-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0141 - 0145

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 141

Bab 141: Pil Budidaya Kosmetik Muncul Lagi 1

Paviliun itu benar-benar sunyi. Kematian Xu cepat dan bersih, yang menyebabkan mata Lu Tao menyipit. Ketakutan memenuhi hatinya saat dia menatap Meng Hao, yang duduk di sana tampak cukup bermartabat.

Bukan hanya dia. Wanita berpakaian bagus itu memberi Meng Hao tatapan tajam, dan di dalam hatinya, dia menyadari bahwa ini bukan orang yang memprovokasi.

Pria paruh baya dengan guci alkohol berhenti minum sejenak; matanya menyipit dan dipenuhi dengan tatapan tajam. Penggarap yang menyamar dari tahap Yayasan Pembentukan akhir perlahan mengangkat kepalanya untuk melihat Meng Hao. Keraguan tampak berkembang di dalam hatinya saat dia mencoba menganalisis basis Budidaya Meng Hao.

Adapun wanita yang menyamar, dia melirik Meng Hao sejenak, dan kemudian membuang muka.

“Jika tidak ada gangguan lebih lanjut, maka kita dapat memulai pertemuan rahasia kita,” kata orang tua Qingshan perlahan. Dia menatap Meng Hao dengan ekspresi ramah. “Kalian semua melakukan kontak dengan Aliansi Perdagangan Rahasia di Negara Langit Jelas. Jika kamu melakukan bisnis di sini, Aku dapat berfungsi sebagai saksi. Kamu dapat melanjutkan tanpa reservasi. Jika ada masalah, Aliansi Perdagangan Rahasia akan bertanggung jawab. Sekarang, Aku ingin mengundang semua pengikut Daois untuk memulai bisnis. ”Dia berbicara dengan nada yang akanmu gunakan dengan orang-orang dari generasi yang sama. Sebenarnya, tindakan Meng Hao barusan tidak hanya menyebabkan yang lain menjadi takut. Orang tua ini juga agak kagum padanya.
 
Setelah selesai berbicara, ia menjentikkan lengan bajunya, dan tungku tembaga bertatahkan delapan naga emas terbang keluar. Itu mendarat langsung di tengah paviliun.

“Rekan-rekan Taois,” kata Lu Tao, menggenggam tangan untuk memberi hormat kepada yang lain, “tolong izinkan aku untuk pergi dulu kali ini.” baru saja ditempatkan di tengah-tengah mereka semua.

“Ini adalah daftar semua barang yang ingin aku perdagangkan hari ini. Ada juga potret di dalam. Rekan-rekan Taois, jika ada di antara kamu melihat orang ini dalam beberapa hari mendatang, silakan kirim pesan kepada aku dengan informasinya. Aku akan membalas kamu dengan sepotong batu dari Pegunungan Fringe Petir. “Dia tidak mengatakan apa-apa lagi.

Setelah ini, wanita cantik berpakaian bagus itu tersenyum tipis dan menghasilkan slip giok. Tanpa sepatah kata pun, dia mengirimnya ke tungku tembaga. Barang-barang yang dia butuhkan serta bisa menawarkan untuk perdagangan semua terdaftar di slip giok. Siapa pun yang tertarik akan menghubunginya.

Pertemuan rahasia ini sebenarnya hanya sesi perdagangan kecil yang diselenggarakan. Lagipula, sebagian besar peserta bukan penduduk lokal, dan perlu berhati-hati ketika berhadapan dengan orang asing, terutama dalam bisnis. Dengan demikian, Aliansi Perdagangan Rahasia terbentuk. Mereka akan mengatur pertemuan serupa di seluruh Domain Selatan, semua dipimpin oleh pihak ketiga yang bisa menjadi saksi.

Segera, giliran Giliran. Dia berpikir sejenak. Dia sebenarnya tidak yakin persis apa yang sedang terjadi, tetapi dia mengeluarkan batu giok. Setelah mencapnya dengan Sense Spiritual, ia melemparkannya ke tungku. Dia telah meninggalkan satu pesan di dalamnya; apa tujuan Saringan Hitam, dan seberapa berbahaya undangan mereka?

Tidak butuh waktu lama bagi delapan peserta untuk menempatkan slip batu giok mereka ke dalam tungku. Orang tua Qingshan mengangkat tangan kanannya dan melayangkan gerakan mantra ke tungku. Suara dengung muncul, dan di dalam tungku api nyala tak berwujud muncul. Batu giok yang tergelincir di dalam mulai mencair, dan ketika mereka melakukannya,
 
delapan naga emas di permukaan tungku tembaga mulai menggeliat seolah- olah mereka hidup. Kabut keluar dari mereka, langsung mulai menyelimuti semua orang yang hadir.

Jantung Meng Hao terbalik. Meskipun dia tidak melawan, dia mempertahankan kewaspadaan sepenuhnya.

Setelah kabut sepenuhnya menutupi dirinya, semuanya menjadi sunyi. Di depannya, dia melihat delapan bola cahaya yang bersinar; seolah-olah dia telah dipisahkan ke wilayahnya sendiri, jauh dari orang lain. Informasi mulai mengalir ke dalam benaknya. Ada daftar lusinan pil obat yang tersedia, barang ajaib, dan barang lain-lain, serta berbagai deskripsi barang yang diinginkan untuk dibeli.

Segera, mata Meng Hao mulai berkilau. Menarik kembali Sense Spiritualnya, dia menyentuh salah satu lampu yang bersinar. Seketika, informasi dari slip batu giok yang baru dia siapkan muncul di benaknya. Sekarang dia mengerti. Setelah membaca informasi dari slipnya sendiri, perhatiannya tertuju pada bola bercahaya yang terakhir.

Di dalamnya ada potret. Ketika dia melihatnya, Meng Hao tertawa dingin pada dirinya sendiri.

Potret di slip giok itu dari dirinya sendiri. Selanjutnya, item yang diinginkan adalah Daun Petir.

“Jadi, dalam pertemuan rahasia ini, kamu bisa meminta apa saja yang kamu butuhkan. Metode ini cukup bagus. Kamu dapat dengan yakin bertanya atau menawarkan hal-hal yang biasanya tidak bisa kamu lakukan. Jika kamu mencapai kesepakatan dengan seseorang, kamu tidak akan tahu dengan siapa kamu berurusan.

“Sepertinya ada dua orang lain yang, seperti diriku, menginginkan informasi tentang Black Sieve Sect.” Dia duduk di sana bersila, menunggu, yakin bahwa seseorang akan menghubunginya akhirnya. Saat dia menunggu, dia mengirim Sense Spiritualnya untuk memeriksa beberapa lampu bercahaya lainnya.
 
Tiba-tiba, cahaya putih muncul entah dari mana di dalam kabut. Mata Meng Hao menyipit. Dia menyentuhnya, dan sebuah pesan muncul di kepalanya.

“Saya tidak tahu banyak tentang hal-hal mengenai Saringan Saringan Hitam, hanya segelintir. Tapi yang aku tahu itu akurat. Untuk berita saya, Aku membutuhkan lima ratus ribu Batu roh. ”

Meng Hao mengerutkan kening. Ketika membeli informasi di tempat seperti ini, orang harus mempertimbangkan apakah informasi itu benar atau tidak.
Akan sulit untuk ditentukan.

Saat itu, cahaya putih lain muncul. Meng Hao memegangnya, dan pesan lain muncul di benaknya.

“Ada beberapa rumor yang beredar tentang Saringan Hitam. Aku punya beberapa berita dari Sekte Batin. Apakah itu benar atau tidak, Kamu harus memutuskan sendiri. Jika kamu menginginkan berita ini, Kamu harus membayar tujuh ratus ribu Spirit Stones. ”

“Ini adalah pertama kalinya aku melakukan bisnis seperti ini,” pikir Meng Hao dengan cemberut. “Saya tidak punya pengalaman, dan aku tidak yakin bagaimana cara berdagang. Selanjutnya, terlepas dari apakah informasinya baik, harganya sangat curam. Aku tidak punya Batu Roh yang sangat banyak saat ini. “Mengabaikan pesan-pesan itu, ia terus memeriksa beberapa lampu bercahaya lainnya. Dia menemukan bahwa banyak lampu telah diperbarui dengan lebih detail, atau harga naik atau turun. Tiba-tiba, cermin tembaga di dalam tasnya di Cosmos menjadi panas. Sesaat kemudian, panasnya hilang.

Meng Hao ternganga kaget. Dia mengeluarkan cermin dan memeriksanya dengan cermat. Dia tidak bisa menemukan sesuatu yang berbeda dari itu. Merenung, dia meletakkannya kembali. Kemudian, dia terus memeriksa barang-barang yang dijual di dalam cahaya yang bersinar.

Segera, matanya mulai bersinar ketika dia menatap salah satu lampu yang bersinar. Dari beberapa item di dalam, satu menempel padanya.

“Classic of Time … ..” Item ini menempel padanya karena di dalam cahaya yang bersinar, namanya agak redup. Itu belum ada di sana sebelumnya, tetapi,
 
sepertinya baru saja muncul. Tampaknya jika Sense Spiritual Meng Hao saat ini tidak lebih tinggi dari pada Tahap Pendirian Yayasan pertengahan, maka dia tidak akan bisa melihatnya. Tampaknya diselubungi oleh beberapa teknik misterius, hanya terlihat oleh Sense Spiritual dari tahap Yayasan Pendirian akhir.

“The Classic of Time memiliki total tiga volume. Bersama-sama, mereka menggambarkan penyempurnaan waktu, yang pada gilirannya dapat menghasilkan Pedang Waktu yang ajaib! Saya membuat volume pertama tersedia di sini. jika kamu tertarik, silakan hubungi saya. “

Mata Meng Hao menyipit. Ketika dia terus memeriksa informasi itu, matanya menjadi lebih cerah. Saat ini, ada beberapa permintaan melayang tentang Pil Yayasan Pendirian. Dia mengabaikan mereka, karena dia benar-benar fokus pada pengantar Classic of Time.

