-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0036 - 0040

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 36

Babak 36: Manfaat Sekte Batin

Setengah bulan berlalu, di mana Meng Hao menghabiskan sebagian besar waktunya duduk bersila di Paviliun Sekte, mempelajari catatan kuno.
Sekarang dia memiliki pemahaman yang jauh lebih dalam tentang Negara Zhao dan Domain Selatan.

Dia bahkan telah menemukan peta yang digambar tangan dari benua Nanshan yang luas, yang menunjukkan Tang Besar di Tanah Timur, Gurun Utara dengan seruling Qiang Di, Tanah Barat Barbar, dan tentu saja Domain Selatan, di mana dia saat ini terletak.

Seluruh dunia ditampilkan dengan rapi di peta, dan gambarnya sekarang dibakar di otak Meng Hao. Domain Selatan terdiri dari bagian yang luas dari benua Nanshan, sedangkan Negara Zhao hanyalah sebuah titik kecil di sekelilingnya.

“Domain Selatan begitu besar sehingga bisa menampung ribuan Negara Zhao
…” Dia menatap langit biru di luar Magic Pavilion, matanya dipenuhi dengan pandangan terpesona.

“Jadi ternyata bepergian ke Tang Besar di tanah Timur tidak sesederhana itu. Kamu harus menyeberangi Bima Sakti Laut … “Setelah beberapa saat, Meng Hao melihat kembali ke peta, melihat semua empat wilayah utama benua Nanshan. Tanah Timur dan Gurun Utara membentuk anak benua, yang dipisahkan oleh lautan luas adalah Tanah Barbar Barat dan Domain Selatan, yang membentuk anak benua lainnya.

Ketika matahari mulai turun di balik pegunungan barat, dan senja mendekat, Meng Hao menggosok matanya, mengembalikan peta ke tempatnya, dan
 
meninggalkan Magic Pavilion. Dia melihat ke kejauhan ke arah timur untuk sementara waktu, lalu berbalik dan kembali ke Gua Immortal Sekte Batinnya.

Di dalam gua Immortal, mutiara bercahaya yang terpasang di langit-langit memancarkan cahaya lembut ke dinding hijau muda. Ada lima kamar batu, dan Spirit Spring gemericik, mengisi gua dengan Energi Spiritual yang padat. Ini adalah kegembiraan yang tersedia hanya untuk murid Sekte Batin. Meng Hao masuk dan duduk bersila ke lempengan batu giok putih. Itu tidak terbuat dari Batu Roh, tetapi bermeditasi di atasnya membantu pikiran seseorang menjadi jernih, dan merupakan harta yang relatif langka.

Ini juga adalah sesuatu hanya untuk murid Sekte Batin.

“Hanya murid-murid Sekte Batin yang benar-benar dapat dianggap sebagai anggota Reliance Sect,” pikir Meng Hao, diam-diam melihat sekeliling.
Dinding batu hijau muda diukir dengan berbagai burung dan binatang buas, yang masing-masing tampaknya diisi dengan makna yang dalam. Bahkan melihat mereka meninggalkan satu perasaan halus.

“Ini adalah tunjangan yang sangat berbeda dari yang ada di Sekte Luar. Ini untuk menekankan kualitas luar biasa dari para murid Sekte Batin. Sama seperti di dunia fana, ada pembagian lapisan. Dengan berjuang, seseorang dapat melampaui Sekte Luar. Setelah itu, jika seseorang ingin ditinggikan, ia harus menjadi lebih kuat!

Segera, senja turun, dan kemudian Meng Hao mendengar suara hormat dari luar.

“Penatua Brother Meng, Li Fugui dari kaki gunung meminta audiensi.” Itu adalah suara seorang anak laki-laki, seorang pelayan. Setelah Meng Hao bergabung dengan Inner Set, bocah ini ditugaskan untuk membantunya mengurus urusan sehari-harinya.

Ini adalah satu lagi kehidupan di Sekte Batin. Pada awalnya, Meng Hao kesulitan membiasakan diri dengannya. Dia belum pernah memiliki seseorang yang menunggunya sebelumnya. Tetapi ketika dia melihat hamba Penatua Chen membantu, lebih mudah untuk menerimanya. Namun, ia tetap berpegang teguh pada keinginannya untuk tumbuh lebih kuat.
 
Hanya yang kuat yang dapat memiliki kekuasaan atas orang lain, dan mencegah orang lain mengendalikan mereka. Hukum dunia Kultivasi dan aturan Sekte Reliance sama. Itu tidak masuk akal atau adil, tetapi ada, dan itulah cara hidup.

Keberadaan adalah kebenaran. Dunia pada dasarnya tidak masuk akal, dan tentu saja, tidak ada keadilan sejati.

“Kirim dia,” kata Meng Hao dengan dingin. Dipenuhi dengan hormat, pelayan muda itu menurut. Setelah ditugaskan untuk menunggu Meng Hao, hidupnya menjadi miliknya.

Tak lama kemudian, Fatty masuk, mengklik giginya dan melangkah dengan langkah panjang. Ini bukan pertama kalinya dia berkunjung, tetapi yang ketiga. Setiap kali dia datang, dia dipenuhi dengan kegembiraan. Ini bukan tempat yang bisa dikunjungi para murid Sekte Luar tanpa persetujuan dari orang yang mereka panggil.

Pelayan muda itu membimbing Fatty dengan hormat. Fatty melihat sekeliling, menggosok tangannya di berbagai item dengan heran, bahkan lempengan batu giok putih yang diduduki Meng Hao.

“Ini bukan pertama kalinya kamu di sini,” kata Meng Hao sambil tertawa, mengawasinya.

“Meng Hao, tempat ini terlalu menakjubkan. Setiap kali saya datang, Aku tidak bisa mengendalikan diri. Gua Immortal dari murid Sekte Batin. Itu adalah tempat legenda! Anda tahu, setelah terakhir kali saya datang ke sini, sekelompok murid Sekte Luar berkerumun di sekitar saya menanyakan segala macam pertanyaan. Aku penting sekarang! “Tubuhnya bergetar, dan butuh beberapa saat baginya untuk berhenti memikirkannya. Dia duduk di depan Meng Hao.

“jika kamu suka, Aku dapat meminta gua Immortal Wang Tengfei untuk diberikan kepadamu.”

“Itu … itu akan luar biasa,” kata Fatty, tampak bersemangat, tetapi pada saat yang sama agak malu.
 
“Zhao Hai,” kata Meng Hao dengan dingin. Dia melambaikan tangan kanannya, dan pintu utama terbuka. Pelayan muda bergegas masuk dan memberi Meng Hao hormat.

Dia tampak berusia sekitar empat belas atau lima belas tahun, dekat dengan usia Fatty. Dia memiliki fitur halus, dan baru saja tiba di gunung baru-baru ini. Dikatakan bahwa dia berasal dari desa yang sama dengan Little Tiger, dan bahwa keluarganya kaya.

“Bawa tablet rohku ke Cave Dispensing Pavilion dan ambil slip giok ke Gua Abadi Wang Tengfei.” Dia melambaikan tangannya, dan slip giok putih terbang ke tangan pelayan muda itu.

Pelayan muda itu menerima tugas itu, lalu pergi dengan ekspresi hormat di wajahnya.

“Meng Hao, kapan kamu akan turun dari gunung?” Tanya Fatty dengan penuh semangat. “Saya berjanji kepada murid-murid Sekte Luar Kamu akan pergi untuk memeriksa mereka. Kamu tidak bisa kembali pada kata-kata kamu, Aku berjanji kepada mereka. “

“Grand Master Ouyang berkata bahwa aku akan memimpin Hari Distribusi Pil KB berikutnya,” katanya sambil tersenyum. “Saya percaya itu akan menjadi lusa.” Mereka berdua telah memasuki Sekte bersama, tiga tahun yang lalu. Persahabatan yang dalam telah lama tumbuh di antara mereka berdua.

“Hebat, lusa itu. Oh, benar, bisnis kami telah berjalan dengan baik dalam setengah bulan terakhir. Aku sudah memisahkan 80% kamu. '' Dia menyerahkan tas berisi untuk Meng Hao, tampak senang dengan dirinya sendiri. Tampaknya dia juga mengerti arti dari Sekte Reliance. Dengan Meng Hao untuk diandalkan, siapa di Sekte Luar yang berani bahkan mengatakan satu kata yang salah padanya?

Bahkan lebih baik lagi, murid-murid perempuan cantik dari Sekte Luar mulai menjilatnya sampai dia melayang di udara. Untuk saat ini, Fatty cukup populer.
 
“Apakah Shangguan Xiu menyebabkanmu punya masalah baru-baru ini?” Tanya Meng Hao tiba-tiba, matanya berkedip.

“Tidak ada yang melihat keparat itu baru-baru ini,” jawab Fatty, suaranya menjadi suram. “Saya telah menugaskan seorang murid untuk melakukan mata-mata untuk saya, dan dia berkata bahwa Shangguan Xiu duduk dalam meditasi terpencil sepanjang hari. Dia tidak pernah keluar. “

“Berhati-hatilah,” dia memperingatkan, dan bukan untuk pertama kalinya. “Jika terjadi sesuatu, ambil token pesan yang kuberikan padamu.”

Segera, hamba muda Zhao Hai kembali dengan membawa batu giok ke Gua Immortal Wang Tengfei. Meng Hao memberikannya pada Fatty. Mereka berdua tertawa dan mengobrol sampai larut malam. Tampaknya Fatty tidak ingin pergi. Bahkan, ia tampak semakin bersemangat.

