-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0121 - 0125

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 121

Bab 121: Dewa Darah Meng Hao

Jantung Meng Hao berdebar kencang saat dia berdiri di sana. Dia menarik napas panjang. Segera setelah dia menginjakkan kaki ke turnamen Blood Immortal Legacy, dia menemukan bahwa basis Kultivasinya telah sepenuhnya pulih. Dia tidak lagi terjebak pada tingkat ketujuh Qi Kondensasi, melainkan kembali pada tahap Yayasan Pendirian awal.

Setelah mendengar kata-kata yang diucapkan oleh suara kuno, Meng Hao tahu mengapa Chu Yuyan ingin memasuki tempat ini.

“Tempat ini bisa memulihkan basis Budidayamu. Jika tetap seperti itu setelah pergi, maka itu jelas merupakan gol pertama Chu Yuyan. Selain itu, pasti ada beberapa cara rumit yang dia bisa … memperingatkan orang-orang di luar tentang identitasnya, dan kemudian mencari cara untuk mengarahkan mereka ke gunung berapi. di depannya.

Lampu hijau gelap adalah massa tanpa bentuk, buram dan tidak jelas, seolah- olah kehidupan sedang dalam.

Tujuh sosok buram lainnya di sekitarnya sepertinya juga mempelajari lampu hijau gelap. Segera, salah satu tokoh memuntahkan seteguk darah, yang diserap oleh lampu hijau. Cahaya mengubah warna darah, dan kemudian seruan burung phoenix terdengar dari dalam. Suara jernih memenuhi daerah itu sebagai miniatur, Phoenix Darah seukuran jari terbang keluar dan berputar-putar.

Ketika Blood Phoenix muncul, para Penggarap yang mengelilingi tujuh zona Warisan Abadi Darah di seluruh Domain Selatan langsung terkejut.
 
Pada layar darah di atas masing-masing dari tujuh lokasi, gambar muncul … dari Meng Hao dan delapan lainnya di dalam dunia Immortal Darah.

Turnamen Immortal Legacy Darah sangat unik; orang luar bisa mengamati apa yang terjadi di dalam. Ketika para pesaing masuk ke dalam matriks mantra, orang yang mengamati akan dapat melihatnya dengan jelas. Meskipun mereka tidak dapat melihat semua detail, mereka akan dapat melihat siapa yang berhasil dan siapa yang tidak.

Siapa pun yang memiliki keterampilan juga akan dapat mengamati matriks keterampilan dan belajar darinya. Semua orang mendengar suara kuno mengatakan bahwa tidak ada aturan; tidak peduli metode yang digunakan, orang pertama yang melewati matriks mantra kesembilan akan menjadi Immortal Darah generasi kedua.

Turnamen Legacy tanpa aturan. Dalam beberapa hal, ini mengungkapkan arogansi dan kekuatan Immortal Darah. Setiap Penggarap di dunia dapat mengamati dan mempelajari sembilan matriks, namun meskipun begitu, dalam puluhan ribu tahun, dan tujuh turnamen, tidak ada yang pernah berhasil melewati matriks kesembilan. Siapa pun yang berhasil masuk, telah mati.

Karena sifat terbuka turnamen Legacy, siapa pun yang berpartisipasi datang dengan persiapan yang cukup. Banyak orang yang menonton di luar telah mendengar berbagai rumor tentang Legacy of the Immortal Blood. Inilah sebabnya mengapa ketika Phoenix Darah muncul, banyak orang terkejut.

“Jadi Phoenix Darah muncul! Di antara Blood Divinities, Blood Phoenix dan Blood Dragon keduanya tumbuh dengan sangat cepat. Aku ingat membaca dalam catatan kuno tentang turnamen Legacy keenam, ketika Blood Phoenix berakhir menjadi sekuat eksentrik Nascent Soul! ”

“Aku ingin tahu murid Sekte mana yang sangat beruntung kali ini …”

Buzz percakapan muncul di sekitar tujuh zona turnamen Legacy. Dekat zona kelima, Song Eksentrik Song Dentang berdiri di sana tampak senang. Dia tidak mengatakan apa-apa, tetapi berdasarkan petunjuk kecil yang dia lihat, dia tahu bahwa orang yang telah memperoleh Darah Phoenix adalah sesama anggota Klan Song Jia. 1
 
“Luar biasa,” pikirnya. “Mungkin benar-benar akan ada kesempatan bagi gadis Song Jia itu untuk mendapatkan Legacy.” Matanya bersinar dengan antisipasi.

Sementara itu kembali ke dalam zona Legacy, pesaing kedua, ketiga dan keempat meludahkan darah jantung ke balok hijau gelap. Masing-masing dari mereka menerima Divinitas Darah yang berbeda.

Salah satunya adalah rusa merah darah yang agung. Yang kedua adalah Blood Tiger, yang mengaum saat itu muncul. Tapi keduanya memucat dibandingkan dengan yang ketiga. Divinity Darah ketiga adalah Naga Darah!

Penampilannya sengit, dan lolongannya mengguncang seluruh area. Keributan langsung pecah di dunia luar.

“Naga Darah !!”

'' Empat ribu tahun yang lalu, dalam turnamen Blood Immortal Legacy ketujuh, seorang Terpilih dari Klan Li memperoleh Naga Darah. Dia adalah orang pertama dari zaman dahulu yang melewati matriks kedelapan !! ”

Di luar zona Legacy, dua anggota lama Klan Li berdiri di sana dengan wajah tanpa ekspresi. Munculnya Naga Darah sama sekali tidak mengejutkan mereka. Orang yang memperolehnya tidak lain adalah salah satu Terpilih Li Clan dari generasi sekarang, Li Daoyi. 2

Sebelum auman bisa mereda, Dewa Darah kelima, keenam dan ketujuh muncul di dalam zona Legacy. Salah satunya adalah kura-kura Xuanwu, yang lain seekor Serigala Darah, dan yang terakhir adalah … mengejutkan … sprite kecil berwarna darah!

Sprite berwarna darah terlihat mirip dengan Nascent Soul of a Cultivator. Kemunculannya membuat para Penggarap di dunia luar merasa kaget. Bahkan dua anggota lama Klan Li tampak kagum. Setiap anggota dari setiap Klan dan Sekte yang hadir terpesona.

“Sejak zaman kuno, tidak pernah ada Divinity Darah berbentuk manusia, tidak ada di salah satu dari tujuh turnamen!”
 
“Sulit untuk mengatakan apa yang akan terjadi dengan Darah Ketuhanan ini, itu belum pernah terlihat sebelumnya. Siapa yang tahu apakah itu bisa mencapai Blood Phoenix dan Blood Dragon. ”

Saat dengungan percakapan memenuhi udara, Penatua dari yang paling misterius dari lima Sekte besar, Sekte Setan Darah, duduk bersila melihat pemandangan di layar darah. Matanya tertuju pada sosok buram yang mendapatkan sprite berwarna darah. Sesaat berlalu, dan dia mengangguk. Dia tahu bahwa orang ini tidak lain adalah muridnya.

Di dalam Zona Warisan Immortal Darah, Meng Hao memandang tujuh orang lainnya dan Dewa Darah yang berbeda yang muncul untuk melayang-layang di sekitar sosok buram mereka. Mereka semua tampak luar biasa dalam segala hal.

“Orang-orang ini semua harus berbagai Pilihan dari Domain Selatan ….” Meng Hao memandang mereka. “Aku ingin tahu apa yang akan muncul untukku !?” Matanya berkilauan, dia menekan dadanya. Basis kultivasinya bergetar, dan dia batuk seteguk darah.

Darah itu berasal dari basis Budidaya, dan itu langsung tersedot oleh cahaya hijau gelap. Saat ini, bukan hanya dia yang berkonsentrasi pada hasilnya; tujuh orang lainnya sedang menonton, serta semua orang di dunia luar. Tidak ada lagi percakapan di luar; semua orang menyaksikan Meng Hao di layar raksasa.

Cahaya hitam segera mengubah warna darah, dimana tangisan samar tapi kuat terdengar dari dalam. Segera setelah mereka mendengar suara itu, tujuh orang, serta Blood Divinity berbentuk rusa kecil, semua mulai bergetar.
Selanjutnya, Serigala Darah, Penyu Xuanwu, dan Macan Darah semua tampak seolah-olah mereka tidak bisa mengambil suara, dan mulai bergetar.

The Blood Dragon dan Blood Phoenix mulai memancarkan tampang permusuhan, melotot ke arah Meng Hao. Hanya sprite berwarna darah yang terlihat tanpa ekspresi, bahkan tidak bergerak.

“Apa yang akan muncul untuk orang ini…. Ini adalah raungan kecil yang kecil, tetapi Dewa Darah semuanya tampak terguncang. Bahkan Blood
 
Dragon dan Blood Phoenix tampak bermusuhan …. ” “Mungkinkah itu Dewa Darah lain yang belum pernah muncul?”
Pada saat inilah raungan memenuhi udara, dan cahaya berdarah di depan Meng Hao mulai beriak. Sesaat kemudian, Blood Divinity-nya muncul di depannya. Dulu …. anak anjing kecil dengan mata berkilau, seukuran jari! 3

Anak anjing itu terlihat biasa dalam segala hal. Sepertinya tidak ada yang istimewa sama sekali. Namun, segera setelah itu muncul, permusuhan dalam Blood Phoenix dan Blood Dragon tampaknya tumbuh lebih kuat.

“Itu anjing!”

