-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0341 - 0345

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 341

Bab 341: Mengejar Kepala Besar Menuju Kematian!

Namun … tepat ketika Patriarch Big-head hampir mati, langit cerah dan cerah tiba-tiba terbelah oleh munculnya sambaran petir. Awan Tribulation sudah hilang, tapi baut kilat jatuh ke arah Meng Hao.

Itu turun dengan kecepatan luar biasa, mendarat langsung ke topi di kepala Meng Hao. Boom yang memekakkan telinga memenuhi udara.

Meng Hao tidak terluka, tetapi gumpalan asap kehijauan muncul dari topi. Meng Hao ternganga kaget. Dia mendongak ke langit hanya untuk menemukan itu seindah sebelumnya. Baut petir tampaknya hanya kebetulan.

“Itu adalah aura Kesengsaraan Surgawi ….” pikir Meng Hao dengan cemberut. Untungnya, petir tidak melakukan kerusakan apa pun; itu telah diserap oleh topi jeli daging.

Adegan itu juga mengagetkan Patriarch Big-head, yang melihat ke atas ke langit juga. Namun, dia dengan cepat pulih dan mulai melarikan diri dengan semua kecepatan yang bisa dia kumpulkan. Dia ingin membangun jarak sejauh mungkin antara dirinya dan Meng Hao.

Meng Hao mengerutkan kening. Tiba-tiba dia memiliki perasaan yang sangat buruk. Baut petir tadi terlalu tiba-tiba, tanpa peringatan apa pun. Langit di atas berwarna biru tua yang indah. Tatapan Meng Hao sekali lagi datang untuk beristirahat di Patriarch Big-head yang melarikan diri.

Meng Hao mendengus dingin, lalu melangkah maju.

Mengumpulkan kecepatan luar biasa, dia melesat, menghilang dalam sekejap.
 
Wajah Patriark Big-head lebih pucat dari sebelumnya ketika dia melarikan diri. Dia sudah berlari sepanjang hari, dan tasnya sekarang tidak memiliki pil obat yang digunakan untuk penyembuhan. Luka internalnya semakin parah, dan dia hanya bisa menggunakan empat puluh persen kekuatan basis Budidaya.

“Sial, sial ….” Matanya merah dan dia menggertakkan giginya. Meng Hao mengikuti di belakang, menempel padanya seperti sumsum tulang.

Kadang-kadang, ledakan Core Qi akan bersiul ke arahnya, yang akan membuat Patriarch Big-head ketakutan. Dia tidak bisa memikirkan hal lain untuk dilakukan selain melarikan diri dengan semua kekuatan yang bisa dia kumpulkan.

“Berapa lama dia akan terus mengikutiku!?!?” Patriark Big-head merasa seperti dia akan pingsan. Dia tidak bisa merasakan apa pun kecuali kabar buruk tentang Patriark Rubicund dan Patriark Pockmarks. Dari ratusan orang yang memulai masalah ini, dia tahu bahwa hanya dia yang masih hidup. Dia dipenuhi dengan penyesalan; pengejaran mantap yang ia jalani membuatnya putus asa dan ketakutan.

Tiba-tiba, serangan Core Qi melesat ke arahnya. Sebagai tanggapan, Patriark Big-head memuntahkan seteguk darah. Udara di bawah kakinya mendidih saat awan hantu muncul, meningkatkan kecepatannya dan langsung meningkatkan jarak antara dia dan Meng Hao.

Cahaya aneh bersinar dari mata Meng Hao. Ada beberapa kesempatan sepanjang hari di mana dia baru saja akan mengejar lawannya; namun, setiap kali, Patriarch Big-head akan menggunakan beberapa metode yang berhubungan dengan roh jahat untuk menambah jarak di antara mereka.

Meng Hao tidak pernah mengalami situasi seperti ini sangat sering. Di belakangnya, lebih dari seratus Penggarap juga mengejar. Kecepatan mereka tidak bisa dibandingkan dengan Meng Hao, tetapi mereka memiliki Klon Darah Meng Hao untuk memimpin mereka, jadi mereka tetap bisa mengikuti.

Ketika senja turun, semakin sulit untuk melihat segala sesuatu dengan jelas. Di depan adalah dataran luas yang diisi dengan tempat tinggal yang diatur
 
dalam cincin dan dikelilingi dengan benteng.

Desa benteng adalah rumah bagi lebih dari seratus Penggarap, yang telah bermeditasi beberapa saat yang lalu, tetapi yang telah berdiri dan sekarang melihat keluar ke arah Patriarch Big-head ketika dia mendekat. Tiga lelaki tua terbang untuk menemuinya.

“Itu adalah Patriark Sekte Jimat dari Kota Dongluo, Ouyang Senior!” “Ini benar-benar Senior Ouyang. Tapi siapa yang dia hindari? ”
Wajah ketiga lelaki tua itu berkedip-kedip, dan mereka ragu-ragu sejenak. Patriark Kepala Besar mendekat, matanya dipenuhi dengan kejutan yang menyenangkan.

“Rekan-rekan Taois, tolong bantu saya dengan menghentikan penjahat ini!” Kata Patriark Big-head. Tidak ada kecemasan dalam suaranya, hanya ketenangan, memberikan banyak kredibilitas pada kata-katanya. “Saya sedang dalam meditasi terpencil ketika dia meluncurkan serangan menyelinap yang memalukan. Aku terluka dan basis Kultivasi saya rusak. Rekan-rekan Taois, jika kamu hanya bisa menunda dia selama beberapa saat, mungkin cukup waktu untuk membakar setengah dupa, maka aku dapat memulihkan basis Budidaya saya. Rekan-rekan Taois, setelah aku membunuhnya, Aku pasti akan berhutang budi kepadamu. Aku bahkan akan membantumu mencapai Formasi Inti! “

Tanpa menunggu jawaban, Patriark Big-head melesat ke kejauhan. Mengenai apakah orang-orang ini akan memenuhi permintaannya, dia tidak tinggal untuk mencari tahu. Jika mereka melakukannya, bagus; jika mereka tidak melakukannya, tidak ada yang bisa dia lakukan tentang itu.

Tiga Penggarap berada di tahap Yayasan Pendirian akhir. Setelah mendengar kata-kata Patriarch Big-head, hati mereka mulai berdebar. Ada sedikit yang bisa memikat mereka lebih dari prospek bantuan dalam mencapai Formasi Inti.

Mereka ragu-ragu sejenak. Bagi seseorang yang berhasil melancarkan serangan diam-diam terhadap Sekte Patriark berarti bahwa siapa pun yang
 
mengejarnya tidak lemah. Dia pasti akan dari tahap Formasi Inti. Namun, hadiahnya terlalu menarik; mereka bertukar pandang saat Meng Hao mendekat, diikuti oleh lebih dari seratus Penggarap.

Pemandangan itu segera menyebabkan para Penggarap Yayasan Pembentukan Yayasan ini menjadi lebih gugup dan ragu-ragu. Salah satu dari mereka akhirnya mengertakkan gigi dan terbang ke depan, menggenggam tangan dan membungkuk pada Meng Hao.

“Senior, tolong tunggu sebentar, aku ….”

“Lepaskan!” Kata Meng Hao, ekspresinya dingin, terbang langsung melewati pria itu.

Wajah Yayasan Pembentuk Yayasan yang membungkuk berkedip-kedip dan kulit kepalanya mati rasa. Pandangan Meng Hao barusan telah menyebabkan hatinya bergetar karena ketakutan. Namun, hadiah yang dijanjikan oleh Patriark Big-head mengomel di hatinya.

Dua Penggarap Pendirian Yayasan lainnya menahannya, lalu menggenggam tangan untuk memberi hormat pada Meng Hao. Mereka tidak berani melakukan hal sekecil apa pun untuk mencoba menunda dia. Mereka juga haus akan hadiah yang dijanjikan oleh Patriarch Big-head, tetapi kata-kata dan pandangan dingin Meng Hao membuat pikiran mereka terguncang dan Pilar Dao mereka bergetar.

Meng Hao tidak melambat sedikit pun. Dia bersiul di udara, diikuti oleh lebih dari seratus Penggarap yang masih dipimpin oleh Klon Darah. Mereka melirik para Penggarap lokal dengan senyum dingin ketika mereka lewat, menembak ke udara seperti meteor.

Beberapa waktu setelah mereka pergi, tiga pembangun Yayasan Pembentukan Yayasan terlambat menghela nafas lega. Wajah mereka agak pucat, karena mereka tahu bahwa keserakahan mereka tadi telah membawa mereka setengah jalan ke kubur.

“Siapa pria itu?” Pikir mereka, saling bertukar pandang. “Dia berhasil membuat Senior Ouyang terbang …”
 
Saat dia terbang di udara, Meng Hao melambaikan tangannya di depannya. Udara berdesir saat busur cahaya keemasan muncul. Mereka menembak ke arah Patriarch Big-head, tetapi sebelum mereka bisa terlalu dekat, pria itu meludahkan darah lagi. Udara di sekitar kakinya menjadi buram, dan kecepatannya meningkat, memungkinkannya untuk menghindari serangan Meng Hao. Dalam sekejap mata, dia kira-kira berjarak tiga ribu meter.

“Sangat cepat!” Pikir Meng Hao, memberikan harrumph dingin sambil terus maju. Sepanjang pengejaran ini, minat Meng Hao pada teknik warisan Patriark Big-head sudah pasti muncul.

