-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0016 - 0020

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 16

Bab 16: Kemarilah!

Wajah para Penggarap sekitarnya menjadi pucat. Serangan Meng Hao sangat menentukan dan juga dipenuhi dengan kebencian ganas yang bahkan tidak dia sadari. Hal semacam ini sebenarnya menjadi tren.

Di mata para penonton, Meng Hao sekarang adalah orang nomor satu di dataran tinggi. Mungkin di seluruh Sekte Luar, dia sekarang adalah salah satu tokoh tertinggi.

Banyak Penggarap berpikir kembali ke setengah bulan terakhir. Dengan basis Budidaya yang begitu tinggi, Meng Hao bisa dirampok dan diambil sesuka hati. Benar, pelanggan tokonya tidak senang, tetapi dia memperlakukan mereka dengan lembut. Orang-orang sekarang mulai menatapnya dengan kagum.

Tidak ada pertempuran di dataran tinggi hari itu. Setelah Meng Hao pergi, berita tentang basis Budidaya Lu Hong rusak menyebar seperti angin. Fakta bahwa ia menyebutkan nama Wang Tengfei terutama dibicarakan, dan menyebabkan berita itu menyebar lebih cepat. Menjelang malam, semua orang di Sekte Luar telah mendengar tentang apa yang terjadi, dan pada titik ini semua orang tahu siapa Meng Hao.

Gunung Timur, ditutupi dengan gumpalan awan berwarna-warni, adalah gunung tertinggi Reliance Sekte dan juga basis aktivitas Sekte Dalam. Itu memiliki lebih banyak energi spiritual daripada gunung-gunung lainnya, dan merupakan tempat Pemimpin Sekte He Luohua pergi untuk pengasingan meditasi.

Kembali pada masa kejayaan Sekte Reliance, empat puncak telah sepenuhnya ditempati oleh Sekte Dalam. Murid dari tingkat ketujuh Qi Kondensasi telah
 
berlimpah. Sekarang, hanya Gunung Timur yang diduduki, oleh murid-murid Xu dan Chen, sedangkan puncak lainnya ditinggalkan.

Di Gunung Timur ada Gua Immortal yang jauh lebih besar dari Gua Meng Hao. Itu sebenarnya Gua Immortal terbaik di seluruh Sekte Luar Reliance, menyaingi bahkan tempat tinggal para murid Sekte Dalam.

Di dalamnya ada Spirit Spring yang sama sekali tidak mengering. Itu mengumpulkan energi spiritual yang padat dan harum.

Tentu saja, di antara semua murid Sekte Luar Sekte, satu-satunya yang memenuhi syarat untuk menempati tempat seperti itu adalah Wang Tengfei yang diberkati.

Dia duduk bersila di jubah putihnya, wajahnya tenang, memandang Lu Hong berlutut di depannya. Wajah Lu Hong pucat pasi, dan tubuhnya bergetar.
Basis Kultivasinya telah dihancurkan oleh Meng Hao.

“… Saya memohon kepada Penatua Brother Wang untuk memberikan keadilan,” katanya dengan napas tertahan. “Dia sangat licik, lebih dari yang bisa kamu bayangkan. Dia akan melarikan diri dari Sekte. “Setiap kali Lu Hong melihat Penatua Brother Wang, dia tidak bisa tidak merasa bahwa pria lain itu sempurna, di luar biasa. Perasaan itu telah tumbuh semakin kuat selama dua tahun terakhir di mana basis Budidaya Wang Tengfei tumbuh semakin kuat.

“Jika dia melarikan diri,” kata Penatua Brother Wang setelah beberapa saat, dengan gemilang dalam kesempurnaannya, “itu akan menjadi pelanggaran aturan Sekte, dan Aku akan mengirim beberapa orang untuk membunuhnya.” Dia mengenakan senyum ramah yang akan menyebabkan siapa pun untuk seperti dia, dan berbicara dengan ringan yang membuatnya tampak lebih mulia.

Lu Hong tidak bisa berkata apa-apa lagi. Dia bersujud, wajahnya dipenuhi dengan permohonan, tubuhnya bergetar tak terkendali.

“Baiklah,” kata Wang Tengfei. “Metodenya terlalu kejam. Sebuah contoh harus dibuat. Aku akan menang atas Penatua Brother Shangguan dan
 
melakukan perjalanan ke sana, meskipun Aku akan berhati-hati untuk tidak menyinggung Penatua Sister Xu. Meng Hao akan melumpuhkan basis Budidaya sendiri, mendistribusikan harta karunnya dan memutuskan lengan dan kaki. Itu akan menjadi permintaan maafnya. Cukup baik? ”Dia berbicara seolah-olah dia memegang kendali atas setiap masalah dalam Reliance Sect, seolah-olah dengan satu kata, dia bisa mengambil alih komando atas basis Budidaya Meng Hao serta lengan dan kakinya. Senyumnya ramah seperti biasa, sempurna dan tanpa cacat.

“Terima kasih yang dalam. Orang ini … dia baru saja dipenuhi dengan kejahatan … “Lu Hong menggertakkan giginya, hatinya dipenuhi dengan permusuhan.

“Lalu aku akan mengusirnya dari Sekte,” kata Wang Tengfei dengan dingin, seolah-olah dia berbicara tentang masalah yang sangat tidak penting. “Dia bisa pergi ke alam liar, dan segalanya akan berlangsung alami.”

Pada saat yang sama, Meng Hao duduk bersila di Gua Immortal di Gunung Selatan, menatap labu botol giok di tangannya dengan ekspresi gelap. Setelah menembus level keempat Qi Kondensasi, kemudian bertarung dalam pertempuran itu, ia telah menghabiskan hampir semua energi spiritualnya.
Hampir tidak ada yang tersisa. Setidaknya dia telah mendapatkan labu ajaib.

Tampaknya seolah-olah semuanya berjalan lancar sejak masuknya ke Reliance Sect, tetapi sebenarnya, itu sebagian besar karena kecerdasannya yang cepat dan pandangan ke depan. Jika ada orang lain selain dia, dia kemungkinan besar akan membahayakan hidupnya pada Hari Distribusi Pil pertama.

Kemudian, ia memperoleh perlindungan dari cermin tembaga dan kekuatan misteriusnya. Tak lama setelah itu, Penatua Brother Zhao mulai bernafsu mengejar Gua Keabadiannya. Jika dia tidak mati, situasi Meng Hao akan suram, dan dia akan kehilangan kendali atas semua barang-barangnya. Itu adalah pertama kalinya dia membunuh seseorang.

Jika dia belum mulai berbisnis dengan tokonya, dia tidak akan bisa tiba di tempat dia sekarang. Tetapi angin yang sepertinya mendorongnya dari belakang juga menahan kesulitan yang tidak disadarinya.
 
Semua yang terjadi adalah seperti guntur badai yang mendekat. Meng Hao menatap diam-diam pada labu botol jadeite, berpikir tentang murid nomor satu di Sekte Luar, memberkati Wang Tengfei. Memikirkannya dengan segala kesempurnaannya, Meng Hao merasa seolah-olah tekanan dari seluruh gunung telah datang padanya. Dia hampir tidak bisa bernapas.

Dia ingin melarikan diri, tetapi dia tahu bahwa dia bukan pelayan, tetapi seorang murid sekte. Melarikan diri adalah pelanggaran aturan Sekte. Itu akan membangkitkan perhatian para tetua sekte, dan dia pasti akan kehilangan nyawanya.

“Jika aku tahu sebelumnya bahwa Lu Hong meminta Wang Tengfei mendukungnya …” gumam Meng Hao. Beberapa saat kemudian, tekad yang teguh memenuhi matanya.

“Aku akan melakukan hal yang sama. Jika aku tidak menyerangnya, dia akan membunuh saya. Aku tidak memaksanya, dia memaksa saya. Dendam akan dibangun dengan cara baik. Kecuali saya bertemu Cao Yang sebelumnya dan bersedia membiarkannya merampok saya, segalanya akan berakhir seperti ini. Bahkan jika itu untuk membunuh, aku tidak bisa mencegah orang dari mengingini bisnisku. “Matanya berkedip ketika dia melihat dengan muram di sekitar Gua Immortal.

