-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0021 - 0025

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 21

Bab 21: Meng Hao, Kamu Tidak Tahu malu!

Gunung hitam itu tidak gundul, melainkan ditutupi dengan hutan rimbun pepohonan yang membentang ke arah langit. Alasan tempat ini disebut gunung hitam adalah karena semua pohon benar-benar hitam, dan tampaknya dipenuhi dengan energi Iblis yang berputar-putar.

Itu benar-benar berbeda dari gunung lain sejauh mata memandang.

Saat memasuki gunung, Meng Hao mendengar raungan yang dalam, dan dua binatang iblis dari tingkat ketiga Qi Kondensasi dibebankan ke arahnya.
Mereka memiliki tubuh serigala dengan ekor seperti ular panjang dan ditutupi dengan bulu tipis. Mereka memelototinya dengan penuh kebencian.

Begitu mereka mendekati, Meng Hao berhenti, lalu mengangkat cermin tembaga dan menyinari mereka. Seketika, salah satu mata kanan binatang iblis itu mengeluarkan geyser darah. Itu menjerit sengsara, menakuti temannya. Mata Meng Hao menyala. Kali ini, cermin telah meledak mata binatang iblis, bukan pantatnya. Hal serupa terjadi ketika dia bertarung dengan Zhao Wugang. Dia tidak punya waktu lagi untuk memikirkannya. Bahkan ketika mereka bergerak untuk menghindarinya, dia bergegas melewati mereka.

Adapun dua Penggarap tingkat kelima, mereka berlomba mengejar, marah. Pedang terbang mereka melesat keluar, langsung membunuh dua binatang setan. Mereka bahkan tidak berhenti untuk mengumpulkan Core Iblis. Tubuh mereka tampaknya menjadi pelangi saat mereka berlari mengejar Meng Hao.

“Ini adalah gunung Iblis. Aku pernah mendengar bahwa Raja Iblis hidup di puncak. Meng Hao, melarikan diri ke tempat ini hanyalah cara mencari kematianmu sendiri. “
 
“Tidak perlu melarikan diri. Kembalilah dan kita bisa membahas berbagai hal, mungkin melakukan perdagangan. ”Kedua Penggarap memanggilnya saat mereka mengejar, suara mereka tampaknya tulus, tetapi hati mereka dipenuhi dengan niat membunuh.

Meng Hao tidak melihat ke belakang atau menanggapi panggilan mereka, malah melaju kencang ke arah puncak gunung. Tak lama, dia bertemu sekelompok tujuh atau delapan binatang setan. Sebagian besar dari mereka tampaknya berada pada tingkat ketiga Qi Kondensasi. Setelah membungkus mereka dengan cermin tembaga, dia melarikan diri. Tentu saja, dua Penggarap tingkat kelima tidak memiliki kemampuan seperti itu, jadi mereka harus membantai mereka. Kemudian, berlumuran darah — darah iblis, tentu saja, bukan milik mereka — mereka terus mengejar. Mereka mulai lelah.
Selama pertempuran, mereka telah menggunakan lebih banyak pil obat. Tapi seperti kata pepatah, jika kamu mengendarai harimau, sulit untuk turun.
Sambil mengertakkan gigi, mereka melanjutkan pengejaran.

“Mereka masih mengejarku …” Meng Hao, wajahnya muram, sudah mencapai titik terjauh yang pernah dia lalui di gunung hitam. Jika dia melangkah lebih jauh, akan sulit untuk menghindari binatang setan dari tingkat kelima dari Kondensasi Qi. Ekspresi keras muncul di wajahnya, dan dengan rahang terkatup, dia berjalan maju menuju puncak gunung.

Setelah waktu berlalu cukup untuk setengah dupa untuk membakar, raungan rendah tiba-tiba terdengar, sepertinya menutupi setengah dari gunung. Seperti angin gelap, serigala raksasa berwarna-warni datang ke arahnya, melolong. Serigala memiliki kaki enam meter, dan mata merah cerah yang bersinar dengan niat membunuh. Roh kondensasi Qi tingkat kelima supresi bergolak darinya.

Jika itu sendirian, itu tidak akan berarti banyak. Tetapi di belakangnya diikuti sekelompok lima serigala kecil berwarna-warni dengan basis Budidaya di puncak tingkat keempat, serta serigala tingkat kelima lainnya. Raungan sengit mereka memenuhi udara.

Mata Meng Hao berkilauan, dan tanpa ragu-ragu, dia mengangkat cermin tembaga dan mengarahkannya ke arah serigala. Jeritan sengsara mengalir
 
keluar dari mulut salah satu serigala dan darah mengalir keluar dari dadanya seolah ditusuk. Serigala lain terlihat kaget, mundur tanpa sadar.

Beberapa saat kemudian, tidak yakin dengan apa yang sebenarnya terjadi, dan penuh dengan tebakan, dia mengertakkan gigi dan melanjutkan. Dua pedang terbang muncul di bawah kakinya, membawanya ke depan lebih dari tiga puluh meter dalam sekejap. Lebih jauh di belakang muncul dua Penggarap tingkat kelima. Ketika mereka melihat sekelompok serigala Iblis, ekspresi mereka menurun. Meskipun mereka mengejar Meng Hao bersama-sama, mereka masih harus menjaga satu sama lain. Daerah ini masih dalam yurisdiksi Sekte Reliance, tetapi sekali di luar gerbang sekte, itu tidak akan menjadi pelanggaran aturan bagi salah satu dari mereka untuk membunuh yang lain.

Di tengah pengejaran, itu bukan masalah besar, tapi sekarang mereka menghadapi krisis. Dua serigala Demonic tingkat kelima memandang mereka dengan mengancam. Itu, belum lagi sisa serigala setan yang lebih kecil, menyebabkan keduanya dengan cepat membuat rencana. Segera, mereka berpisah, yang satu lari ke kiri dan yang lainnya ke kanan.

Mereka bergerak dengan cepat, tetapi serigala jahat bergerak lebih cepat. Mereka adalah makhluk iblis yang hidup, dan sudah merasakan ketakutan yang mencengangkan dari cermin tembaga, juga, Meng Hao. Di tengah raungan kemarahan mereka, bagaimanapun, ia telah melarikan diri, dimana dua Pembudidaya tingkat lima Qi Kondensasi menyerbu wilayah mereka.

Para Penggarap tidak punya waktu untuk mempertimbangkan kemarahan mereka. Mereka berlari, dikejar oleh serigala setan. Beberapa saat kemudian mereka melarikan diri jauh.

Meng Hao menghela nafas. Lihatlah ke atas ke puncak gunung, lalu kembali ke arah Penggarap yang melarikan diri, matanya melotot.

“Binatang buas Iblis itu akan menyebabkan mereka sedikit kesulitan, dan akan menjauhkan mereka dariku untuk sementara waktu. Tetapi periode dua jam keempat hampir tiba. Pil suar akan bersinar lagi, dan kemudian mereka akan dapat menemukan aku. “Meng Hao melihat lagi ke puncak gunung. Dia mengepalkan rahangnya dan berlari ke depan.
 
Tak lama setelah itu, sebuah suar cahaya meledak dari tasnya memegang, menembaki langit. Bahkan seseorang yang sangat jauh akan dapat melihatnya dengan jelas.

Setiap dua jam, suar akan muncul, seperti yang sudah beberapa kali hari ini. Ini yang keempat kalinya.

Meng Hao melanjutkan dengan hati-hati, berusaha menghindari sebanyak mungkin binatang iblis. Sebagian besar yang dia lihat adalah tingkat kelima dari kultivasi Qi, jadi tentu saja dia takut pada mereka. Sepertinya mereka lebih suka bergerak berkelompok, tidak sendirian, jadi meskipun cermin tembaga memberikan perlindungan, dia melakukan yang terbaik untuk bergerak di sekitar mereka. Karena itu, kecepatannya berkurang, dan dia tidak bisa berlari.

Waktu perlahan berlalu, hampir satu jam. Tiba-tiba, raungan besar-besaran terdengar di seluruh gunung. Pada saat yang sama, Meng Hao keluar dari hutan lebat, ekspresi khawatir di wajahnya. Mengejarnya adalah tujuh atau delapan kera Iblis psikis. Mereka sangat marah, dan sangat cepat, mengejar Meng Hao dengan amarah yang tak terkendali.

Tiga dari mereka dari tingkat kelima dari Kondensasi Qi, dan ini membuat Meng Hao mengerang ke dalam. Dia telah sangat berhati-hati sejauh ini, dan tidak membayangkan bahwa bahkan ketika dia dengan hati-hati berjalan di sekitar rombongan kera Iblis, cermin akan atas kemauannya sendiri tiba-tiba menyerang mereka, meledak salah satu kera yang bulunya begitu panjang. terseret di tanah. Ini tentu saja membangkitkan amarah kera Iblis lainnya.

“Bahkan jika itu adalah kera Iblis dengan bulu super panjang, itu tidak berarti kamu harus bertindak seperti ini,” kata Meng Hao pahit, menatap cermin tembaga di tangannya. Dia menyadari bahwa dia masih belum sepenuhnya memahami semua misteri cermin. Namun, sekarang, dia tidak punya waktu untuk memikirkannya. Dia berlari menuruni gunung dari kera setan. Melihat ke belakang, dia melihat bahwa kera-kera itu mendekatinya, jadi dia melambaikan cermin tembaga, dan pekikan yang menyedihkan terdengar.
Pada saat yang tepat, Meng Hao melihat itu di depannya, yang sekitar setengah jalan turun atau naik gunung, berkilauan aura pedang terbang.
 
