-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0176 - 0180

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 176

Bab 176: Percayalah Nenek Anda

Awalnya Meng Hao telah merencanakan untuk berbicara dengan tenang, tetapi kemudian memilih untuk terdengar menghina dan tidak percaya. “jika kamu bisa berubah menjadi tas memegang mengkilap yang jelas berisi harta berharga, maka Aku akan percaya kamu,” katanya. Dia bekerja keras untuk membuat dirinya terdengar setenang mungkin.

Dalam kemarahan, jeli daging langsung berubah menjadi kantong emas yang bersinar. Itu transparan, dan di dalamnya bisa dilihat sebuah kuali persegi serta empat pedang iblis yang beredar. Keempat pedang itu berputar di sekitar kuali, dan sekilas, jelas bahwa itu adalah harta yang berharga.

Yang lebih realistis adalah bagaimana kuali dan empat pedang tampaknya berusaha untuk mendorong keluar dari kantong memegang, seolah-olah mereka ingin melarikan diri.

“Nah, bagaimana menurutmu …?” Suara jeli daging itu keluar dari kantong memegang.

Di dalam, dia terkejut, tetapi di luar, ekspresi jijik menutupi wajahnya. “Tidak ada cahaya!”

Ada suara gemerisik, dan bahkan ketika kata-kata itu keluar dari mulutnya, kantong penahanan mulai memancarkan cahaya menyilaukan yang melonjak ke langit. Cahaya keemasan bersinar, langsung menangkap perhatian dari delapan Penggarap. Segera, mereka terbang ke arah Meng Hao.

“Apakah kamu percaya padaku dan …?” Terdengar suara jeli daging dari dalam tas pegang. Sebelum itu bisa selesai berbicara, Meng Hao meraih tas memegang dan melemparkannya ke arah Penggarap yang mendekat.
 
“Percayalah pada nenekmu !!” Meng Hao telah dibesarkan bukan untuk mengutuk, tetapi dalam hal ini dia tidak bisa menahannya. Dia melepaskan jeli daging secepat mungkin.

Dia telah melemparkan kantong emas bercahaya yang menahan diri dengan semua kekuatan yang bisa dia kumpulkan dari basis Budidaya. Saat mendekati delapan Penggarap yang mendekat, mereka menatap dengan mulut ternganga. Mereka semua memiliki ekspresi yang sedikit berbeda. Ada yang curiga, ada yang hati-hati, ada yang bahkan tampak terkejut. Namun, masing- masing mengulurkan tangan terulur untuk merebut tas memegang.

“Kamu menipuku! Itu membuatku kesal! ”Terdengar suara jeli daging. Tepat saat hendak ditangkap oleh salah satu Penggarap, lenyap. Kemudian muncul kembali di kejauhan, langsung di kepala Meng Hao. Sekali lagi berubah menjadi topi hijau.

Seolah itu tidak memuaskan, bunyi letusan terdengar sebagai satu demi satu topi menumpuk di kepalanya, berulang-ulang, tinggi ke udara….

Segera, tumpukan topi itu lebih tinggi dari keseluruhan orang Meng Hao. Delapan Penggarap memandang, benar-benar tercengang. Mereka belum pernah melihat hal seperti ini sepanjang hidup mereka.

Wajah Meng Hao tumbuh lebih tidak sedap dipandang. Dia merasa seperti akan menjadi gila. Jika jeli daging mengambil bentuk ini, maka dia akan menjadi pusat perhatian ke mana pun dia pergi ….

“Rekan Daois dengan topi hijau,” kata salah satu Penggarap dingin, seorang pria paruh baya dengan cemberut. “Ini adalah wilayah Sekte Setan Darah.
Orang luar tidak diperbolehkan. Yang kurang disambut adalah orang-orang yang datang ke sini untuk membodohi kita. Ambil topi hijau Anda dan pergi dari sini! “

Meng Hao baru saja hendak pergi ketika kata-kata itu mencapai telinganya. Dia tiba-tiba berhenti, berbalik untuk melihat delapan Penggarap. Matanya bersinar dengan tajam. Pada saat ini, dia dalam suasana hati yang mengerikan, dan kata-kata ini tidak menyenangkannya sama sekali.
 
“Kamu masih berani memalingkan kepala?” Kata Penggarap setengah baya dengan tawa dingin. “Dalam hal ini, mengapa kamu tidak meninggalkan matamu bersamaku setelah kamu pergi. Dengan topi hijau itu, kamu akan menjadi bahan tertawaan. “Dengan itu, dia dan teman-temannya menembak ke arah Meng Hao.

“Lepaskan!” Kata Meng Hao, tiba-tiba mengangkat tangannya dan melambaikan lengan bajunya ke arah mereka. Kekuatan basis Budidaya meledak. Angin besar menjerit dan menghantam mereka.

Sebuah ledakan memenuhi udara, dan darah menyembur dari mulut delapan murid Blood Demon Sect yang berpatroli. Tubuh mereka gemetaran. Ekspresi tidak percaya menutupi wajah pria yang mengejek Meng Hao, dan murid- muridnya mengerut. Dari apa yang bisa dilihatnya, Meng Hao berada di tahap Yayasan Foundation, tetapi serangannya sekarang telah dipenuhi dengan kekuatan seperti yang ada pada tahap Yayasan Foundation. Darah mengalir keluar dari mulutnya saat ia mundur mundur. Ketika dia melihat tatapan dingin di mata Meng Hao, hatinya bergetar.

Menyadari dia telah gegabah, Pembudidaya setengah baya berkata, “Rekan Daois, ini ….” Namun ketika dia mulai berbicara, mata Meng Hao bersinar dengan es yang lebih ganas lagi.

Wajah pria itu jatuh. Dia dan teman-temannya berubah menjadi sinar cahaya prismatik yang melesat ke kejauhan. Ketika mereka jauh dari Meng Hao, mereka akhirnya berhenti dan bertukar pandang.

“Pria itu terlalu agresif. Dari mana dia datang? Penatua Brother, mari laporkan dia kepada Guru. Guru pasti akan mengirim beberapa orang untuk menangkapnya! “

“Benar. Penatua Brother, ini adalah wilayah Blood Demon Sect. Bisakah kita benar-benar membiarkan orang itu berlari mengamuk? ”

“Tutup mulutmu!” Geram pria paruh baya itu, wajahnya gelap dan tidak bisa dibaca. “Dia masih muda, dan hanya dengan satu sapuan tangannya, lihat apa yang dia lakukan pada kita. Apakah kamu benar-benar berpikir dia hanya orang acak? Dia jelas bukan Penggarap Sekte Pedang Soliter. Dengan perang
 
yang terjadi antara Sekte kita dan Sekte Pedang Soliter, kita tidak mampu memancing kemarahan Sekte tambahan! Dia jelas hanya melewati dan tidak ingin membuat musuh, itu sebabnya dia mudah pada kita. Kalian semua, tutup mulut. Lupakan apa yang terjadi di sini. Akan selalu ada gesekan di antara Penggarap seperti kita. Tidak perlu melaporkan beberapa kejadian sepele seperti ini kepada Sekte. “Setelah membuat keputusan, ia melanjutkan ke kejauhan, sesama Penggarap di belakangnya.

Setelah mereka agak jauh, tanaman merambat di tanah di bawah mereka yang tidak mereka perhatikan sepanjang waktu, menggali ke dalam bumi dan menghilang.

Kembali di lokasi Meng Hao, Meng Hao membenturkan kakinya ke tanah. Tanah mendidih saat tanaman merambat merah gelap muncul bergoyang- goyang di depannya. Beberapa saat kemudian, mereka berubah menjadi buah kecil berwarna merah gelap, yang dia tempatkan di tasnya. Akhirnya, dia mengalihkan perhatiannya ke topi di kepalanya.

“Kamu tidak bisa melakukan itu! Itu salah. Jika kamu membiarkan mereka pergi, Kamu harus mempercayai mereka sepenuhnya. Kamu tidak dapat secara diam-diam mengirim sesuatu untuk mengikuti mereka. Itu salah. Itu tidak bermoral. Eee? Aku baru ingat sesuatu. Kamu mengutuk saya sekarang
!!

“Mengumpat itu salah. Itu tidak bermoral. Nenek saya tidak pernah melakukan sesuatu yang menyinggung kamu. Mengapa kamu harus membesarkannya? Itu sangat aneh. Apa hubungan kamu dengan dia? Kecuali
… “Tiba-tiba, suara pedih jeli daging diisi dengan nada aneh. “Kecuali kalian berdua ….”

Meng Hao mengabaikannya. Dia menampar tasnya untuk menghasilkan satu set pakaian. Dia merobek beberapa helai kain dan memasukkannya ke telinganya. Segera, suara jeli daging menjadi lebih tenang. Tapi kemudian, jeli daging itu batuk kering. Itu mulai berbicara, dan kali ini, suaranya bisa didengar langsung di dalam kepala Meng Hao.

Ekspresi Meng Hao agak kuyu. Dia menatap kosong selama beberapa saat, lalu akhirnya menghela nafas dan membuang potongan kain.
 
