-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0201 - 0205

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 201

Bab 201: Pertarungan Anak Dao!

Ini juga dapat dianggap sebagai pembunuhan tanpa darah, karena darah apa pun yang tumpah langsung dibersihkan oleh hujan deras. Sifat pembersihan dari hujan membuat Meng Hao lebih dari senang untuk bertarung dalam hujan lebat. Dia tidak membuang tenaga dari basis Budidaya untuk mendorong hujan darinya.

Dia perlahan-lahan melepaskan tangannya dan kemudian berbalik. Air hujan mengalir dari dagunya dan rambutnya, membasahi pakaiannya. Petir melintas dalam kegelapan malam, dan Meng Hao tiba-tiba tampak memancarkan aura setan.

Para murid Saringan Hitam Saringan sekitarnya terkejut. Mereka memandang Meng Hao, bukan dengan jijik, tetapi dengan konsentrasi.

Saringan Hitam Saringan Anak Dao Zhou Jie memandang Meng Hao dengan mata menyipit. Dia tidak menyerang, tetapi terus memegang tinggi-tinggi pembakar dupa. Asap meringkuk dari sana dan dengan cepat menyatu di udara. “Bunuh orang ini dengan cara apa pun,” katanya, suaranya yang dingin terdengar di malam yang gelap dan berangin.

Ada lebih dari sepuluh Penggarap di sekitar Meng Hao. Mendengar kata-kata Anak Dao, mereka segera bersiap untuk menyerang. Teknik ajaib dan senjata berharga dari segala jenis langsung dikenakan pada Meng Hao. Suara ledakan memenuhi udara. Ini akan menjadi pertempuran paling intens yang pernah dihadapi Meng Hao; masing-masing dari para Penggarap ini adalah dari tahap Pendirian Yayasan yang terakhir.

Sebagai soal fakta, sebuah Sekte kecil bahkan tidak dapat menghasilkan begitu banyak Penggarap tingkat ini. Sekte berukuran sedang, bahkan jika
 
mereka memiliki begitu banyak, tidak akan pernah mengirim mereka semua secara bersamaan. Bagi Sekte manapun, murid-murid dari tahap Pendirian Yayasan akhir adalah nasib baik dari Surga. Jika bahkan satu dari kelompok ukuran ini bisa mencapai Formasi Inti, dia akan sangat penting bagi Sekte.

Hanya sekte super seperti Sekte Saringan Hitam yang memiliki sumber daya yang sedemikian luas untuk mampu mengirim begitu banyak Penggarap Pendirian Yayasan yang terlambat.

Mata Meng Hao berkedip. Jika dia belum menciptakan Pilar Dao kelima, maka pertempuran ini akan sangat sulit, dan berpotensi fatal. Tapi sekarang, dengan Pilar Dao kelimanya, ia tak terkalahkan dengan kekuatan pertarungan dari tahap Pendirian Yayasan. Sebenarnya, Kamu bisa mengatakan bahwa saat ini, Meng Hao adalah orang yang paling kuat di bawah tahap Formasi Inti di seluruh Domain Selatan!

Dia tertawa dingin ketika murid-murid Saringan Hitam mendekati. Tangan kirinya membuat gerakan menggenggam di udara, dan segera, Naga Api muncul dalam bentuk Naga Hujan Terbang. Namun, itu tidak sepenuhnya muncul. Meng Hao hanya meminjam sebagian dari panasnya untuk mengubah lapisan air hujan di sekitarnya menjadi kabut tebal.

Saat kabut berkeliaran, Meng Hao menampar tasnya memegang, dan dua pedang kayu terbang keluar. Mereka mengitarinya untuk sesaat, dan kemudian menembak pergi.

Kabut mendidih, menutupi seluruh area sehingga tidak ada yang terlihat. Panas di daerah itu terus berubah menjadi hujan. Guntur mengintip keluar, dan kilat jatuh. Satu demi satu, jeritan darah mengental terdengar dari dalam kabut.

Bayangan Meng Hao melayang di dalam, membawa kematian bersamanya. Dua pedang kayu tersapu di depannya, memotong kepala seorang murid Saringan Hitam. Mata murid dipenuhi dengan keheranan dalam sekejap sebelum dia meninggal.

Suara pembantaian melayang keluar. Meng Hao bergerak seperti hantu. Suara retak terdengar dari tangan kanannya saat dia menghancurkan Penggarap
 
lainnya. Dia melemparkan tubuh ke depan untuk memblokir tombak yang masuk. Sebuah ledakan terdengar ketika mayat itu meledak berkeping-keping. Meng Hao melangkah maju.

Dia melambaikan tangan kanannya, memanggil Bilah Angin. Menembak keluar, mengiris tubuh lain menjadi berkeping-keping. Potongan-potongan mayat keluar dari kabut dan jatuh ke tanah.

Zhou Jie mengerutkan kening ketika melihat ini. Namun, ia terus memanipulasi pembakar dupa. Asap yang melayang keluar dari sana tampaknya sekitar enam puluh persen membeku.

Tiba-tiba, jeritan sengsara lainnya terdengar dari dalam kabut. Seorang murid Saringan Saringan Hitam, tubuhnya setengah hancur, tersandung keluar. Tepat ketika sepertinya dia akan berhasil melarikan diri, tangan Meng Hao melesat dan menyambar bagian atas kepalanya. Dia mendorong ke bawah, dan Penggarap menjerit. Wajah Meng Hao muncul sejenak dari kabut. Dia memandang Zhou Jie.

Zhou Jie melihat ke belakang, dan ketika tatapan mereka terkunci, Meng Hao tersenyum, dan kemudian menghilang kembali ke kabut. Dia melepaskan tangannya, dan murid Black Sieve Sect merosot ke tanah mati, matanya masih terbuka lebar.

Zhou Jie gemetar saat melihatnya, dan ekspresi tak sedap dipandang muncul di wajahnya. Jeritan dari dalam kabut tampaknya tumbuh semakin jauh. Boom semakin melemah. Tiba-tiba, sesosok muncul dari kabut.

“Elder Brother Zhou, selamatkan aku!” Seru salah seorang murid Saringan Hitam. Lengan kanannya terputus, dan ekspresi ngeri menutupi wajahnya. Meskipun dia berusaha keras untuk melarikan diri, kata-kata itu hampir tidak keluar dari mulutnya ketika tangan hantu sepanjang satu meter keluar dari kabut. Itu bergerak dengan kecepatan luar biasa, mengejar pembudidaya yang melarikan diri dalam sekejap mata.

Itu menabraknya, dan ledakan memekakkan telinga memenuhi udara. Tubuh Penggarap mulai bergetar, dan dia membuka mulutnya untuk mengatakan sesuatu. Sebelum dia bisa, tubuhnya meledak.
 
Pada saat ini, kabut di sekitar Meng Hao mulai menghilang. Meng Hao berjalan keluar. Dari penampilan jubahnya dan rambutnya yang panjang, dia tampak seperti sarjana yang lemah. Tapi kedinginan di matanya menyebabkan Zhou Jie bergetar.

Lebih dari sepuluh Penggarap dari tahap Pendirian Yayasan akhir … dan hanya Meng Hao yang muncul hidup-hidup dari kabut.

“Metode Yang Mulia agak terlalu kejam,” kata Zhou Jie, perlahan-lahan menurunkan tangannya. Dia tahu bahwa dia kehabisan waktu, dan tidak akan dapat melanjutkan pekerjaannya dengan pembakar dupa.

Saringan Hitam Sekte benar-benar salah menilai basis Budidaya Meng Hao.

Sebenarnya, Patriark Violet Saringan telah menerima informasi mengenai basis Budidaya Meng Hao dari Tetua Sekte mereka yang saat ini berada di Klan Song. Dia tahu bahwa kekuatannya melebihi tahap pertengahan Yayasan, dan lebih mirip dengan tahap Yayasan akhir.

Namun, Zhou Jie sekarang sangat menyadari bahwa kekuatan pertempuran Meng Hao tidak sebanding dengan tahap Yayasan Pendirian akhir. Bahkan, itu bisa menunjukkan tekanan mengerikan yang melebihi kekuatan seperti itu.

Setelah mengamati dari dekat sekarang, Zhou Jie mendapatkan perasaan yang kuat bahwa kekuatan spiritual lawannya benar-benar berbeda dari yang lain. Itu tampak seperti kekuatan spiritual, tetapi entah bagaimana sepertinya diberi merek khusus untuk Meng Hao.

