-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0286 - 0290

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 286

Bab 286: Yang Terkuat!

Chu Yuyan menarik napas dalam-dalam saat dia melangkah maju, berjalan langsung menaiki tangga yang telah dia buat sendiri.

Semua orang masih berada di tengah meramu; lelaki tua yang sebelumnya berada di posisi kedua kini telah menciptakan lebih dari 9.000 langkah. Kecuali ada keadaan yang tidak terduga, dia akan menjadi orang kedua yang melewati wilayah ketiga.

Namun, pada saat itulah ….

Guntur mengejutkan terdengar, meledak keluar dari dalam dunia Tanah Surgawi. Bersamaan dengan suara petir, awan Tribulation berdiameter hampir tiga ratus meter muncul di atas tungku pil Ye Feimu. Awan Tribulation bergolak saat muncul di udara, dan petir bergema di deru. Tampaknya diinginkan untuk menghancurkan pil obat yang baru saja dibuat.

Guntur hanya ada di dunia Tanah Surgawi. Di luar di Eastern Emergence Mountain, tempat para penonton berada, cuaca cerah dengan angin sepoi- sepoi. Semua orang mengamati dengan cermat layar Ye Feimu dan awan Tribulation di dalam Tanah Surgawi.

Pujian yang intens memenuhi matanya, Violet Furnace, Lord Ye Yuntian dengan ringan berkata, “Awan kesusahan. Sepertinya pil yang diramu Feimu telah memprovokasi Tribulasi Pil. ”

Tepat ketika awan Tribulation akan meledak ke bawah, Pill Demon mengangkat tangannya dan melambaikan tangan ke layar. Segera, awan Kesusahan Ye Feimu bergetar dan kemudian mulai bubar. Petir di dalam benar-benar hilang.
 
Pada saat yang sama, tungku pil Ye Feimu meledak dengan suara keras saat pil obat muncul. Itu adalah pil sembilan warna, berisi semua sembilan warna bunga tanaman Tirai Mutiara Sembilan Harta. Namun, itu juga menggunakan sifat obat mereka untuk menghasilkan properti obat kesepuluh!

Segera setelah pil itu muncul, tangga di depan Ye Feimu meledak. Langkah demi langkah muncul; sepuluh, seratus, seribu … sampai sepuluh ribu langkah!

Chu Yuyan harus membuat lebih banyak langkah untuk membuat tangga benar- benar lengkap.

Dalam sekejap mata, Ye Feimu telah bangkit dari tempat terakhir, menjadi yang pertama!

Dia menjentikkan lengan bajunya, dan tungku pil menghilang. Saat dia menaiki tangga, dia langsung menjadi fokus dari semua perhatian.

“Terpilihnya Dao alkimia … sepuluh ribu tangga!”

“Siapa lagi yang bisa menjadi Violet Furnace Lord selain dia ….”

“Sepertinya dia benar-benar dan benar-benar … Grandmaster Pill Cauldron!”

Kebetulan pada saat yang tepat ini, pil minor kesembilan Meng Hao muncul, menambahkan satu tangga lagi ke jalannya. Sekarang ada sembilan. Jika dibandingkan dengan sepuluh ribu, sembilan anak tangga batu hampir tidak signifikan untuk disebutkan.

Ekspresi Meng Hao sama seperti sebelumnya. Dia tidak tahu apa yang terjadi di luar; dia tidak tahu tentang keributan yang disebabkan oleh Chu Yuyan dan Ye Feimu. Ekspresinya sungguh-sungguh seperti saat ia mengambil sembilan pil minor dan menempatkan semuanya ke dalam tungku pil. Dia mengambil napas dalam-dalam dan, mata penuh tekad, mulai meramu … pil yang sesuai dengan Dao alkimia miliknya sendiri! Pil yang sesuai dengan keahliannya, dan akan kembali ke kesederhanaan alam.
 
Saat pil memasuki tungku pil, mata Meng Hao perlahan tertutup. Tangannya mendorong ke udara ketika ia mulai mengarang.

Tindakan Meng Hao di layar berjalan relatif tanpa disadari berkat adegan mengejutkan yang disebabkan oleh Ye Feimu. Satu-satunya orang yang tampaknya memperhatikan adalah Fatty, Han Bei dan An Zaihai.

Ye Feimu berjalan perlahan menaiki tangga, tampak sedikit seperti Terpilih. Layarnya adalah satu-satunya titik fokus di puncak gunung; satu-satunya yang bisa bersaing jarak jauh adalah Chu Yuyan.

Sejauh yang lain, mereka telah jauh tertinggal. Setelah waktu yang diperlukan untuk membakar dupa, orang tua yang berada di tempat kedua akhirnya meramu pil yang cukup; langkah 9.937 muncul. Tungku pil di depannya meledak, dan tanaman Tirai Sembilan Harta Karun menghilang. Ini menunjukkan bahwa dia telah mencapai puncaknya.

Dia mengambil napas dalam-dalam ketika mulai naik tangga.

Di belakangnya, waktu terus berlalu. Para kandidat yang tersisa terus bertahan; untuk dapat berpartisipasi dalam uji coba ini dengan api menunjukkan bahwa ini bukan alkemis biasa. Mereka mungkin sedikit lebih lambat, tetapi bahkan yang paling sedikit di antara kelompok itu dapat membuat lebih dari 9.600 tangga sebelum tungku pilnya meledak dan dia melanjutkan.

Sayangnya, kehilangan ratusan anak tangga dalam uji coba Gunung Violet Timur merupakan indikasi kegagalan. Beberapa orang dipaksa berwajah pucat untuk mengakui kekalahan ketika mereka mencapai ujung tangga yang mereka buat. Hanya seorang pria paruh baya yang berhasil.

Dari kelompok delapan barusan, hanya lima yang tersisa. Empat sudah berhasil; hanya Meng Hao yang masih meramu pil obat.

Selain Fatty, Han Bei dan An Zaihai, tidak ada orang lain yang memperhatikannya sama sekali. Mereka semua melihat layar Ye Feimu dan Chu Yuyan.
 
Sampai … sekitar setengah dupa kemudian, suara samar petir tiba-tiba bergema. Ini menarik perhatian; segera, lebih banyak guntur terdengar, kali ini jauh lebih jelas. Semua orang tiba-tiba mulai melihat sekeliling, bingung, mencoba mencari tahu dari layar mana suara itu berasal.

Ketika mata mereka akhirnya tertuju pada layar Meng Hao, guntur memancar untuk ketiga kalinya, bergema cukup keras untuk mengguncang Surga dan mengguncang Bumi, mengisi seluruh dunia Tanah Surgawi yang bisa dilihat di layar. Semakin banyak orang memalingkan pandangan mereka dari Ye Feimu dan Chu Yuyan, untuk melihat Meng Hao.

Segera, mereka mulai melongo.

Ini karena, meskipun ekspresi Meng Hao adalah salah satu konsentrasi yang belum pernah terjadi sebelumnya, di atas tungku pil di depannya adalah awan hitam bergolak berdiameter tiga ratus meter. Itu tampak persis sama dengan awan yang muncul di atas Ye Feimu.

“Fang Mu ….”

“Jangan bilang dia juga meramu beberapa jenis pil yang mencengangkan?”

Ketika keheranan menyebar ke puncak gunung, An Zaihai mulai bernapas dengan berat, dan matanya bersinar dengan cahaya yang luar biasa. Ekspresi yang tidak biasa segera menarik perhatian dari Violet Furnace Lords lainnya.

Tiba-tiba, gemuruh guntur yang luar biasa meledak, jauh lebih intens dari tiga sebelumnya, setidaknya sepuluh kali lipat. Tungku pil Meng Hao bergetar hebat. Di atas, awan Tribulation berkembang pesat, dari tiga ratus meter menjadi tiga ribu!

Ini menyebabkan kejutan mengisi hati semua orang di dunia luar. Tapi kemudian, yang kelima, keenam dan kemudian ketujuh goncangan Surga yang mengejutkan terdengar!

Guntur mengguncang Tanah Surgawi, dan layar mulai berkedip-kedip, seolah-olah mereka mengalami semacam gangguan. Awan kesusahan
 
membengkak ke luar; sekarang, mereka berdiameter beberapa ribu meter. Adegan tersebut menyebabkan benak para Penggarap di dunia luar berputar.

“Apa … apa yang terjadi …?”

“Pil obat apa yang dia buat untuk menyebabkan ini ?! Pil Ye Feimu tidak memprovokasi awan Tribulation yang mengejutkan !! ”

Semua orang gempar; tidak mungkin bagi mereka untuk tidak heran. Sebelumnya, mereka percaya adegan yang disebabkan oleh Ye Feimu itu luar biasa, tapi sekarang mereka dungu. Ini … sungguh luar biasa!

Guntur bergema di hampir seluruh dunia Tanah Surgawi. Suara guntur naik ke Surga. Sekarang, bukan hanya layar Meng Hao yang berkedip-kedip, tetapi semua layar. Mereka memutarbalikkan dan memuntirnya dengan sangat keras sehingga sepertinya mereka bisa robek dan hancur.

Yang lebih mengejutkan adalah hal itu terlihat jelas oleh semua orang di puncak gunung di luar, semua kandidat telah berhenti mengikuti jejak mereka. Ekspresi mereka berkedip dan mulai dipenuhi dengan rasa tidak percaya.

Jelas, mereka semua bisa mendengar guntur dan melihat awan Tribulasi. Ini menyebabkan syok mengisi hati semua orang. Pil Ye Feimu pasti menyebabkan pemandangan yang luar biasa. Namun, hanya dia yang bisa melihatnya. Semua kandidat berada di Tanah Surgawi, dan di Gunung yang sama. Namun, mereka menempuh jalur yang berbeda, jadi apa pun yang dilakukan orang lain, mereka tidak akan dapat melihat atau merasakannya.