Meng Hao terkejut akan hal ini, tetapi ketika dia ingat hari apa itu, dan tertawa.

“Hari ini adalah hari Buah Obat dibagikan di Sekte Dalam,” kata Meng Hao.

Fatty menjilat bibirnya dan mengangguk, hatinya dipenuhi dengan iri pada perbedaan antara para murid Sekte Dalam dan Luar. Setiap bulan Buah Obat dibagikan, jenis Buah Spiritual khusus yang diresapi dengan Pil Obat. Buah itu sendiri terasa seperti pil obat, tetapi jauh lebih efektif daripada pil obat biasa.

Murid Sekte Batin menerima buah sebulan sekali.

Setelah waktu yang dibutuhkan untuk membakar dupa, hamba muda Zhao Hai masuk. Dia benar-benar membenci Fatty, tetapi tidak menunjukkan sedikit pun tanda-tanda itu di wajahnya. Di tangannya dia membawa Buah Obat- obatan, terbungkus daun hijau besar.

Aroma lembut menguar dari itu, menyebabkan Zhao Hai menelan dalam- dalam. Dia meletakkan buah-buahan dan kemudian pergi.
 
Ketika daun besar dihilangkan, aroma obat memenuhi udara. Di dalam daun ada dua buah kecil, semi-transparan, merah muda. Mereka tampak sangat lembut sehingga mereka bisa pecah jika kamu menyentuh mereka. Di dalam masing-masing hanya bisa dilihat pil obat.

Mata Fatty membelalak. Dia belum pernah makan Buah Obat sebelumnya, tetapi telah mendengar itu disebutkan baru-baru ini oleh beberapa murid Sekte Luar. Setelah mengajukan beberapa pertanyaan, dia telah menemukan tanggal distribusi, dan dengan demikian bergegas untuk mengunjungi Meng Hao. Dia mengambil salah satu buah dan memasukkannya ke mulutnya. Dia menggigit, lalu menelan, dan rasa lezat memenuhi mulutnya. Kemudian, sensasi panas memenuhi kepalanya dan menyebar ke seluruh tubuhnya.

“Luar biasa, luar biasa. Aku harus menjadi murid Sekte Luar pertama yang pernah makan Buah Obat. Ketika tersiar kabar, gadis-gadis akan iri sampai mati. Semua orang akan iri pada nasib baik Tuan Fatty. ”Tiba-tiba dia seperti mengingat sesuatu, dan dia menutup mulutnya, tidak membiarkan aroma harumnya keluar. Menggunakan tangannya, dia memberi isyarat kepada Meng Hao bahwa dia harus pergi, lalu lari.

“Aku punya bukti!” Pikirnya. “Aku harus menemukan beberapa murid perempuan itu dan membiarkan mereka menciumnya.” Semakin dia memikirkannya, semakin bersemangat dia, dan dia berlari menuruni gunung lebih cepat lagi.

Rencana pintar Fatty jelas, menyebabkan Meng Hao tertawa. Dia perlahan- lahan menempatkan Buah Obat yang tersisa ke dalam mulutnya. Rasanya lezat, diisi dengan rasa Obat yang pekat.

“Ini adalah sesuatu yang lain yang para murid Sekte Batin …” Saat dia memakan Buah Obat, dia menghela nafas. Kehidupan ini bukanlah sesuatu yang bisa dinikmati para murid Sekte Luar. Jika dia mau, dia hanya bisa membuat gerakan, dan salah satu murid wanita cantik akan langsung menjadi berbakti kepadanya.

Segera, dua hari telah berlalu, dan Hari Distribusi Pill tiba. Meng Hao berjalan keluar dari Gua Keabadiannya, diikuti oleh pelayan muda Zhao Hai.
 
Di tangannya ia membawa tas ungu, yang diisi dengan Spirit Stones dan Obat Pil untuk dibagikan.

Angin sepoi-sepoi gunung menyambut fajar saat Meng Hao turun gunung. Sepanjang jalan, murid-murid Sekte Luar yang ditemuinya akan menatapnya dengan terkejut, lalu berhenti dan memberinya penghormatan mendalam dengan tangan yang digenggam.

“Salam, Penatua Brother Meng.”

“Penatua Brother Meng seanggun sebelumnya. Aku tidak melihat Anda dalam beberapa hari, Suster Junior telah merindukan kamu. “

“Salam, Penatua Brother Meng. Bakat laten kamu spektakuler, basis Kultivasi kamu mencengangkan. Kamu pasti akan menjadi pilar Sekte. “

Di tengah semua sanjungan Meng Hao berjalan bersama sampai dia mencapai alun-alun, yang sudah dipenuhi dengan sejumlah besar murid. Melihat mereka, mereka memberi hormat, dan kemudian udara dipenuhi dengan kata- kata menyanjung mereka.

Dia mengangguk, tersenyum, lalu melompat, membawa Zhao Hai bersamanya ke peron. Ini bukan pertama kalinya di sini, tapi ini adalah pertama kalinya dia membagikan pil obat.

Tatapannya menyapu kerumunan. Wajah setiap orang dipenuhi dengan pengabdian penuh hormat. Perlahan-lahan, wajah Meng Hao menjadi terganggu, dan dia berpikir kembali ke Hari Distribusi Pil pertamanya, dan kemudian ke waktu Wang Tengfei telah mempermalukannya. Banyak kenangan melintas di benaknya.

Akhirnya, dia menghela napas dalam-dalam, dan berkata, “Bunyikan lonceng.”

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 37

Bab 37: Air dan Tinta di Malam Hari

Lonceng berbunyi, bergema di hati Meng Hao dan sepanjang Reliance Sect. Segera, Meng Hao bisa melihat murid yang tak terhitung jumlahnya bergegas maju.

Tak lama, alun-alun itu penuh sesak. Saat para murid masuk, mereka menatap Meng Hao dengan kaget, lalu memberi hormat.

Fatty berdiri di tengah kerumunan, tampak senang, menggeretakkan giginya dengan pedang terbangnya. Dia dikelilingi oleh sekelompok murid menjilat.

“Jadi Penatua Brother Meng mendistribusikan Pill Obat hari ini … ai, Aku ingat kembali ketika dia adalah seorang murid Sekte Luar seperti kita, tetapi sekarang dia adalah anggota Sekte Dalam.”

“Penatua Brother Meng adalah cendekiawan dan halus. Aku mendengar bahwa ia dulunya adalah seorang sarjana berpangkat tinggi, tetapi ia lebih peduli tentang Kultivasi, jadi ia berhenti dan bergabung dengan Reliance Sect.

“Sekarang setelah kamu menyebutkannya, Aku ingat pertama kali saya melihat Penatua Brother Meng tahun-tahun yang lalu. Aku tahu dia bukan orang biasa. Selama seluruh pertarungannya dengan Wang Tengfei, Aku tahu bahwa Penatua Brother Meng akan mencapai kemenangan. ”Dengung percakapan memenuhi udara, akhirnya mencapai telinga Meng Hao. Dia mengeluarkan batuk kering.

Meskipun itu adalah batuk yang relatif tenang, itu menyebabkan semua murid di alun-alun tiba-tiba terdiam. Mereka menatapnya dengan hormat. Matahari
 
pagi menyinari jubah peraknya, dan dia benar-benar tampak seperti makhluk surgawi.

Meng Hao melihat Zhou Kai di kerumunan; wajahnya tampak berkonflik. Kemudian Meng Hao melihat Yin Tianlong yang muram, yang memberinya senyum paksa. Dia juga melihat murid-murid tingkat keempat Qi Kondensasi lainnya yang dia kenal sejak hari itu. Ketika tatapannya jatuh ke atas mereka, wajah mereka dipenuhi dengan tatapan penuh rasa ingin tahu.

Dia bahkan melihat Cao Yang, berdiri di sana dengan gemetaran.

“Hari ini, Aku akan memimpin Distribusi Pil,” kata Meng Hao. Dia seorang sarjana, jadi dia tidak perlu menyiapkan kata-kata; dia hanya berbicara secara alami. Ketika dia berbicara, kata-katanya membawa kekuatan, menembus ke hati para penonton. “Rekan-rekan murid, tolong curahkan diri kamu untuk Kultivasi, dan akhirnya Kamu akan melewati tingkat keenam. Aku menantikan hari itu, ketika Reliance Inner Sekte memiliki satu anggota lagi. “

Kekuatan kata-katanya bukan berasal dari basis Kultivasi, melainkan statusnya sebagai murid Sekte Batin.

“Kita akan mengingat peringatan Penatua Brother Meng.” Beberapa orang di bawah berbicara, wajah penuh dengan emosi, seolah-olah mereka baru saja mendengar suara Surga. Satu demi satu, mereka memberi hormat pada Meng Hao.

Segera semua orang mengulangi kata-katanya, sampai seluruh lapangan berbicara bersama dengan harmonis.

Meng Hao mengambil tas memegang dari pelayan muda di sampingnya, membukanya, dan melambaikan lengan bajunya. Pil obat dan Batu Roh ditembakkan ke semua orang.

Setelah itu, tangan kanannya melintas di atas tas berisi, lalu mengangkat pil Obat putih susu. Itu memancarkan aura putih dan aroma yang harum.
Sepertinya itu mengandung cahaya fajar. “Ini … itu adalah Pil Roh Putih!”
 
“Pil itu luar biasa efektif untuk siapa saja dari tingkat empat Qi Kondensasi atau lebih rendah. Mereka belum membagikannya untuk waktu yang lama.
Akhirnya satu muncul! “Segera, semua orang di alun-alun di bawah ini terengah-engah, menatap pil Obat di tangan Meng Hao.

