-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0066 - 0070

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 66

Babak 66: Kebaikan Besar!

Semuanya adalah untuk memberi kesempatan pada pedang kayu untuk membunuh!

Mata Ding Xin menyipit karena perasaan bahaya yang tiba-tiba dan intens muncul di hatinya. Ini adalah pertama kalinya dia mengalami perasaan ini di negara bagian Zhao yang terpencil. Bahkan di Domain Selatan, dia tidak pernah memprovokasi murka Penggarap Yayasan Pendirian; dia hanya pernah berselisih dengan orang-orang dari tingkat yang sama seperti dirinya.

Terkejut berada dalam situasi berbahaya seperti itu, ia mengangkat tangan kanannya dan menekan dahinya. Suara ledakan berdesir, dan sejumlah besar Violet Qi mengalir keluar dari kepalanya. Dengan cepat membeku menjadi sosok seseorang, punggungnya menghadap Meng Hao.

Sosok samar itu mengenakan jubah ungu. Tekanan ledakan meledak dari itu, dan Violet Qi berkeliaran di mana-mana, menyebabkan jaring berhenti di tempatnya.

Wajah Ding Xin memucat saat jaring besar itu melambat. Dia langsung menembak ke belakang. Kedua pedang kayu itu tidak memberikan indikasi bahwa mereka akan berhenti. Mereka terus menembak ke depan tanpa ragu sedikit pun, melewati awan ungu dan melaju ke arah Ding Xin.

“Tidak mungkin!” Kulit kepala Ding Xin menjadi mati rasa dan wajahnya dipenuhi keheranan. Bagaimana dia bisa membayangkan bahwa dua pedang kayu Meng Hao bisa menentang kekuatan sihir penyelamatnya !?

Sihir penyelamat ini dianugerahkan kepada murid-murid dari tingkat kesembilan Qi Kondensasi, dan mampu melawan kekuatan penuh dari
 
Yayasan Pembentuk Yayasan. Itu hanya bisa digunakan sekali, dan bahkan setelah bertahun-tahun, dia tidak pernah menggunakan kekuatannya. Akhirnya, dalam menghadapi bahaya yang sudah dekat, dia telah menggunakannya hari ini. Namun, itu tidak bisa menghentikan dua pedang kayu.

“Jenis pedang apa ini !?” Darah mengalir dari wajah Ding Xin. Pada saat kritis seperti itu, dia tidak punya waktu untuk memikirkannya. Dia mengepalkan rahangnya dan kemudian mengaum. Dia menggigit lidahnya dan mengeluarkan darah. Ini adalah darah dari basis Budidaya, dan terhubung dengan umur panjangnya. Begitu dia meludahkannya, basis Budidaya turun sedikit. Diperlukan banyak waktu dalam meditasi terpencil sebelum bisa pulih.

Begitu dia memuntahkan darah, itu berubah menjadi kabut merah yang tersedot oleh bentuk kabut ungu yang muncul dari kepalanya. Dia berteriak:

“Violet Qi dari Timur!” Segera, sosok berjubah ungu berbalik. Wajahnya buram, tetapi matanya jelas memancarkan sinar ungu yang kuat.

Ketika cahaya ungu muncul, tubuh Meng Hao bergetar dan rasa sakit menyapu dirinya seperti air banjir. Dia mundur ke belakang, darah menyembur dari punggungnya. Suara menderu memenuhi tubuhnya, dan kesadarannya mulai goyah. Dia melayang mundur seperti layang-layang dengan tali terpotong, lalu jatuh ke permukaan Laut Utara. Dia perlahan-lahan tenggelam ke dalam air.

Pada saat yang sama, kedua pedang kayu mulai bergetar. Salah satu dari mereka berubah ungu, tampaknya tidak lagi di bawah kendali Meng Hao. Itu berputar di luar kendali, lalu jatuh ke Laut Utara.

Tapi … itu hanya satu pedang. Ding Xin telah habis-habisan, mengurangi harapan hidupnya sendiri dan merusak basis Budidaya untuk menggunakan kekuatan penuh dari seni menyelamatkan nyawa. Tapi dia hanya bisa menargetkan salah satu pedang kayu. Yang kedua, meskipun bergetar, terus berlanjut. Dalam sekejap, ia melewati segala sesuatu untuk menusuk dada Ding Xin. Kemudian, tampaknya kehilangan kekuatan spiritual yang mengendalikannya. Itu juga jatuh ke Laut Utara.
 
Pedang telah menusuk Ding Xin, tetapi tidak menembus hati. Dengan bantuan Violet Qi dari Timur, ia dapat menghindari cedera kritis. Meski begitu, dia menjerit kesedihan saat darah mengalir keluar dari dada dan mulutnya.

Rambutnya berkibar liar, dan jubah putihnya basah oleh darah. Matanya merah, dia menutupi luka di dadanya dan menjerit ngeri. Dalam semua pertempuran yang telah dia lawan sejak awal hingga sekarang, dia tidak pernah menerima cedera serius. Sekarang di sini, di Negara Bagian Zhao yang terpencil ini yang sangat dia pandang rendah, dia telah terluka parah oleh seorang Penggarap yang tidak ada yang benar-benar dia abaikan. Selain itu, dia terpaksa menggunakan metode menyelamatkan nyawanya. Matanya suram saat dia menatap Laut Utara.

“Hidupmu telah diambil oleh Violet Qi saya dari Timur. Tapi karena kamu berani melukaiku, aku akan menyeret mayatmu dan merobeknya menjadi berkeping-keping! ”Dada Ding Xin terbakar dengan rasa sakit. Dia telah menggunakan darah dari basis Budidaya dan telah merusak umur panjangnya. Pada titik ini, ia telah tenggelam ke tingkat kedelapan Qi Kondensasi.
Wajahnya pucat dan dipenuhi amarah. Dia menghasilkan pil obat dan mengkonsumsinya. Dan kemudian, tiba-tiba, ekspresi wajahnya berubah. Dia menatap luka di dadanya, dan wajahnya dipenuhi teror.

“Kekuatan spiritualku disedot melalui luka pedang ….” Ini adalah sesuatu yang belum pernah dialami Ding Xin sebelumnya. Dia tersentak saat dia tiba- tiba menyadari betapa menakjubkan dua pedang kayu Meng Hao sebenarnya. Dia segera menembak jatuh ke perairan Laut Utara untuk mencari mayat Meng Hao, dan kedua pedang itu.

Jauh di dalam Laut Utara, tubuh Meng Hao perlahan melayang. Matanya terpejam, dan dia tidak bergerak. Sepertinya dia sudah mati. Ding Xin's Violet Qi dari Timur telah menghancurkan umur panjang dan basis Kultivasinya. Meskipun kekuatan Ding Xin tidak bisa dibandingkan dengan tahap Yayasan Pendirian, dia berada di puncak tingkat kesembilan Qi Kondensasi. Meng Hao berada di tingkat kedelapan. Dia hanya tidak memiliki kesempatan untuk bertahan hidup.

Saat ini, tubuhnya dingin, dan satu-satunya yang tersisa adalah percikan terkecil, berkelip di dalam rohnya. Tidak butuh waktu lama untuk percikan itu
 
hilang, dan kemudian tidak akan ada lagi Meng Hao.

Bagian Qi-nya hancur, dagingnya tanpa kekuatan hidup. Inti lautnya sepertinya benar-benar mengering.

Tapi dia tidak mau. Dia tidak rela mati. Sayangnya, ini adalah hukum rimba dunia Kultivasi. Dia tidak bisa melawan atau melawan itu. Saat tubuhnya tenggelam lebih dalam dan lebih dalam, percikan kehidupan semakin lama semakin pudar. Segalanya sunyi. Percikan itu akan padam.

Gumpalan Qi mengalir keluar dari dalam Laut Utara. Suara dengung bisa terdengar, dan jauh di dalam air, riak mengalir keluar untuk mengelilingi Meng Hao. Tiba-tiba tubuhnya mulai bersinar.

Saat cahaya menyebar, energi spiritual dari Laut Utara mengalir ke Meng Hao dari segala arah, mengisi tubuhnya, memperbaiki bagian Qi-nya. Darah berwarna ungu tumpah dari lubang dan pori-porinya.

Semua kerusakan yang ditimbulkan oleh Violet Qi dari Timur telah diperbaiki. Faktanya, setiap satu dari banyak luka-lukanya disembuhkan ketika energi spiritual dari Laut Utara mengalir ke dalam dirinya.

Suara letupan terdengar dari dalam dirinya saat bagian Qi-nya mulai mengalir lagi. Tubuhnya yang tak bernyawa direformasi, dan dalam sekejap, sekali lagi bersenandung dengan kekuatan hidup.

Raungan gemuruh terdengar saat sejumlah besar energi spiritual mengalir ke laut Inti-nya. Sekali lagi beriak tanpa batas. Dia masih di tingkat kedelapan Qi Kondensasi, tetapi sebenarnya telah membuat kemajuan yang signifikan, dan tingkat kekuatannya saat ini hampir sama dengan seseorang di tingkat kesembilan Qi Kondensasi.

Dalam laut Core-nya, Core Iblis bergelombang, mengirimkan aura setan. Itu mulai menyerap semua Demonic Qi yang Meng Hao telah kumpulkan. Aura Iblisnya tumbuh lebih kuat dan lebih cerah.

Akhirnya, Meng Hao membuka matanya.
 
