-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0326 - 0330

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 326

Bab 326: Aku Belum Mencoba Itu Sebelumnya!

“Akarnya tidak bisa dihancurkan, daunnya tidak pernah mati. Daunnya tidak pernah mati, akarnya tidak bisa dihancurkan …. '' Mata Meng Hao dipenuhi dengan pemikiran saat dia mengumpulkan potongan-potongan itu. Suatu bentuk kehidupan ajaib yang secara inheren menampilkan jenis hubungan antara seorang ibu dan seorang putra. Langka di dunia, hampir tidak pernah terlihat.

Apa yang muncul dalam pikiran Meng Hao sekarang adalah kata-kata yang telah dia dengar bertahun-tahun yang lalu.

“Larva tidak bisa dihancurkan, dan utasnya tidak bisa dihancurkan. Utasnya tidak bisa dipatahkan, larva juga tidak bisa dihancurkan! ”Kata-kata ini menggambarkan makhluk yang, ketika diberi makan Saringan Jaring Daun Mulberry Guntur, akan berubah dari Frigid Snow menjadi serangga ajaib yang disebut Lareless Tanpa Mata. 1

“Selain larva itu, ada cara lain, tetapi pertumbuhan mereka tidak lengkap
….” Mata Meng Hao berkilauan saat dia memikirkan Klon Darahnya.

Karena inti dari masing-masing Klon Darah adalah kulit jeli daging, selama dia sendiri tidak mati, mereka tidak dapat dihancurkan. Bahkan jika mereka, mereka dapat dengan mudah diciptakan kembali. Mungkin agak berlebihan untuk mengatakan bahwa mereka tidak dapat dihancurkan secara kekal, tetapi faktanya tetap bahwa akan sangat sulit untuk benar-benar membunuh mereka.

Namun, basis Budidaya Klon Darah terlalu jauh dari miliknya. Mereka mungkin sulit untuk dihancurkan, tetapi ketika tiba saatnya untuk menghadapi Kesengsaraan Surgawi, Meng Hao tahu bahwa Klon Darah akan dikalahkan.
 
“Kecuali aku mengasah sembilan generasi darah, lalu menambahkan diriku, sehingga memaksakan generasi lain di atas sembilan generasi. Maka itu akan menjadi Roh Darah. Aku tidak bisa dihancurkan, dan roh tidak akan pernah bubar! “

Saat Meng Hao duduk melamun, nuri yang angkuh sekali lagi memandang Meng Hao dengan jijik. “Bahkan tidak memikirkannya,” katanya tiba-tiba. “Hanya orang-orang dengan keberuntungan luar biasa dan kekayaan luar biasa yang dapat memiliki kesempatan untuk mendapatkan bentuk kehidupan ajaib seperti itu. Sebagai contoh, Aku, Tuan Kelima, pernah memiliki akar teratai yang ajaib. Hanya orang seperti saya yang bisa mendapatkan hal semacam itu. ”

Meng Hao mengabaikan burung beo dan terus berpikir. Sebuah pikiran baru tiba-tiba berkedip di benaknya. Kata-kata nuri itu telah membuka pintu pikirannya tentang melampaui kesengsaraan. Setelah semua, dia tidak berada di zona Legacy Immortal Darah; kali ini, dia akan menghadapi ujian sendirian.

Dia telah memikirkan masalah ini untuk waktu yang sangat, sangat lama. Kata-kata burung beo tadi telah menyalakan api virtual di benaknya; segala macam pikiran dan pertanyaan meledak di dalam dirinya.

“Mengenai bentuk kehidupan ajaib,” pikirnya, “ada hal lain yang bisa kulakukan. Aku bisa meminjam Qi Iblis dari Surga dan Bumi untuk membuat Inkarnasi ilusi. Lagipula, Inkarnasi dapat membawa wasiatku untuk membunuh orang. Aku ingin tahu apakah aku dapat menggunakannya untuk bertahan melawan Kesengsaraan Surgawi…. Sayang sekali Inkarnasinya sangat lemah. Namun, itu adalah area yang dapat dieksplorasi. “Matanya menyala ketika dia menyadari bahwa dia sebenarnya sudah memiliki tiga jenis bentuk kehidupan ajaib.

“Ditambah lagi, aku punya jeli daging!” Pikirnya. Matanya mengandung kilau yang tak terlihat. Menggunakan jeli daging saat melampaui kesengsaraan akan menjadi pilihan terakhirnya. Dia sudah lama memperhatikan kemampuannya untuk mengkonsumsi petir.
 
“Lupakan. Lupakan saja, ”kata burung beo, memandang curiga pada Meng Hao. Ia menghela nafas, wajahnya dipenuhi dengan ekspresi yang memancarkan kemahatahuan. “Metode itu tadi jelas terlalu sulit. Di semua Surga, Aku pikir hanya Lord Kelima yang bisa melakukan sesuatu seperti itu. Bagi orang lain, yah, itu hanya bisa terjadi dalam mimpi mereka.

“Lord Fifth adalah Burung Surgawi kuno yang terpelajar. Mahatahu. Oke, Aku akan memberi tahu kamu metode lain. Yang ini tidak terlalu sulit.
Sebenarnya, ini sangat sederhana. Namun, metode semacam itu juga hanya tersedia bagi orang-orang dengan keberuntungan dan kekayaan luar biasa.

“Itu tidak terlalu rumit. Kamu hanya perlu memiliki Jiwa Petir di sebelah kamu. Jika kamu melakukannya, akan lebih mudah untuk melampaui kesengsaraan. Namun, Kamu harus melatih Jiwa Petir sendiri. Pada dasarnya, kamu memulai dengan jiwa seorang Kultivator dengan basis Kultivasi yang sangat mendalam. Kemudian, Kamu perlahan menggunakan petir untuk mengubah perwujudan jiwanya. Seiring waktu, Kamu secara bertahap meningkatkan jumlah petir. Dengan asumsi jiwa tidak hancur, maka kamu akhirnya memaksanya untuk berubah menjadi Jiwa Petir yang dapat Anda gunakan. “Bayan itu menguap dan kemudian terbang keluar dari gua Immortal dalam sekejap cahaya. Di luar, sekali lagi mulai menginstruksikan para Penggarap tentang sihir Surgawi yang diproklamirkan sendiri.

Meng Hao duduk bersila di gua Immortal, memikirkan apa yang dikatakan burung beo tentang Jiwa Petir. Ekspresi aneh muncul di wajahnya, dan setelah beberapa saat, dia menampar tasnya. Topeng berwarna darah muncul di tangannya. Dia mengirim Sense Spiritualnya ke dalam untuk menemukan Patriark Li Clan, yang telah dilupakan oleh jeli daging setelah penampilan burung beo.

Li Clan Patriarch tidak lagi lesu seperti sebelumnya. Namun, begitu dia melihat Meng Hao, seluruh tubuhnya mulai bergetar. Jelas, ketakutannya pada jeli daging telah mencapai tingkat tertinggi.

Meng Hao berputar di sekitar Li Clan Patriarch, memeriksa perwujudan jiwanya. Setelah beberapa saat, matanya mulai bersinar.

Cahaya di matanya menyerang teror ke jantung Li Clan Patriarch.
 
“Apa … apa yang kau rencanakan ?!” dia bertanya dengan hati-hati. Dia punya firasat buruk, seolah-olah sesuatu yang menyedihkan akan terjadi pada perwujudan jiwanya. Setelah menghabiskan waktunya disiksa oleh jeli daging, bahkan tanpa opsi mencari kematian, dia tidak lagi sombong dan angkuh seperti dulu.

Meng Hao tidak mengatakan apa-apa. Setelah memeriksa Li Clan Patriarch sesaat, dia melakukan sesuatu dengan Sense Spiritualnya, dan sambaran petir muncul di dalam topeng berwarna darah. Itu berderak ke arah Li Clan Patriarch, membanting langsung ke perwujudan jiwanya.

“Sialan! Apa yang kamu lakukan?!?! ”Dia gemetar, dan perwujudan jiwanya berkedip-kedip seolah-olah akan menghilang.

Meng Hao mengangguk, lalu menggunakan Sense Spiritualnya lagi untuk memanggil petir lain, dan kemudian yang lain. Ledakan gemuruh terdengar saat mereka jatuh ke Li Clan Patriarch, yang mengeluarkan jeritan sengsara yang konstan.

Proses ini berlangsung selama sekitar dua jam, sampai perwujudan jiwa Li Clan Patriarch menjadi redup.

“Kamu psiko!” Seru Li Clan Patriarch, menggertakkan giginya. “Kamu orang gila! Dan jeli daging itu tidak lain hanyalah mimpi buruk! Suatu hari Aku akan membalas dendam! “Dia terus mengutuk, tetapi di dalam sebenarnya terasa sangat menyedihkan, dan dia terus menghela nafas.

Di gua Immortal, Meng Hao membuka matanya.

“Patriarki Klan Li memiliki basis Budidaya yang luar biasa. Dia memenuhi semua persyaratan untuk menjadi Jiwa Petir. Mulai sekarang, Aku harus menggunakan semua metode yang aku miliki untuk membuatnya terbiasa dengan kilat. Aku juga membutuhkan Larva Tanpa Mata. Namun, sebelum itu, Aku harus keluar dan mengumpulkan bahan tanaman obat terakhir yang aku butuhkan untuk Core Emas Sempurna. ”Setelah mengambil keputusan, Meng Hao mengirim Sense Spiritualnya untuk menemukan Huang Daxian.
 
Dia saat ini memandang dengan puas ketika burung beo itu terbang di atas sekelompok orang yang semua berlarian dalam berbagai pola. Tubuh Huang Daxian gemetar saat suara Meng Hao tiba-tiba bergema di kepalanya.
Kemudian, pikirannya dicap dengan gambar tanaman yang dibutuhkan Meng Hao.

