-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0336 - 0340

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 336

Bab 336: Liga Hellfire!

Cahaya brutal berkedip di mata tiga Penggarap. Patriark Big-head tertawa terbahak-bahak dan kemudian sekali lagi menampar tasnya memegang untuk menghasilkan apa yang tampaknya tidak lebih dari sebutir beras biasa.

Itu montok, mengkilap dan putih. Sepintas, pemandangan itu akan membuat Anda lapar.

Mata Patriark Rubicund dan Patriarch Pockmarks menyipit. “Itu ….”

“Objek ini dicungkil dari mulut Raksasa Belalang,” kata Patriark Big-head, suaranya dingin. “Itu diturunkan dari generasi ke generasi kepada saya.
Setelah mempelajarinya secara menyeluruh, Aku memperbaikinya lagi. Itu bisa digunakan untuk menghancurkan formasi mantera di Surga dan Bumi. ”Dia melambaikan tangannya, dan tiba-tiba, gelombang butiran beras terbang keluar dari tangannya, menuangkan seprei ke arah angin hitam berkabut di depan mereka.

Nasi putih murni langsung mulai menjadi gelap. Hanya butuh waktu beberapa tarikan napas untuk menjadi hitam pekat. Patriark Big-head tersentak, dan tatapan aneh muncul di matanya. Tubuhnya gemetar, dan dia mulai menyusut seolah-olah dia layu. Vena darah muncul di matanya.

“Rekan-rekan Taois, Aku membutuhkan kekuatan dari basis Budidaya Anda!” Dia mengangkat tangan kanannya, dan Patriark Rubicund dan Patriark Pockmarks segera mulai mengirimkan kekuatan dari basis Budidaya mereka. Patriark Big-head menyerapnya tanpa ragu-ragu.

Penggarap sekitarnya lainnya mendengar kata-kata yang diucapkan oleh Patriark Big-head. Patriark Pockmarks melirik murid-murid Sekte Sungai
 
Han yang tersisa, dan segera, saling pengertian dicapai oleh semua orang. Daya mengalir dari basis Budidaya ratusan Penggarap sekitarnya. Patriark Big-head berubah menjadi lubang hitam saat dia mengisap kekuatan. Matanya memerah, dan dia mengangkat tangannya lurus ke udara dan mengulurkan jari.

“Beras Bercahaya …” katanya, suaranya serak. Seketika, lembaran beras yang menghitam mulai memancarkan sinar cahaya yang menyilaukan, yang melesat keluar, membentuk bersama menjadi lembaran besar kecerahan.
Cahaya menerangi kegelapan sekitar angin berkabut, dan jika kamu tidak melihat terlalu dekat, semuanya tiba-tiba tidak tampak sama misteriusnya seperti sebelumnya.

Patriark Big-head menggigit ujung lidahnya dan memuntahkan seteguk darah. Darah bercahaya, yang diisi dengan kekuatan yang dipinjamkan oleh Penggarap sekitarnya, menyatu ke dalam butiran beras yang bersinar di dalam angin berkabut.

“Transformasi Tentara Surgawi!”

Sebuah ledakan kuat memenuhi udara, dan para Penggarap sekitarnya langsung melihat sejumlah besar sosok kurus muncul di dalam kabut. Mereka pendek, sekitar setengah ukuran rata-rata orang, dan tampaknya bukan Pasukan Surgawi. Bahkan, mereka lebih mirip iblis yang baru saja merangkak keluar dari neraka. Semua butiran beras berubah menjadi roh jahat seperti itu.

Dalam sekejap mata, ada ratusan dari mereka!

Tubuh iblis tidak jelas, seolah-olah mereka tidak bisa sepenuhnya terwujud ke dunia. Bahkan, kejam dan haus darah muncul dari mereka.

Wajah Patriark Big-head pucat saat dia mundur beberapa langkah, menggenggam tangan dan membungkuk. “Tentara Surgawi, aku memohonmu untuk menghancurkan formasi ini! Lebih dari seratus orang di dalam adalah pengorbanan aku kepadamu, oh Tentara Surgawi! ”Di depan, kabut bergolak ketika hantu besar itu mulai menghantam roh-roh jahat. Ledakan mengejutkan terdengar.
 
Di dalam formasi mantra, mata burung nuri menjadi lebar karena ketakutan dan iritasi.

“Sialan! Itu adalah kemampuan ilahi Abadi yang seharusnya mengubah nasi menjadi tentara. Siapa itu yang mengubahnya menjadi sesuatu yang memanggil roh jahat !? Itu bukan sesuatu yang bisa dilakukan Penanam Inti, dan itu juga bukan teknik dari Gunung Kesembilan. Itu sesuatu dari … Liga Hellfire dari Gunung Keempat!

“Entah bagaimana, pria itu berhasil mendapatkan warisan yang tidak lengkap
…. Sial, semua orang bisa mengabaikan roh-roh jahat ini, tetapi mengingat kondisi tubuhku saat ini … itu bisa menyebabkan beberapa masalah besar jika aku menabrak mereka. ”Untuk pertama kalinya, burung beo itu terlihat agak gugup. “Sangat menjengkelkan ….” katanya, mengambil napas dalam- dalam.

Sementara itu, kembali ke gua Immortal di gunung yang pendek, mata Meng Hao bersinar terang saat dia melihat tungku pil hitam yang dia pegang di tangannya. Di permukaan tungku pil adalah wajah seorang pemuda, yang melihat kembali pada Meng Hao dengan ekspresi yang mengatakan itu tidak akan pernah menghasilkan.

Ini tak lain adalah tungku pil yang dia peroleh di pengadilan Violet Furnace Lord dengan api. 1. Namun, sejak dia mendapatkannya, itu tidak menunjukkan tanda-tanda bahwa itu akan tunduk padanya. Saat ini, Meng Hao melihatnya dengan alis berkerut. Akhirnya, dia mendengus dingin dan melakukan mantra dengan tangan kanannya. Kemudian, dia mendorong jarinya ke bawah ke wajah pemuda itu. Itu memutar dan diisi dengan tampilan kesakitan.

Meng Hao saat ini dikelilingi oleh untaian Qi yang tak terhitung jumlahnya, hanya dapat dilihat oleh dirinya sendiri. Mereka berputar ke arahnya dari segala arah untuk menuangkan ke tungku pil.

“Jika kamu masih tidak akan menyerah, baiklah,” kata Meng Hao dengan dingin. “Tungku pil dengan semangat di dalamnya sedikit lebih baik, tapi aku sudah terbiasa dengan jenis tanpa itu.” Meng Hao didorong ke bawah, dan Setan Iblis di daerah itu mengalir, mengubah menjadi kandang. Sangkar
 
mengelilingi gambar pemuda itu, dan kemudian berubah menjadi sesuatu yang tampak seperti jaring, yang benar-benar menekannya.

Pemuda itu menjerit, penuh kecemasan. Namun, teriakannya lemah.

“Jika aku ingin membiarkanmu hidup, maka kamu bisa terus ada. Jika aku ingin kamu mati, itu akan mengambil pemikiran belaka. “Suara Meng Hao dingin, dan bahkan ketika dia mengucapkan kata-kata itu, jaringnya mengencang, benar-benar membatasi pemuda dalam segala aspek. Kegelapan tungku pil mulai tumbuh redup, digantikan oleh warna ungu.

Melirik tungku pil, Meng Hao melambaikan tangan kanannya, dimana sejumlah besar tanaman obat muncul. Tangan kirinya berkedip seperti hantu ketika dia mulai mengkatalisasi, mengekstrak cairan, membuat penyesuaian, dan memasukkan bahan ke dalam tungku pil. Sebuah nyala api muncul di tangan kanannya; bukan merah, tapi ungu.

Nyala api ini tak lain adalah East Pill Everburning Flame, nyala api alkimia warisan yang dipicu oleh Violet Core-nya. Nyala api alkimia yang terus menyala ini akan memungkinkannya untuk menggunakan Mantra Pemanggilan Roh. 2

Tepat ketika Meng Hao akan mulai meramu, suara cemas burung beo itu dikirimkan ke dalam benaknya. Meng Hao segera mengirimkan Sense Spiritualnya, dimana dia melihat kabut di dunia luar, serta ratusan roh jahat ganas.

Dia terdiam sesaat, dan kemudian menatap tungku pil. Matanya dipenuhi dengan tekad serta cahaya dingin.

“Saya tidak peduli berapa harga yang harus Anda bayar, beri saya tiga hari!” Kemudian dia memutuskan hubungannya dengan dunia luar dan mulai membuat.

