-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0331 - 0335

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 331

Bab 331: Curi Saja!

Meng Hao berhenti di tengah langkah, lalu duduk kembali dan fokus sekali lagi pada pelelangan, matanya sedikit berkilauan. Tampaknya tidak ada sesuatu yang sangat istimewa tentang bendera itu, tetapi bagi burung nuri untuk menunjukkan minat yang begitu besar pada bendera itu membuat Meng Hao meyakinkan bahwa itu adalah sesuatu yang luar biasa.

“10.000 Batu Roh!” Seru seseorang dengan suara serak, bahkan ketika kata- kata pengantar masih bergema di sekitar lantai lelang. Meng Hao melirik diam-diam dan melihat bahwa pemilik suara itu adalah seseorang di antara salah satu dari tiga kelompok Penggarap yang mendominasi pelelangan.

Tawaran pembukaan menyebabkan semua orang mengerutkan kening. Namun, tidak ada yang berani menawarkan tawaran lain. Bahkan Penggarap dari dua kelompok lainnya tidak melakukan apa pun selain membahas masalah ini dengan nada rendah.

Si juru lelang mendesah dalam hati. Di masa lalu, situasi seperti itu tidak akan pernah muncul dalam pelelangan Kota Dongluo. Namun, karena gangguan saat ini di Tanah Hitam, Sembilan Serikat ingin merekrut kelompok kuat Penggarap seperti yang ini. Karena itu, pelelangan itu sendiri tidak terlalu penting, dan hal-hal seperti yang terjadi sekarang diabaikan.

Tepat ketika juru lelang akan menggedor palu untuk menetapkan harga akhir, suara dingin Meng Hao terdengar.

“15.000 Batu Roh,” katanya dengan tenang. Begitu dia melakukannya, seluruh lantai lelang menjadi sunyi, dan satu demi satu tatapan datang untuk bersandar padanya. Ini terutama berlaku pada kelompok Penggarap yang telah memanggil tawaran pembukaan. Ada lebih dari sepuluh dari mereka
 
dalam kelompok, tiga di antaranya adalah dari tahap Formasi Inti. Sisanya adalah Yayasan Pendirian, tetapi mereka semua memberikan pandangan gelap kepada Meng Hao.

Salah satu dari tiga Penggarap Formasi Inti, yang basis Kultivasinya hampir sama dengan Meng Hao, dengan dingin berkata, “Serahkan 15.000 Batu Roh kamu kepada aku dan kemudian pergi. Jika kamu melakukannya, kami tidak akan menimbulkan masalah bagi kamu. “

Kata-katanya hanya menyebabkan Meng Hao tersenyum. “16.000 Batu Roh,” katanya.

Ini menyebabkan Penggarap sekitarnya terkesiap. Mereka bisa melihat cahaya aneh di mata Meng Hao yang menyebabkan wajah pria paruh baya yang baru saja berbicara menjadi gelap. Niat membunuh bersinar di matanya.

“Apakah kamu cukup bodoh untuk menolak tawaran yang menyelamatkan muka? 20.000 Batu Roh! “

“21.000 Batu Roh!” Meng Hao tidak memiliki banyak Batu Roh lagi, dan pada kenyataannya, ini adalah batasnya. Setelah membeli Spirit Orchid Leaf, persediaannya mengering.

“Menarik,” kata seorang pria tua yang berdiri di sebelah pria paruh baya itu. Dia adalah salah satu dari tiga Penggarap Formasi Inti lainnya. Basis Kultivasinya sama dengan Dongluo Han, pada pertengahan Formasi Inti. “Jadi, ternyata ada seseorang di Kota Dongluo yang berani mencuri barang- barang milik salah satu dari tiga Sekte besar. Aku akan menawarkan 40.000 untuk bendera ini. “

Dia memelototi Meng Hao seolah-olah dia sudah mati.

Meng Hao terdiam selama beberapa napas dan kemudian berkata, “50.000 Batu Roh!” Lingkungan sekitarnya benar-benar sunyi. Bahkan juru lelang pun tampak gemetar ketakutan. Menurut perkiraannya, bendera ini tidak lebih dari sekitar 40.000 batu roh. 50.000 adalah harga yang sangat tinggi.
 
Mungkin lelang bisa mencapai harga tinggi di Domain Selatan, tetapi ini adalah Tanah Hitam. Lebih jauh, fungsi sebenarnya dari bendera itu tidak sehebat yang dia buatkan; dia sebenarnya sedikit melebih-lebihkan.

Pria tua Formasi Inti pertengahan memandang Meng Hao, tatapannya sedingin es. Bukan hanya dia; banyak Penggarap sekitarnya tampaknya berpikir bahwa Meng Hao secara khusus menargetkan salah satu dari tiga kekuatan utama wilayah Kota Dongluo, Sekte Sungai Han.

“Jika kamu ingin mengajukan tawaran seperti itu, kamu harus menunjukkan Spirit Stones,” kata pria tua itu, tatapannya berkedip. “Kalau tidak, aku bisa membuat tawaran acak juga.” Dia memandang juru lelang, yang ragu-ragu sejenak dan kemudian menghadap Meng Hao.

“Rekan Daois,” katanya, “sesuai dengan aturan pelelangan, karena kamu telah menimbulkan kecurigaan dari sesama peserta dalam pelelangan, Kamu harus menghasilkan Batu Roh untuk membuktikan bahwa kamu memilikinya.
Tolong, jangan mempersulitku. “

“Berapa banyak Batu Roh yang bisa aku pinjam dengan ini?” Tanya Meng Hao, mengangkat medali perintah hitam.

“100.000,” jawab juru lelang, melihat kembali ke Core Formation Cultivator.

“Aku akan membayar 150.000 untuk bendera itu,” kata Core Formation Cultivator dengan tenang. Dia menatap Meng Hao dengan tawa dingin di matanya. Mengingat kekuatan dari ketiga Sekte besar, serta fakta bahwa mereka telah menerima undangan rekrutmen, 150.000 Spirit Stones hanya merupakan harga yang dapat dengan mudah dihapus oleh Klan Dongluo. Karenanya, dia tidak terlalu peduli. Yang dia pedulikan adalah memiliki Sekte yang ditargetkan di depan semua Penggarap ini. Niat membunuh sudah bersinar di matanya.

Meng Hao terdiam sesaat, dan kemudian menghela nafas ke dalam. Dia hanya menginginkan bendera; dia tidak menargetkan siapa pun. Namun, juru lelang sekarang menatapnya, tampaknya bersiap untuk mengumumkan pemenang lot ini.
 
“Seberapa penting bendera ini?” Meng Hao dikirim ke burung beo.

“Sangat penting,” adalah jawabannya. “Jika Lord Fifth tidak salah, itu bukan bendera. Siapa pun yang memurnikan benda itu menjadi bendera adalah idiot. Dia menghancurkan harta yang berharga! Apakah kamu ingat orang yang aku katakan tentang siapa yang melukis jimat yang akhirnya terbakar? Abu yang jatuh dari jimat menjadi Tanah Hitam. Jimat itu tidak sepenuhnya hancur; beberapa di antaranya tetap dan jatuh ke bumi.

“Yah, bendera ini tidak lain adalah sisa dari jimat hangus itu. jika kamu bisa mendapatkannya, itu akan banyak membantu Anda dalam mendapatkan pencerahan simbol magis Immortal itu. Kamu bisa mengatakan bahwa mendapatkan bendera ini akan membuat kamu memenuhi syarat untuk berlatih kultivasi berdasarkan simbol-simbol magis itu! Jika kamu tidak memiliki uang, maka curi saja! Apa yang kamu tunggu! Jangan takut! Milikilah iman kepada Tuhan Kelima, dapatkan kehidupan abadi. Lord Fifth mengawasi kamu. Curi itu! Itu yang aku lakukan bertahun-tahun yang lalu. Curi itu! Saya bahkan akan membantumu menghancurkan perisai yang melindungi platform! “Bayan itu tampaknya semakin bersemangat karena prospek membuat Meng Hao mencuri bendera.

Suara lonceng jeli daging memotong pembicaraan mental antara burung beo dan Meng Hao. “Mencuri itu tidak bermoral, jahat, salah,” katanya serius. “Bagi kalian berdua untuk melakukan ini benar-benar buruk, aku ….”

Namun, setelah mendengar kata-kata nuri, mata Meng Hao berkilauan dan penuh tekad. Lelang ini diselenggarakan oleh Klan Dongluo, dan Meng Hao bahkan mempertimbangkan untuk bergabung dengan mereka. Namun, dia hanya satu orang; bagaimana mungkin dia bisa dibandingkan dengan sepuluh?

Sulit untuk mengatakan kepada siapa Klan Dongluo akan memihak pada akhirnya, yang merupakan masalah. Tampaknya tidak memiliki pilihan lain, dan melihat juru lelang akan mengatakan sesuatu, Meng Hao tiba-tiba berdiri.

Ini menyebabkan juru lelang menatap kaget. Saat dia melakukannya, tubuh Meng Hao berkedip. Di depan mata yang menganga dari semua Penggarap sekitarnya, dia menembak ke arah platform di tengah lantai lelang.
 
Dia bergerak terlalu cepat untuk bereaksi. Saat ia mendekati peron, burung beo itu terus bertambah bersemangat. Itu berkotek keras, meludahkan sesuatu dari mulutnya.