Wajah Patriark Big-head pucat. Dia mengertakkan gigi dan terus melarikan diri, jantungnya berdebar kencang. Sensasi bahaya hidup atau mati melayang di dalam hatinya. Satu-satunya hal yang bisa dipikirkannya adalah menggunakan segala cara yang mungkin untuk menghindari pengejaran dan menghindari kematian.

Kepahitan memenuhi hatinya. Setelah mencapai Formasi Inti, dia selalu menjadi orang yang mengejar dan membunuh orang lain. Ini adalah pertama kalinya dia dikejar-kejar seperti anjing liar.

“Jika aku bisa keluar dari ini, maka semua penghinaan ini akan dibayar kembali seratus kali lipat!” Pikirnya, matanya dipenuhi kegilaan. Dia meningkatkan kecepatannya, menempuh tiga ribu meter lagi dalam sekejap mata.

Setelah setengah hari menggunakan kecepatan tertinggi yang dimungkinkan dalam tahap Formasi Inti, Patriark Big-head melihat beberapa dinding tanah di kejauhan. Kota ini tidak berkembang sebagai salah satu dari Sembilan Serikat, tetapi jelas kelompok yang kuat tinggal di dalamnya.

Saat dia mendekati, Patriark Big-head berteriak, “Rekan Daois Chen!” Segera, seberkas cahaya berwarna-warni melesat dari dalam kota. Di dalamnya ada seorang pria berotot, bertelanjang dada dari tahap pertengahan Core Formation, dengan rambut hitam mengalir. Ketika dia melihat Patriarch Big-head, dia ternganga kaget.

“Kakak Ouyang, apa yang terjadi …?”
 
“Rekan Daois Chen, tolong hentikan penjahat yang mengejar saya!” Dia menyembur saat dia melesat melewati pria berotot itu. “Anda dan aku memiliki basis Kultivasi yang serupa, tetapi aku disergap saat meditasi terpencil. Aku sudah diracuni dan aku butuh waktu untuk membuat dupa untuk menekan racun. Aku berhutang pada anda!”

Mata pria berotot itu berkilauan saat dia melihat Meng Hao mendekat.

Meng Hao melirik dinding kota tanah liat, dan pria berotot yang melayang di udara.

“Orang lain yang tidak tahu perbedaan antara hidup dan mati,” kata Meng Hao saat dia terbang ke depan.

Pria berotot itu ragu-ragu sejenak, tetapi setelah melihat Meng Hao, dia mendapat kesan bahwa karena basis Budidaya Meng Hao hanya pada tahap pertengahan Core Formation, dia bukanlah seseorang yang terlalu khawatir. Namun, cahaya keemasan di sekitar Meng Hao, serta rasa bahaya yang memancar darinya, menyebabkan pria itu berhati-hati. “Rekan-rekan Taois, mohon tunggu sebentar. Tidak ada terbang diizinkan di kota saya! “

Ketika kata-kata keluar dari mulutnya, lebih dari dua ratus Penggarap di dalam kota terbang keluar. Aura mereka mengepul, membentuk kekuatan penyegelan. Mereka berdiri di sana menatap penuh kebencian pada Meng Hao.

Orang-orang ini memiliki berbagai basis Budidaya yang berbeda. Beberapa adalah Formasi Inti, sebagian besar adalah Pendirian Yayasan atau Kondensasi Qi. Namun, mereka semua memancarkan niat membunuh yang padat. Jelas mereka telah membunuh banyak orang di masa lalu.

Meng Hao sama sekali tidak peduli dengan orang-orang seperti ini yang jelas-jelas ingin mati. Dia terus maju tanpa berhenti, menyebabkan ekspresi pria berotot itu berkedip-kedip. Dia mengangkat tangan kanannya untuk melakukan mantera, ketika tiba-tiba dia melihat sorot mata Meng Hao.

Itu adalah rasa dingin yang dipenuhi dengan niat membunuh. Ketika pandangan itu melewatinya, jantung pria berotot itu mulai berdebar. Suara
 
retak terdengar dari Core-nya, seolah-olah itu akan hancur berkeping-keping. Dia heran, tetapi sebelum dia bisa mundur, Meng Hao ada di dekatnya. Meng Hao membanting kepalan tangan ke dada pria itu, dan kemudian melewatinya. Saat Meng Hao lewat, darah menyembur dari mulut pria itu; kemudian dia gemetar dan … langsung meledak berkeping-keping.

Kematiannya menyebabkan ekspresi teror memenuhi wajah para Penggarap lainnya dari kota.

“Semua orang di sini yang berjanji setia padaku akan hidup. Siapa pun yang tidak …. “Meng Hao tahu bahwa di Tanah Hitam, seseorang tidak bisa dilupakan. Satu-satunya cara untuk membangun kekuatan dan mendapatkan rasa hormat adalah melalui kekejaman. Ketika suaranya terdengar, Klon Darahnya mendekat, bersama dengan seratus atau lebih Penggarap, yang niat membunuh mengembang ke Surga. Mereka menembak ke arah kota Penggarap, dan segera suara pembunuhan naik, disertai dengan jeritan dan tangisan yang menyedihkan.

Meng Hao memelototi Patriarch Big-head, matanya berkedip dengan niat membunuh. “Mari kita lihat berapa banyak orang yang kamu kelola untuk terbunuh di sepanjang jalan!” Dia menembak lagi dalam pengejaran.

Penggarap ini adalah yang aneh. Tidak peduli apa kekuatan yang digunakan Meng Hao, dia seperti loach, licin dan sulit untuk ditumpangkan tangan.

Ini terutama benar mengingat seni rahasianya meningkatkan kecepatan. Dia telah menggunakannya beberapa kali untuk membuat jarak lebih jauh antara dirinya dan Meng Hao. Yang lebih aneh lagi adalah kemampuannya yang menakutkan untuk merasakan bahaya. Setiap kali Meng Hao menyerang, dia tampak mampu memprediksi dan menghindar.

“Dasar bodoh, dia bahkan tidak bisa menahan pria itu selama setengah detik
!!” Patriark Big-head mengertakkan gigi. Rambut berantakan, pakaian compang-camping, napasnya terengah-engah, dia maju. Dia kelelahan, tetapi Meng Hao masih mengejarnya. Dia mengangkat kepalanya ke langit dan melolong.

—–
 
Bab ini disponsori oleh Dennis Liu, Cindy Shi, Anonymous dan GY

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 342

Bab 342: Cahaya Emas Patriark

Dua hari kemudian, sosok berjubah hitam terbang keluar dari lembah.

“Jangan khawatir, Kakak Ouyang,” kata suara itu dengan arogan. “Aku akan membantumu merawat orang yang tercela ini. Tidak akan lama sebelum kita bisa menggunakan tengkoraknya untuk minum alkohol bersama-sama! “Sosok itu melesat di udara untuk menemui sinar cahaya emas yang masuk.

Orang ini memiliki Core Qi dalam bentuk gunung yang sangat besar. Kekuatan Core Qi bergabung dengan Kera Raksasa totem melolong yang menabrak Meng Hao.

Big-head pergi dari kejauhan memandang dengan ekspresi penghargaan. Dia akhirnya menemukan seorang teman yang bersedia melakukan sesuatu untuk membantunya.

Hal pertama yang dia lakukan adalah berbalik dan lari ke kejauhan secepat mungkin.

Namun, sebelum dia terbang untuk beberapa saat, sebuah teriakan yang mengental terdengar, yang terputus oleh ledakan besar.

Jantungnya bergetar, Kepala Besar melihat ke belakang untuk melihat kera raksasa itu hancur berkeping-keping dan gunung itu runtuh. Penggarap yang telah berusaha memblokir cara Meng Hao meledak. Semua itu adalah hasil dari serangan tinju tunggal dari Meng Hao.

Melihat kepalan tangan kanan Meng Hao menyebabkan kulit kepala Besar menjadi mati rasa. Meludahkan seteguk darah lagi, dia pergi sekuat tenaga untuk melarikan diri secepat mungkin.
 
“Sungguh psiko! Kapan seseorang yang begitu tidak manusiawi muncul di Tanah Hitam? Dan mengapa aku harus memprovokasi dia …? ”Hati dipenuhi kepahitan, dia menundukkan kepalanya dan melesat maju dengan kecepatan tinggi.

Empat hari kemudian senja….

“Jangan takut, Brother Ouyang!” Kata seorang Penggarap botak, mengangkat gelasnya. “Kami, Black Mountain Nine Saints, mungkin tidak sesuai denganmu dalam hal basis Budidaya, tetapi ketika sampai pada formasi mantra kami, kami dapat menjebak siapa pun di bawah tahap Nascent Soul selama setidaknya tiga hari.”

Kepala besar, wajahnya pucat, dengan enggan mengangkat segelas alkohol. Namun, pandangannya tertuju ke kejauhan, di mana delapan sosok menembak ke arah sinar cahaya emas yang mendekat.

“Saudaraku Ouyang, kamu benar-benar tidak perlu khawatir. Hanya saja, jangan berpikir untuk kembali pada kata-kata kamu tentang totem kadal yang disepuh yang kamu katakan akanmu berikan kepada kami.

Menurut rumor yang didengarnya, Ouyang dari tiga Sekte besar Kota Dongluo ini telah menyinggung seorang Penggarap Formasi Inti dari generasi junior.
Keduanya terlibat dalam pengejaran mematikan di setengah wilayah barat Tanah Hitam.

Melihat keadaan Ouyang yang ketakutan, Penggarap botak tidak bisa tidak meremehkannya, dan sampai pada kesimpulan bahwa reputasi pria itu sebelumnya telah sangat meningkat.