Berbicara secara logis, kekuatan spiritual dari teknik magis yang diserang Meng Hao, pada akhirnya harus menghilang kembali ke Surga dan Bumi. Namun, kekuatan yang tersisa dari serangan Meng Hao tidak hilang.
Sebaliknya, mereka tampaknya ditolak oleh Surga dan Bumi. Mereka melayang di sana seperti minyak di atas air.

Tampaknya meledak-ledaknya kekuatan yang ditolak ini adalah salah satu alasan Meng Hao begitu kuat. Zhou Jie mencapai kesimpulan ini dengan cepat, tetapi tidak bisa menemukan solusi untuk masalah ini. Ketakutan memenuhi hatinya.
 
Karena ledakan ini, Meng Hao mungkin hanya pada tahap Yayasan Foundation, tetapi menghilangkan tahap Yayasan Foundation akhir semudah dia seperti menghancurkan gulma kering dan menghancurkan kayu busuk. Itu
… sudah jelas!

Kekuatan spiritual Meng Hao berbeda. Itu hanya miliknya. Energi spiritual orang lain adalah milik Surga dan Bumi. Dengan berlatih teknik pernapasan, Penggarap dapat meminjamnya. Berdasarkan berbagai tahap Budidaya, jumlah waktu yang bisa dipinjam bervariasi. Namun, terlepas dari apa pun, semua energi spiritual akan kembali ke Surga dan Bumi setelah mati.

Itu adalah sebuah siklus. Sama seperti sembilan jalan di depan pria tua berjubah abu-abu di atas Pohon Dunia, itu adalah aturan Surga dan Bumi.

“Aku sebenarnya tidak kejam,” kata Meng Hao dengan acuh tak acuh, “kalian semua. Sebenarnya, Aku cukup berhati-hati. Namun, kehadiranmu di sini sedikit masalah. ”Dia mengayunkan tangannya, menyebabkan kabut di belakangnya menghilang sepenuhnya. Hujan turun ke mereka berdua, tampaknya membelah mereka tak terpisahkan. Namun, tatapan mereka terkunci, dan ekspresi mereka menjadi lebih ganas.

“Saya Zhou Jie, Anak Dao dari Saringan Hitam!” Tiba-tiba Zhou Jie mengangkat tangannya. Di dalamnya muncul tongkat panjang, satu kaki, berwarna biru joss. Tongkat lumut dinyalakan, dan asap melengkung dari ujungnya untuk membentuk bentuk pedang yang bersinar secara misterius. Ini jelas bukan dupa biasa.

“Saya Meng Hao dari Negara Bagian Zhao,” kata Meng Hao dengan dingin. Tangan kanannya menunjukkan gerakan mantra, dan kedua pedang kayu itu muncul dan berputar perlahan di sekitarnya. Mereka memancarkan aura pedang bercahaya, dan memancarkan dengung yang membuat seolah-olah mereka haus darah.

Ini bukan pertama kalinya Meng Hao menghadapi Anak Dao dalam pertempuran. Pertama kali ketika dia bertarung dengan Li Daoyi, dan memaksanya untuk melarikan diri, memutuskan lengannya dalam proses itu. Kemudian dia bertemu Li Shiqi, dan bersaing melawannya dalam demonstrasi kekuatan. Sekarang dia melawan Zhou Jie.
 
“Saya punya tiga Pilar Dao ketika aku bertarung dengan Li Daoyi,” pikir Meng Hao. “Saya punya empat ketika aku menghadapi Li Shiqi. Sekarang saya punya lima. Aku sekarang akan membuktikan bahwa kekuatan dari lima Pilar Dao Sempurna aku tak terkalahkan dalam tahap Pendirian Yayasan! “Sinar cemerlang muncul di matanya. Kedua pedang kayu itu seolah-olah bisa merasakan keinginan Meng Hao untuk bertempur. Droning mereka semakin keras, dan aura pedang mereka semakin bersinar.

“Kamu terlihat seperti wanita yang kutemui saat bepergian beberapa tahun yang lalu. Aku mengejarnya, tetapi tidak ada yang datang darinya. Tapi dia tidak bernama Meng, “Zhou Jie menggelengkan kepalanya. Sebenarnya, Meng Hao adalah orang yang dia yakini pantas dihormati. Sebenarnya, di antara Yayasan Pembentukan Yayasan Southern Domain, dia hanya pernah menghormati sekitar sepuluh orang. Masing-masing dari mereka adalah Anak Dao!

Tapi hari ini, dia mengenali keberadaan Meng Hao. Meng Hao adalah seseorang yang bisa berdiri bahu membahu dengan generasi Dao Children saat ini.

Bahkan ketika kata-kata itu keluar dari mulutnya, tubuh Zhou Jie meledak dengan kekuatan lingkaran besar Yayasan Pendirian. Itu beriak, menyebabkan rambutnya beterbangan. Air hujan di sekitarnya melesat menjauh darinya, seolah tidak berani menyentuhnya. Pandangan sengit memenuhi matanya saat dia berjalan menuju Meng Hao.

Mata Meng Hao menyala, dan dia juga mulai melangkah maju. Sense Spiritual-nya keluar.

Hujan turun di sekitar mereka saat pertempuran orang-orang di puncak Yayasan Pembentukan dimulai!

—–

Bab ini disponsori oleh Fan dari WA

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 202

Bab 202: Konfrontasi Puncak!

Beberapa lapisan awan di atas saling berhantam, dan suara guntur mengguncang bumi. Di bawah, Meng Hao dan Zhou Jie berjalan menuju satu sama lain. Mata mereka terkunci, dan kekuatan Sense Spiritual mereka meroket ke depan.

Serangan Sense Spiritual tidak berbentuk dan tidak terlihat. Dalam hal membunuh potensi, kekuatannya jauh melebihi item sihir!

Saling terperangkap dalam tatapan satu sama lain, Meng Hao dan Zhou Jie keduanya mulai bergetar. Zhou Jie merasa seperti dihancurkan oleh gunung yang tak terhitung banyaknya. Darah mengalir keluar dari sudut mulutnya. Dia mengatur rahangnya, dan ekspresi keganasan muncul di wajahnya.

Meng Hao juga tampak terpengaruh. Dia mengerucutkan bibirnya, dan tidak ada darah yang muncul. Dia mendengus dingin, dan kemudian terus berjalan maju. Saat langkah menurun, kedua orang itu lagi-lagi bergetar.

Wajah Zhou Jie agak pucat. Dia bisa mengatakan bahwa dia tidak unggul dalam hal Sense Spiritual. Tanpa ragu-ragu, dia mundur beberapa langkah, memancarkan gerakan mantera dengan tangan kirinya. Kaki panjang joss menempel di tangan kanannya segera melepaskan helai asap yang berubah menjadi pisau melengkung yang melesat ke arah Meng Hao.

Saat pedang itu terbang di udara, asap yang membentuknya mulai menyebar. Segera sosok sosok itu bisa dilihat. Tampaknya seolah-olah seseorang memegang pisau melengkung, memotongnya langsung ke arah Meng Hao.

Mata Meng Hao berkedip. Tangan kirinya membentuk gerakan mantra, dan kedua pedang kayu yang tampaknya bersemangat itu mengeluarkan suara
 
dengung yang intens dan kemudian berubah menjadi dua sinar cahaya yang membelah udara saat mereka melaju ke arah pisau melengkung.

Mereka tiba dalam sekejap. Tidak ada penghindaran, tidak ada yang berputar-putar. Kedua serangan itu tampaknya adalah musuh bebuyutan. Mereka saling menabrak begitu kuat, sehingga jelas satu akan dihancurkan.

Ledakan bergema, dan Meng Hao melambaikan kedua tangannya. Seolah-olah ada tali tak kasat mata yang menempel pada pedang kayu padanya; mereka segera mulai memancarkan aura pedang yang kuat yang berdesir keluar untuk mengisi daerah tersebut. Semuanya mulai bergetar. Siapa yang mungkin berani mendekati?

Suara ledakan terdengar, dan tatapan aneh muncul di mata Zhou Jie. Dia mengangkat tangan kirinya dan melambaikannya di depannya, lalu menekan pada dupa di tangan kanannya. Lebih banyak asap mengepul keluar; dalam sekejap mata, itu berubah menjadi lebih dari sepuluh senjata, masing-masing dari mereka dipegang oleh sosok hantu. Mereka semua dibebankan pada Meng Hao.