Itu adalah serangan yang langsung menghantam podium, menyebabkan ledakan besar untuk mengisi udara. Si juru lelang menatap dengan kaget ketika perisai tak terlihat yang melindungi podium hancur berkeping-keping. Meng Hao turun, mengabaikan juru lelang dan meraih bendera, lalu berbalik dan menembak pergi.

Sebagian besar Penggarap yang berpartisipasi dalam pelelangan bahkan tidak punya waktu untuk bereaksi. Namun, saat Meng Hao mulai melarikan diri, dua raungan menderu naik dari pusat lantai lelang. Dua pria tua tiba-tiba muncul dan terbang untuk mencegat Meng Hao.

“Kamu berani mencuri dari lelang Klan Dongluo kami !? Kamu ingin mati! “

“Kembali ke sini!” Basis Budidaya orang tua meledak dengan kekuatan tahap Formasi Inti akhir. Melihat mereka mendekat sepertinya membuat burung beo lebih bersemangat. Itu berkotek lagi, dan suara menusuk terdengar, serangan yang menyebar dengan eksplosif ke arah dua lelaki tua Formasi Inti. Tubuh mereka bergetar, dan mereka tidak mampu mendekati lebih dekat.

Meng Hao berkelit melewati mereka, terbang seperti bintang jatuh di atas kepala Penggarap lainnya. Dia menendang angin kencang yang berhembus melintasi wajah mereka saat dia berubah menjadi seberkas cahaya yang melesat ke langit.

Seluruh proses ini hanya memakan waktu beberapa tarikan napas. Dari saat dia menyambar bendera itu sampai menghilang, dia bergerak dengan kecepatan luar biasa. Metode yang dia gunakan untuk menyambar bendera itu alami dan halus, hampir dilatih. Pikiran para Penggarap yang mengamati bergulung dan dipenuhi dengan kekosongan.

Ini adalah pertama kalinya mereka melihat seseorang merampok lelang. Bahkan di Tanah Hitam, ini adalah sesuatu yang sangat langka, terutama mengingat bahwa selalu merupakan klan utama yang menyelenggarakan lelang. Semua Penggarap memiliki ekspresi aneh di wajah mereka.
 
Orang-orang dari tiga Sekte besar menyaksikan, tertegun. Yang paling kaget dari semuanya adalah lelaki tua yang baru saja mengajukan penawaran tertinggi; bagaimana dia bisa mengantisipasi bahwa lawannya benar-benar akan … melanggar aturan sedemikian rupa?

Dia tidak punya uang, jadi dia hanya mencuri barang itu …. Memang, ketiga Sekte besar ini sering melakukan hal serupa, tetapi biasanya itu secara rahasia. Mereka tidak akan pernah berani melakukannya secara terbuka.

Bahkan, sekarang sepertinya semua yang dikatakan lelaki tua itu hanya lelucon. Ekspresi marah dengan cepat muncul di wajahnya. Yang lebih marah adalah dua orang tua Formasi Inti yang telah mencoba untuk menghentikan Meng Hao. Mata mereka berkobar dengan amarah dan urat-urat di dahi mereka menonjol keluar; mereka jelas marah.

Sebuah gebrakan segera muncul di antara para penonton.

“Siapa itu? Sungguh kurang ajar! Dia sebenarnya mencuri barang itu! ”

“Dia terlalu berani. Dia tidak memiliki Batu Roh, jadi dia mencurinya ?! Dibandingkan dengannya, kami bahkan tidak dihitung sebagai Penggarap Tanah Hitam! Dia adalah Penggarap Tanah Hitam sejati! ”

“Kita perlu belajar darinya!”

Di kejauhan, di salah satu dinding yang tidak bisa dilihat siapa pun di pelelangan, ada sebuah bilik kecil. Di dalam berdiri Dongluo Han, yang saat ini menatap dengan kaget. Dari stan ini, semua yang ada di luar bisa dilihat, namun, tidak ada yang bisa melihat ke dalam.

Dia sudah lama memperhatikan kurangnya Batu Roh Meng Hao, dan merasa sedikit malu. Setelah semua, Meng Hao telah bersaing dengan Sekte Sungai Han, salah satu dari tiga Sekte besar yang Klan Dongluo telah membuat perjanjian awal dengan. Dongluo Han sudah mulai menyiapkan tanggapan diplomatik jika Meng Hao menyuarakan keluhan. Dia tidak pernah membayangkan bahwa Meng Hao benar-benar akan melakukan pencurian!
 
“Dasar pemberani ….” Pria lain berdiri di sebelah Dongluo Han. Dia terlihat lembut dan halus, tetapi dia juga menghela nafas pujian.

Dongluo Han hanya bisa membuat senyum masam. Pada waktu bersamaan….
Penggarap Formasi Inti tua dari Klan Sungai Han menderu. “Kamu berani mencuri barang-barang di lelang Klan Dongluo, dan barang-barangku saat itu
!? Tiga Sekte besar tidak akan membiarkanmu pergi dengan ini! “Tubuhnya menyala ketika ia terbang ke udara. Dia segera diikuti oleh sepuluh atau lebih orang yang semuanya berubah menjadi balok warna-warni yang melonjak ke udara.

Dua kelompok lainnya dari tiga Sekte besar saling bertukar pandang. Kemudian, mereka juga terbang ke udara untuk mengejar dengan kecepatan tinggi.

Adapun Penggarap yang tersisa, mereka melihat bahwa pelelangan sekarang sudah berakhir, sehingga mereka juga terbang ke udara untuk mengikuti.

—–

Bab ini disponsori oleh Matthieu Emery, Dennis Liu, Andrew Leung, Anon, dan CV

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 332

Bab 332: The Great Con

Meng Hao melesat di udara. Burung beo mencengkeram pundaknya erat-erat dengan cakarnya, mengepakkan akupnya dan tampak sangat senang.

“Curi, curi, curi!” “Itulah cara melakukannya! Curi apa yang kamu suka, persetan apa pun yang kamu inginkan. Itulah cara hidup! Milikilah iman kepada Tuhan Kelima, dapatkan kehidupan abadi! Ketika Lord Kelima muncul, siapa yang berani menyebabkan perselisihan! “

Meng Hao mengabaikan burung beo. Wajahnya terasa agak merah. Ini adalah pertama kalinya dia secara terbuka mencuri sesuatu, dan rasanya aneh.
Kembali ketika dia seorang sarjana, dia tidak akan pernah bisa dengan berani merampok seperti yang baru saja dia lakukan.

Sebenarnya, tanpa desakan burung beo, dia masih tidak akan pernah melakukannya. Bahkan dengan semua keinginan, dia masih ragu-ragu. Sebenarnya, jika dia mampu, dia akan mencoba menjual beberapa pil obat terlebih dahulu. Namun pada akhirnya, hal itu tampaknya tidak mungkin.

Karena itu, untuk alasan apa pun, ia mendengarkan burung beo, dan melakukan perampokan di pelelangan….

Pencurian yang begitu berani membuatnya merasa sangat gugup di dalam, tetapi juga sedikit bersemangat.

Dia menggelengkan kepalanya, tertawa pahit saat dia bergerak dengan kecepatan tinggi. Dia tiba-tiba menyadari bahwa dia secara tidak sadar telah dipengaruhi banyak oleh burung beo sejak bangun.

“Burung nuri sialan,” pikirnya sambil mendesah dalam. Tiba-tiba, para Penggarap melaju di udara dengan kecepatan tinggi bisa terdengar dari
 
belakangnya, bersama dengan raungan kemarahan.

“Kau bajingan kecil! kamu mencuri barang-barang saya! Apakah kamu ingin mati ?! ”Suara itu bergema dan berguling-guling seperti guntur. Meng Hao mengirimkan Sense Spiritualnya, dan segera melihat selusin pemburu mengejar, bersiul di udara tepat di belakangnya. Dia tidak yakin teknik apa yang mereka gunakan, tetapi tubuh mereka dikelilingi oleh cahaya merah, tampaknya menghubungkan mereka semua bersama dan memberi mereka kecepatan yang lebih besar saat mereka mengejar.

“Aku tidak akan melakukan hal seperti ini lagi,” pikir Meng Hao. “Mencuri tidak cocok untukku. Ya, lain kali saya lebih suka membiarkan orang tua itu membeli barang itu, kemudian menemukannya kemudian dan mengambilnya. Dengan begitu aku bisa menghindari perhatian semacam ini. “Meng Hao pandai memecahkan masalah, jadi dia berpikir sejenak dan kemudian mengirim Sense Spiritualnya lagi. Salah satu dari tiga Penggarap Formasi Inti, seorang pria tua dengan wajah penuh bintik adalah satu-satunya yang Meng Hao perhatikan. Dia memiliki basis Kultivasi pada tahap Formasi Inti akhir; semua orang Meng Hao diabaikan.

Pock menghadapi lelaki tua itu tidak mengatakan sepatah kata pun sepanjang waktu. Sebagai gantinya, dia telah mengamati segalanya dengan mata dingin; ini membuat Meng Hao merasakan sedikit tekanan.

Kecuali dia memakai topeng Immortal Darah, akan sulit untuk mengalahkannya.

Dia menoleh dan memandangi burung beo itu. “Seluruh bencana ini adalah salahmu!”

“Apa yang kamu takutkan?” Kata burung beo, menatapnya dengan tatapan bangga. “Persetan mereka sampai mati!” Tiba-tiba, cakarnya terangkat ke wajahnya, menempatkan pita hitam di kepalanya, menutupi satu mata. Setelah itu, ia terbang dari bahu Meng Hao.