Matanya mengamati kerumunan. Fatty tersenyum. Pil ini bukan sesuatu yang langka sejauh yang dia khawatirkan. Dia sudah memiliki beberapa di tasnya memegang, yang telah Meng Hao berikan padanya.

“Pil ini luar biasa. Kalian semua pasti tahu bahwa aku berencana untuk memberikan ini hanya kepada murid yang cocok. Namun, Aku, Meng Hao, ingatlah pertemanan lama. Aku baru saja melihat seorang teman lama, jadi Aku akan memberikan pil kepadanya. “Tatapannya jatuh ke Cao Yang, yang tiba-tiba mulai bergetar. Meng Hao menjentikkan tangan kanannya, dan pil itu ditembakkan ke depan.

“Aku selesai!” Pikir Cao Yang, tampak seperti dia akan menangis. “Aku akan pulih dari cedera selama berbulan-bulan …” Dia meratap di dalam, dan sekarang dia tahu bahwa Meng Hao bisa menyimpan dendam. Meskipun dia telah menjadi murid Sekte Batin, dia tidak melupakan semua hal yang telah terjadi sebelumnya.

Saat lampu di alun-alun memudar, Meng Hao menjentikkan lengan bajunya dan pergi, tidak tinggal di belakang untuk menyaksikan pertengkaran pecah.

Fatty berlari untuk mengikutinya, wajahnya memerah. Dia memelototi pelayan muda Zhao Hai, memberi isyarat baginya untuk mundur. Sepertinya dia khawatir bocah itu akan menggantikannya. Dia berjalan di sebelah Meng Hao.

“Penatua Brother Meng,” katanya dengan antisipasi, “mengapa kita tidak berjalan-jalan di sekitar Sekte Luar?”

Memikirkan kembali bagaimana dia telah melakukan hal yang sama dengan Penatua Sister Xu bertahun-tahun yang lalu, Meng Hao menganggukkan kepalanya sambil tersenyum.
 
Mereka berdua berjalan ke depan, dengan Zhao Hai mengikuti di belakang, tampak kesal. Tidak lama setelah meninggalkan alun-alun, mereka melihat Zhou Kai bergegas untuk menyusul mereka.

“Salam, Penatua Brother Meng,” katanya, ekspresinya agak terganggu. Dia telah menyinggung Meng Hao lebih dari sekali, dan berasumsi bahwa setelah bergabung dengan Sekte Batin, dia akan menunjukkan lebih banyak pengekangan. Tetapi setelah melihat nasib Cao Yang, dia gugup, dan begitu bergegas.

Meng Hao memandangnya, tetapi tidak mengatakan apa-apa. Fatty maju selangkah dan berkata dengan keras, “Apa yang kamu inginkan?”

“Beberapa hari yang lalu, aku, Zhou, menemukan barang berharga. Begitu saya melihatnya, Aku dapat mengatakan bahwa itu ditakdirkan untuk Penatua Brother Meng. Tolong, terima hadiah saya. '' Menggigit lidahnya, dia mengeluarkan tas berisi dari dalam jubahnya dan menyerahkannya kepada Meng Hao. Fatty memberikan harrumph dingin dan meraihnya, lalu menyerahkannya pada Meng Hao dengan senyum lebar.

Meng Hao menerimanya dan melirik isinya. Lalu dia mengangguk pada Zhou Kai, berbalik, dan berjalan pergi, ekspresinya sedingin awan di langit. Zhou Kai menyaksikan tanpa daya, mendesah dalam hatinya.

“Aku tidak layak menjadi Murid Sekte Batin, mungkin barang-barang ini akan membuatmu tidak puas …”

Saat Meng Hao berjalan pergi, Yin Tianlong, pergi dari kejauhan, menghela nafas. Dengan senyum di wajahnya, dia bergegas maju. Dia juga mengatakan bahwa dia telah menemukan beberapa item yang ditakdirkan untuk menjadi Meng Hao. Dia juga menawarkan tas memegang, yang di dalamnya adalah lima puluh Batu Roh. Meng Hao menerimanya dengan sedikit cemberut.

“Kami berdua sesama murid,” katanya. “Keluhan masa lalu tidak layak dicatat. Tidak perlu bertindak seperti ini. “

Setelah mendengar ini, jantung Yin Tianlong berdebar, dan dia mengerti arti sebenarnya Meng Hao. Dalam hati mengutuk Zhou Kai karena memberi lebih
 
banyak, dia mengepalkan rahangnya dan menghasilkan tas pegangan lainnya, dimana Meng Hao mengangguk.

Saat dia berjalan, Meng Hao bertemu lebih banyak orang yang telah menyinggung perasaannya di masa lalu, dan mereka semua bertindak sama. Segera dia memiliki sepuluh tas baru untuk dipegang.

“Bagaimana menurutmu?” Kata Fatty, tampak senang. “Aku menangani hal- hal dengan cukup baik, bukan? Aku menemukan mereka semua sebelumnya dan memberi mereka sedikit pelatihan. Aku mengatakan kepada mereka bahwa seseorang harus menawarkan sedikit darah sekarang untuk menghindari masalah di masa depan. “

Meng Hao tertawa dan menggelengkan kepalanya. Dia merasakan sesuatu yang aneh tentang kejadian itu dan menduga Fatty pasti melakukan sesuatu selama setengah bulan terakhir.

“Bagaimana dengan murid tingkat kelima yang mencoba membunuhmu hari itu?” Tanya Meng Hao.

“Oh, dia. Aku menggunakan slip giok yang kamu berikan kepada aku untuk membuatnya pergi menemui Menteri Sekte Luar, yang mengaturnya untuk pergi ke pegunungan liar untuk menangkap beberapa binatang setan. Dia tidak bisa kembali sampai mendapat 100. “Sejauh menyangkut Fatty, siapa pun yang menyinggung dia harus membayar harganya.

“Jangan lakukan sesuatu di depan umum yang bisa membuatmu terpojok,” kata Meng Hao, matanya berkedip dan suaranya rendah.

“Aku mengerti,” kata Fatty dengan suara rendah yang sama. “Itu diurus. Zhou Kai dan Yin Tianlong akan menyingkirkannya untuk selamanya. “

Mereka saling memandang, lalu tertawa. Mereka tidak pernah membahas masalah ini lagi.

Setelah membuat lingkaran di sekitar Sekte Luar, dan setelah disambut oleh banyak murid, mereka akhirnya mencapai Lokakarya Budidaya Pil. Meng
 
Hao berhenti sejenak untuk melihatnya, lalu senyum muncul di wajahnya dan dia masuk.

Ketika pria paruh baya yang mengelola bengkel melihat Meng Hao, dia berdiri.

“Salam, Penatua Brother Meng.”

Meng Hao tersenyum dan mengangguk, melirik ke sekeliling semua pil Obat.

“Jangan khawatir, Penatua Brother Meng,” kata pria paruh baya itu. “Saudara Junior Li Fugui mengurus Lokakarya Pil. Bisnis itu baik. Aku pasti tidak akan memberi murid lain kesempatan untuk membeli Pil Obat. “Dia memukul telapak tangannya ke dadanya.

Fatty berseri-seri dengan sukacita. Sebelumnya, dia telah memberi seorang Penggarap setengah baya sebuah tas berisi ketika tidak ada yang melihat.
Segera, pria itu sudah terbiasa dengan hal ini. Meskipun pil Obat di sini milik Sekte, dan bukan milik pribadi, pria itu tidak menentang untuk membuat sedikit keuntungan dari miliknya sendiri.

Berkat antisipasi dan kekeraskepalaan Fatty, tidak sampai tengah hari Meng Hao bisa memuaskannya. Mereka berjalan di sekitar Sekte Luar sampai semua orang melihat mereka bersama. Akhirnya, setelah banyak mengemis dan memohon, mereka pergi ke Treasure Pavilion.

Pria yang tampak cerdas di Treasure Pavilion telah menunggu di luar selama beberapa waktu. Ketika dia melihat Meng Hao mendekat, dia memberi hormat yang panjang dan agung, lalu dengan suara keras dan jelas berkata, “murid Treasure Pavilion, Sun Tiandi memberikan salam kepada Penatua Brother Meng. Penatua Brother Meng adalah naga di antara manusia, kuat dan mengesankan di luar biasa … ”Pria itu tidak terlalu berpendidikan, dan kata- katanya sedikit berlebihan. Ekspresinya sangat bersemangat, tetapi di dalam dia agak khawatir, meskipun hanya dia yang tahu itu.

Dia takut bahwa Meng Hao akan mengemukakan masalah dia menipu dia bertahun-tahun yang lalu. Dia melirik Fatty yang tampak bersemangat.
 
Fatty berdeham. “temanku di sini ingin aku masuk untuk mengambil harta,” katanya, terdengar agak malu. “Jika itu melanggar aturan, Kamu bisa menyalahkannya.”

Meng Hao kehilangan kata-kata. Akhirnya, dia pergi bersama Fatty untuk memeriksa Treasure Pavilion. Setelah beberapa saat, mereka pergi, meskipun Fatty meminta untuk tetap tinggal. Pada saat Meng Hao tiba kembali di Gunung Timur, matahari mulai terbenam. Dia duduk di atas batu di luar Gua Immortal, memikirkan acara hari itu. Sekarang dia memiliki pemahaman yang lebih dalam tentang apa artinya menjadi anggota Sekte Batin.

