-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0131 - 0135

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 131

Bab 131: Aku Di Sini untuk Menepati Janjiku!

Domain Selatan gempar. Delapan kolom darah naik menuju Surga, mengirimkan riak di langit di atas. Kereta perang hantu yang dibentuk oleh Kuil Doom Kuno menyebabkan keheranan memenuhi hati siapa saja dan semua yang bisa melihatnya.

Pada saat yang sama, Meng Hao melangkah kaki ke zona Legacy Immortal Darah. Ketika kakinya menyentuh platform di luar matriks keenam, sebuah getaran mengaliri seluruh dunia, dan gemuruh yang mengejutkan memenuhi udara.

Peron terus bergetar, semua matriks mantra mulai memancarkan cahaya, dan kabut yang berkobar mulai memenuhi sekeliling. Sinar cahaya kehijauan yang tak terhitung melonjak dari altar pengorbanan, berputar-putar dan kemudian menembak ke arah Meng Hao. Balok berkilauan tampaknya dipenuhi dengan kegembiraan dan harapan ketika mereka menunggu Meng Hao untuk memilih salah satu dari mereka untuk menjadi Divinity Darahnya.

Beberapa balok kehijauan memancarkan aura yang tampaknya bahkan lebih kuat daripada Naga Darah atau Sprite Darah.

Yang lebih sulit untuk dilukiskan adalah bagaimana energi spiritual dari tempat ini melonjak ke arah Meng Hao saat dia menarik napas. Itu memasuki tubuhnya, menyebabkan basis Kultivasinya mulai berputar. Dengan setiap napas yang diambilnya, tubuhnya menjadi lebih kuat.

Angin dan awan melonjak, dan seluruh zona Legacy bergetar. Raungan menggelegar terdengar di mana-mana.
 
Perasaan aneh muncul dalam Meng Hao; sepertinya Legacy Immortal Darah memanggilnya. Matriks mantra, platform, aura, semuanya tampak berbeda dari sebelumnya!

Tentu saja, orang-orang di dunia luar di Domain Selatan tidak dapat melihat semua ini. Apa yang terjadi di dalam sekarang terputus dari mereka; bahkan gambar sekecil apa pun tidak terlihat. Satu-satunya orang yang bisa melihat apa pun … adalah Li Daoyi. Setelah diisi melalui matriks ketujuh, dia sekarang berdiri di platform di luarnya. Wajahnya suram, dan matanya bersinar dengan cahaya yang kuat. Dia memelototi Meng Hao yang berdiri di platform di luar matriks keenam.

Di sebelahnya adalah Naga Darah panjang tiga ribu meter yang dimiliki oleh Li Clan Patriarch. Itu juga sedang menatap Meng Hao, matanya memancarkan cemburu yang intens serta ekspresi yang rumit dan sulit digambarkan.

“Jadi, Legacy adalah miliknya ….” Li Daoyi mengangkat kepalanya dan tertawa lebar. “Tidak ada yang aku cintai dalam hidup selain mencuri Warisan sah orang lain. Perasaan yang luar biasa. ”Tawanya terdengar saat dia melangkah maju ke matriks ke delapan.

Ketika tawa itu mencapai telinga Meng Hao, dia mendongak, dan tatapan pencerahan yang mendalam bersinar dari dalam matanya. Dia memandang Li Daoyi dengan niat membunuh yang kuat.

Dia tidak berlomba mengejar. Sebaliknya, dia melambaikan tangan kanannya, menyebabkan semua sinar kehijauan di depannya jatuh kembali. Dia tidak memilih salah satu dari mereka untuk menjadi Dewa Darah.

“Aku hanya punya satu Divinity Darah!” Katanya pada dirinya sendiri, matanya memancarkan kekeraskepalaan.

Dia tidak memasuki matriks ketujuh. Dia melakukan sesuatu yang tidak pernah dilakukan pesaing sepanjang sejarah kuno turnamen Immortal Legacy Darah. Dia … berbalik dan berjalan kembali ke matriks keenam!

“Aku berjanji akan menemukanmu dan membawamu keluar dari sini bersamaku,” katanya pelan, lalu menghilang. Ketika dia muncul kembali, kilat
 
memenuhi langit. Lengan yang tak terhitung merentangkan dari lumpur yang menutupi tanah. Di kejauhan, bentuk patung raksasa yang membeku dan tak bergerak itu masih berdiri di samping sosok Kuil Doom Kuno yang pekat.

Itu adalah dunia yang sama, tetapi Meng Hao bukan orang yang sama.

Dia tidak lagi memiliki Yayasan Sempurna. Dao Pillar yang sembuh dengan cepat telah mendorongnya ke ranah Yayasan Sempurna yang legendaris!

Begitu dia melangkah keluar ke matriks keenam, dia terbang ke udara, memancarkan kekuatan dari dalam basis Budidaya. Dia menarik napas, dan semuanya bergetar. Guntur dan kilat jatuh, dan bumi bergetar. Karena Perfect Foundation-nya, Meng Hao bahkan tidak bisa menyerap sedikit pun energi spiritual di dunia luar, tetapi tempat ini dipenuhi dengan energi spiritual dalam jumlah besar yang mengalir menuju Meng Hao, mengisinya. Saat dia bernapas, Meng Hao bisa merasakan bahwa dia seperti … penguasa dunia ini!

Petir dan guntur jatuh di langit, dan rambut panjang Meng Hao mencambuk. Dia mengangkat tangan kanannya dan melambaikannya ke bawah ke tanah.

Saat telapak tangannya turun, lumpur mulai bergetar. Tangan yang menggenggam tiba-tiba berhenti bergerak, dan wajah yang tak terhitung jumlahnya semua melihat ke arah Meng Hao. Ekspresi mereka tidak lagi bermusuhan, melainkan diisi dengan penghormatan dan bahkan kegembiraan.

Tiba-tiba, retakan besar membelah bumi dan lumpur. Itu tumbuh lebih luas dan lebih dalam, membelah tangan dan wajah bersama dengannya. Meng Hao terbang ke arahnya.

Ketika dia mendekatinya, lumpur merayap pergi, tidak berani mendekatinya, seolah-olah ada rasa takut yang mendalam padanya.

Meng Hao melesat ke dalam, tubuhnya berkedip-kedip seperti kilat dan pancaran tekad. Celah itu semakin lebar dan semakin lebar, dan dalam waktu beberapa tarikan napas, Meng Hao berhenti. Bahkan ketika retakan bertambah besar, dia melihatnya, di sana, jauh di dalam … sebuah tubuh.
 
Panjangnya tidak tiga puluh meter. Itu mastiff, tetapi hanya seukuran telapak tangan. Matanya tertutup, dan bulu-bulunya terlihat melalui lumpur yang menutupi tubuhnya. Bulunya tidak merah, tapi abu-abu mematikan. Itu tidak lagi ganas dan biadab. Dan anak anjing yang lucu dan berbulu seperti dulu, sekarang hanya ada dalam kenangan abadi Meng Hao.

Dia berpikir tentang bagaimana saat itu tumbuh, itu akan berputar-putar di sekitar kakinya, mengeluarkan suara yipping main-main, bulunya beriak.

Banyak gambar terbuka di pikiran Meng Hao. Dia memikirkan bagaimana dia dan mastiff bergegas bersama menuju pertempuran di matriks ketiga. Dia berpikir tentang bagaimana itu dengan gembira berlari bolak-balik di sekelilingnya di gurun matriks keempat.

Dia berpikir tentang bagaimana racun menyala-nyala telah mereduksi dirinya menjadi sedikit lebih dari manusia di matriks kelima, dan bagaimana mastiff telah melindunginya terlepas dari segalanya. Dia berpikir tentang bagaimana setelah setiap pertempuran, itu akan merangkak kembali kepadanya, menjilat tangannya dan berbaring di sebelahnya, mengawasinya dengan waspada.

Dia telah mencoba membuatnya pergi, tetapi ia memilih untuk tetap tinggal.

Pada akhirnya, dalam matriks keenam, ia memilih untuk membantu tuannya melarikan diri bahkan dengan mengorbankan nyawanya sendiri. Hal terakhir yang diingat Meng Hao adalah menyaksikan begitu banyak tangan yang menggenggamnya menjauhkannya, bahkan tidak memberikannya kesempatan untuk menjilat tangannya.