Wajah Meng Hao sama seperti saat dia melihat hantu asap yang mendekat. Dia mengangkat tangannya, lalu menjulurkannya ke luar. Kedua pedang kayu itu mengeluarkan suara melengking yang eksplosif. Tiba-tiba, semua energi spiritual Surga dan Bumi tampak bergegas menuju mereka. Aura pedang di sekitar mereka melebar tiga puluh meter, dan pedang itu sendiri tampaknya berubah menjadi dua Naga Pedang terbang yang berputar di sekitar Meng Hao.

Suara menderu bergema keluar dari hantu asap yang mendekat, satu demi satu, mereka hancur, tidak mampu mendekati Meng Hao.

“Jadi kamu suka pertahanan,” kata Zhou Jie dengan dingin. “Aku bisa membantu dengan itu.” Cahaya dingin bersinar di matanya ketika tangan kirinya berkedip dengan gerakan mantra lain dan kemudian menempel pada tongkat dupa. Itu terbakar lebih ganas, dan sejumlah besar asap keluar. Asap membentuk lapisan yang mengembang dalam cincin konsentris.
 
Setiap cincin asap baru lebih besar dari yang sebelumnya. Segera, lebih dari seratus cincin telah terbentuk, yang kemudian melesat ke arah Meng Hao.
Mereka berputar di sekelilingnya, seolah-olah dalam upaya untuk menyelimutinya.

Cincin asap sepertinya akan menelannya, namun ekspresi Meng Hao tidak berubah sedikit pun. Dia membuka mulutnya, dan kabut kilat muncul. Di masa lalu, kabut petir telah menyerap Tribulation Lightning, serta beberapa kehendak petir di kuali persegi. Pada saat ini, tampaknya sedang mengalami transformasi aneh. Saat itu menyebar, guntur jatuh di atas di langit.

Kabut petir tampaknya mempengaruhi awan, menyebabkan mereka berkumpul, seolah-olah petir akan mulai runtuh setiap saat. Tampaknya area di luar kabut kilat Meng Hao akan segera menjadi lautan petir!

Kabut mengembang, dan kemudian kilat itu jatuh; raungan memenuhi langit. Begitu cincin asap disentuh oleh petir, mereka meledak menjadi beberapa bagian.

Mata Zhou Jie menyipit. Dia tidak pernah mengharapkan taktik seperti itu. Meng Hao berjalan maju, dikelilingi oleh kabut kilat.

Kabut di sekitarnya bergolak, dan dentuman gemuruh memenuhi udara. Dihasut oleh kilat, dua pedang kayu meledak dengan keinginan jahat pemusnahan. Rambut Meng Hao mengayun di kepalanya dan hujan turun ke sekelilingnya. Siapa pun yang melihatnya akan tersentak ke jantung dengan sensasi setan yang menakutkan.

Tiba-tiba, aura yang mendominasi mulai keluar dari Meng Hao, pertama kali aura seperti itu muncul padanya!

“Sebenarnya,” kata Meng Hao dengan santai, “yang paling kusukai adalah menyerang.” Dia melangkah maju, tampaknya dipenuhi dengan kekuatan luar biasa. Dia seperti semacam binatang buas purba, siap menaklukkan dunia.

Ekspresi Zhou Jie berkedip ketika dia menekan keinginan untuk mundur. Meng Hao sekarang tampak benar-benar berbeda dari beberapa saat yang
 
lalu ketika dia membela diri. Dia tampak meluap dengan keganasan, seolah- olah dia sebelumnya adalah pedang berselubung … yang baru saja ditarik!

Sudah waktunya untuk menampilkan beberapa keterampilan!

Satu langkah, dua langkah, tiga langkah …. Dengan setiap langkah yang diambil Meng Hao, guntur meledak lebih keras. Petir memenuhi langit. Kekuatan lengkap basis Budidaya Meng Hao meledak, didukung oleh Sense Spiritualnya yang berkembang. Zhou Jie terkejut, dan dia tahu bahwa dia tidak boleh membiarkan Meng Hao mengumpulkan lebih banyak momentum. Jika itu terjadi, dia akan sangat sulit untuk berhenti.

Sama seperti langkah ketiga Meng Hao mendarat, mata Zhou Jie dipenuhi dengan tekad. Dia mengendurkan tangan kanannya, dan dupa, yang sekarang sedikit lebih dari setengah kaki, tiba-tiba terbang.

Pembuluh darah mengalir melalui mata Zhou Jie saat kedua tangan berkedip dengan gerakan mantra. Dia mendorong tangannya di depannya.

“Asap Hijau Memusnahkan Pass Timur!” Dia mengucapkan kata-kata itu bersamaan dengan peregangan tangannya. Tongkat lumut dinyalakan, membakar sejumlah besar panjangnya untuk menciptakan asap tebal yang terbang langsung ke arah Meng Hao.

“Burst!” Seru Zhou Jie. Asap tebal itu tiba-tiba meledak keluar. Segala sesuatu di daerah itu bergetar hebat, dan suara ledakan meledak meredam suara guntur. Asap itu bahkan menutupi petir saat berdesir dalam gelombang kehijauan yang membawa kekuatan mematikan yang mematikan.

Tubuh Meng Hao bergetar. Kabut petir di sekitarnya bergetar, dan kemudian meledak terpisah di bawah kekuatan serangan. Kedua pedang kayu bertarung melawan serangan yang masuk, dan Meng Hao terbang mundur empat atau lima langkah. Darah merembes keluar dari sudut mulutnya.

“Tampaknya Dao Children dari Sekte besar benar-benar sangat jahat ….” Meng Hao mengambil napas dalam-dalam, dan matanya berkedip-kedip. Zhou Jie berdiri di sana, wajahnya agak pucat. Namun, matanya bersinar saat dia mengulurkan tangannya ke depan dalam mantra lain.
 
Lebih banyak dupa yang terbakar habis. Sekarang, panjangnya hampir dua inci. Asap tebal bergulung ke arah Meng Hao.

“Burst!” Jerit Zhou Jie, lebih banyak garis darah muncul di matanya. Bahkan ketika asap meledak, Meng Hao mengangkat tangan kanannya dan memukulnya ke depan lima kali.

Saringan Hitam Lima Gol! 1

Kelima serangan dieksekusi dengan kecepatan ekstrem, dan diselesaikan dalam sekejap mata. Saat kabut asap pembasmi meluas, tangan besar muncul di depan Meng Hao. Tembakannya langsung ke arah asap.

Sebuah ledakan yang mengguncang bumi bergema. Semua tetesan air hujan di daerah itu meledak menjadi tetesan air yang sangat kecil. Mata Meng Hao menyipit, dan dia menembak mundur selangkah. Lima Pilar Dao Sempurna- nya diputar, dan membuat serangan lima-serangan berulang-ulang.

Satu tangan raksasa, dua tangan raksasa. Dalam sekejap mata, tidak kurang dari sepuluh tangan raksasa muncul di depan Meng Hao. Itu adalah pemandangan yang menakutkan. Semua tangan bersinar dengan cahaya keemasan saat mereka bersiul di udara menuju Zhou Jie.

Mata Zhou Jie hampir penuh dengan darah. Tangannya berkedip-kedip terus menerus dengan gerakan mantra. Tongkat joss sekarang benar-benar habis terbakar. Kabut asap yang dibuatnya menembak ke arah serangan tangan Meng Hao yang masuk. Ketika mereka saling menabrak, ledakan besar memenuhi udara.

Angin kencang bertiup ke luar, dan riak-riak terpancar keluar di udara. Pohon-pohon bergoyang ke belakang, dan air hujan berubah menjadi kabut. Darah menyembur keluar dari mulut Meng Hao, namun, ekspresinya semakin ganas.

Zhou Jie terhuyung mundur tujuh atau delapan langkah, dan, karena tidak bisa mengendalikan diri, batuk seteguk darah. Wajahnya pucat, namun matanya bersinar cerah.
 
Tak satu pun dari mereka berbicara, ketika mereka saling memandang. Keduanya tahu bahwa pertempuran ini … masih jauh dari selesai.

Zhou Jie hanya menggunakan satu item ajaib. Dia bahkan belum menggunakan salah satu teknik magis dari Sekte, atau gerakan pembunuhan. Meng Hao juga tidak.

