-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0046 - 0050

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 46

Bab 46: Tiga Tombak Panjang

Meng Hao telah ke Kabupaten Yunkai beberapa kali sebelumnya. Biasanya saat itulah ia perlu membeli pena, tinta, kertas, dan batu tinta. Mungkin karena kelebihan kekayaan di desa mendorong permintaan untuk hiasan ilmiah, harga perlengkapan tulis lebih murah daripada rata-rata.

Meskipun tiga tahun telah berlalu, tempat itu tampak seperti sebelumnya. Ketika Meng Hao berjalan di jalanan, dia tidak bisa tidak memperhatikan bahwa di luar banyak toko tergantung lentera, di mana karakter “Li” ditulis dalam kaligrafi yang luas.

Dari apa yang dikatakan Fatty, ayahnya adalah orang terkaya di Yunkai, dan sebenarnya memiliki sekitar setengah dari county. Dan itu bukan hanya tanah yang mereka miliki, tetapi bisnis, yang semuanya ditandai dengan karakter “Li.”

Setelah bertanya berkeliling, dia menentukan lokasi rumah Fatty dan menuju ke arah itu. Matahari mulai tenggelam di cakrawala, mengubah langit menjadi gelap dan menutupi tanah dengan cahaya lembut.

Tidak butuh waktu lama baginya untuk mencapai ujung timur Kabupaten Yunkai, di mana ia melihat sebuah perkebunan besar, penuh dengan hutan bangunan megah yang sesungguhnya. Di atas pintu utama, yang dijaga oleh para pengikut, ada papan bertuliskan kata-kata “Li Mansion.” Suara nyanyian dan tarian yang merdu dapat terdengar dari dalam.

Tubuh Meng Hao melintas, dan dia ada di dalam.

Rumah itu besar, mengelilingi halaman dalam di mana penyanyi dan penari saat ini sedang mengadakan pertunjukan. Meng Hao melihat seorang pria
 
paruh baya yang sangat gemuk mengenakan jubah mewah. Dia sangat mirip Fatty; ini jelas ayahnya. Duduk di sebelahnya adalah seorang pria muda yang wajahnya ditutupi dengan ekspresi bijaksana.

Dia tampak sangat sombong, dan mengenakan pakaian mahal, namun tubuhnya tampak agak lemah, seolah-olah dia terlalu lelah dengan terlalu banyak anggur dan wanita. Dia memegang cangkir anggur di tangannya, dan ekspresi yang agak tidak senonoh bersinar di matanya saat dia melihat ke arah penyanyi dan penari.

“Masih belum di sini?” Kata pemuda itu, mengerutkan kening. Nada suaranya dingin dan bosan.

“Kapan saja, kapan saja,” kata ayah Fatty, tampak sangat malu, tetapi memaksakan senyum patuh ke wajahnya. “Tuan Muda Zhao, tolong tunggu sebentar lagi. Menantu saya cenderung mengambil segala sesuatu dengan lambat. ”Bahkan ketika kata-kata itu keluar dari mulutnya, beberapa pelayan wanita muncul di kejauhan. Berjalan di belakang mereka adalah seorang wanita muda. Dia mengenakan pakaian panjang dan tipis, dan rambutnya ditata dengan jepit rambut phoenix. Penampilannya murni dan indah, namun ada ekspresi ketakutan di wajahnya; ketika dia mendekat dia tampak menggigil seolah dia kedinginan.

“Ayah …,” katanya ketika dia mendekati. Dia membungkuk memberi salam.

“Xiang, ini adalah Tuan muda dari keluarga Zhao di Kabupaten Yunhai,” kata ayah Fatty lembut. “Kenapa kamu tidak memanggangnya?” Dia menatap menantu perempuannya dengan nada meminta maaf. Meskipun putranya telah hilang selama bertahun-tahun, dia terus menunggunya kembali, tidak pernah mengeluh. Dia memperlakukan ayah mertuanya dengan sangat berbakti kepada anak.

“Salam, Tuan Zhao muda,” kata gadis itu dengan lembut, menundukkan kepalanya. Dia takut, tetapi dia tahu bahwa keluarga itu tidak dalam posisi yang baik saat ini. Dia mengangkat pot anggur dan menuangkan anggur ke dalam cangkir, yang dia berikan padanya dengan kedua tangan.
 
Dia menatapnya, matanya bersinar cerah. Dia menelan ludah. Gadis itu sangat cantik, dan di dalam hatinya, dia sudah siap untuk membuat masalah. Senyum mesum muncul di wajahnya. Dia menerima anggur dan kemudian mencoba meraih tangannya. Gadis itu melangkah mundur, ketakutan, menyebabkan piala jatuh ke lantai.

“Beraninya kau!” Teriak Tuan Zhao muda, matanya menyala-nyala. Dia menendang meja, mengirim anggur dan makanan berserakan. Dia menunjuk ayah Fatty. “Kamu dengarkan aku, Li Dafu. Adik laki-lakiku sudah kembali, dan dia seorang Immortal sekarang. Dia menginginkan harta kamu, bukan nyawa Anda! Aku merasa kasihan padamu dan berbicara baik tentangmu padanya, tapi kemudian kamu menghinaku seperti ini !? ”

“Tuan Muda Zhao, ini …” Ayah Fatty buru-buru mencoba berbicara.

“Tutup mulutmu! Biarkan aku memberi tahu kamu, masalah ini belum selesai! jika kamu tahu apa yang baik untuk kamu, Kamu akan meminta menantu perempuan kamu menghabiskan malam bersama saya. Jika dia menyenangkan aku, maka Aku akan mengatakan beberapa hal baik tentang Anda kepada adik laki-laki saya …. “Dia tertawa dingin, matanya tertuju pada gadis itu, yang wajahnya pucat pasi. Ekspresi kotor sekali lagi muncul di wajahnya.

Wajah ayah Fatty menjadi pucat. Pada awalnya, pemuda itu hanya menyebutkan memanggang, yang telah dia setujui. Tapi ini berlebihan. Dia mengertakkan gigi. Putranya hilang, dan dia bahkan tidak bisa melindungi menantunya sendiri. Apa gunanya hidup?

“Kalahkan!” Dia meraung. “Keluar dari sini! Teman-teman, tendang pria ini! Bahkan jika keluarga Li bangkrut, Aku tidak akan mentolerir penghinaan dari keluarga Zhao! “

“Sungguh mengesankan,” tawa Tuan Zhao muda. Dia berputar dan pergi, matanya penuh dengan pembunuhan.

Menyaksikan pesta dibersihkan, gadis muda itu menggigit bibirnya, air mata mengalir di wajahnya. Dia menundukkan kepalanya dan tampak seperti hendak mengatakan sesuatu.
 
“Jangan khawatir tentang masalah ini,” kata ayah Fatty dengan tenang. “Hukum masih ada di dunia ini. Tolong, bawa kembali nona muda itu. ”Para pelayan muncul untuk mengawal wanita muda itu pergi. Segalanya sunyi.
Ayah Fatty mulai bergetar. Dia terhuyung-huyung, tiba-tiba tampak semakin tua.

Lalu dia menggelengkan kepalanya dan mulai berjalan. Tak lama, dia mencapai sebuah bangunan. Dia mendorong pintu terbuka dan berjalan masuk. Itu adalah kamar mewah, tapi sepertinya itu akan terlihat lebih baik jika semuanya tidak ditutupi dengan bekas gigitan.

“Fugui, kamu di mana?” Gumam ayah Fatty ketika dia duduk di sebuah kursi. “Kenapa kamu tidak kembali …?” Dia tampak lebih tua dari sebelumnya.
Dia dengan lembut menggosok tanda gigitan di atas meja.

“Dia baik-baik saja,” kata sebuah suara, memecah kesunyian. Ayah Fatty mengangkat kepalanya, dan matanya dipenuhi ketakutan ketika dia menyadari bahwa entah bagaimana orang lain berdiri di ruangan itu, di sebelah jendela. Dia tidak tahu kapan atau bagaimana dia bisa berdiri di sana.

Dia mengenakan jubah biru panjang, dan tampak seperti sarjana. Itu tidak lain adalah Meng Hao.

“Kamu …” Li Dafu berdiri, tampak khawatir. Dia mundur beberapa langkah.

“Aku teman Li Fugui dari Sekte, Meng Hao, dari Kabupaten Yunjie.” Meng Hao berbalik. Matanya bergerak dari beberapa bekas gigitan di ambang jendela untuk bersandar pada Li Dafu.

“Meng Hao!” Kata Li Dafu, terkejut. Dia mengenali namanya. Ketika dia memeriksa hilangnya putranya bertahun-tahun yang lalu, dia mengetahui bahwa tiga anak laki-laki lain hilang pada saat yang sama. Salah satunya bernama Meng Hao.

“Fugui, dia …” Tubuh Li Dafu mulai bergetar. Di dalam, dia merasa ragu- ragu.
 
“Dia tidak berada di Negara Bagian Zhao saat ini, tetapi aku pikir dia akan dapat kembali terlalu lama.” Meng Hao berjalan maju dan duduk di kursi. “Aku melihat apa yang terjadi di halaman barusan,” katanya dengan dingin. “Aku akan tinggal di sini selama beberapa hari untuk mengurus masalah ini,” Dia mengambil selembar kertas dan meletakkannya di atas meja. “Tolong tempa aku tiga tombak sesuai dengan spesifikasi ini. Satu besi, satu perak, dan satu tombak emas. ”Dengan itu, dia menutup matanya.

Li Dafu ragu-ragu, tetapi kemudian menganggukkan kepalanya. Terlepas dari betapa sulitnya situasinya tampaknya, dia lebih suka percaya apa yang baru saja dikatakan Meng Hao. Tanpa sepatah kata pun, dia mengambil kertas itu dan bergegas pergi.