“Aku tidak mengizinkanmu mati di sini. Kamu tidak diizinkan untuk menutup mata Anda! “Mata Meng Hao dipenuhi dengan darah. Salah satu tangannya bersandar pada tubuh mungil mastiff. Yang lain terangkat ke langit. Kekuatan basis Budidaya meraung hidup. Semuanya bergetar ketika celah di Pilar Dao Meng Hao benar-benar tersegel!

Ketika ini terjadi, tubuh Meng Hao bergetar. Dia merasakan kekuatan luar biasa di dalam dirinya, bukan kekuatan sirkulasi antara surga dan bumi. Ini adalah kekuatan sirkulasi di mana ia membentuk langit dan bumi sendiri!
 
Pada saat ini, dia tidak menyerap energi spiritual di sekitarnya, dia menjarahnya!

Mulai saat ini, energi spiritual surga dan bumi hanya bisa memasuki tubuhnya, itu tidak dapat bersirkulasi kembali. Dia seperti luka di surga dan bumi yang tidak pernah bisa disembuhkan; energi spiritual yang hilang baginya, tidak akan pernah dikembalikan.

Matanya bersinar dengan cahaya yang aneh, dan rambutnya melingkari kepalanya. Auranya tumbuh semakin kuat, dan cahaya keemasan memancar keluar dari seluruh tubuhnya. Dia menggigit ujung lidahnya dan mengeluarkan darah; darah turun ke mayat mastiff, tetapi tidak mampu menyerapnya.

“Hidupmu lahir dari darahku; Anda tumbuh dari ketidaktahuan menjadi kesadaran spiritual …. “Meng Hao mengulurkan tangannya, dan darah membeku di telapak tangannya, membentuk menjadi Globe Darah, yang kemudian ia dorong ke bawah ke mastiff, memaksanya menyerap ke dalam tubuh.

Pada saat yang sama, basis Kultivasinya meletus dan ia mulai secara paksa menyedot semua energi spiritual dalam matriks keenam. Meng Hao seperti lubang hitam, menyebabkan segalanya berputar ke arahnya dengan kecepatan yang fantastis.

Energi spiritual yang tak terbatas mengalir ke dalam dirinya, yang kemudian ia transfer ke tubuh mastiff. Waktu berlalu. Lumpur yang menutupi tanah mulai mengering, dan lengan serta wajah mulai runtuh. Bahkan petir telah hancur menjadi kekuatan yang diserap Meng Hao.

Langit menjadi redup, dan retakan menyebar di atasnya …. Di kejauhan, patung itu mulai hancur berkeping-keping ….
Kuil Doom Kuno mulai tumbuh buram dan akhirnya memudar. Seluruh dunia tetap diam. Hanya Meng Hao dan mastiff yang tersisa ….

Tubuhnya berkedut. Tampaknya sedang berjuang untuk membuka matanya. Itu bisa merasakan aura tuannya. Perlahan, itu membuka matanya dan menatap
 
Meng Hao.

Ledakan!

Seluruh matriks keenam mulai berantakan! Meng Hao menarik kembali tangannya. Tubuh mastiff bergetar, tetapi matanya dipenuhi dengan api kehidupan. Saat dunia runtuh di sekitar mereka, perlahan-lahan bangkit!

Itu bukan kehidupan yang benar, jadi itu belum benar-benar mati. Itu adalah Roh Darah, Dewa Darah dan karenanya … bisa dilahirkan kembali!

Sepanjang sejarah kuno dari turnamen Immortal Legacy Darah, tidak ada Divinity Darah yang pernah dilahirkan kembali. Itu … adalah yang pertama. Hal pertama yang dilihatnya ketika membuka matanya … adalah tuannya, yang telah mengangkatnya dari anak anjing yang tidak sadar menjadi kesadaran spiritual.

ROARRRR !!!

Si mastiff mengangkat kepalanya dan mengeluarkan suara gemuruh. Tubuhnya berkembang pesat. Dalam sekejap mata, panjangnya mencapai enam puluh meter. Bulu mewah tumbuh yang tidak berwarna merah, tetapi ungu!

Bulunya ungu dan tinggi seperti gunung kecil. Paku tajam tumbuh dari tungkainya, dan dari atas kepalanya menonjol tanduk panjang. Giginya panjang dan tajam. Semua ini membuat mastiff terlihat lebih menakutkan dan kuat daripada sebelumnya!

Sejauh menyangkut dunia ini, itu benar-benar ganas dan haus darah. Itu adalah keilahian darah, tanpa emosi dan dingin. Tapi ada satu orang yang bisa membuatnya bertindak seperti ketika kecil, yang bisa membuatnya menjilat tangannya, yang akan mengelus kepalanya.

Hanya ada satu orang seperti ini yang ada!

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 132

Bab 132: Pilar Dao Sempurna!

Meng Hao muncul ke platform, dan di belakangnya, matriks keenam runtuh total. Jika penonton dari dunia luar bisa melihat ini, mereka akan terkejut.

Dalam seluruh sejarah turnamen Immortal Legacy Darah, belum pernah sebelumnya matriks mantra dihancurkan!

Itu tidak berhenti di situ…. Tidak hanya matriks keenam runtuh, lebih jauh ke belakang, matriks pertama juga mulai bergetar. Dengan ledakan, itu hancur, dan ketika itu terjadi, sejumlah besar energi spiritual menyebar.

Energi spiritual segera terbang menuju Meng Hao dan mastiff, yang keduanya menyerapnya. Energi spiritual tak terbatas berdenyut dalam Meng Hao.

Pada saat ini, Pilar Dao keduanya bergabung. Itu Sempurna, bahkan tanpa celah sedikit pun terlihat. Pilar Dao Sempurna kedua! Basis Budidaya Meng Hao melonjak dengan momentum ledakan.

Aura yang sangat kuat berasal dari Meng Hao, dan saat itu terjadi, tubuhnya melintas. Di belakangnya, matriks kedua dan ketiga tiba-tiba mulai runtuh. Sepertinya seluruh turnamen Blood Immortal Legacy tidak akan berlanjut melewati turnamen kedelapan.

Meng Hao mengangkat kepalanya dan menatap matriks ketujuh. Matanya terpancar dengan niat membunuh saat dia melangkah ke dalamnya.

Mastiff mengangkat kepalanya dan meraung, lalu berubah menjadi seberkas cahaya dan mengikuti Meng Hao ke dalam matriks ketujuh.

Dalam matriks ketujuh adalah makam besar dengan tiga karakter merah darah mengejutkan yang tertulis di atasnya.
 
Makam Surga!

Begitu Meng Hao melangkah kaki ke dalam, Makam Surga mulai bergetar. Keretakan muncul di peti mati kayu di dalam, dan tulang putih yang tak terhitung mulai hancur menjadi abu. Kabut hitam terpancar dari bendera bobrok.

Ledakan!

Suara ledakan besar bergema saat Makam Surga meledak seperti gunung berapi yang meletus. Bendera tiga bagian berkibar, berkibar di udara dan memancarkan kekuatan yang langsung menyebabkan Meng Hao melihatnya dengan mata sipit. Dalam sekejap, itu telah menghilang, melonjak keluar dari matriks ketujuh dan terbang langsung menuju altar di luar matriks kesembilan, dan tahta. Bendera itu terbang melewati mayat yang mengenakan topeng tanpa bentuk, bertransformasi menjadi tiga rambut putih di kepala rambut hitam mayat itu.

Pada saat yang sama, matriks ketujuh hancur berkeping-keping di depan mata Meng Hao. Seiring dengan keruntuhannya, sejumlah besar energi spiritual bergemuruh ke arahnya.

Kekuatan energi spiritual agung yang hampir tak terlukiskan ini menyebabkan Pilar Dao ketiga mulai muncul dalam Meng Hao. Dia bergerak maju untuk berdiri di atas pilar matriks ketujuh. Di belakangnya, matriks kedua, ketiga dan keempat semuanya terguling menjadi fragmen. Jalan kembali sekarang hilang. Hanya matriks kelima tetap di belakangnya dan itu juga menunjukkan tanda-tanda fragmentasi.

Beberapa matriks telah runtuh, mengirimkan energi spiritual yang lebat yang membentuk kabut yang menutupi langit zona Warisan. Kabut mulai berputar ke pusaran, di pusatnya, tidak lain adalah Meng Hao!

Dari kejauhan, pemandangan itu tidak lebih dari mengejutkan. Meng Hao menyedot energi spiritual, seperti halnya mastiff.
 