“Itu pasti tidak pernah muncul sebelumnya. Aku bahkan belum pernah mendengar hal seperti itu. Dari turnamen Blood Immortal Legacy pertama hingga sekarang, belum pernah ada Divinity Darah yang merupakan seekor anjing! ”

Di sekitar tujuh zona Warisan di Domain Selatan, suara bercanda dan tawa segera bangkit. Di dalam, semuanya tenang. Meng Hao memandangi anak anjing yang melayang di depannya, lalu berkeliling ke Blood Divinities lainnya. Alisnya berkerut.

Dia mengangkat tangan kanannya, dan anak anjing itu langsung melompat ke telapak tangannya. Tampaknya menggigil seolah dingin, dan tampak ketakutan. Itu menatap Meng Hao dengan sanjungan, lalu menundukkan kepalanya dan menjilat telapak tangannya dengan lidahnya yang mungil.

Pada saat yang sama, tujuh orang melangkah maju hampir pada waktu yang sama persis, menghilang ke matriks mantra pertama.

Mata Meng Hao menyala. Dia tidak benar-benar tahu banyak tentang tempat ini, jadi dia tidak ingin bertindak gegabah. Setelah melihat-lihat sebentar, dia menyadari bahwa energi spiritual di sini cukup tebal, jauh lebih banyak daripada di dunia luar. Itu hampir setebal energi spiritual di lembah tempat ia mencapai Yayasan Pendirian.
 
Tidak ada gunung atau laut yang terlihat, hanya kekosongan. Hanya ada sembilan matriks mantra dan altar pengorbanan hijau gelap.

Meng Hao teringat kembali pada apa yang dikatakan suara kuno itu. “Harapan aku untuk mendapatkan Legacy semuanya tergantung pada anjing ini?” Dia menatap ke bawah pada anak anjing di telapak tangannya.
Kemudian dia melihat ke atas, dan tanpa ragu-ragu, berjalan maju ke matriks pertama. Ketika dia melakukannya, dunia hancur di sekelilingnya, kemudian berubah menjadi dunia yang dipenuhi dengan gunung dan bangunan abadi.

Di dunia ini, semuanya diam dan sunyi. Melihat sekeliling, dia melihat bahwa pegunungan abadi membentang seperti hutan di setiap arah, ditutupi dengan berbagai bangunan. Ini bukan tempat manusia, tetapi tempat yang harus dihuni oleh Dewa. Energi spiritual langit dan bumi sangat padat.
Bahkan, itu tampak sekitar sepuluh kali lebih tebal dari yang di luar. Itu sangat tebal sehingga membentuk kabut tipis yang terlihat di mana-mana.

“Di mana aku …?” Kata Meng Hao, melihat sekeliling dengan kaget. Dia menatap dengan Sense Spiritualnya, lalu mengambil napas dalam-dalam dan mulai menyerap energi spiritual. Itu mengalir ke dirinya, berlari ke basis Budidaya, dan kemudian Pilar Dao emasnya. Beberapa di antaranya bocor kembali dari celah di Pilar Dao.

“Energi spiritual yang kental. Jika Pilar Dao saya tidak membocorkan energi spiritual, maka berlatih Kultivasi di sini selama satu hari akan seperti berlatih selama sebulan di dunia luar. “Semangatnya terbangun oleh pemikiran ini. Tiba-tiba, dia memperhatikan bahwa anak anjing di telapak tangannya terlihat sangat bahagia. Tampaknya juga menyerap energi spiritual. Seperti yang terjadi, tubuh itu secara bertahap tumbuh lebih besar. Bulu halus itu mulai muncul di kulitnya, membuatnya terlihat sangat imut.
Meng Hao menyaksikan untuk sementara waktu, melamun. “Anjing ini akan tumbuh bersamaku. Tetapi dari tampilan teknik
pernapasannya, ia akan melakukannya dengan kecepatan yang sama dengan aku. Mungkinkah … karena menyerap darah hatiku, ia memiliki tingkat bakat terpendam yang sama denganku? “Matanya berkedip, dan ia mulai bergerak maju. Di sampingnya berlari anak anjing kecil, yang sekarang sekitar dua jari
 
panjangnya. Dengan berusaha mencapai batasnya, itu hampir tidak bisa mengimbangi.

1. Nama Song Jia dalam bahasa Cina adalah 宋佳 (sòng jiā) – Song adalah nama keluarga. Jia berarti “luar biasa”

2. Nama Li Daoyi dalam bahasa Cina adalah 李 道 一 (lǐ dào yī) – Li adalah nama keluarga yang umum. Dao adalah karakter yang sama seperti dalam The Dao, dan berarti “jalan” atau “jalan.” Yi berarti “satu”

3. jika kamu tertarik dengan peran anjing dalam mitologi Tiongkok, Kamu dapat membaca artikel ini

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 122

Bab 122: Mencapai Kesepakatan

Waktu berlalu. Segera, tiga hari telah berlalu. Meng Hao mengerutkan kening. Dia menemukan bahwa tidak peduli seberapa jauh atau di mana dia terbang, tempat ini tampaknya tidak ada habisnya. Tampaknya tidak ada batas. Lebih jauh lagi, seiring berjalannya waktu, tampaknya semakin sedikit energi spiritual.

“Bagaimana cara menembus matriks mantra pertama ….?” Alisnya berkerut, Meng Hao duduk bersila di puncak gunung. Matanya berkedip saat dia melihat sekeliling.

Sementara itu, di luar zona Legacy, para Penggarap yang mengelilingi tujuh altar di seluruh Domain Selatan semuanya menonton pemandangan di layar darah. Mereka dapat dengan jelas melihat bahwa tujuh figur buram, setelah memasuki matriks pertama, segera duduk bersila dan mulai bermeditasi.
Namun, orang kedelapan dan orang terakhir yang masuk mulai terbang ke arah yang tampaknya acak. Lama sekali berlalu sebelum dia duduk dan mulai bermeditasi.

“Dari Sekte apa orang terakhir itu? Apakah dia tidak mengerti bagaimana matriks pertama bekerja? Oh aku tahu. Dia harus menjadi Penggarap nakal. Dia entah bagaimana secara tidak sengaja membuka altar Immortal Darah Kedelapan dan memulai turnamen! “

“Matriks pertama sangat sederhana. Ini adalah uji coba bakat terpendam. Pada dasarnya, matriks pertama akan menyebabkan Divinity Darah tumbuh. Para Penggarap harus mengambil energi spiritual sebanyak mungkin. Itu adalah kunci untuk menembus sisa dari matriks. “Percakapan seperti ini terjadi di antara para Penggarap, yang membahas hal-hal dengan nada hening. Dalam zona Legacy, Meng Hao mengangkat kepalanya.
 
“Ini aneh. Energi spiritual di tempat ini tampaknya dibagi menjadi delapan
… Termasuk saya, delapan orang masuk. “Mata Meng Hao berkilau. Dia mengambil napas dalam-dalam dan mulai menyerap energi spiritual sebanyak mungkin.

Meskipun dia tidak tahu bagaimana cara menerobos matriks pertama, dia mulai menebak. Energi spiritual dengan cepat mulai menghilang. Meng Hao menutup matanya, dan lima hari berlalu.

Pada hari kelima, dia terus menyedot energi spiritual sebanyak yang dia bisa. Pilar Dao emasnya berkilau cerah. Bahkan, sepertinya awal dari Pilar Dao kedua sedang terbentuk.

Adapun anak anjing, selama lima hari ini juga menyerap energi, seperti Meng Hao. Tubuhnya lebih besar sekarang. Itu tentang ukuran tangan Meng Hao.
Segera, semua energi spiritual di tempat itu benar-benar hilang. Suara menderu memenuhi udara, dan pegunungan dan bangunan Immortal sekitarnya mulai runtuh, runtuh untuk membentuk platform besar. Meng Hao membuka matanya dan mendapati dirinya duduk bersila di atas platform.

Di sekitarnya, tujuh orang lainnya membuka mata mereka. Blood Divinities mereka masing-masing telah mengalami perubahan. Mereka lebih besar dan tampaknya lebih pintar.

Adapun sprite berwarna darah, ukurannya tidak berubah, tetapi sudah mulai tumbuh tentakel, yang menggeliat perlahan, memberikan penampilan yang sangat aneh.

Anak anjing Meng Hao telah mengalami perubahan paling sedikit. Itu seukuran tangan, dan ditutupi dengan bulu halus. Tampaknya sangat takut dengan Divinitas Darah lainnya; itu menyusut ke arah Meng Hao, gemetar, menggosok kepalanya ke kakinya dan menjilati jubahnya. Matanya yang besar dan berkilau terlihat sangat imut.

Sebuah pintu bercahaya ada di platform ini, memancarkan gaya gravitasi sedikit. Jelas, ini adalah jalan keluar dari zona Legacy. Tujuh orang di sekitar Meng Hao berdiri satu per satu. Jelas tidak memiliki niat untuk pergi, mereka
 
berubah menjadi balok prismatik saat mereka dan Dewa Darah mereka melaju ke arah matriks kedua.

Meng Hao diam. Dia bisa merasakan bahwa sebagian besar dari tujuh Darah Ketuhanan orang lain memancarkan aura dari tingkat ketujuh atau kedelapan Qi Kondensasi. Blood Dragon dan Blood Phoenix, serta Blood Divinity yang berbentuk pribadi, semuanya ada di tingkat kesembilan. Anak anjingnya adalah satu-satunya yang ada di tingkat ketiga atau keempat.