Tapi saat ini, pemandangan yang mengejutkan sedang berlangsung. Ledakan yang disebabkan oleh pil obat Meng Hao sedang menerobos hambatan seperti itu, membuatnya sehingga semua kandidat bisa melihat awan Tribulasi.

“Bagaimana ini bisa terjadi…?”

“Tungku Tuan Fang Mu, apa … apa yang dia lakukan …?”

Fatty menatap dengan ternganga, terengah-engah. Tiba-tiba, cahaya bersemangat memenuhi matanya, dan tubuhnya mulai bergetar. Di dalam, dia
 
berteriak, menangis agar Meng Hao menjadi terkenal. Tampaknya mungkin dia lebih bersemangat saat ini daripada Meng Hao.

Mata Han Bei berkilauan; ekspresinya dengan cepat kembali normal, tetapi di dalam, dia berpikir bahwa inilah yang dia harapkan dari Fang Mu.

Seorang Zaihai duduk bersila, matanya bersinar dengan cahaya yang intens. Semua Tuan Violet Furnace lainnya menatap dengan konsentrasi yang belum pernah terjadi sebelumnya pada apa yang terjadi.

Pada saat itulah petir kesembilan bangkit.

Kemunculannya menyebabkan seluruh dunia di Tanah Surgawi berguncang. Di atas Gunung Timur Violet, Chu Yuyan, Ye Feimu dan yang lainnya semua merasakan getaran.

Di atas mereka, mereka melihat langit yang sepenuhnya tertutup awan Tribulation yang tak berujung. Mereka besar dan tidak pernah berakhir, tebal, hitam dan berlapis-lapis. Saat booming berderak, sejumlah petir yang tak terhitung jumlahnya mulai melonjak di awan. Kekuatan pada layar sangat mencengangkan.

“Siapa yang melakukan ini …?” Gumam Chu Yuyan, wajahnya pucat. Seolah- olah dia telah kehilangan akal sehatnya; dia tidak punya cara untuk melihat siapa yang menghasut adegan yang mengejutkan itu. Orang pertama yang muncul di benaknya adalah Ye Feimu. Namun, untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, bayangannya tiba-tiba digantikan oleh seseorang yang membuatnya merasa sangat jengkel.

Wajah Ye Feimu kehabisan darah. Dia menatap diam-diam ke langit, satu ekspresi demi satu berkedip-kedip di wajahnya. Ketidakpercayaan, kebingungan dan berbagai ekspresi rumit lainnya muncul. Pikirannya tiba-tiba kosong.

Apa yang terjadi selanjutnya bahkan lebih mencengangkan. Saat petir kesembilan bisa terdengar, bukan Ye Feimu, Chu Yuyan dan yang lainnya di East Violet Mountain yang terkejut…. Benar-benar tidak dapat diprediksi adalah bahwa petir kesembilan ini mempengaruhi dunia luar! Di langit di
 
atas Eastern Emergence Mountain, awan hitam bergolak tiba-tiba muncul. Di dalam mereka, pencahayaan menari-nari, dan gemuruh gemuruh bisa terdengar.

Ketika ini terjadi, An Zaihai melompat berdiri. Tuan Violet Furnace lainnya yang duduk di sekitarnya juga memiliki ekspresi terkejut yang tertulis di wajah mereka. Pill Demon duduk diam di sana sejenak, lalu mengangkat tangan kanannya dan menjentikkan jarinya.

Langkah yang sama yang dia gunakan untuk menghilangkan awan Tribulation Ye Feimu, sudah cukup untuk menyingkirkan guntur dan Kesengsaraan di dunia luar. Namun, awan Kesengsaraan di Tanah Surgawi masih ada di sana.

Melihat bahwa awan Tribulation akan mencapai titik di mana mereka akan meletus, Meng Hao mulai berkeringat. Namun, matanya dipenuhi tekad.
Setelah beberapa saat nafas berlalu, dia menggeram lalu mendorong kedua tangannya ke tungku pil.

Saat dia melakukan ini, suara gemuruh memenuhi udara. Suara letusan terdengar saat retakan menyebar ke permukaan tungku pil. Beberapa saat kemudian, itu meledak, dan pil obat tidak berwarna terbang keluar. Tiba-tiba, awan Tribulasi di atas mulai menyusut pada diri mereka sendiri. Sebuah petir besar, setebal seseorang, mulai turun.

Mata Pill Demon berkilauan, dan dia berkata, “Membubarkan!”

Itu satu kata. Namun, itu menyebabkan seluruh dunia Tanah Surgawi tiba-tiba bergetar seolah-olah beberapa aturan baru yang tidak berwujud telah diproklamirkan di dalamnya. Aturan ini seolah-olah bisa memengaruhi semua yang ada di dalamnya; itu melengkung ke langit, mengubah petir, menutupi awan Kesusahan Besar, menyebabkan mereka tiba-tiba … menghilang.
Seolah-olah langit langsung diganti.

Meng Hao mengulurkan tangannya dan meraih pil obat semi-transparan.

Segalanya diam dan hening di dunia luar. Semua mata terpaku pada layar Meng Hao, dan tangan kanannya. Master alkemis, Furnace Lords, Violet
 
Furnace Lords, dan semua murid dari Sekte yang berkunjung, bahkan sub- Patriarch tahap Nascent Soul, semuanya menatap hal yang sama.

Yang ingin mereka ketahui adalah, mengingat pil obat ini telah menimbulkan reaksi yang mengejutkan, sesuatu yang bahkan telah beriak ke dunia luar ….

Berapa banyak langkah batu yang akan dibuatnya ?!

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 287

Bab 287: Membuat Sesuatu dari Ketiadaan

Sesaat berlalu, dan masih ada sembilan anak tangga batu. Bukan satu lagi, bukan satu lagi.

Meskipun demikian, tidak ada yang membuat komentar tunggal. Ini karena … Meng Hao membuka tangannya, dan pil obat transparan di dalamnya melayang untuk melayang di depannya. Kemudian … itu mekar dengan sembilan, lampu berwarna menyala. Cahaya memancar keluar dari pil, perlahan-lahan membentuk ke dalam bentuk Pabrik Tirai Mutiara Sembilan Harta Karun!

Pabrik itu hidup dan seperti manusia, dan begitu muncul, itu menarik perhatian semua orang. Tatapan penuh dengan pikiran yang tak terhitung jumlahnya. Kekagetan, keheranan, dan ketidakpercayaan mengisi pikiran semua orang sampai mereka benar-benar kosong.

Suara An Zaihai memecah kesunyian. “Ini … menciptakan sesuatu dari ketiadaan !!” Dia terengah-engah ketika dia sekali lagi bangkit. Sebelumnya, dia sudah menduga bahwa ini mungkin terjadi, tetapi untuk melihatnya dengan matanya sendiri membuat pikirannya terguncang dan menggelengkan hatinya.

Biasanya dia tidak akan pernah membuat ledakan seperti itu. Dia adalah seorang alkemis, dan pengejaran yang keras kepala adalah bagian dari Dao alkimia. Dia adalah tipe orang eksentrik yang tidak akan pernah mengungkapkan emosinya terlepas dari apakah dia bahagia atau marah.
Tetapi dalam hal ini, sentimennya memerintahnya.

“Dao alkimia yang hebat. Kembali ke kesederhanaan alam! Menciptakan sesuatu dari ketiadaan !! ”Saat suara An Zaihai bergema, semua orang menyaksikan layar ketika Meng Hao mengangkat kakinya ke langkah pertama.
 
Dia berjalan perlahan menaiki sembilan anak tangga, lalu mengangkat kakinya ke kehampaan. Saat turun, langkah kesepuluh muncul. Dia berjalan maju. Ketika dia melakukannya, lebih banyak langkah muncul di bawah kakinya.

Batasan jumlah sudah terlampaui; ini adalah wilayah yang jauh melewati Ye Feimu. Kebanyakan orang bahkan tidak mengerti dunia seperti itu; Namun, delapan Violet Furnace Lords melakukannya!

Hatinya bergetar, pikiran terguncang, Lin Hailong adalah orang kedua yang bangkit berdiri. Dengan terengah-engah, dia berkata, “Ini … ini … Fang Mu tidak hanya meramu pil, dia meramu benih! Benih Tanaman Tirai Mutiara Sembilan Harta Karun !! ”Shock memenuhi matanya. “Itu tidak mungkin … Dia mengambil model ilusi berdasarkan Dao alkimia, dan kemudian meramu benih asli !!

“Jika kamu menanam benih ini, ada kemungkinan besar bahwa dalam beberapa tahun, Tanaman Tirai Mutiara Sembilan Harta akan tumbuh. Tapi
… tapi … ramuan yang dia gunakan semuanya ilusi, tidak nyata! Ranah ini … ia menciptakan sesuatu dari ketiadaan! ”

Setelah An Zaihai dan Lin Hailong selesai berbicara, keheningan memerintah. Master alkemis duduk diam di tempat mereka. Tuan-Tuan Furnace terengah-engah. Semua orang yang menertawakannya sebelumnya sekarang merasakan pikiran mereka berputar, seolah-olah mereka telah ditampar muka oleh telapak tangan besar yang tidak terlihat. Tamparan itu telah menjernihkan pikiran mereka dan membuat mereka terhuyung-huyung pada saat yang sama.

Setelah beberapa saat nafas berlalu, keriuhan yang luar biasa terjadi.

“Menciptakan sesuatu dari ketiadaan? Fang Mu dapat mengambil sesuatu yang tidak benar-benar ada dan menggunakannya untuk membuat sesuatu yang nyata? Tingkat keterampilan apa dalam Dao alkimia yang diwakilinya?
Nya….”