“Sayang sekali Penatua Xu bermeditasi di pengasingan …” Hal pertama yang dia lakukan setelah melumpuhkan basis Kultivasi Lu Hong adalah pergi mencarinya. Tetapi dia telah diberitahu di Sekte Dalam bahwa pihak-pihak yang mengasingkan diri tidak akan diganggu.

“Botol jadeite ini labu …” Itu sangat kuat, sehingga ketika dia mengujinya dengan basis Budidaya, meledak dengan kekuatan yang membuat jantungnya berdebar. Dia hanya bisa membayangkan bagaimana itu bisa membantunya. Mungkin sekarang dia akhirnya bisa menembus ke tingkat kelima Qi Kondensasi. Yang aneh adalah botol labu itu tidak bisa diletakkan di tasnya, tetapi harus digantung di tubuhnya. Sedihnya, dia tidak lagi memiliki Batu Roh. Dia telah menggunakan semuanya untuk menerobos level ketiga Qi Kondensasi. Kalau tidak, dia akan mencoba membuat salinan botol labu.
 
“Sekte ini bukan dari dunia fana. Sangat mudah untuk kehilangan nyawa seseorang di sini. Jika aku dapat mencegah bencana dengan menyerahkan botol labu, mungkin aku harus melakukannya saja … “Dia tidak ingin melakukannya, tetapi sepertinya dia tidak punya pilihan lain. Bahkan ketika dia bergulat dengan pikiran-pikiran ini, sebuah suara menyeramkan masuk dari malam yang gelap, melewati pintu tertutup Gua Immortal.

“Saya Shangguan Song 1, di sini untuk membantu Penatua Brother Wang dalam memberikan keadilan. Meng Hao, tolong keluarlah dari gua Immortal dan kowtow padaku. “

Suara gelap itu sepertinya memenuhi gua dengan bayangan dingin yang sedingin es. Mata Meng Hao berkilauan, dan dia mengangkat kepalanya. Dia tidak terlihat sedikit terkejut; dia telah mengantisipasi bahwa seseorang akan datang mencarinya.

Meng Hao terdiam sesaat, lalu perlahan berkata, “Ini sudah larut malam, bukan waktu yang nyaman. Penatua Brother, jika kamu memiliki sesuatu untuk dikatakan, katakan saja. ”

“Betapa angkuhnya,” kata suara itu, jelas tidak senang. Mendengus dingin terdengar.

Meng Hao diam saja, mempertahankan kesunyiannya.

“Jika kamu tidak akan membuka pintu, baiklah. Aku akan menyampaikan instruksi Penatua Brother Wang. Meng Hao, murid Sekte Batin, tidak fokus dengan sepenuh hati pada kultivasi. Dia telah menyebabkan gangguan di Zona Publik Tingkat Rendah, membangkitkan keluhan massa dari sesama murid, dan telah menggunakan metode jahat pada orang lain. Namun, dia masih muda, sehingga pelanggaran ini tidak dapat dianggap layak hukuman mati.
Serahkan harta kamu, melumpuhkan basis Budidaya kamu dan meninggalkan Sekte. Mulai saat ini, Kamu bukan murid dari Sekte Reliance. '' Saat Meng Hao mendengarkan suara seram itu, wajahnya menjadi muram. Kemudian, ketika dia mendengar kata-kata terakhir, itu penuh dengan kemarahan.

“Keputusan Penatua Brother Wang tidak sesuai dengan aturan Sekte,” kata Meng Hao menantang.
 
“Kata Penatua Brother Wang adalah aturan Sekte,” kata orang di luar, acuh tak acuh terhadap gangguan Meng Hao. “Hari berikutnya adalah Hari Distribusi Pil. Kamu akan bersujud kepada Lu Hong dan meminta maaf, lalu menunggu hukumanmu. ”Dengan itu, pria itu menjentikkan lengan bajunya, berbalik dan pergi.

Meng Hao duduk dalam perenungan diam. Waktu berlalu, dan fajar mendekat. Matanya merah. Dia tidak tahu apa yang harus dilakukan. Lawannya jelas menginginkan labu botol jadeite, dan melihatnya mati. Dari yang seharusnya dikasihani, ia akan melumpuhkan basis Budidaya, memutus lengan dan kaki, dan kemudian mengusirnya dari sekte ke pegunungan liar. Jika itu terjadi, dia benar-benar akan putus asa.

“Apa yang harus aku lakukan …” katanya, tinju terkepal, mata merah. Tiba- tiba dia merasa sangat lemah dan tidak berdaya. Ini adalah pertama kalinya dia benar-benar berharap dia lebih kuat. Jika dia lebih kuat, dia tidak akan diganggu seperti ini. Dia berpikir lagi.

“Jangan katakan padaku satu-satunya pilihanku adalah melarikan diri …” Matanya penuh dengan tekad, dia mengangkat kepalanya dan berjalan keluar dari gua Immortal. Tetapi bahkan ketika dia berjalan keluar, dia berhenti, ragu-ragu.

“Tidak, ini tidak benar …” Dia menunduk sejenak untuk berpikir, lalu kembali ke Gua Immortal, di mana dia duduk bersila.

Pagi berikutnya, Meng Hao membuka mata merahnya. Dia tidak melakukan latihan pernapasan, tetapi menghabiskan sepanjang malam dalam kontemplasi. Tapi basis Kultivasinya terlalu rendah. Dia tidak bisa memikirkan metode apa pun selain melarikan diri dari Reliance Sect. Tetapi tentunya lawannya telah mempertimbangkan bahwa dia akan melakukan itu. Melarikan diri sama dengan kematian, dan kemudian dia akan dikenang sebagai pengkhianat.

Bel terdengar di kejauhan. Hari Distribusi Pill telah tiba. Meng Hao tahu bahwa bahkan jika dia mencoba bersembunyi di Gua Immortal, bencana masih akan menimpanya.
 
“Hukum rimba. Semua masalah aku adalah karena basis Kultivasi saya terlalu rendah. Seorang pria sejati tidak hanya menerima penderitaan, dia melakukan sesuatu tentang hal itu. ”Dia menghela nafas kecil. Dia didorong ke tepi jurang, dan tidak punya ruang untuk bermanuver. Dia menenangkan dirinya, lalu meluruskan pakaiannya. Dia melihat sekeliling gua Immortal, lalu membuka pintu utama dan menatap langit biru dan lautan pohon zamrud.

Beberapa waktu berlalu, dan kemudian dia melangkah maju. Dia hanya mengambil beberapa langkah ketika dia melihat seseorang berjalan keluar dari hutan di belakangnya, menatapnya dengan dingin.

“Kamu tidak melarikan diri. Jadi kamu tidak bodoh sama sekali. “Meng Hao mengenali suara orang itu: itu adalah Lagu Shangguan. Ternyata dia tetap tinggal di belakang.

Meng Hao telah melihatnya sebelumnya. Dia adalah salah satu murid berjalan bersama Wang Tengfei hari itu di Gunung Timur. Kakeknya adalah salah satu penatua sekte. Dia jelas telah tinggal di belakang untuk melihat apakah Meng Hao akan melarikan diri. Jika dia punya, dia akan dicap pengkhianat, dan akan kehilangan nyawanya.

Meng Hao berbalik dan menuju Sekte Luar.

Shangguan Song tertawa dingin, matanya dipenuhi ejekan. Sebenarnya, dia telah pergi malam sebelumnya, untuk pergi mengunjungi kakeknya Shangguan Xiu. Bahkan jika Meng Hao memilih untuk melarikan diri di malam hari, dia akan terperangkap, dan menderita kematian yang mengerikan.

Shangguan Song mengikuti Meng Hao sepanjang jalan. Ketika mereka tiba di Sekte Luar, murid-murid lain melihat, satu per satu, dan banyak ekspresi berbeda memenuhi wajah mereka. Terlepas dari itu, tampaknya seolah-olah semua mengharapkan ini, dan tidak ada yang mengasihani Meng Hao. Paling benar-benar mengejeknya.

Segera, dia tiba di alun-alun Sekte Luar. Pilar-pilar berukir naga bersinar terang, dan para murid ada di mana-mana. Dari kejauhan, dia melihat Wang Tengfei berjubah putih, dikelilingi oleh sekelompok murid.
 
