-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0206 - 0210

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 206

Bab 206: Lima Dewa Klan Huang 1

Meng Hao menampar tasnya memegang untuk mengambil topeng berwarna darah. Dia melihatnya sebentar. Kecuali itu benar-benar diperlukan, dia tidak ingin terlibat dengan jeli daging lagi.

Itu telah mencapai tingkat yang mengerikan dalam hal menjengkelkan, yang telah dialami Meng Hao secara langsung. Setelah berpikir sejenak, dia merogoh topeng dengan Sense Spiritual.

Di dalam gelap, dan begitu Meng Hao masuk, dia merasakan aura mastiff. Itu tumbuh lebih dan lebih kuat, menyebabkan Meng Hao merasa agak tenang.

Blood Mastiff adalah sekutu yang paling kuat dan mematikan. Dia tidak bisa menunggu sampai bangun dan berdiri di sampingnya seperti ketika masih kecil. Itu akan mengangkat kepalanya ke langit dan mengaum.

Selanjutnya, Sense Spiritual Meng Hao bergerak, berhenti sejenak di bendera tiga pita. Setelah beberapa saat, dia melanjutkan. Itu jelas harta yang berharga, tetapi dia tidak bisa melakukan apa pun dengannya sekarang.

Ketika Sense Spiritualnya mencapai Li Clan Patriarch, dia menatap dengan kaget.

Pria itu lebih kurus dan pucat dari sebelumnya. Dia sangat lemah, dan sepertinya rohnya mungkin runtuh setiap saat. Keputusasaan memenuhi matanya. Meng Hao tiba-tiba merasa bahwa dia telah meremehkan ketakutan jeli daging.

Beo jeli daging saat ini bertengger di bahu Li Clan Patriarch, matanya bersinar saat berbicara. Setiap beberapa napas, Patriarki Klan Li akan bergidik.
 
Meng Hao ragu-ragu, lalu mengertakkan gigi dan perlahan mendekat. Jeli daging tiba-tiba mendongak, setelah merasakan Sense Spiritual Meng Hao. Teriakan itu.

“Eee? Kamu disini! Mengapa kamu tidak bergabung dengan kami? Pria tua itu dan aku baru saja membahas matahari terbenam dari tujuh puluh ribu tahun yang lalu. Kami belum selesai, dan dia berjanji untuk mendengarkan sampai akhir. “Jeli daging itu tampak sangat bersemangat melihat prospek Meng Hao bergabung dalam diskusi.

Hati Meng Hao bergetar, tetapi sebelum dia bisa mengatakan apa-apa, Li Clan Patriarch memandangnya. Matanya berkilat-kilat seolah sedang melihat kerabat darah, dan dia mengeluarkan teriakan gembira.

Itu adalah teriakan yang tampaknya dipenuhi dengan pengabaian yang sembrono.

“Namaku Li Xuefeng! Saya seorang Patriark Klan Li dari tujuh ribu tahun yang lalu. Aku memiliki salah satu Penjaga Ilahi dalam turnamen Legacy Immortal Darah. Aku mohon, tolong bawa burung itu pergi. Aku akan memberitahumu segalanya. Tanyakan apa saja, apa yang ingin kamu ketahui
…? Aku tahu teknik dari Klan Li, kemampuan ilahi. Apa pun yang ingin kamu lakukan, Aku dapat membantumu. Aku bisa memberitahumu apa saja. Tolong, bawa pergi, aku … “

“Tutup mulutmu!” Kata jeli daging itu dengan marah. “Kamu tidak menunjukkan rasa hormat kepada orang tua kamu! Apakah aku benar-benar menyebalkan? K-k-kamu, kamu terlalu tidak bermoral! Kamu milikku !! “Dia berbalik untuk menatap Meng Hao dengan serius. “Dia milikku! Saya masih belum membawanya kembali dari jalan kejahatan. Aku masih memiliki tujuh puluh ribu tahun …. “

“Dia milikmu! Milikmu! ”Kata Meng Hao buru-buru, dengan suara yang bisa memotong kuku dan mengiris besi. Tanpa ragu dia melanjutkan, “Saya jamin itu. Dia pasti milikmu! “

“Baiklah kalau begitu. Sepertinya kamu sedang dalam suasana hati yang menyenangkan, jadi saya tidak akan mengizinkanmu untuk berpartisipasi
 
dalam diskusi saat ini. Aku perlu mengajar satu atau dua pelajaran kepada orang tua ini, ”katanya dengan marah. “Aku tidak percaya dia mencoba mengadukanku. Aku benci mengoceh, itu sangat tidak bermoral …. “Itu berbicara dengan amarah, tetapi kegembiraan memenuhi matanya. Pengantar topik pembicaraan baru yang tiba-tiba membuatnya sangat antusias.

Keputusasaan memenuhi wajah Li Clan Patriarch. Dia menatap memohon pada Meng Hao, matanya dipenuhi dengan penyesalan. Kenapa dia bersikeras untuk menjadi sombong sebelumnya? Jika dia baru saja menyerah sebelumnya, dia tidak akan pernah dipaksa untuk menghadapi siksaan dari burung yang menakutkan ini.

Kehidupannya baru-baru ini adalah neraka yang hidup, mimpi buruk yang lebih buruk daripada kematian. Seluruh tubuhnya tiba-tiba bergetar.

Meng Hao berdeham.

Memberi perhatian yang sangat dekat pada kata-katanya, Meng Hao berkata, “Senior, Aku sedang memikirkan bentuk Anda yang selalu berubah. Segera, Junior akan menyusup ke Sekte. Apakah ada cara Senior yang mungkin bisa meminjamkan aku beberapa kekuatanmu dari bentuk yang selalu berubah? “Bahkan ketika dia berbicara, dia perlahan-lahan beringsut mundur.

Jeli daging berbalik dan menatap Meng Hao dengan heran.

“Apa yang akanmu lakukan? Apa kamu merencanakan perbuatan jahat !? ”

“Tentu saja tidak!” Suaranya dipenuhi dengan udara kebenaran, Meng Hao berkata, “Anda tahu, ada beberapa orang yang sangat jahat di Sekte ini. Aku ingin menyusup ke mereka dalam upaya untuk menangkap pelaku kejahatan. Kemudian, Senior dapat mendidik mereka, dan membantu membawa mereka kembali dari jalan kejahatan. ”

Jeli daging itu tiba-tiba tampak sangat bersemangat. “Oh, jadi itu rencanamu! Sangat baik, sangat baik. Meng Hao, Kamu benar-benar melakukan hal yang benar. Penjahat seperti itu benar-benar harus dididik oleh aku … walaupun
…. “Tiba-tiba itu tampak ragu-ragu.
 
Kata-kata Meng Hao selanjutnya diucapkan dengan nada memikat. “Senior, bagaimana dengan ini: selama beberapa hari ke depan, aku akan menangkap beberapa pengganggu agar kamu membimbing dan membantu.”

“Oh ?!” Jeli daging itu tampak bahkan lebih bersemangat, dan keraguannya mulai berkurang.

Sudah waktunya untuk menyerang sementara setrika panas! “Bagaimana kalau dua pengganggu?” Kata Meng Hao.

Jeli daging itu bergetar dan mengepakkan akupnya dengan penuh semangat. Namun, itu masih tampak agak ragu-ragu.

Sambil menggertakkan giginya, Meng Hao berkata, “Lima pengganggu! Ini akan memakan waktu beberapa hari, tapi aku bisa menemukan lima pengganggu untukmu. ”

Jeli daging mengeluarkan suara senang. Seluruh tubuhnya bergetar, dan matanya bersinar merah karena kegembiraan. Itu menatap Meng Hao, terengah-engah. “Bawakan aku tiga pengganggu !!” teriaknya. Itu menatap Meng Hao dengan gugup, seolah khawatir dia akan tidak setuju.

“Hah? Tiga? “Meng Hao menatap kaget. Pada awalnya, dia berasumsi jeli daging akan mencoba untuk mendapatkan lebih banyak dari kesepakatan.
Sebaliknya, justru sebaliknya.

“Tiga!” Raung jeli daging. “Bawakan aku tiga pengganggu, dan aku akan membantumu. Kurang dari tiga dan kesepakatannya batal! ”Sepertinya rasanya mempertaruhkan segalanya dalam permintaannya.

Meng Hao merasa bahwa seluruh situasi sangat aneh, tapi dia mengangguk. “Oke, aku akan memberimu tiga pengganggu. Tidak kurang! ”Dengan itu, ia menarik kembali Sense Spiritualnya. Dia mengambil napas dalam-dalam saat dia melihat topeng berwarna darah. Ekspresi aneh menutupi wajahnya.

“Mungkinkah jeli daging itu tidak tahu bagaimana cara menghitungnya? Aku menawarkan lima, dan kemudian menuntut tiga, dan tampak seperti semuanya habis …. “Mengomel pada dirinya sendiri, Meng Hao menyingkirkan topeng
 
itu, berbalik, dan meninggalkan Gua Immortal. Hujan sudah lama berhenti. Dia berubah menjadi seberkas cahaya putih yang melesat ke kejauhan.

Dua hari kemudian.

