-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0181 - 0185

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 181

Bab 181: Pertemuan Yang Cocok, Jenderal Bertemu Sang Jenius

Chen Fan tiba pada saat yang sama dengan kata-katanya. Dia mendarat di depan Meng Hao, menatap dingin pada pria bernama Li.

Ekspresi pria Li itu menjadi agak tidak sedap dipandang. Dia menatap Chen Fan, dan tatapannya sepertinya memperhatikan belati terbang hitam.

“Apakah kamu benar-benar berpikir kamu dapat melindunginya selamanya?” Katanya dengan mendengus dingin. Wajahnya penuh dengan jijik saat dia menatap Meng Hao. “Dia tidak akan berarti apa-apa jika yang bisa dia lakukan adalah bersembunyi di belakang orang lain. Sepertinya pertengahan Foundation Foundation adalah akhir dari garis baginya! ”

“Selama aku di sini, aku tidak akan membiarkanmu menyentuh rambut di kepala Junior Brother kecilku!” Kata Chen Fan, suaranya dingin, tetapi cukup keras untuk memotong kuku dan mengiris besi.

Li memelototi Meng Hao, jijiknya semakin tebal. “Jika itu bukan untuk Kakakmu, aku akan membunuhmu dengan lambaian tangan. Mari kita lihat berapa lama kamu bisa terus bersembunyi! “Dia berbalik, menjentikkan lengan bajunya dan menghilang ke kejauhan.

Meng Hao menghela napas saat menyaksikan pria itu pergi. Dia telah membaca ekspresi pria itu, tentu saja, tetapi tidak bisa berbuat apa-apa. Membasmi dia akan sederhana, tetapi dua kali sekarang, Chen Fan telah berdiri di depannya, membuatnya mustahil untuk melanjutkan pertempuran.

Chen Fan kembali menatap Meng Hao, yang tersenyum masam.

Chen Fan, tentu saja, salah mengartikan ekspresi Meng Hao. “Jangan khawatir, adik Junior,” katanya dengan nyaman. “Orang Li itu bukan siapa-
 
siapa. Dengan aku di sini, dia tidak akan berani menggertak kamu. “Ekspresinya menjadi perhatian, meninggalkan Meng Hao tanpa sepatah kata pun untuk diucapkan. “Sayangnya, Guru pergi ke meditasi terpencil bulan lalu, dan sepertinya dia tidak akan muncul selama beberapa bulan lagi. Tapi aku meninggalkan pesan padanya. Dia akan mendapatkannya segera setelah dia keluar.

“Setelah kamu dan aku kembali dari Klan Song, Kamu dapat secara resmi bergabung dengan Sekte Pedang Soliter. Maka pria Li itu tidak akan berani macam-macam denganmu. Meskipun, sementara itu, Kamu perlu sedikit lebih berhati-hati. Yah, aku akan tetap di sini di sisimu, jadi itu tidak masalah. “

Kekhawatiran Chen Fan membuat Meng Hao merasa hangat di hatinya. “Terima kasih banyak, Penatua Brother,” katanya, menggenggam tangan dan membungkuk.

“Apa yang perlu diucapkan terima kasih? Jangan sopan sekali! Datang datang. Mari kita nyalakan lilin dan mengobrol sepanjang malam. “Dia tertawa terbahak-bahak saat dia menarik Meng Hao ke dalam rumah. Begitu masuk, dia menampar tasnya untuk menghasilkan dua botol alkohol.

“Saudaramu yang Lebih Tua tidak memiliki banyak hal untuk ditawarkan di sini. Tetapi ketika aku pergi ke Guru, Aku mengambil dua botol Wine Pedang ini. Barang ini cukup bagus. Aku benar-benar menyukainya selama beberapa tahun terakhir. “Dia menyerahkan salah satu toples ke Meng Hao, lalu membuka miliknya dan meneguk.

Meng Hao menerima toples dan minum. Wajahnya segera menjadi agak merah, dan seluruh tubuhnya tiba-tiba terasa panas dan kering. Keringat pecah di seluruh tubuh. Dia mengambil napas dalam-dalam, dan kemudian perlahan-lahan mengeluarkannya.

Dia merasa seolah-olah seluruh tubuhnya baru saja dicuci. Berkeringat, dia terus bernapas masuk dan keluar. Matanya tampak berkilau sedikit lebih cerah. Dia menatap Chen Fan.

“Alkohol apa ini?”
 
“Tuan membuat sendiri. Heh heh. Ayo, minum. Alkohol ini sangat baik untuk Penggarap, terutama untuk tahap Pendirian Yayasan. Ini sebanding dengan pil obat! “Dia tersenyum dan minum lagi. “Aku minum ini setiap saat. Oh, omong-omong, Saudara Muda, Aku melihat basis Budidaya kamu berada di tingkat Foundation Foundation. Jangan lupa, kami para Penggarap sedang
membangun gunung; Anda harus membangun fondasi yang kuat. ”Kata-katanya sungguh-sungguh, menyebabkan Meng Hao meletakkan botol minuman kerasnya dan mendengarkan dengan penuh pertimbangan. Sesekali dia mengangguk setuju. “Jangan dengan rakus melewati berbagai tahap dan abaikan dasar-dasar kamu.

“Bawa aku, misalnya. Aku bisa menciptakan Pilar Dao keempat aku dan memasuki Yayasan Foundation tahun lalu. Tetapi Guru tidak akan mengizinkannya. Dia selalu mengatakan bahwa menciptakan Pilar Dao seperti mengubah pohon menjadi perahu. Itu tidak bisa diurungkan. Hal terbaik untuk dilakukan adalah mengikuti arus, dan berhati-hatilah. Membuat Pilar Dao keempat tidak sepenting memperbaiki pilar ketiga. Setelah penuh dan lengkap, maka Pilar Dao keempat dapat dibuat dengan benar.

“Hal lain,” kata Chen Fan, terdengar sangat serius. “Selama Berkultivasi, kita terikat untuk menghadapi gesekan dengan Penggarap lainnya. Tetapi kamu tidak bisa menyelesaikan semua masalah dengan membunuh! Anda perlu memahami bahwa terlepas dari Apakah kamu berbicara tentang teknik magis atau item magis, semuanya hanyalah cara untuk melindungi Dao!
Mereka adalah perlindungan, bukan Dao itu sendiri!

“Apa itu Dao? Basis Kultivasi saya tidak cukup tinggi, jadi saya mungkin seharusnya tidak mengangkatnya. Tetapi Guru memberi tahu saya bahwa meskipun dia sendiri tidak cukup memahaminya, ada sesuatu yang tidak boleh dilupakan; teknik membunuh dan sihir semuanya hanya untuk perlindungan!

“Jangan biarkan Dao mu kewalahan dengan membunuh. Kamu perlu mendengarkan hati kamu, dan mengikuti prinsip kamu. “Chen Fan memandang Meng Hao. “Kamu tahu, kamu tampaknya memiliki aura pembunuhan yang cukup kuat.”

Bahkan ketika kata-kata itu keluar dari mulutnya, sebuah suara dapat terdengar dari dalam tas Kosmos Meng Hao.
 
“Betul! Betul! Saya mengatakan aura pembunuhan anak ini terlalu kuat. Kamu benar. Kamu masuk akal. Kata-kata kamu sangat akurat! “Tiba-tiba penampilan suara itu membuat Chen Fan tercengang.

Wajah Meng Hao menjadi gelap. Sebelum dia bisa mengatakan apa-apa, kilatan cahaya berwarna-warni muncul dari kantong Kosmos yang berubah menjadi burung beo. Itu mengepakkan akupnya saat terbang di sekitar ruangan.

Beo jeli daging sebelumnya berada di topeng berwarna darah, berkhotbah kepada Li Clan Patriarch. Sekarang, ia terbang beberapa lingkaran di sekitar ruangan dan kemudian mendarat di bahu Meng Hao.

“Apa itu …?” Kata Chen Fan, masih shock.

“Saya mengambil barang ini dan menemukan bahwa itu tidak dapat dibuang
…” jawab Meng Hao. Sebelum dia bisa selesai, nuri jeli daging memotongnya.

“Nak, kau tidak mungkin lebih benar,” katanya, menatap Chen Fan dengan penuh semangat. “Aura pembunuhan Meng Hao terlalu kuat. Itu salah!
Asusila! Ayo, mari kita bahas beberapa hal. Aku pikir Aku akan menyukai kamu. “

Meng Hao mengambil napas dalam-dalam dan menatap Chen Fan dengan simpatik. Dia hanya bisa membayangkan siksaan yang akan dihadapi Chen Fan untuk sementara waktu.

“Jadi, kamu adalah makhluk Spirit Brother Junior yang lebih kecil,” kata Chen Fan, menatap penasaran pada burung beo di bahu Meng Hao. “Senang bertemu dengan kamu, tuan. Aku senang mendiskusikan apa pun dengan kamu. “

Melihat sinar di mata Chen Fan, Meng Hao menghela nafas pada dirinya sendiri. Benar-benar tidak ada yang bisa dia lakukan untuk menyelamatkannya …. Tetapi Meng Hao tidak tahan untuk tidak melakukan apa-apa.
 
