-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0381 - 0385

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 381

Bab 381: Kapanpun Salju, Pikirkan Aku!

“Anda tahu, Aku mendengar Grandmaster Pill Cauldron tidak memiliki kekasih,” kata Meng Hao menggoda sambil menatap Hanxue Shan. “Kamu tidak pernah tahu, kamu mungkin punya kesempatan!”

Hanxue Shan menoleh untuk melihat Meng Hao. Dia memiliki sedikit senyum di wajah mudanya, yang dengan cepat dia tutupi.

“Dengar, aku cukup dekat dengan Grandmaster Pill Cauldron,” lanjutnya, tersenyum ketika dia berjongkok di sebelahnya. “Jika aku membuat perkenalan untukmu, itu mungkin akan sedikit membantu.” Angin dingin bertiup di wajahnya dan menyebabkan rambutnya terangkat, memperlihatkan profilnya yang berbeda. Di bawah bulan seperti ini, sedikit gelap kulitnya tidak terlihat. Ada sesuatu yang sangat tampan pada dirinya, dan juga sesuatu yang agak aneh.

Hanxue Shan tidak bisa menjaga wajah tetap lurus. Dia tertawa, melirik Meng Hao. Matanya bersinar dengan cara yang sepertinya mengindikasikan suasana hatinya sedang meningkat, dan kesedihan yang telah menimpanya beberapa hari terakhir berlalu.

“Ini tidak seperti ANDA Grandmaster Pill Cauldron!” Katanya sambil tertawa. Kemudian, dia dengan sengaja meluruskan wajahnya lagi, seolah- olah dia sedang menanggung penderitaan besar. Dia melanjutkan, nada suaranya tidak sopan: “Kamu bahkan belum pernah ke Domain Selatan, bagaimana mungkin kamu bisa mengenalnya?”

Meng Hao menggaruk kepalanya, lalu tertawa saat dia duduk di sebelahnya di atas tumpukan batu yang pecah. Reruntuhan dan puing-puing mengelilingi
 
mereka berdua, dan salju turun dari atas. Angin dingin merintih saat berhembus.

Meng Hao berdeham dan membiarkan ekspresi tak terduga memenuhi wajahnya, sesuatu yang dia ambil dari Zhou Dekun. “Kamu tidak mengerti. Meskipun aku belum pernah bertemu Grandmaster Pill Cauldron, kami berdua adalah Grandmasters of the Dao of alkimia, dan telah lama berteman dalam semangat. Setelah kamu sampai ke Sekte Takdir Violet, ketika kamu melihat Grandmaster Pill Cauldron, tanyakan padanya apakah ia ingat orang yang dilihatnya dalam badai salju tahun itu. ”Dia memandang ke langit dengan tatapan mengenang. Itu akan terlihat sangat realistis jika bukan karena fakta bahwa dia memandang Hanxue Shan dari sudut matanya.

Hanxue Shan menutupi senyumnya dengan tangannya, menatap Meng Hao dengan matanya yang indah. Melihat ekspresinya, dia tidak bisa menahan tawa lagi. Ketika dia tertawa, itu terdengar seperti bel. Depresi di hatinya sepertinya menghilang.

“Baiklah, baiklah,” katanya sambil tertawa. “Setelah aku sampai ke Sekte Nasib Violet, ketika aku melihat Grandmaster Pill Cauldron, aku akan menanyakannya persis seperti itu.” Aku akan mengingatkan dia tentang sesuatu yang dikatakan orang itu dalam badai salju tahun itu. Dia berkata, “Setiap kali salju turun, pikirkan aku.”

“Kedengarannya agak genit ….” kata Meng Hao, terbatuk ringan. Dia tertawa. “Tapi tidak apa-apa. Orang biasa tidak bisa memahami hubungan antara aku dan Grandmaster Pill Cauldron. “

Hanxue Shan tertawa lagi. “Di Holy Snow City, itulah yang dikatakan dua orang yang peduli satu sama lain ketika mereka berpisah.” Dia tertawa lagi, lalu menggosok dadanya dan menegakkan tubuh.

“Baiklah, kalau begitu, aku memaafkanmu,” tertawa Meng Hao. Dia mengumpulkan beberapa salju dari tanah dan memegangnya di tangannya, menyaksikan salju itu mencair. Tampaknya salju yang mencair menyebabkan kenangan muncul dalam dirinya; dia tiba-tiba teringat kembali pada Violet Fate Sect. Gambar-gambar dari semua orang yang dia kenal di sana mulai melayang di benaknya.
 
“Aku ingin tahu apakah mereka semua baik-baik saja ….,” pikirnya, memandang ke arah Domain Selatan.

Melihat cara dia mengambil salju, Hanxue Shan melanjutkan dengan suara rendah, “Sebenarnya, Aku hanya mengagumi Grandmaster Pill Cauldron, itu saja. Hal-hal yang aku katakan sebelumnya tidak benar. yang aku inginkan adalah pil yang dia buat sendiri. “Melihat Meng Hao tersenyum, matanya berubah tajam dan dia dengan sungguh-sungguh menambahkan,” Hanya satu pil akan membuatku benar-benar puas. “

Meng Hao menggelengkan kepalanya sambil tersenyum. Dia memandangnya, begitu lembut dan polos, dan kemudian menggumamkan sesuatu pada dirinya sendiri. Akhirnya, ia mengambil pil obat dari tasnya. Itu adalah pil Foundation Establishment Day yang dia buat beberapa waktu lalu. Kualitas pil tidak buruk; itu mengandung lebih dari delapan puluh persen kekuatan obat.

“Saya ingin menawarkan pil ini kepadamu sebagai hadiah,” katanya. Setelah berpikir sejenak, ia menggunakan kuku untuk mengukir karakter “Snow 雪” ke permukaannya. Kemudian dia membagikannya kepada wanita itu. “Pil obat ini lebih berharga daripada pil yang dibuat oleh Grandmaster Pill Cauldron. Alasannya bukan karena pil itu sendiri, tetapi karena pil itu dibuat oleh saya. ”Dia tersenyum.

Hanxue Shan berpikir sejenak dan kemudian minum pil. Dia memegangnya di tangannya dan menatapnya. Dia hendak mengatakan sesuatu ketika Meng Hao tiba-tiba berdiri.

“Jika kamu mengalami masalah di Violet Fate Sect,” katanya, “Anda dapat menggunakan pil obat itu untuk mendapatkan audiensi dengan Grandmaster Pill Demon. Setelah dia melihatnya, dia akan menyelesaikan situasi apa pun yang kamu hadapi. “Meng Hao tersenyum saat berbicara, tetapi suaranya berisi sedikit tanda kemurungan. Adapun Hanxue Shan, matanya melebar.
Kata-katanya memberinya perasaan tidak sadar bahwa dia sengaja misterius.

“Jika Grandmaster Pill Demon bertanya tentang aku ….” sebelum dia bisa menyelesaikannya, Hanxue Shan tiba-tiba menyela.
 
“Aku akan memberitahunya bahwa setiap kali salju turun, kau memikirkannya.”

Meng Hao terkejut. Dia hanya bisa membayangkan ekspresi yang akan muncul di wajah Tuannya jika dia mendengar kata-kata seperti itu. Dia tidak bisa menahan tawa, tawa yang berisi kebahagiaan. Ada sesuatu yang indah tentang itu, meskipun tidak ada yang bisa mengerti apa artinya kecuali dia sendiri.

Terus tertawa, Meng Hao turun dari tumpukan puing dan mulai berjalan.

Namun, sebelum dia bisa mengambil tiga langkah, ekspresinya tiba-tiba berkedip. Segera, dia berlari kembali, meraih Hanxue Shan, dan kemudian Bloodburst Melintas pergi.

Seketika dia menghilang, seberkas cahaya misterius yang ditembakkan melalui malam untuk mendarat di posisi yang tepat yang baru saja mereka berdiri. Sebuah ledakan merobek udara, menyebabkan tanah bergetar.
Tumpukan puing-puing di mana Meng Hao dan Hanxue Shan baru saja berdiri di atasnya berubah menjadi apa-apa selain abu yang melayang di atas angin.

Di kejauhan, mata Meng Hao berkilau dingin saat dia memandang sinar demi sinar yang mendekat dari jauh. Tanpa ragu-ragu, dia memegang Hanxue Shan di tangannya dan mundur ke belakang.

Sisa anggota Klan Salju Frigid langsung terbangun dari tidur. Empat Grand Elder, Hanxue Bao, dan lebih dari dua ratus Penggarap semuanya melompat dari tempat tidur mereka.

“Jadi, Kamu ingin menghapus Klan Salju yang Frigid kepada orang terakhir!” Kata Hanxue Bao dengan murka. Basis Kultivasinya telah jatuh, dan dia tidak lagi ahli yang sangat kuat dari tahap Pemutus Roh. Sekarang, dia hanya bisa menggunakan kekuatan tahap Nascent Soul. Saat dia berbicara, dia menginjakkan kakinya ke tanah.

