-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0316 - 0320

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 316

Bab 316: Kebajikan Meng Hao

“Uh … Rekan-rekan Taois ….” Huang Daxian tidak bisa menghentikan detak jantungnya. Wajahnya pucat pasi, dan ketika dia gemetar, dia menempelkan senyum penuh kebaikan di wajahnya. Tanpa memikirkannya, dia mulai menjauh.

“Haha, salam…. Sungguh suatu kebetulan yang beruntung bahwa kita bertemu satu sama lain. Rekan Taois, jika kamu ingin tinggal di sini, yah, tidak masalah … tidak masalah. ”Tubuh bergetar, Huang Daxian segera dibuat untuk pergi.

Namun, seperti yang dia lakukan, mata tenang Meng Hao menyapu dirinya, datang untuk beristirahat di kakinya. Sebuah getaran mengaliri tubuh Huang Daxian. Dia tidak berani bergerak sedikit pun. Butir-butir keringat dingin mulai membasahi dahinya dan kemudian meneteskan wajahnya yang pucat. Sepertinya hampir begitu tatapan Meng Hao mendarat di kakinya, mereka tiba-tiba bukan miliknya lagi.

Akhirnya, tatapan Meng Hao bangkit dan dia menatap mata Huang Daxian. Otak Huang Daxian terasa seperti kejang, seolah jiwanya telah melarikan diri dari tubuhnya. Perasaan takut yang intens benar-benar menenggelamkannya.

“Pendirian Yayasan…. Ini jelas Yayasan Pembentukan …. ”Orang yang paling kuat yang pernah dihadapi Huang Daxian sepanjang hidupnya adalah tahap Yayasan Pembentukan. Teror yang dia rasakan karena Meng Hao hampir tak terduga; ini pada gilirannya menyebabkan dia memikirkan orang paling kuat yang pernah dia lihat.

Sebelum Meng Hao bahkan mengatakan sepatah kata pun, suara menjatuhkan bisa terdengar saat Huang Daxian berlutut, wajahnya tanpa darah.
 
“Senior, tolong selamatkan hidupku. Pak, Aku berbicara dengan gegabah sekarang, Aku salah. Senior, Kamu pria yang hebat, dan benar-benar murah hati. Tolong sediakan hidupku …. “Penampilan Huang Daxian adalah permohonan tertinggi. Bagian belakang pakaiannya sudah basah oleh keringat dingin.

Meng Hao ragu sejenak. Tidak perlu menimbulkan masalah bagi Penggarap Kondensasi Qi kecil ini. Selanjutnya, jika gua Immortal memang milik pria itu, maka itu berarti dia benar-benar telah mencurinya.

Begitu Huang Daxian melihat keragu-raguannya, itu segera membuatnya semakin ketakutan.

“Dia ingin membunuhku !!” pikirnya. “Aku sudah selesai. Jadi! Saya pernah mendengar tentang Penggarap Pendirian Yayasan ini. Mereka membunuh orang sepanjang waktu, dan aku bahkan pernah mendengar bahwa beberapa dari mereka memiliki kebiasaan makan daging manusia yang mentah …. “Ketika dia memikirkan hal ini, visi Huang Daxian tiba-tiba mulai menjadi redup. Hatinya dipenuhi dengan kesedihan dan kemarahan. Dia tiba-tiba menyadari bahwa dia lebih suka tetap terjebak di tempat dia baru saja melarikan diri daripada berada di sini. Setidaknya di sana hidupnya tidak dalam bahaya. Tapi sekarang….

Tiba-tiba, Huang Daxian memberi kejutan. Dia tidak ingin mati dan karena itu, beberapa ide tiba-tiba muncul di benaknya. Sama seperti Meng Hao yang hendak mengatakan sesuatu, Huang Daxian berteriak dan berkata, “Eee?
Apakah ini sebenarnya gua Immortal saya? Betapa anehnya, sepertinya energi spiritual di sini terlalu padat! Selain itu, semuanya sangat berkilauan dan tembus cahaya; itu benar-benar terasa seperti tempat tinggal seorang Abadi!

“Senior, kamu benar-benar orang yang luar biasa! Lihat, gua Immortal ini dulunya sangat biasa, tetapi begitu kamu mulai hidup di dalamnya, keberadaan kamu memberikannya kilau yang anggun. Ini seperti semacam negeri surgawi! “Mendengar kata-kata Huang Daxian membuat Meng Hao melongo.

Menganga menyebabkan semangat Huang Daxian terbangun. Tampaknya dia berhasil meraih peluang untuk bertahan hidup. Karena itu, ia melakukannya
 
dengan lebih bersemangat lagi.

“Setelah melihat gua Immortal ini, kurasa aku mungkin tidak akan pernah bisa tenang!” Dia memandang berkeliling ke gua Immortal yang sangat biasa seolah-olah dia telah melihat semacam keajaiban. Matanya dipenuhi dengan gairah dan hormat. “Sekarang dia tiba-tiba mengerti apa yang telah aku lewatkan, yang tidak lain adalah kegigihan kamu dalam berkultivasi, Tuan, serta temperamen transenden kamu yang melahirkan martabat yang begitu mengesankan.

“Tuan, Kamu benar-benar memiliki suasana yang transenden. Aku benar- benar tidak bisa membantu tetapi tunduk kepadamu di hati saya. Dengan setiap busur, kegembiraan aku mengamuk di luar kendali, dan bahkan basis Kultivasi saya melompat dengan gembira! ”Semakin dia berbicara, Huang Daxian semakin bersemangat, hingga ludah melayang dari mulutnya. Dia tampaknya tidak menyia-nyiakan apapun dalam upayanya untuk mengambil hati untuk Meng Hao.

Meng Hao menatap, kaget, dan sekali lagi ragu-ragu sejenak. Akhirnya, wajahnya mulai memerah.

“Aku sedang berpikir,” kata Huang Daxian, “mungkin ini kehendak Surga. Kehendak Surga telah menyebabkan senior muncul di sini. Pak, Aku tidak memiliki permintaan lain selain untuk hanya dapat berdiri di depanmu dan tersentuh oleh Immortal Qi kamu. Senior, Aku mohon kamu mengizinkan aku satu permintaan ini. “Air mata berkilauan mengalir di pipinya saat dia menatap Meng Hao dengan tulus, tampak penuh harapan.

Semua kata-katanya telah menyebabkan kulit kepala Meng Hao menjadi mati rasa. Dia selalu berpikir dia telah belajar sedikit tentang pujian di Reliance Sect, dan lebih dari setara dengan tugas. Namun, dia tiba-tiba menyadari bahwa ada banyak orang yang lebih mampu di dunia daripada dia.

Satu orang seperti itu ada di sini di Tanah Hitam …. Sayangnya, kata-kata seperti itu tidak berguna pada Meng Hao. Dia menatap Penggarap yang berdiri di depannya, ekspresinya serius.
 
Kehormatan segera menyebabkan hati Huang Daxian bergetar sekali lagi. Mempertahankan dirinya, dia berbicara sekali lagi.

“Senior, kamu memiliki kebajikan lain, yang terbesar, dan itu adalah, ketika saat kebenaran tiba, kamu tidak terpengaruh oleh pujian. Semua kata-kata menjilat seperti angin sepoi-sepoi menghantam gunung. jika kamu ingin marah, kamu marah. Kamu efisien dan tegas. Kamu benar-benar pahlawan yang hebat, sosok yang menjulang tinggi. ”

Pada titik ini, Meng Hao tidak tahan lagi. Dia tertawa, dan tawa itu melonggarkan beberapa tekanan yang membebani dirinya karena semua kejadian di Gua Kelahiran Kembali.

Menyela ciuman pantat lebih lanjut dari pihak Huang Daxian, Meng Hao berkata, “Baiklah. Aku terbiasa diam. Karena gua Immortal ini milik kamu, Aku tidak akan menempatinya secara gratis. Apa pun yang kamu butuhkan, Aku akan berikan kepadamu sebagai uang sewa. “

Kepala Huang Daxian basah oleh keringat, tetapi akhirnya dia merasa agak santai di dalam. Untuk menyelamatkan hidupnya yang kecil, dia telah menggunakan semua kekuatan mental yang bisa dia kumpulkan; mendengar kata-kata Meng Hao barusan, bagaimana mungkin dia mengucapkan persyaratan apa pun?

“Senior, karena kamu menyukai gua Immortal ini, bagaimana mungkin aku bisa meminta sesuatu? Pak, tidak perlu, sungguh. Tolong tinggal di sini tanpa ragu sedikit pun. ”

Meng Hao memandang Huang Daxian sejenak, bergumam pada dirinya sendiri sejenak. Yang paling tidak dia miliki sekarang adalah Batu Roh. Dia menampar tasnya memegang untuk menghasilkan Pil Kondensasi Qi yang tidak ditandai dengan kuali pil.

Ini adalah Pil Kondensasi Qi yang telah ia buat sejak lama, dan merupakan kekuatan obat biasa. Itu adalah salah satu jenis yang ia buat sebelum menjadi terkenal, dan ia sebenarnya tidak memiliki banyak yang tersisa di tasnya.
 
Saat ia mengeluarkan pil, Meng Hao merasa bahwa itu tidak terlalu banyak untuk ditawarkan. Dia akan meletakkannya kembali dan mengeluarkan sesuatu yang lain, ketika tiba-tiba dia mendengar terengah-engah compang-camping.

Mata Huang Daxian membelalak, dan dia terengah-engah. Dia menatap lekat- lekat pada pil obat di tangan Meng Hao, matanya penuh dengan antisipasi yang kuat. Tubuhnya bergetar, bukan karena ketakutan, tetapi karena kegembiraan.

Baginya, pil obat tampak bersinar dan indah, montok sampai ekstrem. Penampilannya langsung memenuhi seluruh gua Immortal dengan energi spiritual yang tebal.

Energi spiritual menyelimuti gua Immortal, segera menyebabkan semua pori- pori di tubuhnya terbuka; markas Kultivasinya segera tampak tumbuh, menyebabkan pikiran Huang Daxian berputar.

“Obat … itu adalah pil obat !!” Mulut dan lidahnya kering, dan dia tampaknya telah kehilangan kemampuannya, seolah-olah setiap saat dia mungkin melompat ke depan dan mencoba merebut pil itu dari Meng Hao.