Basis budidaya pria dan anjing naik ke atas. Mata dingin Meng Hao menatap maju ke arah matriks kedelapan. Meskipun sosok di sana buram, itu jelas Li Daoyi, yang kepalanya berbalik untuk melihat Meng Hao.

“Bagaimana dia bisa menghancurkan matriks begitu cepat !?” Jantung Li Daoyi bergetar. Dia tahu bahwa Meng Hao adalah penerus warisan, tetapi masih sangat terkejut.

Naga darah itu meraung. “Matriks-matriks ini telah menunggu kedatangannya. Mereka semua menghancurkan diri mereka sendiri untuk memberi jalan baginya. Tapi Darah Abadi sudah mati. Selama kamu cukup cepat, Legacy akan menjadi milikmu! ”

Cahaya dingin bersinar di mata Li Daoyi dan dia segera melangkah maju ke matriks kesembilan.

“Mungkin Legacy milikmu …” katanya, “tapi aku di sini sekarang. Aku akan merebutnya langsung dari genggaman Anda! “

Melihat Li Daoyi dan Naga Darah yang tampak gelisah memasuki matriks kesembilan, niat membunuh Meng Hao melintas dengan cerah. Tanpa ragu- ragu, dia maju ke arah matriks kedelapan, diikuti oleh mastiff.

Ketika mereka masuk, lolongan menakutkan muncul dari jurang yang merupakan matriks kedelapan. Raungan itu bercampur dan tidak teratur, seolah-olah jiwa-jiwa yang tak terhitung jumlahnya menangis pada saat yang sama dengan kegembiraan dan harapan. Ketika suara bergema, dunia matriks kedelapan mulai pecah dan hancur.

Matriks itu menghancurkan dirinya sendiri, yang merupakan perintah mistis yang ditinggalkan oleh Immortal Darah sebelum kematiannya. Salah satu perintahnya adalah bahwa orang pertama yang berdiri di depannya dapat memperoleh Legacy. Namun, perintah lain adalah jika ada orang yang ditolak oleh Surga muncul, maka sembilan matriks akan runtuh, berubah menjadi energi spiritual untuk membantunya mendapatkan Legacy.

Seketika matriks kedelapan hancur, energi spiritual yang agung bergegas menuju Meng Hao dan mastiff. Si mastiff mengangkat kepalanya dan meraung.
 
Basis Budidaya baru saja menerobos dari Formasi Inti ke Jiwa Baru Lahir!

Tubuhnya tumbuh hingga tiga ratus meter, dan terlihat lebih ganas dari sebelumnya. Mastiff berbulu ungu mengangkat kepalanya dan meraung, menyebabkan semuanya bergetar. Tubuhnya memancarkan kekuatan yang belum pernah terjadi sebelumnya, bahkan sulit untuk digambarkan!

Pada saat yang sama, Perfect Dao Pillar ketiga Meng Hao terbentuk lebih dari setengah, dan terus menyatu. Begitu dia melangkah ke platform melewati matriks kedelapan, matriks kelima di belakangnya hancur.

Tidak ada platform yang tertinggal di belakangnya. Tidak ada matriks mantra. Hanya ada energi spiritual yang padat, membentuk lautan berkabut yang menyelimuti seluruh bagian dalam zona Legacy.

Menjelang Meng Hao adalah matriks kesembilan, yang di dalamnya adalah Li Daoyi, menerima bantuan Naga Darah. Namun, dia belum muncul darinya!

“Li Daoyi!” Niat membunuh Meng Hao naik ke langit. Mastiff panggung Nascent Soul mengikutinya saat ia bergegas ke matriks terakhir.

Begitu dia masuk, platform tempat dia tadi tumbang. Namun, pada saat yang sama, Li Daoyi muncul dari matriks kesembilan!

Begitu dia melakukannya, dia batuk seteguk darah. Naga Darah tampak terkepung. Jelas perjalanan cepat mereka melalui matriks kesembilan telah datang dengan harga yang sangat mahal untuk Naga Darah yang dimiliki oleh Li Clan Patriarch yang berumur empat ribu tahun.

“Fakta bahwa penerus Legacy yang ditakdirkan ada di sini adalah hal yang baik. Matriks mantra melemah, yang membuatnya lebih mudah untuk dilewati. Daoyi, naik ke altar pengorbanan! Ketika kamu berdiri di hadapan Blood Immortal, kamu akan menjadi penerus generasi kedua! ”The Blood Dragon meraung, ekspresi kegembiraan dan antisipasi yang belum pernah terjadi sebelumnya menutupi wajahnya. Jika Li Daoyi memperoleh Legacy, maka itu akan bisa memasuki harta abadi dan menjadi Roh Senjata. Lalu, dia tidak akan pernah mati!
 
Tawa gembira keluar dari mulut Li Daoyi.

“Warisan ini milikku!” Serunya, tertawa keras, wajahnya biadab dan kejam. Li Clan telah membayar mahal untuk Warisan ini, dan dia telah ditunjuk untuk mendapatkannya. Di masa lalu, dia benar-benar percaya dalam hatinya bahwa dia adalah orang yang ditakdirkan untuk menerima Warisan.

Tapi kemudian Meng Hao muncul, dan Patriark mengatakan apa yang dia katakan. Kemudian matriks mantra sudah mulai runtuh, tanpa Meng Hao bahkan meninju mereka. Li Daoyi tidak dapat menyangkal bahwa Penggarap tanpa nama ini adalah penerus yang ditakdirkan.

Namun dia menolak untuk patuh. Dia menolak untuk pasrah pada kebenaran ini. Dia akan merebut Legacy untuk dirinya sendiri!

“Aku akan mengambil Warisanmu dan memusnahkanmu!” Tertawa Li Daoyi. “Aku akan merebut takdirmu!” Dia melompat maju, menembak lurus ke arah altar besar berwarna hijau.

Dalam matriks kesembilan, semuanya hitam. Tampaknya tidak ada akhirnya. Terkubur jauh di bawah permukaan tanah di tempat ini adalah kerangka.
Kerangka itu melihat ke atas, dan di dalam matanya yang kosong, cahaya yang menyala muncul. Tampaknya itu api harapan, menembus bumi sampai mencapai Meng Hao.

“Legacy of the Blood Immortal telah menunggu bertahun-tahun untuk harapan seseorang muncul …” gumam kerangka itu dengan lembut. “Saya berharap bahwa pada akhirnya, Kamu dapat menghindari menapaki jalan yang tidak bisa kembali yang dijalani Tuhanku yang Abadi …” Cahaya di matanya perlahan memudar menjadi nol. Tubuhnya berubah menjadi abu melayang.

Dengan itu, matriks kesembilan bergidik, dan kemudian terpecah menjadi potongan-potongan yang tak terhitung jumlahnya. Sekali lagi, sejumlah besar energi spiritual mengalir ke Meng Hao. Ini pada gilirannya menyebabkan Pilar Dao ketiga Meng Hao muncul secara penuh!

Pilar Dao ketiga yang sempurna!
 
Meng Hao sekarang telah mencapai puncak tahap Yayasan Foundation awal! Sense Spiritualnya meningkat pesat, jauh melampaui yang biasanya terlihat di Yayasan Pendirian akhir!

Dengan satu lagi Pilar Dao, dia akan berada di tahap Yayasan Foundation. Seperti yang dikatakan, meskipun dia tidak berada di tahap Foundation Foundation, Perfect Foundation-nya membuatnya sangat kuat sehingga dia bisa dengan mudah menghancurkan seseorang dari Yayasan Foundation.
Bahkan Penggarap Pendirian Yayasan yang terlambat dengan yayasan Cracked atau Fracture bukanlah pasangannya.

Setelah Meng Hao membentuk Pilar Dao keempatnya dan mencapai pertengahan Yayasan Foundation, satu-satunya Yayasan Pembentuk Yayasan di seluruh Wilayah Selatan yang akan memenuhi syarat untuk bertarung dengannya adalah mereka yang telah menyelesaikan Lingkaran Besar Yayasan, dan berada di ambang Formasi Inti.

Orang-orang seperti itu dipersiapkan oleh berbagai Sekte dan Klan untuk menjadi murid mereka yang paling kuat. Para ahli seperti itu disebut sebagai
… Anak Dao!