Tanah bergemuruh, dan retakan menyebar ke segala arah. Bumi menghujani saat tameng Thorn Rampart muncul. Duri yang mengejutkan menyebar ke segala arah, dan suara gemuruh yang besar memenuhi udara.
 
Ketika Thorn Rampart muncul, hampir seribu Penggarap muncul di luar di salju. Di antara kelompok seribu ini, ada delapan yang tampak jauh lebih mengejutkan daripada yang lain. Tidak ada salju yang menyentuh tubuh mereka; bahkan ketika mendekati mereka, itu dihancurkan.

Kedelapan ini adalah Nascent Soul Cultivators. Enam dari mereka berasal dari Gurun Barat, dua sisanya berasal dari Istana Tanah Hitam. Tampaknya serangan mematikan pada Klan Salju yang Dingin ini dipimpin oleh Gurun Barat.

Kekuatan pembasmi dari Spirit Severing Cultivator bukanlah ancaman yang memudar dari pikiran orang-orang setelah hanya beberapa hari. Orang-orang ini jelas berani menyerang Klan Salju yang Frigid karena mereka tahu keadaan sebenarnya.

Boom memenuhi udara. Seribu Penggarap bersama dengan delapan Nascent Soul Cultivators menggunakan teknik magis dan kemampuan ilahi, terus- menerus menyerang Thorn Rampart.

Tanah bergetar, dan wajah Penggemar Klan Salju yang Dingin berkedip ketika mereka berdiri di sana dengan tenang.

“Tidak heran mereka datang begitu cepat,” kata Hanxue Bao, tatapannya yang dingin datang untuk beristirahat di suatu tempat di kejauhan, pada sesuatu yang tidak bisa dilihat orang lain. “Mereka mendapat manfaat dari kejayaan Suku Konstelasi Gurun Barat!”

Meng Hao mendekat, memegang Hanxue Shan dengan protektif. Ketika dia melakukannya, dia mendengar kata-kata Hanxue Bao, lalu dia melihat melewati duri ke badai salju di luar. Sesaat berlalu, lalu dia mengerjapkan mata kanannya tujuh kali. Segera pandangannya tentang dunia berubah.
Semuanya menjadi hitam dan putih. Pada saat yang sama, di tengah badai salju, Meng Hao melihat sosok yang belum bisa dilihatnya sebelumnya.

Itu adalah seorang pria yang mengenakan jubah putih dengan kerudung yang menutupi wajahnya. Riak memancar keluar dari tangannya dan mengambang di depannya adalah mangkuk hitam, di mana air keruh bergolak. Sepertinya itu semacam sihir.
 
Seketika Meng Hao melihat ke atas, sepertinya pria berjubah putih merasakannya. Dia mendongak dan langsung ke Meng Hao. Hati Meng Hao bergetar. Yang dia lihat adalah mata dengan dua murid.

Dia merasakan sesuatu mencakar hatinya, dimana dia segera mengakhiri teknik yang telah dia gunakan. Visinya tentang dunia kembali normal.

“Apakah kamu melihatnya juga?” Kata Hanxue Bao, menatap Meng Hao. Meng Hao mengangguk dengan serius.
“Suku Constellation adalah salah satu dari tiga Suku besar Gurun Barat. Mereka unggul di augury, dan percaya bahwa semua bintang di langit malam adalah Setan. ”

Begitu dia selesai berbicara, suara gemuruh bisa terdengar. Di luar Thorn Rampart, tiga raksasa muncul di badai salju. Masing-masing tingginya lebih dari seratus lima puluh meter, dan menyebabkan tanah bergetar saat mereka bergerak. Mereka memegang tongkat besar di tangan mereka saat mereka maju ke depan.

Di atas di langit, jeritan menusuk bisa terdengar saat beberapa Naga Banjir muncul.

Lebih jauh dari kejauhan, kereta perang yang bersinar dapat terlihat maju ke depan. Sihir berputar-putar di sekitar delapan Nascent Soul Cultivators, bersama dengan item magis.

“Abaikan dunia luar! Fokus pada mengaktifkan mantera! ”Saat suara kuat Hanxue Bao menggema, empat Tetua Grand Klan Salju yang Frigid, serta anggota Klan lainnya, menundukkan kepala mereka untuk melihat mantra di bawah mereka.

The Thorn Rampart bergetar dan mulai runtuh. Sepertinya itu tidak akan mampu melawan serangan gabungan seperti ini untuk waktu yang lama.

Desahan keluar dari mulut Hanxue Bao. Dia melambaikan tangan kanannya, mengkatalisasi benih Thorn Rampart lain, yang tumbuh untuk memperkuat
 
pertahanan mereka.

“Sayang sekali bahwa anggota Constellation Tribe ada di sini. Dia benar- benar menekan kekuatan Thorn Rampart, “Kecemasan merembes ke wajah Hanxue Bao. Namun, pada saat inilah sinar terang tiba-tiba keluar dari bawah.

“Ini diaktifkan! Patriark, mantranya aktif !! ”Tangisan panik dan gembira bangkit dari anggota Klan Salju yang Dingin.

Meng Hao melihat ke belakang dan melihat cahaya mantra di tanah semakin kuat dan memancarkan cahaya terang. Dari tampilan itu, itu akan sepenuhnya aktif dalam waktu yang cukup singkat.

Anggota Frigid Snow Clan mulai bersemangat. Namun, pada saat itulah tiba- tiba sebuah ledakan besar memenuhi udara. Perhatian semua orang ditarik ke kejauhan. Semua teknik magis dan barang-barang musuh sedang ditarik bersama untuk membentuk cahaya pemusnahan besar yang menyerupai bintang. Itu dengan kecepatan yang tak terlukiskan yang melesat ke depan, membanting ke Thorn Rampart dan menghancurkannya menjadi berkeping- keping.

Hanxue Bao meraung menggeram. Dia mengangkat tangan kanannya ke udara, menyebabkan Thorn Rampart untuk mereformasi sekali lagi. Dia menembak ke depan, memancarkan sinyal mantera dan kemudian melambaikan tangannya. Badai melesat ke depan, menderu ke arah bintang pemusnahan, membantingnya dan menghancurkannya. Darah menyembur dari mulut Hanxue Bao, dan dia terhuyung mundur, wajahnya lesu.

“Patriark !!” Duka dan kemarahan muncul di wajah anggota Klan Salju yang Dingin. Hanxue Shan menggigit bibir bawahnya, wajahnya pucat. Setelah semua yang dia alami, dia tidak lagi takut, hanya khawatir.

Meng Hao tidak berkata apa-apa. Dia melihat cahaya fajar yang menyebar, dan Penggarap Gurun Barat. Cahaya aneh muncul di matanya saat dia melihat ke kejauhan.
 
“Jika perhitungan aku benar, kapan saja sekarang ….” Hatinya mulai berdebar ketika dia melihat kabut melonjak muncul dari kejauhan.

“Milikilah iman kepada Tuhan Kelima, dapatkan kehidupan abadi…. Tiga lingkaran ke kiri, lalu tiga ke kanan. Goyangkan puntung itu! ”Ketika suara samar melayang di udara, senyum aneh muncul di wajah Meng Hao. Itu terus tumbuh lebih kuat sampai dia mulai tertawa.

——

Bab ini disponsori oleh Paul Venesky, ปา ณั ส ม์ ธาร ไพศาล สมุทร, Teemu Joensuu, dan Stanley Bertumen

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 382

Bab 382: Tanpa Mata Tapi Tidak Bersuara!

“Milikilah iman kepada Tuhan Kelima, dapatkan kehidupan abadi! Ketika Lord Kelima muncul, siapa yang berani menyebabkan perselisihan!

“Tiga lingkaran ke kiri, tiga lingkaran ke kanan! Goyangkan puntung itu …. Tatap formasi mantra Eksekusi Immortal! ”

Suara seperti gemuruh guntur perlahan tumbuh semakin keras. Jauh di kejauhan, kabut mengepul dapat terlihat yang menutupi Surga dan Bumi. Di dalam kabut yang berkobar ada ribuan sosok besar berlari bolak-balik, tubuh mereka memutar ke posisi yang aneh. Suara itu bergema tentang, dan ketika mereka berlari, itu memancarkan kekuatan yang tak terlukiskan, sehingga siapa pun yang melihat seluruh pemandangan akan terpana.

Lebih dari lima ribu orang berlari, menyebabkan semuanya bergetar dan bergetar. Kabut yang bergolak sepertinya memengaruhi segala sesuatu di sekitarnya, seolah-olah langit dan daratan akan terurai. Di depan lima ribu lelaki yang berlari itu ada seekor burung nuri warna-warni. Ia menggerutu dengan angkuh, kicauannya berdering ke udara.

“Datang datang! Berteriaklah sedikit lebih keras untuk Tuan Kelima! ”

Seluruh adegan ini benar-benar mengguncang seribu Penggarap Gurun Barat. Delapan ahli Nascent Soul menatap kaget pada pria yang tampak aneh, dan burung.

Adapun Penggarap berjubah putih dari Suku Constellation, mangkuk di depannya tiba-tiba mulai bergetar. Air keruh di dalam mulai tumpah saat dia menatap pemandangan itu.
 
