-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0056 - 0060

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 56

Bab 56: Kakak Meng, Mau Dagang atau Tidak, Kamu akan!

Ketika Meng Hao berbicara, semuanya menjadi sunyi. Mata semua orang terfokus pada tombak besi yang mencuat dari tanah.

Qian Shuihen tertawa keras, menangkupkan tangan memberi hormat kepada Meng Hao.

“Jadi, Penatua Brother Meng bersedia untuk melepaskan harta karunnya. Aku, Qian, tidak akan membiarkanmu menderita kerugian. ”Dia mengeluarkan tas berisi dan melemparkannya ke tanah. “Inilah lima ratus Batu Roh!” Suara dentang terdengar saat lima ratus Batu Roh muncul, membentuk gunung kecil. Dari samping, murid-murid Negeri Zhao menyaksikan, dengan gembira menyaksikan kemalangan Meng Hao. Lima ratus Spirit Stones bukan jumlah yang kecil, tetapi juga jumlah yang sangat besar. Jika dia menjual barang berharga untuk jumlah itu, dia akan menjadi bahan tertawaan.

Mereka bukan satu-satunya yang memikirkan harga. Meng Hao mengerutkan kening. Perbedaannya adalah, pemikirannya berbeda dari para murid Negeri Zhao. Menurut perkiraannya, tombak besi itu mungkin bernilai dua keping perak. Untuk menukarnya dengan lima ratus Spirit Stones berarti dia benar- benar mendapat untung besar.

“Apakah kamu bercanda?” Kata Lu Song. “Jangan mencoba menggertak Penatua Brother Meng. Kamu pikir Anda bisa membeli harta seperti itu hanya dengan lima ratus Batu Roh? Aku akan membelinya seharga seribu lima ratus Batu Roh! ”Dengan harrumph yang dingin dan gerakan lengan, dia menghasilkan tas yang bisa dipegang. Lebih banyak suara gemerincing terdengar ketika seribu lima ratus Spirit Stones yang bersinar muncul, menghasilkan tumpukan yang jauh lebih tinggi dari Qian Shuihen. Itu adalah pemandangan indah yang membuat semua orang gugup dengan antisipasi.
 
Jantung para murid Zhao berdebar kencang. Bagi mereka, seribu lima ratus Batu Roh itu banyak. Meskipun mereka adalah murid dari tiga Sekte besar, masih akan sulit untuk mengumpulkan begitu banyak. Mereka terengah-engah saat menyaksikan. Bahkan Sun Hua tampak bergetar dengan bersemangat.
Zhou Kai berdiri di belakangnya, tercengang. Kekagumannya pada Meng Hao semakin kuat, dan dia merasa menyesal di hatinya. Dia seharusnya tidak memanggil nama Meng Hao sekarang. Dia menghela nafas, menyadari bahwa itu adalah kesalahannya bahwa Meng Hao dipaksa untuk menjual harta karunnya.

“Lagu Junior Brother benar-benar memiliki empedu,” kata Qian Shuihen, memberi Lu Song pandangan dingin. Dia bertekad untuk memenangkan harta itu. Sejauh yang dia ketahui, itu adalah tiketnya ke Sekte Dalam, dan dia tidak akan menyerah, tidak peduli berapa pun harga yang harus dia bayar. Sampai sekarang, lawan sejatinya adalah Lu Song. Mereka berdua jelas tidak bisa mendiskusikan cara mendapatkan tombak bersama.

“Kalian semua! Beri aku Batu Rohmu, ”kata Qian Shuihen, berbalik untuk melihat lima atau enam murid di belakangnya. “Ketika kita kembali ke Sekte, aku akan menemukan cara untuk membalasmu.” Tanpa ragu, mereka membuka tas memegang dan menghasilkan semua Batu Roh mereka.

“Dua ribu seratus Batu Roh,” kata Qian Shuihen dengan tenang, seolah-olah dia tidak peduli sedikit pun. “Penatua Brother Meng, ini semua barang yang aku miliki.” Dia menatap Lu Song dengan dingin.

Wajah Lu Song bengkok. Seribu lima ratus Batu Roh yang dia tawarkan telah dipinjam dari segelintir murid di belakangnya. Melihat berapa banyak Qian Shuihen yang telah diproduksi, serta keragu-raguan nyata Meng Hao, dia tiba- tiba menampar tasnya.

“Penatua Brother Meng, Aku tidak memiliki Batu Roh lagi. Tapi, Aku punya pil obat. ”Sebuah botol muncul di tangannya. “Berikut adalah tiga Pil Air Surgawi, cocok untuk setiap Penggarap tingkat delapan kondensasi Qi atau lebih rendah. Ini adalah salah satu pil terbaik yang diproduksi oleh Workshop Budidaya Pil dari Violet Fate Sect kami. Setiap pil bernilai lima ratus Batu Roh. “
 
Pandangan membakar di mata Negara Zhao murid semakin intens. Mereka tahu betapa berharganya Pil Air Surgawi.

Napas Sun Hua bertambah berat. Dia telah mendengar Tetua dari Sekte berbicara tentang Pil Air Surgawi, dan tahu bahwa mereka adalah salah satu dari tiga jenis pil yang paling efektif dalam Domain Selatan untuk pembudidaya Kondensasi Qi tingkat delapan. Bahkan di dalam Violet Fate Sekte, anggota terkemuka dari Sekte Luar akan mengalami kesulitan mendapatkan tangan mereka.

Qian Shuihen mengerutkan kening, matanya tertuju pada Lu Song. Mengepalkan rahangnya, dia menampar tasnya memegang dan memproduksi botol pil sendiri.

“Saya tidak memiliki Pil Air Surgawi,” kata Qian Shuihen secara dramatis, “tetapi, melihat bahwa Penatua Brother Meng adalah tingkat ketujuh dari Kondensasi Qi, tolong terima tujuh Pil Roh Bumi ini. Mereka diberikan kepada aku untuk layanan berjasa dalam Sekte. Mereka sangat cocok untuk tingkat ketujuh Qi Kondensasi. “

“Aku punya beberapa pil Earthly Spirit piddling juga,” kata Lu Song sambil tertawa dingin. Dia melihat kembali para murid di belakangnya. Mereka mengertakkan gigi dan memproduksi tas memegang, menyerahkan lebih dari sepuluh Pil Roh Bumi. Mereka melihat dengan mata memerah pada Qian Shuihen dan kelompoknya.

“Elder Brother Qian, lihat ….” kata Meng Hao malu-malu. Jantungnya berdetak cepat.

Wajah Qian Shuihen berubah ketika dia menyadari bahwa persembahannya tidak cocok dengan Lu Song. Tapi ini adalah kesempatannya untuk memasuki Sekte Batin. Dia tidak akan membiarkannya berlalu.

“Junior Bruder Lu, kamu bertekad untuk keluar bersamaku hari ini, bukan? Baik! ”Matanya berkedip tajam. Dia menampar tasnya memegang, dan segera, sinar hitam melesat keluar, berubah menjadi lonjakan hitam. Itu berkilauan seperti kilat, menghasilkan banyak bayangan. Gambar-gambar
 
afterimages semua beristirahat di tangan Qian Shuihen, dan semuanya menjadi tenang.

Itu gelap gulita dan membawa suasana ketajaman yang tak terlukiskan.

“Penatua Brother Meng, ini adalah benda ajaib yang diberikan kepada aku oleh Sekte. Ini disebut Hellfighting Spike. Dingin dan gelap, jika itu melukai lawan, lukanya akan membeku dan dingin yang intens akan memasuki tubuh mereka. ”Qian Shuihen memaksa dirinya untuk mengabaikan sakit hatinya saat dia berbicara.

Ketika lonjakan muncul, wajah para murid di belakang Qian Shuihen dipenuhi dengan rasa iri. Ekspresi Lu Song berubah, dan dia tampak tertekan. Dia tidak pernah membayangkan bahwa Qian Shuihen akan mengambil lonjakan hitam.

Mata Meng Hao melebar dan jantungnya berdetak lebih kencang. Bukan hanya dia. Deru percakapan muncul di antara murid-murid Negara Zhao di dekatnya.

“Itu lonjakan Hellfighting dari Violet Fate Sect. Aku pernah mendengar para Tetua membicarakannya. Hanya Violet Fate Sekte yang memilikinya.
Dikatakan hanya ada seratus delapan yang ada. Masing-masing sangat kuat. ”

Mulut Sun Hua mengering, dan dia menatap lonjakan. Dia berharap melampaui apa pun bahwa dia bisa menjadi Meng Hao, maka dia bisa memiliki harta ini.

Wajah Lu Song terus berputar. Menggertakkan giginya dengan marah, dia berpikir tentang kesempatan untuk bergabung dengan Sekte Dalam, dan bagaimana hanya ada satu tempat yang tersedia. Dia tidak akan mundur dari kesempatan ini. Menahan kekecewaan, dia menampar tasnya memegang dan menghasilkan harta.

Itu adalah penggemar bulu, terdiri dari total enam belas bulu multi-warna. Begitu itu muncul, itu memancarkan kekuatan spiritual yang mengejutkan yang menghantam ketakutan ke dalam hati para penonton.
 
“Penatua Brother Meng, ini adalah harta aku yang paling berharga. Ini adalah Milky Way Fan. Kamu tidak perlu berlatih sama sekali, Kamu dapat menggunakannya segera. Ini memungkinkan pengguna untuk melambung, dan dapat mengubah ukuran. Enam belas bulu juga bisa terbang dalam serangan, atau lingkaran di sekitar Anda untuk membentuk perisai. Ini dapat digunakan dalam serangan dan pertahanan. Ini bukan harta Sekte kami, melainkan sesuatu yang aku peroleh karena keberuntungan. Izinkan aku untuk menyajikannya kepadamu dalam perdagangan, Rekan-rekan Taois. ”Ekspresi yang tidak sedap dipandang memenuhi wajahnya, dan hatinya cukup meneteskan darah, tetapi dalam bersaing dengan Qian Shuihen untuk tempat di Sekte Dalam, ia menyerbu tanpa memperhatikan sajak. atau alasan.