Saat malam tiba, Meng Hao menatap langit yang cerah. Kemudian dia memperhatikan bahwa di kejauhan, seorang wanita mendekat. Dia tampak seperti makhluk surgawi, mengenakan jubah perak, dengan rambut hitam panjang dan wajah pucat yang cantik meskipun dia sama sekali tidak memakai makeup. Wajahnya, meskipun dingin, tampaknya Meng Hao mengandung sesuatu yang halus dan menyentuh.

“Penatua Sister Xu,” kata Meng Hao, menangkupkan tangannya sebagai salam.

“Selamat, Kamu telah menjadi anggota Sekte Batin.” Sama seperti namanya, Penatua Sister Xu kedinginan dan tidak memiliki semangat. Itulah kepribadiannya, namun, dia tidak memperlakukan semua orang dengan dingin. Misalnya, setelah mendengar pelayan mudanya menyebutkan Meng Hao, dia datang ke sini untuk menemuinya.

Meng Hao tersenyum, berdiri di sebelahnya. Jubah panjang mereka berdesir tertiup angin gunung.

“Hari ini saya pergi ke Workshop Budidaya Pil dan berdagang untuk Pill Budidaya Kosmetik lainnya.” Dia mengangkatnya dan menyerahkannya padanya.

Dia tidak mengatakan apa-apa, menatap pil itu sebentar, lalu akhirnya menerimanya. Dia berdiri di sana bersamanya, diam-diam memandang ke cakrawala merah.
 
Dia sangat cantik, tampaknya tanpa cacat, seperti batu giok. Cahaya matahari terbenam memantulkannya, meningkatkan kecantikannya.

Waktu seolah terhenti. Ketika mereka berdiri di Gunung Timur, bayang- bayang mereka menyatu di bawah sinar matahari sore, seperti tinta yang bercampur dengan air. Itu adalah sesuatu yang akan bertahan selamanya.

Sinar matahari malam perlahan memudar melewati cakrawala, dan kemudian bulan mengintip keluar. Akhirnya, Penatua Sister Xu berbalik dan mulai berjalan. Dia hanya mengambil lima langkah sebelum berhenti.

“Saya pergi ke Workshop Budidaya Pil. Pil Kultivasi Kosmetik yang kamu berikan kepada aku sebelumnya tidak dibeli oleh kamu. “Dengan itu, dia pergi, tidak melihat ke belakang.

Meng Hao menatap kaget, dan bahkan tidak bisa bereaksi sampai beberapa waktu berlalu. Dia menggaruk kepalanya. Matanya berangsur-angsur dipenuhi dengan cahaya. Dia tidak pernah membayangkan bahwa hal seperti ini akan terjadi. Namun, sepertinya itu …

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 38

Bab 38: Buku Pedoman Kondensasi Qi dari Kitab Suci Roh Sublim

Dua bulan berlalu dalam sekejap mata. Meng Hao sudah menjadi anggota Sekte Batin selama satu musim. Dia tidak terus mengunjungi Sekte Luar. Seperti ikan di air, Fatty sudah terbiasa hidup sendiri, dan cukup tenang.

Sebagian besar waktu Meng Hao dihabiskan di Magic Pavilion.

Suatu hari, dia duduk di sana bersila, ekspresi tenang di wajahnya saat dia membaca teks bambu. Dia mengangkat tangan kanannya dan mulai membuat gerakan mantra, menyebabkan cahaya ajaib beredar di sekitarnya dan melemparkan bayangan berkedip ke wajahnya.

Sebuah Water Globe muncul, tetapi kemudian secara tak terduga berubah menjadi kabut dan menghilang ke lingkungan. Meng Hao mengerutkan kening, meletakkan teks bambu. Dia meraih jubahnya dan mengeluarkan slip giok yang bersinar.

Itu murni putih dan buram di dalamnya, seolah-olah dipenuhi dengan kabut. Pemeriksaan lebih dekat mengungkapkan bahwa permukaan itu sebenarnya tembus cahaya, seperti kristal.

“Chen Fan, Xu Qing, Meng Hao. Datanglah ke aula kuil utama di Gunung Timur. ”Kata-kata itu diucapkan dengan suara bermartabat yang dikirim keluar dari dalam slip batu giok. Itu mudah diidentifikasi sebagai milik Pemimpin Sekte He Luohua.

Meng Hao meluruskan teks bambu, berdiri dan berjalan diam-diam keluar dari pintu utama Magic Pavilion, berjalan menuju puncak Gunung Timur.

Pada saat yang hampir bersamaan saat dia berjalan keluar, dua sosok melesat ke puncak. Seseorang memiliki wajah yang hangat dan lembut, penuh dengan
 
kebenaran: Chen Fan. Yang lain cantik tapi dingin: Penatua Sister Xu Qing.

Xu Qing melirik Meng Hao. Ini adalah pertama kalinya mereka bertemu sejak malam itu bulan sebelumnya.

Ketiganya melaju menuju puncak Gunung Timur, akhirnya tiba di aula candi utama. Itu memiliki perasaan kuno, ornamen yang kaya memberi perasaan bahwa itu telah melihat berabad-abad berlalu. Ini adalah tempat yang sangat penting bagi Reliance Sekte, tempat yang sepanjang generasi, hanya murid Sekte Batin yang bisa mengunjungi.

Di dalam aula candi utama ada sembilan patung. Yang paling utama adalah seorang lelaki tua, ekspresinya bukan marah, namun masih dipenuhi oleh kekuatan. Mata gelapnya tampak bersinar dengan kehidupan. Tangan kirinya terangkat ke depannya, dagunya terangkat seolah-olah sedang menatap hidungnya pada semua ciptaan. Dia sepertinya memancarkan semacam udara yang mendominasi dan tak terlukiskan. Di belakangnya, delapan patung disusun dengan rapi, semuanya memiliki sikap makhluk transenden.

Meng Hao telah mengunjungi tempat ini selama tujuh hari pertamanya di Inner Sect. Dia telah bersujud di depan patung-patung ini, dan tahu betul bahwa lelaki tua yang tenang dan kuat itu tidak lain adalah Patriarch Reliance. Patung-patung lainnya adalah Leluhur lainnya dari Sekte Reliance.

Pemimpin Sekte He Luohua berdiri di bawah patung, punggungnya ke Meng Hao dan yang lainnya saat mereka masuk. Dia menatap patung-patung itu seolah-olah dia sedang kesurupan. Tidak mungkin mengatakan apa yang dipikirkannya. Di sebelahnya adalah Grand Elder Ouyang. Dia mengangguk pada mereka bertiga, ekspresi serius di wajahnya.

“Beri penghormatan kepada Patriark,” katanya, suaranya dalam.

Meng Hao, Xu Qing dan Chen Fan membungkuk dalam pada Patriarch Reliance, wajah mereka muram.

“Saya bergabung dengan Sekte ketika Patriarch Reliance telah hilang selama seratus tahun,” kata He Luohua. “Pada saat itu, Reliance Sekte masih dalam
 
masa kejayaannya.” Dia menghela nafas dan berbalik. Meng Hao, Chen Fan dan bahkan Xu Qing menatapnya dengan mata yang bersinar.

Dia terdiam sesaat, sebelum perlahan melanjutkan: “Anda telah membaca tentang Patriarch Reliance di catatan kuno, dan tahu betapa mulianya Sekte Reliance kita dulu … Kami bahkan memiliki pemahaman lengkap tentang tiga tingkat Pendirian Yayasan. Aku sudah menelepon kamu di sini hari ini untuk menjelaskan kebenaran yang lengkap.

“Kemuliaan mantan Sekte Reliance semua karena Patriarch Reliance. Karena basis Kultivasinya, ia mendominasi seluruh Negara Bagian Zhao.
Reputasinya bahkan mengguncang Domain Selatan. Semua itu adalah karena salah satu manual dari Kitab Suci Roh yang Agung. “Ketika He Luohua berbicara, mata Chen Fan mulai bersinar terang. Bahkan Xu Qing tumbuh tajam.

Hanya Meng Hao yang menatap kosong; dia tidak tahu apa itu Kitab Suci Roh yang Sublim.

“Manual Kondensasi Qi?” Kata Chen Fan ringan. Dia adalah murid senior dari Sekte Batin, dan tahu banyak rahasia. Hal-hal lain yang dia kerjakan melalui spekulasi.

“Kitab Suci Roh yang Luhur adalah salah satu dari tiga tulisan suci klasik yang hebat di Benua Nanshan,” lanjut He Luohua dengan lembut. “Itu diturunkan dari generasi ke generasi sejak zaman kuno. Awalnya itu terdiri dari tujuh manual, tetapi sebagian besar telah hilang. Salah satunya adalah panduan Qi Condensation, yang menjelaskan cara mendirikan Yayasan Sempurna. Manual Pendirian Yayasan menjelaskan metode untuk Membentuk Core Ungu, bukan Core Crimson atau Mixed. Manual Formasi Inti dapat memungkinkan seseorang untuk mengembangkan Formulir Nascent empat warna … Dengan kata lain, setiap manual memungkinkan seseorang untuk mencapai tahap terkuat.

“Tahun itu, Patriarch Reliance mendapatkan manual Qi Condensation. Alasan pewaris klan Wang bergabung dengan Reliance Sect adalah karena Manual Kondensasi Qi Roh Suci Sublime. “
 
Mata Meng Hao berkilauan, dan jantungnya mulai berpacu. Dia telah mendengar Penatua Brother Chen berbicara tentang berbagai tingkat Pendirian Yayasan. Sekarang dia tahu seberapa kuat sihir ini yang diperoleh Patriarch Reliance, dia mengerti mengapa Wang Tengfei bergabung dengan Reliance Sect.