Adapun anggota Klan Salju yang Dingin dalam Thorn Rampart, cahaya dari mantra di bawah mereka terus tumbuh lebih terang. Namun, lebih dari dua ratus Penggarap tidak bisa menahan nafas. Kulit kepala mereka mulai mati rasa di tempat yang mengejutkan itu, dan yang bisa mereka lakukan hanyalah menatap mati rasa.

Keempat Grand Elders ternganga, seperti halnya Hanxue Bao. Hanxue Shan menatap dengan mulut terbuka lebar, wajahnya dipenuhi dengan rasa tidak percaya.

Di luar Thorn Rampart, beberapa Penggarap Tanah Hitam dalam pasukan dari Gurun Barat mulai berteriak dengan suara gemetar.

“Itu … formasi mantra Lord Fifth dari Gereja Cahaya Emas !!”

Dengan segera, ini membuat orang mengerti apa sebenarnya pemandangan aneh ini.

“Gereja Cahaya Emas !! Patriarch Golden Light! “

Dalam Thorn Rampart, anggota Klan Salju yang Dingin bernapas berat ketika suara-suara dari luar melayang ke telinga mereka. Tidak butuh waktu lama bagi mereka untuk bereaksi. Tiba-tiba, beberapa Penggarap mulai berbicara.

“Mereka dari Gereja Cahaya Emas?”

Nama Gereja Cahaya Emas telah naik menjadi terkenal di Tanah Hitam baru- baru ini, dan kisah-kisah yang diceritakan tentang Patriarki Cahaya Emas benar-benar misterius dan mempesona. Melihat apa yang mereka lihat sekarang menyebabkan pikiran mereka dipenuhi dengan keterkejutan.

Tak satu pun dari Penggarap yang hadir yakin persis mengapa mereka ada di sini. Meng Hao terbatuk ringan saat memikirkan ketenaran yang diperoleh baru-baru ini oleh Gereja Cahaya Emas. Dia melihat kelompok yang mendekat lebih dari lima ribu Penggarap, yang semuanya dikatakan sebagai pengikutnya sendiri.
 
“Gereja Cahaya Emas!” Serunya. “Dengar perintahku. Kelilingi Penggarap musuh di luar Thorn Rampart! ”Tiba-tiba, cahaya keemasan menyilaukan keluar darinya, yang tidak lain adalah cahaya dari Core Emasnya. Itu beredar di sekitar tubuhnya, memandikan segala sesuatu di sekitarnya dengan cahaya keemasan. Siapa pun yang berada di dekatnya tidak bisa tidak melihat dengan jelas.

Ketika suaranya bergema, dan cahaya keemasan mulai bersinar, para Penggarap di sekitarnya berbalik untuk menatapnya.

Mata keempat Tetua Grand itu melebar, dan bahkan Hanxue Bao menatapnya dengan ekspresi yang dalam.

Bahkan ketika mereka menatapnya, lima ribu Penggarap terbang bersiul lebih dekat. Mereka mendengar suara Meng Hao, dan melihat cahaya keemasan, di mana suara mereka dikombinasikan dengan kekuatan mengejutkan untuk menangis:

“Kami akan mengikuti perintah Leluhur sampai mati !!” Lima ribu suara meraung kata-kata, yang bergema. Kabut yang bergolak mengikuti lima ribu Penggarap saat mereka berlari mengelilingi daerah itu. Suara booming yang mengejutkan mengiringi suara mereka berlari; langit di atas menjadi kelabu, dan bumi bergetar. Lapisan demi lapisan kabut naik, di dalamnya terlihat sosok hantu yang menjulang tinggi, yang memunculkan penampilan para pejuang Surgawi.

Namun … postur mereka aneh, dan ujung belakang mereka bergetar dengan cara yang aneh. Itu memberi seluruh gambar nada yang sangat aneh ….

Pemandangan itu benar-benar mengejutkan para Penggarap Gurun Barat di sekitarnya, serta para petani Klan Salju yang Sangat Dingin. Mereka menatap takjub pada Meng Hao, pikiran mereka terguncang. Jika pada titik ini mereka tidak menyadari siapa Meng Hao, maka mereka benar-benar tidak pantas hidup.

“Kamu … kamu Patriarch Golden Light!” Seru First Elder dengan terkesiap, wajahnya dipenuhi dengan rasa tidak percaya.
 
Satu demi satu, para Penggarap Klan Salju yang Dingin mulai bernapas dengan berat dan mengucapkan seruan hening.

“Patriark … Cahaya Emas ?!” “Patriarch Golden Light!”
Mereka tahu bahwa Gereja Cahaya Emas telah melonjak dalam beberapa hari terakhir di tengah kekacauan Tanah Hitam. Itu telah menduduki Kota Dongluo, dan menyebabkan cukup sakit kepala untuk Istana Tanah Hitam. Patriarch Golden Light adalah sosok misteri lengkap; jemaatnya berjumlah lima ribu, dan mereka bisa membentuk formasi mantra yang benar-benar mengejutkan.

Tidak ada seorang pun di Tanah Hitam saat ini yang belum pernah mendengar nama Patriarch Golden Light; dia benar-benar terkenal.

Tiba-tiba mengetahui bahwa Meng Hao sebenarnya Patriark Cahaya Emas mengisi mereka dengan tidak percaya.

Mata Hanxue Shan melebar; berapa banyak rahasia yang dimiliki Meng Hao? Apakah itu kemampuannya sebagai Grandmaster Dao alkimia, kekuatannya dalam mengkatalisasi Thorn Rampart, atau identitasnya sebagai Patriarch Golden Light, saat ini, ia terus mengungkapkan lapisan demi lapisan keheranan.

Hanxue Bao tampak berpikir sambil menatap dalam-dalam pada Meng Hao, lalu menggenggam tangan dan membungkuk.

Melihatnya membungkuk, empat Grand Elders dan sisa Klan Salju Frigid semua segera mengikutinya, membungkuk dalam pada Meng Hao.

“Senior,” kata Meng Hao, “tidak perlu untuk itu.” Dia mengerti arti dari haluan; itu adalah cara berterima kasih padanya karena telah menyelamatkan Klan Salju yang Dingin.

Boom terdengar terus menerus dari kabut di luar. Cahaya dari mantra di bawah terus tumbuh lebih cerah. Tampaknya mereka akan diteleport setiap
 
saat.

“Klan Salju yang Frigid akan selamanya mengingat kebaikanmu yang besar, Rekan Daois,” kata Hanxue Bao. “Baik diriku maupun generasi berikutnya setelah aku tidak akan pernah melupakanmu.” Menatap Meng Hao, dia mengangkat tangan kanannya, dan kemudian biji Thorn Rampart terbang keluar. “Benar-benar tidak ada yang bisa dilakukan Klan Salju Dingin untuk membalasmu. Ketika kita mencapai Violet Fate Sect, benih ini akan sedikit berguna bagi kita. Namun, di jalur berbahaya yang kamu injak, itu mungkin bisa memberimu sedikit lebih banyak perlindungan. “

Meng Hao tidak menolak. Sejauh menyangkut dirinya, benih ini sangat penting. Dia cukup yakin bahwa dia akan dapat membuat tanaman rambatnya mengkonsumsi benih, atau mungkin menggunakan beberapa teknik transformasi lain di atasnya. Dia mengangguk saat menerimanya.

“Senior, dan semua Rekan Daois lainnya dari Klan Salju yang Dingin. Mantra kamu siap diaktifkan. Aku akan tinggal di sini untuk melindungi kamu saat Anda pergi. Setelah semua orang pergi, aku akan menghancurkan apa yang tersisa dari portal mantra. Aku dengan tulus berharap Anda semua … memiliki perjalanan yang aman! “Dia telah bersama Klan Salju yang Dingin selama sekitar setengah tahun dan telah mengalami cukup banyak hal dengan mereka. Dia telah mencapai tujuannya dengan datang ke sini, jadi sekarang dia akan melakukan satu hal terakhir sebagai pembayaran.

Ledakan bisa terdengar di dunia luar. Angka yang tak terhitung jumlahnya dapat dilihat di dalam kabut, dan jeritan darah yang menggumpal dari Penggarap Gurun Barat bergema. Semua ini bergabung bersama untuk membentuk semacam lagu keberangkatan. Meng Hao melihat ke arah anggota Klan Salju yang Dingin saat mantra diaktifkan. Saat anggota Klan menghilang, mereka kembali menatap Meng Hao, menggenggam tangan dan membungkuk dalam-dalam.

Orang-orang ini bukan orang asing; dia mengenali wajah masing-masing. Tentu saja, dia tidak tahu semua nama mereka. Tetapi mengingat bagaimana ia telah membela kota bersama mereka selama berbulan-bulan ini, dan telah menyelamatkan mereka beberapa kali, kota itu telah melahirkan persahabatan.
 
“Aku akan selamanya mengingat kebaikanmu, Grandmaster Meng!”

