-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0156 - 0160

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 156

Bab 156: Takut pada Meng Hao

Ekspresi Meng Hao tenang. Tidak ada yang pindah untuk mengganggu wanita itu. Pria berjubah abu-abu itu duduk bermeditasi dengan mata terpejam. Xu Youdao menyadari Meng Hao yang luar biasa, jadi tentu saja dia tidak melakukan apa pun.

Adapun Han Bei, dia memiliki spekulasi mengenai kekuatan Meng Hao yang luar biasa, tetapi tidak yakin. Dia hanya tahu sedikit informasi rahasia, yang memicu dugaannya. Baginya, situasi ini akan menjadi kesempatan yang baik untuk mengamati kecakapan pertempuran Meng Hao.

Dia masih ingin menawarkan beberapa kata hati-hati, tetapi apakah wanita Li benar-benar mendengarkan? Basis Kultivasi wanita berada pada tahap Yayasan Foundation akhir, tetapi dalam hal kemampuan berpikir, dia adalah salah satu yang paling lemah hadir. Satu-satunya cara dia mencapai Foundation Foundation adalah keberuntungan yang diakumulasikan oleh leluhurnya yang telah diturunkan kepadanya.

Mengenai Xie Jie, dia sengaja memanipulasi semuanya, jadi jelas tidak melakukan apa pun untuk menghentikannya. Dia menyaksikan Meng Hao dari samping, senyum di bibirnya. Dia sangat ingin tahu mengapa Tetua Sekte telah menginstruksikan dia untuk mengawasi Meng Hao. Setelah tiba di Tanah Suci, dia tidak terlalu memperhatikan, tetapi setelah bertemu dengan Meng Hao lagi, dia ingin merasakannya.

Setiap orang punya rencana dan skema sendiri. Meng Hao melirik mereka, dan meskipun dia tidak dapat sepenuhnya memahami berbagai motivasi mereka, dia punya ide yang cukup bagus. Dia menyaksikan wanita Li mendekat, cambuk pinknya bersiul di udara. Wajahnya tanpa ekspresi, dan
 
dia bahkan tidak mundur selangkah pun. Bahkan, di tengah-tengah pendekatannya, dia mengambil tiga langkah ke depan.

Saat dia melakukannya, dia mengangkat tangan kanannya dan menyerang.

Saat telapak tangannya menerbangkan angin kencang muncul, menyebabkan rumput di sekitarnya mencambuk dengan hiruk-pikuk. Tanpa jeda, Meng Hao menyerang untuk kedua kalinya, lalu yang ketiga, keempat dan kelima!

Lima serangan ini adalah serangan Sembilan Belas Langit Bening yang diperoleh Meng Hao dari pemuda berjubah ungu itu, melalui tanaman merambat. Manualnya tidak lengkap, tetapi lima serangan pertama adalah keseluruhan.

Masing-masing dari lima serangan ini dipenuhi dengan kekuatan penuh pilar Perfect Dao Meng Hao. Setelah memukul lima kali, telapak tangan ajaib besar seukuran seseorang muncul di depannya. Angin berputar ke segala arah saat telapak tangan bergerak maju.

Ketika lima serangan Clear Sky muncul, ekspresi Han Bei dan Xie Jie berubah. Mereka langsung mengenali telapak tangan yang besar. Ini adalah teknik magis dari Saringan Saringan Hitam; tidak ada cara bagi orang luar untuk mengetahuinya. Namun, di sini Meng Hao, menggunakannya tepat di depan mata mereka. Tidak dapat disangkal, dan ini menyebabkan hati mereka bergetar.

Wanita Li adalah dari tahap Yayasan Pendirian akhir, tetapi dia hanya memiliki tujuh Pilar Dao. Selain itu, mereka bahkan tidak retak, tetapi retak. Jijik menutupi wajahnya saat cambuk ilusinya menghantam telapak tangan besar Meng Hao. Dia tahu dalam hatinya apa yang akan terjadi. Telapak tangan akan hancur berkeping-keping saat cambuknya mengirisnya seperti pisau panas menembus mentega. Setelah hancur, cambuknya akan jatuh ke tubuh lawannya, memotong tendon dan menghancurkan tulang.

Ledakan!

Sebuah ledakan bergema. Terjadi keruntuhan. Tapi itu bukan telapak tangan Meng Hao. Segera setelah cambuk wanita paruh baya itu melakukan kontak
 
dengan telapak tangan raksasa, guncangan itu bergetar, dan kemudian pecah berkeping-keping. Wajah wanita Li itu jatuh ketika dia melihat pergantian kejadian yang tidak terduga ini. Ekspresi tak percaya menutupi wajahnya.

Bagaimana mungkin dia bisa membayangkan bahwa ini akan terjadi? Dia telah menggunakan cambuk ajaib yang ditenagai oleh Yayasan Foundation. Telapak tangan lawannya melebihi imajinasinya yang paling liar; rasa takut merembes ke matanya.

Telapak tangan raksasa Meng Hao langsung menghancurkan cambuk. Itu melesat ke depan dengan kekuatan yang mengejutkan, disertai angin kencang. Wanita Li tidak lagi mencaci Meng Hao; sebagai gantinya, ketika daerah itu mulai bergetar, rasa bahaya segera muncul di dalam dirinya. Dia segera mundur, mengangkat tangan kanannya, ke mana perisai kecil muncul. Dia menggigit lidahnya dan kemudian memuntahkan darah dari basis Budidaya. Ketika mendarat di perisai kecil, ia mulai berputar, melebar ke luar dan bertemu telapak tangan raksasa Meng Hao.

Ledakan lain meledak. Perisai itu bergetar, dan terlempar ke belakang beberapa meter, nyaris tidak bisa menahan telapak tangan. Meng Hao terus melangkah maju. Sense Spiritual-nya, yang jauh melampaui para Penggagas Yayasan Pembentukan Yayasan, meledak keluar, menghancurkan wanita Li.

Dia berteriak di bawah tekanan. Rasanya seperti pedang yang tajam menusuk otaknya, seolah-olah Sense Spiritualnya sendiri akan hancur. Dia batuk darah dan terhuyung mundur. Pada saat ini, Meng Hao telah mencapai perisai kecil. Dia melambaikan tangannya, menyebabkan telapak tangan ilusi besar membungkus perisai dan menyeretnya kembali kepadanya. Menggunakan Sense Spiritualnya, ia menghapus tanda branding pada perisai dan kemudian memasukkannya ke dalam tas pegangannya. Dia memandang wanita yang bermarga Li.

Wanita itu kaget, Sense Spiritualnya ditekan, hartanya tidak bermerek dan diambil oleh Meng Hao. Dia mundur mundur dengan kecepatan tinggi, batuk darah, wajahnya pucat, kepalanya berdengung. Setelah dia bergerak mundur selusin meter, dia akhirnya berhenti. Dia menatap Meng Hao, heran.
 
“Kamu ….” Kulit kepalanya mati rasa. Jelas bahwa basis Budidaya Meng Hao tidak boleh pada tahap awal Yayasan Pendirian. Dia belum pernah melihat Yayasan Pembentukan Yayasan awal menunjukkan kekuatan pertempuran yang luar biasa. Dia juga tidak pernah mengalami Sense Spiritual yang mengerikan seperti itu.

Bahkan Yayasan Tanpa Cela bisa seperti ini, sejauh yang dia khawatirkan.

“Seni ini mengandung total sembilan belas serangan,” kata Meng Hao dengan dingin, ekspresinya sama seperti biasanya. Dia bahkan tidak menyebutkan apa pun tentang harta karun yang dia rampas darinya.

Mendengar kata-katanya, wanita Li itu menarik napas, dan wajahnya menjadi beberapa warna lebih pucat. Tubuhnya mulai bergetar. Serangan barusan telah mengguncang Pilar Dao-nya, menyebabkannya batuk darah, dan memaksanya untuk menggunakan barang berharga. Jika lebih dari lima serangan telah digunakan, dia tidak yakin apakah hartanya bisa menolaknya. Dalam hal itu, Pilar Dao-nya pasti akan rusak.

“Rekan Daois, basis Budidaya kamu tidak terduga,” katanya dengan suara tegang. “Saya kasar dan gegabah, tolong jangan tersinggung. Tolong jaga tameng Cloud Peak saya sebagai tanda permintaan maaf saya. ”Dia menggenggam tangan dan membungkuk dalam-dalam pada Meng Hao, matanya dipenuhi ketakutan.

Bukan hanya dia. Tatapan Xu Youdao tertuju pada Meng Hao. Dia sekarang sepenuhnya diyakinkan bahwa dia telah membuat keputusan yang tepat untuk tidak menyerang Meng Hao sebelumnya. Meng Hao tidak bisa menjadi Pembina Pendirian Yayasan awal. Jika dia benar-benar … maka itu secara eksponensial lebih menakutkan.

