-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0191 - 0195

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 191

Bab 191: Kekalahan demi Kekalahan

Wang Clan Nascent Soul Cultivator menoleh dan menatap Song Eksentrik. Meng Hao terus melangkah menuju Wang Tengfei yang mundur. Dia mengangkat tangannya dan meraih jari telunjuk Wang Tengfei.

“Jadi, ini jari yang aku hancurkan saat itu,” katanya dengan dingin. Mata Wang Tengfei bersinar dengan kebencian, serta kejutan yang menyenangkan.

Dia telah mengembangkan jari beracun ini dengan biaya besar. Dia bisa saja menumbuhkan jari yang normal, tetapi alih-alih menguasai ketekunan dan menanggung rasa sakit yang diperlukan untuk menumbuhkan jari yang beracun.

Menurut perkiraannya, itu adalah metamorfosis. Dia telah mencapai kesimpulan ini dalam sekejap pencerahan; dia akan menerima kekalahannya dan mengubahnya menjadi kemuliaan yang cemerlang.

Rasa sakit itu telah menyebabkannya tidak sedikit siksaan, tetapi ia telah menderita melalui itu dan menciptakan jari beracun yang seperti harta berharga pribadi.

Wang Tengfei tahu bahwa semua orang akan mengalami kemunduran dalam hidup mereka. Namun, mengubah kemunduran menjadi harta bisa membuat hidup benar-benar mulia.

Mungkin dia benar, tetapi kadang-kadang, nasib bisa kejam. Hari ini … dia bertemu dengan Meng Hao.

Ada beberapa hal yang Meng Hao tidak lakukan dengan sengaja. Suka atau tidak suka, Lily yang berwarna tiga warna tidak hanya membuatnya kebal terhadap semua racun lain, tetapi juga membuat tubuhnya hiper-toksik.
 
Ketika Wang Tengfei melihat Meng Hao meraih jari beracunnya, dia mulai tertawa. Tawa itu berisi kebencian dan riang gembira. Dia hanya bisa membayangkan bagaimana Meng Hao, dalam saat-saat belaka, akan mulai layu dan kemudian berubah menjadi genangan darah.

Namun, bahkan ketika tawanya mulai berdering, pekikan itu berhenti tiba- tiba. Ekspresi tidak percaya mutlak muncul di wajahnya. Jarinya menghilang di tangan Meng Hao, dan kemudian setelah beberapa saat napas, suara letupan bisa terdengar. Kabut hitam muncul yang tampaknya hidup, bergetar, seolah tidak berani mendekati Meng Hao.

Meng Hao melonggarkan cengkeramannya. Seluruh tubuh Wang Tengfei bergetar, dan darah menyembur dari mulutnya. Dia terhuyung mundur, menatap mati-matian pada ruang yang pernah diduduki jari telunjuknya. Dia tiba-tiba teringat kembali pada adegan dari tujuh atau delapan tahun yang lalu, ketika dia telah dikalahkan. Dia selalu berpikir bahwa dia Terpilih, dan lawannya hanyalah serangga. Kekalahannya sebelumnya adalah kecelakaan, dan sekarang dia telah mencapai Yayasan Pendirian. Lawannya jauh di bawahnya.

Tapi hari ini….

“Kamu benar, kamu dan aku bukan musuh bebuyutan,” kata Meng Hao dengan acuh tak acuh. Dia memiliki sedikit rasa malu yang sama dalam ekspresinya saat dia melihat Wang Tengfei berwajah pucat. “Istilah itu terlalu berarti. Itu tidak cocok dengan hubungan kita. “Dia tidak berusaha membunuh Wang Tengfei. Bukannya membunuhnya tidak sepadan, tetapi membunuhnya dalam situasi ini akan menyebabkan terlalu banyak komplikasi.

Poin paling penting dalam semuanya adalah bahwa Meng Hao sepertinya selalu berakhir dengan barang-barang milik Wang Tengfei. Itu membuatnya dengan perasaan aneh yang tiba-tiba membuatnya semakin tidak rela membunuhnya.

Segala sesuatu di sekitar mereka hening. Wanita tak terlihat itu menatap lembut ke arah Meng Hao. Senyum muncul di wajahnya, dan ketika dia melihat Meng Hao melarutkan jari beracun, itu berubah menjadi tampilan cinta.
 
Melihat senyum malu Meng Hao, wanita itu tertawa dan menggelengkan kepalanya. Tampilan penuh kasih semakin kuat.

“Anak ini selalu menjadi pemain ….” kata wanita itu pelan. “Dia hanya bisa membuat gadis-gadis menyukainya.” Dia melirik Han Bei dan kemudian Li Shiqi, seolah-olah dia menilai mereka sebagai menantu perempuan potensial.

“Garis keturunan Han Clan … tidak memenuhi standar. Dia tidak akan melakukannya. Adapun yang lainnya … dia tampak menarik. Setidaknya dia cukup kuat. “

Tersenyum malu-malu, Meng Hao kembali ke tempatnya di samping Chen Fan. Fatty berlari mendekat, memberi Meng Hao kedipan.

Wajahnya pucat, Wang Tengfei tanpa kata kembali ke tempatnya di sebelah Wang Xifan. Dia tertawa getir, sepertinya kehilangan keinginan untuk bertarung. Wang Xifan tidak mengatakan apa-apa. Dia memandang Meng Hao, matanya memancarkan niat membunuh.

Meng Hao mendongak, matanya mengunci Wang Xifan. Ketika tatapan mereka bertemu, Meng Hao teringat kembali pada tahun itu ketika dia duduk di atas Gunung Timur di Reliance Sect. Namun, hari ini, dia bukan seseorang yang bisa dibunuh Wang Xifan dengan sekali pandang.

“Aku ingin tahu apakah aku akan bisa bertarung melawan tahap Formasi Inti setelah aku membentuk Pilar Dao Sempurna kesembilan !?” Dia telah memikirkan ini selama beberapa waktu. Setelah melihat kekuatan luar biasa dari Pilar Dao Sempurna, itu membuatnya merasa lebih antisipasi untuk Core Sempurna. Selain itu, dia benar-benar ingin tahu apakah dia bisa bertarung melawan tahap Formasi Inti saat dia masih di Yayasan Pembentukan!

Dia tidak yakin. Tetapi pada hari ini, Wang Xifan adalah seseorang yang Meng Hao memutuskan harus dibunuh.

Melihat kedinginan di mata Meng Hao, niat membunuh Wang Xifan semakin kuat. Dia punya perasaan bahwa jika dia tidak membunuh Meng Hao segera, dia mungkin kehilangan kesempatan untuk melakukannya.
 
“Meng Hao ini berkembang terlalu cepat ….” Wang Xifan harus mengakui bahwa dia telah mengabaikan Meng Hao.

Pada saat itulah bunyi bel terdengar, memenuhi ibu kota. Tiba-tiba, sinar warna-warni memenuhi langit. Seluruh Song Clan berlalu dari malam ke pagi.

Di dunia luar, sekarang malam. Saat perubahan terjadi, energi spiritual dalam Klan Song tiba-tiba tumbuh lebih tebal. Namun, selain anggota Klan Song, tidak ada yang bisa menyerapnya melalui latihan pernapasan. Kecuali untuk
… Meng Hao. Matanya berkilauan. Dia sebenarnya tidak perlu melakukan apa pun untuk menyerap energi spiritual; itu secara alami melayang ke untaian tubuhnya demi helai, perlahan-lahan mengisi ulang empat Pilar Dao Sempurna. Selain memulihkan empat Pilar Dao yang hampir kosong, itu menyebabkan garis besar Pilar Dao kelima muncul.

Tentu saja, itu tidak mungkin untuk sepenuhnya memantapkan Pilar Dao kelima. Itu tidak bisa terjadi dalam waktu singkat. Mungkin jika dia tinggal di Klan Song untuk waktu yang lama, itu akan terjadi.

Lonceng berbunyi, dan bulan dan matahari berganti posisi. Saat siang dan malam bercampur, cahaya warna-warni muncul di udara. Tiba-tiba, tiga sosok muncul dari cahaya yang bersinar.

Ketika ini terjadi, banyak anggota Klan Song menatap cahaya warna-warni dengan penampilan penghormatan. Ini pada gilirannya menyebabkan para Penggarap dari Sekte dan Klan lain untuk melihat ke atas juga.

Ketiga sosok itu perlahan-lahan tumbuh berbeda. Mereka tampaknya mengeras dari ketiadaan. Salah satunya adalah seorang lelaki tua yang mengenakan jubah putih. Wajahnya yang tersenyum tidak mengungkapkan sedikit pun kepanikan karena peristiwa yang baru saja terjadi di Klan Song.

Di sebelah lelaki tua itu ada dua lelaki setengah baya. Mereka tampan, dan memiliki basis Budidaya yang mendalam.

Orang tua itu berkata, “Saya sangat bersyukur bahwa kalian semua dapat bergabung dengan Klan Song dalam pencarian kami untuk menantu! Tolong,
 
mari kita mulai! “Dia tertawa terbahak-bahak, dan kemudian melambaikan tangan kanannya. Seluruh persegi bergetar, dan meja perjamuan yang tak terhitung jumlahnya muncul dari udara tipis. Bersamaan dengan itu, waktu tampak berputar di sekitar mereka, dan tiba-tiba mereka tidak lagi berada di alun-alun atau bahkan Klan Song, tetapi melayang di suatu tempat di langit.