Di jalur gunung berjalan seorang pria berotot sekitar tiga puluh tahun. Dia mengenakan gaun kuning, memiliki mata kecil, dan kumis berbentuk seperti karakter 八. Di sebelahnya berjalan seorang pria muda, ke arahnya dia tersenyum dan berkata, “Junior Brother Meng, tidak jauh sekarang. Di depan adalah tempat kakak saya dan aku tinggal. Setelah kami di sana, Kamu harus tinggal sebentar. Kamu dan aku langsung rukun, bukan? Kita pasti harus menjadi saudara sumpah. Kamu tahu, Lima Dewa Klan Huang sangat terkenal di bagian ini. Kami benar-benar dapat membantu Anda! ”

Pria muda itu memiliki ekspresi malu-malu di wajahnya. Basis Kultivasinya tampaknya berada di tingkat kedelapan Qi Kondensasi, satu tingkat lebih tinggi dari Pria berjubah kuning.

“Terima kasih, kakak Huang,” kata pemuda itu dengan malu-malu. “Ini adalah pertama kalinya aku meninggalkan Sekte, jadi aku sangat beruntung bertemu denganmu.”

“Di luar Sekte kamu, Kamu harus bergantung pada teman. Benar-benar tidak ada paksaan. Kakak laki-laki saya dan aku semua sangat ramah. Kawan kecil, kamu masih sangat muda, namun memiliki basis Budidaya tinggi. Prospek masa depanmu tidak terbatas! Saya yakin kamu akan segera menjadi orang yang sangat terkenal di Domain Selatan. Kamu bahkan mungkin bisa mengungguli Terpilih. Kamu tahu, kakak saya dan aku pikir berteman sangat penting, dan kami senang melakukannya. “Pria berjubah kuning tertawa terbahak-bahak, lalu menampar bahu Meng Hao. Namun, matanya berkilauan dengan penghinaan dan keserakahan. Dia melirik dengan mencolok ke tas memegang Meng Hao.

Dia belum pernah melihat tas seperti itu sebelumnya; itu jelas sesuatu yang luar biasa.

Tentu saja, orang seperti dia tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk melihat tas yang dipegang seperti itu. Tas ini tak lain adalah tas Cosmos. Dan
 
pemuda itu jelas-jelas Meng Hao.

Mereka baru saja bertemu satu sama lain pagi ini di pegunungan liar. Begitu pria itu melihat tas Cosmos, dia menginginkannya. Tapi begitu dia melihat tingkat basis Budidaya Meng Hao, dia menyerah ide untuk mencoba mencurinya. Sebagai gantinya, dia telah terlibat dalam smalltalk yang ramai selama beberapa waktu.

Pria itu tersenyum pada Meng Hao dan berpikir, “Beberapa murid dari Sekte yang belum pernah aku dengar keluar sendiri untuk pertama kalinya. Seorang murid seperti itu pasti memiliki harta yang menyelamatkan jiwa dari Sekte nya. Namun, seseorang seperti ini tidak memiliki pengalaman. Hanya beberapa kata yang menyanjung, dan aku sudah memenangkannya. “Dalam pikiran pria itu, dia sudah memikirkan segalanya tentang lawannya.

Meng Hao tampak lebih malu dari sebelumnya. Namun, di dalam hatinya, dia bersukacita. Hanya butuh dua hari baginya untuk menemukan beberapa Penggarap tiran lokal. Bahkan lebih baik lagi, lelaki itu membawanya ke tempat di mana pasti akan ada lebih banyak jenis tiran yang diinginkan jeli daging.

Saat mereka mengobrol, gua Immortal tiba-tiba muncul di depan mereka di dasar gunung. Pintu utamanya yang tertutup rapat sangat besar, terbuat dari batu kapur yang kokoh. Dari tampilan itu, gua Immortal harus mengambil setengah bagian dalam gunung. Di kedua sisi pintu utama ada dua singa penjaga batu, sangat mirip penampilan manusia. Mereka sepertinya tidak cocok dengan lingkungan sekitar, seolah-olah mereka telah dipindahkan ke sini dari tempat lain.

Ada juga dua menara di dekat pintu masuk Gua Immortal. Menara-menara ini dibangun, bukan dari tanah dan kayu, tetapi dari tulang. Ada tulang-tulang manusia dan hewan, semuanya bertumpuk. Itu semua sangat mengerikan.

“Ini dia, kawan kecil!” Kata pria berjubah kuning, tertawa keras. Meng Hao mengerutkan kening. “Tempat ini….”
 
“Aku tahu apa yang kamu pikirkan,” kata pria itu. Dia melanjutkan, suaranya tegas: “Tapi kita keluar di hutan belantara. Meskipun kami tidak menimbulkan masalah bagi orang lain, kami harus mengambil beberapa metode pencegahan. Dekorasi seperti ini hanya berfungsi untuk menakuti para pencuri dan penjahat. ”

Meng Hao tidak merespons, tetapi cahaya dingin berkilau di matanya.

Pria berjubah kuning itu tidak memperhatikan tampilan Meng Hao. Dia melambaikan lengan bajunya, dan pedang terbang terbang. Dia melompat, dan berubah menjadi seberkas cahaya berwarna-warni yang meluncur di udara menuju Gua Immortal.

Meng Hao mengikutinya, matanya bersinar dingin.

Ketika mereka berdua mendekati pintu utama gua Immortal, pria berjubah kuning melambaikan lengan bajunya. Sinar cahaya yang terang melesat keluar, mendarat di pintu. Itu bergemuruh, dan kemudian perlahan mulai terbuka.

Hampir segera setelah pintu mulai terbuka, tiga Penggarap muncul dari dalam. Mereka semua berusia sekitar empat puluh tahun, dengan basis Budidaya di tingkat kesembilan Qi Kondensasi. Dua memiliki sikap yang sengit, sementara yang lain ramping dan kurus, dengan mata berbahaya. Dia memegang kipas di tangannya. Dia tersenyum saat tatapannya menyapu Meng Hao.

Pria berjubah kuning itu tertawa ketika dia mendarat di sebelah tiga orang lainnya. Dia berbalik dan menatap Meng Hao, tersenyum. “Kakak laki-laki, Aku bertemu dengan teman Meng di jalan pagi ini. Ini adalah kali pertamanya di luar sekte. Aku mengundangnya untuk menghabiskan waktu bersama kami. Tolong, bergabunglah dengan aku untuk menyambutnya! “

1. Dalam hal ini, Huang adalah karakter Cina 黄 huáng, yang merupakan nama umum, tetapi juga berarti “kuning”

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 207

Bab 207: Ini adalah Gua Abadi Yang Cukup Bagus

Dua pria bertubuh besar dan tampak galak menatap Meng Hao sejenak dan kemudian tersenyum. Apa pun cara kamu memandang senyum mereka, mereka tampak ganas. Seolah-olah mereka sedang menatap domba kecil yang tak berdaya.

Lelaki dengan kipas itu tampaknya yang paling berbahaya dari kelompok itu, dan senyumnya tampak paling tulus. Dia menggenggam tangan dan memberi hormat pada Meng Hao.

“Aku, Huang, mendengar burung-burung bernyanyi sebelumnya, dan tidak bisa tidak bertanya-tanya apakah seorang tamu akan datang. Rekan-rekan Daoist, sekilas melirik Anda dan aku merasakan aura seorang pahlawan menyapu saya. Mendengar kata-kata kakak Kelima barusan, Aku dapat mengatakan bahwa kamu adalah naga di antara laki-laki, keluar dari Sekte untuk pertama kalinya. Rekan Daoist, Kamu adalah tipe orang yang paling saya hormati. Tolong, datang ke Gua Immortal kami dan bersantai sejenak. “

“Yah …” kata Meng Hao, tampaknya tidak yakin bagaimana menanggapi pujian seperti itu. Menggenggam tangan, dia membungkuk kembali ke pria itu. Namun, ia tampak ragu-ragu untuk memasuki gua. Dalam hati, dia menghela nafas. Kata-kata penyanjung pria itu jelas penuh kebohongan. Meng Hao bisa datang dengan sesuatu yang jauh lebih baik untuk dikatakan, seandainya dia di posisi lain.

“Kawan kecil,” kata pria berjubah kuning, matanya berkedip-kedip, “kita di sini di pintu utama. Ayo datang, ikuti aku. Sekarang kamu di sini, kamu pulang! “Dia menarik lengan baju Meng Hao, menyeretnya ke Gua Immortal.
 
Pria-pria lain berkerumun ragu-ragu Meng Hao saat pria berjubah kuning dengan ramah membawanya masuk. Pintu batu kapur perlahan menutup di belakang mereka. Segera, cahaya mutiara bercahaya memenuhi mata Meng Hao.

Gua Immortal cukup luas dan didekorasi dengan mewah. Itu dipenuhi dengan berbagai ruangan yang berbeda, termasuk ruang meramu pil dan halaman tanaman obat.

Dengan tawa yang tulus, lelaki berjubah kuning itu memperkenalkan: “Kakak kecil, ini Kakak Kedua, dan ini Kakak Ketiga. Setelah Saudara Keempat, aku adalah Saudara Kelima. ”Saat dia membuat perkenalan, dia melirik orang yang tampak berbahaya yang berada di peringkat kedua.

“Salam, Rekan-rekan Taois,” kata Meng Hao malu-malu, menggenggam tangan mereka. Dia melihat sekeliling, ekspresi senang di matanya. Ketika tatapannya jatuh pada mutiara bercahaya, matanya bersinar cerah.

