-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0126 - 0130

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 126

Bab 126: Entah dari Mana

Di seberang pantai ada bunga; itu mekar dengan tujuh warna; namanya berarti Immortal Ascension. 1

Setiap Kebangkitan Lily di dunia memakan kehidupan seseorang yang kuat, disiram dengan darah orang itu. Sebagai hasil dari kondensasi kehendak mistis yang tak terhitung jumlahnya, ia hidup, berpindah dari satu warna ke warna lain, tujuh di antaranya.

Meng Hao telah terinfeksi dengan Lily Kebangkitan tiga warna. Di depannya, adalah Lily Kebangkitan empat warna. Perasaan yang rumit muncul di dalam dirinya. Dia bisa dengan jelas merasakan bahwa bunga ini dulunya seperti dia, seorang Penggarap.

Segera setelah dia melihat Kebangkitan Lily, kabut tiga warna muncul dari atas kepalanya dan membeku menjadi Kebangkitan Lily tiga warna yang indah. Itu bergoyang-goyang. Kelopak membentuk wajah iblis yang sepertinya ingin menangis, tetapi tidak. Seolah-olah mengingat kembali kehidupannya membuatnya ingin menangis, tetapi pada saat yang sama, ia tidak mau.

Secara bertahap, Lily Kebangkitan empat warna di depan Meng Hao juga mulai bergoyang-goyang. Akhirnya, Meng Hao menyadari bahwa berdiri di atas bunga adalah gambar redup seorang pria berjubah putih. Dia berdiri di sana diam-diam, dan meskipun sosoknya tidak jelas, dia menatap langsung ke Meng Hao.

Mereka tampak saling menatap melalui waktu, dari tepi sungai yang berseberangan. Lama berlalu, dan akhirnya pria berjubah putih itu menghela
 
nafas. Dia mengangkat tangan kanannya dan melambaikannya; di sebelahnya di pasir muncul pintu bercahaya.

Orang-orang yang memiliki nasib yang sama tidak perlu menyulitkan satu sama lain. Pintu bercahaya mengarah keluar; melangkah melalui itu berarti meninggalkan matriks keempat.

Begitu pintu bercahaya itu muncul, pria berjubah putih itu menghilang. Satu- satunya hal yang tertinggal adalah Lily Kebangkitan, bergoyang-goyang perlahan. Sepertinya ingin menangis, tetapi pada saat yang sama, tidak mau.

Meng Hao terdiam sesaat. Kemudian, dia menggenggam tangannya dan membungkuk dalam-dalam. Dengan itu, dia mengangkat kepalanya dan berjalan melewati pintu bercahaya, suasana hatinya bercampur dan kompleks. Dunia di sekitarnya terfragmentasi, lalu kembali bersama. Dia berada di platform besar yang dipenuhi dengan energi spiritual yang pekat yang segera menyelimutinya dan mastiff.

Di depannya adalah matriks kelima dan Li Daoyi. Semua orang terjebak di belakang Meng Hao di matriks keempat. Muncul dari matriks keempat dalam waktu kurang dari sepuluh hari adalah sesuatu yang belum pernah terjadi selama semua turnamen Legacy sejak zaman kuno. Meng Hao telah dibebankan melalui matriks keempat lebih cepat daripada siapa pun dalam sejarah!

Di luar di Domain Selatan, penampilan Meng Hao menyebabkan kegemparan. Semua orang yang menonton layar darah di luar zona Immortal Legacy Darah menatap sosok Meng Hao yang tidak jelas, terkejut. Mereka tidak bisa mempercayainya.

“Tujuh hari! Orang ini dibebankan melalui matriks keempat dalam tujuh hari! Bagaimana dia melakukannya? Dalam sejarah turnamen Immortal Legacy Darah, hal seperti ini belum pernah terjadi! ”

“Berdasarkan kinerjanya di matriks keempat, dia sekarang menggantikan semua yang lain! Sekarang, satu-satunya orang di depannya adalah Li Daoyi! Jika dia bisa melakukannya dengan baik di matriks kelima, maka bahkan jika
 
dia tidak mendapatkan Legacy of the Blood Immortal, dia masih akan terkenal di semua Domain Selatan. “

“Dari mana pria ini? Aku tidak percaya dia tidak memiliki sejarah…. Kecuali … kecuali dia dari Saringan Hitam. Bagaimanapun, ketika tujuh zona Blood Immortal Legacy sebelumnya dibuka, Saringan Saringan Hitam tidak pernah muncul! “

Di tengah keributan yang terus-menerus, Eccentric Song menatap bentuk Meng Hao yang tidak jelas saat dia duduk bermeditasi. Bukan hanya dia. Wu Dingqiu dari Violet Fate Sect, Zhao Shanling dari Golden Frost Sect dan bahkan Zhou Yanyun dari sekte Pedang Soliter serta Chen Fan, semuanya memperhatikan Meng Hao.

Tentu saja, tidak ada dari mereka yang tahu bahwa masing-masing dari mereka pernah bertemu dengannya sebelumnya.

Wang Tengfei melirik Meng Hao, tangannya digenggam erat. Dia juga tidak punya cara untuk mengenalinya, dan bagaimanapun, lebih memperhatikan saudaranya, Wang Lihai.

Di Li Clan, kerutan muncul di wajah dua Penggarap Jiwa Baru Lahir. Mereka sekarang merasa sedikit terancam oleh Meng Hao.

Sementara dunia luar berdengung tentang Meng Hao melewati matriks keempat dalam tujuh hari, dia duduk bermeditasi, menyerap energi spiritual tak terbatas langit dan bumi secepat mungkin. Garis besar Pilar Dao keduanya menjadi semakin berbeda. Ayahnya juga menyerap energi spiritual dengan cepat. Segera itu sebesar manusia. Berdiri di sebelah Meng Hao, yang duduk bersila, itu tampak sangat menakutkan.

Itu memiliki bulu tebal berwarna merah mewah yang menutupi tubuhnya, dan bahkan wajahnya. Terlihat dari bulu yang menutupi kepalanya ada dua mata merah darah yang bersinar dengan cahaya dingin dan haus darah. Cakarnya setajam pedang terbang, dan tampaknya mampu merobek langit dan bumi.
Ketika membuka mulutnya, hal pertama yang kamu lihat adalah gigi panjang dan tajam, yang tampaknya mampu merobek semua makhluk hidup.
 
Meng Hao terus bermeditasi selama delapan hari setelah meninggalkan matriks keempat. Akhirnya, udara beriak, dan Wang Lihai muncul. Ketika dia melakukannya, dia menatap Meng Hao dengan terkejut. Dia berasumsi bahwa dia akan menjadi orang pertama setelah Li Daoyi muncul dari matriks keempat. Setelah melewati matriks dalam setengah bulan seharusnya menyebabkan kegemparan di luar. Namun … keributan yang mungkin disebabkannya sudah dicuri oleh Meng Hao.

Dia menatap Meng Hao sejenak, dan kemudian duduk bersila untuk bermeditasi. Tiga hari lagi berlalu sebelum Song Jia keluar. Dia terhuyung- huyung sedikit, darah mengalir keluar dari mulutnya, sebelum duduk bersila untuk mulai latihan pernapasan.

Meng Hao membuka matanya. Energi spiritual di tempat ini menghilang. Dia bergumam pada dirinya sendiri sejenak. Garis besar Pilar Dao keduanya hampir sepenuhnya terbentuk. Jika energi spiritual di sekitarnya tetap setebal awalnya, maka ia hanya perlu setengah bulan untuk sepenuhnya memantapkan Pilar Dao.

Tetapi energi spiritual itu tipis sekarang, dan akan membutuhkan waktu untuk mengisi kembali.

“Yayasan Sempurna ….” Sekali lagi, keinginan Meng Hao untuk Yayasan Sempurna tumbuh.

Tiba-tiba, mastiff-nya mengangkat kepalanya ke langit dan mengeluarkan raungan yang mencengangkan. Meng Hao, serta yang lainnya di platform, langsung melihat ke atas.

Apa yang mereka lihat adalah aura Mastiff yang tumbuh semakin kuat. Tubuhnya tiba-tiba tumbuh lagi tiga meter lebih panjang. Penampilannya sekarang benar-benar menakutkan. Pertumbuhan seperti itu akan cukup mencengangkan, tetapi ada lebih banyak. Beberapa taji tulang berwarna merah darah tiba-tiba tumbuh keluar dari kakinya, dan giginya tumbuh begitu lama sehingga bahkan tidak perlu membuka mulutnya agar dapat dilihat. Satu pandangan akan menyebabkan jantung siapa pun berdebar.
 
Ada suara menderu ketika basis Budidaya naik. Dalam sekejap, itu tidak lagi memancarkan aura tahap Yayasan Pendirian, tapi … tahap Pembentukan Inti!

Dunia luar sekali lagi meletus karena terkejut.

“Formasi Inti !! Blood Divinity orang ini adalah yang kedua yang mencapai Formasi Inti! “

“Sepertinya dia adalah satu-satunya orang yang akan dapat memberi Li Daoyi uangnya! Siapa lelaki ini…?”

Meng Hao melihat penampilan menakutkan mastiff-nya dan aura yang mengejutkan, dan menghela nafas dalam hatinya. Anjing itu hanya bisa ada di tempat ini, dan tidak bisa dikeluarkan. Jika bisa, maka berdasarkan persahabatan yang telah berkembang di antara mereka berdua, Meng Hao akan merasa jauh lebih aman di dunia Kultivasi di luar.

“Dan itu masih belum selesai tumbuh ….” pikir Meng Hao, matanya berkilauan. “Satu-satunya cara untuk membawanya keluar dari tempat ini adalah untuk memperoleh Legacy of the Immortal Darah.” Dia meraih hewan peliharaan mastiff. Orang lain mungkin berpikir itu tampak kejam dan biadab, tetapi di mata Meng Hao itu sangat lucu. Saat dia mengelusnya, itu mengeluarkan suara menggerutu yang menyenangkan, sama seperti ketika kecil. Kemudian ia berbaring telungkup dan menjilat tangan Meng Hao, menatapnya dengan mata yang sama seperti ketika masih muda. Satu-satunya perbedaan sekarang adalah bahwa lidahnya adalah ukuran seluruh tangan Meng Hao.

Tampaknya itu bisa memperlakukan segala sesuatu di dunia ini dengan kekejaman yang kejam, tetapi untuk Meng Hao, apa pun yang terjadi, itu akan memandangnya seperti biasanya. Meng Hao akan mengelusnya, itu akan menjilat tangannya, dan semuanya akan damai.

“Sebenarnya, aku tidak terlalu peduli tentang Legacy of the Blood Immortal, tapi aku akan berjuang untuk membawa Blood Divinity ini bersamaku ….” Meng Hao mengangkat kepalanya, dan matanya berbinar. Dia perlahan berdiri. Sekarang energi spiritual di sini lemah, itu adalah buang-buang waktu untuk tinggal. Dia memiliki total tiga bulan untuk dihabiskan di sini,
 
dan setengah bulan telah berlalu. Dia melangkah maju, dan mastiff mengikuti. Di bawah pengawasan dunia luar, mereka berdua terbang ke matriks kelima.