Itu berkotek, dan tiba-tiba api hitam muncul di sekitar tubuhnya, yang mulai tumbuh dengan cepat. Dalam sekejap mata, sekarang tingginya dua puluh atau
 
tiga puluh meter. Itu menundukkan kepalanya, tampak seperti anggota regu kematian elit. Dengan tangisan, ia melakukan serangan.

Mata Meng Hao melebar. Dia melihat burung beo itu maju dengan berani; hanya perlu sekejap untuk membanting selusin pengejar yang mengejar.
Ledakan terdengar, dan cahaya merah yang mengelilingi Penggarap langsung runtuh. Beberapa dari mereka batuk darah; tiga Penggarap Formasi Inti tersebar.

Mata Meng Hao berkilauan. Tanpa ragu, dia melesat maju. Dalam sekejap, dia berada di depan Penggarap Formasi Inti awal. Dia mengangkat tinjunya dan menyerang.

Mulut pria itu berubah menjadi senyum ganas. Dia membuat tanda mantera dengan kedua tangan, dan segera pusaran berputar keluar. Itu hitam, dan kilat berderak di dalam. Selain itu, jeritan yang menakutkan bisa terdengar, bersama dengan banyak wajah roh, yang melesat ke arah Meng Hao, tampaknya berniat memakannya.

Meng Hao mendengus dingin. Tanpa ragu, dia mendaratkan pukulannya. Sebuah ledakan memenuhi udara. Wajah-wajah itu bengkok dan menjerit, lalu hancur berkeping-keping. Petir itu hancur, dan pusaran itu pecah berkeping- keping. Teknik magis ini tidak bisa berdiri di tangan Meng Hao. Sebelum Penggarap setengah baya bisa bereaksi, tinju Meng Hao melewati mereka semua dan menghantam dadanya.

Ledakan!

Pria itu terjatuh ke belakang, darah menyembur dari mulutnya dan keluar dari punggungnya. Tubuhnya bergetar ketika sebuah lubang besar muncul di dadanya. Dia hanya punya waktu untuk melihat ke bawah sebelum seluruh tubuhnya meledak.

Meng Hao tidak berhenti sejenak. Tangan kanannya segera mulai membentuk mantra.

Di depannya adalah pertengahan tua Pembentukan Inti Core, yang bertepi dengan niat membunuh. Dia melambaikan lengan bajunya, dan sembilan
 
pagoda muncul di sekitarnya, di atas permukaan yang diukir gambar-gambar makhluk aneh. Tiba-tiba, makhluk hantu yang tak terhitung jumlahnya muncul di sekitar pagoda, memenuhi langit. Mereka segera dibebankan ke Meng Hao.

Namun, pada saat inilah Meng Hao berteriak, “Eight Sealing Hex Sealing!” Jarinya jatuh, dan segera, gambar hantu bermunculan di mana-mana, dari segalanya. Seolah-olah dunia hantu kedua ada di atas yang sekarang. Mereka melipat ke dalam Penggarap Formasi Inti tua; menyebabkan ekspresinya berkedip. Basis kultivasinya segera dikunci, seolah-olah dia telah dikeluarkan dari dunia, didorong hidup-hidup dari Surga dan Bumi.

“Apa sihir ini ….” Pikirannya berputar saat Meng Hao yang berwajah dingin mendekat. Tangannya turun, lalu yang lain, lalu yang ketiga!

Pada saat pukulan ketiga jatuh, sembilan pagoda telah hancur berkeping- keping. Dalam sekejap mata, tinju Meng Hao melaju kencang ke dahi pria tua itu.

Tiba-tiba, perasaan bahaya yang intens memenuhi kepala Meng Hao. Tanpa ragu-ragu sejenak, ia mengubah tinju menjadi cakar dan menyambar orang tua Pertengahan Inti. Meng Hao mendorong pria di depan dirinya dan kemudian mendorong, menggunakan pria tua yang tidak bergerak untuk mendorong dirinya mundur.

Saat dia mengangkat kepalanya, dia melihat cahaya oranye yang bersinar dari wajah si bajak tua bertanda. Itu terbang di udara ke tempat dia baru saja berada, yang sekarang ditempati oleh Penggarap Formasi Inti pertengahan.
Tiba-tiba, cahaya yang bersinar berhenti.

Cahaya oranye itulah yang baru saja menyebabkan rasa krisis muncul di pikiran Meng Hao.

Dia tertawa dingin ketika dia jatuh kembali. Burung beo itu melesat seperti kilat, dan bersama-sama, mereka terbang ke kejauhan.

“Aku Patriarkh Sekte Sungai Han!” Kata bintik itu menghadap orang tua, wajahnya muram. “Mari kita lihat bagaimana kamu mencoba melarikan diri saya!” Basis budidaya Cultivator Core Formasi pertengahan sekarang pulih,
 
tapi wajahnya pucat pasi dan dia menatap Meng Hao dengan ketakutan. Namun, niat membunuhnya lebih kuat dari sebelumnya.

Kelompok Penggarap sekali lagi mulai mengejar Meng Hao, kali ini, dengan bintik menghadapi orang tua di depan.

Ekspresi Meng Hao tenang. Dia masih memiliki jimat keberuntungan di tangannya. Itu penuh dengan retakan, dan dia tidak yakin berapa kali dia bisa menggunakannya sebelum benar-benar hancur. Sayangnya, dia telah lama mengetahui bahwa dia tidak bisa menduplikasi mantra keberuntungan.
Namun, dia masih akan menggunakannya tanpa ragu-ragu jika situasinya menuntut.

“Tunggu,” kata burung beo. “Jangan gunakan itu. Aku tahu apa itu. Mengapa menyia-nyiakan peluang bagus yang kita miliki sekarang? ”

Saat Meng Hao melaju, dia melihat burung beo, yang sedang mencengkeram erat ke bahunya.

“Apa yang kamu bicarakan?”

Mata burung nuri itu berkilau ketika berbunyi, “Apakah kamu tidak ingin menjadi kaya? Apakah kamu tidak ingin mendapatkan banyak harta? Apakah kamu tidak ingin menjadi orang terkaya di bawah Surga? “

Meng Hao berkedip beberapa kali. Sejak dia muda, dia bermimpi menjadi kaya. Untuk burung nuri menyebutkan hal seperti itu pada saat ini membuatnya merasa sedikit curiga.

Dia mengirim Sense Spiritualnya untuk melirik orang-orang yang mengejarnya. Mengingat kecepatannya sendiri saat ini, dia menduga bahwa itu tidak akan lama sebelum Penggarap Sekte Sungai Han menangkapnya.

“Lord Fifth tidak terlalu peduli tentang kekayaan. Lord Fifth mencintai bulu dan bulu. Oke, bagaimana dengan ini …. Kamu dapat menyimpan segalanya, tetapi kamu harus berjanji bahwa di masa depan, Kamu akan menemukan makhluk berbulu dan berbulu yang lebih indah untuk Lord Fifth. Orang yang mirip dengan Scarlet Peacock akan melakukannya dengan baik. ”Tanpa
 
menunggu jawaban dari Meng Hao, ia mengangkat salah satu cakarnya dan mengguncangnya.

“Veksasi Tertinggi, keluar dari sini!”

Sebuah wajah muncul di bel kecil yang melekat pada cakar Parrot. Itu tampak marah. “Aku tahu apa yang kamu rencanakan. Kali ini, Aku tidak akan melakukannya. Aku punya prinsip! Saya tidak akan melakukannya. Aku tidak akan! Tak pernah!”

Burung beo itu menguap dan berkata, “Ingat gendut yang menyerangmu tahun itu? Aku akan memberitahumu di mana dia berada. “Ekspresinya sangat menghina, seolah-olah persetujuan jeli daging adalah kesimpulan yang sudah pasti.

Segera setelah mendengar kata-kata nuri, wajah jeli daging itu tampak berputar dengan kebingungan.

“Fatso sialan itu. Aku benci dia! Dengan itikad baik saya menghabiskan sepuluh ribu tahun untuk mengubahnya. Lalu, dia membalas kebaikanku dengan permusuhan. Aku … aku … baiklah! Saya harus menyelesaikan konversi dia. Untuk alasan itu, Aku akan membantu Anda sekali lagi. Tapi hanya sekali ini saja! Dan ini adalah yang terakhir … Sungguh …. “Saat jeli daging itu berceloteh, tatapan tidak sabar muncul di wajah burung nuri. Itu menendang cakar sekali lagi, dan jeli daging itu terbang.

“Menggerutu! Apakah kamu akan diam !? Baiklah, berubah menjadi Batu Roh untuk Kelima. Aku ingin satu juta, oke? ”Ketika burung beo itu selesai berbicara, jeli daging mengeluarkan geraman, dan kemudian, yang mengejutkan Meng Hao, tiba-tiba meledak.

Suara ledakan segera menarik perhatian dijaga Penggarap Sekte Sungai Han. Bahkan bintik yang dihadapi lelaki tua itu tiba-tiba berhenti bergerak.

Namun, sesaat kemudian, sejumlah besar Batu Roh yang bersinar dan berkilauan muncul. Mereka tampak seperti hujan ketika mereka turun dari langit di semua tempat.
 