Mata pria berjubah abu-abu itu berkedip-kedip terbuka dan beristirahat di Meng Hao. Dia mengangguk.

Han Bei memandang Meng Hao sambil berpikir, senyum tipis muncul di wajahnya.
 
“Rekan Daoist Meng, kamu tidak terlambat. Waktunya telah tiba. Peluang kami untuk memperoleh Classic of Time kini telah meningkat tiga puluh persen. “

Xie Jie tertawa dan diam saja. Dia tidak memunculkan serangan Nineteen Clear Sky. Ketakutan akan Meng Hao sekarang ada di dalam hatinya, dan dia sekarang tahu bahwa Meng Hao bukanlah orang yang terprovokasi enteng.
Bagaimanapun, dia hanya melihat Sense Spiritual kolosal Meng Hao, dan tidak memiliki firasat teknik magis atau item apa yang mungkin dia miliki.

Setiap kali dia berurusan dengan orang yang tidak dia pahami, dia akan berhati-hati untuk tidak memprovokasi mereka. Hanya setelah memahami mereka sepenuhnya dia akan menyerang seperti kilat.

“Lupakan Classic of Time sejenak,” kata Meng Hao dengan tenang. Dia memandang Han Bei, ekspresinya sama seperti sebelumnya. “Saya datang ke Tanah Suci ini atas permintaan Rekan Daois Han. Namun, Sekte kamu mengontrol tempat ini. Aku sangat penasaran. Jika aku membantumu mendapatkan Classic of Time, apakah Pilar Dao Aku akan dicabut sesudahnya? “

Mata Han Bei dan Xie Jie menyala. Sebelum mereka bisa menjawab, Xu Youdao tertawa dengan muram dan berkata, “Rekan Daois Meng tidak bertele-tele. Aku juga sangat ingin tahu tentang masalah ini. Apakah kedua Rekan Daois itu mau memberikan penjelasan untuk menghilangkan keraguan kita? “

“Aku juga ingin tahu jawaban untuk pertanyaan ini,” kata pria berjubah abu- abu itu. Matanya menyala dengan cahaya dingin saat dia memandang Han Bei dan Xie Jie.

Tampaknya wanita Li juga memperhatikan keselamatannya. Dia tidak mengatakan apa-apa, tetapi mundur beberapa langkah, secara efektif menutup lingkaran di sekitar Han Bei dan Xie Jie.

Han Bei tersenyum. “Rekan-rekan Taois, Aku harus meminta agar kamu tidak menekan kami tentang masalah Sekte. Aku benar-benar tidak bisa membicarakannya. Bahkan jika aku melakukannya, Kamu kemungkinan besar
 
tidak akan mempercayai saya. Bagaimanapun, itu adalah rahasia Sekte. Meskipun aku seorang murid Konklaf, Aku tidak tahu banyak tentang itu. Namun, untuk tempat yang akan kita kunjungi, tentu saja aku akan bertanggung jawab atas keselamatanmu. “Dia melambaikan tangannya dan empat lemparan batu giok terbang menuju Meng Hao dan yang lainnya.

Han Bei melanjutkan, “Dalam slip batu giok ini adalah penjelasan rinci tentang bagaimana keluar dari tempat ini. Gunakan metode yang dijelaskan di sini, dan kamu dapat pergi tanpa hambatan. Ada beberapa jalan keluar ke Tanah Suci kuno ini. Jika kamu tidak percaya, baca slip giok dan periksa untuk melihat di mana pintu keluar. Maka Kamu akan mengerti mengapa aku memilih lokasi ini sebagai titik pertemuan kami, “Dia tersenyum, tampak setulus biasanya.

Sense Spiritual Meng Hao menyapu slip batu giok, dan dia melihat-lihat area dia berdiri. Menurut slip giok, ada tiga pintu keluar. Salah satu dari mereka
… adalah area tempat mereka berdiri.

Tangan Meng Hao memancarkan metode mantera yang direkam dalam slip giok dan dia segera merasakan kekuatan teleportasi yang naik dari bawah kakinya. Namun, sekarang bukan saatnya untuk mengujinya, jadi dia tidak terus mengikat mantera.

“Ini adalah empat serangga Segel Roh,” kata Han Bei. “jika kamu ingin melakukan pemeriksaan lebih lanjut, Kamu bisa. Kirim beberapa Spiritual Sense ke mereka dan kemudian kirim mereka keluar dari pintu keluar. Maka kamu dapat yakin bahwa kata-kata aku tidak salah. ”Dia melambaikan tangan kanannya. Empat serangga putih seukuran ibu jari terbang menuju Meng Hao dan yang lainnya.

Xu Youdao mengambil satu. Setelah memeriksanya sejenak, dia mengangguk. Memberinya dengan Sense Spiritual, ia menggunakan teknik yang dijelaskan dalam slip giok untuk mengirim serangga ke bumi. Itu menghilang.

Wanita Li melakukan hal yang sama. Penggarap berjubah abu-abu sama sekali mengabaikan serangga Han Bei, alih-alih menampar tasnya untuk menghasilkan kalajengking.
 
“Tentu saja aku percaya padamu, Rekan Taois Han,” kata Meng Hao. Dia melirik serangga dan kemudian memilih satu. Dia melanjutkan dengan mantranya, mengirim serangga melalui pintu keluar menggunakan metode dari slip giok. Namun, di samping serangga itu, ia mengirim salah satu tanaman merambat yang tersembunyi jauh di dalam bumi. Dari serangga itu, ia menangkap kesan tidak jelas dari lokasi lain. Itu pasti di tempat lain, di suatu tempat yang jauh, jauh sekali.

Namun, pada saat yang sama, ia tiba-tiba merasakan bahaya besar dari pokok anggur itu. Mata Meng Hao menyipit.

Segera anggur itu mati. Saat itu, itu mengirimkan gambar terakhir ke Meng Hao. Itu muncul dengan jelas dalam benaknya, sebuah kuali perunggu besar. Itu sangat mengesankan, tampak setinggi puluhan ribu meter.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 157

Bab 157: Kuali dengan Eksterior Kotak!

Gambar itu menghilang. Ekspresi Meng Hao seperti biasa, tidak mengungkapkan apa pun. Dia memandang Xu Youdao dan yang lainnya. Ekspresi mereka tidak berubah. Tampaknya mereka semua, termasuk Xu Youdao dan Penggarap berjubah abu-abu, menyetujui apa yang dikatakan Han Bei.

“Mungkinkah mereka tidak memperhatikan kuali perunggu?” Pikir Meng Hao. Setelah dicap oleh darahnya, tanaman merambat mulai memancarkan aura setan lemah.

Han Bei tersenyum. “Rekan-rekan Taois, sekarang kamu bisa mengistirahatkan hatimu dengan tenang, tolong temani aku ke lokasi Classic of Time. Tidak peduli apa yang terjadi hari ini, jika kita memperoleh Klasik, maka semua orang akan mendapatkan salinannya. ”Dia membungkuk ke arah kelompok, dan kemudian melesat ke udara dan terbang melintasi dataran.

Xie Jie adalah yang kedua yang terbang, diikuti oleh Xu Youdao dan wanita Li. Meng Hao dan Penggarap berjubah abu-abu adalah yang terakhir dari enam yang berubah menjadi sinar cahaya berwarna-warni yang menembus langit.

Tidak ada yang berbicara ketika mereka bepergian. Semua orang tersesat dalam pikiran mereka sendiri. Wajah Meng Hao tanpa ekspresi, tetapi pikirannya dipenuhi dengan gambar kuali perunggu besar. Saat ini, ia sekitar tujuh puluh hingga delapan puluh persen yakin bahwa area yang telah dilihatnya tidak ada jalan keluar, melainkan hasil karya Han Bei.

Dia tidak yakin apakah Han Bei bisa menipu yang lain, tetapi dia memiliki pesona keberuntungannya, dan dengan demikian merasa diyakinkan dalam
 
posisinya saat ini. Lokasi Classic of Time pasti aneh dan mencengangkan; jika tidak, Han Bei tidak akan menghabiskan banyak waktu dan sumber daya untuk pergi ke sana.

“Aku ingin tahu bagaimana Han Bei belajar tentang Classic of Time ini …” dia berpikir dalam hati, menatap ke depan pada sosok lan Han Bei saat dia melesat di udara.

Tiba-tiba, Xu Youdao angkat bicara, menyuarakan apa yang baru saja dipertimbangkan Meng Hao. “Rekan Daoist Han, kamu masih belum menjelaskan bagaimana kamu belajar tentang Klasik waktu, atau bagaimana kamu memperoleh volume pertama.”

Han Bei melihat ke belakang sambil tersenyum.

“Jika Rekan Daoist Xu ingin jawaban, maka Aku akan memberikannya segera setelah kami tiba.” Pada saat itulah mereka mencapai tepi dataran luas. Tiba- tiba, suara menderu sekali lagi muncul. Itu sangat jauh, tetapi masih menyebabkan semua orang kecuali Han Bei dan Xie Jie merasa terguncang.