Sepanjang hidupnya, dia hanya cukup beruntung untuk mengkonsumsi satu pil obat. Dahulu kala dia bersama Tuannya. Setelah menerima cedera serius, dia dan Tuannya telah melarikan diri. Di ranjang kematiannya, Tuannya telah mewarisinya dengan pil obat yang gelap dan bergelombang.

Pil obat itu sangat dihargai oleh Tuannya. Itu juga pil obat pertama yang pernah dimakan Huang Daxian, dan, faktanya, satu-satunya.

Namun, pil itu sama sekali tidak bisa dibandingkan dengan yang dia lihat sekarang. Satu adalah Bumi, yang lain adalah Surga!

Tanah Hitam tandus dan para Penggarap di sana menjalani kehidupan yang sulit. Tanaman obat tidak mudah tumbuh, dan hampir tidak ada alkemis, oleh karena itu, pil obat sangat sulit didapat. Yang bahkan lebih relevan adalah polarisasi Tanah Hitam. Separuh di antaranya adalah bagian dari Domain Selatan, separuh lainnya adalah Gurun Barat. Kultivator di sini tidak pernah
 
melihat pil obat, atau, seperti Huang Daxian, melihat satu atau dua kali dalam hidup mereka.

Secara umum, Penggarap di sini mengandalkan ramuan obat, yang diciptakan dengan berulang kali memecah pil obat sampai mereka membentuk cairan.
Obat mujarab semacam itu tidak terlalu efektif, tetapi mereka adalah sesuatu yang tidak bisa hidup tanpa Penggarap Tanah Hitam.

“Senior, Apakah kamu … Apakah kamu akan memberi saya pil obat itu?” Tanya Huang Daxian, suaranya bergetar. Dia menatap pil itu, terengah-engah.

Mata Meng Hao berkilauan. Dia telah berada di Tanah Hitam selama beberapa bulan, tetapi tidak banyak berurusan dengan dunia luar. Dia telah banyak melihat saat bepergian, dan telah memahami sedikit; Namun pemikirannya tentang nilai objek masih didasarkan pada waktunya di Domain Selatan.

Sekarang, dia mengerti segalanya. Dia melambaikan tangannya, mengirim pil obat terbang ke tangan Huang Daxian.

“Satu pil obat untuk menyewa gua Immortal Anda untuk jangka waktu tertentu,” kata Meng Hao dengan dingin.

Huang Daxian mencengkeram pil obat seolah-olah itu semacam harta. Dia menatap Meng Hao, wajahnya dipenuhi dengan penghormatan yang intens. Dia membungkuk dalam-dalam, lalu mengingat bagaimana Meng Hao mengatakan dia menghargai diam, tiba-tiba khawatir Meng Hao akan berubah pikiran. Dia cepat-cepat pergi, bergegas keluar dari gua Immortal. Ketika dia berada jauh dari gunung yang pendek itu, dia menarik napas dalam-dalam, dan matanya bersinar karena kegembiraan yang selama ini dia tahan.

“Aku sudah mendapatkan jackpot!” Pikirnya. “Pil obat ini … ini keajaiban!” Dia bergegas pergi, mempersiapkan, bukan untuk mengkonsumsi pil, tetapi untuk memecahnya menjadi obat mujarab, yang dapat digunakan untuk beberapa waktu.

Meng Hao duduk bersila di gua Immortal, matanya dipenuhi dengan perhatian. Pengalamannya dengan Penggarap Kondensasi Qi telah
 
membantunya menyadari betapa sumber daya yang langka benar-benar dimiliki oleh para Penggarap Tanah Hitam yang miskin.

“Saya masih memiliki beberapa pil obat di tas memegang saya,” pikir Meng Hao. “Sebagian besar ditandai dengan kuali pil, tapi aku bisa menghapusnya. Mengingat kurangnya Batu Roh saya, Aku harus berhati-hati. Tidak ada alkemis di Tanah Hitam, jadi masuknya tiba-tiba pil obat pasti akan menimbulkan kecurigaan. ”Dia terus memikirkan masalah ini sebentar. Dia telah meninggalkan sedikit Sense Spiritual pada Penggarap Kondensasi Qi; jika pria itu mencoba merencanakan melawannya, dia bisa segera mengaktifkan Sense Spiritual dan membunuhnya.

Akhirnya, Meng Hao menutup matanya dan fokus sekali lagi untuk merawat lukanya. Sejauh kerusakan umur panjangnya, Meng Hao tidak terlalu khawatir tentang hal itu. Masalah itu akan mudah dipecahkan, baik dengan Pil Outlander atau Pil Pengisian Ulang Primordial Surgawi, salah satu dari tiga pil besar Dao kuno alkimia. 1

Waktu berlalu, dan akhirnya, luka Meng Hao sembuh sepenuhnya. Dia membuka matanya, yang berkilauan saat dia mengambil cermin tembaga dari dalam tasnya.

“Setelah mencapai Formasi Inti, roh di dalam cermin tembaga ini harus bangkit.” Dia melihat ke cermin, yang telah dia dapatkan bertahun-tahun yang lalu di Reliance Sect; itu sudah bersamanya sampai hari ini.

Sekarang, saatnya roh batin untuk bangun!

1. Pill Outlander adalah salah satu hadiah yang diberikan oleh Grandmaster Pill Demon di bab 294. Menurut Pill Demon, itu dapat menekan Lily Kebangkitan seratus tahun, meningkatkan umur panjang seratus tahun, dan memfasilitasi kemajuan basis Budidaya. The Primordial Heavenly Replenishing Pill adalah pil yang diperkenalkan oleh Chen Jiaxi dalam pertempuran alkimia di bab 253, dan kemudian dianalisis oleh Meng Hao di bab 265. Itu secara signifikan dapat memperpanjang umur panjang

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 317

Bab 317: Aku Burung Surgawi Kuno!

Anda bisa mengatakan bahwa tanpa harta ini, Meng Hao tidak akan memiliki basis Penanaman yang dia lakukan. Dia juga tidak akan dapat melakukan perjalanan ke Domain Selatan, atau bergabung dengan Violet Fate Sect. Dia masih akan berada di Negara Bagian Zhao, mengambang dengan Relarch Patriarch Reliance tua itu, pergi di beberapa lokasi yang tidak diketahui.

Kenangan melayang melalui mata Meng Hao. Begitu banyak hal telah terjadi sejak dia memperoleh cermin tembaga ini yang sangat suka memancarkan aura yang merambangkan makhluk bulu dan bulu. Lebih jauh, ia memiliki Surga yang menentang kemampuan duplikasi.

Lalu ada rasa benci yang menyakitkan yang ditunjukkan jeli daging ke arahnya. Cincang daging telah mengambil bentuk nuri, yang terus-menerus mengoceh dan menggertakkan giginya.

Meng Hao teringat kembali pada saat dia meninggalkan turnamen Blood Immortal Legacy, dan telah menyentuh topeng berwarna darah. Berkat Patriark Li Clan, dia hampir kehilangan kendali atas pikirannya; hanya panggilan burung dari dalam cermin tembaga yang memungkinkannya menghindari bencana. 1

Kemudian ada waktu di Tanah Suci kuno, ketika kekuatan cermin tembaga memungkinkannya untuk melangkah ke dalam kuali persegi, meskipun dia tidak memiliki garis keturunan kuno. 2

Meng Hao instan telah mencapai Formasi Inti, dia merasakan aura terbangun di dalam cermin tembaga.
 
“Bayan ….” katanya, matanya berkilauan. Violet Core-nya mulai berputar saat dia menggunakan kekuatan basis Budidaya. Membimbingnya dengan kemauannya, dia mengirimkannya melalui tangan kanan dan ke cermin.

Cermin itu secara bertahap mulai memancarkan cahaya misterius. Cahaya tumbuh lebih kuat, dan tiba-tiba jeli daging itu terbang keluar dari topeng berwarna darah di tasnya. Itu muncul dalam seberkas cahaya, dan wajah lelaki tua itu muncul di permukaannya.

Matanya berkilau dengan keras kepala, tekad dan ketulusan, seolah-olah akan menghadapi musuh terbesarnya. Ekspresinya juga mengandung sedikit kekudusan, seolah-olah misinya untuk berpartisipasi dalam pertempuran besar yang akan menentukan nasib semua bintang yang ada.

“Musuh jahat, akhirnya kau muncul,” katanya, wajahnya dipenuhi dengan udara suci. “Aku sudah menunggumu untuk waktu yang sangat, sangat lama. Kali ini, hal pertama yang akanmu lihat ketika kamu bangun adalah saya. Aku pasti akan mempertobatkan kamu. Aku akan membawamu kembali dari jalan kejahatan. ”Jeli daging itu sebenarnya tampak sedikit lebih panjang daripada sebelumnya. Sebuah udara pedantic perlahan mulai tumbuh lebih tebal dan lebih tebal di sekitarnya.

Mengabaikan jeli daging, Meng Hao berkonsentrasi, fokus pada basis Budidaya dan mengirimkan aliran kekuatan terus menerus ke cermin tembaga, yang tampak seperti lubang tanpa dasar. Waktu perlahan berlalu, dan segera Meng Hao menggunakan hampir enam puluh persen dari basis Budidaya nya.

Saat itulah cahaya di cermin meledak. Sebuah gambar hantu mulai muncul di atas permukaan cermin.

Itu masih sangat buram.

“Keluar, musuhku!” Kata jeli daging itu dengan sungguh-sungguh. “Keluar! Kami ditakdirkan untuk bertarung dalam pertempuran ini. Keluar! Uh … hei, Meng Hao, dorong lebih sedikit littler. Dia hampir keluar! “

Mendengar suara jeli daging menyebabkan Meng Hao mengingat sesuatu, dan dia berdeham. Sebenarnya, salah satu tujuan utama dalam menyebabkan
 
semangat muncul dari cermin adalah karena dia ingin agar berurusan dengan jeli daging. Mungkin itu akan bisa menekan obrolan hal itu.

Dia mengambil napas dalam-dalam, dan kemudian mengirimkan lebih banyak kekuatan dari basis Kultivasinya. Tujuh puluh persen, delapan puluh persen, sembilan puluh persen ….