Dia tampak tenang. Dia tidak bersemangat atau kaget atau heran. Dia sengaja memilih Laut Utara sebagai tempat pertikaian. Itu semua adalah pertaruhan, dengan harapan bahwa Demon Laut Utara akan membantunya.

Saat dia membuka matanya, dia meluruskan tubuhnya. Hanya ada air di bawah kakinya, meskipun agak jauh dia bisa melihat dasar danau. Semuanya harus gelap gulita. Tapi karena pasir keperakan yang menyebar, ada sedikit cahaya, yang samar-samar menerangi sekitarnya.

Dalam air keruh, Meng Hao bisa melihat sebuah kapal.

Perahu itu bobrok, tenggelam dan beristirahat di lantai danau. Meng Hao tiba-tiba menyadari bahwa dia mengenali kapal ini. Itu adalah … perahu yang dia naiki pada hari itu ketika dia menyeberangi danau!

Dia menatap perahu dengan diam-diam, lalu menangkupkan tangannya dan membungkuk hormat.

Bahkan ketika dia membungkuk, dia mendengar tawa seorang gadis muda berkicau di dasar danau. Tawa itu berputar-putar, membuatnya tidak mungkin untuk menentukan asal-usulnya. Meng Hao menyipitkan matanya, menatap lantai danau.

Saat tawa terdengar, dia melihat lengan muncul dari pasir perak di dasar danau. Tangannya seputih giok. Seiring dengan lengan muncul mayat. Mereka adalah mayat-mayat wanita muda, melayang dari pasir perak.

Rambut hitam menyapu wajah puluhan dari mereka saat mereka melayang dari kedalaman danau. Mata mereka tertutup, wajah mereka pucat pasi tetapi indah. Di tengah-tengah air danau yang beriak, Meng Hao menyaksikan, ekspresi keheranan di wajahnya saat dia menyadari bahwa semua wanita … terlihat persis sama!

Pada saat yang sama, seorang gadis kecil muncul, berdiri di sana di kapal yang bobrok. Dia memberi Meng Hao senyum malu-malu. Dia tampaknya dipenuhi dengan kepolosan seperti anak kecil, tetapi ketika Meng Hao memandangnya, pikirannya mulai berputar, dan dia merasakan raungan di dalam kepalanya.
 
Dia baru saja memperhatikan bahwa wajah mayat sangat menyerupai wajah gadis ini, seolah-olah mereka adalah dia setelah dia dewasa!

“Kakak, maukah kamu tinggal bersamaku di sini selamanya?” Kata gadis kecil itu dengan tawa ringan. Suaranya masih muda, dan ketika dia berbicara, belasan mayat yang melayang di sekitarnya berhenti bergerak, dan meskipun mata mereka tertutup, sepertinya mereka semua menatap lurus ke arah Meng Hao.

Pikiran Meng Hao berputar, dan suara menderu sepertinya menghabiskan pikirannya. Segala sesuatu di depan mulai menjadi redup, dan kemudian hancur.

Dia tiba-tiba membuka matanya. Dia masih mengambang di air danau, agak jauh dari dasar danau, lebih jauh dari yang baru saja dia alami. Apakah semua itu hanya mimpi? Tidak ada perahu, tidak ada mayat, dan tidak ada gadis kecil yang tertawa.

Meng Hao ternganga kaget. Setelah beberapa saat, dia menyadari bahwa tubuhnya telah disembuhkan. Dia mengangguk pelan ke lantai danau yang jauh, meskipun dia tidak bisa melihat apa pun di sana.

Dia tahu bahwa semua yang baru saja dilihatnya bukanlah ilusi. Itu nyata!

Dia mengangkat tangannya dan membungkuk dalam-dalam dengan tangan yang digenggam.

“Meng Hao akan selalu mengingat dua kebaikanmu. Aku berspekulasi bahwa kamu ingin menjadi laut, dan inilah yang paling penting bagi kamu. Saya, Meng, dari generasi junior, berjanji bahwa suatu hari, ketika basis Kultivasi saya melangit ke langit, bahwa Aku akan membantumu. Jika ada cara lain yang bisa aku bantu, tolong beri tahu saya. ”Meng Hao membungkuk lagi, memegang busur untuk jarak sepuluh napas. Segalanya sunyi. Dia menegakkan tubuh. Dia melihat ke bawah untuk terakhir kalinya, lalu melesat ke permukaan danau.

Tepat pada saat ia mulai bergerak ke permukaan, dua pedang kayunya, yang telah tenggelam ke dalam air, mulai bergetar. Kemudian, mereka menembak
 
ke arah Meng Hao.

Salah satu pedang baru saja dilacak oleh Ding Xin. Matanya berbinar saat dia mengulurkan tangan untuk mengambil pedang. Tapi kemudian mulai bergerak. Riak menyebar dari sana, dan kemudian, dalam sekejap mata, riak itu melesat ke kejauhan.

Ketika Ding Xin melihat ini, ekspresi terkejut muncul di matanya. Tanpa ragu, ia berlari mengejar.

“Harta karun ini adalah mahluk hidup!” Pikir Ding Xin. Jantungnya mulai berdebar kencang saat dia dengan bersemangat melesat lebih cepat untuk mencegat pedang kayu.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 67

Babak 67: Kematian Ding Xin

Meng Hao melaju menyusuri Laut Utara, bergerak lebih cepat dan lebih cepat. Inti laut di dalam dirinya bergolak dan bergolak, dan tak lama kemudian dia melihat permukaan danau. Dia keluar dari air, mengirimkan gelombang melonjak ke segala arah.

Pada saat yang sama ketika dia menembak keluar dari danau, dua pedang kayunya muncul, bersiul di udara dari arah yang berbeda ketika mereka terbang ke arahnya. Mereka beredar di sekelilingnya, salah satu dari mereka datang untuk beristirahat di bawah kakinya, yang lain terbang di sebelahnya.

Saat itu, Ding Xin meledak dari danau, dan saat dia terbang keluar, matanya tertuju pada Meng Hao. Wajahnya segera ditutupi dengan ekspresi tidak percaya. Bagaimana mungkin Meng Hao … masih hidup !?

“Mustahil! Dia tidak di tahap Pendirian Yayasan. Tidak ada yang bisa bertahan dari Violet Qi yang sempurna dari Sekte saya, didukung dengan pengorbanan basis Budidaya dan umur panjang saya sendiri !!

Mungkin dia tidak mau percaya karena, pada saat ini, dia tidak lagi berada di tingkat kesembilan Qi Kondensasi. Bahkan tingkat kedelapan Qi Kondensasi agak tidak stabil. Luka di dadanya tidak sembuh, dan energi spiritual terus bocor. Dia takut bahwa dia mungkin akan segera turun dari tingkat kedelapan Qi Kondensasi ke tingkat ketujuh.

Wajahnya langsung pucat. Namun, dia tidak menyukai Qiu Shuihen dan yang lainnya. Meskipun terkejut melihat Meng Hao hidup-hidup, dia pulih dalam sekejap mata. Tanpa ragu, dia menembak pergi, daun raksasa muncul di bawah kakinya dan membawanya pergi ke kejauhan. Dia tidak berkelahi, dia melarikan diri.
 
Dia tidak punya pilihan selain melarikan diri. Dia bisa mengatakan bahwa Meng Hao benar-benar pulih, dan sebenarnya telah meningkatkan basis Budidaya, sedangkan dia sendiri telah menderita cedera internal yang parah. Dia tidak punya pilihan lain selain mundur.

Meng Hao menyaksikan dengan dingin saat Ding Xin melarikan diri. Dia tidak mengejar pada awalnya, tetapi malah melihat ke bawah ke danau, membuat hormat hormat lain.

“Aku akan mengingat kebaikan besar ini selama sisa hidup saya!” Kata Meng Hao dengan suara yang bisa memotong kuku dan mengiris besi. Kemudian dia mengangkat kepalanya dan menjentikkan lengan bajunya. Pedang di bawah kakinya bersenandung, dan dia berubah menjadi sinar cahaya saat dia menembak untuk mengejar Ding Xin.

“Mulai sekarang, pemburu menjadi buruan,” katanya, matanya dipenuhi dengan niat untuk membunuh. Setelah meninggalkan Reliance Sect, Meng Hao tidak pernah merasakan keinginan untuk membunuh siapa pun sebanyak dia melakukan Ding Xin, kecuali mungkin Shangguan Xiu. Keinginannya untuk membunuh menyebar ke matanya sampai mereka bersinar. Selama hidupnya di Cultivation, dia belum pernah terluka parah sebelumnya. Bahkan, itu sebenarnya tidak dianggap sebagai cedera. Dia sudah … terbunuh!

Sebuah sinar yang menyilaukan memenuhi matanya saat ia berlari mengejar. Dalam sekejap, dia meninggalkan Laut Utara. Dalam waktu yang dibutuhkan dupa untuk membakar, ia telah bertemu dengan Ding Xin, yang sedang mengkonsumsi pil obat bahkan ketika basis Budidaya terus menurun.

Meng Hao tidak mengatakan apa-apa. Sebaliknya, ia hanya mengangkat jarinya, dan pedang kayu yang terbang di sebelahnya melaju ke depan menuju Ding Xin. Ding Xin yang berwajah pucat menoleh ke belakang, sangat menyadari kekuatan pedang yang aneh. Dia memukul tasnya memegang, dan segera, busur hitam panjang muncul di tangannya. Mengabaikan kehilangan energi spiritualnya yang terus-menerus, dia menarik busurnya dan menembakkan panah.