Setengah bulan kemudian, Meng Hao melihat ke bawah pada sebuah batu giok, di dalamnya terdapat informasi mengenai tanaman obat yang ia butuhkan, sebuah petunjuk yang ditemukan selama penyelidikan yang dilakukan oleh kelompoknya yang terdiri atas lebih dari seratus Penggarap. Meng Hao berdiri dan meninggalkan gua Immortal.

“Kota Dongluo, anggota United Nine Cities.” Di dalam slip giok juga ada peta Tanah Hitam, yang ditandai dengan lokasi Kota Dongluo, yang tidak terlalu jauh. 2

Pada saat ini, Meng Hao sudah akrab dengan struktur kekuatan Tanah Hitam, berkat lebih dari seratus pengikutnya. Selain Istana Tanah Hitam dan Sembilan Serikat, Tanah Hitam dihuni sepenuhnya oleh Penggarap Nakal.
Dalam beberapa kasus, kelompok bersatu untuk membentuk kekuatan skala kecil. Beberapa kuat, beberapa lemah, tetapi terlepas dari itu, mereka ada dalam keadaan perpecahan.

Sejauh Sembilan Serikat, itu terdiri dari sembilan Klan Penggarap Tanah Hitam paling kuat, dan kota-kota yang tumbuh di sekitar mereka. Mereka telah bersatu dan membentuk aliansi untuk melawan kekuatan Istana Tanah Hitam.

Bahan yang dibutuhkan Meng Hao adalah Spirit Orchid Leaf, tanaman obat yang tidak terlalu langka. Yang telah dikatakan, itu bukanlah sesuatu yang dimiliki oleh kekuatan skala kecil. Ini hanya akan tersedia di salah satu dari sembilan kota besar.

Menurut informasi yang ia terima, Kota Dongluo akan segera mengadakan lelang. Pil obat akan dijual, serta tanaman obat. Sedangkan untuk Spirit Orchid Leaf, itu sebenarnya bisa dikonsumsi langsung untuk mengobati cedera, jadi tentu saja orang akan mau membelinya.
 
Meng Hao menjentikkan lengan bajunya saat ia meninggalkan wilayah gua Immortal untuk pertama kalinya dalam lebih dari setahun. Berubah menjadi seberkas cahaya prismatik, ia menembak seperti kilat ke kejauhan.

Berkat Primordial Heavenly Replenishing Pill, rambutnya sekarang menjadi hitam sekali lagi dan matanya dipenuhi dengan kemabukan. Dia mengenakan gaun hijau, dan wajahnya yang tampan dan halus. Di dahinya ada tanda yang tampak seperti sisik dan bulu, tetapi ternyata tidak. Secara keseluruhan, ia tampil sangat luar biasa.

Saat ia terbang menjauh dari gua Immortal, jeli daging dan burung beo mengikutinya.

Ketika mereka terbang, burung beo itu terus menerus mencaci jeli daging, yang bertengkar kembali tanpa henti. Itu berlangsung selama beberapa hari, dengan mereka berdua kadang-kadang mendapat pukulan. Akhirnya, burung beo menggunakan kartu trufnya. Ini berlanjut dengan serangkaian pertanyaan “Apakah kamu ingin tahu?”, Yang menghasilkan jeli daging berubah menjadi lonceng kecil yang diikat oleh burung nuri di sekitar kakinya.

Burung beo akhirnya datang untuk beristirahat di bahu Meng Hao, bertengger di sana dengan ekspresi arogan di wajahnya yang mengatakan bahwa itu adalah burung Surgawi kuno yang dihargai di Surga dan Bumi, unik dalam semua ciptaan.

Tanah di bawah mereka gelap gulita, dengan tanaman berwarna hitam sesekali tumbuh dari tanah. Semuanya tampak sangat menyeramkan.
Sepanjang waktu, Meng Hao tidak berhenti sekali; mengikuti informasi di peta, dia terbang langsung menuju Kota Dongluo.

Pada suatu malam tertentu beberapa hari kemudian, sebuah kota hijau muncul di depan. Itu tidak megah dan megah, melainkan berbentuk bujur sangkar, dan tampaknya dibangun dari tumbuh-tumbuhan.

Tembok kota dibuat dari tanaman yang terjalin. Hijau yang diciptakan oleh tanaman membuat kota menonjol keluar dari tanah hitam.
 
Di tengah kota, pohon-pohon tumbuh. Semua pohon memiliki banyak cabang tumbuh dari mereka, yang juga terjalin untuk membentuk lapisan. Kota secara keseluruhan tampaknya terbentuk dari dua tingkat, satu di tanah, yang lain di langit.

Ada tingkat ketiga, yang dibentuk oleh satu pohon besar, interior kota. Dari kejauhan, kota itu terlihat sangat aneh. Mata Meng Hao mulai bersinar.

Ketika mereka mendekat, mereka melihat gerbang kota, yang dibentuk oleh delapan pohon besar yang saling bertautan. Penggarap berjalan masuk dan keluar dari gerbang, dan di dalam kota itu sendiri ada beberapa Penggarap.

Bertengger di atas pohon besar di pusat kota adalah apa yang tampak seperti burung phoenix besar, beberapa puluh meter panjangnya. Itu cerah, bulu merah tua, dan sangat indah.

Melihat lebih dekat mengungkapkan bahwa itu sebenarnya bukan phoenix, tetapi seekor merak.

Kadang-kadang akan melihat-lihat kota dengan ekspresi sombong. Itu tidak memancarkan kekuatan basis Budidaya, tetapi dari kejauhan itu masih memancarkan aura yang kuat dan mengancam yang bisa dirasakan Meng Hao. Itu menyebabkan murid-muridnya mengerut.

Pandangan mata Peacock sepertinya mengatakan bahwa tidak ada orang yang layak menatapnya. Itu melihat sekeliling dengan arogan, tampaknya membenci semua yang dilihatnya.

Tiba-tiba, Meng Hao mendengar bisikan burung beo: “Kamu berani bertindak seperti itu di depan Lord Fifth, bangsat !?”

Meng Hao telah membaca beberapa informasi tentang merak merah ini di slip giok. Itu adalah binatang suci dari Klan Dongluo. Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui oleh orang luar, kadang-kadang diperlukan untuk terbang dan mengelilingi kota; setiap orang yang melihat tontonan akan memuji keindahannya.
 
Saat mereka hendak memasuki kota, Meng Hao mendengar burung nuri di sebelahnya, terengah-engah.

“Eee? Sekarang setelah aku lebih dekat aku bisa melihat tatapan genit di matanya … Hm, seekor burung merah, Aku belum pernah mencobanya sebelumnya …. “Sebelum Meng Hao bisa bereaksi atau bahkan berpikir tentang apa artinya, burung beo itu pergi . Meng Hao menyaksikan riak menyebar di udara, dan garis warna-warni melesat di udara menuju burung merak.

1. Larva Tanpa Mata dan informasi terkait sebagian besar dibahas di Bab 165

2. Dongluo dalam bahasa Cina adalah 东 洛 dōng luò – Dong berarti timur. Luo adalah kata yang bagus tanpa arti. Dongluo juga merupakan nama lokasi nyata di Tiongkok.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 327

Babak 327: Angry Dongluo Ling! 1

Semuanya terjadi terlalu cepat. Meng Hao ternganga heran. Sebelum dia bisa bereaksi, dia melihat garis warna-warni terbang di udara dengan kecepatan tinggi. Itu tampak seperti bintang jatuh saat menuju ke arah Scarlet Peacock yang indah dan bangga.

Di dalam cahaya warna-warni itu tidak lain adalah burung nuri, menembak ke depan seperti tombak, kepala terangkat. Paruhnya yang tajam dan melengkung memancarkan cahaya dingin, saat ia mengepalkan tubuhnya menjadi sesuatu yang tampak seperti ujung tombak.

Meng Hao tidak yakin apakah dia keliru atau tidak, tapi sangat mirip matanya yang bersinar karena kegembiraan, serta tekad dan nafsu birahi ….

Itu bergerak dengan kecepatan luar biasa. Dalam satu tarikan napas jaraknya cukup jauh dari burung merak. Dalam napas berikutnya, ada di atasnya.

Semua bulu di tubuh Peacock Scarlet berdiri di ujung ketika memalingkan kepalanya yang indah, memancarkan kekuatan yang kuat dari burung phoenix, tampaknya memperingatkan semua orang dari melanggar batas di ruangnya.
Mata Meng Hao melebar, dan pikirannya mulai berputar. Dia tiba-tiba memiliki perasaan yang sangat buruk tentang apa yang terjadi. Dia menyaksikan seberkas cahaya beraneka warna yang adalah burung beo saat itu dibebankan langsung ke ujung belakang burung merak ….

Aieieee!

Pekikan yang intens dan menyedihkan bergema dari burung merak yang dulu anggun dan cantik. Suara itu menyedihkan, karena rasa sakit yang tak terlukiskan membasuhnya.
 
Semua bulunya berdiri tegak, dan ekspresinya bengkok dan menyimpang. Itu tidak lagi elegan, dan keindahannya sekarang telah diubah menjadi penderitaan. Itu bergetar hebat ketika teriakannya memenuhi Kota Dongluo, yang tentu saja menarik perhatian sejumlah besar Penggarap. Mereka semua mengangkat kepala dengan takjub.

Apa yang mereka lihat adalah burung merak, yang selalu anggun dan angkuh, sekarang gemetar hebat dan menjerit dengan sedih. Itu terbang serampangan di udara, mengalahkan akupnya, seolah-olah sedang berusaha melepaskan sesuatu dari tubuhnya.