Mereka sangat terang di bawah sinar matahari, dan energi spiritual yang tebal terpancar keluar dari mereka, benar-benar mengejutkan. Pemandangan yang menakjubkan dan cemerlang menyebabkan semua Penggarap terdekat mulai terengah-engah.

Satu juta Spirit Stones, dan kualitas masing-masingnya melebihi rata-rata; ini bukan Batu Roh kelas rendah! Melihat mereka perlahan mengambang di udara menyebabkan para Penggarap Tanah Hitam langsung menyerbu ke depan dengan pengabaian yang ceroboh.

Bahkan bintik yang dihadapi mata lelaki tua itu melebar. Baginya, satu juta Batu Roh adalah jumlah yang besar. Di belakangnya adalah anggota dari dua Sekte besar lainnya, dan di belakang mereka ada hampir ratusan Penggarap lainnya. Mereka semua, bergegas maju dengan mata lebar.

Mata Meng Hao berkilauan, dan dia segera berubah menjadi seberkas cahaya yang melesat dengan kecepatan tinggi, seperti bintang jatuh. Dia meninggalkan semua orang yang tiba-tiba terpesona dengan gagasan menjadi kaya.

Seolah-olah mereka telah kehilangan akal, dan bahkan tidak berhenti untuk berpikir mengapa Meng Hao tiba-tiba memiliki begitu banyak Batu Roh. Jika dia melakukannya, mengapa dia perlu melakukan perampokan di pelelangan? Sebenarnya, Meng Hao merasa agak terkoyak; dia tidak bisa percaya dia tidak pernah berpikir untuk mengubah jeli daging menjadi Spirit Stones.

“Heh heh,” terkekeh burung beo dengan senyum sombong, seram. “Curi. Semakin kamu mencuri semakin baik. Bertahun-tahun lalu saya memaksa Vexasi Utama untuk menggunakan metode ini pada delapan Leluhur Taiping Dao untuk merampok mereka buta! ”

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 333

Bab 333: Menipu Seluruh Jalan

Satu juta Spirit Stones muncul; sinar matahari yang cemerlang terpantul dari mereka, menciptakan cahaya yang bercahaya. Sore ini di bagian Tanah Hitam ini, kegilaan gila muncul di antara ratusan Penggarap.

Ini terutama berlaku bagi para Penggarap di bagian paling belakang, yang datang untuk menonton kegembiraan. Mata mereka memerah saat mereka segera menggunakan setiap teknik yang mereka tahu untuk meningkatkan kecepatan mereka, tersebar ke segala arah untuk meraih Spirit Stones.

Orang-orang dari Sekte Sungai Han adalah yang terdekat. Pock menghadapi lelaki tua itu ragu-ragu sejenak; sesuatu yang tampaknya tidak benar baginya. Dia berpikir kembali ke pelelangan, dan bagaimana Meng Hao tampaknya kekurangan Spirit Stones. Namun, tidak mungkin untuk mengatakan apakah Batu Roh itu ilusi atau nyata. Melihat bagaimana para murid yang mengelilinginya semuanya terengah-engah, dia mengertakkan gigi, meninggalkan pengejaran, dan pergi setelah Batu Roh. Lengan bajunya mengibas ketika dia mencoba mengumpulkan sebanyak mungkin orang.

Para murid Sekte Sungai Han lainnya menyerbu dengan marah. Para murid dari dua Sekte lainnya segera mulai berjuang untuk supremasi dalam mengambil Batu Roh. Hanya butuh beberapa saat bagi ratusan Penggarap untuk melayang ke segala arah setelah Spirit Stones. Segera, mereka mulai berkelahi dan menjarah.

“Sial, itu Batu Rohku!”

“Pria yang merampok pelelangan membuang Spirit Stones ini untuk menyelamatkan kulitnya sendiri! Mereka bukan milik siapa pun. Pertama datang pertama dilayani!”
 
Suara ledakan bergema. Satu juta Spirit Stones tampak seperti banyak, tetapi mengingat ratusan Penggarap memperebutkan mereka, mereka dibagi dengan sangat cepat. Tanpa ragu bahwa Penggarap melemparkan mereka ke dalam tas memegang mereka.

Tiba-tiba, pikiran mereka yang bersemangat dan puas berubah, dan mereka melihat ke arah yang telah melarikan diri Meng Hao.

Menurut pendapat mereka, baginya telah membuang sejuta Spirit Stones hanya untuk membeli waktu, menunjukkan bahwa ia harus memiliki lebih banyak Spirit Stones pada orangnya.

Sebuah cahaya aneh muncul di mata Penggarap Sekte Sungai Han. Mereka telah mengambil Batu Roh yang paling banyak, mungkin lebih dari dua ratus ribu. Ekspresi di wajah lelaki tua bopeng itu menunjukkan bahwa ia bertekad untuk menang. Dia tahu Batu Roh tidak palsu; Setelah mengambilnya, dia dengan hati-hati memeriksanya. Dengan tawa yang tulus, dia menembak mengejar Meng Hao, murid-muridnya di belakangnya.

Hampir semua Penggarap lainnya di daerah itu melakukan hal yang sama. Ada beberapa yang ragu-ragu, khawatir akan terjadi sesuatu yang tidak diinginkan jika mereka terlalu rakus. Beberapa bahkan mempertimbangkan untuk pergi; setelah semua, semua orang mendapatkan beberapa Batu Roh, yang berarti bahwa setiap orang mendapat untung setidaknya beberapa.
Beberapa orang secara sembunyi-sembunyi memeriksa tas penahanan mereka untuk menghitung dengan tepat berapa banyak Batu Roh yang mereka peroleh.

Saat itulah hembusan nafas terperangah bisa didengar.

“Hah? Di mana Batu Roh? Aku hanya membawa sekitar sepuluh ribu, ke mana mereka pergi? ”

“Punyaku juga hilang! Apa yang sedang terjadi…?”

Orang lain yang mendengar pernyataan seperti itu segera melihat ke bawah untuk memeriksa tas mereka sendiri, di mana wajah mereka langsung jatuh.
 
“Batu Rohku hilang! Mustahil! Aku mencuri setidaknya delapan ribu barusan
!! ”

“Sesuatu yang mencurigakan sedang terjadi ….”

Sebuah dengungan naik, bercampur dengan tangisan yang menyedihkan. Ketika mereka memeriksa tas mereka memegang, wajah semua Penggarap tumbuh pucat pasi. Beberapa Penggarap bahkan mulai bergetar, dan pembuluh darah mulai menyembul di wajah mereka. Kemarahan dan kegilaan yang hebat mengalir dari mata mereka.

“Benda ajaibku hilang !!”

“Sialan, ramuan obatku! Tidak ada yang tersisa sama sekali di tas memegang saya !! “

“Ahhhhhh! Tas peganganku tidak ada apa-apa di dalamnya! Apa yang sedang terjadi!? Benar-benar kosong! Bahkan barang ajaib yang baru saja kubeli di pelelangan sudah hilang! ”

Seiring tersiar kabar, tangisan yang menyedihkan semakin keras. Pock menghadapi lelaki tua dari Sungai Han Sekte berkedip ketika dia melihat ke bawah ke tasnya sendiri memegang. Kemudian, wajahnya menjadi abu-abu seperti abu; dia mengangkat kepalanya ke langit dan melolong sedih.

Tubuhnya bergetar, dan asap mulai naik dari atas kepalanya. Pembuluh darah mengalir melalui matanya, yang memancarkan kegilaan yang keji. Bagaimana mungkin dia tidak menjadi gila? Jantungnya meneteskan darah, seolah-olah seseorang benar-benar membukanya.

Tasnya awalnya berisi ratusan ribu Spirit Stones, yang tampaknya menghilang ke udara. Semua ramuan obat, benda ajaib, pil obat … semuanya hilang, bahkan peluang acak dan tujuan yang telah dikumpulkannya di dalam.

Tas pegangnya telah dibersihkan sepenuhnya. Dia sekarang benar-benar tangan kosong.
 
Tabungannya selama bertahun-tahun, setengah dari kekayaan Sekte Sungai Han, semuanya ada pada dirinya. Sekarang, bagaimanapun … itu hilang.

Pock menghadapi Patriark melolong. Di belakangnya, Patriark dari salah satu Sekte besar lainnya bergetar dan melolong dengan marah. Tas pegangnya sama kosongnya.

Tas memegang semua ratusan Penggarap benar-benar kosong. Seseorang telah secara tidak sengaja menghapus isinya, meninggalkan suara atau petunjuk tentang bagaimana hal itu terjadi ….

“Bandit terkutuk itu! Saya tidak akan beristirahat sampai dia mati! “Kata-kata ini keluar bahkan sebelum Patriark Pockmarks dapat mengatakan hal serupa. Mereka datang dari seorang lelaki tua tua yang seluruh tubuhnya bergetar.
Kegilaan di matanya mengungguli Patriark Pockmarks '. Ini adalah Patriark dari salah satu Klan lainnya.

Sumber kegilaannya adalah fakta bahwa sebelum pelelangan, dia telah mengisi tasnya dengan sejuta Spirit Stones. Itu adalah harga yang dia minta dari Klan Dongluo untuk bergabung dengan mereka.

Selain Batu Roh, ada teknik magis dari Klan Dongluo, yang telah lama dia haus. Tapi sekarang, mereka semua pergi. Bagaimana mungkin dia tidak menjadi gila?