Mereka saling memandang untuk ruang tiga napas, dimana Zhou Jie mengangkat kepalanya ke langit dan tertawa. “Palm Awan Hitam Hebat! Sungguh teknik magis yang akrab! Brother Meng, karena kamu tahu teknik ini, Aku pikir hari ini akan menjadi kesempatan yang baik untuk bertukar beberapa petunjuk. Izinkan aku menunjukkan kepadamu mengapa Awan Hitam Besar Saringan Hitam Saringan Hitam dikenal oleh moniker Awan Hitam! ”Dia mengangkat tangan kanannya, dan napasnya tiba-tiba tampak menjadi aneh dan kasar. Saat tangannya terangkat, gambar ilusi muncul.

Setiap gambar adalah bentuk tangan. Secara total, dua puluh enam dari mereka muncul. Mata Zhou Jie menyipit, dan dia mengulurkan tangannya ke arah Meng Hao.

“Ini adalah Palm Awan Hitam Hebat yang sesungguhnya!” Saat suara Zhou Jie terdengar, dia memukul ke depan, dan sebuah tangan besar muncul. Itu memancarkan cahaya hitam, dan ketika terbentuk tampaknya terdiri dari kabut. Kabut hitam ini tidak lain adalah awan hitam yang sama!

The Black Clouds Palm menjerit di udara menuju Meng Hao, mengisi area dengan gemuruh yang menggelegar. Baik itu dalam hal kedalaman atau kekuatan, serangan ini jauh melebihi versi tidak lengkap yang telah dipelajari Meng Hao.

Mata Meng Hao berkilau, tapi dia tidak mengatakan apa-apa. Inilah kepribadiannya; ketika terlibat dalam pertempuran magis, dia jarang berbicara. Semua yang ingin dia katakan dikatakan dalam serangan. Dengan tidak berbicara, dia meningkatkan kejahatan dari serangan-serangan itu.

Dia mengangkat tangan kanannya dan menggunakan jari telunjuknya untuk memotong luka di ibu jarinya. Saat darah mengalir keluar, semua yang ada di mata Meng Hao memerah.
 
1. Teknik ini dipelajari oleh Meng Hao di Bab 149: Membunuh Maksud! dan bab berikut, dan juga digunakan dalam Bab 184: Tujuh Pembasmian

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 203

Bab 203: Aku Kuat! Aku akan Mengambil Posisi Saya! Warisan Abadi Darah!

Tanpa wajah, sepatah kata pun, nyala api perang menyatu Awan gelap, hujan berdarah, lautan yang memenuhi langit
Menangkap para dewa, memajukan pasukan, api membakar menara Tempelkan semua roh dan garis keturunan ke dalam 9 kekuatan pembunuh! 1
Kata-kata ini mengandung kekuatan magis. Untuk kekuatan yang akan dilepaskan diperlukan basis Budidaya yang cukup, yaitu, Formasi Inti. Meng Hao sangat menyadari bahwa ia tidak mampu menggunakannya.

Namun, Jari Darah, Palem Darah dan Dunia Kematian Darah, tidak memiliki persyaratan dasar Kultivasi. Dengan energi spiritual yang cukup, mereka dapat dilepaskan. Selain Hex Sealing Hex Kedelapan, ini adalah gerakan pembunuhannya.

Setelah jalan yang dia tuju untuk mencapai hari ini, Meng Hao telah menggunakan teknik Finger Darah beberapa kali. Itu jelas sangat kuat, cukup untuk mengejutkan siapa pun yang melihatnya digunakan. Dunia di depan Meng Hao tampak merah, yang merupakan pertanda Jari Darah. Meng Hao sudah lama terbiasa dengan dunia merah darah ini. Dia memandang Zhou Jie, dan tangan besar yang dibentuk oleh teknik magis Saringan Hitam Saringan, Great Black Clouds Palm. Itu menjerit di udara ke arahnya.

Tangan itu sendiri tampaknya terbentuk dari kabut berwarna hitam, namun juga bertautan dengan Qi yang aneh. Saat tangan itu mendekat, sepertinya
 
tangan itu semakin besar. Meng Hao bisa membayangkan bahwa segera itu akan mengisi seluruh visinya, dan menghapus sisa dunia.

Itu membuatnya berpikir kembali ke masa di Negara Bagian Zhao ketika Lord Revelation melayang di udara di atas Sekte Reliance, dan mengirim sebuah telapak tangan jatuh ke tanah. Pada saat itu, dia terlalu lemah untuk berjuang. Telapak tangan menghancurkan Reliance Sect, dan meninggalkan cetakan tangan besar di bumi.

Tapi kabur merah muncul di langit, seperti pedang yang bisa memutuskan Surga dan Bumi. Ini membagi tangan menjadi dua, menyelamatkan Meng Hao. Dalam benaknya, Meng Hao bisa melihat tangan besar itu turun padanya. 2

Tentu saja, Zhou Jie bahkan tidak bisa membandingkan dengan Wahyu Wahyu. Namun, pemandangan hari ini sangat mengingatkan ….

Meng Hao tiba-tiba tersenyum, senyum tanpa kata, tanpa suara. Dia mengangkat tangannya ke arah telapak tangan yang masuk. Serangan telapak tangan yang masuk tumbuh lebih dekat dan lebih besar, menendang angin kencang yang mengirim pakaian dan rambut Meng Hao mencambuk ….

Meng Hao mengangkat ibu jari tangan kanannya, dan kemudian memangkasnya menuju Great Black Clouds Palm yang masuk.

Tebasan ini seperti kilatan cahaya menyilaukan di tengah kegelapan gulita. Itu adalah garis miring seperti kecerahan yang terlihat saat membuka mata untuk pertama kalinya. Tebasan ini persis seperti yang digunakan oleh Raja Iblis untuk memutuskan serangan telapak tangan Dewa Wahyu. Tebasan ini … adalah bukti pencerahan yang dialami Meng Hao di bawah telapak tangan besar itu di Sekte Reliance di Negara Bagian Zhao!

Saya kuat! Aku akan mengambil pendirian aku!

Sebuah ledakan menderu memenuhi udara. Meng Hao berdiri di sana, tidak bergerak sedikit pun. Telapak tangan besar yang masuk hanya tujuh inci darinya ketika sebuah retakan besar muncul, dimulai di bagian atas jari tengah dan mengular ke bawah melalui telapak tangan raksasa. Kemudian ia pecah, tumbuh semakin luas dan semakin luas. Meng Hao berdiri di sana
 
dengan tenang, aman, saat telapak tangan melewatinya. Angin menjerit, menghajar rambutnya dengan liar. Namun, di tengah-tengah rambut cambuk, matanya bersinar cerah. Mereka seperti sinar matahari di kegelapan malam. Siapa pun yang melihatnya akan menemukan cahaya … menyilaukan!

“Apakah kamu ingin terus berjalan?” Tanya Meng Hao dengan tenang, menjentikkan lengan bajunya.

Zhou Jie berdiri diam di sana, menatap Meng Hao. Kepahitan muncul dalam hatinya, tetapi sesaat kemudian, keinginan untuk bertarung sekali lagi menyulut kehidupan di matanya.

“Tentu saja aku ingin terus berjalan,” jawabnya dengan dingin. “Dari saat aku menjadi Dao Child sampai sekarang, aku belum pernah dikalahkan.” Dia menarik napas, mengayunkan tangannya ke arah pembakar dupa ke samping.
Seketika, pembakar dupa mulai bergetar. Retakan muncul di permukaannya, dan suara letupan terdengar saat runtuh menjadi beberapa bagian. “Tidak ada yang seharusnya mengganggu pertarungan kita sekarang.” Kata-katanya sederhana, begitu pula tindakannya. Namun, kesederhanaan ini mengungkapkan kekuatan luar biasa, kekuatan seorang ahli sejati. Itu hanya benih kekuatan, tetapi bahkan sedikit saja itu menyebabkan mata Meng Hao menyipit.

“Dia memotong jalan retretnya sendiri,” pikir Meng Hao. “Dengan tidak ada tempat untuk lari, dia hanya bisa mengandalkan dirinya sendiri, dan akan dipaksa untuk menggunakan semua kekuatan yang bisa dia kumpulkan. Zhou Jie ini benar-benar orang yang luar biasa. ”Dia mengangguk.