Sebagian besar, mereka semua memiliki Yayasan Sempurna, dan karena kecakapan pertempuran mereka, basis Budidaya, dan berbagai keberuntungan, adalah ahli top di panggung mereka. Ya, ini adalah Dao Children of the Southern Domain!

Li Daoyi adalah Anak Dao dari Klan Li. Wang Lihai juga merupakan Anak Dao. Mereka adalah orang-orang yang bisa mengungguli Terpilih. Dalam setiap Klan dan Sekte, hanya ada satu Dao Anak per tahap!

Perfect Dao Pillar ketiga Meng Hao instan muncul, ia berjalan ke platform di luar matriks kesembilan. Jauh di kejauhan, di atas altar kehijauan, duduk di singgasana batu, adalah mayat. Perlahan-lahan mengangkat kepalanya dan menatap … Li Daoyi!

Tangannya terangkat untuk memegang topeng di wajahnya. Kemudian, ia mulai membuka topengnya!
 
—–

Bab ini disponsori oleh Hiram Perez Tamayo, Lucas Hillman dan Abdelkrim Ouahasna

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 133

Bab 133: Apakah Kamu Berani ?!

Begitu topeng itu lepas, mayat itu akan menyerahkannya kepada orang yang berdiri di depannya. Orang itu akan menjadi pemenang Legacy. Topeng ini adalah harta warisan!

Naga Darah di sebelah Li Daoyi tampak bersemangat. Itu telah menunggu hari ini selama empat ribu tahun. Begitu memasuki topeng, itu akan menjadi Roh Senjata dan akhirnya akan bisa meninggalkan tempat ini dan kembali ke Domain Selatan.

“Legacy adalah milikku!” Kata Li Daoyi, matanya berkilauan. Namun, pada saat yang tepat inilah Meng Hao keluar dari matriks kesembilan. Ketika dia melihat apa yang terjadi, dia tidak ragu sedikit pun. Tubuhnya melesat maju dengan kecepatan tinggi.

Setelah mencapai Yayasan Sempurna dan kemudian memasuki tempat ini, perasaan aneh muncul di dalam Meng Hao. Seolah-olah dia adalah penguasa zona Warisan ini. Perasaan itu semakin kuat setelah penghancuran matriks kesembilan.

Di sebelahnya, mastiff panjang tiga ratus meter mengangkat kepalanya ke langit dan meraung. Berkat kecepatannya yang luar biasa, ia telah tiba di sini bahkan sebelum Meng Hao.

“Ini Warisan aku,” kata Meng Hao matanya berkedip. “Jika aku merasa ingin mengabaikannya, itu urusan aku. Tetapi jika kamu berpikir Anda bisa mencurinya, yah, itu akan tergantung pada keberuntungan Anda! “Dia memiliki pengalaman mencuri Warisan, dan itu sendiri tidak membuatnya marah. Taktik lawannya yang membuatnya kesal.
 
Keinginan Meng Hao untuk membunuh Li Daoyi telah mencapai ketinggian epik; memanfaatkan kekuatan penuh dari basis Budidaya, dia melangkah maju, tangannya memancarkan gerakan mantra. Bendera Petir terbang, serta dua pedang kayu, yang memancarkan tekanan beku. Mereka semua menembak ke arah Li Daoyi.

Pada saat yang sama, mayat itu mengangkat topeng dari wajahnya, dan langsung berubah menjadi abu yang melayang. Saat abu melayang keluar, tangan yang memegang topeng juga larut. Topeng itu melayang ke arah Li Daoyi.

Kegembiraan memenuhi wajah Li Daoyi. Tangan kanannya terangkat untuk meraih topeng itu, tetapi begitu dia menyentuhnya, tangannya didorong oleh topeng itu sendiri. Bukannya dia tidak bisa mengambilnya, tetapi, sebelum dia bisa, itu membutuhkan Roh Senjata. Maka itu akan menjadi miliknya.

Begitu tangannya disingkirkan, Naga Darah mengangkat kepalanya dalam raungan dan kemudian menembak ke arah topeng. Saat ini, topeng itu tidak memiliki Roh Senjata. Siapa pun yang masuk dan mengambil alih topeng akan mengambil peran itu.

Begitu dia menabrak topeng, topeng itu menjadi seperti pusaran. Naga Darah setengah jalan ke topeng ketika tiba-tiba mastiff meraung. Raungan itu menciptakan riak di seluruh area, dan melesat ke depan. Mengabaikan fakta bahwa Naga Darah sudah dalam proses mengambil alih topeng, tubuhnya yang panjangnya tiga ratus meter menghantamnya.

Tubuh mastiff tersedot begitu menyentuh permukaan topeng. Pertarungannya dengan Li Clan Patriarch untuk menguasai topeng telah dimulai!

“Kamu tidak tahu keterbatasanmu sendiri,” gema suara Li Clan Patriarch. “Ketika aku menjadi Roh Senjata, aku akan memakanmu!” Dia benar-benar memasuki topeng, dan begitu juga dengan mastiff.

Lampu merah menyilaukan terpancar dari topeng. Namun, dalam kemerahan juga bisa terlihat ungu! Seolah-olah dua warna cemerlang mencoba untuk menelan satu sama lain!
 
Karena ini, topeng itu bukan milik Li Daoyi, dan juga bukan milik Meng Hao. Blood Divinity yang mengambil alih topeng akan menentukan pemenang Legacy.

Selanjutnya … situasi di mana dua Divinitas Darah berjuang untuk menjadi Roh Senjata adalah sesuatu yang Immortal Darah tidak pernah bayangkan bisa terjadi. Ini benar-benar belum pernah terjadi sebelumnya.

Ada satu hal yang pasti …. Siapa pun yang menang, mastiff atau Blood Dragon, akan mengalami peningkatan kekuatan yang tak terbayangkan. Paling tidak, pemenang akan menerobos setengah jalan ke Spirit Severing. Dengan pencerahan Dao yang tepat, pemenangnya bahkan bisa mencapai Spirit Severing penuh!

“Tidak ada gunanya menyelamatkan roh Darah kelas dua itu,” tertawa Li Daoyi. “Itu hanya akan membantu saya untuk mendapatkan Legacy!” Meng Hao mendekat, dan mata mereka terkunci. Sekarang setelah zona Legacy mulai runtuh, akhirnya mereka berdua berada di dunia yang sama bersama.

Meng Hao mengatakan satu kalimat: “Membunuh kamu akan menyelesaikan semua masalah.” Dia terus bergerak ke arah Li Daoyi.

“Itulah tepatnya yang akan aku katakan!” Tertawa Li Daoyi. Dia mengangkat tangan kanannya, dan itu menyala dengan cahaya. Di depannya muncul kereta perang emas yang bersinar yang melesat ke arah Meng Hao.

Tiba-tiba, suara gemuruh memenuhi udara dan darah keluar dari mulut Meng Hao. Dia mundur ke belakang. Wajah Li Daoyi berkedip, dan dia juga mundur, darah tumpah dari mulutnya. Dia memandang Meng Hao, dan pada saat inilah seluruh zona Legacy mulai runtuh di sekitar mereka. Retakan muncul di seluruh permukaan altar pengorbanan hijau gelap.

Semuanya mulai berpisah. Suara letupan bisa didengar, dan dari penampilan segalanya, sepertinya Darah Abadi akan menghancurkan dirinya sendiri dan menghilang.

Siapa pun yang tidak pergi, akan dimakamkan bersama dengan itu!
 
Perjuangan di dalam topeng antara mastiff dan Naga Darah tampaknya meningkat. Awalnya, mastiff tidak akan pernah cocok untuk Naga Darah. Tapi itu telah dibangkitkan dengan menyerap darah dari Yayasan Sempurna Meng Hao. Ini telah mengubahnya menjadi sesuatu yang belum pernah terlihat di antara Dewa Darah.

Energi spiritual di daerah itu bergegas menuju topeng, diserap oleh mastiff dan Naga Darah. Perbedaannya adalah, betapapun banyaknya mastiff terserap, itu bisa digunakan. Tidak ada yang bocor. Dengan Naga Darah, ini tidak terjadi.

Di antara mereka berdua, meskipun Naga Darah dimulai dengan tangan atas, setelah waktu yang singkat berlalu, itu masih tidak dapat menyingkirkan mastiff. Itu juga tidak punya cara untuk mengendalikan topeng Legacy.