Sampai sekarang, hanya Li Daoyi yang memasuki matriks mantra kelima. Begitu Meng Hao masuk, suara kuno bisa didengar.

“Matriks ini dari kekosongan, kekosongan adalah dari ujung, sehingga nama 'mengakhiri kekosongan.' Ada darah yang membentuk segel di atas segudang roh; mendapatkan pencerahan, dan itu bisa rusak. Jika kamu melanggarnya, kamu mempertahankannya setelah mendapatkan Legacy. Gagal mendapatkan Warisan, dan itu akan dihapus.

“Matriks ini sangat sulit, sehingga Blood Divinity dapat memilih untuk pergi kapan saja. Namun, pesaing Legacy harus bertarung hingga akhir, bahkan jika itu berakhir dengan kematian. ”

Saat suara itu bergema, dunia baru terwujud di depan Meng Hao. Untuk lebih spesifik, itu adalah gunung. Di atas gunung ada tugu batu yang sangat besar.
Di sebelah prasasti itu adalah pintu bercahaya yang hanya bisa digunakan oleh Blood Divinity.

Prasasti batu ditutupi dengan simbol magis berwarna darah. Simbol-simbol berkedip, tampaknya berisi beberapa jenis Dao yang membutuhkan pencerahan untuk dipahami.

Ketika Meng Hao muncul di dunia ini, ia mendapati dirinya di puncak gunung, di bawah prasasti batu. Si mastiff berdiri di sebelahnya, memandang sekeliling dengan waspada.

Mata Meng Hao terpikir saat dia melihat simbol magis pada prasasti batu. Bahkan ketika dia melakukannya, wajahnya terpelintir keheranan. Sesuatu sedang terjadi yang tidak terjadi sepanjang waktu dia berada di zona Legacy Immortal Darah. Dia menampar tasnya memegang, dan pohon Musim Semi dan Musim Gugur muncul. Dia memegangnya di tangannya.

Namun, dia tiba-tiba tidak memiliki kekuatan untuk menyerap pohon Musim Semi dan Musim Gugur. Rupanya, dalam matriks mantra kelima, dia benar- benar terputus dari pohon. Ekspresi Meng Hao sekali lagi berkedip.
 
Sebelum dia bisa melakukan hal lain, tubuhnya tiba-tiba bergetar, dan dia batuk seteguk darah. Darahnya hitam, dan bahkan sebelum bisa mencapai tanah, itu berubah menjadi Lily Kebangkitan tiga warna. Wajah kelopaknya, menangis dan tidak menangis, menatap lurus ke arah Meng Hao.

Wajah Meng Hao menjadi pucat, dan di dalam matanya muncul wajah yang terbuat dari kelopak bunga tiga warna. Tubuhnya berguncang lebih keras, dan rasa sakit yang hebat mengalir di seluruh tubuhnya, mengancam akan membuatnya tidak sadarkan diri. Dia menggandakan ketika racun di dalam tubuhnya sekali lagi menyala.

“Aku menekan racun hanya setengah bulan yang lalu di gunung berapi ….” pikirnya, memaksakan matanya untuk tetap terbuka. Dia berulang kali mengatakan pada dirinya sendiri untuk tidak pingsan; jika dia kehilangan kesadaran dalam matriks kelima, dia pasti akan mati.

Sebenarnya, racun yang menyala-nyala itu tidak ada hubungannya dengan matriks kelima, tetapi yang keempat. Setelah melihat empat warna kebangkitan Lily, racun di dalam tubuhnya telah dibangkitkan, menyebabkannya menyala.

Tubuh Meng Hao dipenuhi keringat, dan rasa sakit yang tak terlukiskan menyapu dirinya seperti air banjir, menyebabkannya menjadi seperti manusia dalam semua aspek. Wajahnya terpelintir, dan dia menggertakkan giginya dengan gigih.

Mastiff tidak mengerti apa yang terjadi, tetapi melihat Meng Hao dengan cara ini menyebabkannya merintih gugup. Dan pada saat inilah tiba-tiba, banyak teriakan yang meraung terdengar dari dasar gunung.

Di bawah, tumpukan sosok muncul. Itu adalah sekelompok orang yang mengenakan pakaian compang-camping, seperti orang barbar. Mereka tinggi, dan mata mereka dipenuhi dengan kekejaman ketika mereka berlari menuju puncak gunung.

Berdasarkan kecepatan mereka, mereka akan mencapai puncak gunung dalam jarak beberapa tarikan napas. Wajah Meng Hao pucat, dan tubuhnya bergetar. Suar ini jauh lebih intens daripada yang sebelumnya. Dia bahkan tidak punya
 
energi untuk mengangkat tangan. Dia hanya bisa melihat sekeliling dengan mata pada sekelompok besar orang yang bergegas ke arahnya.

1. Nama Kebangkitan Lily dalam bahasa Cina berisi referensi ke konsep Buddhis yang disebut Pāramitā, yang secara harfiah diterjemahkan sebagai “pantai lain”

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 127

Bab 127: Ini Janji Saya untukmu

Begitu tokoh-tokoh buas muncul, mastiff Meng Hao melolong. Itu melompat ke depan, berubah menjadi kabur ganas saat berlari berputar-putar di sekitar Meng Hao.

Darah mengalir begitu deras hingga menciptakan busa, dan tubuh orang barbar berjatuhan di gunung.

Kematian mereka tidak menakuti orang-orang barbar di belakang mereka; sebaliknya, itu memicu kebiadaban lebih lanjut saat mereka maju ke depan. Kegigihan mastiff mengepul ke langit saat melindungi daerah di sekitar Meng Hao. Musuh yang mendekat menemui serangannya; itu jelas tidak akan membiarkan siapa pun untuk menyakiti Meng Hao.

Tubuh Meng Hao bergetar, tapi dia memaksa matanya untuk tetap terbuka. Dia bisa mendengar serangan mastiff, dan bisa melihat lautan orang yang tampaknya tak berujung, tetapi dia tidak bisa berbuat apa-apa.

Waktu berlalu, dan darah mengalir menuruni gunung. Kegilaan si mastiff telah menciptakan tanah tak bertuan yang mengelilingi Meng Hao tiga puluh meter di setiap arah. Orang barbar yang tak terhitung jumlahnya telah meninggal, membentuk gunung berdarah di tepinya.

Suatu hari, dua hari …. mastiff tidak punya istirahat sama sekali. Orang- orang barbar sepertinya tidak pernah berakhir. Mereka menyerang tanpa henti. Pada hari kedua, Penggarap Formasi Inti muncul di tengah-tengah mereka, mengenakan baju besi barbar.

Pertempuran berdarah berlanjut dalam matriks kelima, dengan lolongan anjing dan jeritan manusia yang menyedihkan memenuhi udara. Menjelang
 
malam hari kedua, mastiff membunuh ketiga barbar Core Formation, meskipun terluka dalam prosesnya. Setelah itu, ada keheningan. Orang-orang barbar mundur. Semuanya diam.

Dengan linglung, Meng Hao menatap mastiff. Salah satu kakinya patah, dan terlihat lelah. Itu tidak beristirahat dalam dua hari, dan tidak punya pil obat untuk dikonsumsi. Setiap pertarungan telah menjadi pertarungan sampai mati, dan itu telah mencegah siapa pun dari orang lain untuk menyakiti Meng Hao. Bahkan, berkat kegilaannya, tidak ada yang bahkan melangkah dalam jarak tiga puluh meter darinya.

Sampai sekarang, itu diatasi dengan kelelahan. Itu berbaring di sebelah Meng Hao, terengah-engah. Itu menjilat tangannya seolah ingin dia mengelus kepalanya.

Semuanya diam; di puncak gunung, hanya seekor anjing dan seorang pria yang dapat terlihat. Yang satu tidak bisa bergerak, yang lain mudah berbaring, siap berjaga-jaga untuk selamanya.

Meng Hao menatap mastiff, dan kehangatan naik dari lubuk hatinya yang belum pernah dia rasakan sebelumnya. Itu memenuhi seluruh tubuhnya. Makhluk ini hanyalah anak anjing, Dewa Darah dengan sedikit pemahaman spiritual. Namun … itu tidak akan meninggalkannya. Bahkan dalam keadaan seperti ini, itu tidak akan pergi, tetapi malah berjuang untuk membelanya.

Mengingat akumulasi cedera dan kelelahan, jika terus bertarung dengan cara ini, pada akhirnya akan mati.

Tapi itu tetap di sisi Meng Hao untuk melindunginya. Tak lama kemudian fajar menyingsing, dan keributan dari dasar gunung memecah keheningan. Udara tampak dipenuhi dengan Qi Formasi Inti, dan diikuti oleh teriakan marah orang barbar yang mengisi gunung.

Si mastiff … menatap Meng Hao, lalu menjilat tangannya. Itu berbalik, dan dengan lolongan ganas, dibebankan ke pertempuran.

Meng Hao tidak bisa bergerak. Dia hanya bisa menyaksikan dakwaan mastiff beraksi. Dia bahkan tidak bisa menoleh. Satu-satunya hal yang bisa dia lihat
 
adalah belahan dunia yang terbentang tepat di depannya. Bahkan apa yang ada di bawah di gunung itu tidak terlihat olehnya.

Jeritan menggelegar dan mengental memenuhi telinganya sepanjang hari. Dia tidak tahu persis bagaimana sengitnya pertempuran itu, tetapi dia bisa merasakan bahwa sepanjang hari, tidak ada yang bisa menginjakkan kaki dalam radius tiga puluh meter dari dirinya.

Ketika malam tiba, semuanya menjadi sunyi lagi. Cukup waktu berlalu untuk membakar dupa sebelum mastiff akhirnya kembali ke Meng Hao dan berbaring di sebelahnya. Punggungnya patah, dan sulit berjalan. Satu kaki patah, dan salah satu giginya yang panjang dan tajam telah putus.

Qi-nya lemah, dan mantel bulunya berantakan. Darah menetes dari tubuhnya saat berbaring di sana menjilati tangan Meng Hao. Itu merengek samar, tampaknya memanggil Meng Hao, tampaknya menceritakan kepadanya peristiwa hari itu.

Tampaknya semua pertempuran dan kelelahan hari ini adalah untuk saat ini, ketika bisa kembali ke sisi Meng Hao untuk memelihara hewan peliharaannya. Dalam hatinya Meng Hao … adalah keluarga. Mereka telah bertarung bersama, mereka tumbuh bersama. Meng Hao telah memberikan pil obat, dan setiap kali dia melihat ke atas, tatapannya dipenuhi dengan dorongan dan kehangatan.