Ketika kipas angin muncul, ekspresi wajah Qian Shuihen berubah. Dia mundur dua langkah, matanya dipenuhi garis darah. Dia tahu bahwa ini adalah harta yang sangat berharga. Menawarkan ini hampir seperti mempertaruhkan nyawa seseorang.

Adapun negara Zhao murid, mereka tampak kaget, dan kepala mereka bersenandung. Mereka mungkin tidak terbiasa dengan kipas angin, tapi itu jelas item yang luar biasa spektakuler. Itu memancarkan kekuatan spiritual yang kuat yang membuat jantung mereka berdebar kaget.

Mata Sun Hua tumbuh lebar, dan tubuhnya bergetar saat dipenuhi dengan rasa iri yang kuat.

Meng Hao menarik napas dalam-dalam. Saat ini, dia sebenarnya tidak terlalu senang, tetapi malah khawatir. Dia sudah menyinggung Song Eksentrik, dan pikiran sangat menyinggung Violet Fate Sekte menyebabkan keringat dingin keluar di seluruh tubuhnya. Tetapi tampaknya apakah dia ingin berdagang atau tidak … dia harus melakukannya.

Penampilannya saat ini, kerutannya, dan pandangan gelap di matanya, semua membuat penonton berpikir bahwa dia tidak melihat harta di depannya sebagai cukup berharga untuk diperdagangkan.

“Penatua Brother Meng, Aku juga memiliki Pil Pengisian Plateau, berguna pada tingkat kesembilan Qi Kondensasi.” Mengabaikan rasa sakit di hatinya, Qian Shuihen menampar tasnya memegang dan menghasilkan botol pil. “Ini
 
sangat berharga. Setiap Penggarap dari tingkat kesembilan Qi Kondensasi akan menjadi gila setelah melihat hanya satu. Meskipun itu tidak bisa dibandingkan dengan Pil KB Pembentukan Yayasan, itu masih sangat berharga. “Saat dia berbicara, dia bahkan tidak melihat Meng Hao, melainkan Lu Song.

“Tombak ini …” Meng Hao merasa lebih bertentangan di hati, dan dia akan berbicara lebih jauh ketika tiba-tiba Lu Song mengangkat kepalanya ke langit dan tertawa keras. Dia mengangkat tangannya dan mengeluarkan kantong brokat dari jubahnya. Dia membalikkannya, dan pil bulat tebal jatuh. Itu hitam, dan bahkan tidak memancarkan sedikit pun kekuatan spiritual. Tapi, melihat bagaimana Lu Song memperlakukannya dengan sangat hati-hati, itu jelas semacam harta karun.

“Penatua Brother Meng, pil ini tidak dapat digunakan kembali. Bahkan, itu adalah pil ajaib yang langka. Ketika kamu menghancurkannya, itu akan berubah menjadi kalajengking hitam hiper toksik yang dapat melukai Penggarap tingkat kesembilan Qi Kondensasi, bahkan mungkin membunuhnya. Pil ajaib ini diberikan kepada aku oleh klan aku. Ini, ambillah! “Mata Lu Song merah, tetapi mereka tidak melihat Meng Hao, melainkan Qian Shuihen. Dia mengangkat pil ajaib dalam perdagangan, tapi dia benar-benar menggunakannya untuk mengancam Qian Shuihen, seolah-olah ini adalah pemutus ikatan.

Ekspresi Qian Shuihen berubah, dan matanya berkedip, penuh dengan niat membunuh. Tetapi dia dengan cepat mengendalikan diri, dan kemudian dengan santai berkata, “Mungkin kita berdua harus memperdagangkan harta itu, kemudian membawanya kembali ke Penatua Wu dan membiarkannya memutuskan apa yang harus dilakukan.”

Lu Song tidak menanggapi. Dia sebenarnya tidak ingin menyerang. Jika itu di tempat terpencil di mana tidak ada yang bisa melihat, mungkin dia akan melakukannya. Tetapi banyak hal rumit dengan begitu banyak orang yang menonton. Dia hanya ingin mengancam Qian Shuihen. Setelah mendengar saran itu, dia mengangguk. Meskipun itu sedikit sakit, ketika dia melihat Pil Pengisian Plateau di tangan Qian Shuihen, dia hanya bisa mengepalkan rahangnya dan meletakkan pil ajaibnya di depannya.
 
Melihat ini, Qian Shuihen menjadi rileks. Tanpa meminta Meng Hao, dia meraih tombak besi dan melesat. Lu Song pergi bersamanya, juga memegang tombak. Mereka menembak ke arah gerbang kota, masing-masing menatap yang lain dengan curiga.

Para murid Violet Fate Sect lainnya segera menyerbu setelah mereka, langsung menghilang melalui gerbang kota dan pergi ke kejauhan. Mereka tampaknya menuju ke arah rantai State Shield Mountain.

Jantung Meng Hao berdetak kencang. Tanpa ragu, dia menjentikkan lengan bajunya, mengumpulkan semua benda yang berbeda. Kemudian dia berbalik dan melesat secepat mungkin. Mata para murid Negara Zhao berkilau cerah, terutama Sun Hua. Matanya dipenuhi semangat, dan dia bergerak untuk mengejar dan menyerang Meng Hao. Tapi Meng Hao melambaikan tangan kanannya dan kipas itu terbang untuk mendarat di bawah kakinya.
Kecepatannya meningkat dengan cepat, dan dia melesat ke kejauhan.

Pada saat yang sama, pria paruh baya yang duduk di sebelah tungku pil KB di Hundred Treasures Pavilion membuka matanya. Mereka menyala seperti pencahayaan saat dia menyaksikan Meng Hao menghilang.

“Murid-murid Violet Fate Sect ini menjadi lebih buruk dan lebih buruk dengan setiap generasi,” katanya dengan dingin. “Mereka idiot. Meskipun mereka tidak memiliki tingkat Spiritual of the Foundation Foundation, mereka masih bisa mengatakan bahwa hal itu tidak berguna. “

Setelah mendengar ini, Qiao Ling dan gadis-gadis lain, yang baru saja menyaksikan semuanya terjadi, tampak tidak percaya.

“Itu hanya tombak besi,” kata pria itu pelan. “Itu anggota muda dari generasi junior, yang bernama Meng, dia mengatakannya sendiri.” Dia menutup matanya lagi.

—–

Bab ini disponsori oleh Tjandra Johannes, Deep Bhattacharya, dan Ngan Nguyen
 
Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 57

Babak 57: Apakah Itu Layak?

Meng Hao merasa sangat bertentangan. Dia berdiri di atas kipas berharga yang baru saja dia dapatkan, menggunakan kekuatan spiritual sebanyak yang dia bisa untuk melarikan diri dengan kecepatan tinggi. Dia takut jika dia bahkan sedikit lambat, dia akan diserang dan dirampok.

“Pertama aku menyinggung Song Eksentrik,” desah Meng Hao, “dan kemudian Violet Fate Sect … Tapi itu bukan salahku, mereka memaksaku untuk berdagang.” Dalam pikirannya, dia tidak bersalah. Pada saat itu, dia tidak punya pilihan selain menukar tombak …. Sambil mendesah berulang kali, dia mendorong dirinya untuk bergerak lebih cepat, semakin dekat dan lebih dekat ke barisan Pegunungan State Shield.

“Aku perlu mencari tempat persembunyian untuk sementara waktu. Jika seseorang mengejar saya, Aku akan berada dalam bahaya besar … “Meng Hao mengerutkan kening. Kekuatan kipas yang berharga memudar, dan ia jatuh ke tanah, menyelipkan kipas itu dan mulai berlari.

“Kapan aku bisa mencapai Yayasan Pendirian? Maka Aku akan benar-benar bisa terbang! “

Dua hari berlalu, selama itu Meng Hao sama sekali tidak beristirahat. Dia terus berlari, memikirkan bagaimana dia tidak beristirahat sama sekali sejak Shangguan Xiu mulai mengejarnya di Gunung Daqing. Tapi dia tidak punya pilihan. Pikiran tentang apa yang akan terjadi jika dia tidak terlalu mengerikan untuk direnungkan.

Sementara itu, jauh di rantai Negara Perisai Gunung, di atas dataran tinggi di sebelah gunung harta karun, Wu Dingqiu mengangkat sepotong Go, tersenyum
 
lebar. Setelah berpikir tidak kurang dari satu jam, dia perlahan meletakkan potongan itu di papan tulis.

Wajah Song Eksentrik seperti besi. Dengan mendengus dingin, dia membanting sepotong ke papan tulis.

“Lagu Eksentrik, basis Kultivasi kamu begitu halus. Kamu seharusnya tidak membiarkan diri kamu dalam suasana hati seperti itu, “Wu Dingqiu membelai jenggotnya dan tertawa. Dia tampak setenang angin yang sejuk. “Penggarap generasi kita harus bisa menyelesaikan Qi kita dan menenangkan pikiran kita. Bahkan dengan gunung-gunung yang runtuh di sekitar kita, ekspresi kita tidak boleh berubah. Tapi lihat dirimu! Apakah kamu benar-benar tidak nyaman karena tidak ada orang dari generasi junior? ”

“Jika posisi kita diubah, kamu akan sama,” kata Song Eksentrik masam.

“Benar-benar tidak! Jika saya, Wu, berada di posisi ini, Aku hanya akan memberikan pujian, dan tentu saja tidak akan merasa marah. Dalam Violet Fate Sekte, kita mengembangkan watak kita, dan tidak akan membiarkan hal seperti ini membangkitkan kemarahan kita. Jangan tersinggung, Song Eksentrik, tetapi sejauh jenis budidaya ini berjalan, Kamu benar-benar memiliki sesuatu untuk dipelajari dari Violet Fate Sect. ”Wu Dingqiu tertawa, jelas sangat senang dengan dirinya sendiri.

