiliki empat warna. Gemuruh guntur pecah.

Dalam wilayah tiga ribu kilometer, lima pembudidaya Jiwa Baru Lahir yang tersisa batuk darah. Dua dari mereka langsung meledak. Jiwa Nascent mereka yang lemah berusaha melarikan diri, tetapi dilenyapkan oleh kilat.

Jeritan-jeritan yang tidak jelas bisa terdengar sebelum mereka mati. Sekarang, hanya ada tiga ahli Jiwa Baru Lahir yang tersisa di daerah itu. Tubuh mereka gemetar dan mata mereka dipenuhi keputusasaan. Kebencian pada Meng Hao memenuhi hati mereka; sayangnya bagi mereka, tidak ada yang bisa mereka lakukan.

Pada saat itulah petir empat warna mulai turun dari dalam awan yang berputar. Ia melaju ke arah kawah, namun, bahkan ketika sudah mendekati tujuannya, sebuah tinju tiba-tiba terbang keluar dari dalam untuk membanting langsung ke petir.

Sebuah ledakan besar memenuhi udara dan semuanya bergetar. Meng Hao muncul, tubuhnya hangus hitam, darah di mana-mana. Namun, cahaya ungu terus bersinar di matanya, menyembuhkan tubuhnya. Dia terkekeh dengan suara serak dan kemudian, hati yang penuh dengan kegembiraan, terbang ke udara.

“Kesengsaraan Inti Emas. Kamu sudah melepaskan sekitar seratus baut kilat. Tolong, jangan ragu untuk membawa lebih banyak lagi! ”Ketika suaranya bergema, kegilaan bersinar di matanya.

Tribulation Clouds di atas mendidih, menderu dengan kesungguhan dan kemarahan yang menggelegar. Tiba-tiba, semua yang ada di atas menjadi merah cerah; secara bersamaan, sambaran petir merah yang tak terhitung jumlahnya jatuh seperti hujan ke arah Meng Hao.

Mereka menabraknya, berubah menjadi bunga api yang tak berujung. Namun, Meng Hao tetap mengambang di udara, keagungannya hanya terus tumbuh.

Tiba-tiba, warna lain muncul di atas. Hitam!
 
Langit setengah hitam dan setengah merah! Hujan petir sekarang termasuk petir hitam. Raungan gemuruh memenuhi langit. Selanjutnya, hijau muncul!

Merah, hitam, dan hijau. Tiga warna saling bertautan di langit, dan hujan petir sekarang menjadi tiga warna ini!

Namun itu belum berakhir. Warna keempat muncul! Putih!
Empat warna sekarang bisa dilihat di langit. Petir berwarna putih sekarang turun dari langit empat warna ini. Tanah bergetar ketika petir menghantamnya.

Di tengah petir empat warna ini, Meng Hao melayang, sutra Larva Tanpa Mata berputar di sekelilingnya. Dia memutar basis Kultivasi saat dia melawan kembali Kesengsaraan Surgawi.

Pada saat itulah semuanya bergetar, seolah-olah ada orang tak kasatmata yang mengaum. Tiba-tiba … warna kelima muncul di langit!

Kuning!

Merah, Hitam, Hijau, Putih, Kuning!

Langit Lima Warna, dan Petir Tribulasi Lima Warna. Ini adalah Kesengsaraan Surgawi terakhir yang akan Meng Hao hadapi dalam Kesengsaraan Inti Emasnya. Dia tiba-tiba memiliki perasaan yang kuat bahwa jika dia bisa melampaui petir lima warna ini, maka Kesengsaraan Surgawi ini akan berakhir.

“Jadi, Kesengsaraan Surgawi terakhir!” Matanya berkilau dengan tekad yang kuat.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 387

Bab 387: Penyegelan Surgawi Iblis Sealer Generasi Kesembilan Pertama!

“Kesengsaraan Surgawi memiliki lima warna, dan lima elemen memiliki lima warna …. Aku ingin tahu apakah ada hubungan antara keduanya. “Mata Meng Hao berkilauan. Sekarang bukan waktunya untuk khawatir tentang hal- hal seperti itu. Segera setelah lima warna di atas selesai bergabung, baut Tribulation Lightning lima warna muncul dan mulai turun.

Pada pandangan pertama, baut Petir Tribulasi lima warna ini tampak Meng Hao hampir seperti pohon raksasa yang jatuh dari langit. Namun, itu dengan cepat berubah menjadi sesuatu yang menyerupai pedang emas. Itu menembus udara, berubah lagi, kali ini menjadi laut besar yang tampaknya siap untuk menghapus segala sesuatu yang terlihat.

Setelah beberapa saat, itu berubah waktu lain. Sekarang itu adalah Laut Api yang bisa membakar segala yang ada, di tengah-tengahnya ada seekor burung besar yang terbentuk dari tanah!

Lima perubahan ini terjadi secara instan, dan kemudian menghilang. Namun, Meng Hao melihat mereka semua; seketika jantungnya bergetar ketika dia mengerti apa yang sedang terjadi.

Ledakan!

Baut Tribulation Lightning lima warna menabrak Meng Hao. Dia memiliki Larva Tanpa Mata dan sutranya. Dia memiliki Transformasi Murid Violet. Dia memiliki basis Kultivasi Sempurna, meledak kekuatan yang kuat. Dia memiliki sarung tangan di tangan kanannya, yang bahkan Kesusahan Surgawi tidak bisa hancurkan. Sebuah ledakan besar memenuhi telinga lima ribu Penggarap yang berlari, sebuah ledakan yang naik sampai ke Surga.
 
Ketika Petir Tribulasi lima warna turun, satu di antara tiga Ahli Nascent Soul yang tersisa di wilayah tiga ribu kilometer itu bergetar dan kemudian meledak menjadi awan daging dan darah, yang kemudian larut menjadi abu.
Nascent Soul-nya juga dimusnahkan.

“Langit Berwarna Lima!” Seru Penggarap berjubah putih dari Suku Constellation. “Ini Langit Berwarna Lima yang legendaris !!” Sekarang, pakaian pria itu menggantung compang-camping di tubuhnya, dan wajahnya yang kuno terungkap. Hal yang paling mengejutkan adalah bahwa fitur wajahnya semua cacat, dan telinganya ditutupi oleh kulitnya sendiri!

Matanya bersinar dengan cahaya merah, dan tubuhnya bergetar ketika dia melihat ke atas ke langit. Ekspresi ketakutan dan kekaguman yang belum pernah terjadi sebelumnya bisa dilihat di matanya.

Tubuh Meng Hao juga gemetar. Dia mengepalkan rahangnya erat-erat saat kilat lima warna menghujani dirinya. Tarian itu menari-nari, tampaknya berniat merobek-robeknya dan menghancurkan jiwanya. Ia ingin membelah dagingnya dan menghancurkan darah dan lorong-lorong Qi.

Tapi Larva Tanpa Mata berjuang dengan gigih, seperti harta karun utama Surga dan Bumi, mengirimkan lapisan demi lapisan sutra yang tidak bisa dipecahkan untuk menghancurkan Kesengsaraan Surgawi lima warna.

Berkat sutra itu, petir lima warna secara bertahap menghilang. Tidak ada sambaran petir pun yang bisa dilihat di mana pun. Meng Hao mengangkat kepalanya dan meraung. Violet Qi melonjak, sekali lagi memulihkan tubuhnya. Namun, di wajahnya, keriput usia sekarang terlihat.

“Petir Tribulasi Lima Warna tidak dapat mematahkan kehendak Meng Hao!”

Langit Lima Warna bergemuruh, dan awan yang mendidih tiba-tiba mulai membeku bersama. Saat awan bergerak, sepertinya Waktu sendiri menari di dalam. Gemuruh guntur memenuhi Surga ketika gerombolan petir lima warna yang tak terhitung jumlahnya muncul. Semua dari mereka secara bertahap mulai bergabung.
 
Pada saat yang sama, tekanan yang tak terkatakan bisa dirasakan dari atas. Saat awan mengerut, sepertinya mereka sekarang dipenuhi dengan kilat pemusnahan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Tunggu, Meng Hao!” Bentak burung nuri dari posisinya di luar wilayah tiga ribu kilometer. “Ini adalah kilatan terakhir!”

Petir bergemuruh ketika koleksi terakhir Kesengsaraan Surgawi terbentuk. Dalam jarak sekitar sepuluh napas, tidak ada lagi Tribulation Clouds di langit. Satu-satunya hal yang terlihat sekarang adalah cahaya dari lima warna!

