-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0061 - 0065

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 61

Bab 61: Peristiwa Mengejutkan di Domain Selatan

Ledakan yang mengguncang bumi bergemuruh keluar dari surga.

Sumber suara itu tidak dekat, tetapi tampaknya mengepul dari jarak yang cukup jauh. Itu tidak diarahkan ke lokasi Meng Hao dan yang lainnya, tetapi tampaknya menutupi seluruh Negara Zhao. Pada saat ini, setiap Penggarap di dalam negara dapat mendengar deru besar.

Cahaya merah muncul, begitu besar sehingga tidak mungkin untuk mengatakan berapa banyak area yang dicakupnya. Sepertinya seluruh langit berwarna merah tua. Tidak ada yang tahu apa yang terjadi.

Jauh dari Negara Zhao dan mata para Penggarapnya, di tengah Domain Selatan, keretakan besar muncul di langit.

Itu adalah Keretakan Langit!

Ledakan itu tumbuh lebih intens, bergulir tidak hanya di Negara Zhao tetapi seluruh Domain Selatan. Setiap tempat, setiap Sekte, setiap Klan di Domain Selatan besar akhirnya mendengarnya.

Wajah Meng Hao berubah. Dia terkejut melihat aura hitam keluar dari tubuhnya dengan kecepatan yang meningkat. Dia bergerak maju lebih cepat, tubuhnya berubah menjadi seberkas cahaya warna-warni.

Yan Ziguo dan yang lainnya terpesona. Hati mereka mulai berdegup kencang, dan basis Budidaya mereka tiba-tiba tampak tidak stabil, seolah-olah mereka akan terbang keluar dari tubuh mereka.

Pada saat ini di pegunungan Negara Zhao, kabut tebal berputar di sekitar Sekte Angin Dingin, salah satu dari tiga Sekte besar. Ketika ledakan menderu
 
terdengar, kabut mulai bergolak dan puncak gunung bergetar. Dalam Sekte, ratusan murid berwajah pucat menatap langit dengan syok.

Di gunung di belakang Sekte, dua anggotanya yang terkuat, keduanya Tetua pada tahap Formasi Inti, terbangun dan muncul dari ruang rahasia. Mereka terbang dan melayang di udara, melihat ke langit dan terengah-engah. Basis budidaya mereka berputar dengan cepat. Meskipun mereka tidak bisa melihat dengan tepat apa yang terjadi sejauh ini, mereka bisa merasakan tekanan yang sangat besar dan menghancurkan dari Surga. Dan kemudian, karena basis Budidaya mereka yang luar biasa, mereka dapat merasakan pemisahan Surga.

“Apa yang terjadi? Kebisingan datang dari pusat Domain Selatan. Mustahil! Itu jarak yang begitu jauh, bagaimana mungkin suara berjalan sejauh ini ?! “

Lima dari Tetua Pendiri Yayasan Pendirian Sekte Angin Dingin terbang di belakang mereka berturut-turut. Wajah mereka pucat dan tubuh mereka bergetar.

Di dalam salah satu dari tiga sekte besar Negara Zhao, Upright Evening Sect, dua Eccentrics dari tahap Core Formation dan empat Elders dari Foundation Foundation stage melayang di udara, menatap mati rasa ke arah Surga yang jauh. Seluruh langit merah, seolah-olah terbakar. Melihat ini membuat mereka kaget.

“Apa ini…?”

Itu bukan hanya anggota Sekte Angin Dingin dan Sekte Malam Tegak. Para murid dari Winding Stream Sekte juga mendengar suara dan menatap dengan bodoh ke langit, tampak terpesona. Eksentrik Formasi Inti Sekte bergetar.
Basis Kultivasinya sangat dalam, namun dia menatap ke kejauhan, bertanya- tanya apa yang terjadi. Bahkan lebih mengejutkan, di tengah-tengah layar terbakar yang menutupi seluruh langit, tiba-tiba muncul apa yang tampak seperti celah yang tak terhitung jumlahnya.

“Ini bukan suara normal, kalau tidak itu tidak akan mentransmisikan begitu cepat di seluruh Negara Bagian Zhao. Kecepatannya … suara ini bisa memusnahkan segalanya! “
 
Situasi di Sekte di negara-negara sekitarnya lainnya adalah sama dengan Negara Zhao. Jauh di Domain Selatan, para Leluhur lima Sekte besar dan tiga Klan besar, dengan basis Budidaya mereka yang mendalam, juga merasakan tekanan luar biasa turun dari Surga. Berada di pusat Domain Selatan, mereka bisa melihat apa yang tidak bisa dilakukan oleh yang lainnya.

Mereka melihat celah besar di langit. Ketidakpercayaan menutupi wajah mereka.

Pada hari ini, saat ini, seluruh Domain Selatan gempar. Para Penggarap yang tak terhitung jumlahnya terbang ke udara, dan sejumlah besar ahli memandang dengan takjub. Tanda aneh yang muncul di udara mengejutkan mereka semua sampai ke inti.

Meng Hao terbang bersama secepat mungkin; lebih banyak aura hitam daripada biasanya mengalir keluar darinya, seolah-olah itu menjawab panggilan. Ini, dikombinasikan dengan tanda aneh di langit, membuatnya takut hampir tanpa kepedulian. Dia melesat maju dengan kecepatan penuh hingga tiba di puncak gunung yang tinggi. Dia berdiri di sana, memandang ke Surga.

Jauh dari sana, sepertinya Surga perlahan-lahan terbelah. Kemudian, cahaya gelap menyebar, memenuhi langit dan bumi, keduanya gelap gulita.

Sesaat berlalu, dan kemudian seluruh Domain Selatan mulai berguncang, seolah-olah kekuatan yang dahsyat mengguncang bagian tengahnya, mengirimkan getaran yang beriak ke luar. Pegunungan hancur dan tanah diguncang.

Domain Selatan sangat besar, sehingga perlu waktu agar efeknya menyebar. Itu dimulai di tengah dan kemudian menyebar ke segala arah, sampai ke perbatasan. Pegunungan terus runtuh, tetapi karena Negara Zhao begitu jauh, reaksi di sana tidak sekuat itu. Itu hanya mengalami gempa kecil sekitar tujuh hari kemudian.

Bahkan itu membuat Eccentrics of State of Zhao terkejut. Beberapa dari mereka pernah ke distrik pusat di Domain Selatan dan tahu betapa jauh letaknya. Bahkan gempa bumi dahsyat di sana tidak akan dapat melakukan perjalanan tujuh hari ke Negara Zhao.
 
Dalam tujuh hari itu, desas-desus menyebar seperti api melalui Domain Selatan. Segera, semua orang telah mendengar kisah yang mengejutkan itu.

Mayat telah jatuh dari langit!

Dan itu telah jatuh sekitar lima ratus kilometer dari salah satu dari tiga Zona Bahaya dari Domain Selatan, Gua Kelahiran Kembali!

Berita itu menyebabkan sensasi besar di Domain Selatan dan membuat semua orang keributan. Bahkan dikatakan bahwa para ahli dari Gurun Barat berkumpul di wilayah selatan karenanya.

“Pakar mana yang dimiliki mayat itu? Itu jatuh dari Surga. Dikatakan … Anda hanya bisa melangkah ke Surga setelah mencapai Immortal Ascension!
Mungkinkah raungan yang bergema dikeluarkan oleh mayat itu sebelum mati
?! ”

“Mencapai Ascension Abadi? Mudah menggunakan kata-kata itu, tetapi menurut catatan kuno, hanya tujuh atau delapan orang di Domain Selatan yang pernah melakukannya. Tapi mayat itu … terlalu mengejutkan. Ketika jatuh ke tanah, itu menyebabkan tujuh hari gempa bumi.

“Qi Kondensasi dan Pembentukan Yayasan, Formasi Inti dan Jiwa Baru Lahir, Pemutusan Roh dan Mencari Dao, akhirnya Ascension Abadi.
Sebanyak tujuh tahap untuk naik ke Keabadian. Untuk mencapai Ascension Immortal dan menaklukkan kehampaan itu sulit, sulit. Oh sangat sulit! “

Berita ini menyebar melalui Domain Selatan. Namun, Negara Zhao adalah tempat yang agak terpencil, sehingga rumor tidak sampai di sana. Hanya beberapa Tetua dari Sekte besar yang mengetahui informasi itu.

Adapun Meng Hao, ia terus bergerak melalui pegunungan yang dalam, kerutan di wajahnya. Selama periode tujuh hari, aura kematian di tubuhnya telah berkurang secara signifikan. Tapi kemudian sudah mulai meresap lagi seperti sebelumnya. Dia memperkirakan bahwa itu akan memakan waktu sekitar dua puluh hari lagi untuk menghilang.
 
“Aura kematian ini sangat menyebalkan. Jika bukan karena itu, Aku bisa keluar menyelesaikan hal-hal. “Suasana hati Meng Hao adalah salah satu dari kekesalan. Karena kejadian yang tidak dapat dijelaskan tujuh hari yang lalu, semua Penggarap di Negara Bagian Zhao telah terangsang, memaksa Meng Hao untuk menyembunyikan diri terus-menerus. Dia bahkan telah ditemukan beberapa kali dan dimasukkan ke dalam situasi berbahaya.

Setiap kali dia harus memikirkan cara untuk membebaskan dirinya. Dia tidak suka membunuh, tetapi akhir-akhir ini dia merasa niat membunuh semakin sering.

“Ini tidak akan dilakukan. Jika aku dipaksa untuk membunuh seseorang, itu akan menyebabkan lebih banyak masalah. Jauh lebih baik menyembunyikan saja, “dia berpikir sebentar, lalu tiba-tiba mendongak. Di sana di depannya di pegunungan beraneka ragam, semuanya tenang. Meng Hao berhenti dan melihat sekeliling, tetapi tidak melihat petunjuk mengapa semuanya begitu damai.