“Tiga hari …” pikir burung beo, cahaya demam bersinar di matanya. Kedipan bisa dilihat di kakinya, dan jeli daging muncul.
 
“Lord Fifth mendapatkannya, b * tch! Menyebalkan sekali! Saya tidak pernah membayangkan bahwa seseorang akan memiliki warisan Hellfire. Meskipun tidak lengkap, tetap saja … dapat menahan Lord Fifth! “Burung beo itu mengamati jeli daging dengan sungguh-sungguh. “Tiga hari. Kamu perlu bekerja sama dengan aku selama tiga hari. Jika Meng Hao belum selesai pada saat itu, maka kita hanya perlu melarikan diri. “

Hanya pada kesempatan langka jeli daging tidak banyak bicara. Namun, begitu mendengar tentang warisan Hellfire, matanya menjadi lebar.

Jeli daging itu menggigil dan mengangguk berulang kali. “Liga Hellfire dari Gunung Keempat …. Bagaimana mungkin mereka muncul di sini ?! ”

Waktu berlalu dengan lambat. Ekspresi Meng Hao tetap tenang sepanjang waktu. Suara gemuruh sudah terdeteksi dari luar gua Immortal, hasil dari masalah tak terduga yang disebutkan oleh burung beo.

Meng Hao bukan tipe orang yang bisa menyalahkan orang lain. Benar, itu adalah gagasan burung beo untuk memikat semua orang di sini. Namun, meskipun masalah yang tidak terduga telah muncul di luar, Meng Hao masih yakin bahwa mereka dapat ditangani.

Ini adalah kepercayaan diri seorang Penggarap.

“Selama tidak ada Nascent Soul Cultivators, maka yang harus aku lakukan adalah mengenakan topeng berwarna darah, dan aku bisa mengurus semuanya sendiri jika aku harus. Ini adalah kesempatan yang baik untuk mengajarkan burung beo sedikit pelajaran. “Tangan kiri Meng Hao berkedip ketika ia menuangkan lebih banyak tanaman obat ke dalam tungku pil, bersama dengan seteguk Violet Qi. Qi ini bukan Inti Qi, yang bisa melahirkan kemampuan ilahi, tetapi dasar Penanaman Qi yang normal.

Tujuan dari tindakan ini adalah untuk menyebabkan api alkimia tumbuh lebih kuat. Berbagai pikiran kompleks memenuhi benaknya ketika ia mulai menyusun Perfect Gold Core Pill.

Dalam keadaan normal, pil ini akan membutuhkan sedikit waktu untuk meramu. Namun, Meng Hao adalah Grandmaster Dao alkimia. Selain itu, dia
 
memiliki nyala api warisannya dan Mantra Pemanggilan Roh. Mempertimbangkan semua itu, dia yakin bahwa dia dapat mengurangi waktu meramu sedikit saja.

Waktu berlalu. Tiga hari kemudian, kicauan burung nuri bergema di sepanjang angin yang berkabut. Ledakan memenuhi udara. Kabut sudah reda sekitar setengahnya. Niat membunuh para Penggarap dari tiga Sekte besar mengepul ke Surga. Mereka telah terperangkap selama berhari-hari sekarang, dan terus- menerus mengirim kekuatan keluar dari basis Budidaya mereka. Mereka semakin lelah, tetapi kebencian mereka pada Meng Hao menyebabkan mereka mengintensifkan upaya mereka.

Dari ratusan roh jahat, hanya sekitar setengahnya yang tersisa. Adapun lebih dari seratus Penggarap yang berlari dalam formasi mantra, banyak yang batuk darah dan tubuh mereka bungkuk. Mereka tampaknya tidak takut untuk hidup mereka; Meskipun demikian, mereka perlahan-lahan mulai tergelincir ke dalam ketidaksadaran.

Ketika semakin banyak dari mereka pingsan, kekuatan ketiga Sekte besar semakin dekat. Patriark Big-head mengeluarkan lebih banyak nasi, melemparkannya ke udara. Kegelapan memenuhi daerah itu, bahkan langit itu sendiri. Tidak ada awan; kegelapan ini melahirkan penampilan sungai ajaib yang keruh.

“Mata air kuning muncul …. Ini pastinya karya Liga Api Neraka …. ”Burung beo itu tertawa getir. Di dalam kabut, cahaya berkilauan saat jeli daging muncul. Itu terbang di udara dengan lesu, tampak putus asa. Mereka berdua telah menggunakan berbagai teknik pertahanan khusus selama tiga hari terakhir, tetapi sekarang mereka kehabisan tenaga.

“Sialan!” Kata burung beo dengan penuh kebencian. “Jika aku hanya memiliki satu tahun lagi untuk berlatih, atau lima ratus Penggarap, maka kekuatan warisan sepele yang tidak lengkap ini tidak mungkin bisa menembus formasi mantra Dewa Kelima Lord Fifth!” Tiba-tiba, ledakan dapat terdengar dari dalam gua Immortal.

Mata Meng Hao memerah. Dia telah menggunakan semua energi yang dia bisa kumpulkan untuk membuat pil Perfect Gold Core. Pada saat kritis,
 
tungku pil mulai bergetar. Helai cahaya keemasan mulai keluar dari dalam, memandikan seluruh gua Immortal dengan cahaya keemasan.

Rambut Meng Hao berantakan, ekspresinya lesu. Namun, tekad masih bersinar dalam mata merahnya. Api alkemisnya menyala saat ia terus memurnikan pil, meningkatkan kekuatan medisnya.

Pada saat ini, langit di dunia luar, yang gelap dan suram untuk awalnya, tiba- tiba dipenuhi dengan awan hitam dalam jumlah besar. Awan hitam bergejolak dan mendidih, meliputi area dengan diameter lima puluh kilometer. Wajah ilusi mata air kuning disembunyikan, dan kegelapan yang mengerikan menghilang. Namun, Bumi di bawah hanya tumbuh lebih gelap. Suara ledakan memenuhi udara saat gerombolan petir yang tak terhitung jumlahnya menggeliat di atas seperti ular perak.

Ini bukan Kesengsaraan Surgawi Kesempurnaan. Ini adalah Pil Kesusahan yang disebabkan oleh pil obat!

Namun, jika pil itu berhasil diramu, dan Meng Hao mengonsumsinya, maka Tribulasi akan berubah. Ledakannya akan meningkat secara eksponensial, dan itu akan berubah menjadi Kesengsaraan Surgawi yang mengerikan, memusnahkan!

1. Dia memperoleh tungku pil hitam di bab 281

2. Mantra Pemanggilan Roh adalah salah satu dari tiga hadiah yang diberikan kepadanya oleh Grandmaster Pill Demon di bab 294

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 337

Bab 337: Pil Inti Emas Sempurna

Ketika Pill Tribulation muncul, Meng Hao duduk di gua Immortal, matanya bersinar terang saat dia menatap tungku pil di depannya. Tungku pil benar- benar dibanjiri dengan cahaya keemasan, menerangi seluruh gua Immortal dengan warna emas.

Saat cahaya emas tumpah, Meng Hao bisa merasakan suara yang retak.

Suara itu datang dari dalam tungku pil; Meng Hao merasakan sesuatu seperti emas cair di dalam tungku pil, cepat mengental, menyusut. Setiap kali menyusut, suara retak bisa terdengar, seolah-olah cairan itu dikompresi.

Pada saat inilah Pill Tribulation muncul di langit di atas kepala. Kesengsaraan seperti itu tidak bisa dihindari; Meng Hao mengambil napas dalam-dalam dan berkonsentrasi pada tungku pil.

Di dunia luar, awan Tribulasi menyebar ke segala arah; kilat berderak dan guntur melonjak ke Surga. Di luar gua Immortal Meng Hao, gumpalan Qi putih naik dari gunung pendek. Mereka bersirkulasi bersama untuk membentuk tungku pil yang sepertinya ingin terbang ke langit.

Pemandangan itu menyebabkan Leluhur Formasi Inti dari ketiga Sekte agung menatap dengan tatapan membisu. Namun, tidak butuh waktu lama untuk ekspresi mereka untuk diisi dengan rasa tidak percaya.

“Itu … Pil Kesusahan !!”

“Itu pasti Pill Tribulation yang legendaris. Aku sudah membacanya di catatan kuno. Mereka mengatakan bahwa ketika pil obat tertentu muncul, atau
kadang-kadang bahan Surgawi atau harta duniawi lainnya, Surga menjadi marah dan berharap untuk memusnahkan objek! “
 
“Penggarap sialan itu meramu pil? Siapa yang tahu dia bisa melakukan itu ?! Dan siapa yang akan membayangkan dia bisa meramu pil yang akan memicu Pil Kesulitan !? ”

Keserakahan muncul di wajah ketiga Leluhur.