Semua ini telah menyebabkan kepercayaan pada Meng Hao tumbuh di dalam hatinya. Itu bisa bergantung pada Meng Hao, dan itu akan membelanya.

Hari keempat tiba, dan lebih banyak teriakan bisa didengar. Tubuh Meng Hao terus bergetar, dan dia mendengar lolongan sedih mastiff. Dia ingin berjuang berdiri, tetapi tidak bisa. Racun yang menyala-nyala itu membuatnya sangat kesakitan. Keringat mengalir keluar darinya, dan yang bisa dilakukannya hanyalah duduk di sana, memandangi simbol-simbol magis pada prasasti batu. Hanya itu yang bisa dia lakukan.

Pada hari keempat, tidak ada yang datang dalam jarak tiga puluh meter dari Meng Hao. Tetapi malam itu, ketika semuanya menjadi sunyi, dibutuhkan mastiff sekitar satu jam untuk perlahan merangkak kembali kepadanya.
 
Meng Hao tidak bisa melihatnya, tapi jalan yang dilalui mastiff adalah deretan darah yang panjang. Giginya hancur, punggungnya ambruk. Gigi itu tergeletak di sebelahnya, kepalanya berputar ke samping saat menjilat telapak tangannya. Dengan rengekan lemah, sepertinya menceritakan peristiwa hari itu ke Meng Hao.

Mata Meng Hao merah. Dia tidak bisa melihat mastiff, tetapi dia bisa merasakan betapa lemahnya Qi itu. Pada saat ini, dia menjadi seperti manusia, dan dia tahu bahwa tanpa mastiff di sana untuk melindunginya, dia akan mati pada hari pertama.

Tetapi harga yang harus dibayar untuk hidupnya adalah kondisi sang mastiff yang semakin lemah. Segera suatu hari akan tiba ketika itu tidak akan bisa merangkak kembali kepadanya sama sekali….

Meng Hao memaksa matanya untuk tetap terbuka lebar. Dia menatap simbol magis pada prasasti batu, merindukan pencerahan. Tapi tidak peduli bagaimana dia memandang mereka, dia tidak bisa mendapatkan pemahaman apa pun. Seolah-olah … mereka tidak lebih dari simbol magis yang tidak ada hubungannya dengan dia, orang luar.

Dan kemudian, hari kelima tiba ….

Pada hari ini, tangisan menyedihkan yang mencapai telinga Meng Hao lebih intens dari sebelumnya. Sekarang, ada orang yang mendekat lebih dari tiga puluh meter. Tetapi sebelum mereka bisa mencapai dia, mereka terkoyak.
Darah menghujani tubuh Meng Hao, dan dia mendengar lolongan mastiff yang semakin menyedihkan.

Malam itu, dibutuhkan waktu empat jam bagi mastiff untuk kembali. Itu tidak menyentuhnya; itu hanya diletakkan di sana. Darah mengalir keluar dari mulutnya, dan kekuatan hidupnya berkedip lemah. Tampaknya hanya kekeraskepalaannya yang membuatnya tetap hidup. Meskipun kondisinya saat ini, ia akan berjuang untuk mengawasi daerah itu … dan melindungi Meng Hao.

Meng Hao hampir tidak bisa membuka mulutnya. Tubuhnya gemetar, didera rasa sakit, dan hampir tidak bisa bergerak. Namun, entah bagaimana, ia
 
mampu mengeluarkan ucapan. “Pergi! Keluar dari sini…. Apakah kamu mendengarku …? Pergi!”

Dia tidak bisa melihat mastiff. Satu-satunya hal yang bisa dia lihat adalah langit hitam pekat.

Mastiff mengangkat kepalanya untuk melihat Meng Hao. Dia melirik ke pintu yang bersinar itu seolah mengerti kata-katanya. Lalu itu mengeluarkan suara mengetuk.

“Aku menyuruhmu pergi!” Kata Meng Hao, terengah-engah, seolah butuh semua energi yang dimilikinya hanya untuk mengucapkan kata-kata.

Tubuh mastiff bergetar, dan matanya dipenuhi dengan kesedihan. Itu berjuang untuk berdiri, lalu berjalan ke sisi Meng Hao dan menjilat wajahnya. Dan kemudian … itu tidak pergi. Itu mengabaikan perintah Meng Hao dan berbaring di sebelah sisinya.

Hati Meng Hao pedih. Matanya dipenuhi dengan pembuluh darah saat dia menatap prasasti batu. Tiba-tiba, itu menjadi buram, dan sepertinya dia telah melihat sesuatu. Namun, dia tidak bisa menangkapnya. Fajar pagi keenam pecah, dan suara gerakan bisa terdengar di kaki gunung. Raungan terdengar ketika mastiff berjuang. Itu memberi Meng Hao satu pandangan mendalam terakhir, dan kemudian dibebankan pergi.

Saat itu pergi, tangan Meng Hao perlahan mengangkat, bergetar. Dalam matanya, Kebangkitan Lilies berkedip. Dia perlahan membentuk kepalan dengan tangannya, dan kemudian berdiri!

Dia mengangkat kepalanya ke langit dan melepaskan raungan yang telah ditekan selama enam hari. Niat membunuh mengerikan mengalir dari matanya saat ia terbang ke udara. Begitu dia terbang, dia melihat seorang pria besar memegang tongkat besar. Dia telah mengangkatnya ke udara dan akan menghancurkannya dengan kejam ke mastiff, yang sekarang menjadi kecelakaan tak berbentuk.

Wajah Meng Hao dipenuhi amarah ganas. Dia mengangkat tangannya, dan kabut kilat muncul, menembaki pria besar itu. Ketika itu sampai padanya,
 
meledak dalam ledakan. Pria besar itu, yang kebetulan memiliki pangkalan Budidaya di tahap Yayasan Pendirian, ditembak mundur dalam retret.
Bahkan, beberapa barbar di sekitarnya semua mundur.

Meng Hao melangkah maju untuk berdiri di depan mastiff. Matanya merah padam saat dia mengangkat tangannya lagi. Ratusan pedang terbang langsung berteriak, termasuk dua pedang kayu. Mereka berputar di sekitar Meng Hao, berubah menjadi hujan pedang, dan kemudian pusaran air besar. Meng Hao berteriak, dan pedang terbang meledak. Pecahan peluru itu menyapu sekeliling, dan jeritan darah yang mengental bisa terdengar ketika orang- orang barbar di daerah itu hancur berkeping-keping.

Tiba-tiba, dari kaki gunung, delapan Formasi Inti Qi aura tiba-tiba terangkat. Mereka terbang lurus ke arah puncak gunung.

Meng Hao diam, dan bahkan benar-benar mengabaikan angka yang mendekat. Dia menatap mastiff, yang terengah-engah dan di ambang kematian. Dia berlutut dan dengan lembut menyalakan tubuhnya yang rusak. Itu menatapnya lemah, dan mencoba membuka mulutnya untuk menjilat tangannya, tetapi tidak bisa.

Meng Hao perlahan menatap simbol sihir pada prasasti batu, tidak menghiraukan apa pun untuk delapan tokoh yang mendekat. Saat dia menatap prasasti itu, dia berpikir kembali selama enam hari. Dia berpikir tentang bagaimana mastiff telah mempertaruhkan nyawanya dalam pertempuran. Dia memikirkan kembali ke anak anjing kecil yang bahagia yang telah mengikuti dia melalui matriks keempat. Dia memikirkan matriks kedua, ketika makhluk kecil yang lembut dan imut itu berulang-ulang masuk ke medan pertempuran dengannya. Dia berpikir tentang awal turnamen Immortal Legacy Darah, bagaimana itu muncul, menggigil di telapak tangannya, dan menjilatnya dengan lidahnya yang mungil. Dia menghela nafas.

“Aku seharusnya menyadari sebelumnya,” kata Meng Hao lembut. “Simbol- simbol magis ini tidak terlalu berbeda dari Hex Sealing Hex Kedelapan.” Tangannya melambai di udara, dan kemudian tidak ada simbol magis yang bisa dilihat. Alih-alih, mereka sekarang tertulis di hatinya, teks ajaib seperti yang tertulis pada prasasti.
 
Saat teks muncul, tangan Meng Hao berhenti di punggung mastiff.

Saat itu terjadi, cahaya berwarna darah tiba-tiba terbentuk di dalam mastiff. Itu sangat menusuk tulang karena menyebar ke segala arah.

Ketika menyebar, barbar Formasi Inti tiba-tiba membeku di tempat, bahkan ketika mereka terbang di udara. Bukan hanya mereka. Ketika cahaya berwarna darah menyebar, seluruh gunung orang barbar, semua sejauh mata memandang, seluruh dunia, dipenuhi dengan dingin yang intens, dan berubah menjadi warna darah. Tempat ini … benar-benar tertutup beku.

Tidak ada di seluruh dunia yang bergerak. Meng Hao berlutut di sana, menatap kaget pada mastiff.

Matriks kelima, prasasti batu, dan pencerahan semuanya bergantung pada tindakan Divinity Darah…. Pesaing Legacy dan Divinity Darah harus mengembangkan tingkat kedekatan tertentu.

Setelah waktu yang lama, Meng Hao berdiri, memegang mastiff di tangannya. Dia berjalan menuju puncak gunung, dan keluar dari matriks kelima. Seluruh dunia di sekitarnya disegel dengan darah.

Meng Hao tidak yakin bagaimana orang lain akan melewati matriks ini. Tetapi dia tahu bahwa baginya, tujuannya adalah untuk memperkuat ikatan antara pesaing Legacy dan Blood Divinity. Dia juga tidak yakin tentang Dewa Darah yang lain, tetapi dia tahu bahwa mastiff selalu kembali kepadanya.
Tidak peduli seberapa lelah itu, selalu kembali untuk menjilat tangannya. Bagi Meng Hao, anjing ini … adalah bagian yang tak terpisahkan dari hidupnya.

“Sampai sekarang, Legacy tidak penting bagiku. Aku tidak peduli sedikit pun. Tapi aku akan membawamu keluar dari sini bersamaku. Ini adalah janji Meng Hao untukmu! “

—–

Bab ini disponsori oleh Christopher Weisser dan William Mishak
 
Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 128

Bab 128: Matriks Keenam Li Daoyi

Saat Meng Hao berjalan keluar dari matriks kelima yang membawa mastiff, Wang Lihai juga muncul. Divinity Darah-Nya, kura-kura Xuanwu yang tampak galak, juga dipenuhi luka.

Di depan Meng Hao dan Wang Lihai adalah Li Daoyi, yang masih belum melewati matriks keenam.

Di belakang keduanya, lima orang masih terjebak dalam matriks kelima.

Tatapan Wang Lihai jatuh pada Meng Hao, dan matanya sedikit menyipit. Lalu dia duduk bersila ke samping. Setelah ia muncul dari matriks mantra, kekuatan surga dan bumi di daerah sekitarnya bergegas ke Meng Hao, yang kemudian ia salurkan ke mastiff yang sekarat.