Penggarap Tanah Hitam ini tidak bodoh. Jika mereka tidak bisa mengetahui bahwa Meng Hao adalah pelakunya, maka tahun-tahun Kultivasi mereka telah dihabiskan dengan sia-sia. Dan akar masalahnya adalah Batu-Batu Roh itu
….

Ratusan Penggarap sekarang marah. Mata mereka merah, dan mereka menggunakan semua kekuatan yang bisa mereka kumpulkan untuk menembak dengan kecepatan tinggi setelah Meng Hao.

Balas dendam harus dimiliki! Namun, tidak ada tanda-tanda meng Hao. Khawatir bahwa dia akan melarikan diri sepenuhnya, ratusan Penggarap menggunakan berbagai metode untuk memanggil teman-teman.
 
Beberapa mengatur orang di depan untuk memblokir Meng Hao. Yang lain menghubungi orang-orang dari kelompok kekuatan lain atau Sekte di depan, meminta bantuan langsung, atau meminjam slip batu giok atau Batu Roh.

Tentu saja, tidak ada dari mereka yang menyadari bahwa Meng Hao tidak benar-benar menipu mereka; burung beo itu. Namun, itu tidak masalah. Meng Hao dan burung beo telah melakukan banyak hal seperti itu di masa lalu.

Ketika kamu berpikir tentang berapa banyak orang yang dikelabui Meng Hao sepanjang waktunya di dunia Kultivasi, yah, Kamu bisa mengatakan bahwa ia telah menipu orang sepanjang jalan….

Sebagai contoh kecil, ada kelompok jiwa-jiwa tertentu yang kembali dalam Black Saringan Sekte yang Meng Hao bisa kirim ke kesengsaraan instan jika dia merasa seperti itu …. 1

Saat Meng Hao bersiul di udara, jeli daging bersandar malas di atas kepalanya, terlihat cukup sombong.

“Ini salah ….” Itu batuk puluhan item ajaib.

“Ini tidak bermoral ….” Ini memunculkan sejumlah besar Batu Roh.

“Ini terlalu jahat ….” Dalam sekejap mata, itu meludah seteguk seteguk botol ramuan obat dan ratusan slip batu giok.

“Kalian berdua akan mengubahku menjadi penjahat ….” Sambil menghela nafas, jeli daging batuk beberapa item lagi.

Meng Hao memasukkan barang-barang milik ratusan Penggarap ke dalam tasnya di Cosmos. Hanya itu cukup besar untuk menampung banyak hal.

Melihat begitu banyak koleksi item menyebabkan mulut dan lidah Meng Hao mengering. Pemandangan lebih dari sejuta Spirit Stones menyebabkan matanya bersinar. Lalu ada slip batu giok, yang pasti berisi beragam informasi. Adapun item magis, tidak ada dari mereka yang secara khusus menarik perhatian Meng Hao. Namun, jika dia menjualnya, dia akan dapat membuat timbunan Batu Roh.
 
Kemudian ada koleksi acak barang-barang lainnya, salah satunya kebetulan menarik perhatian Meng Hao. Itu adalah buku, berlapis sesuatu yang tampak seperti emas. Itu terdiri dari tiga halaman, dan tiga ilustrasi.

Ilustrasi pertama menggambarkan sepuluh pedang yang disusun sedemikian rupa sehingga ujungnya mengarah keluar untuk membentuk sesuatu yang tampak seperti bunga lotus.

Ilustrasi kedua menggambarkan seratus pedang, dibentuk bersama untuk membuat sepuluh bunga lotus yang disusun menjadi sebuah cincin besar.

Ilustrasi ketiga menggambarkan seribu pedang tersusun menjadi seratus bunga lotus, menciptakan formasi besar-besaran. Mereka mengelilingi satu sama lain, membentuk sepuluh lapisan yang semuanya tampaknya berputar ke arah yang berbeda. Hanya melihatnya saja sangat menyilaukan.

“A formasi pedang?” Pikir Meng Hao. Dia meliriknya sejenak, lalu mengesampingkannya. Dia terus terbang, jantung berdebar. Dia benar-benar telah menjadikannya kaya saat ini, setelah mencuri kekayaan ratusan Penggarap.

“Sayang sekali ….” dia hanya membisikkan kalimat ini di dalam hatinya, ketika burung beo di sebelahnya mendesah dan berbicara dengan keras apa yang dia pikirkan.

“Sayang sekali tidak ada banyak orang,” kata burung beo. “Jika ada lebih banyak, maka transaksi ini akan benar-benar menguntungkan.”

“Bahkan tidak berpikir untuk mencoba membuatku melakukannya lagi!” Kata jelly daging. Dengan letupan, itu sekali lagi berubah menjadi lonceng dan melekatkan dirinya pada kaki burung beo.

Meng Hao menatap burung beo, dan burung beo itu menatapnya. Satu manusia, satu burung. Dalam sekejap ini, melihat cahaya di mata masing- masing menyebabkan mereka berdua merasakan perasaan persahabatan yang timbal balik.
 
“Mulai sekarang, kamu adalah tuan Lord Fifth!” Kata burung beo, suaranya tulus.
“Di masa depan, aku akan menemukan lebih banyak bulu dan bulu untukmu.” Setelah bertukar kata-kata ini, pria dan burung itu menatap bel jeli daging.
Jeli daging itu bergetar dan membuka matanya, seolah baru saja merasakan sesuatu yang sangat dingin. Setelah membuka matanya, ia melihat Meng Hao menatap ke langit, dan burung beo menatap bumi di bawah.

“Kalian berdua pelaku kejahatan ….” kata jeli daging itu dengan keras.

“Wow, cuacanya bagus hari ini,” kata Meng Hao, menatap awan putih yang indah, tampaknya terpesona, seolah-olah dia belum pernah melihat mereka sebelumnya.

“Eee!” Kata burung beo, menatap tanah dengan ekspresi gembira. “Bunga- bunga di sana indah! Mereka hampir terlihat seperti tertutup bulu! “

Segera, tiga hari telah berlalu. Meng Hao berjalan maju dengan kecepatan tinggi sepanjang waktu. Di belakangnya, ratusan Penggarap berbaring dalam barisan saat mereka mengejarnya, berdasarkan tingkat basis Budidaya mereka.

Mata mereka dipenuhi dengan niat membunuh. Kebencian mereka terhadapnya belum mencapai titik di mana mereka menolak untuk hidup di bawah langit yang sama dengannya, tetapi itu sudah dekat.

Penggarap Tanah Hitam terbiasa hidup dalam bahaya terus-menerus, dan dengan demikian, biasanya menyimpan sebagian besar barang-barang mereka di dalam tas memegang mereka. Itu terutama terjadi … ketika pergi ke pelelangan.

Anda bahkan bisa mengatakan bahwa pada saat itulah tas memegang mereka sepenuhnya mereka bertemu Meng Hao. Dengan demikian, kebencian mereka terhadapnya sangat luar biasa.
 
Ini terutama benar dari tiga Sekte besar. Patriark Rubicund adalah yang paling hiruk pikuk di antara mereka semua. Dia telah mengambil posisi memimpin dalam grup. Di belakangnya ada Patriarch Pockmarks. Mata mereka dipenuhi dengan niat membunuh berbisa saat mereka menatap ke depan ke arah Meng Hao. Mereka tidak sabar untuk merobek-robeknya dan memakannya hidup-hidup.

“Bajingan kecil, aku akan memburumu sampai ke ujung bumi jika aku harus. Kamu sudah mati! “Teriak Patriark Rubicund, menggertakkan giginya saat dia memikirkan Spirit Stones-nya. Hatinya berdarah.

—–

Bab ini disponsori oleh Damien Sarazin, Alec Robertson, Dwipa Harimurti, dan Brett Flowers

1. Meng Hao diam-diam memberikan darahnya sendiri kepada Penggarap Saringan Hitam yang dimiliki. Karena dia adalah Demon Sealer, dia pada dasarnya dapat membunuh mereka kapan saja. Ini terjadi di bab 258

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 334

Bab 334: Formasi Eja Langit

“Lihat, kau tua bangka, kaulah yang mulai mengejarku. Itulah yang memulai semua ini. “Mata Meng Hao berkedip dengan kedinginan saat dia melanjutkan. Dari samping, Patriark Rubicund bersiul ke arahnya.

Pria itu mendengus dingin, lalu meningkatkan kecepatannya. “Mencuri barang lelang adalah kejahatan tinggi! Kemudian kamu menggunakan trik bejat untuk mencuri kekayaan kita! kamu memalukan bagi Tanah Hitam, yang menghasilkan hukuman mati bagi Anda! “Di belakangnya, mata Patriark Pockmarks 'sangat menyeramkan. Lebih jauh ke belakang, sisa Penggarap semua melihat Meng Hao dengan niat membunuh yang intens.

“Basis Budidaya kamu berada pada tahap Formasi Inti akhir, namun setelah tiga hari kamu tidak dapat mengejar ketinggalan untuk awal Penggarap Inti Formasi awal seperti saya? Bagaimana kamu memiliki wajah untuk menimbulkan keributan seperti itu? '' Meng Hao juga meningkatkan kecepatannya.

“Kamu benar-benar tahu cara menjalankan mulutmu! Tidak akan lama sebelum saya membantu Anda untuk memahami bagaimana rasanya hidup lebih buruk daripada mati! “Saat ia berbicara, Patriark Rubicund menggunakan beberapa teknik yang tidak diketahui untuk menyebabkan wajahnya tiba-tiba menjadi hitam pekat. Kecepatannya kemudian meningkat beberapa kali saat dia menembak ke arah Meng Hao. Pada kecepatan ini, dia akan mengejar ketinggalan hanya dalam beberapa napas.