“Grandmaster Meng, Aku harap suatu hari akan datang di masa depan ketika kita bisa bertemu lagi!”

“Grandmaster Meng, tolong jaga dirimu sendiri!”

Satu demi satu, anggota Klan Salju yang Dingin menghilang ke mantra teleportasi. Empat Grand Elders menatap Meng Hao, memberinya busur yang dalam. Ekspresi mereka agak sedih saat mereka menghilang ke dalam mantra.

Hanxue Shan berdiri di sana; dia tidak membungkuk, juga tidak berbicara. Dia tidak bisa mencegah air mata mengalir ke bawah saat dia menatapnya, dan dia melihat kembali padanya.

Mereka berdiri saling memandang, dipisahkan oleh mantera, sosok mereka perlahan bercahaya kabur ke mata masing-masing.

Pada saat sebelum seluruh dunia memudar menjadi kabur, Hanxue Shan mengerahkan keberaniannya dan berbicara kepada sosok Meng Hao yang menghilang. “Setiap kali salju turun, kamu harus memikirkan aku.”

Meng Hao tahu bahwa dia tidak bisa melihatnya, tetapi dia tersenyum dan mengangguk.

Sebuah desahan mengalir dalam hati Hanxue Bao, dan dia menggelengkan kepalanya. Dia sekarang satu-satunya anggota Klan Salju yang tersisa yang belum memasuki mantra teleportasi. Dia memandang berkeliling ke reruntuhan di sekelilingnya, dan kemudian pada kabut yang berputar, dari dalam yang dapat didengar baik amarah dan jeritan kesengsaraan. Semua itu tiba-tiba tampak sangat jauh.

“Apakah kamu yakin tidak akan ikut dengan kami ke Domain Selatan?” Dia memproyeksikan ke Meng Hao.

“Aku tidak bisa. Terima kasih atas kebaikanmu, senior. Aku berharap kamu melakukan perjalanan yang aman. ”Dengan sedikit senyum, dia menggenggam tangan dan membungkuk pada Hanxue Bao yang menghilang.
 
Hanxue Bao tidak menjawab. Dia menutup matanya saat dia menghilang. Cahaya teleportasi yang menyilaukan melonjak ke udara, berubah menjadi riak yang terpancar keluar dan kemudian menghilang.

Meng Hao menyaksikan mereka saat mereka menghilang. Setelah beberapa saat, dia melambaikan tangan kanannya ke portal mantra. Sebuah ledakan memenuhi udara dan tanah bergetar ketika portal hancur, berubah menjadi abu yang tidak akan pernah direformasi.

Dia berbalik untuk melihat kabut di sekitarnya. Tiba-tiba, seberkas cahaya warna-warni muncul. Itu adalah burung beo, yang terbang untuk hinggap di bahu Meng Hao. Itu diikuti oleh jeli daging, yang berbentuk topi.

Tanah bergetar saat tanaman merambat melonjak untuk mengelilingi mereka. Saat ini, sosok Meng Hao benar-benar Setan.

Pada saat itulah bunyi pecah tiba-tiba terdengar dari dalam tasnya. Dia menampar tangan kanannya, lalu kepompong itu terbang keluar. Retakan yang menutupi permukaannya tiba-tiba runtuh, dan larva putih muncul!

Larva ini seputih salju musim dingin. Itu seukuran jari kelingking, dan seluruh tubuhnya tembus kristal. Itu tidak dingin, tetapi sebaliknya, memancarkan kekuatan aneh, mengejutkan yang tampaknya mampu mengguncang Surga dan Bumi.

Larva Tanpa Mata!

Matanya yang kosong memancarkan cahaya dingin, dan ketika jatuh keluar dari dalam kepompong, ia mengeluarkan tangisan yang menyebabkan semuanya bergetar!

Larva tidak bersuara. Tapi Larva Tanpa Mata ini melakukannya!

Ini adalah suara yang hanya akan dipancarkannya sekali seumur hidup!

Sebagai Larva Tanpa Mata berteriak, mengejutkan, semuanya bergetar. Tanah Hitam. Domain Selatan. Gurun Barat. Bahkan Tanah Timur bergetar.
 
Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 383

Bab 383: Nafas Abadi

Larva adalah makhluk hidup yang tidak dapat menghasilkan suara. Namun, pada saat ini, Eyeless Larva yang bermetamorfosis memancarkan suara. Ini adalah suara yang hanya akan terdengar sekali.

Itu suara Larva!

Ketika suara itu berseru, telinga Meng Hao berdengung.

Dalam sekejap itu, seluruh dunia tampak tumbuh diam…. The Eyeless Larva hanya berbicara sekali, dan ketika itu terjadi, itu membungkam dunia!

Selama ruang yang satu nafas ini, segala sesuatu di sekitar Meng Hao, angin, orang-orang, langit, tanah, semuanya… tumbuh diam….

Lima ribu Penggarap yang berlari, debu yang mereka tendang, riak teknik magis, semua yang ada di daerah itu. Efeknya menyebar ke seluruh Tanah Hitam.

Itu menyebar ke Gurun Barat, menutupi Domain Selatan, menyapu Laut Bima Sakti untuk memasuki Tanah Timur, bahkan Gurun Utara. Pada saat ini … semuanya tumbuh diam.

Ini adalah keheningan mutlak. Jiwa yang baru lahir, para Ahli Pemutusan Roh, bahkan para ahli Mencari Dao semuanya sama. Pada saat ini, dalam keheningan ini … satu nafas dicuri dari mereka semua!

Pencurian ini sangat sulit dideteksi!

Itu adalah manifestasi dari dominasi hiruk pikuk dan tak terlukiskan bahwa Larva Tanpa Mata memanifestasikan pada penampilannya. The Lareless
 
Eyeless tidak memiliki kekuatan hidup, oleh karena itu, ia perlu mencurinya. Itu menjarah kehidupan dari semua keberadaan. Semua makhluk hidup yang ada dalam aliran waktu … kehilangan satu nafas.

Tumbuhan, hewan, makhluk hidup, Penggarap … semua makhluk hidup. Segalanya tumbuh diam dan tidak bergerak, dan kemudian kehilangan satu napas.

Satu nafas tidak banyak, tetapi ketika kamu menggabungkan semuanya di seluruh dunia, ia menambahkan hingga ribuan tahun!

Di semua Domain Selatan, semua Gurun Barat, semua Tanah Timur, semua Gurun Utara, tidak ada yang merasakan napas ini dicuri. Bahkan para ahli di puncak tahap Mencari Dao tidak punya cara untuk merasakan hilangnya napas atau keheningan di dunia.

Hanya Dewa yang bisa!

Selain Dewa, tidak ada yang tahu!

Meskipun mereka tidak bisa merasakannya, kekuatan hidup mereka sekarang kurang satu nafas. Waktu mereka di dunia merosot; semakin tinggi basis Budidaya, semakin besar kerugiannya.

Napas itu milik Larva Tanpa Mata, dan Meng Hao!

Selama keheningan, riak tiba-tiba berasal dari Gua Kelahiran Kembali di tanah luas di Domain Selatan. Mereka menyebar ke udara, dan sesosok muncul, terbentuk dari untaian Qi yang tak terhitung jumlahnya. Itu melihat ke arah Tanah Hitam.

“Larva Surgawi Tanpa Mata ….”

Di Gurun Barat yang luas, di lokasi yang sangat misterius, ada hamparan reruntuhan dan puing-puing. Tak terhitung tahun yang lalu, tempat ini memiliki nama yang mengguncang Surga dan mengguncang bumi. Itu disebut … Jembatan Penginjak Abadi!
 
Sekarang, itu hanyalah puing-puing. Meski begitu, itu adalah salah satu tempat paling mendalam dan misterius di Gurun Barat.

Saat ini, di dalam reruntuhan yang tak berujung, suara yang sangat kuno menghela nafas.

“Apakah Larva Surgawi muncul …? Tampaknya tidak seperti itu, sepertinya terlalu lemah …. “

Di Tanah Timur, Gurun Utara, Laut Bima Sakti, sama saja. Aura samar muncul dan kemudian menghilang.

Selama saat hening ini, wajah raksasa muncul di langit di atas Bimasakti.

Di gunung berhutan di Gurun Barat, seorang lelaki tua duduk di sana melukis gambar gunung dan sungai yang jauh. Selama saat ini, kuasnya tiba-tiba berhenti bergerak dan dia mengangkat kepalanya.

“Larva Surgawi … dan anak itu …. Jadi, mereka terikat oleh Karma. Aku kira Aku akan membantu Anda sekali lagi, “Sambil menggelengkan kepalanya, ia melambaikan kuasnya, menyebabkan tinta terbang keluar dan terciprat ke tanah.

Ini adalah Shui Dongliu. 1

Beberapa saat kemudian, di Tanah Timur, pria tua dari Klan Ji yang telah bertarung dengan Pill Demon memegang pancingnya di atas Pool of Heaven. Tiba-tiba, ledakan terdengar ketika garis putus.