Gambar di atas cermin mulai tumbuh lebih jelas. Sekarang jelas bentuk burung. Itu ditutupi dengan bulu berwarna-warni, bahkan mencolok. Matanya tertutup, dan memiliki paruh melengkung dan cakar yang tajam. Sebenarnya, penampilannya tidak sesat seperti jeli daging ketika diasumsikan sebagai bentuk nuri. Sebaliknya, itu memancarkan suasana arogansi liar yang ekstrem. Bahkan tertidur, aura sombong tampak menghampiri wajah Meng Hao.

“Aura yang sangat jahat,” kata jeli daging itu, gemetaran. “Itu dia! Itu auranya. Penampilan sudah mati! Ini musuh utama saya. Inilah misi saya dalam hidup. Aku akan mengubahnya! ”Udara kekudusan berputar-putar di sekitar jeli daging bahkan lebih tebal.

Meng Hao tiba-tiba merasa lemah di dalam. Itu membuatnya sedikit khawatir; mungkin itu bukan keputusan terbaik untuk memanggil roh setelah baru saja pulih dari cedera. Jika dia menderita luka apa pun sekarang, maka dia tidak akan mampu memberikan kekuatan yang dibutuhkan cermin tembaga. Itu akan mengakibatkan cedera buruk pada dirinya sendiri.

Waktu berlalu. Sama seperti basis Budidaya Meng Hao hampir sepenuhnya menuangkan ke cermin tembaga, tiba-tiba, tangisan melengking menggema dari dalam. Isinya kesombongan yang besar dan sifat suka memerintah yang besar.

Suara itu bergema, sedemikian rupa sehingga akan menyebabkan makhluk hidup yang mendengarnya tunduk pada penghormatan.

Saat tangisan bergema, burung beo di atas cermin tiba-tiba membuka matanya. Sebuah cahaya terang bersinar, bersama dengan ledakan aura yang terasa seperti Immortal Qi; itu keluar, mengisi seluruh gua Immortal.
 
Itu memiliki pandangan kosong di matanya, serta udara kuno. Hanya butuh waktu sesaat untuk kesombongan muncul; jelas, tubuhnya seperti seekor burung kecil, tetapi siapa pun yang melihatnya akan merasakan bahwa ia dapat membagi Surga dan membuat Bumi menjadi dua.

Bahkan udara di daerah itu tampak semakin tebal.

Jeli daging memancarkan lolongan yang membuatnya sulit untuk menentukan apakah itu bersemangat atau marah. Segera muncul langsung di depan burung beo dan tampak mati di mata. “Lihat aku, musuhku. Apakah kamu melihat siapa saya? “

Burung beo itu memandang kembali ke jeli daging, dan ekspresi jijik yang dingin muncul. Ekspresinya sombong sampai ekstrem saat ia memiringkan kepalanya kembali untuk melihat Meng Hao.

Meng Hao tidak bergerak atau mengatakan apa pun. Dia mengambil beberapa langkah ke belakang, melihat nuri dan jeli daging, dan juga bekerja untuk memulihkan basis Budidaya nya. Berdasarkan pengalamannya dengan jeli daging, ia berpikir bahwa tindakan terbaiknya adalah pertama-tama mengamati apa yang akan terjadi.

Jeli daging itu melolong marah, lalu berkedip, bergerak untuk menghalangi garis pandang burung nuri.

Cincau daging itu menatap burung beo itu, dan ketika itu terjadi, sepertinya semua permusuhan menggelegak. Kamu jahat! Asusila! Jadi, katakan padaku, Apakah kamu ingat aku? “Warna tubuh jeli daging berubah menjadi buram saat berteriak,” Bicaralah! Kenapa kamu tidak bicara !? Kamu burung jahat, sesat! Mengapa kamu tidak berbicara! “Itu telah menunggu bertahun-tahun; sekarang burung beo itu ada di sini di depannya, tetapi tidak merespons.

Kemudian.

“Kamu gila? Persetan dengan saudara perempuanmu, b * tch! ”Bentak burung beo itu, wajahnya dipenuhi ketidaksabaran.
 
Segera, mata jeli daging mulai bersinar; Reaksi pihak nuri ini tampaknya sejalan dengan kejahatan yang diingatnya.

“Mengutuk orang itu salah,” kata jeli daging itu dengan sungguh-sungguh. “Kamu sudah berbuat dosa lagi!”

“Persetan dengan nenekmu! Persetan dengan bibimu! Persetan dengan nenekmu yang lain! Persetan pamanmu! Persetan cucu-cucumu! Persetan dengan kakakmu, b * tch! ”Burung beo itu perlahan mengucapkan satu kalimat demi satu, mengabaikan jeli daging yang tiba-tiba bergetar. Itu mengepakkan akupnya beberapa kali, dan kemudian terbang ke udara, membuat beberapa lingkaran di sekitar gua Immortal. Akhirnya, itu mendarat di bahu Meng Hao dan memandangnya dengan arogan.

“Jadi, kamu tuanku di dunia ini? Ingat namaku, Tuan Kelima. Aku burung Surgawi kuno. Setelah dilahirkan, Aku dihormati dan dihormati. Bahkan Surga menundukkan kepala mereka kepadaku. Sebelum saya lahir, tidak ada makhluk hidup yang mengenakan pakaian. Setelah aku lahir, siapa yang tidak berani? Sebelum saya, tidak ada makhluk roh memiliki bulu atau bulu.
Setelah kelahiran aku, aspirasi besar terbakar, dan binatang buas berbulu dan berbulu diperlukan di Surga dan Bumi. Setelah itu, makhluk mana di dunia yang berani TIDAK menumbuhkan bulu atau bulu!

“Di luar, aku mengizinkanmu memanggil namaku,” katanya dengan angkuh. “Ketika nama Lord Fifth diucapkan, semua makhluk hidup menjadi dilanda teror. Tidak ada yang berani menyinggung kamu. Itu karena di dalam seluruh dunia, masuk dan keluar dari Surga, jika ada yang menyinggung perasaanku, aku mengacaukan mereka sampai mati! ”Udara dominannya bocor keluar, memenuhi area. Namun … Meng Hao memiliki ekspresi aneh di wajahnya. Dari sudut pandangnya, dia tidak melihat apa-apa selain burung yang penuh warna dan sombong.

Dari samping, jeli daging dengan serius berkata, “Membual itu tidak bermoral! Anda telah berdosa lagi! Aku akan mempertobatkanmu! ”Sebuah atmosfir kebenaran melesat ke arah burung beo. Namun, ketika semakin dekat, ekspresi jijik memenuhi wajah burung nuri, dan kesombongannya semakin tebal, seolah-olah itu adalah bos, dan Surga adalah asistennya.
 
Melihat jeli daging, katanya, “Bertahun-tahun yang lalu, tak terhitung mahluk yang mahabisa menyempurnakan Bima Sakti menjadi sebuah patung bagi saya di Pegunungan Flaming. Kamu ingin tahu kenapa? Dulu, jauh di dalam Laut Bintang, Aku memaksa tiga puluh ribu biarawati Daois Perawan Hebat mandi di depan aku. Apakah kamu ingin tahu mengapa mereka setuju?

“Bertahun-tahun yang lalu, siapa pengganggu terbesar di semua bintang? Selain itu, Apakah kamu ingat fatso yang menyerang Anda satu kali, dan kemudian bersujud kepada aku selama seratus ribu tahun? Apakah kamu ingin tahu di mana dia sekarang? Apakah kamu ingin belajar bagaimana menghitung satu, dua, tiga? ”Kata-kata burung beo itu keluar perlahan, dan ketika mereka melakukannya, jeli daging perlahan mulai berhenti bergerak. Pada saat burung nuri itu selesai, ia menatap dengan tatapan kosong, wajahnya dipenuhi dengan konflik. Namun, sepertinya masih bisa menekan rasa penasarannya.

Burung beo itu memandangi jeli daging itu dengan ekspresi sangat angkuh. “jika kamu ingin tahu, maka kamu perlu berperilaku sedikit lebih baik di depan Lord Fifth. Sial, aku belum melihatmu selama bertahun-tahun, namun kau masih terbelakang! “

Menyaksikan semua ini, Meng Hao tiba-tiba menyadari bagaimana burung nuri itu bisa menangani jeli daging. Jeli daging sangat penasaran, dan ini sebenarnya kelemahan terbesarnya.

Yang telah dikatakan, Meng Hao memiliki perasaan bahwa kepribadian nuri ini sedikit berbeda dari yang digambarkan sebelumnya oleh jeli daging. Dia tidak bisa merasakan udara mesum di atasnya, hanya kesombongan liar.

Pada saat inilah paruh burung beo tiba-tiba mengklik, dan ekspresi curiga muncul di wajahnya. Ia memandang sekeliling sejenak, lalu terbang ke udara, berputar beberapa kali lagi di sekitar gua Immortal.

“Eee?” Katanya curiga saat terbang. “Ini tidak benar. Bau apa itu? ”

Ini segera membangkitkan rasa ingin tahu jeli daging, dan itu juga mulai melihat sekeliling dengan ragu. Ketika melihat burung nuri itu tampaknya mengendus sesuatu, suara letusan tiba-tiba terdengar saat ia berubah menjadi
 
anjing putih besar. Dia mendorong hidungnya ke tanah dan mulai membungkuk, mengibas-ngibaskan ekornya.

“Apa-apaan ini?” Tanya jeli daging setelah mengendus-endus sebentar. “Aku tidak mencium bau apa pun! Apa yang kamu cium? ”Ia menatap aneh ke arah burung beo itu.

“Kamu tidak mengerti omong kosong! Tidak masalah jika kamu berubah menjadi anjing, kamu tidak akan bisa mencium bau apa pun. Aku adalah burung Surgawi kuno, yang dihormati di semua Surga! Tanah berwarna hitam ini memiliki aura yang sangat aneh. Aku sudah menentukan apa itu. Luar biasa! Luar biasa! Ahh, sekarang aku mengerti apa yang sedang terjadi. “Ekspresi arogan di wajahnya membuatnya seolah-olah memahami segala sesuatu di dalam Surga dan Bumi.