“Sekarang aku tahu mengapa orang memanggilmu Ultimate Vexation,” katanya. Segera, jeli daging mulai bergetar dengan kegembiraan.

“Mengapa? Mengapa?! Nama ini diberikan kepada aku sangat, sangat, sangat lama sekali oleh seorang teman lama. Aku bertanya kepadanya tentang hal itu berkali-kali, tetapi dia tidak akan pernah memberi tahu saya apa artinya. “Perhatian penuh dan tidak terpecah daging sekarang difokuskan pada Meng Hao.

Meng Hao tidak mengatakan apa-apa. Sebaliknya, ia merenungkan mengapa orang yang menamakan jeli daging tidak akan menjelaskan arti nama itu. Lalu dia memikirkan jeli daging yang bertele-tele, dan dia menggigil. Dia mengerti. Dengan memberikan jawaban tentang nama itu, itu akan memberikan topik pembicaraan pada jeli daging yang pastinya akan berlangsung berbulan-bulan.

Pikiran itu membuat kulit kepalanya mati rasa. Siapa pun yang tidak memiliki pengalaman berurusan dengan jeli daging tidak dapat memahami sifat siksaan yang dibawanya. Dia memutuskan untuk mengubah topik pembicaraan.

“Dengan kamu terlihat seperti ini, kami benar-benar tidak dapat melanjutkan,” kata Meng Hao. “Adakah yang bisa kamu lakukan selain dari setumpuk topi?” Dia berhati-hati dalam kata-katanya, takut akan mengacaukan hal itu. Dia hanya bisa membayangkan bagaimana jadinya jika itu memutuskan untuk menjadi gunung topi hijau yang bertengger di atas kepalanya. Lalu apa yang akan terjadi?

Nada bicaranya tidak membantah, tetapi di dalam, hatinya dipenuhi dengan ketidakberdayaan. Dia memikirkan Mastiff Darah, dan tiba-tiba sangat merindukannya. Sayangnya, sudah tidur sekarang.

Sebenarnya, kata-kata Meng Hao sepertinya membangkitkan jeli daging. “Eee? Jika aku bukan topi, lalu bentuk apa yang harus aku ambil? “Meng Hao terbiasa dengan ini, jadi dia tidak mengatakan apa-apa pada awalnya. Dia duduk bersila di dalam hutan gunung dan mengambil halaman batu giok pemurnian waktu. Dia melemparkan Sense Spiritualnya ke dalamnya dan mulai mempelajari isinya.
 
Beberapa waktu berlalu, dan kemudian mata Meng Hao berkilauan. Dia mulai bergumam pada dirinya sendiri. “Waktu Musim Semi dan Musim Gugur membutuhkan pohon Musim Semi dan musim dingin yang beku. Api pertengahan Musim Dingin, semangat Musim Panas. Sempurnakan empat musim, sekering dengan basis Budidaya. Sempurnakan empat musim lagi untuk menghasilkan pedang kecil.

“Pedang ini harus dipelihara dengan hati-hati. Dengan pencerahan Waktu, pembuluh darah seratus tahun dapat mengisi pedang. Setelah seratus tahun, seribu tahun akan berlalu, dan itu akan terbentuk. Dalam sepuluh ribu tahun, itu akan terlihat mengguncang langit dan bumi, Pedang Waktu pertama. '' Meng Hao mengerutkan kening sambil menatap halaman batu giok. Pedang itu tidak mengandung kekuatan kecil, tetapi waktu yang diperlukan untuk menciptakannya tampak terlalu luas.

“Han Bei benar-benar fokus pada pedang ini, jadi itu tidak bisa menghabiskan banyak waktu, kan …? Pasti ada metode lain yang dapat digunakan untuk mempercepat penampilan pedang. kembali ke kuali melingkar.

“Jawabannya harus di halaman ketiga. Sayang sekali jelly daging sialan ini memakannya. '' Meng Hao mengangkat kepalanya dan melihat jeli daging.
Sekitar satu jam telah berlalu sejak dia mulai mempelajari informasi penyempurnaan Waktu. Tentu saja, jeli daging telah berbicara sepanjang waktu.

“Apa yang aku ubah? Apa yang aku ubah? Apa yang aku ubah? “Itu telah terbang dari kepala Meng Hao dan sekarang melompat-lompat di depannya. Itu terlihat sangat bersemangat.

“Bisakah kamu mengubah ke halaman batu giok yang kamu menelan?” Meng Hao berkata tiba-tiba.

“Hah? Oke … ”Itu setuju, dan kemudian segera berubah pikiran. “Eee? Tunggu sebentar. Apa yang kamu coba tarik? Tidak mungkin! Ini milikku. Kamu tidak akan mendapatkannya. “
 
Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 177

Bab 177: Menggunakan Kekuatannya

Mata Meng Hao menyipit ketika mendengar kata-kata itu.

“Mungkinkah hal-hal yang ditelannya tidak dicerna, tetapi hanya dikumpulkan?”

“Mencoba membodohiku? Berhenti bermimpi. Hmph. “Nada jeli daging menjadi bijak,” Nak, Kamu sudah berjalan terlalu jauh di jalur kejahatan. Bertobat dan diselamatkan. “

“Ubah ke apa pun yang meninggalkan kesan paling mendalam padamu,” kata Meng Hao dengan gembira. Dia masih memikirkan apa yang dikatakan jeli daging tadi, dan apa artinya. Dia harus mencari cara untuk mengelabui jeli daging agar batuk halaman batu giok.

“Kesan paling mendalam? Tidak perlu memikirkannya. Hal yang memiliki efek paling dalam pada aku sepanjang hidup saya adalah ini !! ”Jeli daging itu sepertinya menggertakkan giginya. Ada suara letupan, dan tiba-tiba itu berubah menjadi ….

Bayan berwarna cerah! Itu sekitar setengah ukuran lengannya, berkilau seolah-olah itu ditutupi dengan air hujan. Itu agak kurus, dengan paruh melengkung dan mata segitiga. Itu memiliki sikap yang agak mesum, dan tampaknya dipenuhi dengan udara yang tidak bermoral.

Itu berdiri di sana di depan Meng Hao, menatapnya dengan mata segitiga yang sesat. Itu menundukkan kepalanya dan mematuk beberapa kali di tubuhnya.

Meng Hao ternganga melihat burung beo. Sepanjang hidupnya, dia belum pernah melihat burung yang sesat itu. Mata segitiga dan bulu berwarna cerah
 
yang menutupi tubuhnya sangat aneh.

Burung beo itu terbatuk datar, menatap Meng Hao dari sudut matanya.

“Inilah yang meninggalkan kesan paling dalam pada saya: burung sialan itu. Dalam kehidupan terakhir saya, Aku tidak bisa membuatnya menyerah dan bertobat. Dalam kehidupan ini, Aku pasti akan mengubahnya! Makhluk bermoral dan sesat itu yang menyukai benda-benda dengan bulu dan bulu !! ”Jeli daging itu terdengar seperti sedang menggertakkan giginya. Penampilan dan kata-katanya barusan membuat bentuk ini tampak lebih hidup.

Melihat burung beo dan mendengar kata-kata menyebabkan Meng Hao menarik napas dalam-dalam. Dia teringat kembali pada hari dia hampir mengenakan topeng berwarna darah, dan telah mendengar teriakan burung datang dari cermin tembaga.

Dia berpikir tentang seberapa kuat cermin tembaga akan menyerang makhluk berbulu. Pikirannya berputar dengan berbagai gambar. Dia tidak benar-benar mengerti. Hanya burung apa yang terus dibicarakan jeli daging ini …?

Meng Hao ragu-ragu sejenak sebelum mengambil cermin tembaga dari tasnya di Cosmos. “Kamu membicarakan ini?” Dia bertanya. Begitu muncul, nuri jeli daging mengeluarkan suara squawk. Sayap beterbangan, ia melesat maju dan meraih cermin tembaga di cakarnya dan mulai mematuknya dengan kejam.

“Sialan! Ya ini dia. Aku bisa merasakan aura di dalamnya. Aku akan mematuk Anda sampai mati, Kamu burung pembunuh massal sialan! Peck kamu! Peck kamu …! ”Bayan jeli daging sepertinya sudah gila. Bulu-bulunya berdiri di ujung saat berkotek dan mematuk cermin tembaga.

Meng Hao menyaksikan dengan linglung. Dia ingat saat dia memperoleh cermin, dan kemudian ketika dia menemukan kemampuannya. Sejak awal, dia selalu bertanya-tanya tentang sifat fantastiknya, tetapi tidak pernah menemukan petunjuk apa pun.

Meng Hao merasa seperti dia akan cepat didorong gila oleh parrot jeli daging. Itu berkotek keras dan memancarkan ekspresi kebencian. Meng Hao
 
sendiri merasa ingin melampiaskan sedikit. Dia tiba-tiba memiliki keinginan kuat untuk bertemu dengan burung nuri yang tinggal di dalam cermin tembaga.