Melihat ini, ekspresi Li Daoyi berubah, dan dia mundur. Dia menjentikkan lengan bajunya yang lebar dalam upaya untuk merebut topeng, tetapi sekali lagi ditolak keras. Tanpa Roh Senjata yang mengendalikannya, tidak ada yang berani mengambilnya!

The Immortal Darah tidak pernah meramalkan situasi yang tidak biasa seperti itu. Biasanya, satu orang harus datang untuk mengambil topeng. Blood Divinity akan mampu mengendalikan topeng dalam ruang beberapa napas, dan akan menjadi Roh Senjata. Kemudian zona Legacy akan mulai runtuh, dan pemenangnya bisa mengambil topeng dan pergi.

Sebaliknya, sesuatu yang benar-benar tak terduga telah terjadi, dan dengan demikian krisis hidup atau mati yang mengejutkan terjadi!

Dunia hancur di sekitar mereka. Di bawah, muncul pusaran besar yang menelan semuanya. Tidak ada yang masuk bisa keluar lagi. Kehancuran di sekitar menciptakan dunia kosong!

Di atas adalah perisai yang menyala, di mana riak mulai terbentuk. Itu hanya akan bertahan begitu lama sebelum terlalu hancur. Perisai ini adalah satu- satunya jalan keluar ke dunia luar.

Memasuki perisai itu adalah satu-satunya cara untuk menghindari kehancuran.
 
Tidak ada yang mengendalikan topeng. Kedua belah pihak menolak untuk mengalah. Topeng itu tidak bisa diambil, dan dunia sedang dihancurkan. Ketika Li Daoyi menyadari apa yang terjadi, ekspresinya berubah.

Meng Hao, di sisi lain, benar-benar tenang. Dia bergerak mundur sejenak, menyeka darah dari mulutnya. Lalu dia maju ke depan. Tiga Pilar Dao Sempurna-nya memancarkan kekuatan spiritual yang kuat, dan saat dia menyerbu ke depan, tangan kanannya berkedip-kedip sebagai tanda mantra. Seketika, Flame Python sepanjang tiga ratus meter meraung menjadi dan menembak ke arah Li Daoyi.

Sebenarnya, ini bukan python, itu naga! Seekor naga emas menderu, diselimuti nyala api. Di belakangnya diterbangkan Bilah Angin sepanjang tiga puluh meter. Angin yang membakar memenuhi daerah itu, membungkus Li Daoyi.

Hingga sekarang dalam Kultivasinya, Meng Hao belum belajar banyak teknik sihir. Semua teknik magisnya berasal dari tahap Qi Kondensasi, dan dia tidak punya apa pun dari tahap Yayasan Pendirian. Ini adalah salah satu kelemahannya, dan Meng Hao sangat menyadarinya.

“Kita akan melihat siapa yang lebih kejam ….” kata Li Daoyi dengan tawa yang kejam. Dia dapat dengan jelas melihat bahwa sihir yang digunakan itu tidak konvensional. Tapi dia juga sudah menentukan bahwa akan sulit untuk segera meraih kemenangan. Kunci sejati menuju kemenangan, adalah siapa yang akan bertahan paling lama di dunia yang runtuh ini. Siapa pun yang pergi lebih dulu tanpa topeng, akan kehilangan kualifikasi apa pun untuk menjadi pemenang Legacy.

Wajah Li Daoyi suram. Dia adalah Anak Dao dari Klan Li. Judul Dao Child adalah sesuatu yang telah dimenangkannya melalui pembantaian murni. Dia keluar untuk dirinya sendiri, dan akan membunuh tanpa ragu-ragu. Sejauh mencuri keberuntungan dari orang lain, ini adalah sesuatu yang telah dia lakukan sebelumnya lebih dari sekali. Dia datang dari cabang Li Clan yang biasa-biasa saja untuk menjadi Anak Dao, jauh di atas Terpilih.

Ini semua karena kepribadiannya. Dia dengan arogan percaya bahwa kekeraskepalaannya adalah salah satu aset terbesarnya. Tiba-tiba, sebuah
 
kipas muncul di tangannya. Itu adalah penggemar empat warna, dan ketika dia melambaikannya, warnanya melebar, membanting ke Dragon Fire dan Wind Blade milik Meng Hao.

Ledakan bergema. Empat warna bergerak ke empat arah, berubah menjadi empat pedang yang menusuk ke arah Meng Hao.

Li Daoyi tertawa dengan gila-gilaan. Tangan kirinya menampar tasnya, dan delapan belas mutiara hitam muncul di telapak tangannya. Dia melemparkan mereka ke arah Meng Hao, dan saat mereka mendekat, mereka tiba-tiba meledak. Distorsi mereda seiring dengan ledakan, menyebabkan lingkungan yang runtuh menjadi berantakan bahkan lebih cepat.

“Masih berpikir kamu lebih kejam dari aku?” Ekspresi Li Daoyi adalah salah satu dari kegilaan murni.

Pedang empat warna dan distorsi menyerang dikenakan pada kabut kilat Meng Hao. Sebuah ledakan besar meledak, dan Meng Hao menembak mundur beberapa langkah. Matanya dipenuhi dengan cahaya kejam. Tangan kanannya terangkat, dan Flame Dragon sepanjang tiga ratus meter lainnya muncul di udara dan terbang, bukan ke arah Li Daoyi, tetapi ke pintu bercahaya di atas.

“Membuat tempat ini berantakan lebih cepat bukan kejam,” katanya dengan dingin. “Menghancurkan pintu keluar … sekarang itu kejam. Kamu berani? ”Naga Api membanting langsung ke pintu yang bercahaya, meledak. Pintu yang sudah beriak mulai pecah. Bagian-bagian besar darinya hancur berantakan.

Melihat ini, Li Daoyi, yang mengaku sangat kejam, menjadi mata terbelalak. Jantungnya mulai berdebar.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 134

Bab 134: Hex Penyegelan Setan Kedelapan 1

Sekarang dia telah melibatkan Li Daoyi dalam pertempuran, Meng Hao bisa mengatakan bahwa jika dia memiliki Pilar Dao keempat, maka dia akan dapat mengakhiri pertarungan dengan cukup cepat. Sekarang, dia menginginkan lebih dari sebelumnya untuk membunuh Li Daoyi.

Tetapi basis Kultivasi Li Daoyi berada pada tahap Foundation Foundation. Selanjutnya, dia adalah seorang Anak Li Clan Dao. Dia bahkan lebih baik daripada Terpilih, dan akan sulit dibunuh.

Lebih penting daripada Li Daoyi, adalah mastiff. Sejauh ini topeng itu tidak berada di bawah kendali siapa pun. Dengan hadirnya Li Daoyi, tidak mungkin untuk mengatakan kapan perjuangan akan berakhir. Dan jika Meng Hao ingin membantu mastiff, dia harus menyingkirkan Li Daoyi.

Dan metodenya … adalah untuk menghancurkan pintu keluar!

Di bawah mereka ada kabut yang berputar. Runtuhnya dunia ini meningkat dalam kecepatan. Pusaran itu meraung dan tumbuh lebih besar. Segera, altar pengorbanan hijau tua lebih dari setengah tersedot ke dalamnya.

Meng Hao bergerak mundur, menjentikkan lengan bajunya. Kabut kilat muncul di sekelilingnya, dan kemudian melesat ke pintu yang runtuh dengan cepat.

Ekspresi Li Daoyi berkedip. Dia mengepalkan rahangnya, dan tatapan dingin muncul di matanya. Dia melambaikan tangan kanannya, dan kipas itu terbang, menembak ke arah pintu yang bercahaya. Suara ledakan memenuhi udara saat pintu itu pecah bahkan lebih di bawah kekuatan serangan.
 
Setelah semua kehancuran, satu-satunya yang tersisa dari pintu adalah tambalan sepanjang tiga puluh meter. Dan tambalan itu dengan cepat berantakan.

“Tidak mungkin kamu kejam seperti aku,” kata Li Daoyi. “Saya tidak percaya bahwa Kamu akan mengorbankan hidup Anda!” Tubuhnya berkedip saat ia maju. Tangan kanannya mengedipkan mantra, lalu menunjuk ke depan.
Seketika, jimat berwarna kuning muncul di belakangnya. Tembakan itu menembus tubuhnya, bertambah besar secara eksponensial saat melesat ke pintu selebar tiga puluh meter.

Mata Meng Hao berkilauan dingin. Dia menampar tasnya memegang untuk menghasilkan sepuluh pedang terbang bersiul. Mereka tidak bisa menahan kekuatan tiga Pilar Dao Meng Hao, dan segera meledak berkeping-keping.