Usahanya tidak berhasil. Saat menjerit, matanya berubah merah, dan Laut Api yang mengepul muncul di sekitarnya. Di dalam api, merak terus menjerit dengan intens. Bulunya berbulu sampai ke titik di mana ia tampak seperti meledak dari kegilaan.

Semua Penggarap di kota menatap dengan mulut menganga, tidak yakin apa yang sebenarnya terjadi padanya. Namun, mereka semua bisa merasakan bahwa merak saat ini sedang mengalami rasa sakit yang tak terlukiskan.

Pada saat inilah anggota Klan Penggarap Kota Dongluo muncul, tampak khawatir ketika mereka terbang menuju burung merak. Salah satu di antara jumlah mereka adalah seorang wanita muda yang mengenakan pakaian hijau zamrud yang panjang. Wajahnya cantik dan mempesona, tetapi matanya yang seperti phoenix dipenuhi dengan kekhawatiran dan kebingungan ketika dia mendekati burung merak.

“Scarlet Peacock, ada apa …?” Katanya. Suaranya menyenangkan, seperti nyanyian seekor burung.

Begitu para Penggarap di kota melihatnya, mereka mulai mendiskusikan masalah ini dengan nada pelan.

“Itu Dewi Dongluo Ling dari Klan Dongluo ….” 2

“Itu tidak lain adalah salah satu dari tiga Penggarap perempuan paling cantik di Tanah Hitam, Dongluo Ling!”
 
Pada saat ini, Meng Hao menunduk dan bergegas ke kota, kulit kepalanya perlahan-lahan mati rasa. Dia membaur ke kerumunan, wajahnya pucat, menatap api di langit. Jeritan merak yang menyedihkan terus berdering.

“Parrot sialan!” Pikir Meng Hao, menggertakkan giginya. Namun, tidak ada yang bisa dia lakukan untuk itu. Dia seharusnya mempertimbangkan indulgensi nuri itu. Kembali ketika terjebak di cermin tembaga, Meng Hao harus mengambil inisiatif untuk memprovokasi sesuatu seperti ini. Tetapi sekarang setelah bebas, ia tidak bisa menahan diri setelah melihat seekor merak yang cantik dan berbulu.

“Aku tidak bisa membiarkan orang tahu bahwa aku membawanya ke sini
….,” pikirnya dengan cemberut. Di atas, burung merak menjerit lagi. Sekarang, semua orang bisa melihat seberkas cahaya warna-warni melesat di udara dekat ujung belakang merak. Sebelum ada yang bisa melihat dengan jelas apa yang ada di dalamnya, ia membangun momentum dan kemudian menembak balik ke arah burung merak.

Burung merak berusaha menghindar, tetapi tidak berhasil. Ketika orang melihat ini, mereka hanya bisa menonton dalam keheningan tercengang.

Berdasarkan apa yang baru saja mereka lihat, mereka sekarang mengerti mengapa Scarlet Peacock yang elegan memancarkan jeritan darah yang mengental.

Seruan percakapan segera naik ketika semua orang mengekspresikan ketidakpercayaan dan keheranan mereka.

“Ini adalah….”

“Benda apa itu? Apa yang dilakukannya adalah … tak terlukiskan …. “

“Cahaya warna-warni itu memasuki…. Tuhanku! Benarkah ada benda ajaib yang melakukan hal seperti ini? Apa itu? Itu terlalu ganas, terlalu jahat, terlalu menembus …. “

Meng Hao berdiri di tengah kerumunan, rahangnya mengepal. Dia merasa seolah-olah wajahnya terbakar, dan dia sangat khawatir semua orang
 
mengetahui bahwa cahaya beraneka warna telah dibawa ke kota olehnya.

Para Penggarap Klan Dongluo melayang di udara, mencoba mencari cara untuk membantu merak. Wajah Dongluo Ling dipenuhi dengan kecemasan. Namun, melihat cahaya warna-warni menyebabkan mereka menatap dengan syok.

Ratapan Peacock Scarlet menyedihkan, matanya dipenuhi dengan penghinaan dan rasa sakit. Tiba-tiba, itu mulai jatuh ke tanah, tubuh bergetar. Para Penggarap Klan Dongluo bergegas maju dengan hiruk-pikuk. Ketika mereka mendekati, cahaya warna-warni menghilang, hanya menyisakan suara terengah-engah kelelahan.

Wajah Dongluo Clan Cultivators 'sangat tidak sedap dipandang. Dongluo Ling benar-benar penuh dengan api. Beberapa saat kemudian, seluruh kota ditutup rapat. Lebih banyak Penggarap Klan Dongluo muncul, meledak dengan niat membunuh binatang dan kemarahan saat mereka mulai mencari cahaya warna-warni.

Orang bisa membayangkan metode biadab apa yang akan mereka gunakan untuk menghukum cahaya warna-warni misterius jika mereka pernah menemukannya ….

Adapun Scarlet Peacock, saat ini sedang diberikan perawatan darurat ….

Wajah Meng Hao sama sedap dipandangnya saat ia berpencar bersama dengan kerumunan. Dia tidak yakin ke mana burung nuri itu pergi. Jika tiba- tiba muncul di bahunya, maka dia harus segera meninggalkan kota.

Dia tiba-tiba menyadari bahwa jeli daging itu sebenarnya berperilaku sangat baik ….

Ketika malam tiba di Kota Dongluo, berita tentang apa yang baru saja terjadi menyebar melalui berbagai Penggarap. Larut malam itu, murka seluruh Klan Dongluo terbakar.

Di rumah bangsawan Dongluo Clan, Dongluo Ling berdiri di sana dengan air mata di matanya saat dia menghibur Scarlet Peacock yang sedang bergetar.
 
Setiap kali gemetar, matanya akan berkedip dengan niat membunuh.

“Aku akan menemukan cahaya beraneka warna itu,” katanya, menggertakkan giginya, “dan ketika aku melakukannya, aku akan meretasnya menjadi potongan-potongan!”

Sementara itu, Meng Hao duduk bersila di kamarnya di penginapan lokal, wajahnya gelap. Akhirnya, dia membuka matanya dari meditasi dan mendesah lembut saat burung nuri itu muncul.

Itu tampak sama seperti biasanya, beraneka warna, dengan lonceng jeli daging masih menempel di kakinya. Ekspresinya adalah kesombongan, dan matanya berkedip dengan kepuasan dan kepuasan.

“Heyyy, Lord Fifth kembali,” katanya, berjalan mondar-mandir di atas meja, mengangkat kepalanya untuk menatap Meng Hao.

“Apakah kamu bersenang-senang?” Tanya Meng Hao dengan tenang, wajahnya tanpa ekspresi.

“Sangat menyenangkan !!” jawab burung beo. Butuh napas dalam-dalam, dan keangkuhan di wajahnya menghilang, untuk digantikan oleh tampilan kenangan.

“Saya sudah mencoba banyak burung berwarna murni yang berbeda seperti itu,” katanya sambil mendesah. “Satu tahun aku bahkan mencoba leluhur mereka, phoenix. Namun, merah tua adalah satu-satunya warna yang belum pernah aku coba. Tidak buruk. Benar-benar tidak buruk. “

“Apakah kamu tahu seberapa besar kesulitan yang akan ditimbulkan jika mereka tahu itu Anda?” Kata Meng Hao.

“Apa yang kamu takutkan?” Katanya, wajahnya dipenuhi keagungan sombong. “Milikilah iman kepada Tuhan Kelima, dapatkan kehidupan abadi. Ketika Lord Fifth muncul, siapa yang berani menyebabkan perselisihan? Jika mereka berani mengacaukan aku, Aku akan mengacaukan mereka sampai mati! Aku akan berurusan dengan mereka seperti saya berurusan dengan burung itu. Aku tidak berbicara tentang kamu, tentu saja. Burung memiliki keuletan, demikian
 
juga manusia. Kegigihan, itulah kuncinya. Dengar, aku punya tugas untuk membantumu. Bergabunglah dengan aku dengan suara paling keras Anda …. “

Wajah yang tampak serius tiba-tiba muncul di bel di kaki burung nuri. “Kamu tidak bermoral! Terlalu jahat! Misi hidup saya pasti untuk mempertobatkan kamu, Kamu burung yang menyeramkan! “

Burung beo itu memandangi jeli daging dengan pandangan jijik. “Diam, b * tch! Apakah aku tidak pernah membawa kamu bersama aku untuk melakukan hal-hal semacam ini? Apakah kamu ingat Space Ape dari tahun itu? Apakah aku membawa kamu bersama saya, atau tidak? Bagaimana dengan Flame Phoenix? Apakah aku membawa kamu bersama saya, atau tidak? Bagaimana dengan ikan besar berbulu di Laut Bintang, atau harimau di Gunung Kedelapan? Bagaimana dengan Naga Emas yang agung? Apakah kamu lupa tentang itu? “

Jeli daging ragu-ragu sejenak, lalu mengertakkan giginya dan berkata, “Uhh
… Kamu memaksaku!”

Meng Hao duduk di samping, menonton dengan diam-diam. Awalnya dia berencana untuk mengatakan beberapa hal tentang apa yang terjadi hari ini, tetapi mendengar burung nuri itu menyebutkan “pencapaiannya,” dia tiba-tiba menyadari bahwa dia tidak memiliki sesuatu untuk dikatakan. Dia menghela nafas, menggelengkan kepalanya dan mengabaikan keduanya, alih-alih menutup matanya dan terus bermeditasi.

Seiring berjalannya malam, Klan Dongluo menggunakan semua kekuatannya, semua harta berharga mereka, semua Rasa Ilahi mereka, untuk mencari di setiap sudut kota. Itu semua sia-sia. Saat pencarian berlanjut, tiga hari perlahan berlalu.