“Serakah pada tulang,” kata Meng Hao dengan dingin. “Mempertimbangkan basis Budidaya kamu, Apakah kamu memiliki wajah apa pun?” Burung beo membuka mulutnya dan angin kencang muncul, dengan raungan mengejutkan.
 
Kecepatan Meng Hao meningkat. Menghadapi angin yang kencang, Patriark Rubicund dan ratusan pembudidaya di belakangnya tidak bisa melakukan apa-apa selain melolong marah ketika kecepatan mereka menurun.

Saat ini, tidak ada dari mereka yang memiliki benda sihir. Beberapa dari mereka dapat menggunakan teknik rahasia atau Core Qi untuk menutup beberapa jarak antara mereka dan Meng Hao. Namun, satu nafas dari burung beo akan segera meningkatkan jarak. Oleh karena itu, tidak peduli apa yang mereka lakukan untuk meningkatkan kecepatan mereka, itu tidak baik dan mereka tidak dapat mengejar ketinggalan dengan Meng Hao.

Selama tiga hari, kemarahan mereka hanya terus tumbuh semakin kuat.

Melihat jarak antara mereka dan Meng Hao tumbuh sekali lagi, niat membunuh di hati Patriark Rubicund menyebar untuk mengisi seluruh tubuhnya. Patriark Pockmarks persis sama, seperti juga semua seratus Penggarap di belakang mereka.

Setelah tiga hari perjalanan, Meng Hao dapat mengetahui dari landmark dan daerah yang dia lewati bahwa dia semakin dekat dengan gua Immortal-nya.

“Mengingat betapa kesalnya mereka, Apakah kamu yakin ide Kamu akan berhasil?” Kata Meng Hao ke burung beo, mengerutkan kening.

“Tentu saja itu akan berhasil,” jawab burung beo dengan sombong. “Kamu tidak akan pernah salah ketika mendengarkan Lord Fifth. Arahkan saja orang- orang ini ke sarang kita. Kamu bisa berlatih Kultivasi dan menyerahkan yang lainnya kepada Lord Fifth! ”Ia menepuk dadanya dan dengan bangga melanjutkan,“ Jangan khawatir, semakin banyak orang, semakin aura akan kacau, dan semakin mudah untuk digunakan teknik yang aku sebutkan untuk menunda Kesengsaraan Surgawi. ”

Kerutan tetap di wajah Meng Hao. Selama tiga hari perjalanannya, ia telah membahas dengan burung beo tentang menunda Kesengsaraan Surgawi. Dia tahu bahwa metode itu adalah jenis penipuan, menggunakan berbagai aura lain-lain untuk membingungkan Surga dan Bumi. Itu seperti menyebarkan kain kasa di atas wajah Kesengsaraan Surgawi.
 
Oleh karena itu, para Penggarap yang mengejar ini, lebih dari seratus dari mereka, sebenarnya akan berguna untuk Meng Hao dan burung beo. Namun, apakah teknik ini akan berhasil, dan apakah burung beo akan benar-benar mampu menahan kerumunan, ya, Meng Hao tidak sepenuhnya yakin.

Bahkan ketika dia memikirkan hal-hal ini, matanya tiba-tiba melintas. Dia memandang ke depannya, dan matanya menyipit; di sana dia bisa melihat selusin cahaya prismatik bersiul ke arahnya. Dia diblokir!

Ada blokade di depan, dan orang-orang mengejarnya dari belakang. Orang- orang di depan hanya harus menunda dia sebentar, dan kemudian para pengejar akan tiba. Dia dikelilingi.

Di belakangnya, Patriark Rubicund dan banyak lainnya tiba-tiba tampak sangat bersemangat. Jelas, mereka telah menggunakan berbagai metode untuk meminta bantuan sebelumnya, dan hasilnya adalah sekelompok orang di depan ini bersiap-siap untuk memblokir cara Meng Hao.

Di antara Penggarap yang mendekat adalah seorang pria paruh baya dari tahap Formasi Inti pertengahan. Core Qi melayang di atas kepalanya, tetapi tampaknya itu adalah kekacauan warna; jelas pria itu baru saja mengolahnya. Selain itu, dia jelas memiliki Core Campuran.

Ekspresinya suram saat dia menilai Meng Hao. Kemudian, dia melakukan tanda mantera, yang menyebabkan Core Qi berubah menjadi bentuk kepala binatang buas. Itu meraung saat melesat ke depan.

Ekspresi Meng Hao sama seperti saat dia mengangkat tangannya dan kemudian mengarahkan jari ke bawah ke tanah.

“Penganugrahan yang Benar!” Sebuah cahaya aneh berkedip di matanya; dalam sekejap, gambar hantu muncul dari tanah di mana-mana. Sekarang, dia bisa melihat gumpalan Demonic Qi yang tidak terlihat oleh orang lain.
Mereka menembak ke arah Meng Hao dan kemudian mulai melingkari tubuhnya.

Aura berdenyut tak terlihat yang mengelilingi Meng Hao bergabung menjadi hantu. Itu buram, tapi setelah terbentuk, itu memancarkan aura Meng Hao.
 
Selanjutnya, dia melambaikan tangannya ke arah kelompok Penggarap di depan, menyebabkan hantu menembak ke arah mereka.

Meng Hao tidak ingin membagi perhatiannya untuk mengendalikan hantu, sehingga begitu mendekati kelompok Penggarap, dia berkata, “Burst!”

Hantu itu segera meledak.

Sebuah ledakan besar mengguncang Surga dan Bumi. Apa yang orang lain lihat adalah Meng Hao hanya menunjuk ke arah kelompok Penggarap, setelah itu darah disemprotkan dari mulut mereka. Beberapa orang bahkan langsung meledak. Wajah Pembina Formasi Inti jatuh, dan dia mundur tujuh atau delapan langkah. Namun, dia tidak berdaya untuk melawan balik yang terlihat seperti angin kencang yang tak terlihat yang menghantamnya dan membuatnya jatuh ke belakang.

Ketakjuban memenuhi wajahnya saat ia jatuh tertidur, darah menyembur keluar dari mulutnya. Sebelumnya, dia berasumsi bahwa meskipun lawannya luar biasa dalam beberapa hal, dia bersama sekelompok selusin orang atau lebih. Selain itu, yang harus dia lakukan adalah menunda dia, yang seharusnya tidak menjadi masalah.

Namun Meng Hao telah menggunakan teknik yang tidak diketahui untuk hanya menunjuk jari dan kemudian melepaskan semacam kekuatan luar biasa. Hati pria itu terasa dingin ketika dia menyaksikan pendekatan Meng Hao; dia tidak berani melakukan apa pun lebih jauh untuk menghentikannya.

Meng Hao melesat ke depan, segera melewati kelompok Penggarap yang telah mencoba menghalangi jalannya.

Adegan ini menyebabkan ratusan atau lebih pemburu yang mengejar merasa benar-benar terkejut. Mereka semua melambat, ragu-ragu. Namun, ketika mereka memikirkan kantong kosong yang mereka pegang, dan ekspresi 'kekuatan dalam jumlah', maka niat membunuh mereka sekali lagi muncul.
Tidak ada satu pun yang mundur; mereka segera menembak mengejar Meng Hao, merangkai dalam garis yang menyerupai panah yang tajam.
 
Waktu berlalu. Setelah tiga atau empat napas lagi dari burung beo, Meng Hao akhirnya melihat gunung pendek dan gua Immortal. Dia juga melihat kelompok lebih dari seratus Penggarap yang tinggal di sekitar gunung.

Ketika mereka melihat dia dan para pengejarnya, tampak kewaspadaan dan kegelisahan muncul di wajah mereka.

Begitu mereka mulai merasa tidak nyaman, suara melengking burung beo itu meraung, “Baiklah anak-anak, Tuan Kelima ada di sini bersama beberapa tamu. Mendapatkan informasi!”

Pada saat yang sama, Meng Hao berubah menjadi seberkas cahaya yang melesat langsung ke celah di sisi gunung.

Ketika dia melakukannya, burung beo itu melonggarkan cengkeramannya di bahunya dan terbang ke udara. Lonceng jeli daging yang menempel di kakinya membuat suara denting mungil.

Ketika lebih dari seratus Penggarap lokal mendengar suara burung nuri, gemetar menjalari tubuh mereka. Sambil menggertakkan gigi, mereka segera bangkit. Kemudian, mereka mulai berlari dengan urutan dan gaya tertentu, melingkari gunung pendek ketika mereka melakukannya.

Ekspresi aneh muncul di wajah Meng Hao saat dia menggunakan Spiritual Sense untuk menonton semua ini. Dia teringat kembali pada apa yang disebut burung beo sebagai formasi mantra Surgawi, dan semua latihan lari yang telah dilakukan para Penggarap. Dia ragu-ragu sejenak, lalu mengepalkan rahangnya dan duduk bersila. Dia mengeluarkan tanaman obat yang diperlukan untuk membuat pil Core Emas Sempurna dan mulai membuat.

Dia akan membuat Perfect Gold Core Pill, mengkonsumsinya, dan kemudian mengganti Violet Core-nya dengan Gold Core. Selanjutnya, dia akan keluar semua, menerobos dari tahap Formasi Core awal ke Tahap Core Formation, semua menggunakan Core Gold Sempurna!