“Burung nuri itu harus sangat luar biasa untuk bisa membuat jeli daging begitu marah. Mungkin ketika itu keluar, itu bisa mengurus jeli daging untukku. “Mata Meng Hao berkilauan saat dia tiba-tiba mencapai pemahaman. “Bukankah jeli daging tadi mengatakan bahwa ketika aku mencapai Formasi Inti, burung beo bisa keluar? Mungkin … ini seperti mastiff, sejenis Roh Senjata! “

“Kenapa kamu tidak melawan? Hmm? ”Bayan jeli daging itu menggertak saat mematuk cermin. “Aku tidak akan membiarkanmu pergi kali ini, aku akan mempertobatkanmu! Ha ha ha! kamu tidak bisa keluar. Kamu tidak bisa keluar! Aku bisa membuatmu kesal sebanyak yang aku mau dan kau tidak bisa keluar. ”Jeli daging itu bergetar kegirangan. Namun, pada titik inilah cermin tiba-tiba berkedip, dan jeli daging mengeluarkan tangisan. Ia melepaskan cakarnya dan terbang. Cermin tembaga terbang setelah itu, berulang kali mengirimkan sinar serangan tak terlihat.

Meng Hao menyaksikan dengan puas, tidak melakukan apa pun untuk menghentikan cermin tembaga. Namun, dengan cepat menjadi jelas bahwa jeli daging tidak terluka sama sekali. Dia menjentikkan lengan bajunya, mengembalikan cermin tembaga ke tas Kosmos.

Parrot jeli daging mengepakkan akupnya saat terbang kembali dan mendarat di bahu Meng Hao. Itu mulai mengoceh ke telinganya seperti biasa.

Setidaknya bentuk ini terlihat lebih baik daripada setumpuk topi. Keinginan Meng Hao untuk mencapai Core Formation sekarang bahkan lebih intens. Dia menarik napas panjang. Mengabaikan ocehan jeli daging, dia terbang ke udara dan melesat ke cakrawala.

“Racun dalam diriku adalah masalah besar,” pikirnya. “Aku benar-benar perlu mencari cara untuk menyusup ke Sekte Takdir Violet dan melihat apakah aku bisa menemukan cara untuk menjadi murid Grandmaster Pill Demon. Lalu aku bisa menyingkirkan racun itu untuk selamanya. ”Matanya berkilauan saat dia melangkah maju. Dia telah mempertimbangkan ini terakhir kali dia berada di kota yang dikendalikan oleh Violet Fate Sect.
 
Pohon Musim Semi dan Musim Gugur hanya bisa meringankan gejala racun dan memberinya waktu.

Satu-satunya cara untuk benar-benar menghilangkan racun adalah masuk ke Violet Fate Sect.

“Selain itu, jika aku ingin membentuk Core Emas Sempurna, pertama-tama aku harus memiliki Core Violet. Untuk membentuk Violet Core dibutuhkan teknik yang cocok. Teknik itu tidak lain adalah Violet Fate Sate Violet Qi dari Timur! “Meng Hao mengerutkan kening. Itu ide yang bagus, tapi dia tidak bisa memikirkan cara apa pun untuk menyusup ke Sekte Nasib Violet. Dia telah menyinggung terlalu banyak orang di sana. Ada Wu Dingqiu dan Chu Yuyan, serta para murid yang ditemuinya di Negara Bagian Zhao, yang pasti anggota Sekte Dalam sekarang.

“Saya perlu mengganti identitas. Aku butuh cara untuk menjadi orang lain. ”Dia menghela nafas. Jelas itu semua penerbangan mewah yang harus dilupakan. Tiba-tiba, ekspresinya berubah. Dia melihat tas Cosmos, dan matanya bersinar dengan kecerdasan.

“Topeng…. Jika aku memiliki topeng yang mengubah penampilan, maka aku bisa melakukannya. Adapun topeng … Saya punya satu! Tapi siapa yang tahu kalau topeng itu memiliki kekuatan itu? Selanjutnya, basis Kultivasi saya harus berada di Formasi Inti sebelum saya dapat menggunakannya. Juga, bagaimana jika topeng itu tidak berfungsi seperti itu …. “Dia perlahan-lahan menoleh untuk melihat burung beo yang sedang mengobrol di bahunya.
Matanya berkilauan.

“Untuk apa kau menatapku seperti itu?” Kata burung beo jeli daging dengan terkejut, menatapnya.

Meng Hao mengabaikannya. Dia terbang ke tanah dan duduk bersila. Dia memukul tas Kosmos dan mengambil topeng berwarna darah.

Begitu jeli daging melihat topeng itu, matanya melebar dan mengepakkan akupnya dengan kasar, terbang di sekitar Meng Hao dalam lingkaran dan mengeluarkan suara parau yang kasar.
 
“Apa itu? Apa itu? Surga! Apa itu hal jahat? Anakku, kau sudah menginjak terlalu jauh ke jalan kejahatan. Jangan takut, aku bisa menarikmu kembali. Aku akan mempertobatkan kamu. EE ee ee? Apa yang ada di dalamnya?
Mengapa aku melihat seorang lelaki tua? Waaah! Orang tua ini terlihat sangat sedih. Anak, kamu tidak bisa melakukan ini. Itu salah. Itu tidak bermoral.
Eee? Orang tua ini telah melakukan kepemilikan! Orang tua, itu tidak bermoral. Itu salah….”

Meng Hao menuangkan Sense Spiritual ke dalam topeng dan segera bisa melihat bentuk mastiff berwarna merah darah. Itu berbaring di sana tidur, auranya megah dan tak terbatas dan tumbuh lebih kuat. Meng Hao melihatnya, dan ekspresinya menjadi lembut.

“Cepat dan bangun …” katanya dengan Sense Spiritual. Tubuh mastiff bergerak-gerak, dan kehangatan memancar darinya, semacam jawaban. Senyum Meng Hao menjadi lebih hangat, dan dia memikirkan kembali segala sesuatu yang terjadi selama turnamen Blood Immortal Legacy.

“Aku menunggumu bangun,” kata Meng Hao lembut. Matanya berkedip ketika mereka jatuh ke bendera dengan tiga pita. Dia sepenuhnya menyadari bahwa basis Kultivasinya tidak cukup tinggi untuk menggunakan bendera. Dia hanya bisa menuangkan Sense Spiritual ke dalamnya dan mencapnya sendiri.

“Formasi Inti …. Jika aku bisa menjadi ahli Formasi Inti, maka aku harus dapat menggunakan bendera ini …. “

Terakhir, Meng Hao menyentuh Li Clan Patriarch dengan Sense Spiritualnya. Dia duduk mundur di sudut, tubuhnya ilusi dan transparan, dan wajahnya pucat dan pucat. Sepertinya setiap saat dia mungkin menghilang ke dalam ketiadaan.

Saat Meng Hao menatapnya, dia mengangkat kepalanya dan melotot ke belakang. Tatapannya sama ganasnya seperti sebelumnya, menyeramkan sampai ekstrem.

“Ada pertanyaan yang aku tidak bisa berhenti memikirkannya,” kata Meng Hao dengan tenang. “Mengapa kamu membantu Li Daoyi? Pertama kali saya melihat Anda berada di matriks keenam, dan kamu adalah patung. Kedua
 
kalinya aku melihat kamu, kamu menjadi Blood Divinity Li Daoyi. Mengapa?”

Li Clan Patriarch tertawa dingin, menolak untuk merespons.

“Ternyata kamu memiliki Darah Ketuhanan. Itu membuat aku penasaran. Sebelum memiliki Blood Divinity … siapa kamu !? ”Suaranya setenang biasanya. Namun, ketika Li Clan Patriarch mendengar kata-katanya, hatinya bergetar. Identitasnya adalah rahasia terbesarnya, dan tidak ada yang tahu tentang itu. Bahkan Meng Hao hanya bisa berspekulasi tentang hubungannya dengan Li Daoyi. Rincian apa pun akan sulit dipastikan.

Li Clan Patriarch tertawa dengan jijik. “Kamu ingin tahu? Mohon aku satu tahun, maka mungkin Aku akan memikirkannya. “Dia tidak peduli tentang apa pun, bahkan kematian. Setelah menghadapi kesepian zona Warisan Keabadian Darah selama empat ribu tahun, ia memiliki kekuatan kehendak yang luar biasa. Bahkan metode mengancam Meng Hao sebelumnya tidak dapat benar- benar memengaruhinya sekarang.

Ekspresi Meng Hao sama seperti sebelumnya. Dia melirik untuk terakhir kalinya pada bentuk lemah dari Li Clan Patriarch, dan kemudian menyipitkan matanya dan menarik kembali Sense Spiritualnya. Dia menatap permukaan topeng berwarna darah, dan kemudian melihat jeli daging.

“Anda suka mempertobatkan orang, bukan?” Tanya Meng Hao.

“Tidak,” jeli daging menjawab dengan sungguh-sungguh, “Saya tidak ingin mempertobatkan orang, Aku ingin membujuk mereka. Memahami?
Membujuk.”