Adapun Tuan Zhao muda, ia meninggalkan rumah tangga Li, dan Kabupaten Yunkai, wajahnya muram. Ditemani oleh para pengikutnya, ia kembali ke Kabupaten Yunhai dalam kegelapan malam, menggertakkan giginya. Saat dia berjalan, dia menampar wajahnya dengan keras, meninggalkan jejak telapak tangan yang jelas. Segera, dia tiba di sebuah halaman besar, dan ekspresi di wajahnya tiba-tiba berubah menjadi rasa hormat, bahkan kagum. Suaranya rendah, dia berbicara.

“Adik kecil, apakah kamu sudah bangun?”

“Ada apa !?” kata suara dingin. Suara itu agak melengking, seolah pemiliknya adalah anak lelaki yang baru saja melewati masa puber.

“Rumah Li tidak hanya menolak untuk mendengarkan saranmu, mereka juga mempermalukanku. Mereka bahkan menampar saya. ”Tuan Muda Zhao berusaha menunjukkan ekspresinya yang paling terhina.

Pintu perlahan terbuka, dan seorang pria muda berjalan keluar. Dia tampak berusia sekitar dua belas atau tiga belas tahun, dan mengenakan gaun bersulam kaya. Dia memiliki fitur pahat halus dan tampak hampir cantik. Jika Meng Hao ada di sini, pemuda ini akan langsung mulai bertindak seperti menjilat. Dia adalah salah satu murid yang diselamatkan oleh Grand Elder Ouyang pada hari Reliance Sect dibubarkan. Dia adalah pelayan Meng Hao, Zhao Hai.
 
Dia memiliki ide yang sama dengan Fatty, untuk menjadi pemilik tanah yang hebat. Ketika Fatty pergi, dia telah kembali ke daerah ini dan mulai menjarah properti keluarga kaya setempat. Dia sebenarnya sudah mulai merencanakan bagaimana menghadapi Li Dafu saat dia masih di Reliance Sect. Sayangnya, setelah kembali, dia mengetahui bahwa keluarga Li melarang anggotanya untuk mengungkapkan informasi tentang aset keluarga.

“Kamu orang bodoh yang tidak berguna,” kata Zhao Hai dengan mendengus dingin. “Apakah kamu benar-benar berpikir aku sebodoh kamu? Sudut cetak telapak tangan itu salah. Kamu jelas memukul dirimu sendiri. ”Ekspresi jijik muncul di wajahnya. Tapi, orang ini adalah kakak laki-lakinya. Dia mengerutkan kening. “Sudahlah. Aku akan membuat terobosan di basis Kultivasi saya. Dalam tujuh hari, Aku akan pergi dengan kamu ke rumah Li. “Dia berbalik dan kembali ke kamar, membanting pintu di belakangnya. Tuan Muda Zhao tampak senang. Hatinya terbakar ketika dia membayangkan tangisan sedih gadis muda itu datang dari bawahnya, tujuh hari dari sekarang.

Tujuh hari berlalu. Zhao Hai berjalan keluar dari rumah Li di Kabupaten Yunhai, tangannya tergenggam di belakang, diikuti oleh Tuan Zhao yang masih muda. Mereka membawa sekelompok pengikut keluarga. Mata mereka dipenuhi dengan niat membunuh saat mereka langsung menuju Kabupaten Yunkai.

Di Kabupaten Yunkai, Meng Hao duduk bersila di kamar Fatty, bermeditasi dalam keheningan. Sekitar tengah hari, ketukan ringan terdengar di pintu.
Meng Hao perlahan membuka matanya untuk melihat Li Dafu memasuki ruangan. Di belakangnya ada sepuluh pengikut keluarga. Tiga kelompok yang terdiri dari tiga orang masing-masing membawa tombak, satu besi, satu perak, dan satu emas.

Jaringan garis-garis halus diukir pada permukaannya, membuatnya tampak primitif sekaligus mewah. Meng Hao mengangkat tangannya, dan tombak besi terbang di udara ke arahnya. Li Dafu dan para pelayannya ternganga kaget dan kaget.

Tombak besi itu sangat berat; untuk melihat Meng Hao merebutnya dari kejauhan membuat mereka takut.
 
Tubuh Li Dafu bergetar, dan matanya bersinar. Sebelumnya, dia menduga bahwa Meng Hao bukan orang biasa. Meskipun hanya setengah percaya padanya, dia masih memenuhi permintaan untuk membuat tiga tombak. Tapi sekarang, dia benar-benar percaya kata-kata sebelumnya. Orang ini jelas tidak biasa.

Meng Hao mengangguk, mengambil tombak perak dan emas. Dia mengujinya, lalu memasukkannya ke tasnya dengan jentikan lengan baju. Ketika ini terjadi, suara jentikan terdengar ketika para pelayan berlutut dan membungkuk padanya, ekspresi mereka penuh dengan kejutan.

—–

Ini adalah serangkaian 5 bab khusus yang disponsori oleh Jon Alle, Jingping Lai, Erik Gordon, Christian Dela Cruz, Sai Pakalapat, Marco Pacheco Dera, Chris Sherman, Sheela Mugan, Tjandra Johannes, Bhattacharya Dalam, Allen Porter, Daniel Delaney, Steven Melendez , Abdul azim Nasyirah Diyana, dan Austin Minett

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 47

Bab 47: Pertemuan Lainnya dengan Shangguan Xiu “An Immortal!”

Li Dafu tampak membeku di tempat, gemetaran hebat. Dia tampak seolah- olah dia juga akan berlutut. Sebelumnya, dia menganggap orang ini luar biasa dalam beberapa hal, tetapi tidak pernah membayangkan bahwa dia bisa menjadi abadi. Kemudian dia tiba-tiba menjadi lebih bersemangat ketika dia ingat lelaki itu mengatakan bahwa putranya adalah teman dari Sekte.

“Jangan bilang … Jangan bilang bahwa anak yang tidak berguna sekarang adalah Immortal !?”

Dia akan bertanya kapan Meng Hao mengangkat kepalanya dan melihat ke luar jendela. Suara keributan melayang dari luar, kemudian serangkaian retakan saat gerbang utama pecah terbuka.

“Li Dafu, keluar dari sini! Adik laki-lakiku adalah Immortal, dan dia di sini untuk mengunjungi kamu. Datang ke sini dan tunduk padanya! “

Li Dafu mendongak. Meng Hao berdiri dan berjalan menuju pintu. Li Dafu mengikuti dengan tergesa-gesa, dan mereka segera tiba di halaman luar mansion. Potongan-potongan pintu berserakan di mana-mana, bersama dengan banyak pengikut keluarga yang mengerang. Lord muda yang sombong berdiri di sana, dan di belakangnya, seorang pria muda, satu tangan memegang di belakang punggungnya, yang lain mengangkat di depannya.
Melingkari tangannya adalah Flame Serpent seukuran jari.

Pria muda itu tampak bangga dan pantang menyerah, dan Flame Serpent-nya menyebabkan para penonton di sekitarnya perlahan-lahan menjauh darinya, terengah-engah dengan ketakutan dan keheranan.
 
“Kid Brother, ini Li Dafu,” kata Tuan Zhao muda, mengabaikan Meng Hao, yang berdiri di belakangnya.

“Jadi kamu … ya?” Zhao Hai mengangkat dagunya saat dia mulai berbicara, lalu tiba-tiba melihat Meng Hao. Tubuhnya segera mulai bergetar, dan matanya dipenuhi dengan rasa tidak percaya. Flame Serpent langsung menghilang, dan darah mengering dari wajahnya yang ketakutan. Tanpa disadari, seperti oleh naluri, sebuah tatapan yang tidak menyenangkan muncul di wajahnya.

“Li Dafu,” teriak Lord Zhao muda yang menyombongkan diri, jelas tidak menyadari perubahan ekspresi Zhao Hai, “kamu berani tidak berlutut di depan kakakku? Biarkan aku memberi tahu kamu, dia seorang Immortal! Apakah kamu mengerti apa artinya itu? Dia bisa memusnahkan seluruh keluarga kamu dengan lambaian tangannya!

“Kamu masih belum membawa gadis itu keluar? Siapkan kamar yang baik segera. Jika dia merawat aku dengan baik, dan aku bahagia, maka mungkin jika kamu memohon, Aku bisa memberimu ahli waris. Kalau tidak, namamu akan mati! ”Semakin dia berbicara, semakin bersemangat dia. Namun di belakangnya, wajah Zhao Hai pucat pasi. Dia gemetar saat melihat Meng Hao, kepalanya berputar. Dan kemudian kata-kata kakaknya mengenai telinganya, dan hatinya dipenuhi dengan ketakutan.

“jika kamu tidak,” lanjut Tuan muda, “lalu, heh heh, Kamu sudah mati, bersama dengan sarjana yang berdiri di sebelah kamu … Hei, siapa dia? Anak angkatmu? Kamu berani menatapku? Apakah kamu ingin mati?
Saudaraku adalah seorang Immortal … “Sebelum dia selesai berbicara, kata- katanya mencapai telinga Zhao Hai seperti petir, menyebabkan dia melompat ke udara. Fury mengisi matanya, dia menampar wajah kakaknya.

“Tutup mulutmu !!” dia berteriak, terdengar seperti hendak menangis. Dia tahu Meng Hao terlalu baik. Dia ingat statusnya ketika dia berada di Sekte Dalam, kemenangannya atas Wang Tengfei. Tidak ada orang di Sekte Luar yang tahu tentang Meng Hao, atau basis Budidaya tingkat keenamnya. Meng Hao seperti gunung yang tinggi yang bisa menghancurkan Zhao Hai sampai mati dengan sedikit usaha.
 
