-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0086 - 0090

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 86

Babak 86: Lampu Setan yang Memisahkan Langit dan Bumi!

“Menembus segel?” Mata Meng Hao berkilauan saat dia melirik tujuh lampu minyak di tanah. Dia menatap mereka sejenak, lalu menembak ke arah mereka.

Dia mengabaikan teriakan Patriarch Reliance. Setelah menjarah semua harta sebelumnya, dia sekarang yakin bahwa Patriark tidak akan keluar.

“Apa yang kamu lakukan !?” Di kamar bawah tanahnya, kemarahan Patriarch Reliance naik ke ketinggian baru. Namun, melihat raut wajah Meng Hao, rasa takut bersemi di dalam hatinya. Dia mulai menyesal telah membiarkan Meng Hao pergi. Tatapan matanya bahkan lebih kuat dari tampilan yang muncul ketika Meng Hao mulai mencuri hartanya.

Mengabaikan Patriarch Reliance, yang sekarang dia kenal benar-benar tidak bisa diandalkan, Meng Hao menatap ke tujuh lampu. Dia berjalan perlahan di sekitar mereka, tampak kontemplatif.

Setiap langkah yang diambilnya sepertinya mendarat langsung ke hati Patriark Reliance.

“Itu tidak masalah,” kata Patriarch Reliance dalam upaya untuk menghibur dirinya sendiri. “Bajingan kecil ini hanya pada tingkat kesembilan Qi Kondensasi. Dia tidak bisa mengambil energi spiritual apa pun dari lampu iblis …. “Matanya membelalak ketika melihat Meng Hao, setelah membuat beberapa lingkaran di sekitar lampu, duduk bersila untuk bermeditasi.

Meng Hao duduk di sana, matanya berkedip. Dia tampak ragu-ragu, tetapi tak lama kemudian, tekad memenuhi matanya.
 
“Patriarch Reliance menipu saya. Mengambil beberapa hartanya yang berharga tidak cukup untuk menenangkanku. Aku akan mengambil energi spiritual ini juga. Maka akhirnya aku akan bisa rileks. ”Meng Hao mengertakkan giginya ketika dia memikirkan satu-satunya Batu Roh kelas rendah yang diberikan Patriark kepadanya. Dan kemudian ada masalah racun. Sejauh Meng Hao prihatin, tidak menghilangkan racun telah mendorongnya ke jalan tanpa harapan.

“Barang berharga tidak dapat menyerap energi spiritual dari tujuh lampu, karena mereka tidak hidup…. Baik, Aku akan menyerapnya sendiri! “Dia tiba-tiba menutup matanya dan memutar pangkalan Budidaya, mencoba menghirup energi spiritual yang mengalir keluar dari lampu minyak yang menyala.

Tetapi tidak peduli bagaimana ia mencoba menyerap energi spiritual, begitu ia meninggalkan lampu minyak, ia tersedot ke tanah. Jauh di dalam kamar bawah tanahnya, Patriarch Reliance menghela napas lega.

“Meng Hao, kau punk kecil, apa pun yang kau coba tidak akan berguna. Apakah kamu benar-benar berani mencoba mencuri kekuatan spiritual saya? ”Patriark Reliance mengeluarkan tawa yang hangat, meskipun agak pahit.
Ketika sampai di telinga Meng Hao, dia mengerutkan kening sesaat. Lalu wajahnya menjadi tenang kembali.

“Tidak perlu gelisah, Patriark,” katanya dengan dingin. “Aku baru saja mulai.”

Patriarch Reliance menatap dengan kaget.

Mata Meng Hao, yang baru saja dia tutup, bergerak sekitar saat dia mengingat gambar pertarungannya dengan Shangguan Xiu, dan mutiara Little Tiger yang memungkinkannya mencapai tingkat kesepuluh Qi Condensation.

Ini adalah metode yang ingin dia gunakan. Dia akan kembali ke tingkat kesepuluh Qi Kondensasi. Meskipun kekuatan luar biasa dari tingkat kesepuluh Qi Kondensasi membuatnya terputus dari langit dan bumi, Meng Hao ingin melihat apakah itu bisa memungkinkannya untuk menyerap kekuatan spiritual lampu.
 
Tingkat kesepuluh legendaris Qi Kondensasi telah ada di zaman kuno, tetapi sekarang dilarang oleh Surga, terputus. Tapi Meng Hao … telah mencapai tingkat kesepuluh sekali sebelumnya … dia telah berjalan di jalur yang terputus.

Saat dia mengumpulkan pikiran dan napasnya, tubuhnya perlahan-lahan tampak tumbuh layu. Untaian ramping Sense Spiritual di kepalanya tampaknya memenuhi pikirannya. Dia tenggelam ke dalam keadaan yang aneh dan tidak biasa saat dia memfokuskan seluruh keberadaannya pada mengingat bagaimana rasanya memasuki tingkat kesepuluh Qi Kondensasi.

Waktu berlalu. Sehari, dua hari, lalu tiga. Patriarch Reliance tumbuh lebih gugup. Dia tidak bisa mengatakan apa yang Meng Hao lakukan, tetapi bisa mengatakan bahwa tubuhnya berubah dengan cara yang sangat aneh.

“Hanya apa yang kamu lakukan?” Tanyanya dengan ragu, ketika dia menyadari bahwa dia tidak dapat memahami apa yang sedang dilakukan Meng Hao.

Pada malam hari ketiga, sebuah getaran mengguncang Meng Hao. Matanya terbuka, dan tubuhnya mulai bergetar hebat. Sekali lagi dia merasakan kekuatan mengisi tubuhnya; dia sekarang bisa menggunakan kekuatan yang cukup kuat untuk menjatuhkan gunung. Pada saat yang sama, gaya gravitasi yang kuat sekali lagi muncul di dalam dirinya, dan ia terputus dari langit dan bumi!

Saat ini, ia tidak dapat menyerap energi spiritual apa pun dari surga dan bumi. Matanya bersinar, perlahan dia berdiri, berjuang untuk tetap dalam kondisi ini. Dia tahu bahwa tanpa mutiara Little Tiger, dia hanya bisa bertahan selama sekitar sepuluh napas, setelah itu dia akan tenggelam kembali.

Dia mengambil napas dalam-dalam dan kemudian melangkah maju. Saat kakinya jatuh, kekuatan spiritual yang berasal dari lampu bergetar. Kemudian, satu untai kecil, bukannya tersedot ke tanah, melayang ke arah Meng Hao dan diserap ke dalam tubuhnya.
 
Ketika dia melihat ini, mata Meng Hao bersinar lebih terang. Adapun Patriarch Reliance, tubuhnya bergetar dan ekspresi keheranan muncul di wajahnya.

“Omong kosong!” Serunya. “Ini tidak mungkin!! Itu … tingkat kesepuluh Qi Kondensasi! Sialan. Bukankah jalan menuju tingkat kesepuluh terputus oleh kehendak Surga saat ini? Kamu kamu kamu…. Kamu sampai pada tingkat kesepuluh Qi Kondensasi?!?! ”

Patriarch Reliance menjerit sedih ketika dia menyaksikan Meng Hao mengambil tiga langkah ke depan. Sekitar sepuluh persen energi spiritual dari lampu menyala ke arahnya. Saat dia menyerapnya, Patriarch Reliance melolong lebih keras. “Bagaimana itu mungkin? Level sepuluh terkondensasi Qi terkutuk itu tidak luar biasa, tapi itu dilarang karena memiliki kekuatan untuk mencuri keberuntungan dari Surga. Jika cukup kuat untuk melakukan itu, maka untuk energi spiritual saya … Sialan. Dan bagaimana dengan Demon Sealing Jade saya? Saat itu, bajingan tua itu mengatakan bahwa itu hanya bisa diambil dan digunakan oleh seseorang yang telah mencapai tingkat ketiga belas Kondensasi Qi. Ini, ini …. “

Setelah tiga langkah, tubuh Meng Hao mulai bergetar, dan dia tidak bisa melangkah lebih jauh. Energi spiritual tanpa batas dari lampu menerjang ke dalam dirinya. Terengah-engah, dia duduk dan mulai bermeditasi, menyerap banyak energi spiritual. Patriarch Reliance hanya bisa melolong marah.

Gaya gravitasi di dalam dirinya sangat mencengangkan, seperti serigala yang kelaparan yang tidak makan selama bertahun-tahun. Sejumlah besar energi spiritual tersedot ke dalam dirinya, dan saat itu, tubuhnya mulai bergetar semakin keras. Dia merasakan tubuh fisiknya tumbuh lebih keras dan lebih kuat. Tampaknya bahkan tulang-tulangnya menyerap energi spiritual dan menjadi lebih kuat.

Tingkat kesepuluh kuno Qi Kondensasi adalah tahap penyempurnaan tubuh fisik. Sekarang di sini, di Gua Immortal Patriark Reliance, dia merebut kekayaan untuk dirinya sendiri dan memasuki keadaan kuno ini.

Tingkat ini membutuhkan banyak energi spiritual. Langit dan bumi tidak akan memberikannya, tetapi Patriarch Reliance telah menyiapkan Jiwa yang baru
 
lahir dan enam Core sebagai bahan bakar, dan kekuatan kehidupan sebagai api. Energi spiritual yang mengalir keluar dari lampu iblis adalah nutrisi yang dibutuhkan Meng Hao.

“Meng Hao !!! Berhenti! Berhenti! Mari kita bahas sedikit. Aku membutuhkan energi spiritual itu. Aku benar-benar membutuhkannya. JANGAN serap!
Sialan, hentikan itu, Meng Hao. Itu adalah energi spiritual saya. Aku pergi ke banyak masalah membunuh semua orang untuk mendapatkannya. Segel saya! Meng Hao, jika kamu tidak berhenti, maka Aku akan mengeluarkanmu dari Sekte !! “Bingung dan jengkel, Patriarch Reliance sudah lupa tentang harta yang telah diambil Meng Hao, serta Demon Sealing Jade. Kamu bisa mengatakan bahwa semua hal yang diambil oleh Meng Hao sebelumnya tidak dapat dibandingkan sama sekali dengan ini.