Tapi dia punya firasat buruk. Dia mengerutkan kening, menampar tasnya memegang untuk menghasilkan kipas yang berharga. Dia melesat maju melewati hutan.

Terdengar suara dentuman, bersama angin yang mengirim dedaunan berdesir ke seluruh area. Kemudian, semuanya kembali tenang, tanpa ada jejak sedikit pun dari sesuatu yang aneh. Namun, ekspresi wajah Meng Hao berubah.
Kejadian dari tujuh hari yang lalu sangat mengejutkan, tetapi, segalanya telah tenang sejak itu, dan tidak ada satwa liar di daerah itu yang mati. Ledakan yang terdengar tadi seharusnya mengirim hewan-hewan melarikan diri, namun semuanya tenang.

Tanpa ragu-ragu, Meng Hao mengirim kipas berharga maju, kali ini, ke arah yang berbeda. Saat itu, dengusan dingin terdengar, dan dari puncak beberapa gunung di sekitarnya, sinar hitam melesat ke depan. Balok kegelapan terhubung, membungkus seluruh area, seperti segel.

Meng Hao berada di dalam area pemeteraian, meskipun dia tidak berada di pusat, tetapi lebih ke arah tepi. Jika dia tidak berhati-hati sekarang, dan bukannya terus maju, dia akan menampar di tengahnya.
 
Delapan sosok muncul, tubuh mereka kabur. Segera, kelompok itu menjadi terlihat. Meng Hao melihat perisai aneh, seperti air yang dia tidak bisa merasakan sebelumnya, yang telah menyembunyikan mereka tadi.

Delapan orang: enam pria dan dua wanita. Salah satu wanita mengenakan gaun putih panjang, dan wajahnya pucat. Di tangannya dia memegang mutiara biru laut. Mutiara memancarkan gelombang riak seperti air yang telah berfungsi untuk menyembunyikan kehadirannya. Kecuali, mutiara ditutupi dengan retakan; itu tampaknya harta sekali pakai.

Dia tidak mendekatinya, tetapi menjauh dari kejauhan. Yang lain mendekatinya dengan kecepatan tinggi, mengelilinginya. Salah satunya adalah Yan Ziguo.

Wajah Meng Hao menjadi gelap saat dia melihat sekeliling dengan dingin pada kelompok Penggarap. Udara membunuh berputar-putar di sekitar Yan Ziguo, tetapi markas Kultivasinya bukan yang tertinggi di antara kelompok itu. Yang tertinggi milik seseorang yang bahkan tidak berdiri di tanah.
Mengambang di udara di atas pedang terbang di atas Meng Hao, adalah seorang pria paruh baya mengenakan jubah Taois biru langit. Matanya tenang, tetapi dia memancarkan suasana merendahkan diri.
Basis kultivasinya berada pada tingkat kesembilan Qi Kondensasi! Di antara Sekte Negara Zhao, orang-orang di tingkat kesembilan Qi
Kondensasi berada di posisi yang unik. Jika dalam siklus enam puluh tahun mereka berhasil membangun Yayasan mereka, maka mereka akan menjadi Tetua Sekte. Jika mereka tidak dapat mendirikan Yayasan dalam siklus enam puluh tahun, maka mereka tidak akan lagi menjadi anggota Sekte Batin, melainkan seorang Penjaga Kehormatan.

Jika Shangguan Xiu menjadi anggota Sekte Reliance ketika itu kuat, maka dia akan menjadi Penjaga Kehormatan dan bukan Penatua.

Pria paruh baya itu hanya berada di tingkat kesembilan Qi Kondensasi selama sekitar dua tahun. Bisa dibilang masa depannya tidak terbatas. Jika dia berhasil mendirikan Yayasannya, dia akan memiliki identitas yang sama sekali berbeda.
 
“Kamu pintar,” kata Yan Ziguo dengan dingin. “Jika kamu tidak, kamu tidak akan bisa menipu Violet Fate Sect. Tetapi meskipun kamu tidak berada di tengah, begitu Anda berada di batas mantra ini, Kamu sudah mati. Lagipula, Penatua Liu ada di sini, dan kami akan mengambil harta yang sebenarnya darimu. Ketika kita melakukannya, mungkin kita akan meninggalkan mayatmu utuh. “Dia memandang rakus pada penggemar berharga Meng Hao. Dalam beberapa hari terakhir, dia menemukan banyak tentang Meng Hao, termasuk rincian perdagangannya dengan murid-murid Violet Sekte, yang telah dia pelajari dari Sun Hua. Sekarang dia lebih mengidam item Meng Hao.

Meng Hao, wajahnya muram, bahkan tidak melihat Yan Ziguo. Sebagai gantinya, dia menatap tingkat sembilan Qi Kondensasi Penggarap.

Ini adalah Kakak Penatua Liu yang disebutkan Yan Ziguo. Dia tampak biasa, dan tidak berbicara; sebagai gantinya, dia hanya berdiri di sana di atas pedang terbangnya, memancarkan aura yang kuat. Ketika Meng Hao merasakan kekuatannya, murid-muridnya mengerut.

“jika kamu ingin harta Meng Hao,” katanya dengan dingin, “maka kamu harus membayar harganya.” Dia menampar tasnya memegang dan cahaya perak ditembakkan. Tombak perak berkilauan muncul di tangan Meng Hao. Dia menanamnya di tengah-tengah kipas berharga di sebelahnya, ujungnya lurus ke atas.

Begitu tombak perak muncul, itu menarik perhatian para penonton. Bahkan mata Elder Brother Liu berkedip, datang untuk beristirahat di tombak.

Pada saat yang sama ketika mata mereka fokus pada tombak, Meng Hao, mata berkilauan, membuka lukisan gulirnya. Suara melolong keluar dari dalam lukisan itu, dan tiga binatang buas muncul. Mereka menyerbu ke arah sekelompok orang.

Mengambil keuntungan dari kekacauan yang tiba-tiba, Meng Hao dengan cepat melontarkan pola mantra, dan sinar hitam melesat dengan kecepatan yang tak terlukiskan. Jantung Yan Ziguo melonjak, dan dia merobek dirinya keluar dari cahaya berkilauan yang disebabkan oleh benda ajaib di belakangnya, menembak mundur pada saat yang sama. Sebelum dia bahkan
 
nyaris tidak bisa bergerak, cahaya hitam itu terbenam di kepalanya, tepat di antara alisnya.

Ini adalah Spike Hellfighting!

Dan ini adalah temperamen Meng Hao. Tidak menyerang tidak masalah. Tetapi ketika menyerang, seseorang harus menjadi yang pertama menyerang! Yan Ziguo ingin mati, jadi Meng Hao akan mengirimnya ke mata air kuning dari dunia bawah!

—–

Bab ini disponsori oleh Hein Haugeberg

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 62

Bab 62: Satu Gelombang Mengendap

Segera setelah Hellfighting Spike menyentuh ruang di antara alis Yan Ziguo, salju hitam mulai menyebar dengan cepat. Dalam sekejap mata, itu menutupi seluruh tubuhnya. Suara retak bisa didengar, dan mata Yan Ziguo melebar.
Pupil matanya menyusut, dan ekspresi heran memenuhi wajahnya. Kemudian, seluruh tubuhnya hancur menjadi potongan-potongan daging hitam, beku, yang kemudian jatuh ke tanah.

Awalnya, Meng Hao ingin melarikan diri. Tapi Yan Ziguo telah mengatur agar rute pelariannya diblokir. Oleh karena itu, Meng Hao membuat keputusan untuk menjatuhkannya.

Dia telah menjadi bagian dari dunia Kultivasi untuk sementara waktu sekarang, dan sangat menyadari hukum rimba. Tidak menyerang tidak apa- apa, tetapi ketika saatnya tiba untuk menyerang, itu seharusnya tanpa sedikit pun belas kasihan; jika tidak, itu berarti kematian kamu sendiri.

Pergantian peristiwa yang tiba-tiba ini secara instan menyebabkan ekspresi kaget dan ngeri muncul di wajah para murid sekte Angin Dingin di sekitarnya. Tiga binatang kabut yang telah muncul dari lukisan gulir Meng Hao hampir di atas mereka, melolong dengan kejam.

Penampilan mereka sengit, dan raungan mereka menyelimuti daerah itu dengan tekanan yang kuat. Mereka tampak seperti tiga konglomerasi kabut hitam ketika mereka menyerang langsung ke Penggarap, lalu menabrak mereka.

Ledakan bergema, dan ekspresi keterkejutan muncul di wajah Penatua Brother Liu, Pembudidaya Qi Kondensasi tingkat sembilan. Dia menepuk kedua tangannya dan melambaikannya ke depan; spanduk merah terbang. Itu
 
beriak di udara, menyebabkan kebakaran besar terjadi, lebih dari tiga puluh meter ke segala arah. Api menembak ke arah binatang buas.

Meng Hao mengabaikan Biksu Budidaya lainnya, yang dalam gangguan total. Dia bergerak ke bawah, langsung menuju wanita itu dengan mutiara biru laut. Dia bisa mengatakan bahwa mutiara adalah benda ajaib yang mempertahankan mantra khusus.

Wajahnya tiba-tiba dipenuhi kecemasan, dan dia mundur dengan cepat. Tapi Meng Hao lebih cepat darinya; dia tiba-tiba berada di dekatnya. Dia melambaikan tangannya, mengirimnya berputar, darah menyembur dari mulutnya. Karena ketakutan, dia melepaskan mutiara, yang pergi terbang.