“Bagaimana dengan ini,” lanjutnya. “Setelah kita menyelesaikan game Go ini, kamu bisa ikut bersamaku ke Violet Fate Sect. Aku akan memungkinkanmu membaca Manual Kultivasi Moral kami, dan kemudian kamu akan mengerti apa artinya menenangkan Qi dan menenangkan pikiran. ”Senyum Wu Dingqiu begitu lebar sehingga kerutan muncul di wajahnya.

Song Eksentrik berdenyut, menolak untuk merespons dan hanya melihat ke kejauhan. Senyum Wu Dingqiu semakin kuat, dan dia juga melihat ke kejauhan. Singkatnya, dua sosok terlihat berlari menuju mereka melalui hutan. Itu Qian Shuihen dan Lu Song. Mereka mencengkeram tombak besi di antara mereka berdua saat mereka langsung menuju ke dataran tinggi. Mereka diikuti oleh sekelompok kecil murid Violet Fate Sect lainnya.
 
Qian Shuihen dan Lu Song melangkah kaki ke dataran tinggi dan keduanya mulai berbicara pada saat yang sama.

“Salam, Penatua Wu. Murid telah menyelesaikan tugasnya. Aku telah mendapatkan barang berharga melalui perdagangan. ”

“Salam, Penatua Wu, untungnya, Aku tidak gagal dalam misi saya. Aku bisa menukar tombak. ”
Wajah Song Eksentrik muram saat tawa Wu Dingqiu terdengar. “Bagus sekali. Kerja bagus, kalian berdua. ”Dia tertawa. “Aku akan
mengambil sendiri untuk mempromosikan kalian berdua ke Sekte Batin. Kamu tidak menimbulkan masalah bagi anak itu, bukan? “

“Saya senang melaporkan bahwa kami melakukan perdagangan yang adil,” kata Qian Shuihen buru-buru. Di sebelahnya, Lu Song mengangguk dengan kencang, tampak bersemangat. “Kami tidak menimbulkan masalah baginya.”

“Song Eksentrik, ayo, mari kita lihat tombak yang berharga dan ilahi ini.” Wu Dingqiu tertawa. Dia menjentikkan lengan bajunya, dan tombak besi itu terbang ke arahnya.

Begitu menyentuh tangannya, ekspresi Wu Dingqiu berubah. Matanya berkedip ketika dia memeriksa tombak itu lebih dekat. Song Eksentrik yang berwajah suram juga memperhatikan dengan seksama, dimana, matanya mulai bersinar. Dia menatap dengan mulut ternganga, lalu tiba-tiba tersenyum.

Ekspresi Wu Dingqiu tumbuh semakin tidak sedap dipandang. Tidak peduli dari aspek mana dia melihat tombak, itu biasa saja. Menolak untuk mempercayai bahwa itu benar, dia mengarahkan tombak ke binatang buas Iblis acak jauh di bawah gunung. Makhluk itu bahkan tidak menyadarinya.

Ekspresi wajahnya sangat tidak sedap dipandang. Dia perlahan mengangkat kepalanya, menatap dingin ke Qian Shuihen dan Lu Song.

Ketika mereka melihat sorot mata Wu Dingqiu, kegembiraan mereka memudar, dan mereka mulai bergetar. Ekspresi kosong memenuhi mata
 
mereka.

“Apa yang kau tukarkan dengan tombak ini?” Tanya Wu Dingqiu, satu kata pada suatu waktu.

Terlihat gugup, Qian Shuihen berkata, “Murid memberi dua ribu Batu Roh, tujuh Pil Roh Bumi, salah satu Paku Hellfighting Sekte, dan … dan Pil Pengisian Plateau.”

Wajah Wu Dingqiu menjadi gelap.

Selanjutnya, Lu Song berbicara: “Murid memberikan seribu, lima ratus Batu Roh, tiga Pil Roh Surgawi, kipas yang berharga, dan pil ajaib.”

Song Eksentrik meledak tertawa. Itu adalah tawa pelepasan, seolah-olah semua depresinya yang terpendam dari beberapa hari terakhir tiba-tiba menghilang.

Wu Dingqiu cukup marah, tetapi ketika dia mendengar harga yang telah dibayar kedua murid, bersama dengan tawa gendang Tembang Eksentrik, amarahnya meledak. Dia tiba-tiba meraung marah. “Orang bodoh yang tidak berguna! Tombak besi ini palsu! “

Itu bergema seperti guntur, menghancurkan papan Go. Retakan muncul di permukaan gunung di bawah kakinya. Qian Shuihen dan Lu Song jatuh ke tanah, darah menyembur keluar dari mulut mereka. Kepala mereka berputar ketika satu kata Wu Dingqiu bergema di hati mereka.

“Palsu …” Mereka tertegun.

Kata ini bergemuruh ke segala arah bersama dengan aumannya, mengisi hampir setengah dari seluruh jajaran State Shield Mountain dan bahkan mencapai Eastern Refinement City.

Akhirnya sampai di telinga Sun Hua, membuatnya bingung. Setelah beberapa saat, ekspresinya berubah, dan ekspresi terkejut memenuhi wajahnya.

“Tombak itu palsu?” Dia memandangi teman-temannya, dan tampak kesadaran muncul di wajah mereka juga.
 
“Tidak mungkin tombak besi itu palsu, kan …?”

Di dalam Hundred Treasures Pavilion, Qiao Ling berada di tengah-tengah memperkenalkan item ajaib kepada Penggarap ketika dia mendengar suara di luar. Kagum, dia berpikir kembali ke tombak besi Meng Hao, dan ekspresi aneh muncul di wajahnya.

Di sebelah tungku pil, pria paruh baya itu membuka matanya, dan mereka berkedip dengan ekspresi mengejek. Tanpa bicara, dia menutupnya lagi.

Jauh dari dataran tinggi di Pegunungan Perisai Negara, Meng Hao menundukkan kepalanya dan berlari lebih cepat.

Tawa membelah Song Eksentrik bergelombang di seluruh pegunungan. Wajah Wu Dingqiu tidak bisa terlihat lebih mengerikan. Dia, seorang Penatua dari Violet Fate Sekte, telah ditipu oleh Kultivator tahap Qi Kondensasi.
Meskipun itu tidak langsung melibatkannya, dia pasti akan kehilangan muka ketika kata menyebar.

Dia ingin melacak Meng Hao segera. Dia berbalik untuk melihat Qian Shuihen dan Lu Song, yang berdiri di sana ketakutan. Dia merasa jijik, tetapi dalam hatinya dia mendesah. Para murid ini telah menghabiskan seluruh hari mereka di Sekte, dan tidak memiliki pengalaman berurusan dengan orang luar. Mereka adalah bunga yang dibesarkan di dalam ruangan, tidak berpengalaman dan tidak mampu berurusan dengan skema.

Dengan harrumph yang dingin, dia melemparkan tombak besi ke tanah dan mengambil beberapa langkah ke depan, melemparkan akal sehatnya untuk mencari Meng Hao. Tapi kemudian, Lagu Eksentrik melangkah maju untuk menghalangi jalannya, tertawa puas.

“Rekan Daoist Wu, tolong jangan kehilangan kesabaran,” katanya. “Violet Fate Sekte kamu menekankan kebutuhan untuk menyelesaikan Qi dan menenangkan pikiran, untuk menumbuhkan disposisi seseorang. Jangan biarkan masalah kecil seperti ini membangkitkan kemarahan kamu. Ketika datang ke jenis kultivasi ini, Kamu harus benar-benar melakukan sedikit lebih banyak riset ke dalam Panduan Kultivasi Moral Sekte kamu. ”Song Eksentrik tertawa terbahak-bahak. Sebelumnya, dia telah dicegah untuk pergi tidak
 
peduli apa yang dia katakan, jadi tentu saja sekarang dia akan melakukan hal yang sama pada Wu Dingqiu.

“Kamu …” Wajah Wu Dingqiu menjadi gelap, dan dia menatap lekat-lekat pada Song Eksentrik. Tapi dia tidak mengatakan apa-apa.

“Kamu memecahkan Go board, jadi sekarang kita tidak bisa menyelesaikannya,” kata Eccentric Song sambil tersenyum. “Bagaimana dengan ini: Kamu akan membawa aku ke Violet Fate Sekte kamu, kan?
Baiklah, ayo pergi! Kita bisa mengobrol dan bermain Go selama beberapa bulan. ”Depresi telah sepenuhnya memudar dari hatinya. Melihat Wu Dingqiu seperti ini membuatnya sangat bahagia. Sejauh harta yang telah diambil Meng Hao, dia tidak peduli lagi. Yang paling penting baginya adalah ekspresi kemarahan dan penghinaan di wajah Wu Dingqiu.

Dia menarik ke Wu Dingqiu, jelas tidak memiliki niat untuk membiarkannya menolak.

Hati Wu Dingqiu dipenuhi dengan kegelapan. Dia memelototi Song Eksentrik, lalu mendesah panjang. Dia tahu bahwa pria itu tidak akan membiarkannya mengejar Meng Hao. Dia menjentikkan kakinya dengan marah, lalu membiarkan Song Eksentrik menariknya ke udara.

“Kamu orang dungu yang tidak berguna tidak akan bisa mengimbangi,” kata Wu Dingqiu, menatap Qian Shuihen dan Lu Song yang gemetaran. “Promosi Sekte Batin adalah sebuah kegagalan. Kembalilah ke Sekte dan segera pergi ke meditasi terpencil! ”Murid-murid lain menyaksikan, berwajah pucat.