Matahari menyinari jubah putihnya, membuatnya bersinar seperti salju, dan rambut panjangnya menjuntai melewati bahunya. Dia tampak sempurna, tanpa cacat, seperti makhluk abadi dari sebuah lukisan. Sikapnya membuat orang ingin mengenalnya. Dia benar-benar terlihat seperti Terpilih.

Dia mengobrol ramah dengan para murid di sekitarnya, ramah dengan semua orang, terlepas dari basis Budidaya mereka. Dia akan mengangguk, memberikan tips tentang Kultivasi, membuat semua orang memperlakukannya dengan sangat hormat.

Semua murid perempuan tampaknya tergila-gila padanya. Mereka tampak seolah-olah mereka perlu berada di sisinya, seolah-olah setiap tindakannya bisa membuat mereka gila.

Bahkan para tetua sekte di platform tinggi menatapnya dengan akung dan dengan kagum.

Ke mana pun Wang Tengfei pergi, ia menjadi pusat perhatian. Ketampanannya, kelembutannya, kesempurnaannya, menyatu menjadi cahaya yang menyilaukan yang membakar mata Meng Hao. Dia mengepalkan tangannya dengan erat.

Ketika semua murid tiba, dan ketika Distribusi Pil KB berakhir, Wang Tengfei yang lembut dan ramah bahkan tidak sekali pun melihat Meng Hao. Dia tahu Meng Hao mengawasinya, tetapi itu tidak lebih berarti baginya daripada jika seorang jangkrik menatapnya. Dia tidak akan membungkuk begitu rendah untuk mengembalikan pandangannya.

Ketika semuanya berakhir, dan pilar berukir naga menjadi gelap, suara lembut Wang Tengfei memenuhi udara.

“Kemari!”

Itu adalah kalimat yang sederhana, tapi begitu itu terdengar, semua orang memandang Wang Tengfei, menyaksikan tatapannya jatuh ke Meng Hao.

1. Nama Shangguan Song dalam bahasa Cina adalah 上官 宋 (shàng guān sòng) – Shangguan adalah nama keluarga yang relatif tidak dikenal. Lagu
 
pada dasarnya hanyalah sebuah nama, tanpa arti khusus

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 17

Bab 17: Aku akan mengandalkan diriku sendiri!

Meng Hao berdiri di sana dengan kaku, menatap Wang Tengfei. Dia tiba-tiba bisa merasakan tatapan semua murid yang berdiri di alun-alun. Para Penggarap yang berdiri di sampingnya pindah, menciptakan area terbuka di sekitar Meng Hao.

Perasaan kesepian memenuhi hatinya, seolah-olah dunia itu sendiri akan meninggalkannya. Seolah-olah ucapan tunggal Wang Tengfei telah mendorongnya ke tepi keberadaan.

Tidak ada yang berbicara sepatah kata pun. Para murid Sekte Luar hanya melihat Meng Hao. Wang Tengfei terlalu terkenal. Kata-katanya bergema di hati semua orang.

Tidak ada yang terkejut dengan apa yang terjadi; berita tentang peristiwa kemarin telah menyebar, dan banyak orang sudah menebak apa yang akan terjadi hari ini.

Tetua sekte tetap tidak bergerak pada platform tinggi, menatap Meng Hao.

“Aturan sekte menyatakan bahwa apa yang kamu ambil adalah milik kamu,” kata Meng Hao, memaksa kata-kata keluar satu kata pada suatu waktu. Dia tahu bahwa dibandingkan dengan Wang Tengfei, suaranya sangat lemah dan kecil, dan bahwa dia mungkin diserang. Tapi, dia masih angkat bicara.

Dia tahu bahwa jika dia mengeluarkan botol labu jadeite, menyerahkannya kepada Wang Tengfei, dan membuat permohonan memohon, Wang Tengfei tidak bisa menolak permintaan maafnya. Tidak di depan semua orang ini. Dia mungkin menuntut beberapa hukuman, tetapi akan meninggalkan Meng Hao dengan basis Budidaya.
 
Mungkin jika dia memohon dan bersujud, mengakui bahwa dia salah, menerima penghinaan dan bahkan menghina dirinya sendiri, maka dia akan benar-benar keluar dari bahaya.

Tapi Meng Hao tidak akan pernah melakukan hal seperti itu! Sebut dia bodoh dan gila, tetapi dia tidak akan pernah melakukannya!

Meskipun dia tahu dia menghadapi musibah yang mengerikan, dia tidak akan pernah memohon. Dia tidak akan pernah mempermalukan dirinya sendiri, tidak akan pernah merangkak di tanah dan memohon. Tak pernah!

Ini adalah semangatnya, integritasnya. Beberapa hal di dunia ini lebih penting daripada hidup atau mati, dan roh yang mulia, tak tertahankan, dan tak terpatahkan itu adalah martabat!

Itu sebabnya dia berbicara lebih dulu, satu kata setiap kali. Meskipun lawannya adalah Wang Tengfei yang seperti gunung. Meskipun dia menghadapi musibah yang mengerikan. Meskipun seluruh dunia menentangnya. Meskipun dia sendirian, tanpa ada yang bisa diandalkan. Terlepas dari semua ini … dia masih memiliki martabatnya. Dia mengangkat kepalanya dan berbicara.

Ini, adalah Meng Hao!

Kata-katanya sepertinya menggembleng semua energi di tubuhnya. Kematian? Apa itu kematian? Jadi bagaimana jika aku bahkan tidak hidup untuk melihat 17! Anda dapat mempermalukan aku, Kamu dapat melumpuhkan Kultivasi saya. Tetapi kamu tidak pernah bisa membuat aku menyerah! Kamu tidak pernah bisa menghancurkan semangatku!

Suaranya berbunyi dalam keheningan, jelas dan berbeda, namun dipenuhi dengan kesepian tertentu. Saat dia berbicara, kepahitannya jelas, tapi mungkin hanya Meng Hao yang bisa memahaminya. Tangannya mengepal. Tidak ada orang lain yang bisa merasakannya, tetapi seiring dengan kata-kata Wang Tengfei telah datang serangan tak terlihat yang berusaha memaksa Meng Hao runtuh.
 
Tubuhnya tampak seperti akan hancur, tulangnya akan hancur. Dia merasakan tekanan besar yang mencoba memaksanya untuk berlutut. Tubuhnya bergetar, tetapi dia mengertakkan gigi dan berdiri di sana, mengabaikan rasa sakit di tulangnya.

“Harta itu adalah milikku,” kata Wang Tengfei dengan senyum ramah. “Itu milik siapa pun aku berikan. Aku tidak memberikannya kepadamu, jadi kamu tidak berhak untuk mengambilnya. “Kata-katanya tampak ramah, tetapi dipenuhi dengan ancaman, jelas bagi semua orang untuk mendengar. Sambil tersenyum, dia berjalan ke depan, mengangkat tangannya dan melambaikan jari ke arah Meng Hao.

Angin melonjak di alun-alun, berteriak berputar-putar, menyebabkan jubah para murid mengepak. Meng Hao berdiri diam, seolah-olah udara di alun- alun telah menjadi kematian itu sendiri dan menahannya. Dia tidak bisa menggerakkan otot. Tiba-tiba, liontin batu giok merah muda keluar dari dalam pakaiannya dan melayang di depannya. Perisai merah muda muncul, melindungi Meng Hao.

Wang Tengfei tampak ramah seperti biasa. Gerakannya tampak benar-benar santai, dan saat dia mengambil langkah kedua, jarinya melambai untuk kedua kalinya.

Ledakan bergema saat gerakan jari kedua berhenti. Perisai itu bengkok dan terpelintir, berkedip-kedip tiga kali, lalu hancur dalam ledakan yang memekakkan telinga. Liontin batu giok di depannya, hadiah yang diberikan kepadanya oleh Penatua Sister Xu, pecah berkeping-keping. Darah mengalir dari mulut Meng Hao, dan tekanan padanya meningkat. Dia menggertakkan giginya, tak tergoyahkan. Dia berdiri di sana, gemetaran, tidak mau menyerah.

Pandangan yang sangat gelap memenuhi matanya, dan dia mengepalkan tinjunya lebih keras. Kukunya menggali dalam-dalam ke daging telapak tangannya.

