-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0116 - 0120

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 116

Bab 116: Warisan Orang Abadi!

“Ada perisai di atas yang membuatnya mustahil untuk keluar,” katanya dengan dingin. “Aku tidak bisa menerobosnya. Tapi setelah satu bulan observasi, Aku perhatikan bahwa petir tampaknya bisa mengubahnya. “Mata Chu Yuyan tidak lagi dipenuhi dengan frustrasi. Sebaliknya, mereka bersinar dengan kehidupan, dan sedikit pesona.

Meng Hao mengangkat tangannya ke udara dan membuat gerakan menyambar. Seekor ular berbisa melesat ke arahnya, yang dia capai dengan tangkas, mendorong jarinya ke titik lemah kepalanya.

Memegang ular itu, dia menatap Chu Yuyan dengan tenang. Tidak peduli untuk menjelaskan apa pun, dia berjalan ke depan dan meraihnya di pinggang lembutnya. Wajahnya berubah merah. Karena pakaiannya yang compang- camping, tangan Meng Hao mendarat langsung ke kulitnya.

Tubuhnya melintas ketika pedang terbang di bawah kakinya melesat ke atas, Chu Yuyan di belakangnya. Mereka naik, melesat keluar dari kabut dan segera mencapai perisai. Meng Hao melemparkan ular itu ke arahnya. Chu Yuyan tidak mengalihkan pandangannya. Dia memperhatikan ketika tubuh ular berubah menjadi kabut darah, dan kemudian kerangka putihnya yang mengerikan jatuh kembali. Ekspresinya berkedip.

Meng Hao menampar tasnya memegang, dan sepuluh pedang terbang muncul. Mereka berubah menjadi sinar warna-warni saat mereka menembak ke depan, dan kemudian berubah menjadi abu.

Setelah melakukan semua ini, Meng Hao menatapnya dengan mata dingin. Kemudian, memeluknya erat-erat, dia terbang kembali ke bawah gunung berapi.
 
Ditahan oleh Meng Hao terasa aneh baginya. Begitu mereka melangkah makanan ke tanah, dia bergerak mundur beberapa langkah. “Pil apa yang kamu butuhkan?” Dia bertanya dengan tenang.

“Pil Tujuh Guntur,” katanya, ekspresinya sama seperti sebelumnya.

“Pil Tujuh Guntur?” Katanya dengan cemberut. Dia belum pernah mendengar pil obat seperti itu sebelumnya.

“Aku mendapatkannya dari lokasi kuno. Itu bisa memancing kilat dari Surga. Jika kau bisa meraciknya, maka kita bisa meninggalkan tempat ini. ”Dia tidak mengatakan apa-apa lagi, membiarkannya mempertimbangkan pro dan kontra untuk dirinya sendiri. Untuk memberikan penjelasan lebih lanjut dapat menimbulkan pertanyaan lebih lanjut, dan dia tidak ingin dia mulai berpikir seperti itu.

Dia terdiam sesaat. Akhirnya, dia berkata, “Untuk membuat pil, aku perlu tungku pil.” Meskipun dia belum pernah mendengar tentang Pill Tujuh Guntur, dia telah melihat perisai dengan matanya sendiri.

Meng Hao menampar tasnya memegang dan menghasilkan tungku pil kecil, seukuran tangan. Ini adalah sesuatu yang dia peroleh dari tas memegang Shangguan Xiu. Shangguan Xiu telah menyiapkannya dengan maksud meramu pil itu sendiri.

“Seven Star Jade Furnace!” Ketika Chu Yuyan menatap tungku pil, ekspresi kaget menutupi wajahnya. Dia tahu jenis tungku ini; kualitasnya di luar biasa, dan sangat berharga. Dia kembali menatap Meng Hao. “Selain tungku pil, aku akan membutuhkan api surga dan bumi.”

Meng Hao mengangkat tangannya, dan segera dua pedang kayu muncul. Mereka menghantam tanah, berputar ke bawah ke bumi. Sesaat berlalu, dan kemudian suara gemuruh terdengar. Udara panas mengepul keluar, diikuti oleh dua pedang kayu. Dari dalam lubang seukuran telapak tangan yang diciptakan oleh dua pedang kayu, nyala api melompat. Ini adalah api duniawi.
 
Mereka berada di dalam gunung berapi, dan ternyata gunung berapi itu tidak mati sama sekali. Meng Hao telah memeriksa ini setelah basis Budidaya dipulihkan, dan sekitar tujuh puluh hingga delapan puluh persen yakin akan hal itu.

“kamu memiliki tungku pil, dan api duniawi,” kata Meng Hao, suaranya rendah. “Apa lagi yang kamu butuhkan?”

Chu Yuyan melihat ke lubang bercahaya dari mana nyala merah menyembur. Dia merasakan panasnya api, dan kemudian melihat tungku pil di tangan Meng Hao. Dia tidak bisa membantu tetapi mengakui bahwa tempat ini sangat cocok untuk alkimia.

“Saya perlu memulihkan beberapa basis Budidaya saya,” katanya, matanya berkedip-kedip.

Dia menatapnya dengan dingin, lalu mengangkat tangannya. Spirit Stone tingkat rendah melesat maju untuk melayang di depannya. Semangatnya tampak naik ketika dia mengambil Batu Roh dari udara dengan tangannya yang halus. Dia mengepalkan rahangnya, lalu, mengikuti contoh Meng Hao, membelah tangannya terbuka di batu yang berdekatan. Rasa sakit menyebabkan wajahnya pucat, dan tubuhnya bergetar. Sambil menggertakkan giginya, dia mendorong Batu Roh ke dalam luka.

Kemudian dia duduk bersila untuk bermeditasi. Sekitar satu jam berlalu, dan dia membuka matanya. Basis Kultivasinya telah pulih ke sekitar level kedua atau ketiga dari Kondensasi Qi.

“Beri aku resep pil,” katanya, berdiri. “Aku juga akan membutuhkan tas untuk dipegang,” Kulitnya telah pulih bersama dengan basis Budidaya. Sekarang berkilau dan bersinar lembut. Dia menatap Meng Hao.

Dia mengeluarkan slip giok, yang kemudian ditempatkan di antara kedua alisnya. Lalu dia melemparkannya ke arah Chu Yuyan. Selanjutnya, ia menghasilkan berbagai tanaman obat yang ia serahkan.

“Pil Tujuh Guruh membutuhkan tujuh pil kecil sebagai bahannya. Slip giok ini menunjukkan cara membuat yang pertama dari tujuh. Ada cukup bahan di sana
 
untuk membuat mereka berdua. Hanya itu yang ada, jadi kamu hanya memiliki dua peluang. jika kamu gagal, kami tidak memiliki harapan untuk pergi. ”Dia melemparkan tungku pil beserta tas pegangan kosong. Tanpa berkata apa-apa, dia duduk bersila di sebelah gua, matanya terpejam dalam meditasi.

Alis Chu Yuyan berkerut. Dia diam-diam mengangkat tungku pil dan menempatkan tanaman obat ke dalam tas memegang. Selanjutnya, mendekati aperture api duniawi dan mempelajari api sebentar. Kemudian, dia duduk bersila dan mulai menganalisis slip batu giok.

Mata Meng Hao membuka sepotong dan dia menatapnya sejenak sebelum menutupnya lagi.

The Seven Thunders Pill yang telah dia minta untuk dibuatnya, tentu saja, adalah Perfect Foundation Pill. Hanya dengan meramu pil itu ia akan memiliki harapan untuk menarik petir Kesengsaraan Surgawi, dan dengan demikian kesempatan untuk membuka perisai.

Saat Chu Yuyan memulai alkimia, keraguan dan kecurigaan tidak diragukan lagi akan mulai muncul dalam dirinya. Namun, Meng Hao tidak peduli tentang ini. The Perfect Foundation Pill memerlukan tujuh pil minor. Tidak ada yang bahkan tidak akan melakukannya. Namun, pil kecil itu tidak berguna sendiri. Mereka hanya efektif ketika digabungkan bersama.

Meng Hao memiliki dua pil kecil yang dimilikinya, tetapi tentu saja, Chu Yan tidak akan bisa mereproduksi mereka.

“Ada banyak hal aneh tentang tempat ini,” pikirnya dalam hati. “Saya sudah bisa memulihkan beberapa basis Budidaya saya, Aku harus melihat-lihat.
Terutama di danau darah itu. ”

Sesaat kemudian, dia berdiri. Mengabaikan Chu Yuyan, yang saat ini mempelajari slip batu giok, dia berjalan ke depan, menghilang ke kabut.

Chu Yuyan mengawasinya saat dia pergi, lalu menatap kembali ke Batu Roh yang menempel di dagingnya yang berdarah.
 