Selama tiga hari, Meng Hao keluar dua kali. Setiap kali, burung beo akan hinggap di bahunya untuk menemaninya. Pada beberapa kesempatan, mereka bertemu dengan anggota Klan Dongluo. Namun, burung beo yang tidak sopan itu tampaknya tidak menimbulkan kecurigaan.
 
“Jangan khawatir,” kata burung beo. “Saya sudah melakukan hal-hal seperti ini sebelumnya pada banyak kesempatan, dan aku tidak pernah tertangkap. Satu-satunya hal yang tertinggal adalah legenda Lord Fifth. Namun, tidak ada yang tahu penampilan sejatiku. ”

Meng Hao tidak merespons.

Pada dua kesempatan ia pergi, Meng Hao menanyakan tentang pelelangan yang akan berlangsung dalam sepuluh hari, dan dapat mengkonfirmasi bahwa sepuluh Spirit Orchid Leaves akan dijual.

Dia juga membuat beberapa pertanyaan tentang harga. Pabrik khusus ini akan muncul dalam pelelangan setiap beberapa tahun, dan harganya selalu lebih dari sepuluh ribu batu roh.

Meng Hao secara pribadi tidak memiliki banyak Batu Roh, tetapi tas memegang Ji Hongdong memiliki Batu Batu bermutu tinggi, serta koleksi Batu Batu biasa dengan jumlah sekitar dua puluh ribu. Itu tidak banyak ketika datang untuk menduplikasi pil obat, tetapi itu seharusnya cukup untuk membeli Spirit Orchid Leaf dan masih ada beberapa yang tersisa.

Pada malam hari hari keempat, Meng Hao duduk bersila di kamarnya. Tiba- tiba, matanya terbuka, dan dia menghela nafas. Seperti yang telah diantisipasi, kesulitan datang mencarinya. Dia menatap pintu.

Tidak butuh waktu lama sebelum meledak, hancur berkeping-keping yang menghujani ruangan.

1. Aku cukup yakin ini adalah referensi untuk Angry Birds

2. Nama Dongluo Ling adalah 东 洛 灵 dōng luò líng – Dongluo adalah nama klan mereka, semacam nama yang dibuat-buat. Ling berarti roh

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 328

Bab 328: Membangun Kekuatan!

Begitu pintu hancur berkeping-keping, suara berdesis bisa terdengar, dan burung beo menghilang tanpa jejak. Meng Hao tidak yakin ke mana ia pergi untuk bersembunyi, tapi jelas itu telah melihat raut wajahnya dan tahu masalah yang timbul. Namun, alih-alih membersihkan kekacauan sendiri, itu menyerahkannya pada Meng Hao. Suasana hati Meng Hao tenggelam lebih dalam.

Matanya berkedip dengan kedinginan. Dia tahu bahwa hukum rimba itu ketat dan dihormati sebagai cara hidup di Tanah Hitam. Kelemahan dan mundur memberi lawan kekuatan lebih besar dan alasan untuk menghancurkan kamu.

Di Tanah Hitam, tidak ada alasan, hanya ada kekuatan.

Yang kuat bisa menjarah kota dan memperbudak Klan. Di Tanah Hitam, Kamu dapat melakukan apa pun yang kamu inginkan dan tidak ada yang akan melakukan apa pun terhadap Anda kecuali itu menguntungkan mereka. Jika kamu tidak melanggar batas wilayah seseorang, mereka tidak akan memperhatikanmu sama sekali bahkan jika kamu membantai tak terhitung Penggarap lainnya.

Misalnya, sembilan Klan yang membentuk Serikat Sembilan telah berubah berkali-kali sepanjang tahun. Satu akan naik, yang lain akan jatuh, sampai hari ini.

Setelah pintu dihancurkan, dua orang menyerbu ke dalam ruangan, disertai dengan cahaya dingin yang berkilauan. Saat mereka turun kepadanya, Meng Hao mendengus dingin. Tidak masalah dia benar-benar salah. Dia duduk di sana bersila, niat membunuhnya berkedip. Tangannya terangkat ke atas secepat kilat, dan satu serangan jari melesat keluar.
 
Jeritan sengsara segera memenuhi udara, dan sesosok mayat terguling ke belakang pintu. Pada saat yang sama, empat jari yang tersisa melengkung ke cakar yang menempel pada leher Penggarap berjubah hitam.

Tidak peduli bagaimana dia berjuang, pria itu tidak bisa bergerak sedikitpun. Meng Hao segera mengirim kekuatan spiritual ke pangkalan Budidaya pria itu, menyegelnya dengan erat.

Saat menyerang, seseorang tidak bisa ragu, atau menunjukkan kelemahan. Itu adalah aturan mendasar di Tanah Hitam.

Ekspresi Meng Hao tenang saat dia melihat ke pintu. Berdiri di luar adalah delapan Penggarap mengenakan jubah hitam. Ekspresi mereka serius, tetapi mereka tidak berani memasuki ruangan. Sebaliknya, mereka berdiri di sana menatap Meng Hao dengan waspada.

“Dongluo Ling,” kata Meng Hao dengan dingin, “apakah ini cara Klan Dongluo menerima tamunya? Kamu sebaiknya memberikan penjelasan, atau Aku akan mengubah tengkorak kamu menjadi panci masak. “

Orang-orang di luar tetap diam ketika seorang wanita keluar dari belakang mereka. Dia mengenakan jubah hijau zamrud yang panjang, dan cukup cantik. Kulitnya begitu halus sehingga angin sepoi-sepoi bisa mematahkannya. Ini tidak lain adalah Dongluo Ling. Alisnya berkerut saat dia melotot ke kamar Meng Hao.

“Karena kamu tahu siapa aku, maka kamu sebaiknya membiarkan orangku segera pergi. Lalu kita bisa mendiskusikan beberapa hal. ”Suaranya menyenangkan, tetapi penuh dengan es. Basis Kultivasinya luar biasa; tampaknya berada pada tahap Formasi Inti awal.

Meng Hao tersenyum. Dia mungkin memiliki penampilan seorang sarjana, tetapi menatapnya sekarang, dia memiliki keganasan tertentu. Dia tiba-tiba mengepalkan tangan kanannya. Suara retak yang keras bisa didengar; tubuh lelaki itu bergerak-gerak ketika lehernya hancur berkeping-keping. Setelah dia benar-benar mati, Meng Hao berdiri dan berubah menjadi kabur saat dia bergegas menuju pintu.
 
Dongluo Ling tertawa mengejek. Dia berdiri, tidak bergerak sama sekali. Saat dia melirik tubuh lelaki yang mati itu, delapan pria di sekitarnya tiba- tiba bergerak maju untuk menghalangi jalan Meng Hao. Dua di antara mereka adalah lelaki tua berambut putih. Tatapan mereka seperti kilat, tinggi badan mereka; mengejutkan, mereka bahkan memiliki tato totem di lengan mereka. Namun, mereka tidak terlihat seperti Penggarap Gurun Barat. Mereka memiliki basis Budidaya yang luar biasa pada tahap pertengahan Core Formation. Tubuh mereka melintas ketika mereka bergerak maju untuk membela Dongluo Ling.

Mereka cepat, tetapi Meng Hao bahkan lebih cepat. Dalam sekejap mata, dia keluar dari pintu. Dia menjentikkan lengan bajunya, dan angin kencang tiba- tiba meledak. Itu menjerit ke segala arah, menyebabkan tubuh delapan Penggarap bergetar saat mereka memuntahkan darah. Mereka semua mundur, tampak heran di wajah mereka.

Ini menyebabkan wajah Dongluo Ling berubah dan pupil matanya mengerut sebelum dia bisa memikirkannya. Wajah dua lelaki tua di depannya jatuh.

Meng Hao setenang dulu mendekati Dongluo Ling. Mata kedua lelaki tua itu berkedip-kedip saat mereka juga maju, tangan berkedip dalam gerakan mantra. Basis Budidaya mereka meraung dengan kekuatan saat teknik magis mereka muncul.

“Tidak Core Qi,” kata Meng Hao, ekspresinya sengaja tinggi. “Serangga.” Bahkan ketika dia berbicara, tangan kanannya terangkat dan kemudian turun ke bawah dalam kepalan.

Ledakan.

Ekspresi terkejut memenuhi wajah salah satu pria itu. Teknik magis yang telah dia incant segera hancur berkeping-keping. Dia merasakan kekuatan luar biasa menghantamnya, dan darah menyembur dari mulutnya ketika dia terhuyung mundur beberapa langkah.

Adapun lelaki tua lainnya, matanya menyipit dan dia melolong saat dia menyerang. Tangan kiri Meng Hao tersentak, dan dia mengetuk dahi pria itu dengan ringan. Tiba-tiba, Demonic Qi bangkit, hanya terlihat oleh Meng Hao.
 
Itu menuangkan ke pria itu, menyebabkan pembuluh darahnya menonjol dan matanya penuh dengan kebingungan.

Semua ini terjadi dalam sekejap, dan kemudian, Meng Hao berdiri tepat di depan Dongluo Ling yang terkejut.

Dongluo Ling tahu bahwa dia telah bertindak gegabah, dan bahwa lawannya jauh lebih kuat darinya. Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan sekarang adalah dengan marah berkata, “Apakah kamu benar-benar berani menyinggung perasaan aku di kota Klan aku sendiri? Kamu pasti sudah mati! “

Meng Hao memandangnya dengan dingin. Lalu dia mengangkat tangan kanannya dan hendak meraihnya, ketika tiba-tiba dia mengerutkan kening dan berhenti di tengah gerakan. Kemudian, dia mengarahkan tangannya ke tanah. Seluruh penginapan mulai bergetar saat Qi yang tak terlihat bergegas dari semua arah ke lingkaran di sekitar Meng Hao. Itu terbentuk menjadi penghalang untuk melindungi terhadap tombak hitam yang saat ini menembak ke arahnya dari kejauhan.