Wanita itu mungkin cantik, tetapi kehadirannya di sini menjadikannya musuh Meng Hao. Dia menatapnya dengan dingin, lalu mengangkat tangannya dengan gerakan seperti cakar. Mutiara itu melesat ke arahnya dan mendarat di tangannya.

Hampir segera setelah itu menyentuhnya, raungan gemuruh bisa terdengar. Tiga binatang kabut benar-benar hancur ketika api nyala Saudara Penatua Liu melingkupi mereka. Kemudian menyebar ke Meng Hao.

“kamu mungkin memiliki banyak harta,” kata Penatua Liu dengan ekspresi tidak sedap dipandang, “tetapi kamu membunuh anggota Sekte Angin Dingin aku. Kamu mati! “Rekan-rekan muridnya di belakangnya tampak dalam kondisi yang sangat buruk. Tetapi itu adalah kepentingan kedua. Dia akan mengalami kesulitan menjelaskan kematian Yan Ziguo ketika dia kembali ke Sekte. Dia tidak berusaha untuk menyembunyikan niatnya untuk membunuh Meng Hao.

Meng Hao tidak berkata apa-apa. Saat api unggun turun ke arahnya, tangan kirinya menampar tasnya dan sebuah jaring hitam besar muncul. Dia menjentikkannya, dan itu melonjak ke langit. Ia melewati api unggun, memadamkannya secara instan. Jaring diperluas, tumbuh lebih besar dan lebih besar, membuat langsung menuju untuk Kakak.

Wajah Elder Brother Liu terpelintir. Dia mengangkat tangan kanannya, yang berisi slip giok yang dia bentak. Tiba-tiba, tubuhnya kabur saat dia baru saja
 
merunduk keluar dari jalur jaring. Di belakang, dua murid lainnya tertangkap oleh jaring. Jaring memancarkan panas yang kuat, yang langsung membakar pakaian mereka. Dalam beberapa saat, tubuh mereka yang hangus mulai diiris-iris.

Jeritan mengerikan terdengar, menyebabkan wajah murid-murid Sekte Angin Dingin yang tersisa menjadi pucat. Mereka gemetar ketakutan. Bahkan Penatua Brother Liu memandang dengan mata terbelalak. Dia tidak akan pernah bisa menebak bahwa Meng Hao akan memiliki benda ajaib seperti ini.

Bahkan ketika semua ini terjadi, Meng Hao terus bergerak, tangan kanannya meraih mutiara dan menghancurkannya. Mantra penyegelan raksasa yang menutupi area berkedip dan kemudian mulai bubar. Tangan kiri Meng Hao berkedip-kedip dalam pola mantra yang dia arahkan ke kipas yang berharga. Dia meraih tombak perak saat enam belas bulu kipas mengitarinya untuk membentuk perisai, yang kemudian membawanya ke depan, menembak ke arah lubang di mantra yang terurai.

“Kamu ingin lari? Berhentilah bermimpi! ”Brother Elder Liu menusukkan dahinya, lalu aura pedang muncul dari mulutnya. Pedang terbang kecil dan tembus cahaya muncul, seukuran jari kelingking. Aura pedang yang berkilauan mengepul saat ditembak untuk mengejar Meng Hao.

Meng Hao bergerak cepat dan sepertinya akan melarikan diri. Dia melambaikan tangannya di belakangnya, dan jaring hitam itu membuat suara keras, bergema. Dua Penggarap yang telah terperangkap di dalamnya sekarang dipotong-potong sepenuhnya. Jaring itu mulai menggulung, menyeret tas-tas mereka untuk menahannya saat itu terbang kembali ke lengan Meng Hao.

Pada saat ini, pedang kristal Kakak Liu yang bersinar, hampir mencapai Meng Hao. Baru saja akan menusuknya ketika dia merasakan bahaya yang akan terjadi. Dia tidak dalam posisi untuk berdiri dengan kekuatan tingkat kesembilan Qi Kondensasi. Melihat keganasan aura pedang, mata Meng Hao berkedip. Keenam belas bulu digulung menjadi satu dan kemudian menjadi enam belas pedang yang melesat ke arah pedang kristalin dari Penatua Liu.
 
Boom yang menggelegar diluncurkan. Delapan dari enam belas bulu dihancurkan, dan pedang kristalin dikirim berputar. Delapan bulu yang tersisa kembali untuk membentuk kipas di bawah kaki Meng Hao. Namun, kipas itu jelas lebih lambat dari sebelumnya.

“Dengan bulu yang lebih sedikit, kipasmu tidak akan cukup cepat!” Kata Penatua Brother Liu dengan tawa yang biadab. Namun, bahkan ketika kata- kata itu keluar dari mulutnya, matanya melebar. Meng Hao menampar tasnya memegang, dimana delapan bulu yang lebih identik muncul. Kipas berharga itu sekali lagi utuh, dan Meng Hao berubah menjadi cahaya kabur saat dia menembak ke kejauhan.

“Sialan!” Niat membunuh Tetua Saudara Liu tumbuh lebih kuat. Dia berlari mengejar. Melihat ini, para murid yang tersisa tidak punya banyak pilihan selain mengikuti. Mengertakkan gigi, mereka menghasilkan benda-benda magis dan berlari mengejarnya.

Hanya murid perempuan, yang basis Kultivasinya tidak cukup kuat, ragu-ragu dan tidak mengikuti.

Meng Hao berdiri di atas kipasnya, wajahnya muram, aura kematian masih memancar dari tubuhnya. Dia mengeluarkan dua tas memegang yang baru saja dia dapatkan dan melihat mereka. Barang-barang ajaib dan pil obat di dalamnya tidak bernilai baginya. Tapi, dia menemukan tiga mutiara putih, barang yang pasti dia butuhkan.

Dia mengambil satu, dan itu langsung mulai menyedot aura kematian. Dalam waktu sekitar sepuluh napas, itu telah menjadi benar-benar hitam dan tidak dapat menyerap lagi.

Meng Hao mengerutkan kening, menatap mutiara sejenak sebelum menjatuhkannya.

“Saya tidak bisa melakukan duplikasi apa pun saat ini. Begitu saya menyingkirkan orang-orang ini, maka aku bisa membuat salinan mutiara. Itu akan membereskan masalah aura kematian yang menarik perhatian orang. “Dia melihat ke belakangnya untuk melihat pembuatan guntur figuratif.
Sebuah cahaya yang berkilauan mengelilingi Saudara Tua Sekte Angin Dingin
 
Sekte Liu saat ia melonjak setelah Meng Hao dalam pengejaran. Di belakangnya, di tanah, tiga sosok bisa dilihat, berlari dengan kecepatan sangat tinggi.

“Tiga orang itu bukan apa-apa,” gumam Meng Hao pada dirinya sendiri. “Membunuh mereka tidak akan menjadi masalah. Tapi pria yang bermarga Liu itu berada di tingkat kesembilan Qi Condensation. Dia juga memiliki banyak benda ajaib. Dalam pertarungan singkat kita barusan, dia bahkan tidak menggunakan sihir apa pun. Terlibat dalam pertengkaran dengannya tidak akan baik …. “Senyum muncul di wajahnya. Bahkan jika Elder Brother Liu berada di tingkat kesembilan, dia tidak mungkin memiliki pil obat sebanyak Meng Hao. Dia hanya akan terus berlari sampai pihak lain kelelahan.

Rencananya menetap di pikirannya, dia menampar tasnya memegang dan mengambil tiga Pil Roh Bumi, yang dia muncul ke mulutnya. Dia merasa sedikit menyesal.

“Saya membuang delapan bulu yang terduplikasi, dan sekarang saya harus membuang pil obat. Jika aku terus berjuang seperti ini, Aku akan menjadi semakin miskin. Aku juga lupa mengambil tas memegang Yan Ziguo. Aku perlu lebih berhati-hati di masa depan. “Dia merasa sedikit tertekan. Pil Roh Bumi dimasukkan ke dalam tubuhnya, mengisinya dengan energi spiritual yang tak terbatas. Kecepatannya meningkat.

Waktu berlalu, dan tak lama kemudian senja. Meng Hao melaju dengan kecepatan tinggi sepanjang waktu. Kadang-kadang dia melayang di atas kipas harta karun, di waktu lain dia akan berlari dengan berjalan kaki. Penatua Brother Liu ada di belakangnya sepanjang waktu, tertawa dengan muram.
Meng Hao jauh lebih berpengalaman sekarang. Meskipun meluncur melalui pedang terbang tidak secepat kipas yang berharga, dia masih benar-benar nyaman.

Jauh di belakangnya, tiga murid Sekte Angin Dingin yang telah ditarik ke pengejaran saat ini mengerang dan mengerang. Namun, mereka tidak berani menyerah, karena takut membangkitkan ketidaksenangan Brother Elder Liu.

Meng Hao mempercepat seiring senja jatuh. Tiba-tiba, ekspresinya tumbuh niat. Aura kematian yang terus menerus dipancarkan dari tubuhnya sekarang
 
mengambang ke kejauhan. Hatinya mulai berdebar. Dia melihat ke arah itu dan tiba-tiba melihat seberkas cahaya prismatik menjerit di udara. Di belakangnya ada sepuluh atau lebih tokoh yang berlari dengan berjalan kaki.

Sinar cahaya itu ternyata dua orang. Keduanya berusia sekitar dua puluh lima atau dua puluh enam tahun, dan berada pada tingkat kedelapan Qi Kondensasi. Masing-masing berdiri di atas seruling batu giok hijau, panjangnya hampir dua meter. Mata mereka berkilau seperti kilat, terutama salah satu dari mereka, yang mengenakan jubah merah. Dari kekuatan yang berasal dari basis Kultivasinya, dia jelas hanya berjarak satu rambut dari memasuki tingkat kesembilan Qi Kondensasi.