Matanya bersinar dan dia berlari ke depan. Dalam sekejap ia hampir mendekati sekelompok empat Penggarap dari tingkat keempat Qi Kondensasi. Salah satunya adalah Lagu Shangguan. Mereka dalam pertempuran jarak dekat dengan beberapa beruang Iblis. Darah memenuhi udara, dan tampaknya mereka berada di atas angin, ketika mayat dua beruang Iblis berbaring di kaki mereka.

“Meng Hao!” Mereka menangkapnya hampir segera setelah dia melihat mereka, dan mata mereka dipenuhi dengan niat membunuh, terutama Shangguan Song.

Mereka tampak kelelahan. Perjalanan mereka di gunung hitam telah ditempa dengan pertempuran. Awalnya, mereka sepuluh kuat, tetapi kebanyakan dari mereka sudah menyerah. Keempat yang tersisa telah melakukan kontrol atas basis Budidaya mereka dengan gigi terkatup dan mengikuti setelah suar pil sampai mereka menemukan diri mereka dalam perjuangan berani melawan beruang Iblis.

Ketika mereka melihat Meng Hao, mata mereka menjadi merah, dan mereka secara tidak sadar ingin mengganti target serangan pedang terbang mereka.

“Saudara-saudaraku yang terkasih, Aku menerima perintah kamu untuk menarik perhatian rombongan kera Iblis ini. Cepat, bergeraklah! ”Saat Meng Hao mendekat, dia mengabaikan pedang terbang dan meneriakkan kata- katanya dengan keras sehingga kera paranormal yang mengejar pasti akan mendengar.

Bahkan ketika kata-kata itu keluar dari mulutnya, raungan yang sangat keras bergema dari belakangnya ketika tujuh atau delapan kera paranormal keluar dari pohon, mata merah mereka bersinar.

“Meng Hao, kamu tak tahu malu !!!” “Sial, kau terlalu tercela!”
Wajah keempat pria itu jatuh, dan mereka mencoba untuk mundur, mengutuk Meng Hao. Tetapi pertarungan dengan beruang Iblis tidak akan mengizinkannya. Meng Hao, yang masih khawatir tentang seluruh situasi,
 
sudah melewati mereka, dan kera setan bermata merah maju ke depan dengan marah.

Meng Hao melihat kembali pada mereka berempat, niat membunuh muncul di matanya. Dia menampar tasnya memegang, dan beberapa pedang terbang menembak dengan dengung rendah.

“LEDAKAN!”

Ledakan bergemuruh keluar, saat pedang terbang meledak. Meng Hao langsung mengirim dua Ular Api untuk mengikuti mereka, dan beberapa pohon di dekatnya meledak berkeping-keping. Meminjam beberapa momentum dari ledakan, Meng Hao menelan seteguk darah dan menembak pergi. Di belakangnya, empat Penggarap terhambat oleh ledakan. Adapun kera Iblis, mereka telah kehilangan pandangan Meng Hao. Tetapi para Penggarap ada di sana di depan mereka, jadi mereka menyerang secara instan.

Jeritan sengsara terdengar, dan Meng Hao terus maju tanpa melihat ke belakang.

“Tempat ini tidak terlalu buruk … hanya sedikit berbahaya.” Meng Hao berlari bersama, sampai dia yakin kera setan tidak mengikutinya, lalu berhenti, terengah-engah. Dia melihat sekeliling.

“Tidak mudah untuk tetap menggunakan pil Roh Kering,” gumamnya. Dia melihat tasnya memegang dan mendesah, merasa agak tertekan.

“Aku sudah menyia-nyiakan 31 pedang terbang, dan masing-masing pedang itu pada dasarnya adalah Batu Roh. Aku juga mengonsumsi beberapa pil
obat, yang masing-masing juga setara dengan Batu Roh. Dan itu bahkan belum periode dua jam kelima … “Meng Hao tertawa pahit, merasa terpelintir.

“Pada akhirnya, jika aku bisa mengonsumsi Pil Roh Kering dan membuat terobosan di basis Budidayaku, maka semuanya akan sia-sia!” Urat darah telah muncul di matanya. Dia seperti penjudi yang berniat untuk menang dengan cara apa pun, dan telah melakukan semuanya.
 
“Jika keempat murid tingkat empat itu tidak terbunuh, mereka pasti akan kelelahan, dan aku ragu mereka akan melanjutkan pengejaran mereka.
Sekarang, yang tersisa yang perlu saya khawatirkan adalah dua Penggarap tingkat kelima. ”Ekspresinya bertambah suram. Lawannya memiliki basis Budidaya yang lebih tinggi daripada dia, dan ada dua dari mereka. Akan sulit untuk melawan mereka, dan sejauh yang dia khawatirkan, tidak ada gunanya membunuh mereka. Biaya di Spirit Stones akan terlalu besar.

Dia beristirahat sebentar, menatap puncak gunung. Kemudian dia mengertakkan gigi dan mulai berlari. Periode dua jam kelima tiba dengan cepat, dan hampir segera setelah suar pil melonjak ke langit dari tasnya, dia mendengar suara-suara menyeramkan dari dua lawannya yang datang dari kedua sisi dirinya.

“Meng Hao, kamu tidak bisa melarikan diri!”

“Serahkan Pil Roh Kering kepadaku. Aku bisa membiarkanmu mati dengan mayatmu utuh. Kalau tidak, Aku akan meninggalkanmu di sini untuk binatang buas, dan tidak ada yang tersisa darimu. “

Bahkan ketika suara mereka bergema ke kejauhan, dua tubuh Penggarap melintas seperti pelangi saat mereka menuju ke Meng Hao. Tekad memenuhi mata Meng Hao dan dia melarikan diri ke depan. Tampaknya di depan adalah tempat peristirahatan beberapa binatang iblis.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 22

Bab 22: Pedang Beristirahat di Kulit Python Setan

Tidak banyak waktu berlalu. Tampaknya seolah-olah seluruh gunung hitam itu mendidih. Deru binatang iblis mengguncang udara, naik dan turun satu demi satu. Yang lebih sering adalah jeritan sengsara yang terdengar. Sepuluh atau lebih Penggarap yang tidak berani mengejar mereka ke gunung tampak pucat. Ketakutan memenuhi hati mereka, dan sekarang mereka bahkan lebih tidak mau memasuki gunung daripada sebelumnya.

“Apa yang terjadi? Kenapa sepertinya semua makhluk Iblis di seluruh gunung mengamuk? ”

“Apa yang sedang terjadi? Penatua Brothers Yin Tianlong 1 dan Zhou Kai 2 adalah keduanya dari tingkat kelima Qi Kondensasi, tetapi bahkan mereka akan mengalami kesulitan meningkatkan kemarahan seluruh gunung.
Mungkinkah mereka menggunakan teknik yang unik dan istimewa? ”

Kerumunan kecil di kaki gunung membuat dugaan mereka, mendengarkan raungan memekakkan telinga.

Sejauh Yin Tianlong dan Zhou Kai, mereka sudah disiksa sampai hampir gila oleh trik Meng Hao. Mereka menyaksikan tanpa daya ketika Meng Hao bergerak maju di kejauhan, bersama dengan sejumlah besar binatang setan.
Berdasarkan kebencian di mata mereka, jika terlihat bisa membunuh, Meng Hao akan mati beberapa kali.

Namun, dalam kebencian itu adalah kelelahan yang tak berdaya yang hanya bisa dipahami oleh Yin dan Zhou. Setiap kali mereka mulai mengejar Meng Hao lagi, dia terus-menerus menggunakan semacam sihir Setan untuk memprovokasi semua jenis binatang Setan. Dengan hanya mengibaskan lengan baju, dia akan menyebabkan beberapa bagian tubuh makhluk Iblis
 
meledak. Bau darah memenuhi udara, perlahan-lahan membuat makhluk- makhluk gila.

Melihat begitu banyak makhluk Iblis membuat kulit kepala mereka mati rasa, karena makhluk-makhluk itu tidak hanya mengejar Meng Hao. Begitu makhluk itu melihat mereka berdua, mereka akan mulai mengejar mereka. Kemudian, agak jauh, Meng Hao akan menyelinap seperti loach.

“Sialan! Aku mengutukmu untuk mati di dalam perut binatang buas !!! ”raung Zhou Kai. Di sebelahnya, Yin Tianlong menghela nafas, terlihat lebih lelah.

Waktu perlahan berlalu, dan permulaan periode dua jam lainnya mendekat. Dalam kegelapan malam, suar pil itu menyilaukan. Saat itu mengungkapkan posisi Meng Hao, Zhou dan Yin mengertakkan gigi dan mengejar. Seperti biasa, Meng Hao menggunakan sihir Iblisnya untuk memprovokasi lebih banyak binatang buas Iblis, kemudian membawa mereka ke Zhou dan Yin, dimana ia akan menyaksikan mereka menghilang di tengah-tengah sekelompok makhluk yang marah.

“Bagaimana mungkin dia belum dimakan oleh makhluk Iblis !?” Zhou dan Yin kelelahan sampai ke tulang, sedangkan Meng Hao melompat-lompat dan melompat-lompat, dipenuhi dengan energi. Melihat ini, kebencian mengisi mereka sampai ke sumsum, dan gusi mereka gatal karena kebencian. Tetapi tidak ada yang bisa mereka lakukan.

Sebenarnya, Meng Hao juga kelelahan. Setiap kali pil bersinar, dia dipaksa untuk segera membangkitkan perhatian beberapa binatang setan. Tentu saja, cermin tembaga memungkinkannya untuk menghentikan makhluk-makhluk tercepat yang berteriak di jalur mereka, sehingga memberinya waktu untuk melarikan diri. Kalau bukan karena itu, dia sudah lama jatuh ke tanah karena kelelahan.