“Jika aku bisa mendapatkannya …” Keinginan kuat di hatinya tiba-tiba mulai membakar lebih panas.

“Sayangnya, bahkan aku belum pernah melihat manual Kondensasi Qi ini, apalagi yang lain,” kata He Luohua. “Tulisan suci itu tidak diturunkan. Itu hanya ada dalam memori Patriark. “Meng Hao tetap diam, dan wajah Chen Fan melintas dengan kesadaran. Xu Qing mengangkat kepalanya untuk melihat patung Patriarch Reliance.

Keheningan memerintah di aula candi utama.

“Empat ratus tahun telah berlalu, dan semua orang di dunia luar menganggap bahwa Patriark meninggal selama meditasinya. Hanya aku dan beberapa orang lain yang tahu bahwa Patriark … sama sekali tidak mati. “Saat kata- katanya melayang ke telinga Meng Hao, mereka sepertinya berubah menjadi raungan yang menggelegar.

“Empat ratus tahun yang lalu, markas Budidaya Patriark telah mencapai tahap Nascent Soul. Namun, dia mencapai akhir hidupnya. Untuk menerobos ke tahap Pemutusan Roh dongeng, seseorang harus berusia setidaknya seribu tahun. Jika tidak, bagaimana dia bisa menentang Surga untuk memutuskan Rohnya?

“Patriark memilih untuk bermeditasi dalam pengasingan, untuk memutuskan tubuh Rohnya dan dilahirkan kembali. Itu adalah meditasi … empat ratus tahun.

“Ketika dia bermeditasi empat ratus tahun yang lalu, Patriark meninggalkan perintah. Setiap seratus tahun, dia akan mengirim beberapa keping Vorpal Jade, terbentuk dari darahnya sendiri. Kemudian, anggota luar biasa dari generasi murid Sekte Batin saat ini dapat menggunakan Vorpal Jade untuk memasuki zona meditasinya. Dengan menyalakan Qi dan darah di dalam
 
Vorpal Jade, mereka bisa memiliki kesempatan, jika beruntung, untuk mendapatkan pencerahan dari pengetahuan yang ia permai di seluruh area. Pengetahuan tentang … Kitab Suci Roh yang Agung. “Kata-kata He Luohua bergema. Meng Hao mengangkat kepalanya, seperti yang lainnya.

“Sukses adalah kesuksesan. Kegagalan adalah kegagalan. Jika semuanya tetap sama, tentunya seorang murid akan berhasil. Tetapi dua ratus tahun yang lalu, Patriark mengalami kecelakaan dalam kultivasinya. Dia hampir kehilangan nyawanya. Setelah itu, peluang pencerahan di zona meditasinya semakin lemah, dan mantra pembatas semakin kuat. Dia tidak mengirim lagi Vorpal Jades hingga lima tahun yang lalu … Ketika dia melakukannya, dia mengirim tiga potong.

“Tiga potong Vorpal Jade mengindikasikan bahwa tiga individu mungkin masuk. Itu juga mengungkapkan betapa kuatnya mantra pembatas di zona meditasi Patriark, dan berarti bahwa hanya ada tiga area di mana pencerahan dapat terjadi. ”Suara He Luohua bergema di seluruh aula utama. Dia menjentikkan lengan kanannya, dan tiga garis merah darah melesat ke arah Meng Hao dan yang lainnya, untuk berhenti melayang di depan mereka.

Mereka adalah Kristal Darah giok-halus, juga dikenal sebagai Vorpal Jade.

“Kalian bertiga adalah satu-satunya murid Sekte Batin, dan oleh karena itu aku melimpahkan Jades Vorpal ini kepadamu. Apakah kamu mendapatkan pencerahan dari Kitab Suci Roh yang Sublim akan tergantung pada keberuntungan kamu. ”Dengan itu, ia menjentikkan lengan bajunya lagi, dan patung Patriark Reliance mulai bersenandung. Matanya bersinar dengan cahaya yang tak terbatas, dan pusaran mulai terbentuk di depannya.

“Masuk,” kata He Luohua, suaranya terdengar seperti guntur. “Saya berharap Anda beruntung dalam pencerahan.” Meng Hao dan yang lainnya tampaknya berubah menjadi aurora saat mereka mencengkeram keping Vorpal Jade mereka dan menembak ke pusaran, menghilang ke dalam. Di luar, pusaran itu tetap ada, tetapi tanpa Vorpal Jade, tidak ada seorang pun, bahkan seorang Penggarap pada tahap Nascent Soul, bisa memasukinya.

Menatap pusaran itu, Penatua Ouyang dengan tenang berkata, “Siapa yang tahu di antara mereka yang akan memperoleh Kitab Suci Roh yang Luhur, atau
 
… mungkin mereka semua akan datang dengan tangan kosong.”

“Itu tergantung pada kekayaan pribadi, tidak ada gunanya berpikir terlalu banyak tentang hal itu.” He Luohua duduk bersila di sebelahnya dan mulai bermeditasi.

Ketika Meng Hao memasuki pusaran, cahaya menyilaukan muncul di depan matanya yang memaksanya untuk menutupnya. Raungan gemuruh terdengar di telinganya, dan kemudian dia mendengar jeritan dan jeritan aneh datang dari segala arah. Setelah beberapa tahun, dia merasakan tubuhnya tiba-tiba bergetar, dan kemudian suara itu berhenti. Jeritan itu berubah menjadi sunyi. Dia membuka matanya dan mendapati dirinya berdiri di atas altar pengorbanan yang tingginya beberapa meter. Dia melihat sekeliling.

Tempat itu luar biasa. Di atas adalah tanah hitam, dihiasi dengan kristal- kristal kecil yang bersinar seperti bintang, memancarkan cahaya redup di sekitarnya. Tidak ada yang sangat jelas, seolah semuanya ditutupi dengan kain kasa. Berbagai bangunan bangkit dari kabut.

“Betapa sunyi! Sepertinya tidak ada yang ada di sini selama ratusan tahun. “Itu adalah suara Chen Fan, melayang jauh. Akhirnya, dia muncul, berjalan menembus kabut. Di arah dari mana dia datang bisa dilihat altar lain, beberapa meter.

“Tanah di atas memiliki mantra pembatas yang dilemparkan padanya. Ini adalah katakombe Sekte. ”Xu Qing muncul dari arah lain. Mengenakan jubah peraknya, ia tampil cantik tanpa tandingan.

“Aku memasuki Sekte lebih awal dari kalian berdua,” kata Chen Fan. “Suatu kali aku melakukan tugas jaga di aula kuil utama, jadi aku tahu beberapa rahasia yang kalian berdua tidak punya. Ini pasti katakombe Reliance Sect.
Tepat di atas adalah Sekte Luar. ”

Meng Hao berjalan dari altar untuk berdiri di sebelah Chen Fan dan Xu Qing. Melihat sekeliling pada gambar samar bangunan di sekitar mereka, dia bisa melihat banyak tanaman dan bunga layu. Semuanya masih sunyi.
 
“Kabut ini adalah mantra yang membatasi,” kata Meng Hao dengan cemberut. “Itu membuat semuanya tampak hitam dan putih. Tidak ada warna apa pun. “

“Tepatnya,” kata Chen Fan dengan tatapan serius. “Jangan mencoba menyentuhnya. Karena kondisi Leluhur yang lemah, dia kehilangan kendali atas hal itu. Mari kita gunakan Vorpal Jades kita untuk menemukan tempat pencerahan kita. ”Dia memandang mereka. “Kami tidak tahu berapa banyak waktu yang kami miliki untuk mendapatkan pencerahan. Mari kita semua menunggu satu sama lain, lalu pergi bersama. Saudari Junior Xu, Saudari Junior Meng, semoga kamu sukses. ”Dia melemparkan kekuatan spiritualnya ke dalam Vorpal Jade, yang kemudian memancarkan cahaya merah darah dan mulai hanyut. Chen Fan mengikuti, segera menghilang ke kejauhan.

Xu Qing mengangguk pada Meng Hao, lalu mengikuti cahaya merah darah Vorpal Jade-nya ke arah yang berbeda.

Meng Hao melihat sekeliling, lalu hendak mengaktifkan Vorpal Jade-nya sendiri ketika tiba-tiba, sebuah jeritan melengking terdengar. Itu tumbuh semakin dekat, sampai tampaknya hanya sekitar tiga puluh meter jauhnya.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 39

Bab 39: Relasi Patriarkh!

Ekspresi Meng Hao berubah. Dia tiba-tiba melihat kabut berkeliaran, dan kemudian sekitar tiga puluh meter jauhnya seorang pria menjerit muncul. Dia mengenakan jubah compang-camping saat dia dibebankan ke Meng Hao.

Dia memancarkan panas yang menyengat, yang berubah menjadi aura pembunuhan yang kejam. Melihatnya mendekat, Meng Hao mundur secepat mungkin. Pergantian peristiwa ini terjadi terlalu cepat. Sosok itu maju dengan cepat, dan dalam sekejap mata jaraknya hanya sembilan meter. Tiba-tiba, ia melihat Vorpal Jade di tangannya, dan matanya dipenuhi ketakutan dan ketakutan.

Jantung Meng Hao bergejolak. Dia menuangkan kekuatan spiritual dari dalam tubuhnya ke Vorpal Jade, dan tiba-tiba itu mulai bersinar merah darah. Itu menerangi pria dalam jubah bobrok, memungkinkan Meng Hao melihatnya dengan jelas. Dia setengah baya, tubuhnya kurus, seperti semacam roh jahat.