Wajah jeli daging itu dipelintir dengan rasa ingin tahu yang tak tertahankan. Tampaknya gatal dengan kecemasan. Tampaknya tidak masalah bentuk apa yang diambilnya, tidak akan bisa mendeteksi aura yang seharusnya.

Dari samping, Meng Hao menyaksikan keributan. Mendengar dialog antara keduanya, dia tiba-tiba teringat kembali pada kata-kata yang diucapkan oleh Demon Sealing Jade ketika dia memasuki Tanah Hitam, dan merasakan sedikit kegembiraan.

“Jadi, apa istimewanya tempat ini?” Tanyanya.

Burung beo itu melirik ke arahnya; pandangan itu mengatakan bahwa itu adalah burung nuri kuno, dan bahwa itu tidak perlu menjelaskan apa pun kepadanya. Itu terus terbang di sekitar, ekspresi kesombongan di wajahnya, seolah-olah itu unik tiada tara di seluruh Surga dan Bumi.

Meng Hao mengerutkan kening dan kemudian dengan dingin berkata, “Yah, siapa pun bisa membual. Jika kamu tidak tahu jawabannya, tidak perlu berpura-pura seperti kamu. “Dia dari tahap Formasi Inti. Dalam perjalanannya untuk menjadi seorang ahli yang kuat, dan setelah mengalami apa yang dia lakukan di Gua Kelahiran Kembali, dia mampu mengucapkan kata-katanya dengan nada yang benar-benar membosankan, seolah-olah dia
 
tidak sedikit pun kecewa, dan juga sepenuhnya percaya diri pada dirinya sendiri. .

Kata-katanya menyebabkan burung beo itu segera berhenti di tengah penerbangan. Semua bulu berwarna-warni di tubuhnya berdiri di ujung, dan memelototi Meng Hao, tampak seolah-olah telah dihina secara menyedihkan.

“Aku tidak tahu? Aku burung Surgawi kuno! Saya tahu tentang Dewa di atas dan manusia di bawah! Anda pikir ada sesuatu yang tidak diketahui Lord Fifth? Aku tahu segalanya!”

“Anda benar-benar tidak perlu membanggakan,” jawab Meng Hao dengan cepat. Jantungnya bergetar, dan matanya bersinar dengan cahaya aneh.

—–

Bab ini disponsori oleh Jean Augusto Soutes, Lim Derek, Dante Madut, dan Hendra Susanto

1. Peristiwa dengan topeng berwarna darah terjadi di bab 137

2. Peristiwa tentang kuali ada di bab 158

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 318

Bab 318: Miliki Iman kepada Tuhan Kelima, Dapatkan Kehidupan Kekal! “Tuan Kelima tahu!”

“Kamu tidak tahu!”

“Arrrrhhhh! Baiklah! ”Bentak burung beo itu, mengepakkan akupnya. “Kau akan tahu betapa dahsyatnya burung Surgawi purba!” Mata burung beo itu berubah hijau; martabatnya telah dipertanyakan! Sebuah cahaya warna-warni tiba-tiba berkobar keluar dari itu, mengisi seluruh gunung kecil dalam ruang napas tunggal.

Kemudian, cahaya itu kembali, seolah-olah itu telah mengumpulkan sesuatu dari dalam gunung. Cahaya berkumpul bersama, berubah menjadi tumpukan tanah hitam seukuran kepalan tangan.

“Lihat?” Kata burung beo dengan arogan, suaranya melengking. “Rahasia dari tanah berwarna hitam ini dapat ditemukan di dalam gunung ini. Ini disempurnakan oleh saya, Tuan Kelima, secara pribadi! “

Dari samping, jeli daging mengawasi dengan linglung, benar-benar sunyi, seolah-olah baru saja tercerahkan. Namun, terlepas dari realisasinya yang tiba-tiba, ia dengan cepat menjadi semakin ingin tahu.

“Apa-apaan ini?” Katanya. Itu memutar matanya karena menganggap kata- kata Meng Hao dari tadi, dan kemudian sikap sombong burung beo. Tiba- tiba, rasanya sangat bersemangat dan menyembur, “kamu mencoba menggunakan omong kosong itu untuk menipu kami, Kamu burung tua! Anda sama sekali tidak tahu apa itu! “

Burung beo itu memandang jeli daging dengan cibiran. Kali ini, itu tidak bereaksi sama sekali seperti itu terhadap Meng Hao, menyebabkan jeli
 
daging menatap tercengang.

Mata Meng Hao berkilauan saat dia melihat dari dekat ke tanah, yang sebenarnya berwarna hijau keunguan gelap. Hanya melihatnya, dia tidak melihat sesuatu yang tidak biasa; bahkan, itu tampak sangat biasa.

“Anda bahkan tidak tahu dari mana gumpalan lumpur acak ini berasal, namun kamu berani mengklaim bahwa kamu maha tahu?” Kata Meng Hao dengan dingin. Tampaknya burung beo itu … tidak suka diprovokasi oleh orang- orang.

Meskipun jeli daging telah mencoba metode ini beberapa saat yang lalu, tanpa hasil, Meng Hao memutuskan untuk mencobanya sekali lagi.

Bahkan ketika kata-kata itu keluar dari mulutnya, bulu burung nuri yang berwarna-warni berdiri di ujungnya, lampu hijau bersinar dari matanya, dan Qi putih mulai merembes keluar dari bagian atas kepalanya. Tampaknya martabatnya telah diremehkan secara serius, sesuatu yang tidak dapat diterima dalam kesombongannya.

Rupanya itu bisa mengabaikan apapun yang dikatakan jeli daging, tetapi tidak sedikit pun provokasi dari Meng Hao.

“Kamu berani memandang rendah Lord Fifth !?” pekik burung beo itu dengan marah. “Lord Fifth adalah burung Surgawi kuno! Tidak ada yang aku tidak tahu! Gunung dan Lautan, Surga, yang tidak tahu bahwa jika kamu memiliki keyakinan pada Tuan Kelima, Kamu dapat mencapai kehidupan abadi !? kamu mendengarkan Lord Fifth, sobat. Benda ini adalah tanah Sense Abadi! Bertahun-tahun yang lalu, seorang anggota senior yang mahakuasa melukis jimat di tengah-tengah bintang-bintang. Dia melemparkannya ke bawah, dengan tujuan menyegel planet khusus ini. Namun, ada orang lain yang menghalanginya, dan ketika jimat memasuki planet ini, ia terbakar menjadi abu.

“Namun, kuno yang maha kuasa itu memiliki basis Penanaman yang sangat tinggi, dan karenanya, simbol-simbol magis yang dilukisnya mengandung kemampuan ilahi. Meskipun itu menjadi abu, itu masih mengandung kekuatan Immortal. Abu jatuh ke tanah ini. Itulah sebabnya tanah di tempat ini
 
berwarna hitam, karena tanah di sini berisi sisa-sisa jimat yang terbakar! Saya, seekor burung Surgawi purba, melihat semua ini terjadi, bertahun-tahun yang lalu. Bagaimana mungkin aku bisa salah !? ”

Setelah mendengar semua ini, murid-murid Meng Hao mengerut, dan hatinya bergetar.

Seorang Penggarap yang menggunakan kekuatan yang cukup besar untuk dapat melukis simbol-simbol magis di antara bintang-bintang, dan menggunakannya untuk menyegel seluruh planet …. Sebelum peristiwa di Gua Kelahiran Kembali, Meng Hao tidak akan dengan mudah percaya bahwa hal seperti itu bisa benar. Tetapi setelah melihat Choumen Tai, dia sekarang memiliki pemahaman yang jauh lebih besar tentang hal-hal seperti itu.

Saat ini, dia menarik napas dalam-dalam ketika dia melihat burung nuri yang marah itu, yang sudah tujuh puluh hingga delapan puluh persen yakin dengan apa yang dikatakannya.

“Beberapa orang yang maha kuasa mampu mengecat segel yang dapat mengunci seluruh planet, itu hanya mengejutkan,” pikirnya. “Tapi bagi seseorang untuk mengganggunya, membakarnya dan menyebabkan abu menciptakan Tanah Hitam … yah siapa itu?” Saat ini, karakter Ji melayang- layang di benaknya.

“Sulit untuk membedakan ilusi dari kenyataan,” kata Meng Hao dengan dingin. “Itu cerita yang bagus, tapi siapa yang tahu apakah itu benar atau tidak?” Sebenarnya, Meng Hao sebagian besar sudah yakin, tetapi dia tidak mengizinkan perubahan ekspresi muncul di wajahnya.

Burung beo itu tampak semakin marah. Itu terbang berputar-putar di sekitar gua Immortal, menatap Meng Hao. Kemudian, itu membuka mulutnya dan memuntahkan lampu hijau bersinar yang melesat ke Meng Hao.

Itu terjadi begitu cepat sehingga Meng Hao tidak punya kesempatan untuk menghindar. Lampu hijau masuk ke dalam dirinya melalui dahinya, mentransformasikannya menjadi informasi yang mencantumkan dirinya di benaknya.
 
Informasi itu terdiri dari beberapa ratus karakter. Mereka kompleks, tetapi setelah memeriksanya, Meng Hao menyadari apa itu: teknik penglihatan.

“Gunakan teknik ini, dan lihat lagi! Teknik Surgawi ini telah dicap padamu, jadi tidak perlu pencerahan atau belajar. Gunakan saja! '' Bayan itu menatap Meng Hao, tampaknya tidak mau beristirahat sampai Meng Hao percaya apa yang dia katakan.

Meng Hao menutup matanya. Ketika dia membukanya, pupil mata kanannya menyusut. Saat itu terjadi, dia merasa seolah-olah kekuatan basis Kultivasi tiba-tiba dikeluarkan dari mata kanannya.

Dalam sekejap, rasanya seolah basis Budidayanya layu, menyebabkan Meng Hao merasa cukup khawatir. Tiba-tiba, seuntai energi spiritual Immortal dalam tubuhnya pergi ke mata kanannya, menyatu dengan itu.

Dia merasakan tikaman rasa sakit di mata kanannya, dan air mata mengalir keluar dari sana. Visinya menjadi buram, tetapi kemudian cerah. Sekarang, dunia ketika dia melihatnya melalui mata kanannya terlihat sangat berbeda, walaupun sulit untuk menggambarkan dengan tepat bagaimana caranya.