“Kakak laki-laki, burung ini ….”

“Saudara Muda, Kamu salah bicara,” kata Chen Fan dengan nada serius. “Ini bukan burung, itu burung beo. Dan itu bisa berbicara! Anda dapat melihat dari matanya bahwa itu cerdas. Itu adalah Roh! Anda benar-benar harus merawatnya dengan baik. ”

Jeli daging tampaknya berada di ambang air mata setelah mendengar kata- kata Chen Fan. Tampaknya akhirnya bertemu dengan roh yang sama.

“Kamu benar sekali. Kamu sangat masuk akal. Mengapa aku tidak bisa bertemu dengan kamu lebih dulu? Aiiii. Tidak perlu membahasnya. Sekarang, mengapa kita tidak membahas makna hidup? “

“Arti hidup? Oke! ”Kata Chen Fan dengan bersemangat. “Saya selalu ingin berdiskusi tentang makna hidup. Tetapi untuk beberapa alasan, Guru saya selalu dalam meditasi terpencil. Bahkan, begitu juga saudara-saudara SMP dan Penatua saya. Aku awalnya berencana untuk mengobrol dengan Adik Junior saya malam ini, tetapi jika kamu ingin bergabung, tolong, tentu saja lakukan. ”

“Namun, diskusi tentang makna hidup perlu dibangun. Misalnya … mengapa kita tidak membicarakan cuaca pagi ini? Hanya orang yang benar-benar berpendidikan yang dapat mendiskusikan cuaca …. “

“Hah? Cuaca? Baiklah … baik. Aku pikir cuaca sangat baik pagi ini. Tapi tahukah kamu, Aku pikir mungkin lebih bermanfaat untuk membahas aura pembunuhan yang berasal dari adik lelaki saya yang masih kecil. ”

“Eee? Aku sepenuhnya setuju dengan kamu di sana. Kamu benar sekali. Kamu sangat masuk akal. Aku selalu mengatakan bahwa jika cuaca buruk, itu dapat memiliki pengaruh negatif pada suasana hati kamu. Maksud saya, maksud saya, Apakah kamu tidak setuju tentang itu …? “

“Ya, itu pertama kalinya aku mendengar hal seperti itu,” kata Chen Fan. “Tapi itu sebenarnya sangat masuk akal. Aku ingat suatu hari beberapa tahun yang lalu, itu benar-benar mendung di luar, dan Kultivasi saya tidak berjalan
 
dengan baik. Aku gelisah sepanjang hari. Ya, Aku pikir apa yang kamu katakan tadi sangat masuk akal. ”

“Banyak akal? Kamu pikir saya masuk akal ?! Surga! Astaga! Dalam kehidupan ini, dan kehidupan sebelum itu, dan kehidupan sebelum itu, Aku belum pernah bertemu orang yang mengatakan hal seperti itu. Kamu pikir aku masuk akal …. “Bayan jeli daging itu bergetar kegirangan. Itu terbang dari bahu Meng Hao untuk berdiri di depan Chen Fan.

Pembicaraan mereka berubah menjadi dengungan yang memenuhi telinga Meng Hao saat dia menyaksikan dengan linglung. Mata kedua Chen Fan dan burung beo mulai bersinar terang. Mereka berdua bertemu dengan roh kerabat mereka, dan ketika mereka berbicara, secara bertahap menjadi jelas bahwa kontes semacam telah dimulai.

Meng Hao tiba-tiba menggigil dan beringsut mundur.

Dia bergerak sejauh mungkin, ke sudut jauh bangunan, di mana dia duduk bersila untuk bermeditasi. Dia takut jika dia terus mendengarkan, dia akan menjadi terlalu jengkel. Keributan burung itu sendiri sudah cukup buruk, tapi sekarang ….

Saat Meng Hao memandang Chen Fan dan parrot jeli daging, satu pikiran mengalir di benaknya; “Bertemu satu pertandingan, sang Jenderal bertemu sang Genius ….”

Waktu berlalu, dan Meng Hao melakukan yang terbaik untuk mengabaikan suara percakapan mereka. Dua jam berlalu, dan dia akhirnya membuka matanya. Dia mengira diskusi mereka akan mendekati akhir, tetapi ketika dia mengintip, dia menemukan bahwa mereka terlibat dalam percakapan yang hidup.

“Kanan? Katakan padaku, apakah aku benar, atau tidak …? ”

“Tepat sekali. Sebenarnya, itu membuatku berpikir tentang suatu hari tahun lalu ketika aku …. “
 
“Tentu saja! Itulah yang aku katakan sebelumnya! Oh, benar, bukankah kita akan berbicara tentang makna hidup? Bagaimana dengan ini: setelah kita selesai berbicara tentang cuaca pagi ini, maka kita dapat berbicara tentang sinar matahari siang …. “

“Ide yang hebat. Mari selamatkan makna hidup untuk akhir pembicaraan. Yang terbaik adalah menunggu sampai senja. Waktu terbaik untuk berbicara tentang kehidupan adalah di bawah matahari terbenam …. “

Suara itu berkobar di telinga Meng Hao. Dia menatap kosong ke wajah gembira Chen Fan dan nuri jeli daging yang sama-sama antusias. Satu orang, satu burung, mata mereka bersinar dengan antisipasi …. Itu menyebabkan Meng Hao menggigil dan menutup matanya lagi untuk bermeditasi, takut diseret ke dalam diskusi.

Waktu, perlahan berlalu ….

—–

Bab ini disponsori oleh Tjandra Johannes, Joshua Jacobs, Aldwin Laylo, Khilmu Arif dan Josef Apor

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 182

Bab 182: Selalu Ada Burung Di Luar sana Itu Lebih Baik Darimu Fajar…. Meng Hao membuka matanya, lalu segera menutupnya lagi.
“Teman yang baik sekali! Dalam beberapa kehidupan terakhir, Aku hanya punya diri untuk diajak bicara. Aku tidak pernah menyadari betapa membosankannya berbicara kepada diri sendiri … Dan aku tidak pernah tahu mengapa semua orang membenci saya. Mereka bahkan memanggilku Ultimate Vexation …. ”

“Ya! Saya belum pernah berdiskusi seperti ini sepanjang waktu saya berada di Sekte Pedang Soliter. “

“Ayo, sekarang kita sudah selesai berbicara tentang sinar matahari siang, mari kita bicara sedikit tentang sore …”

Pagi-pagi …. Sinar matahari masuk ke dalam rumah. Meng Hao membuka matanya dan menatap kosong pada Chen Fan dan jeli daging. Dia menghela nafas dan terus bermeditasi.

“Biarkan aku memberitahumu, aku muak sore hari. Aku ingat sore satu tahun ketika aku …. “

“Kamu benar! Saya juga sama. Tapi satu-satunya yang bisa kulakukan selama waktu itu adalah menggertakkan gigiku …. ”

Lebih banyak jam berlalu, dan segera sudah sore. Meng Hao membuka matanya beberapa kali, tapi yang bisa ia lakukan hanyalah tertawa getir dan menutupnya lagi.

Chen Fan dan jeli daging telah berbicara sepanjang malam, sepanjang pagi. Satu orang, satu burung, tampaknya tidak habis-habisnya dan, pada
 
kenyataannya, dalam semangat tinggi.

Meng Hao tidak bisa tidak mengagumi Penatua Brother Chen. Tampaknya dia benar-benar pasangan yang cocok untuk jeli daging.

Meng Hao duduk diam. Dia ingin berdiri, tetapi khawatir bahwa Chen Fan dan jeli daging akan menyeretnya ke dalam percakapan mereka. Dia mengambil napas dan kemudian memejamkan mata, berpura-pura tidak bisa mendengar apa pun yang mereka katakan.

Akhirnya, matahari mulai terbenam ….

“Aku paling suka matahari terbenam. Setiap kali saya menatap matahari terbenam, Aku memikirkan waktu itu satu tahun ketika aku hanya jeli daging kecil, Aku …. “

“Matahari terbenam sangat indah. Kamu tahu, Kamu benar-benar tidak tahu betapa sulitnya untuk berlatih Kultivasi. Oh, itu mengingatkan aku, selama bertahun-tahun, Aku sebenarnya telah mengumpulkan ribuan cerita berbeda tentang matahari terbenam. Aku benar-benar ingin memberi tahu Anda semuanya. Datang datang. Aku akan mulai dengan yang pertama …. “

Matahari telah terbenam, dan senja berlalu. Segera malam itu lagi. Satu orang, satu burung, mengobrol tanpa henti selama sehari semalam. Mereka berbicara, sepertinya tidak sedikit pun lelah. Ketika tengah malam tiba, sepertinya Chen Fan tidak bisa melanjutkan.

“Umm, mengapa kita tidak beristirahat sebentar?”