Panah itu bergemuruh ke arah pedang kayu. Ketika mereka bertemu, sebuah ledakan terdengar dan panah itu runtuh. Pedang kayu itu bergidik.
 
Meng Hao tanpa ekspresi. Dia mengangkat jarinya lagi, dan pedang kayu itu melesat maju lagi. Ding Xin, wajahnya pucat, tidak punya pilihan selain menembakkan panah lain.

Ledakan terdengar. Pedang kayu berlanjut.

Pembuluh darah memenuhi mata Ding Xin. Bisakah dia tidak melihat bahwa Meng Hao membalas dendamnya, berniat untuk mengeringkan basis Budidaya dan mendorongnya untuk kelelahan total?

Setelah jatuh dari tingkat kesembilan Qi Kondensasi, luka-lukanya telah memburuk. Dia lemah, tetapi dia takut dengan pedang kayu, jadi dia tidak bisa melakukan apa pun selain menggunakan panahnya untuk membela diri. Sayangnya, karena kondisinya yang melemah, panahnya juga lemah, dan tidak membawa kekuatan seperti sebelumnya. Ketika dia menembakkan panah keenamnya, tubuhnya tiba-tiba bergetar ketika basis Kultivasinya tiba-tiba mulai turun dari tingkat kedelapan Qi Kondensasi ke tingkat ketujuh.

Pedang kayu ada di atasnya dalam sekejap, menusuk ke dadanya. Itu bukan luka kritis, tapi darah tetap saja keluar. Ding Yen menjerit sedih dan mencoba melarikan diri lebih cepat.

Tubuhnya bergetar ketika dia merasakan kekuatan spiritual yang lebih besar mengalir darinya. Basis Budidaya terhuyung-huyung jatuh dengan cepat, dari tingkat kedelapan Qi Kondensasi ke ketujuh!

Tentu saja, basis Kultivasinya tidak benar-benar mengalami kemunduran. Tetapi dia kehilangan energi spiritual dengan kecepatan tinggi, dan tanpa pemulihan apa pun. Kehilangan energi spiritual begitu besar sehingga tingkat kekuatannya pada dasarnya berada pada tingkat ketujuh Qi Kondensasi.

Dia mengkonsumsi pil obat, tetapi sayangnya memiliki dua luka pedang, yang keduanya membocorkan energi spiritual. Tidak ada cara baginya untuk pulih saat ini.

“Aku murid Violet Fate Inner Sekte!” Seru Ding Xin dengan lolongan sengit. “Jika kamu berani membunuhku, Violet Fate Sekte akan melacakmu bahkan jika itu membutuhkan seratus tahun! Mereka tidak akan berhenti sampai kamu
 
mati! “Situasinya putus asa. Dia mengeluarkan teriakan curam darah lainnya saat pedang kayu Meng Hao lewat. Itu tidak menikamnya, tetapi memotongnya, saat itu energi spiritualnya terkuras lebih cepat.

“Aku sudah mati sekali,” kata Meng Hao dengan dingin. Matanya dingin saat dia melambaikan jarinya sekali lagi.

Waktu berlalu. Satu jam berlalu dalam sekejap mata, selama waktu itu jeritan sengit Ding Xin terus berdering. Tubuhnya mati rasa, dan tampaknya ditutupi dengan ratusan luka pedang. Dia basah oleh darah. Tak satu pun dari lukanya yang kritis, tetapi ia meneteskan banyak darah sehingga ia tampak seperti orang mati.

Ding Xin adalah seorang Penggarap, dan ketika keadaan menjadi redup, yang paling menakutkannya bukanlah luka-lukanya, melainkan fakta bahwa tubuhnya tampak seperti saringan. Energi spiritual mengalir keluar darinya dengan kecepatan yang mengejutkan.

Tingkat keenam dari kondensasi Qi, yang kelima, yang keempat …


Ledakan terdengar, dan Ding Xin jatuh ke tanah, memuntahkan darah. Dia bergegas maju, melarikan diri secepat dia bisa bergerak. Dia tidak lagi mampu melakukan penerbangan apa pun. Basis Kultivasinya telah turun begitu rendah sehingga sama seperti jika dia berada di level ketiga Qi Kondensasi.

“Meng Hao, jika kamu membunuhku, kamu akan dibantai tanpa penguburan yang layak! Saya seorang murid Violet Fate Inner Sect. Jika aku mati, itu akan menimbulkan masalah bagi seluruh Negara Bagian Zhao. Kamu tidak berani membunuhku! “Tubuhnya bergetar. Dia melawan rasa takut di hatinya dan batuk lebih banyak darah.

Meng Hao menyambar daun terbang raksasa Ding Xin. Tanpa kata, dia menggerakkan jarinya lagi, dan pedang kayu itu melesat ke arah Ding Xin.
 
Cukup waktu berlalu untuk membakar dupa. Di sana, di tengah hutan, Ding Xin tidak lagi menyerupai murid dari Sekte yang hebat. Dia menatap Meng Hao, matanya dipenuhi dengan racun. Namun di dalam racun itu juga ada penyesalan. Dia menyesali keinginannya untuk menonton lawannya mengkonsumsi Demonic Cores. Sebaliknya, ia seharusnya tidak menahan apa pun dan membunuhnya segera.

“Aku seharusnya membantaimu!” Katanya, menggertakkan giginya, dadanya naik-turun. Tampaknya dia lebih tertarik melampiaskan kemarahannya daripada bernafas.

“Kamu tahu, kamu mengajari saya sesuatu,” kata Meng Hao. Dia selesai dengan balas dendamnya. Tangannya terangkat, dan pedang itu jatuh. Kepala Ding Xin terbang ke udara, menghujani darah di mana-mana. Itu mendarat di kejauhan, berguling di tanah untuk beristirahat di bawah pohon besar.

Matanya masih penuh dengan rasa tidak percaya. Dia tidak bisa mempercayainya, karena dia adalah murid dari Violet Fate Sect, di tingkat kesembilan Qi Condensation. Dia adalah Terpilih, dia akan mencapai Yayasan Pendirian, dimana dia akan menjadi Terpilih yang benar, dan namanya akan mengguncang Domain Selatan.

Tapi di sini dia, mati di Negara bagian terpencil Zhao, dibunuh oleh Meng Hao, serangga yang dipegangnya di telapak tangannya.

Meng Hao menutup matanya untuk waktu yang lama. Ini bukan pertama kalinya dia membunuh seseorang, dan kali ini, dia tidak dipenuhi dengan emosi. Dia sudah mati.

“Hari itu ketika aku bertemu dengan Yan Ziguo, aku seharusnya membunuhnya, serta semua orang yang bersamanya.” Tekad memenuhi matanya. Dia sekarang mengalami hasil dari keraguannya saat itu, ketika dia memiliki kesempatan untuk membunuh Yan Ziguo.

“Aku tidak ingin mati untuk yang kedua kalinya,” Dia mengangkat tangan kanannya dan membuat isyarat isyarat. Tas pegang Ding Xin melayang. Lalu ia menjentikkan lengan bajunya dan Flame Python muncul. Itu memakan tubuh dan kepala Ding Xin, mengubahnya menjadi abu.
 
Meng Hao berbalik dan berjalan pergi.

Saat itu malam, dan ketika dia berjalan ke kejauhan, salju mulai turun dari langit. Itu menutupi dirinya, jejak kakinya, dan bau darah. Salju menemaninya saat ia berjalan semakin jauh.

“Aku adalah salju selama musim dingin. Jika aku terlalu dekat dengan musim panas, maka … musim panas akan melelehkan aku. Itu bukan dunia salju, juga bukan duniaku. ”Meng Hao menghilang ke kejauhan. Dia tampak seperti seorang sarjana, tetapi jauh di lubuk hatinya, dia sedingin salju.

—–

Bab ini disponsori oleh Jack Bullock

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 68

Babak 68: Kota Bima Sakti

Setelah pertempuran di Laut Utara, dan kelahirannya kembali di kedalaman danau, aura kematian telah sepenuhnya dihilangkan. Ketika dia berjalan melalui angin dan salju, tidak ada sepotong pun yang keluar.

Fakta bahwa aura hitam, yang telah mengepungnya selama lebih dari sebulan, kini hilang, membuat langkah Meng Hao sedikit lebih santai saat ia bergerak melewati salju.

Salju semakin turun semakin deras, membuat seolah-olah ini adalah badai salju terakhir dan terberat tahun ini. Kepingan salju tampaknya didorong oleh musim yang masuk, jatuh dari langit secepat mungkin.

Salju menyelimutinya, sampai akhirnya ia mencapai gua di Gunung Daqing yang telah diambilnya bertahun-tahun sebelumnya. Dia duduk bersila, memandang dunia salju dan mendengarkan teriakan angin.

Malam tiba.

Salju menghalangi langit malam, sehingga mustahil untuk melihat bintang- bintang. Satu-satunya hal yang terlihat hanyalah lapisan salju tanpa akhir yang menutupi pemandangan.

Api unggun kecil terbakar di depan Meng Hao, menyinari lingkungan dengan nyala api yang berkedip-kedip. Cahaya jatuh ke wajahnya saat dia duduk di sana berpikir.

Hampir empat tahun telah berlalu.