Tombak itu setebal tangan seorang anak, dan ditutupi dengan pola yang rumit dan berputar-putar. Itu bersiul di udara, membanting ke pusaran Qi Iblis yang mengelilingi Meng Hao. Ledakan bergema, dan tombak bergetar, lalu hancur berkeping-keping. Potongan-potongan berubah menjadi Core Qi berwarna hijau, yang kemudian menghilang ke segala arah. Ujung tombak, bagaimanapun, tidak menghilang; masih menusuk melalui pusaran. Sama seperti itu tampaknya akan menembus semua jalan, Meng Hao mengulurkan tangan dan mengetuk bagian atas ujung tombak.

Begitu dia menyentuhnya, ujung tombak bergetar dan kemudian meledak menjadi potongan-potongan Core Qi.

Dongluo Ling memanfaatkan kesempatan ini untuk mundur sekitar dua puluh meter. Sepertinya dia akan melarikan diri. Meng Hao dengan dingin berkata, “Kembali ke sini.”

Kata-katanya sederhana, tetapi begitu dia mendengarnya, wajah Dongluo Ling menjadi pucat pasi. Dia tiba-tiba menemukan bahwa seluruh tubuhnya
 
tidak mampu bergerak.

Orang tua yang Meng Hao baru saja mengetuk dahi tampak bingung, seolah- olah rohnya telah melarikan diri. Tampaknya bahkan tidak di bawah kendalinya sendiri, dia mengikat Dongluo Ling, meraihnya, dan kemudian terbang kembali ke Meng Hao.

Pada saat inilah Meng Hao mengangkat kepalanya dan melihat ke kejauhan. Saat ini senja, dan tidak ada Penggarap yang terlihat di mana pun. Bahkan penginapan itu tampak kosong. Namun, jauh di kejauhan, seorang pria paruh baya berdiri di atap. Tubuhnya kurus dan layu, hampir seperti tengkorak.
Namun, dia memancarkan aura bermartabat saat dia melihat ke arah Meng Hao.

Tatapan mereka bertemu, dan Sense Spiritual mereka melesat keluar, memancar dengan tekanan besar. Riak yang tak terlihat meledak. Meng Hao tidak bergerak, tetapi wajah pria paruh baya itu berkedip-kedip, dan dia mundur beberapa langkah, batuk darah.

“Jadi,” kata Meng Hao, suaranya dingin, “pertengahan Formasi Inti, Core Qi ternyata sedikit lebih kuat daripada serangga.”

“Yang Mulia, siapa Anda?” Tanya pria paruh baya yang bungkuk itu. “Mengapa kamu ingin menjadikan Klan Dongluo sebagai musuh kamu?” Ekspresinya serius, dan sepertinya ia tidak bisa melihat basis Budidaya Meng Hao.

“Tuan, itu pertanyaan yang persis sama yang ingin aku tanyakan kepadamu,” kata Meng Hao dengan tenang. “Aku tidak punya keluhan dengan Klan Dongluo. Jadi mengapa kamu mengirim semua orang di daerah itu, dan kemudian mengelilingi saya dan mencoba membunuhku !? ”

Dongluo Ling menggertakkan giginya dan menatap Meng Hao, matanya memancarkan kebencian. “Dari hari Scarlet Peacock terluka hingga hari ini, tiga belas orang telah memasuki kota. Aku pribadi sudah melihat ke dua belas lainnya. Kamu yang terakhir, dan juga yang paling mencurigakan! ”Ketika dia memikirkan bagaimana Scarlet Peacock bahkan tidak bisa terbang sekarang,
 
dan akan selalu bergetar dan bergetar ketika tidur, kebenciannya terhadap Meng Hao meresap ke dalam tulangnya.

Wajah Meng Hao tenggelam. Suaranya dingin, katanya, “Sungguh absurditas! Anda hanya berusaha menggerakkan masalah! “Dia bahkan tidak berusaha menjelaskan apa pun; tanggapannya yang sederhana membuatnya tampak lebih menakjubkan.

Pria paruh baya itu ragu-ragu sejenak. Akhirnya, dia menggenggam tangan dan membungkuk ke arah Meng Hao, senyum pahit di wajahnya. “Ini semua hanya kesalahpahaman,” katanya sambil menghela nafas. “Adik perempuanku pergi sendiri untuk menyelidiki berbagai hal. Rekan Daois, Aku benar-benar berharap Anda dapat memaafkan kami. Scarlet Peacock itu adalah hewan peliharaan adik perempuan aku yang paling dicintai, dan apa yang terjadi benar-benar telah membangkitkan kemarahan kita. Karena itu, kami secara tidak sengaja menyinggung kamu. Pak, Aku Dongluo Han. Aku mohon kamu untuk memberi saya sedikit wajah. Apa yang kamu katakan? “1

Meng Hao tampak ragu-ragu. Dia melambaikan tangan kanannya, dan pria tua yang telah mengikat Dongluo Ling tidak lagi tampak bingung; dia sadar kembali, lalu segera mulai gemetar. Dia memandang Meng Hao seolah-olah dia hantu.

Tubuh Dongluo Ling melintas, berubah menjadi seberkas cahaya saat dia terbang untuk berdiri di sebelah pria paruh baya itu. Dia memelototi Meng Hao dengan kejam.

“Terima kasih banyak, Rekan Taois,” kata pria itu. “Izinkan aku memberimu medali perintah Kota Dongluo. Dengan medali ini, waktu Anda di kota akan jauh lebih nyaman. '' Dongluo Han mengeluarkan medali perintah hitam yang ia lemparkan ke arah Meng Hao. Meng Hao meraihnya dan memeriksanya.
Dalam waktu yang dihabiskannya di kota baru-baru ini, ia mengetahui bahwa di Kota Dongluo ada lima jenis medali komando. Scarlet adalah yang tertinggi, hitam adalah yang kedua, kemudian kuning, biru dan putih. Setiap medali datang dengan berbagai keistimewaan di dalam kota.

Misalnya, untuk berpartisipasi dalam pelelangan yang akan datang, yang dibutuhkan, setidaknya, medali perintah kuning.
 
Setelah Meng Hao mengambil medali komando, Dongluo Han sekali lagi menggenggam tangan dan membungkuk, lalu meraih Dongluo Ling yang keras kepala dan pergi, bersama dengan Penggarap lainnya. Saat dia pergi, fitur Dongluo Ling dipenuhi dengan kemarahan.

“Kakak ketiga, mengapa kamu berkompromi dengan lelaki itu?” Tanyanya. “Kami mengawasi dia selama beberapa hari. Dari tiga belas tersangka, dia pasti yang paling mencurigakan. Beberapa orang bahkan melihatnya dengan nuri berwarna-warni. ”

Sebelum Dongluo Han bisa menjawab, suara yang bermartabat tiba-tiba terdengar dari samping.

“Aku menyuruhnya.” Seiring dengan suara itu, seorang pria muncul. Dia tampak setengah baya, tetapi ada juga semacam keagungan baginya. Begitu dia muncul, Dongluo Han dan Dongluo Ling menundukkan kepala dan memberi hormat.

“Ketua Klan Salam.”

“Negeri Hitam jatuh ke dalam kekacauan besar. The United Nine menghadapi bahaya yang akan terjadi. Saat ini, hal terakhir yang kita butuhkan adalah memprovokasi musuh yang kuat. Orang itu tampaknya berada di pertengahan Formasi Inti, tetapi serangannya barusan tanpa ampun. Dia mengirim seorang Penggarap Formasi Inti lainnya tanpa kesulitan. Dia tampak seperti Penggarap Nakal, tetapi pada saat yang sama, tidak. Dalam keadaan normal, itu tidak masalah, tetapi untuk sekarang, kita perlu berhati-hati. “

1. Dongluo Han nama dalam bahasa Cina adalah 东 洛 韩 dōng luò hán – Dongluo adalah nama Klan mereka. Han adalah kata yang bagus

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 329

Bab 329: Lord Fifth Flies Menjadi Kemarahan

“Tanah Hitam dalam kekacauan besar?” Kata Dongluo Han, menganga pada Kepala Klan.

Dongluo Ling juga menganga sejenak. Sepanjang yang bisa diingatnya, hukum rimba di Tanah Hitam membuatnya tampak di permukaan seolah-olah tidak ada aturan. Namun, karena Istana Tanah Hitam dan Sembilan Serikat, ada sedikit stabilitas. Secara dangkal, Tanah Hitam tampak kacau, tetapi kekuatan di bawah permukaan membuat segalanya jauh lebih kacau daripada yang tampak.

Kepala Klan Dongluo terdiam sesaat sebelum menatap bintang-bintang di langit dan berkata, “Empat hari yang lalu di Kota Saturnus, Penatua Tumou dibunuh oleh Roh Kematian Patriark dari Tanah Barat ….”

Kata-katanya menyebabkan wajah Dongluo Han berkedip. Para Penggarap sekitarnya semua tampak terkejut dan ragu-ragu.

Terengah-engah, Dongluo Han berkata, “Penatua Tumou adalah seorang Penggagas Pemutus Roh yang Mahakuasa…. Dia …. “Sembilan Klan yang membentuk Serikat Sembilan semuanya sangat berbeda. Selanjutnya, berbagai Klan telah datang dan pergi sepanjang tahun. Namun, alasan utama Amerika Sembilan bisa berdiri di Istana Tanah Hitam adalah karena empat gunung besar mereka.

Keempat gunung ini menampung empat Leluhur Pemutus Roh. Klan empat ini tentu saja pemimpin dalam aliansi. Dengan hadirnya keempat Leluhur, mereka mampu menentang Istana Tanah Hitam hingga hari ini.
 