Para Penggarap di belakang mereka tidak mengerti apa artinya awan hitam, sehingga mata mereka penuh dengan kebingungan. Kemudian, ledakan guntur mulai tumbuh lebih kuat, dan wajah mereka dipenuhi rasa takut.

Pada saat inilah getaran besar mengalir melalui bumi ketika apa yang tersisa dari lebih dari seratus Penggarap yang memperkuat formasi mantera semuanya batuk darah dan kemudian pingsan. Ketika mereka jatuh, kabut menghilang.

Gunung pendek itu sekarang terlihat, begitu pula burung beo dan jeli daging, mengambang di udara. Mereka saat ini melihat ke langit, ekspresi aneh di wajah mereka.

Ketika kabut turun, roh-roh jahat yang tersisa mulai menjerit, seolah-olah kilat dan guntur di langit memenuhi mereka dengan ketakutan.

Tiba-tiba, sebuah petir besar dan tebal mulai turun ke bumi. Ketika jatuh, lebih dari seribu baut petir yang lebih kecil bergabung bersama dengan itu sampai hampir satu setengah meter lebarnya. Tembakannya langsung menuju gunung pendek.

Pemandangan itu menyebabkan para Leluhur tiga Sekte besar, bersama dengan para Penggarap yang mengelilingi mereka, menatap dengan mulut ternganga.

Namun, tepat ketika semua orang berpikir bahwa petir akan menabrak gunung, tiba-tiba mulai runtuh tanpa alasan yang jelas. Ketika itu terjadi, itu terbagi menjadi ratusan baut petir yang lebih kecil, yang kemudian berteriak ke arah roh-roh jahat yang gemetaran.

Tampaknya roh-roh jahat ini juga sesuatu yang menarik perhatian Kesengsaraan Surgawi, menyebabkannya terbelah dan berusaha untuk
 
menghancurkan mereka.

Itulah alasan penampilan aneh di wajah nuri dan jeli daging. Sebenarnya, itu adalah keberuntungan yang beruntung bahwa Pill Tribulation muncul pada saat yang sama ketika formasi mantra hancur.

Ledakan memenuhi udara dan tanah bergetar. Ratusan iblis menjerit dengan sedih karena lebih dari setengahnya langsung dihancurkan. Setengah lainnya mulai perlahan menghilang, berniat pergi.

Tidak ada percikan petir menuju tungku pil Meng Hao di dalam gua Immortal. Cahaya keemasan bersinar dari tungku pil, menyebar ke segala arah, menembus keluar melalui gua Immortal, menembus menembus gunung dan tanah.

Tiba-tiba, cahaya keemasan menyilaukan muncul di luar gunung pendek. Selain itu, pita cahaya keemasan merembes dari dalam bumi.

Roh-roh jahat yang telah lolos dari Petir Kesusahan dan menghilang, melihat cahaya keemasan dan kemudian mulai menjerit dan menghilang dengan lebih tergesa-gesa.

Sebuah cahaya keemasan tak terduga!

Tembakannya keluar dari pusat gunung, seolah ada matahari yang terkubur dalam-dalam!

Sepertinya matahari ini ingin bangkit dari neraka dan menyerbu ke dalam pertempuran dengan Surga!

Jeli daging dan burung beo sudah lama terbang. Namun, burung beo itu merasa sedih bagi para Penggarap yang telah membentuk formasi mantra, jadi sebelum pergi, itu dan jeli daging membawanya pergi untuk bersembunyi agak jauh.

Dalam sekejap mata, gunung itu tidak lagi terlihat; satu-satunya yang bisa dilihat adalah cahaya cahaya tanpa batas.
 
Cahaya menembus ke awan di atas, menyebabkan mereka berputar dengan keras. Petir menari-nari, dan baut kedua mulai terbentuk. Itu melesat menuju pusat cahaya keemasan, gunung pendek yang merupakan nexus dari semua itu.

Itu bergerak dengan kecepatan luar biasa, dan segera hampir langsung di atas gunung.

Namun, bahkan ketika itu terjadi ….

Suara letupan terdengar di dalam gua Immortal. Tutupnya terbang dari tungku pil, dan cahaya keemasan yang belum pernah terjadi sebelumnya memancar keluar, memudarkan cahaya dari sebelumnya. Sesuatu yang memiliki penampilan seperti matahari terbang keluar, memancarkan sinar panas keemasan yang sangat panas. Gua Abadi Meng Hao tampak seolah-olah akan menyala, bersama dengan seluruh gunung!

Apa yang sebenarnya … mulai mencair. Batu-batu, mantra pembatas, semua benda di dalamnya, menjadi abu dalam sekejap. Satu-satunya hal yang tertinggal adalah cahaya keemasan menusuk yang bersinar ke Surga. Cahaya itu tidak mungkin untuk ditutup karena ditembak ke atas untuk membanting ke petir.

Ketika cahaya dan petir terhubung, ledakan besar merobek yang mengguncang Surga dan Bumi. Gua Immortal hilang; Meng Hao duduk di sana bersila, bermandikan keemasan. Tanah di bawahnya mulai meleleh. Tanah hitam itu berubah menjadi cairan emas, yang menyebar ke mana-mana untuk membentuk danau!

Danau emas!

Di tengah-tengah danau adalah Meng Hao, rambutnya terbang, Violet Core- nya berputar di dalam dirinya, tanda aneh di dahinya berkilauan. Pakaiannya berdesir liar, dan matanya bersinar dengan keras kepala.

Di sana di tangan kanannya … ada pil obat emas!

Mungkin lebih tepat mengatakan bahwa yang dipegangnya bukan pil obat, tetapi matahari keemasan yang menyala-nyala!
 
Pil emas ini adalah Pil Inti Emas Sempurna!

Para Leluhur dari tiga Sekte besar, bersama dengan ratusan Penggarap lainnya, berdiri di sana dengan hati berdebar. Begitu mereka melihat pil obat, Pilar Dao dari Pendiri Yayasan Pendirian mulai bergetar, seolah-olah mereka sadar bahwa hasil mengonsumsi pil ini akan berbeda dari yang lain.

Adapun Penggarap Formasi Inti, terutama tiga Leluhur, tubuh mereka bergetar hebat. Mereka bisa merasakan harapan yang kuat keluar dari Core di dalam tubuh mereka. Sepertinya Core mereka ingin bergabung dengan pil obat emas ini. Hanya butuh beberapa saat bagi tiga Penggarap untuk tiba-tiba mengerti; jika mereka dapat mengkonsumsi pil ini, maka … mereka akan dapat menapaki jalur kultivasi yang belum pernah terjadi sebelumnya!

Hanya tiga Leluhur yang bisa mengendalikan diri; ratusan pembudidaya yang tersisa langsung menjadi gila dan menembak langsung ke arah Meng Hao, berniat mencuri Pil Inti Emas Sempurna.

Namun, bahkan ketika mereka mendekat, suara guntur memenuhi udara ketika tiga baut kilat membeku. Rambut Meng Hao mencambuk ke udara saat dia menggunakan semua kekuatan yang dia miliki untuk menempatkan pil di mulutnya dan mengkonsumsinya!

Di sini dimulai Dao besar dari Inti Emas!

—–

Bab ini disponsori oleh Hong Ly, Dennis Liu, Nikita Belyaev, dan Fernando Freitas

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 338

Bab 338: Tubuh Abadi Sempurna! “Tidak!!”
Melihat Meng Hao mengkonsumsi pil mengirim semua Penggarap, bahkan para Leluhur dari tiga Sekte besar, menjadi hiruk-pikuk. Pikiran mereka berputar, dan mereka tidak bisa mengendalikan diri; mereka bergegas ke Meng Hao.

Meng Hao tenang saat dia menempatkan pil obat ke dalam mulutnya. Namun, matanya bersinar dengan cahaya yang luar biasa. Rambutnya mencambuk ke udara saat Kesengsaraan Surgawi bergolak di atasnya. Dia duduk tegak dan tinggi di tengah danau emas, dipenuhi semacam rahmat ilahi.

Pil itu tidak larut, tetapi langsung meluncur turun ke perutnya. Ketika itu terjadi, petir turun tiba-tiba berhenti di udara dan meledak. Percikan listrik yang tak terhitung jumlahnya keluar, membentuk sesuatu yang tampak seperti wajah.

Mata wajah itu tertutup, tetapi sepertinya masih bisa melihat segala sesuatu di dunia. Dan tampaknya berkonsentrasi pada Meng Hao.