Bahkan ketika saudaranya menangis kesakitan, Zhao Hai berlutut, tubuh bergetar. “Hamba Zhao Hai menyampaikan salam … salam kepada Penatua Brother Meng …”

Saudaranya berdiri di sampingnya, ternganga kaget. Menutupi wajahnya dengan tangan, dia berkata tanpa suara, “Saudaraku, kamu memanggilnya apa? Penatua Brother Meng? Ha ha ha! Jadi dia keluarga! Ah, gadis itu pasti juga menangkap kemewahannya. Yah, berikan saja Meng … ”

“Diam !!” teriak Zhao Hai. Dia tampak seperti sangat takut sehingga dia akan mati. Tubuhnya bergetar hebat ketika pikirannya memutar ulang semua hal yang dia dengar tentang Meng Hao dari para murid Sekte Luar. Benar-benar tidak nyaman, dia melompat berdiri dan menampar wajah kakaknya lagi.

Li Dafu menyaksikan dengan takjub. Dia menarik napas, lalu menatap Meng Hao dengan kaku. Dia sudah menduga bahwa Meng Hao adalah Immortal, tapi dia tidak pernah membayangkan bahwa setelah melihatnya, Immortal yang kuat dari keluarga Zhao akan sangat ketakutan sehingga dia akan gemetar.

Bukan hanya dia. Para pelayan di sekitarnya semua menyaksikan dengan linglung, mata mereka dipenuhi dengan penghormatan saat mereka melihat Meng Hao.

“Elder Brother Meng …” kata Zhao Hai, berlutut lagi, matanya dipenuhi rasa takut yang kuat.

Wajahnya muram, Meng Hao menatap Zhao Hai dengan dingin, tanpa kata.

Jantung Zhao Hai berdebar, dan dia mengepalkan rahangnya. Dia melihat kakak laki-lakinya berdiri di sebelahnya, dan matanya dipenuhi amarah. Dia tidak berani mengeluh kepada Meng Hao, jadi dia memutuskan untuk melampiaskan kemarahannya pada saudaranya.

Dia melambaikan tangan kanannya, dan sekali lagi Flame Serpent seukuran jari muncul. Itu menabrak Lord Zhao muda, yang segera mulai menjerit nyaring. Dia jatuh ke tanah, berguling-guling. Dalam beberapa saat, dia telah berubah menjadi mayat yang hangus dan hangus.
 
“Saya mohon Penatua Brother Meng untuk menyelamatkan hidup saya,” kata Zhao Hai, mengabaikan saudaranya, berlutut di depan Meng Hao dan bersujud berulang kali.

“Sepertinya kamu enggan meninggalkan dunia fana,” kata Meng Hao dengan dingin. “Karena itu, mulai hari ini, kamu dapat mengatur pikiranmu untuk beristirahat, dan hidup sebagai manusia. Dia mengangkat satu jari, dan seketika, wajah Zhao Hai menjadi pucat dan dia memuntahkan seteguk darah. Dantiannya hancur, dan basis Budidaya tingkat kedua dihancurkan. Dia bukan lagi seorang Penggarap, tetapi seorang manusia.

Dia terhuyung-huyung, memberi hormat pada Meng Hao dengan tangan yang digenggam. Kemudian dia berbalik dan pergi dengan sedih, didukung oleh orang-orangnya. Dia secara bertahap menghilang ke kejauhan.

“Saya tidak mendisiplinkannya dengan cukup baik,” kata Meng Hao, tidak memperhatikan saat Zhao Hai pergi. “Dia adalah hamba aku yang melarikan diri dari Sekte. Dia menyebabkan masalah bagimu, Paman Li. ”Dia membungkuk pada Li Dafu dengan tinju yang ditangkupkan.

“Tidak ada kerusakan yang dilakukan, semuanya baik-baik saja,” kata Li Dafu, menggelengkan kepalanya. “Terima kasih aku kepadamu, Abadi.” Dia membungkuk di pinggang dengan busur. Kepalanya masih berputar saat dia memikirkan Immortal dari rumah Zhao yang menjadi pelayan Meng Hao.

“Tidak perlu untuk itu, Paman Li,” tersenyum Meng Hao. “Fatty … Li Fugui adalah teman terdekat aku di Sekte. Aku datang ke sini di tempatnya untuk mengunjungi, jadi tentu saja aku tidak akan menutup mata terhadap situasi seperti ini. ”Dia mundur selangkah, menangkupkan tinjunya lagi untuk memberi hormat. “Aku akan pergi.” Dia pergi dengan cepat. Dalam beberapa langkah, dia pergi, meninggalkan Li Dafu tampak agak murung. Dia memikirkan putranya. Kemudian, dia tersenyum lagi, matanya dipenuhi dengan kebanggaan dan antisipasi.

“Anak saya baik-baik saja. Dia seorang Abadi! Aku akan membakar dupa di aula leluhur. Hal ini telah membawa kemuliaan bagi keluarga dan leluhur kita. “
 
Meng Hao meninggalkan Kabupaten Yunkai. Sekarang sudah sore, dan jubahnya berdesir tertiup angin musim gugur. Angin gunung semakin kuat dan semakin kuat saat dia mendekati Gunung Daqing.

Dia berdiri di tempat yang sama di puncak gunung tempat dia berdiri dalam keadaan linglung tiga tahun sebelumnya. Emosi memenuhi wajahnya. Tiga tahun telah berlalu begitu cepat. Wajahnya tidak lagi muda dan naif. Dia telah matang, tetapi Gunung Daqing sama seperti biasanya. Itu tidak akan pernah berubah, juga sungai besar yang mengalir tanpa henti di bawahnya.

Melihat ke bawah ke sungai, Meng Hao memikirkan botol labu yang telah dilemparnya ke dalamnya tahun itu. Dia memikirkan bagaimana dia bertemu dengan Penatua Sister Xu, Fatty, Wang Youcai dan Little Tiger.

Diam-diam, dia melompat ke udara dan ke pedang terbang. Dia terbang menuruni gunung ke celah di tebing. Dia masuk.

Persis sama seperti sebelumnya. Meng Hao berdiri di dalam, melihat sekeliling. Tahun itu, Penatua Sister Xu berada di tingkat ketujuh Qi Kondensasi. Dan sekarang, dia adalah seorang Penggarap tingkat tujuh. Seolah-olah tiga tahun itu adalah lingkaran raksasa, dengan ini sebagai titik awal, dan titik akhir.

“Tetapi jika tiga tahun itu benar-benar lingkaran, maka mungkin kembali ke sini berarti bahwa aku telah mencapai titik awal yang baru…. Seperti kata orang bijak, jika kamu tidak mengambil langkah pertama, kamu tidak akan pernah tahu ke arah mana jalan mengarah, “Dia menutup matanya untuk sementara waktu, lalu membukanya.

“Saya sudah mengambil langkah baru pertama saya. Tahun itu, Aku kekurangan uang, dan sekarang saya kekurangan Batu Roh. Tampaknya tidak banyak yang berubah. “Meng Hao menggelengkan kepalanya, memikirkan jumlah Spirit Stones yang terbatas di tasnya. Dia tidak bisa menahan rasa sakit ketika dia berbalik dan meninggalkan gua. Di atas pedangnya yang terbang, ia menembak jatuh ke arah sungai.

Tiba-tiba, matanya menyipit, dan dia mengangkat kepalanya. Di atas Gunung Daqing, dalam posisi yang sama dengan yang baru saja ia berdiri, adalah
 
seorang pria mengenakan jubah berwarna emas. Dia menatap dingin ke arah Meng Hao.

“Jadi, kau memang kembali ke sini,” katanya dengan suara seram yang tampaknya membuat matahari terbenam semakin gelap, hanya menyisakan matanya, dipenuhi dengan pembunuhan dan keserakahan.

Itu adalah Shangguan Xiu!

Pada hari Sekte dibubarkan, dia adalah orang pertama yang melarikan diri. Setelah beberapa hari berlalu, ia muncul kembali. Setelah beberapa bertanya sekitar, ia belajar tentang pembubaran Sekte, serta bagaimana Patriark Reliance telah memberikan teror ke dalam hati seluruh dunia Budidaya Negara Zhao. Jadi, sambil menutupi jejaknya, dia pergi, memutuskan bahwa sudah waktunya untuk memanen beberapa tanaman obat yang dia tanam secara rahasia beberapa waktu lalu.

Dalam perjalanan, bagaimanapun, dia telah melewati Gunung Daqing, yang membuatnya berpikir tentang waktu dia menyelidiki Meng Hao. Dia tahu bahwa ini adalah tempat Xu Qing menemukannya, jadi dia memutuskan untuk tinggal selama beberapa hari dengan harapan bertemu dengannya.

Niat membunuh bersinar di mata Meng Hao. Dia saat ini berada di tingkat ketujuh Qi Kondensasi, sehingga ia dapat mendeteksi tingkat Penggarap lainnya. Shangguan Xiu berada di tingkat kesembilan. Meskipun basis Kultivasinya tidak lengkap, itu sudah dekat. Dengan keberuntungan, ia akan segera dapat berhasil mencapai Yayasan Pendirian, yang akan menjadikannya salah satu pakar paling kuat di Negara Bagian Zhao.

Meng Hao tahu bahwa dia tidak cocok untuknya, bahkan jika dia memiliki banyak item ajaib di tangan. Namun, sekarang, tas pegangannya belum diisi ulang, dan ia hampir tidak memiliki Batu Roh. Itu bukan saat yang tepat untuk bertarung.

Tanpa sepatah kata, dia melesat ke kejauhan, tubuhnya berubah menjadi kabur. Saat ia melesat, Shangguan Xiu tertawa dingin. Di dalam Sekte, dia telah takut pada Penatua Ouyang, dan tidak berani bergerak melawan murid Sekte Dalam. Tapi itu di masa lalu. Keinginannya untuk membunuh Meng Hao
 
dan mengambil hartanya terbakar dengan cerah. Tubuhnya berkedip, dan jimat muncul di depannya. Itu menjemputnya, dan dia menembak mengejar Meng Hao.

“Kali ini, tidak ada pelatihan promosi khusus! Bagaimana kamu bisa lepas dari tangan aku ?! “Senyum menyeramkan menutupi wajah Shangguan Xiu. Dia bertekad untuk berhasil!