“Kurangnya pemahaman aku tentang tempat ini telah menempatkan aku pada posisi yang buruk ….” Alis Meng Hao berkerut, dan matanya berkedip- kedip. “Tapi keuntunganku adalah aku satu-satunya yang bisa meninggalkan zona Legacy. Jika mereka pergi, maka orang lain yang tak terhitung jumlahnya akan mencoba masuk. Oleh karena itu, mereka tidak memiliki pilihan untuk pergi. '' Meng Hao terdiam selama beberapa tarikan napas. Lalu dia berdiri. Dia tidak terbang menuju matriks kedua, tetapi malah menghilang ke pintu bercahaya.

Ketika dia muncul, dia berada di mulut wajah batu raksasa di danau darah. Segera setelah dia terbang keluar, dia menemukan bahwa, seperti yang dia duga, basis Budidayanya benar-benar pulih. Kekuatan penekan dari sebelumnya sekarang tidak berpengaruh padanya.

“Blood Divinity tidak keluar bersamaku … Sepertinya itu hanya bisa muncul dalam zona Legacy.” Meng Hao melihat kembali ke altar di dalam danau darah, dan tiba-tiba mengerutkan kening. Dia melihat layar darah bercahaya, serta segala sesuatu yang terjadi di dalam zona Legacy.

“Jadi, orang luar bisa melihat apa yang terjadi ….” Tatapannya yang tenang melintas di atas layar, dan dia bisa melihat tujuh sosok buram dalam matriks kedua. Saat dia melihat lebih dekat, dia sedikit tenang.

Gambar-gambar di layar tidak mengungkapkan apa pun tentang di mana dia berada; lebih jauh lagi, pintu yang membawanya kembali ke gunung berapi masih ada.

Matanya bersinar, dia terbang ke udara. Dalam waktu beberapa napas, dia telah tiba di tempat Chu Yuyan sedang meramu pil.
 
Dia duduk di sana bersila, wajahnya pucat. Saat Meng Hao mendekat, dia mengangkat kepalanya dan melihatnya terbang di udara ke arahnya. Ekspresi yang kompleks memenuhi wajahnya.

“Berapa hari lagi yang kamu butuhkan sebelum bisa menyelesaikan meramu pil kelima?” Kata Meng Hao dengan dingin, mendarat dengan lembut ke tanah. Dia menatapnya dengan mata dingin.

Dia terdiam untuk waktu yang lama. Akhirnya, dia menjawab dengan suara lembut. “Aku akan berhasil dalam waktu setengah bulan.”

“Mempertimbangkan situasi kita,” kata Meng Hao, “tidak perlu bagi kita untuk terus bertarung satu sama lain.” Dia memandang sekeliling pada kabut, yang sekarang bisa dia lihat dengan mudah.

Chu Yuyan terdiam beberapa saat. Dia menunduk. “Aku ingin keluar dari sini, tapi aku tidak percaya padamu.”

“Jika kamu meramu pil saya, dan membantu saya memahami turnamen Blood Immortal Legacy, maka aku bersumpah dengan basis Budidaya aku bahwa Aku akan membuat Anda keluar dari sini dengan aman.” Dia menatapnya.
“Sumpah Penggarap tidak bisa dipercaya,” jawabnya, menatapnya. “jika kamu ingin keluar dari sini, maka kamu tidak punya pilihan selain
mempercayai saya,” kata Meng Hao, suaranya dingin. “Kebaikanku punya batas. Pertama, Kamu pergi setelah basis Budidaya saya. Kedua, kamu mencoba menipuku tentang Warisan Keabadian Darah. Jika ada yang ketiga, maka aku hanya akan memberikan pil obat aku dan hanya membunuh kamu. “

Chu Yuyan duduk diam di sana, tampaknya tidak memiliki kata-kata untuk diucapkan. Meng Hao duduk bersila di sebelahnya. Dia tidak mengatakan apa-apa lagi untuk mencoba membujuknya. Sehari berlalu, sampai akhirnya, dia menghela nafas dalam hatinya. Dia kehabisan trik dan skema. Semua usahanya untuk mengecoh Meng Hao telah gagal. Persis seperti yang dia
katakan … jika dia ingin keluar dari tempat ini, dia tidak punya pilihan selain percaya padanya. Selanjutnya, Chu Yuyan telah mengalami kekejaman Meng
 
Hao dan dia bisa merasakan niat membunuh dingin dalam kata-kata yang diucapkannya.

“Sembilan matriks turnamen Immortal Legacy Darah semuanya berbeda,” dia memulai dengan tenang. “Namun, berbagai Sekte telah meneliti secara menyeluruh mereka sepanjang tujuh turnamen Legacy sebelumnya. Jalan yang akanmu lalui, adalah salah satu dari kejang!

“Yang harus disita adalah energi spiritual surga dan bumi. Tidak hanya itu akan membantumu menumbuhkan basis Budidaya kamu, tetapi sesuai dengan bakat laten kamu, itu juga akan memfasilitasi pertumbuhan Divinity Darah kamu.

“Pertumbuhan Divinity Darahmu sangat penting dalam sembilan matriks. Selama bertahun-tahun, Violet Fate Sekte telah sampai pada kesimpulan bahwa jika kamu dapat menembus matriks kesembilan, maka Divinity Darah harus dapat mencapai tingkat kekuatan yang setara dengan seorang ahli setengah jalan ke tahap Spirit Severing. Itu bisa memasuki harta Warisan Abadi Darah sebagai pemiliknya, dan menjadi Roh Senjata dari harta karun itu!

“Siapa pun yang merupakan master Roh Senjata akan memperoleh Legacy of the Blood Immortal, dan akan menjadi orang pertama sejak zaman kuno yang melaksanakan harta tersebut. Setelah itu, ia akan dapat melepaskan kekuatan tak tertandingi dari Divinity Darah tahap setengah Roh! Divinity Darah tahap-Setengah-Roh ini sebenarnya adalah Pelindung Dao yang ditinggalkan oleh Darah Abadi dari Kuil Doom Kuno.

“Dengan pengecualian matriks pertama, sembilan matriks Blood Immortal semuanya memiliki esensi yang berbeda. Berbagai Sekte telah mengumpulkan berbagai detail mengenai hal ini.

“Melalui kerja sama timbal balik, akhirnya ditentukan bahwa setiap matriks mantra berubah. Selama banyak ras, hati masing-masing ras telah berevolusi. Oleh karena itu, sulit untuk menentukan esensi yang tepat dari setiap matriks.

“Siapa pun yang pertama kali memahami esensi dari matriks apa pun yang diberikan, akan menjadi orang pertama yang mulai menyerap energi spiritual;
 
lebih jauh lagi, Blood Divinity orang itu akan menjadi yang pertama mulai tumbuh. Energi spiritual dalam setiap matriks terbatas. Semakin kamu menyerap, semakin sedikit yang bisa diserap orang lain. “Chu Yuyan menatap Meng Hao. “Mengenai rincian esensi dari berbagai matriks turnamen Immortal Legacy Darah, Aku memindai mereka kembali di Sekte. Namun, Aku tidak terlalu ingat. Hal utama yang aku ingat adalah beberapa matriksnya adalah ilusi. ”Setelah mengatakan ini, dia menutup matanya.

Meng Hao tampak bingung ketika kata-kata Chu Yuyan terus bergema di telinganya. Setelah menganalisis masalah ini sebentar, dia berbalik dan menembak kembali ke altar pengorbanan Immortal Darah. Menatap layar darah, dia melihat bahwa tujuh lainnya masih dalam matriks kedua. Dia melangkah maju dan memasuki mulut raksasa. Matanya menjadi buram, lalu jernih lagi, dan dia berdiri di atas platform tempat dia tiba setelah melewati matriks pertama.

Begitu dia muncul, anak anjing seukuran tangan itu muncul di depannya. Dia melompat-lompat dengan gembira, lalu berlari mengelilinginya beberapa kali, mengibas-ngibaskan ekornya dengan marah. Tampaknya sangat senang melihat Meng Hao. Akhirnya, ia berhenti di kaki Meng Hao, berbaring di atas mereka dan menjilati kaki celananya, menatapnya dengan mata yang memujanya.

Kemunculan Meng Hao tidak menyebabkan banyak kegemparan di dunia luar. Berdasarkan kemundurannya di matriks pertama, dia sekarang jauh di belakang semua orang. Dia jelas berada di posisi kedelapan.

Dia mengambil napas dalam-dalam, lalu berubah menjadi seberkas cahaya saat dia menembak ke matriks kedua. Dari luar, matriks mantra ini memiliki penampilan pusaran bintang, perlahan-lahan berputar. Namun, begitu dia memasukinya, posisi bintang-bintang itu semua tampaknya berubah. Dunia bengkok, surga dan bumi berputar dengan aneh. Kemudian semuanya menjadi jelas. Di depan Meng Hao adalah lautan berwarna darah yang luas.

Lautan tampak tak terbatas, warnanya merah tua. Di kejauhan, matahari terbenam. Angin malam membawa bau amis, dan menyebabkan gelombang bergelombang di permukaan laut yang berkilauan.
 
Energi spiritual tipis di sini, tidak cukup untuk menyerap. Itu tidak akan menjadi cukup tebal untuk melakukannya sampai matriks mantra itu ditembus.

Tiba-tiba, anak anjing berwarna darah itu berlari maju beberapa langkah, lalu mengeluarkan beberapa yips yang mengancam ke arah laut. Suara itu membawa kegugupan, dan ada bahaya. Bulu anak anjing kecil berdiri di ujung dan bergetar.