Meng Hao mengabaikannya, terus menyerap energi spiritual seperti orang gila. Tubuhnya terus tumbuh lebih kuat. Segera, suara retak bisa terdengar ketika kulitnya mulai membelah dan darah dan daging baru tumbuh.

Semakin banyak retakan menyebar, dan kemudian daging tua itu mulai rontok. Rambut Meng Hao tumbuh lebih panjang, dan matanya lebih cerah. Tingkat kesepuluh Qi Kondensasi sekarang sepenuhnya dipadatkan dalam tubuhnya!

Dia tidak akan pernah kehilangan tingkat kesepuluh lagi, itu ada di sana secara permanen. Selain kekuatan tingkat kesepuluh Qi Kondensasi, Meng Hao menyadari bahwa ia memiliki kemampuan baru; jika dia mau, dia bisa dengan mudah kembali ke tingkat kesembilan Qi Kondensasi untuk menyerap energi spiritual langit dan bumi, dan kemudian kembali ke tingkat kesepuluh.

Beberapa waktu berlalu, dan pikiran Meng Hao mulai berputar. Sisa-sisa daging kering yang tersisa di tubuhnya berubah menjadi abu dan hanyut.
Matanya bersinar lebih terang, dan perasaan kekuatan yang luar biasa memenuhi Meng Hao. Dia benar-benar yakin bahwa dengan kekuatan tingkat kesepuluh Qi Kondensasi, dia bisa menggunakan tinju tunggal … untuk menghancurkan siapa pun dari tingkat kesembilan Qi Kondensasi.

Kekuatan ini bahkan lebih kuat dari apa yang dia alami ketika menggunakan mutiara Little Tiger.
 
Meng Hao menarik napas dalam-dalam. Dia berdiri, bukan untuk pergi, tetapi untuk mengambil langkah maju. Dia sekarang hanya berjarak lima langkah dari tujuh lampu minyak.

Terengah-engah dengan marah, Patriarch Reliance melepaskan semburan kutukan yang intens saat dia menyaksikan Meng Hao menyerap lebih banyak energi spiritual. Dia telah memperkuat tingkat kesepuluh Qi Kondensasi, tetapi bukannya pergi, dia melanjutkan. Jantung Patriark Reliance berdebar kencang.

Sekarang, tiga belas persen energi spiritual yang dipancarkan oleh lampu bergegas menuju Meng Hao. Ketika jumlah energi yang tak terbatas memasuki tubuhnya, suara menderu memenuhi dirinya. Matanya dipenuhi
dengan tekad. Dia mengambil satu langkah maju. Dia sekarang hanya berjarak empat langkah dari lampu minyak.

Api berkedip-kedip saat energi spiritual yang lebih banyak terbang menuju Meng Hao. Sampai sekarang, dia mengambil enam belas persen!

“Gaya gravitasi dalam diri saya tidak menyebar, itu sebenarnya tumbuh lebih kuat. Mungkinkah … setelah tingkat kesepuluh Qi Kondensasi, ada tingkat kesebelas? Dia sekarang hanya tiga langkah dari tujuh lampu. Api di dalam lampu menari liar saat dua puluh persen dari energi spiritual yang mereka hasilkan dihisap oleh Meng Hao.

Dia mengambil napas dalam-dalam, lalu duduk bersila untuk bermeditasi.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 87

Babak 87: Aku Akan Mencapai Puncak Tingkat Ketiga belas Kondensasi Qi!

“Meng Hao ….” Patriarch Reliance menggertakkan giginya. Dia merasa sangat sedih, dan bahkan lebih menyesal. Jika dia tahu hal-hal akan berubah seperti ini, dia akan mengatakan beberapa hal yang lebih baik kepada Meng Hao.

Bagaimana dia bisa membayangkan bahwa Meng Hao akan begitu kejam? Lupakan kekejamannya, dia punya tas Kosmos! Lupakan tasnya dari Cosmos, dia telah masuk ke tingkat kesepuluh Qi Kondensasi!

Adegan yang terbentang di hadapannya membuatnya ingin menangis, kecuali dia tidak punya air mata untuk melakukannya. Dia menggertakkan giginya saat rasa takut yang lebih jauh memenuhi hatinya. Dia ingat persyaratan dari Demon Sealing Jade; itu hanya bisa diambil dan digunakan oleh seseorang yang telah mencapai tingkat ketiga belas Kondensasi Qi. Ketika para bajingan tua itu mengatakan itu pada hari itu, hatinya dipenuhi dengan penghinaan. Dia percaya bahwa dia bisa mencegah warisan Sekte Sealing Sekte dari berlanjut ke generasi mendatang. Tapi, sekarang dia melihat Meng Hao melewati ke tingkat kesebelas, hatinya yang gemetar dipenuhi dengan kecemasan.

Sayangnya baginya, tidak ada yang bisa dia lakukan selain menggertakkan giginya dan terus menyerap energi spiritual sebanyak mungkin. Dia perlu mendapatkan lebih dari Meng Hao, dan lebih cepat melakukannya. Dia membutuhkan kompas Feng Shui di depannya untuk sepenuhnya diperbaiki, dan mencegah Meng Hao maju lebih jauh.

Energi spiritual yang tersedot ke tanah dan diserap ke dalam kompas Feng Shui berwarna merah cerah. Sepertinya itu mengisap sesuatu dari tanah yang dilaluinya.
 
“Sial, Meng Hao. yang aku lakukan adalah memberimu Spirit Stone kelas rendah dan tidak menghilangkan racun kamu. Apakah kamu sudah cukup jauh? Bukan? Bagaimanapun juga, Aku masih Patriark kamu. “Patriarch Reliance merasa sangat dirugikan.

Adapun Meng Hao, suara gemuruh memenuhi seluruh tubuhnya. Dengan dua puluh persen energi spiritual lampu diserap ke dalam dirinya, tubuhnya bergetar, dan dia merasa dirinya berubah. Perubahan terjadi pada laut intinya. Itu tumbuh lebih besar, dan seperti itu, lorong-lorong Qi-nya tumbuh lebih tebal. Sebuah ledakan terdengar di kepalanya, dan dia merasakan sensasi menembus ke tingkat yang lebih tinggi.

Level sebelas Qi Condensasi!

Inti lautnya menyebar untuk mengisi seluruh tubuhnya. Jenis laut inti ini benar-benar tidak mungkin untuk seseorang dari tahap Kondensasi Qi. Keagungannya akan memastikan pertumbuhan dan kekuatan tempur yang tak berkesudahan.

Akan lebih sulit bagi Meng Hao untuk mencapai Yayasan Pendirian dengan laut inti seperti itu tetapi … jika dia berhasil, maka dia akan dua kali lebih kuat dari seseorang pada tahap yang sama!

Level sebelas dari Qi Condensation tidak memurnikan tubuh, tetapi Core sea!

Tingkat laut Core-nya menyebabkan tubuh Meng Hao diisi dengan suara gemuruh. Energi spiritual yang tak terbatas seperti lautan memenuhi dirinya. Gelombang laut Inti jatuh dan bergejolak tanpa batas.

Meng Hao membuka matanya dan menarik napas panjang. Suara nafasnya seperti bunyi guntur. Dia berdiri, matanya bersinar dengan kegigihan. Dia mengambil satu langkah maju. Lalu dua. Lalu tiga!

Dia sekarang berdiri tepat di samping tujuh lampu minyak, cukup dekat untuk menyentuhnya. Dia menyerap tiga puluh persen dari energi spiritual mereka.

Tiga puluh persen mungkin tidak terdengar banyak, tetapi tidak mungkin bagi Meng Hao jika bukan karena kemampuan tingkat kesepuluh Qi Kondensasi.
 
Itu adalah tahap Qi Kondensasi yang bisa mencuri keberuntungan dari Surga, setelah semua.

“Meng Hao, bukankah kamu belum selesai ….” Patriarch Reliance menyaksikan Meng Hao mengambil tiga langkah ke depan, kecemasannya semakin meningkat. Jika Meng Hao mencapai tingkat kedua belas, dia hanya akan selangkah lagi untuk bisa menggunakan Demon Sealing Jade.

“Terima kasih banyak atas bantuan kamu, Patriark,” kata Meng Hao dengan tenang. “Aku akan segera selesai,” Dia menutup matanya dan mulai menyerap lebih banyak energi spiritual ke dalam tubuhnya. Tubuhnya bergetar ketika dia melangkah ke tingkat kedua belas Qi Kondensasi.

Sejak zaman kuno, tidak ada yang pernah masuk … tingkat kedua belas Qi Kondensasi.

Begitu dia melakukannya, Meng Hao merasakan sakit yang hebat di benaknya. Sense Spiritualnya tidak pergi ke mana pun. Tetapi dia merasa seolah-olah pikirannya terbelah dua. Sekarang dia merasakan … sesuatu seperti aliran dalam benaknya.

Ini adalah … Lautan Persepsi!

Di zaman modern, Penggarap yang menerobos dari Kondensasi Qi ke Yayasan Pendirian akan membentuk Lautan Persepsi dari ketiadaan. Biasanya, jenis Lautan Persepsi ini tidak akan terlalu besar. Itu tidak ada hubungannya dengan bakat laten, melainkan dengan metode yang digunakan. Jelas, semakin besar Lautan Persepsi, semakin banyak kekuatan yang bisa dipegangnya, dan semakin besar Sense Spiritual Penggarap.