Di antara orang-orang yang mengikuti mereka berjalan kaki adalah Sun Hua. Dia membawa mutiara di tangannya, yang saat ini menyerap aura kematian.

“Jadi, kamu masih di Negara Zhao, Meng Hao!” Kata Sun Hua sambil tertawa keras. Dia menatap dengan rakus pada Meng Hao. “Penatua Zhou, Penatua Brother Xu, ini Meng Hao. Dia memiliki harta Patriark Reliance. Bahkan Violet Fate Sect tertarik padanya! Dia menipu mereka dan membangkitkan kemarahan mereka. Dia pasti masih memiliki barang berharga bersamanya! '' Dia berdebar dengan bersemangat saat dia memikirkan barang berharga yang dimiliki Meng Hao. Dia telah bermimpi mendapatkan itu sejak dia menyaksikan apa yang terjadi hari itu.

Untungnya, dia bertemu dengan Penatua Sister Han dari Sekte Angin Dingin beberapa hari sebelumnya. Selama momen intim, dia bisa membujuk beberapa informasi darinya tentang Meng Hao. Kemudian, dia segera menemukan beberapa Kakak Penatua dari Sekte dan mulai menggunakan aura kematian yang menyerap mutiara untuk melacak Meng Hao.

Ketika mereka muncul dan melihat Kakak Penatua Liu mengejar Meng Hao seperti guntur, pembunuhan di wajahnya, ekspresi mereka berubah secara berurutan.

Mata Sun Hua berkedip, dan keduanya melayang di udara, Zhou dan Xu, mendengus dingin. Mereka pindah untuk memblokir cara Meng Hao, jari-jari berkedip dalam pola mantra. Seruling di bawah kaki mereka mulai memancarkan dengan mengerikan, suara menjerit, disertai gumpalan tipis
 
kabut. Kabut berubah menjadi tangan raksasa yang melesat ke arah Meng Hao.

“Kalahkan!” Kata Meng Hao, matanya berkedip. Dia mengangkat tangan kanannya, dan seketika, Flame Python sepanjang dua puluh atau tiga puluh meter muncul. Memancarkan panas yang menyengat dan intens, benda itu menembak untuk memenuhi tangan yang beterbangan.

Meng Hao menjentikkan lengan kanannya, dimana dua pedang kayu muncul. Bersinar cerah, mereka menjadi taring Flame Python saat melonjak ke depan.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 63

Bab 63: Gelombang Lain Naik!

Sebuah ledakan diluncurkan. Tangan kabut raksasa telah diciptakan oleh upaya gabungan dari dua murid kondensasi Qi tingkat delapan dari Winding Stream Sect. Meng Hao sendiri tidak mungkin berdiri untuk itu secara langsung. Inilah sebabnya dia menggunakan benda paling misterius kedua dalam tasnya, pedang kayu. Barang paling misterius pertama, tentu saja, cermin tembaga.

Pedang kayu, yang telah menjadi objek keinginan Wang Tengfei, sekarang terbang dari tangan Meng Hao. Mereka menebas tangan kabut raksasa dan melanjutkan menuju dua murid Winding Stream Sekte.

Pedang tidak memancarkan aura pedang yang kuat, tetapi ketika mereka terbang di udara, mereka mengisap energi spiritual di sekitarnya dalam arus yang bergolak. Terkejut, dua murid Winding Stream Sekte segera menghindar. Tanpa mendengus dingin, Meng Hao melesat ke kejauhan.

Pedang kayu berputar kembali padanya. Dia bahkan tidak melihat ke belakang, hanya meningkatkan kecepatannya ke depan.

Di belakangnya, mata Penatua Liu menyipit, dan ketamakan di matanya semakin kuat.

“Karakter Meng ini memiliki terlalu banyak item magis. Pedang kayu itu sangat misterius. Itu hanya untuk membuktikan bahwa tombak yang dicari Violet Fate Sekte sangat luar biasa! Tetapi mengapa dia belum menggunakan kekuatannya? “Mata Penatua Brother Liu berkedip ketika dia melanjutkan pengejaran. Mirip dengan Meng Hao, dia tidak memiliki kemampuan untuk mempertahankan penerbangan jangka panjang, tetapi membutuhkan bantuan sihir untuk melambung.
 
Sun Hua dan murid-murid Sekte Arus Berliku lainnya memiliki ekspresi gelap di wajah mereka. Ini terutama berlaku untuk Zhou dan Xu. Dengan harrumph dingin, mereka meluncur mengejar. Sun Hua mengepalkan rahangnya dan mengikuti mereka. Zhou dan Xu berubah menjadi garis-garis cahaya warna-warni saat mereka melesat di udara. Mereka menjaga jarak dari Kakak Sekte Angin Dingin, Liu, tetapi terus mengejar Meng Hao.

Meng Hao memiliki ekspresi muram di wajahnya. Dia tahu bahwa Penatua Liu dari Sekte Angin Dingin bahkan belum benar-benar bergerak. Dengan penampilan Sun Hua dan yang lainnya, dia sekarang memiliki dua gelombang Pembudidaya yang harus dihadapi. Dia mengerutkan kening.

“Aku hanya tidak memiliki Batu Roh yang cukup,” pikir Meng Hao dengan sedih. “Jika aku sudah cukup, aku bisa menduplikasi pil Roh Surgawi dan menerobos ke tingkat kesembilan Qi Kondensasi … Jika aku berada di tingkat kesembilan, orang-orang ini tidak akan berani mengejarku.

“Sepertinya aku mungkin harus pergi menjual sebagian hartaku …” Meng Hao berpikir untuk menggunakan cermin tembaga untuk menduplikasi beberapa item magis, lalu menjualnya. Tetapi Negara Zhao kecil, dan hanya memiliki beberapa Sekte. Jika dia mulai menjual item magis, maka kemudian menggunakan item magis yang identik, itu akan menimbulkan kecurigaan.

Ketika dia bergumam pada dirinya sendiri, bertentangan, matanya tiba-tiba dipenuhi dengan tekad. Dia jatuh ke tanah dan mulai berlari, menelan beberapa Pil Roh Bumi sampai tubuhnya dipenuhi dengan kekuatan spiritual yang berlimpah. Kemudian, dia melompat kembali ke kipas yang berharga dan terus maju. Sayangnya, ada banyak gunung di daerah ini, tetapi beberapa binatang setan. Yang dia lihat lemah, membuatnya mustahil untuk menggunakan taktiknya yang biasa untuk menghindari pengejaran.

Saat dia mencoba mencari tahu apa yang harus dilakukan, dua Murid Sekte Berliku Arus, Zhou dan Xu, tiba-tiba membuat pola mantra. Suara siulan lain terdengar dari seruling di bawah kaki mereka.

Itu terdengar seperti roh meratap, berputar-putar di sekitar mereka berdua saat jari-jari mereka berkedip.
 
“Roh Guntur Surgawi!”

Saat kata-kata terdengar, angin kencang muncul di sekitar Meng Hao, dan awan hitam muncul di udara. Petir mulai berderak di dalam awan, lalu menembak ke arah Meng Hao.

Ekspresi terkejut muncul di wajahnya, karena ini adalah pertama kalinya dia berurusan dengan serangan petir seperti ini. Dia menjejakkan kakinya ke kipas yang berharga, dan segera, sepuluh bulu terbang, saling tumpang tindih. Petir menabrak mereka.

Suara menggelegar keluar, membuat bulu-bulunya berputar. Baut petir telah dibuat oleh upaya gabungan dari dua Penggarap Kondensasi Qi. Meskipun tidak mengandung kekuatan langit dan bumi, itu tidak lemah, dan sejauh Meng Hao prihatin, sebenarnya cukup kuat.

Wajahnya kehabisan darah, dia menoleh ke belakang, niat membunuh berkedip di matanya. Serangan itu tidak cukup kuat untuk menyebabkan dia memuntahkan darah, tetapi pada saat ini, energi spiritualnya tidak stabil.

“Roh Guntur Surgawi yang luar biasa,” kata Penatua Brother Liu dengan tenang, matanya berkedip. “Sihir petir dari Winding Stream Sect sangat halus. Sayangnya, basis Kultivasi kamu tidak cukup tinggi. Bahkan dengan upaya gabungan kamu, hasilnya adalah ini. Apakah kamu lebih kuat, dia akan terluka jika tidak mati. “Meskipun berbicara, dia tidak melakukan tindakan apa pun pada Meng Hao. Setelah bertarung dengannya, dia tahu bahwa dia memiliki banyak item sihir. Dia memutuskan bahwa hal terbaik untuk dilakukan adalah mengandalkan basis Budidaya mendalam sendiri untuk melelahkan lawannya, lalu menyerang.

Dia senang melihat yang lain menyerangnya, memaksa Meng Hao menggunakan kekuatan spiritualnya.

“Kami belum selesai dengan teknik magis,” kata murid Winding Stream Sect bermarga Xu. “Jangan terlalu sering menembak mulutmu, Liu Daoyun!” Sambil bertukar pandang, masing-masing pasangan menelan pil obat dan kemudian mulai membuat pola mantra, jari-jari mereka bergerak bersamaan.
 
Segera, awan hitam yang berkeliaran dalam mengejar Meng Hao mulai bergolak. Sekali lagi, kilat mulai terbentuk. Raungan besar bergemuruh melintasi tanah, dan sekali lagi bulu-bulu dari kipas yang berharga itu bergerak untuk bertahan. Kali ini, kilat tidak berakhir. Baut demi baut menabrak, booming tanpa henti.