Zhou Jie mengangkat tangannya dan kemudian menekan tasnya untuk dipegang. Dari dalam, lima helai cahaya yang berkilauan muncul. Tiba-tiba, kegelapan di sekitar mereka menghilang saat cahaya yang cemerlang memenuhi udara. Cahaya terang itu terpancar dari apa yang sekarang melayang di depan Zhou Jie. Lima pedang bercahaya!

Lima pedang yang berkilauan, bersinar dengan berbagai warna!

Zhou Jie mengulurkan tangan dan mengulurkan jari-jarinya. Lima pedang bergerak ke jari-jarinya, satu melayang di bawah masing-masing.
 
“Saringan Ibu Pertiwi Bumi, Formasi Pedang Membelah Surga!” Tangan Zhou Jie mendorong ke bawah ke tanah. Saat itu terjadi, pedang bercahaya cerah itu juga jatuh, dan kemudian menghilang.

Begitu pedang itu menghilang, murid-murid Meng Hao mengerut, dan dia menembak mundur enam langkah.

Hampir bersamaan, kelima pedang itu tiba-tiba muncul kembali dari udara yang tipis. Mereka melesat ke atas, langsung menuju Meng Hao, yang masih di tengah mundur.

Cahaya berkilauan yang mereka pancarkan menyilaukan saat mereka menjerit di udara. Mereka adalah balok berliku yang langsung ke atas Meng Hao, aura pedang mereka mengepul ke langit. Pedang Qi tampaknya telah mengunci Meng Hao dengan erat; kematian mengelilinginya ke segala arah.

“Menarik,” kata Meng Hao, matanya menyipit. Dia mengangkat ibu jari tangan kanannya dan melambaikannya ke arah lima pedang.

Sebuah ledakan memenuhi udara, dan tiba-tiba sebuah perisai berwarna darah mengelilingi Meng Hao, tiga puluh meter di setiap arah. Lima pedang menghantam perisai, menyebabkan raungan besar bergema.

Zhou Jie batuk darah dan kemudian berkedip-kedip dengan kedua tangan. Lima pedang memancarkan suara menjerit melengking. Kilatan cahaya meledak, dan lima pedang berubah menjadi dua puluh lima pedang!

Pedang memenuhi udara saat mereka menembak sekali lagi ke arah Meng Hao. Kekuatan intens mereka menyebabkan Meng Hao dipenuhi dengan rasa bahaya hidup atau mati.

Namun, ekspresinya tetap sama seperti sebelumnya. Saat dua puluh lima pedang itu melesat ke arahnya, dia menjentikkan lengan bajunya. Kekuatan basis Budidaya meredup. Dia mengiris jari telunjuknya dengan ibu jarinya menyebabkan darah mengalir keluar. Menggunakan kekuatan dua Jari Darah, dia menunjuk ke udara.

Ledakan!
 
Ledakan besar itu cukup untuk mengubah visi seseorang. Segala sesuatu di daerah itu tampaknya berputar. Dua puluh lima pedang diblokir. Zhou Jie melolong. Dia mendorong tangannya ke dadanya, dan pembuluh darah muncul di wajahnya. Kedua puluh lima pedang itu terbang ke langit, dan dalam sekejap, berubah. Seratus dua puluh lima pedang sekarang memenuhi langit. Dari segala arah, mereka turun ke Meng Hao.

Mereka menabrak perisai darah bercahaya, yang terdistorsi dan mulai menarik diri. Dalam sekejap mata, itu menyusut hampir sepuluh meter. Hampir setengah dari pedang melewatinya, menekan ke arah Meng Hao.

Meng Hao menarik napas dalam-dalam dan memotong jari ketiga dan keempat. Empat jari sekarang dipenuhi dengan kekuatan Warisan Abadi Darah. Cahaya darah memenuhi udara saat Meng Hao memotong jari kelima!

Kelima jari berlumuran darah, membentuk bentuk cetakan tangan berdarah. Ini adalah yang kedua dari tiga teknik Legacy, yang mengandung kekuatan melebihi Jari Darah. Ini adalah … Telapak Darah!

Blood Palm muncul, memenuhi langit dengan raungan mengejutkan. Sebuah telapak tangan besar berwarna darah secara ajaib bersatu di atas tangan Meng Hao. Dia melambaikan tangannya, dan cahaya merah, berdarah menyebar, menyapu formasi pedang dan menyebabkan lebih dari seratus pedang berkilauan gemetar dan terbang mundur. Meng Hao maju selangkah, melambaikan tangannya sekali lagi.

Suara menderu bisa terdengar saat ruang tiga ratus meter di sekitar Meng Hao tiba-tiba dipenuhi dengan gambar tangan besar berwarna darah. Meng Hao berdiri di tengahnya. Tangan besar itu melesat ke udara, lalu mengepal.

Wajah Zhou Jie bengkok. Dia batuk lebih banyak darah dan dengan cepat melontarkan beberapa gerakan mantra dalam upaya untuk mengumpulkan kembali pedangnya yang berkilauan. Sebaliknya, wajahnya kehabisan darah.

Lebih dari seratus pedang tampaknya berada di bawah kendali tangan besar yang terkepal. Mereka berjuang seolah-olah ingin membebaskan diri, tetapi tidak mampu.
 
Tiga puluh pedang bergetar begitu hebat sehingga mereka akhirnya merengek sedih dan hancur berkeping-keping.

Meng Hao mendengus dingin. Menderu memenuhi udara ketika tiga puluh pedang terbang hancur, dan kemudian tiga puluh lainnya. Akhirnya, tiga puluh lagi….

Dalam waktu beberapa tarikan napas, semua pedang terbang hancur berkeping-keping oleh kepalan tangan besar yang terkepal. Tangan yang berwarna darah perlahan menghilang. Saat itu terjadi, lima pedang berkilauan, penuh dengan retakan muncul di depan Meng Hao.

“Saya punya satu teknik terakhir!” Kata Zhou Jie dengan gigi terkatup. Matanya merah padam ketika Meng Hao melambaikan tangannya, mengirim lima pedang yang berkilauan ke dalam tasnya.

“Saringan Hitam, Subjugasi Abadi!” Zhou Jie melolong. Tangan kirinya menekan dahinya. Pada saat yang sama, dia melambaikan tangan kanannya. Seketika, puluhan slip batu giok terbang keluar. Suara retak memenuhi udara saat masing-masing dan setiap orang pecah berkeping-keping. Aroma manis dan indah memenuhi udara. Namun, itu dengan cepat berubah menjadi bau menjijikkan yang membuat seseorang ingin memuntahkan organ dalam mereka.

Tiba-tiba, Qi memenuhi seluruh area, yang tampaknya milik Zhou Jie …

Mata Meng Hao berkedip. Tiba-tiba, suara kuno dari Demon Sealing Jade bergema di benaknya.

“Sejumlah roh jahat yang menyebut diri mereka Dewa (仙). Tapi mengapa takut pada pria (人) dan gunung (山)? Jika kamu menemui mereka, segera tutup mereka! ”4

Meng Hao terbiasa dengan kemunculan suara yang tiba-tiba di benaknya. Dia memandang Zhou Jie, merasakan Qi yang semakin kuat yang terpancar darinya. Wajah bengkok Zhou Jie tidak lagi terlihat tampan. Sebaliknya, sepertinya wajah-wajah orang lain yang tak terhitung jumlahnya berkedip- kedip di atas wajahnya sendiri.
 
Anguish memenuhi wajah Zhou Jie, dan sepertinya dia tidak bisa bertahan lebih lama. Perlahan, kehidupan mulai mengering, dan wajahnya mulai menjadi gelap. Ternyata teknik ini tidak bisa digunakan oleh seseorang dari tahap Yayasan Pendirian, bahkan …

Seorang Anak Dao!

“Setan Penyegelan, Hex Kedelapan!” Meng Hao perlahan mengangkat tangannya. A Qi tiba-tiba mulai keluar darinya bahwa orang luar tidak akan menyadarinya, tetapi benar-benar terlihat oleh roh-roh aneh yang tak terhitung jumlahnya yang saat ini mengalir ke Zhou Jie.