Dia batuk seteguk darah, dan keheranan memenuhi wajahnya. “Apa yang baru saja terjadi…?”
Di Laut Bima Sakti, ada sebuah pulau mengambang di antara ombak. Seluruh bangsa ada di pulau khusus ini. Ada gunung, Laut Utara, Kabupaten Yunjie, dan Penggarap. Itu, tentu saja, Negara Zhao.

Dan ini tidak lain adalah Patriarch Reliance!
 
Ketika dunia kembali normal, pulau itu bergetar. Di ujung pulau, kepala raksasa tiba-tiba muncul dari tempurung dan melihat ke langit, kaget.

Di seluruh Planet Surga Selatan, hal-hal seperti ini terjadi di berbagai lokasi, meskipun tidak banyak.

Kembali di Tanah Hitam, Meng Hao terengah-engah saat dia menatap kosong pada Larva tanpa mata yang bersandar di telapak tangannya. Sebelumnya, ketika dia memberi makan Larva Salju yang Dingin, rasanya benar-benar normal. Tapi tiba-tiba, hati Meng Hao dipenuhi dengan rasa takut.

Memang, dia telah mendapatkan informasi tentang cara membuat Larva Tanpa Mata dengan cara interogasi. Dia tahu bahwa mungkin sembilan puluh persen itu benar dan sepuluh itu salah, meskipun tidak mungkin untuk menentukan bagian mana yang mana.

Karena itu, dia telah melakukan banyak hal dengan sangat hati-hati.

Namun, bahkan Penggarap Tanah Hitam yang telah memberinya informasi tidak akan memiliki cara untuk mengetahui betapa menakutkannya Larva Tanpa Mata ketika itu muncul!

Sebenarnya, salah satu bagian dari informasi yang sengaja dia tinggalkan adalah fakta bahwa untuk membuat Larva Tanpa Mata muncul, seseorang membutuhkan sejumlah besar Daun Mulberry Thunderclap Mulberry. Bahkan, semua Daun Petir Mulberry di Planet South Heaven mungkin tidak cukup.

Bagaimana mungkin dia bisa membayangkan bahwa Meng Hao akan begitu tidak manusiawi untuk benar-benar dapat mengubah metamorf menjadi Larva Tanpa Mata?

Itu sebenarnya sesuatu yang mustahil dilakukan!

Yang benar adalah, sekali Frigid Snow Larva mengkonsumsi Mulberry Thunderclap Leaf, jika tidak terus memberi makan sampai titik tertentu, maka itu akan meledak dengan kekuatan yang sangat mengejutkan. Kekuatan yang dilepaskan akan cukup kuat untuk memusnahkan segala sesuatu dalam radius tiga ratus kilometer.
 
Itulah rencananya yang sebenarnya. Dia tidak mengidamkan Larva Tanpa Mata yang legendaris, tetapi justru kekuatan yang menakutkan dan destruktif. Itu adalah harta berharga yang akan memberinya kekuatan ancaman yang luar biasa.

Meng Hao mengambil napas dalam-dalam saat dia merasakan apa yang dilakukan Larva Tanpa Mata itu. Itu ada di telapak tangannya, tidak bergerak. Namun, Meng Hao bisa merasakan kekuatan kekuatan hidup yang luas, kuat, luar biasa. Tiba-tiba dia memikirkan saat hening itu.

Kekuatan hidup ini melebihi apa pun yang pernah dilihatnya sebelumnya. Bahkan Mastiff Darah tidak bisa dibandingkan dengan Larva Tanpa Mata dalam hal ini. Bahkan jika dia berhadapan dengan ahli Pemutus Roh, orang itu tidak akan bisa dibandingkan dengan kekuatan hidup Larva Tanpa Mata.

Tidak ada orang luar yang bisa merasakan kekuatan hidup yang begitu kuat. Hanya Meng Hao yang bisa melakukan itu, karena ikatan yang tidak bisa dipecahkan yang sekarang ada di antara mereka berdua. Itu dimulai dengan Larva Salju yang Dingin. Pada saat itu bermetamorfosis menjadi Larva Tanpa Mata, koneksi itu berakar dalam, dicap pada kehidupan benda itu.

Karena merek muncul pada saat yang sama ketika bermetamorfosis, itu adalah sesuatu yang melebihi imajinasi orang normal, dan kekuatan sihir. Kamu dapat mengatakan bahwa ada sangat sedikit kekuatan di bawah Surga yang dapat memadamkan koneksi yang sekarang ada antara Meng Hao dan Larva Tanpa Mata. Seolah-olah larva sekarang menjadi bagian dari dirinya. Karena ini, Meng Hao sekarang bisa merasakan kekuatan hidup yang tebal dan menakutkan yang ada di dalamnya.

Karena kekuatan hidup inilah, setelah metamorfosisnya, Larva Tanpa Mata dapat menggunakan kemampuan ilahi yang mengejutkan!

Larva tidak akan pernah hancur, dan utasnya tidak bisa dipatahkan. Benangnya tidak bisa putus, larva juga tidak bisa dihancurkan!

——
 
Catatan dari Er Gen: Butuh waktu lama untuk menulis bab ini, dan aku membuat banyak perubahan dalam upaya untuk mendapatkan nuansa yang tepat, yaitu kombinasi antara waktu, dan keabadian. Namun, kemampuan aku terbatas, dan bahkan setelah semua perubahan, ini adalah yang terbaik yang bisa aku lakukan. Aku sangat lelah sekarang. Aku telah memompa banyak bab dalam beberapa hari terakhir, jadi tolong izinkan aku untuk beristirahat sebentar. Terima kasih!

1. Shui Dongliu adalah pelukis yang memeteraikan Lily Kebangkitan dalam bab 208

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 384

Bab 384: Kesengsaraan Inti EmasKU!

Seolah-olah ada beberapa siklus yang tidak dapat dijelaskan yang ada, di dalamnya muncul semacam aturan. Karena ini, Larva Tanpa Mata tidak pernah bisa terbunuh, juga sutranya tidak bisa dihancurkan. Benar-benar ajaib.

“Makhluk ini adalah pembangkangan dari Surga ….” Setelah merasakan hubungan dengan Larva Tanpa Mata, mata Meng Hao mulai bersinar, dan jantungnya berdebar kencang.

Lord Fifth tampak kecewa dan dipenuhi rasa iri saat melihat Meng Hao, seolah-olah hatinya berada di ambang meledak. Itu adalah sesuatu yang luar biasa dan istimewa, dan juga dapat merasakan apa yang baru saja terjadi.
Tatapannya jatuh ke Larva Tanpa Mata, dan setelah beberapa saat berlalu, ia menghela nafas.

“Lord Fifth sangat tampan dan suka bercanda,” katanya, terus menghela napas, “dihargai di seluruh Surga dan Bumi, burung yang unik dan indah. Selama hidup ini, Aku tidak pernah bisa memiliki makhluk ajaib yang menyangkal surga. Mengapa Meng Hao tiba-tiba mendapatkan satu…. Itu tidak adil, Kamu kentut dari Surga! Tidak adil!”

Meng Hao mengangkat kepalanya untuk melihat ke langit.

“Burung beo, saatnya untuk menghilangkan kekuatan apa pun yang kamu pakai untuk menyembunyikanku dari Kesengsaraan Surgawi. Waktunya telah tiba untuk melampaui Kesengsaraan Inti Emas saya! ”Matanya berkilau dengan cahaya yang belum pernah terjadi sebelumnya. Itu adalah cahaya kepercayaan diri, dan juga pandangan menghina yang nyaris tak terlihat.
 
Burung nuri itu melirik Meng Hao, lalu mengepakkan akupnya. Cahaya warna-warni keluar dari sana untuk menutupi seluruh tubuh Meng Hao.

Saat cahaya warna-warni melewatinya, aura tiba-tiba terpancar keluar darinya dengan intensitas besar. Ini bukan aura dari basis Budidaya, melainkan undulasi ditempatkan pada dirinya oleh burung beo untuk menyembunyikannya dari Kesengsaraan Surgawi.

Sekarang undulasi telah mengungkapkan kepadanya, suara gemuruh yang kuat segera memenuhi langit. Guntur memekakkan telinga terdengar, bergema ke segala arah, mencakup segalanya hingga ribuan kilometer ke segala arah, mengguncang tanah.

Petir tampaknya sangat marah, seolah-olah itu telah mencari Meng Hao untuk waktu yang lama, dan sekarang setelah menemukannya, dipenuhi dengan keinginan yang menakjubkan untuk menghancurkannya dari keberadaan.

Suara guntur bergema di udara; seperti itu, awan hitam yang sangat besar memenuhi langit, menutupi segalanya. Lapisan demi lapisan bangkit, memancarkan suara guntur yang mengejutkan. Petir berputar dan berderak di tengah-tengah lapisan awan. Pemandangan itu sangat mencengangkan.

Adapun Penggarap Gurun Barat terjebak dalam formasi mantra, ekspresi keheranan menutupi wajah mereka. Wajah lelaki berjubah putih dari Suku Constellation, yang juga terperangkap dalam kabut, segera jatuh.

“Itu … Kesengsaraan Surgawi!”