Dengan senyum ramahnya yang biasa, Wang Tengfei mengambil langkah ketiga ke depan, mendarat tepat di depan Meng Hao. Dia melambaikan jarinya untuk ketiga kalinya, dan kekuatan seperti tangan raksasa tak terlihat merobek pakaian Meng Hao, mengungkapkan botol labu giok yang tergantung
 
di lehernya. Tangan yang tak terlihat mengambil botol labu, merenggutnya dari Meng Hao dan menyimpannya di telapak tangan Wang Tengfei.

Wajah Meng Hao menjadi pucat, dan dia batuk seteguk darah. Tubuhnya bergetar, namun dia tidak bisa bergerak. Vena darah muncul di matanya, dan tangannya mengepal sangat erat. Dia merasakan rasa sakit dari kuku-kuku jarinya yang menggali jauh ke dalam dagingnya. Darah mulai menetes dari antara jari-jarinya dan jatuh ke tanah.

“Lumpuhkan basis Kultivasi kamu. Mematahkan lengan dan kaki. Tinggalkan sekte. ”Wang Tengfei terus tersenyum, suaranya yang hangat bergema di seberang alun-alun. Dia mengulurkan jari untuk keempat kalinya, menunjuk ke arah dada Meng Hao.

Meng Hao balas menatap Wang Tengfei. Selama ini, dia hanya berbicara sekali, tidak pernah membuka mulut untuk mengucapkan kalimat kedua. Dia tidak berteriak atau mengaum, tetapi tetap diam. Lebih banyak pembuluh darah muncul di matanya dan dia mengepalkan tangannya lebih erat. Karena kekuatan yang diberikannya, kuku jarinya patah, bersarang di dagingnya.
Darah menetes seperti hujan.

Semuanya menjadi sunyi ketika orang-orang memperhatikan, wajah mereka dipenuhi cemoohan. Cemoohan mereka tampaknya menjauhkannya dari dunia, mendorongnya hingga dia ditempatkan di luar segalanya.

Namun dia masih tidak mau tunduk! Apa yang agak sakit fisik?

Sama seperti jari Wang Tengfei akan jatuh lagi, suara terdengar dari puncak gunung yang jauh dan kekuatan lembut muncul di sebelah Meng Hao, menghalangi jari yang melumpuhkan.

Ledakan terdengar. Wang Tengfei menjentikkan lengan bajunya yang lebar dan melirik ke samping. Seorang lelaki tua berdiri di sana, mengenakan jubah abu-abu panjang. Dia memiliki beberapa tanda coklat berbintik-bintik di wajahnya, dan meskipun cukup tinggi dan besar, tampaknya tidak perkasa. Ini adalah orang yang sama yang mengagumi Meng Hao pada dua kesempatan sebelumnya.
 
“Kamu telah mengambil harta itu kembali,” kata pria tua itu. “Biarkan masalah turun.” Dengan kerutan, dia memandang Meng Hao berdiri di sana dengan tenang, darah menetes dari tinjunya. Dia menghela nafas, lalu kembali menatap Wang Tengfei.

“Karena itu adalah Penatua Agung Ouyang, junior akan menyerah.” Wang Tengfei tersenyum, tampak acuh tak acuh. Selama seluruh waktu, dia hanya berbicara dengan Meng Hao dua kali. Sinar matahari menyinari dirinya, menerangi sosoknya yang elegan, rambutnya yang panjang, sikapnya yang sempurna. Sejauh yang dia ketahui, Meng Hao bahkan tidak cocok dengan serangga. Pada saat ini, dia sudah menempatkan Meng Hao dari benaknya.

Meng Hao, berlumuran darah, seperti serangga yang berdiri melawan gajah, yang bisa menghancurkannya dengan satu langkah.

Bagi Wang Tengfei, hal-hal yang baru saja terjadi bukanlah apa-apa. Bukannya dia merasa jijik terhadap Meng Hao. Dia tidak peduli tentang dia sedikit pun. Sambil tersenyum, dia berjalan kembali ke kerumunan, mengobrol dengan acuh tak acuh, seolah-olah tidak ada yang terjadi. Dia mulai memberikan petunjuk kepada murid-murid tingkat bawah, memancarkan keramahan.

Semua murid perempuan sepertinya terobsesi dengannya. Penggarap lainnya memandangnya dengan sangat hormat. Semua orang mengabaikan Meng Hao, seolah-olah mereka sudah lupa tentang keberadaannya.

Meng Hao seperti antitesis dari Wang Tengfei. Dengan berlumuran darah, pakaiannya tercabik-cabik, ia memotong sosok yang benar-benar menyesal.

Meng Hao bisa merasakan apa yang dipikirkan Wang Tengfei tentang dia. Itu bukan cemoohan, itu mengabaikan. Saat Wang Tengfei pergi, Meng Hao merasa sedikit lebih rileks, meskipun tubuhnya sakit sekali sehingga sepertinya dia mungkin roboh. Sambil menggertakkan giginya, dia memberi hormat pada Penatua Ouyang dengan tangan ditangkupkan.

Tanpa kata lain, Meng Hao batuk seteguk darah lagi, mengepalkan rahangnya, dan perlahan berjalan pergi. Kakinya terasa seolah-olah akan hancur kapan saja. Dia basah oleh keringat, dan setiap langkah menyebabkan rasa sakit
 
yang menyayat hati. Tampak seperti anjing yang dicambuk, dia perlahan menghilang ke kejauhan.

Ketika dia berjalan pergi, Penatua Ouyang tampaknya hendak mengatakan sesuatu, tetapi memutuskan untuk tidak, dan hanya melihatnya pergi.

Meng Hao kembali ke Gua Immortal, dan begitu pintu utama ditutup, dia jatuh ke tanah, tidak sadarkan diri. Wang Tengfei sudah berada di puncak tingkat keenam. Tidak ada cara bagi Meng Hao untuk membandingkannya. Dengan menolak untuk menyerah dan berlutut, dia tentu saja menerima luka dalam.

Dia koma selama dua hari penuh, setelah akhirnya dia membuka matanya, tubuhnya didera rasa sakit. Sulit untuk bergerak, tetapi dia duduk dalam posisi duduk. Ketika dia menyentuh tanah dengan tangannya, mereka terbakar dengan menyakitkan, seolah-olah kulitnya telah dilucuti. Terengah-engah, dia duduk di sana dengan tenang di tengah Gua Immortal.

Setelah beberapa waktu berlalu, dia melihat ke bawah ke tangannya. Sepuluh kuku patah keluar dari kulit telapak tangannya. Setelah dua hari koma, keropeng telah terbentuk di atas kuku, tetapi dalam perjuangannya untuk duduk, mereka pecah, dan sekarang darah mengalir keluar.

Meng Hao menatap tangannya, tanpa ekspresi. Setelah beberapa saat, dia mulai menggali kuku yang patah keluar dari kulitnya, satu per satu. Darah mengalir keluar dari telapak tangannya yang hancur, menetes ke tanah dan mengisi gua dengan aroma darah kental.

Melalui seluruh proses, ekspresi wajah Meng Hao tidak berubah. Seolah- olah tangan itu bukan miliknya. Ada kekejaman tertentu dalam dirinya yang sekarang terlihat jelas.

Dia menatap ke bawah pada sepuluh kuku jari berdarah. Setelah beberapa saat, dia mengumpulkan mereka dan menempatkannya di sebelah tempat tidur batu di kamar. Dia berencana untuk memandang mereka setiap hari sebagai pengingat akan penghinaan yang telah dia alami.

Harinya akan tiba ketika penghinaan itu akan dilunasi dua kali lipat!
 
Dia sudah lama tidak berbicara, tetapi sekarang dia membuka mulut: “Sedangkan aku, aku akan bergantung pada diriku sendiri!”

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 18

Bab 18: Lemak dari Sekte Luar

Waktu berlalu dengan cepat. Meng Hao bahkan tidak mengambil setengah langkah di luar Gua Immortal. Dia tidak ingin pergi keluar dan tidak ingin melihat siapa pun. Dia tidak pernah bisa melupakan bagaimana Wang Tengfei telah mengubah seluruh dunia melawannya. Dia duduk bersila, menatap kuku, bertatahkan darah kering. Ekspresinya yang mati rasa berubah menjadi murka, kemudian suram. Akhirnya suatu hari, pintu utama gua Immortal berderit terbuka, dan cahaya bulan masuk.