Cahaya lima warna ini … tidak kilat. Sebaliknya, itu mengambil bentuk tangan raksasa. Setiap jari tangan ini adalah satu warna, membuatnya menjadi Lima Warna Palm raksasa. Itu surgawi, dan kilat; setelah semua, itu terbentuk dari petir lima warna itu sendiri. Setelah diperiksa, telapak tangan besar ini benar-benar tampak tak tertandingi.

Anehnya, tidak ada cetakan telapak tangan sama sekali!

Gemuruh memenuhi udara saat Palm Lima Warna mulai jatuh dari langit.

Ketika sudah dekat, tanah bergetar, menghancurkan tanah dalam area tiga ribu kilometer. Semuanya runtuh. Sisa dua Penggarap Jiwa Baru Lahir yang bertahan sampai sekarang tidak bisa lagi melakukannya. Dengan jeritan darah yang mengental, mereka meledak. Jiwa Baru Lahir mereka, bersama dengan setiap jejak kekuatan hidup mereka, benar-benar diberantas.

Adapun anggota suku Constellation berjubah putih, ia batuk seteguk darah, wajahnya dipenuhi keputusasaan.

Telapak tangan itu turun, dan Meng Hao bisa merasakan tekanan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Tubuhnya gemetar, wajahnya memucat, dan darah menyembur dari mulutnya. Dia berdiri di sana di tengah udara, gemetaran, perlahan didorong ke bawah oleh tekanan yang sangat besar.

Telapak tangan yang turun tampaknya mampu menghancurkan gunung menjadi nol; Meng Hao merasa seolah-olah dia tidak bisa menerimanya. Dia akan
 
segera diperas.

“Petir terakhir,” kata Meng Hao, tubuhnya bergetar saat dia didorong ke bawah. “Kamu ingin memusnahkanku? Baiklah, bagaimana kalau aku menyegelmu! ”Dia tiba-tiba mengulurkan tangannya. Dia memunculkan kekejaman dan kegilaan saat dia menunjuk ke tanah.

“Qi Setan! Art of Righteous Bestowal! ”

Demonic Qi sekali lagi mengalir dari tanah di daerah tiga ribu kilometer. Apa yang Meng Hao tidak sadari, adalah bahwa kali ini, tidak ada cukup banyak Demonic Qi. Dia terus turun, sampai akhirnya dia mendarat langsung ke bumi yang hancur.

“Tidak cukup Demonic Qi !!” serunya, fitur wajahnya terpelintir. Dengan menangis, ia menghasilkan Demon Sealing Jade. Raungan yang memekakkan telinga memenuhi udara, dan bumi bergetar. Pada saat yang sama, Demon Sealing Jade di tangan Meng Hao mulai memancarkan riak yang memanjang. Tiga ribu kilometer, lima ribu kilometer ….

Wajah Meng Hao terpelintir dengan kebiadaban. Kekuatan mengalir dari warisan Gaharu Klan Salju yang Dingin, serta Immortal Shows the Way, yang telah diterimanya selama acara di dekat Gua Kelahiran Kembali. Kekuatan melesat keluar darinya dan kemudian ke Demon Sealing Jade.

Pikiran Meng Hao berputar. Riak dari Demon Sealing Jade menyebar. Lima ribu kilometer. Lima belas ribu kilometer ….

Lengkap lima belas ribu kilometer!

Tiba-tiba, Meng Hao bisa merasakan semua vegetasi yang ada di daerah ini. Semua makhluk hidup ada dalam kehendaknya. Setiap perubahan dan fluktuasi berada di bawah kendalinya.

“Qi Setan! Art of Righteous Bestowal! ”Dia menatap Palm Besar Berwarna Lima yang turun padanya. Saat suaranya bergema, semua Demonic Qi dalam wilayah lima belas ribu kilometer bergegas ke arahnya.
 
Itu membeku di sekitar Meng Hao, menciptakan pusaran Demonic Qi. Mulai dari tiga puluh meter, kemudian tiga ratus, kemudian tiga ribu, akhirnya tiga puluh ribu meter!

Mata Meng Hao bersinar dengan kecemerlangan dan keteguhan hati. Dia perlahan mengangkat tangan kanannya ke atas dan kemudian mengulurkannya ke telapak tangan besar di atas.

Saat dia melakukannya, pusaran Qi Iblis terangkat, membentuk tangan yang tidak terlihat oleh siapa pun kecuali Meng Hao.

Telapak tangan ini sepertinya mampu menyegel apa pun di Surga dan Bumi!

“Aku adalah Sealer Iblis Generasi Kesembilan! AKU AKAN MENGUMPULKAN SURGA! ”

Dia memukul tangan kanannya ke atas menuju Palm Lima-Warna yang turun.

Serangannya membawa serta kekeraskepalaannya, mimpinya untuk menempuh jalan Kultivasi sampai ia menjadi ahli yang kuat, dan di samping itu, kekuatan hidupnya!

Lagipula, jika dia tidak bisa melampaui kesengsaraan ini, maka dia akan mati tanpa keraguan!

Serangan ini juga dilakukan dengan Meng Hao's Immortal Shows the Way, warisan Gaharu dari Klan Salju yang Dingin, dan kegilaannya sendiri.

Kegilaan seperti itu dituntut! Ini bukan pertarungan sihir, tapi penyegelan Surgawi!

Serangan ini dipenuhi dengan martabat Sealer Iblis Generasi Kesembilan, dengan kekuatan untuk menyegel Surga, dan kekuatan ledakan semua Qi Iblis tanah dalam jarak lima belas ribu kilometer!

Selain semua ini, Li Clan Patriarch muncul, bersama dengan jeli daging yang melolong. Setiap alat yang dia harus lawan melawan Kesengsaraan Surgawi sekarang sedang dimainkan!
 
Burung beo itu berteriak-teriak bersemangat, matanya merah. Inilah saat yang ditunggu-tunggu. Hanya ketika baut petir terakhir turun yang bisa bergerak, dan memimpin dalam lima ribu Penggarap. Dengan cara ini, mereka tidak akan terinfeksi oleh petir.

Lima ribu Penggarap menembak ke arah Meng Hao, berputar di sekelilingnya. Sejumlah besar kabut naik untuk melawan balik baut Heavenly Tribulation Lightning.

Raungan yang sangat besar, lebih keras dari apa pun yang terjadi sampai saat ini, menekan ke bawah ke lima ribu Penggarap, bahkan menutupi teriakan mereka. Itu adalah satu-satunya hal yang bisa didengar … dan itu bergema lima kali!

Suara ini tidak lain adalah suara dua telapak tangan raksasa yang saling membanting dan pecah.

Setelah gema pertama, lima ribu Penggarap batuk darah. Mereka terlempar jatuh ke tanah ke segala arah, dan kabut menghilang. Pria berjubah putih dari Suku Constellation menjerit ketika ia diparut-pisahkan, tubuh dan rohnya dimusnahkan.

Setelah gema kedua, langit dan daratan bergetar. Segala sesuatu di permukaan tanah diubah menjadi abu dan reruntuhan. Semua tanah kristal menjadi kawah besar ….

Setelah gema ketiga, jeli daging mengeluarkan lolongan sedih, dan Li Clan Patriarch tertatih-tatih di ambang kehancuran.

Pada gema keempat, burung beo mengeluarkan teriakan putus asa karena semua bulu berwarna-warni di tubuhnya hancur. Semuanya terlihat sekarang dunia lima warna.

Pada gema kelima … Meng Hao melihat Demonic Heaven-Sealing Palm-nya membanting ke Palm Berwarna Lima. Tampaknya seolah-olah tanda pemeteraian besar sedang bersiap untuk menyegel Kesengsaraan Surgawi.
 
Di tengah raungan, kedua telapak tangan bertabrakan. Salah satunya dari Langit Lima Warna. Salah satunya dari Sealer Iblis Surga. Seseorang ingin menghancurkan. Seseorang ingin menyegel Surga. Jumlah kekuatan yang terlibat tidak mungkin untuk dijelaskan. Pada saat ini, Surga bukan Surga, Bumi bukan Bumi, dan Setan bukan Setan!

Udara itu sendiri hancur. Saat raungan memenuhi segalanya, dunia lima warna tiba-tiba memudar menjadi gelap gulita….

Dalam kegelapan, mata Meng Hao bersinar dengan keyakinan. Dia memelototi Surga hitam, dan dengan lembut berkata, “Jadi, kau bisa menyegel Surga!”