“…. dan Waktu kemudian diproduksi. Hidup itu bukan apa-apa …. Keajaiban pedang ini dapat menghasilkan hasil yang bervariasi …. Tiga dari pedang ini dapat menghasilkan sihir yang kuat, sembilan, sihir yang lebih sempurna, dan dengan delapan belas, Waktu bisa terbunuh!

“Pohon mistis dapat digunakan untuk menempa Pedang Waktu. Karena sifatnya yang kuno, pohon-pohon tersebut mengandung perubahan waktu. Mereka termasuk pohon Musim Semi dan Musim Gugur, pohon Nafas Hilang, dan yang terbaik dari semuanya, pohon Spiritualizaion. Jika tidak ada dari ketiganya yang tersedia, pohon Thousand Times mistis juga dapat digunakan
…. “Mata Meng Hao berkedip. Dia menarik kembali Sense Spiritualnya dan mengambil napas dalam-dalam, pandangan serius di matanya. Dia sangat tertarik dengan Pedang Waktu ini, karena dia sudah memiliki pohon Musim Semi dan Musim Gugur.

Beberapa saat kemudian, Meng Hao mengangkat tangannya ke arah cahaya yang bersinar. Seketika, cahaya putih melesat dan berputar di sekitar tangannya. Dia mencap pesan ke atasnya, lalu mengirimkannya ke cahaya yang bersinar. Itu menghilang.

Tidak butuh banyak waktu bagi cahaya putih untuk terbang kembali kepadanya. Begitu dia menyentuhnya, beberapa teks muncul di benaknya.
 
“Karena kamu bisa melihat informasi tentang Classic of Time, jelas kamu memiliki basis Budidaya yang diperlukan. Namun, Aku hanya punya satu jilid. Mengakuisisi dua volume lainnya akan mengharuskan kita untuk bekerja sama. Ada satu orang lagi yang bersedia melakukannya. jika kamu ingin bergabung dengan kami, maka peluang kami tentu saja akan meningkat.

“jika kamu berencana berpartisipasi dalam kegiatan Saringan Hitam di negeri ini, maka kamu harus bersumpah Dao untuk tidak mengungkapkan informasi kami kepada siapa pun, termasuk Sekte kamu. Tuliskan sumpah Dao Anda ke slip batu giok dan kirimkan ke saya. Dengan itu, bagian kamu akan dijamin. “

Meng Hao berpikir sejenak di depan matanya bersinar dengan tekad. Dia mengangkat slip batu giok dan meletakkannya di antara alisnya. Setelah beberapa saat, dia mengirimkannya ke cahaya putih, dimana slip batu giok menghilang bersama dengan cahaya.

Beberapa waktu berlalu, dan mata Meng Hao menyaksikan dengan mata yang bersinar ketika beberapa lampu putih bercahaya muncul. Memindai mereka dengan Sense Spiritual, dia menemukan pesan yang telah dia tunggu-tunggu.

“Setahun yang lalu, Saringan Hitam menemukan sebuah peta rahasia. Peta itu menggambarkan jalan rahasia menuju Tanah Suci kuno. Saringan Saringan Hitam telah memasuki tempat itu beberapa kali dalam setahun terakhir, tetapi mereka telah berhenti di luar jurang. Tebing ini hanya bisa dimasukkan oleh Yayasan Pembentukan Yayasan.

“Mereka yang masuk harus memenuhi tuntutan Saringan Saringan Hitam. Semakin banyak benda yang mereka bawa kembali dari dalam, semakin banyak Pil Bumi Saringan yang akan diberikan. Tempat pertemuan kami adalah di dalam tanah buas kuno ini, tempat bayang-bayang yang dilewati oleh matahari dan bulan berpotongan.

“Itu sekitar sepuluh hari dari sekarang. Kamu harus dengan cepat menuju Black Sieve Sect dan bergabung dengan kelompok Penggarap Pendiri Yayasan yang mereka kumpulkan. ”

Meng Hao mengerutkan kening. Saat cahaya putih menghilang, pandangan pemikiran yang dalam muncul di matanya.
 
“Informasi yang tersedia saat ini di Negara Langit Jelas ada di mana-mana, jadi tidak mungkin untuk mengatakan apakah informasi ini benar atau salah. Namun, sebagian besar tampaknya melibatkan semacam medan perang kuno atau Tanah Suci.

“Sepertinya banyak orang pintar telah menyelidiki dan sampai pada berbagai kesimpulan serupa. Keadaan Langit Jelas milik Saringan Saringan Hitam.
Mengatakan bahwa kekacauan di dalam negara tidak secara langsung berkaitan dengan Sekte adalah konyol.

“Namun, Pil Bumi Saringan itu pasti akan membantu saya ….” Meng Hao telah belajar sedikit tentang masalah Saringan Saringan Hitam dari pertemuan rahasia ini. Namun, semakin dia belajar, semakin dia curiga.

“Aku harus pergi,” pikirnya, setelah mengambil keputusan. Sense Spiritualnya menyapu seluruh lampu yang bersinar. Dia baru saja akan memanggilnya kembali ketika tiba-tiba, murid-muridnya mengerut. Meskipun duduk bersila, roh yang kuat tiba-tiba muncul darinya. Dia menatap lekat- lekat pada cahaya bercahaya yang sama yang berisi informasi tentang Time Classic. Item baru baru saja terdaftar untuk dijual di dalam, pil obat.

Nama pil itu adalah “Pil Budidaya Kosmetik!”

Pil Budidaya Kosmetik. Itu adalah pil biasa, dan tidak terlalu mahal. Di antara berbagai pil, ini bukan salah satu yang menarik perhatian siapa pun.

Namun, untuk Meng Hao, pil ini mengandung kenangan dari enam atau tujuh tahun yang lalu. Kenangan pemandangan indah di bawah sinar bulan.

“Saya tidak pernah bisa menduga bahwa Aku akan melihat Pil Penanaman Kosmetik di tempat ini,” kata Meng Hao sambil menghela nafas. Dia membayar harganya untuk pil itu, dan tak lama kemudian cahaya putih yang bersinar membawanya ke arahnya. Pil itu mendarat di tangannya, dan ketika dia melihatnya, seluruh tubuhnya bergetar karena terkejut.

—–

Bab ini disponsori oleh AM, Nicholas Abram dan Abdelkrim Ouahasna
 
1. jika kamu lupa tentang Pil Penanaman Kosmetik, Kamu dapat membaca Bab 12: Halo, Penatua Sister Xu dan Bab 37: Air dan Tinta di Malam Hari

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 142

Bab 142: Saringan Hitam

Saat tubuh Meng Hao bergetar di dalam kabut, matanya mulai memancarkan cahaya yang kuat. Bahkan napasnya tumbuh cepat. Basis kultivasinya berputar cepat, menyebabkan kabut mendidih.

Meng Hao tidak memperhatikan semua itu. Dia menatap tajam ke Pill Kosmetik Budidaya dan sesuatu yang terukir di sisinya: gunung.

Gunung itu jelas terukir oleh tangan seseorang, bukan dengan sihir. Ini bukan jenis pil obat yang terkenal. Itu biasa. Etsa itu sentimental ….

Gunung yang dilukiskan adalah sesuatu yang tidak akan diketahui orang di luar Reliance Sect. Itu adalah Gunung Timur dari Sekte Reliance!

Bentuk gunung itu telah dicap ke dalam pikiran Meng Hao, dan dia segera mengenalinya.

Siapa yang mungkin akan menempatkan gambar gunung ini ke Pil Penanaman Kosmetik ini, yang kemudian akan muncul di Negara Langit Jelas …? Sebuah gambar yang jelas tiba-tiba muncul di pikiran Meng Hao.

Itu adalah wanita cantik dan dingin mengenakan pakaian putih. Dia telah membawa Meng Hao ke Dunia Kultivasi. Di bawah bulan, dia melirik ke arahnya …. Xu Qing.

Penatua Sister Xu.

Meng Hao tidak dapat membuktikan secara meyakinkan bahwa Pil Kultivasi Kosmetik ini adalah yang dia berikan kepada Penatua Sister Xu sebagai hadiah. Tetapi intuisinya memberitahunya bahwa itu benar.
 
Dia mengangkat pil di tangannya, perlahan-lahan menutup tinjunya. Dia duduk di sana dengan tenang. Di bawah topi bambu lebar, badai mulai menghiasi wajahnya.

“Jika dia tidak pernah menggunakan pil ini, dan bahkan membawanya bersamanya ke Black Sieve Sect, maka … mengapa sekarang ada di sini? Apa yang terjadi padanya di Saringan Saringan Hitam? Ini adalah gambar Gunung Timur. Apakah dia merindukan … Reliance Sect, atau dia merindukan seseorang …?

“Apa maksud gambar Gunung Timur ini? Apakah dia memberikan pil ini kepada seseorang? Atau apakah dia menjualnya? Orang yang baru saja berinteraksi dengan aku pasti bukan dia. ”

Dia melonggarkan cengkeramannya dan melihat lagi pada etsa di sisi pil. Hatinya tiba-tiba dipenuhi dengan keinginan kuat untuk melihat Penatua Sister Xu. Jauh di lubuk hati, jawaban atas pertanyaannya sudah ada.

“Penatua Sister Xu ….” Pandangan tajam bersinar di matanya dan dia menarik napas dalam-dalam. Pil ini memberitahunya bahwa jika dia tidak menjual atau memberikan pil itu, maka satu-satunya kemungkinan lain adalah
….

Dia merasakan sedikit rasa sakit di hatinya, dan penglihatannya menjadi kabur. Dalam benaknya adalah gambar Penatua Sister Xu dari tahun-tahun yang lalu. Dulu sekali. Dia perlahan-lahan memasukkan Pil Penanaman Kosmetik ke dalam tasnya di Cosmos.