“Tidak mungkin! Saya tidak mendapat banyak peluang untuk melakukan diskusi yang begitu indah. Kami masih belum berbicara tentang arti hidup. Ah, arti hidup. Bunga whatchamacallit yang sangat indah 1. Oh, benar. Aku lupa. Sebelum kita berbicara tentang makna hidup, kita perlu berbicara tentang cahaya bulan …. ”

“Uh … Baiklah. Sebenarnya, Aku punya lebih dari tiga ribu cerita tentang cahaya bulan …. “
 
“Eee? Aku punya beberapa cerita juga! Sebenarnya, Aku punya sepuluh ribu. Kamu duluan, lalu saya. ”

Meng Hao hampir di ambang kehancuran. Matanya merah, dan dia terengah- engah saat dia memaksa dirinya untuk tenang dan kembali ke meditasi.

Malam berlalu perlahan. Di luar, semuanya tenang. Tetapi di dalam ruangan, satu orang dan satu burung telah mencapai puncak pembicaraan mereka.
Cahaya pagi sekali lagi masuk ke rumah. Wajah Chen Fan sedikit pudar, dan matanya merah.

“Mari kita istirahat sebentar … Aku … aku punya beberapa rencana hari ini
….”

“Tidak mungkin! Saya belum selesai. Kami masih belum berbicara tentang arti hidup. Sekarang setelah aku selesai dengan sepuluh ribu cerita aku tentang cahaya bulan, kita dapat melanjutkan diskusi kita. “

Pagi berlalu, dan tak lama kemudian, lalu matahari terbenam lagi. Ekspresi Chen Fan menunduk ketika dia menatap burung beo dan semburan kata-kata yang tak henti-hentinya. Ekspresi kekaguman perlahan tumbuh di matanya.

“Sekarang setelah kita membangun percakapan dengan benar, kita akhirnya bisa mendiskusikan makna hidup. Eee…? Di luar gelap. Aku baru menyadari bahwa ketika kami berbicara tentang matahari terbenam, ada tiga puluh ribu cerita yang aku lupa sebutkan. Itu tidak akan terjadi! Saya tidak sering mendapat kesempatan seperti ini. Aku perlu menceritakan kisah-kisah itu kepadamu …. ”Jeli daging berdeham beberapa kali, dan kemudian mulai berbicara lagi.

Beberapa jam berlalu, sampai akhirnya kesabaran dan kesabaran Chen Fan habis. “Aku … aku benar-benar punya beberapa rencana ….” kata Chen Fan, berdiri tiba-tiba.

Tubuhnya bergoyang-goyang sedikit, dan kemudian dia mundur beberapa langkah, wajahnya kehabisan darah. Meng Hao membuka matanya dan menatap Chen Fan dengan kagum. Dia baru saja mengobrol tanpa henti selama dua hari dan dua malam ….
 
“Adik Junior Kecil, aku sebenarnya punya beberapa rencana, jadi aku akan tinggal landas. Um … Aku akan kembali untukmu dalam beberapa hari …. “Wajahnya pucat dan dia tampak pusing. Sampai sekarang, dia tidak menatap jeli daging dengan kagum, tetapi lebih karena takut.

Dia selalu menganggap dirinya sebagai seseorang yang bisa berbicara, tetapi sekarang dia menyadari betapa salahnya dia. Ada seekor burung yang bahkan bisa melampaui dia! Tanpa menunggu Meng Hao merespons, Chen Fan membuka pintu dan melarikan diri.

“Saudara Penatua,” Meng Hao memanggilnya, “Saya pikir kamu memiliki afinitas dengan burung beo Roh berbicara ini, mengapa kamu tidak membawanya bersama kamu ….”

Chen Fan tiba-tiba terhuyung, dan wajahnya bengkok. Tanpa ragu-ragu, tubuhnya berubah menjadi seberkas cahaya yang menghilang ke kejauhan.

“Sungguh orang yang baik,” kata burung beo jeli daging, mendesah dengan emosi. “Saya benar-benar menyukai Kakak Chen kamu. Aku belum pernah bertemu seseorang bertahun-tahun yang bisa melakukan percakapan yang begitu lama dengan aku. Eee? Kami tidak pernah membahas arti hidup! ”

Kulit kepala Meng Hao tiba-tiba mulai mati rasa. Mampu memprovokasi reaksi seperti itu dari Penatua Brother Chen menunjukkan betapa jelly daging ini sangat kuat. Kekuatan seperti itu jarang terlihat di dunia.

“Sayang sekali aku tidak bisa menyelesaikannya,” kata jeli daging itu dengan tidak puas. “Saya baru saja mulai bersemangat. Sekarang semuanya sudah berakhir? “Mengoceh pergi, itu terbang ke bahu Meng Hao. “Kenapa kamu tidak mengobrol sedikit denganku, aku merasa agak kesepian ….”

Wajah Meng Hao menjadi pucat, dan dia menarik napas panjang. Dia memaksakan senyum masam ke wajahnya, dan benaknya berputar, berusaha memunculkan ide.

“Saya pikir mungkin kamu lupa seseorang,” katanya.
 
“Siapa? Siapa? Siapa? Siapa yang aku lupakan? Bagaimana aku bisa melupakan seseorang? ”Diberi kesempatan untuk bercakap-cakap, agar-agar daging itu akan segera menangkapnya.

“Anda lupa tentang pria tua di topeng!” Kata Meng Hao buru-buru. “Kamu masih belum memalingkannya kembali dari jalan kejahatan.”

“Eee? Kanan! Orang tua itu sebenarnya tidak terlalu buruk. Tapi kamu benar. Aku perlu berbicara dengannya. ”Dengan wajah yang penuh harap, burung beo jeli itu melintas, langsung menghilang ke dalam kantong Kosmos milik Meng Hao.

Meng Hao nyaris tidak bisa mendengar suara tangisan melengking dari Li Clan Patriarch ketika jeli daging memasuki topeng. Dia belum pernah mendengar tangisan seperti itu datang dari pria itu sebelumnya.

Meng Hao menghela nafas panjang dan duduk di tanah, tertawa getir. Dia melihat cahaya bulan di luar dan menghela nafas lagi, bertanya-tanya tentang seperti apa hidupnya nanti dalam beberapa hari mendatang. Memiliki jeli daging bersamanya terus-menerus adalah pikiran yang menakutkan.

“Pasti ada cara untuk mengendalikannya. Jelly daging sialan itu …. '' Meng Hao mengertakkan gigi, dan matanya berkilau cerah. “Musuh lamanya … cermin tembaga … burung beo ….” Matanya berkilau bahkan lebih cerah ketika dia berpikir untuk mencapai Formasi Inti. Antisipasinya melonjak ke ketinggian baru.

Tiga hari berlalu dengan cepat, selama itu Chen Fan tidak pernah kembali. Jelas, dia sangat takut dengan jeli daging Meng Hao sehingga dia tidak berani kembali. Jika dia melakukannya, nuri jeli daging mungkin menariknya ke percakapan lain.

Itu pada hari keempat dia dengan hati-hati kembali. Dia membuka pintu ke kamar, lalu segera mundur beberapa langkah. Ketika dia melihat bahwa tidak ada burung nuri di bahu Meng Hao, dia melirik ke sekeliling ruangan dan kemudian menghela nafas.
 
Meng Hao hanya bisa memberinya senyum masam. Apa lagi yang bisa dia katakan?

Chen Fan berdiri dengan gugup di luar ruangan. “Bahwa…. Adik Junior, itu
… sudah hilang? “Dia tampak sangat gugup.

“Cukup banyak ….” jawab Meng Hao, berdiri dan berjalan keluar.

Chen Fan menghela nafas panjang dan menatap Meng Hao dengan senyum paksa.

“Adik Junior Kecil, kakaktua milikmu itu adalah … Wow, burung yang luar biasa. Aku sangat mengaguminya. Yah, tidak perlu membicarakannya, sungguh. Hanya ada beberapa hari lagi sampai perjamuan Song Clan. Aku sudah mengatur semuanya. Ketika tiba saatnya, kita bisa teleport langsung ke sana. Hari ini, mengapa kamu tidak membiarkan aku menunjukkan sekitar Sekte Pedang Soliter? Lagi pula, ketika kami kembali dari Klan Song, ini akan menjadi Sekte kamu, jadi kamu harus mengetahuinya. “Dia meraih lengan Meng Hao dan menariknya ke halaman.

Ekspresi Meng Hao sama seperti sebelumnya, tetapi dalam benaknya muncul gambar peta Domain Selatan. Song Clan terletak relatif dekat dengan Violet Fate Sect. Adapun Sekte Pedang Soliter, Meng Hao sering memikirkannya selama beberapa hari terakhir dan akhirnya mencapai kesimpulan. Dia memutuskan bahwa dia tidak akan mengambil keuntungan dari tawaran Chen Fan untuk bergabung dengan Sekte Pedang Soliter.

Dia masih ingin mencari cara untuk menyamar dan bergabung dengan Violet Fate Sect. Dia akan belajar Violet Qi dari Timur serta alkimia. Dan dia juga akan mencari cara untuk membuat Grandmaster Pill Demon untuk menghilangkan racunnya.