Mereka dikelilingi oleh awan, dan segala sesuatu tampak di alam surga. Pelayan perempuan muncul, ciri-ciri mereka tidak jelas, tetapi sosok mereka anggun. Mereka menari dan terbang ketika mereka dengan hormat menaruh alkohol dan Buah Roh ke atas meja.

Suara angin, air yang mengalir, dan panggilan burung memenuhi udara. Semuanya tampak sangat anggun dan elegan. Baik Meng Hao maupun salah satu dari Penggarap Pendirian Yayasan lainnya belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya. Beberapa orang melihat sekeliling, yang lain menatap pelayan itu.

Para Penggarap Jiwa yang Baru Lahir yang memimpin berbagai Sekte dan Klan pecah dengan senyum dan kata-kata kekaguman. “Basis Budidaya Penatua Song Tian sangat mendalam 1. Pergeseran kosmik ini benar-benar memiliki tingkat kesempurnaan tertinggi.”

Orang tua itu tidak lain adalah Patriark Song Tian dari Klan Song. Menurut rumor, dia sudah lama mencapai tahap Spirit Severing. Namun, benar-benar mustahil bagi siapa pun untuk mengatakan dengan pasti, atau bahkan memastikan petunjuk apa pun.

Song Tian tertawa dan kemudian duduk bersila, diikuti oleh dua pria paruh baya yang menemaninya.

Wang Clan Nascent Soul Cultivator menjentikkan lengan bajunya. Grim menghadap, dia duduk di sebelah Song Tian, menatap Song Eksentrik. Jelas, dia masih merenung pada kenyataan bahwa dia telah dihambat oleh Song Eksentrik sebelumnya.

Meng Hao duduk di salah satu meja perjamuan di sebelah Fatty. Sekarang Meng Hao ada di sini, Fatty menolak untuk duduk dengan Golden Frost Sect, alih-alih menuntut untuk duduk di sebelah Meng Hao. Dia mengobrol penuh
 
semangat tentang pengalamannya di Golden Frost Sect. Dia tampak persis sama dengan dia telah kembali di Sekte Reliance. Kadang-kadang dia mengeluarkan Batu Roh dan mengunyahnya menjadi beberapa bagian di antara giginya.

Tiba-tiba, Fatty mengeluarkan apa yang jelas merupakan pedang terbang yang luar biasa. Itu berkilau cerah ketika dia mulai menggunakannya untuk menggertakkan giginya.

“Salah satu temanku di Sekte memberi saya pedang ini untuk melindungi diri saya sendiri,” katanya. “Tapi ketika aku menggertakkan gigiku, rasanya tidak enak. Jika kamu menginginkannya, itu milik kamu. “Dia menyerahkan pedang ke arah Meng Hao.

Kebetulan ditutupi dengan air liur Fatty ….

Meng Hao ragu-ragu. Di sebelah Fatty, mata Zhou Daya melebar. “Little Patriarch,” katanya, “pedang itu adalah senjata Legacy magis dari Bloodline Kesembilan Belas ….”

“Sangat mengganggu! Senjata magis adalah senjata magis. Ah, sudahlah. Aku kira aku tidak bisa memberikan yang ini kepadamu. Tapi aku punya beberapa hal lain. ”Dia mengeluarkan senjata ajaib besar lainnya, yang cahayanya langsung menarik sedikit perhatian.

“Kamu suka yang ini?” Kata Fatty, tampak senang. Ekspresinya menyebabkan Meng Hao tersenyum.

Chen Fan menghela nafas, menatap Fatty dengan iri. Dia tahu betapa pentingnya Fatty bagi Golden Frost Sect. Dia hanya bisa menggelengkan kepalanya.

Han Bei melayang dalam pakaian prianya. Dia tersenyum ringan pada Fatty.

“Rekan Daoist Li, bisakah kamu menyamping?” Saya benar-benar ingin duduk di sini. “
 
Fatty menatap Han Bei dan kemudian menatap Meng Hao. Menurunkan suaranya, dia berkata, “Meng Hao, cewek ini memiliki kulit yang cukup bagus. Antara dia dan Chu Yuyan, menurutmu siapa yang lebih baik? “

Meng Hao mengangkat gelasnya ke bibirnya dan menyesap alkohol, lalu berdeham.

Fatty tertawa keras, lalu pindah untuk memberikan ruang bagi Han Bei. Dia duduk, jelas tidak tersinggung sama sekali oleh Fatty. Dia menatap Meng Hao, mengerjap, dan kemudian tertawa.

Dia meluncur sedikit lebih dekat kepadanya, dan kemudian dengan lembut berbisik ke telinganya, “Saudara Meng, bagaimana tepatnya Kamu akan berterima kasih kepada aku untuk masalah tentang Xu Qing?”

—–

Bab ini disponsori oleh Hein Haugeberg

1. Nama Song Tian dalam bahasa Cina adalah 宋 天 sòng tiān – Song adalah nama keluarga yang umum. Tian berarti “surga” atau “hari”

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 192

Bab 192: Game dengan Han Bei

“Rekan Daoist Han, apa maksudmu sebenarnya?” Jawab Meng Hao, ekspresinya sama seperti sebelumnya. Meskipun eksteriornya tenang, hatinya bergetar. Dia berbalik untuk melihat Han Bei, dan mata mereka bertemu. Dia jelas memperhatikannya dengan seksama, merasakannya keluar.

Jika ekspresi Meng Hao berubah sedikit pun, Han Bei akan memperhatikan. Itu, tentu saja, itulah sebabnya dia bergerak sangat dekat dengannya.

Han Bei adalah seorang perencana, yang dipahami Meng Hao dengan sangat jelas di Tanah Terberkati Saringan Hitam. Faktanya, dia tidak menemukan siapa pun di antara teman-temannya yang bisa mendekati wanita itu dalam hal merencanakan.

“Kakak Meng,” katanya dengan senyum menawan, “tidak perlu untuk bertanya kamu sudah tahu jawabannya. Saudari Junior Xu adalah anggota Reliance Sect di Negara Bagian Zhao, dan begitu juga kamu. ”Ditambah dengan pakaian pria, nada suaranya yang manis membuatnya semakin memikat.

“Oh?” Jawab Meng Hao, menatapnya dengan senyum samar.

Ekspresinya menyebabkan dia mulai sebentar. Kemudian dia mengerutkan kening, dan tiba-tiba dia mulai merasa gugup.

“Brother Meng, demi kamu, Aku membantu Suster Junior Xu beberapa kali. Kalau bukan karena campur tangan aku, dia akan jatuh di bawah banyak kecurigaan. Untungnya, Aku memiliki banyak pengaruh di Sekte, jadi dia tidak terlibat ketika kamu mengambil Ultimate Vexation, “Dia tersenyum. “Jadi, bagaimana kamu berencana untuk membalasku?”
 
Senyumnya indah, tetapi matanya berkedip karena kelicikan. Meskipun penampilannya menawan, Meng Hao tahu kedalaman yang mendalam dari sifat liciknya, yang tidak mungkin diketahui dari ekspresinya. Dia tidak akan pernah lupa bagaimana dia berulang kali memanggilnya “Xie, Sayang” hari itu, hanya untuk kemudian memusnahkannya dalam sekejap. Adegan itu dimainkan dalam pikiran Meng Hao.

Dia bersandar sedikit lebih dekat ke Meng Hao. Dari sudut pandang siapa pun yang memandang mereka, tampaknya mereka berhubungan intim.

“Rekan Daoist Han,” katanya dengan tenang, “bukankah kamu khawatir terlihat begitu dekat denganku? Bagaimana jika Saringan Saringan Hitam mulai mencurigai sesuatu? Aku membayangkan bahwa mereka sedang mencari saya sekarang. Setelah hari ini, mereka pasti akan mengirim orang untuk mengejar saya. “Kata-katanya tampak biasa saja, tetapi dia sebenarnya berusaha merasakannya.

“Brother Meng, Kamu bisa langsung bertanya kepada aku apa yang ingin kamu ketahui. Tidak perlu mencoba membuatku keluar, “Dia tertawa, menatapnya. Dia menghembuskan napas perlahan-lahan, dan napasnya menghembus di atasnya, membawa aroma anggrek. Meng Hao mengerutkan kening dan sedikit menjauh darinya.

Melihatnya menjauh, Han Bei tersenyum serius. Dia bergerak lebih dekat dengannya lagi. Aroma lembut tercium darinya.

Meng Hao mengerutkan kening, dan beringsut lebih jauh. Han Bei tertawa lembut yang membawa sedikit ejekan dengannya.

“Saringan Saringan Hitam memang mencarimu. Tapi jangan khawatir. Sekte lain tidak punya ide. Pencarian kamu sedang dilakukan secara rahasia. Kamu memang perlu berhati-hati …. “Dia tersenyum dan, akhirnya tampak berpikir dia agak terlalu dekat, dengan Meng Hao, bergerak sedikit lebih jauh. Tiba- tiba, tangan Meng Hao beringsut dan melilit pinggang lenturnya. Dia menariknya ke dekatnya.