Dia melihat ke bawah ke rumpun tanah hijau-violet.

Bahkan pada pandangan pertama, pikiran Meng Hao terguncang. Perlahan- lahan, denyut aura berwarna emas menjadi terlihat, melayang dari tanah dan membentuk kerucut di udara untuk membentuk simbol-simbol magis yang samar. Simbol, tentu saja, berwarna emas; lebih jauh lagi, mereka mengeluarkan tekanan kuat yang hanya bisa dirasakan oleh Meng Hao.

Di bawah pengaruh tekanan, simbol-simbol magis tampaknya berubah menjadi orang-orang kecil. Mereka semua melayang di sana di depan Meng Hao, dan mereka tampaknya sedang melukis sesuatu.

Hanya ada sedikit tekanan, tapi itu menyebabkan pikiran Meng Hao terisi dengan suara menderu, dan Sense Spiritualnya menjadi tidak stabil. Dia tiba- tiba menutup matanya, memotong penglihatannya dan dengan demikian mengakhiri tekniknya. Meski begitu, wajahnya pucat, dan butuh beberapa saat
 
untuk memulihkan indranya. Ketika dia membuka matanya, mata kanannya dipenuhi dengan darah.

“Yah, apakah kamu merasakannya?” Tanya burung nuri itu dengan angkuh. “Lord Kelima tahu segalanya. Ini hanyalah gumpalan tanah dengan sedikit simbol magis di dalamnya. Jika kamu menemukan abu yang diciptakan oleh Immortal Talisman yang sebenarnya tahun itu, kamu tidak akan dipukul linglung, Kamu akan dipukul mati!

“Kau tahu, tanah seperti ini ada di mana-mana di tanah berwarna hitam ini. Kamu tidak bisa mengatakan ada jumlah yang sangat besar, tetapi ada sedikit. Orang-orang seperti kamu yang benar-benar dapat memandang kehendak Jimat Abadi, yah, anggap saja kamu selangka bulu burung phoenix dan tanduk unicorn. Kalau bukan karena fakta bahwa daerah ini ditekan, itu tidak akan bertahan sampai sekarang.

“Jika tanah ini diambil dari tanah ini, maka itu akan menjadi tidak berguna. Oh, dan biarkan aku memberitahumu rahasia lain. Jika kamu memiliki cukup keberuntungan dan keberuntungan, Kamu dapat mengumpulkan lebih banyak tanah seperti ini, dan kemudian kamu mungkin mendapatkan pencerahan tentang beberapa kemampuan ilahi dalam simbol-simbol magis senior yang mahakuasa itu. Sekarang, tolong ulangi setelah aku dengan suara nyaring: Milikilah iman kepada Tuhan Kelima, dapatkan kehidupan abadi! Ketika Lord Kelima muncul, siapa yang berani menyebabkan perselisihan! Bertahun- tahun yang lalu, banyak orang meneriakkan kalimat-kalimat ini! '' Itu memandang Meng Hao yang berwajah pucat bahkan lebih egois, tampaknya semakin yakin betapa kuatnya itu.

Meng Hao mengabaikan burung beo. “Aura yang sangat kuat … terutama mengingat ini hanyalah gumpalan kecil tanah. Namun, itu mengandung kekuatan yang mengejutkan. Untuk berpikir bahwa ada lebih banyak kotoran ini di seluruh Tanah Hitam …. “Dia mulai bernapas dalam-dalam, dan matanya bersinar.

Dia tiba-tiba teringat kata-kata dari Jade Sealing Jade.

“Seorang Abadi Gunung Kesembilan; puncak sapuan kuas; simbol magis dari semua makhluk; keruntuhan Surga…. Kekuatan menyatu di dalam tanah ini,
 
berubah menjadi kehancuran, dan diisi dengan kekuatan kehidupan Iblis. Tanah ini … dapat digunakan untuk mengolah … seni Pemberian yang Benar! “

Mata Meng Hao berkilauan. Metode untuk mengolah seni Righteous Bestowal sudah ada di pikirannya. Selama waktunya berfokus pada penyembuhan luka-lukanya, dia tidak punya waktu untuk bekerja menuju pencerahan, tetapi setelah melihat gumpalan tanah ini, tiba-tiba dia mendapati dirinya tenggelam dalam pikiran.

Waktu berlalu. Segera, setengah bulan telah berlalu. Burung beo dan jeli daging telah menghilang di suatu tempat, dan tidak lagi berada di gua Immortal. Persimpangan antara dua musuh lama ini biasanya melibatkan jeli daging yang memprovokasi burung beo. Namun, burung beo itu selalu bisa merespons dengan hanya beberapa kata yang akan membuat jeli daging menyusut dengan sendirinya.

Meng Hao terfokus pada seni Righteous Bestowal. Kadang-kadang dia akan menggunakan teknik penglihatan untuk memeriksa tanah; setiap kali dia muncul kurang dalam beberapa aspek pencerahan atau yang lain. Saat dia terus mempelajarinya, dia kadang-kadang akan mengambil tas memegang Ji Hongdong. Simbol penyegelan magis masih ada di sana, tetapi semakin lemah. Setelah beberapa upaya memecahkannya, Meng Hao merasa bahwa tidak akan lama sebelum dia bisa membuka tas itu.

Waktu perlahan berlalu. Selain penelitian, ia menghabiskan waktunya untuk berpikir. Dia tidak mengkonsumsi Pil Outlander yang diberikan Guru kepadanya. Benar, itu bisa memperpanjang umur panjang, tetapi yang lebih penting, itu bisa digunakan untuk menekan Lily Kebangkitan.

Dia hanya bisa mengkonsumsi tiga dalam hidupnya, dan tidak ingin menyia- nyiakan kesempatan itu.

Adapun Pil Pengisian Surgawi Primordial, itu juga bisa memperpanjang umur panjang, tapi dia hanya punya satu. Saat ini, dia tidak memiliki Batu Roh yang cukup untuk menggandakan salinan, jadi setelah beberapa saat berpikir, dia menyegelnya kembali. Saat ini, dia benar-benar pulih; umur
 
panjangnya diperpendek secara signifikan, tetapi itu bukan keadaan darurat yang ekstrem.

Untuk saat ini, apa yang paling dia khawatirkan adalah Kesengsaraan Surgawi yang akan datang dengan Core Emas Sempurna. Saat ini, ia memiliki semua bahan yang diperlukan untuk membuat pil Inti Sempurna, kecuali satu tanaman.

Pabrik yang dia butuhkan tidak terlalu langka; Meng Hao menebak bahwa bahkan di Tanah Hitam, dia kemungkinan besar akan bisa mendapatkan satu.

Namun, setelah berpikir cukup lama tentang Kesengsaraan Surgawi, Meng Hao masih tidak tahu bagaimana dia akan menghadapinya, selain jeli daging.

Pada suatu hari tertentu, setelah mendapatkan sedikit pencerahan tentang tanah Surgawi, pikiran Meng Hao tiba-tiba bergetar. Dia mengirim Sense Spiritualnya kira-kira lima puluh kilometer dari gua Immortal-nya. Di sana, dia bisa melihat Huang Daxian, dengan sangat hati-hati memimpin kelompok Pembina Yayasan Pembentukan Yayasan yang suram ke arahnya.

“Lansia,” katanya dengan suara rendah, “di depan, kalian berempat akan dapat melihat tempat di mana pria itu tinggal.” Hidungnya berdarah, dan wajahnya bengkak, dan sepertinya dia bahkan hilang. beberapa gigi.
Ekspresinya sangat putus asa.

“Potong omong kosong,” kata salah satu dari empat Penggarap Yayasan Pendirian dengan mendengus dingin. “Terus memimpin jalan!”

“Aku benar-benar ingin melihat apakah orang ini benar-benar memiliki kemampuan manusia super yang kamu klaim!” “Dan kemudian ada pil obat yang seharusnya!”

Mata keempat Penggarap berkilauan dengan ketamakan. Di antara keempatnya, yang mengejutkan adalah lingkaran besar Yayasan Foundation. Tiga lainnya berada di pertengahan Yayasan Foundation. Keempat orang ini menguasai wilayah itu dengan tangan besi, dan mereka cukup terkenal. Tubuh mereka dihiasi dengan apa yang hampir bisa disebut tato totem, sangat mirip dengan milik Western Desert Cultivators, meskipun tidak persis sama.
 
Mereka berempat saling bertukar pandang dan mulai berbicara dengan nada lirih.

“Kita harus berhati-hati. Dengan begitu banyak pil obat, dia tidak boleh menjadi orang biasa. Pastikan untuk tidak merusak tasnya sebelum dia mati, jika tidak perjalanan ini akan sia-sia. ”

“Kanan. Kita semua akan menyerang sekaligus, dan memusnahkannya. Jangan beri dia kesempatan untuk menghancurkan tas pegangnya sendiri sebelum itu! “

Huang Daxian tampak marah, tetapi tidak berani mengatakan apa pun selain bergumam setuju dengan mereka.

Meng Hao menarik kembali Sense Spiritualnya. Huang Daxian dicap dengan Sense Spiritualnya, jadi Meng Hao menyadari semua kegiatannya, termasuk bencana yang ia timbulkan karena pil obat, dan bagaimana ia ditangkap.

Jika dia mau, Meng Hao hanya bisa memusnahkan mereka semua. Namun, setelah berpikir tentang tanah Surgawi yang berisi simbol-simbol jimat Surgawi, dia berubah pikiran dan membiarkan Huang Daxian untuk memimpin mereka di sini.

“Aku membutuhkan tanah Surgawi yang cukup. Lebih banyak lebih baik. Itu akan meningkatkan kemampuan aku untuk mencapai pencerahan penuh. “Meng Hao menutup matanya.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 319

Bab 319: Suara Booming dari Puing

Membutuhkan sedikit waktu bagi Penggarap Pendirian Yayasan untuk menempuh jarak lima puluh kilometer.