Gemuruh bisa terdengar, dan lautan mulai bergolak. Suara ledakan menggema saat jembatan kayu hijau tua yang melengkung perlahan-lahan bangkit dari lautan darah. Itu menetes darah saat meregang. Petir dan guntur jatuh dari langit.

Di atas jembatan kayu melengkung berdiri seorang anak laki-laki dengan rambut panjang. Matanya berkilauan dingin saat dia menatap Meng Hao dengan ekspresi ganas.

“Satu serangan,” kata bocah itu dengan dingin. Matanya bersinar dengan niat membunuh. Suaranya terdengar kuno dan kuno, sangat kontras dengan penampilannya. “Jika kamu hidup, jembatan kedua akan bangkit. Jika kamu melewati tiga jembatan, maka kamu dapat menembus matriks ini. “

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 123

Bab 123: Menyatukan Sense ke dalam Formulir

Niat membunuh sangat kuat, tampaknya mampu menyebabkan lautan bergerak. Jembatan itu berlumuran darah, dan ombak besar menggulung melintasi lautan.

Setelah dia selesai berbicara, anak muda itu mengangkat tangannya dan membentuk kepalan, yang kemudian mulai turun ke arah Meng Hao. Lautan darah meraung ketika ombak melonjak dari anak muda itu.

Mata Meng Hao menyipit. Basis budidaya anak laki-laki itu berada pada tahap Yayasan Foundation. Tapi Meng Hao juga tahu bahwa setelah memasuki tempat ini, dia harus bertarung. Dia melangkah maju, diikuti oleh anak anjing, yang terus mengeluarkan yum yang mengancam. Gumpalan darah melayang di sekitar tubuh seukuran tangannya. Itu dan Meng Hao berubah menjadi dua sinar cahaya prismatik yang melesat ke arah anak muda itu.

Meng Hao menampar tasnya dari Cosmos, dan langsung, dua pedang kayu terbang keluar. Selanjutnya, dia meludahkan Bendera Petir, yang mengelilinginya dengan kabut. Seperti anak panah yang terlepas dari busur, ia dan anak anjing itu menabrak bocah itu.

Sebuah ledakan terdengar. Meng Hao batuk darah, dan pedang kayu itu berputar di luar kendali. Kabut Bendera Petir mulai menghilang. Meng Hao dan anak anjing itu bergetar ketika mereka terbang mundur, menyemprotkan darah dari mulut mereka.

Bocah itu menatap Meng Hao dengan dingin, lalu mengangkat tangan kanannya. Di belakangnya, laut mulai bergolak, dan jembatan lengkung kedua muncul. Bocah lelaki itu menghilang. Di jembatan kedua, seorang pria muda terlihat.
 
Penampilan pemuda ini sangat akrab. Dia tampak seperti bocah lelaki dari jembatan pertama, kecuali sepuluh tahun lebih tua.

“Kamu bisa bertarung kapan saja kamu mau,” katanya, suaranya dingin. “Jika kepalan tanganku tidak membunuhmu, maka kamu bisa lewat ke jembatan ketiga.” Dengan ini, dia menutup matanya dan berdiri di sana, tak bergerak.

Menyeka darah dari mulutnya, Meng Hao duduk bersila di jembatan pertama. Serangan barusan tampaknya telah diisi dengan kekuatan tahap Pendirian Yayasan Flawless akhir. Tanpa perlindungan Bendera Petir sekarang, dia pasti akan binasa.

“Tidak heran tujuh lainnya masih belum menembus matriks kedua di hari terakhir. Turnamen Immortal Legacy Darah ini bukan lelucon. Dan ini hanya matriks kedua …. “Setelah memikirkannya sejenak, mata Meng Hao dipenuhi dengan tekad.

Mengambil napas dalam-dalam, dia mengkonsumsi pil obat dan menyesuaikan basis Kultivasinya. Dia juga meletakkan pil obat di depan anak anjing itu, yang langsung mengepaknya, lalu duduk di pangkuan Meng Hao untuk pulih.

Dua hari kemudian, mata Meng Hao terbuka lebar. Anak anjing itu masih berbaring di pangkuannya, tetapi luka-lukanya tampaknya lebih dari setengah pulih. Itu melompat. Meskipun dia tidak tumbuh lebih besar, auranya berbeda dari sebelumnya.

Sepertinya dia telah semakin dekat dengan Meng Hao, dan lebih ganas ke seluruh dunia. Kalau bukan karena pil obat tingkat Kondensasi Qi berkualitas tinggi yang telah diberikan Meng Hao, kemungkinan besar akan lenyap dari luka-lukanya.

“Kamu sama seperti dulu,” kata Meng Hao lembut, menatap anak anjing itu. “Sederhana dan biasa, tetapi didorong ke dunia Kultivasi. Kamu tidak punya pilihan selain berubah, tidak ada pilihan selain tumbuh lebih kuat dan menjadi berdarah dingin. Kamu harus belajar membunuh. “
 
Anak anjing itu menatap Meng Hao seolah-olah dia mengerti kata-katanya. Menjilat jubah Meng Hao, berlari mengelilinginya beberapa kali, lalu berbaring di kakinya.

Mata Meng Hao dipenuhi dengan tampilan tegas. Dia perlahan berdiri dan kemudian memandang ke arah jembatan kedua. Dia memukul tas Kosmos, dan hujan pedang mulai terbang keluar.

Seratus, dua ratus, tiga ratus … lima ratus pedang terbang mengitari dia! Mereka terbentuk menjadi Flying Dragon-Dragon. Kekuatan dari Inti Iblis yang bergetar dalam Meng Hao memenuhi tubuhnya. Dia melambaikan kedua tangannya di depannya, dan pedang kayu muncul, membentuk taring panjang Flying Rain-Dragon. Semua tembakan ini dengan kecepatan tinggi ke arah pemuda di jembatan kedua.

Ekspresi pria muda itu tidak berubah. Dia perlahan melambaikan tangan kanannya dalam serangan tinju biasa. Tidak ada gelombang melonjak di lautan darah, juga tidak ada suara menderu; itu tampak sangat sederhana di alam. Namun, sama seperti tinju anak laki-laki pertama, itu tidak menunggu kedatangan Meng Hao. Pelopor pedang terbang Meng Hao mulai hancur berkeping-keping, seolah-olah mereka bertabrakan dengan dinding batu yang tidak bisa ditembus.

Mereka tidak hancur, hanya yang berada di tengah posisi memimpin. Sebuah garis tak terlihat muncul, menghancurkan pedang terbang menuju Meng Hao. Merasakan ancaman mematikan yang akan segera terjadi, Meng Hao melemparkan semua kekuatan basis Budidaya ke dalam kabut petir dan mengirim dua pedang kayu di depannya untuk memblokir. Atas kemauannya sendiri, anak anjing itu terbang ke arah dada Meng Hao, menggunakan punggungnya untuk membentuk perisai. Meng Hao segera meraihnya dan melemparkannya ke samping.

Ledakan terdengar yang sepertinya bertahan selamanya. Darah keluar dari mulut Meng Hao, dan dia jatuh ke belakang, berputar seperti layang-layang dengan talinya terpotong. Dia mendarat di jembatan pertama, batuk lebih banyak darah, wajahnya pucat. Sepertinya Pilar Dao-nya akan hancur berkeping-keping setiap saat.
 
“Serangan itu berkali-kali lebih mengerikan daripada serangan pertama. Namun, dari apa yang bisa kurasakan, itu hanya berisi kekuatan tahap Pendirian Yayasan Flawless tengah …. Juga, apakah anjing ini baru saja melompat untuk melindungiku …? ”Sambil menyeka darah, dia melihat ke arah anak anjing yang telah dia buang ke samping. Itu menatapnya dengan cemas. Dia menggosok kepalanya yang berbulu, lalu menatap kembali pada pemuda itu.

“Kamu entah bagaimana berhasil lulus,” kata pemuda itu dengan tenang. “Namun, mengingat tingkat kekuatanmu, kecuali ada beberapa kecelakaan, kamu tidak akan bisa melewati jembatan ketiga.” Dia melambaikan tangan kanannya, dan segera jembatan ketiga muncul di belakangnya.

Seiring dengan penampilan jembatan, dia lenyap. Di jembatan ketiga muncul seorang pria paruh baya. Dia tampak seperti pemuda dari jembatan kedua, kecuali sepuluh tahun lebih tua. Berdasarkan emanasi dari basis Budidaya, Meng Hao dapat menduga bahwa pria itu pada tingkat yang sama dengan dirinya: tahap awal Yayasan Pembentukan, dengan satu Pilar Dao! Sungguh mengejutkan!

“Ini aneh,” kata Meng Hao, matanya menyipit. “Mengapa jembatan ketiga memiliki seseorang dengan basis Budidaya seperti ini …? Sepertinya urutannya harus berlawanan …. ”

“Untuk melewati jembatan ini,” kata pria itu dengan tenang, “kamu harus menahan salah satu seranganku tanpa batuk darah. Kamu memiliki tiga peluang. Setiap serangan akan terdiri dari satu serangan tinju. jika kamu gagal tiga kali, maka kamu tidak akan lagi memenuhi syarat untuk mendapatkan Warisan, dan akan dimakamkan ke lautan darah, dan roh kamu akan menjadi bagian dari altar. “

Meng Hao tidak berkata apa-apa. Dia duduk bersila di jembatan kedua dan mengambil beberapa pil obat. Dia juga memberikan beberapa kepada anak anjing itu. Menonton anak anjing mengkonsumsi pil, Meng Hao memikirkan kembali bagaimana itu melompat untuk melindunginya, dan perasaan hangat memenuhi hatinya.
 