“Saringan Hitam Saringan …. Dan kemudian ada Klasik Waktu ini …. “Meng Hao perlahan mengangkat kepalanya, menatap cahaya yang menyala di depannya. Ini bukan tempat di mana dia bisa menyerang; tidak mungkin untuk mengatakan apa yang akan terjadi jika dia melakukan sesuatu yang impulsif.
Dia tidak ingin mengalahkan rumput dan mengejutkan ular, sehingga membuat musuhnya waspada.

Dia berpikir sedikit lagi, dan kemudian matanya dipenuhi tekad. Pikirannya sekarang dibuat; dia pasti akan pergi ke Saringan Saringan Hitam.
 
Meng Hao sedang tidak berminat untuk berpartisipasi dalam sisa pertemuan rahasia. Dia terus memikirkan tentang citra Penatua Sister Xu dari tahun- tahun yang lalu. Ketika pertemuan akhirnya berakhir, dia menghela nafas ringan. Kabut di sekitarnya menghilang. Orang tua Qingshan mengangguk ke kelompok dan melambaikan tangannya. Lalu dia berbalik dan pergi. Mereka yang tetap di paviliun tidak tinggal diam untuk berbicara. Satu demi satu, mereka menghilang, secara acak dipindahkan. Metode seperti itu membuat Aliansi Perdagangan Rahasia semakin populer.

Ketika Meng Hao muncul kembali, itu di luar gerbang rumah lain di dalam kota.

Lokasi ini berada di tengah kota dari tempat ia mengikuti Lu Tao. Meng Hao sudah memastikan bahwa istana yang dia kunjungi tidak berada di dalam kota sama sekali. Tempat yang diikuti Lu Tao hanyalah jalan masuk.

Dia berjalan menyusuri jalan yang diterangi cahaya bulan, menatap ke atas ke langit. Bayangannya yang panjang dan kesepian terbentang di tanah, tampaknya dipenuhi dengan kesuraman.

Bulan di atas sama, tetapi lokasinya berbeda. Sepertinya bertahun-tahun telah berlalu sejak hari sebelumnya. Melihat ke masa lalu, sepertinya dia tidak punya tempat untuk menelepon ke rumah.

Dia menghela napas dan berjalan maju.

Dia terus berjalan sampai matahari terbit, dan kemudian berjalan sampai dia meninggalkan kota Penggarap ini. Akhirnya, tubuhnya berubah menjadi sinar prismatik yang ditembakkan melalui Negara Langit Jelas menuju Saringan Saringan Hitam!

Beberapa hari kemudian.

Saringan Saringan Hitam terletak di timur Negara Langit Jelas, di tengah- tengah Pegunungan Seratus Ribu. Gerbang utamanya luas dan kuat.
Keagungannya akan membuat kagum ke dalam hati setiap Penggarap yang melihatnya.
 
Seratus Ribu Pegunungan yang mengelilinginya berfungsi sebagai foil bagi sembilan puluh sembilan gunung di tengah mereka. Di atas sembilan puluh sembilan gunung ini melayang sebuah gunung besar, terbalik untuk menciptakan sesuatu yang hampir merupakan benua. Di bagian bawahnya, pohon willow menggantung ke bawah, panjangnya beberapa puluh meter, yang lain ratusan. Awan meringkuk di sekitar tanah yang luas ini, memberinya perasaan yang benar-benar surgawi.

Bangunan-bangunan yang penuh ornamen, pagoda, dan kuil menutupinya. Di bawahnya, sembilan puluh sembilan gunung semuanya terhubung dengan jembatan lengkung yang berwarna-warni. Itu sangat indah.

Air gemericik menetes dari bebatuan compang-camping di bagian bawah gunung terapung, membuat Sekte ini menjadi tempat keindahan yang tak terlukiskan. Suara lonceng yang samar memenuhi udara, menciptakan udara yang sangat tenang.

Puncak tertinggi dari gunung terapung itu tampaknya membentang hingga ke Surga. Di sanalah selama beberapa generasi telah ada pembakar dupa yang sangat besar. Tiga batang lumut yang terbakar berdiri tegak di dalam pembakar dupa. Mereka tampak tidak bisa dibedakan, seolah aroma mereka akan bertahan sepanjang kekekalan. Asap mereka naik ke langit untuk akhirnya diubah oleh angin menjadi gumpalan seperti cabang willow, dan kemudian bubar.

Ini adalah tanah dari Saringan Saringan Hitam.

Bahkan, jika Saringan Hitam Sekte ingin, itu bisa mengklaim Pegunungan Seratus Ribu sekitarnya sebagai bagian dari Sekte. Bagaimanapun, itu adalah salah satu dari lima sekte besar Domain Selatan. Cagar Dao-nya sangat mendalam, dan teknik Sekte-nya sudah berumur puluhan ribu tahun.

Energi spiritual di sini sangat tebal. Faktanya, energi spiritual di sekitar Seratus Pegunungan Seribu lebih tebal daripada gunung Spirit mana pun di Negara Bagian Zhao. Setiap gunung di sini memiliki energi spiritual lebih tebal dari lembah tempat Meng Hao mencapai Yayasan Pendirian.
 
Ini terutama benar di dalam Pegunungan Seribu; ada energi spiritual yang begitu kental sehingga bahkan manusia yang tinggal di wilayah itu telah bertambah umur panjang. Sejak lahir, mereka menghirup energi spiritual, dan tidak perlu berlatih Kultivasi untuk meningkatkan rentang hidup mereka.

Di dalam Hundred Mountains, itu bahkan lebih mencengangkan.

Seorang pria muda berdiri di luar Pegunungan Seratus Ribu. Dia mengenakan jubah hitam, dan wajahnya dipenuhi dengan tatapan angkuh dan bangga. “Seratus Gunung dari Saringan Saringan Hitam,” katanya dengan dingin, “adalah di mana hanya anggota yang memenuhi syarat dari Sekte Batin dapat mempraktikkan Budidaya. Faktanya, Pegunungan Seribu jauh lebih unggul daripada banyak yang disebut Pegunungan Roh di dunia. ”

Berdiri di sekelilingnya adalah lima Penggarap, semuanya menatap Saringan Saringan Hitam. Masing-masing mengenakan pakaian yang berbeda, dan jelas berasal dari daerah yang berbeda. Satu di tengah-tengah mereka mengenakan jubah sarjana. Kulitnya agak gelap, tetapi dia memiliki kecenderungan ilmiah dan halus. Itu tidak lain adalah Meng Hao.

“Sepuluh Ribu Pegunungan adalah untuk para tamu. Namun, saran aku kepadamu, Rekan-rekan Taois, adalah untuk tidak dengan enteng melangkah ke gunung selain yang ditugaskan kepadamu. ”Pemuda itu tersenyum ketika melihat mereka berlima. “Ada banyak binatang buas yang disegel di daerah itu. Selain itu, ada gunung tertentu yang dicadangkan untuk penggunaan khusus, dan dijaga oleh para murid Sekte Batin. Jika kamu masuk ke salah satu daerah itu, kamu mungkin tidak keluar hidup-hidup. “

Pria muda itu tersenyum ketika pandangannya melewati mereka.

“Rekan-rekan Taois, Kamu semua menanggapi panggilan Saringan Saringan Hitam. Sekarang Anda di sini, Kamu adalah tamu dari Sekte. Kamu akan tinggal dalam Sepuluh Ribu Pegunungan, satu orang ke gunung. Semua yang kamu butuhkan untuk berlatih Kultivasi telah disiapkan untuk kamu. Saat memasuki gunung kamu, seorang murid dari Black Sieve Pill Mountain akan memberikan Pill Earth Saringan kepadamu.
 
“Pil ini adalah hadiah penyambutan. Namun, Aku, Zheng, harus mengingatkan kamu, meminum pil, memasuki gunung, dan menandatangani sidik jari kamu menandakan bahwa kamu memasuki sebuah perjanjian. Jika kamu mengingkari janjinya, atau diam-diam pergi, maka Kamu akan dihukum oleh Saringan Saringan Hitam. ”Sambil tersenyum, ia menangkupkan tangan dan membungkuk.

Di dekatnya, lima murid Saringan Luar Sekte Hitam menunggu untuk menerima mereka.

“Tampaknya adil,” kata salah satu dari lima Penggarap, seorang lelaki tua berjubah abu-abu. Yang lain menyuarakan persetujuan mereka. Meng Hao tidak mengatakan apa-apa saat dia menatap ke pegunungan yang tak berujung.

“Baiklah kalau begitu. Rekan-rekan Taois, kamu tidak perlu menunggu lama sampai kita mulai. Beberapa orang sudah tiba. ”Pria muda itu tersenyum dan membungkuk lagi.

Dalam kelompok Meng Hao yang terdiri dari lima adalah seorang pria paruh baya dengan wajah pucat. “Berapa banyak pengikut Daois dari tahap Pendirian Yayasan telah datang?” Tanyanya tiba-tiba.

“Tidak termasuk kamu sekalian, sudah ada sembilan puluh tujuh.” Pria muda yang bermarga Zhen mengangguk, lalu berbalik, berubah menjadi seberkas cahaya yang melesat ke kejauhan.

“Rekan-rekan Taois, ikuti kami. Kami akan membawamu ke gunungmu masing-masing. ”Kelompok lima murid muda, yang jelas berasal dari Sekte Luar, menangkupkan tangan dan memberi hormat dengan hormat, lalu memimpin jalan.

Orang yang memimpin Meng Hao adalah seorang wanita muda berusia sekitar dua puluh enam atau dua puluh tujuh tahun. Basis Kultivasinya berada di tingkat ketujuh Qi Kondensasi. Dia cantik, dan memiliki udara cerdas untuknya.