Sementara dia menunggu mereka, Meng Hao duduk bermeditasi. Dia sekarang mendapatkan lebih banyak pengalaman dalam meneliti seni Righteous Bestowal. Sejauh pencerahan tentang tanah Surgawi, tidak perlu cemas. Itu akan membutuhkan kemajuan yang lambat dan mantap. Dengan menambah koleksinya secara bertahap, dia akan punya waktu untuk mempelajarinya dengan benar. Dengan cara itu, dia akan bisa perlahan-lahan menambah simbol magis mana pun yang kurang.

Dia saat ini duduk bersila, memeriksa Violet Core-nya saat perlahan diputar. Dalam sekejap mata, itu akan mengirimkan aura berdenyut besar di seluruh tubuhnya, yang kemudian akan menarik kembali.

Itu seperti kilat; memperpanjang, menarik kembali, sebuah siklus. Ini memungkinkan dia untuk meledak dengan jenis kekuatan basis Budidaya yang sama sekali berbeda dan jauh lebih hebat daripada tahap Pendirian Yayasan.

“Guru berkata bahwa setelah mencapai Formasi Inti, aku akan dapat memadukan Api Everburning dengan Core-ku. Maka Aku akan dapat menggunakan api alkimia pribadi saya …. “Mata Meng Hao berkilauan. Untuk mencapai itu tentu saja membutuhkan upaya yang sungguh-sungguh dalam meditasi terpencil.

Dia bahkan tidak pernah berada di Tanah Hitam selama setahun, namun waktu yang dihabiskannya untuk pulih dalam meditasi terpencil telah menyebabkan kurangnya fokus mental. Namun, masalah tanah Surgawi, seni Righteous Bestowal, menyalakan api alkemisnya, dan kantung memegang Ji
 
Hongdong adalah semua hal yang ia butuhkan untuk mengalokasikan waktu sekarang karena ia berada di tahap Formasi Inti.

Karena kekhawatirannya dilacak oleh Ji Clan, dia selalu waspada. Selama ini, dia tidak bisa santai. Namun, dia sudah memiliki firasat mengapa tidak ada orang dari Ji Clan yang mengejarnya.

Dia membuat keputusan. “Sepertinya aku perlu tinggal dalam meditasi terpencil untuk sedikit lebih lama. ketika aku telah mencapai semua yang aku butuhkan, Aku bisa keluar dan melacak pabrik obat terakhir yang aku butuhkan untuk membuat pil Core Gold Sempurna. “

Dia mengangkat kepalanya, dan di dalam matanya bisa terlihat cahaya dingin. Bibirnya berubah menjadi senyum yang bermakna yang memiliki sentuhan udara setan. Tampaknya dipenuhi dengan frigidness.

Saat ini, empat Penggarap Pendirian Yayasan sedang terbang di udara menuju gunung pendek. Mereka mendekati tanpa ragu-ragu, dan mencapai celah di gunung hanya dalam beberapa saat, dan kemudian ditembak jatuh ke dalam.

Wajah Huang Daxian pucat dan ketakutan memenuhi hatinya. Namun, dia juga punya ide. Sambil menggertakkan giginya, suaranya bergetar, dia dengan keras berkata, “Hanya … di sini ….”

Yayasan Pembentukan Yayasan memandangnya dengan niat membunuh muncul dari mata mereka. “Diam!” Kata salah satu.

Mereka berempat mencapai dasar celah dalam sekejap. Mereka melihat gua Immortal, dan ekspresi mereka berubah menjadi penuh kewaspadaan.

Ini karena pintu gua Immortal Meng Hao tidak ditutup. Sebaliknya, itu terbuka lebar, memungkinkan mereka untuk melihat Meng Hao duduk di dalam bersila. Dia perlahan mengangkat kepalanya; ekspresinya tenang sepenuhnya.

Dia mengenakan jubah hijau biasa, tetapi mengingat betapa mencoloknya membingkai rambut putihnya, itu segera menyebabkan rasa takut yang kuat untuk menekan hati mereka.
 
Selain itu, wajahnya tampak tanpa darah. Itu, dikombinasikan dengan dinginnya pandangannya, membuat suhu di daerah itu tampak langsung turun drastis.

Empat Penggarap Pendirian Yayasan semuanya terengah-engah. Penampilan Meng Hao segera menyebabkan perasaan intens krisis muncul di dalam diri mereka. Itu membuat pria yang duduk di depan mereka tampaknya, bukan seorang Penggarap, tetapi binatang buas kuno. Tatapannya seolah-olah akan menghabiskan semuanya.

Keringat dingin segera mulai mengalir ke dahi mereka. Mulut dan lidah mereka mengering, dan pikiran mereka tampak hampir hilang. Mereka berdiri di sana, tidak bergerak sedikit pun.

Meng Hao tidak mengatakan apa-apa. Kesunyian yang mematikan memenuhi celah gunung; bahkan suara napas tidak bisa didengar.

Keheningan berangsur-angsur berubah menjadi tekanan kuat, seolah-olah seluruh gunung membebani hati semua orang yang hadir. Perasaan itu sepertinya menempatkan mereka di perbatasan antara hidup dan mati; Tatapan Meng Hao memenuhi mereka dengan kesan mendalam bahwa jika mereka pindah, mereka akan mati seketika.

Akhirnya, meskipun demikian, satu dari empat Penggarap Yayasan, yang memiliki basis Penggarapan terendah, tidak tahan lagi menghadapi tekanan. Karena tidak bisa berdiri di sana, dia melolong dan melesat ke atas ke arah mulut celah itu.

Bahkan saat dia mulai terbang, Meng Hao mengangkat jari tangan kanannya. “Diam.”

Dua kata, satu kalimat, dan pekikan yang menyedihkan terdengar. Mayat jatuh ke tanah langsung di depan tiga Penggarap Yayasan Pendirian lainnya, menyebabkan wajah mereka tumbuh lebih putih, dan tubuh mereka gemetar lebih keras.

Mayat yang baru saja jatuh memiliki lubang berdarah di dahinya, keluar dari mana darah merah segar berdeguk. Mata mayat itu terbuka lebar, dan jelas
 
dipenuhi dengan rasa takut dan putus asa.

Adegan berubah menjadi tekanan baru yang menyebabkan tiga Penggarap Yayasan Pendirian yang tersisa dipenuhi dengan kekaguman. Meskipun mereka telah melakukan pembunuhan yang adil, mereka tahu bahwa itu bukan hal yang sederhana untuk dapat membunuh seorang Pembina Pendirian Yayasan. Semua dari mereka langsung mulai bergetar hebat.

“Formasi Inti …. Orang ini pasti berada di tahap Formasi Inti! ” “Sial, mengapa kita harus memprovokasi ahli Formasi Inti !?”
Mereka bertiga saling bertukar pandangan yang dipenuhi dengan kepahitan dan keputusasaan.

Huang Daxian gemetar bahkan lebih keras dari mereka, dan kecemasan memenuhi wajahnya. Dia sudah menduga bahwa Meng Hao kuat, tetapi dia tidak pernah membayangkan bahwa kekuatannya telah mencapai tingkat yang dia bisa memusnahkan seorang Mid Foundation Founder Cultivator.

Beberapa waktu berlalu, dan tiga Penggarap Pendirian Yayasan tumbuh sangat gugup dan ketakutan sehingga sepertinya hati mereka mungkin meledak. Dipaksa untuk menunggu begitu lama di bawah ancaman kematian adalah sesuatu yang biasanya tidak dapat ditahan oleh orang biasa.

Akhirnya, satu dari tiga yang tersisa tidak bisa menerimanya lagi. Melihat bahwa Meng Hao sudah lama menutup matanya, pria paruh baya mengertakkan gigi dan tiba-tiba terbang ke udara. Pada saat yang sama, ia menghancurkan slip batu giok, yang menyebabkan kabut mengelilingi tubuhnya dan secara eksplosif meningkatkan kecepatannya. Saat dia tampak di ambang untuk melarikan diri, Meng Hao tidak bergerak; dia bahkan tidak membuka matanya. Ekspresi kegembiraan muncul di wajah Penggarap yang melarikan diri, menyebabkan dua yang tersisa ragu sejenak dan mempertimbangkan untuk mengikutinya.

Tiba-tiba, bebatuan di kedua sisi celah gunung tiba-tiba tampak mengendur. Sebuah pohon anggur ungu gelap tiba-tiba meletus, memancarkan kejam yang intens. Ujung anggur terbelah menjadi mulut berdarah, menganga, berdarah.
 
The Foundation Establishment Cultivator mengeluarkan teriakan tercengang saat dia langsung ditelan utuh seolah-olah oleh ular raksasa. Setelah menelan pria itu, banyak cairan lengket mengalir di pokok anggur. Pada saat yang sama, bahkan lebih banyak tanaman merambat menggali melalui batuan gunung.

Ada lusinan dari mereka, menggeliat-geliat. Mereka menutup mulut celah itu, dan kemudian mengulurkan tangan untuk menunjuk ke arah Huang Daxian dan dua Penggarap Pembentukan Yayasan lainnya.

Wajah Huang Daxian pucat pasi dan benar-benar kosong.

Kedua Penggarap Pendirian Yayasan dibiarkan terengah-engah. Adegan yang baru saja diputar ulang di pikiran mereka, dan tiba-tiba mereka merasakan sensasi yang kuat bahwa mereka saat ini di neraka.

“S-s-senior … lepaskan aku ….” kata Pembudidaya lingkaran besar Yayasan Pendirian, suaranya bergetar saat dia berlutut dan bersujud kepada Meng Hao.

“Senior, Aku salah, tolong luang saya,” kata Yayasan Pendirian Yayasan lainnya, juga jatuh ke tanah dan bersujud.

Keduanya takut keluar dari pikiran mereka.

Meng Hao perlahan membuka matanya dan dengan dingin menatap mereka berdua, serta Huang Daxian. Dia sudah lama memperhatikan tato totem di tubuh mereka. Mereka tidak sama dengan milik para Penggarap Gurun Barat, tetapi mereka tampaknya mampu bergerak dengan lancar.

“Apakah kamu di sini untuk meminta pil obat?” Tanya Meng Hao. Dia mengangkat tangannya, dan dua pil obat muncul di telapak tangannya. Warnanya hitam kebiruan, dan sama sekali tidak memancarkan aroma obat. Bahkan, samar-samar terlihat di permukaan setiap pil adalah gambar kelabang yang menggeliat.