Setelah tiga hari, Meng Hao telah pulih sedikit. Anak anjing sekali lagi membuka matanya, tampaknya cukup energik.

Menatap pria di jembatan ketiga, mata Meng Hao dipenuhi pikiran. Dalam benaknya, ia meninjau kembali pertempurannya dengan bocah lelaki dari jembatan pertama dan lelaki muda dari jembatan kedua, mencoba mengumpulkan beberapa petunjuk tentang apa yang sedang terjadi.

Waktu berlalu hingga hari lain berlalu. Hati Meng Hao bergerak, dan dia perlahan mengangkat kepalanya. Dia telah memikirkan solusi yang mungkin.

“Ketika bocah itu menyerang, itu dengan kekuatan tahap Yayasan Pendirian akhir, dan itu menyebabkan lautan darah mendidih. Itu karena kekuatan serangan itu memancar keluar. Adapun pemuda itu, meskipun dia hanya dari tahap Yayasan Pendirian tengah, kekuatan serangan tidak berasal dari luar. Dan dari lima ratus pedang terbangku, hanya sekitar dua puluh yang dihancurkan. Itu memaksa aku untuk langsung menghadapi tinju, kepala.

“Dalam dua pertempuran ini, basis Budidaya tidak sama. Jelas, hal yang paling penting adalah teknik yang digunakan basis Kultivasi! ”Mata Meng Hao bersinar dengan pemahaman. Dia bukan idiot; dia sekarang mengerti dengan jelas jawaban untuk masalah itu.

“Jadi, basis Budidaya pria ini sama dengan basisku. Tapi, kekuatan apa yang akan dia mainkan …? '' Meng Hao menatapnya sambil perlahan berdiri.
Matanya berkilau dengan cahaya aneh. Pada saat ini, dia tidak benar-benar peduli dengan Legacy of the Blood Immortal. Dia tiba-tiba menyadari bahwa dalam sembilan matriks …. ada Legacy tak terlihat di mana-mana!

Dia tidak segera menyerang. Sebaliknya, dia berdiri di jembatan kedua dan bereksperimen sedikit. Dia perlahan-lahan mengirim kekuatan yang berasal dari basis Budidaya ini, lalu berusaha mengendalikan bagaimana kekuatannya menghilang. Itu sangat sulit, tetapi Meng Hao keras kepala. Itu adalah karakteristik mendasar dari kepribadiannya. Dia mengabaikan berlalunya waktu, dan segera tujuh hari berlalu. Dia mengangkat kepalanya. Dia belum mencapai kontrol penuh, namun, hanya sekitar tiga puluh persen atau lebih.
 
“Aku tidak bisa terus menunda. Aku perlu memeriksa untuk melihat apakah ide saya benar. ”Matanya berbinar cerah, dia berjalan ke arah orang tua itu.

Ledakan!

Setelah sekitar sepuluh napas, Meng Hao jatuh ke belakang, darah menyembur dari mulutnya dan rasa sakit yang membelah memenuhi kepalanya. Dia mendarat kembali di jembatan kedua, tubuhnya bergetar, menopang dirinya dengan satu tangan di atas kayu kehijauan. Dia batuk seteguk darah lagi. Di sebelahnya, anak anjing itu bergetar. Salah satu kakinya patah, dan auranya sangat lemah. Meng Hao menatap perlahan ke orang tua di jembatan ketiga.

“Percobaan pertama. Kegagalan.”

Dia mengambil napas dalam-dalam dan duduk bersila. Dia memberi makan beberapa pil obat untuk anak anjing untuk membantu menyembuhkannya.
Bagaimanapun, itu sama menyakitkannya seperti dia. Penampilan anak anjing telah berubah. Bulunya tidak terlihat sangat sehat, dan matanya redup, tetapi kekuatan hidupnya sangat kuat. Setiap kali pulih, itu memunculkan niat membunuh yang lebih besar.

“Pria itu hanya pada tahap awal Yayasan Pendirian. Namun, serangannya bocor hampir tidak memiliki kekuatan apa pun, ditambah lagi itu dipenuhi dengan perasaan yang sangat aneh …. Sepertinya tinju itu tidak benar-benar tinju …. Namun, Aku juga bisa mengatakan bahwa tujuh hari kerja aku terbayar. Aku di jalur yang benar! “Dia mengangkat tangannya dan mendorong ke bawah di antara kedua alisnya, menghilangkan beberapa rasa sakit yang menghinggapi tubuhnya.

Dia bangkit dan terus berusaha untuk mengendalikan rembesan kekuasaannya dari basis Budidaya. Tujuh hari lagi berlalu, dan Meng Hao merasa bahwa dia memiliki kendali sekitar lima puluh persen. Meskipun basis Kultivasinya belum tumbuh, dalam hal kekuatan bertarung, ia telah maju pesat.

Meng Hao mendongak, matanya berkilauan cerah. Dia dan anak anjing itu maju, laki-laki dan anjing bersama, mengisi sosok di jembatan.
 
Ledakan!

Sekali lagi, butuh waktu sepuluh napas. Meng Hao menjatuhkan diri ke belakang, berputar berulang-ulang, darah mengalir dari mulutnya untuk menodai pakaiannya. Namun, matanya cerah.

Adapun anak anjing itu, tampaknya berubah saat Meng Hao memperoleh pencerahan. Luka-lukanya tidak separah kali ini. Itu sedikit melolong sengit.

“Rasa Spiritual! Dia tidak hanya menyatukan basis Kultivasinya, dia menambahkan Sense Spiritual ke dalam serangan pertama! Itu membuat tinju
… mampu menyerang langsung ke pangkalan Budidaya! “

Meng Hao menarik napas dalam-dalam saat cahaya pencerahan memenuhi matanya. Dia tiba-tiba mengerti bahwa meskipun basis Kultivasi sangat penting bagi seorang Kultivator, ketika datang ke kekuatan spiritual dan teknik yang digunakan untuk itu, kontrol adalah kunci untuk kekuatan sejati dalam pertempuran!

Dia duduk bersila dan menutup matanya. Kali ini, dia menghabiskan sekitar dua minggu sebelum dia membuka matanya. Dia terjebak dalam matriks ini selama sekitar satu bulan. Dia tidak tahu bagaimana keadaan untuk tujuh lainnya, tetapi sejauh Meng Hao prihatin, bahkan jika dia berada di langkah terakhir, dia telah memperoleh sesuatu yang luar biasa.

Dia perlahan berdiri, terbang ke depan. Anak anjing itu tampaknya telah dilahirkan kembali sesuai dengan pencerahan Meng Hao. Itu mengikuti Meng Hao, pengisian langsung ke arah pria di jembatan.

Ledakan!

Meng Hao mundur mundur delapan langkah. Dia perlahan mengangkat kepalanya. Qi dan darahnya bergolak, tetapi tidak ada jejak darah di tenggorokannya. Pria itu menarik tinjunya. Meng Hao membungkuk padanya dengan tangan tergenggam.

“Anda tercerahkan tentang konsep menyatukan akal ke dalam bentuk; Anda telah melewati matriks kedua! ”Pria tua itu mengangguk dan menjentikkan
 
lengan bajunya. Dunia sekitar mulai runtuh.

—–

Bab ini disponsori oleh Jonathan Aloof, Michelle Blanco, dan William Mishak

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 124

Bab 124: Menembus Matriks

Saat dunia hancur di sekelilingnya, Meng Hao merasakan gelombang besar energi spiritual menyapu, mengelilingi dia dan anak anjing itu. Dia menarik napas dalam-dalam, segera mengedarkan basis Budidaya dan menyerap banyak energi spiritual.

Energi spiritual sangat tebal di sini, bahkan lebih daripada di matriks pertama. Dia merasa bahwa jika dia dapat berlatih Budidaya di sini untuk sementara waktu, dia tidak akan memerlukan pil obat apa pun untuk membentuk Pilar Dao keduanya.

Sayangnya, setelah menyerap energi spiritual, beberapa di antaranya merembes keluar melalui celah di Pilar Dao. Jika tidak, Meng Hao yakin bahwa diberikan periode waktu yang relatif singkat, dia akan dapat menyingkat Pilar Dao kedua.

“Yayasan Sempurna ….” Sinar antisipasi muncul di matanya.

Dia bukan satu-satunya yang bersemangat. Anak anjing itu mulai menyerap energi spiritual dengan sangat cepat. Tubuhnya perlahan mulai berubah. Qi- nya tumbuh lebih kuat, meskipun beberapa di antaranya menghilang, seperti Meng Hao.

Sayangnya, itu tidak bertahan lama. Setelah hanya tiga hari, energi spiritual di daerah itu tersedot kering. Meng Hao membuka matanya. Dia duduk bersila di atas platform besar. Bergabung dengannya di peron di berbagai arah adalah empat tokoh lainnya, semuanya duduk bersila dalam meditasi.

Pada saat yang hampir bersamaan saat Meng Hao membuka matanya, mereka juga melakukannya. Semua Darah Ketuhanan masing-masing diubah dalam
 
beberapa cara.

Meskipun, dalam hal perubahan, anak anjing Meng Hao telah mengalami yang paling penting. Sekarang sekitar setengah panjang lengan. Itu bulu merah darah, gigi tajam, dan cakar berkilauan. Sekarang penampilannya agak garang.

Matanya tidak jernih seperti sebelumnya; cahaya kemerahan terlihat di dalam mereka, seolah-olah itu telah berubah setelah situasi hidup dan mati yang baru saja dialami. Siapa pun yang melihatnya sekarang akan dapat merasakan keganasannya.