Penatua Sister Xu berdiri di sana di ambang pintu, dilingkari oleh cahaya bulan yang menutupi wajahnya.

Meng Hao tidak mengatakan apa-apa, dan dia juga tidak. Waktu berlalu. Akhirnya, dia berkata, “Saya mengakhiri meditasi terpencil saya baru kemarin.”

Meng Hao berdiri, memberi hormat padanya dengan tangan yang digenggam.

“Wang Tengfei memiliki latar belakang yang penting,” lanjutnya pelan. “Dia bukan dari Negara Zhao, dan basis Kultivasinya berada pada tingkat keenam Qi Kondensasi. Sekte Sesepuh telah memilihnya untuk dipromosikan menjadi Sekte Dalam. Kamu … kamu jangan memprovokasi dia. “

“Saudara Junior mengerti,” kata Meng Hao sambil tersenyum. Ekspresinya tampaknya telah kembali ke keadaan biasanya, seolah-olah dia telah meninggalkan kesedihan tentang apa yang telah terjadi. Meskipun, jauh di matanya ada sesuatu yang belum pernah muncul dalam enam belas tahun hidupnya.
 
Itu adalah cahaya dingin yang dia simpan terkubur begitu dalam sehingga hanya dia yang bisa merasakannya. Yang lain tidak tahu apa-apa.

“Namun,” kata Penatua Sister Xu, “jika dia menyebabkan masalah lagi bagi kamu, yang harus Anda lakukan adalah menghancurkan slip ini, dan Aku akan merasakannya, bahkan jika aku bermeditasi dalam pengasingan.” Sesaat berlalu, dan lalu dia melambaikan tangannya. Slip giok berwarna ungu muncul di sebelahnya.

“Dari empat orang yang aku bawa ke gunung hari itu, Kamu adalah orang pertama yang dipromosikan ke Sekte Luar. Rekanmu yang bekerja dengan kamu di Bagian Servant Utara sedang dipromosikan hari ini. Besok subuh, dia akan tiba di Sekte Luar untuk mendaftar. ”Dengan itu, dia berbalik untuk pergi.

“Terima kasih banyak, Penatua Sister. Aku punya pertanyaan yang ingin aku tanyakan, ”katanya. “Saya berharap Penatua Sister dapat menjelaskan. Vas Kultivasiku berada di tingkat keempat dari Kondensasi Qi. Mengingat bakat laten aku, menurut Anda berapa lama untuk mencapai level ketujuh? ”

“Untuk mencapai tingkat keempat Qi Kondensasi dalam waktu kurang dari setahun tampaknya menunjukkan bahwa kamu telah memiliki sedikit keberuntungan di Kultivasi kamu. Kamu tidak perlu menjelaskan detailnya, dan aku tidak akan bertanya. Tanpa kekayaan seperti itu, mungkin butuh sepuluh tahun paling cepat. Pada tingkat yang lebih lambat, mungkin butuh setengah dari siklus enam puluh tahun. Tingkat keempat, keenam dan delapan semuanya adalah kemacetan, terutama keenam. Tanpa sedikit keberuntungan, sulit untuk menembus ke tingkat ketujuh. “

“Seperti itu untuk semua orang?”

“Untuk semua orang.” Lalu dia pergi. Meng Hao duduk bersila, tatapan tajam bersinar di matanya.

Satu jam kemudian, dia berdiri dan meninggalkan Gua Immortal untuk pertama kalinya dalam beberapa hari. Musim berubah lagi, dan sepertinya musim gugur akan tiba dalam beberapa hari. Daunnya mulai berubah warna dan angin melayang melintasi pegunungan dan lembah.
 
Di bawah bulan yang cerah, Meng Hao berjalan di sepanjang jalan kecil ke pegunungan liar. Semuanya tenang, dan satu-satunya hal yang bisa didengar adalah gemerisik lembut daun yang jatuh saat Meng Hao berjalan menuju Gunung Utara.

Dia ingin pergi menemui Fatty. Di seluruh Sekte, dia adalah satu-satunya teman.

Quarter Servant Utara sepi malam ini. Ketika dia mendekat, dia mendengar suara dengkuran mengisi udara, sejenis dengkuran khusus yang telah dia terbiasa selama empat bulan sebagai pelayan.

Pria muda berwajah kuda yang memimpin Quarter Servant Utara itu duduk bersila di atas batu besar. Dia tiba-tiba membuka matanya dan melihat Meng Hao, terkejut sesaat. Lalu dia bangkit dan memberi hormat Meng Hao dengan tangan yang digenggam.

“Salam, Kakak Meng Meng.” Rumor tentang Meng Hao telah berlimpah baru- baru ini, dan tentu saja pemuda berwajah kuda itu telah mendengarnya.

“Tidak perlu formalitas, Kakak Penatua,” kata Meng Hao. “Aku di sini untuk melihat seorang teman lama.” Melihat basis Budidaya pemuda itu, Meng Hao bisa melihat bahwa itu adalah tingkat ketiga dari Qi Condensation. Tampak seolah-olah telah macet di sana selama beberapa tahun.

Penatua Brother Horse-Face mengangguk. Setelah Meng Hao melangkah ke Servants 'Quarter, dia duduk bersila, ekspresi aneh di wajahnya. Dengan desahan diam, dia menutup matanya lagi.

Meng Hao berjalan ke halaman dan menemukan East Seventh House. Saat dia mendekat, suara dengkuran Fatty memenuhi udara. Begitu dia masuk, ekspresi aneh memenuhi wajahnya, dan perasaan gelisah yang telah memenuhi hatinya baru-baru ini mulai menghilang.

Fatty berbaring di punggungnya, mendengkur. Tempat tidur lain di ruangan itu telah didorong menjauh dari dinding, membentuk celah kecil.
 
Di sana, di celah itu, tertidur lelap, ada lelaki besar yang menyebut dirinya Grandpa Tiger. Meskipun dia tertidur, wajahnya tampak berkerut ketakutan, seolah-olah dia menemukan sesuatu yang mengerikan dalam mimpinya.

Tempat tidur kayunya ditutupi dengan banyak bekas gigitan. Di beberapa tempat, ia dikunyah sampai habis, sedemikian rupa sehingga tampak berantakan. Meja kayu itu sudah lama hilang, dan Meng Hao membayangkan bahwa itu pasti sudah dimakan habis. Bahkan dinding memiliki bekas gigitan pada mereka. Sebaliknya, tempat tidur Fatty tetap tidak menggigit.

Pria besar di sudut menggigil, lalu menjerit kesedihan. Dia jelas berada dalam pergolakan mimpi buruk. Mengingat penampilannya yang kurus, dan lingkaran hitam di bawah matanya, sepertinya dia belum tidur nyenyak akhir- akhir ini. Meng Hao hanya bisa membayangkan keadaan menyedihkan yang telah menyiksanya dalam kondisi ini.

Tampaknya tangisannya telah membangunkan Fatty, yang duduk dengan kesal, kemudian melihat Meng Hao. Dia tiba-tiba menjadi bersemangat.

“Ayam liar! Apakah kamu membawa ayam liar? “ Meng Hao menatapnya, tidak bisa menahan senyumnya.
Dia bulat seperti biasa, tampaknya tidak kehilangan sedikit pun berat. Bahkan, dia terlihat sedikit lebih gemuk. Giginya juga tumbuh lebih panjang, sekitar setengahnya. Ketika dia berbicara, mereka berkilauan dengan cerah.

“Saya mendengar kamu mencapai tingkat pertama Qi Kondensasi,” katanya sambil tersenyum, “jadi saya datang untuk melihat kamu. Aku sangat terburu- buru sehingga aku tidak punya waktu untuk mengambil ayam. “Dia duduk di tempat tidur di sebelah Fatty, memeriksa giginya.

Fatty, bangga dengan basis Kultivasinya, mulai berbicara. Meng Hao tidak banyak bicara, malah mendengarkan obrolan konyol Fatty. Segera, bulan mulai turun dan matahari mulai naik. Luka di hati Meng Hao juga mulai menghilang, hanya meninggalkan bekas luka. Kuku di Gua Immortal dan tatapan dingin di matanya menyatu bersama dalam Meng Hao untuk menciptakan tampilan yang lebih dewasa.
 