Dalam sekejap mata, tiga baut telah melanda, menyebabkan Meng Hao meludahkan seteguk darah, dan niat membunuh di matanya untuk mengeras. Dia menjentikkan lengan kanannya, dan lukisan gulir muncul. Dia menuangkan kekuatan spiritualnya ke dalamnya dan dua raungan bisa didengar. Muncul kabut, dan dua binatang kabut muncul dari lukisan gulir, menembak ke arah Zhou dan Xu.

Kedua pria itu pucat. Mereka sudah mengonsumsi pil obat untuk melakukan seni sihir mereka, yang merupakan satu-satunya teknik yang mereka miliki. Bahkan dengan upaya gabungan mereka, mereka hanya bisa mempertahankannya begitu lama. Mereka sedang mendiskusikan ini ketika sambaran petir keempat melanda, saat itulah binatang buas muncul dari lukisan gulir Meng Hao.

Binatang buas kabut ini memiliki penampilan serigala. Kepala memutar dengan lolongan sengit, mereka menuduh kedua pria itu, riak hitam menyebar dari bawah kaki mereka saat mereka berlari.

Liu Daoyun menatap Meng Hao dengan mata berkedip. Dia mengangkat tangan kanannya, dan pada saat yang tepat Meng Hao membentangkan lukisan gulir, dan baut kilat akan jatuh, dia menggigit lidahnya dan mengeluarkan darah. Jari-jarinya berkedip, menyebabkan darah melingkari tangannya.
Wajahnya mulai merah padam. Dia melambaikan jari pada Meng Hao. “Kondensasi Qi, Jari Angin Dingin!”
Serangan jari itu datang tanpa peringatan. Darah merah tiba-tiba menjadi hitam dan mulai memancarkan dingin yang intens. Dalam sekejap mata, itu berubah menjadi jari yang terbuat dari kristal es. Ini pada gilirannya berubah menjadi sinar prismatik yang menembak langsung ke arah Meng Hao. Dalam sekejap, jaraknya sekitar sembilan meter dari dirinya.
 
Serangan jari itu licik dan kuat. Saat mendekat, binatang buas dari lukisan gulir bertabrakan dengan Zhou dan Xu. Di atas Meng Hao, petir keempat mulai turun.

Meng Hao merasakan bahaya kritis di hatinya. Senyum muram muncul di wajah Liu Daoyun, dan dia maju selangkah. Di bawahnya, cahaya yang berkilauan bisa dilihat saat pedangnya yang kristalin menembak ke arah Meng Hao.

“Mari kita lihat kamu menghindari waktunya,” katanya, menonton dengan mata yang berkedip. “Kamu tidak bisa! Anda harus menghasilkan tombak perak Anda dan menunjukkan kepada kami kekuatannya. Aku benar-benar tak sabar ingin melihatnya! “

Murid Meng Hao terbatas. Tidak ada waktu untuk mengeluarkan item sihir lain, jadi dia merilis lukisan gulir untuk mengapung di sisinya. Itu adalah titik kritis, tanpa waktu untuk berpikir. Dia menjejakkan kaki kanannya ke kipas yang berharga. Itu langsung dibongkar, enam belas bulu berubah menjadi hujan. Sepuluh dari mereka menembak ke arah pedang kristal, dengan enam yang tersisa di belakang untuk bertahan melawan petir.

Untuk berurusan dengan Jari Angin Dingin yang masuk, Meng Hao jatuh ke tanah dan kemudian mengulurkan tangan kanannya ke atas. Seekor ular sanca api yang panjangnya dua puluh atau tiga puluh meter melesat dari tengah telapak tangannya, bergegas untuk mencegat Jari Angin Dingin. Pada saat yang sama, tangan kirinya melontarkan mantra, lalu melambai ke depan. Bilah Angin muncul, meminjamkan kekuatannya ke Flame Python, yang tumbuh lebih besar saat melesat ke Jari Angin Dingin.

Semua ini membutuhkan waktu untuk dijelaskan, tetapi dalam kenyataannya itu terjadi pada waktu yang diperlukan untuk percikan terbang dari sepotong batu. Sebuah ledakan besar terdengar saat petir menghantam keenam bulu. Itu melemah, tapi itu masih mengenai Meng Hao, menyebabkan dia muntah seteguk darah.

Pada saat yang sama, pedang kristal bertabrakan dengan sepuluh bulu. Serangkaian ledakan bisa terdengar saat bulunya hancur. Aura pedang
 
berlanjut, menusuk melalui Meng Hao. Dia batuk lebih banyak darah, tubuhnya bergetar.

Berikutnya adalah serangan paling kuat dari semuanya, Jari Angin Dingin. Setelah hilang seni, itu telah ditingkatkan untuk memungkinkan Penggarap tingkat Qi Kondensasi untuk menggunakannya. Saat ini, itu hanya bisa digunakan oleh seseorang dari tingkat kesembilan Qi Kondensasi.

Ledakan bergema. Perbedaan antara tingkat dasar Budidaya segera terlihat. Meskipun kekuatan gabungan yang cukup besar dari Flame Python dan Wind Blade, mereka masih hancur berkeping-keping. Mereka berhasil menghancurkan sekitar setengah dari Jari Angin Dingin berwarna hitam.
Sisanya terus berlanjut, menusuk ke dada Meng Hao. Dia batuk lebih banyak darah, yang langsung berubah menjadi hitam dan membeku menjadi bongkahan es. Tubuhnya berputar mundur.

Rasa dingin yang intens memenuhi tubuhnya, membuatnya merasa seolah akan membeku. Dia tahu bahwa ini adalah saat yang kritis. Tangan kanannya melesat keluar, dan Spike Hellfighting yang sulit ditangkap muncul, bersama dengan dua spanduk, yang melilit tubuhnya.

Saat ini, Meng Hao terluka parah, tetapi tidak kehilangan keinginannya untuk melawan. Dia mengertakkan gigi dan berusaha melarikan diri. Tapi kemudian sesuatu terjadi yang tidak ada yang diharapkan, baik Meng Hao yang melarikan diri, maupun Liu Daoyun, maupun Zhou dan Xu yang saat ini tidak terawat dari Winding Stream Sect. Tiba-tiba, pihak ketiga tiba untuk bergabung dengan pertarungan!

Sebuah panah melesat dari kejauhan, diiringi teriakan melengking yang menusuk. Itu terbang langsung ke arah Meng Hao, penuh dengan niat membunuh yang intens. Jelas itu dimaksudkan untuk menusuk hatinya dan membunuhnya.

Itu bergerak dengan kecepatan luar biasa ke arahnya. Dia tiba-tiba merasakan sakit yang menusuk di dadanya, lalu dia mengaum. Dua spanduk yang melayang bergerak untuk memblokir panah. Sebuah ledakan terdengar ketika spanduk-spanduk itu hancur. Saat panah terus maju, Meng Hao melambaikan
 
tangan kanannya, mengirim lonjakan Hellfighting, yang awalnya ingin dia gunakan untuk serangan balik, untuk mencegat panah.

Ada ledakan, dan Meng Hao memuntahkan lebih banyak darah. Dia menyaksikan lonjakan hitam hancur. Panah memperlambat beberapa, tetapi terus ke arahnya.

Dia mundur, jatuh ke tanah, tetapi tidak menemukan tempat untuk menyembunyikan dirinya. Bahkan jika segelintir bulu yang tidak tersangkut menangkapnya dan membawanya pergi, jumlahnya terlalu sedikit. Dia tidak akan cukup cepat untuk menghindari panah.

Meminjam beberapa momentum dari ledakan Hellfighting Spike, Meng Hao menarik napas panjang. Pandangan tajam muncul di matanya, dan dia memukul tasnya untuk dipegang lagi. Pedang kayu muncul. Dia bahkan tidak punya waktu untuk mengarahkan pedang ke arah panah. Itu datang begitu cepat sehingga menabrak sisi pisau.

Ledakan!

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 64

Bab 64: Pembantaian Disebabkan oleh Tombak Perak

Ketika pedang kayu terhubung dengan panah, itu mulai mengeluarkan suara berkumandang. Itu didorong kembali oleh kekuatan panah dan menampar dahi Meng Hao. Darah menyembur dari mulutnya, saat dia dikirim berputar ke belakang. Adapun panah, kekuatannya dihabiskan, dan itu berubah menjadi abu, yang hanyut tertiup angin.

Saat Meng Hao terbang mundur, dia menampar tasnya memegang, dan menghasilkan Demonic Core, yang dia menelan. Dia kehabisan pil Earthly Spirit, jadi dia memilih untuk Demonic Core. Matanya ditembak dengan darah, dan luka-lukanya parah. Ini mungkin yang terburuk yang pernah dia rasakan sejak menjadi seorang Kultivator.

Syukurlah, pedang kayu itu benar-benar barang berharga dan tidak rusak sama sekali. Sebenarnya, alasan Meng Hao dikirim terbang kembali adalah karena basis Budidaya tidak cukup tinggi untuk sepenuhnya mengendalikan pedang. Jika ya, panah itu bahkan tidak akan mampu membuat pedang kayu mundur satu inci.

Tubuh Meng Hao didera kesakitan, dan pikirannya agak suram. Namun keinginan bawaannya untuk bertahan hidup masih ada. Dia menggigit lidahnya, dan menggunakan rasa sakit untuk fokus. Dia mengangkat wajahnya yang pucat tanpa darah dan melihat ke kejauhan. Saat ini mendekat adalah seorang pria muda berjubah putih, terbang di atas daun hijau besar.

Wajahnya tenang, dan matanya dingin, tanpa sedikit pun kesombongan. Namun, satu tatapan padanya akan membuat siapa pun tanpa ragu bahwa dia lebih unggul dari yang lain.
 