Di tengah ledakan bergema, pintu tiga puluh meter itu bergetar hebat saat semakin hancur. Sekarang, hanya enam meter yang tersisa. Adapun altar pengorbanan berwarna hijau, itu hampir sepenuhnya tersedot oleh pusaran berputar. Sekarang, pusaran mulai naik ke arah Meng Hao dan Li Daoyi.

Seluruh zona Legacy berada di ambang kehancuran total. Retakan muncul di setiap permukaan, dan raungan yang memekakkan telinga memenuhi udara.

Di atas mereka, satu-satunya jalan keluar kini semakin kecil. Saat ini, hanya tersisa tiga meter. Namun, Meng Hao menampar tasnya memegang lagi.
Sepuluh pedang terbang terbang keluar. Wajah Li Daoyi jatuh.

Jika pedang itu meledak ke pintu, pintunya, yang lebarnya kurang dari satu meter, akan benar-benar runtuh. Li Daoyi tiba-tiba berpikir bahwa Meng Hao benar-benar telah melepaskan harapan hidup, dan pasrah untuk tinggal di tempat ini selamanya.

Tapi kemudian Meng Hao menjentikkan lengan bajunya yang lebar, dan dia terbang ke tengah-tengah pedang. Ini membuatnya seolah-olah dia telah menyerah pada gagasan untuk tinggal, dan akan pergi. Tetapi ketika dia pergi, dia akan menghancurkan pintu. Kemudian, bahkan jika Li Daoyi memperoleh Legacy of the Blood Immortal, maka dia tidak akan memiliki cara untuk pergi.
 
Pandangan yang bertentangan muncul di mata Li Daoyi. Jika Meng Hao melakukan itu, maka mendapatkan Legacy akan sia-sia. Dia hendak melakukan sesuatu untuk memblokir Meng Hao, tapi kemudian dia menyadari bahwa apa pun yang dia lakukan kemungkinan besar akan mengirimkan riak yang akan menyebabkan pintu yang lemah pecah.

“Jika aku pergi, Legacy ….”

Dia tidak ingin dimakamkan di tempat ini. Dia adalah Anak Dao dari Klan Li. Dia memiliki prospek tanpa batas di masa depan. Kehilangan Legacy of the Blood Immortal tidak akan benar-benar mengubah apa pun. Tapi sekarat di sini ….

“Dibandingkan dengan hidupku, Legacy tidak dihitung untuk apa pun. Dan siapa yang peduli dengan Patriark tua. Sangat baik. Tetapi jika orang lain mendapatkan Legacy, maka mereka akan dimakamkan bersama dengan tempat ini! “Mata Li Daoyi memerah saat dia melolong. Dia melompat, batuk seteguk darah yang terciprat padanya. Dia kemudian berubah menjadi bayangan berdarah, yang meningkat dalam ukuran secara eksponensial. Dia membentang ke arah pedang terbang Meng Hao, meraihnya, dan Meng Hao, tepat saat mereka akan meledak. Dia melewati Meng Hao, dan kemudian menembak ke pintu.

Bahkan ketika dia melewati pintu, tangan kanannya melambai, dan sepuluh mutiara hitam muncul, siap meledak, menghancurkan pintu dan memotong rute melarikan diri Meng Hao.

Namun, pada saat yang sama, karena tangan kanannya masih dalam proses meninggalkan melalui layar, Meng Hao menarik napas dalam-dalam dan kemudian melepaskan mantra yang telah dia persiapkan untuk beberapa waktu.

“Setan Segel, Hex Kedelapan, Segel Tubuh!” Matanya merah padam saat dia mengucapkan kata-kata. Ini adalah pertama kalinya dia menggunakan seni mistis yang diperolehnya dari Eighth Generation Demon Sealer.

Setelah mencapai pencerahan intelektual, Meng Hao telah mencoba beberapa kali untuk menggunakan mantra, tetapi tidak pernah berhasil. Kemudian
 
setelah pencerahan mendalam dari teks magis dalam matriks kelima zona Warisan Immortal Darah, semuanya diklik.

Menggunakan tiga Pilar Dao Sempurna, jari-jarinya berkedip, Meng Hao memiliki perasaan yang kuat bahwa ia akan berhasil kali ini. Perasaan itu muncul sebelumnya dalam pertempurannya dengan Li Daoyi, dan terus tumbuh lebih kuat.

Jarinya jatuh, dan seluruh dunia bergetar. Namun, sebenarnya bukan dunia yang menggigil, tetapi Meng Hao dan jarinya.

Untaian kecil Qi tak berwujud muncul yang tampaknya entah bagaimana terhubung ke dunia yang runtuh. Mereka ada di mana-mana, tercampur dalam energi spiritual surga dan bumi, menciptakan gambar hantu dunia. Bukan hanya Meng Hao dan jarinya yang bergetar. Selain gambar hantu dunia, gambar hantu Li Daoyi juga muncul!

Li Daoyi belum melewati layar bersinar. Tapi sekarang, tubuhnya mulai bergetar dan … dia berhenti bergerak!

Pada saat yang sama, tiga Pilar Dao dalam Meng Hao dengan cepat menjadi redup; sepertinya teknik Meng Hao mulai berlaku, itu menggunakan hampir semua kekuatan spiritual yang dimilikinya.

Wajah Meg Hao menjadi pucat. Dia melambaikan tangan kanannya, dan kabut kilat tiba-tiba menyebar, mengelilingi sepuluh mutiara yang baru saja akan meledak. Pada saat yang sama, kedua pedang kayu itu terbang keluar, langsung menuju ke arah Li Daoyi. Adapun pedang terbang lainnya, mereka kehilangan kekuatan spiritual mereka, dan kemudian meledak, mengirimkan riak ke segala arah.

Sesaat berlalu, dan Li Daoyi mulai pulih. Namun, semuanya terjadi begitu cepat, dia masih saja menatap kaget. Tubuhnya sudah di luar, tetapi sebelum dia memiliki kesempatan untuk melakukan hal lain, dia mengeluarkan lolongan darah yang mengental. Dia belum menarik lengan kanannya tepat waktu! Dalam sekejap mata, pedang kayu Meng Hao memotongnya!
 
Dalam zona Legacy, wajah Meng Hao pucat, dan ia batuk darah. Semua yang ada di sekitarnya hancur dan tersedot ke pusaran. Kabut petir membuat erangan bergemuruh; itu telah berhasil memblokir serangan ledakan dari sepuluh mutiara, tetapi pintu bercahaya tetap berdenyut, menyusut menjadi kurang dari dua meter.

Segera kabut kilat itu begitu tipis sehingga tampak seolah-olah menghilang; bahkan percikan listrik hampir tidak terdeteksi. Meng Hao melihat Li Daoyi melarikan diri, minus lengannya, dan mendesah ke dalam. Kemudian dia berbalik, dan bergegas ke topeng setengah-violet, setengah merah, di mana dua Dewa Darah mencoba untuk saling mengkonsumsi.

Pada awalnya, cahaya merah sepertinya menang. Tapi begitu Li Daoyi pergi, tiba-tiba menjadi lemah. Di dalam topeng, Li Clan Patriarch bergetar, amarahnya mengepul.

“Li Daoyi !!” dia meraung marah. Di masa lalu, dia adalah seorang Kultivator, tetapi sekarang dia menjelma sebagai Dewa Darah. Karena itu, dia tidak punya pilihan selain mengikuti satu-satunya aturan sejati dari zona Warisan tak berkuasa!

Pemenang Legacy harus memiliki Divinity Darah!

Demikian pula, Divinity Darah harus menjadi milik pesaing Legacy! Ketika pesaing Legacy berangkat, Blood Divinity akan lenyap. Hanya setelah kembalinya pesaing, Blood Divinity akan muncul kembali.

Namun, Li Clan Patriarch sudah menempatkan dirinya di topeng. Dia tidak menghilang, namun, karena Li Daoyi telah melarikan diri, dia sekarang melemah. Cahaya yang mengelilinginya mulai memudar.

Meng Hao mendekat. Mengabaikan disintegrasi dan runtuh di sekitarnya, dia mengulurkan tangan, mengedarkan tiga Pilar Dao dari Yayasan Sempurna, menyebabkan semua kekuatan surga dan bumi di daerah itu bergegas ke arahnya.