Adapun Sekte Pedang Soliter, Meng Hao tidak percaya bahwa tuan Chen Fan akan dapat membantunya menyingkirkan racun. Dia membutuhkan bantuan seseorang, bukan dari tahap Jiwa Baru Lahir, tetapi tahap Pemutusan Roh!

Meng Hao yakin akan hal ini. Namun, Chen Fan sangat hangat dan ramah, dia tidak merasa pantas untuk memberitahunya secara langsung. Mengenai Song
 
Clan, Meng Hao sangat ingin melihatnya; Namun, karena kekhawatirannya tentang Saringan Saringan Hitam, dia masih ragu-ragu.

“Aku perlu mencari cara untuk berhubungan dengan Han Bei ….” pikirnya. “Dia harus bisa memberitahuku apa yang akhirnya terjadi dengan Saringan Saringan Hitam.” Dia menggosok tasnya, dan senyum dingin menyentuh bibirnya. Di sana ada sepotong batu giok yang bisa ia gunakan untuk menjaga Han Bei di tempatnya.

Dia mengikuti Chen Fan di Sekte Pedang Soliter. Bangunan berbaris di jalan setapak yang berkelok-kelok, dan aliran sungai mengalir ke sana-sini.
Seluruh tempat tampak mengesankan dan gurih.

Mereka berdua mengobrol saat mereka berjalan, dan tak lama kemudian sudah siang. Akhirnya, mereka mencapai struktur melingkar besar yang dipenuhi dengan ratusan murid Pedang Sekte Soliter yang energik.

“Ini adalah Arena Pertempuran,” jelas Chen Fan, “di mana murid-murid Pedang Soliter dapat bertarung satu sama lain. Kamu bisa melukai, tetapi tidak membunuh. Ada hukuman ketat bagi siapa pun yang melanggar aturan. ”

Meng Hao melihatnya dan hendak pergi ketika tiba-tiba, alisnya berkerut. Suara seram tiba-tiba terdengar.

“Para tamu dapat bertarung di Battle Arena untuk bertukar teknik dengan para murid Sekte kami. Aku, Li, akan memasuki arena. Aku ingin mengundang tamu luar ini … untuk berduel dengan aku jika dia berani! ”Tidak lain pria paruh baya bernama Li. Senyum munafik menutupi wajahnya saat ia berjalan keluar dari kerumunan, menatap Meng Hao dengan mengejek.

“Maukah kamu bersembunyi di belakang Kakak Sulungmu lagi? Bisakah kamu membuat satu serangan, kamu pecundang yang sia-sia? Jika kamu tidak berani bertarung, lebih baik Anda berharap kamu tidak harus menghadapi saya lagi di masa depan. “

Mata semua orang tertuju pada Meng Hao dan Chen Fan.
 
1. Dalam perikop ini, ia mulai mengutip secara keliru ungkapan Cina, tetapi kemudian menyerah di tengah

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 183

Bab 183: Berapa Lama Sejak Kita Melihat Wajah Pemalu Itu?

Ekspresi Meng Hao sama seperti biasanya. Dia bukan yang paling sedikit tersentuh. Dia memandang dengan tenang ke arah Li yang mencibir, dan Zhou Shanyue, yang berdiri di sebelahnya, wajahnya muram.

Chen Fan tampak marah. Dia tahu bahwa Penatua Brother Li dan Zhou Shanyue memiliki hubungan baik, dan tidak satu pun dari mereka yang sangat menyukainya. Hanya karena belati terbangnya, mereka tidak pernah berbuat banyak padanya.

Namun, memiliki Meng Hao di sisinya telah menyebabkan kesulitan yang tak terhitung dengan pasangan seram ini.

“jika kamu ingin berkelahi, bagaimana dengan kalian berdua melawan aku?” Kata Chen Fan dengan dingin.

“Sebagai sesama anggota Sekte, kita tidak memiliki apa pun untuk saling belajar,” tertawa Li. “Aku ingin melihat apakah aku bisa mengambil satu atau dua langkah dari orang luar ini. Junior Bruder Chen, kamu tidak benar-benar akan mencegah pertukaran semacam itu, bukan? “

Chen Fan mendengus dingin, meraih Meng Hao untuk pergi. Meng Hao tersenyum. Dia mendapati seluruh situasi itu cukup lucu. Namun, Chen Fan tampaknya mengabdikan diri untuk menjaga Meng Hao aman, dan dia tidak ingin menolak niat baiknya. Dia baru saja akan mengikuti Chen Fan ketika suara gelap Zhou Shanyue terdengar.

“Jika kamu takut, kami mengerti.” Murid-murid Sekte Pedang Soliter yang mengelilinginya semua tertawa keras. “Bagaimana dengan ini: Penatua Brother Li akan membatasi kuasanya pada tahap pertengahan Yayasan
 
Foundation. Itu akan membuat semuanya adil. Kami benar-benar ingin melihat keajaiban yang dimiliki orang luar. Junior Bruder Chen, masalah ini tidak ada hubungannya dengan kamu. Kamu tidak bisa membuatnya bersembunyi di belakang Anda selamanya. “

Penggarap Sekte Pedang Soliter umumnya menjauhi orang luar. Banyak dari mereka, meskipun mereka tidak ingin mencibir pada Penatua Brother Chen, menjadi bersemangat pada adegan yang sedang diputar di depan mereka.

Chen Fan mengabaikan mereka, terus menarik Meng Hao. Namun, mendengar kata-kata Zhou Shanyue menyebabkan Meng Hao tiba-tiba berhenti di jalurnya. Dia berbalik dan menatap Li dan Zhou Shanyue, memaksakan ekspresi marah muncul di wajahnya.

“Karena pertempuran sampai mati adalah diluar dari pertanyaan, kita perlu membuat taruhan,” katanya, membuat suaranya tampak di luar kendali.

Mendengar ini, para Penggarap Sekte Pedang Soliter di sekitarnya tertawa terbahak-bahak. Banyak dari mereka memiliki basis Budidaya lebih rendah dari Meng Hao, tetapi mereka adalah murid Sekte Pedang Soliter, Sekte nomor satu di Domain Selatan. Wajar bagi mereka untuk merasa agak superior.

Zhou Shanyue tertawa, seperti halnya Li setengah baya.

“Luar biasa,” kata Li. “Jika kamu berhenti bersembunyi di belakang Junior Bruder Chen dan berani bertarung denganku, maka tidak ada salahnya membuat taruhan kecil. Aku memiliki pedang yang berharga serta beberapa puluh ribu Batu Roh! ”Sambil tertawa, dia menampar tasnya untuk menghasilkan pedang berwarna biru. Aura pedang yang berputar di sekitarnya tidak spektakuler, tetapi juga tidak biasa.

“Little Junior Brother, kamu ….” kata Chen Fan.

Dia akan melanjutkan ketika Meng Hao, mata merah, memotongnya. Melotot, dia berkata, “Segenggam Batu Roh dan pedang tidak cukup untuk Meng Hao. Letakkan beberapa lagi di atas meja, Tuan, dan kemudian aku akan bertarung denganmu! ” Kata-kata yang telah diucapkannya, dan ekspresi wajahnya,
 
adalah sesuatu yang sudah lama ia terbiasa gunakan. Dia telah menghadapi banyak situasi seperti ini di Negara Bagian Zhao. Selain itu, dia masih memiliki tombak emas yang tidak terpakai di tasnya dari Cosmos ….

Kerumunan di sekitar mereka tertawa keras. Li memandang Meng Hao, cibirannya semakin besar.

“Baiklah,” katanya. “Apa pun yang kamu pasang sebagai taruhan, Pak, Aku akan cocok nilainya.”

Di sebelahnya, Zhou Shanyue tertawa. “Tidak masalah,” katanya. “Apa pun yang kamu hasilkan, jika Penatua Brother Li cocok dengan nilainya, maka aku juga akan!” Dia menatap Chen Fan, dan jauh di matanya, niat membunuh berputar.

Meng Hao terkesiap. Matanya berputar-putar seolah ingin kabur. “Apakah kamu serius?” Katanya, suaranya terdengar terpaksa.

“Kamu di Sekte Pedang Soliter, sekarang,” kata Zhou Shanyue dengan angkuh. “Apakah kamu benar-benar berpikir kita akan berbohong?”

Chen Fan meraih lengan Meng Hao dan hendak mengatakan sesuatu.

Dengan gemetar, Meng Hao menatapnya dan berkata, “Kakak Chen, bisakah kamu meminjamkan belati terbang Anda?”

Chen Fan menatap Meng Hao untuk waktu yang lama. Akhirnya, dia mengangkat tangannya, dan belati terbang hitam muncul, sebuah pisau yang bisa melepaskan kekuatan tahap Formasi Inti!