Sudah hampir empat tahun sejak ia bergabung dengan Sekte Reliance. Dia mulai sebagai seorang pemuda dan telah tumbuh menjadi seorang pemuda;
 
dia sekarang berusia dua puluh tahun.

Untuk waktu yang lama, Meng Hao duduk di sana, menatap tangannya. Mereka bersih, tanpa bercak. Tapi Meng Hao tahu tanpa keraguan bahwa mereka berlumuran darah.

Dia telah membunuh berkali-kali dalam empat tahun terakhir. Pada awalnya, itu telah menyebabkan banyak kesusahan mental. Sekarang, meskipun kamu tidak bisa mengatakan dia mati rasa, setidaknya dia datang untuk menerimanya. Dia telah beradaptasi. Seolah-olah kekuatan surga dan bumi yang tak terlihat telah mengubah rohnya, nasibnya, dan masa depannya.

“Apa yang akan aku menjadi pada akhirnya ….” Meng Hao memandang salju di luar gua, tetapi tidak berisi jawaban.

Waktu berlalu dengan lambat, dan segera fajar mendekat. Semuanya gelap gulita. Satu-satunya yang hadir adalah rengekan angin dan salju yang sangat dingin. Api unggun di depan Meng Hao perlahan terbakar, dan gua itu dikonsumsi oleh kegelapan.

Meng Hao duduk di sana dalam gelap, dan rasa kesepian yang mendalam memenuhi hatinya. Perasaan itu semakin kuat dan semakin kuat sampai seolah-olah itu akan menelannya.

“Ayah, ibu, di mana kamu ….” Suaranya lembut ketika dia memikirkan orang tuanya. Dia sangat merindukan mereka.

“Fatty, apa yang kamu lakukan sekarang?” Meng Hao menghela nafas ketika sebuah gambar muncul dalam benaknya tentang Fatty yang menggerogoti giginya.

“Penatua Sister Xu, Penatua Brother Chen, Kamu berada di Domain Selatan… itu hebat….” Dia memandang ke luar pada malam gelap di luar gua, dan hampir seolah-olah dia dapat melihat Domain Selatan. Ekspresi linglung memenuhi wajahnya.

“Membaca ratusan buku seperti bepergian sepuluh ribu jalan…. Suatu hari Aku akan meninggalkan Negara Bagian Zhao dan pergi ke Domain Selatan.
 
”Pandangan penuh tekad muncul di matanya. Negara Zhao berada di ujung Wilayah Selatan. Bagian tengah Domain Selatan sangat, sangat jauh.

Dia ingat peta yang dia lihat dari Benua Nanshan. Ada hutan belantara yang luas antara Negara Bagian Zhao dan inti dari Domain Selatan, serta beberapa negara.

Mengingat level basis Budidaya saat ini, jika ia mencoba melakukan perjalanan dengan melonjak, itu akan memakan waktu yang sangat lama.

“Kalau saja aku bisa menjadi Penggarap tahap Yayasan Pembentukan!” Api tampak menyala di matanya, api yang mengandung kerinduan sengit. Itu adalah kerinduan untuk bisa terbang di langit, dan haus untuk mencapai tahap Yayasan Pendirian.

“Mencapai Pendirian Yayasan menjadi seorang Penggarap sejati. Kemudian, umur panjang Aku akan diperpanjang hingga seratus lima puluh tahun. “Konsep umur panjang adalah kenyataan yang jauh bagi Meng Hao. Biasanya, orang berharap untuk hidup lebih lama hanya ketika mereka bertambah tua.
Sampai sekarang, Meng Hao tidak terlalu peduli tentang itu; apa yang paling diperhatikannya adalah terus hidup dan tidak berada dalam bahaya.

Kecuali jika seseorang ingin hidup rata-rata, ia harus menerima batasan basis Budidaya dan bakat terpendamnya, dan terus berjuang.

Meng Hao menarik napas dalam-dalam dan melihat keluar saat fajar menyingsing di dunia. Dia mengeluarkan tas pegangan Ding Xin dan memeriksa isinya. Matanya mulai berkilau.

“Dia benar-benar adalah murid dari Sekte besar. Meskipun dia belum mencapai tahap Pendirian Yayasan, dia kaya raya. ”Ada tujuh atau delapan ribu Spirit Stones di dalamnya, serta busur kayu hitam.

Ketika dia menarik busur, seluruh tubuhnya terasa dingin. Ketika dia menarik kembali tali busur, rasanya seolah-olah energi spiritual surga dan bumi ditarik ke dalamnya.
 
Di dalam tas memegang ada beberapa ratus panah hitam, masing-masing diukir dengan tanda aneh. Dia mengumpulkan mereka. Selain Spirit Stones dan barang-barang berharga, ada beberapa botol pil, plakat berbagai macam pesan, dan item acak lainnya.

Sebagian besar botol pil kosong. Namun, satu botol kecil menarik perhatian Meng Hao. Itu disegel, tetapi ketika dia mendengar suara pil berderak di dalam, jantungnya berdebar. Dia memecahkan segel, dimana bau kental, wangi menghiasi wajahnya. Seluruh gua langsung dipenuhi dengan aroma obat.

Aroma ini bahkan tampak lebih kuat daripada Pil Roh Surgawi. Tampaknya bahkan lebih kuat dari pil Meng Hao yang paling kuat, Pil Pengisian Plateau. Bahkan, benar-benar tidak ada cara untuk membandingkan mereka. Itu seperti mencoba membandingkan kunang-kunang dengan bulan purnama. Sejauh Meng Hao tahu, satu seperti pohon muda, yang lain seperti pohon yang kuat.

“Ini ….” Mata Meng Hao bersinar, dan dia mulai bernapas dengan cepat. Dia membalik botol dan menjatuhkan pil obat ke telapak tangannya. Itu tentang ukuran thumbnail-nya, dan warna kuning. Itu memancarkan aroma yang kuat serta perasaan energi spiritual yang tak terbatas. Dengan pandangan sekilas, Kamu bisa tahu ini bukan barang biasa.

Dia menatap pil sejenak, lalu mengetuk tasnya memegang, mengambil slip giok nama pil kuno yang telah dibelinya di Hundred Treasures Pavilion. Ada lebih banyak retakan di permukaannya dari sebelumnya, meskipun Meng Hao tampaknya tidak peduli. Menekan slip giok ke dahinya, dia menuangkan energi spiritual ke dalamnya.

Sesaat kemudian, batu giok kuno terbelah menjadi beberapa bagian, runtuh menjadi abu. Meng Hao membuka matanya. Mereka bersinar dengan kegembiraan yang kuat.

“Pil Pendirian Yayasan! Itu adalah Pil KB Pembentukan Yayasan! Sulit bahkan untuk menentukan berapa nilainya! “Palpitasi dengan semangat, dia mencengkeram pil ke dadanya. Jantungnya berdebar kencang, dan butuh beberapa saat sebelum dia bisa tenang.
 
Pill Yayasan Pendirian ini adalah salah satu alasan Ding Xin tidak bisa percaya bahwa dia akan mati. Itu dibuat oleh tuannya dan kemudian diberikan padanya. Mempertimbangkan bahwa dia berada di tingkat kesembilan dari kondensasi Qi, jika dia menemukan sedikit keberuntungan dalam perjalanannya, maka dia mungkin bisa menerobos ke tahap Pendirian Yayasan. Dia telah menyimpannya untuk dirinya sendiri sehingga dia bisa menggunakannya ketika titik kritis tiba.

Bahkan di Sekte besar di Domain Selatan, Pil KB Yayasan tidak umum. Bahkan lebih jarang bagi mereka untuk dibagikan kepada para murid.
Persyaratan untuk mendapatkannya sangat tinggi. Bahkan jika lebih dari jumlah pil biasa tersedia, pasokan masih akan kurang dari permintaan. Kebanyakan orang tidak dapat mendirikan Yayasan hanya dengan satu pil. Biasanya diperlukan dua atau tiga. Beberapa orang dengan bakat laten rata- rata tetapi dukungan dari Sekte Tetua, mungkin dapat menerobos dengan lima pil.

Pil Pendirian Yayasan benar-benar berharga. Mungkin ini ada hubungannya dengan fakta bahwa dua dari tanaman obat yang diperlukan untuk meramu pil hanya tumbuh di Tiga Zona Bahaya di Domain Selatan.

Ding Xin memiliki master yang luar biasa, yang memberinya posisi khusus dalam Violet Fate Sect. Ketika ia telah mencapai tingkat kesembilan Qi Kondensasi, tuannya telah memberinya pil KB Yayasan. Jika dia gagal menerobos ke tahap berikutnya, ketika dia kembali ke Sekte, tuannya tidak akan ragu untuk memberinya yang lain.

Meng Hao membuka tangannya dan melihat lebih dekat pada pil Yayasan Pendirian. Saat itulah dia melihat segel aneh di permukaannya.

Segel itu memuat gambar wajah iblis. Itu tanpa ekspresi, khidmat, dan memberikan perasaan bahwa wajah itu menatapmu. Jantung Meng Hao berdebar. Setelah diamati lebih lanjut, ia memutuskan bahwa segel itu tidak memiliki sifat mistis. Itu hanya diukir di permukaan pil, hampir seperti logo.