Wajah itu memudar, dan awan Kesusahan di langit mendidih dengan intensitas yang belum pernah terjadi sebelumnya. Awan berdiameter 50 kilometer, tetapi sekarang mereka tumbuh dengan kecepatan eksplosif. 250 kilometer. 500 kilometer. 1.500 kilometer …. Hanya butuh beberapa saat bagi mereka untuk menempuh radius 5.000 kilometer.

Untuk 5.000 kilometer ke segala arah, awan hitam menutupi segalanya. Guntur meledak dan kilat menari. Lampu kilat dari Surga sepertinya bersiap untuk menghancurkan Bumi!
 
Beberapa ratus kilometer jauhnya dari Meng Hao, di bidang puing-puing, suara terengah-engah terdengar. Orang tua yang disegel di sana mengamati proses dari dalam kabut hitamnya. Tidak ada yang bisa melihatnya, tetapi ketika dia melihat ke atas, dia bisa melihat kilat, dan itu membuatnya tertawa. Tawanya hangat dan penuh kegembiraan dan kesenangan.

“Tubuh Abadi Sempurna!” Tertawa pria tua itu. “Salah satu dari tiga Tubuh Abadi yang agung, Tubuh Abadi yang Sempurna! Anak ini akan segera mencapai Immortal Ascension! ”

Sementara itu, tubuh Meng Hao mulai bergetar ketika Perfect Gold Core Pill meluncur ke perutnya. Ekspresi sengit menutupi wajahnya, dan urat-urat menonjol di dahinya. Tubuhnya terasa seolah-olah hendak dicabik-cabik dengan kasar.

Rasa sakit itu tak terlukiskan. Setelah membentuk Violet Core-nya, murid- muridnya memakai rona violet, tetapi sekarang, violet diganti dengan emas.

Di dalam dirinya, Violet Core-nya bergetar, dan suara retak bisa terdengar ketika celah menyebar di permukaannya. Tampaknya berada di ambang pecah berkeping-keping.

Pada saat yang sama, ratusan Penggarap di daerah itu mulai turun kepadanya, mata mereka merah padam. Mereka tampaknya telah kehilangan akal; satu- satunya yang tersisa hanyalah kegilaan dan keserakahan. Meng Hao telah mengkonsumsi pil emas, jadi mereka ingin mengonsumsinya!

Tampaknya pikiran untuk menggigit dagingnya saja sudah cukup untuk membuat mereka menjadi gila yang tak terbatas.

Namun, bahkan ketika mereka mendekatinya, Meng Hao mengangkat kepalanya ke arah langit dan meraung. Suara gemuruh menabrak Penggarap mendekat seperti gelombang. Darah menyembur dari mulut mereka ketika mereka jatuh ke belakang.

Bahkan para Leluhur dari tiga Sekte besar dikirim berputar-putar, tubuh gemetar dan penembakan darah dari mulut mereka.
 
Saat mereka berputar, di luar kendali, Violet Core Meng Hao hancur. Rasa sakit yang disebabkan oleh disintegrasi menyebabkan raungan Meng Hao menjadi lebih mengejutkan. Pupil matanya sekarang lebih dari setengah emas, dan cahaya keemasan memenuhi seluruh tubuhnya.

Di dalam dirinya, di mana dulu Violet Core-nya ada, sebuah Core Emas tiba- tiba muncul, lalu langsung menyapu sisa-sisa Violet Core yang hancur.

Sejumlah besar cahaya emas mengalir keluar dari Core Emas, menyebar melalui lorong Qi Meng Hao. Seluruh tubuhnya dipenuhi dengan warna emas.

Rasa sakit itu langsung diganti dengan perasaan gembira. Rambutnya mencambuk saat dia merasakan kekuatan melonjak di sekujur tubuhnya. Jantungnya mulai berdebar. Setiap rotasi basis Budidaya mengirim ledakan menderu ke segala arah.

Kulitnya agak pucat, dan sedikit udara iblis sepertinya meresap ke wajahnya. Dia lebih tampan, tubuhnya lebih tinggi dan lurus. Dia dikelilingi oleh cahaya keemasan.

Kekuasaan! Dia merasakan sesuatu yang mirip dengan apa yang dia rasakan di dekat Gua Kelahiran Kembali, ketika dia mencapai Formasi Inti. Saat itu, perbedaan antara Pendirian Yayasan dan Formasi Inti sudah jelas; itu perasaan yang sama yang dia miliki sekarang.

Sense Spiritualnya tumbuh, tubuh fisiknya menjadi lebih kuat, tulangnya lebih keras. Bahkan kemampuan mentalnya lebih cepat dari sebelumnya. Segala sesuatu tentang dirinya berubah, seolah-olah sedang mengalami transformasi besar-besaran.

Transformasi ini disamakan dengan menginjakkan kaki ke Dao besar. Dao besar dari Inti Emas!
Mata Meng Hao terbuka, dan ketika itu terjadi, cahaya keemasan menyilaukan keluar. Cahaya keemasan bersinar melalui jubah hijaunya, membuat seluruh orangnya tampak seperti prajurit Surgawi!
 
Di kejauhan, nuri dan jeli daging dengan hati-hati mengamati. Mata nuri itu lebar dan terguncang. Sudah dengan Meng Hao selama bertahun-tahun, tetapi sebagian besar waktu telah dihabiskan di cermin tembaga; Meng Hao sebenarnya memiliki banyak rahasia yang tidak disadarinya.

Adapun jeli daging, itu benar-benar tidak tahu tentang tingkat sejati Meng Hao. Hanya tahu bahwa dia tampak relatif kuat.

Sekarang, mereka berdua menyaksikan saat dia menjalani transformasi.

“Aneh sekali!” Gumam jeli daging. “Ini Tubuh Abadi Yang Sempurna! Saya tidak pernah menyadarinya sebelumnya! “

“Tidak manusiawi!” Kata burung beo, terdengar sakit. “Nasib yang luar biasa! Takdir yang luar biasa! Hanya Semangat Semangat Doyen dapat memiliki Tubuh Abadi Sempurna, namun, dia benar-benar melakukannya! Hanya tembakan besar seperti Lord Fifth yang harus memiliki Tubuh Abadi Sempurna!

“Tiga Tulisan Suci Surgawi: Roh Sublim, Dao Divinity, Heaven Severing. Setiap tulisan suci berisi rahasia Heavenly Mountains and Seas. Dengan menggunakan mereka, tiga Tubuh Abadi yang agung dapat diolah. Dari zaman kuno sampai sekarang, hanya Spirit Doyen yang Sublim dan Dao Divinity Doyen yang muncul. A Heaven Severing Doyen tidak pernah terlihat.

“Anak ini benar-benar memiliki Surga yang menentang nasib baik. Tubuh Abadi Yang Sempurna…. Ahhhhh, dengan tubuh seperti itu, jika dia mencapai Immortal Ascension, dia bisa menjadi Legacy Apprentice dari Spirit Doyen yang Agung.

“Ah, Doyens, ahli yang benar-benar kuat dalam Sembilan Gunung dan Lautan, Penggarap yang dapat menentang para Dewa Sembilan Gunung dan Lautan.
Tentu, Lord Fifth tidak terlalu peduli tentang mereka, tapi … Lord Fifth berada dalam posisi yang lemah sekarang, sial, jadi dia harus mengandalkan bantuan mereka. “

Bayan itu semakin animasi. “Dan kemudian ada legenda terkutuk itu, yang merupakan alasan aku bertemu bencana seperti itu … Menurut legenda, jika
 
ketiga kitab suci itu dikumpulkan dan digabungkan, mereka akan membentuk Kitab Suci Gunung dan Laut! Tulisan suci itu …. “Ketika ia mulai mengingat legenda legenda Gunung dan Laut yang menakutkan, sepertinya ia hampir menjadi gila. 1

Adapun Meng Hao, dia mengambil napas dalam-dalam saat dia merasakan basis Budidaya berputar bersama dengan Core Emas. Gelombang kekuatan besar menyapu dirinya, mengisi dirinya dengan tekad.

“Jadi, apakah ini kekuatan Inti Emas Sempurna …?” Gumamnya, matanya bersinar dengan cahaya keemasan. Seluruh orangnya memancarkan martabat. Dia melambaikan tangan kanannya, dan kekuatan meledak dari basis Budidaya.

Ketika itu terjadi, pusaran angin emas muncul di sekelilingnya, menyapu semuanya.

Ratusan Penggarap menatap kaget. Kegilaan itu masih terlihat di wajah mereka, tetapi mereka tidak bisa menahan diri untuk tidak mundur, didorong oleh kekuatan angin emas yang tak terlihat yang dihasilkan oleh Meng Hao.