“Bagaimana tepatnya kamu ingin aku mengucapkan terima kasih?” Katanya. “Kau memberitahuku.” Dia begitu dekat dengannya sehingga dia bisa
 
merasakan napasnya. Mereka saling memandang satu sama lain, dan meskipun ekspresi mereka berdua tampak hangat, mereka jelas terkunci dalam pertempuran perencanaan.

Han Bei tiba-tiba tampak agak bingung. Dia tidak pernah mengantisipasi bahwa Meng Hao akan melakukan sesuatu seperti ini. Namun, dia pulih kembali dengan tenang, dan kemudian matanya bersinar dengan kecantikan yang sulit diatur.

“Sederhana,” katanya lembut. “Beri aku halaman batu giok yang kamu ambil dari dalam kuali persegi. Aku ingin semuanya. Itu saja. “Tubuhnya tiba-tiba terpelintir, dan dia menarik diri dari Meng Hao dan berdiri.

“Saudara Meng, pikirkan baik-baik,” katanya sambil tersenyum.

Meng Hao balas menatapnya dengan senyum samar. Dia tidak mengatakan apa-apa, tetapi setelah beberapa saat mengangkat tangannya ke tasnya untuk memegang slip giok. Dia melemparkannya ke arahnya.

Dia mengerutkan kening. Ini hanya slip batu giok biasa, bukan halaman batu giok yang dia inginkan. Namun, dia juga tahu bahwa Meng Hao sangat terampil dalam perencanaan, dan bukan seseorang yang bisa dengan mudah diremehkannya. Dia menerima slip giok, memindai dengan Sense Spiritual. Ekspresi aneh berkedip di wajahnya sebelum kembali normal. Dia memberi Meng Hao pandangan dalam, dan kemudian senyum lebar sekali lagi muncul di wajahnya. Dia mengangguk, lalu berbalik dan kembali ke tempat Saringan Saringan Hitam duduk.

Meng Hao mengangkat gelasnya dan menyesap alkohol. Satu-satunya di slip giok adalah gambar Xie Jie yang terbunuh, yang diam-diam direkam Meng Hao hari itu.

Sebenarnya, bahkan jika Han Bei tidak datang mencarinya, dia akan memikirkan cara untuk berhubungan dengannya. Dia telah menyiapkan slip giok sebagai cara untuk mendapatkan informasi, dan juga sebagai asuransi.

Fatty menyaksikan Han Bei pergi, lalu mulai membumbui Meng Hao dengan pertanyaan. Chen Fan menatap Meng Hao dengan kagum. Dia tiba-tiba
 
menyadari bahwa mengingat keterampilan Junior Brothers-nya, tidak perlu berusaha mengatur pernikahan untuknya.

Beberapa waktu berlalu. Setelah beberapa saat, suara bel terdengar, dan cahaya warna-warni muncul sekali lagi. Dari tengahnya muncul dua orang, satu laki-laki, satu lagi perempuan. Pria itu tampan, tinggi dan ramping, dengan mata seperti kilat. Dia mengenakan jubah putih dan memiliki rambut hitam panjang yang memberinya semacam keindahan iblis. Dia tersenyum ke arah semua orang dan mengangkat tangan dalam salam.

“Ini adalah Anak Klan Song Dao, Song Yunshu !!” 1

“Song Yunshu memiliki basis Budidaya yang luar biasa. Sebagai Anak Dao dari Klan Song, dia adalah sosok nomor satu di antara para ahli Pendirian Yayasan mereka…. ”

“Gadis di sebelahnya adalah Song Jia. Dia adalah gadis yang dicari oleh Klan Song. “

Meng Hao mendongak, tatapannya menyapu pria dan wanita saat mereka berjalan keluar dari cahaya multi-warna. Song Jia mungil dan lembut.
Rambutnya panjang dan jernih, kulitnya putih. Dia memancarkan feminitas yang lembut, dan memiliki mata yang indah dan cerah. Matanya bersinar, tidak dengan rencana Han Bei, peringatan Li Shiqi, atau dinginnya Xu Qing. Matanya bersinar dengan lembut.

Siapa pun yang melihat Song Jia akan dapat merasakan kemurnian dan kelembutannya. Dia tampak seperti tipe gadis yang tidak akan pernah kehilangan kesabarannya.

Dia memandang kerumunan. Meng Hao instan melihat ke arahnya, tatapan mereka terkunci sejenak.

Song Tian, yang duduk di depan, tertawa dan berseru, “Waktunya telah tiba! Dari generasi ke generasi, Klan Song telah berlatih Kultivasi tanpa formalitas berlebihan. Kami lebih suka kesederhanaan. Pahlawan dan individu berbakat dari berbagai Sekte dan Klan, selamat datang di Klan Song. Dengan pengecualian orang-orang di sini untuk mengamati, kalian
 
semua di sini untuk alasan yang sama. Aku tidak akan membuang waktu dengan penjelasan lebih lanjut. “Bahkan ketika suaranya bergema, dia melambaikan tangan kanannya, dan awan di depan mulai bergolak. Dalam sekejap mata, pusaran besar muncul, di luar dunia yang aneh bisa dilihat.

Di dalam dunia ini ada lautan luas, di tengahnya ada pohon besar yang menjulang ke langit. Pohon kolosal itu lebih tinggi daripada gunung.

Tanaman merambat tebal melilit kopernya, mengular ke arah surga.

Bagasinya sangat besar. Pada bagian atasnya, anggota tubuh direntangkan untuk membentuk bentuk yang hampir seperti jamur. Tanaman merambat menggantung, beberapa dari mereka bahkan menjangkau ke laut. Angin liar bertiup melintasi perairan, memunculkan ombak yang mendidih.

Di atas di langit, awan hitam mengepul, dan kilat jatuh. Suara guntur bergema.

Jamuan Penggarap sebenarnya terletak di awan di atas dunia ini.

Sambil tertawa, Song Tian berkata, “Di puncak pohon ini adalah Mutiara Kubik. Siapa pun yang pertama kali mendapatkan mutiara, akan menjadi menantu terbaru dari generasi Klan Song ini! ”Dia memandang ke seberang kerumunan, dan kemudian ke Song Jia. Matanya bersinar dengan cinta seorang penatua untuk seorang junior. Kemudian, tatapannya jatuh pada Meng Hao. Dengan cepat, dia membuang muka.

Lagu Eksentrik tidak pernah berbicara selama ini. Tidak mungkin mengatakan apa yang dipikirkannya.

Han Bei tidak bergerak, tetapi para murid Saringan Hitam yang mengelilinginya sepertinya ingin pergi. Mereka datang ke Klan Song dengan satu-satunya tujuan memenangkan tempat sebagai menantu Klan Song. Sukses berarti keuntungan instan, bukan untuk Sekte, tetapi untuk diri mereka sendiri.

Sulit mengatakan siapa yang pertama. Beberapa sosok melompat dan terbang menuju pusaran awan dan laut di bawahnya.
 
Li Daoyi tidak bergerak. Sebagai Anak Dao, dia datang hanya untuk mengamati. Dia jelas tidak bisa menikah dengan Klan Song. Sisa Klan Li di sekitarnya, meskipun, berbeda. Satu demi satu, mereka terbang menuju pusaran.

Wang Tengfei duduk di sana dengan penuh pertimbangan, ragu-ragu. Wang Xifan mengulurkan tangan untuk menghalangi jalannya. Namun, dia sudah lama membuat keputusan. Dia melangkah maju dan kemudian berubah menjadi sinar berwarna-warni yang melesat ke pusaran.

Partisipasinya berbeda dari yang lain. Tampak keheranan muncul di wajah murid-murid Violet Fate Sect, terutama Nascent Soul Cultivator mereka.
Matanya berkedip. Di sebelahnya, Wang Clan Nascent Soul Cultivator mengerutkan kening.

Fatty batuk kering dan menatap Meng Hao. Kemudian, dia terbang ke udara. Basis Kultivasinya belum pada tahap Yayasan Pendirian, tetapi ia memiliki sejumlah item ajaib. Sisa dari Penggarap Sekte Emas Frost terbang bersamanya. Bersama-sama, mereka menuju pusaran.

Adapun Chen Fan dan yang lainnya dari Sekte Pedang Soliter, mereka terbang satu demi satu. Begitu juga para murid dari Sekte Setan Darah, termasuk Wang Youcai. Li Shiqi duduk di sana, ekspresinya dingin.

Meng Hao melihat melalui pusaran awan di laut yang luas dan pohon besar. Matanya menyipit, dan dia duduk di sana berpikir sejenak. Lalu dia berdiri, melangkah maju, dan menembak ke arah pusaran.

Wanita tak kasat mata itu masih ada di sana. Dia menyaksikan Meng Hao menghilang ke pusaran. Cinta lembut di matanya tumbuh lebih kuat. Akhirnya, dia menghela nafas.

“Kamu harus berjalan di jalanmu sendiri. Mungkin suatu hari, Kamu akan menemukan jalan kamu kepada kami, dan kemudian kamu akan mengerti segalanya …. Jika kamu tidak bisa melakukannya, maka ibu akan menunggumu untuk bereinkarnasi di mata air kuning di dunia bawah. “Suaranya lembut saat dia menatap Meng Hao. Dia menutup matanya,
 
berbalik, dan kemudian menghilang. Seolah-olah dia belum pernah ke sana untuk memulai.