Tiba-tiba, dia menyadari bahwa dia telah mencapai puncak gunung. Tanah ditutupi dengan celah dan celah, beberapa di antaranya sangat besar sehingga seseorang dapat dengan mudah masuk ke dalam. Terengah-engah, Meng Hao duduk di belakang sebuah batu besar untuk beristirahat, menatap cermin tembaga di tangannya. Panas sekali, seolah-olah semua yang terjadi hari ini membuatnya sangat bersemangat. Dengan senyum pahit, Meng Hao melihat
 
sekeliling dan melihat celah besar di depan, yang darinya meresap kabut hitam tebal.

Saat itu, raungan tiba-tiba meletus dari celah raksasa, raungan yang sama yang sebelumnya telah memadamkan semua binatang buas di gunung. Raungan itu tampaknya mampu mengguncang seluruh dunia. Itu bergema seperti petir.
Dalam sekejap, seluruh area bersih dari semua binatang iblis, seolah seluruh gunung sekarang hanya berisi auman ini.

Deru itu tampaknya bergetar bahkan pikiran Meng Hao, menyebarkan semua energi spiritual di dalam tubuhnya. Ekspresi wajahnya berubah. Raungan ini familiar. Dalam kunjungan sebelumnya ke daerah dekat gunung hitam, dia telah mendengarnya. Itu adalah suara yang menggumpal darah dan Qi, membuat pikiran seseorang dipenuhi kegelisahan.

Saat deru terdengar, Meng Hao memaksa matanya untuk tetap terbuka dan menyaksikan kabut hitam keluar dari celah itu. Saat kabut tersebar, Meng Hao bisa melihat python hitam besar, lebih dari enam meter, dengan wajah keji dan sengit. Sekitar setengah panjangnya tiba-tiba keluar dari celah itu.

Tampaknya kesakitan, dan aumannya yang dahsyat mengguncang langit dan bumi. Meng Hao meludahkan seteguk darah. Dia melompat keluar dari balik batu besar dan terbang menuruni gunung, tidak berani untuk tetap di belakang. Tetapi kemudian dia berhenti, keingintahuannya telah menjadi lebih baik darinya. Ketika dia kembali untuk melihat kedua, dia melihat sesuatu yang menarik.

Tubuh ular sanca, yang setengahnya terlihat menonjol keluar dari celah, tampak mengelupas. Sepertinya ada dua set kulit. Itu melingkar pada dirinya sendiri, menggosok kulit luar untuk menghilangkannya.

“Ini menumpahkan?” Setelah mengenali apa yang terjadi, Meng Hao menarik napas. Dia tahu bahwa ular sanca adalah yang paling lemah pada saat mereka menumpahkan kulit mereka. Butuh beberapa saat untuk itu terjadi, terutama jika python itu bersifat iblis. Dengan tubuh sebesar ini, mungkin butuh waktu lebih lama, mungkin beberapa tahun.
 
“Tidak heran kamu bisa mendengarnya menderu sepanjang waktu. Itu pasti sudah dalam proses penumpahan selama bertahun-tahun. “Pandangannya bergeser, dan dia melihat sesuatu yang lain selain python.

Setelah diperiksa lebih dekat, dia ternganga takjub. Itu adalah pedang terbang. Tampaknya sangat primitif, tanpa karakteristik khusus sama sekali. Tapi, itu telah menusuk dalam-dalam ke tubuh python. Tampaknya sudah ada cukup lama, mungkin bertahun-tahun.

Daerah di sekitar tempat pedang menusuk ke dalam tubuh kering dan layu, yang membuktikan kekuatan pedang.

“Python iblis ini memiliki basis Kultivasi setidaknya tingkat ketujuh Qi Kondensasi, mungkin kedelapan. Mungkin bahkan yang kesembilan … ”Mulutnya mengering. Dia hanya bisa membayangkan betapa sulitnya kulit ular sanca itu, yang semakin membuktikan betapa menakjubkannya pedang terbang yang tampak primitif itu.

“Pedang terbang yang bisa menusuk makhluk iblis seperti ini harus menjadi harta yang benar-benar berharga.” Meng Hao berdebar dengan semangat, lalu menghela nafas sedih. Dengan basis Kultivasi pada tingkat keempat Qi Kondensasi, memperoleh pedang itu sedikit lebih dari mimpi baginya.
Bahkan jika dia berada di tingkat kelima, itu sama mustahilnya.

Sambil menggelengkan kepalanya, dia menuruni gunung, matanya berkilauan. Masih ada sesuatu yang penting untuk diselesaikan. Cermin tembaga di lengan bajunya terus mendidih, dan tak lama kemudian, ada beberapa binatang setan mengikutinya, melolong.

Beberapa jam berlalu dan fajar menyingsing. Periode dua belas dua jam terakhir akan segera berakhir. Zhou dan Yin sudah memberikan semua harapan. Mereka menatap Meng Hao, yang duduk bersila lebih jauh ke atas gunung.

Jika mereka berdua membuat langkah sekecil apa pun, dia akan membuat marah sekelompok binatang buas, dan tidak hanya mereka tidak akan berhasil dalam tujuan mereka, mereka kemungkinan besar akan terluka. Pasangan itu
 
dengan kelelahan, dan satu-satunya hal yang bisa mereka lakukan adalah terengah-engah dan menatap Meng Hao dengan berbisa.

“Sialan. Meng Hao, bagaimana kamu bisa melarikan diri saya !? ”Zhou Kai terengah-engah lalu mengeluarkan lolongan tak berdaya. Meng Hao benar- benar adalah loach yang bisa datang dan pergi seperti bayangan di dalam hutan.

“Apakah kamu tidak memiliki keterampilan sendiri?” Kata Yin Tianlong, yang tidak terlalu jauh. Tidak bisa membunuh atau mengejar, dia setengah gila, dan kata-katanya sepertinya tidak mengandung logika. “Bisakah kamu, tidak lari? Tidak perlu menggunakan sihir iblis jahat seperti itu untuk mengirim makhluk buas mengejar kita. Mengapa kita tidak bertengkar dengan adil? “

“Basis Kultivasi saya tidak setinggi milik kamu, bagaimana aku bisa melawan Anda?” Kata Meng Hao, juga terengah-engah. “jika kamu ingin terus mengejar saya, Aku benar-benar tidak punya pilihan lain.” Dia menelan pil obat lain.

Belum pernah sebelumnya dalam hidup mereka Zhou dan Yin pernah bertemu seseorang yang tampaknya tidak masuk akal seperti Meng Hao. Mereka berdua merasa menyesal di hati. Jika mereka tahu itu akan berubah seperti ini, mereka tidak akan pernah mengejarnya untuk mencuri pil.

Waktu berlalu, dan waktu mendekati mantera penyegelan pada pil menghilang. Yin Tianlong menghela nafas panjang. Dengan tawa pahit, dia menggelengkan kepalanya. Tidak ada lagi yang bisa dia lakukan. Dia tidak bisa mengejar atau menyerang, jangan-jangan dia dipaksa menghadapi binatang iblis. Pil obatnya habis, dan dia kehilangan dua pedang terbang. Bagaimana dia bisa mencoba mencuri pil …? Tentu saja, itu belum lagi taktik lawannya. Gagasannya yang menyilaukan dan jahat sepertinya tidak ada habisnya. Bahkan sedikit ketidakpedulian akan menyebabkan cedera.

Dengan napas terhina, dia menatap Meng Hao, lalu berbalik dan menuruni gunung, akhirnya tersiksa untuk menyerah.
 
Saat dia pergi, Zhou Kai merasa didera kebingungan. Fajar mendekat, seperti halnya akhir periode dua jam kedua belas, dan dengan itu, melepas segel obat pil dalam tas memegang Meng Hao. Zhou Kai menginjak kakinya dengan kebencian, lalu, tanpa sepatah kata pun, berbalik dan pergi. Dia yakin bahwa Meng Hao terlalu sulit untuk dihadapi. Bahkan, ada ketakutan di hatinya; jika dia tidak meninggalkan tempat ini sekarang, mungkin dia tidak akan pernah melakukannya.

Meng Hao menyaksikan mereka berdua pergi dan turun gunung. Dia menghela nafas yang sangat panjang, dan merasa kelelahan mengisi tubuhnya seperti air banjir. Dia menggigit lidahnya dan bangun sedikit, lalu bergegas ke kejauhan. Dia tidak meninggalkan gunung hitam, tetapi berjalan ke puncak gunung. Ada python setan di sana, tetapi secara umum itu relatif aman. Lagipula, python membutuhkan waktu untuk menyelesaikan transformasinya, dan aumannya mengusir binatang buas Iblis lainnya.

Meng Hao menemukan celah di batu dan duduk bersila. Dia melirik tasnya memegang, tiba-tiba merasa khawatir.

“Aku menghabiskan begitu banyak pil obat, masing-masing bernilai Spirit Stones. Biarkan aku menghitung … termasuk tiga puluh tujuh pedang terbang dan lebih dari empat puluh Core Iblis, yang datang ke … seratus sembilan puluh delapan Batu Roh. Seratus sembilan puluh delapan. ”Tubuhnya bergetar, dan dia merasa sangat kesal.

“Syukurlah, dua puluh empat jam sekarang sudah habis,” katanya, mencoba menghibur dirinya sendiri, “dan Pil Roh Kering adalah milikku.” Mengesampingkan kekecewaannya, dia memaksa pikirannya untuk menjadi jernih, kemudian, melihat sekeliling untuk yakin itu aman, dia mengeluarkan cermin tembaga dan mulai membuat salinan pil Roh Kering.