Orang-orang dari tahap Pendirian Yayasan akhir memutar basis Budidaya mereka sampai menderu dan gaya gravitasi mereda. Kemudian semuanya kembali normal, kecuali bahwa wajah mereka agak pucat.

Ekspresi minta maaf muncul di wajah Han Bei, tapi dia tidak mengatakan apa-apa. Dia mengangkat tangannya dan mendorong tangannya ke bawah ke tanah. Angin kencang tiba-tiba muncul, menyapu tanah. Han Bei mengambil
napas dalam-dalam dan kemudian memukul tasnya untuk dipegang. Botol giok muncul di tangannya.

Warnanya biru-hijau, dan begitu muncul, ekspresinya menjadi agak suram. Dia membuangnya, dan semua orang menyaksikannya turun ke bawah.

Ketika mendarat di tanah, retakan muncul di permukaannya yang menyebar dengan cepat. Cairan biru muncul di celah-celah yang memancarkan aura pahit. Saat aura menyebar, mata Pembudidaya berjubah abu-abu menyipit.

“Itu … Blue Heaven Elixir!”
 
Bahkan ketika kata-katanya terdengar, botol biru itu pecah berkeping-keping. Cairan biru di dalam diperluas untuk membentuk kabut yang menyelimuti area sekitar tiga ratus meter di sekitarnya. Tiba-tiba, semua rumput menghilang, seolah-olah itu hanya ilusi belaka. Bumi di sekitar mereka gelap gulita, seolah-olah menderita semacam kutukan, semacam mantra kuno yang telah ada selama ribuan tahun.

“Rekan Daoist Sima, Kamu tentu berpengalaman dan berpengetahuan luas. Kamu benar, ini adalah Blue Heaven Elixir. Untuk mendapatkan satu tetes saja diperlukan banyak kesulitan. Itu mampu menembus berbagai ilusi, “Dia tersenyum pada pria berjubah abu-abu, lalu melirik Meng Hao dan yang lainnya.

“Rekan-rekan Taois, Aku tahu kamu memiliki banyak pertanyaan. Kami saat ini berdiri di atas portal kuno yang mengarah ke zona tertutup di dalam Tanah Suci. Sebenarnya, Saringan Saringan Hitam belajar tentang Tanah Suci ini ratusan tahun yang lalu. Namun, orang yang benar-benar menemukan itu bukan murid dari Saringan Saringan Hitam, tetapi leluhur Klan aku.

“Karena Tanah Suci, Saringan Hitam membuat leluhurku bergabung dengan Sekte, itulah bagaimana garis keturunan Han muncul di sana. Faktanya, peta yang digunakan untuk memasuki tempat ini dibuat setelah bertahun-tahun meneliti bagian dari salah satu paman Klan aku. Dia menggunakan teknik magis misterius untuk menyaring dan membekukan darahnya sendiri ke peta. Karena …. “Dia terdiam untuk beberapa saat, kemudian melanjutkan,” Karena Tanah Suci ini pernah diperintah oleh seorang tuan yang juga seorang patriark Klan Han. Namun, ia akhirnya menjadi satu dengan Dao, dan menghilang. Meskipun begitu, koneksi ke tempat ini kadang-kadang akan muncul dalam keturunannya.

“Aku tidak yakin apa yang direncanakan Black Sieve Sect. Tapi sebelum dia berubah menjadi peta, paman Klan aku mengatakan kepada aku bahwa karena koneksi garis keturunannya ke tempat ini, dia tahu bahwa teknik rahasia Klan Han ada di dalam. Tiga volume Time magic. Sihir ini bisa menghasilkan harta Time-Ruining. Menggunakan harta karun itu bisa membuatmu menyedot rentang hidup orang lain. Itu sebabnya ia membutuhkan pohon Musim Semi dan Musim Gugur atau barang serupa sebagai dasarnya.
 
“Bahkan di zaman kuno,” katanya, suaranya lembut dan jelas, “harta karun Penghancur Waktu ini mencengangkan dan jarang terlihat. Saat ini, itu bisa dianggap hilang. Jika masih ada, maka hanya di tempat ini! Mengenai volume pertama dari Classic of Time, well … itu adalah item yang telah diturunkan dari generasi ke generasi di Klan aku.

“Aku akan menggabungkan tiga jilid dan memperbaiki harta Time-Ruining. Ini adalah urusan pribadi saya, dan aku tidak ingin anggota Klan Han lainnya mengetahuinya. Aku juga ingin menghindari mata yang mengintip dari Saringan Saringan Hitam. Itu sebabnya aku mengundang Anda semua ke sini hari ini. Adapun Penatua Brother Xie, dia ada di sini karena perjanjian sebelumnya antara kami berdua. ”

Semua orang jelas memiliki pendapat mereka sendiri tentang seberapa banyak dari apa yang baru saja dikatakannya itu benar dan berapa banyak yang salah. Metode yang dia gunakan di luar untuk mengumpulkan kelompok mereka memberikan beberapa petunjuk. Mata Meng Hao melintas di atas kelompok, dan di dalam, dia tertawa.

“Sepertinya semua orang memikirkan sesuatu yang berbeda. Tapi selain aku, sepertinya tidak ada yang mendengarkan penjelasan Han Bei. Dan dia tahu itu. Tampaknya ada yang salah dengan apa yang dia katakan tadi.

“Namun … Classic of Time kemungkinan besar nyata. Saat ini, Aku benar- benar tidak memiliki banyak benda magis yang kuat selain pedang kayu. Aku memiliki pohon Musim Semi dan Musim Gugur yang mudah ditiru dengan cermin tembaga. Jika aku bisa belajar teknik dari Classic of Time, maka masalah Aku akan terpecahkan.

“Aku masih harus berhati-hati. Jika ada yang tidak beres, Aku akan menggunakan jimat keberuntungan untuk segera meninggalkan tempat ini. ”Bahkan ketika dia mengambil keputusan, Han Bei melayangkan gerakan mantra untuk membuka portal kuno di bawah mereka.

Raungan kuno dan kuno terdengar dari dalam, seolah-olah beberapa binatang tidur sedang bangkit. Tiba-tiba, cahaya yang berkilauan muncul. Itu tidak menyebar jauh; hanya menyelimuti sekitar tiga ratus meter.
 
Ketika cahaya muncul, Han Bei menatap ke atas ke langit seolah-olah dia sedang menghitung sesuatu. Kemudian, tubuhnya melintas dan dia menembak jatuh ke portal. Dengan sedikit senyum, Xie Jie masuk juga, diikuti oleh Xu Youdao dan yang lainnya.

Meng Hao menyapu daerah itu dengan Spiritual Sense untuk mengkonfirmasi bahwa itu tidak lebih dari portal teleportasi. Setelah melihat semua orang masuk dan mulai menjadi buram, dia mengikuti. Cahaya bersinar berkedip dan kemudian memudar. Semua orang menghilang.

Ketika mereka muncul kembali, langit di atas adalah langit yang sama seperti di Tanah Suci. Namun, bumi ditutupi dengan retakan. Jauh di kejauhan, sebuah benda terlihat. Ketika mata Meng Hao jatuh ke atasnya, mereka bersinar cerah untuk sesaat dan kemudian kembali normal.

Di depan ada kuali perunggu besar!

Kuali setinggi beberapa puluh ribu meter, menjulang begitu tinggi sehingga tampaknya mendukung langit. Itu tampak kuno dan primitif, seolah-olah itu telah ada selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya. Sebuah tak terbatas mungkin memancar keluar dari kuali, menyebabkan semua orang merasakan ketakutan yang intens, bahkan Han Bei.

Berbagai pemikiran mengalir di benak setiap orang yang hadir.

“Kuali adalah peralatan negara. Mereka hanya bisa ditempa oleh orang-orang dengan takdir yang luar biasa. Ternyata … kuali yang menginspirasi seperti ketakutan ada di tempat ini! ”

“Harta yang benar-benar nyata! Siapa yang bisa begitu berani membuat kuali surgawi seperti itu ?! ”

“Desainnya yang kuno sepertinya tidak ada taranya. Pasti ada di sini selama puluhan ribu tahun yang tak terhitung jumlahnya. Mungkinkah itu ditempa oleh beberapa makhluk maha kuasa kuno …? ”

Mereka semua terengah-engah saat menatap kuali. Bahkan pria dingin berjubah abu-abu itu tersentak ketika melihatnya. Sebuah cahaya aneh
 
berkedip di matanya.

Mata Xie Jie menyipit, dan butuh beberapa saat sebelum dia kembali tenang.