Gelombang mengerikan bergulir di permukaan laut, didorong oleh angin menjerit. Itu mengancam akan menerbangkan semua Penggarap yang mendekat, membuatnya sangat sulit untuk bahkan mencapai pohon raksasa.

Dibandingkan dengan pohon, mereka seperti jangkrik atau semut, kecil sampai ekstrim.

Meng Hao menatap perairan dan matanya menyipit. Di bawah ombak besar, bayangan gelap bisa terlihat berenang ke sana kemari. Perasaan bahaya muncul dalam dirinya.

“Pencarian Klan Song untuk menantu laki-laki adalah percobaan dengan api,” kata Song Clan Patriarch. “Kami tidak ingin tontonan berdarah. Jika ada yang merasa bahayanya menjadi terlalu ekstrem, Kamu dapat kehilangan dengan satu kata dan langsung dipindahkan. ”Kata-katanya bergema di seberang lautan. Mendengar kata-katanya, angin tiba-tiba berkurang, seolah-olah itu tidak berani ikut campur.

1. Nama Song Yunshu dalam bahasa Cina adalah 宋云 书 sòng yún shū – Song, tentu saja, adalah nama keluarga. Yun berarti “awan.” Shu berarti “buku”

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 193

Bab 193: Bunga Mekar Saat Fajar!

Di atas laut dan pohon besar, adalah pusaran awan yang terus bergolak. Di atas pusaran awan ada perjamuan yang diadakan oleh Klan Song untuk mencari menantu.

Saat ini suara Song Clan Patriarch terdengar di seberang lautan, dan wanita tak kasat mata itu menghilang. Jauh di dalam relung pegunungan Song Clan adalah tempat Cagar Dao mereka berada.

Mayat itu, terdiri atas setengah tubuh, memancarkan cahaya misterius dari matanya. Keraguan berkelip-kelip dalam cahaya.

“Hanya … siapa dia? Dia tampaknya memiliki semangat Immortal, tetapi belum memenuhi syarat untuk menjadi Dewa…. Dia melihat ke arah pria muda itu Meng Hao dengan cinta dan kasih sayang yang mendalam. Namun, objek tatapannya bukanlah Meng Hao, tapi … bahwa Lily Kebangkitan di dalam dirinya!

“Dia berkata bahwa dia akan datang sebelum mereka, dan akan mengerti segalanya. Mengapa kata-kata sederhana itu membuat rambutku berdiri …. “Mata pria tua itu memancarkan cahaya kuno, dan dia tenggelam dalam perhatian. “Dia mengatakan bahwa jika dia gagal, dia akan menunggunya untuk bereinkarnasi di mata air kuning dunia bawah. Sangat logis. Sepertinya dia sudah terbiasa dengan hal-hal seperti itu …. Ini bukan sesuatu yang bisa dilakukan seorang Penggarap. Tidak ada reinkarnasi dalam Kultivasi. Bagi seorang Penggarap upaya untuk bereinkarnasi adalah sia-sia. Kalau tidak, mengapa Gua Kelahiran Kembali akan muncul?

“Kelahiran kembali adalah mungkin, yang berarti kemampuan untuk menjalani kehidupan lain. Namun, tidak ada yang namanya reinkarnasi.
 
Dalam hal reinkarnasi, ini hanya mungkin untuk … Lily Kebangkitan legendaris! The Lily Kebangkitan bergabung dengan seseorang sebagai bentuk reinkarnasi. Inilah sebabnya mengapa disebut Lily Kebangkitan! Begitu bunga menyatu dengan seseorang, orang itu menghilang, tetapi bunga itu tetap ada. Namun, hal-hal tidak pernah begitu absolut di dunia ini. Jika Lily Kebangkitan harus dijinakkan dan dikonsumsi, Ascension Immortal Tujuh Warna mungkin! ”

Ini Song Clan Patriarch yang baru saja mengungkapkan dirinya ke seluruh Song Clan tiba-tiba terbang ke udara. Matanya berkilauan ketika gambar tidak jelas dari bagian bawah tubuhnya muncul. Rambutnya melingkari kepalanya saat dia berlutut di atas tiang.

“Abadi, asalmu penuh dengan misteri. Song Clan telah mengawasi Domain Selatan dari generasi ke generasi. Abadi, Aku mohon kamu menjernihkan kebingungan aku! ”Dia menggigit lidahnya dan memuntahkan darah dari hatinya. Darah keluar dan langsung menghilang. Namun, harta Sun-Moon di langit di atas Song Clan tiba-tiba berkedip, dan sebuah cahaya muncul bahwa tidak ada orang luar yang bisa melihat. Tembakan itu menembus gunung sampai langsung di depan lelaki tua itu.

Itu berubah menjadi sosok yang sebagian transparan. Tidak mungkin mengatakan apakah itu laki-laki atau perempuan. Itu kabur seolah-olah keduanya ada di sana, dan tidak ada di sana ….

Ketika mayat tua itu melihat sosok itu, ekspresi penghormatan muncul di wajahnya. Dia tahu bahwa ini adalah harta Roh Klan. Roh ini … juga seorang Patriark kuno Klan Song. Menurut legenda, setelah mencapai Keabadian, dia telah meninggalkan fragmen Rohnya di sini.

Sosok itu mengangkat tangannya dan dengan lembut mengetuk bagian atas kepala pria tua itu.

Tubuh lelaki itu bergetar, dan tiba-tiba matanya bersinar karena tidak percaya. Dia mendongak dan menyaksikan sosok ilusi perlahan menghilang. Seolah-olah itu belum pernah ada.
 
Mayat tua itu menarik napas dalam-dalam. “Bunga mekar saat fajar, dan mencapai Keabadian pada hari perubahan. Ibu dari Lily Kebangkitan … Dawn Immortal …. 1 Meng Hao ini terlalu berbahaya …. “Dia terdiam berpikir sejenak. Namun, dia tidak memberi perintah, juga tidak melakukan apa pun untuk membalikkan kata-kata yang terpaksa dia sampaikan sebelumnya oleh wanita itu.

Sementara itu, di lautan menderu di bawah pusaran awan, angin menjerit. Para Penggarap yang telah memasuki tempat ini berjumlah puluhan. Mereka mengelilingi wilayah pohon besar itu.

Siapa pun yang bisa menembus angin besar dan benar-benar mencapai pohon itu sendiri, akan merebut posisi tempat pertama dalam lomba.

Untuk dapat memperoleh tempat dalam Klan Song akan mendapatkan hak untuk berlatih Budidaya di daerah Klan yang mendalam. Hampir semua Penggarap hadir haus untuk kesempatan seperti itu. Itulah sebabnya mereka ada di sini, dan itulah yang mereka perjuangkan.

Meng Hao, di sisi lain, tidak ada di sini karena ada kesempatan untuk menikah dengan Klan Song. Meskipun tempat ini sangat cocok untuk Budidaya, ia bukan tipe yang cenderung bergantung pada orang lain. Kecuali dia memiliki tujuan penting, dia lebih suka menjadi seperti laut dan langit, bebas berkeliaran seperti yang dia inginkan, sendirian.

Bagi seorang pria yang berkeliaran di bawah langit, menikmati pemandangan, mengamati keindahan bumi dan hewan-hewan … itulah arti kehidupan bagi Meng Hao. Matanya berkilauan saat dia menatap pohon besar di kejauhan. Di puncaknya yang luas ada mutiara.

Yang lain tidak menghargai mutiara itu sendiri, melainkan mewakili apa yang diwakilinya. Hanya Meng Hao yang peduli tentang mantan! Kalau bukan karena mutiara, Meng Hao bahkan tidak akan berada di sini.

“Aku harap mutiara bisa menghilangkan racunku. Jika itu bisa, Aku tidak akan harus melalui semua kesulitan menyusup ke Sekte Nasib Violet. “
 
Mata Meng Hao berkedip, dan jantungnya bergetar saat dia maju. Dia menyipitkan matanya dan berhenti terbang sejenak.

“Jadi, aku bisa menyerap energi spiritual di tempat ini juga. Selain itu, ini lebih padat di sini daripada di luar. Rahasia besar apa yang dimiliki Klan Song? Kenapa energi spiritual di sini seperti itu di zona Warisan Immortal Darah? Mengapa aku bisa menyerapnya? ”Matanya dipenuhi dengan pikiran, dia sekali lagi melesat maju dengan kecepatan tinggi. Pada saat yang sama, ia memutar basis Budidaya. Empat Pilar Dao Sempurna-nya bergumam, dan tubuhnya menjadi seperti lubang hitam. Segera, energi spiritual di daerah itu mulai mengalir ke arahnya.

Meng Hao tidak menyedotnya dengan kecepatan yang tidak terkendali, tapi hati-hati, secara bertahap.

Di kejauhan, wajah Wang Tengfei suram, hatinya dipenuhi dengan kepahitan dan bahkan sedikit kegilaan. Sejak dia muda, dia terpilih. Karena darah Naga Hujan Terbang yang jatuh dari langit, jalannya telah ditetapkan ketika dia tumbuh dewasa. Sepertinya dia selalu memiliki jenis keberuntungan yang sama.

Namun … terima kasih kepada saudaranya Wang Lihai, dia tidak bisa menjadi Anak Dao dari Klan Wang. Semua fokus perlahan-lahan melayang semakin jauh darinya. Bahkan, selama masa kecilnya, dia hidup dalam bayang-bayang saudaranya.