Ini terutama berlaku untuk Qi-nya. Sekarang membawa kekuatan Pendirian Yayasan!

Untuk Penggarap, mencapai Pendirian Yayasan sangat sulit; tetapi untuk Dewa Darah, zona Legacy adalah area khusus. Di sini, mereka bisa mengalami pertumbuhan yang cepat. Lagi pula, mereka bukan Penggarap, tetapi Dewa Darah Warisan.

“Blood Divinities ini meningkatkan level mereka begitu cepat. Mungkin itu karena beberapa kemampuan khusus yang mereka miliki. Atau mungkin mereka ada di masa lalu, lalu mati, dan ini adalah semangat mereka. '' Meng Hao melamun sejenak. Beberapa waktu berlalu, dan kemudian dia melihat ke arah bahunya ke matriks kedua. Tidak ada seorang pun di dalam. Di depan dalam matriks ketiga, ada tiga tokoh yang tidak jelas. Lebih jauh ke depan dalam matriks keempat, ada satu.

Ketiga orang itu jelas telah meninggalkan matriks kedua jauh lebih awal. Tampaknya, alih-alih meluangkan banyak waktu untuk menyerap energi spiritual, mereka lebih memilih untuk maju lebih dulu untuk mendapatkan jarak.

Meng Hao menarik napas dalam-dalam, dan kemudian perlahan berdiri. Matanya berkilauan saat dia melangkah maju ke matriks ketiga.

Sementara itu di dunia di luar zona Legacy Immortal Darah, hampir sepuluh ribu Penggarap telah berkumpul untuk menonton adegan yang diputar di layar
 
darah. Suara percakapan mulai naik.

“Berita sudah menyebar. Identitas sebagian besar orang di dalamnya telah ditemukan. Siapa yang akan membayangkan bahwa orang di tempat pertama adalah Li Daoyi, Dao Child of the Clan !? Sulit untuk mengatakan apakah dia akan bisa mendapatkan Legacy pada akhirnya, tetapi dia tampaknya memiliki peluang terbaik. “

“Betapa menjijikkannya! Klan dan Sekte yang hebat selalu membawanya di atas Legacy. Mereka tidak pernah memberi orang lain kesempatan sekecil apa pun! Kalau saja aku adalah orang yang telah menemukan lokasi altar pengorbanan Immortal kedelapan Darah. Manfaat paling tidak adalah bahwa tidak akan ada orang yang memperebutkannya. “

“Apa gunanya memikirkannya? Semua orang yang memasuki matriks Dipilih dari berbagai Sekte dan Klan. Bahkan jika kamu tidak perlu memperdebatkannya, dibandingkan dengan yang Dipilih, Kamu terlalu lemah. Lihat, pria itu jelas adalah orang yang membuka altar pengorbanan Blood Immortal kedelapan, namun melihat berapa banyak waktu yang dia ambil dalam matriks kedua. Berdasarkan itu, tidak mungkin dia bisa melewati yang ketiga. “

Sebagian besar diskusi yang memenuhi area di sekitar Zona Warisan Abadi Darah Domain Selatan berjalan seperti ini.

Dalam matriks keempat adalah Li Daoyi, tampak gagah dan tampan dengan jubah kuning panjangnya. Dia mengintip dengan tenang ke kejauhan. Gurun membentang sejauh mata memandang.

“Dulu, Patriark meninggalkan dekrit dan nubuat. Darah Abadi akan muncul dari Klan Li. Warisan ini milik saya. Adapun yang lain … well, hidup mereka akan berada di bawah kendali saya dalam matriks keenam. “Ekspresinya tenang, ia melangkah maju.

Kembali ke matriks ketiga, alis Meng Hao sedikit berkerut. Di sebelahnya, anjing itu melolong mengancam ketika menatap pohon besar yang muncul di depan.
 
Di bawah pohon itu ada papan Go, yang di atasnya segudang keping Go, menyebar seperti bintang-bintang di langit. Hitam jelas dalam posisi kalah. Ada sepotong putih yang duduk di sebelah papan tulis, seolah sedang menunggu seseorang untuk mengambil dan memainkannya.

Di sekeliling papan Go ada beberapa ratus pohon, masing-masing setinggi seseorang. Seluruh tempat itu tampak sepi. Kehadiran pohon besar itu membuatnya tampak lebih aneh.

Suara kuno memenuhi udara: “Dalam turnamen Blood Immortal Legacy, karakter 'darah' menekankan pembunuhan. jika kamu ingin mendapatkan Legacy tetapi tidak memiliki niat membunuh yang cukup, maka itu akan sangat sulit bagi kamu. Matriks ini menekankan pembunuhan. Namun, orang yang membunuh harus memiliki hati yang dingin dan roh yang tenang. Tempatkan potongan Go putih di papan tulis, dan kamu akan memenangkan game kematian ini!

“Kamu punya satu kesempatan. Jika kamu ingin kehilangan, kamu harus mengorbankan seratus tahun umur panjang, dan kehilangan kesempatanmu untuk mendapatkan Legacy. ”Begitu suara itu selesai berbicara, salah satu pohon di depan tiba-tiba meledak berkeping-keping. Dari dalam muncul hantu yang berasal dari Qi Pendirian Yayasan, sama dengan basis Budidaya Meng Hao.

Hantu itu buram, kecuali sepasang mata merah darah yang memancarkan aura membunuh yang ganas. Segera berlari menuju Meng Hao.

Mata Meng Hao berkilauan tajam. Di sebelahnya, anak anjing mengeluarkan suara menyalak tajam saat ia menerjang maju.

Suara ledakan terdengar. Beberapa saat kemudian, Meng Hao menyaksikan hantu Yayasan Pendirian menyebar menjadi untaian energi spiritual, yang kemudian melesat ke arah Meng Hao. Ketika ini terjadi, suara letupan terdengar ketika tiga pohon lagi mulai berpisah.

Setelah waktu yang cukup berlalu untuk membakar dupa, darah merembes keluar dari sudut mulut Meng Hao. Anak anjing itu terluka dan berdarah,
 
meskipun penampilannya sama sengitnya dengan yang terlihat di sekitarnya. Lima bayangan Yayasan Pembentukan telah muncul.

Lebih banyak waktu berlalu. Sulit untuk mengatakan dengan tepat berapa lama. Meng Hao batuk darah lagi. Dia telah berjuang untuk menembus pepohonan ke posisi yang tidak terlalu jauh dari Go papan dan pohon besar. Matanya memerah saat ia berlari melintasi dunia matriks ketiga. Dia saat ini dikelilingi oleh dua belas hantu Yayasan Pembentukan, yang masing-masing mengeluarkan niat membunuh yang mengepul ke langit.

Anak anjing itu menyalak di sebelahnya, dan kemudian sinar berwarna darah melintas. Gigi-giginya yang tajam berderak di leher salah satu hantu Yayasan Pendirian. Bersama-sama, mereka berdua telah membantai maju, pada saat yang sama mencoba untuk menyerap energi spiritual sebanyak mungkin dari tempat ini. Pada saat ini, anak anjing sudah mencapai tahap Foundation Foundation, dan terus tumbuh. Keganasannya sekarang bahkan lebih nyata.

Beberapa jam kemudian, Meng Hao terhuyung-huyung, batuk darah. Di depan, hantu Yayasan Pendirian berada di kaki terakhirnya, terengah-engah. Tampaknya menggunakan semua kekuatan yang mungkin bisa dikerahkannya untuk berlari maju. Seperti yang terjadi, niat membunuh Meng Hao berkobar. Tangan kanannya membentuk kepalan dan, mengabaikan aura pedang yang masuk, meninju tinjunya ke arah dada hantu. Tangannya tiba-tiba terbuka, dan Bilah Angin melesat dengan ledakan. Meng Hao batuk lebih banyak darah.
Pada saat yang sama, hantu Yayasan Pendirian bergetar dan kemudian meledak.

Tidak terlalu jauh, anak anjing itu adalah cahaya merah darah yang tak terhentikan. Dia menggunakan cakar dan giginya yang tajam untuk mencabik- cabik bayangan Yayasan Pembentukan menjadi serpihan. Kemudian, dengan cepat menyerap energi spiritual mereka dan kembali ke sisi Meng Hao.

Tubuhnya ditutupi dengan luka yang mengalir darah. Qi-nya lemah, tetapi keganasannya kuat seperti biasa; sepertinya dibaptis dengan darah.

Meng Hao menelan beberapa pil obat, dan kemudian melemparkannya ke anak anjing. Pakaiannya sobek dan robek, tetapi matanya berkilau.
Mengangkat kepalanya, dia melihat bahwa jarak antara dirinya dan pohon itu
 
sekarang kurang dari enam ribu meter. Pada saat itulah suara gemuruh memenuhi udara. Hantu Twenty Foundation Establishment muncul, berlari dengan kecepatan penuh menuju Meng Hao.

Dia menarik napas dalam-dalam, kelelahan menutupi wajahnya, tetapi matanya berkedip. Dia mengangkat tangannya dan kabut kilat muncul. Listrik mengelilinginya saat dia maju ke depan untuk melawan hantu.

Luka menyebabkan luka, pertempuran menyebabkan pertempuran. Empat jam berlalu. Wajah Meng Hao putih. Dia sekarang dua puluh lima ratus meter dari pohon besar. Dia berlari mundur bersama anak anjing itu, jauh dari bayangan Yayasan Pendirian. Satu demi satu, mereka berhenti, berubah kembali menjadi pohon.