“Rekan Daoist Meng, apa pendapatmu tentang Gua Abadi kita? Tidak buruk, ya? ”Kata Saudara Kedua Huang sambil tersenyum, dengan lembut mengipasi dirinya. Ekspresinya diwarnai dengan pandangan menghina bahwa dia menganggap orang lain tidak akan melihat, ekspresi yang membuatnya jelas dia sedang memainkan semacam permainan. Dia menatap Meng Hao.

“Ini sangat bagus,” kata Meng Hao, “cukup bagus. Sangat lengkap, dengan banyak kamar pribadi. Sungguh, itu tidak tampak umum dalam aspek apa pun, “Pujiannya terdengar sangat tulus. “Mutiara bercahaya ini sangat luar biasa. Sepertinya energi spiritual di sini cukup berlimpah. Jangan bilang kamu punya Spirit Spring, juga? “Dia mengajukan pertanyaan dengan nada sangat heran.

“Benar-benar ada Spirit Spring,” kata Saudara Kedua Huang sambil tertawa. “Itulah tepatnya mengapa kami berlima memutuskan untuk membangun Gua Immortal kami di sini.” Rasa jijik di matanya semakin kentara. Dalam benaknya, Meng Hao menjadi mangsa yang terjebak di sarang harimau.

Saudara Ketiga dan Keempat, Huang menatap Meng Hao, senyum mengerikan mereka semakin melebar. Mereka jelas melihat Meng Hao sebagai domba di
 
sarang serigala!

Sedangkan untuk Fifth Brother Huang, ia terus mengamati tas yang diikat di pinggang Meng Hao. Senyumnya semakin cerah. Dia jelas berpikir bahwa hari ini adalah hari keberuntungannya untuk mengambil uang tunai sebanyak itu.

Meng Hao juga tersenyum. Meskipun dia masih terlihat agak malu-malu, senyumnya tulus, dan cukup bahagia. Gua Immortal sepertinya mengandung beberapa peluang bagus, seperti halnya kelompok pria ini. Mereka terus menggiringnya.

“Kakak Sulung baru-baru ini membawa seorang seniman untuk melukis potret dirinya,” kata Saudara Kedua Huang. “Sangat tidak nyaman baginya untuk keluar. Rekan Daoist Meng, mengapa kita tidak pergi menemuinya? “Tanpa memberi Meng Hao kesempatan untuk menolak, dia menariknya ke tengah Gua Immortal, di mana ada area yang luas dan terbuka yang dipenuhi dengan mutiara bercahaya. Di ujung jauh adalah takhta yang sangat besar.

Tahta dibangun dari kristal, dan di atasnya duduk seorang lelaki besar. Umurnya sekitar lima puluh tahun. Dia mengenakan jubah ungu panjang, dan memiliki wajah yang sangat bermartabat. Meskipun dia mencoba, tidak mungkin untuk menutupi keganasannya. Dia memancarkan aura pembunuhan yang intens.

Basis Kultivasinya bukan pada tahap Kondensasi Qi, tetapi tahap awal Yayasan Pembentukan!

Di depan lelaki besar itu duduk seorang lelaki tua bungkuk dan layu dengan rambut putih panjang. Tubuhnya gemetar dan kuas di tangannya bergetar.
Garis besar pria besar itu bisa dilihat di atas kanvas di depannya.

Mata pria itu melintas di atas kelompok ketika mereka mendekat. Dia benar- benar mengabaikan Meng Hao, sebaliknya berfokus pada pria berjubah kuning. Dia memberi harrumph dingin.

“Jika kamu tidak memiliki sesuatu yang penting untuk dilakukan, jangan pergi,” katanya. “Aku gelisah akhir-akhir ini, dan punya firasat buruk.
 
Sekarang setelah kamu kembali, duduk. Aku akan meminta pelukis ini memotret Anda semua. “

Mata dipenuhi dengan penghormatan, pria berjubah kuning itu mengangguk setuju. Dia melangkah maju dan duduk di sebelah pria berjubah ungu. Kedua Saudara Huang dan yang lainnya menggenggam tangan dengan hormat.
Mengabaikan Meng Hao sama sekali, mereka bergerak maju untuk duduk.

Tidak ada yang mengatakan apa-apa, dan segera Meng Hao berdiri di sana sendirian, ekspresi canggung di wajahnya.

Pria besar berjubah ungu itu memandangi si pelukis dan berkata, “Kamu melukis potret-potret bagus kami, kamu dengar? Jika kamu melakukannya, maka aku tidak akan menimbulkan masalah bagi kamu. “Mendengar kata-kata keren pria itu, pria tua bungkuk berambut putih itu menggigil dan mengangguk.

“Kakak Kedua, aku benar-benar merasa tidak nyaman akhir-akhir ini. Jangan lupa untuk memeriksa portal teleportasi. Jika ada masalah, kita bisa segera keluar dari sini. Saudara Ketiga dan Keempat, kalian berdua dengarkan baik- baik. Jangan keluar! ”Setiap kata yang diucapkan pria berjubah ungu itu membuat yang lain mengangguk setuju. Tidak ada dari mereka yang memperhatikan Meng Hao. Dia berdiri di sana dengan canggung. Menurutnya, pria itu setidaknya harus menyambutnya. Akhirnya, dia mengeluarkan batuk kering.

Mereka mengabaikan batuk dan terus berbicara. Pria berjubah ungu itu tidak terlalu memandangnya. Yang lain, termasuk pria berjubah kuning, juga tidak melihat jalannya.

Meng Hao menghela nafas, lalu batuk sedikit lebih keras, menyela dialog. Akhirnya, mata kelima pria itu tertuju padanya.

“Siapa ini?” Kata pria berjubah ungu dengan kerutan, suaranya seram.

“Itu adalah anak yang diambil Fifth Brother ketika dia keluar,” kata Brother Kedua Huang, melambaikan kipasnya. Dia tertawa. “Tampaknya ini pertama kalinya dia keluar dari Sekte.”
 
“Anak ini benar-benar idiot,” kata pria berjubah kuning, tertawa. “Tas pegangnya jelas luar biasa, jadi aku mengobrol dengannya. Siapa yang bisa membayangkan bahwa dia akan dibawa oleh ocehan aku !? Aku menuntunnya ke sini. “

Mendengar ini, pria berjubah ungu itu memandang Meng Hao, lalu dengan dingin berkata, “Serahkan tasmu untuk dipegang.” Ekspresinya adalah kesombongan; melihat bahwa Meng Hao berada pada tahap Qi Kondensasi, dia jelas merasa bahwa dia hampir tidak ada perhatian.

Meng Hao tersenyum dan melihat sekeliling. Tatapan matanya membuatnya tampak seolah-olah sedang melihat rumahnya sendiri. “Ini adalah Gua Immortal yang cukup bagus. Mengapa kamu tidak memberikannya kepada saya? Oh, tahta kamu terlihat cukup bagus juga, jika agak boros. Aku akan menerimanya juga. “

Pria ungu-jubah menganga pada Meng Hao. Huang Brothers Ketiga dan Keempat, serta pria berjubah kuning, semua tertawa terbahak-bahak. Saat bergema di seluruh Gua Immortal, mata Saudara Kedua Huang menyipit dan dipenuhi dengan pandangan konsentrasi.

“Sebenarnya, aku akan membawa kalian semua bersama Gua Immortal,” kata Meng Hao. Dengan terkekeh, dia mulai berjalan ke depan. Sebelum dia bahkan bisa mengambil langkah, Saudara Ketiga dan Keempat Huang melompat. Mereka tinggi dan tegap, dengan ekspresi galak. Tertawa menghina, mereka bergegas menuju Meng Hao.

“Kau bocah, kau berani berbicara omong kosong seperti itu di Gua Tetua kamu yang Abadi !? Bukankah kamu takut !? ”Mereka tidak jauh dari Meng Hao, dan hanya butuh beberapa saat bagi mereka untuk berada di dekatnya. Mereka baru akan menggunakan beberapa teknik magis ketika Meng Hao kembali berdeham.

Ketika dia melakukannya, dia benar-benar mengabaikan keduanya, dan mengambil satu langkah maju. Ketika mereka menabraknya, rasanya seperti mereka telah menabrak kekuatan tak tergoyahkan. Darah menyembur dari mulut mereka, dan tubuh mereka yang gemetaran jatuh ke belakang, membanting ke dinding. Mereka batuk lebih banyak darah dan menatap Meng
 
Hao dengan kaget. Basis Budidaya mereka tiba-tiba ditekan, membuat mereka sedikit lebih dari manusia.

Semuanya terjadi terlalu cepat. Sebelum yang lain bahkan bisa bereaksi, Meng Hao telah mencapai tahta kristal.

“Apakah kamu ingin mati !?” teriak pria berjubah kuning itu. Tubuhnya melesat ke depan. Di sebelahnya, mata Saudara Kedua Huang berkedip, dan dia melambaikan tangannya. A Flame Bird secara ajaib muncul, yang melesat ke arah Meng Hao. Namun, Saudara Kedua Huang sendiri, mundur dalam keadaan mundur.