“Sialan kamu, Meng Hao,” kata Lu Song, menundukkan kepalanya, wajahnya terpilin marah. “Aku tidak akan pernah melupakan ini, kau bajingan yang tak tahu malu!” Dia menggertakkan giginya ketika dia mengingat ekspresi malu Meng Hao, dan sepertinya matanya mungkin meledak dengan api. Dia belum pernah bertemu orang yang kurang ajar sepanjang hidupnya. Tombak itu jelas palsu. Wajahnya penuh dengan rasa sakit ketika dia memikirkan berapa banyak dia telah membayar untuk itu. Ketika dia berpikir tentang kesempatan yang hilang untuk memasuki Sekte Batin, dia sangat marah sehingga dia hampir memuntahkan darah.
 
“Tak tahu malu! Tercela! “Kata Qian Shuihen, memikirkan barang-barang berharga miliknya. Dia mengambil tombak besi. “Meng Hao, kamu benar- benar bajingan!” Saat dia berpikir tentang kegagalan promosi Sekte Batin, dia benar-benar akan menjadi gila. Dan kemudian dia memikirkan semua pil obat dan benda ajaib, dan kebenciannya untuk Meng Hao naik ke langit.

Mereka berdua saling memandang, berbagi pandangan kesakitan.

“Kami akan menempatkan tombak ini di dalam Sekte untuk mengingatkan kita bahwa kita harus membunuh Meng Hao!”

Niat membunuh yang sengit memenuhi mata mereka, namun, persidangan dengan api telah berakhir, dan mereka diminta untuk kembali ke Sekte.
Dendam dan pikiran membunuh mereka hanya bisa disembunyikan di dalam hati mereka, tidak pernah bisa dihapus.

Sementara itu, Meng Hao takut setengah mati dan juga merasa bahwa dia dituduh salah. Sambil mendesah, dia meningkatkan kecepatannya, berlari secepat mungkin selama tujuh hari berturut-turut. Akhirnya ia menemukan gua Immortal di pegunungan yang dalam. Lelah, dia duduk bersila dan mulai bermeditasi dan melakukan latihan pernapasan.

“Apakah itu layak …?” Dia menghela nafas pada dirinya sendiri. Dia lelah dari hari-hari berlari, tetapi hanya terlalu takut ditangkap. Sekarang, dia berada di kaki terakhirnya.

Dua hari kemudian subuh, dia membuka matanya dan mulai berlari lagi. Selama setengah bulan, dia tidak berani membiarkan siapa pun melihatnya. Akhirnya, jauh di pegunungan terpencil, ketika dia merasa aman, dia menggunakan pedang terbang untuk mengukir gua, lalu menyegel dirinya di dalam untuk bermeditasi.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 58

Bab 58: Ini Bukan Dunianya

Dua bulan berlalu. Meng Hao duduk bersila di Gua Immortal di pegunungan yang dalam. Tiba-tiba, suara gemuruh terdengar, mengirim hewan-hewan terdekat yang berserakan. Lempengan batu besar yang telah dia iris untuk menutup gua tiba-tiba hancur berkeping-keping.

Fragmen batu menghujam ke segala arah saat Meng Hao muncul dari Gua Immortal. Rambutnya digantung seperti jubah di jubah cendekia. Matanya berkilau seperti kilat, dan aura yang mengejutkan terpancar darinya, serta aroma harum yang menyenangkan.

Ekspresi kegembiraan memenuhi wajahnya. Setelah bermeditasi terpencil untuk waktu yang lama, dia mengeluarkan tawa yang menggema dan membuat binatang buas berlari.

“Tingkat kedelapan Qi Kondensasi!” Katanya, tinjunya mengepal. Matanya bersinar, yang akan lebih jelas jika malam hari.

Meditasi dua bulan telah dimulai dengan perasaan gugup dan bahaya yang akan segera terjadi. Perasaan itu menghilang perlahan saat dia berlatih Kultivasi. Dia menggunakan lebih dari sepuluh ribu Spirit Stones untuk menggandakan pil obat, yang dia gunakan dalam meditasinya.

Dia tidak ingin berada dalam posisi bahaya lagi. Dia harus menjadi kuat, sehingga dia bisa melampaui orang-orang yang mengancamnya.

“Aku harus menjadi kuat. Tidak ada alasan lain. Aku harus menjadi kuat! “

Dia berdiri di luar gua Immortal, menghirup udara pegunungan yang segar, matanya dipenuhi tekad.
 
Dia adalah seorang sarjana sederhana, seorang mahasiswa Konfusianisme. Tetapi tiga tahun terakhir telah menyebabkan dia menjadi sedikit lebih fokus ke dalam. Setelah semua yang dia alami, kepribadiannya sangat berbeda dari sebelumnya. Sikap keras kepalanya sekarang jauh lebih jelas.

Dia keras kepala dalam penolakannya untuk menyerah bahkan setelah gagal dalam ujian Kekaisaran. Dia keras kepala dalam perjuangannya di Reliance Sect. Dia keras kepala ketika berdiri melawan Wang Tengfei. Dan sekarang dia keras kepala dalam harapannya untuk masa depan.

Menjadi kuat sama dengan menjadi kaya. Itu adalah mimpi yang tidak membutuhkan alasan. Jika suatu alasan diperlukan, mungkin itu adalah ketakutan menjadi miskin atau lemah. Itulah yang diyakini Meng Hao.

“Hidup adalah api yang menyala-nyala, dipenuhi dengan kegembiraan. Dalam hidup, seseorang harus kuat, dan tidak pernah menundukkan kepala, “Dia memandang ke langit, memikirkan Reliance Sect. Dia memikirkan kesombongan arogan para ahli dari Negara Bagian Zhao. Dia memikirkan dinginnya orang-orang yang mencoba membunuhnya. Dia memikirkan tatapan Pelindung Dao setengah baya yang berdiri di sebelah Wang Tengfei malam itu.

“Ibu dan ayah aku menghilang ketika aku masih muda. Jika aku tidak berjuang untuk memperbaiki diri, Aku tidak akan hidup sampai hari ini. Sebaliknya, Aku akan pasrah pada keputusasaan. Jika aku tidak berjuang untuk tumbuh lebih kuat selama waktu saya di Reliance Sect, Aku tidak akan pernah menjadi anggota Sekte Batin. Desakan keras pada perbaikan diri. Itulah jalan aku menuju masa depan. ”Dia menghela nafas panjang. Kemudian, dia mengangkat tangannya dan menjentikkan lengan bajunya. Sinar hitam muncul yang memadat menjadi lonjakan hitam. Mengancarkan cahaya hitam, itu menembak ke arah batu terdekat.

Ledakan terdengar, dan batu, yang tingginya lebih dari delapan belas meter, runtuh menjadi potongan-potongan, diselingi dengan potongan-potongan es hitam. Mereka jatuh ke tanah, memancarkan dingin yang intens.

Dengan ekspresi puas, Meng Hao melambaikan tangannya, dan lonjakan hitam terbang kembali padanya. Dia menggerakkan tangannya lagi, dan kali
 
ini seberkas warna-warni berputar di sekelilingnya. Kipas enam belas bulu muncul, terbang bolak-balik saat mengikuti gerakan jari-jarinya. Tiba-tiba, terdengar dentuman saat bulu-bulu itu berpisah.

Enam belas sinar cahaya mengitari. Keenam belas bulu itu menjadi seperti pedang terbang, cepat dan ganas. Mereka mengikuti gerakan tangannya, bergerak berputar cepat di sekelilingnya, membuat perisai yang tidak bisa ditembus, diberdayakan oleh kekuatan spiritualnya.

Kemudian bulu-bulu dibentuk kembali menjadi kipas dan duduk di tangannya.

“Sayang sekali aku tidak memiliki Batu Roh yang cukup. Cermin tembaga benar-benar memakannya. Menggandakan satu Pill Spiritual Bumi membutuhkan seratus Spirit Stones. Bukan harga yang buruk. Pil Roh Surgawi, berguna setelah mencapai tingkat kedelapan Qi Kondensasi, diperlukan lima ratus. Agak terlalu mahal … “Berpikir tentang Spirit Stones, dia mengerutkan kening. Dari sepuluh ribu Batu Roh yang dia miliki, tidak banyak yang tersisa. Selama dua bulan ia habiskan untuk menembus dari tingkat ketujuh ke tingkat kedelapan, ia telah mengonsumsi lebih dari delapan puluh Pil Roh Bumi. Itu hampir dua per hari sebelum dia menembus ke tingkat kedelapan Qi Kondensasi.

“Di masa depan,” gumamnya pada dirinya sendiri. “Aku akan membutuhkan lebih banyak kekuatan spiritual untuk berlatih Kultivasi.” Pandangan sekilas ke dalam tasnya memegang menegaskan bahwa dia hanya memiliki lima pil Roh Surgawi. Dia sudah mengkonsumsi satu, dan telah menghitung bahwa untuk mencapai tingkat kesembilan Qi Kondensasi dia akan membutuhkan sekitar seratus lima puluh.

“Saya tahu saya membutuhkan banyak kekuatan spiritual. Tetapi mungkinkah bahwa konsumsi berlebihan aku terhadap Demonic Cores telah menyebabkan tubuhku mulai menolak pil obat? ”Dia ragu-ragu, tidak yakin bagaimana cara mengkonfirmasi teorinya. Jika dia benar, maka dia mungkin membutuhkan lebih banyak Pil Roh Surgawi, atau mungkin pil obat jenis lain.

“Seratus lima puluh Pil Roh Surgawi … itu sama dengan tujuh puluh ribu Batu Roh … Tanpa itu, aku butuh waktu lama untuk mengumpulkan energi spiritual sebanyak itu. Ditambah lagi, bakat latenku itu biasa-biasa saja, jadi
 
itu berarti akan memakan waktu lebih lama lagi…. ”Dia menghela nafas ketika dia memikirkan kekosongan tas yang dipegangnya.