Dia ingin melawan, untuk melawan. Dia ingin melebihi saudaranya. Dia ingin membuktikan bahwa dia layak menjadi Dao Child of the Wang Clan. Karena itu, dia telah meninggalkan Klan dan pergi ke Negara Bagian Zhao untuk mencari Yayasan Sempurna.

Dia tahu bahwa jika dia tinggal di Klan Wang, akan sulit untuk menjadi terkenal.

Dipenuhi dengan idealisme dan aspirasi, ia pergi ke Negara Zhao untuk menemukan Yayasan Sempurna dan warisan Flying Dragon-Dragon.
Rencananya adalah kembali dari Negara Bagian Zhao dan kemudian menantang saudaranya untuk berperang.
 
Namun, semuanya telah dihancurkan oleh Meng Hao. Dia telah dikalahkan. Benar-benar dan menyeluruh. Namun dia menolak untuk menyerah. Berkat dorongan Wang Xifan, dan dukungan Chu Yuyan, dia telah muncul dari bayang-bayang dengan jari beracunnya.

Bahkan, hanya dengan bantuan Chu Yuyan dia telah mencapai Cracked Foundation yang dia miliki. Ketika dia menyaksikan saudaranya meninggal dalam turnamen Immortal Legacy Darah, tiba-tiba terasa seolah-olah masa depan terbuka lebar. Kemalangannya yang ekstrem akhirnya akan melahirkan kenaikan meteor.

Pada saat itu, dia percaya bahwa kehidupan Wang Tengfei akhirnya akan dipulihkan.

Kecuali … peristiwa-peristiwa selanjutnya membuatnya benar-benar tidak sadar. Yang mengejutkan, dia menemukan bahwa Wang Lihai tidak mati.
Wang Lihai yang meninggal dalam turnamen Immortal Legacy Darah sebenarnya adalah Dao Clone yang diciptakan oleh patriark Wang Clan.

Selanjutnya, desas-desus tentang Chu Yuyan dan pria aneh itu menyebar seperti api. Itu adalah sesuatu yang tidak bisa dia toleransi. Namun yang lebih sulit adalah bagaimana ketika dia bertanya kepada Chu Yuyan tentang hal itu, dia tidak akan menjawab.

Akan cukup buruk jika hanya itu yang ia derita. Dia bisa menggertakkan giginya dan bertahan. Namun, di sini di Klan Song ia menemukan orang yang telah terlihat dengan Chu Yuyan sebenarnya Meng Hao!

Itu membuatnya gila. Dia telah habis-habisan untuk membunuh Meng Hao. Namun, pertempuran itu menjadi sedotan yang mematahkan punggung unta. Jerami itu, kekalahan telak di tangan Meng Hao, membuat Wang Tengfei tertawa pahit. Pemikirannya, temperamennya, segalanya, semua berputar dan berubah pada saat itu.

Itu mendorongnya ke tepi kegilaan.

“Aku bisa melakukannya tanpa Klan Wang,” pikirnya, matanya penuh dengan darah, “dan aku juga bisa memotong Chu Yuyan. Aku, Wang Tengfei, akan
 
melangkah di jalanku sendiri. Aku akan mengambil semuanya dari Meng Hao. Aku akan merebut semuanya kembali !! ”Tubuhnya bergetar dengan semangat gila ketika dia menembak melalui angin menuju pohon.

Fatty menempelkan hidungnya ke angin saat dia melayang di udara. Tujuh atau delapan murid Golden Frost Sekte membentuk cincin pelindung di sekitarnya.

“Tuhan Sekte melarang saya menikah dengan Klan Song. Tapi, Aku pikir Aku akan tetap mencobanya, ”katanya. Dia memasukkan Spirit Stone ke mulutnya dan mengunyahnya berkeping-keping.

Para murid Golden Frost Sekte di sekitarnya hanya bisa tersenyum pahit.

“Patriark Kecil, kamu seharusnya tidak melakukan ini. Senior, bagaimana jika kamu mengamuk dan kemudian menjadi menantu Song Clan? Ketika kami kembali ke Sekte, hukuman kami akan mengerikan …. “

“Itu benar, Patriark Kecil, pikirkan hal-hal lagi … Pikirkan hal-hal lagi …”

Fatty menatap mereka dengan mata terbelalak, ekspresinya tidak percaya. “Tapi aku sudah di sini,” katanya.

“Little Patriarch,” kata Zhou Daya dengan tergesa-gesa, “apakah kamu tidak tahu tentang semua Suster Junior di Sekte yang memiliki mata untukmu? Plus, kamu memiliki beberapa kekasih resmi yang ditugaskan untukmu oleh Pemimpin Sekte. Mereka semua menunggumu …. “Dia yang paling memahami Fatty, dan begitu kata-kata itu keluar dari mulutnya, Fatty menarik napas dalam-dalam.

“Baiklah, lupakan saja. Mari kita pergi hanya untuk menonton kesenangan. “

Pada saat yang sama ketika murid-murid Golden Frost Sekte mencoba untuk mencegah Fatty untuk berpartisipasi, di kejauhan, Wang Youcai melayang di udara tampak berpikir. Aura aneh beredar di sekitar tubuhnya. Dia tampaknya berusia sekitar tujuh belas atau delapan belas tahun, tetapi juga memancarkan suasana yang sangat anti-sosial. Dia menatap ke arah pohon besar, tenggelam dalam pikirannya.
 
Dia menatap Fatty, dan kemudian Meng Hao. Namun, setiap kali Meng Hao balas menatapnya, dia akan mengalihkan pandangannya.

Apa pun yang terjadi antara dia dan Dong Hu, sepertinya akan tetap menjadi rahasia yang hanya mereka berdua yang bisa mengerti. 2

Angin yang sedih dan menjerit-jerit membuat laut menjadi gila. Bayangan gelap yang berenang bolak-balik di kedalamannya membuat seluruh tempat ini tampak sangat menakjubkan. Di tengah angin menderu, semua orang maju ke depan. Angin berhembus kencang ke wajah mereka saat mereka menembak ke arah pohon besar itu.

—–

Bab ini disponsori oleh Jeremy Holovacs, Daniel Pennell, Ross Hilton, dan Daniel Dean

1. Dawn Immortal disebutkan sebelumnya dalam beberapa bab sebelumnya: Bab 83: Patriark, Bagaimana dengan Racun Murid…?, Bab 88: Diri Sejati Pangeran Wahyu, Bab 94: Kamu Benar-Benar Ingin Aku Keluar? Mandi, Mantra Dingin, dan Bab 117: Hukuman Kecil Mungil

2. Hubungan antara Dong Hu dan Wang Youcai disebutkan paling baru di Bab 71: Dong Hu dan Bab 72: A True Man

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 194

Bab 194: Will of the World Tree 1

Mustahil untuk terbang sangat tinggi di tempat ini, karena kecepatan angin meningkat dengan ketinggian. Meng Hao melihat seorang murid Black Saringan Sekte yang mencoba terbang langsung ke atas pohon. Sebelum dia terlalu tinggi, dia berteriak, dan tubuhnya menghilang menjadi kabut darah dan daging.

Angin terus bertiup. Sepertinya itu diisi dengan bilah tajam, serta tekanan yang sulit digambarkan yang membuat area tiga ribu meter di sekitar pohon tampak seperti dinding.

Ketika Meng Hao memasuki daerah itu, dia merasakan tekanan kuat mendorongnya. Semakin dekat dia ke pohon, semakin tebal energi spiritual yang didapat. Tentu saja, dia bisa menyerapnya, dan semakin dekat dia, semakin cepat dia melakukannya. Matanya bersinar terang.

“Bergerak maju pasti sangat sulit bagi semua orang, tetapi bagiku, tempat ini seperti tanah suci Budidaya!” Dia menatap pohon besar di depannya, yang membentang ribuan meter ke langit. “Tepatnya … pohon apa ini?” Dia bisa merasakan bahwa energi spiritual di tempat itu bukanlah energi spiritual dari Surga dan Bumi, melainkan dihasilkan oleh pohon raksasa.

Ketika semua Penggarap berjuang menuju pohon, di atas awan di langit, anggota dari lima Sekte dan tiga Klan mengawasi melalui pusaran awan, mata berkilauan.

Mereka bisa melihat semuanya dengan sangat jelas.

Song Tian tersenyum. “Dari semua pahlawan dan Terpilih dari berbagai Sekte dan Klan yang telah datang hari ini, aku bertanya-tanya siapa yang akan
 
menjadi yang pertama mencapai pohon?” Jiwa yang baru lahir Jiwa eksentrik dari Sekte dan Klan semua tersenyum.

“Saya khawatir sulit untuk mengatakannya. Aku tidak pernah membayangkan bahwa pencarian menantu Song Clan akan melibatkan lukisan berharga ini
…. “

“Pohon ini pasti telah dipanggil oleh beling wasiat dari Pohon Dunia kuno. Itu jelas dilukis oleh Daomaster besar Grandmaster Shui Dongliu 2 ketika ia memperoleh pencerahan di lokasi legendaris di mana Pohon Dunia menghancurkan dirinya sendiri. Dikatakan bahwa dengan pencerahan yang memadai, pohon itu sendiri dapat dipanggil. Ini benar-benar harta berharga yang mampu memanggil apa yang sudah kuno. ”

Han Bei duduk ke samping, mengamati Nascent Soul Cultivators dan diskusi mereka. Dia melihat sejenak pada Meng Hao di pusaran awan. Wajahnya tenang, bahkan tidak memberikan petunjuk sedikit pun tentang apa yang dia pikirkan.