Di zaman kuno, Penggarap lebih suka menerobos ke Yayasan Pendirian di tingkat kedua belas Kondensasi Qi. Ini karena tingkat kedua belas adalah ketika Lautan Persepsi terbuka. Dengan berlatih Kultivasi dengan cara ini, Lautan Persepsi akan jauh lebih kuat daripada yang lain dari tahap Pendirian Yayasan.

Di dunia Kultivasi modern, Meng Hao adalah Kultivator pertama yang pernah memasuki level dua belas Qi Kondensasi. Jika berita ini menyebar,
 
itu akan mengguncang seluruh dunia Budidaya.

Saat ini, Patriarch Reliance terguncang. Dia menatap bodoh pada Meng Hao, bisa menonton tanpa hambatan saat tingkat kesembilan Meng Hao Qi Kondensasi sebelumnya sekarang naik ke kedua belas. Dia tidak tahu harus berkata apa.

“… .Di zaman kuno,” gumamnya, “legenda mengatakan bahwa lingkaran besar Qi Kondensasi dapat diselesaikan pada tingkat ketiga belas. Tetapi bahkan di zaman kuno, hal seperti itu jarang terlihat. Dikatakan bahwa tingkat ketiga belas Kondensasi Qi terkait dengan nasib baik Surga, dan …. bisa mengubah bakat laten seorang Penggarap! Itu tidak akan banyak berubah.
Tetapi bakat laten dilahirkan dari Surga, sehingga bahkan perubahan sekecil apa pun pasti akan menjadi tantangan bagi Surga.

“Aku tidak ingat berapa tahun yang lalu bahwa bajingan tua dari Sekte Sealing Sekte membual bahwa aku sangat beruntung … tetapi dibandingkan denganku, anak ini adalah yang beruntung. Sial, dia terlalu beruntung!
Bagaimana mungkin aku bisa memicu reaksi ini! “

Saat Patriarch Reliance berbicara, Meng Hao membuka matanya. Mereka bersinar dengan cahaya yang dalam. Dia merasakan sakit yang membelah di kepalanya, tetapi di dalam rasa sakit itu, dia juga bisa merasakan kejernihan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Dunia tampak berbeda ketika dia melihatnya, meskipun dia tidak bisa mengatakan hal-hal tertentu yang tidak sama. Seolah-olah semuanya sekarang bersinar dengan cahaya yang tidak pernah dia perhatikan sebelumnya.

Pada saat ini, kekuatan gravitasi besar-besaran tampak di ambang menghilang, seolah-olah tubuhnya tahu bahwa ia sedang mencapai batas penyerapannya.

Segera, jumlah energi spiritual yang diserapnya dari lampu minyak turun dari tiga puluh persen menjadi dua puluh, dan kemudian menjadi sepuluh.

Ini menyebabkan Meng Hao mengerutkan kening. Dia bisa mengatakan bahwa basis Budidaya belum mencapai puncaknya …. dia bisa merasakan ada
 
lapisan lain di luar lapisannya saat ini. Dia bisa merasakan lingkaran besar Kondensasi Qi.

Itu adalah perasaan yang kuat, tetapi ketika kekuatan gravitasi semakin lemah dan semakin lemah, sepertinya tingkat selanjutnya akan selamanya tertutup baginya.

“Haha, seperti yang aku katakan,” tertawa Patriark Reliance, matanya berkilauan. “Tingkat ketiga belas Qi Kondensasi bahkan jarang terjadi di zaman kuno. Itu adalah legenda sehingga kamu pada dasarnya bisa mengatakan itu tidak ada. Tingkat kedua belas adalah batasnya. Meng Hao, tidak perlu mencoba lebih jauh. Cepat, mundur. Jangan menghalangi rencana induk saya. Jika kamu melakukannya, maka tunggu sampai saya keluar dari sini dan lihat bagaimana aku mengepel lantai dengan Anda! Anda perlu tamparan, Kamu bajingan kecil! “Meskipun Meng Hao telah menyedot sebagian energi spiritual, sebenarnya itu tidak terlalu banyak. Masih ada cukup untuk menyelesaikan rencana induknya. Dan jika Meng Hao tidak mencapai level ketiga belas, maka tidak mungkin baginya untuk memiliki bakat terpendam yang diperlukan untuk menggunakan Demon Sealing Jade.

“Sepertinya nasib baik anak ini bukan yang luar biasa,” kata Patriarch Reliance puas. Tapi kemudian, mata Meng Hao berkedip. Dia memiliki kepribadian yang keras kepala. Sekarang dia telah mencapai tingkat kedua belas Qi Kondensasi dan melihat sekilas tingkat berikutnya, dia akan melakukan segala yang mungkin untuk menerobos.

“Kekuatan gravitasi sedang melemah…. Bagaimana aku bisa terus menambah energi spiritual … '' Pikiran Meng Hao berputar dengan ribuan kemungkinan sampai akhirnya matanya mulai berkilau dan dia menampar tasnya. Dua pedang kayu bersiul.

Dia memandang mereka, lalu mengertakkan gigi dan menyebabkan salah satu dari mereka terbang lurus ke arah dirinya sendiri. Patriark Reliance menyaksikan dengan takjub ketika pedang menebas Meng Hao. Segera, lebih dari sepuluh luka menganga menutupi tubuhnya.

Meng Hao mengepalkan rahangnya saat pedang itu memangkas bekas darahnya. Matanya bersinar dengan tekad. Saat darah memercik dari luka,
 
Meng Hao merasakan kekuatan spiritual di tubuhnya merembes juga. Ini persis yang dia inginkan!
Ketika kekuatan spiritual keluar dari tubuhnya, kekuatan gravitasi di dalam dirinya tiba-tiba bergetar, kemudian secara bertahap tumbuh lebih kuat.
Ketika ini terjadi, pikiran Meng Hao ditetapkan. Mengambil kendali dari pedang kedua, dia mengirim keduanya terbang di sekelilingnya, memotong tubuhnya dengan luka demi luka. Dalam sekejap mata, hampir seratus luka menutupi dagingnya.

Luka mengirim kekuatan fisik tubuhnya ke dalam tindakan, dan pada saat yang sama menyebabkan kekuatan gravitasi dalam dirinya tumbuh semakin kuat.

Patriarch Reliance hanya tercengang. Dia tidak pernah bisa dalam mimpi terliarnya membayangkan bahwa Meng Hao akan menggunakan metode seperti itu. Ketika dia melihat banyak luka berdarah, dan tekad di mata Meng Hao, itu memberinya perasaan yang mendalam tentang bagaimana Meng Hao yang kejam. Jika dia bisa memperlakukan dirinya sendiri dengan kekejaman seperti itu, bagaimana dia bisa memperlakukan orang lain dengan kejam ?!

Semakin banyak luka yang menyelimutinya, semakin kuat gaya gravitasi menjadi. Jumlah energi spiritual yang disedotnya dari lampu melonjak dari sepuluh persen menjadi empat puluh. Namun, meskipun energi spiritual mengalir ke tubuhnya, dia tidak bisa menembus ke tingkat berikutnya.

Setelah beberapa waktu berlalu, Meng Hao tertawa. Dengan senyum dingin, dia mengangkat tangan kanannya, menyebabkan salah satu pedang kayu bersiul dan terbang menuju dadanya. Itu menusuknya, mengirimkan air mancur darah. Darah juga menyembur keluar dari mulutnya. Seketika, kekuatan spiritual di tubuhnya turun dengan persentase yang sangat besar. Ini, pada gilirannya, menyebabkan kekuatan gravitasi naik lebih tinggi beberapa persen.

Sekarang, dia menyerap lima puluh persen energi spiritual yang datang dari tujuh lampu minyak.
 
Suara ledakan terdengar. Dipenuhi dengan energi spiritual yang tak terbatas, Meng Hao meluncurkan segalanya di penghalang antara tingkat. Darah menyembur dari mulutnya, dan pedang kayu sekali lagi menebas tubuhnya.
Energi spiritual dari tujuh lampu melonjak; sampai sekarang, Meng Hao menyedot tujuh puluh persen dari itu!

Dengan cara inilah Meng Hao meluncurkan serangannya dari tingkat kedua belas Qi Kondensasi ke ketiga belas.

Waktu berlalu. Lebih banyak luka muncul di tubuhnya, produk dari kekejaman Meng Hao. Segera, tubuhnya mulai bergetar dan penglihatannya menjadi kabur. Dia sekarang menyerap sembilan puluh persen energi spiritual dari tujuh lampu minyak. Seolah-olah dia mandi energi spiritual yang kental dan murni.

“Kau akan bunuh diri ….” Patriarch Reliance menyaksikan adegan itu, napasnya gelisah. Keras kepala Meng Hao membuatnya terguncang.

“Aku akan menjadi kuat! Tidak ada alasan. Aku harus menjadi kuat! “Meng Hao mulai kehilangan kesadaran, tetapi sikap keras kepalanya tidak akan membiarkannya. Meskipun kondisinya sekarang, dia bahkan tidak akan berpikir untuk menyerah. Dia terus bergumam pada dirinya sendiri, bahwa dia, harus, menjadi, kuat!

Meng Hao HARUS menerobos ke tingkat ketiga belas Qi Kondensasi.

“Ini adalah Dao-nya …” Patriark Reliance mengambil napas dalam-dalam, akhirnya mengerti.

—–

Bab ini disponsori oleh Patrick Nguyen, Nur Arif, Sai Pakalapati, Subtle Inc., dan Hein Haugeberg

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 88

Babak 88: Diri Sejati Tuhan Wahyu Ledakan!
Kedua pedang kayu itu menusuk secara bersamaan melalui tubuh Meng Hao, mengirimkan hujan darah terbang keluar. Api kekuatan hidup Meng Hao semakin redup. Namun, gaya gravitasi dalam dirinya telah tumbuh ke ketinggian yang belum pernah terjadi sebelumnya. Itu begitu kuat sehingga sepertinya bisa menyedot segala yang ada di sekitarnya. Seolah-olah terlepas dari hambatan apa pun yang dihadapinya, terlepas dari bahaya apa pun yang dia hadapi, tidak ada yang bisa menghalangi jalannya untuk menjadi ahli yang kuat.