Penggarap botak minum alkohol dan kemudian berkata, “Bagaimana mungkin seorang Penggarap Formasi Inti sepele disebut Patriarch Golden Light?
Betapa menggelikan! Kami Black Mountain Nine … ya? ”Sebelum dia bahkan bisa selesai berbicara, ledakan besar memenuhi udara, dan tanah bergetar. Yang lebih mengejutkan bagi pria itu adalah bahwa meskipun itu jelas tengah hari, di lokasi di mana pertarungan sedang berlangsung dapat dilihat langit berbintang!
 
Bahkan ketika Penggarap botak terkejut dalam keheningan, pikiran Ouyang mulai berdengung. Ekspresi sedih muncul di wajahnya saat dia melemparkan gelas alkohol ke bawah. Dia menampar dadanya, memaksa lebih banyak darah keluar dari mulutnya untuk mengaktifkan teknik rahasianya. Dia melesat ke kejauhan dengan kecepatan tinggi, sesuatu yang sudah menjadi kebiasaan. Penggarap botak menonton dengan mulut menganga.

Ekspresi mengejek muncul di wajah pria itu. Sesaat kemudian, sementara pandangan itu masih terpampang di sana, rambut di sekujur tubuhnya berdiri. Perasaan bahaya yang intens tiba-tiba memenuhi pikirannya. Dia berputar seolah-olah dia tersambar petir. Di depannya ada seorang pria muda berilmu yang bermandikan cahaya keemasan. Mustahil untuk mengatakan kapan dia tiba. Dia mengambil botol alkohol dan menyesapnya.

“Kamu ….,” kata Penggarap botak. Dia berbalik untuk melihat ke kejauhan, di mana tubuh delapan rekan senegaranya masih jatuh dari udara.

Dia tersentak, dan mundur. Semuanya mulai gelap.

Namun, sebelum semuanya menjadi gelap, Penggarap botak itu berkata: “Aku akan berjanji untuk Patriarch Golden Light!” Tiba-tiba, visinya kembali normal.

Pengejaran berlanjut selama tujuh hari lagi!

Patriark Big-head memilih untuk tidak kembali ke Sekte; dia adalah seorang Patriark, dan telah membawa Tetua Sekte bersamanya dalam perjalanannya. Satu-satunya orang yang tersisa di Sekte adalah dari tahap Pendirian Yayasan. Bahkan tidak ada satu pun Penggarap Formasi Inti.

Selanjutnya, dalam kondisi saat ini, ia tidak akan mampu mengoperasikan Formasi Ejaan Sekte Grand. Juga, dia tahu bahwa jika dia berhenti di suatu tempat, dia pasti sudah mati.

Karena itu, ia tidak bisa melakukan apa pun selain melarikan diri, mencari orang-orang kuat yang ia kenal di daerah itu. Sayangnya, tidak satu pun dari orang-orang itu memiliki basis Budidaya yang memadai; tidak satu pun dari tahap Nascent Soul.
 
Secara umum, Nascent Soul Cultivators adalah pakar paling kuat yang akan dilihat di Tanah Hitam. Dalam keadaan lain, dia seharusnya bisa memohon bantuan dari beberapa Penggarap Jiwa Baru Lahir. Sayangnya … karena kekacauan di Tanah Hitam, Nascent Soul Cultivators sekarang menjadi aset yang sangat berharga bagi Aliansi Kota Sembilan Bersatu dan Istana Tanah Hitam. Kedua pasukan menggunakan segala yang mereka miliki untuk merekrut mereka; Big-head jelas tidak bisa bersaing dengan itu.

Jadi dia lari dari satu tempat ke tempat lain dalam perjuangan yang pahit. Dia berpikir untuk pergi ke Kota Dongluo, tapi dia sangat sadar akan kekejaman Penggarap Tanah Hitam. Mempertimbangkan kondisinya saat ini, ia tidak berarti apa-apa bagi Kota Dongluo. Mereka tidak akan melakukan apa pun demi dia. Jika dia berjanji pada mereka sebelumnya, itu akan membuat segalanya lebih mudah; mereka terpaksa membantunya.

Sayangnya, untuk mencoba mendapatkan yang terbaik dari kesepakatan, dia mengatakan kepada mereka bahwa dia akan mempertimbangkan tawaran mereka, tetapi belum meresmikan perjanjian. Karena itu, akan sulit untuk meminta bantuan mereka.

“Sialan! Kapan binatang buas seperti itu muncul di Tanah Hitam! '' Pikirnya, sambil mengutuk Meng Hao di dalam hatinya. Tiba-tiba, dia melihat seberkas cahaya keemasan di belakangnya. Dia meludahkan darah lagi dan melarikan diri. Rasanya seperti baru-baru ini dia memuntahkan darah seumur hidup.
Wajahnya pucat pasi, dan lukanya bahkan lebih parah, diperburuk oleh kehilangan darahnya.

Namun, dia tidak punya pilihan lain. Dia tidak bisa bertarung, jadi dia harus lari.

Di belakangnya, Meng Hao bersiul di udara yang dikelilingi oleh cahaya keemasan. Mengikutinya hampir empat ratus Penggarap. Ini adalah orang- orang dari kelompok kekuatan yang Big-head telah mencoba untuk mendapatkan bantuan. Menghadapi prospek kematian, mereka telah memilih untuk memihak Meng Hao.

Salah satunya adalah Penggarap Formasi Inti botak pertengahan dari Black Mountain. Seluruh kelompok terbang di udara, menatap Meng Hao dan
 
cahaya keemasan.

Kekuatan datang dengan angka. Selama tujuh hari terakhir, kelompok ini telah mendapatkan ketenaran di bagian barat Tanah Hitam. Di mana pun mereka lewat, bayang-bayang mereka menggelapkan tanah dan menghapuskan langit. Ketika kamu menambahkan dalam Meng Hao dan cahaya keemasan yang sengaja ia buat untuk bersinar keluar dari tubuhnya, itu benar-benar pemandangan yang mengejutkan.

Sulit untuk mengatakan siapa yang pertama memanggil nama Patriarch Golden Light, tetapi kabar mulai menyebar, dan segera semua kekuatan di daerah itu tahu nama itu.

Sehari kemudian, Big-head kelelahan sampai ekstrem. Meskipun begitu, dia mengertakkan gigi dan terbang ke depan menuju gunung yang tinggi. Gunung itu sangat menyeramkan, yang dasarnya dikelilingi oleh perairan hitam. Lima burung nasar besar mengelilingi puncaknya, sesekali berseru dengan jeritan nyaring.

Duduk bersila di bagian paling atas adalah tiga lelaki tua. Yang di tengah mengenakan jubah tujuh warna dan dari tahap Formasi Inti akhir; dua lainnya dari tahap Formasi Inti pertengahan.

Ekspresi tak sedap dipandang menutupi wajah mereka. Mereka duduk di sana dengan bersila, sepertinya bermeditasi. Namun, basis Budidaya mereka berputar, dan mereka tampaknya waspada. Mata mereka tertuju pada Penggarap berkepala besar yang mendekat dan cahaya emas besar yang mengikutinya.

“Sialan, ini Patriarch Golden Light!”

“Beberapa hari terakhir, semua orang telah berbicara tentang bagaimana Patriarch Golden Light berusaha membunuh Ouyang. Siapa pun yang membantu Ouyang akhirnya akan dibantai! ”

“Saya mendengar bahwa lebih dari sepuluh Penggarap Formasi Inti telah mati di tangan Patriarch Golden Light …. Yang terlemah adalah dari tahap Formasi Inti pertengahan, dan ada dua tahap Formasi Inti akhir! “
 
“Apakah kamu lupa tentang tiga Sekte besar Kota Dongluo? Ouyang dalam pelarian untuk hidupnya, tetapi Leluhur dua Sekte lainnya belum muncul.
Mereka pasti sudah menemui akhir yang gelap. Jika kamu menambahkannya, itu berarti jumlah Penggarap Formasi Inti yang telah jatuh ke Patriarch Golden Light luar biasa! “

Wajah mereka sangat tidak sedap dipandang saat ini. Mereka berteman dengan Big-head, tetapi persahabatan itu tidak cukup untuk membuat mereka berdiri untuk Patriarch Golden Light. Namun, Big-head jelas menuju ke mereka yang mencari perlindungan.

“Rekan-rekan Taois, selamatkan aku!” Serunya, suaranya dipenuhi dengan nada memohon. Mempertimbangkan status dan tingkat basis Penanamannya, baginya untuk berteriak dengan cara seperti itu menunjukkan betapa buruk posisi dia saat ini. Suaranya mencapai puncak gunung, dan telinga ketiga lelaki tua itu. Mereka tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit simpatik.

Meng Hao mendekat, bersiul di udara, dikelilingi oleh cahaya keemasan. “Apakah kalian bertiga ingin terlibat juga?” Katanya dengan dingin, suaranya bergema ke segala arah seperti guntur.

Wajah ketiga lelaki tua itu berkedip-kedip. Ini terutama berlaku pada dua pria dengan basis Budidaya yang lebih lemah. Pikiran mereka berputar dan wajah mereka kehabisan darah. Core mereka bergetar di dalam diri mereka. Ketiga pria itu menarik napas dalam-dalam.

Mereka tidak bisa tidak memikirkan rumor yang telah menyebar tentang Patriarch Golden Light.

Dia merobek Cores dari Penggarap dan memakannya mentah! Dia dibantai, tidak meninggalkan yang selamat! Metodenya kejam dan ganas!