Saat fajar, Meng Hao pergi dengan Fatty. Kakek Harimau memperhatikan mereka pergi, air mata mengalir di wajahnya. Air matanya menggerakkan Fatty, dan sebelum mereka bisa meninggalkan halaman, dia berlari kembali, memberinya pelukan, dan kemudian mengatakan sesuatu. Apa pun yang dia katakan menyebabkan wajah pria besar itu pucat dan tubuhnya bergetar.

“Apa yang kamu katakan padanya?” Tanya Meng Hao, ketika mereka baru saja akan mencapai Sekte Luar.

“Dia orang yang baik. Setelah kamu meninggalkan Servants 'Quarter, dia menjadi temanku. Dia sangat kesal pada aku pergi, Aku hanya tidak bisa menerimanya. “Ekspresi sedih muncul di wajahnya. “Saya mengatakan kepadanya bahwa aku pasti akan sering kembali untuk mengunjungi. Dia terlihat tangguh, ”lanjut Fatty secara emosional. “Tapi dia sebenarnya sedikit pengecut. Dia selalu mengalami mimpi buruk ketika dia tidur. Pria malang.”

Meng Hao tidak mengatakan apa-apa, juga tidak menanyakan hal lain tentang pria itu. Saat mereka berdua berjalan melewati Sekte Luar, orang-orang memandang Meng Hao, ekspresi mereka aneh, seolah mengukurnya.

“Eh? Sepertinya kamu benar-benar mengacaukan segalanya di Sekte Luar, Meng Hao, ”kata Fatty bersemangat. “Semua orang menatapmu.” Dalam benaknya, dia berpikir bahwa beberapa orang akan mau menggertaknya karena dia memiliki Meng Hao di punggungnya.

Meng Hao tersenyum tetapi tidak menjelaskan. Ketika mereka hampir ke Treasure Pavilion, Meng Hao berhenti berjalan. Dia memperhatikan Fatty mendekati gedung.

Dalam jumlah waktu yang dibutuhkan setengah dupa untuk membakar, Fatty kembali dengan bersemangat. Di tangannya dia membawa pedang pendek, ditutupi dengan lapisan sisik seperti ikan. Itu tidak sedikit tajam, tapi malah kasar.

“Lihat harta yang aku dapatkan, Meng Hao? Ini benar-benar harta yang luar biasa. “Dia melambaikan pedang di udara, dan Meng Hao baru saja akan bertanya apa yang bisa digunakan untuk itu ketika Fatty membuka mulutnya
 
dan mulai menempelkan giginya dengan itu. Suara gesekan bisa didengar, dan Meng Hao tidak yakin apakah dia harus tertawa atau menangis.

“Luar biasa!” Kata Fatty, terdengar semakin bersemangat. “Gigiku semakin panjang, dan aku terus mencari hal-hal untuk mencatatnya. Tapi apa pun yang aku temukan selalu rusak dalam beberapa hari. Aku bisa menggunakan harta ini untuk menyimpannya selamanya! ”

Meng Hao menunjukkan Fatty di sekitar Sekte Luar. Dia bahkan menawarkan untuk membiarkannya tinggal bersamanya di Gua Immortal, tetapi Fatty menolak. Dia telah tinggal dengan teman sekamar terlalu lama, dan berharap memiliki tempat sendiri di Sekte Luar. Tidak peduli apa yang dikatakan Meng Hao, dia menolak. Ketika mereka tiba di rumahnya, dia tampak sangat puas.

Meng Hao tidak mendorongnya. Ketika malam itu dalam, dia kembali ke Gua Immortal dan duduk bersila.

Waktu berlalu, dan segera tiga bulan telah berlalu. Dua bulan sebelumnya, Meng Hao telah membuka kembali kiosnya oleh Zona Publik Tingkat Rendah. Mungkin karena apa yang terjadi dengan Wang Tengfei, tidak ada yang menyebabkan masalah baginya, dan segera, bisnisnya kembali.

Segera, dia menambahkan item sihir ke dalam penawarannya, dan bisnis semakin berkembang. Tetapi sekarang, ada lebih dari satu orang di perusahaan. Di sisinya adalah seorang remaja gemuk yang terus-menerus mengajukan giginya dengan pedang terbang. Dia memiliki selera bisnis yang baik, dan terus-menerus menjajakan dagangannya di Public Zone. Segera, dia adalah kekuatan utama dalam bisnis ini. Dengan kerja sama Meng Hao, yang tidak bisa masuk sendiri, mereka mendapat untung cukup rapi.

Suatu hari, ketika musim dingin telah tiba dan kepingan salju memenuhi udara, Meng Hao duduk bersila di tepi dataran tinggi, bermeditasi. Tiba-tiba, Fatty menjerit dan meraih seseorang, menyeretnya ke arah Meng Hao.

“Meng Hao, Meng Hao, lihat siapa itu!”

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 19

Bab 19: Angin Berembus Lagi

Meng Hao membuka matanya dan melihat Fatty dengan bersemangat menyeret seorang pria muda. Pendek, pucat, dan kurus, ia membuat kontras dengan Fatty pucat.

Meng Hao mengenalinya. Dia adalah salah satu anggota kelompok yang telah dibawa ke Sekte Reliance hari itu dan dibawa bersama dengan Wang Youcai ke Perempat Pelayan di Gunung yang berbeda.

Pada saat itu, dia tampak kuat dan baik hati, tetapi sekarang dia tampak murung dan dalam keadaan yang buruk. Namun, ada kekerasan tertentu di matanya yang berbicara tentang beberapa pengalaman yang tak terlupakan di Sekte Luar Reliance.

Selanjutnya, dia berani memasuki zona Publik hanya pada level pertama Qi Kondensasi.

“Salam, Penatua Brother Meng,” kata pria muda itu, tampak agak bersemangat. Tapi kemudian itu menghilang dan dia memberi hormat yang sangat hormat kepada Meng Hao dengan tangan tergenggam.

“Apakah kamu baru saja memasuki Sekte?” Meng Hao bertanya padanya, berpikir kembali sambil menghela nafas pada hari-hari pertamanya.

“Sudah sekitar sebulan,” katanya, menundukkan kepalanya. “Bagaimana dengan Wang Youcai?”
“Dia meninggal,” kata pemuda itu, ekspresi mati rasa di wajahnya. Setelah kata-kata itu keluar dari mulutnya, ekspresi kesedihan muncul di matanya.
 
“Wang Youcai meninggal?” Kata Fatty dengan kaget. Meng Hao mempertahankan diamnya.

“Di Quarter Servants, kami bertanggung jawab untuk mengambil air,” jelasnya. “Kakak Youcai pikir aku masih terlalu muda, jadi dia banyak membantu saya. Begitu sampai di jalan gunung, hembusan angin kencang menghantam kami dan menjatuhkannya dari tebing. Aku mencari tubuhnya selama dua bulan, tetapi hanya bisa menemukan beberapa tulang yang patah
… dia pasti dimakan oleh binatang buas. “

Ekspresi kesedihan muncul di wajah Fatty dan Meng Hao menghela nafas. Mereka berempat tiba pada saat yang sama, tetapi dalam waktu kurang dari satu tahun, satu sudah mati. Meng Hao merasa buruk, dan bahkan lebih buruk ketika dia ingat bahwa Paman Wang, tukang kayu hanya memiliki satu putra.

“Harimau Kecil, kau tetap bersama kami. Dengan Meng Hao di sekitar, tidak ada yang akan berani menggertakmu. “Fatty menepuk bahu pemuda itu secara emosional.

“Tidak, tidak apa-apa, aku … aku baik-baik saja.” Pria muda itu tampak ragu, dan Meng Hao bisa mengatakan bahwa dia sedang memikirkan sesuatu. Pada akhirnya, dia menggelengkan kepalanya dan menolak tawaran Fatty. Dia memberi hormat pada mereka dengan tangan yang digenggam, lalu pergi dari dataran tinggi.

“Apa masalahnya dengan dia?” Tanya Fatty, masih kaget.