Meng Hao memproduksi pil obat dalam jumlah besar, yang ia berikan satu per satu ke mastiff untuk membantu dalam proses pemulihan.

Syukurlah, energi spiritual cukup tebal di peron, terutama yang di luar matriks kelima. Mastiff menyerap energi tebal dari Meng Hao, dan luka- lukanya perlahan mulai pulih. Tulang-tulangnya yang hancur secara bertahap tumbuh kembali bersama. Setelah beberapa saat, mastiff tidak lagi berada di ambang kematian. Setelah memulihkan energi, ia menjilat telapak tangan Meng Hao, dan kemudian berjuang untuk berdiri dan mulai menyerap energi spiritual dengan sendirinya.

Di dunia luar Domain Selatan, semua orang gelisah. Hampir sepuluh ribu pasang mata semuanya bertemu pada Meng Hao dan Wang Lihai; diskusi bersemangat memenuhi udara.
 
Waktu berlalu. Tujuh hari kemudian, Song Jia terhuyung-huyung keluar dari matriks kelima. Phoenix Darahnya tidak muncul bersamanya….

Dia segera duduk bersila. Segera setelah itu, seberkas cahaya kehijauan muncul dari altar batu hijau di kejauhan. Itu terbang ke arah Song Jia, yang kemudian memuntahkan darah dari basis Budidaya. Seekor kupu-kupu berwarna darah muncul secara ajaib dan mulai berkibar di sekitarnya.

Melihat ini, Meng Hao sampai pada kesimpulan bahwa Divinity Darahnya telah jatuh. Dia tidak yakin bagaimana dia berhasil melewati matriks kelima, tetapi apa pun yang terjadi, dia sekarang memiliki kesempatan untuk memilih Divinity Darah baru.

Beberapa hari lagi berlalu. Wang Lihai selesai bermeditasi. Dengan ekspresi tekad di wajahnya, ia memasuki matriks keenam. Song Jia duduk lama di sana sebelum mengikutinya.

Satu per satu, sisa pesaing muncul dari matriks kelima, kecuali murid dari Golden Frost Sect, yang tidak pernah muncul. Dia adalah pesaing pertama … yang jatuh dalam turnamen Blood Immortal Legacy.

Setelah kematiannya, Penggarap lain dari dunia luar memasuki zona Legacy. Namun, mengingat semua orang sudah melewati matriks kelima, kecuali jika orang ini benar-benar beruntung di surga, mereka tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk mendapatkan Legacy. Tidak ada cukup waktu.

Kematian murid Golden Frost Sekte menyebabkan pesaing muda dari Violet Fate Sect berdiri sejenak di atas platform di luar matriks kelima. Beberapa waktu berlalu sebelum dia memutuskan untuk pergi, tidak yakin dengan kemampuannya untuk melewati matriks keenam. Ini bisa menjadi kesempatan terakhirnya untuk hidup-hidup.

Setelah periode pemikiran yang lebih lama, pesaing dari Sekte Pedang Soliter, merasa tidak bijaksana untuk melanjutkan, juga memilih untuk pergi.

Murid dari Blood Demon Sect, orang yang terlihat seperti Wang Youcai dari tujuh atau delapan tahun yang lalu, muncul tanpa ekspresi dari matriks kelima dan segera duduk untuk menyerap energi spiritual selama beberapa hari.
 
Kemudian, ia dan Blood Divinity yang berbentuk manusia mengikuti Li Daoyi, Wang Lihai dan Song Jia ke dalam matriks keenam, menjadikannya orang keempat yang masuk.

Dari sembilan matriks turnamen Immortal Legacy Darah, kesulitan tampaknya meningkat secara eksponensial, terutama setelah matriks keempat. Bahkan bagi mereka yang benar-benar siap, itu masih sulit.

Ini terutama berlaku untuk matriks keenam, ketujuh, kedelapan dan kesembilan. Dalam tujuh turnamen terakhir, hanya satu orang yang pernah menginjakkan kaki ke matriks kesembilan.

Dan orang itu adalah Terpilih dari Klan Li!

Selain dia, hanya tiga belas pesaing yang pernah berhasil melewati matriks keenam. Hanya enam yang pernah berhasil melewati matriks ketujuh.

Dimulai dengan matriks keenam, tingkat kesulitan, dan konsekuensi dari eliminasi, semakin brutal. Karena itu, banyak yang tertinggal setelah matriks kelima. Tujuan utama mereka untuk berpartisipasi bukan untuk mendapatkan Legacy, tetapi untuk menjalani pelatihan.

Anda bisa mengatakan bahwa pengalaman yang diperoleh dalam turnamen Immortal Legacy Darah adalah sesuatu yang hanya sedikit yang bisa didapatkan oleh para Penggarap.

Beberapa hari lagi berlalu, dan akhirnya Meng Hao membuka matanya. Energi spiritual yang mengelilinginya hampir sepenuhnya tersebar. Pilar Dao kedua di dalam dirinya adalah sekitar sembilan puluh persen lengkap.
Setelah melewati portal keenam, dia harus bisa menyelesaikannya dengan tuntas.

Mastiff berdiri di depannya, sepenuhnya pulih dari cedera dan dalam semangat yang sangat tinggi. Sekali lagi, basis Budidaya telah tumbuh; itu sekarang pada tahap Formasi Inti tengah. Tubuhnya panjangnya lima belas meter, dan itu tampak seperti gunung kecil. Mata merahnya bersinar dengan kejam, dan bulunya yang merah panjang dan mewah. Giginya yang panjang dan menakutkan berkilauan dengan cemerlang.
 
Cakarnya sangat menakutkan, sepanjang wajah seseorang, dan tampaknya cukup kuat untuk merobek bumi menjadi berkeping-keping.

Ketika Meng Hao berdiri, mastiff tampak sangat bersemangat. Meng Hao berjalan maju, dan bentuknya yang seperti gunung mengikuti. Pemandangan itu merupakan serangan pada indera, diisi dengan kekuatan, menyebabkan ribuan penonton di luar di Domain Selatan untuk menonton dengan hati gemetar. Adegan ini akan selamanya dicetak dalam ingatan mereka.

“Matriks keenam …” Meng Hao melihatnya dan mengambil napas dalam- dalam, lalu melirik kembali ke mastiff. Ekspresi sengitnya langsung berubah. Ekspresi menawan terlihat di matanya, dan itu menundukkan kepalanya sehingga Meng Hao bisa membelainya. Itu menutup matanya dengan puas.

“Aku pasti akan membawamu keluar dari sini bersamaku!” Kata Meng Hao, tersenyum ketika dia melihat ekspresi bahagia mastiff. Matanya dipenuhi dengan tekad. Menepuk kepala mastiff untuk terakhir kalinya, dia berjalan ke depan, melangkah ke matriks keenam. Tubuh mastiff berubah menjadi kilatan cahaya saat diikuti.

Matriks keenam!

Di dunia ini, langit dipenuhi dengan guntur dan kilat. Begitu Meng Hao masuk, petir menyerbu telinganya. Segera jelas bahwa dunia ini tidak terlalu besar.

Tanah adalah rawa berlumpur yang memancarkan bau busuk kematian dan kematian. Di kejauhan … adalah kuil kuno yang sangat besar. Seluruh kuil berwarna hitam pekat, dan di sebelahnya ada patung raksasa. Patung itu mengenakan jubah sederhana, dan tangan kanannya terangkat ke langit.
Tangan kirinya menyentuh gagang pedang. Pedang itu … melayang di udara.
Kuil itu tampak hampir purba, dan memancarkan udara kuno. Dari kejauhan ini, tampak seperti gunung. Petir jatuh, sepertinya ingin menghancurkan kuil, seolah-olah tidak menyetujui keberadaannya.
 
Kilasan lighnting menerangi lumpur di tanah. Lengan kurus yang tak terhitung jumlahnya bisa terlihat meregang dari cairan, meraih dan meraih sesuatu.
Dari kejauhan, bidang senjata tampak membentang selamanya.

Juga terlihat di dalam lumpur adalah wajah-wajah, dari mulut yang mengeluarkan jeritan tersiksa. Ada pria dan wanita, tua dan muda. Tentakel hijau yang aneh tumbuh dari wajah-wajah, yang bergoyang-goyang ….

Meng Hao melihat semua ini, dan meskipun dia tidak akrab dengan dunia ini, dia juga tidak pernah melihat kuil yang merentang di kejauhan, dia masih bisa menebak namanya.

“Doom ….” Jeritan menggema dari wajah di dalam cairan. Teriakan itu terdiri dari suara-suara yang tak terhitung jumlahnya digabungkan bersama. Jeritan-jeritan itu sepertinya dipenuhi dengan amarah terhadap langit dari orang-orang yang telah mati dengan enggan. Kemarahan tidak akan surut, tidak peduli berapa tahun telah berlalu. Ini adalah bagian dari nama Klan mereka.

Malapetaka!

Klan Doom Kuno, tidak ditoleransi oleh kehendak Surga. Pemusnahan kesusahan dikirim, tetapi klan tidak mau mati. Mereka mengumpulkan seluruh kekuatan klan mereka untuk membentuk kuil suci mereka. Mereka mengklaim tanah itu sebagai milik mereka, dan menantang surga. Tanah itu tidak bisa dirusak, kuil juga tidak dihancurkan. Klan Doom tidak bisa sepenuhnya diberantas!

Di puncak kuil ada drum yang sangat besar, warnanya benar-benar hitam, seolah-olah telah dicelup berulang kali dengan darah selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya.

Di bagian bawah kuil, di sebelah patung raksasa, ada pintu batu, setengah terbuka. Cahaya bercahaya memancar keluar, menerangi ukiran berbagai makhluk ganas yang menghiasi pintu.

Sebuah suara kuno bergemuruh seperti guntur: “jika kamu ingin mendapatkan Warisan aku, maka masuklah ke pelipis saya!” Itu terdengar karena suara
 
jeritan, yang meliputi segalanya.

Mata Meng Hao menyala, dan di sebelahnya, mastiff yang panjangnya seperti gunung, lima belas meter memamerkan gigi setajam silet dan melotot.
Geraman pelan bergemuruh di tenggorokannya, dan tatapan tajam keluar dari matanya. Kerangkanya yang besar, dan bulunya yang mewah dan merah tua, bersama dengan taji tajam yang menonjol dari tulangnya, membuatnya terlihat sangat mengejutkan.

Guntur bergemuruh di langit, dan kilat menyambar terus-menerus, menerangi tanah. Tubuh Meng Hao berubah menjadi sinar warna-warni saat ia terbang ke udara, langsung menuju ke kuil kuno. Di belakangnya, mastiff mengeluarkan raungan, dan kemudian mengikutinya.