Semua ini membutuhkan waktu untuk dijelaskan, tetapi sebenarnya terjadi dalam sekejap. Meng Hao bahkan tidak perlu mengangkat tangannya. Dia melirik acuh tak acuh pada pria berjubah kuning yang datang. Pikiran pria itu tiba-tiba terhuyung, dan dia merasakan sakit yang menusuk ketika kekuatan luar biasa berdenyut di dalam hatinya. Visinya menjadi redup, dan dia mulai gemetar putus asa. Tekanan luar biasa menggenangi dirinya, dan dia tidak berdaya untuk menolaknya.

Darah keluar dari mulutnya, dan dia jatuh ke belakang, membanting ke dinding. Ketakutan dan keheranan yang intens memenuhi matanya. Tubuhnya bergetar. Satu-satunya hal yang bisa dia pikirkan adalah ekspresi lemah dan pemalu di wajah Meng Hao ketika dia bertemu dengannya, yang membuatnya terlihat seperti binatang yang tak berdaya.

“Siapa … siapa kamu …?” Katanya, hatinya dipenuhi dengan ketakutan yang tak terlukiskan. Bagaimana mungkin dia bisa membayangkan bahwa apa yang dia bawa ke rumahnya bukanlah seekor domba yang tak berdaya, tetapi seekor binatang buas yang ganas !?

Adapun Burung Api Kedua Saudara Huang, bahkan sebelum bisa mendekati Meng Hao, ia berguncang, dan kemudian hancur. Bagi Meng Hao, teknik Flame Bird seperti ini seperti pedang mainan anak-anak.

Dalam waktu singkat, empat Dewa Huang Clan Five berkurang menjadi shock. Pria besar berjubah ungu itu masih duduk di singgasana kristal, wajahnya kehabisan darah. Dia menyaksikan Meng Hao mendekat, dan
 
wajahnya berubah. Dengan teriakan marah, dia melompat. Begitu dia melakukannya, tatapan Meng Hao jatuh padanya.

Ketika tatapan itu memasuki mata pria berjubah violet itu, itu menerjangnya bagaikan petir yang mengguncang dunia. Raungan luar biasa memenuhi benaknya, menyebabkan tubuhnya kejang. Perasaan krisis hidup atau mati yang akan segera terjadi melanda dirinya. Seolah-olah tatapan ini bisa menembus dunia itu sendiri, dan langsung memusnahkannya.

“Lingkaran besar Yayasan Pendirian ….” desah lelaki besar itu, suaranya lemah. Ketidakpercayaan memenuhi matanya.

—–

Bab ini disponsori oleh Fan dari WA

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 208

Bab 208: Jangan Tanyakan Surga Mengenai Membunuh Bunga

Keputusasaan dan kepahitan muncul di dalam hati pria besar berjubah ungu itu. Dia segera kehilangan semua keinginan untuk melawan. Berada di Yayasan Pendirian awal, ia hanya tidak memiliki keberanian untuk mencoba bertarung dengan seseorang dari lingkaran besar Pendirian Yayasan.

Saat Meng Hao dengan tenang mendekatinya, dia mundur beberapa langkah mundur. Tanpa ragu, dia menggenggam tangan dan memberi hormat.

“Salam, senior,” katanya. Kemudian kepada yang lain, “Hei kamu, kenapa kamu tidak memberi hormat kepada Penatua ?!” Bergumam dan gemetar, Saudara Kedua Huang bergegas dan membungkuk dalam-dalam pada Meng Hao.

Jantungnya bergetar ketakutan. Bagaimana dia bisa membayangkan bahwa apa yang sebelumnya dia yakini sebagai domba kecil yang lemah bisa langsung berubah menjadi iblis jahat yang bisa membantai dia ratusan kali lipat?

Saudara Ketiga dan Keempat, juga pria berjubah kuning, segera bergabung dengan pria berjubah ungu. Dengan gemetar, kelima saudara semuanya membungkuk berulang kali pada Meng Hao.

Yang paling pahit dan penyesalan dari semua, tentu saja, adalah pria berjubah kuning ….

Dia melirik pria berjubah ungu itu dan melihatnya menatap dengan ekspresi kebencian yang dalam dan berbisa. Mata pria berjubah kuning itu menjadi gelap, dan dia hampir jatuh koma karena ketakutan.
 
Batuk ringan, Meng Hao duduk di atas singgasana kristal. Kelima pria itu sekarang berdiri di tempatnya beberapa saat yang lalu ….

Pelukis tua itu menatap dengan kagum ketakutan.

Hati pria berjubah ungu dipenuhi dengan kecemasan dan kulit kepalanya mati rasa. “Tuan ….,” katanya. Dia baru saja membungkus pikirannya dengan apa yang telah terjadi. Tubuhnya bergetar.

Meng Hao menatapnya dan berkata, “aku bisa melihat bahwa kamu memiliki beberapa masalah dengan basis Budidaya kamu. Kamu telah terjebak dengan hanya satu Pilar Dao selama bertahun-tahun. Bagaimana dengan ini: Saya punya pil obat yang akan sangat bermanfaat. ”Dia mengangkat tangannya, di tengahnya ada pil obat.

Itu adalah pil yang sangat umum untuk tahap Yayasan Pendirian. Namun, efektivitasnya sedikit ….

“Berapa banyak Batu Roh yang mau kamu bayar untuk itu?” Tanya Meng Hao dengan dingin.

“Uh ….” Pria berjubah ungu itu mengertakkan giginya, lalu mengeluarkan tasnya dari memegang dan menyerahkannya kepada Meng Hao. Meng Hao sedikit mengernyit, menyebabkan pria berjubah violet gemetar itu berbalik dan menatap tajam ke empat pria lain di belakangnya. Setiap orang gemetaran dengan sepatu bot mereka. Satu demi satu, mereka mengeluarkan semua barang milik mereka. Pada akhirnya, pria berjubah ungu itu mendapatkan semua barang dan kekayaan yang telah mereka simpan selama bertahun-tahun di Gua Immortal mereka, serta gua itu sendiri, dan menawarkannya kepada Meng Hao. Semua dengan imbalan satu pil obat.

Ekspresinya sama seperti sebelumnya, Meng Hao mengumpulkan berbagai barang berharga. Kemudian dia melirik pria berjubah kuning, yang melihat ke belakang dengan cemberut, dan kemudian Saudara Kedua Huang.

“Aku dengar kamu menyebutkan ada portal teleportasi di sini?”
 
“Ya, ya ada,” jawab Saudara Kedua Huang. Tidak berani meninggalkan informasi, dia dengan cepat memberikan deskripsi lengkap: “Sebenarnya, kami tidak membawa portal ke sini; itu adalah fungsi alami Gua Immortal, yang kami temukan secara tidak sengaja. Itu bekerja, tetapi itu hanya akan berpindah ke satu lokasi yang tetap. ”Hatinya dipenuhi dengan penderitaan virtual, serta permusuhan total untuk pria berjubah kuning. “Sial, Kakak Kelima,” pikirnya, “siapa yang kamu bawa pulang? Dia semacam Patriark !! “

Meng Hao mengangguk. Dia sudah menggunakan Sense Spiritualnya untuk mengkonfirmasi lokasi portal teleportasi. Melihat kembali ke lima pria itu, dia tiba-tiba melambaikan tangannya. Tidak dapat menahan diri, mereka berlima langsung tersapu. Yang bisa mereka lihat adalah kabur saat mereka memasuki dunia topeng berwarna darah yang terletak di dalam tas Cosmos milik Meng Hao.

Semuanya adalah warna darah. Cincau daging berada di tengah-tengah mendidik Li Clan Patriarch, yang duduk di sana, kurus, pandangan kosong, menderita di matanya. Dia tampak lebih mati daripada hidup, tubuhnya kendur.

Jeli daging segera melihat Meng Hao muncul dengan lima pria Huang Clan. Matanya dipenuhi dengan kegembiraan, dan dia langsung menyingkirkan Li Clan Patriarch.

“Pengganggu!” Serunya, terbang. “Aku mencium bau pengganggu! Mereka semua pengganggu, semua tidak bermoral !! ”Itu terbang beberapa lingkaran di sekitar lima Klan Huang, yang jelas-jelas bingung dan ketakutan. Jeli daging semakin bersemangat.

Meng Hao berdeham dan berkata, “Senior, ini adalah pengganggu yang aku janjikan untuk membawamu beberapa hari yang lalu. Mereka membutuhkan pendidikan darimu untuk membawa mereka kembali dari jalan kejahatan. ”

“Luar biasa, luar biasa,” kata jeli daging dengan anggukan. “Kau menepati janjimu, seperti yang akan kulakukan. Pertama, biar kuhitung.” Itu mengepakkan akupnya saat ia mendarat di bahu pria besar berjubah ungu itu.
 
“Satu … dua … tiga …” Jeli daging mulai dihitung, dimulai dengan pria berjubah ungu dan melanjutkan ke Brothers Kedua dan Ketiga. Ketika matanya tertuju pada Saudara Keempat, tiba-tiba dia menatap dengan kaget. “Satu … dua?” Ia mengepakkan akupnya ketika mencapai pria berjubah kuning. Tiba-tiba, ekspresi marah, terhina muncul di wajahnya. Itu berputar dan menatap Meng Hao. “Pembohong!!”

Meng Hao ternganga melihat jeli daging.

“Lihat!” Raung jeli daging itu dengan marah. “Satu, dua, tiga, satu, dua !! kamu membawakan aku dua pengganggu, dan aku minta tiga! Saya ingin tiga pengganggu !! ”Ia jelas percaya bahwa dirinya telah ditipu.