—–

Ini adalah serangkaian 5 bab khusus yang disponsori oleh Jon Alle, Jingping Lai, Erik Gordon, Christian Dela Cruz, Sai Pakalapat, Marco Pacheco Dera, Chris Sherman, Sheela Mugan, Tjandra Johannes, Bhattacharya Dalam, Allen Porter, Daniel Delaney, Steven Melendez , Abdul azim Nasyirah Diyana, dan Austin Minett

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 48

Bab 48: Lagu Eksentrik dan Wu Dingqiu 1

Guntur meluncur di langit malam. Awan kemerahan melayang-layang, dan angin musim gugur berdesir, memungut daun-daun yang jatuh dan mengirimnya mengambang. Seharusnya malam musim gugur yang indah dan hujan, tetapi kedamaian terputus oleh dua sosok yang sesekali jatuh ke tanah, tetapi kemudian segera melesat kembali ke udara. Mereka melonjak, terlibat dalam pengejaran hidup dan mati.

Meng Hao ada di depan, matanya berkilau. Setelah mencapai tingkat ketujuh Qi Kondensasi, ia bisa mempertahankan kecepatan tertinggi pada pedangnya untuk waktu yang dibutuhkan setengah dupa untuk membakar. Pada tingkat itu, dia tidak bisa menyingkirkan Shangguan Xiu.

Setelah beberapa waktu berlalu, ia terpaksa jatuh ke tanah, berlari secepat mungkin untuk sementara waktu, dan kemudian melanjutkan meluncur.

Shangguan Xiu mengejarnya dengan tabah. Dia tahu bahwa dia tidak bisa membiarkannya melarikan diri; jika dia melakukannya, Meng Hao bisa dengan mudah bersembunyi di suatu tempat di negara besar Zhao, dan itu akan sangat merepotkan.

Saat ini, dia sangat percaya diri. Sebuah titik kritis telah tiba. Dia tahu bahwa Meng Hao memiliki beberapa barang berharga. Dia tidak yakin apa yang dilakukannya, tetapi dia bertekad untuk mendapatkannya.

“Meng Hao, kamu tidak bisa melarikan diri! Tujuan aku selalu menjadi Domain Selatan. Satu-satunya alasan aku belum naik ke tahap Pendirian Yayasan adalah karena aku tidak mau. Kamu seperti semut bagi saya! Kamu akan menjadi batu loncatanku ke Yayasan Pembentukan! ”Shangguan Xiu adalah tingkat kesembilan Qi Kondensasi. Meskipun dia sangat dekat dengan
 
menerobos ke tahap Pendirian Yayasan, tingkat kekuatannya masih jauh dari tingkat itu. Itu telah dikatakan, meskipun Meng Hao berada di tahap yang sama dengannya, basis Budidaya mereka masih dua tingkat terpisah. Ini berarti bukan hanya Shangguan Xiu yang lebih cepat, tetapi karena statusnya sebagai Penatua di Reliance Sect, dia juga memiliki akses ke item sihir tingkat tinggi.

Jimat bersiul di udara, mendorongnya ke depan dengan kekuatan luar biasa. Dia menjentikkan lengan bajunya yang lebar, mengambil slip batu giok.
Tembakan kabut hijau keluar, yang mengental menjadi botol hijau, sekitar setengah tinggi rata-rata orang. Itu melesat ke arah Meng Hao.

Mata Meng Hao berkedip dan dia menampar tasnya. Sepuluh pedang terbang muncul, menembaki botol ajaib. Begitu mereka bertabrakan, sepuluh pedang terbang meledak berkeping-keping, yang menjamur ke segala arah. Botolnya pecah, tetapi Shangguan Xiu hanya meningkatkan kecepatannya dan melompati awan, bermaksud mengurangi jarak antara dia dan Meng Hao.

Pada saat itu, Meng Hao tiba-tiba berbalik, tangannya berkedip dalam pola mantra. Wind Blades muncul, mereka bertiga. Namun, mereka tidak menembak ke arah Shangguan Xiu, tetapi malah terbang dengan pola melingkar, lebih cepat dan lebih cepat, menciptakan kekuatan gravitasi yang menarik sisa-sisa pedang terbangnya yang hancur. Segera, mereka telah membentuk pusaran berputar.

Suara ledakan terdengar, tetapi Meng Hao tidak melihat ke belakang. Pusaran di belakang Shangguan Xiu tiba-tiba meledak, mengirimkan pecahan peluru menembak. Shangguan Xiu mengetuk ke depan, merobek-robek banyak pakaiannya. Matanya terbakar karena amarah.

“Jadi, Kamu telah mencapai tingkat ketujuh Qi Kondensasi!” Shangguan Xiu melotot saat Meng Hao melesat ke kejauhan. Dia melanjutkan pengejarannya, meskipun lebih hati-hati. Dia tahu bahwa Meng Hao sangat licik, dan tidak bisa diremehkan. Dia harus menggunakan semua kekuatannya.

Ketika dia memikirkan teknik Meng Hao yang baru saja digunakan, mengumpulkan potongan pedang yang terfragmentasi bersama-sama, Shangguan Xiu agak terkejut. Jika basis Budidaya Meng Hao lebih tinggi,
 
maka serangan barusan, sementara itu mungkin tidak membunuhnya, akan benar-benar melukainya.

“Dia sangat muda, namun begitu menyeramkan. Meledakkan pedang itu hanyalah pengalih perhatian. Sialan! ”Dia meningkatkan kecepatannya, berubah menjadi sinar cahaya saat dia mengejar Meng Hao.

Dua orang melesat melewati malam saat langit menjadi gelap. Bulan yang cerah melihat ke bawah, tatapannya menerangi mereka.

Wajah Meng Hao suram. Dia mengkonsumsi beberapa Core Iblis. Meskipun Laut Utara telah menunjukkan kepadanya Dao, dan dia telah menerobos ke tingkat berikutnya, situasinya saat ini tidak menjadi pertanda baik. Dia berada di tingkat ketujuh Qi Kondensasi, tetapi tidak memiliki cara untuk kehilangan pengejarnya. Dia agak dalam krisis.

“Akan datang suatu hari ketika aku akan membunuh orang ini!” Pikir Meng Hao. Ketika dia mempertimbangkan permusuhan yang tidak bisa dijelaskan di antara mereka, dia menyadari bahwa itu semua karena keserakahan lawannya. Lagi dan lagi. Itu sangat menjengkelkan.

Melihat kembali Shangguan Xiu, Meng Hao mengertakkan giginya. Saat pedangnya melayang keluar dari kekuasaan, dia melompat ke tanah, berlari menuju pegunungan liar. Dia sedang menuju, bukan ke arah Sekte Reliance, tetapi lebih ke timur Gunung Daqing, di mana rantai gunung naik dan jatuh ke arah dataran dan ibu kota Negara Bagian Zhao.

Gunung-gunung di sini sangat banyak, bahkan lebih dari daerah di sekitar Sekte Reliance. Rantai gunung ini adalah yang terbesar di Negara Bagian Zhao, dan kemudian dikenal sebagai jajaran Pegunungan Perisai Negara. Dari kejauhan, kamu tidak bisa melihat melewatinya, dan di malam hari, mereka bangkit seperti tulang naga yang tertidur nyenyak, memancarkan udara yang tinggi.

Meng Hao menunduk, melaju kencang ke dalam State Shield Mountains. Ini bukan pertama kalinya dia melarikan diri untuk hidupnya dalam tiga tahun terakhir. Dari pengalamannya tahun itu di gunung hitam, Meng Hao tahu
 
bagaimana memanfaatkan peluang. Dia terbang secepat mungkin, menuju semakin dalam ke pegunungan.

Shangguan Xiu tidak melambat dalam pengejarannya. Tidak peduli ke mana Meng Hao pergi, dia akan mengikuti. Pikirannya sudah ditentukan; dia akan membunuh Meng Hao dan mengambil hartanya. Namun dia tahu dia tidak punya banyak waktu. Tanaman obat yang telah ia tanam sudah matang dan siap dipanen. Jika dia terlalu lambat, itu akan layu, yang akan merusak rencana masa depannya.

Menurut perkiraannya, perlu waktu lebih dari satu atau dua hari untuk mengurus Meng Hao. Keterlambatan sebanyak itu bisa diterima. Jadi tanpa ragu-ragu, dia melanjutkan ke pegunungan tandus untuk mengejar.

Sekitar lima ratus kilometer jauhnya dari titik di mana Meng Hao dan Shangguan Xiu memasuki Negara Bagian Pegunungan Perisai Negara Zhao, di sana muncul gunung yang tinggi.

Puncak gunung menembus awan, dan terlihat dari jarak yang sangat jauh. Segala sesuatu dari setengah jalan ke atas gunung sampai ke puncaknya tertutup salju putih. Itu besar, jauh lebih besar daripada gunung-gunung di sekitarnya, dan puncaknya tampak memancarkan sinar cahaya yang menutupi gunung seperti air yang mengalir.

Di sebelah gunung ini adalah gunung lain, yang puncaknya tampaknya telah diiris, membentuk platform bulat, seperti dataran tinggi. Dirakit di platform hampir seratus Penggarap mengenakan jubah putih panjang.

Mereka masih muda, yang termuda dari kelompok itu berusia sebelas atau dua belas tahun, yang tertua, tujuh belas atau delapan belas tahun. Ada anak laki-laki dan perempuan, dan mereka semua mengenakan ekspresi antisipasi yang tajam. Beberapa dari mereka tampaknya menyembunyikan basis Kultivasi mereka, dan wajah mereka tampak bangga dan pantang menyerah.

Beberapa kelompok berada pada tingkat ketujuh atau kedelapan Qi Kondensasi, dan beberapa bahkan ada di kesembilan. Yang terlemah berada di level kelima atau keenam. Tidak ada Sekte di Negara Bagian Zhao yang
 
memiliki murid seperti ini. Jelas, siapa pun yang mengumpulkan kelompok pemuda ini adalah Sekte utama dari Domain Selatan.