Meng Hao langsung mengenalinya; ini adalah kuali yang sama yang telah dilihatnya dalam transmisi dari pokok anggur sebelum mati dalam apa yang disebut pintu keluar. Ketika dia melihat sekeliling, dia bisa mengatakan bahwa … segala sesuatu di sekitarnya tampak persis sama dengan apa yang dia lihat di pintu keluar yang seharusnya.

Dia tertawa dingin di dalam hatinya, tetapi ekspresinya tidak berubah sama sekali. Dia diam-diam mengambil jimat keberuntungan dan memeriksa untuk memastikan bahwa itu masih berfungsi. Dalam hati, dia tidak mampu menahan kekaguman terhadap Patriark Reliance. Dia tidak yakin betapa berharganya item dari jimat keberuntungan ini, tetapi dia tahu bahwa benda itu masih berfungsi di tempat ini.

Merasa sedikit tenang, dia melihat kembali ke kuali besar. Dia tidak bisa menahan rasa kagum. Meskipun ini bukan pertama kalinya dia melihatnya, berdiri di depannya seperti ini membuatnya merasa seperti serangga.

“Kuali itu retak …” kata Xu Youdao sambil menghela nafas.

Semua orang bisa melihat bahwa kuali perunggu yang besar dan menakjubkan itu memiliki celah besar yang mengalir di dalamnya. Retaknya seakan ingin membelah kuali menjadi dua, namun tidak cukup mampu.

Semua orang menebak di dalam hati mereka bahwa celah itu pasti disebabkan oleh benda sihir mengejutkan lainnya. Tetapi ketika Meng Hao melihatnya, dia mendapat perasaan yang berbeda. Celah itu bukanlah sesuatu yang disebabkan oleh benda sihir. Dia mendongak ke langit dan berpikir kembali bagaimana rasanya disambar Tribulation Lightning. Itu adalah perasaan yang sama dengan yang dia rasakan ketika dia melihat celah itu; itu pasti disebabkan oleh Tribulation Lightning!

“Siapa pun yang bisa memiliki kuali besar ini dan menggunakannya sebagai benda ajaib pasti akan bisa mengguncang Dunia Kultivasi.” Kata-kata Xie Jie lembut, tetapi penuh dengan semangat.
 
—–

Bab ini disponsori oleh Hein Haugeberg

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 158

Bab 158: Hidup berdampingan dengan Ji ?!

Han Bei mengambil napas dalam-dalam, dan ekspresi kegembiraan melintas di wajahnya. Dia mengangkat tangan kanannya, dan sepotong batu giok kuno berbentuk bulan sabit terbang keluar. Itu adalah warna hijau tua, hampir hitam, dan memiliki penampilan yang benar-benar luar biasa. Itu bukan benda yang biasanya dipegang seseorang di tangan mereka, melainkan sesuatu yang seolah-olah harus terkubur jauh di dalam kuburan kuno, tidak pernah melihat cahaya hari. Warnanya sepertinya merupakan hasil dari menyerap terlalu banyak aura kematian yang menyeramkan.

Giok bulan sabit terbang keluar dan kemudian memancarkan cahaya terang yang menutupi segala sesuatu di sekitarnya. Cahaya itu berdesir saat melesat ke depan menuju celah di permukaan kuali besar, dan kemudian memasukinya.

“Di sinilah dua volume terakhir dari Classic of Time berada!” Kata Han Bei. Dia terbang maju, diikuti oleh Xie Jie, wanita Li, Xu Youdao dan pria berjubah abu-abu.

Meng Hao melanjutkan juga. Enam sinar lampu kilat melesat ke depan, semakin dekat dan semakin dekat ke kuali besar. Ketika mereka semakin dekat, mereka merasakan tekanan besar menyebar dari kuali, yang terus tumbuh semakin kuat.

Segera, mereka mendekati celah raksasa, yang tampak seperti ngarai besar di permukaan kuali. Mereka berhenti di depan celah. Kabut melayang-layang di dalam, tipis, tetapi mencakup segalanya. Di dalam hanyalah kegelapan.

Saat mendekati celah, Xie Jie menampar tasnya memegang. Lampu hijau muncul yang memadat menjadi binatang hijau berbulu. Tubuhnya berkedip
 
ketika ditembak langsung ke celah. Seketika itu menyentuh kabut, bagaimanapun, ia mengeluarkan tangisan yang menyedihkan, dan tubuhnya hancur berkeping-keping.

Perhatian memenuhi hati para penonton.

“Hanya seseorang dengan Sense Spiritual yang luar biasa yang dapat mengangkat kabut dan memperbaiki celah ini,” kata Han Bei. “Kalau begitu kita bisa masuk.” Dia menatap langit lagi seolah-olah dia sedang menghitung sesuatu. Lalu dia berbalik dan menatap Meng Hao.

Bukan hanya dia. Tatapan Xu Youdao juga jatuh padanya. Pertempuran Meng Hao dengan wanita Li, dan kekuatan intens dari Sense Spiritualnya, telah meninggalkan kesan mendalam pada pria itu.

“Rekan Daois Han, Kamu pasti bercanda,” kata Meng Hao, agak tidak sopan. “Kuali ini pasti sudah dilemparkan tak terhitung tahun yang lalu. Aura itu luar biasa. Aku pikir saya bahkan tidak bisa menyentuh celah itu. “

“Rekan Daoist Meng, Kamu salah paham,” katanya buru-buru. “Tentu saja aku sadar bahwa kuali ini bukanlah sesuatu yang bisa disentuh oleh orang- orang dengan basis Budidaya seperti kita. Aku memiliki harta pusaka keluarga yang dapat membasmi celah. Namun, itu harus dibimbing oleh Sense Spiritual. Melakukan hal itu akan menyebabkan retakan sembuh. ”Ketika dia berbicara, dia menampar tasnya untuk menghasilkan kipas kecil seukuran telapak tangan. Itu hanya memiliki tiga bulu, yang masing-masing ditutupi dengan simbol magis.

“Hanya satu orang yang dapat menggunakan harta itu, dan Sense Spiritualimu adalah yang paling kuat di antara kelompok kami. Aku benar-benar berharap mendapatkan bantuan kamu. Setelah kami masuk, akan ada area lain di mana kamu tidak akan diminta untuk melakukan apa pun. Item ini adalah penggemar. Ketika rohnya didorong dengan Sense Spiritual, itu akan melepaskan kekuatan yang jauh menggantikan basis Budidaya kami. Ini adalah harta yang Klan Han secara khusus membuat hanya untuk lokasi ini. “

Meng Hao memandang dengan tenang ke kipas itu sejenak, dan kemudian mengangkat tangannya. Kipas itu terbang ke arahnya. Dia memeriksanya
 
sejenak tetapi tidak menyentuhnya pada awalnya. Akhirnya, dia mengangguk sedikit.
Melihatnya setuju, Han Bei menghela nafas lega. Dia kemudian pindah ke samping, menjauh dari Meng Hao, untuk mencegah segala kesalahpahaman.

Wajahnya kosong saat dia melepaskan Sense Spiritualnya. Ketika itu keluar, Han Bei dan yang lainnya berkonsentrasi, merasakan kekuatan yang sangat besar dan membandingkannya dengan kekuatan mereka sendiri. Mereka semua tumbuh lebih berhati-hati.

Meng Hao mengirim Sense Spiritualnya ke kipas untuk memeriksanya. Benar saja, itu bermerek, menghubungkannya dengan Han Bei. Meng Hao mengangkat kepalanya untuk melihat celah di kuali besar.

Sesaat kemudian dia mengangkat tangannya dan mendorongnya ke depan. Kipas itu tiba-tiba meledak menjadi nyala api. Tiga bulu mulai menggeliat dengan cara yang aneh. Angin puyuh muncul di sekitar Meng Hao.

Saat tangannya bergerak maju, angin puyuh melesat ke arah kabut. Sebuah ledakan bergema saat menabraknya. Kabut segera mulai bergolak dan bergolak. Pada awalnya sepertinya keduanya akan membatalkan satu sama lain. Namun, angin puyuh tidak cukup kuat, dan mulai memudar.

“Retaknya bisa dihapus, tapi agak mengering.” Meng Hao menyaksikan kabut di dalam celah itu memulihkan dirinya sendiri, seolah-olah sedang dilahirkan kembali. Dia berpikir sejenak, lalu mengangkat tangan kanannya dan melepaskan Sense Spiritual yang bahkan lebih. Kali ini, ia menggunakan lebih dari sebelumnya, menyebabkan nyala api pada kipas angin naik lebih menakjubkan. Sekarang, api dipenuhi dengan dua warna!

Murid-murid yang menyaksikan mengerut ketika mereka merasakan kekuatan Sense Spiritual Meng Hao, yang tampaknya lebih dari dua kali lipat dari mereka sendiri. Ini mengejutkan mereka sampai ke intinya, terutama Han Bei, yang matanya dipenuhi ketakutan ketika dia memperhatikannya.
 