“Senior, tolong, ikuti aku,” katanya lembut. Meskipun kulit Meng Hao agak gelap, ia dikulturkan dan dimurnikan. Dia memiliki kesan seorang sarjana,
 
yang tidak umum di kalangan Penggarap. Ini menyebabkan wanita muda itu memandang lebih dari beberapa kali kepadanya.

Yang paling memikat adalah matanya yang jernih, jauh di dalam yang sepertinya memancarkan sedikit kekuatan Iblis. Untuk seorang gadis muda yang mudah dipengaruhi seperti dia, sedang menatap Meng Hao membuatnya memerah.

“Senior …,” katanya, menunduk.

“Pimpin,” katanya sambil tersenyum kecil. Melihatnya mengingatkannya pada Reliance Sect, dan Xu Qing. Dia memandang pegunungan tak berujung dari Saringan Saringan Hitam, dan keras kepala berkilat di matanya.

Gadis muda itu membawa Meng Hao ke gunung hijau tinggi dan zamrud. Di atasnya adalah tempat tinggal dan halaman. Tanaman merambat dari rotan melingkari segalanya, dan jalan setapak kapur mengelilingi gunung. Angin bertiup, menyebabkan kekuatan spiritual meringkuk dan berputar. Seluruh adegan akan menyebabkan semangat siapa pun naik.

Setelah mencapai halaman, Meng Hao menghasilkan hiasan kepala mutiara dari tas memegang yang didapatnya dari pria bernama Xu, pada pertemuan rahasia. Dia memberikannya kepada gadis muda itu, lalu mengirimnya pergi. Dia pergi, wajahnya memerah, melirik kembali berulang kali pada Meng Hao. Hatinya tampak sangat bergetar.

Segera, langit mulai gelap. Saat malam menjelang, semuanya hening. Satu- satunya hal yang bisa didengar adalah kicauan serangga yang masuk dari luar. Meng Hao duduk bersila di lantai dua gedung, bermeditasi. Tiba-tiba, matanya terbuka.

Pada saat inilah keheningan di luar tiba-tiba dipecahkan oleh teriakan yang mengental. Itu terdengar seperti pergumulan seseorang dalam pergolakan kematian. Keheningan tercabik-cabik ketika teriakan memenuhi udara.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 143

Bab 143: Hantu di Malam Hari

Meng Hao berdiri di depan jendela lantai dua. Bulan tergantung di langit. Dari kejauhan, dia bisa melihat gunung yang dipenuhi mantra beriak yang terlihat seperti kain kasa.

Teriakan menyedihkan datang dari gunung itu. Saat ini, beberapa sosok terlihat terbang dari berbagai gunung di sekitarnya untuk melihat apa yang terjadi.

Segera, beberapa balok prismatik melesat ke gunung. Tidak lama kemudian, riak-riak dalam mantra menghilang, dan semuanya kembali ke keadaan semula. Segalanya sunyi.

Meng Hao mengerutkan kening, dan matanya berkedip. Dia ingat bahwa gunung yang darinya jeritan itu berasal dari gunung yang sama dengan tempat pria berwajah pucat tadi pergi tadi. Setelah melihat sosok muncul dan terbang menuju gunung, Meng Hao hendak pergi menyelidiki, tetapi kemudian berhenti tiba-tiba.

Wajahnya berkedip ketika dia melihat tas Cosmos-nya. Dia menamparnya, dan Demon Sealing Jade terbang keluar, yang dia ambil.

Itu berkilauan, memancarkan cahaya misterius. Perasaan yang sangat aneh muncul di hati Meng Hao. Dia tidak bisa meletakkan jarinya pada benda apa itu, tetapi sepertinya ada beberapa Qi yang tak terlihat menusuk hatinya.

Dengan penuh pertimbangan, dia mengeluarkan potongan batu giok yang ditinggalkan oleh Eighth Demon Sealer dan meletakkannya di telapak tangannya.
 
Suara kuno dari Eighth Demon Sealer terdengar di benaknya. “Beberapa roh dalam siklus reinkarnasi menghindari penguburan. Qi mereka tampaknya Setan, namun belum. Mereka di atas makhluk hidup, tetapi terinfeksi dengan puluhan ribu variasi dunia fana. Qi itu tenang. Dikonsumsi oleh tulang dan roh, mereka dapat memimpin jalan menuju jalan. Jika kamu menemukan Qi seperti itu, Kamu harus menyegelnya! “

Meng Hao berpikir sejenak, dan akhirnya memutuskan untuk tidak pergi. Dia berdiri di sebelah jendela, mengusir Sense Spiritualnya ke arah dari mana jeritan mengerikan berasal. Hal pertama yang dia dengar adalah suara-suara pertengkaran.

“Ini adalah sesama Taois keenam yang mati. Jika Saringan Saringan Hitam tidak memberikan penjelasan saat ini, maka kami akan pergi! “

“Betul. Kami menanggapi panggilan kamu demi Pil Bumi Saringan. Jika orang mati dalam pertempuran, maka sangat baik; tetapi baru-baru ini orang meninggal sekarat yang menyedihkan di tengah malam! Kemudian kamu menyegel area dan tidak mengizinkan siapa pun untuk menyelidiki. Itu sangat aneh! Tentu saja kita punya pertanyaan! ”

Ada sekitar sepuluh Penggarap di dekat gunung, menatap dingin pada Penggarap Saringan Hitam yang mencegah mereka dari menyelidiki tempat kematian.

Di kejauhan, tidak ada sejumlah kecil Penggarap telah terbang keluar dari gunung masing-masing dan menonton dari kejauhan. Mereka tidak mengatakan apa-apa, tetapi mereka semua memancarkan kekuatan basis Budidaya
mereka. Tekanan besar muncul, berubah menjadi semacam pemberontakan tak bersuara.

Wajah murid Black Saringan Sekte semua berubah sangat tidak sedap dipandang. Namun, pada saat itulah suara serak tiba-tiba terdengar.

“Sekte akan menawarkan penjelasan dalam tiga hari.” Saat suara itu terdengar, seorang lelaki tua mengenakan jubah Daois lebar muncul. Tekanan yang dikeluarkan oleh tubuhnya menyebabkan wajah para Penggarap di sekitarnya berubah.
 
Para murid Saringan Hitam Saringan semua membungkuk. “Salam, Penatua Chen.”
Pria tua itu melangkah maju. Dia berdiri di bawah mereka di kaki gunung, namun Yayasan Pembudidaya Yayasan yang melayang di udara di atasnya semua diam. Banyak dari mereka menawarkan busur hormat. Mereka jelas tahu siapa lelaki tua ini.

Meng Hao berdiri di jendela, ekspresinya sama seperti sebelumnya. Namun, sedikit kerutan muncul perlahan. Orang tua itu adalah Penatua Sekte Saringan Hitam, dan basis Budidaya tidak pada tahap Yayasan Pendirian, tetapi Formasi Inti.

Pandangannya menyapu kerumunan orang. Ketika dia berbicara, suaranya tidak terlalu keras, namun itu memenuhi pikiran semua orang di daerah itu. “Saya sangat menghargai bahwa kamu semua bisa datang ke Black Sieve Sect. Sehubungan dengan pembunuhan yang terjadi beberapa hari terakhir, Aku juga cukup marah tentang masalah ini. Dalam tiga hari, Aku akan membunuh si pembunuh dengan tangan aku sendiri. “

“Dengan Penatua Chen hadir, kita jauh lebih nyaman. Terima kasih, senior, untuk mengelola keadilan. ”Yayasan Penggarap membungkuk satu per satu dan kemudian kembali ke gunung masing-masing. Seorang Penatua dari Saringan Hitam Saringan telah muncul; meskipun dia tidak menawarkan penjelasan, bagaimana mungkin mereka terus berdebat tentang masalah ini?

Segera, semuanya tenang lagi. Penatua Chen pergi, seperti halnya sebagian besar murid Saringan Saringan Hitam. Gunung dari mana jeritan itu terdengar juga tenang. Tidak ada yang mau melakukan upaya lebih lanjut untuk menyelidiki.

Terlihat termenung, Meng Hao kembali duduk bersila dan bermeditasi. Dalam benaknya menggemakan kata-kata Eighth Demon Sealer.

“Ada sesuatu yang aneh terjadi di Saringan Saringan Hitam ….” Mata Meng Hao terbuka, dipenuhi dengan cahaya yang intens. Qi yang berduri yang dirasakannya sepertinya semakin tebal.
 
Dia menunduk sejenak, berpikir. Lalu dia mengeluarkan topeng Immortal Legacy Darah. Mengirim Sense Spiritualnya ke dalam, dia melihat Li Clan Patriarch, diselimuti oleh kabut darah Meng Hao. Dia tampak semakin lemah belakangan ini. Dia tidak lagi berteriak seperti sebelumnya; dia tampaknya tidak memiliki kekuatan.

“Apa yang kamu ketahui tentang Saringan Saringan Hitam?” Meng Hao bertanya melalui Spiritual Sense. Dia selalu menemukan identitas Roh Darah orang tua itu agak aneh. Perasaan itu bahkan lebih kuat ketika dia memikirkan Li Daoyi.

“Aku tahu kentut anjing, kau anak kecil dari keluarga,” kata Li Clan Patriarch, suaranya yang serak penuh dengan racun. “Jika kamu memiliki keterampilan sama sekali, kamu …”

Sebelum dia bisa selesai berbicara, Meng Hao dengan tenang memotong jarinya dan menggunakan setetes darah untuk mengelilingi orang tua itu dalam kabut darah yang lebih banyak. Teriakan menyedihkan bisa didengar, dan kemudian Meng Hao menarik kembali Rasa Spiritualnya. Dia tidak bertanya lagi, alih-alih menyingkirkan topengnya.

Sementara itu, di bawah Sepuluh Ribu Pegunungan Black Sieve Sect, adalah jaringan besar gua batu kapur, seperti labirin raksasa. Jauh di dalam ceruknya ada sebuah platform tinggi yang dihiasi dengan obor yang menyala. Cahaya obor menari memenuhi tempat itu dengan bayangan yang berkelap-kelip.