“Setiap orang memiliki rahasia,” kata Meng Hao perlahan. “Mungkin dia membuat keberuntungan yang tidak ingin dia bicarakan. Kalau tidak, mengapa dia datang ke sini hanya pada tingkat pertama Qi Kondensasi? '' Meng Hao tampaknya tenggelam dalam pikiran saat dia melihat pemuda itu menghilang ke kejauhan.

“Bahkan jika Little Tiger punya rahasia, kita masih bisa mengetahuinya sendiri jika kita mau. Dia memandang rendah kita, “Fatty merenung. Dia memiliki kepribadian yang terbuka dan lugas, dan tidak berpikir dengan cara licik. Untuk menawarkan seseorang sesuatu dengan itikad baik dan ditolak dengan cara ini jelas membangkitkan kemarahannya.
 
Di daerah yang lebih rendah di benua Nanshan, musim dingin pendek dan berlalu hampir dalam sekejap. Kehangatan Musim Semi tiba, dan bunga- bunga bermekaran. Sekali lagi April. Setahun telah berlalu sejak Meng Hao tiba di Reliance Sect.

Dengan bantuan Fatty, ia telah mengumpulkan cukup banyak Batu Roh dari Zona Publik Tingkat Rendah, dan bahkan lebih banyak pil obat dan benda ajaib. Dia sering pergi ke pegunungan liar untuk berburu binatang buas. Dia bahkan berkeliaran di dekat gunung hitam dalam pencariannya, tetapi selalu datang dengan tangan kosong. Raungan yang berasal dari wilayah gunung hitam tumbuh semakin kuat, sehingga Meng Hao tidak berani masuk.

Dia memiliki satu Demonic Core tingkat ketiga yang dia gandakan berkali- kali dengan cermin tembaga. Akhirnya, basis Kultivasinya mencapai pertengahan tingkat keempat. Tapi kemudian, kemajuannya hampir berhenti. Tidak peduli berapa banyak pil obat yang dia konsumsi, satu-satunya yang dilakukannya adalah membuat energi spiritualnya sedikit lebih murni.

Dia telah mencapai leher botol dan tidak bisa menembus ke tingkat kelima dan teknik Wind Walking yang diinginkannya.

Dengan bantuan Meng Hao, Fatty mencapai tingkat kedua Qi Condensation, yang membuatnya merasa sangat menakjubkan.

April itu, semua murid Sekte Luar yang lebih tinggi dari tingkat kelima, serta Penatua Sister Xu dan Penatua Brother Chen, dikeluarkan dari sekte tersebut. Mereka masing-masing kembali dengan dua atau tiga pemuda yang memiliki bakat laten, yang kemudian menjadi pelayan.

Sekali setahun. Itu adalah aturan Sekte. Ini adalah satu-satunya cara untuk memastikan kelanjutan keberadaan Sekte.

Angin musim semi bertiup melintasi daratan, membawa hawa dingin bersamanya. Panas kembali. Segera, musim gugur tiba, dan saat itu bulan Oktober. Selama periode waktu ini, dua hal penting terjadi di Reliance Sect. Yang pertama terkait dengan salah satu Tetua Agung Sekte. Selain pemimpin Sekte, yang semua orang mengatakan telah mencapai tahap Formasi Inti, ada dua Grand Tetua lainnya yang telah mencapai Pendirian Yayasan. Salah satu
 
dari mereka, yang telah mencapai akhir umurnya, meninggal ketika bermeditasi, pada usia sekitar seratus lima puluh tahun. Ketika Meng Hao mengetahui hal ini, dia bertanya sekitar dan mengkonfirmasi bahwa itu bukan Penatua Agung Ouyang.

Ketika Penggarap mencapai Yayasan Pendirian, itu memperluas umur panjang mereka menjadi seratus lima puluh tahun. Itu sepertinya waktu yang lama, tetapi sebenarnya ini adalah periode yang sangat intens. Jika Penggarap tidak dapat mencapai Formasi Inti, maka di tahun-tahun kemudian, mereka hanya bisa duduk bermeditasi, mengerut, Qi dan darah mereka perlahan-lahan menghilang.

Namun, setelah mencapai Formasi Inti, umur panjang kemudian digandakan menjadi tiga ratus tahun.

Karena kematian Penatua dalam meditasi, Sekte Reliance ditempatkan pada posisi yang buruk. Itu sudah dalam posisi lemah di Negara Bagian Zhao, dan sekarang berada dalam bahaya yang lebih besar. Tiba-tiba, Penggarap dari Sekte lain mulai muncul di dekat perbatasan Reliance Sect.

Mereka tampaknya sedang mencari sesuatu, jadi Reliance Sect memasang mantra pertahanan di sekitar gunung. Semuanya dalam beberapa ribu meter berada di bawah perlindungan mereka. Awan badai figuratif muncul, gelap dan tebal, menekan seluruh Sekte.

Sebagian besar murid di Sekte Luar memiliki dugaan mereka. Beberapa dari mereka lebih terinformasi daripada yang lain, dan menerima sedikit demi sedikit informasi. Berita menyebar, dan tak lama kemudian, desas-desus berkembang bahwa dunia Kultivasi Negara Zhao sedang bergerak karena Patriarch Reliance, yang telah hilang selama empat ratus tahun.

Adapun rinciannya, tidak ada murid Sekte Luar yang yakin.

Selama waktu ini, basis Budidaya Meng Hao terus terjebak di tengah-tengah tingkat keempat. Tidak ada yang dia lakukan tampaknya memiliki efek, dan akhirnya dia tumbuh untuk menerima bahwa dia terjebak dalam kemacetan.
 
Dia duduk bersila di gua Immortal, mengerutkan kening. “Penatua Sister Xu memberi tahu saya bahwa menerobos dari puncak tingkat keempat ke tingkat kelima akan melibatkan kemacetan. Tetapi mengapa kemacetanku datang lebih awal … Apakah itu benar-benar karena aku mengkonsumsi terlalu banyak Core Iblis?

“Jika itu masalahnya, aku perlu beberapa pil obat yang dirancang khusus untuk menembus kemacetan. Atau mungkin aku butuh beberapa Core Iblis tingkat tinggi. ”Dia punya cukup banyak koleksi Spirit Stones, tetapi tidak memiliki pil obat yang sesuai. Dia yakin bahwa jika dia hanya memiliki pil obat yang tepat, dia bisa menembus ke tingkat kelima Kondensasi Qi.

Kecemasan di Reliance Sect terlihat jelas. Banyak murid berjalan kesana kemari dengan hati yang bermasalah, berusaha yang terbaik untuk menyembunyikan perasaan mereka. Meng Hao merasakan kegugupan juga, dan tentu saja dia berurusan dengan masalah kritisnya sendiri.

Satu-satunya orang yang tampak bahagia adalah Fatty. Dia bahkan lebih antusias tentang kios mereka di dataran tinggi daripada Meng Hao. Bahkan ketika Meng Hao tidak merasa ingin pergi, dia akan membawa spanduk di sana sendiri untuk berbisnis.

Tiga hari kemudian, bel berbunyi. Hari Distribusi Pill telah tiba. Ketika Meng Hao dan Fatty tiba di alun-alun, Meng Hao melihat seorang lelaki tua berjubah emas di peron, di belakangnya berdiri Penatua Sister Xu dan Penatua Brother Chen.

Melihat ini, hati Meng Hao mulai berdebar, dan api menyala di matanya.

“Dalam satu setengah tahun terakhir, Tuan Paman Shangguan hanya muncul tiga kali, dan setiap kali adalah Distribusi Pil Individu. Basis Kultivasi saya telah mengalami kemacetan di level keempat selama hampir setahun. Jika ada pil obat tingkat tinggi … “Murid Sekte Luar lainnya memiliki pemikiran yang sama, dan segera, percakapan berdengung di udara. Tentu saja, beberapa murid berpikir, “Tolong, jangan berikan itu padaku.”