Begitu mereka berdua terbang ke udara, tangan terulur di dalam lumpur tiba- tiba mulai mengulur. Dalam sekejap mata, mereka telah mencapai Meng Hao, dan hendak meraihnya.

Dia mendengus dingin dan menampar tasnya memegang. Kedua pedang kayu itu terbang keluar, berputar di sekelilingnya dengan kecepatan tinggi. Darah terciprat saat tangan yang mendekat segera dipotong, sebelum mereka bahkan bisa mendekati Meng Hao.

Darah hitam terpercik seperti hujan. Bau busuk mulai memenuhi udara, dan, pada kenyataannya, seluruh dunia ini. Tubuh mastiff mulai bersinar merah. Tidak ada satu lengan pun yang bisa menyentuhnya; mereka langsung tercabik-cabik.

Namun, bahkan ketika Meng Hao dan mastiff melesat, hampir ke titik setengah jalan, suara melengking dan sedih muncul dari berbagai wajah di cairan itu. Tentakel hijau dan parasit yang tumbuh dari mereka tiba-tiba berdiri satu per satu. Mereka berubah menjadi paku tajam yang tak terhitung jumlahnya yang menembak ke arah Meng Hao.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 129

Bab 129: Patriark Li Clan!

Tidak mungkin untuk melihat dengan jelas berapa banyak dari tentakel hijau yang ditembakkan. Mereka cepat, dan dalam sekejap mata hampir seratus meter jauhnya dari Meng Hao. Sepertinya mereka akan melintasi ruang dalam sekejap. Tapi saat itu, mastiff mengeluarkan raungan dan terbang.

Kerangkanya yang panjangnya lima belas meter berkedip saat menembak untuk membela Meng Hao. Suara ledakan mulai terdengar, lebih keras daripada guntur, mengguncang seluruh dunia. Cahaya berwarna darah terpancar keluar dari mastiff, membanting ke tentakel yang masuk. Sebuah ledakan yang menggoncang memenuhi udara, yang berlangsung selama sekitar sepuluh napas. Kemudian, satu demi satu, tentakel hancur menjadi kabut hijau, yang menyebar ke mana-mana.

Si mastiff tampak lelah, tetapi ia menunduk dan mengeluarkan raungan. Itu pindah ke samping, dan Meng Hao muncul tanpa cedera. Dia mengelus kepala mastiff, lalu melanjutkan menuju kuil kuno.

Mereka menembak maju dengan kecepatan tinggi, manusia dan anjing bersama.

Ketika mereka sekitar enam ratus meter dari kuil, kabut hijau yang diciptakan oleh hancurnya tentakel tiba-tiba mulai bergerak. Itu mulai menggumpal, dan kemudian, dalam sekejap mata, berubah menjadi bola kabut raksasa, langsung di jalur Meng Hao.

Kabut bergolak, memancarkan suara gemuruh saat secara bertahap terbentuk menjadi bentuk kepala. Itu berwarna hijau dan ilusi, dengan mata bercahaya. Itu membuka mulutnya, dan lebih banyak kabut mengalir. Kabut ini dipenuhi dengan kuda kabut, yang terbang langsung menuju Meng Hao dan mastiff.
 
Saat mereka mendekat, mata Meng Hao menyipit. Dia mengangkat tangan kanannya dan melambaikannya dengan gerakan yang hanya bisa dikenali sebagai semacam mantera penyegelan. Kemudian, dia mendorong tangannya ke mastiff.

Ketika tanda segel jatuh ke mastiff, cahaya merah mulai keluar. Itu mengandung dingin es yang membekukan semua yang disentuhnya! Kuda-kuda kabut terbang langsung disegel!

Lengan di bawah, wajah, lumpur, semuanya membeku.

Jika dia tidak mendapatkan Legacy, maka Meng Hao seharusnya tidak dapat menggunakan teknik ini di luar dunia ini, karena dia tidak akan memiliki Darah Ketuhanan bersamanya. Tetapi setelah menerima Legacy of the Eighth Demon Sealing Hex, ia akrab dengan teknik penyegelan. Teknik baru ini relatif kuat, dan Meng Hao merasa bahwa dengan penelitian yang cukup, dia mungkin bisa menggunakannya bahkan tanpa Divinity Darah, apakah dia berada di tingkat yang tepat.

Saat cahaya merah menyapu, menyegel segalanya, Meng Hao terus menembak ke depan. Menghindari kepala raksasa itu, dia dan mastiff melaju ke arah kuil kuno.

Sama seperti tampaknya mereka akan bisa mendekatinya dengan sukses, rasa bahaya hidup dan mati segera muncul dari dalam Meng Hao. Tiba-tiba, si mastiff, tubuhnya bergetar, meraih pakaiannya di mulutnya dan menariknya kembali.

Ledakan bergema keluar sebagai pisau pedang besar setebal hampir tiga meter, diayunkan tepat di depan Meng Hao. Itu menusuk ke tanah, mengirimkan getaran besar. Celah besar menyebar; pada saat yang sama, segel es mulai berpisah. Dalam sekejap, semuanya telah kembali ke keadaan normal.

Pedang besar, yang beberapa saat lalu telah mengambang di udara, sedang dipegang oleh patung yang berdiri di luar kuil.
 
Serangan turun telah menyebabkan Meng Hao batuk seteguk darah. Wajahnya pucat saat mastiff menyeretnya kembali. Ketika mereka mundur, patung raksasa itu tiba-tiba tampak hidup. Perlahan-lahan menurunkan kepalanya, dan tatapannya jatuh pada Meng Hao. Tekanan yang sulit digambarkan tiba- tiba menyelimutinya, membuatnya dipenuhi dengan sedingin es. Seolah-olah tatapan benda itu bisa melihat rahasia terdalam di dalam dirinya.

Ketika ini terjadi, lengan dalam cairan tidak lagi terentang. Sebagai gantinya, mereka perlahan-lahan menarik kembali ke lumpur, seolah-olah patung itu membuat mereka ketakutan. Kepala kabut hijau yang melayang di udara menurunkan pandangannya, tampaknya memberi hormat pada patung itu.

Guntur dan kilat di langit, bagaimanapun, tumbuh lebih kuat. Mereka fokus pada patung itu, menabrak permukaannya, seolah-olah Surga ingin patung itu runtuh.

Di sebelah Meng Hao, mastiff itu gemetar dan merentang, seolah-olah keberadaan patung itu adalah kekuatan yang tidak bisa dilawan.

“Petir Kesusahan telah jatuh selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya. Meskipun ini adalah matriks INI, meskipun aku bukan DIA, kamu masih mencoba menghancurkan semangatku …? Abaikan!”

Patung itu mengangkat tangan kanannya dan menjentikkan jari-jarinya. Sebuah ledakan besar memenuhi udara, dan tangan patung itu tampak seperti lubang hitam. Petir itu bergetar, lalu mulai mengembun menjadi satu dan kemudian runtuh menjadi busur listrik yang tak terhitung jumlahnya yang kemudian menghilang.

Dalam sekejap … langit menjadi benar-benar tanpa kilat. Segalanya sunyi. Tanah bergetar, dan sosok yang tak terhitung jumlahnya dalam lumpur bergetar. Kepala kabut mengambang membungkuk lebih rendah lagi, gemetar.

Mastiff berperilaku sama. Tampaknya kehendak patung ini adalah sesuatu yang tidak mampu ditolak.

“Pilar Dao kamu tidak sesuai dengan persyaratan untuk Warisan,” kata patung itu, menatap Meng Hao dengan dingin. “Kamu … tidak memenuhi syarat
 
untuk mendapatkan Legacy. Mengingat Anda berhasil melewati matriks kelima, Aku tidak akan menghancurkan kamu. Berhentilah! ”Semuanya bergetar ketika suaranya terdengar. Darah menyembur dari mulut Meng Hao, dan tubuhnya terlempar mundur ratusan meter. Sebuah pintu bercahaya besar muncul di dekatnya.

“Dan kamu ….” kata patung itu dengan dingin, tatapannya yang dingin turun ke mastiff yang bergetar. “Darah tingkat kedua. Kamu bahkan tidak layak dikonsumsi oleh saya, apalagi menjadi Roh Senjata …. “Tangan kirinya perlahan mengangkat pedang, bersiap untuk menebas ke mastiff yang bergetar.

Mata Meng Hao memerah. Di belakangnya ada pintu bercahaya. Yang harus dia lakukan adalah melangkah maju, dan dia bisa meninggalkan matriks keenam. Tetapi apa yang baru saja terjadi menyebabkan dia berhenti di jalurnya. Upaya itu menyebabkan suara patah keluar dari kaki kanannya, dan dia batuk seteguk darah.

“Senior, jika aku tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan Legacy, sangat baik. Tapi tolong, jangan sakiti …. “Saat suara Meng Hao terdengar, mastiff bergetar. Itu ingin melihat kembali ke Meng Hao, tetapi tekanan yang dikeluarkan oleh patung itu tampaknya telah mengaktifkan beberapa branding kuno di dalamnya. Itu hanya bisa gemetar, tidak berdaya untuk melawan.
Rengekan lemah keluar dari mulutnya.

Pedang raksasa patung itu berhenti. Itu menatap Meng Hao. “Kamu kehilangan kualifikasi untuk meninggalkan tempat ini,” katanya dengan dingin. Pintu bercahaya langsung mulai hancur berkeping-keping.

Pedang itu menyapu udara, bukan ke arah mastiff, tetapi ke arah Meng Hao. Ledakan bergema, dan darah meledak dari tubuh Meng Hao. Dia kehilangan kendali atas dirinya sendiri, jatuh ke arah lumpur.

Ketika dia jatuh, tangan-tangan menggenggam ke arahnya, menggenggamnya, bersiap untuk menyeretnya ke dalam.

Pada saat inilah basis Budidaya Meng Hao tiba-tiba dibatasi; dia tidak bisa mengedarkannya sama sekali. Dia hanya bisa menyaksikan saat dia perlahan ditarik ke bawah ke dalam cairan.
 
Matanya merah, penuh dengan perlawanan dan keganasan.

Si mastiff, yang juga sedang ditekan, tiba-tiba melolong melengking. Dengan gemetar, dia mengangkat kepalanya. Tubuhnya yang seperti gunung tiba-tiba meledak dengan kekuatan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Suara retak bisa terdengar dari dalamnya. Tiba-tiba seolah-olah itu akan terbakar, nyala darah. Tiba-tiba, tubuhnya mulai mengembang; sekarang panjangnya tiga puluh meter. Itu meledak bebas dari kendali patung dan menghancurkan segel kuno di dalam dirinya sendiri. Itu terbang dengan raungan, pengisian menuju Meng Hao, yang sudah setengah tenggelam ke dalam cairan.