Sepintas sudah jelas bahwa ini adalah pil racun.
 
Sebelum dua Penggarap Yayasan Pendirian bisa menjawab pertanyaannya, Meng Hao menjentikkan lengan bajunya, dan kedua pil itu melesat seperti kilat ke mulut mereka. Mereka tidak punya waktu untuk bereaksi; pil-pil itu menghantam gigi mereka dan kemudian masuk ke tenggorokan mereka. Dalam sekejap mata, mereka telah larut.

Wajah kedua pria itu segera berubah. Namun, mereka tidak melakukan apa pun untuk melawan. Mereka hanya bisa menghela nafas pahit; mereka tahu bahwa paling tidak, mereka diizinkan hidup sedikit lebih lama.

“Pikirkan pil ini sebagai hukuman,” kata Meng Hao dengan tenang. “Aku ingin kalian berdua mengambil Huang Daxian dan mencari-cari tanah yang terlihat seperti ini. Semakin banyak Anda temukan, semakin cepat Aku akan menghilangkan racun itu. Bahkan, jika kamu menemukan cukup, Aku bahkan akan memberimu beberapa pil obat. “Dia melirik Huang Daxian sejenak.

Huang Daxian segera memberi permulaan, lalu dengan keras menyuarakan persetujuannya.

Meng Hao menjentikkan lengan bajunya, mengirimkan sedikit tanah ungu- hijau menembak ke masing-masing dari mereka bertiga. Kemudian, gua Immortal ditutup dengan ledakan. Tentakel yang menutup celah itu mundur, dan semuanya kembali normal. Dengan senyum pahit, kedua Penggagas Pendirian Yayasan mengeluarkan desahan yang tenang. Mereka tidak yakin apa sifat luar biasa yang terkandung di tanah yang diberikan kepada mereka oleh orang kuat di gua. Namun, sebenarnya bagi mereka mereka menemukan sedikit keberuntungan. Mata mereka berkilau, mereka saling pandang, lalu menembak keluar dari gua, membawa Huang Daxian dengan sangat sopan.

Menurut persyaratan Meng Hao, mereka pergi mencari tanah.

Waktu berlalu. Segera, itu setengah bulan kemudian. Selama waktu itu, Meng Hao menjadi jauh lebih akrab dengan seni Besteous Bestowal. Kekuatan seni itu sulit dipahami. Itu mirip dengan bisa menyentuh sesuatu dan membuatnya menjadi iblis; Namun, alih-alih menggunakan kata “sentuh” itu menggunakan kata “melimpahkan!”
 
Berikan Demonisme pada makhluk hidup apa pun, dan gunakan itu. Itu juga mengandung karakter “benar,” yang merupakan kebalikan dari “kejahatan.” Namun, seni itu sendiri jelas sangat agresif dan menindas. Sepertinya … menerima Penganugerahan Iblis Sealer yang Benar memberi semacam persetujuan resmi kepada penerima!

Selain itu, setiap kali Meng Hao memutar basis Budidaya, dia bisa merasakan aura samar yang ada. Tampaknya jika dia ingin … dia bisa menggunakan aura ini untuk melakukan Penganugerahan yang Benar dan melakukan transformasi Iblis.

Iblis yang dihasilkan tidak akan memiliki roh, hanya aura yang tidak disengaja; namun, Meng Hao akan bisa mengendalikannya. Itu akan menjadi sensasi yang aneh, mirip dengan proyeksi astral yang telah dibaca Meng Hao dalam catatan kuno Violet Fate Sect.

“Paksa makhluk hidup untuk menjadi iblis ….” Mata Meng Hao berkilau dengan cahaya misterius. Dia mengangkat tangannya dan menatap jarinya. Setelah berpikir sejenak, dia mendorong jarinya ke lantai gua Immortal.

“Penganugrahan yang Benar!” Katanya. Segera, gambar hantu muncul di seluruh Gua Immortal. Segera dia bisa merasakan aura samar di dalam gua Immortal, dibebaskan dari dalam gunung pendek.

Aura ini aneh dan penuh dengan variasi. Perasaan Meng Hao tidak bisa mengatakan dengan jelas apa itu. Namun, tidak butuh waktu lama baginya untuk memahami bahwa ini adalah … Iblis Iblis dari makhluk hidup!

Matanya berkedip saat dia mengirim Sense Spiritualnya ke aura. Raungan merasuki benaknya, dan tiba-tiba bidang penglihatannya berkembang pesat; dia sekarang bisa melihat segalanya untuk 150-200 kilometer di sekitar gunung pendek.

Dengan berkonsentrasi pada perpaduan Sense Spiritual dan Demonic Qi, dia bisa merasakan segala sesuatu di daerah tersebut. Tepat ketika dia hendak menarik kembali visinya, dia tiba-tiba melihat sesuatu ke arah barat laut, yang tampak seperti bidang puing-puing. Biasanya, dia tidak akan
 
mencatatnya, tetapi dalam keadaan unik ini, dia tiba-tiba mendengar suara yang datang dari dalam reruntuhan.

Suara sedih dan kuno tiba-tiba terdengar. “Surga Ji tidak mati; Saya tidak mati … Surga Ji …. Kamu telah menekan aku selama tiga puluh ribu tahun, tetapi aku masih menolak untuk menginjakkan kaki ke Dais Keabadian Keabadian! “Saat suara itu bergema, tiba-tiba berkata,” Siapa kamu !? sekuat Surga tiba-tiba jatuh ke atasnya.

—–

Bab ini disponsori oleh Fabian Betancourt Correa, Dennis Liu, Dylan Evans, Eero Mattila, Ty Campbell, dan Bryan Nichols

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 320

Bab 320: Menyalakan Api Alkimia

Hati Meng Hao bergetar saat matanya tersentak terbuka. Dia menarik jarinya kembali dari tanah; dia merasa seolah-olah kekuatan luar biasa telah menghajarnya dari keadaan aneh yang dia alami sekarang.

Matanya berkilauan ketika dia mengangkat kepalanya, membiarkan tatapannya melewati dinding batu gua Immortal untuk melihat ke arah bidang puing-puing berbatu.

“Jadi itu musuh Ji Clan yang lain. Namun, orang ini tampaknya berbeda dari kuali persegi di Tanah Suci kuno. Fakta bahwa dia memperhatikanku menunjukkan bahwa keinginannya masih ada di sini! ”Setelah mengumpulkan pikirannya, Meng Hao bangkit dan meninggalkan gua Immortal. Beberapa saat kemudian dia muncul dari celah di gunung kecil.

Saat itu tengah hari, dan matahari membakar dengan terang di atas kepala, memanggang tanah sampai tampak akan menggelembung dengan minyak.
Setelah meninggalkan gunung, Meng Hao melihat ke arah bidang puing-puing. Setelah berpikir sejenak, dia menjentikkan lengan jubahnya dan melesat ke sana.

Tidak butuh waktu lama sebelum dia melayang di udara di atas bidang puing- puing, menatapnya. Itu bukan area yang sangat besar, mungkin beberapa puluh kilometer lebarnya di kedua arah. Seluruh area itu dipenuhi batu-batu berbentuk aneh, beberapa di antaranya lebih dari setengah tenggelam ke tanah. Sebagian, di sisi lain, berbaring di permukaan tanah.

Itu mengeluarkan udara yang sangat suram, seolah-olah setiap batu di tempat ini telah lama ada di sini.
 
Meng Hao tidak terlalu dekat, memilih sebagai gantinya tetap di udara. Namun setelah beberapa waktu berlalu, dia masih tidak tahu apa tempat ini. Tampaknya sangat biasa. Mempertahankan sikap kewaspadaannya, ia mengirimkan Sense Spiritualnya untuk menyelidiki lebih lanjut, tetapi sekali lagi muncul dengan tangan kosong.

“Tentu saja,” pikir Meng Hao. “Ini persis seperti yang kamu harapkan. Orang luar tidak akan bisa melihat sesuatu yang tidak biasa, bahkan aku. Jika aku tidak berada dalam kondisi yang tidak biasa itu, Aku tidak akan pernah merasakan sesuatu yang aneh di sini. “Dia memutuskan untuk tidak terburu- buru maju, sebaliknya memilih untuk berbalik dan pergi.

Sama sekali tidak ada yang terjadi ketika dia pergi.

Kembali di gua Immortal, dia memikirkan kembali ke suara kuat, kuno yang telah menembus ke dalam pikirannya, dan dendam mendalam yang telah diungkapkannya mengenai Ji Clan.

“Surga Ji ….” pikir Meng Hao. Setelah semua pengalamannya, rasa ingin tahunya telah ditekan terlalu lama. Namun, dia tahu bahwa di dunia Kultivasi, setiap langkah bisa penuh bahaya; kurangnya kehati-hatian dapat menyebabkan kesalahan yang tidak pernah bisa diperbaiki.

Oleh karena itu, setelah berpikir sedikit lebih lama tentang suara kuno, dia memutuskan untuk mengabaikannya sampai dia memiliki basis Budidaya yang lebih kuat. Pada saat ini, dia hanya pada tahap Formasi Inti awal, dan dengan demikian, situasinya terlalu berisiko. Meskipun orang ini mengaku sebagai musuh Ji Clan, itu tidak berarti dia tidak akan membahayakan Meng Hao.

“Dengan bantuan Qi Setan ini, Sense Spiritual saya dapat diperkuat beberapa kali …. Siapa yang tahu sejauh mana aku bisa mengolah seni Besteous Bestowal? Aku bertanya-tanya apakah aku dapat menggabungkan kehendak saya dengan Qi untuk menghasilkan Inkarnasi dari diri saya sendiri? '' Tidak lagi memikirkan suara yang kuat, Meng Hao memusatkan perhatiannya pada seni Besteous Bestowal. Tes pertamanya pada seni telah meninggalkannya dengan perasaan bahwa teknik ini pasti luar biasa.
 
“Saya bertanya-tanya apakah itu mungkin ada hubungannya dengan menumbuhkan Dao Divinity Scripture, dan bagaimana hal itu membuat Sense Spiritual saya jauh melebihi para Penggarap tingkat aku yang sama.” Meng Hao terus menganalisis masalah ini dengan tenang. Akhirnya langit di luar mulai menjadi gelap, dan Meng Hao menutup matanya. Pencerahan tentang seni Righteous Bestowal berputar-putar di dalam kepalanya. Dia merasa bahwa teknik ini adalah sesuatu yang sangat penting baginya.