Belati ini sangat penting bagi Chen Fan. Jika dia kehilangan itu, posisinya dalam Sekte akan segera menjadi tidak stabil. Dampaknya akan mengerikan. Namun, hanya membutuhkan waktu beberapa napas baginya untuk memutuskan untuk meletakkannya di tangan Meng Hao.

Tampilan kasih persaudaraan ini menyebabkan Meng Hao menatap Chen Fan dalam-dalam. Perasaan hangat memenuhi seluruh tubuhnya, menciptakan memori yang akan ada selama sisa hidupnya.
 
“Saudara Muda,” kata Chen Fan, matanya bersinar dengan dorongan, “jika kamu benar-benar akan bertarung, maka lakukanlah dengan hati yang ringan. jika kamu kalah, itu tidak masalah. Bukan masalah besar. Dan jika kamu menang, maka menangkan sesuatu yang bagus! ”Meskipun ia tidak memiliki banyak keyakinan bahwa Meng Hao bisa menang, ini adalah gayanya.

Semuanya tenang di sekitar mereka ketika kerumunan menatap belati terbang hitam di tangan Meng Hao.

Keheningan hanya berlangsung sesaat sebelum gebrakan percakapan memenuhi udara.

“Itu belati terbang Formasi Inti Patriark Zhou !!”

“Itu adalah simbol dari Tujuh Putra Pedang Soliter, dan Penatua Brother Chen sebenarnya memberikannya kepada orang asing untuk disiapkan sebagai taruhan untuk taruhan ….”

“Taruhannya luar biasa !!”

Mata murid di sekitarnya bersinar terang, dan lebih dari beberapa yang dihasilkan slip transmisi untuk memberi tahu sesama murid tentang apa yang terjadi.

“Inilah yang aku siapkan. Sekarang giliran kamu. Jangan bertaruh, jangan bertarung! “Suara Meng Hao tegas, dan matanya bersinar dengan tampilan do-or-die. Namun, bagi para penonton, kelihatannya kesejukannya dipaksakan, dan bahwa dia hanya mencoba untuk membujuk Zhou dan Li agar meninggalkannya sendirian.

Tubuh Zhou Shanyue bergetar saat dia menatap tajam belati hitam di tangan Meng Hao. Dia terengah-engah, seperti halnya Li setengah baya. Mereka bertukar pandangan bersemangat, terkejut.

Mereka tidak pernah membayangkan bahwa Chen Fan akan benar-benar mengambil belati terbang dan memberikannya kepada Saudara Junior-nya untuk disiapkan sebagai taruhan dalam taruhan.
 
“Jika kamu tidak memiliki sesuatu untuk dipertaruhkan, maka kamu tidak dapat menyalahkan aku karena tidak berpartisipasi,” ulang Meng Hao, bersiap untuk menyerahkan belati terbang kembali kepada Penatua Brother Chen. Zhou Shanyue jelas tidak bisa membiarkan ini terjadi. Tangannya terangkat dan dia membuka bagian atas jubahnya untuk memperlihatkan liontin batu giok yang tergantung di lehernya.

“Ini adalah batu giok penyelamat hidup yang ditempa oleh ayahku sendiri dengan darah dari basis Budidaya. Ia tidak memiliki kekuatan serangan, tetapi ia bisa melawan serangan dari Nascent Soul Stage! Jika kamu menang, maka itu milik kamu. Aku bahkan akan memberimu beberapa darah dasar Cultivation aku untuk digunakan untuk memperbaikinya! Aku, Zhou, jangan pernah kembali pada kata-kataku! ”Nada suaranya bisa memotong kuku dan mengiris besi. Ketika mereka berbunyi, Chen Fan, bersama dengan para penonton, tersentak. Chen Fan menatap batu giok yang menyelamatkan jiwa. Itu adalah harta yang diberikan oleh tuannya kepada putranya untuk melindunginya. Dari segi nilai, itu pasti melebihi belati terbangnya.

Meng Hao terlihat sangat terkejut. Dia mulai bernapas berat, menyebabkan Zhou Shanyue tertawa dingin, matanya bersinar dingin.

Dengan suara yang tampaknya dipaksakan, Meng Hao berkata, “Itu tidak cukup. Kamu baru saja mengatakan bahwa kamu berdua akan cocok dengan nilai apa pun yang aku pasang! “

Mendengar ini, Li setengah baya tertawa terbahak-bahak. Dia menatap dingin pada Meng Hao, dan kemudian memberi Chen Fan wajah pucat. Saat ini, dia yakin apa yang harus dilakukan. Dia tahu kepribadian Chen Fan dan Chen Fan. Dia tidak akan melakukan apa pun yang licik, begitu jelas ekspresinya mengungkapkan perasaannya yang sebenarnya.

“Aku, Li, tidak punya harta berharga seperti Junior Brother Zhou. Namun, Aku memiliki beberapa Batu Roh yang disimpan. Rekan-rekan murid, jika kamu bisa meminjamkan aku beberapa Batu Roh, itu akan menguntungkan kamu. Aku akan membayar mereka kembali dengan satu batu tambahan untuk setiap seratus yang kamu berikan. ”Dia tertawa lagi, menyaksikan ratusan Penggarap sekitarnya memberi hormat dengan hormat. Beberapa dari mereka terbang mendekatinya, dan kemudian semakin banyak.
 
“Tidak masalah, Penatua Brother Li. Tentu saja kami dapat membantumu. “

“Ha ha ha! Saya tidak punya banyak Batu Roh, hanya beberapa ribu, tabungan aku dari beberapa tahun terakhir. Jika kamu membutuhkannya, Penatua Li, maka itu milik kamu. “

“Jangan khawatir, Kakak Li. Kami pasti dapat membantumu. “

Suara-suara ratusan Penggarap memenuhi udara. Semuanya menghasilkan Spirit Stones, dalam jumlah mulai dari ratusan hingga ribuan. Segera, mereka telah ditumpuk bersama menjadi kelompok puluhan ribu Batu Roh.

“Batu Roh ini tidak bisa dibandingkan nilainya dengan harta berharga Junior Bruder Zhou. Baik, baik, Aku tidak akan mencoba mengambil keuntungan darimu. Aku memiliki beberapa item ajaib di tas pegang yang bernilai puluhan ribu Batu Roh. Totalnya, nilainya sekitar 500.000! ”Dia menjentikkan lengan bajunya, dan kemudian melesat ke udara, berubah menjadi seberkas cahaya yang melesat ke Arena Pertempuran. Di tengah teriakan gembira dari Penggarap sekitarnya, dia mendarat di tengah arena dan berbalik untuk menatap Meng Hao.

Chen Fan menatap Meng Hao dengan senyum paksa. Dia baru saja akan memberikan beberapa saran ketika Meng Hao meletakkan belati terbang di tanah dan kemudian terbang di udara menuju Arena Pertempuran.

Tidak ada yang bergerak untuk menghentikannya.

Ketika dia masuk, para Penggarap sekitarnya menjulurkan leher mereka untuk menonton. Li Setengah Baya berdiri di sana dengan arogan. Dia menekankan jarinya ke ruang di antara alisnya. Segera, basis Budidaya tenggelam dari tahap Yayasan Pembentukan akhir ke tahap Yayasan Yayasan, seolah-olah dia memiliki enam Pilar Dao.

“Li bukan tipe orang yang akan menggertakmu,” katanya, menjulurkan rahangnya, “jadi aku hanya akan menggunakan kekuatan pertengahan Yayasan Foundation. Dalam situasi apa pun aku tidak akan menggunakan kekuatan dari Pendirian Yayasan akhir. “
 
“Sebenarnya, tidak perlu untuk itu,” gumam Meng Hao. Dia berdiri di sana di Arena Pertempuran, ekspresinya sangat berbeda dari sebelumnya. Tidak ada yang palsu tentang ekspresinya sekarang. Dia tersenyum, dan di dalam senyum itu ada kebahagiaan, juga sedikit rasa malu.

Orang-orang di sini tidak terbiasa dengan rasa malu ini. Tetapi orang-orang dari Violet Fate Sekte yang telah berdagang dengannya bertahun-tahun sebelumnya di Negara Bagian Zhao akan mengetahuinya dengan baik. Itu akan menyebabkan kulit kepala mereka menjadi mati rasa jika mereka melihatnya. Mereka akan berpikir diri mereka berada dalam semacam mimpi buruk, dan kemungkinan besar akan terbang dalam amarah yang hebat.

“Sebentar lagi, kamu harus memakan kata-katamu ….,” kata Meng Hao malu- malu. Dia tampak seperti cendekiawan muda yang berdiri di sana di Gunung Daqing tahun yang lalu. Dia tampak sedikit malu ketika dia melangkah maju.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 184

Bab 184: Tujuh Pembasmian

Pria bernama Li ini tidak memiliki cara untuk mengetahui seberapa terkenalnya Meng Hao di Negara Bagian Zhao, juga tentang tombak besi yang masih berada di dalam Sekte Nasib Violet….

Tubuh Meng Hao berkedip saat dia menembak ke arah Li. Dia mengangkat tangan kanannya dan memancarkan tanda mantera; segera, Naga Api meraung.