Meng Hao menatap dengan mata terbelalak. Tiba-tiba, semuanya menjadi jelas. Jelly daging sialan ini benar-benar hanya bisa menghitung angka satu, dua dan tiga?

Tanpa ragu-ragu, Meng Hao dengan cepat menyapu pria berjubah kuning serta Saudara Keempat. Seketika, mereka menghilang.

“Itu hanya kesalahan kecil,” kata Meng Hao cepat. “Kenapa kamu tidak menghitung lagi?”

Jeli daging dengan hati-hati mulai dihitung lagi. “Satu, dua, tiga … Haha! Ada tiga! Tiga pengganggu. Luar biasa, luar biasa. ”Gembira sekali lagi, ia mengepakkan akupnya dan terbang berputar-putar lagi. Tiba-tiba, cahaya seperti kilat melesat keluar dari itu menuju Meng Hao.

Meng Hao tidak menghindar. Cahaya kilat menabraknya, menyatu dengan Sense Spiritualnya.

“Ini kehendak petiranku,” kata jeli daging, yang sudah mendarat di bahu pria berjubah ungu itu. “Kamu bisa menggunakannya untuk mengubah formulir satu kali. Pastikan untuk membawa kembali beberapa pengganggu! “Itu menatap pria berjubah ungu dengan ekspresi ramah. “Hei. Halo. Nama aku Ultimate Vexation. Siapa namamu?”
 
Pria besar berjubah ungu menatap kaget. Tidak menunggunya untuk menjawab, Meng Hao dengan cepat meninggalkan topeng berwarna darah. Dia hanya bisa membayangkan apa yang akan terjadi setelah pria itu merespons. Lautan penderitaan menunggunya ….

Kembali di Gua Immortal, Meng Hao duduk di sana, ekspresi serius di wajahnya.

“Jeli daging hanya bisa dihitung dari satu hingga tiga …. Sangat berguna. ”Setelah beberapa saat, dia memandangi pelukis tua itu, yang duduk di sana dengan ekspresi kusam di wajahnya.

“Senior,” katanya lembut, “kamu berasal dari desa apa? Aku bisa membawamu pulang. “

Pria itu tampak ketakutan. Dia ragu-ragu sejenak, lalu berkata dengan suara bergetar, “Tapi … lukisanku belum selesai. Apakah kamu keberatan jika aku melukis Anda? “Matanya bersinar dengan antisipasi.

Meng Hao terkejut sesaat. Lalu matanya menyipit, dan dia menatap pria tua itu. Tidak peduli bagaimanapun dia memandangnya, pria itu tampak fana.
Setelah beberapa saat, Meng Hao mengangguk. “Terima kasih banyak, tuan,” katanya, terus duduk di sana di atas singgasana kristal.

Lelaki tua itu menghela napas dalam-dalam, lalu mengangkat kuas, tangannya gemetaran. Melihat Meng Hao, dia mulai melukis.

Waktu berlalu dengan lambat. Butuh sekitar empat jam, di mana waktu Meng Hao menunggu dengan sabar. Pria itu melukis dengan sungguh-sungguh, dan Meng Hao duduk tanpa bergerak.

Setelah beberapa saat, pria tua itu meletakkan kuasnya. Dia mengamati lukisan di depannya, dan ekspresi puas memenuhi matanya. Dia menatap Meng Hao dan tersenyum.

“Sudah,” katanya. “Kenapa kamu tidak melihatnya? Apakah itu terlihat seperti Anda? ”Wajahnya dipenuhi dengan antisipasi.
 
Meng Hao tersenyum. Dia berdiri dan berjalan untuk berdiri di sebelah pria tua itu. Apa yang dilihatnya di kanvas adalah seorang pria muda yang duduk tegak di kursi, dikelilingi oleh pegunungan. Kamu tidak bisa mengatakan bahwa lukisan itu tidak bagus, tetapi ada sesuatu tentang hal itu yang sepertinya tidak benar. Itu hanya memiliki kemiripan tiga puluh persen dengan Meng Hao.

“Sangat bagus,” kata Meng Hao, tersenyum dan menganggukkan kepalanya. “Apa dua tanda ini di sini?” Dia mengangkat tangannya untuk menunjuk pada lukisan itu, di mana dua tanda yang panjang dan tebal bisa terlihat. Meng Hao tidak yakin apa yang mereka maksudkan.

“Apa yang ada di atas kita semua?” Tanya pria tua itu, tersenyum.

Meng Hao menatapnya dengan heran. Lalu, dia tersenyum. “Langit,” katanya pelan.

“Pikirkan sebentar,” kata pria tua itu, menatap Meng Hao. Senyumnya sepertinya mengandung semacam makna tersembunyi. Dia terlihat sangat berbeda dari yang dia miliki beberapa saat yang lalu. Meng Hao berpikir sejenak, dan kemudian melihat ke atas. Matanya berkilauan ketika visinya melewati Gua Immortal untuk menatap langit di luar.

Setelah beberapa waktu berlalu, Meng Hao menunduk. Begitu dia melakukannya, murid-muridnya mengerut. Orang tua itu … tidak terlihat!

Seorang kuno yang bersuara tiba-tiba memenuhi Gua Immortal, menyebabkan tubuh Meng Hao bergetar. Sense Spiritualnya tiba-tiba tersebar. “Karena kehendak Pohon Dunia yang berumur sepuluh ribu tahun, sisa diriku ada di sini hari ini. Ini adalah takdir bahwa aku datang ke sini hari ini untuk melukis untuk kamu. Aku telah menyegel bentuk asli dari Lily Kebangkitan, memperhalus bakat alaminya dan menyatukannya dengan roh kamu. Meskipun disegel, itu tidak dapat membahayakan kamu. Selain itu, Kamu akan dapat memanfaatkan bakat alami tumbuhan dan tumbuh-tumbuhan Lily. Ketika waktu yang cukup berlalu, Kamu dapat membuang sisa residu saya yang menyegel bunga. Setiap sepuluh ribu tahun, Aku mengikat satu orang ke memori. Selain itu, seseorang yang ada dalam ingatanku tidak dapat dimusnahkan oleh Pemutusan Karmis dari mereka yang bermarga Ji. ”
 
Beberapa saat berlalu sebelum Meng Hao menarik napas dalam-dalam. Matanya bersinar terang ketika dia berbalik sekali lagi untuk melihat lukisan itu. Dia tersentak dan menatap dengan kaget.

Gambar pada lukisan itu bukan dari Meng Hao, tetapi dari … Lily Kebangkitan!

Itu tampak biadab, tidak mau, dan bahkan gila. Tampaknya disegel di dalam lukisan itu! Gambar itu sangat hidup!

Ada juga beberapa kata yang tertulis di lukisan itu.

Pada hari Lily Kebangkitan mekar dengan tujuh warna, bunga itu jatuh, Immortal Ascension, seribu tahun. Karma tersembunyi di Gunung Abadi. Jangan tanya Surga tentang jalan untuk membunuh bunga.

Dicat di Domain Selatan, Planet South Heaven, untuk teman mudaku. Shui Dongliu. 1
1. Shui Dongliu sebelumnya disebutkan dalam Bab 194 dan Bab 197

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 209

Bab 209: Peluang untuk Pertemuan Rahasia

Meng Hao menarik napas dalam-dalam. Dia mengangkat kepalanya dan tenggelam dalam pikiran untuk beberapa waktu. Dalam benaknya berputar- putar gambar dari hari itu di dalam pusaran awan di Klan Song. Ketika dia berdiri di pohon besar yang memandang ke kehampaan, dia melihat kata-kata ditulis dan ditandatangani oleh Shui Dongliu!

Beberapa saat berlalu. Akhirnya, Meng Hao duduk bersila di tanah untuk memeriksa dirinya sendiri. Setelah waktu yang cukup berlalu untuk membakar dupa, ia membuka matanya, yang bersinar terang. Jelas baginya bahwa kebangkitan Lily telah benar-benar ditekan oleh suatu kekuatan tak berwujud. Tampaknya tertidur, disegel.

Efek ini jauh lebih kuat daripada efek pohon Musim Semi dan Musim Gugur, dan akan memberinya lebih banyak waktu untuk sepenuhnya menghilangkan racun. Sambil menarik napas panjang, ia dengan hati-hati menggulung lukisan itu, lalu menggenggam tangan dan membungkuk dalam-dalam untuk lelaki tua itu.

“Terima kasih banyak atas bantuan kamu, Penatua,” katanya, memegang busurnya untuk ruang sepuluh napas sebelum meluruskan. Dia tidak tahu mengapa orang tua ini muncul, atau mengapa dia menunggu, tampaknya Meng Hao sendiri.

“Shui Dongliu ….” Setelah beberapa saat, Meng Hao berbalik dan menuju untuk memeriksa semua ruang rahasia di Gua Immortal. Segala yang bisa dia bawa, dia bawa pergi. Setelah itu, dia pergi ke portal teleportasi. Meskipun dia tidak pernah mempelajari portal teleportasi terlalu banyak di masa lalu, dia telah menggunakannya beberapa kali. Dia mengeluarkan batu roh dan
 
meletakkannya di tengah portal. Cahaya berkilau bersinar, dan segera, cahaya teleportasi mengelilingi Meng Hao.