Gaya gravitasi tampaknya memengaruhi kebodohan Meng Hao. Pikirannya berkembang menjadi tak terbatas.

Patriark Reliance memandangnya dan bergumam, “Ini … mencuri keberuntungan dari Surga!”

Pada saat ini, keinginan Meng Hao untuk menjadi kuat telah menyatu dengan basis Budidaya, keras kepala yang termasuk dalam tingkat ketiga belas Qi Kondensasi; dia akan mencuri dari Surga; dia akan menentang Surga untuk mengubah kekuatan hidupnya.

Sebuah ledakan gemuruh terdengar saat spektrum energi spiritual yang lengkap dan lengkap dari tujuh lampu minyak mengalir ke Meng Hao. Saat memasuki tubuhnya, itu menjadi bilahnya untuk menyerang dan menembus celah level.

Itu adalah kekuatan gabungan dari enam Penggarap Formasi Inti dan satu Penggarap Jiwa Nascent. Tapi itu hanya sebagian saja. Bagian terpenting dari
 
serangannya, bagian yang paling benar, adalah keinginannya yang keras kepala untuk menjadi kuat. Keinginan ini benar-benar sejalan dengan tingkat ketiga belas Qi Kondensasi, yang telah ditolak oleh Surga. Ini adalah apa yang ditempa tingkat ketiga belas Qi Kondensasi!

Di tengah raungan, celah level hancur. Begitu itu terjadi, Meng Hao, mandi saat dia berada dalam energi spiritual yang tak habis-habisnya, merasakan basis Kultivasinya melonjak dari tingkat kedua belas ke tingkat ketiga belas. Dia sekarang telah menjadi Penggarap pertama sejak zaman kuno untuk menyelesaikan lingkaran besar Kondensasi Qi.

Pada saat itu, bakat laten dalam Meng Hao yang memungkinkannya untuk berlatih Kultivasi, tiba-tiba berubah. Tidak ada suara atau indikasi lain bahwa itu telah terjadi. Bahkan Meng Hao hanya samar-samar menyadari perubahan itu. Namun, jika orang luar memeriksa bakat latennya saat ini, mereka akan melihat bahwa itu bukan rata-rata lagi, seperti di masa lalu. Meskipun ia tidak bisa dianggap Terpilih, bakat latennya sekarang jauh lebih tinggi.

Dari zaman dahulu, tidak ada yang pernah bisa mengubah bakat laten mereka sendiri. Tidak ada benda surgawi atau harta duniawi yang memiliki kekuatan untuk mengubah takdir yang ditunjuk oleh Surga. Namun hari ini, Meng Hao telah melakukan hal itu!

Dia adalah orang pertama sejak zaman kuno untuk menyelesaikan lingkaran besar Kondensasi Qi, serta orang pertama yang mengubah bakat latennya. Ini adalah awal yang baru, awal yang baru untuk menjadi ahli yang kuat.

Seketika dia menyelesaikan lingkaran besar Kondensasi Qi, semua luka di tubuhnya sembuh secara instan. Tenggelam dalam energi spiritual, tubuhnya telah mengalami kelahiran kembali yang lain.

Anda bahkan bisa mengatakan bahwa Meng Hao sendiri telah dilahirkan kembali.

Setelah waktu yang diperlukan untuk membakar dupa, mata Meng Hao terbuka lebar. Energi spiritual di sekitarnya sekali lagi mulai turun ke bumi.
 
Sekarang dia telah menyelesaikan lingkaran besar Kondensasi Qi, gaya gravitasi di dalam dirinya benar-benar hilang.

Setelah menyaksikan transformasi Meng Hao dengan matanya sendiri, Patriarch Reliance terdiam.

Yang lebih mengejutkan adalah bahwa setelah Meng Hao membuka matanya, dia mengulurkan tangan kanannya dan mengambil salah satu dari tujuh lampu minyak. Ini adalah lampu yang berisi Nascent Soul milik Lord Revelation.
Setelah mengambilnya, dia berbalik, dan tubuhnya berubah menjadi seberkas cahaya saat dia menembak ke arah pintu keluar pusaran.

“Kamu, kamu, kamu … bukankah kamu takut terbakar sampai mati !?” Patriark Reliance duduk linglung sejenak, dan kemudian mulai mengutuk lagi ketika dia melihat Meng Hao menghilang melalui pusaran.

“Kau bajingan kecil! Kamu tidak tahu malu !! Anda orang-orang dari Sekte Sealing Sekte adalah semua bajingan! Tak tahu malu sampai ekstrim !! ”Dia mondar-mandir dengan marah, mengeluarkan semburan lolongan.

Begitu Meng Hao pergi melalui pusaran, Gua Immortal mulai menyegel di belakangnya. Hanya celah yang menutup dengan cepat yang tersisa, yang darinya memancarkan bau kematian.

Di dalam Domain Selatan, di luar Negara Bagian Zhao, adalah negara berbatasan yang disebut Negara Penyingkapan. Tanah itu sendiri tidak jauh berbeda dari negara bagian Zhao, tetapi penduduknya agak aneh.

Sedangkan Negara Zhao menghormati Tanah Timur, Negara Wahyu tidak. Mereka tidak memberi hormat kepada Tang Besar, melainkan misteri Surga. Oleh karena itu, semua Sekte dalam Negara Wahyu adalah cabang dari Sekte Wahyu.

Di daerah timur misterius dari Negara Penyingkapan ada tiga jajaran gunung yang bergerak bolak-balik seperti naga yang memutar. Satu puncak gunung tertentu memiliki penampilan dua kepala naga yang terkunci dalam pertempuran. Ini adalah puncak dari Negara Wahyu. Kabut meringkuk di
 
puncak, di atasnya ada bel. Sekali per tahun, bel berbunyi, dan gema akan bergema selama tiga hari.

Di bawah bel itu ada hutan bangunan berhias. Ini tidak lain adalah … Sekte paling kuat di negara ini, Sekte Wahyu!

Di atas gerbang utama Sekte Wahyu duduk seorang Penggarap yang mengenakan jubah hitam. Dia sudah sangat tua, dan memiliki sikap yang transenden. Dalam ingatan para murid dari Sekte Wahyu, sudah sangat, sangat lama sejak dia duduk di sana dalam meditasi. Tidak peduli bagaimana angin dan hujan mengganggunya, tidak peduli berapa tahun berlalu, dia duduk di sana seperti batu, diam selamanya.

Banyak murid bahkan tidak tahu siapa dia. Mempertimbangkan bagaimana dia duduk bersila dalam meditasi di bawah Lonceng Wahyu, dia jelas adalah seorang Penatua Sekte. Namun, setiap kali ahli yang kuat dari Sekte memandangnya, mata mereka akan dipenuhi dengan pandangan penghormatan yang intens.

Pada saat ini, Sekte Wahyu dipenuhi dengan suara tanpa gangguan dari para murid yang menyanyikan tulisan suci. Suara itu membentuk kekuatan tak terlihat yang melayang, lalu perlahan membeku di puncak gunung, di mana tampaknya ada semacam jenis pusaran. Pusaran itu perlahan akan menyedot kekuatan nyanyian.

Ini adalah sesuatu yang hanya bisa dilihat oleh para Penggarap. Nyanyian para murid Sekte Wahyu bangkit dan kemudian bergabung ke Bel Wahyu. Faktanya, lonceng itu sepertinya masuk, bukan hanya nyanyian para Penggarap, tetapi doa semua orang di seluruh bangsa.

Pada saat ini, pria tua yang telah duduk di bawah Revelation Bell untuk yang tampaknya selamanya, mulai bergetar, dan kemudian batuk seteguk darah.
Tiba-tiba, bel berbunyi, suaranya bergema ke langit dan terdengar melalui seluruh Negara Bagian Wahyu.

Para murid dalam Sekte Wahyu terkejut. Para Tetua Sekte dan para ahli yang kuat langsung membuka mata mereka dari meditasi. Satu demi satu, mereka berubah menjadi balok prismatik yang meluncur ke arah Revelation Bell.
 
Ketika mereka tiba, mereka melihat pria tua berjubah hitam itu duduk di sana, matanya terbuka lebar.

“Salam, Patriark!”

“Patriark, Apakah kamu dalam kesehatan yang baik?” Lusinan Penggarap mengelilinginya, membungkuk dengan hormat dengan tangan digenggam.

Mata lelaki berjubah hitam itu bersinar seolah-olah dengan kilat. Murid kirinya menyala dengan cahaya yang intens dan tampak seperti matahari, sedangkan murid kanannya memancarkan kegelapan dan memiliki penampilan bulan sabit. Kedua murid itu benar-benar berbeda. Sekali lihat pria ini, dan kamu tidak akan pernah bisa melupakannya.

Ketika dia membuka matanya, sepertinya dahinya telah terbelah, dan mata yang lain muncul. Namun, ini adalah mata yang tidak terlihat oleh orang lain. Satu-satunya hal yang akan dilihat oleh pengamat adalah cahaya merah darah. Di atasnya, awan badai mulai berkumpul, dan angin kencang bertiup.

“Ketergantungan Patriarkh! kamu menghancurkan klon aku dan menolak niat baik saya. Kamu … Anda selesai! Saya bukan satu-satunya dengan beberapa trik di lengan aku. Apa yang kamu harus jatuh kembali, Spirit Severing sepele Anda? Kamu benar-benar berani membangkitkan kemarahan Dawn Immortal
?! ”Wajah pria tua itu muram. Dia menampar tangannya ke tanah, dan puncak gunung bergetar. Riak mengguncang tanah, membuat para Penggarap sekitarnya mundur karena terkejut.