Legiun wajah yang melayang di atas wajah Zhou Jie, satu dan semua, penuh dengan ekspresi teror …

—–

Bab ini disponsori oleh Fan dari WA

1. Kata-kata ini pertama kali muncul di Bab: 37: 10 Patriarkh Wang Clan. Tolong jangan hafal kalimat ini, karena aku mungkin kembali nanti untuk menyesuaikannya.…

2. Peristiwa dengan Wahyu Tuhan terjadi di Bab 93: Putuskan Dao, Ubah Langit dan Bumi, Kehendak Iblis!

3. Ini sedikit permainan kata-kata, karena karakter “jie” dalam nama Zhou Jie berarti “luar biasa”

4. Seperti yang seharusnya bisa kamu lihat dengan melihat lebih dekat, karakter untuk Immortal terdiri dari karakter untuk “orang” dan “gunung.” “Immortal.” Ada analisis karakter “Immortal” di Bab 118: Tanpa Memasuki Gunung Surga, Ascension Immortal Tidak Mungkin

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 204

Bab 204: Liga Penyegel Iblis! Setan Segel, Hex Kedelapan!

Ini adalah satu-satunya teknik di antara sihir Setan Segel Sekte yang Meng Hao benar-benar kuasai. Kamu bahkan mungkin mengatakan bahwa itu bukan teknik magis, tetapi kemampuan ilahi!

Setiap generasi Demon Sealer harus membuat hex baru, dan yang ini diciptakan oleh Sealer Demon Generasi Kedelapan. Sebagai Sealer Iblis Generasi Kesembilan, Meng Hao seharusnya siap menghadapi segalanya. Namun, Patriarch Reliance telah menghancurkan segalanya. Jika bukan karena sejumlah kebetulan, serta nasib baik, Meng Hao tidak akan pernah bisa belajar Eight Sealing Hex Sealing Hex.

Dia mengambil napas dalam-dalam dan menurunkan tangan kanannya. Gambar hantu muncul dari semua yang terlihat. Tubuh Meng Hao bergetar, dan dunia bergetar. Semuanya terlipat ke dalam Zhou Jie, menyebabkan gambar hantu yang tak terhitung jumlahnya muncul di sekitarnya.

Semua ini membutuhkan waktu untuk dijelaskan, tetapi sebenarnya terjadi dalam sekejap. Gambar hantu mulai menghilang. Jeritan sengit menggema dari Zhou Jie; suara-suara itu bukan miliknya, melainkan roh-roh yang telah memasuki tubuhnya.

Tubuh Zhou Jie bergetar, dan matanya dipenuhi kebingungan. Aura hitam berdenyut keluar dari tubuhnya. Aura itu sangat padat, dan di dalamnya bisa dilihat sembilan hantu, gambar-gambar lelaki tua dengan wajah terpelintir dalam kegilaan dan kengerian. Mereka memelototi Meng Hao.
 
Tidak ada pengamat yang bisa melihat gambar-gambar ini … mereka juga tidak bisa mendengar … jeritan darah yang mengental!

Meng Hao adalah satu-satunya yang bisa melihat atau mendengar semua itu. Dia adalah Sealer Iblis Generasi Kesembilan, dan meskipun belum sepenuhnya menyadari potensinya, setetes darahnya sudah mengkonfirmasi identitasnya sebagai Generasi Kesembilan. Itu tidak bisa dibantah.

Karena itu, dia bisa melihat hal-hal ini.

Roh-roh hantu berteriak dengan sedih dan kemudian mulai berbicara. “League of Demon Sealers, kamu adalah Generasi Kesembilan ….”
“Pada hari Dao kami disadari, Kamu Demon Sealers memblokir kami, menghaluskan kami, mencegah kami dari menjadi Setan!”

“Siapa yang peduli dengan League of Demon Sealers? Mereka akan menjadi seperti kita pada akhirnya, memusnahkan jiwa-jiwa Langit dan Bumi! “

Ketika kata-kata mereka bergema, tubuh mereka mulai bergetar, dan teriakan mereka semakin kuat. Aura hitam di sekitar mereka mulai menghilang, dan mereka mulai terserap ke tanah. Sosok mereka tumbuh tidak jelas dan kemudian mulai menghilang.

Meng Hao menyaksikan dengan serius. Dia tidak tahu banyak tentang League of Demon Sealers; dia secara bertahap belajar di sepanjang jalan. Melihat jiwa-jiwa yang tidak sempurna telah menyebabkan rasa dingin menembus matanya. Dia melambaikan tangan kanannya.

Seperti yang dia lakukan, jiwa-jiwa yang tidak sempurna menghilang. Tangisan sekarat mereka bergema di telinga Meng Hao.

“Hancurkan League of Demon Sealers! Lord Ji telah menggantikan Surga dan membuat Dais Keabadian Immortality. Kami berjuang untuk menjadi Abadi, dan kemudian mati. Apa itu? Liga kamu mencegah kami mencapai Dao kami. Tunggu saja sampai segala sesuatunya berubah, lalu lihatlah jiwa-jiwa tak beradab mana di Surga dan Bumi yang akan melahapmu !! ”
 
Saat suara-suara itu terus bergema, wajah pucat Zhou Jie mulai pulih kulitnya. Matanya masih dipenuhi dengan kebingungan.

Meng Hao meliriknya dengan serius sejenak, lalu berbalik dengan gerakan lengan dan mulai berjalan menuju hujan.

Zhou Jie menyaksikan sosok Meng Hao menghilang. Dia mengambil napas dalam-dalam, lalu menggenggam tangan dan membungkuk dalam-dalam.

“Lain kali kita bertarung,” katanya pelan, “aku tidak akan membunuhmu, bahkan jika aku menang. Aku akan membalas kebaikan kamu, dan membuktikan tekad Kultivasi saya. ”Kemudian ia berbalik dengan lemah, menghilang menjadi seberkas cahaya.

Sementara itu, jauh di dalam gua batu kapur di Seratus Ribu Pegunungan Saringan Saringan Hitam…. Saat jiwa-jiwa yang mati itu mati, lolongan marah bisa didengar. Meskipun mereka bergema ke langit, tidak ada murid Black Saringan Sekte tunggal bisa mendengar mereka.

“Liga Penyegel Setan! Dia dari League of Demon Sealers !! “

“Sial, Demon Sealer itu, setiap generasi! Lord Ji takut mereka, dan mengutuk Sealer Iblis Generasi Kesembilan mati! Ini adalah Generasi Kesembilan …. “

“Kematian, kematian, kematian …. League of Demon Sealers harus mati! Setiap generasi !! ”

“Immortality Bestowal Dais tidak hanya memiliki semangat Demon Sealer. Temukan dia! Rebut rohnya dan minum darahnya untuk mendapatkan tubuh abadi !! ”

Saat lolongan terdengar, keseluruhan dari Seratus Ribu Gunung tiba-tiba bergetar. Gunung-gunung berguncang, tanah berguncang, seolah-olah semangat pegunungan itu bangkit. Pulsa aura hitam melayang, menyebabkan langit menjadi gelap.
 
Namun, pada saat di mana pulsa aura hitam akan menembak, mayat yang telah jatuh dari langit untuk mendarat di dekat Gua Kelahiran Kembali Domain Selatan, tiba-tiba bergetar 1. Ketika bergetar, dan aura muncul dari sana, aura tidak terlihat oleh orang yang hidup. Itu langsung menyebar ke seluruh Domain Selatan, mengisinya dengan kekuatan yang menakutkan.

Kekuatan yang mengerikan ini menyebabkan jiwa-jiwa yang terpuruk di bawah Hundred Thousand Mountains bergetar. Semuanya menjadi sunyi.

“Siapa kamu !?” Di tengah kesunyian yang mematikan, aura yang kuat meledak dari jauh di bawah Pegunungan Seratus Ribu. Tampaknya cukup kuat untuk membuat mayatnya bergetar. Ketika jiwa-jiwa yang berinkarnasi lainnya melihatnya, mereka bersujud seolah-olah aura ini adalah kedaulatan mereka.

Aura mengepul memenuhi langit di atas Saringan Saringan Hitam, menutupi tanah selama jutaan kilometer di setiap arah. Semuanya menjadi gelap gulita. Hal yang paling aneh adalah … tidak ada yang bisa melihat ini! Bagi siapa pun yang melihatnya, langitnya biru seperti laut biru yang dalam!

Suara yang menjawab itu dalam dan kuno. “Aku datang mencari takdir,” katanya. Suara itu bergema di seluruh Seratus Ribu Pegunungan Saringan Saringan Hitam, dipenuhi dengan kekunoan yang tak terhitung tahun.
Sepertinya … agak lelah.

Dalam kelelahan itu nyaris tidak terdeteksi … membunuh aura.