Tidak jelas bagaimana rumor seperti itu mulai menyebar tentang Meng Hao. Dia sebenarnya tidak membunuh banyak orang dalam beberapa hari terakhir; sebagian besar kematian disebabkan oleh ratusan pengikutnya.

Bagaimanapun, segera setelah kata-kata Meng Hao jatuh ke telinga tiga pria di puncak gunung, pria tua dengan basis Budidaya tertinggi, yang dengan
 
jubah tujuh warna, melonjak berdiri. Senyum menutupi wajahnya saat dia menggenggam tangan dan membungkuk.

“Salam, Cahaya Emas Patriarkh. Kami pasti tidak akan ikut campur dalam masalah di antara kalian berdua. ”Setelah mengatakan itu, dia menghentakkan kakinya, menyebabkan perisai yang bersinar naik di sekitar gunung. Kepala besar sama sekali tidak memiliki kesempatan untuk masuk.

Kepala Besar mengeluarkan ratapan sedih. Dia memuntahkan lebih banyak darah untuk mengaktifkan teknik rahasianya dan mempercepat. Dia sekarang kurus dan lemah, yang membuat kepalanya yang besar bahkan lebih mencolok. Dia terbang di udara, begitu lemah sehingga dia bahkan tidak bisa membentuk kepalan, kepalanya terkulai ke bawah.

Kesedihan dan kemarahan memenuhi wajahnya saat dia maju terus.

Dua hari berlalu. Kemarahan kepala besar terus tumbuh. Ke mana pun dia pergi, teman-temannya semua mulai menggunakan sihir mereka untuk menghalangi jalannya. Sepertinya dia telah berubah menjadi semacam wabah.

Bahkan, ada satu kelompok kekuatan yang lambat dalam menggunakan formasi mantra mereka. Ketika dia masuk untuk meminta bantuan, temannya telah membalik dan menyerangnya. Rupanya pria itu takut menyebabkan kesalahpahaman dengan Patriarch Golden Light.

Kepala besar sekarang benar-benar tanpa harapan. Dia melayang di udara memandang sekeliling ke segala arah. Sayangnya, tidak ada seorang pun yang bisa ia minta bantuan. Dia kehabisan kekuatan, dan tidak bisa melarikan diri lagi. Wajah pucat, dia berbalik dan menatap Meng Hao yang mendekat.

Setelah sekitar sepuluh napas, Meng Hao datang untuk berhenti di depannya. “Sudah berjalan?” Tanyanya dengan dingin.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 343

Bab 343: Sewa oleh Petir!

Kepala besar menatap Meng Hao, hatinya dipenuhi dengan perasaan tidak berdaya. Hari-hari dalam pelarian, pengejaran terus-menerus, keputusasaan yang dia rasakan setelah berulang kali meminta bantuan, semua itu telah membuatnya benar-benar kehabisan tenaga dan kelelahan. Dia lelah dengan anjing, dan penggunaan teknik terlarangnya yang terus-menerus telah mendorong luka-lukanya ke titik di mana mereka tidak bisa lagi sepenuhnya disembuhkan. Saat ini, ia hanya bisa menggunakan sekitar dua puluh hingga tiga puluh persen dari kekuatan basis Budidaya.

Untuk menggunakan kekuatan terbatas seperti itu untuk bertarung melawan Meng Hao, yang memimpin sekelompok ratusan Penggarap, dan yang telah membunuh begitu banyak orang yang direkrut Big-head untuk membantunya
… yah itu tidak mungkin. Dia tidak punya cara untuk melawan atau melawan, tidak sedikit pun.

Big-head tahu semua ini, begitu Meng Hao berbicara, dia meraung. Ini bukan serangan, juga bukan peledakan diri. Raungan untuk melepaskan semua tekanan yang menekannya. Suara itu bergema.

“Bahkan jika aku, Ouyang, mati, aku tidak akan menundukkan kepalaku ke penjahat sepertimu! Bahkan jika aku mati hari ini, Aku akan menjadi seorang Penggarap lagi di masa depan! Menghancurkan jiwa aku tidak akan menjauhkan aku dari siklus reinkarnasi. Mungkin aku tidak bisa memutuskan bagaimana aku akan dilahirkan, tetapi aku bisa memutuskan bagaimana aku mati, kamu terkutuk, jahat …. ”Bahkan ketika kata-katanya terdengar, bahkan ketika dia memberikan curahan untuk semua dendamnya, dan tampak tentang untuk benar-benar meletakkannya di atas tebal, tiba-tiba ….
 
Tanpa peringatan, petir muncul di langit biru tanpa awan. Itu ditembak jatuh ke arah Meng Hao dengan kecepatan luar biasa, tampaknya tidak memberikan kesempatan sama sekali untuk bereaksi. Baut kilat menghantam topi Meng Hao dengan ledakan.

Percikan menghujani topi, beberapa dari mereka mendarat di Meng Hao, yang menyebabkan rambutnya berdiri. Asap kehijauan muncul dari topi.

Itu hampir tampak seperti Surga memandang pengejaran Meng Hao menjadi tidak bermoral. Lagipula, petir telah jatuh tepat di tengah pidato Big-head….

Kepala besar ternganga takjub pada Meng Hao. Ini adalah kedua kalinya baru-baru ini dia melihat kilat tiba-tiba jatuh dari langit tanpa alasan. Petir tampak biasa, tetapi sebenarnya memiliki kekuatan untuk menghilangkan Pembudidaya Formasi Inti awal.

“Retribusi!” Raung Big-head. “Ini adalah penjahat retribusi seperti yang kamu terima! Untuk disewa dengan dua kilat! ”Dengan gemetar, dia mulai tertawa terbahak-bahak. Adapun Meng Hao, wajahnya agak tidak sedap dipandang. Dia tahu bahwa Patriarch Big-head sudah kehilangan semua keinginannya untuk bertarung, jadi perhatiannya sekarang lebih terfokus di atas.

“Ini yang kedua kalinya,” pikirnya. Pertanda buruk di hatinya hanya terus tumbuh lebih kuat. Bahkan belum setengah bulan berlalu, dan dua sambaran petir sudah secara acak mengejarnya. Kecepatan mereka luar biasa, dan mereka sepertinya tidak terkait dengan waktu atau lokasi tertentu.
Selanjutnya, masing-masing petir ini telah memancarkan aura Kesengsaraan Surgawi.

Yang lain akan mengalami kesulitan mengenali aura seperti itu, tetapi Meng Hao akrab dengan Kesengsaraan Surgawi. Dia benar-benar yakin bahwa ini tidak lain adalah Tribulation Lightning.

“Mengapa melakukan ini?” Pikirnya. “Itu sudah terjadi dua kali. Apakah itu berarti ini akan terjadi untuk ketiga kalinya? Mungkin lebih …? ”Tiba-tiba, dia memikirkan kembali apa yang dikatakan topi jeli daging tak lama setelah burung nuri pergi tidur, dan sebelum mulai beristirahat. Dikatakan bahwa itu
 
dan burung beo telah membantu seseorang melampaui Tribulation satu kali, hanya agar orang itu akhirnya mencoba membunuh mereka.

“Jangan bilang … ini adalah akibat dari menunda Kesengsaraan? Petir akan terus jatuh ke saya? “Wajah Meng Hao terpelintir saat dia melihat kembali ke Big-head dan dengan dingin bertanya,” Apakah kamu ingin memilih bagaimana Kamu akan mati? “

Tanah di bawah bergolak saat tanaman merambat meledak ke atas. Mereka bergoyang, tidak mendekat; Namun, mulut di ujung anggur dipenuhi dengan gigi tajam yang menetes dengan cairan kental.

Warna kemerahan mereka, gelombang aneh mereka, ketakutan mereka, serta bau busuk yang keluar dari mereka akan menyebabkan siapa pun yang melihat mereka merasa terkejut.

“Aku ….” Big-head tertawa dingin dan memberi Meng Hao tatapan menghina. Ekspresinya sangat bangga ketika dia mengangkat tangannya ke dahinya.

Dia tidak berniat memohon untuk hidupnya. Mempertimbangkan jalur berdarah yang ditinggalkan oleh pengejarnya, Big-head tahu bahwa dia memiliki sedikit peluang untuk lolos dari malapetaka ini. Karena itu, jika dia akan mati, dia akan mati dengan cara yang kuat.

Namun, begitu tangannya hendak menekan dahinya, sambaran petir tiba-tiba muncul tiba-tiba. Itu ditembak jatuh ke arah Meng Hao dengan kecepatan sedemikian rupa sehingga dalam sekejap mata jaraknya kurang dari sepuluh meter dari kepalanya.

Namun, karena dua baut petir sebelumnya, Meng Hao sudah mulai membuat perhatiannya terfokus pada langit. Dalam waktu yang hampir bersamaan dengan petir mulai jatuh, dia menampar tasnya untuk memegang dan mengeluarkan perwujudan jiwa yang semi-transparan.

Perwujudan jiwa ini tidak lain adalah Patriark Klan Li. Seutas benang tipis menghubungkannya dengan topeng berwarna darah, membuatnya sehingga meskipun dia sekarang mengambang di luar, dia tidak akan bisa melarikan
 
diri. Kehidupan atau kematiannya dapat ditentukan oleh satu pemikiran dari Meng Hao.