Pada saat yang sama ketika gunung mulai bergetar, Bel Wahyu terdengar, lalu naik ke udara. Di sekeliling bel adalah simbol magis yang tak terhitung jumlahnya yang terbang dan berputar, bersinar terang. Cahaya itu hampir menyilaukan, dan menyebar ke seluruh Negara Bagian Wahyu.

“Kekuatan Iblis turun! Persis seperti nenek moyang kita diramalkan! Ini akan terbukti sebagai malapetaka bagi Surga dan Bumi, tetapi juga kesempatan bagi Wahyu untuk bangkit! Aku akan mengambil kembali Nascent Soul klon aku, dan kemudian kita akan melihat apakah Patriarch Reliance masih berani menjadi sombong! “
 
Tentu saja, pria berjubah hitam ini tidak lain adalah Lord Revelation. Klonnya telah dikonsumsi oleh Patriarch Reliance, dan ini adalah dirinya yang sebenarnya. Saat dia berbicara, dia berdiri dan terbang ke langit. Dia menyambar Revelation Bell yang sangat besar dan kemudian berubah menjadi pelangi warna-warni dan menembak ke arah Negara Zhao, memancarkan niat membunuh.

Sementara itu, di negara bagian Zhao, suara berdengung bisa terdengar di aula leluhur Sekte Angin Dingin. Dengan ekspresi aneh di wajahnya, murid yang bertugas mendorong membuka pintu. Ketika dia melihat ke dalam, seluruh tubuhnya mulai bergetar, dan ekspresi keheranan dan ketakutan yang intens muncul di wajahnya.

Di dalam aula leluhur, slip kehidupan dari berbagai Penggarap Sekte berbaris rapi di layar. Tiba-tiba, kehidupan tergelincir milik Primer Formasi Inti Sekte serta Penatua Taishang mulai retak dan hancur!

Ini berarti bahwa Imam Formasi Inti dan Penatua Taishang telah meninggal!

Selanjutnya, slip milik Yayasan Tetua Pendirian Yayasan berantakan. Ketika ini terjadi, murid pada tugas penjaga aula leluhur bergetar. Ekspresi tak percaya memenuhi wajahnya.

Ketika Primer Formasi Inti telah pergi dengan yang lain, dia meninggalkan Penatua Yayasan Pendirian untuk menjaga Sekte. Ketika pria itu mengetahui berita itu, wajahnya menjadi pucat, dan dia segera memerintahkan agar tidak ada yang diberitahu. Dia tahu bahwa jika sesuatu seperti ini terjadi pada Sekte, jika para ahli Formasi Inti terbunuh, itu tidak lain adalah bencana. Ini kemungkinan akan menyebabkan kejatuhan seluruh Sekte. Untuk hampir semua Penggarap Pendirian Yayasan yang akan musnah hanya akan mempercepat kejatuhan.

“Apa yang terjadi di zona meditasi Patriarch Reliance ?!” Elder Pendirian Yayasan segera mengumpulkan sekelompok murid Qi Kondensasi dan mengirim mereka ke arah Sekte Reliance.

Selanjutnya, mencoba menenangkan pikirannya, dia memegang tanduk khusus yang tidak terdengar selama ratusan tahun.
 
Tanduk ini memiliki nama: Tanduk Dao.

Membunyikan Klakson Dao akan membangkitkan Cadangan Sekte Dao!

Setiap Klan dan Sekte memiliki Cagar Dao, yang akan diturunkan dari generasi ke generasi. Untuk tiga Sekte besar, Cadangan Dao mereka umumnya akan terdiri dari Sekte Patriark yang telah gagal mencapai tahap Nascent Soul, tetapi menunda kematian dengan beristirahat dalam animasi yang ditangguhkan dalam kondisi Pseudo Nascent Soul. Hanya mereka yang bisa menekan kepanikan yang akan timbul karena bencana yang akan datang.

Ketika panggilan tanduk terdengar di Sekte Angin Dingin, itu mencapai telinga seorang lelaki tua layu duduk bersila di Gua Immortal yang sangat rahasia. Dia tampak mati; tubuhnya sangat kurus sehingga tidak lebih dari kulit dan tulang. Tetapi ketika dia mendengar panggilan klakson, matanya terbuka.

Sense Spiritualnya langsung meraung, membungkus seluruh Sekte Angin Dingin. Ketika memasuki tubuh Yayasan Pembentukan Yayasan, pria itu mulai gemetar, dan ekspresi rasa sakit muncul di wajahnya. Dia dipenuhi dengan perasaan kuat yang seolah-olah itu bisa melenyapkannya. Ini adalah Sense Spiritual, yang digunakan untuk mengobrak-abrik ingatannya.

Setelah beberapa saat, Sense Spiritual pergi, dan Yayasan Pembentukan Yayasan jatuh ke tanah terengah-engah, tubuhnya lemas dan wajahnya pucat. Dia tahu bahwa jika dia bukan dari tahap Pendirian Yayasan, pencarian memori yang baru saja dilakukan pada dirinya akan membunuhnya.

Sebuah suara yang dalam bergema di seluruh Sekte Angin Dingin. “Ambil Beku Giokku dan tutup semua gunung di sekitar Reliance Sect. Jangan biarkan siapa pun keluar dari wilayah tersebut. Aku akan bangun dalam beberapa jam. Sementara itu, kamu pergi mencari daerah itu untuk mencari petunjuk. ”Yayasan Pembentuk Yayasan segera berjuang untuk berdiri, lalu menggenggam tangan dan membungkuk dalam-dalam.

Sepotong batu giok biru sedingin es terbang ke tangannya.
 
Adegan serupa dimainkan di Sekte Arus Berliku dan Sekte Malam Tegak. Ketika kehidupan tergelincir milik Imam dan Tetua mereka hancur, mereka semua menggunakan Cadangan Sekte Dao mereka.

Pada saat ini, dunia Kultivasi Negara Zhao telah dilemparkan ke dalam kegemparan.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 89

Babak 89: Guyiding Tri-Rain 1

Patriarch Reliance duduk di zona meditasinya yang tertutup, api amarahnya naik ke langit. Dia mengutuk terus menerus dalam kemarahan dan rasa sakit. Mengenai Meng Hao, Patriark memiliki perasaan yang agak tak berdaya.
Bagaimanapun, dia adalah satu-satunya pewaris Reliance Sect….

“Bajingan kecil itu terlalu kejam. Aku adalah Patriark-nya! Pertama dia mencuri setengah hartaku, lalu mengambil Demon Sealing Jade-ku. Setelah itu, dia merampas energi spiritualku, dan kemudian tanpa malu menjarah salah satu lampu iblisku !! ”Dia hampir kehabisan nafas karena memaki.
Ketika dia memikirkan lampu iblis kuno, dia tiba-tiba tampak khawatir.

“Oke, jadi aku tidak menghilangkan racunnya, itu benar, tapi itu tidak berarti kau bisa bertindak seperti ini! Orang yang jujur harus masuk akal. ketika aku mencuri harta dari orang, Aku membahas hal-hal dengan mereka terlebih dahulu.

“Dia benar-benar mencapai tingkat ketiga belas Qi Kondensasi. Bertahun- tahun yang lalu para bajingan itu berkata bahwa Demon Sealing Jade tidak bisa dibawa pergi oleh seseorang yang belum mencapai tingkat ketiga belas Qi Condensation …. Awalnya aku pikir mereka hanya berusaha membuatnya terdengar misterius, dan benar-benar bahagia. Jelas, bajingan tua itu menipu saya. Jika Demon Sealing Jade tidak bisa diambil, maka bahkan jika rencanaku berhasil, aku tidak akan bisa membuka segelnya. Tapi … wow!
Dia benar-benar mencapai level ketiga belas !! Dan bajingan kecil itu mengambilnya! Aku bisa merasakan itu … segelnya melemah!

“Aku mungkin kehilangan salah satu lampu iblis, yang mengurangi kemungkinan membuka Segel Iblis, tapi tetap saja, itu sudah tidak stabil selama bertahun-tahun sekarang. Dan sekarang, itu menunjukkan lebih banyak
 
tanda-tanda kelemahan … Omong kosong, bagaimana mungkin para Penggarap Sekte Penyegel Setan selalu menipu saya !? Bajingan itu seperti tahun lalu, dan sekarang bajingan kecil itu sama … “Patriark Reliance menggertakkan giginya, tapi ketika dia memikirkan semua ini, dia ingat Meng Hao melemparkan kata-katanya kembali kepadanya. Kemudian dia memikirkan tentang kekeraskepalaannya dalam mencapai tingkat ketiga belas Qi Condensation, dan tidak bisa menahan nafas.

“Anak ini benar-benar melakukan hal-hal yang sesuai dengan gayaku. Aku tidak ingin menempatkan diri saya pada posisi yang buruk saat itu; kamu menipu saya, Aku menipu kamu. Bajingan tua dari Sekte Sealing Sekte tidak mengatakan yang sebenarnya. Mereka berpikir bahwa jika mereka melarikan diri, Aku tidak bisa menangkap mereka. Yah, mungkin itu benar, tapi setidaknya aku bisa mengubah nama dari Demon Sealing Sect ke Reliance Sect. Aku tidak bisa menipu mereka, tetapi aku bisa menipu keturunan mereka…. Sialan, jika aku tahu Meng Hao akan mencapai tingkat ketiga belas Qi Condensation dan kemudian mendapatkan bakat terpendam yang diperlukan untuk mengambil Demon Sealing Jade, aku hanya akan menghilangkan racunnya dan mengirimnya dalam perjalanan secepat mungkin. Maka dia tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk mencapai tingkat ketiga belas. Tetapi jika itu terjadi, maka aku mungkin tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk membuka segel, kan? ”Patriark Reliance agak bingung. Meskipun dia kesal, dia hanya bisa menghela nafas dan merasa terkoyak.