Meng Hao ragu-ragu untuk beberapa saat, lalu mengepalkan giginya dan menyingkirkan pil itu. Di luar, salju turun semakin deras, dan matahari terbit
 
baru saja terlihat. Dia melangkah ke kipas yang berharga dan terbang keluar ke udara dingin.

“Jika aku ingin menerobos dari tingkat kedelapan Qi Kondensasi ke kesembilan, Aku akan membutuhkan lebih banyak Batu Roh. Apa yang aku miliki sekarang … tidak cukup. Aku perlu menjual beberapa barang untuk mendapatkan lebih banyak. Mata berkilauan, dia menampar tasnya memegang dan menghasilkan slip giok, yang dia mendorong ke dahinya.

Ini adalah slip giok dari Sekte Angin Dingin, sebuah peta yang menggambarkan beberapa Kota Penggarap di Negara Bagian Zhao. Meng Hao melihat Kota Pemurnian Timur, tapi dia tidak punya keinginan untuk kembali ke sana. Dia perlu pergi ke suatu tempat yang jauh dari sana, ke tempat yang tidak dikendalikan oleh tiga Sekte besar, tempat di mana para Penggarap akan lebih acak.

“Bima Sakti Kota,” Meng Hao bergumam pada dirinya sendiri. Setelah membuat keputusan, dia mengangkat kepalanya, matanya berkedip, dan melaju ke depan secepat angin.

Di arah Laut Bima Sakti adalah daerah yang dilindungi oleh mantra pelindung, tempat yang bahkan tidak bisa dilihat manusia, di dalamnya ada sebuah kota.

Dindingnya hitam, dan dipatroli oleh para Penggarap berjubah hitam berwajah dingin. Mereka memandangi orang-orang yang keluar masuk kota.

Milky Way City belum ada sebelum tiga ratus tahun yang lalu. Pada saat itu, seorang eksentrik dengan basis Budidaya pada tahap Formasi Inti telah muncul. Kekuatan sihir dan barang-barangnya mengejutkan. Dia telah mendirikan kota ini, kemudian pergi ke meditasi terpencil. Tiga ratus tahun kemudian, tidak ada yang tahu apakah dia masih hidup, atau mati. Sebenarnya tidak terlalu penting. Entah dia telah memperpanjang umurnya, atau mulai membentuk Jiwa yang baru lahir.

Saat ini, kota itu dikendalikan oleh keturunannya. Adapun Patriark Bima Sakti, dia tidak pernah memiliki hubungan yang buruk dengan tiga sekte besar Negara Zhao. Itu, ditambah dengan aturan kota yang santai, telah membuatnya
 
tumbuh menjadi tempat yang ramai, dipenuhi dengan orang-orang dari segala jenis.

Suatu hari, seseorang muncul di luar Milky Way City. Dia mengenakan jubah hitam, dan wajahnya ditutupi oleh topi bambu lebar di kepalanya. Mustahil untuk membedakan ciri-cirinya, meskipun tubuhnya tampak agak gemuk.

Bidikannya tampak aneh, tetapi sama sekali tidak menarik perhatian di Milky Way City. Bagaimanapun, tempat ini adalah campuran dari semua jenis orang aneh. Ada lebih dari beberapa yang tidak ingin orang lain tahu siapa mereka atau apa yang mereka lakukan.

Tentu saja, orang ini tidak lain adalah Meng Hao.

Dia telah memutuskan untuk menjual beberapa benda ajaib dan pil obat. Jadi, dia menyamar dan datang ke tempat ini. Dia berjalan masuk melalui gerbang kota, melihat sekeliling. Saat dia melakukannya, matanya menyipit. Dia segera menundukkan kepalanya, dan, menghirup udara yang acuh tak acuh, memasuki sebuah toko.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 69

Babak 69: Tuan Muda Ding

Shangguan Xiu, mengenakan jubah hitam, mengerutkan kening saat dia berjalan menyusuri jalan di Bima Sakti City. Dua Penggarap dari tingkat ketujuh Qi Kondensasi, juga mengenakan jubah hitam, berjalan di belakangnya. Dari raut wajah mereka, mereka agaknya mengagumi Shangguan Xiu.

Menemani Shangguan Xiu dalam inspeksi kota, mereka berjalan melewati toko Meng Hao yang baru saja masuk.

Ekspresi Meng Hao sama seperti sebelumnya. Bahkan jika tidak, tidak ada yang bisa melihat, karena topi bambu lebar yang menutupi wajahnya.
Tatapannya menyapu tempat yang dimasukinya.

Itu adalah toko obat, hanya satu lantai tinggi dan tidak terlalu besar. Rak-rak berisi botol-botol pil memenuhi ruang kecil itu. Botol-botol itu jelas-jelas kosong, meskipun pada permukaan masing-masing tertulis nama pil beserta harganya.

Jauh di sudut, seorang pria muda duduk bersila. Selain dia, Meng Hao adalah satu-satunya orang di toko.

Meng Hao berjalan, memeriksa nama-nama berbagai pil obat. Akhirnya, dia menemukan botol yang di atasnya tertulis karakter “Earthly Spirit Pill.” Itu langsung menarik perhatiannya.

“Jadi itu bernilai tiga ratus Batu Roh ….” Meng Hao mengerutkan kening. Cermin tembaga membutuhkan dua ratus Batu Roh untuk menduplikasi pil Roh Bumi. Meskipun ada sedikit perbedaan dalam dua harga, itu tidak terlalu banyak.
 
Melihat Meng Hao bergumam pada dirinya sendiri, pria yang duduk bersila di sudut membuka matanya dan dengan dingin berkata, “Pil Roh Bumi berasal dari Domain Selatan. Kami tidak memiliki banyak stok, hanya lima. “

Meng Hao mengangguk. Melihat sekeliling untuk terakhir kalinya, dia pergi, tetapi kemudian tiba-tiba berhenti. “Apakah kamu kebetulan memiliki Pil Pendirian Yayasan?”

Ketika lelaki itu mendengar ini, dia tersenyum, meskipun itu mengandung sedikit keraguan. “Rekan-rekan Daoist, ini pasti pertama kalinya kamu di Bima Sakti City. Pil Pendirian Yayasan dapat dengan mudah menjalankan lebih dari seratus ribu Batu Roh. Mereka benar-benar berharga. Sayangnya, kami tidak memiliki stok sama sekali. Aku hanya melihat satu di sepanjang hidup saya. jika kamu benar-benar tertarik untuk membeli satu, Kamu harus pergi ke Milky Way Workshop. “

“Sangat mahal !!” kata Meng Hao, suaranya penuh kekaguman. Mendengar nada suaranya, keraguan pemuda itu sepertinya menghilang. Dia bisa mengatakan bahwa Meng Hao hanya bertanya, dan tidak memiliki sumber daya untuk benar-benar melakukan pembelian seperti itu.

Mendengar Meng Hao bergumam pada dirinya sendiri dengan iri tentang harga yang luar biasa dari Pil Yayasan Pendirian, pemuda itu mengabaikannya dan menutup matanya lagi.

Meng Hao meninggalkan toko dan bergerak menyusuri jalanan Kota Bima Sakti, matanya bersinar. Namun, beberapa saat kemudian, dia mengerutkan kening, karena dua alasan. Salah satu alasannya adalah sepertinya tidak mudah untuk menjual pil obat dan benda ajaib. Alasan lainnya adalah Shangguan Xiu.

“Dia mengenakan jubah hitam, dan disertai oleh lebih banyak Penggarap berjubah hitam. Jubah itu sama dengan yang dikenakan oleh penjaga kota. Tampaknya setelah meninggalkan Reliance Sekte, dia tidak bergabung dengan Sekte lain, melainkan datang ke tempat ini. “Meng Hao menunduk. Alih-alih pergi, ia terus berjalan-jalan di kota, memeriksa toko demi toko. Saat dia melakukannya, kerutannya semakin dalam.
 
Tampaknya pil untuk setiap tingkat Qi Kondensasi tersedia di sini. Di satu sisi, tidak ada pil dalam jumlah besar yang tersedia, tetapi di sisi lain, harganya tidak jauh lebih tinggi dari apa yang harus ia bayar untuk menduplikatnya. Dengan kata lain, margin keuntungan tidak akan terlalu tinggi.

“Lupakan Pil Obat. Aku akan pergi memeriksa beberapa item ajaib. “Meng Hao berbalik, menuju jalan yang berbeda. Ada banyak Penggarap datang dan pergi, basis Budidaya mereka dari berbagai tingkatan. Sebagian besar tampaknya berada di antara tingkat ketiga dan kelima. Meng Hao hanya melihat tiga Penggarap yang, seperti dia, berada di tingkat kedelapan Qi Kondensasi. Wajah mereka tertutup, sehingga tidak mungkin melihat wajah mereka dengan jelas.

Ada banyak Paviliun Harta Karun di sini. Meng Hao mengunjungi mereka satu per satu, dengan hati-hati memeriksa dagangan mereka. Segera, malam tiba. Meng Hao menghela nafas. Item sihir tingkat rendah mengambil harga tinggi, tetapi tidak ada yang mendekati seratus ribu Batu Roh yang dia inginkan. Untuk mendapatkan sebanyak itu, dia harus menjual hampir seribu pedang terbang, tetapi peristiwa yang menakjubkan seperti itu akan menarik perhatian yang tidak diinginkan. Dia tidak bisa melakukan hal seperti itu.