“Apakah Ye Feimu yang terkuat? Atau apakah Fang Mu ini lebih baik …? “
 
Orang-orang dari Sekte yang berkunjung tidak dapat melihat apa yang sedang terjadi. Satu-satunya hal yang sangat jelas adalah kejutan yang mereka lihat di wajah Violet Furnace Lords.

Dari jumlah mereka, hanya Ye Yuntian yang terlihat suram di wajahnya. Dia mengerutkan kening saat dia melihat layar Meng Hao.

Pil obat yang menakjubkan!

Para murid dari Sekte yang berkunjung terkejut oleh adegan yang dimainkan di depan mereka. Sejujurnya, mereka telah dikejutkan berulang kali sejak persidangan dimulai. Namun, momen ini adalah yang paling mengejutkan!

Menciptakan sesuatu dari ketiadaan. Meramu pil di Tanah Surgawi. Menyempurnakan aturan alkimia. Mengubah tanaman Sembilan Harta Mutiara Tirai ilusi menjadi benih aktual yang bisa ditanam. Semua hal ini menyebabkan gelombang kejut mengisi pikiran mereka.

Sampai sekarang, mereka telah melupakan Chu Yuyan dan Ye Feimu. Semua mata tertuju seperti lem ke Meng Hao. Dia adalah fokus perhatian semua orang di sini.

Fatty terengah-engah. Mata Han Bei bersinar dengan cahaya aneh saat dia menatap Meng Hao. Ekspresi Li Shiqi adalah salah satu daya tarik. Dia sendiri tidak pernah membayangkan bahwa Alchemist Fang Mu akan meramu pil seperti ini.

Chen Fan tidak pernah tertarik dengan Alkimia. Tapi dia ternganga heran, dan kekaguman tumbuh dalam hatinya untuk Fang Mu.

Patriark Violet Saringan dari Saringan Hitam Saringan tertawa. “Mulai hari ini, nama Alchemist Fang Mu akan diketahui semua orang di Domain Selatan.”

Sub-Patriark dari Klan lain tertawa dan mengatakan hal yang sama. Ketika kata-kata mereka memasuki telinga Ye Yuntian, wajahnya menjadi tidak sedap dipandang, dan tanpa sadar dia melirik ke arah Tuannya, Pill Demon.
 
Wajah Pill Demon tanpa ekspresi, yang menyebabkan Ye Yuntian mendesah lega.

Memalingkan kepalanya untuk melihat Tuan Violet Furnace yang lain, dia berkata, “Kecuali Tuan membuat pilihan tertentu, maka setiap orang memiliki kesempatan. Fang Mu mungkin memiliki beberapa keterampilan unik dalam meramu pil, tapi … tren umum jelas memihak Feimu untuk menjadi Violet Furnace Lord berikutnya! Dia merasa sedikit lebih tenang setelah itu, dan ketika dia melihat kembali ke layar Meng Hao, ekspresinya sama seperti sebelumnya. Namun, hatinya dipenuhi dendam dan tawa dingin.

Meng Hao tidak punya cara untuk mengetahui apa yang terjadi di dunia luar. Namun, sejak dia mulai meramu pil, dia telah memutuskan untuk membuat keributan besar. Saat ini, dia sedang berjalan di jalur gunung. Di depannya adalah kehampaan, tetapi setiap langkah yang diambilnya, lebih banyak langkah batu akan muncul untuk mendukungnya.

Waktu berlalu. Dengung percakapan masih memenuhi dunia luar ketika Meng Hao melangkah ke langkah batu terakhir dari wilayah ketiga. Dia tidak benar- benar yakin berapa banyak langkah total yang dia lalui. Jika dia memikirkannya, maka mungkin itu lebih dari sepuluh ribu.

Meng Hao sebenarnya tidak peduli dengan nomor tertentu; itu tidak penting.

“Siapa itu …?” Pikir Chu Yuyan, napasnya berat. Dia masih tidak yakin siapa yang menyebabkan adegan mengejutkan tadi. Siapa pun itu, orang itu berada di jalan yang berbeda. Kecuali mereka berada di puncak gunung, akan sangat sulit untuk melihat apa pun. Pada saat ini, orang pertama yang muncul dalam pikiran adalah, sekali lagi, Ye Feimu.

Tapi kemudian, dia ragu-ragu. Tiba-tiba dia tidak yakin. Sesuatu di dalam dirinya memberitahunya bahwa itu mungkin bukan Ye Feimu. Namun dari sudut pandangnya, selain Ye Feimu, tidak ada kandidat lain, termasuk dirinya, yang bisa melakukan hal seperti itu.

Saat dia berpikir, tekad memenuhi matanya. Dia berbalik dan melanjutkan ke atas.
 
Yang paling bertentangan dari semua itu tidak lain adalah Ye Feimu. Dia berdiri membisu di tangga batu, berpikir untuk waktu yang sangat lama.

“Siapa itu? Pil apa yang mereka buat …? Aku meramu satu pil obat, puncak! Saya tidak percaya bahwa keputusan orang lain mengenai Dao alkimia dapat melampaui keputusan aku. Di wilayah ketiga, Aku pasti menghasilkan langkah terbanyak dengan pil obat paling sedikit! Saya hanya membuat satu! Orang ini tidak mungkin mengalahkan aku! ”Kebanggaan Ye Feimu menyebabkan rasa sakit di hatinya, tetapi dengan cepat menghilang. “Aku harus berada di tempat pertama!”

Matanya berkilauan, dia berlari ke depan, bergegas menuju ujung wilayah ketiga. Dalam persiapannya untuk berpartisipasi dalam uji coba ini dengan api, Violet Furnace Lord Ye Yuntian sebenarnya telah melanggar protokol Sekte dengan diam-diam memberi tahu dia secara rinci tentang pengalamannya sendiri dalam uji coba promosi dengan api.

Sebagai contoh, Ye Feimu tahu bahwa pada akhir wilayah ketiga, adalah mungkin untuk melihat siapa yang telah melewati wilayah itu, metode apa yang telah mereka gunakan untuk melakukannya, dan posisi apa yang mereka berikan oleh Tanah Abadi.
Matanya dipenuhi dengan keras kepala, Ye Feimu bergegas, terengah-engah. Selain Chu Yuyan dan Ye Feimu, ada juga pria tua dan pria paruh baya.
Mereka juga berlomba maju.

Waktu berlalu. Orang pertama yang mencapai ujung wilayah ketiga adalah Chu Yuyan. Dia melompat melintasi celah yang diciptakan oleh beberapa langkah terakhir yang hilang. Kemudian, sebuah getaran mengalir di sekujur tubuhnya. Dia baru saja melihat batu yang menandai awal wilayah keempat. Hal pertama yang masuk dalam visinya bukanlah persyaratan untuk meramu pil, melainkan peringkat dari wilayah sebelumnya, yang melayang di udara di depan batu besar.

Di tempat ketiga, adalah namanya sendiri, Chu Yuyan. Di sebelahnya tertulis angka 9.999!
 
Dia tersentak, lalu melihat ke atas ke tempat kedua. Itu nama Ye Feimu, dan jumlahnya 10.000.

“Sepuluh ribu…. Dia benar-benar pantas disebut Grandmaster Pill Cauldron. Sepuluh ribu langkah menandai kesempurnaan di wilayah ketiga. Namun … bagaimana mungkin dia hanya menempatkan kedua … “Dia menatap nama itu sejenak, dan jantungnya mulai berdebar. Perlahan, tatapannya bergerak ke atas sampai dia melihat daftar tempat pertama. Seketika, suara menderu memenuhi kepalanya, dan matanya bersinar karena tidak percaya.

“Bagaimana mungkin dia …?” Dia tiba-tiba kehabisan akal. Batu itu memuntahkan Violet Qi dalam jumlah besar, tapi dia tidak menyadarinya. Yang bisa dia lakukan hanyalah menatap peringkat.

“Fang Mu!” Gumam Ye Feimu, tubuhnya sedikit gemetar. Matanya dipenuhi dengan rasa tidak percaya dan, lebih lagi, rasa malu. Jika Chu Yuyan yang mengalahkannya, dia bisa menerimanya. Tetapi sebaliknya, itu adalah seseorang yang benar-benar dipandang rendah. Selanjutnya, orang itu telah melampaui dia di wilayah ketiga.

Sejauh yang dia ketahui, ini adalah penghinaan total. Sebenarnya, sejak saat Fang Mu telah dibesarkan untuk Furnace Lord, dia telah membangkitkan rasa tidak suka dari Lord Furnace lainnya. Itu terutama berlaku untuk Ye Feimu.
Dia tidak melakukan apa pun selain penghinaan terhadap cara Fang Mu menerima promosinya.

Selanjutnya, tubuh Ye Feimu bergetar, dan mulai dipenuhi dengan amarah. Ini karena dia baru saja melihat angka yang ditulis setelah nama Fang Mu. 10.

“Sepuluh langkah batu …. Sepuluh langkah batu …? Aku menciptakan sepuluh ribu langkah batu yang sempurna! Bagaimana mungkin sepuluh langkah batu sepele bahkan dibandingkan! Pil apa yang dibuat Fang Mu ini? '' Ye Feimu tidak akan sampai mempertanyakan keadilan persidangan dengan api, tetapi di dalam, dia tidak bisa menerimanya.

Sekarang, dia sudah menyatukan potongan-potongan itu, dan menyadari untuk siapa pil KB datang.
 
Violet Qi mengalir keluar dari batu, tapi Ye Feimu merasakan ironi. Matanya dipenuhi dengan cahaya dingin.

Meng Hao berdiri di depan batu wilayah keempat, melihat peringkat. Tangan kanannya terangkat, menyebabkan gambar tersebar. Sejumlah besar Violet Qi dicurahkan, padat hingga ekstrem. Mereka yang menonton di dunia luar dapat dengan mudah melihat tingkat tak terbatas dari Violet Qi, dan seberapa jauh melebihi dari Chu Yuyan dan Ye Feimu

Beberapa jam berlalu, selama waktu itu, titik ini bahkan lebih terkesan pada semua penonton.