Di atas platform, tiga Penggarap tua duduk bersila. Tubuh mereka layu, dan ketika mereka duduk di sana, mereka hampir tampak mati. Death Qi yang kuat berputar-putar di sekitar mereka. Namun, mata mereka terbuka, dan berkilau dengan cahaya kuno, duniawi.

Sosok mereka tampak berputar dan melengkung, seolah-olah mereka ada di suatu tempat antara fisik dan jasmani, dan tidak sepenuhnya di dunia.

Terletak di tengah-tengah mereka adalah tempat persembunyian. Tampaknya terbuat dari kulit binatang buas. Tepinya sudah compang-camping, dan di permukaannya ada semacam peta.
 
Peta sembunyikan tampaknya perlahan menggeliat. Berdiri di atasnya adalah gambar hantu seorang pria, yang saat ini menjerit tanpa suara. Itu tampak seperti hantu pria paruh baya, wajahnya pucat. Ini adalah salah satu dari lima orang yang datang dengan Meng Hao.

Tubuhnya mulai buram, dan segera menghilang. Ketika itu terjadi, tepi kulit perlahan-lahan melebar sedikit, dan kulitnya menjadi sedikit lebih mengkilap. Itu adalah pemandangan yang dilihat oleh siapa pun yang merasa sangat aneh.

Beberapa waktu berlalu, dan kemudian salah satu dari orang tua itu berbicara dengan suara serak, serak: “Di bawah sinar bulan besok, ia akan memakan orang lain. Lalu kita bisa mulai. “

“Kali ini, kita harus berhasil, apa pun yang terjadi. Kita harus…! Kita harus mendapatkan barang legendaris itu. Bukan hanya untuk kita, tetapi untuk para Leluhur. Lalu kita semua bisa bangun. Kita tidak lagi harus menyembunyikan diri di dunia kegelapan ini, tempat kosong ini tanpa tanah untuk diinjak-injak. ”

“Masih belum cukup anak-anak Yayasan Pendirian di luar sana. Kami menyebarkan berita jauh dan luas, tetapi Sekte dan Klan tidak mudah tertipu. Hmph. “

“Itu tidak bisa membantu. Anak-anak Yayasan Pendirian ini hanya bagian dari keseluruhan. Dengan segala hal lain yang telah kami persiapkan, kami pasti akan berhasil kali ini. “Suara mereka pelan-pelan memudar. Segera satu- satunya gerakan adalah bahwa dari kulit yang menggeliat, ditempatkan di antara mereka seperti semacam objek ibadah.

Malam berlalu dengan lancar, dan segera fajar menyingsing. Meng Hao membuka matanya dari meditasi. Di luar kediamannya, dia melihat seberkas cahaya warna-warni mendekat. Itu berubah menjadi seorang wanita mengenakan gaun hitam. Dia tinggi dan ramping, dengan kulit putih dan rambut indah yang menutupi bahunya. Dia melambat saat dia mendekat, berhenti di luar kediaman Meng Hao.
 
“Murid Han Bei 1 dari Black Sieve Sect Pill Mountain telah dikirim untuk memberimu Pill Earth Saringan,” katanya. “Rekan-rekan Taois, bisakah kamu keluar?” Dia memiliki suara yang cerdas dan senyum seindah bunga yang sedang mekar. Kehadirannya sepertinya membuat segalanya lebih cerah.
Matanya memikat, senyumnya putih dan indah. Dia mengenakan gaun panjang hijau zamrud, dipangkas dengan sulaman ungu. Secara keseluruhan, dia memiliki tampilan dunia lain.

Meng Hao muncul, dan mereka duduk di sebuah meja.

Dia menatap Meng Hao, senyumnya tidak berubah. Ketika dia melakukannya, matanya tampak semakin cerah, meskipun apakah ini dilakukan secara sadar atau tidak sadar tidak mungkin untuk diceritakan.

“Rekan Daois, bolehkah aku meminta nama kamu yang terhormat?” Tanyanya sambil sedikit tersenyum. Suaranya sama menyenangkannya dengan panggilan seekor burung. Mendengarkannya bisa digambarkan sebagai kesenangan.

“Meng Hao,” jawabnya dengan dingin, tidak berusaha menyembunyikan identitasnya. Melihat wanita di depannya, dia bisa tahu bahwa basis Budidaya nya luar biasa. Tampaknya berada pada tahap awal Yayasan Pendirian.

“Meng ….” Han Bei menatapnya dengan terkejut sesaat. Dia mengamati wajahnya dan kemudian tertawa. “Jadi, Kamu adalah Rekan Daoist Meng. Ini kontraknya. Bisakah kamu menandainya dengan cap jempol? Lalu aku bisa memberimu Pil Bumi Saringan kamu. Setelah itu, jika kamu mengikuti semua persyaratan yang ditetapkan oleh Sekte, maka Kamu akan mendapatkan yang kedua. “Dia mengangkat tangannya yang lembut. Di pergelangan tangannya ada gelang hijau zamrud. Cahaya bersinar darinya, dan di dalam tangannya muncul gulungan kertas. Dia menyerahkannya kepada Meng Hao.

Ekspresinya sama seperti biasanya, dia memandangi gelang wanita itu untuk waktu yang lama, lalu menerima gulungan itu. Dia melihatnya, lalu mengangkat ibu jari kanannya dan meninggalkan bekas di atas kertas.

Han Bei menatapnya sepanjang waktu. Setelah dia meletakkan cap jempolnya di atas kertas, dia menghasilkan kotak giok seukuran tangan dan
 
meletakkannya di samping.

“Ini pil KB Saringan Bumi kamu. Harap dicatat, pil tidak dapat dikonsumsi pada siang hari. Bagaimanapun, nama lengkapnya adalah Moon Sieve Mother Earth Pill. Ketika kamu mengkonsumsinya, itu akan minum di bawah sinar bulan. ”Dia tersenyum, lalu bangkit untuk mengambil kepergiannya.

Sebelum dia bisa pergi, Meng Hao tiba-tiba berkata, “Apakah kita pernah bertemu sebelumnya?”

Kata-katanya menyebabkan dia menatapnya dengan kaget.

“Aku tidak ingat pernah melihatmu sebelumnya, Rekan Daoist Meng.”

“Kesalahan aku,” katanya. “Aku mengambilmu untuk orang lain.” Dia mengerutkan kening seolah dia berpikir dalam-dalam. Han Bei tertawa. Dengan anggukan terakhir, dia berubah menjadi seberkas cahaya dan pergi. Ketika dia pergi, senyumnya berubah menjadi tatapan serius.

Meng Hao mengambil kotak giok yang berisi Pil Bumi Saringan. Setelah kembali ke kediamannya, dia membukanya. Di dalamnya ada pil obat seukuran tangan bayi. Warnanya putih, dan dibungkus dengan segel lilin. Meski begitu, aroma obat kental melayang ke sana, juga energi spiritual yang beriak.

“Sebenarnya, salah satu pil ini cukup untukku. Tapi, Aku tidak bisa mengkonsumsinya dengan santai. Aku perlu mengujinya untuk melihat apakah itu asli atau palsu. “Dia meletakkan kotak giok itu, lalu menutup matanya dan terus bermeditasi.

Waktu berlalu, dan segera sudah larut malam. Bulan tergantung cerah di langit, dan semuanya tenang. Di luar gunung Meng Hao, bagaimanapun, sesosok bayangan muncul tanpa suara. Penampilannya sangat aneh, seperti sepotong kulit yang berdesir. Pandangan yang lebih dekat mengungkapkan bahwa fitur orang itu tidak lain adalah pria paruh baya berwajah pucat yang telah meninggal dunia.
 
Matanya bersinar. Dia memandang sekeliling ke pegunungan di sekitarnya, lalu memilih Meng Hao. Tubuhnya melintas, dan dia melayang ke arah kediaman Meng Hao.

Saat ia mendekati kediaman di puncak gunung, Meng Hao, yang sedang duduk bermeditasi bersila, tiba-tiba mengangkat kepalanya. Matanya berkilau cerah.

1. Nama Han Bei dalam bahasa Cina adalah 韩 贝 hán bèi – Han adalah nama umum. Bei berarti “shell”

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 144

Bab 144: A Figur in the Crowd

Meng Hao mendengus dingin. Tangan kanannya menampar tas Kosmos, dan kedua pedang kayu itu muncul tanpa suara. Selanjutnya, jimat jatuh ke tangannya, dan tubuhnya menjadi tidak terlihat.

Saat itulah sosok pria berwajah pucat itu melayang ke puncak gunung. Semua tumbuh-tumbuhan yang ia lewati dalam perjalanan menjadi layu, seolah-olah kehidupan telah tersedot darinya. Jalan batu kapur berubah menjadi abu, dan sepertinya seluruh gunung dikelilingi oleh Death Qi yang padat.

Namun, tidak ada seorang pun di luar gunung ini yang memiliki petunjuk bahwa ini sedang terjadi.

Sosok itu melayang ke luar kediaman Meng Hao. Tidak berhenti sesaat, itu melewati langsung ke dinding ke lantai dua.

Dia melayang di sana di bawah sinar bulan, matanya yang lesu berkedip- kedip. Sebuah udara iblis aneh keluar darinya. Segala sesuatu di sekitarnya tenang ketika pria berwajah pucat itu memandang sekeliling lantai dua dengan mata mengancam.

Meng Hao tidak bergerak bahkan satu sentimeter. Dia duduk bersila, tidak terlihat, menatap sosok di depannya. Secara alami, dia langsung mengenalinya. Namun, penampilannya sangat aneh, seolah-olah ada sesuatu yang salah dengannya. Meng Hao teringat kembali pada jeritan mengerikan dari gunung malam sebelumnya. Di situlah lelaki berwajah pucat itu berada.