Meng Hao menghela nafas. “Pria tua dalam topeng ini menjalani kehidupan kejahatan yang ekstrem. Dia melakukan tindakan paling jahat dan benar-benar rusak oleh amoralitas. Dia suka menggertak yang lemah, dan sangat keji dalam segala hal. Aku menangkapnya dan menempatkannya di sini karena belas kasihan, karena aku ingin menegurnya. Namun, sihirnya terlalu kuat.
Aku tidak bisa mempengaruhinya … “Sebelum dia bahkan bisa selesai berbicara, mata nuri daging jeli itu tumbuh lebar dan mulai menguap.
 
“Apakah kamu berani !? Orang seperti ini seharusnya hanya dikonversi oleh saya! Aku benci tidak lebih dari pelaku kejahatan! Saya harus mempertobatkannya! ”Tiba-tiba tampak sangat bersemangat melihat prospek untuk mempertobatkan orang jahat seperti ini. Tanpa menunggu jawaban dari Meng Hao, tubuhnya melintas dan memasuki topeng berwarna darah.

—–

Bab ini disponsori oleh Robert Kunzi, Felix Furmbach, Sandrourkin, Joseph Apor, Mikel Alfredo Velázquez Pérez, Tjandra Johannes dan Sameer Abdulrabuh

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 178

Bab 178: Seorang Teman Lama

Begitu memasuki topeng, jeli daging berteriak dengan khawatir.

“I-itu … Bendera Yellow Springs Nine Burials !! Sudah memiliki tiga pita! Jahat! Kejahatan yang luar biasa! ”Terlihat sangat keras, jeli daging itu mendekati Li Patriarch yang menganga. “Orang tua, ternyata kau adalah penjelmaan yang jahat! Atas nama Keadilan, Aku akan mempertobatkan Anda! kamu tidak bisa seperti ini, itu tidak bermoral. Kamu tidak akan menemui akhir yang baik dengan cara ini …. “

Meng Hao terbatuk ringan dan kemudian menyingkirkan topengnya. Dia menghela napas dalam-dalam, dan matanya berkilauan dengan tajam.

“Bendera Yellow Springs Nine Burials?” Kehilangan pikiran, Meng Hao baru saja akan terbang keluar dari penyembunyian hutan, ketika dia berhenti. Dia menyembunyikan basis Kultivasi dan menyipitkan matanya.

Basis Kultivasinya berada di pertengahan Yayasan Foundation, yang berarti bahwa ia dapat bersaing dengan Dao Children. Namun, dia tidak punya alasan untuk melakukannya. Daerah ini adalah wilayah perbatasan antara Sekte Setan Darah dan Sekte Pedang Soliter. Dia harus sangat berhati-hati, dan tidak terbawa suasana. Dia memutuskan untuk tidak melupakan ini.

Setelah jarak sekitar sepuluh napas berlalu, beberapa sinar cahaya berwarna- warni muncul di langit di atas kepala. Sepuluh Penggarap muncul, masing- masing berdiri di atas pedang terbang. Mereka semua mengenakan pakaian yang identik, dan terlihat sangat mengesankan dan bermartabat. Bagian mereka mengirim suara menderu ke udara.
 
Dari sepuluh orang, tiga di depan adalah yang paling mencolok. Mereka mengenakan jubah hitam dan putih yang saling terkait. Pedang yang terselubung diikat ke punggung mereka, dan pedang aura di bawah kaki mereka bersinar terang, tampaknya mampu mengiris dengan mudah melalui apa pun.

Salah satu dari ketiganya adalah pria yang tampak megah berusia sekitar empat puluh tahun. Dia berada di tahap Yayasan Foundation akhir, dan ketika dia terbang, rambut hitamnya mencambuk di sekelilingnya, diselingi dengan helai rambut putih sesekali.

Di belakangnya adalah seorang pemuda berusia sekitar tiga puluh tahun dengan bibir tipis dan ekspresi kasar. Dia memiliki mata melengkung seperti phoenix merah yang memancarkan dingin. Dia sangat tampan, tetapi tampak berdarah dingin di alam. Pedang di bawah kakinya mengeluarkan tekanan dingin. Dia berada di tahap Yayasan Foundation, dan tampaknya menjadi gambaran kekuatan yang mengesankan.

Orang terakhir tampaknya sekitar dua puluh tujuh atau dua puluh delapan. Wajahnya biasa-biasa saja, tetapi ia memancarkan aura kebenaran. Dia hanya pada tahap awal Yayasan Pendirian, tetapi matanya bersinar terang. Dia sepertinya dipenuhi dengan aura yang kuat.

Ketika Meng Hao melihat dia, pikirannya dipenuhi kenangan. Pria ini dipenuhi dengan kebenaran tidak lain adalah … Kakak Kakak Meng Hao dari Reliance Sect, yang telah dibawa pergi oleh Sekte Pedang Soliter.

Tahun-tahun telah berlalu. Namun di sini, tepat di depannya, adalah Chen Fan. Dia teringat kembali pada hari mereka berpisah, dan sepertinya sudah sangat, sangat lama sekali. Sekte Reliance tidak ada lagi, dan Negara Zhao hilang. Meng Hao bertanya-tanya apakah Chen Fan masih orang yang sama seperti sebelumnya. 1

Dia diam ketika mengamati sekelompok orang. Mereka semua adalah murid dari Sekte nomor satu di Domain Selatan, Sekte Pedang Soliter. Itu bukan sesuatu yang luar biasa bagi Sekte Pedang Soliter untuk muncul di sini.
Setelah semua, daerah ini adalah wilayah pertikaian antara Sekte Setan Darah dan Sekte Pedang Soliter.
 
Meng Hao tahu tentang gesekan konstan antara kedua Sekte besar, serta pertempuran kecil yang terjadi.

Saat sekelompok orang akan menghilang di kejauhan, ekspresi Meng Hao berkedip, dan dia melihat kembali ke langit.

Segera, dia melihat sepuluh sinar cahaya merah darah bersiul di udara. Mereka bergerak dengan kecepatan tinggi, menendang angin yang menerpa hutan gunung di bawah. Di atas kelompok sepuluh orang itu ada segelintir makhluk besar, terbang bersama mereka.

Sepuluh Penggarap ini memiliki ekspresi suram, penuh dengan kematian. Niat membunuh berputar di sekitar mereka dan sampai ke binatang buas di atas mereka, yang tampaknya memakannya. Binatang-binatang buas meraung dan melolong.

Ini, tentu saja, adalah murid Sekte Setan Darah. Kecepatan mereka luar biasa saat mereka melewati Meng Hao. Dari arah yang mereka tuju, sepertinya mereka mengejar Penggarap Sekte Pedang Soliter.

Saat mereka menghilang di cakrawala, Meng Hao muncul dari hutan. Bergumam pada dirinya sendiri, dia melihat ke arah para Penggarap dari dua Sekte telah pergi. Alih-alih terbang mengikuti mereka, ia tetap berada di bawah pohon untuk mengikuti.

Meng Hao melaju melalui pohon-pohon untuk waktu yang dibutuhkan dua batang dupa untuk membakar. Saat itulah dia mendengar suara ledakan terdengar. Dia meningkatkan kecepatannya, dan tak lama, menangkap Sekte Pedang Soliter dan Penggarap Sekte Darah Iblis yang terkunci dalam pertempuran sihir yang sengit. Boom menggema keluar, dan riak sihir menyebar di udara.

Untuk orang-orang Sekte Pedang Soliter, pedang tunggal adalah alat kematian, sangat tajam. Adapun orang-orang Blood Demon Sect, sihir mereka selalu berubah. Anehnya, itu tidak didominasi oleh warna darah; alih-alih, mereka menggunakan aliran teknik tanpa akhir. Binatang buas hantu yang mereka kendalikan memiliki kekuatan luar biasa. Hanya ada tiga dari mereka,
 
tetapi mereka dituduh melakukan kekerasan, membuat mereka tidak mungkin untuk didekati.

Tidak ada ahli Formasi Inti dalam dua kelompok orang. Yang terkuat di antara mereka adalah panggung Pseudo Core. Sisanya adalah Yayasan Pendirian. Mereka bertarung bolak-balik dengan liar, dikelilingi oleh cahaya berdarah. Meng Hao menyaksikan beberapa di antara mereka binasa. Pada saat ini, Sekte Setan Darah tampaknya memiliki keunggulan. Namun, tiba- tiba, mata Pseudo Core Cultivator dari Solitary Sword Sect berkedip dengan cahaya dingin.

“Mantra Pedang Soliter!” Teriaknya. Para murid Sekte Pedang Soliter, termasuk Chen Fan, terbang ke arahnya. Pedang mereka berkilauan mengejutkan. Dalam sekejap mata, pedang itu bergabung menjadi satu pedang besar, panjangnya tiga ratus meter. Pedang besar itu melesat ke arah ketiga binatang hantu.