Tungku pil hitam Meng Hao menyerap Violet Qi, dan seperti itu, warnanya perlahan berubah. Sekarang, tidak lagi gelap gulita, tetapi diwarnai dengan ungu. Pada pandangan pertama, akan sulit untuk mengatakan apakah itu hitam atau ungu. Namun, tungku pil sekarang berjuang sekitar setengah dari sebelumnya, dan tidak lagi sengit.

Sekitar satu jam kemudian, Violet Qi menghilang. Teks secara bertahap muncul di batu, mengungkapkan persyaratan untuk wilayah terakhir.

Menjadi murid!

Melihat kata-kata ini menyebabkan visi Meng Hao tiba-tiba kabur dan memelintir. Gunung di depannya bukan lagi gunung. Langit di atas … tidak lagi langit yang sama!

—–

Bab ini disponsori oleh Kok Yan Leong, Reginald Cleckley, Edwin Wanjohi, dan Lim Derek

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 288

Bab 288: Bunga Persik

Gunung itu lenyap. Jauh, jauh di kejauhan, barisan pegunungan nyaris tak terlihat.

Langit, tidak lagi biru. Sebaliknya, warnanya merah seperti nyala api, karena senja.

Senja itu membawa cahaya dari matahari terbenam, yang mengalir di seluruh negeri untuk menyelimuti kota kecil di tingkat kabupaten. Dinding yang mengelilingi kota telah ada selama bertahun-tahun, yang jelas dari penampilan kuno mereka. Mereka ditutupi dengan bercak dan tanda, bukti berlalunya waktu.

Di atas dinding, beberapa penjaga bermalas-malasan. Kadang-kadang suara samar tawa dan obrolan mereka akan melayang ke ambang di bawah. Ada seorang gadis baru di kota, dan tawa mereka mengandung keindahan antisipasi yang datang dalam hidup.

Gerobak kuda berbaris untuk masuk melalui gerbang kota; di atas setiap gerobak duduk seorang pengemudi mengacungkan cambuk dan berteriak ke arah kuda-kudanya ketika mereka berjalan menuju pusat kota.

Matahari sedang terbenam, tetapi panas yang menekan masih bergoyang di atas tanah, mengubahnya menjadi seperti oven yang ingin memanggang bumi.

Tidak ada angin atau hujan.

Satu-satunya yang ada adalah panas gersang.

Kota berdinding ini tidak terlalu besar; Bagaimanapun, itu hanyalah sebuah county. Orang-orang berjalan di jalan-jalan dalam kelompok dua atau tiga,
 
mendinginkan diri dengan kipas angin, kadang-kadang mengutuk cuaca.

Tempat paling ramai di kota adalah kedai teh, di mana secangkir teh dingin bisa menghilangkan sedikit panas. Pada malam musim panas yang terik seperti ini, bergosip dengan teman dan tetangga ada hiburan utama penduduk.

Selain kedai teh adalah bordello kota, yang merupakan tempat bagi orang- orang kaya. Banyak pria yang lewat tidak bisa menahan diri untuk tidak melirik wanita muda berpakaian bagus yang bersandar pada daun jendela kayu di atas. Itu sudah cukup untuk membuat hati siapa pun terbakar, dan kemudian membuatnya berpikir tentang betapa tak tertahankannya cuaca.

Jika istri seorang pria berjalan bersamanya melewati bordello, wajahnya akan berubah karena kecemburuan dan dia akan segera menariknya pergi. Istri yang lebih cerdik mungkin memandangi gadis-gadis yang bermoral dan keras kepala di atas dan mengutuk mereka beberapa kali.

Dikatakan bahwa gadis-gadis di bordello sehalus bunga dan sehalus giok, nyaris tidak manusiawi. Di dalam, kamar-kamar dipenuhi dengan es batu dan gadis pelayan lucu dengan penggemar. Karena itu, pelanggan kaya memiliki kemewahan menikmati angin sepoi-sepoi yang sedingin es.

Seharusnya, bordello juga dipenuhi dengan makanan dan anggur yang lezat
…. Setiap orang ingin pergi ke sana, baik untuk para gadis, makanan atau es batu.

“Lihat, intinya adalah, tempat ini luar biasa!” Kata Meng Hao dengan suara rendah, tulus kepada dua anak di sebelahnya, mengepalkan tangan dengan erat. Kedua anak itu seusia dengannya, dua belas atau tiga belas tahun. “Kalian tidak memiliki rasa persaudaraan!”

Meng Hao melingkarkan lengannya di bahu mereka. Yang satu kurus, yang gemuk lainnya. Keduanya tampak bersemangat, tetapi pada saat yang sama, agak malu dan gugup.

Meng Hao memberi mereka pandangan yang sangat serius, seolah-olah dia adalah Sekte Patriark yang mengatur untuk menyerahkan warisan. “Besok, aku, tuan muda, sedang dikirim ke sekolah asrama. Mulai sekarang, Aku
 
serahkan judul Bully Wilayah No. 1 Eastern Emergence kepada kalian berdua. Jangan lupa, kamu tidak bisa melakukan apa pun untuk merusak reputasi tuan muda! “

Jika … jika mereka berada di lokasi suci, maka mungkin kata-katanya akan membawa kekuatan. Namun akungnya, mereka bertiga saat ini berbaring di atas perut mereka di atas tembok.

Apa yang ada di dalam dinding itu tidak lain adalah bordello, dan dinding tempat mereka berada mengelilinginya. Lebih jauh di dalam adalah sebuah bangunan berlantai dua, terhubung ke bangunan lain yang memenuhi bagian depan halaman. Dari posisi mereka di dinding, mereka dapat dengan jelas melihat bayangan pria dan wanita di dalam jendela lantai dua. Suara obrolan dan tawa melayang.

Bocah gemuk, yang wajahnya dipenuhi bintik-bintik, dengan gembira berkata, “Tuan muda Fang, jangan khawatir. Nama Bully # 1 di Eastern Emergence County akan selalu menjadi milikmu. Bagi kami berdua, Pengganggu nomor 2 dan 3, kami pasti akan menjaga reputasi Anda! ”Bocah kurus di sebelahnya mengangguk dengan antusias.

“Bagus, aku tahu aku bisa mempercayai kalian berdua,” jawab Meng Hao dengan sungguh-sungguh. “Namun, kamu masih membutuhkan plak inisiasi gengmu. Hari ini, ujian terakhir Anda telah tiba. Sekarang perhatikan. Segera, seseorang akan keluar. Ketika itu terjadi, Kamu harus melempar batu bata ini sekeras yang kamu bisa! ”

Masing-masing anak memegang batu bata seukuran tangan mereka sendiri.

“Bajingan sialan itu!” Kata Meng Hao melalui gigi terkatup. “Dia berani mengejar Bunga Persikku !? Tuan muda pasti akan mencari tahu siapa sebenarnya yang memiliki empedu! ”Dia memelototi lantai kedua gedung itu. Terengah-engah, dia melanjutkan, “Bunga Persik berjanji padaku bahwa dia akan menunggu sampai aku dewasa, dan kemudian dia akan tidur denganku. Siapa yang bisa menduga bahwa beberapa anak laki-laki terkutuk akan berani memilihnya! ”Hatinya dipenuhi amarah. Ketika dua anak lainnya melihat sorot matanya, hati mereka dipenuhi dengan kekaguman yang kuat.
 
“Dia jelas layak menjadi Kakak Penatua,” pikir mereka. “Pelaku # 1 di Eastern Emergence County memiliki seorang wanita simpanan. Dia pasti anak laki-laki berumur dua belas tahun di seluruh county yang bisa melakukan itu! “Mereka saling bertukar pandang, dan ekspresi mereka menjadi lebih fanatik. Sejauh yang mereka ketahui, siapa pun yang bisa memasuki rumah bordil legendaris dan mendapatkan gundik, memiliki keterampilan yang mencapai Surga. Untuk dapat membicarakannya secara terbuka membuat mereka merasa lebih bangga.

Segera, sudah cukup waktu untuk membakar dupa. Malam telah tiba, dan bulan terbit. Pintu balkon lantai dua terbuka, dan seorang wanita muda berpakaian indah memimpin seorang pria paruh baya keluar dari lengan. Dia tampak mabuk, dan mereka berbicara dengan nada lembut ketika mereka muncul.

Cahaya bulan tipis, dan langit agak gelap, membuatnya sulit untuk melihat penampilan mereka yang sebenarnya. Namun, Meng Hao bisa langsung mengenali Bunga Persik. Dengan segera, matanya menjadi merah, dan dia berteriak, “Dasar bocah cilik, tuan muda akan memukulmu sampai mati! Kamu berani melihat Bunga Persikku! ”Dengan lolongan, dia melemparkan bata itu. Dengan lolongan yang sama kejamnya, kedua anak itu juga melemparkan batu bata mereka.

“Tuan muda akan … ya?” Meng Hao baru saja akan mengisi ke halaman ketika tubuhnya mulai bergetar. Lelaki setengah baya yang mabuk itu dengan mudah menghindari ketiga batu bata itu dan kemudian mengangkat kepalanya dengan marah. Begitu dia melihat Meng Hao, dia tersenyum tipis. Kemudian, amarahnya terbakar lebih panas.

“Dasar bajingan!” Serunya. “Ini pemberontakan!” Meng Hao langsung mulai menggigil.
“Ayah ….” Semua semangat dan ketulusannya menguap, seolah-olah air beku telah dituangkan ke tubuhnya. Dia segera melompat dari dinding dan mulai berlari. Wajah kedua sahabat karibnya menjadi pucat karena ketakutan, dan betis mereka terbakar ketika mereka berlari.
 