“Batu Roh tingkat rendah tidak cukup untuk mengaktifkan branding saya … Paling tidak, Aku akan membutuhkan Batu Roh kelas menengah. Bahkan dengan itu, Aku tidak akan sepenuhnya percaya diri dengan hasilnya. Sudah lebih dari sebulan, dan tidak ada orang dari Sect yang datang, yang membuktikan bahwa perisai itu benar-benar dapat menekan segalanya.
Baiklah kalau begitu. Aku akan membuat Pil Tujuh Guntur untuknya. Hanya itu satu-satunya kesempatan untuk keluar dari sini. “Sambil mendesah ringan, dia terus memeriksa slip batu giok. Dia melakukannya dengan lebih sungguh- sungguh daripada dia pernah belajar sesuatu dengan tuannya di Sekte.

Tujuh hari berlalu dengan cepat. Meng Hao belum kembali ke gua. Sebagai gantinya, dia duduk bersila di sebuah gua yang telah dilubangi di dinding batu sedikit lebih dari tiga ratus meter dari pantai danau darah.

Di depannya ada sepuluh pohon Musim Semi dan Musim Gugur. Wajahnya pucat dan tubuhnya bergetar. Di tangannya ada pohon Musim Semi dan Musim Gugur tambahan. Matanya terbuka, dan mendesah panjang.

Napas yang dihembuskannya berubah menjadi bunga tiga warna yang tampak seperti wajah setan. Itu menyeringai ganas, dan kemudian perlahan menghilang.

Pandangannya menyapu sepuluh pohon di depannya. Beberapa saat yang lalu, racun sudah mulai menyala, dan dia telah berhasil menggunakan pohon Musim Semi dan Musim Gugur untuk melawannya. “Jadi, pohon Musim Semi dan Musim Gugur benar-benar dapat menekan racun dalam diriku.”

Dia menjentikkan lengan bajunya, mengumpulkan sisa pohon. Dia menyesuaikan basis Budidaya dan kemudian membuka matanya lagi dan melihat danau darah. Matanya dipenuhi dengan tekad.

“Seluruh tempat ini benar-benar aneh, seolah-olah entah bagaimana disegel. Selain itu, ada danau darah ini … Saya sudah terjebak di sini selama dua bulan, dan selain pertama kali kami datang ke sini, belum pernah merasakan bahaya yang nyata. Aku seharusnya tidak meletakkan semua harapan aku di Perfect Foundation Pill. Aku harus siap kalau-kalau Chu Yuyan gagal meramu pil. Ini adalah tempat paling aneh di seluruh lokasi ini.
 
“Sebenarnya, aku punya firasat bahwa alasan mengapa tempat ini disegel karena ada hubungannya dengan danau darah.” Dia perlahan-lahan berdiri dan berjalan keluar dari gua. Dia memuntahkan busur listrik yang berubah menjadi kabut yang mengelilinginya, kemudian mulai perlahan mendekati danau darah.

Begitu dia menginjakkan kaki di area sekitar tiga ratus meter yang mengelilingi pantai, riak muncul di permukaan yang tenang. Matanya berkilauan, dan dia mengambil satu langkah lagi.

Semakin dekat dia, semakin banyak riak muncul. Perlahan-lahan, suara gemuruh bergema dan altar batu hijau gelap muncul. Ombak bergulung saat bangkit dari permukaan danau, didukung di punggung tubuh berdarah yang tak terhitung jumlahnya, yang wajahnya dipelintir kesakitan. Altar naik lebih tinggi dan lebih tinggi.

Takhta ada di sana, duduk di atasnya adalah mayat mengenakan topeng. Lebih dari setengah altar terlihat.

Meng Hao berhenti, dan perlahan berjalan mundur. Dia menemukan bahwa ketika dia melakukannya, altar juga berhenti naik, dan kemudian perlahan- lahan mulai tenggelam.

“Sangat menarik,” kata Meng Hao, matanya bersinar. Dia berhenti bergerak mundur, dan kemudian melangkah maju dengan tegas. Ketika dia semakin dekat, pria dan wanita yang mendukung altar mulai menangis. Altar naik lebih tinggi dan lebih tinggi. Segera, seluruh altar seratus lima puluh meter itu muncul dari danau.

Meng Hao berhenti. Melihat ke bawah, dia bisa melihat ada beberapa benda besar yang tersembunyi di danau.

Meskipun tampak seolah-olah altar itu diangkat oleh pria dan wanita, pada kenyataannya, itu benar-benar didorong oleh apa pun yang bersembunyi di kedalaman danau.

Dikelilingi oleh kabutnya, Meng Hao berdiri diam sejenak. Kemudian dia berjalan maju, memasuki wilayah tiga puluh meter yang mengelilingi danau.
 
Mezbah itu terangkat, dan tiba-tiba, sebuah kepala besar muncul dari danau darah. Altar terletak paling atas!

Itu sekitar tiga ratus meter dengan diameter dan berwarna hijau gelap. Ini bukan kepala beberapa makhluk hidup; itu terbentuk dari batu. Pada saat Meng Hao mencapai tepi danau darah, kepalanya benar-benar terlihat.

Darah mengalir keluar dari lubang di wajah, yang dipelintir menjadi ekspresi mengerikan. Mulutnya terbuka, dan suara kuno yang melolong bisa terdengar.

“Klan Doom Kuno, Warisan Abadi Darah. Masukkan lautan darahku; sembilan akan terbuka di Domain Selatan; semua ciptaan akan tahu. Orang pertama … akan mendapatkan garis keturunan dari Immortal Darah! “Suara itu terdengar langsung di dalam kepala Meng Hao, mengisinya dengan raungan yang bergema.

—–

Bab ini disponsori oleh Tjandra Johannes, Marilyn Sealey, Rodrigo Ribeiro, Stefanus Hendra dan Hein Haugeberg

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 117

Bab 117: Hukuman Kecil Mungil

Hanya Meng Hao yang bisa mendengar suara itu. Tidak ada orang lain yang bisa merasakan sedikit pun. Meskipun Chu Yuyan berada di gunung berapi bersama dengan Meng Hao, dia juga tidak bisa mendengarnya.

Saat suara memenuhi kepalanya, mata Meng Hao penuh dengan tampilan yang intens.

“Klan Doom Kuno … Jangan bilang kita ada di sekitar Kuil Doom Kuno !? Warisan Darah Abadi. An Immortal … '' Meng Hao terkejut. Dia relatif akrab dengan semua tingkatan Budidaya. Setelah Jiwa yang baru lahir adalah Pemutus Roh, kemudian Dao Mencari dan akhirnya Ascension Abadi.

Namun, dalam puluhan ribu tahun, hanya tujuh atau delapan orang yang pernah berhasil mencapai tahap itu. Bahkan mencapai tahap Mencari Dao tidak umum.

“Warisan Darah Abadi. Apakah orang itu hanya menyebut dirinya Immortal, atau apakah dia benar-benar mencapai Immortal Ascension …? ”Meskipun dia bersemangat, tiba-tiba dia memikirkan pertempuran antara Patriarch Reliance dan Lord Revelation, dan dua kata yang telah diucapkan. Dawn Immortal.

Matanya berkedip ketika dia melihat kepala yang besar dan mulutnya yang terbuka, yang di luarnya tampak semacam terowongan. Memasuki akan menandakan awal dari pengejaran Legacy.

“Sembilan akan terbuka di tanah selatan, dan semua ciptaan akan tahu. Mungkinkah itu berarti … mungkin begitu saya masuk, maka sembilan pintu masuk ke Legacy akan terbuka di dunia luar? Lalu angin dan awan akan
 
terganggu, dan semua orang akan mengetahuinya? ”Dia ragu-ragu, menatap mulut, tenggelam dalam pikirannya.

“Pasti seperti itu. Ada sembilan pintu masuk di mana orang bisa masuk untuk mencari Warisan. Di antara mereka, satu akan dipilih untuk menerima warisan Blood Immortal … Jadi, ada sembilan tempat yang mirip dengan ini. Jika ada yang terbuka, maka semuanya terbuka. Aku hanya ingin tahu apakah ada yang pernah membukanya sebelumnya … ”Tiba-tiba, dia melihat sekeliling ke tepi danau. Mereka penuh dengan tulang putih yang mengerikan. Banyak tulangnya adalah tengkorak, dan manusia.

Tengkorak memiliki tanda-tanda aus; jelas, mereka sudah ada di sini selama bertahun-tahun. Mungkin karena keanehan tempat ini, mereka belum tersebar, tetapi tetap di sini selama ini.

Apapun masalahnya, Meng Hao tidak memiliki cara untuk menentukan berapa lama mereka berada di sini, atau cara apa pun untuk menentukan apakah mereka penyusup, atau orang yang dikorbankan ketika tempat ini dibuat.

Dia berpikir sebentar, dan akhirnya memutuskan untuk tidak terburu-buru masuk ke mulut. Dia perlahan berjalan mundur. Saat dia melakukannya, kepala raksasa itu perlahan-lahan kembali ke danau, bersama dengan altar. Pada saat dia mencapai tanda tiga ratus meter, semuanya menjadi sunyi.

Ketika dia berjalan mundur, dia menjentikkan lengan bajunya, mengumpulkan beberapa tulang ke dalam tasnya. Kemudian dia berdiri di sana, memandangi danau darah sebentar, sebelum berbalik dan pergi.