Sebulan berlalu, selama itu Meng Hao tidak pernah membuka matanya. Suatu hari, dia merasakan sepuluh atau lebih Penggarap di luar gua Immortal.

Mereka mengenakan ekspresi hormat, dan bersujud di luar gua. Masing- masing dari mereka memiliki beberapa tanah ungu-hijau, dan dua dari jumlah mereka adalah Penggarap Pendirian Yayasan dari sebelumnya.

Selama sebulan terakhir, mereka telah kembali beberapa kali. Setiap kali, Meng Hao mengusir sebagian racun mereka, ke titik di mana lebih dari setengahnya hilang. Dia bahkan telah memberi mereka pil obat. Mereka sudah lama melupakan dua teman Taois lainnya yang telah terbunuh. Untuk mendapatkan lebih banyak pil obat, mereka telah merekrut orang lain yang mereka kenal, dan kelompok itu telah membentuk basis kekuatan skala kecil.

Beberapa orang dalam kelompok itu menyembunyikan niat jahat. Namun, setelah tanah berguncang dan tentakel yang ganas meledak untuk merobeknya menjadi serpihan dan memakannya, siapa pun yang memiliki pemikiran yang sama membuat mereka beristirahat.

Ketika kamu menambahkan pada kenyataan bahwa Meng Hao memberikan pil obat nyata sebagai hadiah, yang bagi para Penggarap ini sangat jarang, itu muncul fanatisme yang bersemangat di antara mereka.

Selain itu, fakta bahwa basis Budidaya Meng Hao sangat tak terduga bagi mereka juga ada hubungannya dengan itu.

Adapun Huang Daxian, meskipun basis Kultivasinya tidak terlalu tinggi, ia memegang posisi khusus dalam kelompok. Pada saat ini, dia berdiri di luar gua Immortal dengan puas memandangi sekelompok orang. Jeli daging itu bertengger di kepalanya dan nuri berwarna-warni di bahunya.
 
“Aku akan memberikan kepadamu kata-kata Patriark,” katanya. “Kamu melakukannya dengan baik, dan ini adalah hadiahmu.” Dia menghasilkan botol kecil, dari mana dia membagikan pil obat kecil untuk semua orang yang hadir. Ketika para Penggarap menerima pil obat mereka, wajah mereka bersinar dengan kegembiraan dan mereka segera mengkonsumsi pil.

Meng Hao tidak memiliki banyak pil obat tingkat rendah seperti ini di tasnya. Melihat peningkatan jumlah orang selama bulan meditasi terpencil, ia telah meminum satu pil obat dan memperbaikinya menjadi lusinan pil yang lebih kecil.

Bahkan tetap saja, bagi para Penggarap ini, sesuatu seperti itu seperti harta yang berharga, berbeda dari ramuan obat yang biasanya mereka konsumsi seperti Surga berasal dari Bumi.

Dengan demikian tidak sulit untuk memahami mengapa daerah di sekitar gua Immortal Meng Hao menarik selusin atau lebih Penggarap dalam satu bulan pendek, semuanya bersedia bergabung dengan grup.

Bahkan, mereka telah menetap di daerah itu, membangun rumah-rumah sederhana yang mengelilingi gua Immortal dan gunung kecil. Akhirnya gunung itu sendiri menjadi semacam tanah suci ….

Meng Hao tidak pernah mengantisipasi bahwa hal seperti ini akan terjadi. Namun, basis daya skala kecil ini memberinya semakin banyak tanah yang dia butuhkan.

Karena tanah ini, Meng Hao mengabaikan yang lainnya. Berdasarkan pengalamannya, para Penggarap yang mengambil tempat tinggal di sini melakukannya tidak hanya demi pil obat, tetapi juga untuk perlindungan.

Meng Hao adalah orang yang tangguh, dan meskipun orang-orang ini belum melihat banyak secara langsung, keganasan tanaman merambat telah disaksikan secara pribadi oleh beberapa mata. Orang-orang bisa menggambar hubungan antara keduanya; siapa pun yang bisa meningkatkan sesuatu seperti tanaman merambat pasti sangat menakutkan.

Karena itu, mereka yakin tempat ini aman.
 
Di Tanah Hitam, keselamatan adalah harta yang sangat berharga.

Sebenarnya, pada satu titik selama bulan itu, sekelompok selusin pembudidaya milik kelompok kekuatan lokal yang berbeda muncul. Mereka ingin membunuh Meng Hao dan mengambil pil obatnya dengan paksa. Satu dengusan dingin bergema keluar dari dalam gua Immortal, menyebabkan Surga dan Bumi bergetar, dan langsung membunuh setengah dari kelompok.

Setengah lainnya batuk darah dan menderita luka serius. Yang paling kuat dari jumlah mereka adalah ahli Formasi Inti Pseudo. Kejutannya ekstrem, dan dia segera mundur sejauh lima kilometer. Namun, pada saat itu ia tiba-tiba kehilangan kendali atas tubuhnya sendiri; kekuatan yang kuat mengikatnya dan menyeretnya kembali. Setelah melihat ini, Penggarap lainnya segera bersumpah setia.

Terkejut, bahkan Pseudo Core Cultivator menyerah dan menjadi anggota kelompok Meng Hao.

Pada satu hari tertentu, Meng Hao duduk bersila di gua Immortal, cahaya aneh bersinar di matanya. Di dalam pupil matanya, sesuatu muncul seperti api yang membakar. Ini tidak lain adalah warisan Api Divisi Pembakaran East Pill.

“Beri makan dengan Core kamu, nyalakan Api Everburning. Dengan nyala api ini, Mantra Pemanggilan Roh dapat digunakan, dan jalan besar Dao alkimia dapat dibuka. '' Meng Hao mengambil napas dalam-dalam dan menutup matanya. Saat dia melakukannya, lidah api muncul di Violet Core- nya.

Mereka tampak lemah, tetapi mereka tidak terbakar, dan ketika mereka berkedip-kedip di sana, mereka secara bertahap menjadi lebih kuat.

Pada saat yang tepat di mana Meng Hao menyalakan api alkemisnya, pergi di Domain Selatan, dalam Divisi Pill Timur Violet Fate Sekte, Pill Demon duduk di gua batu kapur di sebelah Api Everburning, wajahnya tanpa darah.

“Jadi, kamu menyalakan Api Everburning, ya …? Baik. Dengan warisan api yang diteruskan, jika aku, Tuanmu, akhirnya kembali ke debu, maka dia bisa
 
tersenyum dalam perjalanan ke dunia bawah. ”Pil Setan tersenyum, senyum dipenuhi dengan kebaikan, dan bahkan lebih kelelahan. Jelas, dia masih belum pulih dari pertarungannya dengan Ji Fang.

Pill Demon mengangkat kepalanya untuk melihat East Pill Everburning Flame, dan ingatannya tampak berkedip di matanya. “Selama api di depanku ini tidak padam, maka aku juga tidak akan seperti itu!”

Lebih banyak waktu berlalu, tiga bulan. Di gua Immortal di gunung kecil di Tanah Hitam, Meng Hao benar-benar asyik menyalakan api alkimia. Tidak ada nyala api yang membakar tubuhnya, tetapi panas yang menyengat mengelilinginya. Kulitnya sepucat sebelumnya, tapi Violet Core di dalam dirinya sekarang adalah bola api, terbakar oh begitu lambat.

Ini tidak lain adalah api alkimia Meng Hao!

Tiga hari lagi berlalu, dan ketika Meng Hao membuka matanya, api menyala di dalam. Mereka dengan cepat menghilang, dan seperti yang mereka lakukan, Meng Hao menoleh untuk melihat ke Domain Selatan.

“Tiga bulan ini seperti mimpi,” pikirnya. “Saya memimpikan tampilan kebaikan dan pujian di wajah Guru.” Saat api alkimia telah menyala lebih terang selama berbulan-bulan, dia bisa merasakan basis Budidaya semakin kuat. Dia sekarang benar-benar berada di puncak tahap Formasi Inti awal.

Setelah beberapa waktu berlalu, ia mengirim Sense Spiritualnya ke mana- mana, dan langsung ternganga kaget.

Dia bisa melihat bahwa daerah di sekitar Gua Keabadiannya dihuni oleh puluhan dan puluhan Penggarap. Sebagian besar dari tahap Qi Kondensasi, dan enam atau tujuh adalah tahap Yayasan Pendirian!

Ini bukan lagi kekuatan skala kecil, tapi kekuatan skala menengah. Mereka mengelilingi gunung kecil itu ke segala arah; Rumah-rumah yang tertata rapi telah dibangun, dan seluruh tempat cukup ramai.

Huang Daxian sekarang berada di tingkat kesembilan Qi Condensation, dekat dengan Foundation Establishment. Dengan pil Yayasan Pembentukan, tidak
 
akan sulit baginya untuk menerobos.

Tentu saja itu membutuhkan keberuntungan, atau mungkin bantuan dari kekuatan totem. Di Tanah Hitam, tato totemik adalah pemandangan umum, sama seperti yang pernah dilihatnya pada para Penggarap Yayasan Pembentukan sebelumnya.

Sekarang Meng Hao mengerti. Penggarap di sini yang ingin masuk ke Yayasan Pendirian, tetapi yang tidak memiliki Pil Pendirian Yayasan, tidak punya pilihan lain selain menggunakan kekuatan totemik untuk meningkatkan peluang mereka untuk melakukannya.

Meng Hao telah mengamati sedikit budidaya totem, dan bahkan telah membuat beberapa pertanyaan tentang hal itu. Proses awal sepertinya tidak sulit. Rupanya, Kamu hanya perlu membunuh beberapa makhluk, lalu gunakan darah kehidupannya untuk menuliskan gambar ke tubuhmu. Kemudian, Kamu akan dapat menggunakan kekuatan totemik.

Metode seperti itu tampaknya bermasalah. Namun, Meng Hao tidak terlalu memahami seni totemik, jadi sulit baginya untuk menganalisis secara spesifik.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.