“Sudah selesai. Jadi! Ayah Fang Mu adalah mantan Bully # 1 di county! Sekarang dia seorang polisi, sehingga dia bisa membunuh orang tanpa berkedip mata …! “Wajah kedua anak itu sepucat kematian saat mereka melarikan diri.

Setelah mereka bertiga menghilang, pria paruh baya itu berdiri di halaman, marah dan geli. Gagasan tentang seorang putra yang bergerak pada ayahnya sama-sama menyebalkan sekaligus lucu.

“Bajingan kecil itu tidak pernah belajar dan tidak memiliki keahlian sama sekali. Mengirimnya untuk belajar di sekolah asrama jelas merupakan keputusan yang tepat! ”

Larut malam itu, Meng Hao berjalan melalui jalan-jalan, menghela nafas terus menerus. Ketika dia akhirnya mencapai gerbang utama rumahnya, dia melihat lampu yang bersinar dari dalam dan mengerutkan kening.

“Kenapa itu harus ayah …? Oh, ibu, kamu pergi terlalu dini. Jika kamu tidak pergi, semuanya tidak akan seperti ini. Aku akan pergi bersamanya untukmu! “Dia baru saja membuka pintu gerbang yang mengarah ke halaman, ketika tiba-tiba dia mulai menangis.

“Ibu, aku merindukanmu! Ibu, kamu mengunjungi saya dalam mimpi saya tadi malam dan menyuruh aku mengunjungi Peach Blossom …. Ibu….”

“Diam!” Seru suara marah dari dalam rumah. Pintu terbuka untuk mengungkapkan ayah Meng Hao, pria paruh baya dari sebelumnya. Alisnya berkerut, dan dia menatap Meng Hao dengan malang. “Berhentilah berpura- pura! Kenapa kamu belum tidur? Aku akan membawa kamu ke sekolah asrama pagi-pagi sekali untuk bertemu guru baru kamu. “

“Aku tidak akan pergi!” Seru Meng Hao, mundur selangkah. “Aku ingin pergi ke sekolah reguler! Semua orang di kota akan menertawakanku! ”

“Kau bajingan kecil. Masih dengan trik lama yang sama pada usiamu …. “Pria itu mengerutkan kening, lalu tiba-tiba bergegas ke depan dan meraih Meng Hao, yang baru saja bersiap untuk melarikan diri. Dia mengangkatnya ke udara dan memukulnya di bagian bawah beberapa kali.
 
Suara tamparan itu terdengar jelas, tetapi tidak ada rasa sakit. Hal-hal seperti ini untuk Meng Hao sejak dia masih muda. Dia dan ayahnya hanya saling bergantung. Setiap kali mereka memiliki semacam perselisihan, ayahnya akan terlihat sangat ketat, tetapi tidak sanggup untuk memukulnya dengan keras.

“Apa gunanya sekolah biasa?” Ayahnya meraung. “Anda perlu belajar untuk menghormati para guru dan ajaran mereka! Anda perlu belajar tentang etika! Apakah kamu akan pergi, atau tidak !? ”

“Aku tidak akan pergi!” Seru Meng Hao, matanya berputar.

“Kamu …!” Ayah Meng Hao mengangkat tangannya tinggi-tinggi ke udara.

Meng Hao buru-buru berkata, “jika kamu berjanji untuk tidak pernah melihat Bunga Persik lagi, maka Aku akan pergi …. Kamu dapat pergi menemui orang lain, bukan dia! ”Dia takut ayahnya akan benar-benar mulai memukulnya dengan keras kali ini.

Ayah Meng Hao tidak yakin apakah harus tertawa atau menangis. Dia menurunkan tangannya, menempatkannya di kepala Meng Hao dan mengibasnya dengan lembut.

“Baik. Kamu tumbuh dewasa, Nak, dan aku dapat melihat bahwa kamu memiliki imajinasi yang subur. Baik. Mulai sekarang, Aku tidak akan pernah melihat Bunga Persik lagi. Aku akan meninggalkannya untukmu. Setelah kamu dewasa, Aku akan mengatur agar dia menjadi selir Anda! “

“Benarkah?” Kata Meng Hao, matanya semakin cerah.

“Kamu masih belum di tempat tidur ?!” Dia memelototi Meng Hao saat dia melepaskannya. Meng Hao berseri-seri dengan sukacita saat ia berlari ke dalam rumah, melepaskan pakaiannya, dan melompat ke tempat tidur. Dia memiliki beberapa mimpi indah malam itu.

Pagi-pagi keesokan paginya, ketika langit baru mulai tumbuh cahaya, mata Meng Hao masih buram saat ayahnya mendandaninya.
 
Ayah melirik putranya, dan bisa melihat bahwa dia jelas belum cukup tidur. Ekspresi serius menutupi wajahnya, serta cinta dan kebaikan, sesuatu yang Meng Hao tidak sering lihat.

Dia mengulurkan tangan dan mengambil Meng Hao, sama seperti yang dia miliki ketika dia masih muda. Kepala Meng Hao jatuh ke bahunya, dan dia terus tidur. Ayah Meng Hao mengambil hadiah yang ia rencanakan untuk disajikan kepada guru, dan kemudian pergi.

Sepanjang jalan, kiprahnya agak limbung. Membawa bocah sebesar itu bukanlah tugas yang mudah.

Satu jam kemudian, mereka mencapai gerbang utama rumah seorang lelaki tua terkenal yang tinggal di bagian timur kota. Ayah Meng Hao membangunkan Meng Hao dan kemudian menurunkannya. Kemudian, dia mengetuk pintu, dan memasuki halaman.

Meng Hao dibiarkan menguap di halaman saat ayahnya memasuki rumah, jadi dia tidak melihat ayahnya dengan penuh hormat menggenggam tangan dan membuat gerakan memohon lainnya.

Tidak banyak waktu berlalu sebelum ayahnya muncul. Di sebelahnya adalah seorang lelaki tua dengan rambut putih penuh. Wajahnya kuno, tetapi penuh semangat. Itu memberinya sikap yang mulia dan bergengsi, jauh berbeda dari orang biasa.

Ini terutama benar dari matanya. Mereka dipenuhi dengan kedalaman, seolah- olah mereka mengandung bintang-bintang di dalamnya. Siapa pun yang melihat mereka akan terpesona. Pria tua itu menatap Meng Hao.

Pandangan ini sepertinya bisa melihat kehidupan yang telah dijalani, dan kehidupan yang belum dijalani.

Tatapan ini tampaknya mampu menembus kabut untuk melihat ketiga kehidupan: masa lalu, sekarang dan masa depan.

Tatapan ini membuatnya seolah-olah seluruh hidup pemuda ini telah dijalani dengan tujuan untuk datang ke sini dan bersujud tiga kali untuk menjadi
 
muridnya.

Beberapa saat berlalu, dan pria tua itu sedikit mengangguk.

Ayah Meng Hao menatap Meng Hao dan berkata, “Seorang guru seperti seorang ayah. Fang Mu, aku ingin kau menghormati Tuanmu. Hargai dia bahkan lebih darimu menghargai saya! Jika kamu tidak bisa melakukan itu, maka kamu bukan anak saya! “Dengan itu, dia pergi.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 289

Bab 289: Jalan Mana untuk Memilih?

Meng Hao menganga pada ayahnya. Dia lupa sudah berapa lama sejak dia melihatnya bertindak begitu ketat. Keseriusan nadanya langsung membuatnya bangun.

“Seorang Guru seperti seorang ayah ….” Meng Hao memperhatikan punggung ayahnya saat dia pergi. Dia jelas mengenakan jubah sederhana dan tidak bergaris. Namun, untuk beberapa alasan, tampaknya Meng Hao seolah- olah dia dikelilingi oleh angin ungu.

Angin sepertinya menghancurkan beberapa penghalang di benaknya; tiba-tiba sebuah gambar muncul. Itu adalah ayahnya. Gambar itu buram, tetapi dia bisa tahu bahwa ayahnya sedang menatapnya dan mendesah pelan.

Ibunya juga ada di sana, menatapnya dengan hangat. Sepertinya ada air mata di matanya.

Untuk beberapa alasan … ada juga Menara Tang, serta banyak, banyak kenangan rumit. Meng Hao berpikir lama sebelum menggelengkan kepalanya dengan kasar dan berbalik untuk melihat ke kejauhan. Di sana, di tengah- tengah county, ada sebuah menara yang sangat tinggi. Itu adalah … Menara Tang.

“Itu tidak ada di sana sebelumnya, kan …? Tidak, tidak pernah ada. “Ekspresi bingung muncul di wajah Meng Hao.

Di tengah kekosongannya, sebuah suara yang terdengar kuno mencapai telinganya. “Ini bukan sekolah asrama.”

Saat ayahnya menghilang ke kejauhan, Meng Hao berbalik untuk melihat pria tua yang berdiri di depannya. Sekarang ayahnya sudah pergi, hanya dia dan
 
orang tua itu ada di sana di coutryard.

Pria tua itu menatap Meng Hao, lalu perlahan-lahan melanjutkan, “Sampai sekarang, Aku punya tujuh belas murid. Beberapa akhirnya kembali menjadi debu. Beberapa meninggalkan dan membuat jalan mereka sendiri. Ada juga beberapa … yang masih memikirkan apa yang ingin mereka kejar. Faktanya, ketika kamu memikirkannya, beberapa bahkan tidak dianggap sebagai murid saya. Sampai hari ini, Kamu adalah murid kedelapan belas saya. Namun, Aku benar-benar akan memanggil Anda … Little Ninth. “Saat pria itu berbicara dengan suaranya yang kuno, semua suara di udara di sekitar Meng Hao tampak memudar sampai dia benar-benar fokus pada pria tua itu.