Segera, dia kembali ke Chu Yuyan di luar gua seperti celah. Wajahnya pucat, dan dia berkonsentrasi pada tungku pil. Dia mengambil beberapa tanaman obat, memeras jus dari mereka, dan kemudian menempatkannya di tungku.
Meng Hao duduk bersila jarak jauh. Ekspresi pemikiran mendalam muncul di matanya. Dia mengambil salah satu tengkorak yang baru saja dia peroleh dan memeriksanya dengan cermat.

“Jika aku tidak bisa menentukan usia tulang-tulang ini, maka aku tidak bisa begitu saja mengejar Legacy of the Immortal Blood.” Dia memikirkan kembali semua yang terjadi di Negara Bagian Zhao, yang telah mengajarkan
 
kepadanya nilai. menjadi berhati-hati. Dia mengangkat tengkorak di depannya dan melihatnya dengan cermat.

Waktu perlahan berlalu. Segera, lima hari telah berlalu. Chu Yuyan berjalan ke Meng Hao dari tungku pil. Terlihat kelelahan, dia melemparkan pil obat kepadanya.

Itu adalah warna biru tua, dan sangat cantik dalam penampilan. Itu memancarkan cahaya kebiruan yang samar, tetapi tidak ada aroma yang harum.

“Saya gagal sekali, tetapi berhasil untuk kedua kalinya. Ini adalah pil yang kamu butuhkan. Sekarang beri aku pakaian. ”Dia menatapnya, kelelahan di matanya. Ini adalah harga yang harus dibayar untuk melakukan alkimia.

Meng Hao mengambil pil obat dan memeriksanya dengan cermat. Dia memasukkannya ke dalam tasnya dari Cosmos, dan kemudian mengambil slip giok lain bersama dengan dua set bahan lengkap. Dia juga mengeluarkan satu set pakaian. Dia meletakkan semuanya di depannya, lalu Chu Yuyan mengambilnya dan berjalan kembali ke gua. Beberapa saat kemudian, dia muncul, mengenakan gaun Meng Hao, rambutnya yang panjang tergerai di pundaknya. Dia tampak seperti gadis muda yang anggun. Dia lelah, tetapi itu benar-benar membuatnya memancarkan jenis ketampanan yang berbeda dari sebelumnya.

Ketika Meng Hao memandangnya, dia menyadari bahwa Penatua Sister Xu tidak bisa menyaingi dia dalam hal kecantikan. Bahkan, Chu Yuyan mungkin adalah wanita paling cantik yang pernah dilihatnya sepanjang hidupnya.
Hanya wanita-wanita muda cantik yang dia lihat di dasar Laut Utara yang bisa mendekat.

Sekarang dia telah berganti pakaian dan menutupi beberapa ketelanjangannya, Chu Yuyan tidak lagi tampak begitu gelisah berdiri di depan Meng Hao. Ketika dia berjalan keluar, dia melihat tengkorak yang telah dia periksa.

Tiba-tiba matanya berkilau dengan cahaya aneh, yang segera menghilang. “Jika kamu tidak memiliki sesuatu yang lebih baik untuk dilakukan,” katanya
 
dengan dingin, “Anda bisa berjaga-jaga di dekat perisai. Mungkin beberapa Penggarap akan melewati itu bisa menyelamatkan kita. Itu akan lebih baik daripada duduk melihat tengkorak kuno. “

“Berapa puluh ribu tahun tengkorak ini ada di sini?” Tanyanya tiba-tiba.

Dia tertawa dingin. Tampaknya berganti pakaian telah mengembalikan kesombongannya sebelumnya. Rupanya, dia berasumsi bahwa karena dia meramu pil yang dibutuhkan Meng Hao, dia tidak akan berani memperlakukannya seperti dia di masa lalu. Mengabaikannya, dia berjalan kembali ke area kerja alkemisnya. Meng Hao tertawa dan menampar tasnya. Pedang kayu muncul yang melesat langsung ke arahnya.

Itu cepat, dan menghubunginya dalam sekejap. Mengingat kondisi basis Kultivasinya, dia tidak punya cara untuk menghindar. Dia juga tidak mencoba. Dia kembali menatap Meng Hao dengan angkuh, seringai mencibir di matanya.

Ujung pedang sudah ada di lehernya. Udara dingin dan suram terpancar dari tubuhnya. Tapi dagunya terangkat setinggi biasanya, matanya dipenuhi cemoohan.

“Kamu punya tiga detik untuk mengambil pedangmu,” katanya dengan dingin. “Jika kamu tidak, atau jika kamu menyakitiku, maka kamu tidak akan memiliki siapa pun untuk meramu pil untukmu.” Kulitnya putih seperti salju, kepalanya miring dengan arogan. Matanya berkilau seperti mata saat dia menatap Meng Hao dengan jijik.

Dia yakin bahwa Meng Hao tidak akan berani mengambil tindakan terhadapnya. Pedang itu hanya ancaman, dan bagi Chu Yuyan, ancaman seperti itu kekanak-kanakan dan menggelikan.

Dia adalah tipe orang yang tidak bisa mentolerir kesalahan. Sekarang dia telah berhasil membuat salah satu pil, dia bisa mengangkat kepalanya tinggi- tinggi dan membuat Meng Hao berpikir dua kali sebelum meremehkannya.
Dia bahkan mungkin bisa menang.
 
“Kamu benar,” kata Meng Hao, mengerutkan kening. “Tanpa kamu, aku tidak akan memiliki cara untuk meramu pil.” Dari tampilan hal-hal, sepertinya dia benar-benar tidak bisa melakukan apa pun padanya. Namun, dia tahu bahwa nyala pemberontakan ini harus dimusnahkan, jangan sampai itu semakin menyusahkan. Dia berpikir sejenak, lalu tiba-tiba tersenyum. Ketika Chu Yuyan melihat senyumnya, jantungnya mulai berdegup kencang, dan tiba-tiba dia tidak merasa sedikit pun nyaman.

“Sebenarnya,” katanya dengan tenang, “jika aku menyinggungmu dengan cara apa pun, mengingat kamu adalah murid Grandmaster Pill Demon, kamu bisa dengan mudah membuat pil salah, atau mungkin memasukkan sesuatu yang fatal ke dalamnya.” Nada suaranya santai , dan raut wajahnya penuh teka- teki. Chu Yuyan merasa lebih tidak nyaman. Dia, tentu saja, berpikir untuk melakukan apa yang dikatakannya. Membunuh Meng Hao sebelumnya tidak akan memengaruhi petir. Tapi sekarang, dia sudah mengungkapkan pikirannya. Dia tidak tahu apa yang dia rencanakan, tetapi dia masih merasa bahwa alkimia akan mencegahnya dari menyakitinya. Dia memberikan harrumph yang dingin.

“Apa yang kamu bicarakan?” Katanya dengan dingin. Baginya itu benar- benar terasa seolah senyumnya salah.

“Cara saya, Meng, menangani berbagai hal adalah seperti itu: jika orang tidak menyinggung saya, Aku tidak menyinggung mereka. Aku berjanji untuk melihat Anda keluar dari sini, dan aku tidak akan kembali pada kata-kata saya. Tapi jangan sombong karena alkimia kamu. Jangan mencoba untuk menang. ”

Pedang kayu tiba-tiba terbang kembali ke arahnya, meninggalkan nick kecil di tenggorokan Chu Yuyan. Dia membuka mulutnya secara refleks, dan saat dia melakukannya, Meng Hao menampar tasnya. Pil obat berwarna merah muda muncul, yang melesat maju langsung ke mulutnya. Itu larut begitu masuk. Chu Yuyan mundur ke belakang, ekspresinya dipenuhi dengan kejutan. Dia ingin memuntahkan pil itu, tetapi tidak bisa.

“Pil apa yang baru saja kamu berikan padaku !?” Katanya, menatap Meng Hao.
 
“kamu menggunakan teknik khusus sebagai fasad untuk mencoba menyerap basis Kultivasi saya,” kata Meng Hao dengan dingin. “Kami masih belum menyelesaikan akun untuk itu. Pikirkan pil ini sebagai hukuman kecil. ”Dia kemudian menutup matanya dan mengabaikannya.

Perilaku seperti itu di pihaknya hanya membuat Chu Yuyan lebih terganggu. Keahliannya dalam alkimia sangat luar biasa, tapi dia benar-benar tidak tahu pil apa yang baru saja dia konsumsi. Dia mengertakkan gigi yang indah. Tiba- tiba, uap panas mulai menumpuk di dalam dirinya. Dengan cepat memenuhi dirinya, menyebabkan alarm muncul di wajahnya.

Dia segera duduk bersila dalam meditasi, berusaha menekannya. Tapi basis Kultivasinya berkurang menjadi hampir tidak ada; saat ini, dia hanya bisa memanfaatkan kekuatan Qi Kondensasi tingkat ketiga. Bagaimana mungkin itu cukup untuk meredakan pil?

Dia duduk bermeditasi untuk waktu yang diperlukan untuk membakar dupa. Raungan memenuhi kepalanya, dan dia mulai kehilangan kemampuan untuk berpikir. Kemudian, dia masuk ke dalam halusinasi yang dalam.