“Jadi, pembakaran Roh Darah ….” kata patung itu dengan dingin. “Dewa Darah haus darah, dan tidak punya perasaan. Kamu peringkat kedua dari Darah. Kamu tidak pantas memiliki kesadaran spiritual. ”Ia mengangkat tangan kirinya, dan kemudian pedang itu mulai menebas lagi, untuk memusnahkan Meng Hao dan mastiff dalam satu gerakan.

Tapi kemudian tiba-tiba, sebelum pedang itu jatuh, pandangan perjuangan muncul di mata patung itu. Pedang itu berhenti di udara.

“Kehendak budak Darah ….” kata patung itu, suaranya suram. “Sialan kamu, tidakkah kamu pergi begitu saja? Aku mencoba membantu Legacy tuanmu.
Aku ingin warisannya tetap hidup, diperoleh oleh orang lain. Kenapa … kenapa kamu menolakku !? Tidak ada aturan di turnamen Legacy ini, jadi bagiku untuk memilikimu hanyalah kehendak surga! ”Perjuangan di matanya perlahan-lahan mulai memudar.

Sementara itu, tubuh mastiff dilalap api berdarah. Itu menabrak cairan, menderu ketika cahaya api berdarah memancar ke segala arah. Itu langsung mengubah tangan yang tak terhitung jumlahnya menjadi abu. Lumpur ambruk dengan sendirinya, mengungkapkan Meng Hao berwajah pucat. Mastiff meraihnya di mulutnya, lalu terbang ke udara, menembak ke arah pintu besar di kuil kuno.

Itu terbang dengan kecepatan luar biasa, tampaknya siap untuk mengorbankan segalanya untuk mendapatkan Meng Hao ke pintu.
 
Mata Meng Hao tersentak terbuka, dan dia menatap mastiff. Lalu dia melirik ke belakang, dan melihat patung itu. Perjuangan sekarang hampir sepenuhnya hilang dari matanya. Itu menikam pedang raksasanya ke lumpur, dan tiba-tiba, lengan yang tak terhitung jumlahnya memancarkan cahaya iblis. Mereka melonjak, segenggam tangan menggenggam, terbang menuju Meng Hao.

Mastiff melirik Meng Hao, dan ekspresi sedih muncul di matanya. Ketika segudang tangan tertutup, tubuhnya meledak menjadi api. Itu melemparkan kepalanya, melemparkan Meng Hao ke pintu batu. Tidak punya waktu untuk menjilat tangannya seperti ketika kecil.

Cahaya berdarah di sekitar tubuhnya sudah memudar, dan kelemahan melintas di matanya. Aura kematian mulai keluar darinya ketika tangan yang tak terhitung jumlahnya mengelilinginya. Puluhan demi puluhan ribu tangan yang melingkari merenggutnya ke dalam cairan.

Matanya sedih karena sepertinya mengingat masa lalu. Tampaknya sedang memikirkan bagaimana benda itu merentang di telapak tangan tuannya, dan betapa indah rasanya menjadi hewan peliharaan di kepala. Itu mengingat semua hal ini, dan memikirkan tuannya ….

Meng Hao menyaksikan semua ini dengan tercengang. Tubuhnya menabrak pintu yang setengah terbuka, dan dunia di sekitarnya mulai berantakan. Semua yang ada di dalam, termasuk mastiff, menghilang. Namun, apa yang baru saja dia saksikan tidak pernah bisa dilupakan.

Pandangan terakhir si mastiff ke matanya menyebabkan dia menangis, dan membuatnya marah.

Kembali ke matriks keenam, perjuangan dalam mata patung itu benar-benar hilang. Tangan kanannya turun dan terbuka.

Di sana, berdiri di atas telapak tangannya, ada seorang pria. Dia mengenakan jubah putih, dan sangat tampan. Berputar-putar di udara di sebelahnya adalah Naga Darah sepanjang tiga puluh meter. Ini tidak lain adalah … Terpilih dari Li Clan, Li Daoyi!
 
Dia berdiri di telapak tangan patung itu, ekspresi sangat hormat di wajahnya. Dia berlutut dan memberi hormat.

“Junior memberi hormat kepada Patriark.”

—–

Bab ini disponsori oleh Mai Le, Kok Yan Leung, Joshua Jacobs dan Anyonymous

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.]

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 130

Bab 130: Yayasan Sempurna !!

“Bagaimana dengan yang lainnya?” Tanya patung itu dengan dingin. Setelah dipanggil sebagai Patriark oleh Li Daoyi, dan mempertimbangkan apa yang dikatakannya tentang kepemilikan, tampaknya identitas aslinya kini jelas.

Ini adalah Li Clan Terpilih yang telah melewati matriks kedelapan empat ribu tahun yang lalu, tetapi tidak melanjutkan ke kesembilan. Itu adalah satu- satunya hal yang menarik atau menakjubkan yang ada yang tahu tentang dia.

Bahkan setelah kembali ke Klan Li, dia berkata atau berbuat sedikit. Seribu tahun setelah itu, ia meninggal dalam meditasi. Saat ini, kecuali jika kamu menyebutkan Warisan Abadi Darah, tidak ada yang akan mengingatnya.

Namun, salah satu rahasia terdalam Li Clan, adalah kata-kata terakhir yang diucapkan oleh orang itu. Kata-kata itu telah diturunkan dari satu generasi Li Clan Lord ke generasi berikutnya. Sebenarnya, Patriark … tidak mati sama sekali.

Kata-kata terakhirnya menyatakan bahwa setelah selesainya turnamen Immortal Legacy Darah kedelapan, garis keturunan Ancient Doom telah jatuh ke Li Clan!

Orang yang muncul dari turnamen Legacy empat ribu tahun yang lalu adalah dia, tetapi tidak semuanya. Orang itu hanya berisi sebagian dari jiwanya.
Sisanya telah memaksakan diri pada budak Darah yang tertidur di matriks keenam. Dari hari itu hingga saat ini, hanya anggota Li Clan yang menyadarinya.

Itu adalah situasi fantastis yang tak terbayangkan. Budak Darah itu sangat kuat, dan Li Clan Patriarch, yang berada di tahap Yayasan Pendirian,
 
seharusnya tidak bisa berhasil memilikinya. Faktanya, siapa pun di bawah tahap Nascent Soul tidak seharusnya bisa. Namun entah bagaimana … dia punya!

Tidak ada yang mungkin tahu bagaimana dia mencapainya. Namun, setelah itu sebagian dari dirinya kembali ke Klan kehilangan sebagian besar semangatnya. Itu memudar, meninggalkan kemauan dan penjelasan akhir.

“Patriark dapat mengabaikan murid-murid dari Song Clan dan Blood Demon Sect,” kata Li Daoyi dengan senyum hormat. “Dan orang yang baru saja melarikan diri tidak ada artinya. Namun, Wang Lihai dari Klan Wang ini harus mati! ”Naga Darah di sebelahnya mengangkat kepalanya.

Tiba-tiba, beberapa Dewa Darah muncul di wilayah sekitar Li Daoyi. Salah satunya adalah kura-kura Wang Lihai Xuanwu, serta Blood Sprite milik pemuda yang mirip Wang Youcai. Blood Divinities bergetar segera setelah mereka muncul, dan seketika, Naga Darah menyerbu ke depan dan menelan mereka seluruhnya. Mereka tidak menolak sedikit pun.

“Seorang anggota junior Klan Wang …” kata patung itu dengan dingin, menatap Naga Darah. “Membasmi Wang Clan Terpilih adalah sesuatu yang bisa aku lakukan. Aku seharusnya hanya dapat membantu Anda di sini dalam matriks keenam. Adapun tiga matriks berikut, Aku seharusnya tidak dapat membantu Anda secara langsung. Namun, dalam empat ribu tahun terakhir, Aku telah memahami banyak tentang zona Warisan Keabadian Darah.
Faktanya, tidak ada seorang pun di dunia ini yang mengerti lebih banyak tentangnya selain aku.

“Setelah memiliki Naga Darahmu, aku benar-benar yakin bahwa dalam waktu yang diperlukan untuk beberapa batang dupa untuk terbakar, kita dapat mengisi melalui matriks ketujuh, kedelapan dan kesembilan. Maka kamu bisa mendapatkan Legacy. “

“Terima kasih banyak atas bantuan kamu, Patriark,” jawab Li Daoyi dengan hormat, “Junior tidak terlalu peduli tentang Warisan. Aku di sini atas perintah Tuan Klan, untuk menerima kamu dan membawa kamu keluar. “
 
“Ketika turnamen Immortal Legacy Darah kedelapan berakhir, garis keturunan Ancient Doom jatuh ke Li Clan,” kata patung itu, suaranya dalam dan kuno. “Kata-kata itu diucapkan oleh saya, dan secara alami benar.
Warisan Abadi Darah adalah milik kamu. Aku telah terperangkap di sini selama empat ribu tahun, dan tidak tahu seperti apa dunia luar itu … Saya bertanya-tanya berapa banyak temanku dari masa lalu yang masih hidup. ”Ketika selesai berbicara, ruang di antara alis terbelah, dan cahaya bersinar muncul. Saat retakan terbuka, tubuh patung itu menjadi redup. Cahaya itu terbang keluar, membentuk sinar cahaya menyilaukan yang melesat ke arah Naga Darah.

Naga Darah tidak melawan. Cahaya berdarah memasukinya, dan seluruh tubuhnya kejang untuk beberapa saat. Lalu matanya mulai bersinar, memancarkan aura kuno. Itu membuat gerakan menelan, seolah-olah itu tidak sepenuhnya menelan Dewa Darah lainnya.

Tubuhnya berkelebat, dan tiba-tiba, meluas sampai panjangnya tiga ribu meter, menyebabkan seluruh dunia ini bergetar dan bergetar. Waktu berlalu.

Akhirnya ia menyusut kembali hingga hanya enam puluh meter panjangnya. Itu berputar di sekitar Li Daoyi, lalu terbang menuju pintu batu bercahaya, dan kemudian meninggalkan matriks keenam. Satu-satunya hal yang tertinggal adalah patung tak bernyawa, yang berdiri di sana dengan tenang, tidak bergerak.

Seketika Li Daoyi muncul dari matriks keenam, keributan muncul di antara hampir sepuluh ribu pengamat di luar di Domain Selatan.

Li Daoyi adalah yang terakhir keluar. Yang pertama adalah Meng Hao, yang terbang keluar, batuk empat atau lima suap darah. Dia telah berjuang dalam posisi bersila untuk bermeditasi. Penampilannya menyebabkan kegemparan saat dia duduk di sana, dengan gila menyerap energi spiritual sebanyak yang dia bisa untuk menyembuhkan luka-lukanya. Meskipun matanya terpejam, dia memancarkan niat membunuh yang kuat.

Di belakangnya adalah pemuda dari Blood Demon Sect, yang tampak seperti Wang Youcai, dan kemudian Song Jia. Keduanya tampak dalam situasi yang buruk. Tubuh mereka dipenuhi luka, dan keduanya tampak memiliki tulang
 
yang patah. Napas mereka datang dengan celana compang-camping, dan Darah Ketuhanan mereka tidak terlihat.