Item sihirnya yang lain bervariasi harganya, tetapi tidak ada seorang pun yang akan memberinya banyak Batu Roh. Dan jika dia menjual semua barang magisnya, itu akan menarik terlalu banyak perhatian.

Yang ingin dia lakukan adalah menangani semuanya sekaligus, lalu segera pergi.

Meng Hao saat ini duduk bersila di sebuah kamar di sebuah penginapan. “Jika aku benar-benar ingin menjual Pil KB Yayasan … Aku harus melakukannya dengan sangat hati-hati,” katanya dalam hati. “Aku tidak bisa bertindak gegabah.”

Milky Way City tidak terlalu besar. Menjelang sore hari kedua, dia telah menjelajahi seluruh kota. Akhirnya, dia akhirnya berdiri di seberang sebuah bangunan berdekorasi mewah. Bergumam pada dirinya sendiri, dia berjalan ke arah itu.
 
Papan bertulis di atas pintu utama bertuliskan, “Milky Way Workshop.”

Tingginya tiga lantai. Meng Hao berkeliaran di lantai satu, tetapi dicegah naik ke lantai dua. Untuk mendapatkan akses ke lantai dua, seseorang harus menghasilkan bukti sejumlah besar Batu Roh.

Meng Hao tidak memaksa masalah ini. Dia berbalik dan berjalan berkeliling untuk melihat beberapa hal, seolah-olah dia hanya pelanggan biasa.
Akhirnya, dia pergi.

Dia duduk bersila di penginapan, merengut pada dirinya sendiri. “Hanya ada satu pintu, dijaga oleh tiga Penggarap dari tingkat kedelapan Qi Kondensasi, dan satu dari tingkat kesembilan …. Aku tidak bisa naik ke lantai dua, juga tidak melihat melewati tangga. Segala sesuatu di tingkat pertama adalah barang biasa, tanpa energi spiritual apa pun … Saya perlu tahu apa yang ada di tingkat kedua. Kamu bisa tahu dengan melihat jendela di luar bahwa ada banyak energi spiritual di sana. Tapi jendelanya tertutup rapat. ”Setelah beberapa saat, dia mengeluarkan cermin tembaga.

Dalam tas pegangannya, dia saat ini hanya memiliki sedikit lebih dari sepuluh ribu Batu Roh. Sambil menggertakkan giginya, dia mengeluarkan Pil KB Yayasan dan meletakkannya di cermin tembaga. Itu langsung tenggelam ke cermin, menghilang. Dengan napas dalam, Meng Hao mulai memberi makan Spirit Stones ke cermin.

Ketika dia meletakkan Batu Roh kesepuluh ribu ke dalam cermin, cahaya terang bersinar darinya, dan kemudian Pill Yayasan Pendirian kedua muncul. Meng Hao siap; segera setelah aroma obat harum mulai menyebar, dia memasukkan kedua pil itu ke dalam tasnya, memandang sekeliling dengan hati-hati.

Karena kecepatannya, hampir tidak ada aroma yang keluar, dan karena itu tidak ada yang memperhatikan.

Dia duduk bersila di tempat tidur, matanya dipenuhi pikiran. Setelah beberapa saat, dia menampar tasnya memegang, memproduksi jubah putih panjang. Ini adalah beberapa pakaian yang diperolehnya dari tas pegangan Ding Xin. Dia memakainya, lalu menggantungkan slip identifikasi giok Ding
 
Xin di lehernya. Dia berdiri dan mulai mondar-mandir di ruangan itu, tampak lebih bijaksana dari sebelumnya.

Saat fajar, dua hari kemudian, Meng Hao sekali lagi mengenakan topi bambu, serta pakaian luar panjang yang menyembunyikan jubah putih di bawahnya.
Menurunkan kepalanya, dia meninggalkan penginapan.

Dia berjalan langsung menuju Milky Way Workshop, tiba dalam waktu yang sangat singkat. Seorang pria paruh baya berwajah dingin duduk di sana bersila, seorang Penggarap tingkat kesembilan Qi Kondensasi. Meng Hao berjalan melewatinya, langsung menuju ke tangga.

Saat dia mendekat, seorang kultivator tingkat delapan Qi Kondensasi meliriknya.

“Tunjukkan minimal sepuluh ribu Batu Roh untuk mendapatkan akses ke tingkat kedua,” katanya. “

“Kalahkan!” Kata Meng Hao, mengangkat topi bambu dan menatap pria itu dengan mengancam. Dia mengisi suaranya dengan sebanyak mungkin kesombongan. “Kami berada di sebuah kota kecil di Negara Bagian Zhao yang tidak signifikan, dan kamu berani menghalangi jalan Ding Xin?” Semua Penggarap di ruangan menatapnya.

Kultivator tingkat delapan menatapnya dengan kaget. Selama bertahun-tahun, tidak ada yang berani berbicara dengannya sedemikian rupa. Tetapi mengingat kesombongan dan ancaman terselubung yang terkandung dalam kata-kata Meng Hao, pria itu ragu-ragu, tidak yakin bagaimana harus merespons.

Suara menyenangkan seorang wanita melayang turun dari lantai atas: “Tuan Muda Ding, tolong naiklah.”

Penggarap tingkat delapan membiarkan Meng Hao lewat. Dengan dengusan dingin, Meng Hao menaiki tangga. Saat dia berbelok di sudut, matanya dengan cepat memindai seluruh lantai dua.
 
Suara yang menyenangkan dari tadi adalah milik seorang wanita yang mengenakan gaun gauzy. Dia tersenyum pada Meng Hao.

Lantai kedua didekorasi dengan kaya, dan tampak jauh lebih megah dari lantai pertama, penuh dengan aura yang mempesona. Tidak ada rak harta karun, melainkan pembakar dupa besar di tengah ruangan, begitu besar sehingga tiga orang bisa meletakkan tangan mereka di sekelilingnya. Aroma dupa yang kental menguar dari itu.

Lingkungannya mewah tetapi juga halus. Beberapa meja bisa terlihat di sekitar ruangan, serta pajangan batu hias. Itu adalah jenis tempat yang akan membuat mata seseorang bersinar begitu melihatnya.

Wanita yang berdiri di sana di depan Meng Hao tampak berusia sekitar tiga puluh tahun. Dia elegan dan tenang, dan tidak mengatakan apa pun pada awalnya. Dia hanya tersenyum, membuatnya tampak sangat hangat dan penuh perhatian.

“Tuan Muda Ding,” katanya, memandanginya dengan sikap kausal, “silakan duduk. Aku petugas lantai dua. Tolong jangan ragu untuk memberi tahu saya bagaimana aku dapat membantumu. ”Dia mengambil tempat duduk di samping. Ketika dia melihat jubah putih di bawah pakaian luarnya yang panjang, ekspresi terkejut berkedip di matanya, dan kemudian dengan cepat menghilang.

Meng Hao melihat sekeliling sambil berpikir. Ada tujuh meja yang tersebar di berbagai posisi. Tanpa ragu-ragu, Meng Hao memilih untuk duduk, bukan di meja di sebelah tangga, atau jendela, tetapi tepat di tengah ruangan.

“Apakah kamu memiliki Pil Pendirian Yayasan di sini?” Katanya sambil duduk, tidak berdebar-debar. Dia menatap wanita itu, ekspresinya muram.

Ketika wanita itu melihatnya duduk di tempatnya, matanya berkedip lagi, seolah-olah dia baru saja mengkonfirmasi sesuatu padanya. Namun, dia sepertinya masih ragu tentang sesuatu.

“Tidak banyak hal di Negara Bagian Zhao yang tidak kita miliki di sini di Milky Way Workshop,” katanya sambil tersenyum. “Tentu saja kami memiliki
 
Pil Pendirian Yayasan. Harganya dua ratus ribu Batu Roh per pil. ”

Meng Hao sedikit mengangguk, lalu menampar tasnya memegang. Botol pil muncul di tangannya. Dia menjentikkan lengan bajunya, dan botol itu melesat ke arah wanita itu.

Matanya berkedip saat dia menangkap botol itu. Ketika dia membukanya dan melihat isinya, ekspresinya berubah menjadi kejutan.

“Satu Pil Pendirian Yayasan,” kata Meng Hao dengan dingin. “Sebutkan harga kamu.”

“Tuan Muda Ding, kamu cukup berani,” katanya dengan tenang, ekspresi yang tidak biasa di matanya. “Kamu berani dengan santai menyerahkan aku sesuatu yang sangat berharga. Tidakkah kamu takut aku akan mengambilnya dan melarikan diri? “

Meng Hao tidak mengatakan apa-apa. Menatapnya dengan dingin, dia melonggarkan pakaian luarnya, memperlihatkan lebih banyak jubah putih, serta medali giok yang tergantung di lehernya.

Itu berwarna ungu, dan memancarkan cahaya violet yang lembut, berkedip- kedip.

Ketika dia melihat medali giok, ekspresi wanita itu berubah.

“jika kamu berani menelan pil itu,” kata Meng Hao dengan dingin, “Bimasakti Kota akan menjadi puing-puing dalam waktu kurang dari sebulan.”

Ekspresi wanita itu berubah beberapa kali ketika dia melihat kembali ke botol pil. Dia melirik kembali pada Meng Hao yang duduk di sana. Setelah mencatat berbagai petunjuk tentang identitasnya, dia akhirnya tersenyum lagi.