Tengah hari tiba, dan Meng Hao menatap pil di tangannya. Sepuluh Pil Roh Kering. Dia memaksakan senyum, tapi kekecewaan masih terlihat di wajahnya. Butuh banyak Batu Batu untuk menyalin Pil Roh Kering, lebih dari yang dibutuhkan untuk Inti Iblis. Sekarang dia mengerti nilai tukar yang dibutuhkan oleh cermin tembaga.

Dia mengepalkan rahangnya, lalu memasukkan salah satu pil ke mulutnya.
 
“Tingkat Kelima Qi Kondensasi! Saya harus mencapai tingkat kelima! ”Matanya memerah, dipenuhi tekad kuat. Dia duduk bermeditasi dan mulai memutar basis Kultivasi. Suara ledakan terdengar di sekujur tubuhnya saat energi spiritual yang tak terbatas meletus dari Dry Spirit Pill, menyebabkan kekuatan spiritual di tubuh Meng Hao berubah menjadi pusaran berputar yang tiba-tiba menyebar ke luar ke segala arah.

Waktu berlalu dengan lambat, dan hari-hari berlalu. Ketika Meng Hao, matanya terpejam, menerobos tingkat kelima Qi Kondensasi, gunung hitam itu dipenuhi dengan deru python. Transformasinya, seperti Meng Hao, tampaknya juga telah mencapai titik kritis.

1. Nama Yin Tianlong dalam bahasa Cina adalah 尹天隆 (yǐn tiān lóng) – Yin adalah nama keluarga yang umum. Tian berarti “Surga” atau “langit.” Panjang berarti “makmur,” “bengkak,” atau “suara drum”

2. Nama Zhou Kai dalam bahasa Cina adalah 周凯 (zhōu kǎi) – Zhou adalah nama keluarga yang umum. Kai berarti “menang” atau “menang”

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 23

Bab 23: Binatang Kuno!

Saat Meng Hao duduk dalam meditasi terpencil di celah gunung kecil, desas- desus tentang apa yang terjadi sehubungan dengan Pil Roh Kering mulai bergejolak. Ini terutama benar ketika Zhou dan Yin kembali. Banyak orang melihat mereka, tetapi tentu saja tidak ada yang berani bertanya tentang siapa yang berakhir dengan Pil Roh Kering.

Karena Meng Hao tidak muncul, desas-desus mulai menyebar bahwa ia telah mati.

Pada saat yang sama, Wang Tengfei berdiri dengan tangan tergenggam di Gua Immortal di Gunung Timur. Angin sepoi-sepoi gunung menyebabkan rambutnya tergerai dan jubah panjangnya bergemerisik. Dia tampak sangat sempurna dalam segala hal, terutama wajahnya, yang begitu cantik dan tanpa cacat sehingga bisa membuat wanita marah.

Sebagai soal fakta, hanya anggukan kepala saja yang bisa membuat orang gila, tidak hanya wanita muda Penggarap Sekte Reliance, tetapi juga Dunia Kultivasi seluruh Negara Bagian Zhao.

Mata lembutnya, disposisi ramah, fitur indah, bakat laten yang luar biasa, basis Budidaya halus, latar belakang keluarga yang menakjubkan … semua itu tampaknya membuktikan bahwa Wang Tengfei pantas untuk Dipilih, yang pada gilirannya menyebabkan orang lebih menghormatinya. Dia diberkati oleh surga.

Dia berdiri di sana, senyum mempesona di wajahnya, matanya tampak dipenuhi bintang-bintang ketika dia menatap ke kejauhan. Tatapannya tampaknya hampir langsung menembus pegunungan untuk jatuh langsung ke gunung hitam yang penuh dengan binatang setan.
 
Dia menatap untuk waktu yang lama, matanya berkedip-kedip dengan kegembiraan yang tak terlihat.

“Waktunya telah tiba,” katanya, senyumnya ringan tapi hatinya menyala. “Saya menghabiskan tiga tahun menggali catatan-catatan kuno, kemudian satu tahun mencari tinggi dan rendah di seluruh Negara Bagian Zhao. Setelah itu, Aku menunggu dua tahun lagi di sini di Reliance Sect. Akhirnya hari ini telah tiba. Sebelum Naga Hujan Bersayap mati, ia terbang ke tempat ini.

“Saya tidak pernah membayangkan bahwa dua hal terpenting bagi Aku akan berhubungan dengan Reliance Sect. Apakah nasib saya benar-benar diwujudkan di sini? Setelah masalah saat ini berakhir, Aku akan memasuki Sekte Batin dan menjadi rencana aku mengenai Pendirian Yayasan aku. ”Senyumnya semakin memikat.

“Penatua Brother Wang, kami siap,” kata seorang pria yang berdiri di belakang Wang Tengfei. Basis Kultivasinya berada di tingkat kelima dari Kondensasi Qi. Dia berbicara dengan sangat hormat. “Bahkan anggota Sekte lain dirakit sesuai dengan kebutuhan kamu. Kami pasti akan berhasil.
Sayangnya, Shangguan Song belum kembali, dan kami tidak tahu di mana dia. Tidak pasti apakah dia bisa mengundang Tuan Paman Shangguan atau tidak. “

“Baiklah,” kata Wang Tengfei sambil tersenyum. “Kami sudah lama mempersiapkan hal ini. Menurut kesimpulan aku, ular sanca setan hampir pada akhir periode penumpahan dua tahun. Saat ia menyelesaikan prosesnya, ia berada pada titik terlemahnya. ”Matanya menjadi lebih cerah. Tidak hanya menghabiskan waktu bertahun-tahun dalam persiapan, dia juga diharuskan membayar harga empat harta berharga, serta puluhan ribu Batu Roh, untuk menyiapkan mantera. Bahkan baginya, itu adalah harga yang hanya bisa dibayar sekali. Sampai sekarang, dia tidak punya apa-apa lagi.

“Jangan khawatir, Penatua Wang. Kami pasti akan berhasil. Izinkan Junior Brother mengucapkan selamat kepadamu sebelumnya karena telah memperoleh Core. ”

“Tentu saja kita akan berhasil. Saya, Wang Tengfei, tidak pernah gagal. ”Dia tertawa, dan ekspresinya menjadi semakin cemerlang. Jika catatan kuno itu benar, ia akan kembali dengan harta berharga yang akan menemaninya selama
 
sisa hidupnya, dan juga warisan kuno yang akan memungkinkannya untuk mengendalikan langit dan bumi. Adapun Inti Iblis, itu bisa dianggap harta ketika berada di puncaknya. Tetapi setelah bertahun-tahun, itu akan memudar, dan tidak akan seefektif itu. Namun, itu masih bisa membantunya menerobos dari tingkat keenam Qi Kondensasi ke ketujuh.

“Besok subuh, kita akan pergi ke gunung hitam,” kata Wang Tengfei dengan lembut. Sambil tersenyum, dia menggosok lengan kanannya. Tersembunyi di bawah lengan itu adalah tanda merah. Dia menggosoknya, dan sekali lagi matanya bersinar karena kegembiraan.

Itu adalah tanda yang ditinggalkan oleh Tetesan Darah yang jatuh kepadanya dari Surga ketika dia berusia enam tahun. Setelah hari itu, dia dikelilingi oleh mimpi di mana dia terbang di udara dan menjadi penguasa langit.

Dengan Drop Darah datang pengetahuan tentang warisan, serta rasa khusus, yang, ketika digabungkan dengan informasi dari catatan dua ratus tahun yang lalu, telah memungkinkannya untuk menemukan seutas petunjuk yang telah membawanya ke sini .

“Tidak seorang pun di seluruh dunia kecuali aku yang bisa melakukan ini. Dan itu karena aku terhubung dengan warisan, dan memiliki Drop Darah, yang unik di dunia. ”Dia menatap ke arah gunung hitam, senyumnya bahkan lebih memikat, dipenuhi dengan antisipasi.

“Jika ini masih era Patriarch Reliance, maka dia pasti akan mengambil kendali naga. Tapi dia sudah hilang selama empat ratus tahun. Itu adalah keberuntungan bagi saya. Menurut catatan kuno, dan juga investigasi saya sendiri, Aku tahu bahwa ketika naga datang ke sini dua ratus tahun yang lalu, auranya telah ditekan oleh harta karun itu. Hanya sedikit orang yang menyadari hal itu. Meskipun ini adalah wilayah Reliance Sect, area ini memiliki mantra pembatas yang kuat. Tidak hanya tidak ada aura yang keluar, bahkan jika ada, tidak ada yang bisa merasakannya. Dan bahkan jika seseorang memasuki daerah itu, penglihatan mereka akan terhalang oleh sihir, dan mereka tidak akan bisa melihatnya.

“Adapun ular piton Iblis, ia telah menghabiskan sebagian besar waktunya dalam tidur. Itu hanya karena proses penumpahan yang mulai mengaum dan
 
melolong. Hanya ketika python iblis menumpahkan kulitnya sepenuhnya pembatasan akan menghilang, dan itu akan aman untuk masuk. Berkat warisan Drop Darah saya, Aku bisa menyimpulkan hal-hal ini. Tidak ada orang lain yang mengerti bahkan setengahnya.

“Harta berharga, warisan lengkap, semua ada di sana, menunggu Wang Tengfei!” Senyumnya semakin lebar, dia menjentikkan lengan bajunya dan berjalan kembali ke Gua Immortal. Cahaya bulan berputar di sekelilingnya, tidak mau berpisah darinya. Adegan mistis menyebabkan ekspresi Penggarap lainnya dipenuhi dengan lebih banyak penghormatan.