Dengan itu, rasa kelemahan yang luar biasa mengalir dari dalam hatinya. Sambil tersenyum, dia memejamkan mata, menggunakan kemampuan perlindungan mata Larva yang tanpa mata. Sejumlah sutera yang tak berujung keluar, berubah menjadi kepompong yang sangat besar!

Tubuh Meng Hao benar-benar terbungkus di dalam kepompong.

Tidak ada suara. Tidak Ada Kesengsaraan Surgawi. Di sana di dalam kawah, ada kepompong yang seolah-olah akan ada di sana untuk selamanya.

Perlahan-lahan, langit mendapatkan kembali warnanya. Palm Lima Warna sudah pergi. Palm Penyegelan Iblis Meng Hao telah berubah menjadi abu. Satu-satunya yang tersisa adalah apa yang telah membentuk inti dari telapak tangan, Demon Sealing Jade. Itu jatuh ke tanah di dekat kepompong Meng Hao.

Tekanan yang diberikan oleh Kesengsaraan Surgawi kini hilang. Area dimana Tribulation turun … sekarang benar-benar tidak terdengar dan tidak bergerak. Kesengsaraan telah diatasi.

Burung nuri dan jeli daging, serta sekitar lima ribu Penggarap, semuanya tampak lelah dan lesu. Mereka berkumpul di sekitar kepompong untuk berjaga-jaga untuk Meng Hao dan menunggu dia keluar.
 
Waktu berlalu. Segera, aura transformasi muncul dari kepompong. Di dalam, Meng Hao sedang tidur, tetapi tubuhnya secara bertahap berubah. Dia sekarang bahkan lebih terbiasa dengan kilat. Bahkan, sesekali, sambaran petir akan menyembur dari tubuhnya untuk menari-nari di sekitar kepompong dan kemudian menyebar ke wilayah di luar.

—–

Bab ini disponsori oleh Deathblade !!!

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 388

Bab 388: Keluar Dari Kepompong

Sementara itu, Klan Salju yang Dingin telah lama berteleportasi ke puncak gunung yang tinggi di Violet Fate Sect of the Southern Domain. Violet Fate Sekte telah mengatur agar gunung ini menjadi rumah baru bagi Klan.

Karena kecantikannya, Hanxue Shan telah menarik sedikit perhatian dari para pembudidaya alkemis dari Violet Fate Sect. Klan berasimilasi ke dalam Violet Fate Sect, dan Hanxue Shan memilih untuk bergabung dengan Divisi Pill Timur, dan mengikuti mimpinya menjadi seorang alkemis.

Setelah tiba, dia akhirnya mengetahui berita bahwa Grandmaster Pill Cauldron telah meninggalkan Sekte. Sulit untuk menggambarkan bagaimana perasaannya tentang itu. Ada sejumlah kerugian, tetapi juga ketenangan.

Jika dia belum bertemu Meng Hao, mungkin dia akan merasa lebih banyak kehilangan. Namun, sekarang, apakah dia harus melihat Grandmaster Pill Cauldron atau tidak tidak terlalu penting.

Hanxue Shan berdiri di puncak gunung, memandang ke arah Tanah Hitam, ketika tiba-tiba, sebuah suara mengganggu pikirannya. “Sis kecil Shan, aku mendengar dari sesama anggota Klanmu bahwa kamu bertemu Grandmaster Meng tertentu di Kota Salju Suci.”

Hanxue Shan melihat ke belakang untuk melihat seorang wanita yang sangat cantik berdiri di belakangnya, mengenakan gaun biru panjang. Wajahnya cerah dan memikat, begitu halus hingga angin sepoi-sepoi bisa menghancurkannya. Seolah-olah Langit dan Bumi telah menerima semua kebaikan dan meletakkannya di atasnya, seolah-olah dia adalah sesuatu yang keluar dari lukisan ke dunia fana.
 
“Salam, Chu Senior,” kata Hanxue Shan, menundukkan kepalanya dan kemudian membungkuk dari pinggang. Berdiri di depannya tidak lain adalah Chu Yuyan, wanita paling cantik yang pernah dilihatnya sejak tiba di Violet Fate Sect. Kecantikannya sedemikian rupa sehingga kadang-kadang Hanxue Shan merasa agak terganggu untuk melihatnya.

Dia juga telah mendengar beberapa gosip tentang peristiwa masa lalu mengenai Senior Chu dan Grandmaster Pill Cauldron.

“Mungkin seseorang seperti dia benar-benar layak untuk Grandmaster Pill Cauldron,” pikirnya. Melihat Chu Yuyan barusan membuat pikiran Hanxue Shan tiba-tiba beralih ke hubungannya dengan Meng Hao. Wajahnya tiba-tiba muncul di benaknya.

“Shan?” Kata Chu Yuyan lembut, berjalan sedikit lebih dekat.

Wajah Hanxue Shan memerah, dan dia segera menundukkan kepalanya. Jauh di dalam hatinya, dia merasa agak malu, bertanya-tanya mengapa dia berpikir tentang Meng Hao dengan cara ini. Dia adalah tipe orang yang tidak bisa menerima petunjuk sama sekali ketika datang untuk mencintai.

“Ya, aku memang bertemu Grandmaster Meng,” jawabnya pelan. “Dia pandai meramu pil. Tanpa dia, Klan Salju yang Frigid akan dimusnahkan, dan aku tidak akan berada di sini. “

“Apakah Grandmaster ini Meng adalah Penggarap Tanah Hitam?” Tanya Chu Yuyan, menatap Hanxue Shan.

“Ya, dia adalah Black Lands Cultivator lokal yang dikenal sebagai Patriarch Golden Light.” Saat dia berbicara, wajahnya terus bertambah merah. “Basis Kultivasinya tidak terduga. Dia bahkan mampu mengatalisasi Thorn Rampart kita. Anak Dao dari Istana Tanah Hitam takut padanya…. Bahkan Grandmaster Zhou tidak bisa menaksirnya ketika datang ke pil ramuan.
Senior Chu, mengapa kamu bertanya tentang dia? “

Chu Yuyan tertawa. Dia memandang Hanxue Shan dan tahu berdasarkan pengalamannya sendiri bahwa gadis muda ini jelas telah jatuh cinta. Jelas, hatinya terjerat dengan Penggarap Tanah Hitam ini, Grandmaster Meng.
 
“Oh, tidak ada,” jawabnya dengan sedikit senyum, menggelengkan kepalanya. “Hanya saja aku pernah mendengarnya disebutkan cukup sering oleh sesama anggota Klanmu, dan aku tertarik pada Dao alkimia-nya. Aku ingin tahu apa yang telah diraihnya. Sayangnya, dia tidak di sini, jadi saya pikir Aku akan bertanya-tanya sedikit. “Mengingat Grandmaster Meng ini adalah Penggarap Tanah Hitam, dia tidak boleh menjadi orang yang diasumsikannya. Dia baru saja akan berbalik dan pergi ketika Hanxue Shan terus berbicara.

“Yah, Grandmaster Meng tidak terlalu menyukai Domain Selatan. Namun, kebetulan aku memiliki pil obat yang dia berikan kepada saya. Senior Chu, Apakah kamu pikir Anda bisa mengetahui tingkat Dao alkimia-nya dengan melihatnya? ”Harapan tiba-tiba menerangi wajahnya. Setelah tiba di Violet Fate Sekte dan bergabung dengan Divisi Pill Timur, dia sekarang memiliki pemahaman yang jauh lebih baik tentang sistem peringkat untuk para alkemis. Keingintahuannya tentang keterampilan Meng Hao dalam alkimia telah digelitik.

“Ya, Aku bisa membantu,” jawab Chu Yuyan sambil tersenyum dan mengangguk. “Mari kita lihat apa yang ada di Grandmaster Meng yang sangat kamu sukai ini.” Mengingat statusnya, dia biasanya tidak akan pernah melakukan hal seperti ini. Namun, Hanxue Shan mengingatkannya pada dirinya sendiri bertahun-tahun yang lalu. Dia menghela nafas dalam hati.

Mendengar kata-kata Chu Yuyan menyebabkan Hanxue Shan merasa lebih malu. Kepala membungkuk, dia segera memproduksi pil obat yang diberikan kepadanya oleh Meng Hao. Begitu dia menyerahkannya kepada Chu Yuyan, dia merasa menyesal.