Sepertinya kipas menghisap Spiritual S Hao Meng Hao secepat mungkin. Dia melanjutkan dengan hati-hati; jika ada tanda-tanda yang menunjukkan bahwa ia kehilangan kendali, ia akan segera memutuskan hubungannya dengan Sense Spiritualnya.

Angin puyuh muncul lagi, bahkan lebih kuat dari sebelumnya. Dalam sekejap, sosok Meng Hao hampir tidak mungkin terlihat di dalam teriakannya. Para penonton hanya bisa melihat bayangan dirinya melambaikan tangannya ke depan.

Saat dia melakukannya, bulu pertama kipas itu langsung berubah menjadi abu yang menyala dan bulu kedua mulai berantakan. Angin bertambah kuat, menderu dengan kekuatan. Itu menabrak kabut, dan seperti itu, bulu ketiga kipas menghilang menjadi abu menyala.

Seluruh kipas sekarang berantakan, menyebabkan hati Han Bei meleleh sedikit. Lalu tatapannya mengeras; sukses atau gagal akan terjadi pada saat ini.

Ledakan!

Sebuah ledakan besar merobek saat angin puyuh besar bertabrakan dengan kabut. Mereka saling makan, dan tiba-tiba celah muncul di dalam kabut.

Pada saat yang sama, rasa dingin yang menyeramkan keluar dari dalam kuali, melesat menembus kabut dan meledakkan seluruh kelompok Penggarap.

Seolah-olah sebuah pintu baru saja dibuka yang telah ditutup selama berabad-abad. Aura yang telah disegel selama bertahun-tahun yang tak
terhitung meledak, mengalir melintasi Meng Hao dan yang lainnya. Jika hanya itu, itu bukan masalah besar. Namun, dalam dinginnya Waktu ada kenangan yang menyapu enam orang. Tiba-tiba, gambar muncul di depan mereka dari banyak zaman yang lalu.

Dalam penglihatan itu dapat dilihat sebuah kuali perunggu yang sangat besar dan mengejutkan. Itu melayang di atas bumi, di bawah langit merah. Baut petir yang menakjubkan turun ke permukaannya, menebasnya terus-menerus, seolah-olah mereka ingin menghancurkannya menjadi kosong.
 
Namun, kuali tidak mau menyerah, dan itu naik di tengah gemuruh petir. Jauh di atas di langit merah, sebuah pusaran muncul, di luar yang hampir tidak bisa dibuat gambar dari dunia lain. Kuali ingin menentang Surga dan melewati pusaran ke dunia samar di luar.

Di bawah di tanah ada ratusan ribu tokoh. Mereka bersujud di tanah, membacakan kitab suci pada saat yang sama. Suara-suara mereka bergabung dan bergema. Ketika suara itu mencapai telinganya, itu membuat Meng Hao memikirkan para murid Saringan Hitam yang duduk bersila, menyanyikan kitab suci. Kedengarannya … mirip, meskipun dia tidak bisa melihat detail dari apa yang mereka nyanyikan.

Tiba-tiba sebuah suara keluar dari dalam kuali. “Adalah keinginanmu agar kubah Surga menggantikan bintang-bintang, untuk menutupi mataku dengan kubah Surga, untuk menghalangi Pohon Dunia, untuk menghancurkan bintang- bintang. Tuanku mungkin sedang tidur, tetapi bisakah dia masih ada di bawah langit yang sama dengan Ji ?! ”Pencahayaan jatuh terus-menerus dari Surga, berusaha untuk melenyapkan kuali. Tiba-tiba, visi berlalu dari mata semua orang kecuali Meng Hao. Mereka saling bertukar pandang dengan terguncang.

Meng Hao sedikit lebih dekat ke kuali, dan adalah yang pertama untuk memenuhi ledakan angin Waktu. Visinya berlanjut sedikit lebih lama.

Dia melihat kuali perunggu besar terus bangkit. Petir yang jatuh dari langit merah mulai bergabung bersama. Tidak mungkin untuk mengatakan berapa banyak petir berkumpul untuk membentuk tombak raksasa. Itu tampak seperti gigi yang dikelilingi oleh bidang petir yang meluncur ke bawah ke arah kuali.

Ledakan bergema dan kuali perunggu raksasa bergetar. Sebuah celah besar membelahnya. Tidak naik lagi, dan malah jatuh. Itu menabrak tanah, dan kemudian suara lain terdengar. Tampaknya mendesah.

“Kamu tidak mau membiarkan aku mengambil kuali ini dari tempat ini. Lalu
… aku akan berbaring di sini selamanya, menunggu hari di mana kau jatuh. “

Pada titik inilah penglihatan memudar dari mata Meng Hao. Dia mengambil napas dalam-dalam dan kemudian mengangkat kepalanya untuk melihat kuali. Sampai sekarang, kabut dan celah yang disebabkan olehnya, menghilang.
 
Ekspresi cemas muncul di wajah Han Bei. Tidak ragu-ragu sedikit pun, dia menembak ke depan, terbang menuju celah. Tanpa sepatah kata pun, anggota kelompok lainnya mengikuti, mata mereka berkedip-kedip.

Meng Hao terbang bersama mereka saat mereka menuju dengan kecepatan tinggi menuju celah. Begitu dia memasuki kuali, Meng Hao merasakan cermin tembaga di tasnya dari Cosmos semakin panas.

Sekarang bukan saatnya untuk memeriksanya. Meng Hao memasuki kuali untuk menemukan dirinya di dunia petir dan guntur.

Bagian dalam kuali adalah ruang beberapa puluh ribu meter. Itu benar-benar dipenuhi dengan sambaran petir, hampir seperti sungai. Cahaya yang diciptakan oleh begitu banyak kilat sama menyilaukannya seperti sinar matahari.

Namun, tidak ada waktu bagi kelompok itu untuk menatap dunia di dalam kuali. Dari dalam tengah-tengah mereka, teriakan yang mengental darah naik.

Wanita Li adalah yang terakhir masuk. Begitu dia melakukannya, sambaran petir turun dengan kecepatan luar biasa. Itu menabraknya. Dia menjerit saat tubuhnya berubah menjadi abu terbang. Bahkan tas pegangannya dibakar menjadi kehampaan.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 159

Bab 159: Kotak Tanpa, Bulat Di Dalam; Tren Surga

Itu terjadi begitu cepat sehingga wajah Xu Youdao berkedip. Di sebelahnya, mata Penggarap berjubah abu-abu menyipit dan dia menampar tasnya untuk menghasilkan slip kayu.

Itu memancarkan cahaya kebiruan yang tampaknya mengindikasikan itu bisa mengusir petir. Cahaya kebiru-biruan berputar di sekitar Penggarap berjubah abu-abu dan dia mengambil beberapa langkah menjauh, seolah-olah dia tidak ingin berdiri dekat dengan yang lain.

Wajah Xie Jie juga berkedip. Sekitar waktu yang sama ketika cahaya kebiruan berkedip-kedip di sekitar Penggarap berjubah abu-abu, sebuah patung kayu muncul di tangan Xie Jie. Patung itu memiliki tiga kepala dan enam lengan. Ketika itu muncul, itu berubah menjadi cahaya, cahaya bercahaya yang beredar di sekitar Xie Jie.

Han Bei bereaksi lebih cepat, bahkan lebih cepat, daripada Xie Jie atau pria berjubah abu-abu. Singgasana teratai tiga warna muncul di depannya; jelas ini juga semacam harta penangkal kilat.

Hanya Xu Youdao dan Meng Hao yang tampaknya tanpa benda seperti itu. Xu Youdao mengeluarkan harumph dingin saat dia membuka bungkusan harta biru berbentuk seperti pil obat. Pil itu memancarkan perisai hijau kebiruan yang mengelilingi tubuhnya.

Melihat semua ini, Meng Hao tertawa muram. Tiga lainnya jelas berkolusi; jika tidak, mengapa mereka semua dilengkapi dengan harta penangkal kilat? Hanya dia dan wanita Li yang tidak siap.
 
“Langkah yang bagus, Rekan Daoist Han,” kata Meng Hao dengan dingin, matanya menyapu mereka berempat.

“Aku tidak pernah mengantisipasi akan ada banyak pencahayaan,” kata Han Bei ringan, “jadi aku tidak yakin apa yang kamu bicarakan. Rekan Daoist Meng, jika kamu tidak memiliki item penghilang cahaya, maka kamu dapat menggunakan Anti-Lightning Leaf ini. Ini hanya cukup efektif, tetapi lebih baik daripada tidak sama sekali. “Sebuah daun transparan muncul di tangannya, dan dia menatap Meng Hao. Sebenarnya, dia telah mengamatinya sepanjang waktu ini, terutama saat dia memasuki kuali. Ketika itu terjadi, matanya berkedip-kedip.

Xie Jie dan dua pria lainnya semua menatap Meng Hao, meskipun tidak mungkin untuk mengatakan apa yang mereka pikirkan. Mata mereka sepertinya dipenuhi dengan pertanyaan yang tidak terjawab.