Suara gemuruh memenuhi udara, mengguncang seluruh gunung. Lampu menyala menyilaukan, dan kemudian menghilang. Meng Hao juga menghilang tanpa jejak.

Domain Selatan. Keadaan Emergensi Timur, wilayah Violet Fate Sect. Di tengah-tengah pegunungan terpencil adalah puncak yang menjulang tinggi, yang diukir di dalamnya adalah Gua Immortal. Sebuah cahaya, kilau cahaya muncul dan kemudian perlahan menghilang. Meng Hao segera berjalan keluar.

Dia melihat kembali ke gua Immortal yang ditinggalkan dan portal teleportasi yang rusak. Tidak yakin apakah dia perlu menggunakannya lagi suatu hari nanti, dia menempatkan lokasinya pada memori, lalu menghilang menjadi seberkas cahaya prismatik.

Saat dia terbang, cahaya yang berdesir tiba-tiba menyebar di tubuhnya. Ketika pudar, penampilannya benar-benar berubah. Kulitnya tidak lagi gelap, tetapi lebih adil dan jelas. Dia tampak jauh lebih muda, mungkin berusia enam belas atau tujuh belas tahun, dan memancarkan udara yang sepenuhnya ilmiah dan halus. Dia terlihat sangat berbeda, bahkan agak lunak dan tidak dewasa.

“Aku bertaruh semua Sekte dan Klan di Domain Selatan mencariku, terima kasih atas insiden Kitab Suci Roh yang Sublim. Tapi sekarang, aku bisa menyusup ke Sekte Takdir Violet. Baik itu dengan tujuan menghilangkan racunku, mempelajari alkimia, atau untuk menguasai Violet Qi dari Timur… aku benar-benar harus bergabung dengan Sekte yang hebat ini. ”Matanya dipenuhi dengan tekad.

Beberapa hari kemudian, di luar Violet Fate Sect, di kota Penggarap.

Violet Moon adalah kota yang berkembang pesat, pusat kegiatan bagi Penggarap di Negara Munculnya Timur. Ini terutama benar pada bulan ketujuh tahun itu, ketika Violet Fate Sect mengadakan Lelang Pil tahunannya. Selama waktu itu, kota biasanya dipenuhi dengan lebih banyak Penggarap
 
daripada biasanya. Bukan hanya Sekte Negara Munculnya Timur yang akan datang, tetapi Sekte dari seluruh Domain Selatan. Banyak yang akan berteleportasi di sini hanya untuk menghadiri Lelang Pill.

Yang disebut Pill Auction adalah konvensi besar-besaran yang diselenggarakan oleh Violet Fate Sect untuk melelang pil obat. Master alkemis dari Violet Fate Sect akan menawarkan pil obat terbaik mereka. Mereka tidak hanya akan menghasilkan keuntungan yang rapi, tetapi juga memungkinkan mereka memamerkan pil meramu yang berbakat ke seluruh dunia.

Selama Lelang Pill, bahkan Lords of Furnace dari Violet Fate Sect kadang- kadang akan berpartisipasi. Ketika itu terjadi, itu akan selalu menimbulkan kegemparan, dan menarik perhatian sekte besar lainnya.

Bagaimanapun, Furnace Lords dari Violet Fate Sekte berbeda dari para alkemis master normal. Sekte lain tidak akan mampu menaikkan satu pun, tidak peduli seberapa tinggi harga yang mereka bayar. Di seluruh Domain Selatan, hanya Violet Fate Sect yang bisa melatih Furnace Lords.

Setengah alasan Violet Fate Sect bisa menjadi salah satu Sekte besar Domain Selatan, adalah karena para alkemisnya. Alasan lainnya adalah fragmen dari Kitab Suci Roh Sublim yang memberi mereka Violet Qi dari teknik Timur.

Karena itu, Violet Fate Sekte disusun menjadi dua divisi. Satu bagian dari Sekte dibuat oleh Divisi Violet Qi, bagian lain dari Sekte itu terdiri dari Divisi Pill Timur!

Divisi Violet Qi berlatih Kultivasi terkait dengan Dao teknik magis. Divisi Pill Timur dikhususkan untuk Dao alkimia. Kedua divisi itu saling melengkapi dan saling menghormati. Karena hubungan ini, Violet Fate Sekte menduduki posisi saat ini.

Lelang Pil KB Violet Fate Sect akan berlangsung hanya dalam beberapa hari, di dalam Violet Moon City. Saat ini, seorang sarjana muda berusia sekitar enam belas hingga tujuh belas tahun berdiri di lapangan umum di pusat kota, menatap ke kejauhan di gunung. Gunung bersinar dengan cahaya ungu yang naik ke langit. Itu mengubah seluruh langit warna ungu, dan dari kejauhan, itu
 
tampaknya bukan gunung tapi sebenarnya … patung gunung berukuran raksasa!

Patung itu menggambarkan seorang lelaki tua. Di depan lelaki tua itu ada tungku pil yang berbentuk agak seperti gunung, juga gulungan besar, yang keduanya memancarkan cahaya berwarna ungu. Dengan pandangan sekilas, siapa pun bisa tahu bahwa tempat ini sama sekali tidak biasa.

Ini adalah gerbang utama Violet Fate Sect!

Di sebelah cendekiawan muda itu ada seorang lelaki setengah baya yang kurus dan berusia sekitar tiga puluh tahun, dengan mata yang tidak teratur. Dia menghela napas secara emosional dan berkata, “Itulah Pendiri Sekte Nasib Violet. Nama Daoisnya adalah Pendeta Violet East. Dia sudah lama mencapai Keabadian. Namun, doktrin Daois yang ditinggalkannya telah dibangun hingga hari ini. Mereka menjadi fondasi di mana dibangun salah satu dari lima Sekte besar Domain Selatan, Sekte Nasib Violet. “

Matanya dipenuhi dengan penghormatan, ia melanjutkan, “Generasi-generasi berikutnya mengingat wajahnya dan, menggunakan gunung sebagai dasarnya, mengukir patung itu. Tungku pil di depannya mewakili Divisi Pill Timur dari Violet Fate Sect. Gulir tersebut mewakili Divisi Violet Qi. Bersama-sama, mereka membentuk gerbang utama yang megah dari Violet Fate Sect. Di luar gerbang itu ada gunung tanpa akhir, semuanya terhubung dengan jembatan gantung. Ini membentuk pemandangan menakjubkan yang tidak bisa dilihat orang luar. Itu, adalah Violet Fate Sect. “

Sarjana muda itu sepertinya benar-benar terbungkus dalam kata-kata pria itu. Namun, jauh di matanya ada cahaya dingin.

Secara alami, sarjana muda ini tidak lain adalah Meng Hao, dengan penampilan barunya. Pria kurus di sebelahnya adalah panduan yang dia temukan yang membantu orang asing membiasakan diri dengan kota.

“Kalau saja aku bisa bergabung dengan Sekte hebat seperti ini, maka aku akan bisa hidup tanpa penyesalan,” kata Meng Hao lembut, menatap gerbang utama yang megah. Kata-katanya dipenuhi dengan kerinduan.
 
“Itu sangat mustahil,” tawa pria kurus itu. “Violet Fate Sekte jarang merekrut murid baru. Bahkan ketika mereka melakukannya, itu biasanya hanya dari Sekte dan Klan Penggarap dalam Negara Munculnya Timur. Mereka hampir tidak pernah menerima orang luar. Jika mereka melakukannya, Negara Muncul Timur akan diisi dengan orang-orang bermimpi bergabung. Teman muda, ini masih dini. Hal-hal macam apa yang kamu minati, Aku dapat membawa kamu untuk menemukannya? ”

“Tidak perlu, Aku sudah menemukan apa yang aku cari.” Meng Hao tertawa, lalu mengeluarkan Spirit Stone dan menyerahkannya kepada pria kurus. Dia membungkuk sedikit dan kemudian berjalan keluar dari alun-alun.

Pria kurus menatapnya heran sejenak, dan kemudian mengantongi Batu Roh. Dia telah memimpin pria muda itu sepanjang pagi, menunjukkan dia di sekitar kota tetapi tidak membawanya ke pasar mana pun. Mengesampingkan masalah itu, dia pergi. Masih ada satu sore penuh untuk mencari pelanggan lain.

Meng Hao melintasi jalan-jalan di sekitar alun-alun umum. Setengah jalan satu blok, dia tiba-tiba berhenti dan melirik ke toko terdekat. Itu adalah toko obat pil. Di dinding di dalam toko, dia bisa melihat beberapa pil obat yang sudah mengering, diatur untuk membentuk garis tungku pil. Di tengah gambar tungku pil adalah simbol elips.

Di dalam simbol itu ada empat pil obat kering.

Tidak ada yang terlihat luar biasa atau unik. Namun, setelah melihatnya, sebuah senyum muncul di wajah Meng Hao. Dia berjalan di tikungan ke gang. Ketika dia muncul, dia mengenakan topi bambu lebar dan jubah panjang. Dia berjalan langsung ke toko obat pil.

Toko itu tidak besar. Selain penjaga toko, tidak ada orang lain di dalam.

“Saya ingin salah satu pil ini,” kata Meng Hao, menunjuk ke salah satu pil murah di rak.

Penjaga toko membuka matanya dan melirik Meng Hao, lalu mengeluarkan salah satu pil yang ditunjuk Hao.
 