Tiba-tiba ditarik keluar dengan cara ini menyebabkan Li Clan Patriarch melihat sekeliling dengan kebingungan. Ini adalah pertama kalinya dalam bertahun-tahun dia pernah melihat langit di dunia luar. Namun, sebelum dia bisa menghela nafas emosional, dia terlempar ke udara oleh Meng Hao.

Ledakan berderak ketika petir menabrak perwujudan jiwa Li Clan Patriarch. Jeritan sengit bergema saat Li Clan Patriarch bergetar. Raungan kesakitan dan amarah menjerit darinya. Perwujudan jiwanya hampir hancur, membuatnya takut. Dia dengan cepat melakukan segala yang dia bisa untuk memperkuatnya.

Jika perwujudan jiwa menghilang, maka ia benar-benar akan berubah menjadi debu karena angin.

Kebingungannya dengan cepat menghilang, dipaksa pergi oleh keadaan yang sayangnya. Dia meraung, menggertakkan giginya saat dia melayang di udara, menatap Meng Hao. Jika kebencian itu sendiri bisa membunuh, maka dia akan merobek Meng Hao menjadi suapan demi suapan.

Namun, kilat tidak berhenti di tiga baut. Setelah beberapa saat napas, sambaran petir keempat turun. Sebelum itu bisa jatuh, Meng Hao, wajahnya tanpa ekspresi, melemparkan Li Clan Patriarch.

Petir menabraknya, menyebabkan Li Clan Patriarch mengeluarkan tangisan yang menyedihkan. Syukurlah, perwujudan jiwanya kuat. Setelah mengalami siksaan jeli daging, itu sebenarnya cukup tangguh, meskipun penampilannya lemah.

Setelah ledakan bergema, Li Clan Patriarch tumbuh hampir sepenuhnya ilusi. Namun, sebelum dia bahkan bisa menarik napas, baut kilat kelima jatuh, dan jeritan sengsara lainnya bergema. Kepala besar menyaksikan semua ini dengan mata ternganga.

Untuk pertama kalinya sambil berdiri di depan Meng Hao, dia tidak bisa menyembunyikan rasa takut di matanya. Dia bersimpati dengan perwujudan
 
jiwa ini. Sejauh yang dia ketahui, Meng Hao benar-benar pembudidaya yang paling biadab yang ada. Sepertinya dia akan menyusut dari kejahatan, dan tidak lalai dari kemarahan manusia dan dewa.

“Perwujudan jiwa ini sudah dalam keadaan celaka, namun dia melakukan ini padanya,” pikir Big-head. “Aku ingin tahu apa permusuhan besar yang ada di antara mereka …. Perwujudan jiwa itu tampaknya hampir bubar sepenuhnya. ”Dia menghela nafas dalam-dalam, pikirannya berputar karena kekejaman Meng Hao. Kesannya sekarang sepenuhnya tuntas.

“Orang itu pasti terlalu terikat pada kehidupan, dan tidak cukup menentukan. Jiwanya diculik oleh Penggarap ganas ini. Namun, Aku memiliki tekad yang stabil. Aku tidak akan berakhir seperti itu. Jika dia mencuri jiwaku, aku akan berakhir seperti ini, tersiksa sampai hancur. ”Setelah merenung sampai titik ini, Big-head mengangkat tangannya untuk memukul dahinya, ketika tiba-tiba tubuhnya mulai bergetar, dan tekadnya hancur.

Matanya terbuka lebar, dipenuhi rasa tidak percaya dan ketakutan yang intens. Ini karena sama seperti perwujudan jiwa tampaknya akan hancur oleh petir, cahaya ungu berkedip di mata Meng Hao. Dia meludahkan seteguk Qi emas, yang dipenuhi dengan kekuatan hidupnya sendiri. Tidak banyak, tetapi setelah itu bergabung dengan perwujudan jiwa Li Clan Patriarch, semua lukanya mulai pulih.

Tepat ketika dia hampir sepenuhnya pulih, petir keenam jatuh. Sebuah petir terdengar, disertai dengan tangisan yang menyedihkan. Kesedihan memenuhi mata Li Clan Patriarch, bersama dengan keputusasaan. Itu adalah keputusasaan di mana keinginan untuk mati melebihi keinginan untuk hidup.

Pemandangan itu menyebabkan kulit kepala Besar menjadi mati rasa dan wajahnya menjadi pucat pasi. Dia mulai bergetar. Dia sudah bersiap untuk mengucapkan beberapa kata-kata besar barusan, tapi sekarang dia hanya bisa menelan dengan tegukan. Tangan yang telah bergerak ke dahinya jatuh ke sisinya. Kebanggaan di matanya telah digantikan oleh keputusasaan.

Dia tiba-tiba menyadari bahwa bahkan jika dia berhasil memberikan pukulan mematikan pada dirinya sendiri, dia adalah seorang Penggarap. Pada saat-
 
saat setelah kematiannya, ada berbagai metode yang dapat digunakan untuk mengekstrak jiwanya.

Dia bisa berusaha meledakkan diri, tetapi melihat seberapa mahir Meng Hao dengan siksaan yang ditimbulkan, Big-head bisa melihat bahwa kematian tidak selalu merupakan cara untuk melarikan diri.

Dia tidak takut mati, tetapi yang dia takuti, menjalani kehidupan yang lebih buruk daripada mati.

Meng Hao saat ini mengabaikan Big-head, dan bukannya berfokus sepenuhnya pada petir, serta jiwa Li Clan Patriarch.

Yang dia perhatikan adalah bahwa bahkan ketika perwujudan jiwa berada di ambang kehancuran, sisa-sisa kilat yang menyatu menyatu ke dalam jiwa.
Berkat penyembuhan yang diberikan oleh kekuatan hidup Meng Hao, pemulihan perwujudan jiwa Li Clan Patriarch menghasilkan lebih banyak petir yang berada di dalam dirinya.

“Sempurnakan Jiwa Petir, ya …? Tampaknya membutuhkan sedikit pengorbanan untuk memperbaiki hal seperti itu! '' Mata Meng Hao berkilauan saat dia melihat sekeliling untuk mencari lebih banyak halilintar. Setelah cukup waktu berlalu untuk membakar setengah dupa, sambaran petir terakhir muncul. Setelah Li Clan Patriarch menyerapnya, Meng Hao memasukkannya kembali ke topeng berwarna darah. Dia mengutuk Meng Hao dengan penuh semangat sepanjang waktu. 1

Akhirnya, Meng Hao menatap serius ke Big-head. Dia mengangkat tangannya dan hendak membunuhnya dan kemudian membiarkan tanaman merambat memakannya dan mengeluarkan teknik khusus.

Lagipula, sikap Big-head barusan adalah resolusi yang teguh, bahkan keinginan untuk mati. Tidak peduli seberapa banyak Meng Hao menyiksanya, tidak akan ada cara untuk mengetahui apakah dia mengatakan yang sebenarnya tentang teknik ini.

Namun, bahkan ketika Meng Hao mengangkat tangannya, Big-head mulai bergetar dan wajahnya dipenuhi rasa takut yang intens.
 
“Rekan Daois…. Rekan-rekan Taois, dengarkan aku, ”ia membisikkan. “Aku kebetulan tahu lokasi Paviliun Harta Karun rahasia dari ketiga Sekte besar.
Ada banyak hal yang disembunyikan di sana! Aku akan memberikan semua harta Sekte Jimat aku kepadamu sebagai hadiah. Aku akan melakukan apa pun yang kamu minta, Aku bahkan akan menghadapi gunung pedang dan lautan api. Aku, Kepala Besar, bahkan tidak akan mengerutkan kening! “Metode Meng Hao barusan telah membuatnya gemetar; dia tidak ingin jiwanya tersiksa setelah dia mati.

Meng Hao menganga di Patriarch Big-head sejenak. Ini menyebabkan pria mulai terengah-engah dan menjadi lebih gugup. Dia bisa mendengar suara detak jantungnya sendiri. Namun, tatapan tekad muncul di matanya. Dia bersumpah sumpah, dan, sambil mengertakkan giginya, bahkan mengambil darah jiwa dari dahinya yang dia tawarkan kepada Meng Hao. Dengan itu, Meng Hao akan dapat membunuhnya kapan saja.

Big-head percaya bahwa hanya dengan resolusi seperti itulah dia benar- benar dapat menghindari bencana.

Meng Hao memikirkannya sejenak; tidak butuh waktu lama baginya untuk mengetahui apa yang dipikirkan Big-head. Dia memandang pria itu sejenak dan kemudian senyum tipis menyentuh wajahnya. Akhirnya dia meraih dan menerima darah jiwa.

“Sekarang,” kata Meng Hao dengan dingin, “jelaskan padaku warisan aneh milikmu.”

—–

Bab ini disponsori oleh Yann Perio

1. Jiwa Petir pada awalnya dijelaskan dalam bab 326

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 344

Bab 344: Gereja Hebat Cahaya Emas!

Kepahitan memenuhi hati Kepala Besar; Namun, untuk mempertahankan hidupnya, dia memasang ekspresi senang dan dengan patuh mengambil sebuah kendi kecil dari tasnya.

Itu seukuran kepalan tangan, dan beberapa lubang bisa dilihat di permukaannya. Ketika angin bertiup melalui lubang, mereka akan mengeluarkan siulan sedih. Tampaknya tidak ada yang istimewa tentang suaranya, dan melihat toples itu, Meng Hao tidak dapat melihat sesuatu yang sangat unik tentangnya. Bahkan Sense Spiritualnya tidak mengungkapkan sesuatu yang istimewa.