Sebuah ledakan terdengar ke segala arah. Binatang hantu itu gemetar dan meraung, lalu satu per satu, hancur menjadi tidak ada apa-apa. Pedang besar kemudian berubah menjadi ratusan balok pedang bercahaya, yang menembak ke arah murid Sekte Darah Setan yang tersisa, serta … menuju tanah, tempat Meng Hao berdiri.

Meng Hao mengerutkan kening, dan kemudian melompat ke udara. Dia melambaikan tangan kanannya, menyebabkan angin kencang bertiup. Sinar pedang yang mendekat langsung pecah berkeping-keping.

Penampilan Meng Hao, dan pengiriman balok pedang yang cepat, segera menarik perhatian para Penggarap Pedang Soliter di sekitarnya. Ini terutama terjadi pada pria muda berwajah kasar dari tahap Foundation Foundation, yang matanya memancarkan dingin. Pedang balok yang telah menembak ke arah Meng Hao sekarang berada di bawah kendalinya.

“Penjahat Sekte Darah Setan ini memiliki desain jahat,” kata pemuda itu dengan tenang. “Junior Brothers, dengarkan perintahku. Hancurkan dia! ”Dia sepertinya enggan untuk memverifikasi identitas Meng Hao. Penampilannya di sini sudah cukup bagi pemuda itu untuk menghakiminya.
 
Begitu kata-kata itu keluar dari mulutnya, Yayasan Pembentukan Yayasan yang berusia empat puluh tahun itu mengerutkan kening. Namun, dia tidak melakukan intervensi. Mata para Penggarap sekitarnya berkedip dengan kedinginan saat mereka menuju ke Meng Hao.

Pada saat ini, bagaimanapun, Chen Fan melihat Meng Hao. Setelah beberapa saat berlalu, matanya dipenuhi dengan sukacita.

“Berhenti!” Serunya, bergegas maju dengan semua kecepatan tahap awal Foundation Foundation. Dia melewati yang lain, terbang langsung ke Meng Hao. “Ini adalah Junior Junior saya!” Serunya dengan gembira. “Semua orang berhenti!”

Ekspresinya adalah salah satu kebahagiaan yang intens, hampir seperti trance, saat dia menatap Meng Hao dan mengingat masa lalu.

Meng Hao menatap Chen Fan dan tersenyum. Ekspresi dan kata-kata Chen Fan dipenuhi dengan ketulusan, dan sekarang Meng Hao yakin … dia tidak berubah. Dia adalah orang yang sama dengan dia tujuh atau delapan tahun yang lalu.

Meng Hao menarik napas dalam-dalam dan kemudian berkata, “Salam, Kakak.” Dia menggenggam tangan dan membungkuk dalam-dalam.

Chen Fan tertawa. Dia tampak sedikit berbeda dari yang dia miliki tujuh atau delapan tahun yang lalu, tetapi kepribadiannya sama. Dia melangkah maju dan memeluk Meng Hao.

“Junior Bruder Chen,” kata pria muda yang tampak kasar dengan senyum munafik. “Bagaimana mungkin aku belum pernah melihat Kakak Juniormu ini? Aku tidak tahu Sekte Pedang Soliter memiliki murid seperti ini. “Suaranya dipenuhi dengan tuduhan menyeramkan.

Chen Fan mengerutkan kening, berdiri protektif di depan Meng Hao. “Penatua Brother Zhou, dia bukan murid Soliter Pedang Sendiri. Dia adalah Junior Brother saya sejak saya di Reliance Sect. “
 
Meng Hao tidak mengatakan apa-apa, dan ekspresinya sama seperti sebelumnya. Dia ingin melihat bagaimana Chen Fan akan menangani situasi ini.

“Jadi dia adalah murid dari sekte kecil terpencil,” kata Zhou, suaranya seram dan santai. “Dia biasanya tidak penting. Namun di sini dia memata-matai kita. Dia harus bertanggung jawab! “

Para murid Sekte Pedang Soliter sekitarnya bertukar pandangan, lalu bergerak mundur diam-diam. Tampaknya ini bukan pertama kalinya mereka melihat konflik meletus antara Zhou dan Chen Fan.

Pseudo Core Cultivator setengah baya menghela nafas, melihat mereka berdua dengan ekspresi kesal, dan kemudian menatap Meng Hao.

“Bertanggung jawab?” Kata Chen Fan dengan dingin. Matanya dingin saat dia berdiri di sana di depan Meng Hao. “Zhou Shanyue 2, Aku sangat ingin tahu persis bagaimana kamu mengharapkan Saudara Junior saya untuk bertanggung jawab? Denganku di sini, siapa di antara kalian yang berani menyebabkan masalah untuknya !? ”Dia menampar tasnya, dan sebuah pisau hitam kecil muncul, seukuran tangan. Itu terbang melingkari kepalanya.

Ekspresi Meng Hao berubah menjadi kaget begitu dia melihat pedang itu muncul. Begitu juga wajah para Penggarap di sekitarnya. Pria panggung Pseudo Core tersentak.

Wajah Zhou Shanyue segera tumbuh sangat tidak sedap dipandang. Ekspresi kecemburuan memenuhi matanya saat dia menatap Chen Fan. Namun, hatinya dipenuhi ketakutan.

Pisau itu memancarkan kekuatan menakutkan Formasi Inti!

“Zhou Shanyue, Aku menunggu tanggapan kamu,” kata Chen Fan dengan tenang.

1. Ada beberapa bab di mana Chen Fan muncul. Mungkin yang paling relevan adalah Bab 34: Ketenaran dari 1.000 Tahun Lalu, di mana ia berteman dengan Meng Hao
 
2. Nama Zhou Shanyue dalam bahasa Cina adalah 周山岳 zhōu shān yuè – Zhou adalah nama keluarga umum. Shan berarti “gunung.” Yue juga berarti “gunung”

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 179

Bab 179: Sekte Saudara

“Itu belati terbang ayahku!” Kata Zhou Shanyue dengan mendengus dingin, menatap pedang hitam yang melayang di sekitar kepala Chen Fan.

“Ini hadiah dari Tuanku,” jawab Chen Fan, ekspresinya dingin. Segera, ekspresi Zhou Shanyue menjadi gelap. Dia menjentikkan lengan bajunya dan mulai bergerak ke arah Chen Fan.

“Untuk mengambil tanggung jawab itu sederhana,” katanya sambil melangkah maju. “Aku ingin kedua matanya. Mari kita lihat Apakah kamu berani mencoba membunuh saya. Jika ya, Kamu harus menghargai saya. Tapi bagaimana kamu akan menjelaskan itu kepada Tuanmu, ayahku ?! “

Ekspresi Meng Hao sama seperti biasanya. Dia menyaksikan dengan tenang saat adegan itu terbuka. Di depannya, Chen Fan menatap dengan dingin pada Zhou Shanyue yang mendekat. Dia mengangkat tangan kanannya, dan belati terbang itu segera mulai bersinar.

Segalanya tampak siap larut dalam kekacauan. Zhou Shanyue melangkah maju, ekspresi biadab menutupi wajahnya.

“Aku tidak percaya kau berani menyerangku atas orang luar!”

“Untukmu, dia orang luar, tapi bagiku, dia adalah Junior Brother.” Chen Fan melambaikan tangannya, dan belati terbang itu menembak ke arah Zhou Shanyue.

Rambut Zhou Shanyue berdiri tegak, dan dia tiba-tiba berhenti bergerak. Belati hitam berhenti tepat di depan wajahnya.

“Jangan desak aku, Zhou Shanyue,” kata Chen Fan lembut.
 
Meng Hao baru saja akan mengambil langkah maju ketika Pseudo Core stage Cultivator tiba-tiba berkata, “Apa yang kalian berdua pikir kamu lakukan ?! Zhou Shanyue, mundur! Chen Fan, jika ini adalah Saudara Junior Anda dari mantan Sekte kamu, maka kamu harus menjaminnya. Kamu akan bertanggung jawab atas semua kesalahannya di masa depan. ”Kata-kata itu jelas mengandung ancaman. Sementara tampaknya di permukaan dia mencoba untuk memuluskan situasi, dia sebenarnya membuat masalah kecil menjadi lebih besar.

Meng Hao cukup berpengalaman, jadi jelas dia mengerti apa yang dikatakan. Dia tertawa dingin.

“Urusanku tidak ada hubungannya dengan Kakakku,” katanya. “Jika kamu tidak mengambil kata-kata kamu kembali secara sukarela, Yang Mulia, maka Aku akan dipaksa untuk membuat kamu mengambilnya kembali,” Suaranya dingin. Ketika pria paruh baya mendengar mereka, matanya menjadi dingin dan dia menatap Meng Hao.

Chen Fan, tentu saja, tidak pernah membayangkan bahwa Meng Hao akan berani berbicara. Tanpa sepatah kata pun, dia mengeluarkan tanda mantra, dan belati terbang muncul kembali di sisinya.

“Chen Fan, bukan karena aku tidak mencoba untuk memberimu wajah. Saudara Junior Anda di sini perlu diberi pelajaran. ”Dengan senyum muram, pria paruh baya itu menjentikkan lengan bajunya dan mulai bergerak ke arah Meng Hao.