Basis Kultivasinya berada pada tingkat kesembilan Qi Kondensasi, namun ia tampaknya baru berusia dua puluh dua atau dua puluh tiga tahun. Melihatnya mendekat, Liu Daoyun, yang juga berada di tingkat kesembilan Qi Kondensasi, menyipitkan matanya.

Dia langsung mengerti. “Pada usianya … dia harus menjadi Terpilih dari Sekte besar,” katanya pada dirinya sendiri.

“Jubah putih ….” Meng Hao menyeka darah dari mulutnya, menatap pemuda berjubah putih.

“Saya Ding Xin 1 dari Violet Fate Sect,” katanya dengan dingin. “Aku di sini untuk mengambil nyawamu, atas perintah dari Sect Leader.” Dia telah dikirim berbulan-bulan yang lalu ke Negara Bagian Zhao untuk mencari Meng Hao.
Dengan menggunakan metode spesialnya sendiri, dia akhirnya menangkap jejaknya hari ini. Dia sebenarnya telah mengawasi beberapa waktu, menunggu untuk bergerak.

Dia benar-benar berbeda dari Qian Shuihen dan Lu Song. Sebagai murid Sekte Batin, ia sering dikirim keluar untuk urusan Sekte. Dia adalah salah satu Terpilih dari Sekte Nasib Violet, ditakdirkan untuk mencapai Yayasan Pendirian. Ketika itu terjadi, dia akan menjadi Terpilih. Menangani masalah di luar Sekte hanyalah pelatihan baginya.

Dia jauh lebih berpengalaman daripada Qian Shuihen, dan bahkan telah membuat nama untuk dirinya sendiri di Domain Selatan dalam dua tahun terakhir. Kepribadiannya dingin, serangannya kejam. Kembali di Domain Selatan, dia akan selalu mempertimbangkan reputasi Sekte nya. Tapi di sini di Negara Bagian Zhao, dia bisa sedikit kurang terkendali.

Dia telah menyerang Meng Hao ketika dia berada dalam bahaya kritis, dan tidak pernah membayangkan bahwa Meng Hao benar-benar bisa selamat dari panah mematikan.

Wajah Meng Hao suram. Tiga gelombang penyerang telah muncul hari ini. Dua dari tingkat kedelapan Qi Kondensasi, dan dua dari tingkat kesembilan. Hanya berdasarkan pada basis Kultivasinya, ia tidak bisa melawan mereka. Selanjutnya, dia terluka parah. Situasinya sangat berbahaya.
 
Menonton Ding Xin mendekat, mata Liu Daoyun berkedip, dan dia merasa agak gugup. Namun matanya ditentukan. Dia tidak akan menyerah.

Zhou dan Xu dari Winding Stream Sekte, tampak lebih ragu-ragu. Jika mereka hanya harus berurusan dengan Liu Daoyun, mereka bisa melakukannya. Tapi sekarang Violet Fate Sekte telah muncul, mereka kurang yakin.

Mata Meng Hao berkilau samar. Tangan kanannya menampar tas yang dipegangnya dan lima bulu beterbangan, bergabung dengan keempat bulu di bawah kakinya untuk membuat kipas sembilan bulu. Butuh terbang, membawanya pergi dengan kecepatan tinggi.

Mata Ding Xin tenang. Dia menjentikkan lengan bajunya, dan daun raksasa di bawah kakinya menyala saat dia melesat mengejar. Liu Daoyun juga bergerak. Zhou dan Xun dari Winding Stream Sekte mengertakkan gigi mereka, kemudian bergabung dalam pengejaran.

Sun Hua tidak cukup cepat dan terpaksa jatuh ke tanah. Tapi, dia tidak mau menyerah, jadi dia mengikuti secepat mungkin dengan berjalan kaki.

Tiga gelombang orang sangat cepat, sehingga Meng Hao menelan Core Iblis lain. Rasa dingin di dalam dirinya masih sangat kuat, dan tubuhnya ditutupi dengan luka pedang yang mengalir darah.

Dia mengepalkan rahangnya dan mengedarkan kekuatan spiritualnya, lalu menampar tasnya. Cahaya perak menyala di tangannya. Itu tidak lain adalah tombak perak!

Visi Liu Daoyun segera menjadi terfokus padanya, dan ia sedikit melambat. Ding Xin, dengan mata yang berkedip, serta Zhou dan Xu dari Winding Stream Sect, belum pernah sebelumnya melihat tombak perak panjang. Tetapi Sun Hua, yang masih berlari di tanah, memiliki. Dia segera berteriak: “Itu tombak perak! Itu hadiah berharga dari Patriarch Reliance !! “

Mendengar ini, Zhou dan Xu melambat sedikit, mata mereka bersinar dengan sengit.
 
“Kamu semua mengejar tombak perak ini?” Kata Meng Hao. “Baiklah kalau begitu. Itu membutuhkan banyak kekuatan spiritual untuk digunakan. Itu mungkin benar bahkan tidak dapat digunakan kecuali kamu berada pada tahap Foundation Establishment. Jika kamu cukup kuat untuk menggunakannya, maka jadilah tamuku! ”Wajahnya memelintir dengan rasa sakit yang tak tertandingi, seolah-olah dia membuang segalanya untuk menyelamatkan dirinya, dia melemparkan tombak itu sekuatnya.

Dia menaruh semua kekuatan spiritual yang bisa dia kumpulkan ke lengannya saat dia melemparkannya. Tombak perak berdengung, berubah menjadi pelangi berwarna perak saat melesat ke kejauhan, bersinar begitu terang sehingga hampir memaksa mata semua orang untuk mengikutinya.

Begitu itu terbang, kipas berharga Meng Hao berubah menjadi seberkas cahaya yang melesat ke arah yang berlawanan.

Menariknya (apakah sengaja atau tidak sulit untuk mengatakannya) tombak itu kebetulan terbang ke arah tiga murid yang mengejar dari Sekte Angin Dingin. Ketika mereka melihat tombak perak terbang ke arah mereka, mereka ternganga kaget.

Mata Sun Hua merah, dan dengan teriakan parau, dia mengubah arah, berlari langsung menuju tombak perak. Membunuh niat mengepul dari wajahnya, dia menampar tasnya memegang, dan aura pedang muncul. Dia jelas bermaksud membunuh siapa saja yang berani mengambil tombak darinya.

Lebih jauh di belakangnya, sepuluh atau lebih murid Winding Stream Sekte berlari maju lebih keras.

Ekspresi wajah Liu Daoyun berubah ketika dia berdebat pada dirinya sendiri tentang apakah tombak itu asli atau tidak. Karena dia tidak pada tahap Pendirian Yayasan, dia tidak memiliki Sense Spiritual, jadi sulit untuk membuat penilaian tentang masalah ini. Ada kemungkinan lima puluh lima puluh tentang hal itu, tetapi dalam benaknya, itu tidak masalah. Dia tidak bisa membiarkan murid Winding Stream Sekte mengeroyok teman-temannya.

Jika mereka melakukannya, dan tersiar kabar, dia akan dihukum berat ketika kembali ke Sekte.
 
Dan jika tombak itu nyata … yah, jika dia menyerah dalam keadaan seperti itu, hukumannya akan lebih berat ketika dia kembali ke Sekte. Dia terkutuk jika dia melakukannya, terkutuk jika dia tidak. Dia mengepalkan rahangnya.

“Sialan!” Liu Daoyun meninggalkan pengejarannya pada Meng Hao dan langsung menuju tombak.

Zhou dan Xu ragu-ragu, menyaksikan tombak panjang itu terbang, dikejar oleh Sun Hua dan sesama murid Winding Stream Sect mereka. Pada awalnya, mereka tidak yakin apakah mereka harus mengejar tombak, tetapi ketika mereka melihat Liu Daoyun melaju setelahnya, mereka membuat keputusan, menembak ke arah yang sama.

Hanya Ding Xin dari Violet Fate Sect berhenti, matanya berkedip. Tugasnya adalah membunuh Meng Hao, jadi dia tidak peduli apakah harta itu asli atau palsu. Dengan tawa dingin, matanya bersinar, dia mendorong daun raksasanya menjadi seberkas cahaya prismatik, melaju setelah Meng Hao.

Dua orang, satu di depan, satu di belakang. Satu melarikan diri secepat mungkin, yang lain mengejar dengan item sihir yang didukung oleh kekuatan tingkat kesembilan Qi Kondensasi. Mereka menghilang di cakrawala.

Adapun Liu Daoyun, dia terbang cepat ke arah tombak perak, dan tampaknya berada di ambang mencapai itu, ketika seseorang melolong dari belakangnya.

“Roh Guntur Surgawi!”

Begitu suara itu terdengar, awan hitam terbentuk di langit di atas Liu Daoyun, dan gemuruh guntur bisa terdengar ketika sambaran petir menerpa ke arahnya.

Wajahnya menjadi gelap. Dia menampar tasnya, dan rasa dingin menyebar dan melesat ke arah petir.

Baut petir menghilang dengan suara dentuman, dan dingin yang intens terus berlanjut untuk memasuki petir hitam. Itu mulai bergemuruh, seolah-olah akan pecah.

“Roh Guntur Surgawi, meledak!”
 
Dalam keadaan normal, Zhou dan Xu tidak akan pernah melakukan hal seperti ini. Tetapi dengan tombak perak yang dimainkan, dan murid-murid Winding Stream Sect di atas tanah memiliki keunggulan, mereka tidak bisa membiarkan Liu Daoyun masuk ke medan pertempuran. Sekarang mereka telah meninggalkan mengejar Meng Hao, mereka bisa menuangkan semua kekuatan gabungan mereka ke dalam permainan.