Dia ingat apa yang dikatakan Meng Hao tentang menunjukkan pil kepada Grandmaster Pill Demon. “Dia mungkin hanya sesumbar. Mengekspos dia dengan cara ini benar-benar bukan hal yang tepat untuk dilakukan …. “

Saat ini, dia belum melihat perubahan luar biasa pada ekspresi wajah Chu Yuyan ketika dia menatap pil obat. Dia mulai bernapas berat, menyebabkan Hanxue Shan mengangkat kepalanya dengan takjub. Chu Yuyan terhuyung mundur sedikit, ekspresi kosong di wajahnya.

“Chu Senior ….”
 
Chu Yuyan menutup matanya untuk beberapa saat sebelum membukanya lagi. Dia melihat karakter “salju” menggaruk sisi pil, dan kemudian kembali ke Hanxue Shan. Untuk beberapa alasan, gelombang iritasi naik di hatinya.

“Siapa namanya?” Tanyanya, menggertakkan giginya yang indah.

Hanxue Shan tiba-tiba sedikit ketakutan. Suaranya rendah, dia berkata, “Meng … Meng Hao ….”

“Mengnn Terganggu!” Geram Chu Yuyan melalui gigi terkatup, tidak mampu mengendalikan reaksinya. Suaranya dipenuhi dengan nada yang rumit, termasuk iritasi tetapi juga kepuasan. Sekarang dia tahu bahwa Meng Hao tidak hanya aman tetapi juga cukup baik.

Ini menyebabkan iritasi di hatinya tumbuh lebih kuat.

Hanxue Shan menatapnya. Chu Yuyan jauh di atas dirinya dalam hal basis Budidaya dan status di Sekte. Namun, kemarahan di wajah Hanxue Shan terlihat jelas.

“Mengapa kamu marah padanya?” Kata Chu Yuyan sambil menghela nafas. “Meng Hao ADALAH Grandmaster Pill Cauldron. Dia dan Fang Mu adalah satu dan sama! ”Chu Yuyan memberi Hanxue Shan pandangan terakhir, lalu menyerahkan pil obat kembali kepadanya dan pergi.

Hanxue Shan tampak seperti disambar petir. Dia berdiri di sana dengan ekspresi kosong di wajahnya, pikirannya berputar.

“Dia adalah Grandmaster Pill Cauldron ….”

Pada saat yang sama ketika peristiwa-peristiwa ini terjadi, jauh di Gurun Barat adalah hamparan padang pasir yang diganggu sepanjang tahun oleh badai pasir. Angin meratap, angin yang dipenuhi pasir bergulung di atas tanah, membuatnya gelap siang dan malam.

Apa pun yang memasuki tempat ini secara instan dapat mengatakan bahwa itu seperti semacam zona bahaya terlarang.
 
Di kedalaman bentangan gurun ini adalah kompleks altar yang setengah terkubur dalam pasir. Terletak di dalam kompleks altar adalah sebuah kotak seukuran tangan. Tiba-tiba, kotak itu mulai bersinar dengan cahaya yang menyilaukan. Pada saat yang sama, angin di luar tumbuh lebih kuat saat menyapu tanah. Cahaya yang berkelap-kelip mulai berubah menjadi sesuatu yang tampak seperti matahari hitam yang mampu menyapu segala yang ada di sekitarnya.

Suara menderu keluar dari dalam altar ketika kotak itu tiba-tiba terbang keluar dari dalam. Itu hancur berkeping-keping, dimana massa darah menggeliat muncul dari dalam. Darah perlahan mulai mengambil bentuk seseorang. Orang ini tampaknya sangat lemah. Akhirnya, fitur wajah menjadi jelas.

Ini tidak lain adalah Spirit Severing Cultivator berjubah hitam yang telah dibunuh oleh warisan Gaharu Klan Salju yang Dingin!

Dia tidak benar-benar mati! Tubuhnya telah terbunuh, tetapi Dao-nya tetap. Esensinya tidak dimusnahkan, atau kehidupannya dipadamkan.

Seiring waktu berlalu, tubuh selesai tumbuh. Dia mengangkat tangan kanannya, menyebabkan jubah hitam menutupi tubuhnya. Dia perlahan mengangkat kepalanya, dan tatapan muram bisa terlihat di matanya.

“Seseorang yang dapat menerima branding penuh dari warisan itu bukanlah seseorang yang bisa dianggap enteng,” katanya. “Tapi tunggu saja sampai aku keluar dari tempat ini…. Kita akan bertemu lagi!”

Bekas Kota Salju Suci sekarang hanyalah kawah yang dalam. Salju melayang di udara, menutupi tubuh lima ribu Penggarap yang terletak di kedalamannya.

Terletak di tengah-tengah semua Penggarap ini adalah kepompong yang panjangnya sekitar tiga meter. Aura tak terbatas dan berdenyut terpancar darinya. Selama beberapa hari terakhir, aura telah tumbuh semakin kuat.

Tiba-tiba, suara retak bisa terdengar. Semua Penggarap sekitarnya memandangi kepompong, yang sekarang menyusut. Kedengarannya seperti angin tiba-tiba menendang; teriakannya merintih bergema ke segala arah.
 
Jika kamu melihat lebih dekat, Kamu akan melihat bahwa sebenarnya tidak ada angin. Alih-alih, helai sutra yang membentuk kepompong mulai terurai dari dalam ke luar. Segera, kepompong sangat tipis, dan kecepatan menyusut meningkat dengan cepat sampai tidak lagi seperti angin, tetapi angin puyuh.

Itu mencegah para Penggarap di sekitarnya untuk melihat sesuatu, tetapi itu tidak mencegah aura yang intens memancar keluar.

Para Penggarap mulai mundur perlahan-lahan, menyaksikan proses untuk waktu yang dibutuhkan dupa untuk membakar. Perlahan-lahan, seseorang muncul di dalam angin puyuh. Petir menari di sekelilingnya, dan di bawah kakinya ada danau petir. Tampaknya orang ini sekarang mengerti kehendak petir dan menjalankan perintah atasnya.

Setelah sepenuhnya muncul, para Penggarap sekarang dapat dengan jelas melihat wajah orang ini. Itu, tentu saja, Patriarch Golden Light … Meng Hao!

Rambutnya yang panjang bergetar, dan dia mengenakan jubah hijau panjang. Wajahnya tampan. Di bawah kakinya ada danau cahaya yang berderak, dan percikan yang tak terhitung jumlahnya menggeliat di tubuhnya, membuatnya tampak seperti jubah hijaunya adalah jubah petir.

Meng Hao telah sepenuhnya melampaui Kesengsaraan Surgawi. Basis Kultivasinya diputar; itu berada di puncak tahap Gold Core. Dia sekarang hanya … hanya selangkah dari tahap Nascent Soul.

Meng Hao menarik napas dalam-dalam. Basis Kultivasinya sekarang benar- benar berbeda dari sebelumnya. Setelah melampaui Kesengsaraan Surgawi, Core Emas Sempurnanya sekarang bahkan lebih kental. Kekuatan yang berasal dari basis Kultivasinya memberinya keyakinan penuh atas tempatnya di tahap Formasi Inti.

Yang lebih mengejutkan adalah bahwa setelah mengalami penyempurnaan tingkat Qi Kondensasi kesebelas, distilasi dari Pendirian Yayasan, dan sekarang pembaptisan Kesengsaraan Surgawi ini, tubuh fisiknya sekarang jauh melebihi para Pembudidaya biasa. Bahkan, bahkan tubuh Nascent Soul Cultivator tidak bisa dibandingkan dengan tubuhnya dalam hal kekuatan dan daya tahan.
 
Namun, semua ini … hanya bersifat sekunder!

Apa yang paling menyenangkan bagi Meng Hao adalah bahwa setelah mengalami Kesengsaraan Surgawi ini, tubuhnya sekarang jauh lebih tahan terhadap petir, ke tingkat yang menakjubkan. Bahkan, kilat bahkan ada di dalam dirinya, dan teknik magisnya mengandung aura Kesengsaraan Surgawi.

Ini benar-benar keberuntungan baginya, diperoleh di tengah-tengah Kesengsaraan Surgawi. Ini bukan jenis keberuntungan yang bisa didapatkan siapa pun. Itu adalah jenis yang kamu dapatkan ketika kamu melihat maut di wajah, dan keluar hanya dengan mengorbankan sebagian dari kekuatan hidup kamu.

Meng Hao menarik napas dalam-dalam saat dia melangkah maju. Pusaran itu memudar, dan Demon Sealing Jade terbang untuk menghilang ke dalam tasnya. The Eyeless Larva melayang dan kemudian berubah menjadi cincin putih yang menyelinap ke jari Meng Hao.