Kepala Klan Dongluo perlahan melanjutkan, “Setelah Penatua Tumou binasa, Istana Tanah Hitam segera menginvasi Saturnus Klannya. Dalam satu hari, semua anggota Klan dibantai, dan kota mereka diambil alih oleh Istana Tanah Hitam. ”

Dongluo Han tersentak. “Istana Tanah Hitam …. Gurun Barat …. “Setelah beberapa saat berpikir, hati dan pikirannya bergetar. Berita ini menyebabkan dia benar-benar melupakan soal Burung Merak Merah.

“Masalah ini harus dirahasiakan ….” kata Dongluo Ling, menatap para Penggarap lainnya di sekitarnya.

Kepala Klan menggelengkan kepalanya, “Tidak akan lama sebelum berita tentang insiden menyebar ke seluruh Tanah Hitam, bahkan jika Sembilan Serikat mencoba untuk menutupinya, berita akan menyebar.” Dia tampak lelah dan sangat cemas.

Dongluo Ling hendak mengatakan sesuatu yang lain, ketika tiba-tiba, teriakan menyedihkan terdengar dari tingkat atas kota, di mana Scarlet Peacock berada. Tangisan itu adalah salah satu kesengsaraan terakhir, seolah-olah itu sedang mengalami sakit yang tak terlukiskan.

Wajah Dongluo Ling langsung melintas. Di sebelahnya, Dongluo Han ternganga kaget. Semua Penggarap segera melihat ke atas.

Adapun Meng Hao, dia duduk bersila di dalam kamarnya. Setelah anggota Klan Dongluo pergi, staf penginapan kembali, memberi Meng Hao tempat tidur yang luas dan penuh hormat. Pemilik penginapan menunggunya dengan gugup, membiarkannya berganti kamar dan bahkan memberinya beberapa Batu Roh sebelum membuat alasan untuk pergi.

“Pada awalnya aku pikir saya harus berjuang keluar dan kembali dengan menyamar,” pikir Meng Hao, menatap medali perintah hitam. “Siapa yang mengira bahwa Klan Dongluo akan mundur?” Ekspresi bingung muncul di wajahnya. “Apakah ada sesuatu yang terjadi yang tidak saya ketahui?”

Pada titik inilah dia mendengar jeritan sengsara yang datang dari luar. Dia segera berdiri, membuka jendela, dan melihat keluar, ekspresi aneh di
 
wajahnya.

Jeritan lain naik ke udara. Kali ini, jelas bahwa itu adalah Merak Scarlet yang berbeda dari yang sebelumnya. Bahkan ketika ekspresi kaget memenuhi wajah semua orang di kota, pekikan ketiga bergema.

Pada saat yang sama, tiga sosok, berkobar seperti api, meluncur keluar dari tingkat kedua kota. Itu tiga Peacocks Scarlet lagi. Yang terbesar hampir seratus meter, yang terkecil hanya sekitar tiga puluh. Mereka mengeluarkan teriakan melengking; siapa pun yang mendengarnya hampir bisa merasakan kepedihan mereka.

Boom meledak, dan untuk beberapa alasan yang tidak bisa dijelaskan, kekuatan besar tampaknya merobek salah satu pohon besar yang membentuk tingkat kedua kota. Itu ditembak masuk dan keluar beberapa kali, sampai itu memotong karakter.

5!

Ledakan terdengar ketika seorang pria tinggi tegap muncul di udara, dikelilingi oleh cahaya warna-warni. Ciri-cirinya tidak jelas, tetapi ia memberikan udara yang sombong ketika ia melayang di udara memandang ke tanah.

Tiga burung merak bergetar. Di bawah mereka, karakter besar 5 yang telah ditebang pohon, sangat jelas.

“Anda semua mendengarkan dengan seksama apa yang dikatakan Lord Fifth. ketika aku lahir, Aku adalah yang paling dihormati di Surga dan Bumi. Jika aku ingin orang memakai pakaian, mereka memakai pakaian. Jika aku ingin hewan memiliki bulu atau bulu, maka mereka segera menumbuhkannya! “

Suara bergema segera membangkitkan kemarahan Klan Dongluo. Teriakan marah bisa terdengar dari dalam Klan Dongluo. Seorang pria tua berwajah kemerahan tiba-tiba menyerbu, memancarkan kekuatan tahap Nascent Soul. Dia menembak ke arah burung beo, yang saat ini memanfaatkan kemampuan transformasi jeli daging.
 
“Kamu berani mencemarkan nama baik kediaman Klan Dongluo !? Kembali kesini!”

“Kau kentut tua!” Pekik burung beo berbentuk manusia. “Lord Fifth akan mengacaukanmu sampai mati!” Tubuhnya berkedip ketika dia menembak ke arah orang tua itu. Dia memancarkan potensi buas, seolah-olah dia adalah anggota regu kematian elit 1, orang yang paling kuat dan terhormat di semua Surga.

Kekuatan kuat ini terpancar dari dirinya, seolah-olah tidak ada lubang di dunia yang tidak bisa dia taklukkan!

Burung beo, dalam bentuk seorang pria berotot, berotot, tiba-tiba muncul di sebelah Nascent Soul Cultivator. Kecepatan gerakannya membuat pria itu kaget, dan sebelum dia bisa melakukan apa pun, mereka saling menabrak.

Saat boom mengguncang, wajah Nascent Soul Cultivator terpelintir. Keringat dingin keluar dari dahinya ketika dia menyadari bahwa lawannya telah menembak langsung ke arah daerah sekitar kira-kira selebar tangan di bawah pusarnya. Jika dia tidak bergerak cukup cepat …

Sebelum dia bisa melanjutkan dengan pemikiran ini, dia tiba-tiba merasakan udara dingin di punggungnya.

Burung beo berbentuk manusia itu pergi ke samping, mengangkat kepalanya dan mengeluarkan lolongan menusuk.

“Kamu terlalu jahat!” Kata sebuah suara. “Melakukan hal semacam ini sangat tidak bermoral! Sangat, sangat tidak bermoral. Kamu seharusnya tidak …. “

“Diam, b * tch! Lord Fifth akan mengacaukan orang ini sampai mati! “Mata lelaki nuri itu menjadi hijau saat dia memelototi Nascent Soul Cultivator, mengeluarkan teriakan liar, dan kemudian maju ke depan.

Kulit kepala lelaki tua itu mati rasa ketika dia melihat lelaki aneh itu mendekatinya. Ini adalah pertama kalinya dia merasakan ketakutan yang begitu dalam di hatinya. Namun, pada saat yang tepat inilah dengusan dingin tiba-tiba terdengar dari dalam Klan Dongluo. Dua sinar cahaya prismatik
 
terbang keluar, memancarkan kekuatan basis Nascent Soul Cultivation. Salah satu dari orang-orang ini bahkan dari tahap Nascent Soul terlambat.

Ledakan bergema, dan burung beo itu jatuh ke belakang. Matanya semakin hijau, dan tubuhnya mulai bergetar karena amarah.

“Aku akan mengacaukanmu sampai mati! Kalian semua….”

“Tidak perlu terlalu bersemangat,” kata jeli daging. “Jangan terlalu impulsif
….”

“Asura Fire!” Seru si burung beo saat melayang di udara. Tiba-tiba, nyala api hitam muncul.

“Sky Walker Slaying!” Seru itu lagi. Api meraung ke langit. Di tengah-tengah semua api hitam adalah burung beo, tubuhnya bergetar. Tiba-tiba, pita kain hitam muncul di tangannya, yang melilit bagian atas kepalanya, menutupi satu mata. Itu benar-benar pemandangan yang aneh. Tiba-tiba, itu jatuh ke arah Nascent Soul Cultivators.

Itu bergerak dengan kecepatan luar biasa. Ketika itu terjadi, kabut hitam keluar dari tubuhnya, serta api. Secara bertahap berubah menjadi gagak bermata satu besar, panjang ratusan meter. Ini memancarkan kekuatan yang mengejutkan karena menyerang dengan panik ke arah tiga Nascent Soul Cultivators.

Setiap orang yang melihat ini heran. Bahkan mata Meng Hao melebar.

Tiga Nascent Soul Cultivators berwajah pucat. Mereka semua mulai melakukan mantra. Di atas mereka, api yang sangat mengejutkan turun. Wajah para Pembudidaya Jiwa Jiwa jatuh, dan mereka mundur. Sebuah ledakan besar mengguncang segalanya saat sebuah kawah besar muncul di tanah.

Kawah ini terletak di tengah-tengah kota, menyebabkan tanaman yang membentuk lantai mulai bergoyang dan melorot. Seluruh tingkat kedua kota itu hampir hancur. Tanah bergetar, dan semua Penggarap saat ini di kota terbang ke udara, wajahnya pucat karena takjub.
 
Tidak ada yang hidup di dalam kawah, dan gagak hitam besar telah menghilang tanpa jejak.

Satu-satunya yang tertinggal hanyalah suara arogan liar yang memecah kesunyian.

“Milikilah iman kepada Tuhan Kelima, dapatkan kehidupan abadi. Ketika Lord Kelima muncul, siapa yang berani menyebabkan perselisihan! “

Ini adalah satu-satunya suara yang menggema ke dalam keheningan. Mata Dongluo Ling dipenuhi rasa takut, dan ke samping, Dongluo Han terengah- engah. Kepala Klan Dongluo memiliki ekspresi serius di wajahnya saat dia melesat ke kawah. Suara seriusnya berseru, “Ingat ini: tidak pernah, pernah memprovokasi Penggarap itu. Seseorang seperti dia memiliki banyak pembantu. Kami telah mencapai momen kebenaran. Buat teman, bukan musuh! “

Tanah akhirnya berhenti bergetar. Meng Hao berdiri di jendela, ekspresinya aneh. Semua yang terjadi tadi membuatnya tiba-tiba berpikir bahwa burung beo itu sebenarnya agak lucu.