Tidak jauh dari mereka, Meng Hao duduk bersila dan memakan beberapa pil obat untuk menyembuhkan luka-lukanya. Di sebelahnya, anak anjing itu mengkonsumsi beberapa juga, dan mulai pulih dengan cepat. Empat hari berlalu sebelum Meng Hao tiba-tiba membuka matanya. Anak anjing itu terlihat lebih ganas ketika mereka berdua sekali lagi menyerang.

Kali ini, mereka berjuang dalam jarak seribu lima ratus meter dari pohon itu, sampai mereka tidak dapat melanjutkan, setelah itu mereka jatuh kembali.

Pada hari-hari berikutnya, Meng Hao dan anak anjing itu terus berjuang dan beristirahat. Mata Meng Hao tumbuh semakin kejam, serangannya, semakin tegas. Pada titik ini, ia memiliki sekitar tujuh puluh persen kendali atas basis Budidaya. Lebih lanjut, terlepas dari teknik apa yang dia gunakan, dia menanamkannya dengan Sense Spiritual.

Sedangkan untuk anak anjing, tubuhnya sekarang sepanjang lengan. Tampaknya bahkan lebih ganas; cakarnya sudah dewasa penuh, begitu pula giginya yang tajam. Tampaknya itu bisa merobek apa pun menjadi cabik.
Matanya bersinar merah terang, membuatnya terlihat lebih biadab.

Lima belas ratus meter, sembilan ratus meter, tiga ratus meter …. Meng Hao telah terjebak dalam matriks ini selama lebih dari sebulan. Segera, dia mencapai posisi enam puluh meter dari pohon besar. Anak anjing itu melolong melolong dan menempel ke sudut jubah Meng Hao dengan giginya,
 
menyeretnya ke depan. Meng Hao sama sekali tidak keberatan. Dia membiarkan anak anjing menyeretnya, dan mereka berdua melesat ke depan, meledakkan melalui bayangan Yayasan Foundation yang bertahan, melewati tanda enam puluh meter.

Ketika mereka mendekati pohon itu, anak anjing itu melonggarkan mulutnya, lalu berputar dan menyerbu kembali ke dalam bayangan Yayasan Pendirian. Meng Hao tidak ragu; dia menyambar potongan Go putih. Tatapannya menyapu papan Go, dan kemudian dia meletakkan potongan ke bawah.

Begitu menyentuh papan, seluruh dunia ini menjadi sunyi. Segala sesuatu di depan Meng Hao tampak seperti cermin yang pecah. Energi spiritual tanpa batas melonjak ke dalam dirinya.

Dia tahu bahwa dia telah melewati matriks ketiga.

Ketika ini terjadi, Penggarap di luar dari tujuh zona Warisan Abadi Darah di sekitar Domain Selatan melonjak:

“Anak Li Clan Dao, Li Daoyi, menembus matriks keempat. Butuh waktu sebulan … “

“Itu Wang Wu’de dari Sekte Setan Darah. Dia tepat di belakang Li Daoyi. Dia adalah orang kedua yang memasuki matriks keempat. Semua orang terjebak dalam matriks ketiga. Aku bertanya-tanya siapa yang akan menjadi orang ketiga untuk …. “

“Itu pasti Wang Lihai. Lagipula, dia adalah Anak Dao. Klan Wang benar- benar tidak menahan apa pun. Mereka mengirim Anak Dao … ahh ?? ”

“Tiga orang baru saja keluar pada saat bersamaan! Itu Wang Lihai dan Song Jia, dan orang lain itu … wow, ini dia ?! “

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 125

Bab 125: Matriks Ini Dibuat untuknya

Energi spiritual yang tak terbatas mengalir ke basis Budidaya Meng Hao. Jauh di dalam, pilar Dao Kedua perlahan tumbuh semakin solid.

“Jika energi spiritual tidak terus-menerus bocor, Aku bisa membentuk Pilar Dao kedua kapan saja!” Meng Hao menghela nafas.

Beberapa hari kemudian, dia membuka matanya yang berkilauan. Dia tidak tahu berapa banyak kegemparan yang dia sebabkan di dunia luar dengan keluar dari matriks ketiga pada saat yang sama dengan Wang Lihai dan Song Jia.

Beberapa orang berspekulasi bahwa Meng Hao harus Terpilih dari beberapa Sekte. Namun, tidak ada cara untuk mengkonfirmasi ini, yang hanya memicu tebakan dan desas-desus. Kinerja Meng Hao membuatnya agak seperti kuda hitam.

Di tengah berbagai diskusi, kesimpulan umum dicapai adalah bahwa Wang Lihai mengalami beberapa masalah. Kalau bukan karena itu, dia akan muncul jauh lebih awal.

Meng Hao menatap anak anjing di depannya, dan ekspresi hangat muncul di wajahnya.

Anak anjing itu sekarang jauh lebih besar. Itu sekitar setengah ukuran seseorang, seperti bayi sapi. Bulu merah tebal, elegan, menutupi tubuhnya yang kokoh, yang tampaknya penuh dengan kekuatan yang kuat. Ketika membuka mulutnya, giginya tampak setajam pedang. Cakarnya setebal kepalan tangan manusia, dan tampak cukup tajam untuk merobek langit dan
 
bumi. Matanya merah padam, membuatnya tampak sangat ganas. Ketika berdiri di sana, itu akan menyebabkan siapa pun terkejut.

Bahkan, itu bukan lagi anak anjing. Itu telah menjadi anjing dewasa, seorang Mastiff Darah!

Itu berdiri di sana, memandang dengan dingin, seolah-olah tempat di mana ia berdiri akan dirambah oleh orang lain. Jika ada yang mencoba mendekati Meng Hao, itu akan merobek orang itu menjadi berkeping-keping.

Meng Hao menatap mastiff, dan ekspresinya menjadi lebih hangat. Hanya dalam beberapa bulan, ia telah tumbuh dari anak anjing yang mungil dan sederhana, ke kondisi saat ini. Ketika mereka berjuang melalui berbagai matriks, mereka telah membentuk persahabatan yang aneh.

Mereka terluka bersama, mereka dituntut bersama. Mereka mengalami pergumulan hidup dan mati, dan baptisan dengan darah, semuanya.

Seolah-olah itu bisa merasakan tatapan Meng Hao, si mastiff menoleh dan menatapnya. Ganasnya langsung lenyap, digantikan dengan kebahagiaan.
Mengibas-ngibaskan ekornya dengan kuat, ia berlari ke Meng Hao, menjulurkan lidahnya, dan menjilat tangannya, menatapnya dengan mata anak anjing.

Senyum muncul di wajah Meng Hao. Ketika dia mengacak-acak bulu di kepala mastiff, dan melihat ekspresi senang di wajahnya, dia tidak bisa menahan tawa.

Mengangkat kepalanya, Meng Hao melihat kembali ke matriks ketiga. Masih ada tiga orang yang terjebak di dalam. Di depan dalam matriks keempat adalah tiga tokoh yang tidak jelas. Lebih jauh ke depan di kelima, hanya ada satu.

Meng Hao berdiri, menepuk mastiff dan kemudian melangkah, tidak ke dalam matriks keempat, tetapi ke pintu keluar yang bersinar. Ketika dia muncul, dia kembali ke gunung berapi.
 
Berbulan-bulan telah berlalu selama Meng Hao tidak terlalu memikirkan masalah pilnya. Dia berubah menjadi sinar cahaya berwarna-warni yang melesat ke arah Chu Yuyan. Dia duduk di sana, mata terpejam, bermeditasi. Begitu Meng Hao tiba, dia membuka matanya. Tatapan mereka bertemu, dan kemudian Chu Yuyan melihat ke samping. Dia mengangkat tangannya, dan pil obat terbang keluar. Meng Hao menyambarnya. Itu tidak lain adalah pil minor kelima.

Wajahnya tenang saat dia memasukkan pil itu ke dalam tas kosmos, lalu berbalik dan menghilang. Tidak banyak waktu berlalu sebelum dia kembali. Ketika dia melakukannya, dia menjentikkan lengan bajunya, dan tujuh pil melesat ke depan dan mendarat di depan Chu Yuyan.

“Tujuh pil yang diramu bersama ini adalah Tujuh Guruh Pill,” katanya. Dia melemparkan slip batu giok padanya, yang menggambarkan formula ramuan. Jumlah tepat waktu yang dibutuhkan untuk meramu pil, bagaimanapun, telah dihapus oleh Meng Hao.

“Siapa yang ada di tempat pertama?” Tanya Chu Yuyan, menatap Meng Hao dan untuk sementara waktu mengabaikan formula Tujuh Guntur Pill.

“Aku tidak bisa melihat seperti apa tampangnya, tetapi Blood Divinity-nya adalah naga.”

Dia berpikir sejenak. “Dia pasti dari Klan Li.” Setelah ini, dia melihat ke bawah dan mulai mempelajari slip batu giok.

Meng Hao terdiam untuk sementara waktu. Kemudian, dia perlahan berkata, “Kamu punya satu kesempatan. jika kamu gagal, Aku tidak punya cukup bahan untuk dicoba kedua kali. “Dia menatapnya sejenak, lalu berbalik dan menjadi seberkas cahaya yang menghilang ke kejauhan. Matanya berbinar. “Ketika dia selesai minum pil, dia pasti akan mempertimbangkan untuk meminumnya.
Namun, cangkang kura-kura membuatnya cukup jelas bahwa dibutuhkan sekitar tiga bulan untuk menggunakan tujuh pil kecil untuk meramu pil terakhir…. Dia tidak tahu ini, jadi saya pasti akan berada di sana pada saat yang penting. “Ketika dia memikirkan hal ini, dia terbang ke perisai yang menyala di atas kabut. Dia memeriksanya dengan hati-hati lagi, lalu
 
menembak kembali ke altar pengorbanan Darah Abadi. Tanpa ragu, dia kembali memasuki zona Legacy.