Dia menggosok cincin itu, menyadari fakta bahwa tanpa Larva Tanpa Mata, dia tidak akan mampu melampaui kesengsaraan.

“Mulai sekarang, jalanku tidak terbatas seperti laut dan langit. Dengan basis Kultivasi saya, selama aku berhati-hati, Aku bisa pergi ke mana saja. “

Saat Meng Hao mengangkat kepalanya, sekitar lima ribu Penggarap segera berlutut untuk bersujud.

“Patriark Selamat!”

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 389

Bab 389: Janji Dengan Lagu Yan

Beberapa hari kemudian, di wilayah perbatasan antara Tanah Hitam dan Gurun Barat, Meng Hao berjubah hijau duduk bersila di atas Raksasa Liar, yang meraung saat melaju ke depan.

Di tangan Wild Giant adalah seorang Penggarap Gurun Barat, wajahnya dipenuhi dengan kesedihan dan kemarahan; ini tidak lain adalah Gu La.

Selama runtuhnya kota, ia dan Raksasa Liar telah dimakamkan di dalam Lubang Surgawi yang diciptakan oleh keajaiban Penggarap berjubah hitam. Sihir itu telah menghilang, tetapi Raksasa Liar dan Gu La tetap terkubur di dalam.

Jika Meng Hao tidak mengingat mereka, dia dan Raksasa Liar tidak akan pernah lagi bisa melihat cahaya hari.

Burung nuri itu bertengger di bahu Meng Hao, jeli daging itu, sekali lagi, melekat pada pergelangan kakinya dalam bentuk bel. Wajah nuri itu sangat arogan seperti biasa. Dengan bangga memandang ke atas ke langit, sesekali menghela nafas dengan emosi dan penyesalan.

Yang disesalkan adalah Meng Hao telah meninggalkan lima ribu Penggarap Gereja Cahaya Emas kembali di Tanah Hitam, di bekas Kota Dongluo.

Melilit Raksasa Liar adalah anggur. Pohon anggur itu agak lesu, dan duri kadang-kadang akan menonjol keluar dari permukaannya dan kemudian tenggelam kembali. Menurut gagasan sebelumnya, Meng Hao meminta pohon anggur itu memakan biji Thorn Rampart yang telah diperolehnya. Sayangnya, itu membuatnya mustahil untuk sementara waktu dikendalikan. Pada saat itu,
 
tampaknya berada di ambang kematian. Itu pasti akan membutuhkan waktu untuk pulih dan benar-benar menyerap kemampuan Thorn Rampart.

“Tanah Hitam benar-benar kacau,” katanya lembut. Dia telah duduk bertengger di Raksasa Liar selama beberapa hari sekarang saat mereka melakukan perjalanan melalui Tanah Hitam. Dia telah membuat beberapa pertanyaan, dan sekarang tahu bahwa setelah jatuhnya Kota Salju Suci, satu- satunya kota yang tersisa di bekas Sembilan Serikat akhirnya menyerah dan bergabung dengan Istana Tanah Hitam.

Setelah beberapa hari ragu-ragu, Meng Hao memutuskan untuk mengatur agar Gereja Cahaya Emas melakukan hal yang sama. Kursus umum dari peristiwa telah ditentukan, dan untuk berjuang melawannya tidak ada gunanya.
Melakukan hal itu hanya akan mengakibatkan hancur dan hancur.

Di permukaan, sepertinya Istana Tanah Hitam telah menyatukan Tanah Hitam. Namun, kebenarannya adalah bahwa kekacauan besar yang sebenarnya baru saja dimulai.

Tujuh Suku yang kuat dari Gurun Barat telah secara terbuka memasuki Tanah Hitam, dan tampaknya berniat mengubah tempat itu sepenuhnya. Di mana- mana yang mereka lewati adalah puing-puing.

Meng Hao bergumam pada dirinya sendiri, dan ekspresi wajahnya berkedip saat dia melihat ke kejauhan. Dia segera mengirimkan wasiatnya, menyebabkan Raksasa Liar berhenti bergerak. Dalam sekejap mata, itu mulai bersinar dengan cahaya coklat kekuningan saat itu berubah menjadi apa yang tampak seperti bukit.

Seni yang mengubah bentuk ini adalah kemampuan alami Wild Giants. Bahkan Nascent Soul Cultivator harus menghabiskan beberapa upaya untuk mengidentifikasinya sekarang.

Setelah waktu yang cukup untuk setengah dupa untuk membakar, tangisan menusuk dapat terdengar dari kejauhan. Sepetak awan hitam membumbung menembus langit, di tengah-tengahnya ada beberapa condor. Mata mereka merah, dan mereka mengeluarkan bau busuk. Mereka dikelilingi oleh kabut pembusukan saat mereka terbang di udara.
 
Di bawah, lautan binatang buas menyebabkan tanah bergetar saat mereka berlari. Di belakang lautan binatang melaju beberapa ribu Penggarap Gurun Barat.

Sebuah spanduk besar melayang di udara di atas. Spanduk itu dihiasi dengan tanda Suku mereka, gambar tengkorak, putih pucat dan memancarkan aura kematian. Ini adalah salah satu Suku Gurun Barat yang menyerbu Tanah Hitam.

Setelah Suku menghilang ke kejauhan, bentuk bukit mulai perlahan berubah kembali menjadi Raksasa Liar dan Meng Hao. Meng Hao memandang ke arah cakrawala dan mengerutkan kening.

“Itu Suku keempat sejauh ini,” pikirnya. Ini memang Suku keempat yang dia temui dalam beberapa hari terakhir. “Apakah itu karena Tanah Hitam adalah bagian dari Gurun Barat, dan itulah sebabnya Suku datang untuk menduduki daerah itu?” Kerutan Meng Hao semakin dalam. Sesuatu yang tampaknya tidak benar tentang semuanya. Anggota Tribe yang lewat memiliki wajah lega di wajah mereka, yang membuat Meng Hao semakin mempertanyakan situasi.

“Yah, tidak masalah jika ada sesuatu yang mencurigakan dengan Suku Gurun Barat ini. Saat ini, Aku tidak bisa kembali ke Domain Selatan, dan Tanah Hitam terlalu kecil dan terlalu banyak kekacauan. Itu tidak cocok untuk budidaya sekarang. Satu-satunya tempat aku bisa pergi untuk saat ini adalah Gurun Barat. “Dia mengangkat kepalanya dan melihat ke arah itu.

“Gurun Barat. Itulah tujuan aku! “Setelah menolak tawaran yang dibuat oleh Klan Salju yang Frigid, Meng Hao sekarang yakin ke mana ia harus pergi selanjutnya. Hanya di Gurun Barat dia dapat melanjutkan penelitiannya ke totem, dan menyelesaikan teorinya mengenai lima elemen. Dia akan menggunakan teknik meramu pil untuk menyusun Jiwa Baru Lahir Lima- Warna miliknya.
Tidak ada yang pernah melewati jalan seperti itu sebelumnya! “Logam, kayu, air, api, tanah. Aku membutuhkan lima totem, satu untuk
masing-masing dari lima elemen. Itu akan menjadi fondasi, sama seperti tanaman obat yang perlu Anda persiapkan sebelum meramu pil obat!
 
“Sayangnya, perbedaan antara budidaya Western Desert dan Southern Domain terlalu jelas. Mereka menggunakan kekuatan totem, aura yang dihasilkannya benar-benar berbeda. Satu lirikan, dan mereka akan mengenaliku. “Ekspresi muram muncul di mata Meng Hao. Beberapa aspek terpenting dari budidaya Gurun Barat akan sangat sulit untuk diungkap oleh Penggarap Domain Selatan. Jika dia ingin meneliti totem, cara terbaik adalah menyusup ke Gurun Barat dengan kedok Penggarap Gurun Barat.

Dia berkonsultasi dengan jeli daging tentang ini, tetapi setelah membantunya mengatasi Kesusahan Besar, itu benar-benar usang. Menurut penjelasannya, ia perlu beristirahat selama beberapa waktu sebelum dapat memberikan bantuan lagi kepada Meng Hao yang fasik dan tidak bermoral.

Meng Hao bahkan memainkan kartu asnya dan menyebutkan tiga pengganggu, yang menyebabkan jeli daging bergetar dengan kegembiraan. Namun, air mata juga menutupi wajahnya, seolah-olah telah melihat harta yang berharga, hanya untuk diambil.