Jeritan darah mengental keluar dari mulutnya saat dia mundur. Bergerak dengan kecepatan luar biasa, dia menghilang ke dalam kabut.

Keringat muncul di dahi Meng Hao, dan dia menarik napas panjang. Perasaan yang diberikan pria paruh baya kepadanya adalah perasaan yang sama yang dia dapatkan dari Penatua Ouyang, tanpa batas dan agung.

“Jangan bilang dia adalah seorang Kultivator dari tahap Pendirian Yayasan?” Meng Hao ragu-ragu, tetap waspada. Dia mengikuti arah cahaya merah darah, bergerak maju dengan hati-hati. Setelah sekitar setengah jam, dia berhenti kaget. Beberapa tokoh telah muncul, dan masing-masing dari mereka tampaknya memiliki basis Kultivasi yang setara dengan Grand Elder Ouyang. Beberapa bahkan tampaknya sekuat Pemimpin Sekte He Luohua.
 
“Mungkinkah mereka … robot?” Setelah diperiksa lebih dekat, angka-angka itu tampaknya tidak benar-benar hidup. Mereka melayang-layang di sekitarnya dalam lingkaran, tidak ada yang mendekatinya, nampaknya takut pada Vorpal Jade-nya.

Waktu berlalu cukup untuk membakar dupa, dan perlahan-lahan menghilang. Meng Hao terus maju dengan kaku, napasnya gelisah, tatapan kosong di matanya.

“Ini … ini …” gumamnya. Di depannya ada gunung, tingginya sekitar tiga ratus meter. Gunung biasa tidak akan menyebabkan Meng Hao bertindak sejauh itu. Gunung ini dibuat … dari Spirit Stones!

Batu Roh yang tak terhitung jumlahnya menumpuk bersama untuk membentuk Gunung Batu Roh!

Meng Hao belum pernah melihat begitu banyak Batu Roh sepanjang hidupnya. Kepalanya berputar, dan tanpa sadar dia ingin mengambilnya, tetapi setelah mengambil satu langkah ke depan, dia berhenti. Gunung Batu Roh berwarna abu-abu dan tampaknya ditutupi dengan kabut halus. Itu adalah mantra terbatas yang mencegah apa pun menyentuhnya.

Dia berjuang untuk beberapa waktu, tidak mau menyerah. Ketika dia mencapai posisi sekitar enam puluh meter dari Spirit Stone Mountain, dia tiba-tiba merasakan bahaya yang mengancam. Melihat gunung sambil menghela nafas, dia berhenti di tempat.

Dia tahu bahwa jika dia terlalu dekat, tubuh dan jiwanya akan menjadi abu.

Karena kehilangan waktu yang lama, dia menoleh dan dengan enggan meninggalkan Gunung Batu Roh.

Lebih banyak waktu berlalu ketika dia mengikuti cahaya merah darah, cukup untuk membakar dupa, dan segera bayangan samar sebuah bangunan muncul di kabut di depannya. Itu memiliki halaman, diisi dengan tanaman layu dan gulma. Sebuah batu duduk di tengah halaman, sekitar setengah ukuran seseorang. Itu satu-satunya hal yang terlihat yang tidak hitam atau putih, juga tidak ada kabut yang terlihat di dekat itu.
 
Vorpal Jade melayang ke arah batu besar, lalu berhenti di atasnya. Cahaya merah darah mulai memudar.

Meng Hao berjalan maju dan memeriksa area di sekitar batu. Ini harus menjadi salah satu area untuk pencerahan. Dia duduk bersila di atas batu dan menatap Vorpal Jade yang melayang di depannya. Matanya mulai bersinar.

“Selama bertahun-tahun, banyak orang telah datang ke sini, dan tidak ada yang berhasil mencapai pencerahan. Ketika cahaya merah darah dari Vorpal Jade memudar, itu berarti waktu untuk mencoba pencerahan telah tiba. '' Meng Hao mengerutkan kening. Keinginan kuat membara di hatinya untuk mendapatkan rahasia Manual Kondensasi Qi. Awalnya, Wang Tengfei seharusnya diberi kesempatan ini. Tapi Meng Hao tahu bahwa bakat latennya biasa-biasa saja, dan dia memiliki sedikit peluang untuk sukses.

Dia tidak membiarkan Vorpal Jade memudar, tetapi malah menatapnya, cahaya aneh bersinar di matanya. Setelah sedikit waktu berlalu, dia mengepalkan rahangnya, lalu meraihnya dengan keras kepala.

“Kali ini, aku tidak peduli apa yang terjadi; Aku akan mencapai pencerahan dari Kitab Suci Roh yang Sublim! ”Tekad memenuhi suaranya ketika dia menampar tasnya untuk memegang dan menghasilkan cermin tembaga. Meraih beberapa Spirit Stones, dia bersiap untuk memulai proses duplikasi.

Meng Hao telah menjadi anggota Sekte Batin selama sebulan. Murid Sekte Dalam menerima signifikan lebih banyak Batu Roh daripada murid Sekte Luar. Kombinasikan itu dengan keuntungannya dari toko serta para murid Sekte Luar yang mencoba untuk membuat diri mereka bersamanya, itu memastikan bahwa tasnya berisi banyak Batu Roh.

Tapi tiba-tiba, ekspresinya berubah ketika dia menemukan bahwa Batu Roh yang didistribusikan oleh Sekte tidak mampu menduplikasi Vorpal Jade. Itu bukan karena cermin tembaga telah kehilangan kemanjurannya, tetapi lebih karena tidak ada Batu Batu yang cukup. Bahkan Spirit Stones kelas menengah tidak berguna.

Dia menatap Vorpal Jade untuk sementara waktu sebelum tiba-tiba menarik keluar tujuh atau delapan Batu Roh luar biasa besar yang telah dia tinggalkan.
 
Dia ragu-ragu untuk beberapa waktu, lalu menggertakkan giginya. Mata menjadi merah, dia meletakkan salah satu Batu Roh ke cermin, dan sebelum dia bahkan bisa meletakkan potongan lain, Cermin Tembaga mulai bersinar dengan cahaya yang menyilaukan, dan seketika, lima belas lembar Vorpal Jade muncul. Meng Hao menatap, tercengang. Awalnya, dia mengira dia akan membutuhkan beberapa Batu Roh untuk membuatnya bekerja. Tapi kemudian dia berakhir dengan lima belas Kristal Darah.

Ini adalah Kristal Darah, beku dari darah Patriarch Reliance sendiri. Melihat lima belas dari mereka muncul, Meng Hao tercengang.

“Apa … Batu Roh macam apa ini?” Dia duduk linglung, memikirkan kembali bagaimana dia menggunakan dua ribu batu itu pada waktu itu, dan hatinya sakit.

Batu Roh besar ini pasti beberapa jenis objek yang luar biasa.

Untuk saat ini, hal terpenting bagi Meng Hao adalah Kitab Suci Roh yang Luhur. Dia mengepalkan rahangnya dan mengesampingkan masalah dua ribu Batu Roh. Memperluas Kristal Darah, dia menyebabkannya memudar. Saat melakukannya, cahaya merah darah menetap di sekitar Meng Hao dan suara tidak jelas bisa terdengar. Dia memasuki trans seperti mimpi, tidak menyadari berlalunya waktu.

Pada saat yang sama ini, Xu Qing dan Chen Fan, di daerah pencerahan masing-masing, juga dikelilingi oleh cahaya merah darah. Bakat laten mereka sangat luar biasa, sehingga peluang mereka untuk mencapai pencerahan agak lebih besar. Di zona meditasi Patriarch Reliance, semuanya didasarkan pada bakat laten. Yang disebut keberuntungan itu sama.

Setelah periode waktu yang tidak dapat ditentukan berlalu, sinar merah di sekitar Meng Hao memudar, dan dia mulai sadar kembali. Dia agak bingung. Setelah beberapa waktu berlalu, dia benar-benar pulih, namun pikirannya kosong. Bahkan tidak ada secarik informasi pun dari Kitab Suci Roh yang Sublim.

Dia menghela nafas, setelah mengantisipasi ini selama ini. Dia mengambil Kristal Darah lain dan terus mencari pencerahan. Waktu berlalu, dan bahkan
 
setelah menghabiskan empat belas Kristal Darah, dia masih belum berhasil. Hatinya sakit, dan dia tidak yakin apakah dia harus melanjutkan. Sambil menggertakkan giginya, dia mengeluarkan Spirit Stone besar lainnya dan menduplikasi lebih banyak Kristal Darah Giok Vorpal. Sekali lagi, dia mengaktifkan cahaya merah darah, yang kemudian menutupi tubuhnya saat dia mulai mencari pencerahan.

Pada saat ini, cahaya merah darah yang mengelilingi Xu Qing dan Chen Fan telah memudar. Namun, mereka tidak bangkit, sebaliknya memilih untuk tetap duduk dalam meditasi, tidak yakin kapan pencerahan mungkin terjadi.

Adapun Meng Hao, dia tampaknya sudah gila, terus mengaktifkan Kristal Darah, berusaha berulang kali untuk mencapai pencerahan. Siapa pun yang melihat adegan ini pasti akan menjadi gila dengan kecemburuan.

Setelah mengaktifkan Blood Crystal ke dua puluh tujuh, Meng Hao tiba-tiba mendengar apa yang terdengar seperti suara yang bergumam di sebelah telinganya di dunia trance yang seperti mimpi. Dia jelas bisa mendengar dua kata.