Energi spiritual memasuki tubuhnya dan kemudian mengalir ke topeng, bergabung ke mastiff. Dengan bantuan ini, cahaya ungu mastiff bertambah
 
terang, menekan Naga Darah yang merupakan Patriark Klan Li, benar-benar memotong jalan mundurnya. Pada saat itu, kontrol mastiff terhadap topeng melebihi setengahnya. Namun, itu tidak bisa sepenuhnya mengambil alih.
Meski begitu, topeng itu tidak bisa diambil.

Li Clan Patriarch tidak bisa ditelan dengan mudah. Meskipun posisinya berbahaya, ia masih terus berjuang keras.

“jika kamu benar-benar tidak dapat ditembus, maka hal terburuk yang bisa terjadi adalah kita semua akan mati hari ini,” terdengar suara Meng Hao. Semua yang ada di sekitar mereka bergemuruh, hancur berkeping-keping. Pintu keluar yang berpendar itu lebarnya tidak lebih dari satu meter. “Jika kamu menyerah, dan biarkan Blood Divinity-ku mengendalikan topeng Legacy, maka aku tidak akan mengizinkannya untuk mengkonsumsi kalian semua. Sebagian dari semangat Anda dapat tetap ada, dan akhirnya harinya akan tiba ketika kamu dapat muncul dan berubah kembali menjadi seseorang! Pilihan ada di tangan Anda! ”

“Apa yang membuatmu berpikir aku akan membantumu menang !?” jawab suara kejam Patriark Li Clan. “Dan alasan apa yang harus aku percayai kamu
!?” Dia tahu bahaya yang mereka hadapi, dan juga tahu bahwa menolak Meng Hao berarti kematian. Tapi dia masih tidak mau menyerah.

“Kamu mungkin tidak percaya padaku, tapi kamu tidak punya pilihan lain.” Mata Meng Hao berkilau.

Sesaat berlalu, jarak sepuluh napas. Lingkungan sekitar mulai turun ke kehancuran akhir. Pusaran itu hanya berjarak tiga meter dari Meng Hao, menelan semuanya. Di atasnya, pintu keluar hanya selebar satu meter.
Raungan tak berdaya terdengar dari Li Clan Patriarch.

—–

Bab ini disponsori oleh Hein Haugeberg

1. Jika kamu menginginkan penyegaran pada Hex Sealing Hex Kedelapan, lihat Bab 102: Eighth Demon Sealing Hex yang mengejutkan
 
Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 135

Bab 135: Melanggar Gunung Berapi

Seperti yang dikatakan Meng Hao, Li Clan Patriarch tidak punya pilihan selain mempercayainya. Jika dia tidak melakukannya, dia pasti akan mati. Percayai Meng Hao, dan dia punya kesempatan dalam hidup. Jika dia tidak mempercayai Meng Hao, dan Meng Hao pergi, dia tidak akan memiliki peluang apa pun pada keberadaan yang berkelanjutan.

Bahkan ketika Meng Hao berbicara, Li Clan Patriarch tahu bahwa satu- satunya pilihannya adalah berhenti melawan dan membiarkan mastiff mengonsumsinya dan mengambil kendali topeng. Topeng terbang ke tangan Meng Hao. Dia meraihnya, dan kemudian melesat keluar melalui pintu keluar yang menyusut dengan cepat.

Saat dia terbang keluar, ledakan terdengar ketika zona Legacy sepenuhnya ditelan oleh pusaran, hilang selamanya.

Di gunung berapi, Meng Hao melesat di udara dalam sorotan cahaya, danau darah dan altar bergetar di sekelilingnya. Kepala batu besar runtuh menjadi fragmen yang tenggelam ke danau. Dalam sekejap, danau itu sendiri telah mengering.

Satu-satunya yang tersisa adalah kawah di tanah, seolah-olah semua itu hanyalah ilusi belaka.

Bahkan ketika danau mengering, dentuman gemuruh terdengar dari atas. Meng Hao mengangkat kepalanya untuk melihat langit di atas gunung berapi. Petir dan kilat memenuhi udara seperti naga perak. Mereka membentuk massa yang sangat besar, seolah-olah mereka ingin menghancurkan ke bawah, tetapi sebaliknya, terhalang oleh cahaya merah darah. Cahaya merah darah tampak hidup, seolah-olah ingin melakukan pertempuran dengan Surga.
 
Sangat jauh sehingga Meng tidak bisa melihatnya, tetapi apa yang bisa dilihatnya adalah bahwa … perisai bercahaya di mulut gunung berapi menghilang.

“Semua fenomena surgawi yang aneh ini pasti akan menarik perhatian. Aku tidak bisa tinggal di sini! “Sambil memegang topeng di tangannya, dia menembak ke arah Chu Yuyan, pada saat yang sama mengirim beberapa Sense Spiritual ke dalam topeng.

Itu telah sepenuhnya diambil alih oleh mastiff, yang sekarang menjadi Roh Senjata. Setelah sepenuhnya menelan Naga Darah yang dirasuki, mastiff sekarang dalam kondisi hibernasi. Basis Budidaya Leluhur Keluarga Li sangat kuat, berkat kekuatan awalnya yang luar biasa, ditambah kekuatan Naga Darah yang dimilikinya. Meskipun mastiff, juga Blood Divinity, dapat mengonsumsinya, dia akan membutuhkan beberapa waktu untuk sepenuhnya menyerapnya.

Meng Hao tidak tahu berapa lama sebelum terbangun dari hibernasi. Namun, dia hanya bisa membayangkan bagaimana jadinya ketika bangun dan muncul. Tidak diragukan lagi akan memiliki kekuatan luar biasa, yang tentu saja akan sangat membantu Meng Hao.

Itu tertidur untuk saat ini, tetapi milik Meng Hao. Topeng itu juga, sepenuhnya milik Meng Hao.

Jantung Meng Hao berdebar kencang, penuh harap. Namun, karena mastiff sedang tidur, untuk sementara dia tidak bisa menggunakan topeng.

“Berapa lama akan tidur ….” Meng Hao menarik napas dalam-dalam. Jauh di dalam topeng, dia juga melihat sedikit saja kesadaran spiritual Patriarki Li Clan. Itu sangat lemah, seolah-olah Meng Hao bisa memusnahkannya dengan pikiran sedikit pun. Dia mempertimbangkan sejenak, dan kemudian memutuskan untuk tidak menghapusnya.

Jauh di dalam topeng, dia juga melihat buku tulisan suci berwarna darah. Di sebelah buku tulisan suci berwarna darah adalah sebuah bendera dengan tiga pita.
 
Setelah beberapa saat pemeriksaan, Meng Hao mengingat Sense Spiritualnya dan menempatkan topeng ke dalam tasnya di Cosmos. Dia mendarat di sebelah Chu Yuyan yang pingsan, yang terbungkus jaring hitam.

Meng Hao tampak berpikir sambil melirik petir dan kilat di luar gunung berapi. Cahaya berdarah dan kilat petir saling bertautan di langit. Tekad memenuhi wajahnya.

“Aku tidak bisa tinggal di sini. Aku harus pergi. The Tribulation Lightning ada di sini untukku, tapi itu memicu respons dari altar pengorbanan Immortal Darah …. “Dia menjentikkan lengan bajunya yang lebar untuk mengambil Chu Yuyan. Menggunakan kekuatan luar biasa dari Sense Spiritual Perfect Foundation-nya, ia memeriksa lingkungan sekitar. Dia mengeluarkan harrumph dingin. Di berbagai celah dan celah di daerah itu, Chu Yuyan telah menyembunyikan beberapa pil kecil lengkap. Dia mengumpulkan mereka bersama-sama, lalu terbang dan keluar dari gunung berapi. Ini adalah pertama kalinya dalam setengah tahun dia bisa meninggalkan tempat ini.
Sekarang dia bisa, hatinya dipenuhi dengan antisipasi tentang masa depan.

Tapi antisipasi di wajahnya dengan cepat berubah menjadi syok. Ketika dia menatap ke kejauhan, dia bisa dengan jelas melihat sebuah kuil kuno besar yang memiliki penampilan kereta perang, saat ini di tengah-tengah membombardir surga. Di sekitarnya ada segudang sosok yang memancarkan aura mengejutkan, terkunci dalam pertempuran dengan petir dari Surga.