Dia sudah setengah mengerti apa yang sedang terjadi.

“Orang ini sudah mati, dan telah berubah menjadi robot otomatis. Atau mungkin seseorang menggunakan beberapa seni Wayang Roh untuk
 
mengendalikannya …. ”Tiba-tiba, tubuhnya melintas ketika dia bergerak ke samping sekitar tiga meter.

Ada ledakan ketika perabotan di dekat tempat dia duduk semua berubah menjadi abu. Pria berwajah pucat, matanya bersinar dengan cahaya aneh, dibebankan ke Meng Hao, seolah-olah dia bisa melihatnya.

Mata Meng Hao menyala. Merobek jimat tembus pandang, dia mengangkat tangan kanannya dan melambaikan gerakan mantra. Kedua pedang kayu itu terbang langsung ke sosok di depannya. Sosok itu bahkan tidak berusaha menghindar. Kedua pedang kayu terbang langsung, meninggalkan dua lubang, dari mana tidak ada darah yang mengalir. Seolah-olah pria berwajah pucat itu hanya terbuat dari kulit, tanpa ada yang lain di dalamnya.

Jika tidak ada yang lebih dari itu, itu tidak akan menjadi masalah besar. Tapi kemudian, lubang-lubang yang telah meninju tubuhnya mulai bergabung bersama. Mereka berubah menjadi mulut besar, yang tiba-tiba merobek tubuh pria berwajah pucat dan menembak ke arah Meng Hao, siap untuk mengonsumsinya.

Ekspresi wajah Meng Hao tidak berubah. Dia mundur ke belakang, tangannya memancarkan gerakan mantra. Kemudian dia melambaikan tangan ke depan, dan Naga Api meraung, bergegas menuju sosok itu. Ketika sudah dekat, sosok itu tidak berusaha menghindar, tetapi sebaliknya maju dan mengkonsumsi naga api.

Memutar kepalanya untuk melihat Meng Hao, bibirnya berubah menjadi seringai mengerikan. Lalu ia melemparkan dirinya ke arahnya.

Meng Hao mengerutkan kening, kedua tangan berkedip gerakan mantra saat mereka mendorong maju ke udara. Banyak pedang terbang muncul. Seketika, mereka hancur berkeping-keping, berubah menjadi awan pecahan peluru yang meluncur maju dengan kekuatan yang luar biasa. Seperti tornado, ia melaju ke arah pria berwajah pucat itu. Pada saat yang sama, kedua pedang kayu itu berputar kembali ke arah sosok itu, memancarkan ketajaman. Mereka menusuk langsung ke kepala itu.

Mereka diikuti oleh jaring hitam, yang baru saja Meng Hao singkirkan.
 
Suara letusan terdengar ketika pecahan pedang terbang terbang merobek sosok itu hampir sepenuhnya menjadi dua dan pedang kayu menusuk kepalanya. Tapi sosok itu … meskipun terluka parah, masih menatap Meng Hao dengan setengah wajah yang tersisa, dan tersenyum. Itu mencoba bergegas ke arahnya lagi, tetapi diselimuti oleh jaring hitam. Tubuhnya menggeliat ketika berusaha memeras celah di jaring.

Tubuhnya tampak memancarkan semacam gaya gravitasi, yang menyebabkan lantai dua bergetar seolah-olah akan tersedot ke dalam gambar.

“Tidak bisa membunuhnya … karena itu tidak benar-benar hidup. Tidak heran itu membunuh begitu banyak Penggarap Yayasan Pendirian. “Dengan kerutan, Meng Hao menyaksikan sosok yang mencoba bergerak ke arahnya, matanya dipenuhi dengan dingin yang sangat. Meng Hao mengangkat tangan kanannya dan melayangkan tanda mantra, lalu menunjuk ke tanah.

“Setan Penyegelan … Hex Kedelapan, Penyegelan Tubuh!” Dia mengangkat tangannya dari tanah dan menunjuk ke sosok yang patah di depannya.

Seluruh bangunan, seluruh gunung bergetar. Meskipun, mereka tidak benar- benar bergetar. Itu hanya ilusi. Tubuh dan jarinya Meng Hao benar-benar gemetar. Di mata Meng Hao, seluruh dunia tampak membeku bersama.
Kemudian, beberapa gambar hantu dari dunia muncul, satu di atas yang lain.

Bangunan dan gunung ada di sana dalam ilusi, dan untuk sosok itu, gambar hantu muncul juga!

Untuk pertama kalinya, ekspresi terkejut dan tidak percaya muncul di wajah sosok itu. Tampaknya seolah-olah mulutnya menjerit untuk berteriak, tetapi sebelum bisa, bayangan hantu dunia jatuh ke atasnya, mengikatnya. Itu tidak bisa bergerak sama sekali.

Pada saat ini, Meng Hao melangkah maju dan mengangkat tangan kanannya. Menggunakan ibu jarinya, dia memotong jari tengahnya. Darah mengalir keluar, mengubahnya menjadi Jari Darah.

Ini adalah salah satu seni yang telah dicap ke dalam benaknya oleh Blood Immortal Legacy, salah satu dari tiga kemampuan magis yang tidak
 
memerlukan penggunaan topeng.

Namun, seni ini membutuhkan basis Budidaya yang sangat kuat. Setelah berlatih sedikit diam-diam, Meng Hao bisa memanfaatkan Jari Darah. Namun, sejauh Blood Palm dan Blood Death World, dia masih tidak bisa menggunakannya.

Bagaimanapun, ini adalah pertama kalinya dalam puluhan ribu tahun bahwa Jari Darah telah muncul di Domain Selatan. Itu kuat secara inheren. Ketika kamu mempertimbangkan bahwa dalam matriks mantra Blood Immortal Legacy Meng Hao telah menguasai kemampuan untuk memfokuskan kekuatan basis Budidaya nya, maka serangan jari ini, dikombinasikan dengan tiga Pilar Dao Sempurna dari Yayasan Sempurna, akan mengejutkan bahkan anak-anak Dao dari berbagai Sekte.

Meng Hao melangkah maju dan menekan jari tengah tangan kanannya di antara alis sosok aneh itu, lalu menggosoknya ke bawah. Jeritan melengking terdengar saat tubuh sosok itu mulai bergetar. Potongan berdarah besar muncul mulai di antara alisnya dan meregangkan sekitar tiga puluh sentimeter. Sejumlah besar Qi berwarna abu-abu mengalir keluar. Tiba-tiba, tubuhnya bisa bergerak lagi, dan mundur dengan kecepatan tinggi, melesat keluar dari lantai dua.

Tanpa ragu-ragu, Meng Hao mengikuti pengejaran, matanya berkedip. Semuanya tenang, yang aneh, jadi Meng Hao berhenti. Setelah berpikir sejenak, dia kembali ke kediamannya dan kemudian menampar tasnya. Dia mengeluarkan mantra keberuntungan dan melemparkan Sense Spiritual ke dalamnya, lalu menghela nafas lega ketika dia menemukan apa yang dia cari. Itu masih operasional. Dia memilih untuk tidak berteleportasi, tetapi malah dengan pandangan dingin keluar dari gedung. Tidak ada angin atau gemerisik dedaunan, tidak ada tanda-tanda kesulitan atau gangguan. Jika ada, dia bisa pergi dalam sekejap.

Waktu berlalu, dan tiba-tiba teriakan mengerikan keluar dari salah satu gunung di sekitarnya. Lalu yang kedua, dan yang ketiga. Pada akhirnya, ada total lima!
 
Tiga dari mereka sebenarnya adalah murid Saringan Hitam yang berada di wilayah tersebut tetapi tidak menyembunyikan diri. Mereka menjerit ketika tubuh mereka layu, darah dan daging mereka tersedot sampai kulit mati mereka jatuh ke tanah.

Malam ini tidak akan berlalu dengan damai. Banyak Penggarap Pendirian Yayasan sedang berjaga-jaga, dan bahkan banyak dari murid-murid Saringan Hitam dikirim. Tidak sampai fajar menyingsing, segalanya tampak tenang.

Banyak orang melihat bahwa itu adalah sosok yang rusak yang dengan kejam membantai para murid Saringan Hitam, dan dua Penggarap Pendirian Yayasan. Akhirnya, sosok itu diletakkan oleh Penatua Saringan Hitam. Bagi sebagian besar Penggarap, ini dianggap sebagai penjelasan yang telah mereka tunggu-tunggu.

Dalam beberapa hari berikutnya, tidak ada lagi kematian misterius di antara Penggarap Pendirian Yayasan. Perlahan-lahan, orang-orang berhenti membicarakan acara itu.

Waktu berlalu dengan cepat, dan segera enam hari telah berlalu sejak Meng Hao telah tiba di Saringan Saringan Hitam. Seiring hari-hari berlalu, Meng Hao mempertahankan kewaspadaannya. Namun, tidak ada yang mengganggunya selama waktu itu. Pada fajar hari ketujuh, suara lonceng yang jernih terdengar, mengisi wilayah Sepuluh Ribu Pegunungan dan mencapai telinga semua Penggarap Pendirian Yayasan.

“Rekan-rekan Taois dari Domain Selatan,” sebuah suara menggema. “Kamu sudah menerima Pil Bumi Saringan. Waktunya telah tiba untuk melakukan layanan kamu. jika kamu dapat membantu Black Saringan Sekte untuk mendapatkan objek yang kami cari, maka Kamu akan dihargai dengan lebih banyak Pil Saringan Bumi! Meng Hao mengikuti, terbang dan mengambang di udara, melihat sekeliling dengan dingin.

Dari Black Sieve Sect Thousand Mountains, puluhan sinar cahaya prismatik bersiul ke udara. Selain itu, ada beberapa kompas Feng Shui berwarna hitam, masing-masing berdiameter sekitar tiga puluh meter.
 