Pada saat inilah Meng Hao membuka matanya. Mereka tenang, tidak sedikit pun gelisah. Pil dari tadi telah diperoleh di daerah lembah pegunungan, ketika kakek kodok memberinya berbagai pil racun sebagai upeti.

Dia awalnya tidak pernah bermaksud untuk memberikannya kepada Chu Yuyan, tapi dia benar-benar meminta masalah. Kesombongannya berkobar dengan ramuan pilnya yang berhasil. Dia tidak punya pilihan selain menghapus kekacauan itu. Untuk mengurangi keangkuhannya, Meng Hao telah memilih untuk memberinya pil.

Matanya jernih dan cerah, pikirannya berubah. Setelah turun ke gunung berapi ini, dia telah menempatkan Chu Yuyan di bawah kendali penuhnya. Dia tidak punya ruang untuk bermanuver.

Keras kepala dan kesombongannya muncul di beberapa kesempatan bahkan sampai hari ini … namun dia masih tidak dapat membebaskan dirinya dari kendali Meng Hao.
 
Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 118

Bab 118: Tanpa Memasuki Gunung Surga, Kenaikan Keabadian Tidak Mungkin

Meng Hao menatap Chu Yuyan dengan tenang dan mundur beberapa langkah. Dia sudah mulai mempelajari Konfusianisme dan Daoisme pada usia muda. Terlepas dari perubahan luar biasa yang dia alami, ajaran-ajaran itu masih ada di dalam hatinya. Bukannya dia tidak mampu mengambil keuntungan dari seseorang yang bermasalah, tetapi ketika sampai pada moralitas, dia memiliki garis bawah. Dia tidak akan menyentuh Chu Yuyan.

Dia adalah musuhnya, bukan temannya. Menghukumnya adalah satu hal, tetapi untuk tenggelam ke tingkat kebobrokan seperti itu akan bertentangan dengan keberadaannya. Dia mungkin bukan pria yang sepenuhnya, tetapi dia bukan bajingan bejat.

Ada beberapa hal yang tidak akan pernah dia lakukan. Setiap orang memiliki intinya. Bagi Meng Hao, itu tentang prinsip, dan moralitas.

Dia berpikir lagi tentang Pil KB Yayasan Sempurna. Dia menenangkan Qi- nya dan menenangkan pikirannya, lalu melangkah ke pedang terbang dan terbang ke udara.

Cukup waktu berlalu untuk membakar dupa. Segala sesuatu di sekitar Chu Yuyan tenang. Dia akhirnya tidak sadarkan diri, auranya lemah, seolah-olah dia menderita beberapa penyakit serius.

Meng Hao kembali. Ketika dia mendarat di tanah, dia menatap Chu Yuyan dan mendesah lembut. Menghasilkan set pakaian lain dari tasnya dari Cosmos, dia menutupinya, dan kemudian duduk bersila di dekatnya.
 
Waktu perlahan berlalu. Empat jam berlalu sebelum mata Chu Yuyan terbuka. Begitu mereka melakukannya, mereka dipenuhi dengan kebingungan.
Kemudian mereka melintas ketika dia sepertinya mengingat sesuatu. Dia duduk diam di sana.

Dia tidak berteriak atau mundur. Sebaliknya, dia diam-diam berjalan ke gua. Beberapa waktu berlalu, dan dia kembali, pakaiannya kembali rapi.
Wajahnya pucat, dan dia terlihat sangat lemah dan lelah. Dia memberi Meng Hao tampilan yang penuh dengan kompleksitas.

Dia tidak kehilangan ingatannya. Justru sebaliknya, sebenarnya. Dia sangat jelas mengingat setiap hal yang telah terjadi, termasuk Meng Hao terbang ke langit.

Mata Meng Hao terbuka, dan dia memberinya tatapan datar. “Aku tidak melakukan apa pun untuk menyakitimu,” katanya perlahan. “Pil obat itu adalah hukuman atas usahamu untuk merusak basis Kultivasi saya. Kamu perlu memahami kebenaran situasi di sini. Instruksi saya, adalah segalanya. “

Tidak ada kesombongan tersisa di Chu Yuyan. Perasaannya tentang Meng Hao sangat kompleks.

Ya, dia membencinya. Tetapi dalam situasi sekarang, dia memilih untuk pergi daripada menyentuhnya. Chu Yuyan tidak mau, tapi dia benar-benar merasakan apresiasi bercampur dengan kebenciannya. Perasaan kompleks dalam dirinya terasa seperti air banjir yang mengancam untuk merendamnya.

Dia tidak tahu berapa banyak pil obat serupa yang dimiliki Meng Hao, tetapi dari tindakannya, dia bisa menebak bahwa meskipun pil yang dia buat penting untuknya, dia tidak khawatir dia mencoba meracuni dirinya dengan menambahkan atau mengubah resep.

“Formula pil yang dia berikan padaku sangat aneh. Karena interaksi antara berbagai bahan, untuk mengubah rasio formula hanya di luar kemampuan aku.
Aku tidak akan bisa menghasilkan pil lengkap.…

“Namun, bahkan jika aku berhasil menyesuaikan formula, mengingat kepribadian orang ini, mungkin dia mungkin membuatku mengkonsumsinya
 
…. Sebenarnya, tidak mungkin sama sekali untuk mengetahui apakah dia akan mengkonsumsinya sendiri. Mungkin dia akan menangkap ular berbisa dan memaksanya untuk mengkonsumsinya.

“Faktanya, bahkan mungkin … pil itu tidak perlu dikonsumsi. Mungkin dia akan menggunakan beberapa metode lain untuk melelehkannya dan memancing kilat. Mungkin itu sebabnya dia tidak peduli. “Dia mengerutkan kening. Sangat tidak mungkin untuk menemukan jawabannya, dan dia tidak tahu harus berbuat apa. Dia menatap Meng Hao, ekspresinya terkoyak.
Semakin dia memikirkannya dan kedalaman rencananya, semakin ketakutan dia.

“Dibandingkan dengan dia, Wang Tengfei benar-benar lebih rendah.” Dia menghela nafas. Setelah berpikir sejenak, dia menarik napas panjang dan berkata. “Tengkorak itu telah ada di sini selama beberapa puluh ribu tahun. Sebenarnya … saya tahu di mana kita berada, dan aku tahu apa tempat ini. ketika aku melihat altar di danau darah, Aku mulai curiga. Aku sudah banyak memikirkannya sejak saat itu, dan akhirnya menyadari di mana kita berada. “

Suaranya lembut, dia melanjutkan, “Ini adalah salah satu dari dua lokasi yang belum ditemukan dari Legacy of the Blood Immortal. Secara total, ada sembilan. Dari zaman kuno hingga sekarang, tujuh telah muncul. Ini berarti ada total tujuh peluang sepanjang sejarah untuk mendapatkan Legacy. Setiap kali lokasi baru muncul, itu akan mengatur seluruh Domain Southern beramai- ramai. Ada aturan yang mengatur tempat ini. Hanya Penggarap Pendirian Yayasan yang bisa masuk. Siapa pun yang melakukannya, memiliki peluang untuk mendapatkan Legacy.

“Setiap kali turnamen dimulai, zona Legacy yang ditemukan sebelumnya akan memancarkan cahaya darah yang berlangsung selama sembilan hari. Setelah sembilan hari berlalu, siapa pun yang menjadi orang pertama yang masuk ke dalam cahaya merah, selama mereka memenuhi persyaratan memiliki basis Budidaya di tahap Pendirian Yayasan, akan diangkut ke Gunung Immortal Darah.

“Ketika turnamen Legacy dimulai, itu akan berlangsung maksimal sembilan bulan. Hanya satu orang yang diizinkan masuk ke setiap zona Legacy. Dari puluhan ribu tahun yang lalu ketika zona Blood Immortal Legacy pertama kali
 
muncul, sampai sekarang, ada tujuh. Ini berarti bahwa ada tujuh turnamen Legacy. Beberapa orang memiliki keberuntungan untuk memperoleh berbagai penghargaan, tetapi hingga hari ini, tidak ada yang berhasil mendapatkan Warisan sejati.

“Dari sembilan zona Legacy total, ada dua yang tersisa. Sepanjang tahun- tahun ini, tidak ada yang menemukan lokasi mereka. Oleh karena itu, tidak ada cara untuk memulai turnamen Legacy kedelapan. ”

Saat dia mendengar semua hal ini, mata Meng Hao mulai menyipit. “Siapa Immortal Darah itu?” Tanyanya.