“Luhur … Semangat …”

Ketika Meng Hao membuka matanya, mereka dipenuhi dengan tekad. Tanpa ragu-ragu, dia mengeluarkan Vorpal Jade Blood Crystal ke dua puluh delapan, dan sekali lagi mencari pencerahan.

Pada saat ini, Xu Qing dan Chen Fan telah kembali ke altar untuk menunggu Meng Hao. Mereka sedikit terkejut ketika mereka tidak melihat Meng Hao, tetapi mereka tidak yakin ke arah mana dia menuju, sehingga mereka tidak bisa dengan mudah mencarinya. Mereka memutuskan untuk duduk di depan altar dan menunggunya.

Pada hari ketiga, mereka mulai menjadi tidak sabar dan juga sedikit khawatir. Tentu saja, mereka bahkan tidak menganggap bahwa dia mungkin telah mencapai pencerahan, tetapi agak khawatir bahwa semacam kecelakaan telah menimpanya.
 
“Apakah ada sesuatu yang terjadi pada Saudara Junior Meng?” Kata Chen Fan dengan cemas.

Xu Qing tidak menanggapi, tetapi dia tampak khawatir.

Setelah sedikit berdiskusi, mereka memutuskan untuk mulai mencarinya. Sayangnya, karena seringnya penampilan robot, pencarian mereka berjalan cukup lambat.

Sementara itu, Meng Hao duduk, rambut acak-acakan, mata merah, bergumam pada dirinya sendiri. Kata-katanya tidak masuk akal; mereka tampaknya hanya mengungkapkan keinginannya akan Kitab Suci Roh yang Luhur. Dia mengeluarkan Blood Crystal keempat puluh tiga, dan cahaya merah tebal kembali mengelilinginya. Faktanya, area tempat dia berada tidak pernah kekurangan sinar merah. Meng Hao telah habis-habisan dalam usahanya mencari pencerahan. Jika dia kehabisan Kristal Darah, dia hanya menggandakan lebih banyak.

Sampai sekarang, dia bisa dengan jelas mendengar suara di telinganya, tetapi tidak bisa memasukkannya ke memori. Dia hanya bisa melanjutkan dalam upaya lain.

Ada sesuatu yang tak seorang pun, tidak memperhatikan Chen Fan atau Xu Qing, atau Meng Hao yang hingar bingar. Setelah Kristal Darah berhenti bersinar, itu akan berubah menjadi cahaya merah darah yang hampir tidak terlihat, yang kemudian akan masuk ke tanah dan masuk ke ruang rahasia di bawah katakombe.

Di sana, tubuh layu duduk bersila, tampaknya tak bernyawa. Ruangan itu dipenuhi dengan perasaan mati.

Setiap kali salah satu lampu merah-darah memasuki ruangan, tubuh akan mengasimilasi itu, dan mulai berubah sedikit. Pada saat cahaya ketiga memasuki tubuh, tampaknya ada beberapa kehidupan di dalamnya.

Namun, cahaya kehidupan redup, dan tubuh tidak dapat melakukan apa pun kecuali duduk di sana.
 
Ini adalah Patriarch Reliance. Kristal Darah Giok Vorpal dibekukan dari darahnya sendiri, dan berisi auranya. Setelah diaktifkan, mereka akan kembali kepadanya, melanjutkan hidupnya. Tanpa mereka, dia akan benar- benar mati.

Awalnya, dia telah merencanakan untuk menunda kematiannya dengan cara ini, sampai percikan terakhir dari kehidupannya yang kejam dan ambisius padam, di mana dia akan meninggal. Dia sudah dalam kondisi putus asa. Dia menghabiskan sebagian besar waktunya dalam tidur nyenyak, hanya bangun sesekali, dan sebentar, di mana dia akan kembali tertidur. Dia tidak punya energi untuk dihabiskan untuk hal-hal yang tidak perlu.

Adapun Vorpal Jade, ini adalah pengaturan yang telah dia persiapkan bertahun-tahun yang lalu. Kalau bukan karena mereka, dia pasti sudah mati ratusan tahun yang lalu.

“Ini adalah tiga keping terakhir Vorpal Jade …” Sekarang setelah mereka kembali, dia sadar kembali. Dia menghela nafas dan kembali tidur, tahu bahwa dia mungkin tidak akan pernah bangun lagi.

Namun tiba-tiba, cahaya merah darah keempat memasuki ruang rahasia dan menyatu dengan tubuhnya. Dia bangun lagi, kaget.

“Aku … sudah keluar dari Vorpal Jade. Mungkinkah aku salah mengingat … Hm? ”Bahkan ketika dia berbicara pada dirinya sendiri, cahaya merah darah kelima muncul, masuk ke tubuhnya.

Dia mengamati, tercengang, ketika cahaya merah-darah keenam, ketujuh, kedelapan muncul … Pada hari ketiga, banyak lampu merah-darah telah muncul, satu demi satu, terus menerus menyatu dengan tubuhnya. Hati Patriark Reliance melonjak karena kegembiraan, dan wajahnya dipenuhi harapan.
Tiba-tiba, matanya terbuka.

“Ini … neraka suci, ini jelas bukan darahku, tapi itu pasti Kristal Darahku. Apa yang sedang terjadi? Apa yang sedang terjadi?”

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 40

Bab 40: Kitab Suci Roh yang Luhur

Pada saat yang sama saat Patriarch Reliance membuka matanya, Meng Hao mengaktifkan Vorpal Jade Blood Crystal yang kelima puluh. Kepalanya bergetar hebat, dan teks tulisan suci melayang di sekitarnya. Masing-masing dan setiap karakter tulisan suci memancarkan cahaya keemasan terang yang menembus tubuhnya. Itu benar-benar mengalahkan cahaya merah darah, meninggalkan aura emas bercahaya.

Saat aura emas menyebar, Meng Hao mulai berubah. Danau Inti-nya bergejolak hebat saat mulai mengambil rona emas. Saat air danau menjadi emas, raungan gemuruh terdengar, mengubah seluruh tubuhnya.

Tubuhnya dipenuhi dengan suara pecah yang keras. Tulangnya tumbuh lebih panjang, darah dan dagingnya tumbuh lebih kuat. Dalam sekejap, ia tumbuh lebih kuat, baik di dalam maupun di luar.

Vessel Qi-nya tampak setransparan kristal, sepenuhnya terintegrasi ke dalam tubuh fisiknya. Rambutnya tumbuh lebih lama saat ia beralih ke keadaan baru sesuai dengan mnemonik dari Kitab Suci Roh yang Agung.

Lebih banyak waktu berlalu, sekitar enam jam, dan kemudian ledakan lain terdengar di dalam Meng Hao. Ketika dia membuka matanya, mereka bersinar dengan cahaya keemasan.

Waktu berlalu, dan cahaya keemasan memudar. Dia tampak bersemangat. Dalam benaknya dia bisa dengan jelas melihat mnemonik, dicap tak terhapuskan ke rohnya. Dia mengerti setiap baris. Ini adalah … Kitab Suci Roh yang Luhur.
 
Ini adalah sesuatu yang bisa menyebabkan darah menyembur seperti hujan di dunia luar. Ini adalah manual Qi Kondensasi yang Sekte yang tak terhitung jumlahnya akan bertarung seperti orang gila. Dan ini dia, di dalam kepala Meng Hao.

Setelah enam jam transformasi, Meng Hao masih berada di level keenam Qi Kondensasi. Tetapi untuk metode Budidaya barunya, itu bisa dihitung sebagai salah satu dari tiga yang terbaik di seluruh benua Nanshan.

Keberuntungan ini adalah sesuatu yang bahkan para murid dari klan dan Sekte besar akan mengalami kesulitan untuk mencapainya.

Menggunakan metode Kultivasi dari manual Kondensasi Qi ini, jika Meng Hao bisa mencapai fase Yayasan Pendirian, maka dia pasti akan dapat mendirikan Yayasan Sempurna. Selain itu, kekuatan spiritualnya akan jauh lebih dalam daripada kekuatan orang-orang sezamannya. Mungkin itu bukan yang paling kuat, tetapi seiring berjalannya waktu, kekuatan itu perlahan- lahan akan menumpuk, dan pada saat ia mencapai tahap Yayasan Pendirian, seperti kupu-kupu yang muncul dari kepompong, ia akan memiliki Yayasan Sempurna yang jarang terlihat di dunia !

Sampai sekarang, jika dia bertemu dengan Wang Tengfei, dia tidak akan berada dalam posisi genting seperti hari itu. Bahkan, dia sekarang bisa secara bersamaan mengendalikan sepuluh pedang terbang tanpa kehilangan ketangkasan mereka. Kekuatannya dua kali lipat!

Dipenuhi dengan kegembiraan, Meng Hao mengepalkan tinjunya, hatinya dipenuhi kerinduan yang kuat. Setelah beberapa saat dia menarik napas dalam-dalam, turun dari lempengan batu, dan berjalan pergi.

Pada saat ini, Patriarch Reliance menjadi liar dengan lebih banyak kegembiraan daripada Meng Hao. Setelah membuka matanya, dia bisa melihat Meng Hao, serta Chen Fan dan Xu Qing. Dia menunggu dengan penuh semangat untuk Meng Hao untuk menghasilkan Kristal Darah lain, lalu menyaksikan dengan linglung saat Meng Hao tiba-tiba mencapai pencerahan.