Li Shiqi menatap pohon yang dibuat oleh pecahan kehendak Pohon Dunia, melamun.

Nascent Soul Cultivator dari Black Sieve Sect adalah seorang pria paruh baya. “Shard World Tree akan mampu melepaskan energi spiritual kuno yang menggantikan Surga,” katanya. “Sayangnya, itu tidak berguna bagi para Penggarap, dan hanya akan menjadi hambatan bagi mereka. Namun, dengan basis Budidaya yang cocok, dan pencerahan yang memadai, Pohon Dunia dapat ditempatkan di dunia itu. Sungguh harta yang sangat berharga!
Akhirnya, bisa jadi harta karun ini dapat membantu murid-murid ini membuat terobosan di basis Budidaya mereka. '' Saat dia menatap pusaran awan, tatapannya tertuju pada Meng Hao.

Dia telah memperhatikan Meng Hao beberapa waktu yang lalu, tentu saja, tetapi tetap diam dan tidak melakukan apa pun.

“Pohon ini benar-benar pecahan dari World Tree. Lukisan itu berjudul Kehendak Kuno Pohon Dunia. Itu diberikan kepada aku oleh Penguasa Laut Kedelapan dari Bima Sakti ketika aku berusia seribu tahun. Aku
 
membawanya hari ini dengan tujuan membantu anggota generasi yang lebih muda ini memperoleh pencerahan di zaman kuno, serta untuk memberi manfaat bagi kamu semua. Lukisan ini bukan milik saya lagi. ”Song Tian tertawa, menggelengkan kepalanya. “Aku bermaksud memberikan lukisan ini sebagai hadiah kepada siapa pun yang merupakan menantu laki-laki dari generasi Klan Song ini.”

Ini menyebabkan Nascent Soul Cultivators lainnya menatap tanpa berkata apa-apa pada pusaran awan, mata mereka bersinar terang.

Tiba-tiba, Song Eksentrik, yang duduk di beberapa tempat, tertawa dan berkata, “Patriark, akankah pantas bagiku untuk bertaruh sedikit dengan Rekan-rekan Daois ini mengenai siapa yang akan mencapai pohon itu lebih dulu?”

Penatua Fan dari Solitary Sword Sekte tertawa terbahak-bahak. Dia meneguk alkohol dan berkata, “Kita semua secara alami akan bertaruh pada murid- murid Sekte kita sendiri. Penatua Song, siapa yang akanmu pertaruhkan? “

“Aku bertaruh DIA!” Kata Song Eksentrik, mengangkat lengannya dan menunjuk ke arah pusaran awan di …

Meng Hao!

Semua Nascent Soul Cultivators mengikuti garis yang dibuat oleh jari Song Eccentric untuk melihat Meng Hao. Mata Nascent Soul Cultivator dari Black Sieve Sect bersinar.

Wang Clan Nascent Soul Cultivator mengerutkan kening.

Penatua Fan dari Solitary Sword Sect tertawa dan memberikan Eccentric Song ekspresi yang berarti.

“Bagus, apa taruhannya?” Kata Nascent Soul Cultivator dari Blood Demon Sect, seorang wanita tua layu dengan rambut perak penuh. Suaranya serak, seperti tulang yang saling bergesekan. Dia tersenyum munafik.
 
“Aku memasang Buah Jiwa ini!” Katanya. Dia menjentikkan lengan bajunya dan menekan jari-jarinya ke dahinya. Setelah beberapa saat bernafas, bayangan khayalan tentang sosok kecil bersila muncul.

Dalam sekejap mata, sosok kecil itu bergabung menjadi sebuah objek yang terlihat seperti Buah Roh. Itu mengeluarkan aroma yang lembut.

Ini tak lain adalah Buah Jiwa, sesuatu yang bisa dibuahi oleh Penggarap Jiwa Nascent dari Jiwa Nascent mereka, dan bisa dibandingkan dengan bahan surgawi dan harta duniawi. Surga dan bumi dapat menghasilkan Buah Roh, tetapi bagi Nascent Soul Cultivators, tubuh mereka adalah Surga dan Bumi mereka sendiri, dan secara alami dapat menghasilkan buah-buahan tersebut.

Buah Jiwa seperti keberuntungan dari Surga dan Bumi, dan merupakan harta paling berharga dari Penggarap Jiwa yang Baru Lahir.

Buah Jiwa dari orang lain memiliki kekuatan pengisian ulang, dan bagi Nascent Soul Cultivators, adalah sumber penyembuhan dan pemulihan yang paling optimal.

Mendengar kata-kata Song Eksentrik menyebabkan ekspresi bijaksana muncul di wajah Nascent Soul Cultivators lainnya. Tidak banyak waktu berlalu sebelum mereka semua menyatukan Buah Jiwa mereka sendiri. Segera, delapan dari mereka melayang bersama di udara.

Delapan Buah Jiwa. Bagi Nascent Soul Cultivator, taruhan seperti itu akan sangat menggoda. Semua Penggarap berpura-pura tidak tersentuh, tetapi di dalam hati, mereka bergetar dengan kegembiraan. Mereka menatap melalui pusaran awan pada berbagai murid.

Song Tian tersenyum dan tidak melakukan apa pun untuk mencegah persidangan. Dari dua orang yang duduk di sebelahnya, satu bermeditasi dengan mata tertutup, yang lain mengamati dengan cermat para Penggarap di pusaran awan, wajahnya muram.

Song Clan Dao Child, Song Yunshu duduk dengan tenang di dekat Patriarch Song Tian. Dia tidak mengatakan apa-apa, hanya tersenyum. Dalam matanya berkedip cahaya yang intens.
 
Song Eksentrik tampak bersemangat. Matanya bersinar saat dia menatap Meng Hao di pusaran awan.

“Baiklah, Nak,” pikirnya, “Saya ingin melihat keterampilan yang sama yang kamu gunakan hari itu di Negara Bagian Zhao. Jika kamu menang, aku akan memberimu hadiah dengan salah satu dari Buah Jiwa ini sebagai hadiah. ”Karena apa yang telah terjadi di Negara Bagian Zhao, serta berbagai rumor yang dia dengar di Klan Song, Song Eksentrik sangat mengantisipasi Meng Hao. kinerja.

Ketika orang-orang di atas memasang taruhan mereka, puluhan Penggarap di bawah pohon besar terus maju. Karena tekanan mendorong mereka, mereka tidak bisa bergerak dengan sangat cepat. Namun mereka terus maju.

Saat ini, kelompok tercepat adalah Wang Tengfei. Matanya merah, dan dia bergerak maju dengan ceroboh. Baginya ini adalah satu-satunya kesempatan baginya. Jika dia bergabung dengan Klan Song, maka dia bisa memulai semuanya lagi, dan memulai kebangkitan baru untuk menonjol.

“Chu Yuyan, kamu pelacur. Dan kamu, Meng Hao! Tunggu saja! ”Dia menggertakkan giginya saat dia mendorong maju beberapa puluh meter.

Setelah Wang Tengfei adalah Wang Youcai, yang mendekat dengan tenang. Di belakangnya adalah sekelompok Penggarap termasuk Chen Fan, yang telah memimpin di antara mereka.

Fatty, dengan rombongan pelindungnya, bergerak dengan cepat atau lambat.

Meng Hao jelas sedikit ketinggalan. Namun, ekspresinya tenang saat ia melangkah maju. Sering kali, dia akan berhenti dan dengan hati-hati menyedot sedikit energi spiritual yang tebal di sekitarnya.

Segera, satu jam berlalu. Wang Tengfei hanya sekitar tiga puluh meter dari pohon. Wang Youcai kira-kira berjarak enam puluh meter. Semua orang sekitar tiga ratus meter atau lebih dekat. Jauh di atas awan, Song Eksentrik mulai gugup. Di sekelilingnya, Penggarap Jiwa Baru Lahir lainnya mulai tersenyum.
 
Tiga ratus meter jauhnya, Meng Hao menarik napas dalam-dalam. Dia telah dengan hati-hati menyerap energi spiritual sepanjang jalan. Efeknya sama dengan mengonsumsi beberapa pil Sieve Earth. Terlepas dari kehati- hatiannya, dia mampu menyerap lebih banyak energi spiritual. Mata Meng Hao tiba-tiba berkilauan.

“Ini adalah kesempatan langka,” pikirnya. “Aku mungkin juga menyerap semua itu!” Tekad memenuhi matanya, dia mulai bergerak maju. Pada saat itu, sebuah getaran mengalir di sekujur tubuhnya saat dia berhenti menekan empat Pilar Dao Sempurna. Mereka mulai berputar, dan suara dengung bergema di dalam dirinya. Sebuah pusaran besar muncul di sekitarnya.

Pusaran itu langsung menyebabkan energi spiritual di sekitarnya menembak ke arahnya.

Air di bawahnya berubah menjadi amarah, dan tubuh Meng Hao sepertinya mendistorsi dan menjadi buram. Energi spiritual misterius menjerit ke dalam dirinya, dan kecepatannya tiba-tiba meningkat secara dramatis.