Ekspresi Meng Hao sama seperti sebelumnya. Basis Budidaya memiliki empat Pilar Dao. Dia bisa bersaing dengan tahap Yayasan Pendirian akhir dan bahkan bisa berdiri untuk Dao Children dengan Yayasan Sempurna.
Bahkan tidak perlu menyebutkan pria paruh baya ini yang jelas-jelas memiliki Cracked Foundation.

Meng Hao bisa membunuhnya dengan mudah.

Memang, pria itu adalah sesama Murid Kakak Chen. Namun, Meng Hao tidak bisa membiarkan orang untuk menyamakan ancaman terhadapnya yang dapat
 
memengaruhi Kakak Chen. Itulah sebabnya dia mencoba memisahkan dirinya dari Chen Fan.

Para murid Sekte Pedang Soliter sekitarnya menyaksikan dengan senyum dingin, menatap Meng Hao dengan pandangan menghina. Mereka jelas berpikir Meng Hao bersikap sombong dan sombong untuk berpikir dia bisa melawan seseorang yang telah menyelesaikan lingkaran besar Yayasan Foundation.

Berbagai pikiran mengalir di benak para murid di sekitarnya.

“Saya tidak pernah membayangkan Penatua Brother Chen akan berteman dengan seseorang yang dengan mudah melebih-lebihkan dirinya sendiri.”

“Dia mengandalkan kehadiran Penatua Brother Chen, seperti rubah yang mengeksploitasi kekuatan seekor harimau.” 1

“Dia ingin mati!”

Senyum menyeramkan muncul di wajah Zhou Shanyue. Dia bergerak mundur beberapa langkah, puas menonton keributan.

Meng Hao tampak setenang seperti pria paruh baya berlari ke depan. Senyum tipis muncul di wajahnya, dan dia akan melangkah maju, ketika Chen Fan memegang tangannya di depannya.

“Penatua Brother Li, Brother Junior saya masih muda dan tidak bisa mengerti. Tolong beri saya beberapa wajah lagi, dan jangan tersinggung. Mari kita selesaikan masalah ini. “Setelah mengatakan ini, dia menggenggam bahu Meng Hao dan menatapnya dengan hangat. “Dengarkan Penatua Brother,” katanya. Ketika empat kata memasuki telinga Meng Hao, mereka dipenuhi dengan kehangatan lembut yang tidak pernah dia alami dalam waktu yang sangat lama. Dia menatap mata Chen Fan dan kemudian mengangguk.

Pria bernama Li berhenti di jalurnya, menatap dingin ke Meng Hao sejenak, dan kemudian kembali menatap Chen Fan. Perlahan, wajahnya santai.
Beberapa saat berlalu, dan kemudian dia berkata, “Kamu perlu membantu Junior Brother-mu belajar untuk tidak berhenti melebih-lebihkan dirinya
 
sendiri. Jika tidak, dia akan menemukan mayat yang dimutilasi cepat atau lambat, “Dia menjentikkan lengan bajunya dan mulai pergi. Zhou Shanyue tersenyum mengejek dan mengikuti, bersama dengan Murid Pedang Soliter lainnya.

“Kami akan menunggumu di depan,” terdengar suara Li. “Kamu punya waktu yang dibutuhkan untuk membakar dupa untuk mengejar ketinggalan dengan Junior Brother kamu.”

Saat mereka menghilang ke kejauhan, Meng Hao menatap Chen Fan dengan ragu-ragu.

“Kakak, Aku ….”

“Kamu tidak perlu mengatakan apa-apa,” kata Chen Fan, wajahnya ditutupi dengan senyum lebar. Dia memeluknya dengan hangat lagi.

Tertawa bahagia, Chen Fan menatap Meng Hao, mata dipenuhi kegembiraan karena reuni mereka. “Kamu tumbuh besar dan kuat, begitu! Ha ha! Anda bukan cendekiawan kecil seperti dulu. “

Dengan suara yang sungguh-sungguh seperti biasanya, dia meraih lengan Meng Hao dan berkata, “Bisakah kamu percaya? Di sini kita, sesama Saudara yang pernah bertemu lagi di Domain Selatan. Kita harus merayakan! Ayo, beri tahu Kakakmu apa yang telah kamu lakukan selama beberapa tahun terakhir ini. Beberapa waktu yang lalu, Aku mendengar bahwa Negara Zhao menghilang! Ai …. “Dia bahkan tidak memberi Meng Hao kesempatan untuk merespons.

Kepribadiannya selalu seperti ini. Dia berbicara dan berbicara, dan tak lama, sudah cukup waktu untuk membakar dupa. Sepanjang waktu, Meng Hao tidak memiliki kesempatan untuk mengatakan satu kalimat pun. Itu seperti telah kembali di Sekte Reliance.

Chen Fan benar-benar bertele-tele, tetapi bahkan jika dia lebih dari itu, Meng Hao tidak akan keberatan. Hati Meng Hao dipenuhi dengan kehangatan saat dia menyadari bahwa semua yang dikatakan Chen Fan adalah karena kepedulian terhadapnya. Dia penuh perhatian, bersemangat, dan bahagia.
 
“Li Fugui yang gendut itu, apakah kamu ingat dia? Dia selalu mengikuti kamu sepanjang waktu. Yah, dia orang yang cukup penting di Golden Frost Sect sekarang. Terakhir kali saya pergi bersama Guru untuk berkunjung ke Golden Frost Sect, Aku melihat dia berjalan memutar. Dia benar-benar kekasih Sekte. Jika ada yang berani mengacaukannya, kerumunan murid Golden Frost Sect akan langsung bergegas membantunya ….

“Namun, Suster Junior Xu sedang dalam kesulitan. Satu-satunya hal yang bisa aku lakukan adalah meminta beberapa orang yang aku kenal di Black Sieve Sect untuk mengawasinya. Dia terjebak di tingkat kesembilan Qi Condensation selama bertahun-tahun sekarang. Dia membutuhkan Pil KB Yayasan. Dalam beberapa tahun terakhir, Aku telah melakukan beberapa layanan berjasa untuk Sekte. Aku pikir itu tidak akan lama sebelum aku bisa mendapatkan Pil Pendirian Yayasan dari Guru untuk dikirim kepadanya.

“Oh, lalu ada Wang Tengfei …. Kamu sebaiknya tidak memprovokasi dia lagi, dia memiliki kekuatan yang mengesankan untuk mendukungnya. Oh benar kamu tidak akan percaya gosip terbaru. Rumor mengatakan bahwa tunangannya, Chu Yuyan dari Violet Fate Sect, sangat dekat terlibat dengan beberapa orang asing.

“Berita itu keluar, dan semua Sekte telah mendengarnya. Ada seorang saksi mata yang melihat Chu Yuyan mengenakan pakaian beberapa pria lain. Jelas ada sesuatu yang teduh terjadi …. Menurutmu siapa pria itu? Siapa pun dia, aku sangat mengaguminya. Dia bisa mencuri Chu Yuyan langsung dari bawah hidung Wang Tengfei …. “Meng Hao tidak bisa mendapatkan kata-kata di edgewise. Ketika topik Chu Yuyan muncul, ekspresi aneh tiba-tiba muncul di wajahnya.

“Jadi,” pikirnya, “orang Zhou Daya itu melakukan persis seperti yang aku prediksi dan segera mulai menyebarkan desas-desus ….” Dia batuk kering, tidak mengakui apa pun. Sebaliknya, dia berkata, “Wow, pria itu benar-benar luar biasa. Aku berharap saya memiliki kesempatan untuk bertemu dengannya suatu hari nanti dan mungkin menjadi teman. “Wajahnya ditutupi dengan ekspresi kekaguman yang mirip dengan Chen Fan.

Sekitar saat ini, suara pedang yang jelas bisa terdengar berdering di udara. Meng Hao mendongak untuk melihat murid Sekte Pedang Soliter di kejauhan,
 
jelas mendesak mereka untuk bergegas.

Mengambil keuntungan dalam istirahat dalam dialog Chen Fan, Meng Hao menggaruk kepalanya dan berkata, “Kakak, mungkin kamu harus ….” Sebelum dia selesai, dia tenggelam oleh lebih banyak kata dari Chen Fan.

“Adik Junior Kecil, apakah kamu sudah menemukan kekasih yang cocok?”

“Uh ….” Meng Hao menatap kaget. Pertanyaan Chen Fan sepertinya benar- benar muncul tiba-tiba. Sebelum dia bisa menjawab, Chen Fan mengangguk.

“Oh aku mengerti. Kamu masih terpaku pada Penatua Sister Xu. Junior Brother, dengarkan aku baik-baik. Ada banyak Penggarap perempuan di Domain Selatan, tetapi ada empat yang dianggap paling mempesona.

“Chu Yuyan adalah salah satunya, tapi sebaiknya kau lupakan saja dia. Dia milik Wang Tengfei dan pria misterius lainnya. Namun, tiga lainnya benar- benar cocok untuk ketampanan dan basis Kultivasi kamu. “Mata Chen Fan bersinar terang saat dia menatap Meng Hao. Dia terdengar hampir seperti pembuat korek api.