“Kamu punya adik perempuan. Dia menjadi muridku sebelum kamu, tetapi dengan cara yang tidak ortodoks, jadi dia berada di bawahmu. Dia bermarga Chu. ”

Meng Hao tidak yakin mengapa, tapi dia merasa gugup. Dia tidak tahu apakah harus berlutut dan bersujud, atau membungkuk dari pinggang dengan tangan yang digenggam. Dia benar-benar sakit.

“Saya sudah lama tidak menggunakan nama saya,” kata pria tua itu. “Orang luar biasanya memanggil saya dengan nama alkemis saya, sedangkan teman- teman biasanya memanggil saya Mr. East. Aku belum pernah menikah, jadi saya tidak memiliki ahli waris. Murid saya adalah ahli waris saya. Akhirnya, Kamu akan meneruskan ajaran aku, dan tanda yang telah aku buat di dunia, akan diperluas oleh kamu. Sejauh yang aku ketahui, kamu magang adalah … kerabat terdekat aku. '' Pria tua itu menatap Meng Hao, terlihat sangat megah. Namun, matanya hangat dan dipenuhi dengan kebaikan dan cinta. Sepertinya dia sudah menonton Meng Hao selama bertahun-tahun, dan telah mengujinya untuk waktu yang sangat lama. “Mulai sekarang, aku Tuanmu!”

Tanpa berpikir, Meng Hao menjawab, “Hormati Tuan, hormatilah Dao. Guru seperti seorang ayah. SAYA….”

“Tidak perlu mengatakan hal-hal seperti itu,” kata pria tua itu, matanya berkilau dengan cahaya yang tajam. “Selama mereka ada di hatimu, itu sudah cukup. Sembilan Kecil, berlutut! ”Dalam sekejap mata, seluruh orangnya tampaknya menjadi puncak Langit dan Bumi.
 
Meng Hao tidak bisa benar-benar menggambarkan apa yang dia rasakan. Seolah-olah dalam sekejap ini, lelaki tua itu telah menjadi Surga. Namun, dia tidak kedinginan, melainkan dipenuhi dengan kebaikan dan kehangatan yang dalam. Seolah-olah dia adalah gunung yang bisa melindungi dari angin dan hujan.

Meng Hao menundukkan kepalanya dan berlutut.

Saat dia berlutut, dia tidak bisa melihat bagaimana semua yang ada di atasnya di langit berhenti bergerak. Awan diam. Burung-burung tidak lagi beterbangan. Bumi tidak gempa, tetapi segala sesuatu di kota itu menjadi sunyi.

“Sebagai muridku, kamu hanya bersujud dua kali dalam hidup, setidaknya dalam arti sebenarnya. Pertama kali adalah saat magang. Kowtow ini menabur Karma bersamaku, dimana nasib kita terjalin. Jika kamu tidak memutuskan koneksi ini, maka aku juga tidak akan! Adapun kowtow kedua, tunggu sampai kamu sadar, lalu datang bertanya kepada aku tentang hal itu, dan Aku akan memberitahu kamu.

“Kowtow pertama setelah menjadi magang sebenarnya dibagi menjadi tiga kowtow lebih lanjut, yaitu Innocence, Roaming, dan Sunset Gazing. Kowtow Anda hari ini adalah kowtow dari Kepolosan. ”

Meng Hao tidak terlalu mengerti. Namun, dia meletakkan tangannya ke tanah dan melakukan kowtow dalam-dalam.

Dengan kowtow ini, langit kembali bergerak. Angin dan awan menyapu. Burung-burung terbang!

Dengan kowtow ini, bumi berguncang, ketika peristiwa-peristiwa masa lalu melayang seperti mimpi melalui pikiran semua makhluk hidup.

Dengan kowtow ini, Karma kehidupan lampau, Karma masa depan, kehidupan sekarang…. Jika kamu tidak memutuskannya, maka aku tidak akan memotongnya!
 
Pria tua itu tertawa puas. Itu bergema tentang, diisi dengan emosi, kepuasan, kebaikan dan tugas.

Sejak hari ini, pemuda di depannya adalah muridnya. Di masa depan, setiap tindakan pemuda itu akan ditandai olehnya. Mulai sekarang dia adalah … Tuan pemuda itu!

Ini Karma. Karma bukanlah sesuatu yang ditakdirkan, tetapi sesuatu yang diputuskan oleh orang-orang. Itu bisa disebut takdir; bukan nasib yang ditentukan oleh Surga, atau malapetaka dari alam baka, tetapi sesuatu memutuskan antara dua orang.

Satu orang memutuskan untuk mengambil yang lain sebagai Guru; yang lain memutuskan untuk mengambil magang. Ini menciptakan … Karma!

Suaranya lembut, lelaki tua itu berkata, “Kamu masih harus mengalami kowtow Roaming, dan kowtow Sunset Gazing. Sepanjang proses, Kamu akan dapat memilih dari banyak jalur. Adapun jalur mana yang kamu pilih … itu adalah keputusan kamu. Jika pada akhirnya kamu dapat melakukan kowtow dari Sunset Gazing, maka itu akan menamai kami Master dan magang. Tidak ada yang akan bisa memutuskan ikatan itu! Aku tidak akan menerima hadiah untuk menjadi Tuanmu; Saya telah menerima semua yang aku harus terima. ”Dia mengulurkan tangan dan dengan lembut mengacak rambut Meng Hao.
Senyumnya baik ketika dia membantu Meng Hao berdiri.

Meng Hao masih tidak begitu mengerti. Saat dia berdiri, dia memandang tuannya, dan bisa merasakan kebaikan dan cinta di dalam dirinya. Di bawah tatapan pria itu, dia juga bisa merasakan kehangatan jauh di dalam dirinya.

Dia menganggukkan kepalanya dengan sungguh-sungguh.

Mata air dan autumns datang dan pergi. Tahun-tahun berlalu. Meng Hao sekarang berusia sembilan belas tahun. Dalam tujuh tahun terakhir, ia menghabiskan sebagian besar waktunya tinggal bersama Guru, belajar, mengamati angin dingin dan awan putih, menatap ke bulan dan bintang- bintang.
 
Setelah membaca dari banyak buku, dia akhirnya mengerti apa artinya menghormati Guru dan menghormati Dao. Dia juga mengerti bahwa dunia adalah tempat yang sangat besar.

Selama tujuh tahun, ayahnya sudah agak tua. Guru semakin tua. Popularitas Peach Blossom di bordello berkurang. Akhirnya, beberapa kantong uang dari daerah lain membayar utangnya dan membawanya sebagai selir.

Sebelum dia pergi, dia datang mencari Meng Hao. Sepertinya dia memandangnya seperti saudara kecil. Dia mengucapkan beberapa kata lembut, kemudian, disertai dengan senyum Meng Hao, naik ke kursi sedan dan meninggalkan Wilayah Emergensi Timur.

Menurut persetujuan mereka dari tahun lalu, kedua temannya benar-benar tumbuh menjadi pengganggu terbesar di wilayah ini.

Meng Hao, bagaimanapun, tidak lagi menyebut dirinya pengganggu. Dia tidak mengenakan pakaian mewah dan mahal, tetapi sebagai gantinya, seorang sarjana sederhana.

Itu hijau, seperti kehijauan masa mudanya. Namun, dengan cara yang sama seperti musim semi berubah menjadi musim gugur, wajahnya tidak lagi membawa kesembronoan yang dulu, tetapi sebaliknya, ketenangan. Dia suka berpikir, dan menatap ke langit, meskipun dia tidak benar-benar tahu persis apa yang sedang dia lihat.

Dia menyukai angin dan hujan. Dia suka berdiri di paviliun dan melihat kilat di kejauhan, dan mendengar guntur. Ketika hujan turun ke bumi di luar, dia suka membuka buku dan membaca tentang bagaimana kehidupan telah berubah sepanjang zaman.

Segalanya seperti mimpi. Tujuh tahun berlalu seperti jatuhnya hujan badai. Meng Hao tidak merasa seperti dia telah banyak berubah, tetapi dari sudut pandang orang lain, dia telah sedikit berubah.

Ketika dia menyaksikan Tuannya terus bertambah tua, dia sering berpikir untuk mengangkat topik Roaming. Dia ingin mendaki gunung, melakukan perjalanan ke negeri-negeri yang jauh, untuk melihat realitas dunia.
 
Tetapi pada akhirnya, dia melihat ke kota, ayahnya, dan Tuan, dan sebaliknya mempertahankan kesunyiannya, tidak mengatakan apa pun.

Tahun. Setahun lagi … segera, tujuh tahun lagi telah berlalu. Selama musim gugur tahun itu, ketika daun melayang ke tanah, mengambang di angin untuk kembali ke bumi, ayahnya jatuh sakit. Suatu malam, angin ungu bertiup, dan ayahnya meninggal.

Meng Hao berdiri di depan makam ayahnya, tatapan kosong di matanya. Dia samar-samar ingat bagaimana, empat belas tahun yang lalu, ayahnya memeluknya dan membawanya untuk bertemu Guru. Dalam sekejap mata, empat belas tahun telah berlalu. Meng Hao berdiri di sana diam-diam, menyeruput dari teko alkohol.

Akhirnya dia berbalik dan pergi. Dia menemukan Guru, dan memberi tahu dia bagaimana dia menginginkan Roaming. Itu adalah satu-satunya mimpi yang dimilikinya sekarang, dan telah berfermentasi di hatinya selama bertahun- tahun.

Sebelum dia pergi, Meng Hao berlutut di depan Guru dan melakukan kowtow untuk kedua kalinya. Ini adalah … kowtow dari Roaming.

Suatu hari Guru memperhatikan suatu pagi ketika Meng Hao memanggul ransel cendekiawannya dan berjalan ke kejauhan, dibingkai oleh matahari yang terbit.