Bahkan, seandainya dia membunuh Kepala Besar Patriark ini, setelah mencari tasnya memegang, bahkan jika Meng Hao mengambil wadah itu, dia kemungkinan besar akan menganggapnya sebagai semacam alat musik dan kemudian tidak membayarnya lagi. mengindahkan.

Tampaknya takut semacam kesalahpahaman, Patriark Big-head dengan cepat menggigit jari telunjuk kirinya, lalu menjatuhkan darah ke sembilan lubang yang menutupi kendi, melakukannya dalam urutan tertentu.

Tampaknya itu semacam mekanisme penguncian yang belum pernah dilihat Meng Hao sebelumnya. Sekarang setelah dibuka oleh Big-head, toples mulai memancarkan cahaya hitam. Jelas tidak ada angin di daerah itu, namun toples terus membuat suara merintih.

Tiba-tiba, aliran simbol magis mulai melayang dari toples kecil. Mereka mengitari daerah itu, bersama dengan aura menyeramkan.
 
Meng Hao menarik napas dalam-dalam. Dia mengangkat satu jari di tangan kanannya, menyebabkan toples hitam itu terbang ke arahnya. Itu mendarat di telapak tangannya, lalu dia memeriksanya dengan cermat.

Perlahan-lahan, Meng Hao mulai bersemangat. Simbol-simbol magis terbentuk bersama-sama untuk membuat gambar jiwa melolong. Melihat itu, dia merasakan bahwa ini memang semacam warisan.

“Ini adalah harta yang aku temukan di beberapa reruntuhan bertahun-tahun yang lalu,” kata Patriarch Big-head, memilih kata-katanya dengan hati-hati, dan tidak berani meninggalkan apa pun. “Aku menemukannya di tubuh seorang Penggarap Iblis yang memiliki dua tanduk di kepalanya. Itu juga memiliki slip batu giok, yang aku baca dan kemudian dihancurkan. Tercatat di dalam adalah metode untuk menggunakan tabung Angin Jahat ini. Ia juga mengatakan bahwa Penggarap Iblis datang dari suatu tempat yang disebut Gunung Keempat, dan bahwa sebelum mati, harus meneruskan warisan. “

Jika Patriarch Big-head tidak menyebutkan Gunung Keempat, maka Meng Hao mungkin terus curiga. Tapi setelah mendengar istilah itu, sebuah kedipan yang tak terlihat mengalir di matanya.

Hal-hal mengenai Sembilan Pegunungan dan Laut bukanlah hal-hal yang diketahui oleh para Penggarap rata-rata. Dalam perkiraan Meng Hao, orang- orang yang mengetahui topik seperti itu jelas sangat langka.

Tanpa mengedipkan kelopak matanya, dia mengumpulkan toples kecil dan kemudian memandang Kepala Besar.

Pria itu segera mulai menjadi lebih gugup, dan dengan cepat berkata, “Rekan Daois, ketika aku ada di sekitar, Paviliun Harta Karun dari tiga Sekte besar harus aman. Tetapi karena dua Sekte lainnya tahu bahwa Patriark masing- masing sudah mati, itu tidak akan lama sebelum murid-murid mereka mulai membagi harta. Pak, jangan kamu pikir kita harus ke sana secepat mungkin? “

Saat ini, ratusan sinar cahaya mendekat dari kejauhan. Pemandangan yang mengesankan dari begitu banyak orang membuat Big-head semakin gugup.
 
Ketakutannya terhadap Meng Hao tidak bisa menjadi lebih besar. Kegelisahannya mencapai jauh ke dalam hatinya; jika dia bisa kembali ke masa lalu, dia pasti tidak akan pernah memprovokasi makhluk tidak manusiawi ini.

Bahkan jika dia memprovokasi dia entah bagaimana, dia pasti tidak akan melakukan apa pun untuk menghancurkan formasi mantra pria itu. Bahkan, untuk menyelamatkan hidupnya sendiri, ia akan segera membunuh Leluhur lainnya dari dua Sekte besar lainnya.

Meng Hao bisa tahu apa yang sedang dipikirkannya hanya dengan melihat. Setelah berpikir sejenak, dia mengangguk.

Big-head menghela nafas lega, tapi kemudian tiba-tiba menjadi gugup sekali lagi. Dia benar-benar khawatir bahwa para murid dari dua Sekte besar lainnya akan membagi harta itu. Beberapa saat kemudian, ia dan Meng Hao menjadi sinar cahaya prismatik yang melesat kembali ke wilayah Kota Dongluo.

Beberapa hari kemudian, perisai kuning bercahaya terlihat menutupi gunung putih bersalju yang agak jauh dari Kota Dongluo. Putihnya gunung dan cahaya kuning bercampur untuk membuat pemandangan yang indah, meskipun agak tidak sesuai.

Meng Hao berdiri di luar gunung. Dia tidak secara pribadi menyerang. Tidak, itu diserahkan kepada Big-head dan Penggarap berkepala botak yang pernah menjadi anggota dari sembilan Penggarap dari Black Mountain. Mereka, bersama dengan ratusan Penggarap lainnya yang mengikuti Meng Hao, memenuhi langit. Ledakan ledakan terdengar dari segala arah.

Kepala besar itu tidak berusaha keras sama sekali. Matanya merah; dia takut mereka tidak akan bisa menembus perisai untuk masuk. Penggarap botak itu memikirkan hal yang sama, dan jelas ingin bersilat diri dengan Meng Hao.
Mereka berdua hampir tampak bersaing ketika mereka pergi keluar dengan berbagai teknik.

Di bawah serangan kuat dua orang seperti ini, didukung oleh ratusan Penggarap lainnya, Sekte besar yang sepele ini hanya mampu bertahan
 
selama waktu yang dibutuhkan dupa untuk membakar. Kemudian, perisai itu runtuh menjadi serpihan cahaya kuning yang tak terhitung jumlahnya. Saat perisai hancur, putihnya gunung bersalju di bawahnya menjadi terlihat.

Tidak diperlukan pembantaian; setelah perisai pecah, hampir seratus Penggarap Sekte Sungai Han segera berjanji untuk Meng Hao.

Selanjutnya, mereka dengan hormat menyerahkan kekayaan dan harta Sekte mereka. Pasukan Meng Hao sekarang berjumlah hampir enam ratus saat mereka menuju ke sekte besar lainnya.

Mereka bergerak dengan kecepatan luar biasa, tetapi kali ini, mereka bertemu beberapa perlawanan. Itu adalah seorang pria paruh baya yang memiliki tiga tato totem di tubuhnya. Dia cukup tinggi, dan serangannya disertai dengan gambar ilusi gunung dan sungai serta Naga Banjir Beracun yang menggeliat.
Bahkan ketika semua orang berjanji setia, pria ini melancarkan serangan menyelinap yang ganas. Dia langsung membunuh beberapa murid lain yang telah menyarankan untuk menyerah, dan kemudian berusaha melarikan diri.

Bahkan ketika dia mencoba untuk menembus mantra penyegelan untuk melarikan diri, mata Meng Hao berkilauan dingin. Dia melesat maju, dan dalam sekejap mata ada di depan pria itu. Dia meninju ringan dengan satu kepalan tangan.

Ledakan memenuhi udara, dan darah menyembur dari mulut pria itu. Matanya dipenuhi dengan kebencian berbisa, tapi sebelum dia bisa menggunakan teknik magis, Meng Hao meninju dia lagi. Dia tidak membunuhnya, tetapi mengambil alih kendali basis Budidaya dan kemudian menjatuhkannya.

Adapun Sekte terakhir, Sekte Jimat, tidak ada masalah di sana. Dengan kehadiran Big-head, tidak ada pertahanan untuk menerobos, dan seratus atau lebih murid Sekte menyambut Meng Hao dengan hormat.

Gerbang utama Sekte Jimat terletak di cekungan luas yang dikelilingi oleh pegunungan. Sekte itu sunyi dan berselera tinggi, dibangun secara teratur. Setelah melihatnya, Meng Hao memutuskan untuk menempati tempat itu untuk sementara waktu.
 
Beberapa hari kemudian, nuri dan jeli daging kembali sadar. Burung beo itu sangat senang melihat sekitar tujuh ratus pengikut baru. Itu mengepakkan akupnya, mengeluarkan perintah saat mulai melatih para Penggarap.

Adapun jeli daging, itu malas terbang ke kepala seseorang yang menarik perhatiannya, dan kemudian terus mencerca dan mengkritik burung beo seperti biasa.

Meng Hao bertanya kepada mereka tentang kilat yang jatuh secara acak dari langit. Namun, setiap kali dia mengangkatnya, parrot dan jeli daging akan melirik dengan cepat dan kemudian tiba-tiba menghilang.

Akhirnya Meng Hao dengan sengaja memprovokasi burung beo. Begitu kehormatannya ditantang, itu mengatakan sesuatu yang menyebabkan wajah Meng Hao terlihat tidak sedap dipandang: “Jadi apa!” Katanya. “Lord Kelima menunda Kesengsaraan Surgawi. Tentu saja beberapa kilat akan menyelinap sesekali. Itu tidak akan membunuhmu, itu hanya sedikit kilat! “

Dengan itu, burung nuri mengepakkan akupnya dan dengan cepat terbang, meninggalkan Meng Hao sendirian di ruang meditasi terpencil yang dulunya milik Big-head.

Waktu berlalu dengan cepat, dan segera setengah bulan kemudian. Selama setengah bulan, nama Patriarch Golden Light telah naik untuk menjadi terkenal di seluruh wilayah Tanah Hitam ini. Memang, nama itu tidak bepergian terlalu jauh, tetapi semua Penggarap lokal tahu nama itu.