Topik ini sepenuhnya melampaui kekuatan prediksi Meng Hao. Dia menatap kosong pada Kakak Chen. Bagaimana dia bisa membayangkan bahwa setelah bertahun-tahun ini, Penatua Brother Chen tiba-tiba mengambil minat baru ini? Meng Hao berdeham beberapa kali. “Kakak, Aku ….”

“Jangan malu-malu! Lihat, Kakak lelaki kamu memiliki banyak pengalaman. Mungkin ada beberapa hal yang kamu tidak mengerti tentang hal semacam ini, tetapi jangan khawatir. Aku akan mengurus semuanya. Masih ada banyak waktu, banyak waktu. “

“Er … banyak waktu, banyak waktu ….” Butir-butir keringat muncul di dahi Meng Hao.

“Baiklah, kamu ikut aku ke Sekte Pedang Soliter. Ketika kami sampai di sana, kami berdua dapat mengadakan reuni yang tepat. ”Bahkan tidak memberi Meng Hao kesempatan untuk menolak, Chen Fan meraihnya dan menyuruh pergi.
 
“Kakak Sulung, ini ….”

“Dengarkan Kakak Kakakmu, oke? Selain itu, segera salah satu dari tiga Klan besar, Klan Song, akan memiliki kumpul-kumpul besar. Mereka mengundang Anak-anak Pilihan dan Dao dari seluruh Domain Selatan. Aku pergi, jadi mengapa kamu tidak ikut? Ini akan menjadi kesempatan baik untuk bertemu dengan beberapa generasi Terpilih dari Domain Selatan. Kamu tetap dengan aku, dan Aku akan mengatur semuanya.

“Negara Zhao hilang, dan Sekte Reliance tidak ada lagi. Sepanjang tahun- tahun ini, yang paling saya khawatirkan adalah kamu! Beberapa tahun yang lalu, Aku mengirim seseorang dengan pesan untuk menemukan kamu, tetapi pada saat itu Negara Zhao telah menghilang, dan aku khawatir Anda telah terbunuh.

“Jangan dibesarkan. Little Junior Brother, bahkan sekarang, yang paling mengkhawatirkan aku adalah kamu. ”Dia menatap Meng Hao dengan sungguh-sungguh. “Kamu sendirian, tanpa Sekte! Itu tidak akan terjadi. Kamu mendengarkan Kakak Sulung kamu, oke? ”

Hati Meng Hao dipenuhi dengan kehangatan yang menyebar ke seluruh tubuhnya. Tidak bisa membuat dirinya menolak Chen Fan, dia perlahan mengangguk.

1. Ungkapan rubah dan harimau adalah ungkapan Cina yang sangat umum yang berarti menggertak orang lain dengan memamerkan hubungan yang kuat

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 180

Bab 180: Shan Ling

Chen Fan menatap Meng Hao dan tertawa terbahak-bahak. Hati dipenuhi dengan kebahagiaan, dia dan Meng Hao berubah menjadi sinar cahaya prismatik yang melesat ke arah murid Sekte Pedang Soliter lainnya.

Ketika pria bernama Li melihat Meng Hao mendekat dengan Chen Fan, dia mengerutkan kening.

“Saudara Junior saya kenal dengan Tuan aku dan ingin mengunjunginya,” kata Chen Fan dengan tenang dalam penjelasan. “Dia akan menemani kita kembali ke Sekte.”

Pria bernama Li tidak mengatakan apa-apa. Dia hanya berbalik dan berubah menjadi balok warna-warni yang melesat ke langit.

“Saudara Muda Cilik, setelah kita sampai di Sekte, aku akan memohon Guru untuk membawamu sebagai murid. Maka kita bisa menjadi sesama Saudara dari Sekte Pedang Soliter. Seharusnya bukan masalah besar. Aku tidak pernah meminta apa pun dari Guru, jadi ada peluang delapan puluh hingga sembilan puluh persen yang akan ia setujui. Tentu saja, Aku berharap dia hanya akan menerima kamu sebagai novisiat. Namun, Basis Kultivasinya berada pada tahap Nascent Soul, jadi menjadi salah satu novisiatnya masih menempati posisi tinggi dalam Sekte Pedang Soliter. ”Tampaknya Chen Fan sudah merencanakan masa depan Meng Hao dengan cermat.

Meng Hao ragu-ragu sejenak, dan kemudian berkata, “Kakak, untuk saat ini, Aku tidak berpikir itu perlu. Aku sebenarnya memiliki beberapa hal yang perlu saya urus. ”
 
“Little Junior Brother!” Kata Chen Fan, ekspresinya tiba-tiba sangat khusyuk. “Saya mengerti bahwa kamu tidak ingin bergabung dengan Sekte lain. Aku merasakan hal yang sama saat itu. Aku hanya ingin menjadi anggota sekte tunggal selama hidup saya. Namun … kami adalah Penggarap. Sekte kami adalah dasar dari segalanya, terutama di Domain Selatan. Siapa pun yang bukan anggota Sekte adalah Penggarap jahat. Terlepas dari tingkat dasar Kultivasi, Penggarap nakal membuat kemajuan hanya dengan kesulitan besar. Tahun bisa sia-sia, dan hasilnya bisa sia-sia.

“Kamu perlu mendengarkan aku dalam masalah ini. Sekte Pedang Soliter adalah Sekte nomor satu di Domain Selatan. Cadangan Dao sangat luar biasa. Itu adalah tempat di mana kita berdua bisa tumbuh dewasa. “

Meng Hao tidak merespons.

Saat mereka melakukan perjalanan, Chen Fan terus memberinya nasihat, sampai sore hari berikutnya. Akhirnya, gerbang utama Soliter Sword Sect muncul di depan. Akhirnya, Meng Hao mengangguk.

Senyum Chen Fan tumbuh lebih luas saat dia menatap Meng Hao dengan kehangatan yang baik dari anggota generasi yang lebih tua melihat seorang junior. Meskipun dia tidak jauh lebih tua dari Meng Hao, di matanya, Meng Hao masih sarjana muda yang baru saja bergabung dengan Sekte.

Sekte Pedang Soliter terdiri dari gunung yang sangat besar, terlihat dari kejauhan. Gunung ini adalah gunung nomor satu di seluruh Domain Selatan, seratus kali lebih besar dari gunung lainnya.

Nama gunung ini adalah … Gunung Dao Soliter!

Melayang di atasnya di langit adalah gunung lain yang tampaknya merupakan bayangan cermin dari itu. Dari kejauhan, mereka membuat garis besar seperti jam pasir. Siapa pun yang melihatnya untuk pertama kali pasti akan terkejut.

Nama gunung kedua adalah … Gunung Pedang Soliter!

Gunung-gunung itu begitu besar sehingga hampir tidak mungkin untuk melihat dari satu ujung ke ujung lainnya dalam satu tatapan. Meng Hao belum pernah
 
melihat gunung sebesar ini sepanjang hidupnya. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak gemetar saat melihat mereka.

Jika hanya dua gunung ini, maka itu bukan masalah besar. Tapi … di tengah kedua gunung itu adalah pedang besar, menembus menembus mereka ke tanah!

Gagang pedang menonjol di atas pegunungan dan membentang ke langit.

Sinar matahari pagi tanpa batas memenuhi area itu, memberikannya perasaan yang benar-benar surgawi.

Meng Hao menarik napas dalam-dalam. Setelah melihat Sekte Saringan Hitam dan Sekte Pedang Soliter, dia sekarang telah melihat dua Sekte besar dari Domain Selatan. Saringan Saringan Hitam tidak dapat disangkal lagi berpengaruh. Ketakutan yang disebabkan oleh kekuatan mereka akan menyebabkan siapa pun tunduk di depan mereka.

Namun, semata-mata Pedang Soliter Pedang, mentah mungkin tidak menyebabkan orang lain membungkuk di depan mereka, tetapi takut mereka!

“Aku ingin tahu seperti apa Sekte besar lainnya seperti …” pikir Meng Hao pada dirinya sendiri saat dia menatap Sekte Pedang Soliter.

Sekelompok orang terbang dengan cepat. Ketika mereka mendekati Gunung Dao Soliter, mereka mencapai area yang dilindungi oleh bidang cahaya berwarna-warni yang indah. Di depan, pria bernama Li menatap dingin pada Meng Hao dan kemudian mendengus dingin. Dengan itu, dia menghilang ke dalam cahaya.

Meng Hao menyaksikan dengan dingin saat dia pergi. Menurut perkiraannya, pria itu adalah seseorang yang tidak bisa benar-benar melihat inti dari segala sesuatu. Jika Chen Fan tidak menghentikannya sebelumnya, pria itu akan terluka atau terbunuh. Itu semua akan tergantung pada suasana hati Meng Hao.