Akhirnya, Meng Hao melihat dari balik bahunya. Pada saat itu, Guru tidak lagi terlihat. Kemudian, dia melihat ke balik bahunya untuk kedua kalinya, dan bahkan Menara Tang tidak bisa dilihat.

Dia berpikir sejenak, lalu perlahan-lahan tampaknya mencapai pemahaman. Dia melihat ke depan sekali lagi, dan terus berjalan ke kejauhan. Dia tidak melihat ke belakang untuk ketiga kalinya.

Dia mencapai sungai yang besar dan bertemu dengan seorang tukang perahu, yang dengannya dia mengobrol tentang beberapa legenda sungai. Seharusnya, seorang Immortal tinggal di suatu tempat di sini.
 
Dalam buku-buku yang Meng Hao baca, dia sesekali menemukan judul Immortal. Dia memutuskan untuk tinggal di sebelah sungai. Sayangnya, dalam tiga tahun yang dia lakukan, dia tidak pernah melihat Immortal. Namun apa yang dilihatnya adalah bayangannya sendiri yang terbalik di perairan sungai, yang berbeda dengannya.

Dia melihat dirinya terbang di langit, berlatih kultivasi di pegunungan, dan beberapa tempat bernama Divisi Pill Timur dari Violet Fate Sekte, tempat dia meramu….

Sepertinya yang harus dia lakukan adalah melompat ke air, dan dia bisa menjadi orang itu, dan hidup ini akan berakhir.

Pada saat tiga tahun telah berlalu, Meng Hao berusia dua puluh sembilan tahun. Pada akhirnya, dia tidak melompat ke air. Sebaliknya, ia meninggalkan sungai dan melakukan perjalanan jauh ke tempat lain.

Setahun kemudian, di kedalaman hutan yang tampaknya tak berujung, pada malam berangin dan hampir tanpa bulan, Meng Hao melihat seorang wanita melayang di udara. Ada juga makam yang ditinggalkan, tanpa dupa menyala di depannya. Hutan di sekitarnya gelap gulita, dan Meng Hao agak takut.
Sesaat kemudian, dia menemukan dirinya dikelilingi oleh bentuk bayangan yang tak terhitung jumlahnya. Tiba-tiba, mantra penyegelan muncul di benaknya.

Dia mengulurkan telapak tangannya, dan segala sesuatu di sekitarnya menghilang.

Mulai saat itu, dia sangat ingin tahu tentang hutan yang gelap dan misterius ini. Dia terus bepergian di dalamnya, tidur di semak-semak bila perlu. Dia melihat banyak, banyak hal aneh, termasuk berbagai binatang buas dan liar yang fantastis.

Butuh tiga tahun untuk melakukan perjalanan melalui hutan. Ketika dia muncul, dia melihat ke belakang, dan pandangan linglung menutupi wajahnya. Dia punya perasaan bahwa jika dia mau, dia bisa tinggal dan menjadi bagian dari hutan.
 
Di tempat seperti ini, seseorang bisa menjadi satu dengan Surga dan Bumi, dan melampaui kehidupan fana.

Ketika Meng Hao menatap hutan, dia mengingat kembali kata-kata Guru dari dua puluh satu tahun yang lalu. Ada banyak jalan dalam kehidupan, jalan mana yang akan dia pilih … itu adalah keputusannya untuk membuat.

“Tempat ini bukan jalan yang ingin aku injak.” Merenung, Meng Hao berbalik dan berjalan ke kejauhan.

—–

Bab ini disponsori oleh Darren Chen

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 290

Bab 290: Kehidupan Ini

Dua tahun kemudian, Meng Hao berusia tiga puluh lima tahun. Sudah sembilan tahun sejak dia meninggalkan rumah. Namun, selama itu, dia hanya tinggal di dua tempat, sungai dan hutan.

Tahun ini, ia bertemu dengan sekelompok bandit.

Bandit pada umumnya adalah pembunuh, tetapi mereka tidak membunuh Meng Hao. Mungkin karena jubah cendekiawan yang dikenakannya, atau paket cendekia yang dia kenakan di punggungnya. Dia tentu memandang rendah kekayaannya. Pemimpin bandit adalah wanita cantik dan menggoda. Dia mengajukan satu pertanyaan kepadanya.

“Bisakah kamu menyimpan catatan keuangan?”

Meng Hao menggelengkan kepalanya. Namun, mereka tetap membawanya. Mereka membawanya ke benteng gunung mereka, yang benar-benar sebuah desa besar di mana lebih dari seribu orang tinggal. Kebanyakan dari mereka adalah anggota keluarga para bandit, termasuk beberapa anak.

Sudah diatur agar Meng Hao menjadi seorang guru, yang sebagian besar melibatkan mengajar anak-anak cara membaca. Dia tidak harus mengajarkan sesuatu yang sangat rumit. Mereka hanya perlu bisa membaca uang kertas dan memahami pesan-pesan dasar, hal-hal yang seharusnya bisa dilakukan oleh bandit yang baik.

Ini adalah persyaratan yang ditetapkan pada semua bandit oleh Chieftess bandit yang indah.

Waktu berlalu. Meng Hao menyesuaikan diri, dan dengan cepat merasa di rumah. Dia mengajar membaca, dan menatap langit. Itu hampir seperti
 
kehidupan di Eastern Emergence County. Terkadang dia memikirkan Guru, atau ayahnya, dan bagaimana dia tidak kembali untuk menyapu makamnya untuk waktu yang sangat lama.

Orang-orang meninggal setiap bulan di benteng gunung. Selama periode tiga tahun, kamp pindah lokasi dua kali. Pada tahun keempat, tentara datang.
Benteng gunung menghadapi banyak sekali; pada saat kritis hidup dan mati, Meng Hao tanpa ragu mengusulkan penggunaan racun.

Saat ini, angin utara bertiup, dan pasukannya berada di selatan.

Meng Hao tidak yakin mengapa dia berpikir untuk menggunakan racun. Hanya saja, dalam beberapa tahun terakhir, ia tampaknya memiliki banyak pengetahuan di kepalanya. Racunnya … tentu saja dibuat oleh Meng Hao.

Saat bubuk racun melayang ke selatan dengan angin, Meng Hao menutup matanya. Lama kemudian, dia mendengar teriakan gembira. Itu adalah pembantaian. Desa gunung telah menang.

Meng Hao berusia tiga puluh sembilan tahun. Malam itu, selama jaga ketiga, sesuatu seperti api yang membakar bersembunyi di bawah selimut bersamanya. Itu kepala suku bandit. Pada siang hari dia adalah wanita yang konservatif, tetapi saat ini dia seperti roh yang indah.

Semalam, hidup Meng Hao berubah. Dia bukan lagi seorang guru, melainkan seorang penasihat militer. Dia belum pernah mengalami kehidupan seperti itu sebelumnya. Itu segar dan menyenangkan. Segera dia berumur empat puluh tahun. Dia telah melewati puncak kehidupan ketika darah mendidih. Namun semua ini … membuat ketagihan.

Pembunuhan. Penjarahan. Selama tiga tahun, tidak ada darah yang secara fisik menodai tangan Meng Hao. Namun, dengan bantuannya, jumlah nyawa yang diambil oleh bandit meningkat sepuluh kali lipat.

Musim dingin itu, Meng Hao akhirnya muak dengan semuanya. Dia belum memilih kehidupan ini, dan dia ingin pergi. Tetapi sekarang, benteng gunung telah tumbuh sangat besar. Ketika dia dibesarkan pergi, Kepala Suku yang cantik itu menolak untuk mengizinkannya.
 
Tapi Meng Hao … bertahan, dan tetap meninggalkan benteng gunung. Karena itu, mereka berusaha mengejarnya dan membunuhnya.

Mereka mengejarnya selama setahun sebelum akhirnya menyerah. Pada akhirnya, Meng Hao tidak terbunuh. Lelah, dia berbalik, dan di sana, seratus langkah di belakangnya, adalah sang Kepala Suku. Dia duduk di atas seekor kuda, menatapnya, busur hitam besar di tangannya. Dia lebih tua, tetapi masih cantik, dan di dalam matanya ada ekspresi sobek.

Angin bertiup melewati mereka berdua. Meng Hao memanggul paket cendekiawan yang sama yang dia bawa ketika meninggalkan kampung halamannya, berbalik, dan berjalan ke kejauhan.

Tidak ada panah yang terlepas dari haluan.

Tahun itu, Meng Hao berusia empat puluh tiga tahun.

Akhirnya, dia melihat sebuah kuil Daois yang terletak di atas gunung.

Saat itu musim gugur, dan dedaunan berdesir saat mereka melayang ke batu kapur hijau kuil. Langit mendung, dan kadang-kadang gemuruh lembut guntur bisa terdengar. Hujan akan datang.

Meng Hao mengambil tempat tinggal di kuil Daois. Dia menyaksikan para Taois mempraktikkan penanaman agama mereka, mengamati mereka menjalani kehidupan sehari-hari, dan menikmati semacam kedamaian yang belum pernah dia alami sebelumnya.

Dia memiliki perasaan yang tak tergoyahkan bahwa tangannya bernoda gelap dengan darah yang tidak akan hilang begitu saja. Mungkin di tempat ini dia bisa menemukan cara untuk membersihkannya.

Dua tahun kemudian, Meng Hao berusia empat puluh lima tahun. Dia menghela nafas lembut.

“Ternyata tidak ada cara untuk membersihkannya. Kalau begitu, aku hanya harus hidup dengan itu. “Sambil menggelengkan kepalanya, dia mengucapkan selamat tinggal pada kuil Daois, dan sekali lagi melangkah keluar ke dunia.
 