Dia memiliki tiga Batu Roh yang sangat besar, tetapi dia tidak berani menggunakannya. Semakin maju dia dalam budidaya, semakin dia menyadari betapa terburu-buru dia menduplikasi pedang kayu bertahun-tahun yang lalu. Batu Roh besar itu jelas sangat istimewa, jika tidak dia tidak akan bisa menduplikasi Kristal Darah Giok Vorpal.

“Saya tidak akan menggunakan Batu Roh besar ini kecuali jika benar-benar diperlukan,” katanya dengan tegas. “Mungkin mereka akan memiliki kegunaan lain di masa depan.” Kipas di bawah kakinya mulai bersinar terang, dan tubuhnya berubah menjadi sinar cahaya yang melesat ke kejauhan.

Dia diam saat melakukan perjalanan, mengedarkan energi spiritualnya. Akhirnya, kipas yang berharga itu mulai memudar dan terlihat lebih biasa. Ketika dia bergerak semakin jauh, dia mulai merasa lebih nyaman.

“Setelah berbulan-bulan ini, murid-murid Violet Fate Sect pasti akan pindah.” Dia berhati-hati saat dia bepergian, akhirnya muncul dari pegunungan. Dia melihat ke kejauhan. Jika dia benar, daerah ini dekat dengan ibu kota Negara Bagian Zhao.

Suatu hari, ia sangat ingin siang dan malam pergi ke ibu kota. Keinginan ini adalah yang kedua setelah mimpinya mengunjungi Tang Besar di Tanah Timur. Dia menghela nafas secara emosional ketika memikirkan tiga tahun ujiannya, dan tiga tahun kegagalan. Dia bahkan tidak pernah sampai pada ujian akhir di ibu kota. Tiga tahun telah berlalu, dan sekarang dia akhirnya tiba, bukan sebagai sarjana, tetapi sebagai seorang Penggarap.

Ketika dia mendekati ibu kota, dia berhenti meluncur dan mulai berjalan di sepanjang jalan umum. Dia mengikat rambutnya dan ini, ditambah dengan jubah cendekiawannya, membuatnya tampak seperti cendekiawan lama yang dulu. Meskipun, saat itu dia agak pendek, setelah bertahun-tahun Penanaman, dia sekarang tinggi dan ramping. Kulitnya masih agak gelap, namun kuat, memancarkan udara yang kuat.
 
Dia berjalan dengan linglung. Saat itu bulan Maret sekarang, yang sering kali merupakan saat salju turun di Negara Bagian Zhao. Saat Meng Hao berjalan, kegelapan malam mulai mengendap di sekitarnya, dan kepingan salju mulai perlahan-lahan turun.

Segera, tanah ditutupi dengan warna putih, seperti selimut berbulu.

Angin meniup salju ke rambut Meng Hao. Itu tidak meleleh, tetapi mulai mengumpulkan bersama.

Segalanya diam dan hening. Ketika ia tumbuh semakin dekat ke ibu kota, kereta kuda mendekat dari belakangnya, melaju ke depan dengan kecepatan tinggi. Tampaknya siapa pun yang ada di dalam takut gerbang kota akan segera ditutup.

Itu melewati Meng Hao, menendang kepulan salju di belakangnya. Ketika berlalu, angin meniup tirai kereta hanya celah, mengungkapkan seorang sarjana muda membaca beberapa teks.

Meng Hao menatapnya dengan tenang, mengingat penampilannya yang serupa bertahun-tahun yang lalu. Sampai sekarang, Meng Hao jelas berusia sekitar dua puluh tahun. Namun, di dalam, dia merasa jauh lebih tua.

Dia menghela nafas ringan. Di depan, kereta berhenti, dan tirai terangkat. Cendekiawan muda itu balas menatapnya, lalu turun dari kereta dan memberi hormat pada Meng Hao dengan tangan tergenggam.

“Saudaraku, apakah kamu akan pergi ke Ibu Kota untuk ujian Kekaisaran?

Meng Hao dengan cepat mengembalikan hormat. “Bertahun-tahun yang lalu saya bermimpi melakukan hal itu, tetapi mimpi itu sudah lama memudar. Aku hanya ingin pergi melihat Menara Tang. “

“Sayang sekali, Saudaraku,” katanya, tampak menyesal. “Sikapmu tampaknya sangat halus, kupikir mungkin kita adalah sesama kandidat. Apakah kamu yakin ingin menyerah pada aspirasi kamu untuk menjadi pejabat? '' Pria muda itu tampaknya seusia dengan Meng Hao.
 
Meng Hao menggelengkan kepalanya diam-diam.

“Yah, sudahlah,” kata cendekiawan muda itu. Dia melihat penampilan ilmiah Meng Hao dan tersenyum hangat. “Salju mulai turun lebih keras, dan akan semakin sulit untuk bepergian di sepanjang jalan. Jika terlambat, kamu tidak akan dapat memasuki kota. Saudaraku, mengapa kamu tidak bergabung dengan aku di kereta? Kita seharusnya masih punya cukup waktu untuk sampai ke kota. ”

Meng Hao menatap langit, lalu kembali ke cendekiawan. Dia membungkuk dengan hormat, lalu melangkah ke gerbong.

Api berkobar di oven kecil di dalam, mengusir hawa dingin yang pahit. Ini, ditambah dengan fakta bahwa seorang punggawa keluarga tua mengemudikan kereta, menjelaskan bahwa cendekiawan itu berasal dari keluarga kaya.

Sopir tua itu mengenakan topi bambu lebar dan buku-buku jarinya besar. Sepertinya dia bisa melakukan beberapa kung fu.

“Aku Zheng Yong,” cendekiawan itu berkata sambil tersenyum, menghangatkan tangannya. “Saudaraku, tidak perlu malu-malu. Kami berdua ulama, dan ulama harus saling membantu bila memungkinkan. “

“Saya Meng Hao,” katanya sambil tersenyum rendah hati. “Terima kasih banyak, Brother Zheng.” Tatapannya jatuh pada buku yang terletak di sebelah Zheng Yong. Itu adalah Kitab Ritus. Itu tampak sangat tua, dan jelas bukan salinan, tetapi lebih merupakan teks asli kuno.

“Kamu bermarga Meng?” Kata Zheng Yong, ekspresinya cerah. Itu agak sempit di dalam kereta, tapi dia masih berhasil berdiri dan memberi hormat pada Meng Hao. “Nama keluarga yang terhormat. Jadi, Kamu adalah keturunan Qingfu! Saya tidak sopan; tolong maafkan aku, Saudara Meng. ”

Meng Hao berdiri dan membalas hormat. “Tidak perlu bertindak seperti ini, Brother Zheng. Itu hanya nama keluarga. Nenek moyang aku luar biasa, tetapi bagi saya, Aku gagal berulang kali dalam ujian Kekaisaran, yang membuat aku sangat malu. ”Keduanya duduk kembali.
 
“Saudara Meng, Kamu berbicara salah sekarang,” kata Zheng Yong dengan sungguh-sungguh. “Nama keluarga Kamu akan membawa keberuntungan. Itu telah diturunkan kepadamu dari zaman kuno. Sebagai keturunan Qingfu, bahkan jika kamu tidak lulus ujian Imperial, selama kamu memiliki kebaikan dan kebajikan di hati kamu, kamu masih bisa hidup dengan nilai-nilai Konfusius. “

Meng Hao berpikir diam sejenak, lalu mengangkat kepalanya dan menatap cendekiawan yang duduk di depannya. “Saudara Zheng,” katanya pelan, “apa arti sebenarnya dari Konfusianisme?”

“Sopan santun, kebajikan, kesetiaan, dan makna emas,” jawabnya tanpa ragu. “Ini adalah Konfusianisme.”

Meng Hao tidak merespons. Dia melihat keluar melalui tirai di kepingan salju mengisi udara. Setelah beberapa saat, dia berbicara lagi dengan suara dingin: “Apa arti hidup?”

“Hidup?” Kata Zheng Yong, tampak terkejut. Dia ragu-ragu untuk sementara waktu, tidak mengatakan apa-apa.

Bagian dalam gerbong itu menjadi sunyi, hanya dipenuhi oleh suara salju yang jatuh, yang melayang masuk melalui jendela. Meng Hao mengangkat tangannya dan meraih ke luar. Kepingan salju berangsur-angsur menumpuk di tangannya.

“Salju hanya akan muncul selama musim dingin,” katanya pelan, “dan hanya bisa ada dalam angin dingin. Karena itu, kehidupannya hanya ada selama musim dingin yang paling dalam. ”Dia menarik tangannya kembali ke kereta dan memegangnya di sebelah oven tembaga. Salju mulai mencair, berubah menjadi air, yang mengalir melalui lipatan telapak tangannya.

“Salju hanya bisa hidup di musim dingin. Ketika mendekati api, ia mati. Itulah hidupnya. Mungkin mendambakan untuk musim panas, tapi … itu hanya bisa menginginkannya. Di tanganku, salju menjadi air, karena ini bukan dunianya …. ”Dia mengangkat tangannya kembali dan menyapu air di luar jendela. Di sana, di luar visi cendekiawan muda, sekali lagi menjadi salju.
 
Zheng Yong menatap membisu, tatapan mendalam muncul di matanya. Akhirnya, kereta memasuki kota.

“Terima kasih telah mengizinkan aku untuk menemani kamu, Brother Zheng,” kata Meng Hao dengan dingin. “Aku akan pergi.” Dia memberi hormat dengan sopan, dan melangkah keluar dari gerbong, lalu menginjak jalan yang dipenuhi salju.

“Kerinduan untuk musim panas,” gumam Zheng Yong pada dirinya sendiri, “tetapi hanya bisa eksis di musim dingin. Hanya bisa melihat ke kejauhan … itu salju. “Dia menyaksikan Meng Hao menghilang ke kejauhan. Setelah beberapa saat, dia keluar dari gerobak dan membungkuk dalam ke arah Meng Hao.