“Sialan, sial. Aku seharusnya tidak pernah menempatkan bidang pencerahan di sana. Tidak tidak Tidak. Jika aku tidak melakukannya, bagaimana aku bisa
 
membuat anak-anak anjing itu datang ke sini. Tapi, tapi, tapi … kenapa dia harus mendapatkan pencerahan hanya dengan lima puluh Kristal Darah?
Seratus akan lebih baik, dua ratus, setidaknya tiga ratus. Jika ada lima ratus, Aku tidak perlu terus bermeditasi di sini! “Patriark Reliance dipenuhi dengan depresi. Ini adalah harapan terbesarnya, dan dia menyaksikannya menghilang di depan matanya. Tanpa Kristal Darah untuk mengisi ulang dirinya, dia hanya bisa terus membuang-buang. Namun dia tahu tidak ada yang bisa dia lakukan.

“Aku tidak melakukan kebaikan apa pun tahun itu. Aku menutup diri di sini tanpa jalan keluar, dan sangat sulit untuk mengirimkan suara saya. Sejauh sihir berjalan, saat ini saya terlalu lemah untuk melakukan banyak hal.
Melakukan apa? Melakukan apa? Aku harus memikirkan sesuatu … “Wajahnya menjadi cemas saat dia menyaksikan Meng Hao bertemu Xu Qing dan Chen Fan di katakombe di atas ruang rahasia. Mereka berjalan menuju altar, jelas bersiap untuk pergi.

“Jika aku membuat semua anggota Dunia Kultivasi Negara Zhao datang ke sini, Aku bisa menggunakan kekuatan basis Kultivasi mereka untuk mengeluarkan aku dari zona meditasi ini. Jika aku bisa keluar, maka aku bisa menyerap kekuatan hidup mereka, kemudian memiliki kesempatan di Severing Kedua. tanah. Itu mulai bergemuruh.

Pada saat yang sama, Meng Hao berusaha mencari alasan mengapa dia hilang selama beberapa hari, dan mengapa tubuhnya terlihat berbeda. Chen Fan tersenyum dan mengangguk, dan Xu Qing, melihat bahwa Meng Hao tidak terluka, tidak mengatakan apa-apa. Mereka bertiga melangkah ke altar, bersiap-siap untuk pergi.

Tiba-tiba suara menderu memenuhi udara, dan seluruh katakombe mulai bergetar. Ekspresi mereka berubah ketika retakan raksasa membelah bumi di depan mereka dan sebuah prasasti batu besar perlahan-lahan terangkat.
Setelah waktu yang cukup berlalu untuk membakar dupa, dan akhirnya benar- benar muncul.

Tingginya sekitar tiga puluh meter, bertuliskan karakter emas. Itu adalah sebuah tulisan suci, tidak lain adalah Buku Pedoman Kondensasi Qi dari Kitab Suci Roh yang Luhur!
 
Mereka bertiga menatap kaget, terutama Meng Hao. Setelah semua masalah yang telah dia lalui untuk mendapatkan manual Kondensasi Qi, ini dia di depannya. Dia melihatnya dengan linglung. Tapi setelah memeriksanya lebih lanjut, ekspresi aneh muncul di wajahnya. Dua baris pertama dari tulisan suci yang tertulis pada prasasti itu akurat, tetapi sisanya adalah rekayasa lengkap. Tampaknya itu diisi dengan misteri yang muskil, tetapi karena Meng Hao tahu detail tulisan suci yang sebenarnya, dia bisa langsung tahu bahwa yang ini salah.

Dia ragu-ragu untuk sesaat tetapi tidak mengatakan apa-apa.

Mata Chen Fan berbinar. Dia berjalan maju untuk berdiri di bawah prasasti, seperti yang dilakukan Xu Qing. Mereka melihatnya untuk beberapa waktu, lalu saling bertukar pandangan kaget.

“Kita harus membawa ini,” kata Xu Qing perlahan, “dan biarkan Pemimpin Sekte memutuskan apa yang harus dilakukan dengannya.”

Meng Hao berkedip, lalu mengangguk seolah dia sepenuhnya setuju. Ketika Patriarch Reliance melihat ini, dia tertawa, lebih dari senang.
“Ambillah, ambillah, cepat! Keluarkan dan beri tahu sebanyak mungkin orang. Ha ha ha! Aku sangat pintar. Aku khawatir orang akan masuk ke sini selama meditasi, jadi saya menyiapkan prasasti palsu itu. Tentu saja, karena khawatir itu mungkin dianggap salah, Aku menyiapkan sedikit trik. Setelah dihapus dari tempat ini, itu akan memproyeksikan tanda ke langit yang dapat dilihat orang dari segala arah. Awalnya itu dirancang untuk menyebabkan kerusakan, tetapi sekarang, itu akan sangat membantu saya. Luar biasa. Luar biasa! ”Kegembiraan memenuhi hati Patriark Reliance, tetapi kemudian tiba- tiba, matanya melebar.

“Kita tidak boleh!” Kata Chen Fan dengan suara yang bermartabat. Setelah memeriksa prasasti dengan hati-hati, wajahnya dipenuhi resolusi. Dia menggelengkan kepalanya, menatap Meng Hao dan Xu Qing. “Prasasti ini sangat penting. Jika kita mengeluarkannya, maka kita akan membawa malapetaka pada Sekte. Jika orang luar mengetahui keberadaannya, itu bisa membawa kehancuran kita. Mari kita masing-masing menggunakan slip giok
 
untuk membuat salinan tulisan suci yang tertulis pada prasasti. Dengan begitu, kita bisa mengeluarkan isinya, tetapi meninggalkan prasasti di tempatnya. Itu adalah metode yang paling aman. “Wajah Chen Fan dipenuhi dengan ketulusan dan kebenaran. Apa yang dia katakan benar-benar tanpa pamrih, dan juga mempertimbangkan keselamatan Sekte. Xu Qing mengangguk, dan Meng Hao, tentu saja, tidak setuju. Mereka segera menyalin isinya ke slip batu giok mereka, lalu berdiri di atas altar dan pergi.

Patriarch Reliance menyaksikan dengan kaget, lalu melolong marah.

“Sialan! Sialan! Aku akan menghancurkan Pemimpin Sekte generasi ini! Bagaimana kamu bisa membiarkan orang seperti ini masuk ke Sekte Dalam? Dia benar-benar jujur dan jujur, yang aku benci! Di zaman aku, semua orang di Sekte gelap dan licik. Ambil tulisan suci dan rahasiakan, itu adalah murid sejati dari Sekte saya. Sedangkan untuk kamu, Kamu anak anjing kecil yang saleh, Kamu … Anda telah membawa kematianku !! Kenapa kamu harus menghentikan mereka? Sialan! Basis Kultivasi saya! Aku, aku, aku … ”Patriark Reliance sangat geram hingga tubuhnya bergetar. Dia menggertakkan giginya, dan dengan sikap mengabaikan, menahan nafas sejenak, lalu berteriak pelan. Dia menampar bagian atas kepalanya sendiri, lalu meludahkan seteguk darah. Darah itu berubah menjadi cahaya merah darah tak berbentuk, yang kemudian mulai mengirim dengung bergema di seluruh ruang rahasia.

Di tengah gema, cahaya merah darah tiba-tiba melesat ke Meng Hao dan yang lainnya saat mereka meninggalkan katakombe.

Begitu mereka melangkah kaki ke aula candi utama Reliance Sect, begitu He Luohua dan Grand Elder Ouyang melihat mereka, sebelum mereka bahkan bisa membuka mulut mereka, cahaya merah darah itu melesat keluar. Tidak ada yang memperhatikan.

Tiba-tiba suara gemuruh terdengar, dan cahaya terang menyebar, jutaan meter ke segala arah, mengubah seluruh langit merah cerah. Kemudian, di tengah- tengah itu semua, di tengah banyak warna, muncul tanda aneh.

Ada banyak karakter. Sebagian besar karakter tidak dapat dilihat dengan jelas, tetapi ada dua. Mereka membaca…
 
Semangat luhur …

Tanda itu memenuhi langit dan bumi ke segala arah. Karakter-karakter tulisan suci yang beraneka ragam bercahaya cerah, terutama dua karakter “Tulisan Suci yang Luhur,” bersinar di seluruh Negara Bagian Zhao. Dalam tiga Sekte Besar Negara Zhao, semua murid menatap dengan heran pada fenomena aneh. Garis demi garis seperti pelangi terbang dari berbagai zona meditasi tertutup ketika beberapa Sekte Patriark muncul.

“Ini….”

“Kitab Suci Roh yang Luhur !!”

“Kitab Suci Roh yang Luhur telah muncul. Tampaknya terletak di Sekte Reliance. Mungkinkah … mungkinkah manual Qi Kondensasi legendaris benar-benar ada? “

Dalam waktu sesaat, anggota yang kuat dari beberapa Sekte besar Domain Selatan muncul dari meditasi. Agar Kitab Suci Roh Sublim dan manual Kondensasi Qi muncul adalah masalah yang mengasyikkan. Tanpa ragu, mereka menembak dari Domain Selatan langsung ke Negara Bagian Zhao. Mereka semua takut jika mereka tidak cukup cepat, kesempatan mereka bisa hilang dari klan Domain Selatan kuat lainnya, atau Sekte lainnya.

Di Domain Selatan, angin telah bergeser.

Garis-garis cahaya prismatik melesat ke arah Sekte Reliance, ketika hampir dua puluh Penggarap dari tiga Sekte besar Negara Zhao bergerak. Yang paling lemah di antara mereka adalah tahap Pendirian Yayasan. Enam dari tahap Formasi Inti. Mereka memotong langit dengan kekuatan yang menghancurkan bumi.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.