“Tuan Muda Ding, tolong jangan tersinggung. Aku hanya bercakap-cakap. ”Dia membalik botol itu, mengirim pil Foundation Foundation jatuh ke telapak tangannya. Kemudian dia mengangkatnya dan memeriksanya dengan
 
cermat. Ketika tatapannya jatuh pada wajah iblis yang terukir di permukaan pil, ekspresinya berubah secara dramatis, dan dia berdiri.

—–

Bab ini disponsori oleh Krystle Rivas

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 70

Babak 70: Menerobos ke Tingkat Sembilan Kondensasi Qi!

“Pil ini dibuat secara pribadi oleh Grandmaster Pill Demon of the Violet Fate Sect. Nya…. Tuan Muda Ding, apa hubungan kamu dengan Grandmaster Pill Demon …? “

“Sebutkan harganya.” Dia tidak mengatakan apa-apa lagi. Dia mengerutkan kening, matanya dipenuhi dengan tampilan yang membuatnya seolah-olah ingin atau tidak, dia tidak punya pilihan selain menjual pil.

“Pil yang dibuat secara pribadi oleh Grandmaster Pill Demon dapat dilelang dengan harga yang luar biasa. Pil ini …. “Wanita itu ragu-ragu sejenak, lalu tampaknya mengambil keputusan. “Aku bisa memberimu dua ratus lima puluh ribu Batu Roh!”

Meng Hao terdiam sesaat. Akhirnya, dia mengangguk dan berkata, “Selesai.” Dia berdiri.

Wanita itu mengangkat tangannya dan menjentikkan jarinya ke arah pembakar dupa di tengah ruangan. Suara jernih dan merdu terdengar, dan sekitar sepuluh detik kemudian, seorang gadis muda turun dari lantai tiga membawa piring batu giok. Dia dengan cepat mencapai Meng Hao, lalu menawarkan piring dengan kedua tangan.

Di piring giok putih ada tas memegang.

Meng Hao mengambilnya dan melihat ke dalam, lalu berbalik dan berjalan menuruni tangga. Di tengah tatapan para Penggarap di lantai pertama, dia berjalan keluar dari Bima Sakti Workshop dan pergi ke kejauhan.

Beberapa saat kemudian, ketika dia sampai di tempat yang tidak terlalu ramai, dia masuk ke gang dan menanggalkan pakaian luarnya. Dia dengan
 
cepat berubah menjadi jubah lain dan kemudian berjalan secepat mungkin, kepalanya menunduk.

Sementara itu, kembali ke lantai dua dari Bima Sakti Lokakarya, wanita itu berdiri dengan hormat di sebelah seorang pria tua. Pria tua itu, yang mengenakan pakaian luar biasa, saat ini berdiri di dekat jendela, memandang ke kejauhan. Di tangannya adalah Pill Yayasan Pembentukan bahwa Meng Hao telah dijual.

Lama berlalu sebelum akhirnya dia membuka mulut. “Apakah kamu yakin?” Katanya dengan dingin.

“Aku dari generasi junior sudah melakukan pengecekan,” katanya dengan nada hormat. “Memang ada murid Violet Fate Sect yang bermarga Ding yang baru-baru ini tiba di Negara Bagian Zhao.”

“Apakah kamu yakin itu dia?” Kata pria tua itu perlahan.

“Awalnya, junior tidak yakin. Lagi pula, Ding Xin adalah tingkat kesembilan Qi Kondensasi, dan orang ini adalah yang kedelapan. Namun, perilakunya yang arogan di lantai pertama tentu tampak seperti murid dari Sekte yang hebat. Ini adalah petunjuk pertama.

“Setelah mencapai lantai dua, dia tidak memilih kursi di dekat jendela atau tangga, melainkan di tengah ruangan. Ini memberikan bukti kepercayaannya, seolah-olah dia tidak peduli bahwa kita mungkin telah mengambil tindakan terhadapnya. Tingkat kepercayaan ini tidak mungkin dimiliki seseorang dari tingkat kedelapan Qi Kondensasi, kecuali tentu saja mereka adalah anggota Sekte yang kuat. Itu adalah petunjuk kedua.

“Beberapa saat kemudian, junior melihat pakaian putihnya, serta liontin batu giok dari Violet Fate Sect. Dia mengungkapkannya dengan sengaja, tetapi ini adalah Negara Zhao. Dia harus mengambil beberapa tindakan pencegahan.
Ini adalah petunjuk ketiga.

“Lebih jelas lagi, dia langsung memberikan botol pil ke junior, seolah-olah dia tidak peduli apakah aku akan mengkonsumsi pil atau tidak. Ketika junior
 
bertanya tentang ini, jawabannya adalah salah satu yang tidak bisa ditandingi oleh anggota Negara Sekte Zhao. Ini adalah petunjuk keempat.

“Akhirnya, Pill Yayasan Pendirian ditandai dengan segel Grandmaster Pill Demon. Tidak ada yang berani membuat pil palsu seperti itu. Selanjutnya, junior telah meneliti hal-hal seperti itu, dan aku yakin segel itu asli.

“Karena lima petunjuk ini, junior yakin bahwa orang ini adalah Ding Xin dari Violet Fate Sect. Dikatakan bahwa dua tahun lalu, Grandmaster Pill Demon menerima seorang novisiat dengan nama itu. Sepertinya orang di sini hari ini tidak lain adalah dia. ”Wanita itu tersenyum, ekspresinya dipenuhi dengan kepercayaan, kelihaian dan kecerdasan.

“Kecuali ….” Tiba-tiba dia tampak ragu-ragu.

“Kecuali apa?” Tanya pria tua itu, menoleh untuk menatapnya, ekspresinya hangat dan membesarkan hati.

“Kecuali jika orang hari ini sangat cerdas, dan dengan sengaja melakukan semua hal ini. Mungkin dia menciptakan cerita sampul yang sempurna, dan segel pada Pil KB Yayasan sebenarnya palsu. Tapi, kemungkinan hal seperti itu jauh. Tidak ada murid di antara yang disebut Sekte Negara Zhao yang bisa mencapai sesuatu seperti itu. “Wanita itu tersenyum, ekspresinya sekali lagi percaya diri.

“Benar,” kata pria tua itu. “Mampu memilah-milah semua petunjuk ini dengan cara ini menunjukkan seberapa cerdas kamu, Muer. Tampaknya kamu benar- benar tumbuh lebih tajam dalam beberapa tahun terakhir. Pil obat ini nyata.
Sepertinya delapan puluh hingga sembilan puluh persen kemungkinan orang ini tidak lain adalah Ding Xin. ”Dia memandang wanita itu dengan akung.

“Terima kasih banyak atas pujianmu, Patriark,” katanya sambil tersenyum. Menatapnya, dia bertanya, “Apakah kamu benar-benar akan membiarkannya pergi, begitu saja?”

“Kita tidak bisa membuat masalah dengan Violet Fate Sect. Adapun Pil Pendirian Yayasan Grandmaster Pill Demon … “Orang tua itu tampaknya berpikir sejenak, sebelum dengan lembut berkata,” Muer, mengingat bakat
 
laten kamu biasa-biasa saja, mengapa kamu tidak memberikan pil kepada ayah kamu? “

Ketika dia mendengar kata-katanya, matanya tiba-tiba berkedip. “Dia kembali?” Suaranya tiba-tiba tampak suram.
“Dia kembali beberapa bulan yang lalu. Dia meninggalkan bertahun-tahun yang lalu untuk bergabung dengan Sekte Reliance, tetapi Sekte itu dibubarkan. Seperti biasa, dia belum mencapai Yayasan Pendirian … kamu harus pergi menemuinya. ”Melihat wanita itu, pria tua itu mengerutkan kening, lalu menghela nafas.

Dia diam sejenak. “Saya memiliki tanggung jawab saya di sini untuk mengurus,” katanya dengan dingin. “Siapa pun Patriarch yang memberikan Pill Yayasan Pendirian, yah, itu tidak ada hubungannya denganku.”

“Bagaimanapun, dia ayahmu. Terlebih lagi, menurut aku dia memiliki beberapa hal yang berat di pikirannya, dan mungkin akan pergi lagi segera. Kamu harus memikirkannya dengan hati-hati. ”Sambil menggelengkan kepala, pria tua itu berbalik dan pergi.

“Ayah ….” Shangguan Mu duduk dengan tenang, memandang ke luar jendela, matanya dipenuhi dengan kepahitan.

Adapun Meng Hao, setelah berganti pakaian, ia meninggalkan Milky Way City yang berdinding hitam tanpa sedikit pun keraguan. Agak jauh dari kota, ia melompat ke kipas yang berharga dan melesat ke kejauhan, tubuhnya berubah menjadi pelangi prismatik.

Dia terus berjalan selama beberapa hari, sampai menjadi jelas bahwa tidak ada yang mengejarnya. Pada saat itu, dia merasa sedikit lebih santai. Di hutan belantara agak jauh dari Gunung Daqing, ia menggunakan pedang terbang untuk memotong Gua Immortal untuk dirinya sendiri dan kemudian masuk ke meditasi terpencil.

Kali ini, dia bertekad untuk menerobos ke tingkat kesembilan Qi Kondensasi.
 
Dia memiliki banyak Batu Roh yang bisa dia gunakan untuk menduplikasi Pil Roh Surgawi. Ketika dia mengkonsumsi cukup Pil Roh Surgawi, dan basis Kultivasinya mencapai tingkat yang sesuai, dia akan mulai mendorong ke tingkat berikutnya.