Snow mulai menutupi dirinya, tetapi dia tahu bahwa begitu dia memasuki kereta, ia akan mati. Dia tidak akan pernah melupakan apa yang baru saja terjadi, dan apa yang baru saja dilihat dan didengarnya. Bertahun-tahun kemudian, setelah ia menjadi seorang Konfusianisme yang terkenal di Negara Bagian Zhao, ia akan berpikir kembali ke malam musim dingin yang berangin ketika salju perlahan-lahan mencair ke dalam air. Dan dia akan memikirkan seorang sarjana bernama Meng Hao.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 59

Bab 59: Tidak dapat melihat Chang

Negara Zhao berada di bagian selatan Domain Selatan, yang terhubung dengan anak benua Barat. Kedua daerah ini dipisahkan dari sisa Benua Nanshan oleh Laut Bimasakti, meskipun ada kemungkinan bahwa dahulu sekali, Benua Nanshan tidak terpecah dengan cara ini.

Untuk menyatakan sesuatu dengan lebih jelas, Negara Zhao ada di tepi Domain Selatan, jauh dari laut. Hanya dengan melewati banyak gunung, Laut Bima Sakti yang tak terbatas akan terlihat.

Negara Zhao tidak terlalu besar, juga tidak padat. Namun, ibu kota adalah tempat yang ramai. Meskipun udara malam dipenuhi salju yang turun, rumah- rumah bersinar dengan cahaya lentera, membuat semua orang hangat di dalam.

Siapa pun yang tidak memiliki rumah, yang berjalan-jalan di malam bersalju, akan merasakan kesepian yang tak terlukiskan.

Meng Hao berjalan menyusuri jalan di bawah langit yang gelap. Kerumunan orang yang biasanya terlihat pada siang hari tidak terlihat. Siapa pun yang bergerak memakai topi bambu lebar, dan menundukkan kepala saat mereka bergegas.

Memandang ke kejauhan, Meng Hao hampir tidak bisa melihat bentuk bangunan besar yang menonjol. Itu adalah pagoda, menara.

Menara Tang.

Tingginya hampir tiga ratus meter, hampir seperti gunung, mampu menangkap perhatian siapa pun di dalam kota. Salju mengelilinginya, tetapi tidak bisa
 
menyembunyikan bukti perawatan yang dilakukan oleh Raja Zhao, para ulama, dan banyak orang lain yang telah membangunnya.

Itu menghadap ke Tanah Timur, Tang Besar dan Changan.

Meng Hao belum pernah ke ibu kota sebelumnya, atau Menara Tang. Dia bahkan belum pernah melihatnya sebelumnya. Tapi ketika dia berjalan menyusuri jalan ke sana, dia tahu di balik bayang-bayang keraguan bahwa … ini pasti Menara Tang.

Dia selalu membayangkan bahwa suatu hari dia akan menjadi pejabat pemerintah, dan kemudian dia akan bisa naik ke puncaknya dan menatap ke seberang tanah.

Dia memandang Menara Tang yang duduk di sana di tengah-tengah salju yang berputar-putar. Lama berlalu.

“Sebelum ibu dan ayah menghilang,” gumamnya pada dirinya sendiri, “angin ungu bertiup di luar. Orang-orang mengatakan itu pertanda baik, dan bahwa makhluk surgawi telah muncul di langit …. “Dia berjalan maju, menatap Menara Tang.

Dia memikirkan semua yang terjadi malam itu. Dia tidak akan pernah bisa melupakan. Malam itu, ia kehilangan masa mudanya. Sejak malam itu, dia tidak akan pernah lagi memiliki ayah dan ibu untuk diandalkan. Saat itulah dia mulai tumbuh kuat.

Saat itulah ia mulai bermimpi pergi ke Tanah Timur, ke Tang Besar!

Rumor menyebar bahwa orang tuanya mati, tetapi Meng Hao tahu bahwa mereka hanya hilang. Mereka ada di luar sana, di suatu tempat. Dia tidak akan pernah melupakan jubah ungu yang dikenakan ayahnya pada malam itu ketika dia berdiri di samping jendela, memandangi angin ungu. Dia juga tidak akan melupakan bagaimana ayahnya menatap balik ke arahnya, tatapan matanya yang terganggu.

Dia tidak akan pernah melupakan malam itu, atau suara tenang ibunya yang menangis.
 
Dia tidak pernah membicarakan hal-hal ini kepada siapa pun, tetapi telah membuatnya terkubur jauh di dalam hatinya.

Ketika Menara Tang semakin dekat dan semakin dekat, dia bertanya-tanya mengapa dia tiba-tiba memikirkan hal-hal seperti itu dari masa lalu. Dia menghela nafas. Desahan pecah berkeping-keping dalam angin bersalju. Itu tidak akan pernah meninggalkan ibu kota, atau Negara Zhao, atau Domain Selatan. Itu tidak akan melintasi Laut Bima Sakti, juga tidak akan mencapai Chang'an.

“Mungkin itu karena ibu akan selalu berbicara tentang Tang Besar,” gumamnya. “Dia memberi tahu saya bahwa di ibu kota setiap negara, ada Menara Tang, dan orang-orang mengatakan menara itu adalah yang terdekat dengan Chang'an, tanpa benar-benar berada di sana.”

Saat dia mendekati distrik di sekitar Menara Tang, dia mendongak.

Salju jatuh dalam lembaran tebal, dan angin musim dingin merintih di sekelilingnya. Semakin banyak salju menumpuk di menara. Dari tempat dia berdiri, dia bisa melihat dengan jelas bahwa itu dibangun dengan sangat hati- hati. Fondasinya delapan sisi, dan naik seperti pagoda besar.

Itu dibangun dari bahan hijau, dan tampak seperti yang dia bayangkan.

Meskipun bersalju, tentara berpatroli di sekelilingnya. Area ini … adalah tempat yang hanya bisa dimasuki oleh pejabat tinggi dan orang-orang berkuasa, untuk menawarkan pengorbanan dan melakukan ritual.

Tetapi tentara fana tidak memperhatikan saat tubuh Meng Hao lewat dan memasuki menara.

Sebuah tangga kuno melayang di dalam, perlahan-lahan menjangkau ke atas. Dindingnya diukir dengan lukisan-lukisan berwarna cerah, menggambarkan Tanah Timur, Tang Besar dan Changan.

“Aku ingat ibu menggambarkan Tang Besar kepadaku. Waktu itu saya sangat kecil, sehingga aku tidak begitu mengerti apa yang dia bicarakan. Tetapi sekarang setelah aku memikirkannya, cara dia menggambarkan Tanah Timur,
 
Tang Besar dan Changan … seolah-olah dia telah melihatnya dengan matanya sendiri. Jika dia tidak melakukannya, bagaimana dia bisa menggambarkan semuanya dengan sangat rinci? Itu seperti ukiran-ukiran ini. ”Dia memeriksanya saat dia menaiki tangga. Akhirnya ia mencapai puncak menara, dan ujung ukiran. Mereka menggambarkan kehidupan dan budaya, pemandangan yang indah, dan kisah-kisah legendaris yang tak terhitung jumlahnya yang menakjubkan. Semuanya sangat mengharukan dan menginspirasi.

Di luar, salju bersiul di udara, diterpa angin kencang. Berbaring tebal di atas menara. Meng Hao mengambil napas dalam-dalam dan melihat ke kejauhan. Satu-satunya yang bisa dilihatnya adalah salju. Dia tidak bisa melihat Tanah Timur, Tang Besar, atau Changan.

“Jadi, kamu tidak bisa melihat Chang dari sini,” gumamnya pelan. Dia berdiri di sana dengan tenang, terbungkus dalam pikiran yang tak terhitung jumlahnya. Dia bukan pejabat pemerintah, di sini untuk mempersembahkan korban ke surga. Dia adalah seorang Penggarap, seorang Penggarap dari tingkat kedelapan Qi Kondensasi.

“Aku berjalan di jalur yang berbeda dari sebelumnya, tetapi arahnya sama.” Angin meniup rambutnya, dan salju menempel padanya tanpa mencair, seolah itu menyetujui hidupnya, seolah-olah dia juga, adalah salju.

Setelah beberapa saat, dia duduk bersila dan mulai bermeditasi dengan tenang.

Pada malam hari, salju turun lebih deras. Lampu-lampu bersinar di dalam rumah-rumah di ibu kota. Dari atas Menara Tang, semuanya menjadi gelap dan sunyi. Dalam kegelapan yang sunyi, Meng Hao bisa melihat dirinya bertahun-tahun yang lalu, kembali di Kabupaten Yunjie, di tengah salju.

Malam bersalju perlahan berlalu.

Saat fajar, Meng Hao membuka matanya. Sulit untuk mengatakan apakah dia melirik matahari terbit, atau apakah matahari terbit meliriknya lebih dulu.
 
Kota menjadi hidup dengan fajar. Segera, jalanan dipenuhi kerumunan orang. Meng Hao menyaksikan dunia fana menyebar di depannya.

Dia mengamati diam-diam, sampai malam tiba. Subuh lain pecah. Suatu hari, dua hari, tiga hari.

Selama tujuh hari, Meng Hao menatap segalanya. Awalnya, matanya tampak redup dan lemah, tetapi kemudian mereka menjadi cerah, dan akhirnya, tenang.

Sesuatu telah berubah dalam benaknya. Dia telah mencapai kondisi pencerahan tentang kehidupan itu sendiri. Saat fajar pada hari kedelapan, dia melihat ke bawah untuk melihat para pejabat dan tentara tiba di Menara Tang untuk melakukan ritual. Seorang pria paruh baya berdiri di sana mengenakan jubah emas. Di belakangnya ada kerumunan orang, berdiri rapi dalam formasi. Dia mempersembahkan korban ke surga dan bumi, seperti halnya banyak rakyat jelata di seluruh kota.