Menurut legenda yang berkembang, Patriarch Golden Light suka membunuh Penggarap. Dia minum alkohol dari Pilar Dao, mengonsumsi Core, dan melakukan kejahatan yang bisa dibayangkan. Deskripsi seperti itu tumbuh semakin dan semakin dibesar-besarkan, sampai semua orang yang berbicara tentang dia menjadi pucat di wajahnya karena ketakutan.

Patriarch Golden Light, seorang Pembudidaya ganas dan pemimpin satu generasi. Dia sekarang benar-benar mengakar sebagai kekuatan di daerah itu.

Orang-orang di Tanah Hitam menjadi lebih cemas. Sepuluh hari sebelumnya, salah satu dari delapan Klan yang tersisa dari apa yang sebelumnya adalah
 
Aliansi Sembilan Kota, tiba-tiba diserang oleh Istana Tanah Hitam. Itu sepenuhnya dimusnahkan, dan dalam semalam, kota itu berpindah tangan. Kemudian, Istana Tanah Hitam mengeluarkan perintah di seluruh Tanah Hitam.

Dikatakan bahwa Istana Tanah Hitam sekarang menjadi satu-satunya kekuatan di dalam Tanah Hitam. Adapun tujuh Klan lainnya yang membentuk apa yang disebut Serikat Sembilan, mereka harus dimusnahkan.

Perang hebat telah benar-benar dimulai!

Di tengah kekacauan dan perasaan gugup secara umum, basis kekuatan Meng Hao tiba-tiba menjadi tempat yang aman. Semakin banyak Penggarap bergabung, termasuk beberapa tahap Formasi Inti.

Selama setengah bulan di mana semua ini terjadi, Kota Dongluo menjadi semakin kosong. Tiba-tiba, mereka mulai melihat ke arah Meng Hao dan kekuatannya hampir seribu orang dengan cara yang sama seperti harimau melihat mangsanya.

Beberapa hari kemudian, istilah 'Gereja Cahaya Emas' mulai menyebar. Selain Klan Dongluo itu sendiri, itu sekarang kekuatan yang paling kuat di wilayah Kota Dongluo.

Dalam situasi perang ini, kekuatan Meng Hao dari hampir seribu orang terus tumbuh. Dia benar-benar memegang komando di bidang ini!

Sebenarnya, Meng Hao tidak benar-benar menyadari banyak perkembangan. Burung nuri dan jeli daging tampak sangat tertarik untuk merekrut lebih banyak Penggarap. Jeli daging merasa bahwa mengubah seribu orang sekaligus adalah sesuatu yang belum pernah dilakukan sebelumnya, dan akan menjadi prestasi luar biasa terlepas dari Apakah kamu berbicara tentang kehidupan masa lalu, sekarang atau masa depan.

Sejauh menyangkut burung beo, ketika mendengar suara kira-kira seribu orang melantunkan kata-kata tentang memiliki iman kepada Tuhan Kelima untuk mendapatkan kehidupan abadi, semua bulu di tubuhnya akan berdiri di ujung.
 
Tampaknya sudah lupa tentang bagaimana setiap beberapa hari petir akan jatuh dari langit dan menembak ke arah Meng Hao.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 345

Bab 345: Formasi Pedang Lotus! Ledakan!
Suatu pagi, sebuah petir muncul di atas baskom yang elegan, di luar salah satu bangunan.

Atap bangunan ini sudah lama hilang, rupanya hancur. Abu hitam terlihat di mana-mana. Ada sekitar seribu Penggarap di sini sekarang, dan mereka semua kurang lebih terbiasa dengan petir.

Ketika burung beo itu terbang tinggi di udara, burung itu memandang ke langit dan menghela napas simpatik, lalu berpikir betapa bermanfaatnya itu. Setelah itu, ia meluncur dengan tekad untuk pergi melatih para Penggarap dalam penggunaan formasi mantra Celestial.

“Formasi ini menggunakan orang sebagai basisnya! Dengan ratusan, Kamu dapat mengguncang Formasi Inti. Dengan ribuan, Kamu dapat terdampar Nascent Soul. Dengan puluhan ribu, Spirit Severing tidak dihitung untuk kentut! Dengan jutaan, Kamu bisa mengguncang Dewa! Kembali ketika Lord Fifth menyapu sembilan Pegunungan dan Lautan yang agung, tidak ada yang menolak untuk membungkuk kepadanya! Kemudian, ia melipatgandakan upayanya untuk melatih para Penggarap.

Di dalam gedung yang baru saja disambar petir, wajah Meng Hao tidak sedap dipandang. Namun, yang lebih tidak sedap dipandang adalah wajah Patriark Klan Li, yang tampak seperti sedang berada di kaki terakhirnya.

“Kamu leluhurku!” Dia meratap, perwujudan jiwanya bergetar. Dia sepertinya hampir gila. “Leluhurku, oke ?! Lepaskan aku…. Aku tidak bisa bertahan lebih lama. Biarkan saja kilat membuatku setengah, oke …? ”
 
Meng Hao tidak mengatakan apa-apa. Dia menyingkirkan perwujudan jiwa Li Clan Patriarch, lalu menatap kembali ke langit. Tampak jelas, sama sekali tanpa kilat. Pada titik ini, dia tidak mati rasa dengan situasi ini, tetapi sudah terbiasa.

Setelah beberapa latihan, dia telah mengembangkan beberapa metode untuk menarik Patriark Li Clan bahkan lebih cepat. Sekarang, itu telah berkembang menjadi semacam intuisi; begitu sambaran petir muncul, Li Clan Patriarch akan dipanggil.

Saat ini, Meng Hao tidak mencapai kesuksesan penuh pada awalnya. Namun, metode pelatihan yang berbahaya berhasil, dan tak lama kemudian ia dapat menggunakan teknik ini hampir dengan sempurna setiap kali.

Dalam keadaan ini, intuisi Meng Hao dengan petir perlahan-lahan terbentuk menjadi semacam naluri.

Saat ini, Meng Hao tidak bisa menjaga wajahnya tetap tenang; masih tampak agak sakit, meskipun tidak sebanyak Li Clan Patriarch's. Meng Hao memandang pria paruh baya yang berbaring di depannya, tubuh gemetar, wajahnya pucat, tampaknya terkunci di tempat dan tidak bisa bergerak. Pria ini bahkan lebih buruk daripada Patriark Li Clan.

Penggarap ini bukan dari Tanah Hitam, melainkan Gurun Barat. Ini adalah pria yang Meng Hao singkirkan sebelumnya, orang yang memiliki tiga tato totem. Meng Hao membawanya ke sini, menyegelnya untuk mencegahnya bergerak, dan mulai mempelajarinya.

Meng Hao senang belajar. Kembali ketika dia seorang sarjana, dia akan belajar buku. Setelah memasuki dunia Kultivasi, dia akan mempelajari teknik magis atau merenungkan alkimia.

Tidak masalah ketika, selama dia punya waktu di tangannya, dia akan meluangkan waktu untuk mempelajari sesuatu. Ini selalu menyebabkan pemahaman lebih lanjut di pihaknya.

Namun, ini adalah pertama kalinya dia mempelajari seseorang.
 
Meng Hao sudah mempelajarinya selama tiga hari, luar dan dalam. Setiap kali dia menemukan beberapa area yang tidak dia mengerti, dia akan membuat beberapa pemotongan dan fokus lebih jauh sampai dia mengerti.

Meng Hao telah belajar banyak dalam tiga hari ini, yang membuatnya sangat bersemangat. Adapun pria paruh baya, bagaimanapun, itu adalah mimpi buruk, seolah-olah dia berada di kedalaman neraka. Perasaan itu sulit digambarkan. Sikap dinginnya telah berubah menjadi kesengsaraan, kutukan, dan kegilaan. Akhirnya, dia mulai meratap, dan untuk benar-benar percaya bahwa Meng Hao adalah orang yang paling menakutkan di seluruh dunia Budidaya.

Saat ini, Meng Hao sedang mempelajari darah Penggarap. Dia mengulurkan tangan ke lengan pria itu, yang dipenuhi luka dan kudis. Beberapa di antaranya bahkan hilang potongan daging. Meng Hao membuat goresan panjang dan kemudian mengumpulkan darah.

Dia menempatkan darah ke tungku pil dan mulai memurnikannya.

Wajah pria itu pucat, matanya lesu dan penuh keputusasaan. Dia tidak tahu berapa lama perawatan ini akan berlangsung, dan pikirannya berada di ambang kehancuran. Bahkan, malam sebelumnya ketika Meng Hao bersiap untuk mempelajari otaknya, ketakutan itu menyebabkan air mata keluar dari matanya.

Pada saat itu, Meng Hao ragu-ragu dan kemudian memutuskan untuk tidak melanjutkan.

Meng Hao selalu sangat tertarik pada tato totem Penggarap Gurun Barat. Setelah banyak analisis, ia sampai pada kesimpulan bahwa mereka mengandung kekuatan yang mirip dengan pil obat, kekuatan yang datang dari luar tubuh Penggarap

Misalnya, totem dapat digunakan untuk menerobos dari Kondensasi Qi ke Pendirian Yayasan, dan kemudian ke Pembentukan Inti. Kesadaran ini memberi Meng Hao sedikit pencerahan.
 