Kesengsaraan Kesengsaraan sangat mengejutkan. Bahkan satu baut saja sudah cukup untuk menyebabkan Meng Hao terisi dengan perasaan takut yang menyebabkan pupilnya menyusut.

“Jadi … ini Petir Kesusahan yang dikirim kepadaku?” Hatinya bergetar. Dia hanya bisa membayangkan apa yang akan terjadi di dalam gunung berapi jika dia tidak memasuki Zona Warisan setelah mengonsumsi pil Perfect Foundation. The Tribulation Lightning telah berusaha untuk membuka Zona Legazy Immortal Darah, dan dengan melakukan hal itu telah memprovokasi Legacy, yang mengirim Kuil Doom Kuno ke dalam perang. Jika dia menghadapinya sendirian dengan Foundation Sempurna, dia akan benar- benar hancur.
 
Bernapas dalam-dalam, Meng Hao melesat secepat mungkin, menggenggam Chu Yuyan di belakangnya. Kulit kepalanya mati rasa, dan dia merasa sangat cemas. Ini karena dia telah memperhatikan bahwa cahaya merah darah mulai memudar, dan gambar Kuil Doom Kuno semakin tidak jelas.

Syukurlah, Petir Tribulasi juga mulai bubar; tampaknya hanya ada satu voli yang tersisa, dan kemudian itu akan hilang.

Sebenarnya, melarikan diri ke dunia di luar gunung berapi bukanlah pilihan terbaik; tetapi Meng Hao tidak punya pilihan selain melakukannya, dan melarikan diri secepat mungkin. Dia tahu bahwa Kesengsaraan dari Surga akan menarik perhatian luas. Tentunya sudah ada banyak orang di daerah sekitarnya; begitu Kesengsaraan Surgawi berhenti, daerah itu akan merangkak dengan Penggarap. Dalam keadaan seperti itu, akan sangat sulit untuk melarikan diri.

Hanya jika dia bergerak sekarang, dia bisa mengambil keuntungan dari kekacauan.

Persis seperti yang diduga Meng Hao, daerah sekitarnya sudah dipenuhi oleh hampir seribu Penggarap, yang telah tertarik ke daerah itu oleh Kesusahan Besar dari Surga. Tentu saja, tidak ada dari mereka yang berani memasuki daerah itu, malah memilih untuk menonton dari kejauhan. Sekarang Kesengsaraan memudar, mata mereka mulai berkilau. Tidak jelas siapa yang lebih dulu; dalam sekejap, semuanya mengalir maju dari segala arah, mengisi zona Tribulation.

Meng Hao melarikan diri secepat mungkin. Dia tiba-tiba mengerutkan kening, matanya berkedip. Dia berhenti, bergumam pada dirinya sendiri untuk beberapa saat. Lalu matanya dipenuhi tekad.

“Jika aku terus berjalan, Aku pasti akan bertemu dengan beberapa Penggarap. Reaksi pertama mereka adalah meragukan aku …. Jika aku tidak terus terbang ke arah ini … Maka aku bisa melakukan ini! “Dia berbalik. Alih-alih terbang menuju perbatasan daerah Tribulation, ia langsung menuju ke pusatnya. Ini kebalikan dari arah aslinya.
 
Namun dia tidak terbang dengan cepat. Dan untuk Chu Yuyan, dia sudah lama memasukkannya ke tas Cosmos. Lagipula, itu bukan kantong yang bisa dipegang, dan bagian dalamnya adalah seluruh dunia. Itu mampu menahan sementara orang hidup di dalam.

Meng Hao terbang bersama, dengan cermat mengamati sekelilingnya. Setelah sekitar sepuluh napas, ekspresinya berkedip. Di depannya tiba-tiba muncul sekelompok sekitar sepuluh Penggarap. Seperti sinar cahaya prismatik, mereka melesat di udara ke arahnya.

Kelompok sepuluh berpisah. Tiga atau empat dari mereka melesat maju dengan kecepatan tinggi, tatapan mereka tertuju pada Meng Hao.

Pandangan mereka langsung melewatinya. Dia memberi kesan bahwa dia melakukan apa yang mereka lakukan, mencari zona Tribulation.

Saat ini, matanya tertuju ke tanah, tidak memandang ke arah mereka. Jika sebaliknya, mereka akan pindah untuk menghalangi jalannya.

Pada saat yang tepat inilah Kuil Doom Kuno benar-benar menghilang. Saat cahaya merah darah memudar, guntur dan awan juga mulai pecah. Tapi … ada satu petir yang sepertinya tidak mau meninggalkan misinya. Bahkan ketika semuanya menghilang di sekitarnya, itu ditembak jatuh dari langit, langsung menuju Meng Hao.

Saat turun, itu jelas memudar. Namun, itu masih sangat cepat; itu tanpa diragukan lagi akan jatuh ke Meng Hao.

Ketika itu mendarat di atasnya, terlepas dari seberapa kecil luka-lukanya, itu pasti akan membangkitkan perhatian para Penggarap sekitarnya. Jika mereka mulai membuat spekulasi, maka Meng Hao pasti akan dalam bahaya.

Pada saat ini, sepuluh atau lebih Penggarap menganga kaget saat petir mendekat dari kejauhan. Mereka segera mulai mundur.

Pada titik kritis ini, pikiran Meng Hao berputar. Tiba-tiba dia tertawa lebar. Alih-alih mundur, dia bergegas maju. Dengan suara keras, dia berkata, “Jadi,
 
ada beberapa gempa susulan Tribulation Lightning! Akhirnya aku, Wang, mendapatkan keberuntungan dari Surga untukku! ”

Terus tertawa, dia maju terus. Dia melambaikan tangan kanannya, dan seketika, kabut kilat muncul di sekitarnya. Di tengah tatapan kaget para Penggarap sekitarnya, dia menembak langsung ke arah baut Petir Tribulation.

“Apakah orang ini gila?”

“Dia menyebut dirinya Wang. Mungkin dia dari Klan Wang? “

Dari sudut pandang mereka, daripada melihat Petir Kesusahan mencari Meng Hao, mereka melihatnya bergegas ke sana. Dan inilah yang diinginkan Meng Hao.

Ledakan!

Sebuah ledakan besar terpancar keluar. Tribulation Lightning menghantam kabut petir yang mengelilingi Meng Hao. Raungan gemuruh bangkit, dan tubuh Meng Hao bergetar. Dia batuk seteguk darah, dan di dalam dirinya, Tiga
Pilar Dao-nya lolos dari kehancuran.

Ini hanya satu baut Petir Tribulasi, yang telah dilemahkan oleh siapa yang tahu berapa banyak. Lebih jauh lagi, itu telah tumbuh semakin lemah apakah turun. Untungnya, itu terjadi seperti ini. Meng Hao tahu dalam hatinya bahwa ia beruntung. Tanpa altar pengorbanan Abadi Darah, dan tanpa Kuil Doom Kuno, saat dia telah mencapai Kesempurnaan, dia akan binasa.

Ketika Petir Tribulasi menghilang dari tubuh Meng Hao, itu berubah menjadi busur listrik yang tak terhitung jumlahnya, yang kemudian diserap oleh kabut petirnya. Tampaknya Bendera Petir juga telah rusak oleh Petir Tribulation.
Namun, sekarang mampu memperkuat dirinya sendiri. Cahaya kilat meningkat intensitasnya, seolah-olah itu telah mengalami semacam baptisan.

Ini membuat Meng Hao kaget, tapi dia masih bisa tertawa keras.

“Lagipula, aku tidak datang ke sini dengan sia-sia!” Katanya, menjentikkan lengan bajunya dan tertawa. “Dengan bantuan Petir Kesusahan Besar, harta
 
magisku telah menjadi lengkap! Luar biasa! Luar biasa! ”Dengan itu, dia maju, mencari semua penampilan seolah-olah dia sedang mencari Tribulation Lightning lagi.

“Ah, orang ini memurnikan harta!”

“Menyempurnakan harta dengan Petir Tribulation! Orang Wang ini benar- benar berani! “

“Kamu hanya melihat pada pemurnian harta, kamu tidak melihatnya. Ketika Petir Kesusahan memukulnya, itu seperti pembaptisan. Untuk orang-orang yang berlatih Budidaya tipe Petir, hal semacam ini sangat menguntungkan! ”Sepuluh Pembudidaya maju terus, mencari lebih banyak tanda-tanda gempa susulan Tribulation Lightning.

—–

Bab ini disponsori oleh AM

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.