Meng Hao menatap awan Tribulation mengisi langit, dan gelombang petir perak yang tak terhitung jumlahnya, berputar seperti ular. Ketika guntur yang memekakkan telinga terdengar, dia dengan dingin berkata, “Keluarkan para Penggarap Gereja dari Cahaya Emas dari sini! Mundur mereka ke posisi seribu lima ratus kilometer jauhnya! Sisanya, dapatkan seribu lima ratus kilometer jauhnya juga. Untuk Kesusahan ini … Saya tidak akan membutuhkan bantuan kamu. Ini adalah Kesengsaraan Inti EmasKU! ”

Burung beo itu ragu-ragu sejenak, lalu terbang ke udara. Jelly daging melayang ke samping, menatap Meng Hao. “Saya harap kamu tidak terbunuh
 
oleh kilat ….,” katanya dengan sungguh-sungguh. Itu menampilkan penampilan kuno dan keriput. “Jika kamu melakukannya, akan ada satu pelaku kejahatan di dunia ini. Namun, jangan khawatir, jika kilat membunuhmu, aku tidak akan terlalu sedih. Bahkan, Aku …. ”Tampaknya menikmati kemalangan Meng Hao, itu hanya membuat pergi ketika Meng Hao meraihnya.

“Hei! Apa yang kamu lakukan !? ”itu melolong marah.

“Kamu tidak bisa pergi,” jawab Meng Hao dengan tenang. Tanaman merambat di sekitar Meng Hao langsung turun ke tanah dan hilang dalam sekejap mata. Burung beo juga menembak dengan kecepatan tinggi; dalam sekejap, jaraknya lima ratus kilometer.

Pada saat yang sama, burung beo itu mengirimkan informasi kepada para Penggarap Gereja Cahaya Emas yang berada dalam kabut. Mereka segera mulai berpencar, melarikan diri sejauh mungkin. Segera, satu-satunya orang di sekitar Meng Hao adalah Penggarap Gurun Barat, muncul dari kabut, ekspresi kaget di wajah mereka.

Pada saat yang sama di mana mereka melihat Meng Hao, ledakan guntur besar terdengar dari atas. Kebrutalan suara itu sendiri mengancam akan menyebabkan segala sesuatu di sekitarnya runtuh. Sekitar tiga puluh persen dari Penggarap Gurun Barat batuk darah dan kemudian mengeluarkan jeritan sengsara ketika mereka menyadari bahwa mereka telah tuli.

Secara bersamaan, baut petir merah terang melesat ke arah Meng Hao dari atas. Saat turun, itu menarik petir terdekat lainnya ke arah itu. Pada saat itu akan menabrak Meng Hao, itu setebal paha manusia.

Begitu hendak memukulnya, Meng Hao mengangkat tangannya dengan kecepatan menyilaukan. Di tangannya ada jeli daging.

Ledakan bergema, bersama dengan tangisan jeli daging yang menyedihkan, yang langsung berubah menjadi hitam. Tubuh Meng Hao bergetar ketika sejumlah besar bunga api merah menari-nari di lengannya dan kemudian menutupi seluruh tubuhnya. Mereka kemudian melewati kakinya untuk merangkak melintasi tanah, mengubah tanah bersalju tiga ratus meter ke segala arah menjadi danau petir merah!
 
“Jadi ini Kesengsaraan Surgawi …” kata Meng Hao, mengangkat kepalanya untuk tertawa. “Bawa itu!” Rambutnya mencambuk di sekitarnya, dan matanya penuh dengan jijik saat dia tertawa terbahak-bahak ke Surga.

“Sial, dia melampaui Kesengsaraan! Dia benar-benar melakukannya! “Wajah Western Desert Cultivators di dekatnya dipenuhi dengan keterkejutan. Tanpa ragu bahwa kebanyakan dari mereka mundur ke belakang, kulit kepala mereka mati rasa. Satu-satunya hal yang bisa mereka pikirkan adalah melarikan diri.

Namun, beberapa dari mereka memiliki ide yang berbeda. Niat membunuh berkedip di mata mereka saat mereka menembak ke arah Meng Hao.

“Bunuh dia, dan Kesengsaraan Surgawi akan hilang!” Ini adalah apa yang mereka pikirkan saat mereka menembak ke arahnya secepat mungkin, melepaskan teknik magis untuk menyerangnya.

“Betapa naifnya!” Kata Meng Hao sambil tertawa dingin, mengabaikan Penggarap yang masuk. Bahkan ketika mereka mendekatinya, gemuruh besar bisa terdengar dari langit saat sambaran petir turun ke arahnya.

Kali ini, Meng Hao tidak menggunakan jeli daging. Itu karena petir khusus ini, ketika jaraknya sekitar tiga ratus meter darinya, tiba-tiba pecah. Itu berubah menjadi selusin baut petir yang lebih kecil yang jatuh seperti hujan ke dia dan Penggarap Gurun Barat yang menuduhnya.

LEDAKAN!

“Ahh, itu benar-benar menggaruk gatalku,” kata Meng Hao sambil tertawa. Setelah sekian lama berurusan dengan Kesengsaraan Surgawi yang menyerangnya secara berkala selama beberapa bulan terakhir, kulitnya menjadi semakin keras. Sekejap penerangan Heavenly Tribulation yang bisa dengan mudah membunuh Penggarap Formasi Inti Gurun Barat tidak akan begitu menyakiti Meng Hao.

Dia sudah terbiasa dengan itu. Setelah mengalami Kesengsaraan Surgawi dengan cara yang tidak bisa dibayangkan oleh orang biasa, tubuhnya sekarang jauh lebih terbiasa dengan kilat.
 
Adapun baut petir yang lebih kecil ini, mereka benar-benar merasa seperti sedang menggaruk gatal. Ketika kilat menghantam tubuhnya, yang dia rasakan hanyalah sensasi mati rasa.

Bahkan, itu agak nyaman.

Adapun selusin atau lebih Penggarap Gurun Barat yang telah mencoba membunuhnya, ketika booming terdengar, mereka semua langsung menghitam menjadi abu. Teknik dan harta karun mereka hancur seperti kayu busuk.

Hampir pada saat yang sama dengan kata-kata Meng Hao terdengar, mayat mereka hangus jatuh ke tanah. Melihat ini menyebabkan pembudidaya Gurun Barat lainnya di sekitarnya terengah-engah.

Bahkan murid dari delapan Nascent Soul Cultivators mengerut. “Apakah dia bahkan manusia?”
“Sial, sepertinya dia benar-benar menikmati Kesengsaraan Surgawi. Orang ini tidak manusiawi! ”Para Penggarap di sekitarnya gempar. Lebih banyak yang mulai melarikan diri, ingin tidak lebih dari untuk keluar dari wilayah Kesengsaraan Surgawi. Mereka dapat mengatakan bahwa hanya jika mereka bisa mendapatkan ribuan kilometer jauhnya mereka akan aman, dan tidak menarik Kesengsaraan Surgawi.

Tiba-tiba, suara Meng Hao bergema, penuh dengan kedinginan dan niat membunuh. “Kongregasi Gereja Cahaya Emas! Kelilingi area sekitar tiga ribu kilometer di sekitarnya dengan formasi mantra. Jebak orang-orang ini di sini! Jangan biarkan mereka melangkah setengah kaki di luar! “Sekarang mereka ada di sini bersamanya, Meng Hao enggan membiarkan mereka pergi.

Tidak masalah apakah mereka Formasi Inti, Jiwa Baru Lahir, atau bahkan pria berjubah putih misterius dari Suku Constellation. Meng Hao akan menjaga mereka di sini untuk berbagi dalam melampaui Kesengsaraan!

“Patuhi perintah suci Patriark!” Seru lima ribu Penggarap. Suara suara mereka berubah menjadi gelombang kuat yang melawan balik auman Gemuruh Surga. Itu bergema ke segala arah, mengisi area tiga ribu kilometer.
 
Lima ribu Penggarap Gereja Cahaya Emas kemudian mulai berlari. Ketika mereka melakukannya, kabut yang mengepul tiba-tiba bangkit, dan gemuruh terdengar.

“Orang-orang selalu bertanya padaku apakah aku berani bertarung. Baiklah hari ini, Aku bertanya kepadamu, siapa di sana … yang berani bertarung dengan Meng Hao !? ”Dia menjentikkan lengan bajunya dan mengiringi gema suaranya sendiri saat ia terbang ke depan menuju Penggarap lainnya.

Saat dia menyerbu ke arah mereka, langit bergemuruh dengan petir yang berderak, yang tampaknya mengandung kekuatan Surga. Petir merah, bahkan lebih tebal dari sebelumnya, mulai jatuh. Itu ketika ini terjadi bahwa Meng Hao tiba di depan sekelompok selusin pembudidaya.