“Jangan khawatir,” kata Chen Fan, jelas khawatir untuk Meng Hao. “Begitu Guru menerimamu sebagai novisiat, maka Penatua Brother Li tidak akan berani mengganggumu.” Dia tersenyum menghibur, dan kemudian menarik
 
Meng Hao melalui bidang cahaya berwarna-warni. Dia mengeluarkan slip batu giok yang bersinar. Cahaya berputar-putar di sekitar mereka berdua. Itu berkedip, dan kemudian mereka menghilang.

Ketika mereka muncul kembali, mereka berada di kaki Gunung Dao Soliter. Udara dipenuhi aroma bunga-bunga mekar dan suara nyanyian burung. Aliran gemericik bisa terlihat. Ada beberapa murid Sekte Pedang Soliter pergi ke sana kemari. Ketika mereka melihat Chen Fan, masing-masing memberi hormat hormat.

Chen Fan memimpin Meng Hao ke halaman sebuah rumah. “Adik Junior Muda,” katanya, “tunggu aku di sini. Aku akan pergi memberikan penghormatan kepada para Tetua. Setelah itu, Aku akan mencari Guru. Aku mungkin tidak akan kembali sampai setelah malam tiba. Kamu sedikit beristirahat di sini, atau berjalan-jalan jika kamu mau. Tapi jangan melangkah terlalu jauh. ketika aku kembali, kita bisa begadang semalaman mengobrol. “Dia menggenggam bahu Meng Hao, dan kemudian berbalik dan terbang dalam sorotan cahaya berwarna-warni.

Meng Hao memperhatikannya pergi, lalu melihat sekelilingnya. Dia membuka gerbang halaman dan memasuki rumah. Itu dihiasi selera, meskipun tidak berlebihan. Semuanya memancarkan kehalusan. Ini terutama berlaku untuk koleksi gulungan yang luas. Meng Hao memilih salah satu teks kuno dan duduk bersila untuk memeriksanya.

Setelah beberapa waktu berlalu, dia meletakkan gulungan kuno itu ke bawah, dan tatapan penuh perhatian bersinar di matanya.

“Mungkin aku harus bergabung dengan Sekte Pedang Soliter …” pikirnya, alisnya berkerut. Itu bukan pilihan pertamanya. Namun, Black Saringan Sekte pasti tidak akan membiarkan masalah daging. Memasuki Sekte Pedang Soliter mungkin bukan pilihan yang buruk.

Matanya berkilauan keras kepala memikirkan Violet Fate Sect. Mengusir racunnya bukan satu-satunya alasan dia ingin melakukannya. “Aku masih cenderung ke Sekte Nasib Violet,” pikirnya. “Saya benar-benar ingin belajar Violet Qi dari Timur …” Dengan teknik itu, dia bisa membentuk Violet Core, yang merupakan puncak dari Formasi Inti.
 
“Lebih jauh, aku perlu belajar alkimia. Aku tidak bisa mengandalkan orang lain untuk melakukannya untuk saya setiap kali saya perlu pil yang diramu. Itu terutama benar dari Pil Inti Sempurna …. “Meng Hao duduk di sana untuk beberapa waktu lenyap dalam pikiran. Segera, malam mulai turun. Sinar matahari mengalir masuk dari luar. Meng Hao mengambil napas dalam-dalam dan, melihat bahwa Chen Fan belum kembali, memutuskan untuk keluar dari rumah sebentar untuk melihat Gunung Dao Soliter.

Matahari terbenam menyinari gunung, memberikan penampilan yang agak kabur. Kabut mulai naik di sekitar gunung, dan saat Meng Hao melihat lebih dekat, matanya menyipit.

Dia tiba-tiba melihat seorang wanita mengenakan pakaian biru-hijau, melayang di jalan setapak di Gunung Dao Soliter.

Penampilan wanita ini membuat kabut di sekitarnya tiba-tiba tampak jelas. Suara orang-orang yang berlutut dan sujud pada dirinya bisa didengar.

“Ini Penatua Sister Shan Ling.” 1

“Ini benar-benar Penatua Shan Ling. Aku pernah mendengar bahwa pada hari kesembilan setiap bulan, saat senja, dia turun gunung untuk mengumpulkan tetesan embun … “

“Salam, Penatua Sister Shan Ling.”

Suara-suara melayang ke Meng Hao. Dia memperhatikan ketika wanita itu perlahan-lahan melayang menuruni gunung, dan jantungnya bergetar tiba-tiba, suara Demon Sealing Jade terdengar di kepalanya.

“Sebuah batu dari Gunung Kesembilan turun dan menjadi gunung baru (山.) Gunung (山) memiliki roh (灵,) dan roh (灵) adalah iblis. Keinginannya bukan dari dunia ini. Jika kamu mengalaminya … biarkan itu berubah secara ajaib jika itu baik. Segel dan musnahkan jika itu keras. Tentukan pilihan kamu setelah pertimbangan yang cermat. “

Suara itu bergema di benak Meng Hao. Dia berdiri diam sejenak untuk memulihkan ketenangannya. Dia terbiasa dengan keanehan dari Demon
 
Sealing Jade. Dia menatap wanita itu, dan matanya bersinar dengan cahaya aneh.

Cukup banyak kelompok Penggarap telah terbang dan membungkuk kepada wanita itu dan menawarkan kata-kata hormat. Salah satunya tidak lain adalah pria paruh baya bernama Li, yang membungkuk ke arahnya dengan sopan.

Saat tatapan Meng Hao jatuh pada wanita itu, dia menatapnya dan sepertinya berhenti di udara. Pandangan tajam memenuhi matanya saat dia memandangnya.

Tatapan mereka terkunci untuk beberapa saat. Alis wanita itu berkerut sedikit, dan kemudian dia membuang muka dan melanjutkan ke kejauhan. Dia pergi, tetapi pria bernama Li tampaknya telah memperhatikan tampilan yang telah berlalu di antara mereka berdua.

Dia juga memperhatikan alis Shan Ling yang berkerut. Dia memberikan harrumph dingin, dan kemudian tubuhnya menyala, dan dia menembak ke arah Meng Hao.

Ini membangkitkan perhatian para murid Sekte Pedang Soliter di sekitarnya. Dalam sekejap mata, pria bernama Li tiba untuk melayang di atas halaman tempat Meng Hao berdiri. Dia melihat ke bawah, sinar dingin di matanya.

“Kamu lagi!” Katanya dengan dingin. “Pertama-tama kamu melebih-lebihkan kekuatanmu, dan kemudian kamu berani untuk tidak sopan kepada Penatua Sekte Pedang Soliter Saudari Shan Ling! Apa tujuan kamu datang ke sini ?! ”Ini menyebabkan banyak murid di sekitarnya melihat Meng Hao.

“Siapa lelaki ini?”

“Dia terlihat agak akrab, tapi kurasa aku belum pernah melihatnya sebelumnya …”

“Aku ingat dia. Itu adalah tamu yang dibawa oleh Penatua Brother Chen siang ini. Aku ingin tahu apa yang diinginkan Penatua Li bersamanya? ”
 
Ekspresi Meng Hao sama seperti sebelumnya ketika dia menatap karakter Li yang angkuh.
“Apa maksudmu, Yang Mulia?” Kata Meng Hao dengan dingin. “Apa pun tujuanmu di sini, kau berada di Sekte Pedang Soliter.
Mempertimbangkan tindakanmu di sini, Aku pikir saya perlu mengambil tempat Kakak Saudarimu dalam mengajari kamu sebuah pelajaran. ”Dia jelas tidak tertarik memberikan pendidikan apa pun kepada Meng Hao. Meng Hao telah meninggalkannya dengan kesan buruk pada awalnya, dan ketika dikombinasikan dengan kerutan Shan Ling, menyebabkan dia dipenuhi dengan perasaan sakit. Dia mengangkat tangan kanannya, dimana kekuatan lingkaran besar Yayasan Pendirian meledak.

“Konyol,” kata Meng Hao dengan dingin. Tangan pria Li itu turun, dan gambar khayalan tentang pedang besar muncul. Itu turun ke arah Meng Hao, meledak dengan kekuatan lingkaran besar Yayasan Pendirian.

Mata Meng Hao menyala dengan dingin, dan dia mengangkat tangannya sendiri. Lagipula dia tidak memiliki perasaan yang baik terhadap orang ini. Namun, sebelum dia benar-benar bisa melakukan apa saja, belati hitam kecil melesat ke arah mereka dan menghantam pedang hantu pria Li itu.

Boom meledak, dan pedang hantu hancur. Wajah pria Li itu berkedip ketika Chen Fan melesat ke arah mereka dalam sorotan cahaya berwarna-warni.

“Penatua Brother Li, Kamu terus mengganggu Saudara Junior saya. Dengan basis Cultivation pada tahap Pseudo Core, haruskah kamu benar-benar membuat aku kehilangan begitu banyak wajah? Aku salah satu dari Tujuh Putra Pedang Soliter. Kamu pikir kamu siapa sebenarnya? ”

1. Nama Shan Ling dalam bahasa Cina adalah 山 灵 shān líng. Shan berarti “gunung.” Ling berarti “roh”

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.