Sebuah ledakan besar bergema saat petir meledak. Kekuatan itu melesat ke segala arah. Zhou dan Xu batuk darah. Liu Daoyun, juga terluka, tidak dalam posisi yang baik. Cahaya kristal muncul di depannya saat darah merembes dari sudut mulutnya.

Pada saat inilah tombak perak menghantam tanah. Saat itu terjadi, murid- murid Angin Dingin hendak meraih. Tapi kemudian Sun Hua tiba, wajahnya tampak buas. Di belakangnya menyerbu para murid Sekte Winding Stream, wajah mereka memancarkan keganasan.

“Barang berharga ini milik Winding Stream Sekte!” Teriak Sun Hua dengan penuh semangat. Jika dia adalah orang pertama yang menumpangkan tangan di tombak, itu mungkin tidak berakhir menjadi miliknya, tetapi Sekte pasti akan menghadiahinya. Mungkin dia akan berakhir memiliki terobosan dalam basis Budidaya ini, dan mencapai tingkat kedelapan!

Tiga murid Sekte Angin Dingin baru saja mengangkat tangan mereka untuk mengambil tombak, ketika mereka dikelilingi oleh sepuluh atau lebih yang lain. Mereka melolong ketika murid-murid sekte Winding Stream menyerang mereka. Mereka bisa melakukan sedikit lebih dari menonton sebagai hadiah yang baru saja menjadi milik mereka, diambil.

“Jadi kurang ajar!” Teriak Liu Daoyun, menoleh untuk melihat apa yang terjadi. Raungannya bergemuruh, dan dia benar-benar mengabaikan Zhou dan Xu. Dia melambaikan tangannya ke arah Sun Hua, dan Jari Angin Dingin muncul, menembak ke depan secepat kilat.

Mempertimbangkan tingkat basis Budidaya Sun Hua, dia tidak bisa menghindari serangan itu. Ekspresi wajahnya berubah menjadi kebiadaban, dan dia menggertakkan giginya. Satu-satunya harapannya terletak pada barang
 
berharga itu. Ketika Jari Angin Dingin mendekat, dia menyambar tombak perak panjang, mengacungkannya dengan cara yang mengesankan.

“Kamu dikalahkan!” Teriaknya. Mata Liu Daoyun fokus pada tombak saat itu terbang ke udara. Zhou dan Xun menahan napas.

Tombak perak melintas ketika terbang ke depan, membuat busur perak yang indah. Begitu bertemu dengan Jari Angin Dingin, ledakan terdengar. Itu bukan ledakan yang sangat keras. Tombak pecah, sebagian besar hancur menjadi debu, dengan hanya beberapa fragmen yang tersisa.

Sun Hua ternganga heran. Itu adalah tatapan heran terakhir yang akan dia berikan, ketika Jari Angin Dingin menusuk ke dadanya. Tubuhnya gemetar, dan ledakan terdengar, lebih keras dari yang dipancarkan oleh tombak perak, saat dia meledak.

Liu Daoyun menatap dengan kaget, begitu pula Zhou dan Xu. Sekte Angin Dingin dan Arus Berliku Sekte murid juga tercengang.

Semuanya tiba-tiba sunyi, kecuali suaranya bergema keluar dari serangan yang telah membunuh Sun Hua.

Liu Daoyun adalah yang pertama bergerak lagi. Dia maju dan mulai mengumpulkan sisa-sisa perak. Zhou dan Xu juga mendekati dan mengambil beberapa potong.

“Perak … benar-benar perak. Itu hanya tombak perak terkutuk !! “Mata Liu Daoyun merah tua, dan sepertinya dia akan mengamuk. Dia mengangkat kepalanya ke langit dan mengeluarkan raungan ganas. Dia dipermalukan, dan sangat marah. Dia telah membunuh Sun Hua; Jika tombak itu benar-benar barang berharga, itu tidak akan menjadi masalah besar. Tapi dia telah membunuh murid Winding Stream Sekte Dalam atas tombak perak sederhana
…. Ini bisa menyebabkan kebakaran besar antara dua Sekte besar.

“Meng Hao !!” Dia ingin mengejarnya, tapi Meng Hao sudah lama menghilang. Zhou dan Xu juga geram. Dan sementara mereka merasa marah terhadap Meng Hao, Sun Hua telah dibunuh oleh Liu Daoyun. Mereka tidak bisa membiarkannya pergi begitu saja.
 
—–

Bab ini disponsori oleh Hein Haugeberg, Tommy Iskandar, dan Morten Stakemeier

1. Nama Ding Xin dalam bahasa Cina adalah 丁 信 (dīng xìn) – Ding adalah nama keluarga yang umum. Xin berarti “percaya” atau “iman”

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 65

Babak 65: Pertempuran di Laut Utara

Tombak besi telah menipu murid Violet Fate Sect.

Tombak perak telah menipu Sun Hua dan Liu Daoyun, dan telah menyebabkan gesekan antara dua Sekte besar.

Jika ayah Fatty tahu tentang ini, matanya pasti akan tumbuh lebar. Tombak besi, perak dan emas dibuat oleh pengrajinnya.

Jika Fatty punya kesempatan untuk mendengarnya, dia pasti akan merasa sangat lucu.

Meng Hao bahkan belum tahu seberapa berguna tombak perak itu. Orang- orang dari Sekte Arus Berliku dan Sekte Angin Dingin sudah berhenti mengejarnya. Dan sekarang, bahkan jika mereka ingin mengejarnya, mereka tidak akan bisa melacaknya.

Namun, wajahnya suram seperti sebelumnya. Dia berdiri di atas kipas yang berharga, bermunculan di Demonic Cores. Ding Xin mengejarnya di daun raksasanya, wajahnya dingin. Untuk membunuh Meng Hao, dia akan mengikutinya ke ujung bumi jika perlu.

Jika itu adalah pengejaran yang sederhana, Meng Hao akan bisa membimbingnya berputar-putar, mengingat jumlah yang sangat besar dari Iblis Cores. Tapi dia terluka parah, yang membuat semuanya sulit. Core Iblis hanya cukup untuk membuatnya terus berjalan.

Dia bisa menekan cedera untuk sementara waktu, tetapi akhirnya dia akan mencapai titik di mana dia tidak bisa. Ketika itu terjadi, lukanya akan menjadi lebih berbahaya.
 
Yang lebih membuat frustrasi, panah sesekali akan berteriak ke arahnya dari belakang, memaksanya untuk menggunakan kipas yang berharga untuk membela diri. Posisi paling berbahaya adalah ketika dia mencapai ujung luncuran dan harus jatuh ke tanah dan berlari, mengurangi kecepatan dan ketangkasannya. Syukurlah, tanah itu sebagian besar ditutupi oleh hutan, dan pada saat ia mencapai puncak gunung berikutnya di jalannya, ia akan dapat melompat ke kipas yang berharga lagi.

Tentu saja, Ding Xin juga tidak mampu melakukan penerbangan berkelanjutan. Sama seperti Liu Daoyun, dia juga harus jatuh ke tanah sesekali, menunggu untuk menemukan medan yang menguntungkan untuk sekali lagi mulai meluncur.

“Kamu tidak bisa pergi,” kata Ding Xin sambil tersenyum, matanya berkilauan. “Jika kamu menyerah tanpa perlawanan, aku bisa membawamu kembali ke Sekte dan membiarkan mereka berurusan denganmu.”

“Ada beberapa keadaan khusus tentang masalah antara aku dan Violet Fate Sect,” kata Meng Hao sambil terus mempercepat ke depan. “Rekan Daoist Ding, Apakah kamu mengerti maksud saya?”

“Aku tidak perlu mengerti,” jawabnya dengan dingin, matanya semakin dingin. “Jika aku membawamu kembali ke Sekte, Tetua Sekte pasti akan menghukummu. Violet Fate Sect adalah salah satu sekte besar Domain Selatan. Secara alami, mereka akan masuk akal, dan melihat apa yang benar dan salah. “

“Apa yang terjadi hari itu di luar kendali saya,” Meng Hao menjelaskan. “Qiu Shuihen dan Lu Song memaksa aku untuk menjual barang saya. Aku mengatakan kepada mereka itu hanya tombak biasa, tetapi mereka bersikeras. Mereka bahkan mengancam saya! kamu tidak bisa menyalahkan aku untuk itu! “Setelah mencapai puncak bukit yang relatif tinggi, ia mengeluarkan kipas yang berharga dan mulai meluncur sekali lagi.

“Bagaimana mungkin kesalahan itu bukan milikmu?” Kata Ding Xin, suaranya sedingin sebelumnya. Dia terus bergerak maju dengan kecepatan tinggi. “Kau bisa mematahkan tombak di tempat, lalu mengeluarkan harta yang sebenarnya. Maka tidak ada yang akan terjadi. “Dia menampar tasnya memegang, dan
 
busur kayu hitam muncul di tangannya. Dia menariknya kembali dan merilis panah berteriak ke arah Meng Hao.

Ada booming saat Meng Hao menggunakan item ajaib untuk mempertahankan dirinya. Batuk darah, dia tertawa. Darah di giginya membuat senyumnya semakin ganas.

“Ini yang kamu sebut 'masuk akal?',” Katanya. Matanya bersinar dengan niat membunuh, dan dia tidak mengatakan apa-apa lagi. Menelan Demonic Core, dia mendorong kipas yang berharga maju lebih cepat.

Beberapa jam berlalu. Sore datang, lalu sore. Meng Hao kelelahan, tetapi dia bisa melihat bahwa pengejaran ini mungkin berlangsung selama berhari-hari. Dia bisa melihat dari mata dingin orang yang mengejarnya bahwa dia dengan kejam mempermainkannya.