“Aku menolak untuk percaya kamu tidak pergi sendiri untuk memeriksa danau darah,” katanya dengan tenang. “Dan aku juga menolak untuk percaya bahwa kamu tidak tahu bahwa di bawah permukaan danau ada kepala besar dengan mulut terbuka. Tujuh zona Blood Immortal Legacy lainnya di seluruh dunia semuanya memiliki danau darah dan altar. Di bawah setiap mezbah ada mulut. Lebih lanjut, Aku menolak untuk percaya bahwa kamu tidak mendengar suara Legacy. Aku tidak punya bukti, tetapi intuisi saya memberi tahu saya bahwa kamu pernah ke sana, dan kamu tahu. Kamu adalah orang yang berhati- hati, jadi kamu tidak berani melangkah masuk tanpa terlebih dahulu membawa kembali tengkorak-tengkorak itu untuk dianalisis, untuk melihat Apakah kamu dapat menentukan usia mereka. “

“Kamu tidak menjawab pertanyaanku.”

“Kuil Doom Kuno. Itu pernah menjadi tempat suci untuk Klan Doom Kuno. Mereka tidak dipandang dengan bantuan oleh Surga, dan dihukum dengan kesengsaraan. Ada tiga Dewa terkenal di antara mereka yang namanya diturunkan dari generasi ke generasi. Salah satunya adalah Blood Immortal.

“Siapa pun yang mendapatkan Warisannya akan memenuhi syarat untuk bertarung di jalan menuju Keabadian, dan melangkah ke Pilar Keabadian.” Suara Chu Yuyan lembut ketika dia berbicara. Dia melanjutkan.

“Jalan menuju Keabadian adalah jalan yang sulit. Menurut legenda kuno, itu hanya dapat ditemukan di Gunung Surga. Itu bukan gunung di bumi, tetapi di langit. Pada puncaknya adalah Pilar Keabadian. Dengan melangkah ke pilar
 
dan mengetuk pintu Surga Selatan, sebuah dunia abadi akan dibuka. Kamu akan dimandikan dalam cahaya Keabadian. Langkah ke kekosongan, dan ke Immortal Ascension.

“Sejak zaman kuno, pahlawan yang tak terhitung jumlahnya telah memperebutkan kemampuan untuk menapaki jalan menuju Immortal Ascension. Lagipula, jika kamu menganalisis karakter ‘Abadi (仙)’, Kamu akan menemukan bahwa itu terdiri dari karakter ‘orang (人)’ dan karakter ‘gunung (山)’. Gunung itu adalah Gunung Surga, dan orang itu … hanya satu orang!
“Sepuluh ribu tahun, satu orang mencapai Ascension Immortal! “Namun, ada pemahaman lain tentang karakter‘ Abadi (仙) ’. Menurut
pemahaman ini, pertama adalah karakter ‘masukkan (入),’ kemudian adalah
karakter ‘gunung (山)’. Digabungkan, artinya abadi. Itu adalah kebenaran yang sederhana. Tanpa memasuki Gunung Surga, seseorang tidak dapat mencapai Immortal Ascension! '' Dia menatap Meng Hao, menjelaskan hal- hal yang hanya diketahui oleh anggota dari lima Sekte besar dan tiga Klan besar di Domain Selatan.
Apa itu keabadian? Seseorang dan gunung! Apa itu keabadian? Memasuki gunung!
Dalam sepuluh ribu tahun, satu orang memasuki gunung, satu orang mencapai Ascension Immortal!

Mata Meng Hao mulai bersinar terang, tapi kemudian, sama cepatnya, cahaya itu memudar. Menimbang bahwa dia hanya seorang Penggarap Pendirian Yayasan, Ascension Immortal jauh, jauh baginya. Baginya untuk memikirkannya sekarang benar-benar terlalu boros; itu pada dasarnya adalah lamunan.

“Sebelum jalan menuju Keabadian adalah Batu Mencari Dao, yang hanya ada di tiga Zona Bahaya. Mencari Dao itu sulit, tetapi sebelum itu adalah Pemutusan Roh dan tiga Pemutusannya. Setiap Severings membutuhkan pencerahan, dan memberikan kehidupan. Sejujurnya, Aku tidak benar-benar
 
tahu apa artinya semua ini. Tetapi ketika aku masih muda, ayah Aku akan mengucapkan kata-kata ini kepada aku dan menyuruh aku untuk menempatkannya di dalam hati saya, dan tidak pernah melupakannya selama sisa hidup saya. “Chu Yuyan bermain dengan rambutnya, tidak lagi menatap Meng Hao. Dia berjalan kembali ke tungku pil dan perlahan-lahan duduk.
Mengambil slip giok dengan informasi tentang formula pil, dia menutup matanya dan mulai menganalisisnya.

Semuanya menjadi sunyi.

Meng Hao menatap Chu Yuyan. Dia berbeda sekarang. Kata-katanya terus bergema di dalam hatinya, dan dia menganalisisnya sedikit demi sedikit. Berdasarkan raut wajahnya, serta spekulasinya sendiri mengenai Legacy of the Immortal Darah, dia sekarang tujuh puluh hingga delapan puluh persen yakin bahwa apa yang dia katakan adalah kebenaran.

Setelah beberapa waktu berlalu, dia berbicara. “Mengapa kamu memberi saya informasi yang begitu rinci?”

“Karena,” katanya lembut, menatapnya, “Saya harap Kamu akan pergi setelah Warisan Immortal Darah dan kemudian … mati di dalam. Maka akhirnya aku bisa menyingkirkanmu. Banyak hal terjadi yang seharusnya tidak terjadi. ”Setelah mengatakan ini, dia memejamkan mata dan terus mencari pencerahan mengenai formula pil.

Meng Hao tiba-tiba tertawa. Dia tidak keberatan mendengar kata-katanya. Jika dia tidak berbicara sekarang, maka dia akan menjadi curiga. Setelah sekian lama dihabiskan bersama Chu Yuyan, dia mulai memahami kepribadiannya jauh lebih baik.

“Warisan Darah Abadi. Aku ingin tahu apakah aku harus masuk setelah itu … “pikirnya, matanya berkedip. Tidak mungkin baginya untuk tidak tergoda sedikit pun. Warisan yang dapat mengirim gelombang ke seluruh Domain Selatan. Apa pun yang terkait dengan kata 'Abadi' akan membuat Penggarap gila.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 119

Bab 119: Warisan Mengejutkan Domain Selatan

“Turnamen Legacy ini pastinya melibatkan beberapa bahaya yang tidak mungkin dibayangkan. Jika aku ceroboh, kemungkinan besar Aku akan gagal dan mati … Tapi dengan risiko besar datang hadiah besar. Jika ada sesuatu yang berisiko, itu menunjukkan bahwa ada lebih banyak kesempatan untuk hadiah. Jika tidak ada bahaya seperti itu, maka baiklah. Tetapi jika ada … Ya, jika aku tidak pergi, maka Aku akan menyesalinya selama sisa hidup saya! “Tekad memenuhi matanya saat ia terus memikirkan apa yang dikatakan Chu Yuyan kepadanya. Namun, setelah beberapa waktu, dia tidak menemukan ide baru tentang mengapa dia mengatakan begitu banyak kepadanya.

“Dia memprovokasi saya. Mungkin tujuannya yang sebenarnya adalah membuat aku masuk. Atau mungkin itu bukan … Kemungkinan yang terakhir kecil. Mungkin dia berharap bahwa setelah memasuki dan memulai turnamen Immortal Legacy Darah, itu akan menarik perhatian dunia luar, dan mungkin memberi Violet Fate Sect kesempatan yang lebih baik untuk melacaknya.

“Jika aku tidak pergi, tidak ada yang akan terjadi. Tetapi jika itu yang dia inginkan, mengapa dia harus pergi ke detail seperti sekarang, terutama dengan cara yang akan membuat aku ragu-ragu? Aku bertanya-tanya … apa yang dia pikirkan? Apa tujuan sejatinya …? ”Matanya berkedip saat dia berpikir. Akhirnya, dia menutup matanya dan mulai bermeditasi.

Waktu berlalu dengan lambat. Segera, setengah bulan telah berlalu. Chu Yuyan akhirnya meramu pil kedua. Namun, pada saat satu bulan lagi berlalu, usahanya pada pil ketiga dan keempat telah gagal.

Meng Hao tidak bisa melakukan alkimia, tetapi jelas baginya bahwa dia tidak gagal dengan sengaja. Sebaliknya, ramuan pil menjadi lebih sulit. Sepanjang
 
bulan, Meng Hao tidak menghabiskan waktu memikirkan Legacy of the Immortal Darah. Sepertinya dia sudah melupakannya.

Suatu hari, dia perlahan berdiri dan melompat ke atas pedang terbang, menembaki kabut untuk pergi mengamati perisai.

Dalam setengah bulan terakhir, ia telah berlatih untuk naik setiap sepuluh hari atau lebih untuk mengamati perisai. Setiap kali dia pergi, Chu Yuyan akan mengamati kepergiannya tanpa ekspresi.

Kali ini, setelah Meng Hao pergi, dia menunggu sekitar empat jam, lalu tiba- tiba mengangkat kepalanya, matanya berkedip. Dia mengerutkan kening, seolah-olah dia memiliki masalah dengan proses ramuan pil. Lalu dia berdiri, melihat ke kabut. Tak lama setelah itu, dia mulai berjalan menuju wilayah danau darah. Ketika dia sampai di sana, dia melihat sekeliling, lalu berbalik dan kembali ke tungku pil. Sepertinya pertanyaan apa pun yang ada dalam benaknya telah dijawab. Dia melanjutkan dengan alkimia.