Meng Hao sudah lama memiliki perasaan bahwa dia bisa menembus dari tahap Formasi Inti Sempurna ke tahap akhir. Perasaan itu hanya tumbuh lebih kuat. Akhirnya, dia menyadari bahwa untuk menembus Formasi Inti yang terlambat, dia akan perlu membiarkan Kesengsaraan Surgawi menimpanya secara penuh. Setelah melampaui itu, ia kemudian bisa masuk Formasi Inti terlambat.

Namun, begitu itu terjadi, dia memiliki sedikit kepercayaan diri tentang tahap Nascent Soul. Tahap Nascent Soul adalah langkah besar yang hanya bisa dilakukan oleh beberapa Penggarap.

Selama bertahun-tahun, banyak Penggarap bisa mencapai tahap Formasi Inti akhir. Namun, sedikit yang bisa menerobos ke Nascent Soul. Itu mungkin tampak seperti ada banyak Nascent Soul Cultivators, tapi itu lebih berkaitan dengan umur mereka yang sangat panjang. Hanya sedikit anggota generasi tertentu yang benar-benar dapat menerobos.

Salah satu faktor paling kritis untuk Meng Hao adalah fakta bahwa dia kehilangan bagian dari Kitab Suci Roh yang Luhur yang berkaitan dengan Inti Emas. Tanpa teknik yang tepat, akan sulit untuk mencapai Soul Nascent Sempurna.

Kemungkinan besar dia juga tidak akan bisa mendapatkan manual. Dia tidak tahu di mana itu. Namun, Meng Hao memiliki perasaan yang kuat bahwa totem dari Penggarap Gurun Barat ini akan memungkinkannya untuk menempa jalannya sendiri menuju Jiwa Nascent Sempurna.

Meng Hao fokus pada darah di tungku pil saat perlahan-lahan berubah menjadi kabut. Akhirnya itu menghilang, dimana cahaya bersinar di matanya. “Menarik. Tidak ada aura totemik di dalam darah. ”

“Kulit, otot, tulang, dan darah. Tanpa kecuali, mereka semua benar-benar biasa! '' Meng Hao duduk berpikir sejenak dan kemudian kembali menatap pria di depannya. Hati pria itu bergetar, dan dia hampir membuka mulutnya untuk memohon nyawanya ketika tangan kanan Meng Hao turun ke tato totem di lengan pria itu.
 
“Totem ini memiliki jejak samar Demonic Qi, yang juga disebut Essence of the Ninth Mountain and Sea.” Saat Meng Hao mengangkat tangannya kembali, pria itu mengeluarkan raungan melengking. Tato totem perlahan lepas dari kulitnya, menarik ke atas hingga Meng Hao memegang sesuatu yang tampak seperti sepetak kulit di tangannya. Setelah berpisah, ia dengan cepat menghilang hingga benar-benar hilang.

“Jadi begitu ia meninggalkan tubuh Penggarap, totem itu lenyap.” Dia mengerutkan kening. “Apa itu totem? Manifestasi dari Setan Langit dan Bumi yang hebat? ”

Meng Hao melihat ke luar; sudah malam, dan langit dipenuhi awan. Berbagai pikiran berputar di kepalanya, tetapi tidak ada jawaban.

Setelah beberapa saat, Meng Hao melambaikan tangannya; segel yang mengikat Penggarap setengah baya lenyap. Dia bangkit berdiri, gemetar. Dia segera menggenggam tangan dan membungkuk pada Meng Hao, terus bergetar dengan keras.

“Kamu bisa pergi,” kata Meng Hao dengan dingin.

Bagi lelaki itu, kata-kata itu sepertinya berasal dari makhluk Surgawi. Hatinya dipenuhi dengan begitu banyak penghargaan sehingga dia ingin menangis. Dia segera pergi, melaju secepat mungkin untuk meninggalkan tanah mimpi buruk ini.

Lebih banyak waktu berlalu. Meng Hao menundukkan kepalanya dan tertawa. “Saya pikir saya terlalu cepat,” gumamnya. “Saya memiliki kekuatan untuk melimpahkan Demonic Qi, tetapi untuk memahami totem akan membutuhkan lebih banyak waktu. Pencerahan penuh tidak bisa diperoleh dalam waktu singkat. “Namun, tekad berkilauan di matanya; dia tidak akan menyerah pada keinginannya untuk memahami totem.

Dia memukul tasnya untuk memegang untuk menghasilkan pita kuning dari tanah yang lembut, seperti kain dengan tepi yang tidak rata.

Ini tidak lain adalah objek yang menyebabkan munculnya Patriarch Golden Light, bendera yang telah membantu burung beo Meng Hao mencuri dari
 
pelelangan. Setelah bangun, burung beo itu membantunya untuk memperbaikinya.

“Seorang jimat yang digunakan oleh seorang Immortal, yang dapat membantu saya untuk mendapatkan pencerahan tentang simbol-simbol magis di Tanah Hitam. Ini pasti akan sangat membantu. “Dia menggosok kertas itu ketika dia berpikir tentang area yang sangat luas di mana para pengikutnya dapat mencari tanah Surgawi sekarang bahwa dia adalah Patriarch Golden Light.
Jelas, itu jauh lebih besar dari sebelumnya.

Sejumlah besar tanah Surgawi dikirim kepadanya. Sekarang, yang harus dia lakukan adalah menyentuh tanah pada kertas jimat ini, dan itu akan segera menyedot aura tanah, meninggalkan tanah yang benar-benar biasa di alam.

Setelah menghisap aura, simbol magis akan muncul di atas kertas, yang secara bertahap membentuk ke dalam bentuk segel.

Meng Hao yakin bahwa setelah cukup waktu berlalu, dan cukup tanah dikumpulkan, lebih banyak simbol magis akan muncul di atas kertas. Dengan pencerahan lebih lanjut dari simbol-simbol, dia pasti akan dapat menggunakan beberapa kemampuan ilahi yang mengejutkan.

Dengan cara inilah dia berencana untuk mempersiapkan sihir Surgawi yang benar-benar unik ketika dia mencapai tahap Nascent Soul!

Keesokan harinya saat fajar, Meng Hao menyingkirkan kertas jimat dan kemudian mengambil Pedang Waktu Kayu dan mulai lebih memperbaikinya. Dia telah secara konsisten mengerjakan pedang khusus ini sejak tiba di Tanah Hitam, dan sampai sekarang, pedang itu mengandung tiga siklus Waktu enam puluh tahun.

Selain itu, ia memiliki cukup banyak pohon Musim Semi dan Musim Gugur dalam tasnya yang berisi dua siklus enam puluh tahun.

“Tidak sulit untuk membuat harta Time yang mengandung siklus enam puluh tahun,” pikirnya. “Hanya butuh sedikit usaha. Sedangkan untuk dua siklus enam puluh tahun, Aku hanya memiliki peluang tiga puluh persen untuk berhasil. Kegagalan berarti sepenuhnya kehilangan semua sumber daya. Tapi
 
itu bukan masalah besar. Apa yang benar-benar menakutkan adalah harta Time dari tiga siklus enam puluh tahun. Hanya ada setengah persen peluang untuk berhasil. Tanpa cermin tembaga, aku mungkin tidak akan bisa membuat satu pun seumur hidupku. “Dia melihat pedang di tangannya, yang memancarkan cahaya biru menyilaukan. Permukaannya tampak mengalir seperti air yang mengalir, dan melambaikan pedang melalui udara menyebabkan riak menyebar. Riak-riak menyebabkan struktur di sekitarnya segera menunjukkan tanda-tanda pembusukan.

Meng Hao baru saja akan menyingkirkan pedang ketika tiba-tiba, dia mengangkat kepalanya dan melihat sesuatu yang jauh di kejauhan. Dia mengerutkan kening.

“Jadi, Klan Dongluo benar-benar tidak bisa menahan diri,” gumamnya. Dia mengirim Sense Spiritualnya untuk menemukan burung beo dan memberikan beberapa instruksi. Selanjutnya, tubuhnya mulai buram, dan gambar hantu muncul. Beberapa saat kemudian, Meng Hao kedua muncul. Satu duduk bersila, yang lain perlahan-lahan jatuh ke tanah.

Meng Hao melambaikan tangan kanannya, dimana sepuluh Pedang Waktu Kayu terbang keluar dari ruang bawah tanahnya untuk beredar di udara di atas kepala.

Ujung pedang menghadap ke luar, dan ketika mereka berputar, mereka mulai membuat pusaran dalam bentuk bunga lotus. Kekuatan yang dipancarkan oleh formasi pedang berbentuk teratai menyebabkan bangunan Meng Hao mulai membusuk. Segera, itu tidak lebih dari abu. Semua aura di daerah itu segera mulai dipenuhi dengan kekunoan dan pembusukan. Pikiran dan hati seribu Penggarap bergetar. Mereka segera bubar, menatap kembali ke mata Meng Hao, yang duduk bersila, lotus raksasa berputar di atas kepalanya. Di sekelilingnya, segala sesuatu di lembah mulai membusuk.

Pada saat itulah bulan terbit. Cahaya bulan mengalir ke bawah ke atas pedang, menyebabkan mereka bersinar dengan cahaya perak. Mereka tampak seperti bunga lotus mekar, aneh dan indah …. Setiap orang yang mengamati tontonan akan mengingatnya selama sisa hidup mereka.
 
Saat lotus bergoyang, Patriark di bawahnya mengangkat kepalanya dan berkata dengan suara dingin, bergema: “Ini Formasi Pedang Waktu saya!”

——

Bab ini disponsori oleh Esther Oyewole, Keith Spencer, Amranul Haque, dan Anon

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.