Pakaian mereka semua seragam, dan mereka memancarkan udara yang mengesankan, seolah-olah mereka memiliki kekuatan untuk mempengaruhi segala sesuatu di sekitar mereka. Beberapa dari mereka memiliki bakat laten yang luar biasa, dan mereka semua dipenuhi dengan semangat. Jelas, mereka termasuk dalam dunia Kultivasi.

“Ini adalah beberapa murid Sekte Luarku,” kata sebuah suara dengan tawa puas. “Bagaimana menurutmu, Song Eksentrik?” Di depan kelompok, di dekat tepi peron, dua lelaki tua duduk bersila, papan Go tersebar di antara mereka. Orang yang tertawa adalah salah satu dari orang-orang tua ini. Dia memiliki rambut putih, mengenakan jubah putih, dan memiliki sikap yang transenden.

Matanya berkilau seperti kilat dan dipenuhi dengan kesombongan. Dia terus tertawa.

Duduk di depannya adalah Song Eksentrik, mengenakan jubah hitam panjang yang tampak berkilauan dengan warna-warni. Rambut abu-abunya yang panjang tergerai berantakan, dan dia memasang senyum misterius di wajahnya.

“Luar biasa, luar biasa. Violet Fate Sect Anda pasti layak disebut sebagai salah satu dari lima Sekte Besar Domain Selatan. Jelas ada beberapa subjek yang menjanjikan di antara Murid-murid Sekte Luar kamu, Wu Dingqiu. ”Song Eksentrik tersenyum, dan angin dingin sepertinya muncul. Pikiran para murid yang memandang itu tampak bergetar.

“Baiklah, mari kita lakukan taruhan kita,” kata pria berjubah putih dengan senyum, matanya berkedip. Tangannya membuat gerakan menyambar, dan tiba-tiba sebuah batu besar muncul, seukuran kepala manusia. Itu membanting ke tanah di sebelahnya.

Itu gelap dan buram, namun cahaya hitam bisa terlihat berkedip di dalamnya. Banyak binar-binar yang berkelap-kelip bisa terlihat di dalam, seolah-olah itu terdiri dari sejumlah besar permata.
 
“Ini yang aku pasang, Heaven Crystal!” Mata pria berjubah putih itu berbinar ketika dia menatap Song Eksentrik.

“Tidak masalah,” kata Song Eksentrik, menjentikkan lengan bajunya. “Ini adalah Star Fragment yang sudah kamu perhatikan.” Sebuah benjolan besar dari besi muncul, seukuran kepalan tangan. Itu memancarkan cahaya hitam, seolah-olah itu bisa menelan semua yang terlihat. Jelas itu bukan sesuatu yang biasa. “Lihat bendera di puncak gunung? Jika murid-muridmu dapat merobohkan bendera itu, maka kamu menang. Tetapi, jika murid Violet Fate Sect kamu tidak cukup terampil untuk naik gunung, maka Heaven Crystal Anda adalah milikku, “Dia tertawa puas.

“Jangan takut,” kata pria berjubah putih dengan senyum sinis. “Murid- muridku pasti bisa mematahkan tiang bendera remehmu. Mereka juga akan membersihkan gunung dari semua harta karunnya dan membunuh semua binatang buas Iblis yang kamu besarkan. Jangan kembali pada kata-kata kamu ketika itu terjadi! “

“Saya telah menjelajahi surga dan bumi selama empat ratus tahun dan tidak pernah kembali pada kata-kata saya. Ya, Aku telah mengisi gunung ini dengan banyak harta dan Batu Roh, serta banyak binatang Roh unik yang telah aku angkat dengan hati-hati. Tapi tandai kata-kata saya, begitu gunung dibuka, siapa pun di bawah tahap Yayasan Pendirian bisa masuk, selama tujuh hari.
Ini termasuk murid Violet Fate Sect kamu, serta murid dari Sekte lainnya. Siapa saja!

“Siapa pun yang memiliki keterampilan dapat memperoleh harta. Bahkan jika seseorang datang yang dapat membersihkan semuanya, Aku tidak akan mengernyitkan dahi, apalagi kembali pada kata-kata saya. Jika aku melakukannya, maka aku tidak bermarga Song! “Song Eksentrik mengucapkan semua kata-kata ini dengan kepala terangkat tinggi, tampak tegar, suaranya menentukan.

“Namun, siapa pun yang tidak memiliki keterampilan yang tidak memperoleh harta, dan tidak dapat naik ke puncak gunung, akan menjadi makanan bagi binatang Roh-Ku. Ini hanya takdir mereka. ”Setelah mengatakan ini, senyumnya semakin dingin, dan matanya dipenuhi dengan cemoohan.
 
“Semua murid Violet Fate Sect aku luar biasa di antara rekan-rekan mereka,” kata Wu Dingqiu dengan tatapan tajam, suaranya menggelegar. “Membersihkan gunungmu akan semudah bagi mereka seperti membalikkan tangan.”

“Selama seratus kilometer mengelilingi gunung hartaku, Spirit Beasts berkeliaran dengan bebas. Aku telah memupuk tanah dengan tanah dari dasar Laut Timur, yang belum pernah melihat cahaya hari selama sepuluh ribu tahun. Aku bahkan mengangkut puncak Gunung Tian Shan dari Domain Selatan menjadi puncak gunung tertinggi ini, menghabiskan seluruh siklus enam puluh tahun untuk menyempurnakannya dan mengasimilasinya menjadi gunung. Tidak ada yang seperti itu di dunia. Setiap binatang Roh di sini adalah spesimen indah yang diperoleh sendiri oleh saya. Mereka adalah binatang buas bermutasi dan tidak biasa, yang dengan susah payah aku kumpulkan dari mana-mana di bawah langit! Saya pikir seratus atau lebih murid yang telah kamu bawa tidak cukup makanan untuk binatang Roh saya!

—–

Ini adalah serangkaian 5 bab khusus yang disponsori oleh Jon Alle, Jingping Lai, Erik Gordon, Christian Dela Cruz, Sai Pakalapat, Marco Pacheco Dera, Chris Sherman, Sheela Mugan, Tjandra Johannes, Bhattacharya Dalam, Allen Porter, Daniel Delaney, Steven Melendez , Abdul azim Nasyirah Diyana, dan Austin Minett

1. Nama keluarga Eccentric Song dalam bahasa Cina adalah 宋 Sòng. Tidak memiliki arti yang nyata. Itu adalah “Lagu” yang sama dengan Dinasti Song. Nama Wu Dingqiu dalam bahasa Cina adalah 吴丁秋 wú dīng qiū. Wu adalah nama keluarga yang umum. Ding adalah batang surgawi keempat. Qiu berarti Musim Gugur

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 49

Babak 49: Gunung Percobaan oleh Api

“Violet Fate Sekte saya adalah salah satu sekte besar dari Domain Selatan. Ini mungkin hanya murid Sekte Luar, tetapi bahkan untuk memasuki Sekte, masing-masing dan setiap dari mereka melewati sembilan ujian yang sulit. Setiap bulan, mereka membenamkan tubuh mereka dalam Spirit Spring.
Mereka memiliki jumlah materi surgawi dan harta duniawi yang tidak ada habisnya. Semua dari mereka memiliki bakat laten yang luar biasa, jarang terlihat di Sekte apa pun.

“Murid-murid ini dapat meratakan gunung jelekmu dengan lambaian tangan. Adapun makhluk Iblis kamu, mereka bahkan tidak layak dimakan oleh para murid saya. Mereka bukan binatang bermutasi, mereka binatang buas! ”Wu Dingqiu melotot dengan mata lebar. Para murid di belakangnya menunduk malu, melirik Song Eksentrik.

Song Eksentrik menatap sesaat, terkejut. Dia menjentikkan lengan bajunya dan hendak mengatakan sesuatu ketika Wu Dingqiu tiba-tiba melompat dan berbalik menghadap murid-muridnya.

“Violet Fate Sect Disciples!” Dia meraung. “Ini mungkin pertama kalinya kamu pergi ke luar Sekte, tetapi gunung ini, tempat hidup dan mati ditakdirkan, adalah tempat pelatihan promosi untuk Sekte Dalam. Siapa pun yang melangkah ke gunung dan mencapai titik setengah jalan harus diingat. Siapa pun yang mencapai puncak gunung, terlebih lagi. Dan siapa pun yang berhasil mematahkan tiang bendera jelek itu akan menjadi murid pribadi saya, dan menerima promosi langsung ke Sekte Dalam Nasib Violet! Apa yang kamu inginkan ?! Dapatkan bergerak! “

Setelah mendengar ini, wajah para murid berjubah putih penuh dengan inspirasi dan mata mereka bersinar. Ini adalah pertama kalinya mereka di
 
luar Sekte. Beberapa haus menjadi anggota Sekte Batin, yang lain ingin mendapatkan harta. Menurut rumor yang mereka dengar di Sekte, sejumlah besar Batu Roh, pil obat, dan benda ajaib disembunyikan di gunung harta karun Negara Bagian Zhao ini.

Hampir seratus mayat melintas ke arah gunung, pemandangan yang mengejutkan.

Puncak gunung itu sangat tinggi, dan gunung itu sendiri dikelilingi oleh hutan.

Hampir segera, suara gemuruh muncul dari dalam pohon. Raungan binatang buas menghancurkan keheningan malam yang tenang.

Dua jam berlalu di mana jeritan sengsara terus-menerus terdengar dari Demon Beast Forest, terutama daerah perbatasan. Tiba-tiba, tujuh atau delapan murid Violet Fate Sect melarikan diri dari hutan, wajah mereka dipenuhi ketakutan. Mereka dikejar oleh tiga binatang buas perkasa yang memiliki kepala naga dan tubuh harimau. Tanah bergetar di bawah kaki mereka saat mereka maju.