Kembali ke platform lebar, mastiff langsung muncul kembali. Sekarang memancarkan tekanan kuat dari tahap Yayasan Foundation akhir, yang tidak mempengaruhi Meng Hao sedikit pun. Meng Hao menarik napas dalam- dalam. Kemudian tubuhnya melintas ketika ia dan mastiff terbang ke matriks keempat.

Gurun yang luas dan tak berujung membentang sejauh mata memandang. Meskipun tidak ada matahari yang menyengat yang terlihat di langit, panas yang mencekik berdesir di seluruh dunia ini. Seolah-olah seluruh tempat itu adalah sebuah kapal pengukus raksasa, bertekad untuk memasak segala sesuatu di dalamnya sampai layu.

Meng Hao memeriksa sekelilingnya, hatinya dipenuhi dengan kewaspadaan. Setelah melewati matriks kedua dan ketiga, dia sekarang mengerti sedikit lebih banyak bagaimana mereka bekerja. Namun, gurun ini benar-benar sunyi; tidak ada bayangan benda bergerak yang bisa dilihat. Tidak ada suara kuno menggema untuk penjelasan.

Meng Hao duduk di sana untuk sementara waktu, kemudian mengangkat kakinya dan mengambil langkah ke depan. Mastiff berjalan cepat di sisinya. Manusia dan anjing, bersama-sama mereka berjalan maju ke padang pasir yang sunyi dan tak berpenghuni. Setelah dia mengambil beberapa langkah, Meng Hao melihat kembali ke jalan yang telah mereka lalui, dan memperhatikan bahwa jejak kaki yang ditinggalkannya telah berubah menjadi hitam.

Kemudian, aura hitam naik dari jejak kaki; pasir di sekitarnya mulai memancarkan suara berdengung. Dari kecepatan di mana aura mulai menghilang, sepertinya tidak berani bahkan mendekati Meng Hao.

Tiba-tiba, aura hitam mulai berubah menjadi bunga tiga kelopak, yang memiliki penampilan wajah iblis. Lalu menghilang.

Melihat ini, mata Meng Hao menyipit. Tiba-tiba, mastiff mulai melolong. Melihat ke kejauhan, Meng Hao melihat sekelompok besar kalajengking
 
cokelat berlari ke arahnya. Mereka tampak tanpa nomor ketika mereka menembak ke arahnya dari kejauhan.

Si mastiff terbang ke udara, menderu. Di atas, langit mulai menjadi gelap, seolah-olah malam mulai turun. Tapi itu bukan malam, dan jika kamu melihat dari dekat apa yang tampak di atas adalah awan badai gelap, Kamu akan melihat bahwa itu sebenarnya adalah awan kalajengking bersayap, berteriak di udara menuju Meng Hao. Dalam sekejap, mereka telah mengelilinginya, menghancurkan langit sepenuhnya.

“Racun ….” pikir Meng Hao. Melihat kembali jejak kakinya, dia melihat bahwa pasir di sana benar-benar hitam. Dia berbalik dan menjentikkan lengan bajunya, menghibur mastiff, lalu berjalan menuju kalajengking yang masuk.

Mastiff mengeluarkan geraman yang mengancam, mengikuti Meng Hao dan mengamati kalajengking dengan dingin.

Tapi, begitu Meng Hao mendekati mereka, mereka segera jatuh kembali, memancarkan jeritan, mendesis. Sepertinya mereka tidak berani mendekati Meng Hao.

Dia tidak memperlambat sedikit pun. Dia berjalan maju, mengirim kalajengking ke retret hiruk pikuk. Terkadang kalajengking tidak cukup cepat. Segera, sulur merah akan muncul dari bagian atas kepala Meng Hao dan menusuk ke dalam tubuhnya, yang kemudian akan mencair menjadi genangan darah hitam yang tenggelam ke pasir.

Bukan hanya kalajengking darat yang bertindak dengan cara ini; kalajengking terbang juga memberinya tempat tidur yang luas, tidak berani terlalu dekat.
Seiring dengan mastiff, Meng Hao berjalan lurus melalui mereka semua.

Dia berjalan melintasi tanah, dikelilingi oleh kegelapan. Sepertinya racun di tempat ini tidak memiliki cara untuk melawan kekuatan racun dalam tubuh Meng Hao, dan tidak punya pilihan selain membubarkannya di depannya.

Dalam dua mata Meng Hao muncul bunga yang berkedip-kedip dalam bentuk wajah iblis yang sedang menangis. Di belakangnya secara bertahap muncul
 
… Lily Kebangkitan tiga warna!

Tiga warna dari Kebangkitan Lily saling bertautan dan berkilauan, sehingga tidak mungkin ada racun lain di dekatnya.

Wajah Meng Hao tanpa ekspresi. Setelah dia berjalan selama satu hari, lautan ular berbisa yang tak ada habisnya muncul di depannya. Angin kencang menyapu wajahnya. Namun, dia terus berjalan ke depan, seolah-olah dia bahkan tidak menyadarinya. Ketika dia mendekat, ular berbisa langsung memutar dan menggeliat, lalu mengeluarkan suara mendesis cemas saat mereka merayap pergi. Beberapa dari mereka bahkan membiarkannya melangkah langsung ke tubuh mereka. Mereka akan bergetar, tetapi tidak menawarkan perlawanan. Setelah dia lewat mereka tampak sedikit pulih.

Tampaknya seolah-olah di dalam tubuh Meng Hao ada kekuatan kedaulatan racun. Menghadapi kekuatan ini, racun lain atau makhluk beracun tidak punya pilihan selain menurunkan kepalanya dalam penyerahan.

Berbeda dengan Meng Hao, Wang Lihai melanjutkan melalui padang pasir dengan pil kerut yang kerap mengonsumsi racun. Dalam tujuh turnamen Legacy sebelumnya dari puluhan ribu tahun terakhir, gurun racun ini telah muncul dua kali. Klan dan Sekte besar telah mencatatnya secara khusus. Itu tidak muncul setiap saat, karena matriks mantra sering berubah. Tetapi ketika itu terjadi, seseorang harus benar-benar siap.

Meski begitu, pil penolak racun tidak pernah sepenuhnya efektif, atau minimal efektif terhadap racun tertentu. Misalnya, saat ini Wang Lihai berhadapan dengan kabut racun yang tebal.

Melihat itu, alisnya berkerut cemas. Dari pertama kali dia menginjakkan kaki di luar Klan Wang sampai sekarang, dia belum pernah melihat yang seperti itu. Dia terus bertanya-tanya mengapa Patriark bersikeras bahwa dia menjadi orang yang datang ke sini. Memikirkan kembali tatapan mata pria itu, pasti ada beberapa alasan.

“Tidak mungkin aku benar-benar mati di sini, kan?” Matanya berkedip dengan cahaya aneh.
 
Song Jia juga menghadapi kabut racun di matriks keempat. Dia memiliki wajah cantik dan wajah dunia lain. Saat ini, kerutan menutupi wajahnya, terlepas dari fakta bahwa perisai lembut berdesir mengelilinginya, melindunginya.

Yang lain yang berada di matriks keempat berada dalam situasi yang sama. Waktu berlalu, dan mereka perlahan-lahan melanjutkan. Bahkan pasir di bawah kaki mereka adalah racun, dan mereka tahu bahwa jika mereka tidak berhati-hati, mereka akan mati.

Dapat dikatakan bahwa tanpa persiapan yang tepat, matriks keempat tanpa diragukan merupakan matriks kematian. Bahkan, bahkan setelah menyiapkan, item yang menolak racun menjadi semakin tidak efektif semakin jauh ke padang pasir Anda pergi. Kamu harus mengandalkan basis Budidaya kamu, dan keberuntungan kamu.

Tapi Meng Hao berbeda … Dia berjalan maju melalui kabut racun, wajahnya tanpa ekspresi. Dia menarik napas, tetapi kabut racun tidak melakukan apa pun selain melayang darinya. Bahkan, udara benar-benar jernih untuk jarak tiga puluh meter ke segala arah.

Mastiff mengikuti Meng Hao dengan penuh semangat. Tampaknya cukup senang untuk berjalan-jalan santai melalui matriks ini. Ia menerkam ke depan dan menginjak seekor makhluk beracun, memukulnya bolak-balik di antara cakarnya. Tampaknya bersenang-senang. Itu menatap Meng Hao, lalu berlari mengejarnya.

Tujuh hari berlalu, dan Meng Hao sudah jauh, jauh di depan yang lain. Di kedalaman gurun, dia perlahan berhenti berjalan, memandang ke depan dengan takjub. Sesuatu yang sangat aneh baru saja muncul di depannya.

Di sana, di hamparan padang pasir yang kosong, ada sebuah tempat tanpa pasir. Isinya hanya satu bunga.

Bunga ini … memiliki empat kelopak yang terdiri dari empat warna. Daunnya hijau zamrud, dan kelopaknya memiliki penampilan wajah iblis yang menangis dan tertawa pada saat yang sama …. Ini tidak lain adalah Lily Kebangkitan empat warna.
 
Lily Kebangkitan yang tumbuh di sini, di gurun ini, dalam matriks mantra ini.

—–

Bab ini disponsori oleh Christopher Weisser

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.