Patriarch Reliance memiliki kepribadian yang sangat eksentrik dan tidak mudah bergaul. Meng Hao tidak tahu itu, tentu saja. Bahkan, sebelum Sekte dibubarkan, tidak ada orang lain yang tahu. Hanya orang-orang dari generasi yang sama dengan Patriarch Reliance yang bisa mengetahui hal-hal seperti itu. Bagi mereka, penyebutan Patriark Reliance hanya akan membangkitkan perasaan kebencian.

Tetapi kamu tidak dapat menggunakan metode normal untuk menganalisis orang dengan kepribadian eksentrik. Sebagai contoh, meskipun Meng Hao merampok harta karunnya, mencuri energi rohaninya, mengambil salah satu lampu iblisnya dan membuatnya marah hingga membuatnya gila, ia benar-
 
benar merasakan kekaguman terhadapnya. Jenis hal ini bukanlah sesuatu yang dapat dimengerti orang awam.

Sebenarnya, jika Meng Hao baru saja pergi diam-diam, maka Patriarch Reliance akan melupakannya sepenuhnya dalam beberapa tahun. Tetapi bertindak seperti yang dilakukannya telah meninggalkan kesan mendalam pada Patriarch Reliance. Dia tidak akan pernah bisa melupakan perasaan rumit dan sobek yang dia alami.

Di luar Sekte Reliance, di Negara Zhao, itu adalah hari yang hangat dan cerah. Namun, awan badai muncul di cakrawala. Wajah Meng Hao tenang saat dia duduk bersila di atas kipas berharganya. Dia melaju maju dengan kecepatan tinggi.

Dia telah menurunkan basis Kultivasinya kembali ke tingkat kesembilan Qi Kondensasi. Dia tidak akan mengungkapkan lingkaran besar Kondensasi Qi kecuali dia perlu. Meskipun prestasinya signifikan, racun di tubuhnya belum hilang. Itu seperti tulang ikan yang tersangkut di tenggorokannya. Dia duduk dalam perenungan diam, mencoba mencari cara untuk menyingkirkan racun.

“Dari empat racun, Aku bisa menyingkirkan satu. Kecuali racun dari pil racun tiga warna, racun lain akan mudah dihilangkan …. Aku perlu mencari cara tercepat untuk menemukan pil penghilang racun. ”Mengenai semua yang telah terjadi dengan Patriarch Reliance, kebencian dan kemarahan Meng Hao telah mereda.

Dia meluncur, dan tak lama kemudian guntur dan kilat memenuhi langit; hujan besar seukuran kacang jatuh. Tanah itu ditutupi dengan hujan lebat, membuat segalanya tampak redup dan kabur.

Sekarang sedang hujan, tetapi suhu secara umum sama panasnya seperti biasanya. Panasnya cukup menyesakkan sehingga sulit bernapas. Hanya di dalam hujan bisa sedikit kesejukan dirasakan.

Di tengah hujan lebat, Meng Hao berhenti meluncur dan berdiri di puncak gunung. Menatap ke kejauhan, dia mendorong hujan agar tidak jatuh ke atasnya. Sepertinya dia berdiri di negerinya sendiri, terpisah dari sisa dunia yang suram.
 
Dia memandang bumi di sekitarnya dan memikirkan semua pengalamannya selama beberapa tahun terakhir. Dia telah menyelesaikan lingkaran besar Kondensasi Qi, yang tampak seperti sesuatu dari mimpi. Setelah memikirkan segalanya untuk waktu yang lama, dia menghela nafas.

“Saya ingin tahu … Saya ingin tahu bagaimana yang dilakukan Penatua Sister Xu sekarang,” katanya lembut ketika wajahnya muncul di benaknya. Dia memandang ke arah yang dia kira merupakan pusat Domain Selatan.

Dia mengangkat tangan kanannya, dan slip giok muncul. Slip giok itu diukir dengan gunung dan sungai, dan ditutupi dengan retakan. Tampak seolah-olah itu akan hancur kapan saja.

Inilah yang disebut Patriarch Reliance sebagai jimat keberuntungan, yang ia temukan di kaki gunung Spirit Stones. Dia memandangnya dengan cermat, lalu mengirimkan sedikit energi spiritualnya ke dalamnya. Tidak ada reaksi.

Bergumam pada dirinya sendiri, dia mengembalikan jimat keberuntungan dan menarik bendera hitam seukuran telapak tangan. Tampaknya ada percikan energi yang bergerak di dalamnya. Bergumam pada dirinya sendiri lagi, dia membuka mulutnya dan meniup beberapa Qi dari basis Budidaya, mengirimkannya ke dalam bendera.

“Item ini tidak disegel untuk Patriarch Reliance, jadi aku bisa menggunakannya. Aku perlu memperbaikinya sedikit sebelum saya dapat menggunakan kekuatan penuhnya, meskipun …. “Dia menanamkan Qi lagi sebelum memasukkannya kembali.

Selanjutnya, dia dengan hati-hati mengeluarkan lampu minyak yang menyala, di dalamnya ada sosok kecil duduk bersila. Ketika Meng Hao mengeluarkan Nascent Soul yang terbakar, aliran energi spiritual sekali lagi mengalir keluar.

Api muncul di depan matanya, tetapi dia tidak merasakan panas. Namun, dia tahu itu sangat kuat. Bagaimanapun, nyala api adalah kekuatan hidup dan Jiwa yang baru lahir adalah bahan bakarnya.
 
“Item ini akan sangat berguna. Aku bisa menggunakannya sebagai harta yang menyelamatkan jiwa! '' Bersemangat untuk ekstrem, Meng Hao memasukkannya kembali ke dalam kantong Kosmos.

Akhirnya, dia mengeluarkan potongan batu giok kuno. Itu membawa rasa kealamian yang mendalam, seolah-olah itu telah ada selama berabad-abad yang tak terhitung jumlahnya.

Meng Hao melihatnya, jantung berdebar kencang. Dia mengirimkan energi spiritual ke dalamnya, di mana tiga karakter muncul di kepalanya. “Setan Sealing Sekte ….”

Beberapa mnemonik juga muncul, yang tidak bisa dia lihat dengan jelas. Hanya tiga karakter pertama yang terbaca.

Dia menuangkan sejumlah besar energi spiritual ke dalamnya, di mana suara menderu memenuhi kepalanya. Dia tanpa sadar mengambil beberapa langkah mundur dan segera berhenti memaksa energi spiritual ke dalamnya. Dia bisa mengatakan bahwa seseorang yang belum menyelesaikan lingkaran besar Qi Condensation hanya akan dapat melihat tiga karakter dan sedikit lebih dari itu. Sampai sekarang, dia hanya bisa membaca baris pertama.

“” Dao Kuno; Keinginan Kuat untuk Menutup Surga; Manfaat untuk Semua di Pegunungan; Kesengsaraan Dao yang Tidak Terelakkan dari Sembilan Gunung dan Lautan; Perennial Will. “Tubuh Meng Hao bergetar dan tiba-tiba visinya menjadi jelas. Hujan saat ini menimpa dirinya, membasahi dirinya.

Sebuah cahaya aneh memenuhi matanya. Dia melihat kembali diam-diam ke slip batu giok. Di kepalanya, gambar muncul dari teknik Iblis yang digunakan oleh Patriarch Reliance, dan sihir Iblis Shangguan Xiu telah digunakan untuk mengendalikan aura Gunung Daqing.

Setelah merenung dalam waktu yang lama, ia masih tidak mengerti. Dia duduk bersila, lagi-lagi menuangkan energi spiritual ke dalam slip batu giok. Sekali lagi, ia merenungkan makna kata-kata yang dalam.

Cukup waktu berlalu untuk membakar dupa. Hujan telah datang dengan cepat, dan itu berlalu dengan cepat. Meng Hao tiba-tiba membuka matanya. Bahkan
 
sebagai seorang anak, dia sangat cerdas. Meskipun dia tidak berhasil dalam hidupnya sebagai seorang sarjana, begitu dia memasuki Reliance Sect, dia sangat cepat memahami teknik-teknik magis. Dia tidak perlu menghabiskan banyak waktu untuk berlatih. Faktanya, ini adalah pertama kalinya dia mengalami kesulitan dalam memanfaatkan mnemonik.

Seolah-olah mnemonik adalah sesuatu yang membutuhkan pencerahan untuk dipahami. Tanpa pencerahan, itu hanya bisa diamati dari luar, tidak pernah masuk.

“Kata-katanya tampak sangat rumit, artinya yang sebenarnya tidak jelas. Itu seperti mencoba melihat bunga di tengah-tengah kabut, atau bulan di atas air laut yang beriak …. “Dia merenung dalam diam untuk sementara waktu, sampai tampak cerah di matanya. Dia mengangkat kepalanya dan menatap langit, tampak agak ragu-ragu.

Lebih banyak waktu berlalu. Akhirnya, keteguhan hati muncul di matanya. Dia melompat, dan pedang terbang muncul di bawah kakinya saat dia melesat ke kejauhan.

“Jika aku bisa mencapai Foundation Establishment, maka aku bisa terbang untuk waktu yang lama. Itu akan jauh lebih baik dari ini. ”Angin menerpa wajahnya saat dia melaju ke depan. Setelah beberapa saat, momentum pedang terbang mulai memudar. Meng Hao jatuh ke tanah dan terus berlari.