Setelah setiap kompas Feng Shui berdiri hanya satu orang. Tiga atau empat mengenakan jubah Taois dari Saringan Saringan Hitam dan berada pada tahap Qi Kondensasi. Yang lainnya adalah semua tahap Pendirian Yayasan.

Murid-murid Qi Condensation semua malu, ekspresi gugup di wajah mereka, seolah-olah mereka tidak ingin berada di sini. Namun, mereka tidak bisa menentang perintah Sekte. Ini semua murid Sekte Luar yang memiliki bakat laten biasa. Murid dengan bakat laten yang lebih baik tidak akan dikirim.

Tak lama setelah itu, sepuluh kompas Feng Shui berwarna ungu, berdiameter tiga ratus meter, terbang keluar dari wilayah Hundred Mountains di Saringan Saringan Hitam. Setelah masing-masing kompas ini duduk Penggarap bersila. Salah satunya adalah gadis bernama Han Bei. Sejauh sembilan Penggarap berjubah ungu yang duduk bersila di kompas, ada pria dan wanita. Mereka semua tampak bersemangat. Ini jelas Terpilih dari Sekte.

Mereka terbang maju dan kemudian melayang di udara. Lebih jauh dari kejauhan, tiga kompas Feng Shui berwarna emas, selebar tiga ribu meter muncul. Mereka terbang ke depan.

Pada masing-masing kompas ini duduk seseorang. Dua laki-laki dan satu perempuan. Salah satunya adalah Penatua Chen, dan dua lainnya tampak setengah baya, dengan ekspresi dingin. Kekuatan Formasi Inti mengalir keluar dari mereka, menarik perhatian semua orang.

Setelah kompas Feng Shui emas, yang lain, yang lebih kecil muncul. Itu hanya sekitar tiga ratus meter dengan diameter, dan berwarna ungu. Duduk bersila di kompas Feng Shui ini adalah seorang lelaki tua berjubah ungu.

Dia memiliki tanda lahir hitam di wajahnya yang agak merusak sikap transendennya. Dia tampak garang, dan begitu dia muncul, sepertinya semuanya tiba-tiba menjadi gelap.

Namun, yang menarik perhatian Meng Hao bukanlah lelaki tua itu. Di belakangnya adalah kompas Feng Shui besar-besaran dengan ratusan Penggarap. Di tengah-tengah mereka adalah seorang wanita yang tampak kesepian.
 
Begitu dia melihat dia, Meng Hao memikirkan hari itu tahun yang lalu, di bawah sinar bulan. Dalam benaknya, dia bisa melihatnya melihat ke arahnya, dan bahkan bisa mendengar kata-kata yang diucapkannya.

“Saya pergi ke Workshop Budidaya Pil. Pil Kultivasi Kosmetik yang kamu berikan kepada aku sebelumnya tidak dibeli oleh kamu. “1

Penatua Sister Xu.

1. jika kamu ingin membaca kembali bagian itu dengan kutipan dari Penatua Sister Xu, itu ada di akhir Bab 37: Air dan Tinta di Malam Hari.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 145

Bab 145: Sebuah Jalur Gunung Kuno “Patriark Violet Saringan!”

“Aku tidak pernah membayangkan bahwa orang yang memimpin kita adalah Nascent Soul yang baru lahir dari Black Sieve Sect's Patriarch Violet Sieve. Mereka mengatakan aura pembunuhannya luar biasa! Bertahun-tahun yang lalu ketika ia membentuk Nascent Soul-nya, namanya mengguncang Domain Selatan. Suatu kali dia memusnahkan tiga Sekte dalam satu malam! “

“Menurut rumor, Saringan Saringan Hitam sudah memasuki zona bahaya lima kali. Setiap kali mereka meninggalkan orang untuk tetap waspada. Hari ini adalah yang keenam kalinya. Meski begitu, lihat berapa banyak orang yang mereka kumpulkan! Sekte ini sangat kuat! Tidak heran mereka salah satu dari lima Sekte besar Domain Selatan. “

Meng Hao mendengar pembicaraan di sekitarnya dan juga merasakan tekanan yang dipancarkan oleh pria tua berjubah ungu itu. Tapi visinya terfokus lebih jauh ke belakang, pada kompas Feng Shui kuning besar selebar sembilan ribu meter yang terbang ke arahnya. Berdiri di atasnya, di tengah-tengah ratusan Penggarap, adalah seorang wanita.

Dia mengenakan gaun panjang hitam, dan wajahnya pucat pasi, nyaris tanpa darah. Ini membuatnya disposisi yang sudah lebih dingin. Namun … menatapnya, Meng Hao merasakan bahwa sebenarnya, dia sebenarnya hanya menutupi hatinya yang rapuh.

“Penatua Sister Xu …” gumamnya sambil menatapnya. Akhirnya dia bisa beristirahat dengan tenang. Sekarang, mereka tidak terlalu jauh satu sama lain. Namun, meskipun begitu dekat satu sama lain, mereka masih dunia yang terpisah ….
 
Pada titik inilah Meng Hao mengerutkan kening. Dia memperhatikan bahwa berdiri di sebelah Penatua Sister Xu adalah seorang wanita cantik dengan udara centil dan cibiran di matanya. Tampaknya dia mengkritik Penatua Sister Xu, yang kemudian menundukkan kepalanya seolah-olah dia tidak berani berbicara. Wajahnya semakin pucat.

Cahaya dingin muncul di mata Meng Hao.

Bersama dengan Penatua Sister Xu, ada beberapa ratus murid di atas kompas Feng Shui yang besar. Basis Budidaya mereka beragam, tetapi jelas bahwa mereka adalah murid biasa, bukan Terpilih dari Sekte.

Juga di kompas Feng Shui adalah patung raksasa hitam pekat dari seorang pria bertelanjang dada dengan akup tumbuh dari punggungnya. Sayap-sayap itu setengah terbuka lebar, memberikan patung itu tampilan yang sangat aneh.

Yang lebih aneh adalah bahwa topi yang sangat tinggi bertengger di atas kepala patung, yang tampaknya sangat tidak pada tempatnya.

Jika hanya itu yang ada, itu tidak akan menjadi masalah besar. Tetapi setelah diperiksa lebih lanjut dengan Sense Spiritualnya yang luar biasa, Meng Hao memperhatikan bahwa patung itu tidak sepenuhnya mati: itu bernafas!

Dengan setiap napas, itu menyedot sedikit Qi dari ratusan murid Saringan Hitam yang berdiri di sekitarnya.

Mata Meng Hao menyipit. Banyak murid di kompas Feng Shui terlihat sangat bersemangat; mereka jelas tidak tahu apa yang dilakukan patung itu.

Pada kompas Feng Shui bersisi sepuluh adalah seorang pemuda yang halus dan elegan. Dia berdiri sambil tersenyum dan berbicara kepada kelompok Penggarap nakal, termasuk Meng Hao. “Rekan-rekan Taois, Aku kira banyak darimu mengenal saya. Aku Xie Jie 1 dari Saringan Saringan Hitam. “

Meng Hao mengenali suara itu sebagai orang yang telah berbicara beberapa saat sebelumnya.
 
“Saya pikir beberapa Rekan Daois memiliki beberapa spekulasi mengenai perjalanan kami hari ini,” katanya sambil tersenyum. “Aku akan menjelaskan lebih jauh setelah kita berada di jalan! Tolong, ikuti aku! ”Kompas Feng Shui ungu tempat dia berdiri tiba-tiba membesar hingga lebarnya tiga ribu meter, dan kemudian terbang ke arah mereka.

Meng Hao dan Yayasan Pembentukan Yayasan nakal lainnya semua tampaknya memikirkan hal yang berbeda. Namun, satu per satu, mereka mulai terbang, berubah menjadi sinar cahaya dan menembak ke arah kompas Feng Shui ungu.

Di antara sekitar seratus Penggarap nakal, sebagian besar berada pada tahap Yayasan Foundation awal, seperti Meng Hao. Ada delapan belas tahap pendirian Yayasan pertengahan, dan sejauh tahap pembentukan Yayasan akhir, hanya ada tiga.

Dari ketiganya, satu adalah orang tua yang Meng Hao datangi. Yang lain adalah seorang pria yang tampak garang yang mengenakan jubah putih dan melepaskan udara yang mengerikan. Dia tidak memiliki janggut, dan bahkan jakunnya sangat kecil. Namun, dia dikelilingi oleh aura pembunuhan yang sunyi.

Yang terakhir adalah seorang wanita. Wajahnya polos, dan dia agak kelebihan berat badan. Namun, basis Budidaya Pembentukan Yayasan yang terlambat menjadi riak, menyebabkan semua orang di sekitarnya memperlakukannya dengan sangat sopan. Mereka bertiga bergabung dengan Xie Jie dengan Kompas Feng Shui-nya. Xie Jie memperlakukan mereka dengan lebih hormat daripada yang dia lakukan yang lain, membawa mereka ke samping bersamanya.

Pada saat yang sama, Meng Hao melihat sekeliling pada Yayasan Pembentuk Yayasan nakal dan melihat Lu Tao di sudut, bersama dengan wanita berpakaian bagus dari pertemuan rahasia.

Ada orang lain yang menarik perhatian Meng Hao; orang ini tampaknya berada di tahap awal Foundation Foundation, dan berseliweran dengan polos di tengah-tengah kerumunan. Mata Meng Hao melewatinya pada awalnya;
 
sulit untuk menggambarkan Qi yang menarik perhatiannya. Itu seperti bau busuk yang mungkin berasal dari mayat yang membusuk.

Sepertinya tidak ada orang lain yang memperhatikan, tetapi setelah beberapa saat, Meng Hao memikirkan informasi dari Demon Sealing Jade. Dia juga berpikir kembali ke Qi yang dia rasakan dalam Saringan Saringan Hitam.