Itu tidak terlalu besar, hanya sekitar tiga puluh meter, dan warnanya tidak normal. Alih-alih menjadi warna api, itu lebih gelap, dan memiliki dua sayap yang mengepak. Ini jelas Naga Terbang.

Kekuatan dari basis Budidaya Meng Hao membeku di dalamnya, dan tidak setetes pun merembes keluar. Hanya seseorang yang secara signifikan lebih kuat daripada Meng Hao, seseorang dari tingkat yang lebih tinggi, akan dapat merasakan sedikit fluktuasi dari kekuatan basis Budidaya di dalamnya.

Dari tampilan itu, sepertinya memang ada sesuatu yang akan dihasilkan oleh kekuatan Yayasan Pendirian pertengahan, atau bahkan mungkin lebih rendah dari itu.

Sneers memenuhi wajah para Penggarap di luar Arena Pertempuran. Mereka jelas sangat terhibur dengan keseluruhan adegan itu.

Chen Fan mengerang dalam hati. Dia tidak mengatakan apa-apa, tetapi matanya buram saat dia berpikir, bukan tentang belati terbangnya, tetapi fakta bahwa ini adalah Arena Pertempuran, dan tidak ada cara untuk mengetahui apa gerakan mematikan yang mungkin digunakan Li.

Zhou Shanyue menyaksikan, senyum menutupi wajahnya. Dia tampak sangat senang. Dia tidak pernah menyukai Chen Fan, tidak sejak awal ketika
 
ayahnya membawanya kembali ke Sekte Pedang Soliter. Dia merasa bahwa ayahnya memperlakukannya terlalu baik untuk orang luar seperti dia.

Adapun belati terbang yang telah diberikan kepada Chen Fan, Zhou Shanyue menganggapnya sebagai miliknya. Bagaimana itu bisa diberikan kepada orang lain? Dan kenapa dia bukan anggota generasi Tujuh Putra Pedang Soliter saat ini?

Dia tidak mengerti, tetapi juga tidak berani mengeluh kepada ayahnya. Ini menyebabkan permusuhannya terhadap Chen Fan tumbuh semakin kuat.

“Akhirnya aku punya kesempatan hari ini!” Pikirnya. “Chen Fan, ahh, Chen Fan, belati terbang akhirnya akan menjadi milikku. Kamu tidak mempermasalahkan siapa pun. Apa kau benar-benar berani bersaing denganku ?! ”Senyum muncul di wajahnya, dan dia tertawa.

Kembali ke dalam Arena Pertempuran, Li juga tertawa. Ekspresi angkuh menutupi wajahnya saat dia menyaksikan Naga Api Meng Hao melaju ke arahnya. Dia mencibir.

“Seorang Penggarap biadab dari Sekte terpencil,” katanya dengan angkuh. “Kamu bahkan tidak pantas berada di sini. Sihirmu sangat sederhana! Anda benar-benar berani menggunakan seni Flame Dragon yang sepele? Bahkan terbatas pada pertengahan tahap Pendirian Yayasan, aku masih bisa membunuhmu dengan mudah. ”Dia menjentikkan lengan bajunya, dan kekuatan tahap pertengahan Yayasannya mendidih. Dia mengangkat tangannya dan gambar ilusi matahari dan bulan muncul di kedua sisi telapak tangannya.

Gambar matahari dan bulan berubah menjadi dua aura pedang yang berkilau. Li melambaikan tangannya dan mereka menembak berteriak ke udara, langsung menuju Naga Api yang masuk.

Sebuah sorakan bangkit dari para Penggarap sekitarnya ketika mereka melihat ini.

Tentu saja, semua ini perlu waktu untuk dijelaskan, tetapi terjadi dalam sekejap. Gambar pedang matahari dan bulan menabrak Naga Api, dan ketika
 
mereka melakukannya, untuk alasan yang tidak diketahui, mereka mulai berputar dan melengkung.

Ledakan meledak ketika pedang bulan mendorong Naga Api. Sepertinya sedang mencoba memindahkan gunung. Pedang itu langsung hancur berkeping-keping. Sebelum potongan-potongan itu bisa mengapung, mereka diubah menjadi abu oleh panas Naga Api.

Pada saat yang sama, pedang matahari juga runtuh. Flame Dragon sepanjang tiga puluh meter itu bahkan tidak tampak tergores. Momentumnya meningkat saat ia menembak ke arah Li.

Saat melesat ke depan, tubuhnya melebar. Tiga puluh meter, sembilan puluh meter, seratus lima puluh meter … dalam sekejap mata, panjangnya tiga ratus meter dan terus bertambah!

Kekuatan misterius terpancar keluar dari Naga Api, membentuk Lautan Api yang mengerikan. Ini adalah aura Naga Api. Sayapnya yang besar membentang untuk menutupi langit, menyebabkan Arena Pertempuran tenggelam dalam nyala api.

Semua ini terjadi terlalu cepat, dan Li setengah baya tidak mungkin meramalkan bahwa itu akan terjadi. Itu sama dengan Zhou Shanyue, serta semua murid Soliter Pedang Sekte sekitarnya, yang menonton dengan wajah tertegun.

Suara menderu memenuhi udara, dan Arena Pertempuran bergetar. Perisai yang menutupi Battle Arena berdesir saat menahan kekuatan.

Pada saat yang sama dengan raungan terdengar, Meng Hao tiba-tiba melesat ke depan, menyerang secepat kilat. Wajah Li memucat, dan dipenuhi dengan ekspresi tidak percaya. Sembilan slip batu giok muncul dan melayang di sekitarnya, memancarkan energi pelindung yang membelanya dari kekuatan besar Laut Api.

Sembilan slip giok ini jelas luar biasa dalam kekuatan pelindungnya. Namun, Meng Hao terus menembak ke arahnya seperti panah. Dalam sekejap, dia menghantam perisai yang dihasilkan oleh sembilan slip giok.
 
Ledakan lain bergema, bersama dengan teriakan yang menyedihkan. Para penonton menyaksikan, kaget ketika nyala api mulai padam. Li berputar mundur seperti layang-layang dengan talinya terpotong, darah keluar dari mulutnya, matanya dipenuhi syok. Dia memotong angka maaf.

Meng Hao muncul dari Laut Api, wajahnya tenang. Dia tersenyum, dan masih memiliki tampilan malu-malu di wajahnya.

Zhou Shanyue tersentak ketika ini terjadi, dan kemudian menatap dengan kaget. Chen Fan mengedipkan matanya, menatap Meng Hao dengan tidak percaya.

Di tengah kesunyian audiensi yang terkejut, tubuh Li setengah baya berhenti bergerak. Ekspresi muram muncul di wajahnya, dan kemudian dia menekan dahinya.

Tiba-tiba, tubuhnya bergetar dan kemudian diisi dengan kekuatan lingkaran besar Yayasan Pendirian. Kekuatan panggung Pseudo Core segera meledak keluar darinya.

Kekuatan ini jauh, jauh melampaui apa yang dia tunjukkan beberapa saat yang lalu. Matanya memancarkan niat membunuh saat dia menyaksikan Meng Hao melangkah keluar dari dalam Laut Api. Ekspresi angkuh sekali lagi memenuhi wajahnya.

“Kamu sepertinya memenuhi syarat untuk dibunuh oleh kekuatan sebenarnya dari basis Kultivasi saya!”

Ekspresi Meng Hao sama seperti sebelumnya. Dia tersenyum malu-malu, tetapi tidak mengatakan apa-apa. Melihat senyum itu, Li merasakan perasaan benci yang kuat. Dia menembak ke depan, tangannya mengangkat ke arah tasnya memegang dan mengambil pedang.

Pedang berwarna biru berputar cepat di atas kepalanya, membentuk bentuk ikan paus. Itu menyedot kekuatan kekuatan tahap Foundation Foundation akhir, dimana suara berdengung memenuhi udara. Gambar hantu pedang tiba- tiba muncul, tujuh di antaranya!
 
Dengungan percakapan memenuhi udara.

“Tujuh Pemusnahan! Penatua Brother Li menggunakan gerakan membunuh !! ”

“Itu salah satu sikap paling kuat dari Foundation Establishment, sihir yang dalam dari Seven Solitary Sword Sons ….”

Ekspresi Chen Fan berubah. “Soliter Pedang Tujuh Pembasmian!” Dia akan mengambil langkah maju ketika Zhou Shanyue tertawa dan mengulurkan lengannya untuk menghalangi jalan.

“Saudara Muda Chen, dilarang mengganggu pertandingan di Arena Pertempuran. Kamu tidak akan melanggar peraturan Sekte, kan? “

Ketika murid-murid Soliter Pedang yang mengamati membahas proses, di dalam Arena Pertempuran, rambut Li mencambuk dengan liar. Dia melontarkan gerakan mantra, menyebabkan topan muncul. Topan itu bergabung dengan pedang biru, dan suara menderu memenuhi udara. Ekspresi ganas muncul di wajahnya saat dia melambaikan jari.