Waktu berlalu dengan lambat. Pertama kali dia meninggalkan gunung-gunung ini, dia berada di tingkat keenam Qi Kondensasi, dan butuh waktu dua hari. Sekarang, dia dari lingkaran besar Kondensasi Qi, dan hanya butuh sekitar satu jam. Segera, dia keluar dari pegunungan, dan telah mencapai Laut Utara. 2

Dia berdiri sekali lagi di pantai, memandang ke arah danau. Dia mengambil napas dalam-dalam, dan kemudian, wajah dipenuhi dengan ketulusan, menggenggam tangannya dan membungkuk dalam-dalam dua kali.

Busur pertama adalah untuk kebaikan Laut Utara dalam mendemonstrasikan Dao dan membantunya menembus kemacetannya.
 
Busur kedua adalah ketika Laut Utara membantunya selama pertempuran dengan Ding Xin, ketika itu menyelamatkan hidupnya dan menyebabkannya terlahir kembali.

“Saya sudah membuat janji saya dua kali, jadi saya tidak akan mengatakannya lagi. Itu sudah tercetak di hatiku. ”Dia mengangkat kepalanya, memandang ke arah tengah danau. Setelah beberapa waktu, dia menutup matanya dan duduk bersila untuk bermeditasi. Dalam benaknya, mnemonik dari slip giok muncul.

“” Dao Kuno; Keinginan Kuat untuk Menutup Surga; Manfaat untuk Semua di Pegunungan; Kesengsaraan Dao yang Tidak Terelakkan dari Sembilan Gunung dan Lautan; Perennial Will. ”Lama sekali berlalu, dan kata-kata itu terus bergema di benaknya. Namun, dia masih tidak mengerti apa yang mereka maksudkan.

Lebih banyak waktu berlalu ketika Meng Hao terus mencoba menguraikan makna dari kata-kata itu. Tiba-tiba, tawa hangat menggema keluar dari seberang danau.

“Tuan muda, Apakah kamu ingin menyeberangi laut?”

Meng Hao mengangkat kepalanya dan melihat sebuah perahu mendekat. Di atas kapal ada seorang lelaki tua mengenakan jas hujan anyaman. Di dalamnya ada seorang gadis muda, delapan atau sembilan tahun, dengan mata besar. Ketika dia melihat Meng Hao, senyum polos muncul di wajahnya.

Meng Hao tertawa, menggenggam tangan dan membungkuk pada pria tua dan gadis itu. Kemudian dia melompat ke atas pedang terbang dan menembak ke arah mereka. Dia jatuh ke perahu.

Seperti sebelumnya, ada sebotol alkohol yang dihangatkan. Gadis muda itu mengambilnya dan menuangkan secangkir untuk Meng Hao, tetapi tidak menyerahkannya kepadanya. Dia meletakkan dagunya ke tangannya dan menatapnya.

“Kakak, mengapa kamu kembali?” Katanya, suaranya murni dan jelas. “Apakah kamu datang untuk melihat Guyiding Tri-Rain?
 
Meng Hao menatapnya dengan kosong.

“Guyiding Tri-Rain adalah namaku. Tapi, kamu tidak bisa memberi tahu siapa pun, oke Big Brother? “Dia tertawa dan mengedip pada Meng Hao, terlihat sangat menawan.

Meng Hao tersenyum dan menangkupkan tangannya lagi di busur, lalu menerima cangkir alkohol.

Lelaki tua itu tertawa ketika perahu melanjutkan perjalanan menuju pusat danau. Dia kembali menatap Meng Hao. “Kami tidak pernah bertemu selama berhari-hari. Tuan muda, sikap Anda jauh lebih halus daripada di masa lalu. Apakah kamu menuju ke pantai lain kali ini? “

“Saya dari generasi junior tidak di sini untuk menyeberangi danau,” kata Meng Hao ringan, menyesap alkohol. “Aku di sini untuk menjernihkan kebingungan.”

—–

Bab ini disponsori oleh Hein Haugeberg

1. Dalam rilis asli bab ini, Er Gen menantang hadirin untuk mencari tahu arti nama Guyiding Tri-rain. Ada banyak perdebatan tentang hal itu. Berikut ini rincian namanya:

Karakter Cina: 古 乙 丁 三 雨Transliterasi: Gu Yi Ding San Yu Karakter:
古 – Gu – kuno, tua
乙 – Yi – kedua; yang kedua dari Batang Surgawi; bengkok; lekok 丁 – Ding – nama keluarga; pria; keempat dari Batang Surgawi 三 – San – tiga
 
雨 – Yu – hujan
2. Bab terkait sebelumnya tentang Laut Utara: Bab 44 dan Bab 66

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 90

Bab 90: Jalan Setan Penyegelan Setan, Konsep Seperti Kitab Suci

Orang tua itu meletakkan dayungnya dan kembali menatap Meng Hao. Sambil tertawa, dia berjalan mendekat, menuang alkohol untuk dirinya sendiri, dan kemudian minum.

“Bersihkan kebingungan apa?”

Meng Hao memegang cangkir alkoholnya dan kemudian dengan lembut berkata, “Saya bingung tentang sesuatu yang aku baca. Dikatakan, ‘” Dao Kuno; Hasrat Tenacious untuk Menyegel Surga …. '' Shock tiba-tiba menutupi wajah pria tua itu. Darah mengalir dari wajah gadis muda itu. Gelombang tiba-tiba melonjak melintasi Laut Utara, menyebabkan kapal itu bolak-balik dengan keras.

“Berhenti!” Seru pria tua itu. Secangkir alkohol di tangannya tiba-tiba menghilang menjadi kabut gelap dan dia menatap Meng Hao.

Meng Hao ternganga.

“Jangan katakan itu lagi. Aku tidak bisa menjelaskan kata-kata itu kepadamu. Tidak ada orang lain di surga atau di bumi. jika kamu benar-benar mencari pencerahan, maka masuklah ke jantung laut. ”Dia menutup mulutnya dan menatap gadis muda itu. Beberapa waktu berlalu, dan akhirnya wajahnya kembali normal. Dia mengangguk sedikit.

Meng Hao terdiam beberapa saat, sebelum bertanya, “Apa maksudmu dengan jantung laut?”

Dengan nada suara yang membawa kedalaman yang dalam, lelaki tua itu berkata, “Ada hal-hal yang telah disembunyikan di dasar laut selama seribu
 
tahun. Itu adalah jantung dari laut. Jika kamu mencari jawaban untuk pertanyaan kamu, mungkin kamu juga harus memeriksa hati kamu sendiri. “

Meng Hao mendapati dirinya tenggelam dalam pikiran untuk waktu yang lama. Ketika akhirnya dia mendongak, matanya membelalak kaget. Tidak ada jejak pria tua atau gadis muda itu. Dia sendirian di danau. Bahkan, kapal itu juga sudah menghilang.

Dia menatap kosong untuk sementara waktu, sampai visinya datang untuk fokus pada tempat yang agak jauh. Di sana, di tepi seberang, sekelompok orang sedang menurunkan perahu baru ke dalam air. Perlahan-lahan memasuki danau, dan kemudian tawa terdengar. Suara sorak-sorai perayaan rakyat mengepung perahu.

Perahu perlahan mendekati pusat danau. Mendayung itu adalah seorang pria paruh baya, ditemani oleh seorang wanita dan seorang anak. Meng Hao menyaksikan, hari demi hari, tahun demi tahun, ia mendayung bolak-balik melintasi danau. Bertahun-tahun berlalu, dan pria itu menjadi tua. Putra pria itu tumbuh dewasa, dan mengambil alih mendayung perahu. Tahun demi tahun berlalu. Generasi dan generasi.

Perahu, yang dulu baru, perlahan mulai retak dan menjadi tua. Itu mulai menua.

Akhirnya itu menjadi sangat bobrok sehingga tidak bisa diperbaiki. Seperti kehidupan yang telah mencapai batasnya, ia tidak bisa dipaksa untuk melangkah lebih jauh. Perlahan-lahan tenggelam ke dasar danau.

Ia telah menjalani kehidupannya di permukaan, dan mati di bagian bawah. Keberadaannya telah ada di perairan danau, menyertai generasi manusia yang telah menciptakannya. Selain mereka, danau itu adalah seluruh hidupnya.

Dalam kehidupannya, danau adalah temannya. Tidak ada yang bisa mendengar suara danau, tetapi itu bisa. Ketika tenggelam ke dasar, ia mati, tetapi juga dilahirkan kembali.

Pada saat itu, ia terbangun.
 
Saat terbangun, ia melihat seorang gadis muda berdiri di dasar danau, tersenyum padanya.

“Maukah kamu … menemaniku selamanya?”

“Saya tidak tahu berapa lama selamanya, tetapi di kehidupan aku yang lalu, Aku bisa mendengar suara kamu. Sekarang saya sudah mati … Saya ingin menemani kamu. Aku ingin kamu menjadi bagian dari kehidupan aku berikutnya. ”Pada saat ini menjadi mengerti bahwa … itu adalah semangat perahu. Mendengarkan suara danau selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya telah menyebabkan semangat perahu terbentuk.

Sebelum mati, hidupnya adalah perairan danau. Setelah mati, arwahnya akan melindungi danau selamanya, menuju keabadian.

Saat itulah perahu sekali lagi muncul di permukaan danau. Di dalam kapal ada seorang gadis muda yang sedang menghangatkan sebotol alkohol.
Bersama-sama, mereka melayang ke sana kemari di seberang danau.

Pikiran Meng Hao bergetar ketika dia melihat semua ini terjadi di depannya. Segalanya menjadi kabur untuk sesaat, dan kemudian kembali menjadi fokus. Dia sekali lagi di atas kapal. Pria tua itu ada di sana di depannya, nyengir padanya dan memegang cangkir alkoholnya. Gadis itu menatapnya, tersenyum, dagunya bersandar di tangannya.

Pria tua itu minum. “Ini hatiku. Apakah kamu mengerti … penerus Setan Sealing Sekte? “

Meng Hao terdiam sesaat. Frustasi bersinar di matanya. Dia … tidak mengerti.