Setengah bulan lagi berlalu. Akhirnya, ia berhasil meramu pil ketiga dan keempat. Dia kemudian mulai bekerja pada pil kelima. Sejauh Meng Hao prihatin, ini adalah pil terakhir. Setelah selesai, maka ketujuh pil kecil itu akan siap.

Lebih banyak waktu berlalu. Dalam sekejap mata, dua bulan hilang. Meng Hao dan Chu Yuyan sekarang telah terperangkap di gunung berapi selama setengah tahun. Dalam dua bulan, Chu Yuyan sesekali akan meninggalkan area gua. Kadang-kadang saat Meng Hao mengawasinya, di lain waktu ketika dia pergi. Sepertinya setiap kali dia punya masalah dengan formula, dia akan mondar-mandir. Namun, dia tidak akan pernah memasuki wilayah itu dalam jarak tiga ratus meter dari danau darah. Dia akan selalu berhenti pada tanda itu.

Akhirnya suatu hari, di bawah pengawasan Meng Hao, dia berdiri. Sambil mengerutkan kening, dia berjalan ke kabut. Ketika dia mencapai tanda tiga ratus meter, matanya menyala. Tiba-tiba, kekuatan basis Budidaya menyala, dan dia melaju ke arah danau darah dengan kecepatan tinggi.
 
Saat dia mendekat, permukaan danau mulai beriak. Altar muncul, diikuti oleh kepala batu besar. Mulutnya menganga, lorong yang menunggu peserta turnamen Legacy untuk masuk.

Mata Chu Yuyan berkedip karena kegembiraan saat dia berlari ke depan. Dia hampir melompat ke udara pada saat dia mencapai mulut. Saat dia akan masuk, tawa ringan memenuhi udara. Aura pedang berkedip, menembaki Chu Yuyan.

Begitu dia mendengar tawa itu, wajahnya menjadi pucat. Mengabaikan pendekatan pedang kayu, dia mengertakkan gigi putih lurus dan maju ke depan. Hanya ada dua meter antara dia dan mulut batu besar itu.

Tiba-tiba, jaring hitam muncul, bergerak dengan kecepatan lebih cepat dari Chu Yuyan. Itu segera menyelimutinya, dan dia tidak bisa bergerak melampaui dua meter terakhir itu. Pedang kayu meraupnya dan melemparkannya kembali ke tepi danau.

Berdiri di dekatnya di dalam kabut adalah Meng Hao. Wajahnya tanpa ekspresi, dia perlahan berjalan ke depan.

Wajah Chu Yuyan pucat, dan matanya bersinar dengan kebencian berbisa saat dia menatap Meng Hao. Begitu dia membawa kembali tengkorak itu untuk dipelajari, dia telah mengumpulkan semua potongan mengenai Legacy of the Blood Immortal. Lebih jauh, semua yang dia katakan bulan lalu itu benar. Dia pikir dia tahu Meng Hao, dan memahami keraguan bawaannya. Dia sengaja mencoba membuatnya berpikir bahwa ada sesuatu yang mencurigakan sedang terjadi. Mengingat sifatnya, dia pasti akan mencurigainya. Berdasarkan semua ini, dia tahu bahwa dia tidak akan mudah diyakinkan untuk bertindak. Itu akan memberinya waktu.

Pada bulan-bulan berikutnya, ia telah berlatih berjalan-jalan; dia melakukan ini sehingga Meng Hao tidak akan menemukan itu tidak biasa. Hari ini, dia akhirnya berusaha, tidak pernah membayangkan bahwa dia akan gagal.

“Kamu benar-benar cukup sabar,” kata Meng Hao. “Aku memberimu tiga bulan penuh.” Saat ini, dia tidak ingin menjelaskan kepadanya bagaimana dia telah melihat melalui rencananya. “Kamu punya satu bulan. Aku ingin melihat
 
pil kelima. Sekarang, kembalilah ke alkimia kamu. ”Dia membuat gerakan menyambar dengan tangannya, mengambil jaring besar.

Chu Yuyan menggigit bibirnya dan berdiri. Tanpa melirik Meng Hao lagi, dia membuat keberangkatan yang pahit.

“Jadi, dia benar-benar ingin masuk.” Meng Hao memandang dengan serius ke bahunya pada sosok Chu Yuyan yang akan pergi. Senyum dingin mengangkat sudut mulutnya. Sekarang, keraguannya dihilangkan. Dia berjalan maju dan memasuki mulut patung besar itu.

Begitu dia memasuki mulut, dia menghilang, dan danau darah mulai bergolak. Suara menderu keluar, dan danau darah berubah menjadi kabut berwarna darah, yang menyebar ke segala arah.

Suara kuno bergema keluar dari dalam kabut darah, bergema keluar dari dalam gunung berapi. “Klan Doom Kuno, Warisan Abadi Darah. Masukkan lautan darahku; sembilan akan terbuka di Domain Selatan; semua ciptaan akan tahu. Orang pertama … akan mendapatkan garis keturunan dari Immortal Darah! “Ketika itu mengenai telinga Chu Yuyan, dia terhuyung, dan wajahnya menjadi pucat. Dia menggerogoti bibirnya ketika ekspresi kepahitan ekstrem memenuhi wajahnya.

“Kalau saja aku menyadari sebelumnya apa tempat ini …” Dia menggelengkan kepalanya. Wajahnya pucat. Kebenciannya terhadap Meng Hao, dan terhadap nasib itu sendiri, mengisinya dengan emosi yang rumit.

Sementara itu, di luar di Domain Selatan, ada tujuh lokasi yang berbeda, keluar dari semua yang tiba-tiba bisa terdengar raungan besar-besaran. Begitu suara mengamuk, langit di atas seluruh Domain Selatan mengubah warna darah.

Dari masing-masing dari tujuh lokasi, suara kuno terdengar.

“Klan Doom Kuno, Warisan Abadi Darah. Masukkan lautan darahku; sembilan akan terbuka di Domain Selatan; semua ciptaan akan tahu. Orang pertama … akan mendapatkan garis keturunan dari Immortal Darah! “
 
Suara gema segera mengirim Southern Domain diaduk. Terlepas dari Sekte atau latar belakang mereka, setiap Penggarap dekat tujuh zona Immortal Legacy Darah memandang dengan takjub. Mereka segera melesat ke berbagai arah dengan kecepatan luar biasa.

“Zona Warisan Immortal Darah telah muncul kembali!”

“Zona Immortal Legacy Darah kedelapan telah ditemukan. Sekarang setelah dimasukkan, tujuh zona Legacy lainnya telah dibuka. Turnamen Immortal Legacy kedelapan akan segera dimulai! ”

“Hanya akan ada sembilan peluang total untuk mendapatkan Legacy Immortal Darah. Selama puluhan ribu tahun terakhir, itu telah terjadi tujuh kali. Ini yang kedelapan kalinya. Jika tidak ada yang mendapatkan Legacy kali ini, siapa yang tahu berapa tahun akan berlalu sebelum turnamen kesembilan tiba … “

Tujuh lokasi lainnya adalah tempat di mana turnamen Immortal Legacy sebelumnya telah dimulai. Setiap kali lokasi baru muncul, itu akan menimbulkan sensasi besar di Domain Selatan. Mata banyak Penggarap tumbuh merah dengan keinginan. Meskipun tidak ada yang pernah mendapatkan Legacy itu sendiri, dalam setiap Ras, peserta yang beruntung muncul dengan berbagai item dan teknik magis.

Saat berita itu menyebar, lima Sekte besar dan tiga Klan besar adalah yang pertama bereaksi. Setelah mereka, Klan lain mengikuti dalam mengambil tindakan.

Pada saat itu, suara meraung berdesir, dan kata-kata dari suara kuno bergema keras. Seluruh Domain Selatan dipenuhi aksi. Klan Wang, salah satu dari tiga Klan besar, adalah salah satu dari yang pertama bertindak. Beberapa ratus sinar cahaya terbang keluar, diikuti oleh beberapa kapal perang terbang besar, diisi dengan para murid Klan Wang. Mereka membuat jalan menuju zona Warisan Immortal Darah terdekat.

Wang Tengfei berjubah putih berdiri di perahu kedua dalam prosesi. Tangannya tergenggam di belakang punggungnya ketika dia menatap dingin pada seseorang di kapal di depan dalam posisi memimpin. Di sana berdiri seorang pria mengenakan jubah putih yang serupa. Dia sangat mirip Wang
 
Tengfei, meskipun dia tampak sedikit lebih tua. Dia mengerutkan kening dalam pikiran.

Ini adalah Wang Lihai 1, kakak laki-laki Wang Tengfei. Dia adalah Anak Dao dari Klan Wang, yang merupakan posisi lebih tinggi dari yang dipegang oleh Terpilih. Dia berada di akhir Tahap Pendirian Yayasan, dan dapat mencapai Formasi Inti hampir setiap saat. Dia dikelilingi oleh berbagai anggota elit dari Klan Wang, termasuk Dao Protector-nya, Paman Klan Jiwa yang baru lahir.