Sambil menggertakkan gigi, mereka duduk bersila seperti Meng Hao, menggunakan energi spiritual yang tebal di daerah itu untuk melakukan latihan pernapasan untuk menyembuhkan luka mereka. Luka mereka dengan cepat mulai sembuh, tetapi pandangan sekilas mengungkapkan kepada keduanya bahwa Dewa Darah mereka benar-benar hilang. Ekspresi yang rumit dan bijaksana muncul di wajah mereka. Sangat jelas apa yang mereka pikirkan.

Wang Lihai tidak muncul. Ini menyebabkan kegemparan di luar yang belum pernah terjadi sebelumnya. Semua orang telah melihat gambar buram Wang Lihai menghilang dalam matriks keenam. Ini jelas menunjukkan bahwa dia telah meninggal dunia.

Pikiran para anggota Klan Wang langsung dikirim terguncang, terutama dari Pelindung Wang Lihai dan Tetua Klan Wang. Ekspresi ketidakpercayaan memenuhi wajah mereka. Mata mereka langsung ditembak oleh darah, dan sepertinya kepala mereka akan meledak.

Keseluruhan Domain Selatan langsung dilemparkan ke dalam kekacauan; tidak ada yang bisa meramalkan bahwa Wang Lihai akan mati. Ini akan mengirim Wang Clan ke amarah yang tak terbayangkan.

Wang Lihai sangat penting di antara generasi Wang Clan saat ini; dia adalah anak Dao dari Yayasan Yayasan. Dipilih bisa jatuh, tetapi Dao Children tidak bisa. Ini adalah aturan yang diakui secara umum di antara berbagai Sekte dan Klan. Ini terlihat oleh fakta bahwa meskipun turnamen Immortal Legacy Darah adalah penting, tidak satu pun dari lima Sekte yang mengirim Dao Children, hanya Terpilih.

Klan Wang dan Klan Li adalah satu-satunya yang mengirim Anak Dao!

Yang paling senang dari semuanya adalah tak lain dari Wang Tengfei. Tubuhnya gemetar karena kegembiraan, dan dia mengepalkan tangan dengan erat. Dia telah menunggu hari ini untuk waktu yang sangat, sangat lama. Di sebelahnya, Wang Xifan tampak sama bersemangatnya. Keduanya saling
 
bertukar pandang; masa depan mereka sekarang tampak dipenuhi dengan kemungkinan tak terbatas.

Ketika Li Daoyi akhirnya muncul, Blood Dragon sepanjang enam puluh meter yang mengelilinginya, dunia luar meledak dengan kaget.

Song Jia perlahan berdiri dan menuju pintu keluar yang bersinar, wajahnya pucat. Dia memilih untuk menyerah. Setelah dia, pemuda dari Blood Demon Sect yang tampak seperti Wang Youcai berdiri. Mengabaikan Li Daoyi, dia menatap Meng Hao sejenak, dan sepertinya ragu-ragu. Kemudian, dia berbalik dan pergi melalui pintu bercahaya, juga memilih untuk tidak melanjutkan.

Kepergian mereka menyebabkan kegemparan di dunia luar.

“Apa yang sebenarnya terjadi dalam matriks keenam? Sepertinya tidak ada orang lain yang memiliki Divinity Darah kecuali Li Daoyi. Dan Wang Lihai
… benar-benar mati! Dia adalah Anak Dao dari Klan Wang! “

“Hanya Li Daoyi yang masih memiliki Divinity Darah. Dan dari tampilan itu, itu terlalu kuat! Mungkin dia benar-benar memiliki kesempatan untuk mendapatkan Legacy! ”

Saat diskusi berlanjut di dunia luar, Meng Hao membuka mata merahnya. Dia perlahan berdiri dan berjalan menuju pintu bercahaya, ekspresinya salah satu keras kepala. Sebelum melangkah, dia melihat kembali ke sosok buram Li Daoyi. Apa yang dia lihat, bukanlah Li Daoyi, tetapi Naga Darah yang terlihat jelas.

Saat dia menatap Naga Darah, hati Meng Hao mulai berdebar. Dia tidak yakin apakah orang lain melihatnya, tetapi sorot mata naga ini persis sama dengan yang ada di dalam patung. Pikirannya berkedip saat dia menyatukan potongan-potongan itu. Dia sekarang delapan puluh hingga sembilan puluh persen yakin dengan apa yang telah terjadi.

Saat Meng Hao melihat ke atas, Li Daoyi tertawa kecil. “Ingat namaku,” katanya. “Saya Li Daoyi. Anjingmu mati sangat mengerikan. ”Dia mengangkat tangannya untuk beristirahat di atas Naga Darah.
 
Mendengar kata-kata itu menyebabkan pikiran Meng Hao bergemuruh dengan suara seratus ribu baut petir yang meledak. Darah menetes dari sudut bibirnya saat dia menatap Li Daoyi dengan membunuh. Dalam matanya membakar amarah dan niat membunuh yang naik ke langit. Dia telah berlatih Kultivasi ke tingkat yang sangat tinggi, dan ingin membunuh banyak orang.
Tetapi pada saat ini, keinginannya untuk membunuh orang ini sangat intens.

Namun, kepribadian Meng Hao sedemikian rupa, semakin dia ingin membunuh seseorang, semakin dia menjadi pendiam. Dia sudah seperti ini ketika kecil, dan bahkan lebih sekarang. Semakin tenang dia, semakin ganas dia tumbuh. Orang yang suka mengaum dan menjerit hanyalah filistin belaka. Orang-orang yang mempertahankan keheningan mereka adalah yang benar- benar menakutkan!

Beberapa saat berlalu. Akhirnya, Meng Hao dengan marah berbalik dan berjalan melewati pintu bercahaya.

Tertawa, Li Daoyi berjalan maju ke matriks ketujuh.

Ketika Meng Hao muncul di gunung berapi, di luar danau darah, matanya terbakar oleh api amarah. Peristiwa yang terjadi dalam matriks keenam terus memutar ulang dalam benaknya, dan niat membunuh yang semakin mendalam terpancar dari tubuhnya.

“Li Daoyi, aku, Meng Hao, akan mengirimmu ke kematianmu!” Matanya penuh darah, menyebabkan dia terlihat lebih ganas dari sebelumnya.
Tubuhnya menyala, berubah menjadi seberkas cahaya warna-warni yang melesat ke arah Chu Yuyan dan ruang kerja alkimia nya.

Ketika dia tiba, Chu Yuyan berada di tengah-tengah menyesuaikan api duniawi. The Perfect Foundation Pill berada pada saat yang kritis, hampir selesai. Pada awalnya, dia berpikir bahwa Meng Hao mungkin tidak akan kembali tepat waktu, dan bahwa dia akan memiliki kesempatan untuk mempelajarinya. Namun di sinilah dia, sangat menentang harapannya. Dia mempertimbangkan untuk mencoba melakukan sesuatu yang rumit, tetapi ketika dia melihat ekspresi muram Meng Hao, dia ragu-ragu. Jelas bahwa dia seperti gunung berapi di ambang meletus, bukan seseorang yang bisa dianggap enteng.
 
Meng Hao mendekat dan duduk bersila, tidak mengucapkan sepatah kata pun. Namun, kebenciannya pada Li Daoyi, dan keinginannya untuk membunuhnya, hanya terus bergejolak dan tumbuh lebih kuat. Kecemasan yang intens dan sulit dilukiskan memenuhi hatinya. Dia menolak untuk percaya bahwa mastiff sudah mati. Dia akan mendirikan Yayasan Sempurna, dan kemudian dia akan menyelamatkan mastiff!

Chu Yuyan tidak berani berbicara. Ekspresi konsentrasi memenuhi wajahnya. Dia menarik napas panjang dan menggertakkan giginya. Lalu tangannya berkedip dengan gerakan mantra, dan dia mendorong ke tungku pil. Ketika dia melakukannya, api dan magma duniawi di bawahnya meraung. Tungku pil bergetar.

Saat ini, sepertinya semua kabut di dalam gunung berapi bergolak. Tanah bergetar. Di luar, angin dan awan sepertinya telah terganggu. Lembaran awan besar mulai terbentuk, satu di atas yang lain, berkeliaran ke segala arah. Petir berderak di langit, mengisi udara dengan ledakan besar. Dengan setiap sambaran petir, aneh, tanda-tanda mistis akan muncul di langit di luar.

“Apakah ini benar-benar pil KB?” Tentu saja, Chu Yuyan membuatnya curiga. Tapi sekarang, melihat keributan kabut, dan segala sesuatu di atas di dunia luar, dia bahkan lebih yakin. Pil ini … jelas bukan sejenis Pil Guntur.

“Agar pil memprovokasi perubahan ini di Surga berdasarkan penampilannya semata-mata … Sepertinya Surga ingin menghancurkan pil itu sendiri! Hanya
… pil apa ini !? ”Chu Yuyan sangat terkejut. Saat dia menekan tungku pil, auman memenuhi udara. Tiba-tiba, tungku pil hancur berkeping-keping, mengirimkan ledakan yang kuat. Chu Yuyan batuk seteguk darah saat dia terlempar ke belakang ke dinding batu. Dia langsung jatuh pingsan.

Mata Meng Hao tiba-tiba terbuka, dan dia menembak ke depan. Saat tungku pil runtuh, dunia luar dipenuhi dengan kilat dan raungan, dan tanah berguncang, penuh dengan retakan dan celah. Meng Hao mengulurkan tangan
… dan menyambar pil tujuh warna mistis dari dalam tungku! Pil KB Yayasan Sempurna!
 
Pil ini adalah pembangkangan dari Surga, tidak diizinkan oleh langit dan bumi. Dunia di luar gunung berapi bergemuruh. Lapisan awan bersinar terang saat mereka bergejolak. Sejumlah petir yang tampaknya tak terbatas sedang berkumpul, bersiap untuk memberantas pil yang Meng Hao pegang di tangannya. Jika ada yang berani mengonsumsi pil ini di hadapan Surga, maka mereka akan menghadapi Kesengsaraan petir yang hebat!

Surga tidak mengizinkan pil jenis ini ada, juga tidak mengizinkan siapa pun untuk mengonsumsi pil semacam itu. Menelannya merupakan jenis Budidaya yang menjamin kehancuran! Jalan ini adalah jalan kesusahan Surgawi yang berkelanjutan!

Namun, Meng Hao tidak ragu-ragu. Saat dia memegang pil di tangannya, sepertinya itu mulai meleleh. Dia merasa bahwa jika dia tidak segera mengkonsumsinya, pil itu akan hilang dengan sendirinya, tanpa bantuan dari Tribulation Lightning!

Dia tidak tahu mengapa ini terjadi, dan tidak punya waktu untuk memikirkannya. Dia juga tidak punya waktu untuk memikirkan duplikasi pil. Bahkan ketika dia melihatnya, itu mulai menunjukkan tanda-tanda bahwa itu akan berantakan.