Sepertinya orang ini telah menjalani kehidupan pertempuran, telah membunuh berkali-kali sehingga tidak mungkin untuk dijelaskan. Suara itu sepertinya berisi wasiat yang mengejutkan.

“Apa yang kamu inginkan ?!” Kata aura seperti penguasa di atas Saringan Saringan Hitam.

“Takdir datang dan takdir pergi. Dao akan selalu ada. Anak ini memiliki takdir. jika kamu ikut campur, Aku akan meninggalkan kelahiran kembali, mengubah rencana saya, dan bukannya membantai kalian semua. “
 
Aura seperti penguasa tidak mengatakan apa-apa. Setelah beberapa waktu berlalu, itu menghilang. Saat itu terjadi, suara angkuh terdengar.

“Tidak perlu mengubah rencana kamu. Kami akan datang untukmu! Pilih tiga puluh Dipilih dari Saringan Saringan Hitam dan mengirim mereka ke Gua Hitam Underworld kami! Kami akan kembali ke dunia fana! “

Sementara itu … jauh di ceruk Gua Kelahiran Kembali, adalah mayat. Itu bukan mayat manusia, melainkan seekor ikan. Itu adalah ikan kecil, seukuran tangan.

Tempat di mana mata ikan dulunya tiba-tiba mulai terbakar dengan api di bawah dunia.

Selanjutnya, jauh di bawah Laut Bima Sakti, tali panjang membentang di sepanjang dasar laut menuju peti mati kayu yang bersandar di tengah-tengah formasi batu besar-besaran. 2. Suara goresan bisa terdengar, seolah-olah seseorang berada di dalam peti mati, menggaruk tutupnya dengan kuku.

Suara serak terdengar: “League of Demon Sealers ….” Suara itu dipenuhi dengan melankolis, dan kenang-kenangan. Kata-kata itu melayang perlahan, menyebabkan badai dahsyat muncul di permukaan Laut Bima Sakti.

—–

Akhir Buku 2: Memotong Ke Domain Selatan

—–

Catatan dari Er Gen: Bab ini pendeknya sekitar 1000 karakter. Namun, semua detail sudah dijabarkan. Kamu bisa mengatakan bahwa bab ini adalah semacam penutup. Bab-bab yang lebih menarik akan hadir! Saya benar-benar perlu meluangkan waktu untuk merencanakan Buku 3. Buku 3 akan menjadi yang terbaik yang aku tulis sejauh ini!

Catatan dari Deathblade: Dia benar. Buku 3 luar biasa

1. Untuk informasi lebih lanjut tentang ini, lihat entri “Mayat Immortal” dalam glosarium
 
2. Untuk detail lebih lanjut tentang tali dan fisth, lihat entri “Roc” di glosarium

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.
 

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 205
Buku 3: The Honor of Violet Fate

Bab 205: Mengusir Racun dengan Mutiara Kubik!

Hujan terus turun, tetapi cakrawala tidak lagi gelap gulita. Cahaya bulan bisa dilihat melalui awan, dan jauh di kejauhan, cahaya matahari pagi baru saja terlihat. Malam mulai memudar, dan sinar matahari mendekat.

Saat matahari menggantikan bulan, hujan turun, dan Meng Hao melanjutkan. Ekspresinya tenang, seolah-olah tidak ada yang baru saja terjadi. Hari hujan ini membuatnya berpikir tentang salju di Negara Bagian Zhao.

Dia tidak yakin persis di mana dia berada di Domain Selatan. Satu-satunya hal yang bisa dia lihat adalah barisan gunung yang membentang ke kejauhan. Satu-satunya perusahaannya adalah hujan yang turun dan angin dingin.

Pertempurannya dengan Zhou Jie telah mengkonfirmasi kecakapan pertempuran dari lima Pilar Dao-nya. Dia pasti bisa menekan Dao Children, yang paling kuat dari tahap Yayasan Pendirian!

“Sayangnya, Aku masih kurang dalam hal teknik,” pikirnya. “Aku memiliki masalah yang sama dengan benda-benda magis, kalau tidak aku bisa benar- benar menghancurkannya.” Dia berjalan di tengah hujan, tenggelam dalam pikiran. Dunia kultivasi jauh berbeda dari kehidupan seorang sarjana. Dia secara bertahap belajar bagaimana mengidentifikasi kelemahannya. Dia tidak bisa membiarkan kelemahannya menyebabkan pertempuran berikutnya berakhir dengan kematiannya sendiri.

“Tidak banyak yang bisa aku lakukan mengenai teknik magis. Bergabung dengan Violet Fate Sekte akan sangat membantu, jika aku bisa menemukan cara. Namun … seperti untuk item magis …. “Meng Hao mengerutkan kening.
 
Semua barang magisnya telah diperoleh melalui pertempuran. Namun, semakin kuat basis Penanamannya, item sihirnya menjadi kurang efektif. Pedang kayu, kabut petir dan jaring hitam kecil semua tumbuh bersamanya, tetapi untuk kipas, busur dan barang-barang lainnya, mereka secara bertahap menjadi kurang bermanfaat.

“Tapi aku tidak sepenuhnya terjebak dalam hal ini. Aku memiliki dua metode yang dapat digunakan untuk membuat benda-benda magis. Aku bisa pergi ke Tanah Hitam untuk mencari Larva Salju yang Frigid. Jika aku memberi makan Daun Mulberry Guntur Saringan Bersih, itu akan berubah menjadi Larva Tanpa Mata, yang dapat menghasilkan benang sutra yang tidak bisa dihancurkan! 1

“Saya juga memiliki halaman batu giok dari leluhur Han Bei yang dapat digunakan untuk membuat harta Time. Salah satu dari dua ini dapat menyelesaikan masalah aku saat ini. Sayangnya … keduanya sangat sulit, dan tidak dapat dicapai dengan cepat. Tentu saja, ada juga bendera dengan tiga pita, meskipun aku bahkan tidak bisa menyentuhnya dengan basis Budidaya aku saat ini …. “Dia menggelengkan kepalanya, melihat sekeliling pada hujan yang tak henti-hentinya. Tampaknya menjadi semakin berat. Tubuh Meng Hao berkedip, dan dia menembak ke arah pegunungan terdekat. Dia melambaikan tangannya, dan pedang terbang menjerit dan mengukir Gua Immortal ke sisi gunung.

Dengan jentikan lengan baju, dia melayang seperti burung bulbul ke Gua Immortal, tempat dia duduk bersila untuk bermeditasi. Basis Budidaya berdesir dengan kekuatan, dan panas yang menyebar darinya menyebabkan semua uap air di gua yang baru diukir lenyap seketika.

Dia meludahkan kabut petir, yang menyebar untuk menutupi seluruh gua, termasuk pintu masuk. Kemudian dia menutup matanya dan memutar basis Penanamannya. Setelah waktu yang dibutuhkan setengah dupa untuk membakar, dia membuka matanya dan menampar tasnya memegang. Ketika dia mengangkat tangannya, itu memegang Pearl Cubic.

Pada pandangan pertama, tampak persegi, tetapi setelah diperiksa lebih dekat, sebenarnya tidak. Itu sangat aneh. Meng Hao menatap mutiara dan menarik napas panjang. Matanya bersinar dengan antisipasi.
 
Dia mengambil cermin tembaga dan membuat salinan. Sayangnya, dia tidak memiliki banyak Batu Roh yang tersisa. Setelah ragu-ragu sejenak, dia memutuskan untuk tidak membuat salinan lagi.

“Aku harap mutiara ini bisa menghilangkan racun dari Lily Kebangkitan,” katanya, menatap mutiara dengan mata berkilauan. Dia tidak yakin persis bagaimana mutiara itu bekerja, tetapi dia bukan Penanam yang sama seperti dulu. Dia sekuat seseorang dari tahap Yayasan Pendirian akhir. Tanpa ragu- ragu sejenak, dia melemparkan Sense Spiritualnya ke dalam mutiara.

Setelah beberapa saat, dia mengerutkan kening, lalu menggigit ujung lidahnya dan memuntahkan darah ke mutiara. Dalam sekejap mata, mutiara menyerap darah, dan kemudian tiba-tiba mulai meleleh.

Untaian cahaya putih melayang, bersama dengan aroma lembut, memurnikan. Mata Meng Hao mulai bersinar. Setelah beberapa saat, dia melambaikan tangannya, dan Gua Immortal bergetar. Sebuah retakan menyebar di tanah, dan tiba-tiba pohon anggur tumbuh.