Kekuatan hidup ketiga binatang ini tampak tanpa batas, kekuatan mereka luar biasa. Bulu mereka panjang dan tebal, menyebabkan mereka terlihat benar- benar berbeda dari rata-rata binatang setan, buas dan ganas hingga yang ekstrem. Ketika mereka bernafas, aura mereka berubah menjadi Ular Mist yang melilit tubuh mereka, meninggalkan murid-murid pemula yang tidak berpengalaman dan takut mati. Wajah mereka memucat, dan mereka lari dengan kecepatan tinggi.

Begitu mereka melangkah kaki di luar pohon, binatang iblis berhenti mengejar mereka. Mereka menatap tajam ke tujuh atau delapan murid, lalu berbalik dan menghilang kembali ke hutan.

Di dataran datar, Song Eksentrik tertawa terbahak-bahak. “Dengar, Wu Dingqiu, ini adalah binatang Roh yang telah aku besarkan. Apa yang kamu pikirkan? Bahkan jika murid-muridmu tumbuh di dalam Spirit Spring, itu tidak akan ada gunanya. Lupakan Roh Binatang yang bahkan lebih kuat di gunung harta karun, murid Violet Fate Sect Anda bahkan tidak bisa melewati Hutan Binatang Buas! “
 
Wu Dingqiu duduk di sana dengan jubah putihnya, ekspresi tidak menyenangkan di wajahnya. Dia menatap dengan marah pada tujuh atau delapan Penggarap. Namun, nada suaranya tetap sombong seperti biasa ketika dia dengan tenang berkata: “Para murid itu hanya pada tingkat kelima atau keenam dari Qi Kondensasi. Yang benar-benar Terpilih di Sekte saya semua masih di hutan. Tidak akan lama sebelum mereka menginjakkan kaki ke gunung jelek kamu, maka mereka akan membersihkan semua sampah yang telah kamu sembunyikan di sana! “

Waktu berlalu, dua jam lagi …

Sejauh ini, tidak ada yang bisa melewati Hutan Binatang Iblis untuk melangkah kaki ke gunung itu sendiri. Saat ini, jeritan dan tangisan yang menyedihkan melayang keluar dari pohon, dan tak lama, keributan terjadi di tepi hutan ketika sepuluh atau lebih murid Violet Fate Sect melarikan diri ketakutan. Ketakutan memenuhi wajah mereka, dan beberapa dari mereka terluka. Ini adalah pertama kalinya mereka di luar Sekte, dan mereka seperti bunga yang ditanam di dalam ruangan yang tidak pernah menghadapi angin dan hujan. Mereka dikejar oleh sekelompok lima binatang setan yang melolong; satu adalah harimau hitam pekat yang ganas. Yang lainnya adalah burung merak raksasa, tingginya hampir enam meter. Sisanya sulit untuk diidentifikasi, tetapi jelas-jelas di luar kebiasaan.

Di dataran tinggi, Song Eksentrik sekali lagi mengeluarkan tawa yang puas. Dia tampak sangat bersemangat. Dia menjadi semakin bahagia ketika dia melihat wajah Wu Dingqiu yang semakin muram.

“Wu Dingqiu, apakah ini benar-benar murid yang paling menonjol di Violet Fate Sect Anda? Tampaknya dibesarkan di dalam Spirit Spring benar-benar tidak memotongnya. Aku takut bahwa bahkan jika mereka makan makanan yang terbuat dari bahan surgawi dan harta duniawi, itu masih tidak ada gunanya bagi mereka. Gunung harta aku dipenuhi dengan barang-barang tidak biasa yang jarang terlihat di Domain Selatan. Aku telah menghabiskan seluruh energi saya dalam beberapa tahun terakhir untuk proyek ini. Setelah bertahun-tahun membiarkan makhluk saya tumbuh dalam kekuatan, gunung saya siap. Aku sudah menunggu beberapa saat untuk Violet Fate Sect Anda datang untuk uji coba ini dengan api. “
 
Wajah Wu Dingqiu menjadi sangat suram sehingga sepertinya bisa meledak kapan saja, seperti gunung berapi. Dengan suara kaku, dia berkata, “Ini hanya gunung yang jelek, tidak ada yang layak dibanggakan. Aku bisa meratakan semuanya dengan gelombang tangan. Semua murid yang telah kembali keluar tidak berguna. Yang benar-benar Terpilih adalah … ”Bahkan ketika kata-kata keluar dari mulutnya, matanya tiba-tiba melebar. Segelintir murid baru saja berlari keluar dari tepi Hutan Iblis. Dia melompat berdiri. Sambil mengaum, dia berkata, “Kembali ke sana! Jika ada yang berani melarikan diri, Aku akan mengeluarkanmu dari Sekte! “

Raungannya bergema melintasi tanah, tetapi tidak terlalu jauh. Dia membatasinya dengan radius sekitar lima puluh kilometer. Ketika mereka mendengarnya, para murid yang baru saja melarikan diri dari hutan menjadi pucat dan mulai bergetar. Mereka tidak berani melarikan diri. Sambil menggertakkan gigi, mereka berbalik dan kembali. Binatang setan yang mengejar mereka juga ketakutan, dan tidak berani menyerang.

Adapun dua puluh atau lebih murid yang telah melarikan diri dari Hutan Iblis, wajah mereka menjadi lebih pucat, dan mereka ragu-ragu. Mereka tidak yakin apakah mereka harus kembali atau tidak.

“Baik itu murid Violet Fate Sekte, atau murid Sekte lain, selama tujuh hari ini, siapa pun dapat memasuki Hutan Binatang Buasku,” kata Lagu Eksentrik dengan tawa yang tulus. “Siapa pun yang memiliki keterampilan untuk menginjakkan kaki di gunung harta karun aku dapat memiliki kesempatan untuk mengambil harta itu. Aku tidak akan menghentikan mereka, atau bahkan mengerutkan kening. Bahkan bendera di puncak gunung adalah permainan yang adil. Di sana aku telah meletakkan tas Kosmos, yang dapat menampung gunung dan sungai di dalamnya.

Setelah mendengar tawanya, wajah Wu Dingqiu tumbuh lebih tidak sedap dipandang. Dia mulai merasa bahwa Lagu Eksentrik ini terlalu dengki. Dia telah mengisi gunung dengan harta, dan tampaknya memiliki keyakinan penuh bahwa mereka tidak akan tersentuh. Wu Dingqiu menjentikkan lengan bajunya dan pergi. Dia sudah terlalu banyak mengalami penghinaan, dan tidak akan tahan lagi. Tapi sebelum dia bisa pergi, Song Eksentrik berdiri dan menghalangi jalannya.
 
“Rekan Daoist Wu, kami memiliki pengaturan. Sebelum kita menyelesaikan permainan Go, kita berdua tidak bisa pergi. Kamu adalah Penatua dari salah satu Sekte Besar Domain Selatan. Kamu tidak akan kembali pada kata-kata kamu, kan? “Saat dia tertawa, janggutnya sedikit melayang. Wajahnya dipenuhi dengan kebanggaan, dan sepertinya dia tidak berniat membiarkan Wu Dingqiu pergi.

Pada saat itu, Meng Hao beberapa ribu kilometer jauhnya, terbang dengan cepat melalui hutan gunung. Di sekelilingnya, dedaunan musim gugur melayang di udara, dan di belakangnya, Shangguan Xiu sedang mengejar, niat membunuh yang keluar darinya.

“Rentang Gunung Perisai Negara ini berlangsung selamanya, Meng Hao,” kata Shangguan Xiu, suaranya seram. “Kedalamannya dipenuhi dengan racun! Pergi ke arah ini sama dengan memilih jalan menuju kematian! ”

“Pipa bawah,” kata Meng Hao dengan dingin. Dia mengerutkan kening. Itu adalah hal pertama yang dia katakan selama ini. Dia benar-benar kesal dengan Shangguan Xiu. Sejauh yang dia ketahui, tidak masalah jika dia ingin mengejarnya, tetapi obrolan tanpa henti itu tidak perlu.

Mata Shangguan Xiu berkilauan dan dia mengangkat tangannya di depannya, lalu menamparnya bersama.

Meng Hao tiba-tiba merasakan tusukan rasa sakit di dadanya yang bertepatan dengan suara tamparan. Rasanya seperti pedang yang tajam menembus ke dalam hatinya. Wajahnya penuh dengan rasa sakit dan dia batuk semburan darah.

“Kamu akhirnya berbicara, whelp! Kamu jatuh untuk trik saya! Itu adalah sihir khusus dari keluarga aku yang dirancang untuk merusak jantung dan pembuluh darah. ”Dengan senyum sinis, dia meningkatkan kecepatannya. Dia mengangkat tangan kanannya, dan sebuah mutiara lima warna muncul. Dia melemparkannya ke depan, dan itu menembak ke arah Meng Hao. Sebelum sampai padanya, tiba-tiba meledak, berubah menjadi beberapa aliran kabut lima warna yang kemudian bergabung menjadi roh jahat yang mengerikan. Itu melolong saat menerkam ke arah Meng Hao.
 
Meng Hao melihat ke belakang dengan ekspresi muram. Tidak punya waktu bahkan untuk meludahkan darah dari mulutnya, tangannya berkedip dalam gerakan mantra, dan tubuhnya melesat maju dengan kecepatan yang meningkat. Saat Mist Spirit lima warna mendekat, Globe Air seukuran kepala terbentuk di tangan kirinya. Dari kanannya muncul Flame Python menderu panjangnya tiga puluh meter. Water Globe melesat maju terlebih dahulu, meledak untuk membentuk hujan Panah Air.

Flame Python terbang ke depan, lalu meledak di udara, mengirim panas terik berkobar ke udara malam. Hal ini menyebabkan tetesan air berubah menjadi kabut. Dipandu oleh aura dari basis Budidaya Meng Hao, itu mengepung daerah itu, mengirim Roh Mist lima warna ke dalam kebingungan. Itu tidak lagi bisa mengidentifikasi posisi Meng Hao.