Meng Hao duduk diam di sana saat Raksasa Liar maju ke depan. Namun, sesaat kemudian, matanya tiba-tiba berkilau dan penuh dengan tekad.

“Sepertinya aku benar-benar perlu bekerja sama dengan Yan Song. Dia mengatakan sebelumnya bahwa dia memiliki cara untuk mengatasi masalah aura ini. Jika dia benar-benar telah mengerjakan masalah ini selama bertahun-tahun, maka agaknya, dia dapat dipercaya. ”Matanya berkedip dan dipenuhi dengan tekad. 1

“Dengan basis Kultivasi saya saat ini, bersama dengan Flash Bloodburst dan Formasi Pedang Lotus, ada beberapa jarak antara aku dan tahap awal Nascent Soul. Namun, jika seorang Penggarap tahap awal Nascent Soul ingin membunuh saya, itu tidak akan mudah. Jika kamu menambahkan topeng berwarna darah … maka aku pasti bisa melawan tahap awal Nascent Soul! “Dia menghasilkan slip kayu Yan Song dan mentransmisikan beberapa Sense Spiritual ke dalamnya. Setelah itu, dia menepuk kepala Raksasa Liar. Itu meraung dan kemudian berubah arah sesuai dengan instruksi Meng Hao.

Beberapa hari kemudian ….
 
Di wilayah perbatasan antara Tanah Hitam dan Gurun Barat adalah wilayah dengan rantai gunung tak berujung. Di tengah hutan lebat adalah aliran dengan air yang mengalir yang melepaskan cahaya perak. Pada malam hari, cahaya ini sangat mencolok bagi siapa saja yang dapat menggunakan metode tertentu untuk memutar basis Budidaya.

Saat ini, Yan Song duduk di sebelah sungai kecil, tersenyum pada dua pria paruh baya di depannya.

Kedua pria itu memiliki basis Kultivasi pada tahap awal Nascent Soul. Yang satu mengenakan jubah biru panjang, yang lain, gaun hitam. Seiring dengan Yan Song, mereka membentuk segitiga karena mereka semua duduk di sana dengan kaki menyilang.

“Rekan Daoist Yan, kapan kita akan mulai?”

“Tidak perlu cemas, Rekan Daoist Wang. Masih ada dua Rekan Daois lainnya dalam perjalanan. Berdasarkan perhitungan aku, mereka akan berada di sini dalam dua hari. Ketika mereka tiba, kita bisa mulai. ”2

“Rekan Daoist Yan,” kata Penggarap berjubah hitam dengan suara dingin, “Anda harus mempertimbangkan masalah ini dengan cermat. Setiap orang tambahan memang akan meningkatkan peluang keberhasilan, tetapi juga akan berarti membagi hadiah lebih banyak. “

“Rekan Daoist Mo Li, jangan khawatir,” kata Yan Song sambil tersenyum. “Saya sudah meneliti dengan seksama tujuan kami. Aku benar-benar yakin bahwa Pil Pemutus Roh dapat dibagi antara lima orang.

“Saya benar-benar berharap kamu mengatakan yang sebenarnya, Rekan Daois Yan,” kata Penggarap dengan jubah biru, yang bernama Wang. Dia tertawa, tetapi ancaman dalam kata-katanya jelas.

Yan Song juga tertawa. Suaranya dingin, dia menjawab, “Rekan Taois Wang, kamu melihat kayu tergelincir dengan mata kepala sendiri, dan dapat membuat keputusan sendiri. Jika kamu tidak mempercayai saya, maka bahkan jika aku mencoba meyakinkan kamu, kamu tidak akan tinggal. “
 
Wang Cultivator memberikan harrumph dingin, tetapi tidak mengatakan apa pun sebagai tanggapan.

Bulan segera muncul, menyebabkan tiga orang untuk melihat ke atas. Tiba- tiba, di kejauhan, seberkas cahaya prismatik bisa terlihat melesat menembus kegelapan. Beberapa saat kemudian, seorang lelaki tua muncul di sebelah tiga Penggarap.

Basis Kultivasi pria ini berada pada tahap awal Nascent Soul, dan jelas di puncak, menempatkannya di atas Yan Song dan yang lainnya.

“Transmutasi Patriarch, Li Tian!” Kata Wang Penggarap, matanya menyipit. Ekspresi serius memenuhi matanya.

Penggarap berjubah hitam di sebelahnya, yang bermarga Mo, juga memiliki ekspresi serius di wajahnya saat dia menyipitkan matanya.

Orang tua Li Tian dengan tenang melirik mereka berdua dan kemudian tersenyum. Itu adalah senyum menyeramkan, penuh dengan kedinginan.

“Jadi Rekan Daois Wang dan Rekan Daois Li ada di sini. Ketika kami terakhir berpisah, bertahun-tahun yang lalu, Kamu berdua sudah sangat akrab. Sekarang sepertinya kamu sudah semakin dekat? Kapan aku bisa membuat Anda bersulang di pesta pernikahan Anda? “Suaranya kisi, dan matanya terpancar merendahkan.

Ketika mereka mendengar kata-katanya, wajah kedua pria itu tidak berubah sedikit pun. Sepertinya mereka terbiasa dengan pria yang berbicara dengan cara seperti itu.

“Anda selalu pucat dibandingkan dengan kami, Rekan Daoist Li,” jawab Pembudidaya bernama Wang. “Selama bertahun-tahun Kultivasi kamu, sulit untuk mengatakan berapa banyak murid perempuan dari berbagai Sekte yang telah kamu hancurkan. Kamu bahkan tidak berani melangkah setengah kaki ke Domain Selatan saat ini. Kamu seperti anjing liar, terus-menerus dalam pelarian. Aku kira kamu harus menikmati kehidupan seperti itu, Rekan Taois Li. ”Ia takut pada Li Tian, tetapi kata-katanya tetap tajam.
 
Mata Li Tian berkilauan karena kedinginan. Dia tertawa keras tetapi tidak mengatakan apa-apa lagi.

Melihat mereka bertiga tidak akan berbicara lagi, Yan Song berdeham.

“Rekan Daoist Li adalah orang yang bisa dipercaya,” katanya sambil tertawa, menggenggam tangan. “Dalam perjalanan ke Gurun Barat ini, semua Rekan Daois harus bekerja bersama.”

“Baiklah,” kata Li Tian dengan suara menggelegar yang terdengar seperti besi yang menggosok batu.

Yan Song tersenyum dan hendak mengatakan sesuatu yang lain ketika tiba- tiba, wajah lelaki tua Li Tian berkedip dan dia menoleh.

“Siapa itu?”

Bahkan ketika suaranya terdengar, seberkas cahaya berwarna darah melesat melalui hutan ke arah mereka. Dalam sekejap, jaraknya sekitar selusin meter dari grup.

Penampilan pendatang baru ini terlalu mendadak. Yan Song, Wang, dan Mo bahkan tidak merasakan apa-apa sampai Li Tian mengatakan sesuatu. Pada titik itulah tiba-tiba mereka menyadari ada sesuatu yang salah.

Hampir sama saat pendatang baru muncul, Li Tian mendengus dingin. Dia segera mengangkat tangan kanannya untuk melakukan mantera. Untaian hitam Qi berputar untuk membentuk derek hitam. Memancarkan teriakan menusuk, itu menembak langsung ke arah sosok berwarna darah.

“Tanpa wajah,” kata sosok berwarna darah, melambaikan tangan kanannya. Seketika, wajah besar muncul. Wajah itu tidak jelas tetapi memancarkan kekuatan mengejutkan. Ketika crane hitam menabraknya, tiba-tiba tampak marah, dan suara ledakan menggema.

Suara menderu menyebabkan wajah Li Tian memelintir. Dingin masih memancar dari matanya, tetapi sekarang, di dalam dingin itu ada ketakutan.

—–
 
Bab ini disponsori oleh Garvin Desouza, Adam Cully, Anon, Daniel Dean, dan Caleb Gleason

1Yan Song adalah alkemis dari Tanah Timur yang datang mencari Zhou Dekun di bab 361. Kemudian di bab 370, dia mengundang Meng Hao untuk melakukan pencarian untuk menemukan pil Pemutus Roh.

1. Supaya jelas, nama keluarga Wang di sini adalah 汪, diucapkan dengan nada pertama, berbeda dari Wang dari Klan Wang 王
Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 390

Bab 390: The Five Tribes of the Crow Divinity

Sosok berwarna darah mundur beberapa langkah dan dengan acuh mengibaskan lengan baju. Gambar orang ini di bawah sinar bulan langsung terukir dalam ingatan semua yang hadir.