Adapun Wang Tengfei … dia berdiri di sana diam-diam, tangan tergenggam kaku di belakang punggungnya. Salah satu jari tangan kanannya terlihat sangat berbeda dari yang lain. Itu setransparan kristal, di mana beredar benang spiral hitam kecil. Itu terlihat sangat aneh. 2

Berdiri di sebelahnya adalah Wang Xifan, pria yang hampir membunuh Meng Hao dengan satu tatapan pada hari itu, tiga tahun yang lalu. “Jika tidak terjadi seperti yang mereka lakukan di Negara Bagian Zhao,” katanya dengan dingin, kamu tidak akan berada di tahap awal Foundation Foundation sekarang.
Kamu akan berada di tahap tengah. Kamu masih berada di belakang saudara laki-laki kamu, tetapi tidak sejauh kamu sekarang.

“Aku akan melebihi saudaraku,” kata Wang Tengfei dengan tenang. “Aku akan menjadi Anak Dao!”

“Hanya akan ada satu kesempatan untuk mendapatkan Legacy of the Blood Immortal,” kata Wang Xifan, matanya berkedip. Dia mengerutkan kening. “Sayang sekali belum ada kabar dari Violet Fate Sect tentang Yuyan.
Rupanya, dia dalam tahap kritis meditasi terpencil. Kalau tidak, dia akan bisa memberimu beberapa bantuan. “

1. Nama Wang Lihai di Chineses adalah 王 历 海 (wáng lì hǎi) – Wang adalah nama keluarga yang umum. Li berarti “pengalaman.” Hai berarti “lautan”

2. jika kamu lupa bagaimana Wang Tengfei kehilangan jarinya, silakan baca kembali Bab 32: Jari Ini Memberi saya Penghinaan, Hari ini, Aku Melumpuhkannya!
 
3. jika kamu lupa bagaimana Wang Xifan hampir membunuh Meng Hao, baca kembali Bab 35: Saya Tidak Bersedia! (juga bab yang sama di mana kita bertemu antagonis wanita seksi favorit kita, Chu Yuyan!)

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 120

Bab 120: Lima Sekte dan Tiga Klan Domain Selatan

Sementara itu di Golden frost Sect, salah satu dari lima Sekte besar Domain Selatan, ratusan sinar cahaya bersiul ke langit. Ini adalah anggota Sekte yang tidak membutuhkan bantuan item penerbangan ajaib. Di depan mereka, orang yang memimpin membuka lubang di udara, ke mana yang lain masuk.

Zhao Shanling 1 ada di antara mereka, membawa pedang besar emas, dibalut satu set baju besi. Dia bergerak dengan kecepatan luar biasa.

Legacy of the Blood Immortal telah membuat Sekte dan Klan yang hebat menjadi hiruk-pikuk. Selain Klan Wang dan Sekte Es Emas, ada Klan Song, yang lain dari tiga Klan besar. Beberapa ratus Penggarap muncul, semuanya bakat luar biasa. Di antara mereka adalah Song Eksentrik, yang hartanya Meng Hao telah dicuri di Negara Bagian Zhao.

Sekte paling kuat di Domain Selatan adalah Sekte Pedang Soliter. Ratusan aura pedang terangkat. Itu adalah pemandangan yang mengejutkan. Setiap Penggarap di antara mereka berdiri di atas pedang. Ratusan aura pedang seolah-olah bisa membelah langit. Di depan kelompok itu ada tujuh orang dengan wajah tegas. Salah satu dari ketujuh itu tidak lain adalah Chen Fan!

Wajah Chen Fan dipenuhi dengan kebenaran. Dia mengenakan jubah putih panjang dan berdiri di atas pedang hijau gelap. Markas Budidaya miliknya dihancurkan; dia berada di tahap awal Yayasan Pendirian!

Di depan ketujuh adalah seorang pria paruh baya dengan ekspresi dingin dan niat membunuh yang ganas. Ini tidak lain adalah tuan Chen Fan, Zhou Yanyun.

Angin mencambuk awan ke dalam kekacauan di atas Domain Selatan saat Wu Dingqiu 2 dari Violet Fate Sect ditembakkan di udara bersama dengan
 
ratusan murid Violet Fate. Ketika mereka terbang di langit, alis Wu Dingqiu berkerut, dan dia tampaknya memikirkan sesuatu yang sangat penting. Ini, pada gilirannya, menyebabkan yang lain dari Violet Fate Sect menjadi sangat tenang.

“Yuyan hilang,” pikirnya. “Dia terlihat mengejar beberapa Penggarap. Kemudian roc itu terbang, menendang angin puyuh. Dia … dimana dia …? Slip kehidupannya masih utuh, yang berarti dia aman. “Dia menghela nafas. Chu Yuyan sangat penting bagi Violet Fate Sect. Bahkan, dia sangat penting sehingga banyak orang di Sekte menentang pertunangannya dengan Wang Tengfei.

Balok cahaya prismatik bisa dilihat di langit di seluruh Domain Selatan, terbang menuju tujuh zona Warisan Immortal Darah.

Di antara Sekte dan Klan besar, klan Li adalah yang paling tertutup. Mereka jarang mengirim anggota Klan ke dunia, dan ketika mereka melakukannya, sedikit orang yang menyadarinya. Bahkan, ketika zona Blood Immortal Legacy dibuka, mereka hanya mengirim lima orang!

Dari lima orang itu, dua adalah Pelindung Dao tua dari tahap Jiwa Baru Lahir. Sisanya berada di tahap Yayasan Pendirian, dua pria dan satu wanita. Ketiganya Terpilih dari Klan Li, yang bahkan beberapa orang luar pernah dengar.

“Bertahun-tahun yang lalu Patriark mengungkapkan rahasia bahwa turnamen delapan Blood Immortal Legacy akan jatuh ke tangan Klan Li,” kata salah satu pria tua. Dia mengenakan jubah hitam panjang, dan tinggi dan kurus. Dia melihat kembali pada tiga di belakangnya. “Turnamen kedelapan telah tiba. Daoyi, Legacy milikmu, ini sudah pasti. Adapun kalian berdua, amati saja, dan ambil kesempatan untuk mempelajari sesuatu. ”

Yang paling misterius dari lima Sekte besar adalah Sekte Setan Darah. Mereka mengirim orang lebih sedikit daripada Klan Li, hanya dua.

Satu sudah tua, satu masih muda. Pria muda itu mengenakan jubah merah tua, dan tampaknya berusia sekitar enam belas atau tujuh belas tahun. Dia memancarkan aura pembunuhan yang ganas. Terletak di antara alisnya adalah
 
tanda darah, yang sesekali akan mengeluarkan cahaya yang menutupi separuh wajahnya. Di bawah kakinya ada kabut darah, di dalamnya bisa terlihat wajah-wajah ganas yang tak terhitung jumlahnya yang tampaknya melolong. Pria muda ini tampak seperti biasa.

Jika Meng Hao ada di sana, atau mungkin Fatty atau Little Tiger, mereka akan langsung mengenalinya. Pria muda itu persis seperti Wang Youcai 3, dari enam atau tujuh tahun yang lalu. Jika itu benar-benar dia, maka itu berarti dia tidak berubah sama sekali selama bertahun-tahun. Sangat aneh!

Dari lima Sekte besar Domain Selatan, empat muncul dalam aksi. Hanya Saringan Hitam yang tidak. Di aula utama Sekte, enam orang duduk bersila, tubuh mereka tersembunyi dalam bayangan. Di dalam aula, semuanya diam.

Suara kuno yang menyeramkan tiba-tiba terdengar. “Jadi, waktunya telah tiba untuk turnamen Legacy Immortal Darah … Haruskah kita mengirim beberapa orang?”

“Warisan Immortal Darah mungkin kuat, tetapi tidak ada yang mendapatkannya bahkan setelah puluhan ribu tahun. Secara komparatif, peta kuno yang kami temukan jauh lebih penting! ”

“Namun, kami tidak bisa menyembunyikan masalah ini, jadi kami tidak akan melakukannya. Itu akan menyebabkan lebih banyak kekacauan, yang akan bermanfaat bagi kita. ”

“Jika kita berhasil dalam usaha kita, seluruh struktur Domain Selatan akan diubah. Adapun item, Dao dari Saringan Saringan Hitam akan disempurnakan, yang merupakan keberuntungan untuk Sekte! “

'' Saya setuju bahwa kita tidak boleh mengirim siapa pun ke turnamen Blood Immortal Legacy. Kami sudah lama mempelajari peta kuno ini. Bahkan para Leluhur melihatnya dengan sangat penting dan telah mempelajarinya beberapa kali. Kita bisa mengambil keuntungan dari kecurigaan yang akan timbul dari kurangnya partisipasi kita dalam turnamen Legacy Immortal Darah. Kita bisa membimbing lebih banyak orang di sini, di mana rasa ingin tahu mereka akan meningkat. Kemudian, kita dapat memulai fase selanjutnya dari rencana kita. “
 
Di luar aula kuil utama Saringan Hitam Saringan, beberapa ratus murid berwajah serius telah berkumpul. Mereka telah dipanggil di sini untuk menunggu perintah dari Tetua Sekte.