Bahkan penglihatan Shangguan Xiu dikaburkan, membuatnya terkejut. Segera setelah kabut muncul, sebelum ia sempat pulih dari keterkejutannya, dua sinar dingin dan bersuara melesat ke arahnya.

Suara ledakan terdengar, dan Meng Hao menghela nafas ringan. Tanpa ragu- ragu, dia mengubah arahnya dan terus bergerak maju, menelan Inti Iblis untuk mengisi kembali dirinya. Di belakangnya, raungan marah bisa terdengar, dan kabut itu langsung dibubarkan oleh angin puyuh yang menyapu. Shangguan Xiu bergerak maju, ekspresi marah di wajahnya, darah menetes dari luka di tangan kanannya. The Mist Spirit tidak terlihat.

Ketika dia memikirkan kembali apa yang baru saja terjadi, matanya menyipit. Kalau bukan karena reaksi cepatnya dalam meledakkan Roh Kabut untuk memblokir dua pedang kayu, dia akan kehilangan tangan kanannya. Meski begitu, tangannya telah terbuka. Yang lebih mengkhawatirkan lagi, dia merasakan energi spiritual di dalam tubuhnya perlahan keluar melalui lukanya. Selanjutnya, lukanya tidak sembuh secepat biasanya. Dia bisa menghentikan aliran darah, tetapi bukan kebocoran energi spiritual.

“Babi ini terlalu licik. Dia memiliki beberapa teknik tingkat rendah, tetapi dia menggunakannya dalam banyak cara yang rumit. Ini benar-benar sulit untuk ditangani! “Shangguan Xiu mengerutkan kening, tetapi ia melanjutkan pengejarannya yang keras.
 
Keduanya melanjutkan, dan waktu berlalu. Tak lama, fajar telah tiba. Setelah malam mengejar dan melarikan diri, keduanya kelelahan. Adapun Meng Hao, dia sedikit lebih baik. Meskipun dia tidak memiliki kesempatan untuk beristirahat, dia telah mengalami pengejaran semacam ini di gunung hitam.
Satu-satunya perbedaan adalah bahwa sayangnya, gunung-gunung liar ini tampaknya tidak mengandung binatang setan. Jika mereka melakukannya, maka akan sedikit lebih mudah untuk berurusan dengan Shangguan Xiu.

Adapun Shangguan Xiu, ini adalah pertama kalinya dia berurusan dengan Penggarap seperti Meng Hao, yang merilis aliran metode rumit yang tak ada habisnya. Kedua pedang kayu itu sangat mencengangkan; dia awalnya berencana untuk mengejar Meng Hao sampai energi spiritualnya habis. Alih- alih, ia tampak bersemangat dan penuh energi seperti naga atau harimau.
Apakah dia memiliki persediaan pil obat yang tak terbatas?

“Jika dia sulit ditangani pada tingkat ketujuh Qi Kondensasi, seberapa mengerikankah dia pada tingkat yang lebih tinggi?” Shangguan Xiu mengepalkan rahangnya, menelan pil obat, kemudian melanjutkan pengejarannya. Dia adalah tingkat kesembilan dari tahap Qi Kondensasi, tahap yang sama dengan Meng Hao. Meskipun kecepatannya sedikit lebih unggul, dia masih bisa melakukan sedikit lebih dari mengejar.

Tentu saja, dia tidak tahu bahwa meskipun Meng Hao berada di tingkat ketujuh, metode Kultivasinya bukan metode biasa yang digunakan dalam Reliance Sect, melainkan dari Manual Kondensasi Qi dari Kitab Suci Roh Sublime. Meskipun Meng Hao belum mempelajari teks khusus yang berhubungan dengan teknik serangan, dalam hal yang berkaitan dengan energi spiritual, dia bisa bertahan untuk periode waktu yang lebih lama daripada Pembudidaya rata-rata.

Dengan bantuan tambahan dari beberapa Core Iblis, maka tidak mungkin Shangguan Xiu bisa menangkapnya dalam waktu singkat.

Pada waktu fajar menyingsing, mereka berdua telah menempuh jarak yang sangat jauh. Di depan Meng Hao muncul gunung yang sangat tinggi, puncaknya membentang ke langit, bagian atasnya dilingkari salju. Sekilas, orang bisa tahu bahwa ini bukan tempat yang biasa.
 
—–

Ini adalah serangkaian 5 bab khusus yang disponsori oleh Jon Alle, Jingping Lai, Erik Gordon, Christian Dela Cruz, Sai Pakalapat, Marco Pacheco Dera, Chris Sherman, Sheela Mugan, Tjandra Johannes, Bhattacharya Dalam, Allen Porter, Daniel Delaney, Steven Melendez , Abdul azim Nasyirah Diyana, dan Austin Minett

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 50

Babak 50: Tombak Besi

Begitu dia melihat gunung di depannya, mata Meng Hao mulai bersinar. Itu jelas di luar yang biasa, dan mungkin bahkan mengandung beberapa binatang setan. Bagaimanapun, dia tidak punya banyak waktu untuk memikirkannya.
Tubuhnya menyala ketika dia menembak langsung ke hutan pegunungan yang terbentang di kakinya.

Di belakangnya, ekspresi Shangguan Xiu berubah. Basis Kultivasinya lebih tinggi dari Meng Hao; dia telah menginjak dunia Kultivasi selama bertahun- tahun, dan telah melihat banyak hal. Dia tahu ada sesuatu yang mencurigakan tentang gunung ini. Tapi ketika dia melihat Meng Hao maju, dia mengesampingkan keraguannya, mengertakkan gigi, dan mengikuti.

Sementara itu di dataran tinggi, Wu Dingqiu berjubah putih dan Song Eksentrik duduk, tampaknya bermain Go, tetapi pada kenyataannya fokus pada pertempuran yang terjadi di bawah mereka. Dari sudut pandang mereka, jelas bahwa murid-murid Violet Fate Sect terjebak di hutan gunung, dan setelah sepanjang malam, tidak bisa melangkah kaki ke gunung. Satu demi satu, mereka ditolak oleh binatang iblis.

“Para murid Violet Fate Sekte benar-benar luar biasa,” kata Song Eksentrik, tertawa. “Untuk bisa tinggal di hutan Spirit Beast sepanjang malam sangat baik. Wu Dingqiu, kamu benar-benar harus bangga. ”Dia terlihat sangat puas diri, dan bahkan lebih bahagia ketika melihat tatapan gelap di wajah Wu Dingqiu.

Wajah Wu Dingqiu tenggelam lebih dalam ketika dia melihat keadaan para muridnya yang sedih di dalam hutan. Dia mengeluarkan harrumph dingin.
 
“Wu Dingqiu, kamu harusnya benar-benar bangga. Terakhir kali Golden Frost Sekte datang kepadaku untuk melakukan percobaan dengan api, mereka semua dikalahkan oleh binatang Rohku. Tidak ada seorang pun yang bisa sampai ke gunung harta karun aku untuk melihat binatang Roh yang benar-benar kuat.
Aku merasa sangat sedih tentang itu. Aku sangat berharap bahwa murid Violet Fate Sect Anda dapat membuat pertunjukan yang baik. Hutan Roh ini dipenuhi dengan binatang Roh yang aku pilih dengan cermat. Misalnya, yang itu. ”Dia dengan bangga menunjuk jari ke arah kera berwarna putih.

Seluruh tubuhnya, bahkan matanya, seputih salju, dan penampilannya luar biasa ganas. Dengan satu gesekan cakarnya, ia memotong lengan salah satu murid Violet Fate Sect, mengirim darah yang disemprotkan ke mana-mana. Itu bergerak dengan kecepatan luar biasa, seperti angin putih. Itu sudah melukai sekitar tujuh atau delapan siswa Violet Fate Sect sekitarnya.

“Itu adalah binatang bermutasi Puncak Salju, jarang terlihat di dunia. Aku mendapatkannya sekitar sepuluh tahun yang lalu. Sangat jarang. Lihatlah bulunya, seputih salju dan sehalus sutra. Aku seharusnya bisa menjualnya dengan harga yang lumayan suatu hari. ”Song Eksentrik tertawa, puas dengan dirinya sendiri. Wu Dingqiu berjubah putih tampak semakin suram. Dia tidak pernah membayangkan bahwa setelah bertahun-tahun, gunung harta Song Eksentrik akan memiliki begitu banyak binatang setan yang kuat.

Bahkan ketika Song Eksentrik berbicara, sesosok muncul di dekat tepi hutan dekat kera putih. Itu Meng Hao, dengan Shangguan Xiu panas di ekornya.
Song Eksentrik tertawa.

“Jadi, beberapa orang luar telah memutuskan untuk mengganggu. Wu Dingqiu, tolong perhatikan apa artinya menepati janji seseorang. Aku tidak akan mencegah Penanam tahap Kondensasi Qi memasuki area ini. Siapa pun bisa masuk. Meskipun mereka pasti akan mati, aku tidak akan menghalangi mereka. “

Wu Dingqiu mendengus dingin, tidak sedikit pun memperhatikan Meng Hao dan Shangguan Xiu. Sebaliknya, dia menatap kera putih, yang baru saja bertemu dengan murid Violet Fate Sect lainnya. Dia berusia sekitar tujuh belas atau delapan belas tahun. Tangannya berkedip-kedip dalam pola
 
mantra, dan tiba-tiba gambar sebuah gulungan kuno terbentang di belakangnya. Aura mengepul keluar, mendorong ke arah kera putih. Pekik.