Bukannya dia bertujuan untuk meningkatkan kecepatannya. Namun, ketika dia bergerak maju, energi spiritual tumbuh semakin banyak. Dalam sekejap mata, dia tidak berada tiga ratus meter dari pohon, tetapi dua ratus lima puluh, kemudian dua ratus ….

Basis Budidaya Meng Hao secara bertahap meningkat. Garis besar Pilar Dao kelimanya sekarang benar-benar terlihat dan cepat terbentuk.

Meng Hao mulai bersemangat. Dia mengambil napas dalam-dalam dan bergerak maju lebih cepat lagi. Mengingat dia telah memutuskan untuk secara sembarangan menyerap energi spiritual, tidak ada alasan untuk tidak menyerap semuanya.

Ini adalah kepribadian Meng Hao. Bahkan ketika dia seorang sarjana, dia sudah seperti ini. Hanya bagaimana dia hidup. Biasanya, dia tidak suka membuat keributan. Namun terkadang menyebabkan keributan tidak bisa dihindari. Ketika itu terjadi, dia akan keluar sekuat tenaga.
 
Pilar Dao kelimanya bergabung dan basis Budidaya terus mendaki. Matanya mulai bersinar terang, dan auranya tumbuh semakin kuat!

Dalam waktu beberapa napas, dia telah melesat maju sampai dia hanya sembilan puluh meter dari pohon. Kecepatan tiba-tiba yang menyala-nyala itu terlalu luar biasa, begitu juga dengan penyerapan energi spiritualnya. Para Penggarap sekitarnya segera memperhatikan.

Mereka melihat pusaran yang menginspirasi rasa takut yang mengelilinginya, dan bisa merasakannya menyerap energi spiritual yang tebal yang telah menghalangi mereka. Itu melesat ke arahnya dengan kecepatan luar biasa, mengirimkan riak ke seluruh dunia.

“Apa yang dilakukannya….?”

“Dia … dia menyerap energi spiritual? Itu tidak mungkin!” “Bagaimana … bagaimana dia bisa melakukan itu?”
Para Penggarap sekitarnya menatapnya dengan kaget.

Bukan hanya mereka. Di atas awan, semua penonton menyaksikan pemandangan itu, hati mereka penuh dengan keheranan.

“Dia menelan energi spiritual kuno!”

“Siapa dia? Teknik Kultivasi macam apa yang dia gunakan untuk bisa melakukan itu! ”

Mata Nascent Soul Cultivators berkilauan seperti kilat saat mereka menyaksikan Meng Hao. Mereka terkejut sampai ke inti, tidak pernah membayangkan bahwa mereka akan melihat sesuatu seperti ini.

Menariknya, meskipun mereka adalah Nascent Soul Cultivators yang seharusnya dengan mudah dapat melihat basis Kultivasi seseorang, Pilar Dao Meng Hao saat ini dikaburkan dari visi mereka.

Seolah-olah ada kekuatan aneh yang mengganggu, sehingga mustahil bagi mereka untuk mengambil bahkan petunjuk sekecil apa pun. Pria paruh baya
 
dari Saringan Saringan Hitam memperhatikan dengan serius, matanya menyipit. Dia telah memperhatikan penyembunyian Pilar Dao Meng Hao yang aneh ini bahkan sebelum dia memasuki pusaran awan.

Saat Nascent Soul Cultivators yang khawatir menyaksikan kemajuan Meng Hao, Patriarch Song Clan Song Tian menatapnya, matanya bersinar terang. Sebenarnya, matanya tidak meninggalkan Meng Hao sejak awal.

Dia menatap tanpa kata pada Meng Hao di pusaran awan, mata berkedip karena terkejut.

Song Eksentrik tertawa keras. Dia juga menemukan pemandangan itu tidak bisa dipercaya, tetapi di sisi lain sangat bahagia. Saat tawanya terdengar, Han Bei menarik napas dalam-dalam, memikirkan bagaimana Meng Hao bisa memasuki kuali persegi meskipun nama Meng tidak ada di Sembilan Keluarga Besar.

Mata seperti Phoenix Li Shiqi bersinar ketika dia menyaksikan Meng Hao berpikir.

Turun oleh pohon besar, energi spiritual bergolak, menyebabkan angin liar tumbuh dalam intensitas. Angin menerpa Wang Tengfei, menyebabkannya berputar mundur dari ketinggian tiga puluh meter menjadi sekitar seratus dua puluh lima meter!

Yang lain tertiup kembali juga. Dengan pembalikan ini, Meng Hao sekarang adalah orang terdekat dengan pohon itu, hanya sembilan puluh meter jauhnya.

Wang Tengfei mengangkat kepalanya dan melolong. Dia tidak bisa menerima situasi seperti itu. Dia mendorong maju dengan semua kekuatannya. Namun, pada saat yang sama, Meng Hao menarik napas dalam-dalam dan juga mendorong ke depan. Dia bergerak maju sekitar tiga puluh meter, dan kemudian tiga puluh lagi!

Dalam dua ledakan singkat, dia sekarang hanya berjarak tiga puluh meter dari pohon. Dibandingkan dengan pohon itu, dia seperti seekor jangkrik. Pusaran di sekelilingnya berputar, menyebabkan energi spiritual tak terbatas di daerah itu menghisap ke arahnya. Bentuk penuh Pilar Dao kelimanya sekarang
 
terlihat. Jika dia melanjutkan pada tingkat ini, dia kemungkinan besar akan dapat menyelesaikannya.

Ketika dia membentuk Pilar Dao Sempurna kelima, Meng Hao pasti akan … orang yang paling kuat di tahap Yayasan Pendirian.

Entah itu Anak-anak Pilihan atau Dao, seluruh tahap Yayasan Pendirian akan seperti gulma kering yang bisa dihancurkan di bawah kakinya!

1. Pohon Dunia disebutkan dalam beberapa bab sebelumnya, termasuk Bab 109, Bab 158, dan Bab 160

2. Nama Shui Dongliu dalam bahasa Cina adalah 水 东流 shuǐ dōng liú – Ini adalah nama yang agak aneh. Shui adalah nama keluarga Cina, yang juga berarti “air.” Dong berarti “timur.” Liu berarti “mengalir.” Jadi secara harfiah namanya berarti “air mengalir ke timur”

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 195

Bab 195: Menekan Semua Orang

Kesempatan Meng Hao sekarang tiba-tiba dan tidak terduga. Berkat istirahat keberuntungan ini, basis Budidaya nya naik ke atas dengan kecepatan luar biasa. Lebih jauh, semakin dekat dia ke pohon, semakin tebal energi spiritualnya.

Dia mengambil napas dalam-dalam, sama sekali mengabaikan penampilan aneh yang diberikan semua orang padanya. Dia benar-benar fokus pada pohon besar dan energi spiritual aneh yang dipancarkannya yang hanya bisa diserapnya.

Sudah lama sejak dia bisa menikmati perasaan menyegarkan menyerap energi spiritual. Matanya berkilau cerah saat tubuhnya melaju ke depan.

Energi spiritual di bawah pohon itu bergolak gila. Tubuhnya seperti lubang hitam yang berputar, menyedot semua energi spiritual, tanpa kecuali.

Basis Kultivasinya terus menanjak, dan gambar Pilar Dao kelimanya semakin jelas. Segera itu tidak akan lagi menjadi ilusi.

Sepuluh persen, dua puluh persen, tiga puluh persen ….

Meng Hao tumbuh semakin bersemangat saat ia menyerap energi spiritual yang semakin tebal. Dia melompat maju, langsung menuju pangkal pohon besar.

Di sebelah pohon yang menjulang tinggi, Meng Hao sedikit lebih dari seekor serangga, mungil dan lemah. Pada dasarnya tidak mungkin untuk bahkan membandingkan. Mereka berbeda seperti kunang-kunang dan bulan yang bersinar.
 
Meng Hao adalah orang pertama yang masuk ke pohon itu sendiri. Para Penggarap lainnya mendekat. Dalam waktu sekitar sepuluh napas, Wang Tengfei dan Wang Youcai juga melangkah ke sana.

Mereka, tentu saja, tidak bisa menyerap energi spiritual dari tempat ini, dan karena itu tidak punya cara untuk mengisi ulang diri mereka sendiri. Bahkan tidak perlu menyebutkan betapa sulitnya bagi mereka untuk maju. Di sisi lain, Meng Hao seperti ikan di air. Dalam sekejap, dia sudah tiga ratus meter dari mereka.

Setelah mengamati ini, mata para penonton bersinar dengan cahaya yang aneh. Ini terutama berlaku untuk Song Clan Patriarch. Matanya berkilau cerah saat dia melihat pusaran awan, dan Meng Hao.

“Jadi dia bisa menyerap energi spiritual di sana ….,” pikirnya. “Tapi tempat itu hanyalah lukisan World Tree. Bahkan tidak dapat dianggap sebagai gambar yang diproyeksikan. Namun, itu memang mengandung beberapa kehendak Pohon Dunia, serta energi spiritual yang padat, meskipun tidak banyak …. “Matanya berkilau, meskipun mengandung sejumlah keraguan.

Song Eksentrik juga merasa terkejut, tetapi juga akan menjadi liar dengan sukacita. Senyum lebar muncul di wajahnya. Dia melihat ekspresi bergeser dari Nascent Soul Cultivators lainnya dan tersenyum lebih lebar. Dia menjentikkan lengan bajunya untuk mengumpulkan Buah Jiwa bersama-sama.