Berdiri di sisi kerumunan adalah Xu Qing. Dia mengenakan jubah putih standar. Wajahnya tampak lebih tipis dari sebelumnya, dan tubuhnya agak lemah. Meskipun dia selalu menjadi orang yang dingin, dia tampaknya tidak sangat senang di Saringan Saringan Hitam.

Basis Kultivasinya hanya pada tingkat kesembilan Qi Kondensasi.

Seorang wanita muda yang menawan muncul di sebelah Xu Qing. Suaranya rendah, katanya, “Sister Junior Xu, Brother Elder Chen berkata untuk memberimu satu kesempatan terakhir. Jika kamu menyetujui apa yang dia inginkan, dia akan berjuang untuk mendapatkanmu Pil KB Yayasan. Ayo, jangan bodoh. Jika kamu memprovokasi Penatua Brother Chen, maka …. “Bahkan di tengah-tengah memberikan nasihatnya. Xu Qing mengangkat kepalanya dan menatapnya dengan dingin.

“kamu tidak perlu membahas masalah ini lagi, Penatua Sister Xue. Tolong, hargailah dirimu sendiri! ”

Gadis yang bermarga Xue itu mencibir. “Kamu hanya seorang pelamar tidak beradab dari negara terpencil. Kamu berusaha bersikap tinggi dan kuat, tetapi kamu benar-benar idiot. Penatua Brother Chen menyukai kamu adalah keberuntungan untuk kamu. Hal ini di luar kendali Anda! “

Xu Qing tidak mengatakan apa-apa. Namun, tangannya yang halus terkepal erat di lengan bajunya, sampai menjadi pucat pasi.

Gadis Xue tertawa dingin dan terus mencemoohnya. “Dan untuk Pill Peningkatan Kosmetik itu, dibuat dalam beberapa Sekte kecil, kasar di beberapa gunung jelek. Penatua Sister Han ingin menukar Anda untuk diberikan kepada gadis pelayannya, tetapi kamu menolak. Kamu benar-benar memiliki pikiran satu jalur. Betapa menyia-nyiakan penampilan kamu. “

Wajah Xu Qing pucat pasi, dan dia menggerogoti bibir bawahnya, tetapi dia tidak mengatakan apa-apa.
 
Akhirnya, seorang lelaki tua mengenakan jubah hijau gelap muncul dari aula kuil utama. Dia menjentikkan lengan bajunya, dan kabut mulai mengepul.
Sebuah kompas Feng Shui yang sangat besar terbang turun dari langit. Gadis Xue menghentikan ejekannya dan melompat ke atasnya, bersama dengan para murid sekitarnya, termasuk Xu Qing. Di bawah kendali orang tua itu, kompas Feng Shui membawa mereka ke kejauhan.

Angin dan awan berkeliaran di atas Domain Selatan. Karena Saringan Saringan Hitam tidak berpartisipasi, tujuh zona Warisan Abadi Darah masing-masing ditempati oleh salah satu dari empat Sekte lainnya, atau salah satu dari tiga Klan. Yang lain hanya bisa menyerah pada pendekatan mereka. Namun, meskipun posisi tinggi mereka, Klan dan Sekte besar tidak bisa memaksa orang luar untuk pergi. Itu akan menimbulkan kemarahan publik.
Mereka hanya membersihkan jalan melalui untuk menunggu cahaya darah muncul dan turnamen Legacy dimulai.

Waktu berlalu. Beberapa hari kemudian, altar pengorbanan Blood Immortal mulai berdengung. Semuanya mulai bergetar, dan akhirnya, layar berdarah muncul. Di dalam layar darah, sebuah gerbang perlahan mulai terlihat. Pada saat ini, semua Penggarap Pendirian Yayasan di tujuh altar pengorbanan Darah Abadi merasakan keinginan untuk melonjak ke depan.

Namun … gateway hanya mengizinkan satu orang untuk masuk. Hak itu pergi ke orang pertama yang berhasil melaluinya. Hanya jika orang itu meninggal, atau secara sengaja muncul untuk beristirahat, orang kedua dapat masuk.

– – – – –

Itu adalah dunia yang luas, dengan langit biru dan awan putih. Ada perasaan kemurnian, sulit digambarkan, yang muncul di hati setiap orang yang masuk.

Melihat ke atas, langit dipenuhi dengan altar pengorbanan besar, berwarna hijau gelap. Di puncak altar, duduk di atas singgasana batu besar, adalah seseorang.

Itu adalah mayat, berpakaian jubah berwarna darah. Di wajahnya ada topeng perak tanpa sifat. Itu duduk di sana, tidak bergerak.
 
Mezbah itu tampaknya memenuhi hampir setengah langit dunia ini. Semua orang yang masuk dapat melihat orang di atas.

Warisan Darah Abadi! Tidak perlu mengatakannya …. orang ini adalah Blood Immortal yang telah meninggal!

Di bawah altar pengorbanan hijau tua ada sembilan matriks mantra yang sangat besar. Setiap matriks mantra tampaknya diisi dengan pusaran bintang yang berputar perlahan. Sembilan matriks mantra itu seperti sembilan langkah raksasa, mengarah melalui awan putih ke altar pengorbanan.

Siapa pun yang bisa melewati matriks mantra kesembilan, maka akan dapat melangkah kaki ke altar pengorbanan hijau gelap.

Namun, sejak zaman kuno, tidak ada yang bisa melakukannya!

Saat ini, Meng Hao berdiri diam-diam di luar matriks mantra pertama, matanya berkilauan. Tiba-tiba, tujuh sosok yang tidak jelas muncul di sekitarnya.

Dia tidak bisa mengatakan apakah orang-orang ini laki-laki atau perempuan, dia juga tidak bisa menentukan usia mereka. Bahkan pakaian mereka tidak jelas; seluruh bentuk mereka kabur tidak jelas. Namun, Meng Hao bisa melihat bahwa mereka semua saling memandang.

Tiba-tiba, suara kuno, tanpa emosi terdengar. “Warisan Darah Abadi, Sembilan Matriks dibuka. Delapan pesaing Legacy telah tiba, tetapi hanya satu yang bisa memperoleh Legacy of the Immortal Darah.

“Kalian berempat tidak akan bisa mendengar satu sama lain berbicara, juga tidak akan bisa melihat keajaiban menggunakan satu sama lain. Kamu tidak akan dapat saling menyerang. Kamu hanya akan dapat melihat kabur yang tidak jelas ini. Ini karena … kalian bertiga berada di lokasi yang berbeda. Namun, ada satu kesamaan di lokasi Anda; semuanya mengandung altar pengorbanan hijau tua yang sama, dan energi spiritual yang sama.

“Turnamen Legacy akan dibuka selama sembilan bulan. Di setiap matriks, Kamu akan memiliki opsi untuk berangkat. Setiap saat selama sembilan
 
bulan, Kamu dapat memilih untuk melanjutkan ke matriks berikutnya. Kamu dapat menggunakan metode apa pun yang kamu miliki, termasuk tipu daya atau kekuatan Sekte atau Klan khusus. Orang pertama yang membobol matriks kesembilan, akan menjadi Blood Immortal generasi kedua!

“Tidak ada aturan di sini. Sekarang, kamu masing-masing harus menghasilkan setetes darah yang diisi dengan esensi kamu. Itu secara ajaib akan berubah menjadi Blood Divinity. Ada banyak jenis Ketuhanan Darah. Adapun yang darah kamu akan buat … itu akan tergantung pada keberuntungan dan nasib.

“Jangan lupa, menyerap energi spiritual akan menyebabkan Divinity Darahmu tumbuh lebih kuat. Ini karena Divinity Darah kamu … adalah faktor kunci Apakah kamu mendapatkan Legacy atau tidak. Dan sekarang, biarkan turnamen Legacy Immortal Darah Kedelapan … mulai! “

Begitu suara selesai berbicara, delapan sinar hijau gelap melesat keluar dari altar dan terbang ke arah Meng Hao dan yang lainnya.

Bab ini disponsori oleh Kok Yan Leong, Ko-chun Wang dan Jonathan Aloof

1. Zhao Shanling, Zhou Yanyun, Chen Fan dan Xu Qing, disebutkan dalam Bab 41: Sensasi di Negara Zhao! dan Bab 42: Siapa yang Berani Menyentuh Dia !?

2. Wu Dingqiu dan lagu Eksentrik disebutkan dalam Bab 48: Lagu Eksentrik dan Wu Dingqiu dan beberapa bab setelah itu

3. Untuk Wang Youcai, lihat Bab 1: Cendekiawan Meng Hao, Bab 19: Angin Membangkitkan Lagi, dan Bab 72: Seorang Pria Sejati (bagian yang relevan dalam bab ini hanya satu baris di tengah, tetapi relatif penting …

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.