Pedang biru tampak memecah udara saat menembak dengan kecepatan luar biasa menuju Meng Hao.

Serangan ini adalah salah satu gerakan paling kuat dari Penggarap lingkaran besar Yayasan Pembentukan, serta salah satu seni paling kuat dari Sekte Pedang Soliter. Agar Li menggunakannya dalam situasi ini membuatnya jelas bahwa dia bermaksud untuk melakukan pukulan fatal!

“Aku berencana menggunakan sihir ini untuk memenangkan tempat di antara Tujuh Putra. Hari ini … Aku akan membaptisnya dengan kepalamu! “Suara seramnya bergema ketika pedang itu berteriak ke depan. Pedang dan tujuh gambar hantu yang dibawa ke Meng Hao ….

Senyum muncul di mata Meng Hao.

“Dalam hal teknik magis, aku masih sedikit kekurangan ….” gumamnya pada dirinya sendiri. Dia tiba-tiba memukul tangannya ke depan. Segera, semuanya mulai bergetar, dan pedang yang mendekat tiba-tiba berhenti.
 
Meng Hao kemudian mengambil langkah maju dan memukul tangannya untuk kedua kalinya, kemudian yang ketiga dan keempat. Setiap kali dia melakukannya, dia mengambil langkah lain. Pada saat dia mencapai serangan kelima, dia sudah berada di atas pedang. Tanah bergetar saat gambar besar tangan ilusi muncul di depan Meng Hao. Itu menembak ke arah pedang. 1

Pada saat yang sama, Sense Spiritual Meng Hao meledak. Ketika dia berada di tahap Pendirian Yayasan awal, Rasa Spiritualnya dapat mengejutkan akhir Penggarap Pendirian Yayasan. Tapi sekarang dia memiliki Pilar Dao tambahan, yang membuatnya bahkan lebih kuat. Sense Spiritual bergabung ke tangan ilusi raksasa. Ketika tangan menabrak pedang biru, ledakan besar terdengar.

Pedang biru bergetar. Satu demi satu, gambar hantu di sekitarnya muncul dan menghilang. Semua ini membutuhkan waktu untuk dijelaskan, tetapi terjadi dalam sekejap. Gambar hantu pedang hancur, dan kemudian retakan mulai menutupi permukaan pedang itu sendiri.

Tangan ilusi melewati pedang dan kemudian melanjutkan menuju Li. Tidak ada cara baginya untuk menghindarinya, jadi itu langsung menghantam tubuhnya.

Darah menyembur dari mulutnya, dan dia terhuyung mundur, wajahnya pucat. Langkah kelima Meng Hao menempatkannya tepat di sebelah pedang biru.
Dia meraih dan mendorongnya.

Suara retak terdengar dan pedang … terbelah dua.

“Kamu kalah … Sekarang bayar,” kata Meng Hao. Dia menjentikkan lengan bajunya, mengirim dua potong pedang biru terbang ke tanah di kaki Li. Wajah Li pucat pasi, dan dia batuk seteguk darah lagi. Auranya sepertinya melemah. Dia menatap Meng Hao, ekspresi tidak percaya dan kesedihan yang menutupi wajahnya.

Dia … telah kalah!

—–
 
Bab ini disponsori oleh Hein Haugeberg

1. jika kamu lupa asal usul teknik yang digunakan Meng Hao, Kamu dapat memeriksa Bab 149: Membunuh Maksud !, serta bab sesudahnya.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 185

Bab 185: Berkumpul di Song Clan

Keheningan memerintah di luar Arena Pertempuran. Ratusan murid Soliter Pedang Sekte menatap Meng Hao dengan kaget dan tak percaya. Saat detik- detik berlalu, mata mereka dipenuhi rasa takut yang kuat.

Di dunia Kultivasi, rasa hormat disampaikan kepada yang kuat. Meng Hao hanya pada tahap Yayasan Pembentukan pertengahan, tetapi efisiensi yang ia telah mengalahkan lingkaran besar Yayasan Pembentukan akhir meninggalkan kesan mendalam pada semua orang. Ketakutan mereka berubah menjadi rasa hormat. Menghormati Meng Hao.

Tidak ada yang mengatakan apapun. Mereka mengawasinya ketika dia meninggalkan Arena Pertempuran, ekspresi malu-malu masih di wajahnya saat dia berjalan kembali ke Chen Fan.

Chen Fan menganga padanya untuk waktu yang lama. Dan kemudian, senyum muncul di wajahnya dan dia mulai tertawa. Tawanya memecah keheningan, dan keriuhan segera pecah.

“Siapa pria itu?!”

“Dia berada di tahap Yayasan Foundation tetapi sebenarnya mengalahkan lingkaran besar Yayasan Foundation! Jenis basis Kultivasi ini … jenis kekuatan ini … dia tidak bisa menjadi siapa-siapa! “

“Dia … sepertinya hampir seperti Anak Dao! Sihir yang baru saja dia gunakan tampak agak akrab. Itu seperti 19 Serangan Black Cloud Saringan Sekte …. “

Suara diskusi bergema. Wajah Zhou Shanyue pucat saat dia terhuyung mundur beberapa langkah. Dia memiringkan kepalanya dan menatap Meng Hao,
 
pertama kali dia melakukannya. Sebelumnya, dia mengira Chen Fan adalah orang yang paling perlu dia perhatikan. Matanya dipenuhi dengan kebencian dan kemarahan yang intens dan berbisa.

“Kau bajingan tercela dan tak tahu malu! Anda penipu !! Anda jelas tahu kekuatan basis Budidaya kamu dan berpura-pura lemah! kamu menghindari pertempuran sebelumnya dengan satu-satunya tujuan memilih pertarungan ini
!! Kebobolan kamu tidak mengenal batas !! ”Zhou Shanyue menggertakkan giginya dan memaki ketika Li setengah baya keluar dari Arena Pertempuran, wajahnya pucat. Dia terkekeh pahit, menatap Meng Hao dengan ekspresi kompleks yang termasuk kebencian dan emosi lainnya.

Dia masih tidak mengerti. Jelas, dia telah dimainkan. Dia pikir dia memiliki situasi yang sepenuhnya terkendali, namun ternyata lawannya dengan mudah menipunya.

Kemudian dia memikirkan Spirit Stones yang dia pertaruhkan, yang bahkan bukan miliknya. Dia telah meminjam mereka dari sesama anggota sekte dan harus membayar semuanya dengan bunga. Wajahnya semakin pucat.

Meng Hao batuk ringan. Ekspresinya malu-malu, katanya, “Kaulah yang bersikeras pada pertandingan.” Zhou Shanyue gemetar. Dengan jentikan lengan baju, dia berbalik untuk pergi, jelas berniat untuk kembali pada kata- katanya dan tidak menyerahkan liontin batu giok.

Chen Fan mendengus dingin. “Junior Bruder Zhou,” katanya dengan dingin, “Taruhan taruhan tidak berarti apa-apa, tetapi prestise Sekte Pedang Soliter adalah segalanya. Jangan bilang kau berniat melanggar kata-katamu !? ”Seketika, mata semua Penggarap sekitarnya berhenti pada Zhou Shanyue.

Mereka semua murid Soliter Pedang Sekte. Mereka mungkin tidak selalu dapat mengukur orang lain dalam hal keterampilan, tetapi pentingnya perilaku jujur telah dibor ke dalam mereka sejak mereka bergabung dengan Sekte.
Satu kata tidak dapat dilanggar.

Zhou Shanyue merasakan mata ratusan rekannya memandanginya, dan ekspresinya berkedip. Dia menjentikkan kakinya dengan marah ke tanah. Sakit hati, ia melepas liontin giok yang menyelamatkan jiwa dan
 
melemparkannya ke arah Meng Hao. Dia juga membuang setetes darahnya sendiri.

Dia memelototi Meng Hao, matanya dipenuhi amarah dan aib. Jika dia bisa, dia akan membunuh Meng Hao ratusan kali lipat. Akhirnya, tubuhnya berubah menjadi balok warna-warni yang melesat ke kejauhan.

Meng Hao terbatuk ringan lagi. Tatapan seperti itu tidak asing baginya, dan dia benar-benar terbiasa dengan mereka. Pandangannya yang bersemangat selanjutnya jatuh pada tas memegang Li. Di dalamnya ada puluhan ribu Batu Roh yang dia pasang sebagai taruhan dalam taruhan.

Dengan wajah pucat, Li tidak bisa tidak bertanya-tanya bagaimana ia mungkin akan membayar sesama anggota Sekte. Kemudian dia memikirkan bagaimana dia berhutang ratusan orang, dan pandangannya menjadi kabur.

Tanpa sedikit pun kesopanan, Chen Fan berjalan dan meraih tas pegangan. Li tidak melakukan apa pun untuk menghentikannya. Dia hanya bisa tersenyum sedih. Chen Fan baru saja akan berbalik dan berjalan kembali, ketika Meng Hao batuk lagi.