Dalam sekejap mata, angin keemasan berputar-putar di sekitar Meng Hao telah berubah menjadi topan menjerit. Saat berputar di udara, wajah muncul di angin, wajah Meng Hao.

“Sampai saat ini,” Meng Hao berkata dengan dingin, “Saya tidak perlu lagi menahan basis Kultivasi saya. Sudah waktunya untuk memasuki tahap pertengahan dari Perfect Gold Core! ”The Gold Core dalam dirinya mulai berputar dengan cepat dan kekuatan basis Cultivation melonjak. Saat itu semakin kuat, topan menyebabkan ratusan Penggarap sekitarnya dilemparkan ke belakang.

Ketakjuban memenuhi wajah mereka, terutama para Leluhur dari tiga Sekte besar, yang matanya bersinar karena tidak percaya. Rasanya bagi mereka seolah-olah Meng Hao bisa menghancurkan mereka kapan saja; inti di dalam mereka bahkan mulai menunjukkan tanda-tanda ketidakstabilan.
 
Pertanyaan yang sama muncul di benak semua orang: “Apa … pil apa yang dikonsumsi pria itu ?!”

Pada saat inilah basis Budidaya Meng Hao mencapai puncak pendakiannya, dan raungan besar memenuhi pikirannya. Sepertinya basis Budidaya telah mencapai kemacetan, dan bahwa setiap saat, itu akan menembus.

Angin badai emas mengelilingi Meng Hao untuk radius lima puluh kilometer. Dia merasa dirinya tiba-tiba menerobos dari tahap Gold Core awal ke tahap Gold Core pertengahan!

Dia merasa tubuhnya tumbuh lebih keras dan Rasa Spiritualnya lebih kuat. Core Emas menyatu dengannya, membentuk apa yang tampak seperti jiwa kedua.

Inti Emas berisi ingatannya, jiwanya, hidupnya. Seolah-olah kekuatan hidupnya dan kehidupan itu sendiri ada di dalamnya. Bahkan rasanya seperti biji.

Benih Dao Besar!

Begitu dia memasuki tahap pertengahan Gold Core, cahaya keemasan di sekitar Meng Hao meningkat sampai tampak seperti matahari keemasan melayang di atas kepalanya, bersinar melintasi tanah, mengubah segalanya menjadi warna emas.

“Sudah waktunya untuk membentuk Core Qi saya. Aku bertanya-tanya apa inti dari Core Qi Aku akan …. “Dia menutup matanya ketika topan emas melecut di sekelilingnya. Dalam benaknya muncul gambar … dari ketika ia masih kecil sampai sekarang: Menara Tang, Kabupaten Yunjie, Gunung Daqing, Sekte Reliance, Negara Zhao, Domain Selatan, Sekte Nasib Violet … sampai ke peristiwa Gua Kelahiran Kembali.

“Inti Qi esensi bisa abstrak atau literal ….” pikirnya. Tiba-tiba, dia teringat langit berbintang yang telah dia lihat sebelum dia bertemu Choumen Tai.

Di negeri itu … dia telah melihat ke atas dan melihat langit berbintang kuno.
 
Meng Hao juga ingat bahwa Core Qi Ji Hongdong telah mengambil bentuk langit berbintang, kecuali, itu adalah langit berbintang Ji Clan.

“Langit berbintang zaman kuno, itulah inti dari Core Qi saya.” Dia membuka matanya, dan saat dia melakukannya, matahari emas meledak. Sejumlah besar Core Qi emas diperluas. Pada saat yang sama, badai emas di sekitarnya tiba- tiba menyusut ke dalam. Dalam sekejap mata itu menyatu ke dalam tubuh Meng Hao, menyebabkan cahaya keemasan yang memandikan sekitarnya menghilang.

Satu-satunya yang tersisa adalah Gold Core Qi yang berkeliaran yang mengambil bentuk … pemandangan bintang!

Itu bukan lanskap bintang emas, tetapi yang hitam. Namun, dalam kegelapan ada segudang bintang emas. Bintang-bintang itu adalah bintang-bintang yang hanya bisa dilihat sedikit orang … langit berbintang pada zaman kuno!

Starscape terang menyilaukan yang melayang di atas kepala Meng Hao segera mulai memancarkan tekanan mengejutkan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Ratusan Penggarap sekitarnya terguncang, terutama para Leluhur dari tiga Sekte besar. Begitu mereka melihatnya, mereka terengah-engah.

“Core Qi-nya … esensinya … adalah sebuah starscape !!”

“Kekuatan Core Qi dimanifestasikan oleh kebesaran esensinya. Apa yang mungkin lebih megah daripada bintang-bintang? “

“Dari zaman kuno sampai sekarang, hanya Surga dan Bumi yang benar-benar terpilih yang telah memanifestasikan Core Qi sebagai lanskap bintang. Orang ini …. “Mereka bertiga mulai terengah-engah, terlihat ketakutan di wajah mereka saat mereka perlahan mundur.

1. Nama “Kitab Suci Gunung dan Laut” persis sama dengan teks Cina historis yang sebenarnya berjudul “Klasik Pegunungan dan Laut”

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 339

Bab 339: Pembalasan Harus Dialami!

Tiba-tiba, ledakan gemuruh terdengar dari dalam awan hitam yang bergolak yang membentang sejauh 5.000 kilometer. Banyak baut petir menari bisa dilihat di dalamnya. Selain itu, aura mengerikan tiba-tiba muncul. Itu adalah aura yang ingin menghancurkan segalanya, aura yang sepertinya ingin memusnahkan semua orang di Surga dan Bumi.

Bahkan jika itu berarti menghancurkan tanah itu sendiri, semua orang harus mati!

Meng Hao menatap awan Tribulation yang luas dan bergejolak di atas. Tidak peduli seberapa kuat dia, sepertinya Surga akan menghancurkan dan membunuh segalanya!

Cahaya keemasan yang intens bersinar di mata Meng Hao. Ada sesuatu yang berbeda dalam memperoleh Perfect Gold Core daripada saat dia memperoleh Perfect Foundation. Perubahan telah terjadi di dalam dirinya, seolah-olah Dao besar telah terbuka di depannya.

Namun, sebelum hal lain, dia perlu melampaui Kesengsaraan Surgawi ini!

“Sialan, Tuan Kelima harus mengambil risiko semuanya!” Seru burung beo. “Tuan ini berbeda dari yang lain dan aku tidak bisa menarik wol dari matanya. Keberuntungan dan kekayaannya tidak mungkin sebanding dengan milik saya, tetapi setelah bertahun-tahun ini saya belum melihat orang yang lebih baik! Dia orangnya. ANDA satu-satunya, Nak! Lord Kelima akan pergi habis-habisan! Mari tunda Kesengsaraan Surgawi ini! “Mata burung beo itu memerah saat tiba-tiba melesat ke depan. Pada saat yang sama, ia mengangkat cakarnya untuk mengikat pita hitam di sekitar kepalanya, menutupi mata kanannya.
 
Saat burung nuri itu terbang keluar, kilat di atas mulai menyatu. Jumlah semata-mata jauh melebihi itu dari Pil Tribulation. Selanjutnya, kilat ini berwarna merah.

Rambut Meng Hao beterbangan di sekelilingnya, dan tubuhnya bergetar hebat. Matanya berubah menjadi merah seolah-olah mereka telah terkoyak- koyak. Air danau di bawahnya mendidih, dengan cepat berubah menjadi banyak manik-manik emas yang perlahan-lahan mulai naik ke udara.

“Bayan!” Raung Meng Hao. Pada saat yang sama, ia mulai menggunakan teknik yang diajarkan burung nuri itu untuk mengendalikan kesadarannya. Dalam sekejap mata, cahaya keemasan di matanya menghilang, seperti halnya semua Qi yang dipancarkannya. Tubuhnya tiba-tiba tampak layu, dan ekspresinya menjadi kusam.

Burung beo itu melonjak ke udara dan berteriak, “Menipu Surga!”

Bersamaan dengan teriakan itu, tubuhnya meledak dengan sinar cahaya warna-warni yang tak terhitung jumlahnya. Para Penggarap di dekatnya gemetar ketika gumpalan Qi mulai muncul dari puncak kepala mereka. Untaian Qi melayang ke langit dan bergabung bersama dengan cahaya untuk membentuk jaring besar.

Di tengah keturunannya, kilat merah tiba-tiba ragu-ragu, seolah-olah itu tidak dapat menemukan aura Meng Hao.

“Veksasi Tertinggi, cepatlah dan bantu, b * tch!” Burung beo itu meraung.