Keesokan harinya saat fajar, di atas gunung hitam, di celah yang hampir tak terlihat itu, seluruh tubuh Meng Hao menjadi merah padam. Keringat membanjirnya, dan kotoran hitam dalam jumlah besar mengalir keluar dari pori-porinya.

Dia telah di mediasi selama beberapa hari, tetapi sekarang matanya terbuka. Di luar, raungan python setan tumbuh lebih kuat. Tampaknya itu telah mencapai titik kritisnya sendiri.

Meng Hao tidak terganggu, meskipun. Dia fokus dan memutar basis Budidaya. Dia mendorong berkali-kali, tetapi leher botol level empat masih ada di sana. Matanya merah, dia menelan sepuluh Pil Roh Kering, dan kepalanya mulai berdengung, dan tubuhnya bergetar hebat. Suara robekan yang keras bisa terdengar, dan sepertinya tubuhnya melayang seperti selembar kertas di angin.

Di dalam tubuhnya, Qi dan pembuluh darahnya berkilau seperti kristal, hampir transparan, seperti pertanda dunia lain. Energi spiritual di tubuhnya berputar, membentuk danau yang indah. Itu bukan danau besar, tapi tetap saja itu danau.

Danau, danau Inti, ada di wilayah Dantian Meng Hao, cukup deras.

Meng Hao tahu bahwa dia bisa mengendalikan kekuatan dan memungkinkannya meletus dengan kekuatan tingkat kelima Qi Kondensasi. Bagi seorang Penggarap yang telah mencapai Pendirian Yayasan, itu lemah dan tidak kuat, tetapi sejauh Qi Kondensasi pergi, tingkat kelima adalah
 
daerah aliran sungai, daerah aliran kedua adalah tingkat ketujuh, diikuti oleh yang kesembilan.

Kepalanya berdengung cukup lama. Akhirnya, Meng Hao perlahan membuka matanya, dan mereka berkilauan seperti sebelumnya. Suara letusan terdengar. Dia tampaknya telah tumbuh sedikit lebih tinggi, dan meskipun kulitnya masih gelap, udara baru memancar darinya.

“Tingkat kelima dari Kondensasi Qi.” Meng Hao menarik napas dalam- dalam, lalu tersenyum. Dia telah mencapai tingkat kelima dari Kondensasi Qi. Sekarang dia bisa mempraktikkan teknik Berjalan Angin. Itu, dikombinasikan dengan pedang terbang, akan memberinya kecepatan lebih besar baik dalam gerakan dan serangan. Itu benar-benar melampaui level keempat.

“Pil Roh Kering benar-benar luar biasa,” kata Meng Hao, menatap ke bawah pada dua Pil Roh Kering di depannya. “Tapi, mereka masih memiliki keterbatasan. Mungkin setelah mengkonsumsi banyak dari mereka, mereka akan menjadi kurang efektif, sama seperti pil di masa lalu. Aku ingin tahu apakah aku akan bisa menggunakannya untuk mencapai tingkat keenam Qi Kondensasi. ”Saat dia merenungkan ini, ekspresinya tiba-tiba berubah.
Raungan ular sanca setan sekarang membawa nada kesengsaraan. Suara ledakan terdengar. Meng Hao mencondongkan tubuh ke depan, dan dia melihat ke luar celah itu.

Ketika dia melihat, pupil matanya mengerut dan tangannya mengepal.

Tidak jauh dari puncak gunung, ada seorang pemuda berjubah putih, luar biasa cantik, seolah-olah tubuhnya yang sempurna adalah berkah dari surga. Pedang terbang emas berputar di sekelilingnya, dan angin berhembus kencang saat ia bertarung dengan ular sanca Setan.

Itu tidak lain adalah … Wang Tengfei.

Dia tersenyum dengan tenang, dan matanya yang ramah dan ramah membuatnya tampak seperti matahari. Dia tampak bersinar, seolah-olah dia bisa menghilangkan semua bayangan di sekitarnya.
 
Ketika dia menyerang, dia tampak sempurna, seolah-olah Surga menyetujui setiap gerakannya.

Di sekelilingnya setidaknya ada sembilan lainnya, salah satunya adalah Shangguan Xiu. Dia menjentikkan lengan bajunya saat dia memimpin dalam memerangi python setan. Adapun yang lain, mereka semua memiliki tingkat Kondensasi Qi tingkat ketujuh atau lebih tinggi. Semua orang asing yang Meng Hao belum pernah lihat sebelumnya. Mereka mengepung ular sanca setan, bersiap untuk membunuhnya. Suara ledakan terdengar, dan ular piton mengeluarkan raungan yang mencengangkan.

Meng Hao menatap Wang Tengfei, tidak menggerakkan otot. Tapi jauh di matanya, tampak gelap yang perlahan-lahan tumbuh, menggantikan kelembutan apa pun hingga memenuhi matanya.

Setelah beberapa saat, raungan ular sanca iblis semakin bertambah sengsara, dan luka menutupi tubuhnya. Darah berceceran di mana-mana. Ini benar- benar adalah negara terlemahnya. Para Penggarap sekitarnya menyerang bahkan dengan ganas. Wang Tengfei tersenyum, sesempurna sebelumnya, matanya dipenuhi dengan kegembiraan yang tak terlihat.

Dia telah menunggu hari ini untuk waktu yang lama.

Tiba-tiba, dari puncak ke sembilan gunung di sekitarnya, cahaya perak berkilau melingkar dan dihubungkan bersama untuk membentuk mantra. Mantra yang begitu perlahan memenuhi udara, lalu terbelah menjadi benang perak yang tak terhitung jumlahnya yang kemudian berubah menjadi kabut perak yang melesat ke tanah. Tampaknya mereka sedang bersiap untuk menyegel ular piton Iblis.

Tapi, saat itu, ular piton memandang ke arah Surga dan mengeluarkan raungan yang bergema di atas gunung hitam, mengguncang segalanya. Tiba-tiba, di atas kepala ular sanca muncul gambar hantu binatang.

Makhluk itu merah cerah, dengan akup besar dan kepala yang tampak mengerikan. Cakar tajamnya berkilauan, dan memiliki ekor panjang. Begitu hantu muncul, angin yang berputar-putar di langit tampak berubah warna, dan ekspresi heran muncul di wajah semua orang yang hadir. Hanya mata Wang
 
Tengfei yang tampak lebih bersemangat. Untungnya, gambar hantu muncul hanya sesaat, lalu menghilang.

Ketika gambar hantu menghilang, ular sanca setan melesat keluar dari celah yang dalam, tubuhnya licin dan halus. Itu mengeluarkan raungan menakutkan dan meludahkan kabut kemerahan keluar dari mulutnya, serangan yang kemudian melesat ke segala arah. Para Penggarap tidak bisa menghindarinya, bahkan Wang Tengfei, dan mereka hanya bisa menonton tanpa daya ketika itu menyelimuti mereka, lalu melesat ke kejauhan. Karena serangan itu, ketika kabut perak jatuh dari langit, itu tidak hanya jatuh pada ular sanca Setan, tetapi Wang Tengfei dan yang lainnya juga.

Saat kabut perak turun ke atas mereka, hati Meng Hao mulai berdebar kencang. Sebelumnya, dia telah melihat pedang mencuat dari tubuh ular sanca setan. Tetapi sampai sekarang, pedang itu tidak terlihat. Tanpa ragu sedikit pun, ia melompat dan, bergerak lebih cepat dari yang pernah ada dalam hidupnya, melompat ke pedang terbang dan menembak ke arah puncak gunung dan celah besar.

“Pergi! Pergi! Pergi! '' Meng Hao berkata dengan pelan. Tanpa mempedulikan keamanan, ia menyerbu ke gua seperti celah, mengabaikan bau aneh yang memenuhi udara. Ketika dia bergerak lebih dalam ke dalam gua, dia melihat kulit ular besar, terjebak di dalamnya adalah pedang kecil yang tampak primitif.

Tanpa jeda, dia meraih pedang, jantungnya berdebar, wajahnya memerah karena kegembiraan. Saat dia akan pergi, matanya melebar. Meskipun tingkat kegembiraannya yang ekstrem, dia masih bisa terkesiap kaget. Benda itu benar-benar kulit ular sanca, tapi itu juga sesuatu yang lain, sesuatu yang mengejutkan menakutkan yang belum pernah dilihat Meng Hao dalam hidupnya.

Itu adalah … mayat makhluk. Mayat besar, keriput, panjang beberapa ratus meter. Gunung hitam tampaknya berlubang di dalamnya, dan mayat makhluk itu mengisi lebih dari setengahnya.

Juga terlihat dua raksasa, sebagian besar sayapnya hancur. Meskipun sudah mati, kepala makhluk itu yang besar dan mengerikan itu sangat menakutkan.
 
Makhluk ini tampak sama dengan gambar hantu yang baru saja muncul, dan sekarang sudah jelas bahwa yang disebut ular sanca setan sebenarnya adalah ekor makhluk itu.

“Ekor yang menjadi iblis!” Kata Meng Hao, terpana. “Binatang iblis apa ini? Jika itu adalah binatang iblis … itu pasti memiliki Inti Iblis! “Dia mengepalkan rahangnya. Berdasarkan pengalamannya mengumpulkan Core Iblis, itu tidak akan terletak di perut makhluk itu. Kebanyakan Core Iblis terletak di kepala. Dia berlari ke arah kepala yang tampak mengerikan, dan dengan sapuan pedang yang tampak primitif, membelahnya terbuka. Benar saja, di dalamnya ada Core Iblis yang layu. Dia meraihnya, dan hendak pergi, ketika tiba-tiba jantungnya mulai berdebar kencang. Dari posisinya saat ini, dia bisa melihat bahwa di bawah kepala mayat makhluk itu adalah kerangka.