Kompas Feng Shui mulai bergetar di bawah kaki mereka dan kemudian melesat ke depan. Bersama-sama dengan kompas Feng Shui Saringan Saringan Hitam lainnya, mereka berubah menjadi sinar warna-warni saat mereka melaju di udara.

Arah yang mereka tuju ternyata adalah Seratus Pegunungan Saringan Saringan Hitam.

Meng Hao berdiri di sana dengan tenang, tidak bergerak. Siapa pun yang memandangnya melihat basis Budidaya di tahap awal Yayasan Pendirian. Dia berdiri di tengah-tengah semua Penggarap. Selain Lu Tao, sepertinya tidak ada yang memperhatikannya. Penatua Sister Xu juga tidak memperhatikannya. Wajahnya ditutupi dengan ekspresi pahit, seolah-olah dia sedang memikirkan masa depannya sendiri.

Saat kompas Feng Shui mendekati pertengahan Hundred Mountains, sulur asap yang naik dari pembakar dupa besar mulai berputar di udara di atas Sekte. Lapis demi lapis, mereka berputar bersama untuk membentuk lingkaran asap yang sangat besar.

Saat cincin asap terbentuk, ruang di tengah mulai beriak. Meng Hao menyaksikan kompas Feng Shui memimpin masuk ke dalam cincin asap dan kemudian menghilang. Matanya berkedip-kedip ketika kompas Feng Shui ungu yang dia berdiri di memasuki cincin.

Segera semua kompas dan Penggarap Feng Shui telah masuk, di mana cincin asap menghilang dan Saringan Saringan Hitam kembali ke keadaan normal. Di luar Pegunungan Seratus, perisai muncul. Shields juga bermunculan di sekitar Pegunungan Seribu dan Pegunungan Seratus Ribu. Seluruh Sekte sekarang ditutup rapat; tidak ada yang bisa pergi atau masuk.
 
Sekitar waktu yang sama bahwa Saringan Saringan Hitam disegel sendiri, Rasa Ilahi dari berbagai lokasi mulai menyapu tentang Negara Langit Jelas. Ini adalah Divine Sense dari berbagai Sekte dan Klan dalam Domain Selatan, datang untuk menyelidiki apa yang terjadi dalam Saringan Saringan Hitam.

Karena perjanjian berbeda yang mereka miliki dengan Saringan Saringan Hitam, mereka tidak bisa ikut campur.

Kembali ke kompas Feng Shui, suara Xie Jie terdengar: “Rekan-rekan Taois, tidak ada alasan untuk khawatir. Ini adalah salah satu harta paling berharga dari Saringan Hitam, Heaven Forged Furnace. Pada zaman kuno, itu tertulis dengan rune penembus void yang mengubahnya menjadi portal teleportasi.

“Mengenai ke mana portal teleportasi mengarah, aku khawatir tidak ada yang tahu tentang itu. Bahkan aku sendiri tidak benar-benar tahu …. “Teleportasi barusan telah menyebabkan timbulnya percakapan, tetapi setelah mendengar kata-kata Xie Jie, semua orang terdiam kembali.

Meng Hao melihat sekeliling dengan dingin. Mereka tampaknya dikelilingi oleh kegelapan yang diselingi dengan titik-titik cahaya yang tampak seperti bintang. Segala sesuatu di sekitar mereka kosong, tanpa sedikit pun cahaya. Hanya cahaya yang dipancarkan oleh kompas Feng Shui yang menerangi orang-orang di atasnya.

Di depan, satu kompas Feng Shui demi satu terbang bersama. Sebagian besar murid Black Saringan Sekte duduk bermeditasi silang. Hanya kelompok Terpilih pada kompas Feng Shui ungu yang menatap kegelapan.

Lebih jauh lagi, tiga eksentrik Formasi Inti tampaknya mendiskusikan sesuatu di antara mereka dengan pemikiran Ilahi. Dan kemudian, ada orang yang paling kuat dari semuanya, Patriark Violet Sieve, yang duduk bermeditasi tanpa bergerak, matanya terpejam.

Penatua Sister Xu sedang duduk diam di tengah-tengah beberapa ratus murid Saringan Hitam. Patung di tengah-tengah mereka seakan hendak mencair ke dalam kegelapan dunia yang gelap ini. Gambar hantu beresonansi darinya, menambah keanehannya.
 
Pada kompas Feng Shui Xie Jie, salah satu dari tiga Pengusaha Pembentukan Yayasan, seorang lelaki tua berjubah abu-abu, mengerutkan kening dan berkata, “Rekan Daois Xie, kamu mengatakanmu pernah ke tempat ini beberapa kali sebelumnya. Namun, kamu tidak tahu cara menggambarkan ke mana kami akan pergi ….? “

Xie Jie tampak ragu-ragu berpikir sejenak dan kemudian melihat sekeliling sejenak. “Yah,” katanya, “aku tahu sedikit tentang jalan yang kita lalui.
Sebagai Rekan Daoist Tu, ini adalah jalan yang para Penggarap pada zaman kuno akan gunakan untuk melakukan perjalanan ke bintang-bintang untuk mengumpulkan garis keturunan Roh asing. Itu adalah jalan di antara Pegunungan! ”Para Penggarap di sekitarnya menatapnya dengan heran dan, kemudian memandang sekelilingnya, tampaknya bertekad untuk memperbaiki segala sesuatu di sekitar mereka menjadi kenangan.

“Itu bukan jalan yang benar di antara Pegunungan,” kata Xie Jie, melihat sekeliling dengan puas melihat ekspresi kaget di wajah Yayasan Pembentuk Yayasan yang nakal. “Hanya Dewa yang bisa menginjak jalur itu. Ini hanyalah cabang pembantu, seperti salah satu dari ratusan aliran yang mengalir ke Bima Sakti. Yang telah dikatakan, itu masih jalan yang kita seharusnya tidak bisa berjalan, itulah sebabnya kita membutuhkan kekuatan Heaven Forged Furnace dari Black Sieve Sect. Itu dapat melindungi kita saat kita menempuh jalan. ”

Ternyata ini bukan jalan yang benar antara Pegunungan, tetapi hanya cabang satu. Bahkan tetap saja, untuk membukanya diperlukan kekuatan Sekte yang hebat; Sekte biasa tidak akan bisa.

Mata Xie Jie menyapu kerumunan dan datang untuk beristirahat pada Meng Hao. Dia sedikit mengernyit, lalu berkata, “Ah, kamu pasti Rekan Daoist Meng. Tolong, duduklah di sini. ”Dia sebenarnya memperhatikan Meng Hao jauh sebelumnya. Sebelum berangkat lebih awal pada hari itu, tiga Patriark Formasi Inti secara pribadi menuduhnya dengan tugas mengawasi Meng Hao.

Dia tidak yakin mengapa, dan tidak mengerti mengapa tiga Leluhur Formasi Inti akan memperhatikan pembudidaya nakal tahap awal Yayasan Pembentukan sederhana. Dia tersenyum pada Meng Hao, tapi senyum ini tidak asli. Dia tidak memiliki niat baik terhadap Meng Hao dan telah
 
memanggil namanya hanya untuk menabur perselisihan di antara Penggarap lainnya. Mungkin dengan cara ini dia bisa mendapatkan beberapa petunjuk tentang Meng Hao.

Persis seperti yang telah diantisipasi, kata-katanya menyebabkan Penggarap nakal sekitarnya memandang Meng Hao. Banyak dari mereka yang menatap.

Ekspresi Meng Hao sama seperti sebelumnya, seolah-olah dia tidak peduli sama sekali. Dia tahu bahwa tindakannya malam itu akan membangkitkan semacam perhatian. Itu tidak bisa dihindari. Jadi mendengar kata-kata Xie Jie, dia sedikit mengangguk.

“Aku baik-baik saja di mana aku berada,” katanya. “Basis Kultivasi saya lemah, sehingga tidak cocok bagi saya untuk duduk di antara tokoh-tokoh kuat seperti itu.”

Tentu saja, tiga eksentrik Formasi Inti yang berkomunikasi dengan Divine berpikir di depan memperhatikan ini. Mereka tidak ikut campur. Mereka tidak yakin apa kemampuan luar biasa yang dimiliki Meng Hao. Inilah sebabnya mengapa Pemimpin Saringan Hitam telah mengeluarkan instruksi khusus untuk memperhatikan Meng Hao.

Xie Jie tersenyum ringan dan hendak mengatakan sesuatu yang lain, ketika tiba-tiba kompas Feng Shui bergetar, dan tiba-tiba berhenti bergerak.
Kompas Feng Shui di depan juga berhenti. Cahaya ajaib yang dipancarkan oleh kompas langsung padam.

Wajah ketiga eksentrik Formasi Inti berubah. Patriark Violet Saringan yang sangat kuat membuka matanya untuk pertama kalinya. Mereka bersinar dengan martabat dan kehati-hatian.

Suara kuno tiba-tiba bergema di benak semua Penggarap. “Semua orang diam!” Seolah-olah segel tidak berwujud telah ditempatkan pada mereka semua, mencegah mereka berbicara.

Dalam kegelapan sunyi di sekitar mereka tiba-tiba muncul cahaya bercahaya lima warna yang indah. Di depan mereka muncul ubur-ubur besar, puluhan ribu meter. Tentakelnya yang tak terhitung jumlahnya bergoyang dengan
 
lembut, dan tubuhnya yang semi-transparan perlahan bergoyang. Cahaya itu bersinar ke mata para penonton.

Di dalam tubuh ubur-ubur, semua orang bisa melihat mayat yang membusuk. Tampaknya sudah setengah dicerna oleh ubur-ubur.

—–

Bab ini disponsori oleh Quentin Nivon, Danh Tran, Dainius Gliebus dan Joshua Marsh

1. Nama Xie Jie dalam bahasa Cina adalah 谢 杰 xiè jié – Xie adalah nama keluarga, dan juga kata untuk “terima kasih.”

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.