Putuskan mengisi matanya, Meng Hao menempatkan pil itu ke dalam mulutnya. Di atas, kilat mengembun dan bersiap untuk jatuh.

Ketika pil memasuki mulutnya, pil itu langsung larut dan mengalir ke perutnya. Raungan memenuhi dirinya, bersama dengan kekuatan aneh yang sepertinya bisa menyebabkan seluruh tubuhnya runtuh. Ini bukan kekuatan langit dan bumi, tetapi sesuatu yang lain, sesuatu yang sulit untuk dijelaskan. Pada saat ini, Pilar Dao Meng Hao mulai bergetar.

Saat gemetaran, retakan pada permukaannya tiba-tiba mulai menunjukkan tanda-tanda penyembuhan. Perasaan kesempurnaan terkondensasi dalam tubuh Meng Hao. Daging dan darahnya tampak semakin keras. Pilar Dao emasnya bersenandung dan tampak mengembang. Dagingnya mulai bersinar dengan cahaya keemasan samar yang tumbuh semakin kuat.
 
Dia merasakan perasaan berkuasa yang belum pernah dia alami sebelumnya dengan Yayasan Sempurna nya. Bersamaan dengan itu, pandangannya tentang dunia tiba-tiba berubah. Sensual Spiritual-nya mengalami pertumbuhan yang tak terkendali. Segala sesuatu di tubuhnya berubah. Yayasan Sempurna, yang tidak pernah terlihat di Dunia Kultivasi selama puluhan ribu tahun, kini berkembang!

Menurut legenda, Yayasan Sempurna belum terlihat dalam ribuan tahun. Tapi ini dia di Meng Hao. Kekuatan Sense Spiritualnya jauh melebihi tahap Yayasan Pendirian tengah. Bahkan, Meng Hao tahu bahwa jika dia memiliki energi spiritual yang cukup, dia bisa langsung membentuk Pilar Dao kedua dan ketiga!

Selanjutnya, dia tahu bahwa Pilar Dao masa depan yang muncul juga akan menjadi Pilar Dao Sempurna legendaris!

Pada saat ini, ledakan terdengar di langit di atas. Di udara, sebuah petir besar ditembak jatuh ke arah gunung berapi, membanting ke perisai yang bersinar.

Ketika menghantam perisai, masing-masing dan setiap dari tujuh zona Blood Immortal Legacy di sekitar Domain Selatan tiba-tiba meletus dengan cahaya merah darah. Cahaya berdarah langsung menghapuskan gambar yang telah dilihat oleh penonton, dan menembak ke arah Surga, membentuk pilar darah yang sangat besar.

Di sekeliling masing-masing pilar darah ini dicambuk rantai besi berwarna merah darah. Selain itu, di atas setiap pilar adalah sosok yang kabur dan terikat yang melepaskan jeritan kesakitan.

Semua ini terjadi terlalu tiba-tiba. Para penonton di sekitar tujuh zona Warisan tercengang, tidak yakin dengan apa yang terjadi.

“Apa yang sedang terjadi?! Apa yang terjadi!?”

“Layar darah melonjak ke langit! Kami tidak dapat melihat apa yang terjadi di dalam zona Legacy. Apa yang sedang terjadi?!”
 
Para Penggarap Domain Selatan adalah satu dan semuanya dilemparkan ke dalam kekacauan. Beberapa tokoh terbang keluar dari berbagai kuil dari lima Sekte besar dan tiga Klan besar. Semua ini adalah Penggarap kuno yang biasanya menghabiskan waktu mereka dalam meditasi terpencil. Namun intensitas kejadian di luar telah membangunkan mereka, dan satu demi satu mereka muncul.

“Korban Abadi Darah! Ini adalah Pengorbanan Abadi Klan Darah Doom Kuno yang legendaris !! ”

“Menurut legenda, jika ada yang mencoba untuk menyerang Klan Doom Kuno, maka Kurban Immortal Darah akan muncul. Tapi Klan Doom Kuno telah lama diturunkan. Siapa yang bisa jadi musuh mereka …. ”

Saat ledakan mengisi Domain Selatan, Meng Hao berdiri di dalam gunung berapi, menatap ke langit dan meraung. Dia dengan cepat mengambil Chu Yuyan yang pingsan dan membungkusnya di jaring hitam, lalu mengaturnya ke samping. Setelah itu, tubuhnya berubah menjadi sinar prismatik saat itu ditembakkan ke altar pengorbanan Immortal Darah.

Di atasnya, Petir Tribulasi turun, menyebabkan perisai bercahaya bergetar. Namun meski bergetar, sinar merah terang meletus dari dalam gunung berapi, berubah menjadi pilar darah raksasa. Pilar darah yang menjulang ini adalah yang kedelapan yang muncul dalam Domain Selatan.

Secara umum, altar Immortal Darah tidak akan pernah melakukan ini; tetapi Meng Hao telah mengkonsumsi Pill Foundation Sempurna dan memicu Light Tribulation. Itu adalah booming Petir Tribulasi pada Darah altar pengorbanan Abadi Darah yang memicu reaksi defensif ini.

Menyerang perisai ini sama dengan menyerang Immortal Darah!

“Tunggu aku,” kata Meng Hao, niat membunuh mengalir keluar dari matanya. “Aku berjanji padamu bahwa aku akan membawamu keluar bersamaku.
Kamu menunggu saya, Aku datang untuk menyelamatkan kamu. Lalu, kita akan membunuh Li Daoyi bersama-sama! ”Dia terbang maju seperti kilat, ke altar, tidak ragu-ragu sedikit pun.
 
Begitu dia masuk ….

Awan mengepul dan angin mencambuk di dalam zona Immortal Legacy Darah. Melewati matriks kesembilan, mayat itu duduk bersila, gemetar. Perlahan-lahan mengangkat kepalanya yang terdesak, di mana cahaya yang kuat muncul. Itu adalah cahaya yang aneh, tapi entah bagaimana itu membuat kepala seperti tengkorak itu terlihat bersemangat.

“Akhirnya … aku sudah menunggu …”

Dalam matriks kedelapan, semuanya bergetar, dan langit tampak seolah akan membelah. Cahaya merah tua menutupi segalanya. Beberapa saat yang lalu semuanya benar-benar sunyi, tetapi tiba-tiba lolongan memenuhi udara.
Raungan itu sepertinya mengandung kegembiraan!

Dalam matriks ketujuh, satu-satunya hal yang bisa dilihat adalah makam kuno. Di atas makam tertulis tiga karakter: Makam Surga!

Di dalam makam itu ada sebuah peti mati yang panjangnya hampir tiga ribu meter. Di dalamnya ada tumpukan tulang, di tengahnya terlihat bendera bobrok. Bendera itu memiliki tiga pita, yang masing-masingnya diberi nama. Tampaknya telah menjadi korban selama bertahun-tahun, dua nama pertama tidak jelas. Namun, yang ketiga cukup terlihat.

Itu nama keluarga “Ji.”

Berdiri di dalam makam, Li Daoyi melihat sekeliling dengan heran. Tanah bergetar dan langit meraung. Sepertinya semuanya berputar. Naga Darah di sebelahnya mengangkat kepalanya, dan dia mengangkat cakarnya seolah sedang menghitung sesuatu. Tiba-tiba, ekspresinya berubah.

“Segera. Tidak perlu mengambil Bendera Tiga Jiwa Abadi. Seperti yang aku katakan, kita perlu melanjutkan langsung ke matriks kesembilan. Jika kita terlambat … Legacy tidak akan menjadi milikmu !! ”

“Apa yang terjadi ?!” kata Li Daoyi, wajahnya tidak sedap dipandang.
 
“Legacy telah lama menunggu seseorang yang menentang Surga seperti Klan Doom Kuno. Orang itu telah tiba! Tapi, kita masih punya peluang. Blood Immortal sudah mati, dan siapa pun yang mencapai dia terlebih dahulu akan mendapatkan Legacy !! ”

“Jika aku tahu Legacy akan memilihnya, aku akan menghancurkannya. Dengan dia mati, aku akan menjadi penerus yang ditakdirkan! “Mata Li Daoyi berkelip dengan niat membunuh.

“Membunuh dia sebelumnya akan sederhana, tapi sekarang dia berada di dalam zona Warisan Immortal Darah, yang berani membunuhnya! Siapa yang bisa membunuhnya ?! ”Darah Naga berputar-putar di sekitar Li Daoyi, tiba- tiba membentang hingga tiga ribu meter, jelas sangat ingin pergi.

Sementara itu, di luar di Domain Selatan, di Kuil Doom Kuno, salah satu dari tiga Zona Bahaya, kuil itu sendiri tampaknya mulai hidup. Di dalam kuil kuno ada banyak sekali patung, yang semuanya biasanya berdiri di sana tanpa bergerak. Bahkan jika seseorang memasuki kuil, mereka tidak akan berubah.

Tapi sekarang, puluhan ribu patung ini tiba-tiba mulai bergetar. Mata mereka terbuka, dan mereka mengangkat kepala mereka ke Surga. Seluruh Klan kemudian mengeluarkan lolongan yang menantang. Saat lolongan bergema, patung-patung itu mulai terbang ke udara dan berputar di sekitar kuil.

Cukup banyak Penggarap yang berjaga di dekat kuil, dan ini langsung menyebabkan mereka benar-benar terkejut.

Apa yang menyebabkan semakin tidak percaya ditulis di wajah mereka adalah ketika beberapa gambar hantu dari Kuil Doom Kuno tiba-tiba muncul. Seolah-olah jiwa kuil tiba-tiba bangkit dari dalam bumi. Itu berubah menjadi seberkas cahaya menyilaukan, membawa puluhan ribu patung bersamanya.
Saat melonjak ke langit, kuil diasumsikan sebagai bentuk kereta perang yang sangat besar, dan patung-patung itu menjadi ribuan demi ribuan prajurit dan prajurit. Klan prajurit yang tak terhitung jumlahnya dan prajurit perang, siap untuk berperang dengan Surga!

—–
 
Bab ini disponsori oleh Deathblade

—–

Di akhir bab ini, penulis Er Gen menulis artikel panjang yang berbicara tentang bagaimana ia akan bekerja keras untuk memperbarui sebanyak mungkin. Dia juga meminta penonton untuk mendukung novel! Jadi, Aku kira Aku akan mengambil kesempatan ini untuk melakukan hal yang sama. Saat ini saya menjamin 7 bab gratis per minggu, dan hingga 4 bab disponsori per minggu. Aku juga mencoba menyesuaikan jadwal saya untuk menghasilkan lebih dari total 11 per minggu. Terima kasih kepada semua orang atas komentar dan dukungannya, dan terima kasih kepada para sponsor yang membantu membawa lebih banyak kisah luar biasa ini kepada kita semua!

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.