Siapa yang tahu berapa tahun kerangka itu tergeletak hancur di bawah kepala. Di sebelah kerangka adalah tas memegang berwarna emas.

Darah mendidih, Meng Hao tiba-tiba merasa bahwa takdirnya tebal di tempat ini. Dia telah memperoleh pedang, Inti Iblis dan sekarang tas emas berisi.
Dia mengambilnya, lalu menembak keluar dari gua seperti angin, dan kemudian menuruni gunung, dipenuhi dengan kegembiraan yang luar biasa.

“Aku kaya sekali! Kali ini, aku benar-benar sangat menyukainya! “

Meng Hao hanya berada di dalam gua untuk ruang sekitar sepuluh napas, dan dalam sepuluh lagi, dia pergi dari gunung. Saat bayangannya menghilang, bentuk mulai turun dari kabut perak yang tergantung di langit. Itu adalah seseorang yang mengenakan jubah putih; Wang Tengfei. Dengan gerakan lengannya, dia melayang perlahan. Dia melihat sekeliling sejenak, lalu melaju ke arah gua.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 24

Bab 24: Siapa itu ?!

Wang Tengfei tampak sangat bersemangat sehingga jika ada yang bisa melihatnya, mereka akan terkejut. Tidak ada yang pernah melihat ekspresi seperti itu muncul di wajahnya.

Bagi orang lain, Wang Tengfei adalah Terpilih, dengan ekspresi lembut, senyum ramah, dan penampilan cantik, sempurna dalam segala hal.

Tetapi pada saat ini, dia tidak bisa membantu tetapi menunjukkan kegembiraannya. Dia telah bersiap untuk momen ini selama bertahun-tahun, telah menghabiskan begitu banyak sumber daya, semua untuk sampai ke titik ini, titik yang telah dinantikannya selama bertahun-tahun. Dia akhirnya akan memiliki harta yang bisa dia bawa bersamanya seumur hidupnya. Hatinya hampir meledak karena kegembiraan.

Salah satu alasan utama ia bergabung dengan Reliance Sect adalah untuk mendapatkan harta ini.

Bergerak secepat yang dia bisa, dia memasuki gua. Ketika dia melihat mayat yang besar dan menakutkan itu, dia tertawa keras dan matanya bersinar. Dia berlari ke arah ekor makhluk itu, bagian yang telah berubah menjadi ular sanca setan. Dia mencari-cari sebentar, lalu ekspresi kebingungan muncul di wajahnya. Matanya melebar. Setelah memandangi seluruh mayat, dia berdiri di sana dengan wajah tercengang.

“Apa yang sedang terjadi…? Tidak mungkin. Harta karun hanya dapat diperoleh setelah python menumpahkan kulitnya. Satu-satunya waktu aman untuk masuk adalah sekarang. Bagaimana tidak di sini? Itu tidak mungkin! “Ekspresi kejam memenuhi matanya, dan kepalanya berputar. Dia mencari mayat lagi, mencari tempat di mana dia ingat pedang seharusnya mencuat.
 
Ketika dia menemukannya, jelas bahwa pedang itu sudah diambil. Tubuh Wang Tengfei mulai bergetar, dan kemarahan yang luar biasa muncul di matanya. Dia menjerit yang mengguncang seluruh gunung hitam.

Saat itulah dia menyadari bahwa kepala mayat telah terbelah dan Inti Iblis dihilangkan. Ketika dia melihat kerangka itu, suasana hatinya tenggelam lebih dalam, dan dia bahkan nyaris tidak melihatnya.

Seluruh orang itu tampak buas dengan amarah. Dia berlari keluar dan menarik lengan bajunya, berharap mendapat reaksi dari Tetesan Darah di lengannya. Tetapi tidak ada reaksi sama sekali. Bahkan, seolah-olah Drop Darah telah dihapus!

Dia mencari gunung hitam tinggi dan rendah tetapi tidak menemukan apa pun.

Pada akhirnya, dia kembali dengan bodoh ke gua dan melihat mayat makhluk itu. Dia menjerit nyaring lagi.

“Saya menghabiskan tiga tahun mencari teks-teks kuno. Tiga tahun, tanpa waktu untuk Kultivasi! Saya menghabiskan ratusan ribu Spirit Stones sebelum saya menemukan petunjuk dari dua ratus tahun yang lalu yang membawa aku ke Flying Rain-Dragon! ”Tubuhnya bergetar, dan wajahnya berkerut.
Kecantikan apa pun di dalam dirinya hilang, digantikan oleh kegilaan.

“Saya menghabiskan satu tahun mencari di seluruh Negara Bagian Zhao, di pegunungan dan alam liar. Aku pergi ke mana-mana, semua distrik. Reaksi Blood Drop akhirnya membawaku ke sini! ”Matanya merah, dia mengepalkan tinjunya dengan marah. Siapa pun yang melihatnya seperti ini pasti akan kaget secara ekstrem.

“Demi harta karun itu, aku berkenan memulai pelajaran spiritualku di Sekte Reliance yang terkutuk ini. Sial, Sial! Aku sudah harus bertahan selama hampir tiga tahun !!! ”Hatinya sakit, seolah ditusuk dengan pedang tak terlihat yang menghancurkan kesombongannya hingga berkeping-keping. Sampai sekarang, dia benar-benar tidak pernah percaya bahwa dia mungkin bisa gagal.
 
“Untuk mempersiapkan mantera untuk menekan naga, aku menghabiskan semua Batu Roh yang tersisa !! Saya menggunakan beberapa pengaruh berharga dari Klan aku untuk menekan informasi tentang Flying Rain-Dragon kuno agar tidak keluar. Aku bahkan menolak bantuan anggota Klan aku karena aku ingin harta dan Legacy menjadi titik awal sejati pelatihan aku!

“Siapa itu? Siapa yang mengambil harta aku !? ”Tubuhnya bergetar hebat, kepalanya berdengung, dan darahnya bergolak. Dia telah menghabiskan begitu banyak, dan orang lain mendapat manfaat. Dia memuntahkan seteguk darah ke jubah putihnya, menodai merah.

Itu seperti seorang pria di dunia fana yang membayar harga pengantin, membeli rumah mewah, menemukan pengantin wanita yang paling indah, kemudian mengatur pesta pernikahan yang luar biasa yang ia undang mengundang banyak teman dan keluarga. Kemudian, di depan mata semua orang, dipenuhi dengan antisipasi, dia memasuki ruang pernikahan dan melihat pengantinnya yang cantik dan memerah di kasa pernikahan merahnya, lalu melemparkan dirinya ke arahnya …

Hanya tiba-tiba dia menjadi orang yang berbeda. Segala sesuatu yang menjadi miliknya tiba-tiba dinikmati oleh lelaki lain. Bahkan wajahnya telah diambil!

“Siapa yang mengambil pedang Budidaya kuno saya !?” Wang Tengfei lagi berteriak dengan sedih, lalu memuntahkan seteguk darah lagi. Dia terhuyung mundur beberapa langkah, wajahnya pucat, matanya menyala karena kegilaan. Dia tidak bisa menerimanya, sama sekali tidak. Belum pernah dia gagal, tidak pernah. Ini, ditambah dengan kesombongannya, menyebabkan hatinya dipenuhi dengan amarah yang kuat dan terhina.

“Siapa yang mencuri harta karun yang aku rencanakan untuk menegur dunia Kultivasi !?” Saat dia memikirkan harga yang telah dia bayarkan untuk mencapai titik ini, dia batuk seteguk darah lagi. Jubahnya sekarang hampir sepenuhnya merah saat dia terhuyung mundur.

“Kamu tidak hanya mengambil harta itu, kamu mengambil Demonic Core. Tanpa itu, Aku tidak bisa menembus ke tingkat ketujuh! Kamu siapa?! Siapa kamu yang mengambil keberuntunganku? Itu adalah harta saya, itu adalah Inti
 
Iblis aku !! ”Wajahnya memutar dengan kegilaan saat ia melanjutkan pencariannya, tetapi tidak berhasil.

Raungannya yang menyedihkan mencapai telinga Meng Hao saat dia melarikan diri untuk hidupnya. Matanya berkilau penuh semangat, dan dia berlari lebih cepat.

“Saya kaya. Benar-benar kaya sekali. ”Jantungnya berdebar kencang dan mulutnya terasa kering, dan kecepatannya meningkat hingga jauh melebihi batasan kecepatannya sebelumnya. Hanya beberapa saat berlalu sebelum dia mencapai Gua Immortal di Gunung Selatan.

Dia menduga bahwa harta yang dia ambil sangat penting bagi Wang Tengfei. Karena dia telah mencuri mereka, dia tidak bisa mengumumkan keberadaan mereka di depan umum. Dia ingin menyembunyikan dirinya juga, tetapi jika dia melakukannya, itu hanya akan menarik lebih banyak perhatian pada dirinya sendiri. Sebagai gantinya, ia harus menempatkan dirinya di tempat terbuka dan menempelkan dirinya pada posisi beralasan, berani dan terjamin, dengan keadilan di sisinya.

Dia menjilat bibirnya, dan matanya cukup bersinar. Meskipun Fatty masih memiliki slip batu giok yang membuka Gua Immortal, Meng Hao masih memiliki slip batu giok lain yang diberikan kepadanya oleh Penatua Sister Xu, yang dia tahu bisa membuka pintu. Jika hanya ada satu kunci, bagaimana dia bisa membuka pintu ketika dia duduk menghitung Batu Rohnya suatu saat?