Wajah mereka bengkok, dan di dalam hati mereka dipenuhi dengan kutukan yang cukup bahwa jika mereka punya waktu, mereka akan memberikan suara kepada mereka selama tiga hari tiga malam. Boom bergema di mana-mana ketika petir Heavenly Tribulation terbelah, membanting semua orang yang hadir. Seketika, Meng Hao dikelilingi oleh mayat. Tubuhnya bergetar ketika percikan mengalir turun melewati kakinya dan melintasi tanah. Sekali lagi, dia dikelilingi oleh danau petir puluhan meter di setiap arah. Tawa Meng Hao sekali lagi terdengar.

“Siapa yang berani melawanku !?” teriaknya. “Sial, pria ini adalah supernova kejahatan!” “Menjauh! Menjauh! ”
Lebih banyak ledakan memenuhi udara. Kemana saja Meng Hao pergi, kilat menderu. Siapa pun dalam jarak tiga ratus meter darinya semuanya menjadi tidak mementingkan diri sendiri, sahabat karib Meng Hao, ada di sana untuk membantunya melampaui Kesengsaraan ….

Sama seperti sambaran petir Heavenly Tribulation turun untuk membantai sekitar selusin orang, niat membunuh tiba-tiba bersinar di mata delapan ahli Nascent Soul. Kesengsaraan Surgawi telah melemparkan Qi di daerah itu ke dalam kekacauan, sehingga tidak mungkin bagi mereka untuk menggunakan
 
teleportasi kecil. Karena itu, mereka semua terbang menuju Meng Hao dari arah yang berbeda.

Mereka tidak bisa menggunakan teleportasi kecil, tetapi kecepatan mereka luar biasa. Hanya butuh beberapa saat bagi mereka untuk berada tepat di atas Meng Hao. Delapan dari mereka menggabungkan kekuatan mereka menjadi satu serangan yang semuanya ditujukan pada Meng Hao.

“MATI !!” teriak mereka. Mereka membencinya sampai ke tulang. Pertama- tama dia telah menjebak mereka, lalu mengarahkan kilat ke arah mereka.
Semua itu disebabkan oleh seseorang dari tahap Formasi Inti sepele. Mereka bertekad untuk mencabik-cabiknya, untuk membuatnya mengerti bahwa terlepas dari keadaan apa pun, Pembentuk Inti Core seperti serangga dibandingkan dengan tahap Nascent Soul.

Melihat ini, Penggarap berjubah putih dari wajah Suku Constellation tiba- tiba berkedip. Segera, dia berteriak, “Berhenti!” Namun, dia sudah terlambat.

Dengan sedikit senyum dan tatapan dingin, Meng Hao mengabaikan delapan penyerang dan melihat ke langit.

“Hanya apa kekuatan Surga …?”

—–

Bab ini disponsori oleh Osamudiamen Igbinovia, François-Xavier Rondeau Vallières, Josh Lewis, Kevin Seba, Thomas Edwards, Dennis Liu, Konrad Wierzbicki, dan Nicolas Gonzalez Cordero

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 385

Bab 385: Bawa!

Raungan menggelegar naik saat kemampuan ilahi dari delapan ahli Nascent Soul turun pada Meng Hao. Ekspresi jahat menutupi wajah mereka, dan niat membunuh intens mereka terpancar keluar.

Masing-masing dan setiap orang bisa membayangkan adegan itu dalam waktu singkat ketika tubuh lemah Meng Hao hancur seperti porselen, meledak menjadi potongan-potongan yang tak terhitung jumlahnya. Setelah itu, Kesengsaraan Surgawi akan bubar, dan lelucon pertempuran ini akan berakhir.

Tatapan Meng Hao diturunkan dari Surga ke para Penggarap yang mendekat. “Surga tidak harus tersinggung. Jangan sampai terpancing! Tidak akan digantikan !! Surga sedang mencoba membunuhku! Kamu pikir kamu siapa? Apa yang memenuhi syarat Anda untuk mencoba menggantikan Surga dalam upaya untuk memusnahkan aku? “Dia tertawa bangga.

Tawanya menyebabkan wajah para Nascent Soul Cultivators jatuh secara instan. Sangat heran bahwa mereka menemukan kemampuan ilahi mereka tidak berpengaruh apa pun pada Meng Hao. Mereka menghilang seperti seekor lembu yang dilemparkan ke laut dengan batu yang diikatkan di kakinya.

Bersamaan dengan itu, rasa bahaya yang tak terlukiskan tiba-tiba muncul. Petir mulai menumpuk di langit, ke tingkat yang jauh lebih besar dari sebelumnya. Suara menderu bisa terdengar ketika sambaran petir setebal tiga meter mulai turun. Itu tampak seperti pilar cahaya yang sangat besar.

Itu segera dibagi menjadi sembilan bagian yang turun ke bawah.
 
Meng Hao mengangkat tangan kanannya, di dalamnya ada jeli daging yang menjerit. Kulit kepala delapan Nascent Soul Cultivators 'mati rasa; Tawa Meng Hao telah mengubah segalanya menjadi mimpi buruk. Mereka segera mundur dari Petir Tribulasi yang masuk.

Tidak masalah seberapa cepat mereka menghindar. Petir turun, membanting ke mereka dengan ledakan besar. Darah menyembur dari mulut mereka dan wajah mereka memucat. Mereka menembak mundur dengan kecepatan tinggi, menatap Meng Hao dengan ketakutan yang tak terukur.

Penggarap berjubah putih dari Suku Constellation mengerutkan kening, wajahnya tidak sedap dipandang dan pucat. “Catatan kuno mengatakan bahwa siapa pun yang melampaui Tribulasi adalah bentuk kehidupan yang tidak menguntungkan dari Surga dan Bumi. Segala sesuatu dalam jarak lima ribu kilometer darinya akan berubah menjadi abu. Namun, sampai saat itu, ia masih merupakan bentuk kehidupan yang tidak menguntungkan! Siapa pun yang dekat dengannya pasti sudah mati!

“Lebih jauh lagi, tidak mungkin membunuhnya. Surga sulit dipahami, terutama dalam hal martabat. Surga akan memusnahkan orang ini, bagaimana mungkin mereka memungkinkan orang lain untuk membantu? Mencoba membunuhnya sekarang adalah menjadikan dirimu musuh Surga!

“Begitu dia terbunuh oleh Petir Tribulation, tubuhnya akan meledak menjadi bola petir …. Menurut catatan kuno, ketika ledakan kilat itu terjadi, segala sesuatu di dalam zona transendensi Tribulation akan berkurang menjadi nol.

“Satu-satunya harapan untuk bertahan hidup adalah memastikan bahwa dia melampaui Kesengsaraan. Selanjutnya, kamu tidak bisa membiarkan Petir menginfeksi tubuhmu. Jika ya, dan kamu tidak mati, maka kamu membangkitkan Karma…. Jika kamu membangkitkan Karma seperti itu, maka Petir Tribulation tidak akan berhenti sampai kamu mati. Kamu delapan Penggarap Jiwa yang baru lahir … mati di luar bayangan keraguan! “

Menghadapi muram, Penggarap berjubah putih mundur dengan kecepatan tinggi.
 
Kesengsaraan Surgawi melonjak ketika satu baut petir demi satu tembakan jatuh ke Meng Hao, yang memegang jeli daging yang terangkat di tangannya untuk membela diri. Petir kemudian akan menyebar ke daerah di sekitarnya. Setiap Penggarap terdekat akan mengeluarkan teriakan mengerikan. Segera, udara dipenuhi dengan suara kutukan dan fitnah.

Meng Hao tidak peduli. Ini adalah sesuatu yang dia pelajari dari Patriarch Reliance. Ketika kamu menipu seseorang dan akhirnya dikutuk oleh mereka, Kamu harus tetap tenang. Itu benar-benar ranah tersendiri.

Selama bertahun-tahun, Meng Hao telah menipu banyak orang, dan telah menyempurnakan keterampilan itu ke puncak. Oleh karena itu, ia terus mengarahkan petir turun ke berbagai Penggarap di wilayah tiga ribu kilometer.

Ke mana pun dia pergi, dia dikelilingi oleh danau petir, bersama dengan kutukan sedih. Apa yang dia tinggalkan adalah mayat hangus.

Bagi para Penggarap di sini, itu hanyalah pembantaian, pembantaian di mana tidak ada yang bisa melakukan apa pun untuk melawan. Mereka tidak bisa menyerangnya, mereka juga tidak bisa melarikan diri karena … mereka ngeri menemukan bahwa kecepatan Meng Hao luar biasa, bahkan jika dia disambar petir!

Waktu berlalu, dan Kesengsaraan Surgawi terus turun, dan hampir semua Penggarap sekitarnya telah ditipu hingga mati berkat Meng Hao. Ada sekitar seratus yang tersisa, yang semuanya telah berpisah ke daerah yang berbeda, wajah mereka pucat. Jika Meng Hao bahkan melihat ke arah mereka, mereka akan melarikan diri dengan kecepatan tinggi ke arah yang berlawanan.

Sayangnya … kilat jatuh terus menerus, ada beberapa orang yang tidak bisa menghindarinya. Itu terutama berlaku bagi para Penggarap yang pada beberapa titik menyerang Meng Hao. Meng Hao bahkan tidak harus mendekati mereka untuk menarik kilat jatuh.