Lampu warna-warni tiba-tiba muncul di ruangan itu. Burung nuri itu muncul, tampak kelelahan. Itu menjatuhkan ke atas meja dan menatap Meng Hao dari sudut matanya. Itu terengah-engah, tetapi ekspresinya sama angkuh dan sombongnya seperti dulu.

“Pelacur. Jika Lord Fifth tidak baru-baru ini terbangun dari tidurnya, maka dia akan jauh lebih kuat. Aku bisa mengacaukan seluruh kota! Maka mereka akan tahu betapa buruknya Lord Fifth! Sedangkan untuk kamu, Nak, jangan ragu untuk mengucapkan terima kasih dengan menawarkan aku beberapa ibadah. Datang datang. Katakan dengan aku: Milikilah iman…. ”

Meng Hao berbalik, mengabaikan burung nuri dan bukannya melihat sekali lagi ke luar jendela, matanya bersinar dengan kewaspadaan. Dia sudah lama mengeluarkan jimat keberuntungan untuk melihat apakah dia bisa menggunakannya.
 
“Sayang sekali aku belum bisa memanfaatkan kekuatan roc. Jika aku punya, maka bahkan Nascent Soul Cultivator tidak akan bisa mengimbangi saya. “Dia terus melihat ke arah Klan Dongluo.

Namun seiring berjalannya waktu, tampaknya keributan itu mereda. Tidak ada yang datang untuk menyebabkan masalah, dan Klan Dongluo tampaknya tidak marah. Segalanya mulai lancar.

Ini, bagaimanapun, membuat Meng Hao lebih gugup, meskipun apa yang dia khawatirkan bukanlah Klan Dongluo, tetapi peristiwa penting apa pun telah menyebabkan keadaan saat ini.

Jika sesuatu yang besar tidak terjadi, Klan Dongluo pasti tidak akan bertindak seperti ini.

Tiga hari kemudian, Meng Hao akhirnya mengerti segalanya. Salah satu kota dari Sembilan Serikat telah diambil alih setelah Patriark Pemutus Rohnya binasa. Gurun Barat mengendalikan Istana Tanah Hitam; sepertinya tujuan mereka adalah untuk melahap semua Tanah Hitam.

Berita ini menyapu Tanah Hitam seperti angin badai pada hari-hari berikutnya. Segera, semua orang tahu tentang itu ….

Ketika hari lelang tiba, Meng Hao meninggalkan kamarnya. Angin dingin bertiup di luar, dan langit di atas dipenuhi awan gelap. Sepertinya badai sedang mendekat.

“The Black Lands menuju ke arah pergolakan,” kata Meng Hao pada dirinya sendiri. Dia melihat sekeliling untuk melihat Penggarap di sekelilingnya bergegas ke arah pelelangan.

Burung nuri itu bertengger di bahu Meng Hao, melihat sekeliling dengan bangga seolah-olah tahu bahwa suatu hari ia akan mengurus tempat ini untuk selamanya.

—–

Bab ini disponsori oleh Matthieu Emery
 
1. Cara dia dijelaskan di sini adalah referensi ke seri film Expendables

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 330

Bab 330: Aku Akan Menikah Siapa Pun Dengan Kamu!

Kawah di tengah Kota Dongluo sudah lama diisi dengan banyak vegetasi. Level kedua yang rusak juga dikembalikan ke kondisi normal. Namun, “5” di pohon besar tidak bisa ditutup-tutupi, tidak peduli apa yang dilakukan Klan Dongluo.

Pelelangan diadakan tidak jauh dari pohon itu. Saat Meng Hao mendekati pelelangan, dia tidak bisa membantu tetapi melihatnya. Burung beo itu, yang bertengger di bahunya, memandanginya dari sudut matanya. Dengan ekspresi egois, dia mengangkat kepalanya seolah-olah semuanya ada di bawahnya.

Fasilitas lelang tidak terlalu besar, jauh dari lelang Violet Fate Sect, di mana puluhan ribu Penggarap dapat berpartisipasi. Hanya ada beberapa ratus orang yang duduk di lantai lelang, berbisik-bisik. Di tengah-tengah itu semua adalah platform mengangkat.

Hanya Penggarap dengan medali perintah yang sesuai dari Klan Dongluo yang bisa masuk. Begitu Meng Hao menghasilkan medali perintah hitamnya, dia segera diperlakukan dengan bantuan, dan dikawal ke kursi yang nyaman.

Jika lantai lelang telah diatur dengan bilik pribadi, Meng Hao akan berhak mendapatkan satu karena medali perintah hitam.

Dia duduk, ekspresinya sama seperti biasanya, lalu menutup matanya dan menenangkan pikirannya. Tidak banyak orang yang duduk di dekatnya, juga tidak banyak orang di pelelangan pada umumnya. Ini bukan pemandangan yang sangat umum di Kota Dongluo.

Karena berita terbaru yang beredar di sekitar Tanah Hitam, orang-orang gelisah. Banyak Penggarap sudah meninggalkan kota. Saat ini, kota-kota di
 
United Nine sekarang tidak lagi seaman dunia luar.

Setelah semua, Istana Tanah Hitam menargetkan, bukan Penggarap Tanah Hitam pada umumnya, tetapi Klan Sembilan Serikat.

Dalam keadaan seperti itu, Meng Hao tahu bahwa setiap orang yang telah memilih untuk menghadiri lelang ini adalah orang-orang dengan kepercayaan diri sepenuhnya. Mengingat perang telah pecah, pelelangan seperti ini kemungkinan besar tidak akan diadakan lagi untuk beberapa waktu. Bahkan, ini mungkin akan menjadi lelang terakhir di Kota Dongluo sampai perang berakhir.

“Saya harus menghadiri ….” kata Meng Hao pada dirinya sendiri. Setelah waktu yang cukup berlalu untuk membakar dupa, pelelangan akan dimulai. Lebih banyak orang mulai menyaring, dan ketika mereka melakukannya, seorang pria dan wanita mendekati Meng Hao.

Saat mereka mendekati, Meng Hao membuka matanya dan melihat Dongluo Han dan Dongluo Ling yang cantik. Dongluo Han memiliki senyum lebar di wajahnya, sedangkan Dongluo Ling tampak kesal, seolah dia tidak ingin berada di sana.

“Senang bertemu denganmu di sini, Rekan Daois,” kata Dongluo Han sambil tersenyum, mendekati Meng Hao dan duduk di sebelahnya. “Ketika terakhir kita berpisah, aku tidak bisa menanyakan namamu yang terhormat. Apakah mungkin untuk mencari tahu? “

Dongluo Ling ragu-ragu sejenak dan kemudian duduk di sisi lain Meng Hao.

“Nama keluarga aku yang sederhana adalah Meng,” kata Meng Hao dengan dingin. “Aku seorang Rogue Cultivator yang sederhana,” Dia tersenyum pada Dongluo Han. Dia dapat merasakan bahwa lelaki itu tidak datang untuk menyusahkannya, tetapi harus memiliki permintaan lain, dan telah memilih saat ini sebelum pelelangan untuk membawanya ke atas.

Kehadirannya di sini tidak terduga; Meng Hao sebenarnya meramalkan bahwa sesuatu seperti ini akan terjadi.
 
“Saudara Meng, tidak perlu sesederhana itu,” jawab Dongluo Han dengan senyum sopan. “Mempertimbangkan seberapa kuat dirimu, aku tidak berpikir para Penggarap Nakal lainnya bisa menaksirmu.” Pandangannya melayang- layang di atas burung beo, dan kedipan ketakutan yang tak terlihat melintas di matanya.

Adapun Dongluo Ling, dia duduk di sisi lain Meng Hao. Sepanjang waktu, dia memelototi burung beo itu. Jika terlihat bisa membunuh, maka dia akan membunuh burung beo berkali-kali sekarang.

Meng Hao terkekeh tetapi tidak mengatakan apa-apa. Karena Dongluo Han tidak mengajukan permintaan apa pun yang ia rencanakan untuk didiskusikan, Meng Hao hanya perlu tetap dalam kegelapan. Namun, ia membalikkan jimat keberuntungan di telapak tangannya, seperti yang telah dilakukannya selama beberapa hari terakhir, tidak pernah mengembalikannya ke tas pegangnya.

Pada titik inilah burung beo itu menatap Dongluo Ling dengan tidak sabar dan berkata, “Apa-apaan ini? Kamu gila? Untuk apa kau terus menatap Lord Fifth? Apakah kamu mencari sekrup? “

Mata Dongluo Ling melebar, dan pembuluh darah di wajahnya melotot. Wajahnya yang indah menjadi ungu, dan dia bangkit berdiri, dipenuhi dengan kekuatan ledakan. Dia sangat marah sehingga seluruh tubuhnya bergetar.

Sepanjang hidupnya, dia belum pernah bertemu siapa pun yang dia ingin potong-potong seperti burung beo ini. Dengan demikian, rasa jijiknya terhadap Meng Hao juga telah mencapai tingkat yang luar biasa.

Dongluo Han menganga sejenak, lalu tertawa getir dan hendak mengatakan sesuatu ketika burung beo itu memutar matanya. “Lord Fifth membenci leher tanpa bulu, tanpa bulu,” katanya dengan nada tinggi. “Lord Fifth juga membenci pinggang tanpa bulu atau bulu. Dada dan bagian belakang yang bagus, tetapi sekali lagi, tidak ada bulu, tidak ada bulu. Bahkan jika kamu menawarkan diri kamu secara gratis, Lord Fifth tidak akan menerima. “Ekspresi di wajahnya mengatakan bahwa tidak peduli apa yang dia katakan, itu tidak akan pernah seperti dia.