Ketika dia memasuki Gua Immortal, dia tidak melihat Fatty. Awalnya, dia khawatir. Tapi kemudian dia menyadari bahwa meskipun Fatty terlihat naif, dia sebenarnya cukup pintar, dan tidak akan membiarkan dirinya dimanfaatkan. Tidak memikirkannya lebih jauh, dia duduk bersila, mengambil napas dalam-dalam dan mengeluarkan tas emas pegangan. Dia menjadi semakin bahagia saat melihatnya, dan ketika dia membukanya, dia mulai bergumam pelan pada dirinya sendiri.

“Itu sangat besar. Sepertinya itu bisa menahan … apa? ”Bahkan sebelum dia menyelesaikan kalimatnya, tubuhnya menjadi kaku, dan dia menarik napas lagi. Ketika dia melihat ke dalam tas berisi, pikirannya menjadi kosong, lalu mulai berdengung.
 
“Omong kosong! Sial! Aku benar-benar kaya !! ”Tangannya gemetar saat mereka memegang tas yang dipegangnya. Butuh beberapa saat baginya untuk mengatur pikirannya kembali. Dia mengeluarkan Batu Roh dengan tangan gemetar.

Batu Roh di tas itu tidak persis sama dengan Batu Roh lainnya. Sekitar sebesar jari, energi Spiritual yang berputar-putar di dalamnya tidak padat, dan mereka juga mengandung kabut berputar yang aneh di dalamnya. Dan jumlah sebenarnya … di dalam tas memegang lebih dari dua ribu Spirit Stones!

Dia belum pernah melihat kekayaan sebesar ini sepanjang hidupnya. Dia bahkan tidak bisa bernapas sejenak. Tubuhnya gemetar, dan dia menatap kosong. Selain Spirit Stones, satu-satunya barang di dalam tas itu adalah beberapa pakaian dan beberapa barang lainnya.

Keringat mulai menetes ke dahi Meng Hao. Itu tidak panas di dalam Gua Immortal, tetapi tubuhnya terasa seperti terbakar. Setelah sedikit waktu berlalu, dia mulai tertawa, tawa yang hangat penuh dengan sukacita.

“Batu Roh ini aneh. Mereka besar, tetapi energi spiritual mereka hanya rata- rata. Tapi kuantitasnya, hahaha … ”Setelah beberapa waktu berlalu, ia mengendalikan diri. Menjilati bibirnya, dia mengeluarkan benda lain yang telah dia peroleh, Core Iblis yang layu. Dia melihatnya, matanya berkilau intens. Dia menarik napas panjang.

“Binatang setan raksasa itu pasti sudah mati selama bertahun-tahun. Akhirnya, ekornya berubah menjadi python setan. Pasti sangat kuat ketika masih hidup. Dan Inti Iblisnya … '' Pernapasan Meng Hao tumbuh kasar saat dia melihat Core yang keras dan kering. Dia mengeluarkan cermin tembaga, bermaksud untuk membuat duplikat.

Hampir segera setelah dia menariknya, dan sebelum dia bahkan bisa meletakkan Demonic Core di permukaannya, cermin itu tiba-tiba mulai terbakar dengan sangat panas sehingga hampir melukai tangan Meng Hao. Kekuatan tak terlihat meledak dari cermin, mengisi ke arah Inti Iblis.
 
Ledakan terdengar saat Core di tangan Meng Hao dikejutkan oleh serangan tak terlihat. Dalam sekejap, kekuatan tak terlihat lainnya melesat dari cermin tembaga dan menyerang Core Iblis. Seolah-olah Core Iblis tiba-tiba berubah menjadi makhluk Iblis berbulu panjang, dan cermin tembaga sudah gila dengan keinginan untuk menghancurkannya.

Meng Hao tercengang. Dia langsung meraih cermin, dan, menahan rasa sakit, mendorongnya kembali ke tasnya. Core Iblis jatuh ke tanah dengan bunyi gedebuk, banyak retakan kecil sekarang terlihat di permukaannya yang layu.

“Sialan. Ini adalah Inti Iblis, bukan binatang Iblis berbulu. ”Meng Hao dengan susah payah mengambil Core.

Itu adalah hal yang baik Core Iblis layu memiliki kerak luar yang sulit. Serangan keras cermin tembaga telah merusak permukaannya, dan sekarang, sebuah pelet kecil berkilau terlihat, dari mana menghembus aroma energi spiritual yang pekat. Itu langsung memenuhi Gua Immortal dan menyebabkan matanya berkilau. Mempertimbangkan reaksi keras dari cermin tembaga, dia tidak berani mencoba untuk menduplikasinya. Dia ragu-ragu sejenak, lalu menyimpannya.

Setelah mengambil napas dalam-dalam lagi, ia mengeluarkan sepertiga dari akuisisi, pedang kecil, tampak primitif. Sambil memegang di depannya, dia tersenyum.

“Pedang ini sangat tajam. Itu bisa menusuk ke dalam python Setan, dan bahkan bisa membelah kepala iblis raksasa itu terbuka. Itu pasti sesuatu yang istimewa, “Dia melihat pedang kecil di tangannya. Itu tidak terbuat dari emas atau besi, tetapi kayu. Di permukaannya ada beberapa garis emas samar yang tampaknya memiliki semacam sifat magis. Meskipun itu tampak primitif, bahkan hanya memikirkan pedang terbang kayu dan ketajamannya yang luar biasa membuat Meng Hao sangat bersemangat.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 25

Bab 25: Sovereign of the Sky

“Harta ini harus memiliki sejarah khusus.” Meng Hao mengayunkan pedang kayu, lalu menikamnya ke tanah. Itu masuk dengan mudah. Tersenyum, Meng Hao menariknya, bahkan lebih bahagia dari sebelumnya.

Tiba-tiba, dia mengangkat kepalanya, tampak terkejut. Dia merasakan bahwa energi spiritual di Gua Immortal tiba-tiba lebih tipis dari sebelumnya.
Sebenarnya, itu sepertinya benar-benar menghilang.

Meskipun pada awalnya tidak ada banyak energi spiritual, untuk semua itu menghilang seharusnya tidak mungkin. Energi spiritual adalah Qi dari surga dan bumi, yang berdenyut melalui berbagai gunung seperti arteri besar. Sekte Reliance hanyalah tempat seperti itu. Seharusnya tidak mungkin energi spiritual tiba-tiba mengering tanpa alasan.

Penasaran, Meng Hao menstabilkan auranya dan berkonsentrasi, melemparkan akal sehat tentang. Tiba-tiba, dia melihat kembali ke pedang kayu, tidak percaya menutupi wajahnya. Dia baru saja menemukan bahwa semua energi spiritual di ruangan itu telah diserap oleh pedang kayu.

“Pedang … itu bisa menyerap energi spiritual?” Meng Hao terkejut. Setelah beberapa saat, dia menampar tasnya memegang dan menghasilkan Batu Roh. Setelah meletakkannya di sebelah pedang, dia menyaksikan Batu Roh perlahan-lahan menjadi gelap di atas ruang sekitar sepuluh napas.

Dia mengambil Batu Roh kembali, merasa sedikit sedih karena kehilangan Batu Roh, tetapi bersemangat pada saat yang sama.

“Pedang ini … itu benar-benar harta karun.” Dia menatap pedang dengan tatapan tekad, lalu perlahan-lahan menariknya ke salah satu jarinya. Dengan
 
mudah, itu diiris membuka luka. Meng Hao fokus pada basis Budidaya. Benar saja, dia merasakan energi spiritual di tubuhnya disedot terus menerus melalui luka.

Dia menutupi jarinya, kegembiraan jelas di matanya. Dalam beberapa saat, lukanya telah sembuh, dan Meng Hao menatap pedang itu, tertawa bodoh.

“Jika aku menggunakan pedang ini saat bertarung dengan pengguna sihir, yang perlu kulakukan hanyalah memotong mereka, dan energi spiritual mereka akan terkuras habis dan aku bisa menginjak mereka. Sayang sekali saya hanya punya satu. Jika aku memiliki dua, atau sepuluh, atau seratus, maka aku dapat menguras energi spiritual lawan aku lebih cepat. Betapa mencengangkannya itu …? ”Sebuah bayangan muncul dalam benaknya tentang dirinya yang memegang seratus pedang kayu, semuanya menusuk ke tubuh Wang Tengfei.

Perjalanannya ke gunung hitam, dan menghabiskan semua Batu Roh itu, sudah pasti sepadan.

Dengan pemikiran itu, dia tiba-tiba menarik napas dalam-dalam dan mengeluarkan cermin tembaga.

“Aku ingin tahu berapa banyak Spirit Stones …” Dia ragu-ragu sejenak, tetapi tidak bisa berhenti memikirkan betapa menakjubkan pedang itu. Dia meletakkannya di cermin. Begitu menyentuh permukaan, cermin itu berkedip, dan pedang itu tersedot ke dalam. Meng Hao belum pernah melihat ini terjadi sebelumnya, dan itu membuatnya terkejut. Dia mencoba meraih cermin untuk menghentikannya, tetapi terlalu lambat. Pedang kayu itu hilang.

“Apa yang sedang terjadi? Sialan, cermin, aku melewati banyak kesulitan yang menyakitkan untuk mendapatkan pedang itu, kamu, kamu, kamu … oke, tenang, tenang. ”Terengah-engah sedikit, dia memaksa dirinya untuk tumbuh tenang. Setelah mempertimbangkan beberapa waktu, dia mengeluarkan Spirit Stone dan meletakkannya di cermin. Itu menghilang.