“Setelah itu terjadi, Aku akan menunda Kesengsaraan Surgawi dan menumbuhkan Core Qi. Jika semuanya berjalan dengan lancar, maka ketika aku meninggalkan gua Immortal ini …. “Mata Meng Hao bersinar dengan
 
cahaya yang sangat dingin. “Aku akan membantu mereka mengalami pengejaran maut yang sesungguhnya!” Dia menarik napas dalam-dalam dan kemudian menghasilkan cermin tembaga, yang dia gunakan untuk menduplikasi beberapa tanaman obat yang dia butuhkan.

Sebelumnya, dia harus sangat berhati-hati, mengingat kurangnya Batu Roh. Lebih jauh lagi, menggunakan Batu Roh kelas sangat tinggi akan terlalu menyusahkan. Namun, sekarang, ia memiliki lebih dari sejuta Spirit Stones di tasnya untuk dipegang; karena itu, dia merasa bebas untuk menggunakannya tanpa kikir.

Selain itu, Meng Hao merasa sangat percaya diri dalam Dao alkimia-nya, jauh lebih dari Chu Yuyan telah kembali ketika dia meramu pil KB Yayasan Sempurna. Menggunakan teknik warisan misterius dari Divisi Pill Timur, bersama dengan nyala api alkemisnya, Meng Hao lebih dari tujuh puluh persen yakin bahwa ia akan berhasil.

Di luar gua Immortal, Patriarch Rubicund, Patriarch Pockmarks, dan yang lainnya mendekat, wajah dipenuhi dengan pembunuhan. Mereka melihat Meng Hao menghilang ke gunung yang pendek, nuri menjijikkan terbang berkeliaran, dan kelompok Penggarap berlari berputar-putar di sekitar gunung.

Semua itu membuat mereka kaget sejenak, dan kemudian mulai tertawa terbahak-bahak. Ketika lebih banyak orang datang, mereka juga melihat para Penggarap berlari berputar-putar, dan tertawa terbahak-bahak.

“Apa yang dilakukan mereka? Apakah mereka sudah gila ?! ” “Apakah mereka jogging untuk berolahraga?”
“Penggarap macam apa mereka? Mereka benar-benar kehilangan muka untuk Tanah Hitam! “

Cemoohan mencibir dari para Penggarap yang telah mengejar Meng Hao menyebabkan penampilan malu muncul di wajah para Penggarap di tanah. Namun, mereka tidak berani berhenti berlari. Ini adalah satu-satunya
 
keajaiban Surgawi yang diajarkan burung nuri itu, yang mengambil kekuatannya dari orang-orang yang berlari.

Menurut apa yang dikatakan burung beo, teknik ini luar biasa, luar biasa menakjubkan. Itu seharusnya merupakan formasi mantra pamungkas di seluruh Surga dan Bumi.

“Ayo, datang,” teriak burung beo itu dengan penuh semangat saat melayang di udara. “Semua orang menyatukan suaramu ….”

Lebih dari seratus Penggarap lokal ragu-ragu sejenak. Namun, hampir satu tahun berlatih telah menciptakan naluri virtual. Begitu satu orang berteriak, semua orang bergabung bersama untuk berteriak.

“Milikilah iman kepada Tuhan Kelima, dapatkan kehidupan abadi! Ketika Lord Kelima muncul, siapa yang berani menyebabkan perselisihan! “

Suara mereka bergabung bersama dan bergema dalam gelombang yang kuat. Saat suara naik, angin pun berhembus. Sulit untuk mengatakan apakah angin mulai karena berlari, atau karena teriakan mereka.

Bagaimanapun, angin menyebabkan area lima puluh kilometer di sekitar gua Immortal tiba-tiba menjadi buram. Keburaman itu samar, begitu samar, bahkan tidak ada yang memperhatikan semuanya, bahkan Patriark Rubicund, yang berada pada tahap Formasi Inti, atau yang lainnya dari level yang sama.

“Bunuh semua orang!” Seru Patriarch Pockmarks. “Bahkan tidak meninggalkan bilah rumput hidup-hidup!” Kata-katanya melayang di udara dengan ringan, tetapi dipenuhi dengan niat membunuh yang mengejutkan.
Ketika mereka terdengar, murid-murid Sekte Sungai Han di belakangnya, serta banyak Penggarap acak lainnya, berubah menjadi balok prismatik. Mereka melesat maju, wajah mereka terpelintir ganas, niat membunuh mereka mengepul. Itu dengan cemoohan besar bahwa mereka siap untuk melampiaskan kebencian berbisa mereka pada Meng Hao.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 335

Bab 335: Valiant!

Kelompok besar murid Sungai Han Sekte turun dengan membunuh kemarahan dan mengejek tawa. Mata berseri-seri dengan kejam, mereka mendekati lebih dari seratus Penggarap yang berlarian di tanah.

“Anak-anak, jangan lihat! Abaikan mereka! ”Teriak burung beo itu saat terbang bolak-balik di udara. Dentingan lonceng di kakinya juga bisa terdengar berdering. “Datang datang. Bergabunglah dengan aku dengan suara paling keras Anda …. “

Lebih dari seratus Penggarap sekali lagi bergabung dengan suara untuk memanggil dengan keras. Para Penggarap yang telah mengejar Meng Hao jauh-jauh dari Kota Dongluo semakin dekat. Namun, ketika mereka mendekati, ekspresi mereka berkedip ketika mereka merasakan angin kencang.

Angin menyapu wajah mereka, mengoyak pakaian mereka, meniup rambut mereka. Bahkan mulai mendorong tubuh mereka. Para Penggarap pengisian secara bertahap dipaksa untuk berhenti. Pakaian mereka dikocok dengan kasar, rambut mereka berantakan, dan ekspresi mereka berangsur-angsur berubah menjadi syok.

Pusaran angin yang perlahan bergerak mulai menyebar dari bawah kaki para Penggarap yang sedang berlari. Ketika meluas ke luar, itu mendorong kembali terhadap Penggarap yang masuk, menghalangi mereka. Dalam sekejap, itu berubah dari angin sepoi-sepoi menjadi angin kencang.

Teriakan angin itu mengejutkan, dan itu bercampur dengan tangisan para Penggarap di dalam untuk membentuk kekuatan yang seolah-olah bisa membuat Surga sangat. Para Penggarap dari Kota Dongluo mundur dengan
 
takjub. Beberapa terlalu lambat, dan terjebak oleh angin topan. Darah menyembur dari mulut mereka, dan bahkan organ-organ mereka hancur berkeping-keping.

Selusin Penggarap yang memiliki basis Budidaya yang lemah tiba-tiba mulai menjerit. Teriakan sengsara mereka melayang bersama angin, menusuk telinga para penonton. Orang-orang menyaksikan dengan ngeri ketika pakaian selusin rekan senegaranya tercabik-cabik. Rambut mereka berubah menjadi abu-abu, dan kulit mereka perlahan-lahan dikupas dari tubuh mereka seolah- olah mereka dihukum mati oleh seribu luka Darah dan daging beterbangan di sekitar angin menjerit. Dalam sekejap mata…

Kulit dan otot selusin Penggarap benar-benar terkelupas dari tubuh mereka, mengubahnya menjadi kerangka. Suara retakan kemudian bisa terdengar ketika kerangka hancur berkeping-keping dan kemudian menghilang ke angin.

Adegan ini menyebabkan kulit pemburu yang mengejar mati rasa. Wajah mereka bersinar dengan kengerian dan ketidakpercayaan yang intens. Napas mereka datang dengan celana compang-camping ketika mereka buru-buru mundur. Tidak ada yang berani untuk maju, dan keheningan total memenuhi udara, dengan pengecualian … tangisan angin dan … suara para Penggarap yang berlari, bergabung bersama dan menyatu dengan angin.

“Milikilah iman kepada Tuhan Kelima … dapatkan kehidupan abadi ….”

Selama saat hening ini relatif, Patriark Rubicund mendengus dingin. Dari belakangnya berjalan keluar seorang pembudidaya tahap Mid Core Formation. Pertengahan Core Formation Cultivator lainnya muncul di sisi Patriarch Pockmarks, rahangnya mengepal.

Penggarap Formasi Inti pertengahan ketiga muncul bersama dengan Patriark yang jelas dari ketiga dari tiga Sekte besar. Pria ini tinggi dan tegap. Setelah dia melangkah maju, tiga Penggarap Formasi Inti berubah menjadi sinar cahaya prismatik yang melesat ke depan.

Mereka tampaknya berniat menembus pusaran angin puyuh yang besar dan berkabut untuk menghancurkan lebih dari seratus Penggarap di dalamnya.
 
Namun, begitu mereka mendekati angin, wajah mereka langsung berubah. Mereka mengeluarkan lolongan ketika Core Qi muncul di atas kepala mereka, mengambil berbagai bentuk saat mereka menyerbu ke angin berkabut.

Mereka telah maju hampir setengah jalan ke seratus atau lebih Penggarap, dan kira-kira tiga puluh meter jauhnya dari mereka ketika, tiba-tiba, sosok hantu raksasa muncul di dalam angin puyuh.

Itu terbentuk dari angin sendiri, dan tingginya tidak kurang dari tiga puluh meter. Fitur wajahnya tidak jelas; satu-satunya hal yang terlihat adalah kerangka pengikatnya dan pakaian ilusinya yang berdesir di tubuhnya. Ketika hantu muncul, ia berlari dan memancarkan suara melolong yang tidak jelas.
Tampaknya bahkan tidak memperhatikan tiga Penggarap yang masuk.