Jeli daging itu hanya sesaat ragu. Kemudian, sebuah letupan bisa terdengar ketika tubuhnya tiba-tiba berubah menjadi sejuta hantu ilusi yang melonjak ke udara untuk membentuk jaring kedua.

Awan Tribulation di langit mendidih, dan lebih banyak petir bergeliat, tampaknya mencari aura Meng Hao.

“Untungnya kamu tertidur, Surga Ji!” Seru burung beo itu dengan arogan. “Hanya sepotong keinginanmu yang ada. Mungkin aku tidak bisa membodohi dirimu yang sebenarnya, tetapi kamu pikir aku tidak bisa menipu sedikit pun
 
dari kehendakmu? Lord Fifth adalah maha tahu! Baiklah, yang harus aku lakukan adalah bertahan selama tiga hari, dan Kesengsaraan ini bisa ditunda pasti! ”Begitu kata-kata itu keluar dari mulutnya, baut kilat merah turun.
Karena tidak dapat menemukan aura Meng Hao, itu melesat menuju jaring besar pertama.

Ledakan bisa terdengar saat jaring ilusi hancur. Ratusan Penggarap di sekitar Meng Hao meludahkan darah dan kemudian, dengan pengecualian dari tiga Leluhur, semuanya … langsung meledak.

Tiga Leluhur batuk darah, dan tubuh mereka menyusut dan layu. Di dalam, retakan menyebar di Core mereka, seolah-olah mereka bisa runtuh setiap saat. Setelah beberapa saat, mata mereka menjadi jernih dan wajah mereka dipenuhi keheranan dan ketakutan. Mereka mundur dengan kecepatan tinggi, kulit kepala mati rasa. Satu-satunya hal yang bisa mereka pikirkan adalah melarikan diri!

“Menggerutu! Mengapa kamu tidak terus mencari surat wasiat yang benar! “Amarah si burung beo. “Sebaliknya, kamu hanya meledakkan hal-hal acak! kamu, kamu, Kamu … Anda curang! Baik, begitu juga Lord Kelima! Aku akan mengacaukanmu sampai mati! Schmibulation kesusahan! Lord Kelima akan mengacaukanmu sampai mati! Veksasi ulung, ayo bantu aku, b * tch!
Ubah awan itu menjadi Fluffy kesukaanku! ”Sepertinya merasa martabatnya sangat ditantang. Dengan raungan kemarahan, ia menggigit salah satu bulunya yang berwarna-warni, lalu mencambuk kepalanya dan melemparkannya ke bawah. Mata penuh dengan kegilaan, tubuhnya tiba-tiba tumbuh lebih besar dan lebih besar, dan melonjak ke langit.

Itu terbang dengan kecepatan tinggi langsung ke awan Tribulation!

Pada saat yang sama, seberkas cahaya melesat keluar dari jaring jeli daging, tampak agak kesal. Itu memasuki awan Tribulation dan menyebar melalui mereka semua. Tiba-tiba, awan mulai berputar dan membelok. Meng Hao membuka mulut terbuka ketika melihat awan Tribulation mulai berubah bentuk.

Mereka berubah menjadi … hewan raksasa yang montok, ditutupi bulu putih.
 
Kemewahan binatang ini yang sulit digambarkan. Bulu yang tersampir dari makhluk besar yang membentang ribuan kilometer ke segala arah, begitu besar sehingga kamu tidak bisa melihat dari satu ujung ke ujung yang lain.

Adapun burung beo, itu memberikan suara teriakan bersemangat saat merayap ke bulu. Itu muncul lagi dalam sekejap, tetapi tidak menunjukkan tanda-tanda kelelahan, bukannya menyelam dengan antusias kembali dari sudut yang berbeda. Proses ini berulang-ulang.

Saat Meng Hao menyaksikan, pikirannya menjadi kosong. Dia tidak akan pernah bisa membayangkan bahwa awan Tribulasi dapat diubah menjadi penampilan ini ….

Apa yang sebelumnya merupakan kesempatan yang sangat serius dan penting, tiba-tiba menjadi agak lucu ….

Meng Hao menggelengkan kepalanya. Tiba-tiba, awan Tribulasi yang berbulu menghasilkan ledakan besar. Baut petir yang tak terhitung jumlahnya menghilang ke segala arah. Di dalam awan, nuri itu terlihat, tubuhnya gelap, tetapi masih keras kepala.

“Fluffy, aku akan mengacaukanmu sampai mati. Dara! Saya pasti akan mengacaukanmu sampai mati! “Burung nuri yang bersemangat sepertinya tidak ingin berhenti.

Namun, massa petir di daerah itu mulai turun, disertai dengan dentuman gemuruh. Mereka menembak ke arah Meng Hao, tampaknya tanpa jumlah, puluhan ribu dari mereka. Kulit kepala Meng Hao menjadi mati rasa.
Kesengsaraan Surgawi ketika dia memperoleh Foundation Sempurnanya tampak khusyuk dan memaksakan keinginannya untuk menghancurkan semua makhluk hidup.

Tapi ini … jumlah petir yang sepertinya tak ada habisnya mengeluarkan aura yang membuat Meng Hao merasa tidak nyaman. Tampaknya Kesengsaraan yang dikirim terhadap Perfect Gold Core-nya entah bagaimana berubah, berkat campur tangan nuri.
 
Saat kilat turun ke Meng Hao, jeli daging mengeluarkan lolongan yang tidak puas dan pindah untuk menutupi Meng Hao. Sebuah ledakan besar terdengar, mengguncang bumi. Petir menghantam jeli daging, menyebabkan Meng Hao gemetar ketakutan.

Cahaya menyilaukan memenuhi matanya yang membuatnya tidak mungkin untuk melihat sesuatu di sekitarnya. Setelah waktu yang sangat lama, petir dan guntur secara bertahap memudar. Meng Hao mendongak untuk menemukan bahwa bola besar bulu di langit hilang.

Matanya melebar dan dia menarik napas panjang. Semuanya tampak tenang, tetapi Meng Hao tahu bahwa jumlah besar awan Tribulation tidak mungkin hilang seperti ini. Perasaan krisis yang dia rasakan karena Kesengsaraan Surgawi belum berlalu.

Burung beo hitam pekat itu jatuh ke tanah dengan suara berdebam. Dia berjuang untuk berdiri dan kemudian menampar dadanya dengan kasar.

Itu terengah-engah. Ekspresinya agak lesu dan aura lemah. Namun, suaranya sombong seperti yang pernah dikatakan, “Apakah Lord Fass badass atau apa? Kesengsaraan Surgawi telah ditunda untuk kamu. Saatnya untuk mengucapkan terima kasih yang mendalam. Tanpa Lord Fifth, tidak masalah jika kamu memiliki Vexation Ultimate di sini. Kesengsaraan Surgawi akan terus berlangsung selamanya sampai dia hancur berkeping-keping.

“Tapi jangan terlalu bersemangat. Aku berusaha sekuat tenaga untuk menunda Kesengsaraan Surgawi, tetapi tidak ada cara untuk mengetahui berapa lama. Kamu perlu memiliki Formulir Kehidupan Tribulasi kamu yang Transcending secepat mungkin. Baiklah, saatnya Lord Fifth beristirahat. Jangan terlalu tersentuh. Oh, dan jangan lupa untuk menemukan makhluk berbulu yang lebih berbulu. “Dengan itu, ia jatuh rata ke wajahnya. Tubuhnya berubah menjadi abu abu-abu yang terbawa angin. Namun, bersama dengan abu adalah cahaya warna-warni yang terbang ke tas memegang Meng Hao.

Pikiran dan hati Meng Hao bergetar. Dia cepat-cepat memeriksa cermin tembaga di dalam tas memegang. Burung beo itu suka menyombongkan diri, dan tidak terlalu bisa diandalkan, tetapi Meng Hao tidak akan pernah lupa betapa hal itu telah membantunya sekarang.
 
Menyebarkan awan Kesusahan tampaknya sederhana, tetapi melihat burung beo di negara bagian itu seperti sekarang, Meng Hao tahu bahwa ia telah membayar harga tinggi untuk tindakannya.

“Tidak perlu memeriksanya,” kata jeli daging dengan lesu. Tubuhnya compang-camping dan lesu. “Itu tidak akan mati. Setelah beristirahat selama beberapa hari, itu akan baik-baik saja. Kasihan aku, selalu disambar petir.
Aku suka memakannya, tapi kadang-kadang saya merasa kenyang. ”Itu berubah menjadi topi yang menempel di kepala Meng Hao.