Meng Hao berdiri saat mereka mulai membungkuk ke surga. Dia meninggalkan menara, menghindari penghormatan mereka. Melangkah ke kipas yang berharga, dia melonjak ke depan, tahu bahwa sudah tiba saatnya baginya untuk pergi. Ketika dia bersiap untuk pergi, dia melihat kembali ke menara sekali lagi.

Ketika dia melakukannya, matanya tumbuh lebar.

Dia menyaksikan orang-orang bersujud di luar Menara Tang, yang kemudian mulai bersinar lembut. Itu adalah cahaya yang berkilauan yang tidak bisa dilihat oleh manusia, tetapi seseorang yang dipenuhi dengan energi spiritual bisa.

Cahaya itu melesat ke atas, membuat awan bergolak, lalu muncul pusaran besar. Ini, juga, tidak terlihat oleh mata manusia, tetapi tidak untuk Meng Hao. Dia bisa melihat pusaran dengan jelas, dan itu menyebabkan dia menarik napas. Dia tampak terguncang.

Di dalam pusaran, dia bisa melihat … bidang tulang dan reruntuhan yang tak berujung, diisi dengan aura mengerikan dan kabut hitam yang melengkung.
 
Dia tidak bisa melihat banyak detail yang jelas, tetapi bisa merasakan udara yang misterius dan mengerikan mengalir keluar.

Pikirannya terguncang, terutama ketika dia menyadari bahwa di dalam kabut hitam pusaran itu ada peti mati besar. Di sana, di tengah-tengah reruntuhan, duduk bersila di sebelah peti mati, adalah mayat yang layu. Tiba-tiba membuka matanya. Mereka berwarna abu-abu seperti abu, dan di dalamnya tujuh titik cahaya redup berputar seperti bintang. Visi mayat itu melesat keluar dari dalam pusaran, langsung ke Meng Hao.

Jantungnya bergetar, dan tanpa sadar ia memejamkan matanya saat merasakan tusukan rasa sakit di dalamnya. Rasanya seolah-olah tujuh bintang akan muncul di dalam pupil matanya sendiri, sama seperti yang ada di mata abu- abu.

Tiba-tiba, kerutan layu mulai muncul di sekujur tubuhnya, dan kabut hitam mengerikan mulai merembes keluar dari pori-porinya.

Terkejut, Meng Hao mundur dengan kecepatan tinggi. Pada saat yang sama, pusaran itu tiba-tiba tersedot ke awan. Perasaan hancur yang dia alami lenyap, dan semuanya kembali normal. Seolah-olah apa yang baru saja dilihatnya hanyalah halusinasi.

Namun, tubuhnya masih layu, dan gumpalan samar aura kematian terus merembes keluar darinya. Ekspresi wajahnya berubah beberapa kali. Dia menatap Menara Tang. Cahaya itu tidak lagi hadir, tetapi orang-orang terus membayar penghormatan. Wajahnya menjadi gelap, dan tanpa ragu dia mendorong kipas yang berharga ke batasnya. Tubuhnya berubah menjadi aliran cahaya dan dia menghilang ke kejauhan.

Dia melonjak keluar dari ibu kota, melihat kembali ke Menara Tang beberapa kali. Matanya mengamati langit, dan keraguan mulai muncul di hatinya.

“Itu tidak bisa menjadi halusinasi. Menara Tang … tempat apa itu sebenarnya? Awalnya aku pikir itu adalah tempat yang fana, tetapi itu jelas tidak benar! Tempat apa itu di dalam pusaran …? Reruntuhan, aura kematian, semua tulang itu … ”Kulit kepalanya menjadi mati rasa ketika dia memikirkan tentang mayat yang dia lihat di tengah-tengah reruntuhan.
 
Matanya dipenuhi dengan perasaan tidak berperasaan, suram dan mengerikan, terutama ketujuh bintang di dalam pupil matanya yang kelabu. Ketika dia memikirkan hal ini, tubuhnya menjadi dingin dan mulai meneteskan keringat.

“Dan itu … peti mati.” Meng Hao menarik napas dalam-dalam, matanya dipenuhi rasa takut.

“Siapa yang ada di dalam peti mati itu, dan mengapa itu tiba-tiba muncul di dalam pusaran. Mengapa…? Apakah ada hubungannya dengan Menara Tang
…? Apakah itu ada hubungannya dengan Tang Besar di Tanah Timur? '' Meng Hao menjadi bijaksana, melihat kembali ke Menara Tang. Perasaan kagum dalam dirinya semakin kuat. Dia menarik napas dalam lagi, meluncur maju sedikit sebelum jatuh ke tanah dan berlari.

Dia mulai berpikir bahwa ditatap oleh mayat di dalam pusaran … telah menjadi bencana ….

—–

Bab ini disponsori oleh Mitchell Kutchuk, Tu Ha, dan Hein Haugeberg

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 60

Babak 60: Aura Kematian yang Tidak Dibutuhkan

Ibukota semakin jauh. Waktu yang lama berlalu, selama waktu itu Meng Hao menekan perasaan takut yang bergetar di dalam hatinya. Dia mengerutkan kening, memindai tubuhnya. Itu layu; sementara sebelum dia agak langsing, dia sekarang agak kurus.

Masalah itu adalah nomor dua dari apa yang benar-benar mengkhawatirkan Meng Hao. Tubuhnya terus-menerus memancarkan helai kabut hitam, seolah terbakar. Itu terus keluar dari dirinya, tidak peduli berapa banyak dia mencoba melambaikannya. Itu melayang tinggi ke udara, memungkinkan siapa pun di sekitar untuk menentukan lokasinya.

“Tubuhku berhenti layu, tapi aura hitam aneh ini tidak akan berhenti. Itu benar-benar membuat aku menonjol terlalu banyak …. “Dia terbang ke depan secepat mungkin, berusaha mencari tempat untuk bersembunyi di pegunungan. Setelah kabut hitam selesai menghilang, dia akan keluar lagi.

Dua jam kemudian, dia duduk dengan marah di pegunungan terpencil. Setelah menyegel dirinya di Gua Immortal, dia menemukan bahwa kabut hitam dapat melewati beberapa benda material.

“Sial, berapa lama kabut ini akan bertahan?” Dia menggertakkan giginya, tidak berani berhenti di mana pun. Jika dia melakukannya, kabut akan berkumpul bersama di atasnya dan menjadi mudah terlihat. Siapa pun yang melihatnya pasti akan berpikir ada semacam barang berharga di dekatnya.

Meng Hao mengerutkan kening, mendorong lebih dalam ke pegunungan. Dia terus bergerak maju secepat mungkin. Ketika energi spiritualnya habis, dia akan mengkonsumsi pil obat. Hanya dengan cara ini dia bisa mencegah aura
 
hitam berkumpul bersama. Tidak mudah untuk melihat kapan itu menyebar tipis, meskipun masih melayang ke langit.

Tujuh hari berlalu. Meng Hao ketakutan dan kelelahan, karena tidak punya kesempatan untuk beristirahat. Kabut yang terkutuk itu berwarna hitam di siang hari, lalu bersinar putih di malam hari.

Setelah hari ketujuh, dia bisa tahu bahwa jumlah kabut yang menghilang dari tubuhnya semakin lemah. Dalam estimasi terbaiknya, akan dibutuhkan sekitar satu bulan untuk dibubarkan sepenuhnya.

Dia tidak berani tinggal di gunung terlalu lama, karena dia mungkin menarik perhatian. Dia tidak yakin apakah murid-murid Violet Fate Sect benar-benar telah pergi. Jadi, dia tidak punya pilihan selain terus bergerak maju.

Pada suatu hari tertentu, dia duduk bersila di atas kipas yang berharga, melayang menembus hutan. Tiba-tiba, dia mengangkat kepalanya, matanya berkedip-kedip. Dia bisa melihat empat bentuk melaju ke arahnya dari kejauhan.

Dengan mengerutkan kening, dia berhenti terbang dan jatuh ke tanah. Dia menampar tasnya memegang dan pedang terbang muncul. Itu menembak ke arah pohon tua, memotong lubang di mana Meng Hao masuk.

Dia telah mencoba metode ini sebelumnya dan menemukan bahwa kabut tidak akan lewat di luar pohon. Namun, setelah sekitar sepuluh napas, pohon itu akan layu.

Dia telah melakukan ini beberapa kali dalam seminggu terakhir untuk menghindari deteksi Penggarap lainnya.

Duduk di dalam lubang di pohon, dia menunggu empat orang pergi. Sayangnya, alih-alih lewat, mereka berhenti di dekatnya dan mulai melihat sekeliling dengan hati-hati. Salah satunya adalah seorang pemuda berjubah ungu. Wajahnya tanpa ekspresi ketika dia melompat ke atas pohon, kekuatan basis Budidaya memancar keluar. Di tangannya dia memegang mutiara putih.
 
Aura hitam yang telah keluar dari Meng Hao langsung tersedot ke dalam mutiara putih, di mana ia mulai menjadi hitam.

Hati Meng Hao mulai berdebar ketika dia melihat ini.

Kelompok orang terdiri dari tiga pria dan satu wanita. Wanita itu mengenakan rok panjang dan agak cantik. Pandangan misterius berkilauan di matanya, pandangan yang mungkin digambarkan orang lain sebagai setan. “Kalau bicara tentang itu, ini benar-benar aneh,” katanya. “Aura kematian tebal ini telah muncul banyak baru-baru ini di pegunungan.”

Kedua pria yang berdiri di sampingnya mengerutkan kening ketika mereka memandang hutan.