Delapan Nascent Soul Cultivators, misalnya, segera menemukan bahwa di mana pun atau bagaimana mereka melarikan diri, setiap kali kilat melesat ke Meng Hao, mereka juga akan disambar.
 
Setiap petir mengandung kekuatan yang luar biasa. Meskipun mereka dari tahap Jiwa Nascent, jika semuanya tetap seperti sekarang, mereka tidak akan bisa menerimanya.

“Sial, bajingan terkutuk Surga itu terlalu sadis! Ini adalah Kesengsaraannya, kami tidak bersalah …. “

“Aku akan membunuhnya! Bunuh dia!!”

“Jika dia tidak mati, maka aku bersumpah bahwa dia akan menjadi musuh terbesarku seumur hidupku !!”

Sekitar seratus Penggarap yang masih hidup melolong terus-menerus di antara gemuruh guntur. Setiap kali kilat mencari Meng Hao, mereka juga mengalami kilat.

Meng Hao terbatuk ringan saat dia menurunkan jeli daging. Tampaknya penuh, hampir menggembung. Itu memelototi Meng Hao.

“Kamu tidak bermoral, kamu terlalu jahat ….” Ledakan!
“Aiiiiiii! Kamu bajingan jahat …. “ Ledakan!
“Biarkan aku pergi, oke, Tuan? Kamu adalah Guru terbaik di dunia. Maafkan aku sedikit tua, oke? Aku kenyang. Sungguh, aku kenyang. Aku tidak bisa makan lagi … “

Melihat kondisi buruk jeli daging itu, Meng Hao mengangkatnya untuk memblokir satu petir terakhir, lalu menjentikkan lengan bajunya. Jeli daging langsung berubah menjadi seberkas cahaya prismatik yang melesat ke arah kabut.

“Sialan Meng Hao,” raungnya. “Tunggu saja, dasar brengsek jahat. Aku pasti akan mempertobatkanmu dalam kehidupan ini! “Merasa sangat salah, itu terus mengutuk ketika Meng Hao mengirimkan satu kalimat ke dalamnya.
 
“Jika tidak ada yang tak terduga terjadi, maka ketika aku mencapai Nascent Soul, aku akan membutuhkan bantuanmu dengan Petir Tribulation lagi.”

Jeli daging itu tiba-tiba bergetar, dan ekspresi cemburu muncul di wajahnya. Tidak mengatakan sepatah kata pun tentang subjek, itu terbang ke kabut. Itu takut Meng Hao, benar-benar takut padanya. Itu khawatir bahwa jika menghabiskan waktu lagi berbicara kembali, itu akan dipaksa untuk menjadi begitu penuh sehingga akan meledak.

Meng Hao melihat ke sekitar wilayah tiga ribu kilometer dan tidak melihat orang lain. Ratusan orang yang tersisa sudah lama berpencar dan menemukan tempat untuk bersembunyi. Jika Meng Hao tidak bisa menemukan mereka, maka itu mengindikasikan bahwa Kesengsaraan Surgawi juga tidak bisa.

Dia mengambil napas dalam-dalam saat ekspresi konsentrasi memenuhi wajahnya. Sekarang transcending sejati Tribulation akan dimulai. Ini karena Petir Kesusahan tidak lagi murni merah; sekarang terkandung, warna tambahan.

Itu bisa digambarkan sebagai musykil, dan gelap gulita! Petir, gelap gulita!
Setiap baut sekarang memiliki kekuatan destruktif ganda. Saat meraung, Meng Hao bisa melihat bahwa di dalam merah dan hitam adalah kekuatan pemusnahan yang luar biasa. Dia mengangkat tangan kanannya ke udara, di mana muncul Li Clan Patriarch.

Ledakan bergema keluar, disertai dengan jeritan yang menyedihkan. Perwujudan jiwa terpelintir, tetapi tidak bubar. Setelah semua waktu yang Meng Hao habiskan untuk terbiasa dengan petir, sementara itu bukan Jiwa Petir lengkap, itu lebih dari setengah jalan di sana.

“Sialan kau Meng Hao, aku tidak akan pernah membiarkanmu lolos dengan ini!” Raungan Li Clan Patriark mengejutkan dan dipenuhi dengan kesedihan. Selama setengah tahun terakhir, ia telah mengalami siksaan dan rasa sakit yang tidak pernah ia alami dalam hidupnya. Dia telah lahir dalam status yang
 
tinggi, dan di Li Clan dianggap sebagai Patriark. Namun, dengan Meng Hao, ia telah mengalami penderitaan yang tak terhitung.

Pada saat ini, bahkan ketika kesedihan mengalir dari hatinya dan dia mencaci maki Meng Hao, dia diangkat lagi. Sebuah ledakan memenuhi udara, bersama dengan pekikan yang menyedihkan.

Bahkan, dia sekarang merasa bahwa menghabiskan waktu dengan jeli daging jauh lebih baik daripada bersama Meng Hao. Sebelumnya, ia menganggap jeli daging sebagai mimpi buruk terbesar yang pernah ada. Dia sudah lama berubah pikiran. Sekarang, jeli daging itu sebenarnya tampak agak menawan. Meng Hao adalah mimpi buruk pamungkas sejati.

Boom terdengar saat satu baut petir demi satu jatuh. Bahkan dengan Li Clan Patriarch, dan resistensi Meng Hao yang meningkat terhadap petir, masih sulit untuk diambil.

Tubuh Meng Hao bergetar. Tanah di sekitarnya hancur total, dan sebagian besar sudah mengkristal. Itu tampak seperti permata merah kehitaman, penampilannya mengerikan dan menakutkan.

Ketika petir menabrak jenis tanah baru ini, itu akan memantul, menimbulkan lebih banyak cedera pada Meng Hao. Karena itu, ia perlu terus-menerus mengubah lokasi. Tekanan yang menimpanya semakin besar, begitu juga pada sekitar seratus orang lainnya yang masih berada di wilayah seribu lima ratus kilometer.

Saat petir terus turun hujan, kadang-kadang, jeritan mengerikan akan naik. Baru saja, lima ratus kilometer jauhnya, darah menyembur dari mulut seorang pria yang dihiasi tato totem. Petir menabraknya sampai dia tidak tahan lagi dan mati. Pada akhirnya, dia tidak punya pilihan selain untuk membantu Meng Hao mengatasi kesengsaraan ini.

Setelah pria itu meninggal, bahkan lebih banyak kilat jatuh dari Surga.

Dua ratus lima puluh kilometer jauhnya, tiga Penggarap Gurun Barat saat ini sedang duduk bersila, menyatukan kekuatan mereka, bersama dengan total sembilan totem berkilauan dan puluhan item magis, untuk membuat perisai
 
berkilauan di atas kepala mereka. Baut petir terus jatuh ke perisai. Mendadak….

Tiga baut berturut-turut dari Light Tribulation hitam-merah menabrak perisai, menghancurkannya berkeping-keping. Harta magis mereka hancur berkeping- keping, dan kesembilan totem itu terbelah. Tiga tubuh Penggarap kejang dan darah disemprotkan dari mulut mereka. Beberapa saat kemudian, mereka tidak lebih dari abu yang tertiup angin.

Seribu kilometer jauhnya adalah Penggarap Gurun Barat yang melarikan diri ke kamar bawah tanah. Di atasnya berdiri cincin-cincin yang terdiri dari ribuan tengkorak manusia, upayanya menyembunyikan diri. Itu berhasil sampai sekarang, ketika baut demi baut petir hitam-merah menghancurkan tengkorak menjadi potongan-potongan, yang kemudian diubah menjadi kristal es. Beberapa saat kemudian, pria itu tidak lebih dari sekumpulan kristal yang menyatu dengan tanah.

Setelah waktu yang cukup berlalu untuk membakar dupa, Meng Hou batuk darah, lalu mengangkat kepalanya dan tertawa. Rambutnya berputar, dan tubuhnya dipenuhi luka petir. Namun, tawa maniaknya tidak berkurang sedikit pun.

Dari ratusan atau lebih orang yang telah bergabung dengannya dalam melampaui Kesengsaraan ini, hanya sekitar dua puluh yang masih bertahan. Sisanya sudah mati.

Setelah waktu yang cukup berlalu untuk membakar dua dupa, ledakan terdengar dari tubuh Meng Hao. Li Clan Patriarch tampak di ambang kematian. Setelah mencapai semua yang dia bisa dengannya, Meng Hao menyingkirkannya. Setelah putaran kilat khusus ini, tubuh Meng Hao merasa seolah-olah berada di ambang kehancuran. Pada titik inilah Violet Qi muncul di matanya, dan tubuhnya mulai pulih.

“Bawa itu !!” dia meraung, memegangi kepalanya saat dia tertawa dan tertawa. Tawanya melengking tetapi penuh dengan tekad dan bahkan sentuhan kegilaan. Ketika tawa itu mencapai telinga lima ribu Penggarap Gereja Cahaya Emas yang sedang berjalan, itu benar-benar brutal.
 
—–

Bab ini disponsori oleh Garvin Desouza

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.