Di bawah arahan Meng Hao, pohon anggur membentang ke arah untaian putih, dan kemudian mulai menyerap mereka. Untaian putih langsung menembak ke arah pokok anggur, masuk ke dalam tubuhnya. Meng Hao menyaksikan, mata berkilauan.

Setelah sekitar sepuluh napas, anggur mulai berubah warna. Segera, itu tidak lagi merah gelap, tetapi putih bersih. Rasa kemurnian terpancar darinya.

Lebih banyak waktu berlalu. Meng Hao memandang serius mutiara yang meleleh perlahan, dan helai putih yang melayang darinya. Matanya penuh dengan tekad, dan dia mulai bernapas dalam-dalam. Helai terbang ke arahnya, memasuki tubuhnya melalui mulut dan hidungnya.

Dia menutup matanya, dan setelah sekitar sepuluh napas telah berlalu, tubuhnya mulai bergetar. Vena menggembung di wajahnya, dan matanya terbuka. Dalam pupilnya bisa terlihat wajah iblis yang menangis-tertawa. Di atas wajah tiba-tiba muncul lapisan demi lapisan untaian putih.
 
Tampaknya seutas helai putih berusaha untuk memurnikan Lily Kebangkitan dalam Meng Hao.

Waktu berlalu. Segera, satu jam berlalu. Keringat mengalir dari Meng Hao seperti hujan. Wajahnya pucat, tetapi matanya memancarkan kekeraskepalaan. Dia menarik napas, dan lebih banyak helai putih melayang ke tubuhnya melalui mulut dan hidungnya. Ketika mereka melakukannya, wajah iblis di pupilnya mulai melintir dan membelok.

Jeritan samar menggema dalam pikiran Meng Hao, dan tubuhnya terasa seolah-olah akan hancur berkeping-keping. Tampaknya ada pertempuran hidup dan mati yang terjadi di dalam dirinya. Wajah iblis di matanya bahkan lebih bengkok. Gambar hantu muncul, dan aura hitam mulai mengalir keluar dari bagian atas kepala Meng Hao. Aura itu berputar dan bersatu menjadi … Lily Kebangkitan tiga warna!

Mutiara Kubik tampaknya akan menjadi gelap, seolah-olah itu akan melepaskan kekuatan penuh dari auranya. Sekarang setengah dari ukuran aslinya. Tampaknya itu akan segera menggunakan semua efektivitasnya, dan untaian putih akan menghilang.

Mata Meng Hao bersinar terang. Tanpa ragu, dia mengulurkan tangan dan meraih mutiara. Kali ini, dia tidak bernafas di helai, tetapi benar-benar mengkonsumsi seluruh mutiara.

Suara menderu mengisi tubuhnya yang tampaknya menciptakan harmoni dengan guntur yang menabrak di luar. Lily Kebangkitan di kepalanya menggeliat-geliat seolah dihembus angin kencang. Akhirnya, itu menunjukkan tanda-tanda disipasi.

Jeritan melengking memenuhi kepalanya, dan wajahnya berubah. Namun, tanpa ragu-ragu, dia mengangkat Pearl Cubic kedua dan, menggertakkan giginya karena kehilangan Spirit Stones, membuat salinan lain.

Setelah membuat salinan kedua, dia sekarang keluar dari Spirit Stones. Dengan mata yang memancarkan kekeraskepalaan, dia mengangkat kedua Mutiara Kubik dan memasukkannya ke mulutnya.
 
Raungan mengejutkan dan menggelegar mengisi Meng Hao begitu Mutiara Kubik memasuki mulutnya. Deru itu begitu luar biasa sehingga meluas hingga memenuhi pegunungan di sekitarnya. Untaian putih menyebar dari pori-pori Meng Hao, berputar-putar dan mengelilingi tubuhnya.

Lily Kebangkitan tiga warna di kepalanya tiba-tiba bergetar. Tampaknya memudar, seolah-olah itu akan menghilang kapan saja. Saat Meng Hao duduk di sana dikelilingi oleh kabut putih, wajah iblis di dalam matanya memancarkan gambar hantu yang konstan, dan perlahan-lahan mulai memudar. Sepertinya mutiara benar-benar mampu menghilangkan racun.

Setelah sekitar satu jam berlalu, gambar Lily Kebangkitan di mahkota kepala Meng Hao hampir tidak terlihat sama sekali. Tidak ada jejak apa pun dari wajah iblis di matanya. Tapi kemudian…

Tiba-tiba, kabut yang telah mengusir kebangkitan Lily tiba-tiba menyebar keluar. Selanjutnya, helai putih mulai bergolak, mengerucut di atas kepala Meng Hao. Garis merah muncul di tengah-tengah mereka, diikuti oleh garis kuning cerah, dan akhirnya garis biru seperti langit.

Keempat warna bercampur menjadi satu di dalam kabut yang berputar, membentuk bersama untuk membuat … Lily Kebangkitan empat warna!

Rupanya, Lily yang Bangkit tidak bisa dihancurkan. Bahkan ketika mati, itu akan muncul kembali seolah-olah telah bereinkarnasi.

Ekspresi tak sedap dipandang muncul di wajah Meng Hao saat dia mengamati Lily Kebangkitan empat warna. Matanya berkilau gelap, tetapi kemudian tiba-tiba mulai bersinar.

Setelah diperiksa lebih dekat, tampaknya Lily Kebangkitan empat warna, yang menyerupai wajah iblis, memiliki aura yang tidak lebih kuat dari Lily Kebangkitan tiga warna sebelumnya. Bahkan, Lily Kebangkitan baru ini gemetaran.

“Itu bukan warna keempat!” Pikir Meng Hao, matanya menyipit. Setelah berpikir kembali ke Lily Kebangkitan empat warna yang dia lihat dalam
 
turnamen Immortal Legacy Darah, dia menyadari bahwa Lily Kebangkitannya sendiri berbeda. 2

“Jika itu benar-benar mengembangkan warna keempat, maka kesadaranku akan hilang, dan aku akan berubah menjadi Lily Kebangkitan. Tapi saya tidak merasa aneh sama sekali. Selanjutnya, warna kelopak keempat ini …. “

Tiba-tiba, Kebangkitan Lily empat warna yang bergetar mengejang. Kelopak putihnya hancur berkeping-keping, yang kemudian berubah menjadi cahaya putih bercahaya. Cahaya itu melesat ke arah kelopak biru, dan Lily yang Kebangkitan mulai bergetar bahkan lebih keras untuk ruang beberapa napas. Meng Hao terus mengamati, matanya bersinar.

Dia menyaksikan kelopak biru mulai layu, dan kemudian menghilang. Sekarang, Lily Kebangkitan hanya terdiri dari dua warna. Setelah diperiksa lebih dekat, kelopak biru belum sepenuhnya menghilang, tetapi masih nyaris tidak terlihat. Bahkan, sepertinya mereka secara bertahap akan muncul kembali.

Lily dengan dua warna tampak lebih lemah, namun pada saat yang sama memancarkan aura murni. Rupanya, setelah menyerap Mutiara Kubik, Lily Kebangkitan telah kehilangan salah satu warnanya. Selain itu, sepertinya kekuatan penghilang racun dari Cubic Pearl sama sekali tidak memengaruhi kebangkitan Lily.

Lily Kebangkitan dua warna berkedip. Meng Hao tidak berdaya untuk melakukan apa-apa karena perlahan-lahan kembali ke dirinya melalui bagian atas kepalanya. Namun auranya jauh lebih lemah. Meng Hao berdiri. Setelah ragu sesaat, matanya dipenuhi tekad.

“Mutiara Kubik agak efektif. Namun, jika aku ingin menghilangkan racun sepenuhnya, Aku tidak punya pilihan lain selain menyusup ke Violet Fate Sect. Di sana, Aku dapat mencari metode untuk sepenuhnya menghilangkannya. Benda ini benar-benar seperti tulang yang tersangkut di tenggorokanku! ”

—–
 
Bab ini disponsori oleh Fan dari WA

1. Larva Tanpa Mata terakhir disebutkan dalam Bab 165

2. Meng Hao menemukan Lily Kebangkitan empat warna di Bab 125 dan bab setelah itu. Namun, itu tidak menyebutkan warna spesifik kelopaknya

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.