Topeng itu memiliki dua lubang mata, tetapi tidak ada fitur lainnya. Bahkan matanya sendiri merah cerah. Namun, mereka tidak dipenuhi dengan kegilaan, tetapi kedinginan yang agak kejam.

Saat cahaya bulan jatuh ke jubah hijau dan rambut hitam panjangnya, dia memancarkan udara yang kuat serta sesuatu yang sedikit Iblis.

Ini, tentu saja, tidak lain adalah Meng Hao mengenakan topeng berwarna darahnya!

“Yang mulia, siapa kamu?” Kata Li Tian dengan suara kisi-kisi. Di sebelahnya, mata Wang dan Mo menyipit saat mereka melihat Meng Hao. Dalam hati mereka waspada; mereka tidak dapat melihat kemampuan topeng yang luar biasa, tetapi mereka bisa melihat bahwa basis Budidaya Meng Hao hanya pada tahap Formasi Inti. Sebaliknya, serangan barusan, sementara tampaknya agak biasa-biasa saja, sebenarnya menampilkan riak kekuatan yang sebanding dengan tahap Nascent Soul.

Oleh karena itu, semua orang di sini tiba-tiba agak ragu-ragu tentang basis Budidaya Meng Hao.

Mata Yan Song berkedip saat dia menatapnya. Ada sesuatu yang akrab tentang Meng Hao yang menyebabkan syok naik dalam hatinya.

“Rekan Daois Yan mengundang saya ke sini,” kata Meng Hao dengan dingin. “Apakah ini bagaimana kamu menerima tamu?” Di belakangnya, Raksasa
 
Liar perlahan mendekat melalui hutan. Adapun Gu La, Meng Hao telah membuatnya pingsan sebelumnya; masalah yang dihadapi bukanlah sesuatu untuk telinganya.

Raksasa Liar itu sangat besar, tapi tidak ada yang bisa dipedulikan oleh para Penggarap Jiwa yang baru lahir.

Mata Yan Song berkedip dengan pengertian saat dia mengenali suara Meng Hao. “Rekan Daoist Meng!” Katanya. Dia menarik napas panjang. Jauh di lubuk hatinya, dia tiba-tiba menyadari bahwa Meng Hao jauh lebih misterius daripada yang dia sadari. Penilaian sebelumnya adalah bahwa Meng Hao adalah dari tahap Formasi Inti dan Grandmaster Dao alkimia. Tetapi pemandangan dari tadi tidak mungkin membuatnya tidak tergerak.

“Hanya rahasia apa yang dia sembunyikan …?” Pikir Yan Song, menyadari bahwa ada banyak hal tentang Meng Hao yang tidak dia ketahui. Tiba-tiba, dia tertawa keras dan kemudian menggenggam tangan dan berkata, “Saya tidak menyadari itu adalah kamu, Rekan Daoist Meng. Kesalahpahaman sederhana, tidak lebih. Rekan Daois Li, Wang, dan Mo, izinkan aku untuk memperkenalkanmu kepada Rekan Daois Meng. Dia adalah anggota terakhir dari pesta kami, Grandmaster Dao dari alkimia yang bahkan tidak bisa aku bandingkan. Dengan Rekan Daoist Meng di sini, usaha kita akan memiliki peluang yang jauh lebih tinggi untuk berhasil. ”

Li Tian dan yang lainnya saling mengangguk. Ada jauh lebih sedikit permusuhan di udara daripada saat-saat sebelumnya.

Sejauh Meng Hao bergabung dengan grup, mereka mungkin memandang rendah dirinya karena basis Kultivasinya berada pada tahap Core Formation. Namun, Nascent Soul Cultivators umumnya banyak eksentrik. Sebagian besar tahu bahwa banyak rekan mereka yang baru lahir Jiwa Penggarap suka menyembunyikan basis Kultivasi sejati mereka, dan sangat tidak suka ketika orang lain melihat tingkat sejati mereka.

Yan Song tidak menawarkan penjelasan lebih lanjut tentang masalah ini saat partai berkumpul di sebelah aliran perak.
 
Ekspresi Meng Hao keren. Dia telah memilih untuk mengenakan topeng dengan mengorbankan sebagian dari nyawanya, alasannya adalah pengalamannya sebelumnya dalam situasi yang sama di Domain Selatan, di Tanah Berkat Kuno Saringan Saringan Hitam. Karena basis Budidaya yang tidak mencukupi, ia telah diserang. Meskipun masalah telah diselesaikan, itu telah menyebabkan beberapa situasi canggung dan tidak menguntungkan. 1

Kali ini, dia pikir dia mungkin juga memimpin dengan postur yang keras. Bagaimanapun, dengan mengenakan topeng berwarna darah, dia jauh lebih kuat dari biasanya.

“Dengan Rekan Daoist Meng di sini,” kata pria bernama Wang, “semua diperhitungkan. Rekan Daois Yan, maukah kamu menjelaskan secara terperinci masalah mengenai Pil Pemutus Roh? ”Dia memandang Meng Hao, lalu melirik ke Penggarap berjubah hitam bernama Mo. Ketika dia melakukannya, matanya berkedip karena jengkel dan niat membunuh.

Dia tidak berusaha menyembunyikan ekspresinya, yang menyebabkan Li Tian tertawa. Yan Song juga memperhatikan. Dia tersenyum masam, tidak yakin harus berkata apa.

Meng Hao terkejut. Niat membunuh Wang Cultivator tampaknya benar-benar tidak bisa dijelaskan, membuat Meng Hao heran. Saat itulah dia menyadari bahwa Penggarap bernama Mo sedang menatap Meng Hao dengan ekspresi penghargaan, bahkan keingintahuan. Pria itu setengah baya, tetapi kulitnya seputih giok, dan wajahnya tampan, dipenuhi kelembutan tertentu.

Tatapan Mo Cultivator mengejutkan, tetapi begitu dia mendengar tawa Li Tian, dia sepertinya memikirkan sesuatu yang membuatnya takut. Dia batuk ringan dan melangkah mundur untuk menghindari Wang.

Yan Song menggelengkan kepalanya. Dia hanya bisa tersenyum masam dan menjernihkan tenggorokannya, lalu berkata, “Rekan-rekan Taois, Aku berhutang budi kepada kalian berempat atas kepercayaan yang telah kamu tunjukkan kepada saya. Kedatangan kamu di sini telah memastikan bahwa kami pasti dapat menyelesaikan tugas kami di Gurun Barat. Namun, aku, Yan, tidak akan berusaha untuk menarik wol ke matamu. Usaha ini akan sangat
 
berbahaya! ”Dia melihat ke sekeliling pada empat yang lain, mencatat ekspresi mereka, lalu melanjutkan.

“Dao kuno alkimia jauh melebihi dari zaman modern. Banyak yang telah hilang, dan saat ini, hanya umum untuk menemukan pil obat yang efektif hingga tahap Nascent Soul. Pil obat yang berguna untuk tahap Pemutusan Roh sangat jarang. Saat ini, seseorang dapat memperoleh pil obat yang telah bertahan sejak zaman kuno atau bahkan jaman dahulu, kemudian meramu kembali untuk membuat pil yang, paling tidak, bahkan tidak sepuluh persen seefektif aslinya.

“Tanda pemisah terbesar antara Dao kuno alkimia dan zaman modern, tidak lain adalah pil Pemutus Roh. Setelah mengkonsumsi pil ini, yang juga dikenal sebagai Hari Kebangkitan, Penggarap akan tenggelam dalam pencerahan Surga dan Bumi. Dia akan dapat memahami dirinya dengan jelas dan kemudian mencapai Pemutusan Pertama.

“Anda dapat meninjau semua informasi ini pada slip kayu yang aku berikan kepadamu semua. Selama bertahun-tahun, Aku, Yan, telah melakukan perjalanan ke banyak tempat, dan akhirnya mengkonfirmasi bahwa lokasi yang terhubung dengan Dao alkimia kuno ada di Gurun Barat!

“Mungkin keberadaannya terhubung dengan munculnya Suku Crow Divinity. Aku telah berusaha untuk diam-diam memasuki Gunung Suci mereka tetapi tidak dapat mendekatinya. Aku hanya bisa mengamati dari kejauhan. Bahkan masih, Aku bisa memverifikasi bahwa itu terhubung ke Dao alkimia kuno! “

Saat Yan Song perlahan menjelaskan, ekspresi Meng Hao tetap sama. Namun, jauh di lubuk hatinya, ia menganalisis kata-kata Yan Song, mencoba menentukan seberapa banyak yang benar dan berapa yang salah.