Waktu berlalu dengan lambat. Segera, beberapa bulan telah berlalu. Meng Hao tidak meninggalkan Gua Abadi. Dia duduk di sana dengan tenang, bersila, mengkonsumsi pil obat dan mengedarkan basis Budidaya. Seiring waktu berlalu, basis Budidaya tumbuh lebih dan lebih halus.

Pada saat bulan kelima tiba, rasanya tak terbatas. Basis Budidaya meraung, dan laut Inti-nya bergolak. Dia sudah lama tiba di puncak tingkat kedelapan Qi Kondensasi. Dia hanya sepotong jauh dari tingkat kesembilan, namun sudah terjebak di sliver ini selama dua bulan.

Memikirkan lebih dari seratus ribu Batu Roh yang telah dihabiskannya telah membuat hati Meng Hao terluka. Tapi yang lebih menyakitkan lagi adalah bahwa setelah menghabiskan semua Stones Stones itu, dia masih belum bisa menerobos.

“Penatua Xu memberi tahu saya bahwa tingkat Qi Kondensasi keempat, keenam dan kedelapan adalah hambatan. Tahun aku menembus level keempat, aku punya banyak pil Roh Kering. Aku berhasil menembus tingkat keenam ketika Laut Utara mendemonstrasikan Dao. Sekarang saya berada di bottleneck tingkat kedelapan … Bagaimana aku menerobos ?! “Meng Hao membuka mata merahnya.

Dari lebih dari dua ratus ribu Batu Roh yang dia miliki, hanya sekitar lima puluh ribu yang tersisa. Sisanya telah diubah menjadi Pil Roh Surgawi. Saat ini, dia kehabisan pil Heavenly Spirit juga.

Seperti yang dia berspekulasi, ketika hanya mengandalkan pil obat untuk menumbuhkan basis Budidaya, efeknya semakin lemah dan semakin lemah semakin banyak pil yang dia konsumsi. Dia membutuhkan jumlah yang lebih besar dan lebih besar, lingkaran setan.

“Aku ingin tahu apa yang dilakukan orang lain dalam situasi ini,” pikirnya, mengerutkan kening. Meskipun merenungkan situasinya berulang-ulang, dia
 
tidak bisa mengatasinya.

Tampaknya tidak peduli berapa banyak Pil Roh Surgawi yang dia konsumsi, dan tidak peduli bagaimana basis Budidaya tumbuh, dia tidak bisa membuat langkah terakhir itu.

Sebulan lagi berlalu. Meng Hao sudah menghabiskan setengah tahun dalam meditasi terpencil. Hari ini, dia duduk di sana, rambut berantakan, mata merah. Pada bulan lalu, dia telah menduplikasi sepuluh Pil Pengisian Plateau, yang seharusnya efektif di tingkat kesembilan Qi Kondensasi. Dia berharap bahwa menggunakan mereka akan memungkinkan dia untuk menembus kemacetan. Meskipun mereka agak efektif, mereka tidak menghasilkan hasil yang diinginkan.

“Aku harus mencapai tingkat kesembilan Qi Kondensasi!” Dia menggertakkan giginya saat dia melihat apa yang tersisa dari lima puluh ribu Batu Rohnya. Tidak ragu-ragu lagi, dia mengeluarkan cermin tembaga. Dia telah memutuskan untuk menduplikasi Pil KB Yayasan!

Cahaya muncul, dan di sana di depannya ada dua Foundation Foundation Pills. Termasuk yang asli, ia sekarang memiliki tiga Pil Yayasan Pembentukan. Jika kamu menunjukkan tiga pil ini kepada seorang murid dari salah satu Sekte besar Domain Selatan, mereka akan terkesiap dengan takjub. Di Negara Bagian Zhao, itu akan cukup untuk menyebabkan pertumpahan darah jika ada yang melihat mereka.

Hari ini, Meng Hao akan menggunakan pil ini, bukan untuk mencapai Yayasan Pendirian, tetapi untuk menembus kemacetan. Siapa pun yang tahu ia menggunakan pil dengan cara ini pasti akan menjadi gila memikirkan limbah mewah seperti itu.

Melalui sejarah, ada kemungkinan beberapa orang yang akan pergi sejauh itu untuk menembus kemacetan Qi Kondensasi.

Meng Hao mengambil napas dalam-dalam, lalu mengangkat pil, memasukkannya ke mulutnya, dan menelannya. Raungan gemuruh memenuhi pikirannya, dan tubuhnya bergetar. Energi spiritual yang agung memenuhi
 
dirinya yang tidak pernah dia bayangkan sebelumnya, meledak di sekujur tubuhnya.


Selama setengah tahun dalam meditasi terpencil, beberapa peristiwa telah terjadi yang tidak dia sadari. Peristiwa ini benar-benar memengaruhi seluruh Negara Bagian Zhao. Yang pertama adalah penyebaran seperti api dari berita tentang kesepakatan Meng Hao dengan murid-murid Violet Fate Sect. Tidak butuh waktu lama sebelum nama Meng Hao diketahui di seluruh negeri.

Semua orang tahu bahwa Meng Hao tanpa ampun menipu Violet Fate Sect.

Segera setelah ini, Sekte Angin Dingin dan Sekte Arus Berliku hampir menyatakan perang satu sama lain. Pada akhirnya, pendeta sekte dari tahap Formasi Inti muncul dan berhasil menenangkan segalanya. Tak lama kemudian, kedua Sekte mengeluarkan perintah penangkapan bersama.

Si pelaku kejahatan Meng Hao dari Reliance Sect sekarang dicari. Siapa pun yang membunuhnya akan menerima hadiah dari Spirit Stones, pil obat dan item magis. Ini adalah pertama kalinya dalam ratusan tahun bahwa dua Sekte besar bergabung bersama untuk mengeluarkan perintah penangkapan. Berita ini menyebabkan sensasi besar di dunia Kultivasi Negara Zhao.

Tentu saja, tidak ada yang benar-benar tahu cara melacak pria yang menyebabkan insiden berdarah mengenai tombak perak. Tetapi dia telah ditandai untuk dihukum, dan berita itu menyebar dengan cepat. Segera, Meng Hao sekali lagi menjadi bahan diskusi di antara semua Penggarap Negara Zhao.

Setiap kali Penggarap berkumpul, mereka akhirnya berbicara tentang Meng Hao.

“Saya mendengar bahwa ketika dia berada di Sekte Reliance, dia merampok seseorang dari salah satu Klan besar dari Domain Selatan, seorang pria bernama Wang Tengfei yang telah bergabung dengan Sekte. Ketika dia menjadi anggota Sekte Dalam, Wang Tengfei pergi dengan marah. “
 
“Tidak ada apa-apa. Aku mendengar langsung dari beberapa mantan anggota Reliance Sect bahwa Meng Hao membuka toko di sana. Dia merobek banyak teman sesama muridnya. Mereka semua marah, tentu saja, tetapi tidak berani mengatakan apa-apa. “

“Wow, sepertinya dia telah mengembangkan kepribadian licik ini selama beberapa waktu. Tidak mengherankan dia menipu murid-murid Violet Fate Sect, serta Liu Daoyun dan Sun Hua …. “

“Sepertinya dia baru saja merobek siapa pun yang ditemuinya. Dia telah menipu orang sejak dia meninggalkan Reliance Sect …. “

Percakapan dan diskusi seperti ini memenuhi Dunia Kultivasi Negara Zhao. Jika itu sejauh itu, itu tidak akan menjadi masalah yang sangat besar.
Akhirnya dengungan itu akan padam. Kecuali sebelum itu bisa terjadi, ketiga Sekte besar bergabung untuk mengingat perintah penangkapan asli dan mengeluarkan yang baru. Tidak ada alasan yang jelas untuk tindakan ini.

Perintah penangkapan baru masih untuk Meng Hao. Namun, membunuhnya sekarang dilarang. Hadiah sekarang akan diberikan, bukan untuk kematiannya, tetapi untuk penangkapannya, atau petunjuk tentang keberadaannya!

Menurut perintah itu, ia bisa terluka atau lumpuh, tetapi tidak terbunuh.

Perintah penangkapan yang aneh seperti itu langsung membangkitkan perhatian beberapa orang. Akhirnya, beberapa orang yang paling berpengetahuan luas dapat menyusun petunjuk untuk memahami apa yang sedang terjadi.

“Eksentrik Formasi Inti dari tiga Sekte besar pergi bulan lalu untuk mengunjungi Negara Wahyu. Mereka memberi hormat pada Wahyu Tuhan, dan memintanya untuk mengetahui apakah Patriarch Reliance benar-benar mati atau tidak. Menurut ramalannya, Patriarch Reliance lemah sampai mati.
Namun, Gua Immortal tempat dia berada hanya dapat dibuka oleh murid Sekte Batin. Lord Revelation sudah ada di sini bersama mereka di Negara Bagian Zhao, mencari di mana Patriarch Reliance disegel dalam meditasi terpencil! ”
 
Begitu berita mulai menyebar, ketiga Sekte besar berusaha keras untuk membasmi rumor. Siapa pun yang ditemukan menyebarkannya akan dihukum dengan hukuman mati, dan kota mana pun di mana desas-desus itu muncul akan diselimuti oleh mantra penyegelan yang dibuat oleh tiga Sekte besar, mencegah siapa pun masuk atau keluar.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.