Petir bergemuruh di atas mereka, dan ledakan guntur memenuhi udara. Itu kuat dan mencengangkan. Setiap sambaran petir tampaknya sangat dahsyat, cukup kuat untuk menjatuhkan bahkan pada tahap Foundation Foundation.

Tiba-tiba, sambaran petir menghantam di tengah-tengah mereka. Sebuah ledakan berderak ketika petir menghilang ke dalam busur listrik yang tak terhitung jumlahnya.

“Saya tidak memiliki item penangkal kilat, tapi saya memiliki teknik menarik petir,” kata Meng Hao dengan tenang. Kabut kilat muncul di sekitarnya, yang kemudian membeku menjadi bendera petir.

Listrik berputar di sekitarnya, termasuk untaian yang berisi Kesengsaraan Surgawi yang telah dikumpulkan Meng Hao. Itu jelas barang yang luar biasa. Petir di dekatnya sepertinya berputar, seolah-olah ditarik ke bawah.

Jika semua petir di daerah itu benar-benar dipanggil, maka tidak masalah jika yang lain memiliki sihir penangkal kilat. Mereka semua akan berubah menjadi debu secepat wanita Li.

Hampir segera setelah bendera petir muncul dan petir di sekitar mereka mulai beriak, Meng Hao mengisap bendera itu kembali ke dalam mulutnya.
 
Petir konvergen bubar. Namun, sekarang sudah jelas bahwa jika bendera tetap berada di daerah itu untuk jumlah waktu berapa pun, maka itu akan memanggil petir ke bawah, dan mereka semua akan mati.

Ekspresi Xie Jie berkedip, mata lelaki berjubah abu-abu itu menyipit, dan Xu Youdao tersentak dan mundur beberapa langkah. Ketakutan akan Meng Hao memenuhi mata mereka.

Sensasi bahaya memenuhi kepala mereka, dan hati mereka mulai berdebar. Ekspresi yang tidak sedap dipandang langsung memenuhi wajah mereka.

Suara Xie Jie juga suram ketika dia berkata, “Rekan Daois, kamu benar- benar terlalu berlebihan.” Hatinya dipenuhi dengan kewaspadaan saat dia berbicara, perhatiannya hanya berfokus pada Meng Hao.

Xu Youdao telah dipengaruhi oleh keganasan Meng Hao dua kali. Sekarang, dia menatapnya dengan tatapan yang rumit, tidak mengatakan apa-apa. Sekali lagi, dia menghela nafas dalam hati. Di matanya, Meng Hao tidak lebih lemah dari beberapa eksentrik Formasi Inti.

Dia tidak membutuhkan item penangkal kilat. Dengan benda yang menarik, dia tiba-tiba membalikkan meja dan menempatkan orang lain dalam posisi yang kurang menguntungkan.

“Rekan Daoist, apa artinya ini?” Kata pria berjubah abu-abu, menatap Meng Hao.

“Oh, tidak ada,” kata Meng Hao. “Saya hanya ingin mengingatkan kamu, Rekan-rekan Taois, bahwa Meng Hao dapat memanggil petir kapan saja.” Dia berbicara dengan tenang dan perlahan saat dia berdiri di sana. Dia tampaknya siap untuk mengeluarkan harta petirnya jika bahkan satu sambaran petir menuju ke arahnya.

Han Bei tidak mengatakan apa-apa untuk ruang beberapa napas sebelum senyum ramah muncul di wajahnya.

“Aku bercanda denganmu barusan, Rekan Daoist Meng. Tentu saja aku punya cara agar kamu mengusir halilintar. ”Dia melambaikan tangannya, dan sehelai
 
daun jatuh dari tahta teratai. Dia baru saja akan menyerahkannya kepadanya, ketika dia tertawa dan mendekatinya.

Wajahnya jatuh; hatinya dipenuhi dengan ketakutan akan metodenya, dan ketika dia melihatnya mendekati dia, tanpa sadar dia mundur selangkah.

Tapi dia sudah tiba di sisinya. “Tidak perlu repot, Rekan Daois Han,” katanya dengan tenang. Petir berderak di atas mereka. “Mari kita gunakan tahta teratai bersama. Bukankah itu lebih mudah? Atau Apakah kamu tidak mau melakukannya? “

Ekspresi bengkok muncul di wajahnya, tetapi sebelum dia bisa mengatakan apa-apa, Pembudidaya berjubah abu-abu itu mengangguk.

“Itu akan menjadi yang terbaik,” katanya.

“Saya setuju,” kata Xu Youdao, menghela napas lega dalam hati.

Mata Xie Jie berbinar, dan dia tidak melakukan apa pun untuk menunjukkan bahwa dia tidak setuju.

Han Bei ragu sejenak, lalu memberi Meng Hao senyum pahit.

“Jika itu adalah kebutuhanmu, Rekan Daoist Meng, lalu bagaimana aku bisa tidak setuju?” Dia mengertakkan giginya saat dia membuka perisai singgasana lotus dan membiarkan Meng Hao masuk.

Sekarang Meng Hao berdiri di sebelah Han Bei di dalam perisai, tiga pria lainnya merasa agak lebih nyaman. Ancaman Meng Hao beberapa saat yang lalu telah melampaui apa pun yang bisa mereka antisipasi. Bahkan memikirkan kembali hal itu menyebabkan rambut di leher mereka berdiri.
Meng Hao benar-benar ganas.

Han Bei menatap dalam pada Meng Hao sejenak dengan senyum dipaksakan. Kemudian dia membungkuk sedikit dan mulai bergerak maju. Meng Hao pergi, wajahnya tenang. Xie Jie dan yang lainnya mengikuti.

Lima orang berangsur-angsur melewati deretan petir. Menderu memenuhi udara. Petir jatuh, menabrak tanah dan mengirimkan percikan api berdesir ke
 
segala arah.

Jelas, item penangkal kilat sangat luar biasa; pesta itu tampaknya sepenuhnya aman. Mata Meng Hao menyapu mereka, dan di dalam dia tertawa dingin.
Benda-benda ajaib ini jelas bukan benda yang seharusnya dimiliki oleh Penggarap Pendirian Yayasan. Masing-masing Penggarap ini harus memiliki dukungan seseorang yang sangat kuat, yang memberikan dorongan bagi mereka untuk memasuki tempat ini.

“Xie Jie hanya memiliki Saringan Saringan Hitam,” pikirnya. “Adapun pria berjubah abu-abu dan Xu Youdao, mereka jelas bukan Penggarap nakal biasa. Mereka pasti memiliki beberapa koneksi yang kuat. ”Ketika kelompok melanjutkan, kilat tumbuh lebih intens dan menakutkan. Raungan itu sepertinya tidak pernah berakhir. Meng Hao pernah melihat Tribulation Lightning sebelumnya, tapi petir di sini tampak lebih hebat.

“Ini bukan tempat bagi Penggarap Pendirian Yayasan. Hanya satu baut yang bisa menghapus kita semua. Namun, tidak satu pun dari orang-orang ini yang tampak sedikit khawatir. Jelas mereka tahu sebelumnya apa yang akan mereka hadapi.

“Saya menjadi sasaran Tribulation Lightning karena Pilar Dao Sempurna saya, yang tidak diizinkan ada. Adapun kuali ini … roh Surga harus sangat marah, dipenuhi dengan keinginan kuat untuk melenyapkannya, bahkan lebih dari saya. “Meng Hao melihat ke depan. Jumlah petir ini tidak menyenangkan bagi mata, dan membuatnya tidak mungkin untuk memeriksa sekitarnya. Satu- satunya pilihan adalah melanjutkan.

Tidak ada yang berbicara ketika mereka melanjutkan perjalanan. Sekitar satu jam berlalu, dan mereka jauh lebih jauh. Meskipun mereka masih dikelilingi oleh kilat, intensitasnya telah berkurang, dan sekarang mereka dapat melihat sedikit lebih jelas. Apa yang mereka lihat di depan membuat mereka semua mulai bernapas dengan berat.

Xu Youdao tersentak. “Itu …” Wajahnya ditutupi dengan syok.

Mata Xie Jie berkilauan, dan dia terengah-engah. Di sebelahnya, mata Cultivator berjubah abu-abu bersinar ketika dia menatap mati di depan.
 
Mata Han Bei juga menjadi lebih cerah.

Jauh di depan, di tengah kuali raksasa, ada sembilan patung besar. Setiap patung menggambarkan seorang pria paruh baya. Pakaian yang mereka kenakan tidak seperti pakaian zaman modern; itu jauh lebih sederhana.
Namun, jubah mereka jelas panjang.

Di antara sembilan orang yang digambarkan, tiga memiliki mahkota di kepala mereka. Dua berambut panjang, yang menutupi bahu mereka. Satu bahkan benar-benar botak. Mereka memancarkan kekuatan yang mengesankan yang sulit untuk digambarkan. Sepertinya setiap patung mewakili beberapa Dao yang kuat yang menunjukkan jalan langit dan bumi.