“Pil ini berguna selama level kelima Qi Kondensasi. Harganya tujuh belas Batu Roh. “

Meng Hao meraih pil itu bahkan tanpa melihatnya, dan dengan sentakan lengan, mengirimkannya ke arah gambar di dinding. Itu langsung menabrak ke tengah simbol elips. Sekarang, bukannya empat pil, ada lima pil.

Dengan itu, dia melemparkan beberapa Batu Roh ke penjaga toko dan kemudian pergi.

Penjaga toko menyaksikan semua ini dengan terkejut. Kemudian matanya mulai berkilau, dan dia menggenggam tangan dan membungkuk ke arah punggung Meng Hao saat dia berjalan pergi.

Waktu berlalu. Meng Hao telah tinggal di Kota Violet Moon selama dua hari. Pada hari yang sama ketika lelang Pil Violet Fate Sect dimulai, dia duduk bersila di malam hari ketika tiba-tiba dia membuka matanya dan mengambil slip giok dari tasnya. Itu bersinar terang.

Slip batu giok khusus ini adalah medali undangan untuk pertemuan rahasia! Tercatat dalam slip giok adalah peta, ditandai dengan simbol yang sama yang ada di dinding toko yang dia kunjungi sebelumnya.

Di luar, bulan terbit. Meng Hao menyingkirkan slip giok, dan kemudian pergi.

Segera, dia muncul di luar toko yang sama seperti sebelumnya, mengenakan topi bambu lebar, dan jubah tebal. Tanpa ragu-ragu, dia berjalan dan mengetuk pintu kayu.

Setelah tiga ketukan, pintu perlahan terbuka. Di dalamnya tidak ada apa-apa selain gelap gulita.

Matanya berkedip. Setelah beberapa saat pemeriksaan, dia berjalan masuk. Riak mengalir keluar di permukaan kegelapan, seolah-olah itu adalah air.
Meng Hao melihat cahaya yang cerah, dan kemudian dia berada di tempat yang berbeda. Di depannya ada istana pangeran.
 
Istana ini tampak persis sama dengan tempat yang telah ia kunjungi pertama kali ia pergi ke salah satu pertemuan rahasia ini 1. Seorang lelaki tua, tangan bersilang dan terlipat dalam lengan bajunya, berdiri di luar istana. Dia melihat Meng Hao tanpa kata-kata.

Meng Hao mendekat, mengeluarkan medali undangan rapat rahasia. Pria tua itu menundukkan kepalanya, dan Meng Hao berjalan melewatinya ke istana.

Dia bisa mendengar suara nyanyian dan tarian datang dari dalam, seperti yang terakhir kali. Di luar beberapa pajangan batu hias adalah sebuah paviliun, di mana duduk empat Penggarap. Mereka semua mengenakan topeng yang menutupi wajah mereka, sehingga tidak mungkin untuk melihat siapa mereka.

—–

Bab ini disponsori oleh Fan dari WA, Melvin Smith, Anonymous, Quentin Niven, Atmasatriani Mannan, dan Cole Hausner

1. Pertemuan rahasia pertama yang dihadiri Meng Hao ada di bab 140

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 210

Bab 210: Bergabung dengan Violet Fate Sekte

Meng Hao melangkah ke paviliun dengan tenang. Dia tidak melihat ke empat orang lainnya, mereka juga tidak memandangnya. Dia duduk di samping.

Tidak banyak waktu berlalu sebelum tiga orang datang. Mereka dikelilingi oleh suara nyanyian, namun tidak ada penari yang terlihat. Itu menciptakan suasana yang benar-benar aneh. Tiba-tiba, tawa puas terdengar ketika seorang pria tua berwajah kemerahan muncul dan berjalan ke arah mereka. Dia duduk di kursi kehormatan.

“Hadirin sekalian, mari rapat rahasia hari ini dimulai. Aku tidak akan masuk ke semua aturan. Aku yakin ini bukan pertama kalinya kamu berpartisipasi sebagai tamu dalam pertemuan rahasia, Rekan-rekan Taois, jadi mari kita pergi. “Dia menjentikkan lengan bajunya, dan Sembilan Naga Tungku muncul di tengah-tengah semua peserta. Mist mulai menyebar, dan Meng Hao melirik pria tua itu.

Orang ini jelas bukan orang tua yang sama yang telah dilihat Meng Hao pada pertemuan rahasia pertamanya. Namun, basis Budidaya Meng Hao tidak sama seperti pada waktu itu. Dengan Sense Spiritualnya, dia dapat mengatakan bahwa lelaki tua itu bahkan tidak nyata.

Dia sebenarnya adalah proyeksi!

“Pertemuan rahasia ini benar-benar misterius,” pikir Meng Hao. “Pasti ada beberapa kekuatan kuat di belakang layar yang mengatur mereka. Pertemuan di wilayah Saringan Saringan Hitam persis sama dengan yang ini. ”Dia mengeluarkan slip batu giok, yang dia kirim ke tungku.
 
Semua peserta lain melakukan hal yang sama, dan segera kabut dari tungku naga memenuhi area itu, membungkus semua orang.

Lampu menyala mulai muncul, yang Meng Hao mulai telusuri. Matanya mulai berkedip. Sebagian besar persembahan adalah untuk formula pil dan tanaman obat.

“Harus ada setidaknya satu orang dari Divisi Pill Timur di sini hari ini, dan bukan hanya ahli alkimia, tetapi seorang Tuan Furnace.” Dalam beberapa hari terakhir, Meng Hao telah membuat beberapa pertanyaan tentang Divisi Pill Timur, dan sekarang tahu lebih banyak tentang itu.

Sebagai contoh, murid-murid dari Divisi Pil East mulai sebagai alkemis magang. Akhirnya, mereka bisa menjadi ahli alkimia, kemudian Furnace Lords. Yang lebih tinggi dari Lord Furnace adalah Violet Furnace Lords, yang merupakan tokoh yang sangat penting dalam Domain Selatan.

Violet Furnace Lords secara otomatis menjadi novisiat Grandmaster Pill Demon, dan dengan demikian dapat menerima instruksi langsung darinya. Satu-satunya cara lain untuk menjadi novisiat Grandmaster Pill Demon adalah memiliki dukungan khusus, dan dengan demikian mencapai surga dalam satu ikatan, begitulah.

Misalnya, Ding Xin dari tahun-tahun yang lalu, pernah menjadi murid Divisi Violet Qi. Namun, pemberiannya untuk ramuan pil terkesan Grandmaster Pill Demon, dan dia akhirnya terpilih menjadi novisiat. Sedihnya, sebelum dia bahkan bisa memulai studinya, dia telah dikirim ke Negara Zhao dan jatuh di tangan Meng Hao. 1

Setelah itu, satu-satunya murid Grandmaster Pill Demon telah menerima menjadi novisiat adalah Chu Yuyan. Namun, keahliannya dalam meramu pil sebenarnya hanya pada tingkat Tuan Furnace. Dia masih agak jauh dari Violet Furnace Lord.

Meng Hao duduk di sana dengan serius, melihat ke berbagai titik cahaya yang berkelap-kelip. Setelah beberapa saat, dia mengulurkan tangan untuk mengambil titik bercahaya yang berisi informasinya. Dia dengan cepat
 
mencetaknya dengan beberapa detail lagi dan kemudian melemparkannya kembali untuk menunggu.

Tidak terlalu banyak waktu berlalu sebelum seberkas cahaya muncul di depannya.

“Kamu punya teman yang ingin bergabung dengan Divisi Pill East Violet Fate Sect dan menjadi alkemis magang? Kamu akan memerlukan rekomendasi untuk itu. Apa yang kamu harus berdagang? “

Mata Meng Hao berkilauan. Ini adalah tujuan tepat yang dia pilih untuk menghadiri pertemuan rahasia Violet Moon City.

Menurut aturan Violet Fate Sekte, tidak mungkin untuk hanya secara acak bergabung dengan Sekte. Namun, semakin besar Sekte, semakin banyak naga dan ular akan dicampurkan bersama-sama. Tentu saja akan ada beberapa orang yang akan melanggar aturan demi kepentingan pribadi. Dan rupanya pertemuan rahasia ini memiliki Tuan Tungku yang hadir, kemungkinan besar karena Lelang Pil terbaru.

Jika ramuan obat bisa dijual untuk keuntungan, lalu mengapa tidak tempat di Sekte untuk seorang alkemis magang? Bagaimanapun, di Violet Fate Sect, ada sekitar seratus ribu alkemis magang. Satu tempat tidak benar-benar masuk hitungan.

Meng Hao tidak segera merespons. Dia menunggu sekitar waktu yang dibutuhkan dua dupa untuk membakar. Tidak ada lagi tanggapan atas permintaannya, jadi dia mulai bernegosiasi dengan orang yang baru saja mengirim pesan kepadanya. Mereka saling merasakan untuk mengkonfirmasi legitimasi satu sama lain. Meng Hao akrab dengan proses ini.

Tidak butuh waktu lama bagi mereka berdua untuk mencapai kesepakatan. Meng Hao memperdagangkan beberapa tanaman obat yang telah diperolehnya di Gua Immortal Patriarch Reliance dengan imbalan tempat sebagai alkemis magang. Ketika kesepakatan selesai, Meng Hao memiliki slip giok baru di tangannya.