“Jangan mencari terlalu keras untuk sebuah jawaban. Jika ya, jawaban yang kamu temukan mungkin salah. Pada titik tertentu dalam hidup kamu, mungkin kamu akan dapat menemukan jawabannya. Jangan menyerah. “Pria tua itu menatap Meng Hao dengan sungguh-sungguh.

“Kakak,” kata gadis muda itu, “auranya … ada di bawah kakimu. Jangan memprovokasi. Ingat … jalan besar Penyegelan Setan … “Gelombang sekali
 
lagi melonjak melintasi danau ke segala arah, ombak besar dan tinggi yang sepertinya menyentuh langit. Semuanya menjadi gelap di tengah gemuruh gemuruh. Perahu itu tenggelam ke dalam air.

Meng Hao tidak melompat keluar dari kapal. Sebaliknya, dia menutup matanya. Setelah beberapa waktu berlalu, dia membukanya, dan mendapati dirinya duduk bersila di tepi danau. Danau itu diam. Tidak ada ombak dan tidak ada perahu. Apa yang baru saja terjadi itu hanyalah ilusi.

Gadis itu tidak muncul, begitu pula lelaki tua itu. Semuanya terjadi dalam mimpi.

“Auranya ada di bawah kakiku ….” Mata Meng Hao bersinar dengan kebingungan. Dia menatap kakinya. Dia tidak melihat apa pun selain sepatunya.

“Jalan besar Setan Penyegelan, konsep seperti tulisan suci.” Meng Hao mengerutkan kening, masih tidak dapat memahami arti dari kata-kata itu. Dia perlahan bangkit, lalu menggenggam tangannya dan membungkuk untuk ketiga kalinya ke danau.

Dia memandang perairan. “Aku tidak mengerti hari ini,” katanya lembut, “tapi suatu hari aku akan mencapai pencerahan.”

Gelombang tiba-tiba berdesir ke danau, tampaknya sebagai tanggapan terhadap Meng Hao. Meng Hao baru saja akan pergi, ketika tiba-tiba matanya berkedip. Memalingkan kepalanya, dia melihat bahwa di kejauhan, beberapa sinar cahaya terbang ke arahnya.

“Meng Hao!”

“Jadi kamu di sini. Imam mengutus kami mencari Anda! “ “Pegang dia, lalu semuanya akan menjadi jelas!”
Ada tiga sinar yang berkedip, dan tiga Penggarap. Salah satunya adalah pada tingkat kesembilan Qi Kondensasi, yang lain berada di tingkat kedelapan.
Mereka bertiga naik seruling batu giok besar. Dua Penggarap tingkat delapan
 
dikenal Meng Meng. Mereka adalah Zhou dan Tu dari Sekte Arus Berliku, yang telah berusaha mengejar dan membunuh Meng Hao sebelumnya.

Orang dari tingkat kesembilan Qi Kondensasi adalah seorang pemuda berusia sekitar tiga puluh tahun. Ekspresi dingin dan acuh tak acuh menutupi wajahnya saat dia menatap Meng Hao.

Mereka diikuti oleh lima orang lagi yang melaju dengan berjalan kaki.

Ekspresi Meng Hao tenang. Dia melirik orang-orang, lalu mengabaikan mereka, membungkuk sekali lagi ke Laut Utara. Saat dia melakukannya, mata Zhou dan Tu melintas. Tangan mereka berkedip dengan tanda-tanda mantra, dan awan gelap mulai menumpuk di langit, disertai dengan gemuruh guntur.

Pria muda dari lantai sembilan menampar tasnya, dan sebuah drum besar muncul. Dia memukul drum sekali. Ini mengeluarkan ledakan besar yang menyebabkan batu dan tanah di sekitarnya melompat ke udara dan terbang ke arah Meng Hao.

Pada saat yang sama, sambaran petir melesat ke arah Meng Hao. Saat mendekat, dia dengan tenang mengepalkan tangan dan meninju petir.

Sebuah ledakan bergema ketika itu pecah, berubah menjadi banyak percikan api yang kemudian menghilang ke udara. Mata Meng Hao menyala.

“Apakah kamu ingin mati ?!” teriaknya. Dia melompat maju, dan pedang terbang bersiul muncul di bawah kakinya. Dia berubah menjadi sinar cahaya warna-warni saat dia menembak ke arah tiga orang yang terbang di atasnya. Pada saat ini, massa tanah dan batu yang beterbangan hampir menimpanya.
Dia memukul tinju ke arahnya.

Kekuatan tingkat ketiga belas Kondensasi Qi, lingkaran besar Kondensasi Qi, meletus dalam tubuh Meng Hao. Dia sekarang terputus dari energi spiritual surga dan bumi. Namun, awan pasir dan batu yang mendekat mendekat ke kehancuran dengan kekuatan tinjunya. Angin kencang bangkit. Wajah ketiga lawannya dipenuhi dengan kejutan ketika mereka merasakan kekuatan seperti gunung mendorong mereka.
 
Mereka memuntahkan darah, terutama Zhou dan Tu. Seruling giok mereka hancur, dan mereka mundur, wajah mereka dipenuhi keheranan. Bahkan ketika mereka bergerak mundur, dua aura pedang melesat melewati mereka. Kepala mereka terbang ke langit, menghujani darah di mana-mana. Dua Penggarap dari tingkat kedelapan Qi Kondensasi, mati dalam sekejap.

Meng Hao berbalik dan melihat murid Winding Stream Sect tingkat sembilan. Wajahnya pucat dan tubuhnya bergetar saat dia mundur. Orang-orang di tanah telah berhenti bergerak, ekspresi heran di wajah mereka.

“Apa … apa tingkat basis Budidayamu !?” kata murid Winding Stream Sekte tingkat sembilan, hatinya bergetar, tak percaya menutupi wajahnya. Dalam benaknya, seseorang dari tingkat Qi Condensasi kesembilan tidak bisa begitu saja membunuh dua Penggarap tingkat delapan dalam satu instan. Mungkin dia … Yayasan Pendirian?

Namun, meskipun Meng Hao memancarkan suasana yang penuh teka-teki, itu bukan kekuatan dari Yayasan Pendirian. Oleh karena itu, murid Winding Stream Sekte sangat terkejut dan bingung.

Bahkan ketika kata-kata keluar dari mulut pria itu, Meng Hao bergerak maju, wajahnya tenang. Melihat ini, hati murid Winding Stream Sekte mulai berpacu. Dia berbalik dan melarikan diri.

Sial baginya, ia hanya berada di tingkat kesembilan Qi Kondensasi. Bahkan jika dia bisa sedikit lebih cepat, kecepatannya tidak pernah bisa mendekati mencocokkan Meng Hao, yang merupakan lingkaran besar Qi Kondensasi. Dia baru saja mulai melarikan diri sebelum Meng Hao di sebelahnya. Tinju Meng Hao turun.

Murid murid tingkat sembilan mengerut, dan rasa bahaya hidup dan mati yang mendalam meliputi dirinya. Dengan teriakan rendah, dia menampar tasnya.
Beberapa pedang terbang muncul, serta drum dan slip giok ditutupi dengan ukiran mistis.

Ekspresi Meng Hao tidak berubah sedikit pun. Kepalannya terus turun. Pedang terbang hancur berkeping-keping. Drum mengeluarkan suara tabrakan saat meledak. Selanjutnya adalah … slip giok.
 
Slip giok ini bisa menahan serangan dari seseorang dari tingkat kesembilan Qi Kondensasi. Tapi Meng Hao adalah lingkaran besar Qi Condensation.
Slip batu giok tidak mampu menghalanginya. Itu hancur menjadi potongan- potongan kecil.

Tak satu pun dari hal-hal ini yang bahkan sedikit mampu memberikan pertahanan. Murid Winding Stream Sekte sekarang keluar dari item ajaib. Dia menyaksikan dengan mata terbelalak ketika tinju Meng Hao mendekat dan mendekat, sampai mendarat di dadanya.

Ledakan terdengar. Murid Winding Stream Sekte ini terkenal di Sekte, dan bahkan dikenal di seluruh Negara Bagian Zhao. Tapi sekarang, dadanya tenggelam, dan air mancur darah keluar dari mulutnya. Seperti layang-layang yang talinya terputus, dia terjatuh mundur dua puluh atau tiga puluh meter, mati.

Dari awal hingga akhir, butuh waktu beberapa saat untuk Meng Hao membunuh tiga orang!

Sisa murid Winding Stream Sekte di tanah memiliki penampilan ketakutan yang sangat dalam tertulis di wajah pucat mereka. Sulit untuk mengatakan siapa yang melarikan diri lebih dulu, karena mereka segera tersebar. Satu- satunya pikiran di pikiran mereka adalah: lari!

Ekspresi Meng Hao sama seperti biasanya, tapi di dalam dia menghela nafas. Karena insiden dengan Yan Ziguo, Meng Hao telah belajar pentingnya tidak meninggalkan saksi. Dia tahu bahwa pembunuhan harus dilakukan dengan tegas. Meskipun dia tidak mau, menyerang … adalah suatu keharusan.

Meng Hao tua tidak akan pernah bergerak melawan orang-orang yang melarikan diri. Tetapi hari ini berbeda. Mata Meng Hao menyala. Sepuluh pedang terbang terbang keluar, diresapi dengan kekuatan lingkaran besar Kondensasi Qi. Kualitas pedang itu buruk, dan tidak mampu mengandung kekuatan seperti itu, sehingga mereka meledak, berubah menjadi fragmen yang tak terhitung jumlahnya, yang terus terbang ke depan.

Jeritan mengerikan darah terdengar satu demi satu. Masing-masing dan semua murid Winding Stream Sekte yang melarikan diri mati.
 
Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.