“Kera bermutasi yang baik,” kata Wu Dingqiu, “Lagu Eksentrik, tidak peduli seberapa hebat binatang itu, itu akan menjadi hewan peliharaan muridku!
Namanya adalah Shi Yan. Saat memasuki Sekte, ia memperoleh gulungan kuno itu, yang pada tingkat ketujuh Qi Kondensasi, dapat menangkap binatang setan. “Di dalam, jantung Wu Dingqiu berdebar, tapi ekspresinya dingin dan acuh tak acuh, agak bangga. Mempertimbangkan status dan basis Kultivasinya, ia tidak boleh membiarkan ekspresi seperti itu ke wajahnya.
Tapi Song Eksentrik membuatnya tidak mungkin untuk menahan, terutama setelah penghinaan malam sebelumnya.

Namun, segera setelah kata-kata itu keluar dari mulutnya, ratapan menyedihkan bisa terdengar. Darah menghujani dada Shi Yan, dan gulungan kuno miliknya hancur berkeping-keping. Dia mundur ke belakang, ketakutan di matanya. Tubuh kera putih mulai mengembang, sampai tingginya hampir delapan belas meter. Mengalahkan dadanya, tampak penuh dengan kekuatan.

Song Eksentrik tertawa keras. Wu Dingqiu menatap kera putih, wajahnya terpelintir, melawan dorongan untuk maju dan menghancurkan benda itu sampai mati.

Pada saat itulah Meng Hao melesat keluar dari hutan. Begitu dia melihat kera yang meraung, matanya berkilau cerah. Dia juga melihat pemuda yang ketakutan itu berada di kejauhan, tetapi tidak punya waktu untuk mempertimbangkan situasinya.

Dengan hadirnya orang, Meng Hao tidak akan mengungkapkan cermin tembaga. Matanya berkedip ketika kera putih memperhatikannya. Binatang itu menyerangnya, melolong dengan ganas. Meng Hao mengangkat tangan kanannya, dan tiba-tiba tombak besi muncul, yang ayah Fatty buat sesuai dengan spesifikasinya. Pembudidaya muda bernama Shi Yan menyaksikan saat tombak muncul.

Tentu saja, selain tombak panjang, cermin tembaga juga muncul, tersembunyi di balik lengan Meng Hao. Lengan baju itu begitu lebar sehingga pengamat
 
mana pun tidak akan bisa melihatnya, terutama mengingat bagaimana mata mereka akan tertarik pada tombak panjang.

Tombak itu terbuat dari besi biasa, tetapi permukaannya ditutupi dengan berbagai desain rumit, yang semuanya dirancang oleh Meng Hao. Sepintas, tampaknya sifatnya luar biasa. Mengacungkan tombak, dia bergerak maju, mengarahkannya ke arah kera yang sedang mengisi.

Tiba-tiba, mulut besar kera putih itu meledak dengan keras, darah dan daging beterbangan. Jeritan celaka segera terdengar. Kera itu jatuh ke tanah, menatap Meng Hao dengan takjub.

“Mungkin ketika cermin bersinar ke binatang buas dengan banyak bulu, itu menyebabkan semacam gangguan pada Qi di dalam tubuhnya, membuatnya membengkak. Binatang iblis bahkan lebih besar dan lebih kuat, sehingga ia akan berusaha untuk melarikan diri dari titik lemah di tubuh, bukan hanya ujung belakang, sehingga mengarah ke cedera ledakan ini. “Tentu saja, semua ini hanya spekulasi, tetapi Meng Hao tampak untuk memahami cermin sedikit lebih baik setelah melihat apa yang terjadi pada kera putih. Setelah memiliki cermin tembaga selama tiga tahun, dia merasa ini cukup dekat dengan kebenaran.

Namun, sekarang bukan waktu untuk kontemplasi. Tidak melirik kera putih yang menyedihkan itu, ia menembak dengan tombak besi di tangan. Dia pergi dalam sekejap. Saat itu, Shangguan Xiu tiba. Dia menatap kera putih itu dengan kaget.

Kera putih juga terkejut. Dan kemudian diketahui bahwa Shangguan Xiu juga membawa tombak, dan amarahnya meledak. Itu menerkam ke arah Shangguan Xiu.

Kembali ke dataran tinggi, tawa Eccentric Song telah berhenti. Di sebelahnya, Wu Dingqiu juga menyaksikan dengan terkejut. Mereka menatap Meng Hao dan tombak besinya, mata mereka penuh keheranan.

Meng Hao melaju melalui hutan Binatang Iblis, mendengarkan lolongan kera putih dan raungan Shangguan Xiu. Matanya berkedip, dan dia mendengus dengan dingin. Tidak terlalu banyak waktu berlalu sebelum dia mendengar
 
keributan lain datang dari depan. Segera, dia melihat empat atau lima Penggarap mengenakan jubah putih, terlibat dalam pertempuran ganas dengan tiga binatang setan, masing-masing setinggi enam meter.

Salah satunya adalah harimau hitam besar, yang lain adalah burung merak yang tubuhnya memancarkan cahaya, cahaya ungu. Yang terakhir adalah tikus raksasa yang sangat besar, berwajah ganas dan kejam, tampaknya tidak bisa dibunuh.

Begitu Meng Hao muncul di tengah-tengah pertarungan, cahaya ganas muncul di mata merak, dan itu menyerang seperti angin kencang, langsung menuju Meng Hao.

Terlihat setenang biasanya, Meng Hao terus bergerak maju, menunjuk tombak besi ke depan. Tiba-tiba, tubuh burung merak raksasa bergetar, dan menjerit sedih. Kemudian, kepalanya meledak, dan jatuh ke tanah, mati, dikelilingi oleh darah dan darah. Harimau hitam dan tikus raksasa itu terkejut. Saat mereka menatap dengan bodoh, tubuh Meng Hao berubah menjadi seberkas cahaya, dan dia melesat ke kejauhan.

Adapun murid Violet Fate Sekte, mereka menyaksikan, tercengang, saat Meng Hao menghilang. Tombak besinya telah membuat mereka terpesona.

Tidak berhenti bahkan untuk sesaat, Meng Hao melanjutkan. Pada saat ini, Shangguan Xiu telah melanjutkan pengejarannya.

Senyum muram muncul di wajah Meng Hao. Dia meningkatkan kecepatannya, maju ke depan. Setiap kali dia bertemu dengan binatang iblis, dia akan melambaikan tombaknya pada itu, dan itu akan mundur, menangis dengan sedih. Tidak ada satu binatang pun yang bisa menghalangi jalannya.
Sebaliknya, Shangguan Xiu diblokir di setiap belokan. Raungan kemarahannya terdengar semakin jauh dari Meng Hao.

Meng Hao juga menemui lebih banyak, lebih muda, Penggarap berjubah putih di sepanjang jalannya, mereka semua terkunci dalam pertempuran mematikan dengan binatang iblis. Saat dia lewat, dia akan menyebabkan makhluk- makhluk ganas yang tampaknya tak tertandingi ini tersentak kembali dengan
 
jeritan darah yang mengental. Para Penggarap akan melihat sosok Meng Hao yang mundur dengan kagum.

“Siapa itu?”

“Tombak panjang itu adalah sejenis benda ajaib! Ini sangat kuat! “

“Sungguh kejam! Sialan, jika aku memiliki tombak seperti itu, aku bisa mengamuk melalui Hutan Binatang Iblis ini. ”

Percakapan berdengung di antara para murid Violet Fate Sekte, yang disebabkan oleh bagian mengejutkan Meng Hao. Di atas dataran tinggi, mata Wu Dingqiu berkilauan, dan senyum tersungging di sudut mulutnya. Tawanya terdengar, dipenuhi dengan sukacita dan juga kemarahan yang menyenangkan.

“Jadi ini adalah binatang bermutasi,” katanya. “Luar biasa, luar biasa. Mereka semua adalah binatang buas yang luar biasa. Biarkan aku melihatnya. Hmm, ada yang hilang mata, ada yang kepala mereka dipenggal. Ada beberapa yang seluruh tubuhnya berlumuran darah. Satu bahkan memiliki pantatnya meledak. Song Eksentrik, bukankah kamu mengatakan bahwa Hutan Binatang Iblis ini dibuahi dengan tanah dari Laut Timur? Dan bukankah kamu mengatakan bahwa makhluk bermutasi ini semuanya luar biasa? Sepertinya mereka mengalami sedikit kesulitan hari ini. ”

Ekspresi sedap dipandang memenuhi wajah Song Eksentrik saat dia menyaksikan Meng Hao berjalan melalui Hutan Makhluk Iblis. Dia menyaksikan semua binatang iblis berharganya mundur dengan tangisan mengental darah, berlumuran darah. Ketika dia melihat kematian burung merak itu, hatinya terasa seperti ditusuk dengan pisau. Merak jenis ini disebut Snow Phoenix dan sangat langka. Dia telah membayar harga yang sangat tinggi untuk itu beberapa tahun yang lalu, dan telah merawatnya seperti permata yang berharga. Namun tombak besi itu meledak kepalanya dalam sekejap. Meskipun sudah mati, kekuatan hidupnya yang kuat menyebabkan mayat berkedut dan menggeliat. Song Eksentrik merasakan penyesalan yang ekstrem, tetapi matanya bersinar dengan sikap acuh tak acuh.

“Siapa yang peduli?” Katanya. “Ada banyak binatang Roh di Hutan Binatang Rohku. Tidak ada salahnya di dalamnya. Bagaimanapun juga, anak ini bukan
 
salah satu murid Violet Fate Sect kamu, jadi apa yang kamu cari dengan senang ?! “Dia berbicara dengan nada ringan, tetapi di dalam, hatinya mulai berdebar.

—–

Ini adalah serangkaian 5 bab khusus yang disponsori oleh Jon Alle, Jingping Lai, Erik Gordon, Christian Dela Cruz, Sai Pakalapat, Marco Pacheco Dera, Chris Sherman, Sheela Mugan, Tjandra Johannes, Bhattacharya Dalam, Allen Porter, Daniel Delaney, Steven Melendez , Abdul azim Nasyirah Diyana, dan Austin Minett

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.