“Kamu harus hati-hati,” lanjutnya, suaranya semakin lemah. “Burung beo yang jahat itu dan aku pernah membantu seorang gadis muda menunda Kesengsaraan Surgawi. Kemudian dia kesal dan mencoba membunuh kita. Dia mengejar kami selama bertahun-tahun. Membalas kebaikan dengan permusuhan. Aku benar-benar membenci orang-orang seperti itu. ”Akhirnya bunyi itu menjadi bisikan yang teredam, dan kemudian berhenti berbicara.

Meng Hao duduk di sana berpikir lama. Dia melihat sekeliling, dan kemudian melambaikan tangannya, menyebabkan lebih dari seratus pil obat terbang keluar. Mereka runtuh di udara ketika mereka menembak ke arah Penggarap yang tidak sadar yang telah dilindungi oleh nuri dan jeli daging. Setelah obat memasuki tubuh mereka, para Penggarap bergetar, dan kemudian perlahan- lahan mulai membuka mata mereka.

Setelah sadar, mereka tampak agak bingung. Tidak butuh waktu lama bagi mereka untuk menenangkan diri dan mulai melihat-lihat.

Gunung, dan segala sesuatu di sekitarnya, hilang. Wadah obat telah hilang, dan bangunan yang telah mereka bangun sekarang hanyalah puing-puing yang hancur. Danau yang telah terbentuk juga hilang; yang tertinggal hanyalah kawah besar.

Mereka memandang semuanya dengan diam-diam, kepahitan memenuhi hati mereka. Mereka telah pergi ke banyak masalah untuk mencari keselamatan di tempat ini, untuk menemukan tempat untuk berlatih kultivasi dengan cara yang nyaman. Tapi sekarang, semuanya hilang.
 
“Gua Immortal hilang,” kata Meng Hao. “Tapi aku bisa menemukanmu satu lagi!” Lebih dari seratus Penggarap mengangkat kepala mereka untuk menatapnya.

“Wadah obat sudah tidak ada, tapi aku bisa membuatmu yang baru!” Kalimat kedua ini menyebabkan cahaya yang terang muncul di mata mereka.
Tampaknya tekad mereka telah tersulut.

“jika kamu bersedia,” kata Meng Hao, suaranya beresonansi keras, “ikuti aku! Ada pembalasan yang bisa didapat! Waktunya telah tiba untuk membunuh! ”Dia menjentikkan lengan bajunya dan melonjak ke udara. Di belakangnya mengikuti lebih dari seratus Penggarap, mata mereka berkedip dengan niat membunuh yang intens. Ini adalah Penggarap Tanah Hitam, dan mereka mengerti apa artinya membalas dendam!

Sense Spiritual Meng Hao menyebar untuk melacak Leluhur yang melarikan diri dari tiga Sekte besar.

—–

Bab ini disponsori oleh Torsten Neumer, Salim Mudrik Baraba, Tomislav Fistric, dan Jacob Keaton

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 340

Bab 340: Satu Aura, Tiga Tubuh

Meng Hao memimpin, diikuti oleh lebih dari seratus Penggarap. Mereka bersiul di langit dalam formasi; pemandangan itu sangat mengesankan.

Meng Hao jelas bisa melihat tiga Leluhur yang melarikan diri dengan Sense Spiritualnya. Mereka memilih untuk melarikan diri ke arah yang berbeda.
Namun, kecepatan mereka semua berbeda; jelas mereka menggunakan berbagai teknik rahasia untuk melaju secepat mungkin.

“Tiga arah ….” Meng Hao mendengus dingin dan kemudian mengulurkan tangannya untuk menunjuk ke tanah. Segera terdengar suara mendengung. Tidak ada orang lain yang bisa melihat sesuatu terjadi, tetapi Meng Hao melihat gambar hantu muncul di mana-mana, setelah itu sejumlah besar Demonic Qi muncul. Itu berputar dan dengan cepat mulai menyatu di depan Meng Hao.

Dalam sekejap mata, itu telah berubah menjadi dua sosok. Mereka tidak jelas, buram. Satu-satunya hal yang terlihat adalah aura, perlahan-lahan menyebar. Adapun orang lain, mereka tidak melihat apa-apa.

Mata Meng Hao berkilauan saat dia melambaikan tangan kanannya, menyebabkan dua Klon Darah terwujud di depannya. Mereka bergerak maju untuk bergabung dengan Demonic Qi, yang merupakan pemandangan yang mengejutkan.

Ini adalah teknik Meng Hao telah datang dengan sebelumnya. Dengan menggabungkan Klon Darah dengan Demonic Qi, itu akan membuatnya lebih mudah untuk mengontrol Inkarnasi Eternya serta lebih mudah untuk mengingatnya jika perlu.
 
Kecakapan pertempuran dua Klon Darah tidak sama dengan kecakapan dirinya yang sebenarnya, tetapi kombinasi Blood Clone Demonic Qi bisa meledak dengan kekuatan luar biasa.

Jika para Leluhur tiga Sekte besar berada di puncak kekuasaan mereka, mereka bisa dengan mudah mengalahkan Klon Darah ini. Namun, Meng Hao bisa melihat bahwa, kecuali Patriarch Big-head, mereka semua mengalami cedera internal serta pengurangan basis Budidaya. Yang lebih penting, pikiran mereka terguncang. Kombinasikan ini dengan basis Budidaya yang lebih rendah, dan mereka tidak mungkin berada dalam posisi yang lebih lemah.

Meng Hao yakin bahwa Inkarnasinya pasti bisa memusnahkan mereka!

Mempertimbangkan tingkat Rasa Spiritualnya, dia pasti bisa mengendalikan kedua Inkarnasi ini; jika sesuatu yang tidak terduga terjadi, ada pilihan lain yang bisa dia gunakan untuk menangani situasi. Dia mengirim wasiatnya ke dua Inkarnasi Qi Klon Darah dan kemudian mengirim mereka menembak ke dua arah yang berbeda.

Dia juga membagi lebih dari seratus Penggarap menjadi tiga kelompok, dua di antaranya dia kirimkan untuk mengikuti Klon Darah ke kejauhan.

Kemudian, dia mengangkat kepalanya dan mengunci Sense Spiritualnya ke satu-satunya dari tiga Leluhur Sekte besar yang memiliki tas memegang: Patriarch Big-head. Diikuti oleh sekitar lima puluh Penggarap, dia langsung menuju ke arah pria itu.

“Kamu mengikuti saya selama berhari-hari dengan niat membunuh. Kamu menghancurkan formasi mantra gua Immortal saya! Apakah kamu benar-benar berpikir Aku akan membiarkanmu lolos begitu saja !? ”Mata Meng Hao bersinar dengan niat membunuh. Orang-orang ini telah berpacaran dengan kematian, dan Meng Hao tidak akan terbiasa dengan mereka.

Yang paling penting, mereka telah melihat sesuatu yang seharusnya tidak mereka miliki! Konsekuensi bagi mereka adalah kematian!
 
Dipenuhi dengan niat membunuh, Meng Hao menembak dengan kecepatan tinggi.

Sementara itu, di lokasi lain, Patriark Rubicund meluncur, wajahnya pucat. Saat ini, ia hanya dapat menggunakan sekitar empat puluh hingga lima puluh persen kekuatan basis Budidaya. Selain itu, tas pegangnya kosong; dia tidak punya pil obat, tidak ada benda ajaib, tidak ada yang bisa dia gunakan untuk pulih.

Perasaan sunyi naik di hatinya, yang kemudian berubah menjadi penyesalan yang kuat. Namun, bagaimana dia bisa membayangkan bahwa situasinya akan menjadi sangat berlawanan dengan harapan?

“Aku harus keluar dari sini. Aku perlu pergi ke meditasi terpencil dan berkultivasi. Setelah basis Kultivasi saya pulih, Aku akan merekrut lebih banyak Rekan Daois untuk pergi membunuh orang itu! “Matanya memancarkan kebencian ganas. Yang harus dia lakukan adalah menyebarkan berita tentang seorang pria yang dapat membuat pil obat emas, dan akan ada banyak Penggarap Tanah Hitam yang bersedia mengejarnya.

Bahkan, mungkin ada beberapa eksentrik Jiwa Baru Lahir. Jika itu masalahnya, tidak masalah kekuatan manusia super apa yang dimiliki orang itu, dia akan mati tanpa keraguan.

Tiba-tiba pantulan cahaya berdarah bisa dilihat di mata lelaki tua itu. Hatinya tersentak dan sensasi intens krisis segera memenuhi pikiran dan hatinya. Dia berbelok ke samping tanpa ragu-ragu.