“The Crow Divinity Tribe telah lama jatuh ke penurunan dan terpecah. Sekarang ada sebagai lima kekuatan yang terpisah, masing-masing sekarang ada sebagai Suku dalam haknya sendiri. Mereka adalah Suku Soldier Crowe, Suku Crow Fighter, Crow Scout Tribe, Crow Flame Tribe dan Crow Crow Gloom Tribe! ”
 
Mendengar ini, ekspresi Meng Hao tetap sama seperti biasanya. Namun, sebuah getaran mengalir di dalam hatinya ketika dia berpikir kembali ke orang yang dia tangkap, Wu Mu, yang berasal dari Suku Crow Scout. 2

“Apa gunanya semua ini?” Kata Wang dengan muram, wajahnya tanpa ekspresi. “Arahkan saja kita ke Crow Divinity Mountain ini, dan kita bisa masuk bersama.”

“Rekan Daoist Wang, masalahnya tidak sesederhana itu,” jawab Yan Song, menggelengkan kepalanya. “Suku Crow Divinity mungkin telah terpecah, tetapi di atas Crow Divinity Mountain adalah Dewa Totem, dengan kata lain, Patriarch Severing Spirit. Dengan dia di Crow Divinity Mountain, Apakah kamu benar-benar berpikir kita bisa menerobos masuk?

“Tidak, kita harus menggunakan taktik yang berbeda. The Crow Divinity Tribe dibagi menjadi lima sub-Tribes. Sering kali, sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan, lima suku akan memasuki Gunung Suci mereka untuk membayar penghormatan kepada nenek moyang mereka, dan untuk memperoleh kekuatan total.

“Itu adalah satu-satunya cara untuk secara terbuka memasuki Crow Divinity Mountain. Karena itu, tugas kita adalah menyusup ke Suku dan kemudian membuat nama untuk diri kita sendiri. Kita harus mendapatkan kepercayaan mereka dengan bergabung dengan Suku mereka sebagai pengikut, dan kemudian memperoleh hak untuk memasuki Gunung Crow Divinity! Setelah kita masuk ke Gunung, kita akan berkumpul kembali dan bekerja bersama untuk mendapatkan pil Dao alkimia kuno! “Mata Yan Song bersinar dengan cahaya terang. Jelas, dia telah mengerjakan rencana ini untuk waktu yang lama untuk memastikan bahwa rencana itu akan berjalan lancar.

Mata Meng Hao menyipit dan Li Tian tampaknya tenggelam dalam pikirannya. Wang dan Mo bertukar pandang; keduanya tampaknya menyetujui rencana tersebut.

Yan Song melihat sekeliling ke tanah dan kemudian tertawa. “Adapun cara membuat nama dan mendapatkan kepercayaan mereka, Aku yakin kamu semua Rekan Daois akan memiliki cara kamu sendiri untuk melakukan itu!”
 
“Bagaimana kita menyelesaikan masalah aura kita?” Tanya Meng Hao.

“Dalam hal ini, kita harus menang atas Rekan Daoist Li. Dia telah tinggal di Gurun Barat selama seratus tahun, dan sampai sekarang, tidak ada yang bisa menentukan Suku mana dia berada, atau seperti apa tampangnya. Jelas, dia cukup terampil dalam hal ini. '' Dengan itu, Yan Song menggenggam tangan dan membungkuk kepada Li Tian.

“Sama sekali tidak masalah,” kata Li Tian dengan dingin. “Sebelum datang ke sini hari ini, aku menggunakan seni rahasia untuk membuat lima harta langka. Objek-objek ini dapat mengubah aura kamu dan menyembunyikan basis Budidaya kamu selama tiga tahun. Menggunakan objek ini juga akan memungkinkanmu untuk mewujudkan tato totem yang benar-benar menyerupai tato Western Desert Cultivators.

“Namun, aku tidak akan dengan senang hati membagikan harta seperti itu. Yan Song, Kamu adalah pemimpin dari pesta kami, jadi Aku akan menawarkan satu kepadamu tanpa pertanyaan. Namun, jika ketiga Rekan Daois lainnya ingin mendapatkan harta saya, Kamu akan menjelaskan kepada aku apa gunanya kamu dalam misi ini mengenai Dao alkimia kuno. ”Mata Li Tian berkilauan. Pesan itu dengan hati-hati diucapkan, tetapi jelas bahwa dia ingin mengorek rincian pribadi yang lain.

Wang Cultivator memberikan dengusan dingin dan berkata, “Kami berdua dapat menganalisis dan menjelaskan semua formasi mantra kompleks di Crow Divinity Mountain. Sisanya, kamu tidak perlu menggerakkan jari. “

Li Tian tertawa, lalu melambaikan tangan kanannya. Tiga sinar cahaya putih melesat ke arah, dua di antaranya mendarat ke tangan Wang dan Mo, yang lain terbang melayang di depan Yan Song.

“Bagaimana denganmu, Rekan Daoist Meng?” Tanya Li Tian, menatap Meng Hao. Semua orang yang hadir takut Meng Hao. Serangan kasualnya sebelumnya jelas-jelas membuat mereka takut.

“Saya adalah master dari semua Tao alkimia,” kata Meng Hao, ekspresinya tenang. Kata-katanya menyebabkan murid-murid Li Tian mengerut. Wang dan Mo tiba-tiba terlihat sangat serius.
 
Yan Song tersenyum tanpa kata. Setelah beberapa saat berlalu, Li Tian melambaikan lengan bajunya, mengirimkan tembakan cahaya putih ke arah Meng Hao.

“Adapun cara menggunakan item, kamu semua bisa mengetahuinya sendiri.”

“Baiklah,” kata Yan Song. “Karena kita semua sepakat, kita sekarang harus berjalan menuju lima Suku. Aku akan pergi ke Crow Flame Tribe.

“Saya memilih Suku Crow Soldier,” kata Wang.

“Suku Gagak Pramuka!” Kata Meng Hao, ekspresinya sama seperti biasanya, tidak mengungkapkan bahkan satu ons pun.

“Lalu aku akan memilih Suku Crow Fighter,” kata Li Tian.

Yang meninggalkan suku Crow Gloom untuk Mo. Penugasan telah dibuat, Yan Song menghasilkan Kompas Feng Shui delapan sisi, yang ia tempatkan di tanah. Cahaya sihir teleportasi segera bangkit.

“Setelah memasuki lima Suku, kami akan menjaga komunikasi seminimal mungkin,” katanya. “Kami akan memasang kembali di Crow Divinity Mountain, menggunakan slip kayu untuk berkomunikasi.” Dia kemudian menghasilkan slip giok yang dia serahkan kepada yang lain. “Ini adalah pengantar rinci dari lima Suku dan Gurun Barat. Kebetulan, kelima Suku saat ini merekrut sejumlah besar pengikut. Menyusup ke mereka seharusnya tidak menimbulkan kesulitan. ”Dengan itu, dia melangkah ke mantra teleportasi dan menghilang.

Wang dan Mo mengikuti secara berturut-turut. Mata Meng Hao berkedip saat dia dengan hati-hati memeriksa mantra teleportasi. Setelah ragu-ragu sejenak, dia memanggil Raksasa Liar, yang masih memegang Gu La di tangan. Dia kemudian memasuki mantra di bawah pengawasan Li Tian.

Warna-warna bermunculan di mata Meng Hao saat dia dipindahkan. Dia merasa seolah-olah tubuhnya ditarik terpisah, seolah-olah dia tiba-tiba terombang-ambing dalam Waktu. Dia tidak yakin berapa lama waktu berlalu sebelum bunyi dengung memenuhi kepalanya. Dia merasa seperti sedang
 
dicabik-cabik. Kemudian, semuanya kembali normal. Dia muncul kembali di hamparan pegunungan tandus, kehijauan.

1. Dia merujuk ketika dia bertemu dengan Han Bei sebelum memasuki dunia Kuali di bab 156. Ada seorang wanita di pesta yang langsung menyerang Meng Hao. Dia memukulnya dengan keras, dan dia akhirnya menjadi orang pertama yang terbunuh.

2. Meng Hao menggunakan klonnya untuk menangkap Wu Mu di bab 371, dan kemudian belajar dan kemudian membebaskannya di bab 372

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.