“Kakak, ada juga pedang bernilai puluhan ribu Batu Roh.” Bisakah Meng Hao benar-benar melupakan itu? Mempertimbangkan seberapa besar ia peduli tentang Batu Roh, serta keinginan untuk bergabung dengan Sekte, ia mungkin bisa melupakan hal-hal lain. Tapi dia tidak pernah bisa melupakan hal-hal yang berkaitan dengan Spirit Stones.

“Pedang?” Kata Chen Fan ke Li yang berwajah pucat, mengulurkan tangannya.

Menghadapi pahit, Li menghasilkan pedang. Jantungnya bergetar, dan rasanya seolah akan robek menjadi dua. Dia menyerahkannya kepada Chen Fan, dan dari ekspresinya, sepertinya dia menyerahkan cinta dalam hidupnya.

Dia memelototi Meng Hao, racun di matanya semakin kuat dan kuat.

“Sama sekali tidak memalukan!” Katanya, mengepalkan rahangnya. Dia menjentikkan lengan bajunya, berbalik dan pergi.
 
Chen Fan mendengus dingin, dan kemudian bergegas pergi dengan Meng Hao dan semua kemenangan. Mereka kembali ke rumahnya, wajah mereka dipenuhi senyum.

“Adik Junior Muda, kami menang kali ini. Tetapi lain kali, “ia menasihati dengan sungguh-sungguh,” kamu tidak dapat melakukan hal seperti itu. Itu sangat berbahaya, dan juga, Kamu sekarang harus khawatir tentang keduanya yang berusaha membalas kamu. ”

Meng Hao mengangguk, mengetahui bahwa Chen Fan hanya peduli padanya. Sambil tersenyum, dia berkata, “Kakak, bagaimana kalau aku mengambil Batu Roh, dan kamu menyimpan liontin batu giok?”

Chen Fan berpikir sejenak, dan kemudian menjawab, “Tidak, Aku tidak membutuhkannya. Kamu ambil. Dengarkan Kakak Kakakmu. Kamu mengambil semuanya. Ini Sekte saya, jadi saya memiliki semua yang aku butuhkan. Adapun liontin giok … pertimbangkan ini: kamu mengambilnya, tetapi ketika Guru muncul dari meditasi terpencil, kembalikan.
Bagaimanapun, Kamu pada akhirnya akan menjadi anggota Sekte. “

Meng Hao berusaha meyakinkannya untuk mengambil sepotong batu giok, tetapi Chen Fan, meskipun dia tidak langsung menolak, menolak untuk mengambilnya. Akhirnya, Meng Hao mengumpulkan semua kemenangannya, dimana Chen Fan menghasilkan lebih banyak alkohol. Kedua bersaudara itu duduk untuk minum, dan mengobrol tentang Reliance Sect.

Beberapa hari berlalu, dan guru Chen Fan terus bermeditasi terpencil. Tanggal perjamuan di Klan Song semakin dekat. Akhirnya, suatu pagi subuh, suara lonceng mengisi Sekte Pedang Soliter.

Di dasar gunung adalah hamparan tanah yang biasanya ditutupi dengan mantra pembatas. Saat ini, orang-orang terbang dari semua arah menuju daerah ini.

Meng Hao ada di antara mereka, terbang bersama Chen Fan.

Saat dia mendekat, hal pertama yang Meng Hao perhatikan adalah portal teleportasi yang sangat besar, dikelilingi oleh sembilan pilar batu. Tidak jauh dari situ, seorang lelaki tua berjubah abu-abu duduk bersila dan tak bergerak.
 
“Itu penjaga portal,” kata Chen Fan pelan. “Satu-satunya tugasnya adalah untuk menjaga portal teleportasi.” Meng Hao mengangguk, mengalihkan pandangannya untuk melihat portal itu sendiri serta daerah sekitarnya.

Selain Chen Fan dan dirinya sendiri, ada tiga lainnya yang hadir. Mereka semua mengenakan jubah Taois dari Sekte Pedang Soliter, dan memiliki pedang besar diikat ke punggung mereka. Ketika dia melihat mereka, mereka melihat ke belakang dan memberinya sedikit anggukan.

Dengan tersenyum, Meng Hao menggenggam tangan dan memberi hormat kepada mereka. Mereka balas tersenyum.

Meskipun kurangnya kata-kata yang dipertukarkan, Meng Hao bisa mengatakan bahwa mereka tahu siapa dia. Jelas, pertandingannya dengan Li telah memberinya prestise kecil di Sekte Pedang Soliter selama beberapa hari terakhir.

Waktu berlalu, dan lebih banyak orang datang. Setelah waktu yang dibutuhkan setengah dupa untuk membakar, ada sekitar delapan belas orang yang hadir.
Tak satu pun dari mereka yang sangat tua; sebagian besar berusia sekitar tiga puluh, dan beberapa di antaranya tampak semuda dua puluh.

Mereka tampak penuh dengan vitalitas, dan semuanya sangat tampan. Selanjutnya, mereka semua berada di tahap Pendirian Yayasan, dua dari kelompok berada di tahap Pendirian Yayasan.

Saat mereka tiba, masing-masing akan melihat Meng Hao. Beberapa kemudian akan mengangguk, yang lain mengabaikannya.

“Segera Penatua Fan akan tiba,” bisik Chen Fan. “Dia akan membimbing kita melalui portal teleportasi ke Klan Song. Kakakmu akan bekerja keras untuk membuatmu menjadi kekasih! ”Dia terkekeh, tetapi ekspresinya sangat serius.

Meng Hao ternganga. Ini adalah kedua kalinya Chen Fan mengemukakan masalah ini. Meng Hao punya perasaan aneh tentang perjalanan ini ke Klan Song.
 
Waktu berlalu, dan tak lama kemudian seberkas cahaya muncul di langit, selebar beberapa puluh meter. Dalam sekejap, itu telah mencapai mereka, dan seorang lelaki tua muncul, mengenakan jubah Taois yang banyak.
Wajahnya kemerahan, dan dia memiliki rambut putih panjang penuh kepala. Dia membawa labu alkohol di tangannya, dan diikat di punggungnya adalah pedang hitam pekat yang besar.

Dia memiliki hidung brendi, dan seluruh tubuhnya memancarkan aroma alkohol. Jubahnya kusut dan berantakan. Dia bersendawa.

“Salam, Penatua Fan!” Kata Chen Fan dan yang lainnya, segera menggenggam tangan untuk memberi hormat. Meng Hao juga menundukkan kepalanya dan menggenggam tangan sebagai salam.

“Baiklah, kamu bocah kecil. Mari kita lihat apakah ada di antara kamu yang cukup beruntung untuk mengambil gadis Song itu dalam pernikahan dan membawa kehormatan kepada para leluhur Sekte Pedang Soliter …. .

Ketika dia mengucapkan kata-kata “membawa kehormatan bagi para leluhur,” suaranya menjadi sangat keras, menyebabkan lelaki berjubah abu-abu itu membuka matanya dan kemudian perlahan-lahan menggelengkan kepalanya.
Dia sepertinya menemukan kata-kata itu agak tidak pantas. Namun, dia tidak mengatakan apa-apa.

“Dia benar-benar bukan Penggarap Formasi Inti,” pikir Meng Hao, mengambil napas dalam-dalam. Dia telah melihat eksentrik Nascent Soul sebelumnya, dan sepertinya … itulah tepatnya pria ini! Tahap Jiwa Baru Lahir!

Chen Fan melangkah maju. Mengangkat tangan lagi dengan hormat, dia berkata, “Penatua Fan, ini adalah murid dari Sekte saya sebelumnya, Saudara Junior saya yang ….”

“Oke. Tidak masalah! Jangan lupa membawa aku beberapa kendi alkohol tuanmu ketika kami kembali. “Pria tua itu menepuk bahu Chen Fan. Dia melirik Meng Hao, dan kemudian melangkah maju menuju portal teleportasi.
 
Meng Hao ragu-ragu sejenak dan kemudian berkata, “Kakak, perjalanan ke Klan Song ….”

Chen Fan buru-buru menjawab. “Klan Song memiliki kebutuhan mendesak akan menantu, sehingga mereka mengundang lima Sekte dan dua Klan untuk berkunjung. Little Junior Brother, jika kamu memainkan kartu Anda dengan benar, kamu mungkin memiliki kesempatan. Apakah kamu bergabung dengan Sekte Pedang Soliter, atau menjadi anggota Klan Song, Kamu akan segera memiliki landasan yang tepat untuk berlatih Budidaya. ”Dia meraih lengan Meng Hao dan menyeretnya ke portal teleportasi.

Meng Hao ragu-ragu sejenak, dan kemudian membuat keputusan. “Orang- orang dari Sekte Pedang Soliter ada di sini, jadi aku tidak bisa mencoba mendapatkan jeli daging untuk membantuku mengubah penampilanku. Ini tidak benar-benar bekerja seperti yang aku inginkan. Oh well, begitu kita sampai di Song Clan, aku akan memikirkan alasan untuk pergi. “

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.