Siapa pun yang melihat patung-patung ini akan terkejut, dan dipenuhi dengan sensasi kemuliaan kuno. Patung-patung itu tidak berdiri tegak; mereka semua berlutut dengan satu kaki, dengan kedua tangan terentang ke atas, kepala tertunduk.

Objek bisa dilihat di tangan mereka yang terangkat!

Ada semacam harta berbentuk roda, sesuatu yang jelas merupakan pedang yang luar biasa, serta botol giok bercahaya. Setiap patung memiliki harta yang berbeda. Cahaya yang berkelip-kelip yang diciptakan oleh harta karun menciptakan banyak bayangan bercahaya. Meng Hao dan yang lainnya tidak bisa menahan nafas.

Di tangan ke atas salah satu patung bisa dilihat dua gulungan kuno! Fitur patung ini sangat mirip dengan Han Bei!

Di belakang patung itu ada retakan raksasa, yang jelas telah disewa oleh kilat dari Surga. Tidak mungkin untuk mengatakan berapa tahun telah berlalu sejak itu terjadi.

Jika ini semua yang ada untuk itu, itu tidak akan menjadi masalah kecil. Tapi ada lagi. Meng Hao terkejut, dan semua orang terengah-engah. Di tengah sembilan patung yang luar biasa adalah objek yang mereka semua membungkuk … sebuah kuali melingkar perunggu!
 
Sebuah suara terdengar di benak Meng Hao: “Kotak tanpa, melingkar di dalam; tren dari Surga! “

—–

Sebagai referensi singkat, berikut adalah dua jenis “kuali ding” Tiongkok yang sedang dibicarakan. Kuali persegi. Kuali bulat. Karakter untuk kuali “ding” cukup keren. Tampak seperti kuali!鼎
Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 160

Bab 160: Tidak Meng dalam Sembilan Keluarga

Bagian luar adalah kuali persegi besar, sedangkan di dalamnya ada kuali melingkar Surgawi. Kuali melingkar ini benar-benar tren Surgawi!

Pikiran Meng Hao berdengung saat dia melihat ini. Setelah mengalami dunia kuali besar, dia merasa seolah itu mengandung sesuatu yang kosmik.

“Sembilan sosok berlutut, sembilan puncak Surga,” gumam lelaki berjubah abu-abu itu, mulai bergetar. “Sosok-sosok yang berlutut ini bukanlah manusia, mereka jelas merujuk pada kehendak Surga!

“Tidak tidak. Bagaimana kuali dibalik? Seharusnya tidak seperti ini. Langit melingkar dan bumi berbentuk bujur sangkar. Itu kebenaran yang diakui secara umum dari zaman kuno. Itu adalah hukum yang ditetapkan puluhan dan puluhan ribu tahun yang lalu, prinsip langit dan bumi.

“Kuali harus melingkar di luar dan persegi di dalam. Itu benar. Kalau begitu, seperti yang mereka katakan, Surga di luar, di atas, bumi di dalam, di bawah
…. “Tubuh pria itu bergetar lebih keras saat dia terus bergumam pada dirinya sendiri. Sepertinya dia tidak bisa memahami dunia kuali ini yang berbentuk bujur sangkar di bagian luar dan melingkar di bagian dalamnya.

Xu Youdao menatap kosong pada kuali melingkar, matanya terpancar keheranan. Tidak mungkin mengatakan apa yang dipikirkannya.

Mata Xie Jie menyipit. Terlepas dari keterkejutannya, ia segera menghasilkan slip batu giok, di mana ia menuliskan semua ini.

Han Bei tampaknya shock juga. Dia melihat celah besar di bagian belakang patung, dan kemudian cahaya cemerlang muncul di matanya yang jelas pemujaan leluhurnya.
 
“Aku mengerti,” kata pria berjubah abu-abu itu, suaranya bergetar. “Langit itu bundar, bumi berbentuk bujur sangkar. Kuali melingkar di bagian luar menjadi Surga, kuali persegi di bagian dalam menjadi bumi. Itu akan sesuai dengan kehendak Surga, tetapi ini … Ini mewujudkan kejahatan! Ini mewakili bumi yang menutupi Surga. Ini sama dengan mengubur Surga !!

“Dengan cara ini, kuali melingkar adalah Surga, kuali persegi adalah bumi. Tempat ini…. adalah sebuah makam !! ”Keheranan yang tajam memenuhi suaranya saat dia berbicara. Dia perlahan mundur tiga langkah. Dia batuk seteguk darah. Wajahnya pucat dan matanya bersinar terang karena takjub. Tangannya berkedip seolah dia sedang menghitung sesuatu, dan suaranya mulai semakin keras.

“Sembilan penyembah ini pasti puncak dari Surga! Mereka baru saja diwujudkan menjadi patung-patung ini, yang jelas mewakili Sembilan Bintang Mistik yang legendaris. Sembilan Bintang Mistik menyembah kuali. Tren Surgawi dipadatkan di sini. Sebuah kuali persegi perunggu, yang di dalamnya terkubur jantung Surga!

“Sungguh berani! Seberapa hebat! Sebuah makam dimana Surga dimakamkan di dalam bumi !! Hanya makam siapa ini? Bersedia menghadapi kematian untuk mencuri keberuntungan dari Surga! Ini adalah peti mati, dan Tanah Suci di luar adalah makam!

“Kumpulkan semuanya, dan tempat ini bukanlah Tanah Suci. Ini Tanah Terkutuk! Itu adalah kuburan pembangkangan terhadap Surga! “

Kata-katanya memasuki telinga yang lain, dan menjadi dingin. Ekspresi Xie Jie dan Xu Youdao berubah. Meng Hao menarik napas dalam-dalam untuk menenangkan sarafnya yang gemetaran. Kata-kata pria berjubah abu-abu itu bergema di dalam dirinya, menciptakan rasa keakraban. Mungkin tempat ini
… benar-benar sebuah makam.

Dia memikirkan kembali penglihatan yang dia alami di luar kuali, dan tentang suara lelaki yang dia dengar ketika kilat menyambarnya.

“Kamu tidak mau membiarkan aku mengambil kuali ini dari sini. Lalu … aku akan berbaring di sini selamanya, menunggu hari di mana kau jatuh. “
 
Meng Hao mengambil napas dalam-dalam dan berpikir kembali ke suara kuno lain yang dia dengar dari dalam kuali.

“Adalah keinginanmu agar kubah Surga menggantikan bintang-bintang, untuk menutupi mataku dengan kubah Surga, Pohon Dunia tidak akan menyerah, hancur di bawah bintang-bintang. Tuanku mungkin tertidur, tapi bisakah dia masih ada di bawah langit yang sama dengan Ji ?! ”

Suara itu sepertinya bergema di benak Meng Hao. Jantungnya berdegup kencang, dan dia teringat kembali pada legenda pohon Musim Semi dan Musim Gugur 1, dan bagaimana Pohon Dunia secara sukarela runtuh alih-alih menyetujui Surga. Dia juga memikirkan penghancuran Klan Doom Kuno 2, serta bendera tiga pita 3, yang saat ini berada di dalam topeng Immortal Darah. Bendera itu bertuliskan karakter Ji!

Dia juga memikirkan kembali persyaratan Immortal Darah untuk memperbaiki garis keturunan Ji!

“Rekan-rekan Taois,” kata Han Bei, “tidak perlu khawatir.” Suaranya yang jernih seperti bel bergema. Meskipun itu tidak bisa mengungguli suara guntur, semua orang bisa mendengarnya dengan jelas. “Saya tidak tahu apakah tempat ini adalah makam, tetapi seperti yang kamu semua lihat, orang yang memegang gulungan kuno itu adalah leluhur saya. Patung itu telah retak terbuka oleh Heavenly Thunder. Itulah bagaimana volume pertama Classic of Time keluar dari tempat ini, dan akhirnya diperoleh oleh generasi selanjutnya. “Dia berbalik untuk melihat Meng Hao dan yang lainnya. “Faktanya, dari semua harta di sini, hanya tulisan suci ini yang bisa diambil. Semua patung lainnya sempurna dan tidak terluka.

“Saya telah menghadiri beberapa pertemuan rahasia; fakta bahwa kamu semua melihat pesan aku menunjukkan bahwa kamu ditakdirkan untuk berada di sini. Kamu semua memiliki alasan sendiri untuk datang ke sini, dan tentunya didukung oleh kekuatan yang kuat. Secara alami, Aku sadar akan hal itu, dan benar-benar tidak peduli siapa yang kamu wakili. “Dia melanjutkan dengan suara lembut,” Saya hanya berharap demi Sembilan Bintang Mistik, Kamu semua akan menepati janji kamu. Saat ini, kita hanya dapat melihat, tetapi ketika kita mendekati patung-patung itu, Aku memiliki cara untuk
 
mendapatkan dua tulisan suci. Lalu kita bisa membuat salinan untuk semua orang.