Akhirnya, ia mencapai ibu kota. Setelah dia tinggal di sana selama satu tahun, perang berdarah terjadi dengan negara tetangga. Meskipun usianya sudah tua, Meng Hao dipaksa masuk militer, dan menjadi seorang prajurit di ketentaraan. Perang antara kedua negara baru saja dimulai pada saat ini.

Dua tahun dalam perang, Meng Hao menggunakan beberapa racun yang telah ia buat untuk memenangkan pertempuran yang mengejutkan kedua negara yang terlibat. Ini memicu kenaikannya menjadi terkenal. Dia bukan lagi seorang prajurit biasa, tetapi seorang Spesialis Racun.

Lima tahun setelah perang, dia adalah seorang Jenderal. Dia memimpin ofensif khusus, memimpin pasukan seratus ribu tentara, bersama dengan unit khusus seratus Spesialis Racun yang dilatih secara pribadi.

Delapan tahun dalam perang, musuh mundur dari medan perang dan beralih ke pertahanan. Meng Hao berusia lebih dari lima puluh tahun, dan namanya terkenal di seluruh negeri. Dia memimpin pasukannya ke negara musuh dalam kampanye untuk menghancurkan mereka secara menyeluruh.

Pada tahun kesepuluh perang, Meng Hao berusia lima puluh enam. Sudah tiga puluh tahun sejak dia meninggalkan kampung halamannya. Musuh dihancurkan. Dia kembali ke negara asalnya, dan disambut dengan upacara akbar.

Dia sekarang menjadi legenda, dan dengan demikian, dianugerahkan dengan gelar Royal Advisor.

Segalanya seperti mimpi, dan Meng Hao tidak terbiasa dengannya. Mungkin itu karena dia atau mungkin karena kekuatan yang tumbuh di negara ini, tetapi setelah menjadi Penasihat Kerajaan, negara berubah menjadi agresor. Babak baru perang dimulai.

Tahun demi tahun berlalu, dan akhirnya, Meng Hao berusia enam puluh tahun. Sekali lagi muak dengan segalanya, dia meninggalkan pasukan dan kembali ke daerah-daerah yang terbakar oleh api perang. Sampar mengamuk di sana. Dia mampu menyelamatkan nyawa beberapa orang, setelah itu, dia adalah Penasihat Kerajaan tidak lagi, tetapi seorang dokter, Dokter Alkimia.
 
Dia terus melakukan perjalanan, mengejar impian yang dia miliki ketika dia masih muda, mendaki gunung dan bepergian ke tanah yang jauh.

Bagaimanapun banyak orang yang telah dia bunuh di masa lalu, itu adalah berapa banyak yang akan dia selamatkan.

Perjalanannya berlangsung selama dua puluh tahun.

Sepanjang dua puluh tahun itu, Meng Hao melakukan perjalanan melalui negara-negara yang tak terhitung jumlahnya dan naik ke puncak yang tahu berapa banyak puncak gunung. Dia menyelamatkan banyak orang, dan segera, kata “tangan ajaib Dokter Alkimia” menyebar ke seluruh negeri.

Tahun Meng Hao berusia delapan puluh tahun, dia memandang serius ke langit. Wajahnya yang lapuk ditutupi dengan bukti kehidupan yang penuh kenangan.

“Saya telah menempuh banyak jalan dalam kehidupan,” pikirnya dalam hati, “tetapi untuk pilihan aku … apa itu …? Aku tidak memilih untuk menjadi refleksi di air sungai. Aku juga tidak memilih untuk menjalani kehidupan damai seorang pertapa di hutan. Aku benar-benar tidak ingin menjalani kehidupan romantis dari pasangan bandit, Aku juga tidak memilih untuk menjadi pendeta Daois …. Aku sudah lama menyerah untuk menjadi Spesialis Racun atau Penasihat Kerajaan, tentang berperang…. Aku pikir keputusan terakhir saya adalah menjadi Dokter Alkimia. Tapi sekarang aku melihat ke belakang … itu juga bukan jalanku. Apa yang aku kejar dalam hidup ini? ”Dia melihat ke langit, tetapi tidak bisa memikirkan jawaban atas pertanyaan itu. Satu-satunya yang dia temukan adalah lebih banyak frustrasi, dan kelelahan yang mendalam.

Dia merindukan rumah. Malam musim gugur itu, dia duduk di bawah bintang- bintang menatap langit. Di sebelah kakinya ada daun yang jatuh. Dia tidak memperhatikan ketika angin berbisik melalui hutan, mengambilnya, dan mengembalikannya ke pohon tempat pohon itu jatuh. Saat ini, dia agak seperti daun itu. Dia telah jauh dari rumah selama hampir enam puluh tahun siklus penuh. Sekarang, dia harus kembali.
 
Meng Hao mulai berjalan. Setelah dia meninggalkan rumah, dia butuh waktu lima puluh empat tahun untuk mencapai titik ini. Perjalanan pulang hanya butuh enam.

Eastern Emergence County masih ada di sana, berkembang lebih pesat dari sebelumnya. Rambut Meng Hao putih ketika dia memasuki kota. Dia nyaris tidak bisa melihat beberapa jejak masa lalu.

Bordello sudah pergi. Dinding itu sudah lama dirobohkan, dan lokasi itu sekarang adalah rumah bagi sebuah rumah besar.

Rumah tempat ia tumbuh telah lenyap seiring berjalannya waktu. Sebagai gantinya adalah sebuah penginapan. Meng Hao berdiri di depannya untuk waktu yang sangat lama, menatapnya. Wajahnya ditutupi bukan hanya oleh kerusakan waktu, tetapi dengan ekspresi yang kompleks. Akhirnya, dia berbalik dan pergi.

Ketika dia kembali ke rumah Guru, orang yang membuka pintu adalah orang asing. Setelah membuat beberapa pertanyaan, Meng Hao menoleh untuk melihat Gunung Timur di kejauhan.

Ayahnya telah dimakamkan di sana lebih dari lima puluh tahun yang lalu. Guru telah dimakamkan di sana lebih dari dua puluh tahun yang lalu.

Meng Hao menghela nafas. Dengan diam-diam memegang panci berisi alkohol di bawah lengannya, dia memanjat gunung. Pertama, dia mengunjungi makam ayahnya, yang ditutupi oleh rumput liar. “Aku tahu ini semua ilusi,” katanya lembut, “dan kau bukan ayah kandungku. Namun … kamu membiarkan aku merasakan cinta kebapakan yang telah aku lewatkan. Itu hanya pelukan sederhana sehingga aku bisa tidur …. “Sekitar tiga puluh tahun yang lalu, di kuil Daois, dia telah memahami segalanya. Dunia ini hanyalah ilusi, ujian untuk menjadi murid.

Meng Hao yang asli masih berada di dunia Tanah Surgawi di Sekte Nasib Violet, di atas Gunung Timur Violet.

Dia menutup matanya. Lama sekali berlalu sebelum dia meninggalkan makam ayahnya. Akhirnya, dia tiba di makam Guru. Dia melihatnya sebentar sebelum
 
berbicara.

“Menjadi murid magang melibatkan tiga kowtow,” gumamnya. “Yang pertama adalah saat tidak bersalah. Yang kedua adalah saat roaming. Yang ketiga adalah ketika menatap matahari terbenam…. Kamu memberi saya seluruh hidup untuk memutuskan apakah akan menjadi murid Anda atau tidak. Segala sesuatu di dunia ilusi ini diciptakan, bukan oleh kamu, tetapi saya. Kamu hanya memberikan titik awal. Setiap orang dalam persidangan dengan api akan menciptakan dunia mereka sendiri.

“Di dunia ini, aku membebaskan hatiku. Aku … saya mengalami semuanya. Pada akhirnya, Aku kembali ke sini. tetapi aku masih belum menemukan apa yang ingin aku kejar….

“Dao alkimia? Jelas tidak. ”Dia mengangkat tabung alkohol dan minum lama.

“Kehidupan abadi?” Katanya pelan. “Aku tidak memenuhi syarat.” Segera, matahari mulai tenggelam di barat, dan kendi alkohol kosong. Dia tidak memulai kowtow ketiga. Sebaliknya, dia berbalik dan kembali ke Eastern Emergence County.

Dia tahu bahwa sekali dia melakukan kowtow ketiga, dia akan meninggalkan dunia ilusi ini. Tetapi dia masih belum menemukan jawabannya. Karena itu, dia tidak mau pergi. Dia akan tinggal.

Sejak saat itu, seorang pria yang sangat tua tinggal di Eastern Emergence County.

Di luar dunia ilusi, di dalam Violet Fate Celestial Land, di atas Violet East Mountain, air mata merembes keluar dari mata Chu Yuyan. Dia membuka mereka, dan mereka dipenuhi dengan kesedihan, seolah-olah terbenam di dunianya telah membuatnya melupakan kenyataan.

Waktu yang lama berlalu, dan kemudian sebuah getaran mengalir di sekujur tubuhnya. Dia berkedip. Awalnya matanya dipenuhi dengan kebingungan, tetapi mereka dengan cepat menjadi lebih jelas. Ekspresinya melankolis.
Akhirnya, dia mendongak dan melihat ada dua orang lain bersamanya di sini di puncak Gunung Violet.
 
Salah satunya adalah Fang Mu. Yang lainnya adalah Ye Feimu. Keduanya memejamkan mata. Satu memiliki wajah yang penuh perhatian, yang lain kebingungan. Yang pertama adalah Meng Hao, yang terakhir adalah Ye Feimu.

Sedangkan untuknya, dia masih sekitar sepuluh langkah dari puncak gunung. Lebih jauh di belakangnya adalah dua kandidat tanpa nama lainnya dalam persidangan dengan api.

Pada saat inilah Ye Feimu tiba-tiba bergetar dan mulai bangun.

—–

Bab ini disponsori oleh Deathblade

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.