Dia adalah mangsa, bukan untuk dibunuh secara langsung, tetapi untuk dipermainkan. Kemudian, bahkan ketika dia mulai menjadi gila karena itu semua, dia akan jatuh dalam satu pukulan.

Tanah Negara Zhao melayang di bawah Meng Hao dan Ding Xin. Waktu berlalu. Basis Kultivasi Meng Hao dari tingkat kedelapan Qi Kondensasi adalah pada titik yang sepertinya akan layu. Dia terus mengkonsumsi Core Iblis, tetapi itu sendiri membahayakan tubuhnya. Bahkan darahnya sepertinya berbau dengan udara Iblis.

Bagi seorang Penggarap, ini pada dasarnya sengaja merusak basis Penggarapan sendiri. Meng Hao belum pernah mendengar ini sebelumnya, tetapi berdasarkan apa yang dilihatnya, dia sekarang memiliki petunjuk.
Namun, dia tidak punya pilihan.

Sedangkan untuk Ding Xin, dia telah memperhatikan apa yang terjadi, jadi dia sengaja memperlambat pengejarannya. Tatapan ingin tahu muncul di matanya, seolah-olah dia telah melihat mainan yang menarik.

“Aku benar-benar ingin melihat apa yang terjadi ketika kamu mengkonsumsi begitu banyak Core Iblis sehingga seluruh aura kamu menjadi Iblis? Ketika
 
aku membunuhmu, akankah aku menemukan Inti Setan tingkat delapan di dalam? ”Ding Xin tertawa.

Meng Hao mendengar kata-katanya, dan lebih banyak pembuluh darah muncul di matanya. Wajahnya menjadi muram.

Dia bukan tipe orang yang banyak berbicara selama perkelahian. Baru saja dia mencoba menjelaskan dirinya sendiri, hanya untuk mengetahui bahwa lawannya tidak peduli. Setelah itu, dia tidak mengatakan sepatah kata pun. Ini seperti saat dia menghadapi Wang Tengfei. Dia tidak meraung atau melolong; dia telah menghadapi segalanya dengan keheningan yang gelap.

Dia terus melarikan diri untuk beberapa waktu, mendorong dirinya hingga batas kecepatannya. Akhirnya, di depan, dia melihat Gunung Daqing. Dia telah bersembunyi selama sekitar setengah tahun, dan akhirnya kembali ke gunung lagi, sebuah lingkaran besar.

Ketika dia melanjutkan, dia bisa melihat danau yang luas seperti cermin di kejauhan. Itu adalah Laut Utara.

Ketika dia melihatnya, matanya tiba-tiba bersinar. “Laut Utara ….”
Meng Hao memikirkan kapal kecil itu, lelaki tua dan gadis muda itu, dan tentang bagaimana Laut Utara mengungkapkan Dao!

Tatapannya bertambah keras, dan dia mengubah arahnya, mengincar danau.

Dia memacu kipasnya yang berharga. Di belakangnya, Ding Xin mencibir. Dia sudah cukup menikmati memaksa buruannya untuk terus mengkonsumsi Core Iblis.

“Aku tidak yakin mengapa orang ini memiliki begitu banyak Core Iblis, tetapi itu tidak masalah. Aku akan memaksanya untuk memberi tahu saya sebelum dia meninggal. Bagaimanapun, aku benar-benar ingin melihat seperti apa tubuhnya setelah dia makan terlalu banyak. ”Dia tersenyum, menginjak daun raksasanya dan melanjutkan pengejaran.
 
Mereka berdua melanjutkan untuk sementara waktu, sampai tiba-tiba suara ledakan terdengar di udara. Saat mereka terbang di permukaan Laut Utara, Meng Hao menampar tasnya, lalu melemparkan jaring hitam.

Segera tumbuh dengan diameter sekitar sembilan meter dan melesat ke arah Ding Xin. Ding Xin segera menjentikkan lengan bajunya yang lebar, dan slip giok berwarna ungu terbang keluar, yang berubah menjadi angin puyuh violet. Angin puyuh mengirim jaring berputar. Koneksinya dengan Meng Hao tampaknya telah terputus, dan itu terbang ke kejauhan.

“Menggunakan harta yang tidak berguna seperti itu menunjukkan betapa tidak kompetennya kamu,” kata Ding Xin dengan dingin. Jaringnya tampak luar biasa, jadi dia menggunakan slip batu giok tadi. Dia tidak pernah membayangkan bahwa itu akan dikalahkan dalam satu gerakan.

Mata Meng Hao menyala. Dia menggigit lidahnya dan kemudian memuntahkan darah. Wajahnya bahkan lebih pucat dari sebelumnya. Ketika ia bergerak melintasi permukaan Laut Utara, air mulai beriak seolah angin kencang bertiup di atasnya. Ketenangannya telah rusak.

Kipas berharga itu berhenti ketika sampai di pusat danau. Ini adalah pertama kalinya sejak Ding Xin mulai mengejarnya sehingga dia berhenti total. Dia berbalik, menampar tasnya memegang, dan lukisan gulir muncul di tangannya. Matanya berkilauan, memunculkan niat membunuh.

Dia tidak akan lari lagi. Dia akan bertarung dengan Ding Xin, Penggarap tingkat kesembilan Qi Kondensasi!

Meng Hao tidak di atas angin, tapi dia akan bertarung. Dia harus bertarung. Dia tidak bisa melanjutkan lebih lama, jadi jika dia tidak bertarung, dia akan mati. Hanya ada satu pilihan … bertarung!

“Jadi, kamu tidak berlari lagi,” kata Ding Xin saat dia mendekat. Senyum muncul di wajahnya ketika dia melihat ekspresi pembunuhan di mata Meng Hao. Dia melambaikan jarinya, dan seketika cahaya ungu muncul di depannya yang berubah menjadi burung. Itu mengepakkan akupnya saat melesat ke arah Meng Hao.
 
Mata Meng Hao menyala. Seketika burung berwarna ungu muncul, lukisan gulir bergetar, dan suara binatang buas bisa didengar. Meng Hao pergi semua dengan basis Budidaya. Mungkin karena jumlah besar kekuatan Iblis dalam energi spiritualnya, raungan para binatang buas sangat menakutkan. Empat aliran kabut muncul, membeku menjadi empat binatang setan yang menyerang burung berwarna ungu.

Pada saat yang sama, Meng Hao maju selangkah. Kipas berharga di bawah kakinya dibongkar, bulu-bulu beredar di sekitarnya dan kemudian menembak ke arah Ding Xin seperti pedang terbang.

Meng Hao tidak mundur. Pedang terbang muncul di bawah kakinya untuk mendukungnya, dan dia sendiri menembak ke arah Ding Xin.

“Kamu melebih-lebihkan dirimu sendiri,” kata Ding Xin sambil tertawa dingin, matanya dipenuhi ejekan. Tangan kanannya berkedip-kedip dalam pola mantra dan kemudian dia menekan dahinya. Sebuah pusaran muncul, disertai dengan suara menderu.

“Violet Fate Aura!”

Padat Violet Qi mengalir keluar dari dalam pusaran, langsung berubah menjadi cincin berwarna ungu, yang berkembang, dan kemudian terbang menuju Meng Hao.

Suara gemuruh terus bergema, menyebabkan bulu di sekitar Meng Hao runtuh dan runtuh. Saat suara besar meraung, itu menyebabkan dia muntah darah.
Namun, sikap keras kepala memenuhi matanya. Dia menampar tasnya memegang, dan sekitar seratus pedang terbang muncul, menembak ke arah Ding Xin.

Pedang hujan menjerit, memenuhi langit. Cahaya dari aura pedang memenuhi langit. Pedang mencapai Ding Xin dalam sekejap, namun cibirannya semakin tebal.

“Sangat ceroboh,” katanya, menampar tasnya. Sinar merah muncul, berubah menjadi kocokan berwarna merah. Dia memutar-mutar kocokannya, dan
 
embusan angin merah menjerit muncul yang menghancurkan hampir seratus pedang terbang. Banyak dari mereka hancur berantakan.

Angin bertiup ke arah Meng Hao, dan dia batuk lebih banyak darah. Tapi kemudian, di dalam pecahan seratus pedang terbang, muncul dua pedang kayu. Mereka terbang keluar, menembus angin merah dan menembak ke arah Ding Xin.

Mata Ding Xin menyipit. Jari-jarinya berkedip tanda mantra saat dia menembak ke belakang.

Meng Hao mengangkat tangan kanannya ke udara, wajahnya memancarkan niat membunuh.

Jarinya menunjuk ke atas, dan tiba-tiba jaring hitam yang telah berputar beberapa saat yang lalu, melebar ke ukuran tiga puluh meter, lalu turun dengan kecepatan luar biasa.

Semua ini membutuhkan sedikit waktu untuk menggambarkan, tetapi semua terjadi dalam ruang sesaat saja. Ekspresi Ding Xin berubah secara instan. Sebelum dia bisa bereaksi, jaring besar itu menangkapnya. Kedua pedang kayu itu melesat ke arahnya, dan sepertinya mereka akan menusuk dadanya.

Itu adalah taktik sederhana yang baru saja terjadi pada Meng Hao. Itu tidak sempurna, tetapi itu adalah yang terbaik yang bisa dia lakukan secara mendadak. Dia bahkan menggunakan bulu-bulu dari kipas yang berharga dan mengorbankan banyak pedang terbang dalam upaya untuk menangkap lawannya lengah. Dia telah melakukan semuanya untuk satu tujuan: untuk mengalihkan perhatian lawannya. Dan itu berhasil.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.