“Sebenarnya, satu-satunya tujuan aku datang ke sini adalah untuk memberikan penghormatan di depan patung leluhur saya.” Suaranya sepertinya mengandung kekuatan aneh yang membuat semua orang lebih tenang. Kulit pria berjubah abu-abu perlahan kembali normal. Sekarang Meng Hao memikirkannya, dia mulai bertanya-tanya apakah pria itu sengaja mengatakan hal-hal gila seperti itu.

Dia juga agak skeptis terhadap kata-kata Han Bei “demi Sembilan Bintang Mistik.”

“Tidak jauh sekarang,” lanjut Han Bei. “Namun, selanjutnya aku harus meminta bantuan dari Rekan Daois dan Sima. Akan ada lebih banyak kilat setelah titik ini, dan perjalanan akan lebih sulit. Awalnya, kita seharusnya tidak memiliki kesempatan untuk melakukannya. Tapi tahun ketika volume pertama dari klasik itu terbang keluar, itu mengukir jalan. Di dalam jalan, kita akan jauh lebih aman. Lebih penting lagi, kekuatan petir tidak akan sekuat itu.

“Lebih jauh, itu akan memiliki periode kelemahan yang terputus-putus. Masa- masa itu akan singkat, hanya sekitar satu jam. Namun, harusnya banyak waktu untuk melewati dengan aman. Aku memilih waktu mulai misi kami untuk bertepatan dengan periode lemah petir! “Tatapannya menyapu mereka, dan kemudian dia melihat ke atas, seolah-olah dia sedang menunggu sesuatu.

Setelah sekitar sepuluh napas, petir di daerah itu mulai redup. Itu masih padat, tetapi tekanan yang membebani mereka dari itu secara signifikan lebih sedikit. Itu jelas tidak menakutkan seperti sebelumnya.

“Petir akan lemah selama satu jam. Rekan Daoist Xu, Rekan Daoist Sima, cepat! ”Matanya bersinar saat dia mengangkat tangan kanannya. Sepotong gelap batu giok kuno terbang keluar dan melayang di atas mereka, sepertinya mengarah ke arah tertentu.

Bergumam pada dirinya sendiri, Xu Youdao terbang maju. Penggarap berjubah abu-abu tampaknya telah benar-benar kembali normal. Dia menemani Xu Youdao. Kekuatan Yayasan Pendirian yang terlambat bergolak
 
dari mereka. Salah satunya jelas memancarkan Qi tipe Kayu. Tapi kemudian Penggarap berjubah abu-abu mulai memancarkan Qi tipe-Debu, yang benar- benar melampaui Qi tipe-Kayu. Saat mereka berjalan ke depan, cahaya coklat kekuningan berdesir.

Keduanya menghasilkan item ajaib, dan Han Bei menarik napas dalam- dalam. Dia melambaikan tangannya, dan giok Time kuno memancarkan cahaya yang cemerlang. Semua orang melangkah dengan hati-hati.

Karena pengurangan petir sementara, mereka dapat terbang relatif cepat.

Namun, semakin dekat mereka ke patung-patung, semakin padat petir tumbuh. Ledakan gemuruh memenuhi langit. Petir jatuh, beberapa di antaranya terbanting ke tanah sangat dekat dengan kelompok lima. Hati mereka bergetar ketika mereka melanjutkan.

Xu Youdao dan Penggarap berjubah abu-abu berjalan bersama dengan kesulitan yang tampak. Segera, retakan muncul di barang berharga mereka. Tanpa ragu-ragu, mereka mengeluarkan lebih banyak item penangkal petir. Ekspresi Meng Hao sama seperti sebelumnya, dan dia tidak mengatakan apa- apa. Dia tidak membuat indikasi apa pun bahwa dia akan menawarkan bantuan. Dia sudah menyelesaikan tugasnya, dan mulai sekarang, mereka tidak akan memintanya melakukan apa pun.

Tempat ini berbahaya, tetapi semua yang lain telah memilih untuk datang ke sini dan dilengkapi dengan baik.

Di dalam tangan Meng Hao adalah pesona keberuntungan. Itulah trik yang dia miliki.

Waktu berlalu perlahan, dan lambat laun kelompok itu semakin dekat dan semakin dekat dengan patung-patung itu. Wajah Xu Youdao dan Pembudidaya berjubah abu-abu tumbuh pucat. Mereka mencapai batasnya. Saat patung- patung itu semakin dekat dan dekat, kilat semakin padat. Mereka sudah melalui beberapa item sihir, dan sedang batuk darah. Mereka tidak bisa melanjutkan.
 
Tiba-tiba, sebuah petir mulai turun, langsung menuju kelompok mereka. Melihat ini, wajah Xu Youdao dan yang lainnya berkedip-kedip. Giok Waktu kuno yang dipegang Han Bei tiba-tiba memancarkan perisai cerah. Ketika baut kilat menghantam perisai, ledakan besar terjadi. Han Bei batuk seteguk darah, seperti yang lainnya. Cahaya listrik mengepung mereka, dan wajah mereka kehabisan darah. Ini terutama berlaku untuk Xu Youdao dan pria berjubah abu-abu, yang tubuhnya bergetar.

Petir menghilang ke percikan listrik melengkung, dan semua orang menghela napas lega. Mereka melihat sekeliling, wajah mereka dipenuhi dengan lebih hati-hati daripada sebelumnya.

“Rekan Daoist Han,” kata Xu Youdao, berbalik untuk menatap Han Bei. “Bukankah kamu mengatakan bahwa petir akan menjadi lebih lemah? Kenapa baut itu sekarang begitu kuat ?! ”

Meng Hao menghapus darah dari mulutnya, tapi matanya bersinar. Potongan- potongan petir di dalam tubuhnya disedot oleh bendera petir. Sepertinya akan berubah lagi.

Sebenarnya, meskipun dia tampak terluka, setelah batuk darah, dia baik-baik saja. Namun, dia terus memaksa wajahnya agar terlihat pucat.

Menyeka darah dari mulutnya, Han Bei dengan dingin menjawab, “Kalian semua memilih untuk datang ke sini. Tidak mungkin kamu tidak menyadari bahwa tempat ini tidak cocok untuk Penggarap Pendirian Yayasan. Kalau bukan karena pemahaman aku tentang tempat ini, bukan karena giok waktu kuno ini, seandainya bukan karena beberapa hal lain yang kita semua tahu, maka kita tidak akan berjalan melalui tempat ini. Kami bahkan tidak akan bisa memasuki kuali.

“Sejauh kilat, itu melemah saat ini. Namun, masih ada kemungkinan baut akan jatuh yang belum dilemahkan. ”Dia menoleh ke Xie Jie. “Penatua Brother Xie, setelah sejauh ini, kami sekarang telah mencapai titik di mana kamu harus bertindak. Lokasi ini juga menampung apa yang dicari Saringan Saringan Hitam, yang mereka rencanakan untuk memancing bersama dengan Menara Hundred Spirit. Mereka tampaknya mengabaikan kegiatan kita di sini, tetapi tidak diragukan lagi mereka menjaga di luar.
 
“Kami berdua tahu bahwa mereka tidak berani memasuki tempat ini. Selain keturunan dari Sembilan Keluarga Besar, siapa pun yang masuk ke sini akan mati. Sembilan Keluarga Besar telah mengalami penurunan di Domain Selatan, sejauh mereka tidak dapat mengukur hingga generasi Klan saat ini, dan sebagian besar terdiri dari manusia. Orang yang bisa berlatih Budidaya biasanya digiring oleh berbagai Sekte. Kami memiliki penampilan yang elegan, tetapi kenyataannya kami sedikit lebih dari ternak. Kamu dan aku hanyalah alat penasaran untuk Saringan Hitam. ”

Xie Jie terdiam sesaat, lalu tersenyum. “Sebenarnya, yang paling membuatku penasaran adalah bahwa Sembilan Keluarga Besar tidak termasuk Meng.
Lebih jauh lagi, tidak satu pun dari sembilan patung ini yang menyerupai Rekan Daoist Meng sama sekali. Jadi, bagaimana dia bisa memasuki tempat ini? '' Dia memberi Meng Hao tampilan yang sangat bermakna.

—–

Bab ini disponsori oleh Hein Haugeberg

1. jika kamu ingin penyegaran tentang legenda pohon Musim Semi dan Musim Gugur, lihat Bab 109: The Legend of Doom

2. jika kamu ingin meninjau info Klan Doom, lihat bab 19 (tautan di atas) dan Bab 128: Matriks Keenam Li Daoyi

3. jika kamu lupa tentang bendera tiga pita, dan informasi Ji, lihat Bab 137: Patriark ke 10 dari Klan Wang

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.