“Rekan-rekan Taois, Aku akan mengumpulkan kemenangan aku. Apakah kamu ingin membuat taruhan lagi? Aku bertaruh anak ini akan menjadi menantu Song Clan berikutnya. Apa yang kamu katakan? Taruhan, atau tanpa taruhan? ”

Nascent Soul Cultivators lainnya mengabaikannya, menolak untuk diprovokasi, dan sebaliknya berfokus pada apa yang terjadi di pusaran awan. Mereka menatap dengan serius saat Meng Hao naik ke pohon raksasa.

Song Eksentrik terus mendorong beberapa kali lagi, tetapi melihat bahwa yang lain menolak untuk berbicara, dia hanya membuang Soul Fruits dan tertawa. Perasaan sakit terhadap Meng Hao dari tahun lalu sekarang benar- benar hilang.
 
“Anak Meng Hao ini tidak buruk,” kata Eccentric Song, menatap pusaran awan. “Ai, jika aku tahu dia seperti ini, aku akan bertaruh padanya melawan Wu Dingqiu bertahun-tahun yang lalu.”

Di dalam pusaran awan, mata Wang Tengfei memerah. Dia ada di pohon sekarang, melanjutkan. Energi spiritual di daerah itu mendorongnya, dan dia tidak punya cara untuk menyerapnya sama sekali. Angin bertiup, tetapi dia terus maju tanpa memperhatikan kehati-hatian. Dia tahu bahwa jika dia terjatuh dari pohon, maka dia harus memulai dari awal lagi.

Membuat kemajuan sangat sulit, tetapi setiap kali dia mendongak dan melihat Meng Hao melaju kencang, itu akan menyebabkan dia mengabaikan angin menjerit dan tekanan kuat. Kegilaan dan kecemburuan yang intens memenuhi hatinya, dan dia akan terus maju melalui tekanan tebal.

“Bagaimana mungkin aku bisa kehilangan dia!?!?” Dia mengamuk dalam hati. “Saya seorang Wang Clan Chosen! Dia mencuri warisan dan kekasihku! Hari ini, aku akan merebut kekayaan baiknya. Kenapa kamu selalu begitu tidak adil pada Wang Tengfei, Surga ?! Saya menolak! Aku tidak akan menyerah !! ”Sambil mengatur giginya, dia menembak ke atas. Angin liar menerpa dia, tetapi dia memegang dengan keras ke pohon. Rasanya seolah lengannya akan terlepas.

Yang mengejutkan, Wang Tengfei tiba-tiba menyadari bahwa energi spiritual yang tidak dapat diserap dari tempat ini, yang menunjukkan tekanan yang sangat kuat, sebenarnya berkurang di sekitar Meng Hao. Semakin dekat dia dengan Meng Hao, semakin mudah untuk maju.

Di belakangnya, Wang Youcai, Qian Shuihen, Lu Song dan juga Fatty dan yang lainnya, semuanya mencapai pohon itu, dan tanpa ampun mengejar.

Semua dari mereka memperhatikan peningkatan signifikan dalam kecepatan Meng Hao.

Meng Hao sudah merasakan bahwa meskipun energi spiritual di tempat ini tampak tebal dan melimpah, sebenarnya, seluruh tempat itu dibagi menjadi area yang berbeda. Energi spiritual dari daerah tempat dia sekarang hampir kering. Karena itu, Wang Tengfei dan yang lainnya bisa bergerak lebih cepat.
 
Namun, meskipun energi spiritual di bawahnya berkurang, dia terus bergerak ke atas. Segera, ia menemukan energi spiritual yang lebih padat, yang mulai ia serap dengan segera. Pilar Dao kelimanya sudah lengkap sekitar empat puluh persen.

“Energi spiritual di sini tersusun berlapis-lapis,” pikirnya, matanya bersinar cemerlang. “Setiap lapisan dapat sepenuhnya diserap ke dalam tubuh saya. Meskipun terlihat sangat padat, sebenarnya tidak terlalu banyak. Namun, jika aku menyerap semua itu, Aku harus bisa menyelesaikan Pilar Dao kelima saya. '' Dia terus maju, dan energi spiritual terus mengalir ke dalam dirinya. Setiap kali itu mulai menipis, ia akan melanjutkan ke atas ke lapisan baru.

Di belakangnya, Wang Tengfei dan yang lainnya terus meningkatkan kecepatan mereka. Energi spiritual telah mengering, tekanan penolakan hilang. Satu-satunya hal yang harus mereka hadapi adalah angin mengamuk. Kemajuan mereka sekarang jauh lebih mudah, sehingga kesenjangan antara Meng Hao dan mereka perlahan berkurang.

Pohon besar itu berdiameter puluhan meter, dan dari kejauhan, tampaknya tidak terlalu jauh dari lapisan awan di atas, tempat para Nascent Soul Cultivators menyaksikan prosesnya. Melihat apa yang terjadi menyebabkan mereka duduk di sana dengan tenang dalam perenungan. Wang Clan Cultivator mengeluarkan harrumph dingin. “Lagu Eksentrik, mari kita bertaruh lagi. Kali ini, taruhannya adalah dua Buah Jiwa! ”

Song Eksentrik ragu-ragu sejenak, alisnya berkerut.

Black Sieve Sect Nascent Soul Cultivator terbatuk ringan. “Aku ikut,” katanya.

Nascent Soul Cultivator dari Li Clan menimpali. “Jadi, taruhan lain,” katanya dengan dingin. “Lagu Eksentrik, mengapa kita semua tidak bergabung? Dua Buah Jiwa per orang. Pemenang mengambil semua. ”Kata-katanya membuat Lagu Eksentrik bahkan lebih ragu-ragu.

Setelah beberapa saat berlalu, dia mengertakkan gigi. Dia benar-benar memiliki keyakinan luar biasa pada kemampuan Meng Hao untuk tampil, jadi dia menjentikkan lengan bajunya.
 
“Kita pergi!” Katanya.

Selanjutnya, semua eksentrik Jiwa Jiwa menghasilkan Buah Jiwa. Melihat begitu banyak di satu tempat menyebabkan semua Penggarap berdebar dengan bersemangat. Taruhannya bertaruh secara signifikan lebih besar dari taruhan sebelumnya.

Pada saat yang sama dengan semua orang eksentrik membuat taruhan mereka, Meng Hao melonjak dengan kecepatan tinggi. Dia telah melewati tiga lapisan pohon besar itu, dan sekarang telah maju kira-kira tiga puluh persen ke atas. Sekarang, Wang Tengfei dan yang lainnya hanya tiga puluh meter di belakangnya. Sepertinya mereka akan segera melewatinya.

Wajah Meng Hao tenang. Nasib baik tempat ini terletak pada energi spiritual; sejauh menyangkut dirinya, tidak masalah siapa yang ada di tempat pertama. Tiba-tiba, Wang Tengfei meraung. Menggunakan beberapa teknik magis yang tidak diketahui, tubuhnya mulai bersinar, dan dia melonjak dengan kecepatan yang luar biasa. Dalam waktu beberapa tarikan napas, ia telah maju lebih dari tiga puluh meter. Ini menyebabkan dia melewati Meng Hao hampir sepuluh meter.

Namun, sebelum dia bahkan sempat bersukacita, kekuatan yang sangat besar menyebabkan tubuhnya bergetar. Tekanan itu menyebabkan dia batuk darah saat menyelimuti tubuhnya. Saat itu, Meng Hao melewatinya, menghisap energi spiritual dari area itu ke dalam tubuhnya. Tekanan mulai mereda. Jika tidak, Wang Tengfei merasa seolah-olah dia mungkin telah ditumbangkan ke pohon oleh tangan raksasa yang tak terlihat.

Ekspresi Meng Hao sama seperti saat dia melanjutkan, mengabaikan Wang Tengfei. Dia melewati area yang ditutupi dengan darah yang telah diderita Wang Tengfei, terus menyerap energi spiritual. Setelah menyerap semua itu, ia pindah ke lapisan berikutnya.

Jelas, siapa pun yang ingin mencoba untuk melewati Meng Hao bisa melakukannya hanya dengan mengisi ke depan.

Namun, melihat apa yang terjadi pada Wang Tengfei mengguncang hati semua Penggarap di bawah ini. Mereka menatap Meng Hao dengan ekspresi aneh.
 
Adapun Fatty, dia mengambil napas dalam-dalam, dan tampak benar-benar tidak percaya.

Pada saat ini, tidak ada Pembudidaya yang mengejar berani melewati Meng Hao ….

Meng Hao melanjutkan perlahan, yang memberi mereka tidak ada pilihan lain selain melakukan hal yang sama. Terlihat malu dan tak berdaya, mereka mengikuti Meng Hao. Jelas, banyak dari mereka memiliki berbagai rencana dalam pikiran. Mereka akan menunggu sampai bagian paling atas pohon, di mana berbagai teknik akan meledak ketika mereka berusaha untuk melewatinya!

—–

Bab ini disponsori oleh Atmasatriani Mannan, Quentin Nivon, Syed Ahmed, Wee Choon Ann Joshua, Ismael Egal, Alvin Shim, Dewi Suryono

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.