Meng Hao merasakan sakit kepala hebat datang. Dia berdeham.
 
Kata-kata burung beo tadi membuat Dongluo Ling merasa seolah-olah pikirannya akan meledak. Api berkobar di matanya, dan dia tampak di ambang kehilangan kendali. Dia akan segera beraksi ketika wajah Dongluo Han tiba-tiba menjadi gelap.

“Kakak Kelima, SIT BAWAH!”

Kepala Dongluo Ling terangkat untuk menatapnya. Sambil menggertakkan giginya, dia memikirkan keamanan Klannya, dan ekspresi serius Dongluo Han. Mengatasi rasa frustrasi dan amarahnya, dia tidak bisa melakukan apa- apa selain duduk. Namun, dia membuat keputusan tegas bahwa di masa depan, tidak peduli siapa yang mencoba membuatnya datang melihat burung nuri yang menjijikkan ini, dia benar-benar akan menolak.

“Kami telah mengolok-olok Saudara Meng,” kata Dongluo Han. “Tolong jangan tersinggung oleh impulsif adik perempuan aku. Sebenarnya, aku membawanya bersamaku hari ini untuk menawarkan permintaan maaf atas masalah itu sejak kemarin. ”

“Kamu terlalu sopan, Rekan Daoist Dongluo. Itu hanya kesalahpahaman, tidak perlu untuk mengangkatnya. “Meng Hao tersenyum, tetapi di dalam hati, dia waspada. Dia telah mengantisipasi bahwa Klan akan mencarinya pada akhirnya. Karena kekuatan yang dia perlihatkan, dan kinerja burung nuri, kemungkinan besar, dia memenuhi kualifikasi untuk direkrut oleh Klan.

Namun, berdasarkan apa yang Dongluo Han katakan tadi, Meng Hao bisa mengatakan bahwa dia memiliki sesuatu yang lebih besar yang direncanakan.

“Adik perempuanku kurang disiplin, dan akungnya, Klan menghadapi pergolakan. Saudara Meng, Kamu tampan dan berbakat. Kamu dan aku rukun dengan baik sejak awal. Bahkan, Aku bahkan tidak mengajak kamu menjadi orang luar. Brother Meng, Aku bertanya-tanya Apakah kamu akan …. “

Mata Meng Hao tiba-tiba berkedip, dan dia hendak mengatakan sesuatu ketika Dongluo Ling sekali lagi melonjak berdiri.

“Apa yang kamu bicarakan, Bro Ketiga? Kamu bilang kamu membawa aku ke sini untuk meminta maaf! Saya mengerti apa yang ingin kamu katakan, dan aku
 
sepenuhnya tidak setuju! Saya tidak peduli apakah itu ide Anda atau ide Klan, Aku tidak akan pernah mematuhinya. Jika kamu mencoba memaksa saya, maka Aku akan bunuh diri! Saya tidak akan pernah menjadi orang yang dicintai, terutama penjahat yang tak tahu malu, vulgar, tercela ini! “kamu mungkin juga berhenti bermimpi. Aku telah bersumpah untuk tidak pernah menjadi seseorang yang dicintai, tetapi bahkan jika aku tidak melakukannya, ada banyak pahlawan di United Nine, dan kamu tidak mengukur bahkan satu pun dari mereka! “

Dengan itu, dia memberi Meng Hao tampilan penghinaan terakhir, lalu memutar pinggangnya yang kenyal dan berjalan pergi. Sosoknya yang ramping dan langsing akan menyebabkan siapa pun yang melihatnya merasakan getaran di dalam hatinya.

Meng Hao mengerutkan kening. Setelah mendengar saran Dongluo Han, dia hampir menolak. Namun, mendengar reaksi Dongluo Ling membuatnya tersenyum dan menahan lidahnya. Dia kembali menatap Dongluo Han.

Dongluo Han menghela nafas dalam hati. Gagasan itu tidak datang dari Klan. Itu adalah sesuatu yang secara spontan dia buat sendiri. Dia memiliki perasaan bahwa Penggarap bernama Meng ini memiliki rahasia yang tak terduga. Dengan demikian, gagasan meyakinkan dia untuk bergabung dengan Klan telah menyusup ke kepalanya.

Namun, melihat reaksi keras Dongluo Ling, menyebabkan Dongluo Han menggelengkan kepalanya dengan tawa pahit. Dia memberi Meng Hao pandangan meminta maaf, dan tidak mengangkat masalah ini lagi. Alih-alih, dia duduk dalam diam sejenak dan berkata, “Saya kira kamu sudah menebak tujuan aku datang, Brother Meng. Negeri Hitam jatuh ke dalam kekacauan.
Aliansi Kota Sembilan Bersatu tidak sama dengan Istana Tanah Hitam, tetapi kekuatan kita tidak terlalu jauh. Rekan-rekan Daoist, bergabunglah dengan United Nine, dan setiap keinginan kamu akan menjadi perintah. “

Meng Hao tidak segera menolak. Dia duduk berpikir sebentar, sebelum perlahan menanggapi, “Saya tidak bisa segera mengambil keputusan, Sir.”

“Tidak masalah,” jawab Dongluo Han. Sebenarnya, jika Meng Hao langsung setuju, itu akan membangkitkan kecurigaannya. Penolakan awal sebenarnya
 
adalah respons yang paling tepat. “Serikat Sembilan akan merekrut Penggarap Tanah Hitam sepanjang hari-hari mendatang. Aku ingin kamu tahu bahwa Sembilan Serikat secara alami akan memperlakukan anggota baru dengan tulus. Meskipun perang telah pecah antara Istana Tanah Hitam dan Sembilan Serikat, Kamu harus dapat melihat bahwa Sembilan Serikat tidak akan dengan mudah dimusnahkan. Saudara Meng, Aku akan menunggu keputusan kamu. Kamu dapat menggunakan medali perintah itu untuk memberi tahu Klan Dongluo. Selain itu Anda dapat menggunakan medali untuk meminjam beberapa Batu Roh untuk digunakan dalam pelelangan hari ini, hadiah dari saya. “

Pada saat itulah lonceng bergema keluar dari platform di tengah lantai lelang. Sebuah cahaya bersinar terpancar keluar, dan sesosok muncul di peron.
Pelelangan secara resmi dimulai.

Dongluo Han menggenggam tangan dan tersenyum, lalu berjalan keluar dari area lelang untuk mencari Penggarap lainnya untuk direkrut. Seluruh Klan Dongluo telah dimobilisasi dalam upaya untuk mendapatkan lebih banyak Penggarap Nakal untuk meningkatkan aliansi.

Tidak banyak orang yang hadir, tetapi suasana lelang masih hidup. Namun, Meng Hao dengan cepat memperhatikan bahwa ada tiga kelompok orang tertentu yang dengannya orang lain tidak akan bersaing, terlepas dari item apa yang akan dilelang. Paling-paling, mereka akan menonton dengan ekspresi gelap, tetapi akan menahan lidah mereka.

Ketiga kelompok ini ditempatkan dengan hati-hati di lokasi yang berlawanan dari lantai lelang, dan tidak akan saling bersaing.

Meng Hao melirik mereka, lalu tidak memperhatikan mereka. Di mana pun kamu pergi, akan ada kelompok-kelompok dengan berbagai tingkat pengaruh dan kekuasaan. Kelompok-kelompok seperti ini akan selalu melenturkan otot mereka di pelelangan penting seperti ini.

Mungkin dalam keadaan normal mereka akan sedikit lebih berhati-hati. Namun, mengingat ini adalah Kota Dongluo, dan juga mempertimbangkan kekacauan umum di Tanah Hitam, kelompok-kelompok seperti ini sekarang jauh lebih berharga daripada sebelumnya.
 
Apa yang dibutuhkan Meng Hao, adalah Daun Anggrek Roh, yang sepuluh di antaranya akan tersedia dalam pelelangan. Mempertimbangkan kekacauan di cakrawala untuk Tanah Hitam, tanaman obat yang bisa menyembuhkan luka akan semakin berharga.

Meskipun begitu, Meng Hao masih bisa mendapatkannya. Ketika dia melakukannya, tujuh atau delapan Penggarap menatapnya dengan rakus.

Ekspresinya sama seperti saat dia menunggu rumah lelang untuk mengantarkan Spirit Orchid Leaf kepadanya, di mana dia bersiap untuk pergi.

“Selanjutnya untuk pelelangan adalah sebuah bendera. Bendera ini adalah harta yang cocok untuk tahap Formasi Inti, dan disebut Black Days Banner. Ketika dibentangkan, ia melepaskan kekuatan yang luar biasa, dan menempatkan kegelapan yang gelap di bawah kaki kamu. Ini dapat digunakan baik secara ofensif dan defensif, dan yang paling aneh dari semuanya, dapat menyatu dengan Core Qi Anda!

“Harta ini diperoleh dari dalam beberapa reruntuhan kuno. Selain itu, kami menjamin bahwa di seluruh Tanah Hitam, hanya ada yang satu ini. ”Ketika juru lelang memperkenalkan barang itu, seorang wanita keluar dari belakangnya sambil membawa nampan tembaga. Di atas nampan ada selembar kain seukuran kepalan tangan.

Meng Hao baru saja akan pergi ketika dia mendengar semua ini. Tiba-tiba, mata burung beo itu menjadi lebar, dan itu menatap bendera, matanya dipenuhi dengan rasa tidak percaya.

Setelah beberapa saat burung beo itu tidak berbicara, tetapi mentransmisikan suaranya yang cempreng dan tidak percaya ke kepala Meng Hao. “Mendapatkan! Anda harus mendapatkannya! Ini keberuntungan luar biasa untukmu! ”

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.