“Terlepas dari apa yang menyebabkannya, kita harus pergi begitu kita selesai menyerap aura,” kata salah seorang pria, terdengar agak gugup. “Apa pun yang menyebabkannya adalah sesuatu yang sangat aneh. Mungkin lebih baik jika kita tidak mencari tahu apa itu. “

“Apa yang kamu takutkan?” Kata wanita itu sambil tersenyum. Dia menatap pria muda berjubah ungu, matanya bersinar dengan pesona. “Dengan Penatua Brother Yan di sini, kita aman dari bahaya apa pun. Dia adalah murid Sekte Batin dari tingkat kedelapan Qi Kondensasi. Ia dapat mencegah terjadinya bencana. Dan siapa tahu, mungkin kita bahkan mungkin memiliki sedikit keberuntungan. “

Pria muda dengan mutiara itu dari tingkat kedelapan Qi Kondensasi, dan jelas pemimpinnya. Yang lain semuanya ada di tingkat keenam.

Tidak butuh waktu lama bagi mutiara untuk menyerap semua aura hitam. Mutiara itu sendiri sekarang gelap gulita, dan sepertinya tidak bisa menyerap lagi. Meng Hao duduk di sana menonton, melamun.

“Ayo pergi,” kata pria bernama Yan. Dia menjentikkan lengan bajunya yang lebar, dan mereka berempat mulai berjalan. Saat ini terjadi, Meng Hao mengerutkan kening. Mereka terlalu lama, dan dia kehabisan waktu. Aura hitam baru saja mulai merembes dari atas pohon.
 
Begitu muncul, pria bernama Yan berbalik dan menatapnya, matanya berkedip.

Meng Hao menghela nafas, dan kemudian meledak dari dalam pohon. Dia menjentikkan lengan bajunya dan melesat secepat mungkin.

Penampilannya mengejutkan keempat orang itu, begitu pula aura hitam yang berasal darinya. Pria bernama Yan itu menatapnya.

“Rekan-rekan Taois, tolong tetap di belakang sebentar,” serunya. Tangannya melintas tanda-tanda mantra, dan seketika, angin hitam muncul yang membentuk tengkorak mengerikan, nyengir. Itu membuka rahangnya dan menembak ke arah Meng Hao.

Dia telah meminta Meng Hao untuk berhenti. Tapi tengkorak ini membawa kekuatan penuh tingkat kedelapan Qi Kondensasi. Itu bergerak secepat kilat, dengan kekuatan luar biasa.

Pada saat yang sama, dua pria dan wanita itu, mata mereka berkilauan, menyerang. Dua pedang terbang dan gelang giok berubah menjadi sinar cahaya yang melesat lurus ke arah Meng Hao. Gelang giok wanita itu mengeluarkan suara mendengung saat terbang di udara, membesar dalam ukuran saat bersiap untuk menghancurkannya.

Meng Hao mengerutkan kening. Dia tidak dalam suasana hati yang baik sebelumnya, karena telah frustrasi ke ekstrim oleh aura hitam. Pada saat ini, orang-orang ini telah membangkitkan semangat membunuh yang kuat dalam dirinya. Dia mendengus dingin.

Tangan kanannya terangkat, dan Flame Python yang menderu muncul, panjangnya dua puluh atau tiga puluh meter. Itu melesat ke arah empat item sihir yang masuk, memancarkan panas terik.

Ledakan mengguncang udara. Gelang giok hancur dan dua pedang terbang meleleh. Tengkorak menghilang karena tabrakan. Flame Python meraung dan kemudian menghilang.
 
“Tingkat kedelapan Qi Kondensasi!” Kata wanita itu. Kedua pria di sebelahnya terengah-engah, ekspresi mereka berniat. The Cultivator bermarga Yan mengambil langkah maju, menatap Meng Hao.

“Saya Yan Ziguo, murid dari Sekte Angin Dingin,” katanya dengan dingin, matanya berkedip seperti kilat. “Rekan Daoist, kamu tidak perlu terburu-buru untuk pergi. Bisakah kamu menjelaskan aura kematian tebal yang keluar dari tubuhmu? '' Meng Hao berada di tingkat kedelapan Qi Kondensasi, tapi begitu juga Yan Ziguo, jadi dia berbicara dengan suara sedingin biasanya.

Meng Hao membalas tatapan dinginnya, dan tidak mengatakan apa-apa. Dia menampar tasnya memegang, dan dalam sekejap, kipas berharga muncul. Dia menembak dengan kecepatan tinggi. Yan Ziguo memandangi kipas itu dengan heran.

“Barang ajaib yang memberikan penerbangan. Dia bukan dari tahap Pendirian Yayasan, jadi dia hanya bisa meluncur. Dia akan segera kembali ke tanah. “Jantung Yan Ziguo mulai berdetak lebih cepat. Kipas itu adalah benda ajaib yang hanya bisa diperoleh murid tingkat kesembilan Qi Kondensasi dalam sekte. Dengan harrumph yang dingin, dia menyerbu untuk mengejar.
Tiga lainnya ragu-ragu sejenak, lalu mengikutinya.

“Sialan!” Kata Meng Hao, matanya semakin dingin. Lawannya telah melihat kekuatan basis Budidaya, serta penggunaan sihirnya, yang keduanya jelas peringatan. Namun dia masih mengejar. Meng Hao merasa sangat kesal.

Tangannya bergerak dalam pola mantra, dan kemudian dia menunjuk kembali ke empat pengejar. Seketika, empat sinar cahaya ditembakkan, empat bulu dari kipas. Mereka memotong udara seperti pedang terbang, langsung menuju ke empat orang di belakangnya.

Yan Ziguo menyipitkan matanya dan memukul tasnya. Sebuah perisai kayu kecil muncul, seukuran telapak tangannya. Dengan cepat melebar ke ukuran kepala saat terbang ke depan untuk memenuhi bulu. Ledakan dahsyat terdengar saat mereka saling menabrak.

Adapun tiga lainnya, terlihat kaget muncul di wajah mereka dan mereka berebut untuk menghasilkan item ajaib. Di tengah ledakan berikutnya, mereka
 
meludahkan darah dari mulut mereka dan mundur, tampak ketakutan.

Ketiga bulu itu tidak rusak sama sekali. Meng Hao melambaikan jarinya, dan mereka balas menembak ke arah Yan Ziguo.

Wajah Yan Ziguo terpelintir dan dia membuka mulutnya dengan lolongan. Sebuah kabut hijau tiba-tiba keluar dari pori-porinya, membentuk kabut tebal yang bersirkulasi di sekitarnya, berubah menjadi tengkorak hijau raksasa. Itu terbang langsung menuju tiga bulu yang masuk.

Suara ledakan terdengar, dan tengkoraknya roboh. Tiga bulu tidak lagi bersinar, dan sekarang diputar dan bengkok. Mereka terbang kembali ke Meng Hao.

“Saya memperingatkan kamu,” kata Meng Hao dengan dingin, matanya berkedip, “jika kamu terus mengganggu saya ….” Tanpa menyelesaikan kalimatnya, ia berbalik dan menghilang ke kejauhan, tubuhnya berubah menjadi sinar prismatik.

Yan Ziguo tidak mengejar. Dia memelototi sosok Meng Hao yang mundur, tangannya gemetar sedikit di balik lengan bajunya. Meng Hao adalah orang asing baginya. Namun orang asing ini baru saja memaksanya untuk menggunakan seni yang menyelamatkan jiwa.

“Kipas itu bukan hanya harta karun terbang, tapi senjata yang ampuh!” Katanya pada dirinya sendiri, jantungnya berdebar kencang. Dia berbalik untuk melihat ketiga temannya yang basah kuyup. “Apakah ada di antara kamu yang pernah mendengar tentang seseorang dari Negara Bagian Zhao yang berada di tingkat kedelapan Qi Kondensasi dan memiliki penggemar yang berharga?”

“Seseorang yang sangat muda yang berada di tingkat kedelapan Qi Kondensasi pasti akan membuat nama untuk dirinya sendiri di sini,” kata salah satu murid Sekte Angin Dingin lainnya. “Tapi aku tidak bisa memikirkan siapa pun di antara tiga Sekte besar yang cocok dengan deskripsinya.”
 
“Siapa dia? Dia tidak bisa menjadi Penggarap dari Negara Bagian Zhao, bukan? “Yan Ziguo mengerutkan kening, bahkan lebih tertarik pada penggemar berharga Meng Hao.

“Penatua Brother Yan,” kata murid perempuan itu, terdengar ragu-ragu. “Saya ingat seseorang menyebut penggemar berharga sekitar sebulan yang lalu. Itu adalah Penatua Brother Sun Hua dari Winding Stream Sect. Dia mengatakan bahwa beberapa murid dari Violet Fate Sekte Domain Selatan melakukan perdagangan dengan murid Reliance Sect bernama Meng Hao. Salah satu item adalah penggemar bulu. “

Yan Ziguo tampak kaget. Dia menampar tasnya memegang, dan slip giok muncul di tangannya. Ini adalah item yang didistribusikan kepada murid- murid Sekte Batin. Di dalamnya ada penggambaran Meng Hao, disegel dengan perintah bahwa siapa pun yang menemuinya harus merasakan dia keluar untuk mendapatkan ide seberapa kuat dia.

Pesanan sudah beberapa bulan, jadi Yan Ziguo kebanyakan lupa tentang mereka. Memindai slip giok, dia melihat dengan seksama pada gambar wajah Meng Hao dan, tentu saja, itu sama dengan orang yang baru saja dia temui.

“Jadi itu dia!” Kata Yan Ziguo, matanya bersinar. Mulutnya berubah menjadi senyum dingin. Dia baru saja akan mengatakan sesuatu ketika tiba-tiba, tanah bergetar dan langit di atas berubah merah. Sesuatu yang mengejutkan terjadi tidak terlalu jauh di Domain Selatan, dan efek sampingnya menyebar ke seluruh area.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.