Niat membunuh ketiga pria itu berkedip ketika mereka melakukan gerakan mantra. Inti Qi meledak keluar, mengubah satu menjadi hamparan tanah berpasir, yang lain menjadi beragam pedang terbang, dan yang ketiga menjadi lukisan gunung dan sungai. Inti Qi menyelimuti daerah itu, menyapu langsung ke arah hantu raksasa.

“Hancur!” Seru ketiga pria itu, suara mereka dingin.

Namun, Core Qi mereka melewati langsung hantu raksasa, seolah-olah itu benar-benar ilusi.

Ini menyebabkan ketiga pria itu melongo karena heran. Hal berikutnya yang terjadi adalah hantu itu berbalik dan berlari ke arah mereka.

Hantu itu diduga ilusi, namun itu menyebabkan tubuh ketiga lelaki ini bergetar hebat. Wajah mereka menjadi pucat, dan mereka batuk seteguk darah. Terlihat heran, mereka akan mundur ketika mereka tiba-tiba melihat yang kedua, ketiga, yang keempat … dan dalam sekejap SEPULUH hantu raksasa muncul dalam angin. Mereka semua maju ke depan menuju ketiga pria itu, yang segera mulai mundur.

Penggarap Formasi Inti dari Sekte Sungai Han sedikit lebih lambat dari yang lain. Sebelum dia bisa mundur lebih dari beberapa langkah, salah satu hantu menghampirinya. Mata dipenuhi dengan kekejaman, Penggarap Formasi Inti
 
menggigit ujung lidahnya dan memuntahkan seteguk darah ke udara. Dia melewati tangannya, menciptakan tanda berwarna darah.

Dia mendorong terhadap tanda berwarna darah, menyebabkannya menyala dan kemudian berubah menjadi tengkorak berwarna darah besar-besaran. Dengan raungan amarah, ia melesat ke arah hantu yang mendekat. Alih-alih saling membanting, tengkorak berwarna darah melewati langsung hantu, lalu terbang melewatinya melalui delapan hantu lagi sebelum akhirnya menghilang.

Ekspresi putus asa muncul di wajah Penggarap Sekte Sungai Han saat hantu pertama menabraknya. Darah menyembur dari mulutnya dan dia menjerit darah yang mengental.

“Patriark, selamatkan aku ….” dia menangis dengan suara yang dipenuhi rasa takut dan ketakutan. Wajah Patriarch Pockmarks jatuh. Dia akan maju ke depan untuk menyelamatkan pria itu, ketika matanya menyipit. Tiba-tiba, dia merasa seolah-olah dia tidak berani maju, dan malah mundur.

Alasan untuk ini adalah bahwa dia tiba-tiba melihat puluhan hantu mendekati dengan kecepatan tinggi di dalam angin. Pendekatan mereka mengguncang tanah, seolah-olah raksasa menginjak-injak bumi. Melolong bercampur dengan jeritan memekakkan darah saat Pembibitan Formasi Inti Sekte Sungai Han diinjak-injak sampai mati dalam bubur berdarah.

Adegan ini menyebabkan hati semua Penggarap luar mulai berdebar, terlepas dari tingkat basis Budidaya mereka. Angin berkabut semakin hari semakin kabur; Adapun ekspresi mereka, tidak ada lagi bahkan sedikit cemoohan untuk dilihat. Sebaliknya, wajah mereka dipenuhi teror.

Segera, orang-orang mulai mempertimbangkan untuk melarikan diri. Namun, apa yang tidak mereka perhatikan adalah bahwa di belakang mereka, angin berkabut lain telah muncul. Itu mengelilingi mereka, benar-benar menyelimuti mereka dan memotong pelarian mereka.

Para Penggarap ini telah mengejar Meng Hao dengan ancaman setan, tetapi sekarang, hati mereka menjadi dingin.
 
Ini bahkan lebih ketika mereka memperhatikan bahwa di dalam angin berkabut di depan dan di belakang ada puluhan sosok hantu. Angka-angka itu berlari, menyebabkan tanah naik. Mudah untuk membayangkan seberapa cepat mereka akan terluka, atau bahkan terbunuh, jika mereka dihantam oleh hantu-hantu.

Setelah semua, hantu-hantu itu baru saja menginjak-injak seorang Penggarap Formasi Inti hingga mati dalam sekejap. Ini memenuhi hati para Penggarap lainnya dengan ketakutan.

Tidak butuh waktu lama bagi mereka untuk menyadari bahwa hantu yang berlari melalui angin sebenarnya tidak lain adalah lebih dari seratus Penggarap yang sebelumnya telah mereka cemoohkan.

Saat mereka mengitari daerah itu, suara mereka semakin keras.

“Milikilah iman kepada Tuhan Kelima, dapatkan kehidupan abadi. Ketika Lord Fifth muncul, siapa yang berani menyebabkan perselisihan! ”Suara mengejutkan dari suara-suara itu mengguncang bumi, menyebabkan semuanya bergetar dan wajah Penggarap lainnya mengeringkan darah.

“Formasi mantra apa ini?” Kata-kata itu tidak diucapkan oleh Patriark Rubicund, yang hatinya bergetar ketakutan dan gentar ketika dia melihat angin berkabut di sekitar mereka yang semakin lama semakin tidak jelas. Mereka juga tidak diucapkan oleh Patriarch Pockmarks, yang berdiri di sana dengan ekspresi tidak sedap dipandang di wajahnya.

Sebagai gantinya, mereka diucapkan oleh Penggarap lainnya. Dia pendek, dengan kepala yang sangat besar. Karena itu, ia tidak terlalu menonjol di antara orang banyak. Bahkan Meng Hao bahkan tidak memperhatikannya.

Ketika Kultivator berkepala besar berbicara, ekspresi hormat muncul di wajah banyak penonton di sekitarnya, yang melangkah mundur dengan sopan. Patriark Pockmarks berasal dari Sekte Sungai Han. Patriark Rubicund berasal dari Sky High Sect. Dan Penggarap berkepala besar ini adalah Patriark Sekte besar ketiga, Sekte Talisman.
 
Basis Kultivasinya berada pada tahap Formasi Inti akhir. Metodenya kejam, dan beberapa orang di Kota Dongluo akan berani memprovokasi dia.
Selanjutnya, ia dikenal sangat terampil dengan formasi mantra. Ketika dia melangkah maju dan melihat ke arah angin yang berkabut, dia menampar tasnya untuk menghasilkan gelang giok.

Patriark Rubicund dan Patriarch Pockmarks memandang tas Patriarch Big- head yang dipegang dengan senyum pahit. Mereka tidak mengatakan apa-apa, tetapi jelas bahwa dia tidak menjadi bagian dari insiden pencurian Batu Roh yang besar. Jelas, tas pegangnya benar-benar utuh.

Patriark Big-head menatap ke bawah ke gelang itu, yang permukaannya keruh, tetapi di atasnya terlihat lebih dari seratus titik cahaya, bergerak ke sana kemari. Dia mempelajarinya untuk waktu yang lama dan kemudian mengambil napas dalam-dalam. Matanya bersinar dengan takjub, dan jantungnya bergetar. “Sungguh formasi mantra Celestial yang luar biasa,” katanya. “Ini adalah sihir legendaris dari zaman kuno, lama hilang dari dunia. Namun di sinilah sekarang, dipekerjakan di depan mata kita sendiri!

“Pembentukan mantra Surgawi ini didasarkan pada manusia. Penggarap Kuno menggunakan tubuh jasmani yang kuat untuk membentuk mata mantra.
Semakin banyak orang dalam formasi mantera, semakin banyak kekuatan yang bisa digunakannya…. Angin formasi mantra ini memiliki potensi untuk membunuh Dewa. Hantu-hantu itu adalah Manusia Surgawi !! “Kulit kepala Patriark Big-head mati rasa. Dia tiba-tiba menoleh untuk melihat angin berkabut di belakang mereka, dan matanya mulai berkilau cerah.

“Namun, hanya ada seratus orang yang mendukung mantra khusus ini. Selain itu, ini bukan Penggarap kuno, dan basis Penggarapan mereka beragam dan lemah. Pada gilirannya, itu berarti … formasi mantra ini bisa dipatahkan!
Apa pilihan kamu, untuk menerobos angin di depan kami dan membunuh orang-orang di dalamnya, atau menerobos angin di belakang kami, mundur dan kemudian membuat rencana lain? ”Dia memandang Patriark Pockmarks dan Patriark Rubicund, matanya bersinar .

Mereka bertiga saling bertukar pandang, lalu mata mereka penuh dengan tekad.
 
“Aku tidak ingin banyak,” kata Patriarch Big-head dengan senyum, matanya dipenuhi dengan ketamakan. “Hanya burung beo itu.”

“Saya ingin barang-barang saya kembali, ditambah setengah dari isi tas orang itu pegang,” kata Patriarch Pockmarks, suaranya suram.

“Setengah lainnya pergi ke saya,” kata Patriark Rubicund, niat membunuhnya berkedip-kedip, “bersama dengan hidupnya!”

—–

Bab ini disponsori oleh Edwin Wanjohi, Christian Seli, Lance Chang, CV, Emil Suadicani, Lim Derek, dan Jacob Haire

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.