Warnanya hijau tua, dan gambar tungku pil diukir di permukaannya.
 
Segera, pertemuan rahasia berakhir. Kabut menghilang, dan satu demi satu, berbagai peserta menghilang menjadi sinar cahaya. Ketika Meng Hao melewati pintu keluar yang bersinar, ia menemukan dirinya di sudut terpencil Kota Violet Moon. Dia menunduk dan segera menghilang ke dalam malam.

Tiga hari kemudian, di kaki Violet Fate Sect, Meng Hao muncul, masih tampak seperti sarjana berusia enam belas atau tujuh belas tahun. Dia memiliki ekspresi gugup di wajahnya saat dia dengan hormat menyerahkan batu giok hijau gelap itu kepada seorang pria paruh baya yang gagah.

Pria itu mengenakan jubah Daois dan memiliki jenggot tipis. Dia tampaknya berada di tingkat kedelapan Qi Kondensasi. Dia melirik Meng Hao dan kemudian melihat ke slip batu giok.

“Karena kamu memiliki slip rekomendasi giok ini, kamu dapat bergabung dengan Violet Fate Sect sebagai alkemis magang. Namun, semua alkemis magang harus melewati Pass of Truth. Termasuk diri kamu, ada tiga orang di sini hari ini yang ingin bergabung dengan Sekte. Jika ada di antara kamu yang memiliki niat jahat, maka Kamu akan menemui kematian kamu di Jembatan Kebenaran. ”Dia menjentikkan lengan bajunya dan mulai berjalan.

Meng Hao mengikutinya di sepanjang kaki gunung, yang berbentuk seperti tungku pil. Di atas adalah patung Pendeta Violet Timur yang mengesankan. Meng Hao dan pria paruh baya itu berjalan selama beberapa waktu, sampai mereka hampir setengah jalan ke atas gunung. Di depan adalah jembatan rantai, yang bergoyang sedikit bolak-balik. Awan melayang di atas dan di bawah, membuat gambar Pendeta Violet Timur nyaris tak terlihat. Di belakang patung raksasa itu ada puncak gunung, dikelilingi kabut dan awan yang melengkung.

Di bawah jembatan ada jurang yang dalam. Jatuh ke dalam jurang berarti kematian bagi siapa pun yang tidak bisa menggunakan basis Budidaya mereka.

Tidak jauh dari jembatan rantai berdiri seorang Penggarap berusia sekitar tiga puluh tahun, dengan ekspresi kosong di wajahnya. Di belakangnya ada dua pemuda, satu laki-laki dan satu perempuan, yang melemparkan
 
pandangan gugup ke jembatan rantai. Jelas, mereka sangat ketakutan sehingga kulit kepala mereka mati rasa.

Penggarap yang gagah itu membawa Meng Hao ke mereka dan kemudian menguap.

“Kalian bertiga harus melintasi jembatan,” katanya. “Jika tidak ada kepalsuan di hatimu, maka kamu akan mencapai sisi lain dengan aman. Dengan itu, Kamu akan menjadi alkemis magang Violet Fate Sect. Namun, jika kamu memiliki kepalsuan, maka Kamu akan mati. Selama bertahun-tahun, banyak pemuda telah binasa sebelum mencapai sisi lain. ”Setelah menyelesaikan pidatonya, pria itu benar-benar mengabaikan Meng Hao dan yang lainnya.

Penggarap tanpa ekspresi menutup matanya.

Meng Hao menatap jembatan rantai. Tanpa ragu, dia berjalan maju ke arah itu. Di belakangnya, pemuda itu mengertakkan gigi dan mengikuti.

Begitu Meng Hao melangkah kaki ke jembatan, itu mulai berayun bolak-balik. Dia mengambil napas dalam-dalam saat dia berjalan menjauh dari gunung tungku pil. Sekitar setengah jalan, angin kencang bertiup, bersiul melewati dan menyebabkan jembatan bergoyang lebih keras. Pada saat yang sama, desahan lembut bisa terdengar. Suara itu menembus ke telinga Meng Hao dan membuat pikirannya terguncang.

Pikiran-pikiran yang mengganggu tiba-tiba memenuhi kepalanya. Mereka berisi informasi tentang berbagai alasan dia ingin bergabung dengan Violet Fate Sect. Mereka menggelegak, di luar kendalinya, seolah saat ini ada yang bisa membaca pikirannya.

Namun, pada saat yang tepat ini, aura yang mendukung kemampuan transformasi jeli daging tiba-tiba naik. Segera mendorong pikiran-pikiran yang mengganggu. Tiba-tiba, Meng Hao merasakan tatapan tak terlihat turun kepadanya dari patung Pendeta Violet Timur, memeriksanya.

Jantungnya bergetar. Ketika pikiran-pikiran yang mengganggu lainnya didorong ke bawah, dia berusaha keras untuk terus memikirkan keinginannya
 
untuk mempelajari meramu pil serta kerinduannya untuk bergabung dengan Violet Fate Sect.

Tatapan tak terlihat menyapu Meng Hao untuk ruang sekitar sepuluh napas. Kemudian, itu pindah ke dua orang muda di belakangnya.

Meng Hao melanjutkan, wajahnya pucat. Di belakangnya, sebuah jeritan terdengar. Tidak ada yang terjadi pada wanita muda itu, tetapi pria muda itu tiba-tiba jatuh dari jembatan rantai, jatuh.

Tiba-tiba, kekuatan Pendirian Yayasan awal meletus dari pemuda itu. Namun, begitu hal itu terjadi, tubuhnya tiba-tiba bergetar. Ekspresi ketakutan bersinar di matanya saat basis Penanamannya tiba-tiba menghilang. Seperti tidak lebih dari manusia biasa, dia jatuh ke dalam jurang.

Meng Hao menarik napas dalam-dalam. Dengan ekspresi tekad dan ketakutan, dia melanjutkan, mengepalkan rahangnya. Tatapan menyapu total sembilan kali. Setiap kali, itu tinggal padanya lebih lama dan lebih lama.
Akhirnya, ia sampai di patung Pendeta Violet Timur. Dia melangkah ke gunung yang membentuk gerbang utama Violet Fate Sect. Dia telah berhasil.

Di depannya ada seorang lelaki tua mengenakan gaun hitam. Aroma tanaman obat yang kental tercium darinya.

Dia menatap Meng Hao dengan dingin sejenak, lalu mengangguk. Secara umum, orang tidak bisa menyeberangi Jembatan Kebenaran jika mereka menyembunyikan motif rahasia. Jembatan rantai tampak biasa saja. Namun, itu adalah metode yang telah digunakan Divisi Pill Timur selama bertahun- tahun untuk menguji para murid. Jika mereka lulus tes, maka mereka bisa bergabung dengan Sekte.

“Sebutkan namamu.”

“Fang Mu,” jawab Meng Hao, dengan gugup menggenggam tangannya. 3

“Saya penjaga kehormatan distrik ramuan Divisi Pill Timur, Xu Chen,” kata pria tua itu dengan tenang. “Saya juga mengawasi alkemis magang baru.
Kamu beruntung bisa bergabung dengan Divisi Pill East Violet Fate Sect.
 
Alkemis magang adalah dasar dari Divisi Pil Timur. Setiap Tuan Furnace dipromosikan dari jajaran ahli alkimia utama, yang tentu saja semua dimulai sebagai ahli alkimia magang. Di masa depan, mungkin kamu akan menjadi Furnace Lord yang terhormat. Itu akan tergantung pada nasib baik dan bakat terpendam kamu. “

Wanita muda itu akhirnya mendekati dari jembatan. Dia gemetar saat dia berdiri di sebelah Meng Hao. Wajahnya pucat pasi.

“Ayo pergi. Setelah mencapai titik ini, Kamu sekarang dapat menyebut ini Sekte sebagai rumah kamu. ”Pria tua itu tersenyum ramah, lalu menjentikkan lengan bajunya. Angin lembut mengambil Meng Hao dan wanita muda itu ketika pria tua itu terbang bersama mereka ke lokasi lain.

Jalan berliku berliku-liku melalui pegunungan di sekitarnya saat mereka terbang bersama. Melihat sekeliling, Meng Hao hanya bisa melihat rantai pegunungan yang tak berujung, serta lembah yang tak terhitung jumlahnya yang dipenuhi dengan bangunan berornamen kaya. Seluruh pemandangan itu tampak di alam surga.

“Tempat ini …” pikir Meng Hao, “Adalah Sekte tempat Fang Mu akan tinggal untuk waktu yang sangat lama ….” Matanya bersinar terang saat dia melihat semua pemandangan.

Lalu tiba-tiba, ekspresi aneh memenuhi matanya. Dia baru saja memperhatikan bahwa di satu lembah ada ruang kosong di antara bangunan. Menusuk ke sisi gunung ada tombak besi.

Tombak besi itu terlihat sangat akrab ….

1. Ding Xin muncul di bab 64, dan akhirnya terbunuh di bab 67

2. Ungkapan ini berarti bahwa orang yang baik dan yang jahat akan bercampur menjadi satu

3. Fang Mu dalam bahasa Cina adalah 方 木 fāng mù – Fang adalah nama keluarga, meskipun karakternya memiliki banyak makna, beberapa di antaranya “persegi” dan “arah.” Mu berarti “kayu” atau “pohon”
 
Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.