Begitu dia menggeser momentumnya, seberkas cahaya berdarah bersiul melewatinya dengan kecepatan tinggi. Riak memancar keluar melalui udara saat lewat, menyebabkan wajah Patriark Rubicund berkedip. Jantungnya berdebar kencang; dia tahu bahwa jika dia tidak menghindar pada saat yang tepat sekarang, kepalanya akan meledak!

Suara intens dan suram memenuhi udara saat riak itu melewati lelaki tua itu. Saat suara memancar keluar, cahaya merah di udara meledak.

“MENGHANCURKAN!”
 
Riak berubah menjadi serangan yang intens. Boom memenuhi udara sebagai orang tua itu, bahkan di tengah-tengah menghindari dan mundur, batuk seteguk darah. Wajahnya pucat, dia berbalik.

Hal pertama yang dilihatnya adalah sosok merah darah. Rambutnya merah, jubahnya, bahkan kulitnya. Itu mendekat perlahan, dan seperti itu, orang tua itu bisa merasakan aura yang tak terlihat tapi kuat. Itu aneh, tapi ketika keluar, itu berubah menjadi ketakutan yang intens.

Dia tidak bisa melihat basis Budidaya hal ini!

Mata hantu berdarah itu tampaknya benar-benar kosong, dan bahkan lebih aneh, semakin dekat pria tua itu melihat, semakin dia menyadari bahwa tidak mungkin untuk mengetahui apakah itu mengolah teknik sesat, atau boneka.

“Siapa kamu, Yang Mulia?” Kata pria tua itu, terdengar frustrasi. Apakah basis Kultivasinya berada di puncak kekuatannya, dia tidak akan peduli, tetapi pada saat ini, dia terluka parah, dengan tas kosong yang dipegang. Keadaan tidak bisa lebih menguntungkan.

Mata Klon Darah tiba-tiba berkedip dan tampak hidup kembali. Sorot matanya tiba-tiba menyerupai wajah Meng Hao. “Apakah kamu benar-benar melupakan aku begitu cepat?” Katanya. “Bukankah kamu mengatakanmu akan mengejarku sampai ke ujung bumi untuk membunuhku?”

Gelombang besar emosi tiba-tiba melintas di wajah Patriark Rubicund. Tanpa memikirkannya, dia mundur, jantungnya berdetak kencang.

“Itu dia…. Tapi … tapi bagaimana dia bisa menggunakan boneka seperti ini? Apakah itu boneka, atau … mungkinkah itu … Inkarnasi Eter? ”Ketika pikirannya mencapai titik ini, pikirannya mulai berputar, dan darah benar- benar mengalir dari wajahnya. Teknik untuk membentuk Inkarnasi Etheric bukanlah sesuatu yang bisa dikuasai oleh Penggarap Formasi Inti. Itu adalah kemampuan ilahi yang hanya bisa dipekerjakan oleh Pemelihara Jiwa Jiwa!

Ketika orang tua itu mulai melarikan diri, dia tiba-tiba mendengar suara berlari. Kabut hitam muncul ketika lima puluh atau lebih Penggarap tiba, berjalan bersama sesuai dengan formasi mantra burung beo.
 
“Hanya siapa pria ini …?” Kulit kepala Patriark Rubicund mati rasa, dan matanya dipenuhi keputusasaan dan kegilaan.

Sementara itu, di lokasi lain dan arah yang berbeda, Patriark Pockmarks dari Sungai Han Sekte berbicara kata-kata yang sama, wajahnya dipenuhi dengan kepahitan.

Dia dikelilingi oleh kabut merah, yang di luarnya ada lima puluh Penggarap berlari dalam formasi. Di depannya adalah sosok mengenakan jubah merah, dengan fitur wajah tidak jelas. Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah dua mata merah darah.

Mata itu tampaknya tidak mengandung emosi sama sekali; mereka benar- benar tanpa ampun.

Wajah Patriark Pockmark pucat; basis Kultivasinya sebenarnya yang terlemah dari ketiganya; dia dari tahap Formasi Inti, tetapi lukanya parah. Celah menutupi Core-nya, dan dia hanya bisa menggunakan kira-kira tiga puluh persen dari kekuatannya.

Dia ragu-ragu sejenak lalu berkata, “Lihat, semua ini hanya kesalahpahaman. Tuan …. “Tiba-tiba, ledakan memenuhi udara, dan seluruh area tertutup kabut.

Di arah lain, wajah Meng Hao tampak tenang saat dia melesat di udara dalam gelombang cahaya. Di depannya, kulit kepala Patriarch Big-head mati rasa saat dia menggunakan segala yang dia bisa untuk terbang ke depan.

Sesekali dia mengeluarkan darah; Meng Hao tidak yakin teknik rahasia apa yang dia gunakan, tapi itu terus dengan cepat meningkatkan kecepatannya.
Meng Hao mengikuti, mengerutkan kening. Saat ini, dia mendorong ke depan dengan semua kecepatan yang bisa dia kumpulkan, tetapi masih belum bisa mengejar ketinggalan. Dia hanya bisa menjaga jarak saat ini.

“Hanya teknik apa yang dia gunakan untuk mencapai kecepatan seperti itu?” Pikir Meng Hao, matanya berkedip. Dia tiba-tiba melambaikan tangan kanannya dan menunjuk dengan jari telunjuknya. “Setan Segel, Hex
 
Kedelapan!” Jarinya turun, dan gambar hantu muncul di mana-mana ketika kekuatan aneh melesat ke arah Kepala Besar.

Saat turun, ekspresi pria itu berubah secara dramatis. Namun, sesaat kemudian, yang mengejutkan Meng Hao, ia meludahkan seteguk darah dan menggunakan beberapa metode untuk membuat tubuhnya tak bergerak dan menembak maju dalam sekejap.

Meng Hao terlihat sangat terkejut.

Jantung Patriark Big-head bergetar. “Sialan! Orang ini baru saja memasuki pertengahan Formasi Inti. Dia baru saja mengembangkan Core Qi!
Bagaimana dia bisa begitu tidak manusiawi? Dan teknik apa yang baru saja dia gunakan? Itu memaksa aku untuk menggunakan teknik warisan terlarang untuk melarikan diri! '' Pelariannya tampak acuh tak acuh bagi Meng Hao, tetapi sebenarnya, teknik warisan terlarang itu merusak diri sendiri; lukanya sekarang bahkan lebih buruk.

“Aku tidak bisa terus melakukan ini,” pikirnya. “Pada tingkat ini, dia bahkan tidak harus bergerak. Aku akhirnya akan mati karena luka-luka saya! “Sambil menggertakkan giginya, tiba-tiba dia berhenti di udara dan menampar tasnya untuk menghasilkan sebutir beras putih murni. Dia membuangnya di depannya.

Berkedip mantra dengan kedua tangan, dia kemudian menunjuk ke arah butiran beras dan berkata, “Beras bercahaya, berubah menjadi pasukan Surgawi!” Suaranya disertai dengan suara menderu yang bergema keluar. Butir beras berubah menjadi semburan kegelapan yang mengamuk. Suara letusan memenuhi udara saat lebih dari seratus roh jahat muncul.

Leher Kepala Besar Patriark berwarna ungu, dan kepalanya yang sangat besar dipenuhi keringat dingin. Napasnya tercekat saat dia menggunakan teknik ini. Luka-lukanya rupanya semakin memburuk; darah menyembur dari mulutnya dan matanya dipenuhi dengan kekejaman.

Pada titik ini, dia tidak berharap untuk membunuh lawannya, tetapi hanya untuk menunda dia.
 
Sayangnya, begitu ratusan atau lebih roh jahat muncul dan menembak berteriak ke arah Meng Hao, Meng Hao dengan tenang berkata: “Amatir!”

Tiba-tiba, Core Qi meledak di atas kepalanya. Qi emas berubah menjadi lanskap bintang yang dipenuhi bintang-bintang keemasan. Cahaya dari bintang-bintang melesat ke arah roh-roh jahat yang masuk.

Sebuah ledakan meledak menggema; iblis tidak bisa melakukan apa pun untuk memblokir Meng Hao. Mereka menghilang bersama dengan jeritan yang menyedihkan. Wajah Patriark Big-head menjadi pucat saat dia terus mundur. Namun, Meng Hao sudah mengangkat tangannya.

Mania menuangkan dari mata Kepala Besar Patriark. Tampaknya mempertaruhkan segalanya, dia melakukan mantera dengan tangan kirinya, secara bersamaan menampar tasnya dengan tangan yang lain untuk menghasilkan benda ajaib. Hatinya dipenuhi dengan kepahitan, tetapi dia tahu bahwa dia harus mempertaruhkan semuanya dalam pertempuran ini untuk memiliki kesempatan sekecil apa pun untuk bisa bertahan hidup.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.