“Hmm. Apakah itu sudah memulai proses duplikasi? '' Hati Meng Hao berdebar, dan dengan ekspresi cemas, dia memasukkan Spirit Stone yang lain. Satu, dua, tiga … Ekspresi kecewa muncul di wajahnya. Cermin itu
 
seperti lubang tanpa dasar. Sebelum banyak waktu berlalu, Meng Hao sudah memasukkan dua ratus Batu Roh ke dalamnya.

“Sial, sial …” Dia ingin berhenti, tetapi menolak untuk sampai ke titik ini dan tidak memiliki apa-apa untuk ditunjukkan. Juga, dia tahu bahwa jika dia menyerah sekarang, itu pada dasarnya berarti menyerah pada kemampuan duplikasi cermin.

Dia hanya bisa menahan rasa frustrasinya dan memasukkan lebih banyak Batu Roh. Tiga ratus, empat ratus, hingga seribu. Wajahnya pucat. Tangannya bergetar saat dia mengulurkan Batu Roh lain.

“Kapan ini akan berakhir, cermin? Apakah kamu mencuri semua Batu Roh yang baru saja aku dapatkan? ”Dia mengertakkan gigi. Dia sudah menjatuhkan seribu Batu Roh. Dia tidak bisa menyerah sekarang. Dengan mata merah seperti pecandu judi, dia melempar lebih banyak Spirit Stones. Akhirnya, ketika dia melempar batu ke dua ribu, cermin mulai bersinar dengan cahaya warna-warni yang cerah, menunjukkan bahwa duplikasi telah dimulai. Pada titik ini, Meng Hao sedikit mati rasa. Dia menatap cahaya pada warna-warni, yang perlahan menghilang selama beberapa detik.

Ketika cahaya itu hilang, ada dua pedang kayu yang identik di cermin.

Ketika dia melihat mereka, beberapa warna kembali ke wajahnya. Dia mengambilnya, merasakan campuran emosi dari kesedihan ke kemarahan ke kesakitan. Yang bisa ia lakukan hanyalah menghibur dirinya sendiri.

“Tidak apa-apa, tidak masalah,” gumamnya pada dirinya sendiri melalui gigi yang terkatup. “Lagipula, berapakah beberapa ribu Batu Roh? Hanya sedikit. Kamu tidak bisa mendapatkan sesuatu yang baru tanpa melepaskan sesuatu yang lama. Layak untuk memiliki dua pedang kayu ini. “Dia mengucapkan kata” sepele “dengan sedikit kepahitan. Dia cepat-cepat menyingkirkan cermin tembaga dan memandangi kedua pedang kayu itu lagi. Dia duduk di sana sejenak memikirkan kekuatan mereka. Perlahan, dia mulai tenang.

Tekad sekali lagi memenuhi matanya. Setelah beberapa saat, dia menyingkirkan kedua pedang kayu yang berharga itu. Adapun pedang kedua, bernilai dua ribu Spirit Stones sejauh menyangkut Meng Hao.
 
Dengan tawa pahit, dia duduk di sana bersila dalam meditasi, menunggu energi spiritual di Gua Immortal untuk kembali. Tiba-tiba, matanya terbuka, dan dia mengambil Core Iblis dari tasnya.

“Meskipun aku baru saja menerobos ke tingkat kelima Qi Kondensasi, siapa yang tahu berapa banyak kemajuan yang akan dihasilkan basis Kultivasi saya jika aku minum pil ini …”

Dengan tatapan penuh tekad, dia menelan Core Iblis dan menutup matanya. Tubuhnya mulai bergetar. Inti Iblis larut menjadi banjir energi spiritual yang sangat padat yang langsung menggenangi Meng Hao.

Kepadatan energi spiritual ini melampaui pil obat yang pernah dikonsumsi Meng Hao. Bahkan, tidak ada cara untuk membandingkannya dengan apa pun. Core meledak dengan kecerahan putih, menyapu tubuh Meng Hao. Darah menyembur keluar dari mulutnya dan tubuhnya bergetar. Tapi dia bertahan, dan danau Core tumbuh semakin besar. Beberapa saat kemudian, Meng Hao mengalami perasaan tak terbatas.

Dengan setiap ekspansi berdenyut, dia merasakan sakit parah dan tubuhnya bergetar lebih keras. Wajahnya pucat, dan ia mengertakkan giginya sekuat tenaga.

Kemudian, Danau Inti mulai bergolak dan bergolak, dan tingkat kekuatan spiritual yang menakjubkan mulai terbentuk. Meskipun sakit, Meng Hao bisa merasakan basis Budidaya meluas dari tahap awal dari tingkat kelima ke tahap tengah. Waktu berlalu, meskipun dia tidak yakin berapa banyak.
Ditemani oleh gemuruh danau Core, basis Budidaya naik lebih tinggi ke puncak tingkat kelima.

Kemudian, kepalanya berdengung, dan basis Penanamannya tiba-tiba menembus tingkat kelima dan memasuki … tingkat keenam Qi Kondensasi!

Dan bukan hanya tahap awal dari tingkat keenam, itu terus naik ke tahap tengah dari tingkat keenam. Kemudian perlahan-lahan mulai berhenti. Pakaian di tubuh Meng Hao telah berkurang menjadi abu. Hanya tas-tas berisi yang ada di sisinya. Kotoran hitam benar-benar menutupi dirinya, tetapi jika kamu
 
mencermati, Kamu akan melihat bahwa kulitnya berkilau bening, seolah-olah sinar matahari pagi terpancar darinya.

Rambutnya lebih panjang, sampai ke pundaknya, dan dia sedikit lebih tinggi. Tubuhnya tidak lagi tampak lemah dan lemah, tetapi agak tinggi dan ramping.

Wajahnya masih agak gelap, tetapi wajahnya bersinar dengan kekuatan yang terlalu sulit untuk digambarkan. Itu dunia lain.

Danau Inti-nya mendidih dan bergejolak, memenuhi seluruh tubuhnya. Jauh di dalam ceruknya, Core Iblis menetap. Untuk beberapa alasan, itu tidak larut, melainkan duduk di sana, tidak bergerak.

Jika itu hanya duduk di sana, itu tidak akan menjadi apa pun untuk dipikirkan. Tetapi ketika basis Kultivasinya mencapai tingkat keenam, kepalanya berdengung, dan di dalam dengung, dia merasakan tarikan yang tidak jelas dari semacam Legacy. Tampaknya berasal dari Core Iblis, menetap di benaknya seperti besi branding.

Itu pasti semacam Blood Legacy dari Flying Rain-Dragon, yang tersisa untuk keturunannya yang muda dan lemah. Saat mendekati kematian, ia menggabungkan Legacy ke dalam Core Iblisnya. Demonic python pasti bermaksud untuk mengonsumsinya setelah menumpahkan kulitnya. Dan tentu saja, Wang Tengfei, yang memiliki koneksi Darah ke Legacy, telah bernafsu untuk hal yang sama. Sedihnya … Meng Hao mendapatkannya terlebih dahulu.

Meng Hao tiba-tiba menemukan dirinya bermimpi. Dia terbang di tengah langit, menegur surga tertinggi, mengguncang bumi, dikelilingi oleh angin dan awan yang berputar. Dia adalah Penguasa langit, dan ketika binatang buas lainnya memandangnya, mereka gemetar seolah-olah mereka kehilangan kualifikasi untuk terbang, dan akan membiarkannya membantai mereka.

Dia adalah penguasa langit, Terpilih, disembah oleh semua makhluk. Sepertinya itu adalah zaman kuno, dulu sekali.

Perasaan terbang di surga membuat Meng Hao merasa hampir gila, hampir jatuh cinta dengan perasaan itu. Dia terbang untuk waktu yang lama, dan
 
sepanjang waktu, banyak binatang buas mundur darinya dalam ketakutan, dan banyak orang di tanah bersujud dalam penyembahan.

Dengan angin dan bumi di bawahnya, hanya surga yang bisa menandinginya, tetapi ia setara dengan mereka.

Kemudian, dia mencapai sebuah danau, dan dia menunduk untuk melihat dirinya sendiri. Dia adalah seekor naga, beberapa puluh ribu meter panjang, dengan dua sayap besar, masing-masing juga beberapa puluh ribu meter panjangnya. Dia memiliki kekuatan yang tak terlukiskan yang dapat membentuk dunia.

Kepalanya ganas dan buas, dan ia memiliki ekor yang sangat panjang. Semua itu bergabung bersama untuk membentuk bangsawan yang tak terbatas yang menciptakan dengungan listrik dalam pikiran Meng Hao. Pikirannya tampak terbuka, dan sebuah suara terdengar.

“Aku Naga Hujan Terbang di zaman kuno!” Itu memenuhi pikirannya, memenuhi dunia, dan membuat semuanya gemetar. Semua makhluk hidup meraung. Qi Hujan-Naga Terbang kuno dan pembuluh darah sudah lama menghilang dari bumi, tetapi beberapa keturunannya masih ada. Meskipun mereka mungkin lemah, Legacy masih ada.

Pada saat yang tepat, di Gunung Timur dari Reliance Sect, di Gua Immortal, wajah Wang Tengfei menjadi gelap. Kemarahan di hatinya hampir membuatnya gila. Dia telah merasakan kegagalan, dan sulit menerimanya.
Tidak peduli berapa kali dia mencoba menggunakan Tetesan Darah untuk merasakan Warisan atau lawannya, tidak ada yang terjadi. Dia tidak tahu apa yang sedang terjadi.

“Apakah kamu menemukannya?” Kata Wang Tengfei, menekan amarah di hatinya ketika ia mengangkat kepalanya untuk melihat pemuda yang berdiri di depannya. Pria muda itu yang menemaninya hari itu selain Shangguan Song.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.