Ini terutama terjadi karena setelah apa yang Meng Hao lakukan dengan pilnya pada waktu itu, Sekte telah membuat aturan baru yang melarang pemberian
 
pil obat Distribusi Individu kepada anggota Sekte Dalam. “Ini … Ini adalah Pil Roh Kering!”
“Ini! Pil Roh Kering. Ada satu yang didistribusikan tahun lalu, dan sekarang satu lagi. Hanya satu per tahun! Itu hanya menunjukkan betapa berharganya itu! “

“Jika aku bisa mendapatkannya, aku pasti akan memiliki terobosan di basis Budidaya saya.”

Suara gegap gempita muncul ketika lelaki berjubah emas itu mengangkat pil ungu bercahaya ke udara.

Ketika pil itu muncul, mata Meng Hao bersinar dengan intensitas yang cemerlang. Dia belum pernah menginginkan pil obat begitu banyak. Di matanya, itu bukan pil obat, tetapi satu-satunya harapannya untuk menerobos ke tingkat kelima Qi Kondensasi.

Dia telah menjadi anggota Sekte untuk sementara waktu sekarang, jadi dia sekarang akrab dengan berbagai murid. Sekte Dalam memiliki Penatua Sister Xu dan Penatua Brother Chen, keduanya berada di tingkat ketujuh Qi Kondensasi. Rumor mengatakan mereka akan menerobos ke tingkat berikutnya segera.

Di bawah mereka adalah Wang Tengfei, yang terjebak di puncak tingkat keenam Qi Kondensasi. Baginya, pil Roh Kering tidak akan banyak berguna. Selain dia, ada satu murid lagi dari tingkat keenam, murid nomor dua Han Zong.

Meng Hao telah melihatnya dua kali, dan telah mengaitkannya dengan sangat arogan, seseorang yang menganggap semua orang berada di bawah perhatiannya. Jika dia ada di sini, dia bahkan tidak akan melirik Pil Roh Kering, hanya untuk menunjukkan bahwa dia memiliki koleksi pil obat yang lebih baik.

Adapun murid dari tingkat kelima Qi Kondensasi, ada empat di Sekte Luar dan mereka dapat dianggap sebagai raja virtual. Mereka jarang terlihat,
 
karena mereka sering mengasingkan diri dalam meditasi atau bepergian di sekitar pegunungan liar dalam pelatihan.

Tidak banyak murid dari tingkat keempat. Termasuk Meng Hao, ada tujuh total. Adapun mereka yang berada di bawah level empat, mereka mungkin juga bug.

“Baiklah, tenanglah semua orang.” Suara Wizened Shangguan Xiu bergema, sama kuat dan supresifnya seperti sebelumnya. Namun, dibandingkan dengan tahun lalu, Meng Hao tidak terpengaruh dengan kuat. Sebaliknya, matanya bersinar dengan tekad.

“Dalam dua tahun terakhir di mana aku memimpin Distribusi Pil, Aku biasanya memilih murid baru. Alasannya adalah jika kita bisa terus mendapatkan murid baru, sekte kita akan berkembang. ”Dia tersenyum, dan matanya menyapu kerumunan. Tepat ketika sepertinya dia telah membuat keputusan, matanya menatap Fatty, yang berdiri di sebelah Meng Hao sambil menggeretakkan giginya dengan pedang. Wajahnya terlihat acuh tak acuh.

Dia kelihatan seperti bola, dan siapa pun yang pertama kali melihatnya melihat dirinya sedang menggeretakkan giginya akan kesulitan untuk memutuskan apakah akan tertawa atau menangis. Shangguan Xiu menatap dengan takjub, lalu tertawa.

“Sudahlah,” katanya. “Aku akan memberikan pil kepadamu,” Dia melambaikan tangan kanannya, dan cahaya ungu berkedip saat Pil Roh Kering melesat ke arah Fatty. Dengan ekspresi kaget, dia secara naluriah menangkapnya, seolah-olah dia bahkan tidak tahu apa yang baru saja terjadi. Kemudian, ekspresinya berubah dan dia menjerit. Tubuhnya mulai bergetar ketika darah mengering dari wajahnya. Dia tampak seperti akan menangis.

“Ini … Aku … Sial, mengapa harus aku?”

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 20

Bab 20: Memasuki Black Mountain

Dalam sepersekian detik, semua orang di seluruh lapangan tiba-tiba mulai menatap Fatty, membuatnya merasa seolah-olah angin dingin merambat di punggungnya. Tubuhnya bergetar, dan dia menatap Meng Hao, senyum lemah di wajahnya.

“Meng Hao, selamatkan aku …” Dia ingin membuang pil itu, tetapi untuk beberapa alasan itu tidak akan meninggalkan tangannya. Dia begitu ketakutan sehingga ketika orang-orang mulai mengelilinginya, giginya bergetar.

Saat lampu memudar, dia gemetar hebat. Kemudian lampu-lampu hilang, dan mantra pembatas terlepas. Sebelum Fatty bisa mengatakan apa-apa, Meng Hao mengirimkan ledakan besar basis Budidaya tingkat keempat, lalu meraih Fatty dengan jubahnya dan pergi.

“Beri aku pil,” kata Meng Hao dengan suara rendah. “Anda kembali ke Gua Immortal dan bersembunyi!” Tanpa ragu, Meng Hao melemparkannya ke batu giok gua. Fatty melemparkannya pil semangat kering seolah-olah itu adalah kentang panas.

Tubuh Meng Hao melintas saat ia melaju ke depan dengan Fatty di belakangnya. Di belakangnya, suara melolong dan menderu muncul ketika sepuluh orang atau lebih berlomba mengejar.

“Sial, ini Meng Hao. Kamu tidak bisa melarikan diri! “

“Serahkan Pil Roh Kering. Sebagai sesama murid, Aku akan menunjukkan belas kasihan dan tidak membunuh kamu. Jika tidak, Kamu akan kesulitan melewati kematian! “
 
Meng Hao tidak berhenti bahkan untuk satu detik. Setelah muncul dari tepi Sekte Luar, dia membuang Fatty darinya. Fatty adalah orang yang benar-benar baik, tetapi dia tidak bodoh. Begitu dia mendarat, dia menjerit kesedihan.

“Pencuri pil!” Teriaknya, memegangi batu giok yang ada di dekatnya saat dia berlari, berusaha untuk tidak terlihat curiga. Dia berlari menuju Gua Immortal dengan kecepatan tinggi.

Mendengar ini, para pengejar mengabaikannya dan melanjutkan setelah Meng Hao.

“Larilah ke ujung bumi jika kau mau, kau tidak akan selamat 24 jam ke depan!”

“Kamu dari tingkat keempat, dan kamu masih belum memberiku pil !? Selebihnya dari tingkat ketiga, jelas berharap untuk dapat mengambil keuntungan dari situasi ini.

Aura pedang dingin bersiul di belakang Meng Hao saat lebih dari sepuluh pedang terbang turun ke arahnya seperti hujan. Tapi dia bertekad untuk menyimpan Pil Roh Kering, dan menolak untuk membuangnya.

“Aku hanya harus bertahan selama dua puluh empat jam, maka pil itu akan menjadi milikku,” katanya, tekad bersinar di matanya. “Lalu, aku akhirnya akan bisa menembus ke tingkat kelima Qi Kondensasi.” Dia meningkatkan kecepatannya. Setelah menghabiskan begitu banyak waktu berburu binatang iblis di pegunungan liar, kecepatan tertinggi tidak kalah. Dan dia jauh lebih akrab dengan daerah pegunungan daripada kebanyakan murid lainnya.
Dengan demikian, setelah meninggalkan Sekte Luar, dia berlari menuju gunung.

Melirik ke belakang pada aura pedang yang mendekat, Meng Hao menampar tasnya memegang untuk menghasilkan pil obat yang segera ditelannya.
Kemudian dia mengirim pedang terbangnya sendiri yang ditembakkan ke belakang.

Bang, bang, bang. Beberapa pohon ditabrak oleh pedang terbang yang kuat dan meledak berkeping-keping, yang terbang kemana-mana. Beberapa
 
memukul dengan menyakitkan ke Meng Hao. Menyerap momentum dari ledakan, dia menembak beberapa meter.

Sebelum dia bisa mendarat di tanah, empat Flame Serpents dan tiga Water Globes melesat ke arahnya. Dua Ular Api panjangnya hampir delapan belas meter dan setebal seseorang, dan mengeluarkan panas yang menyengat yang menyebabkan beberapa pohon di dekatnya terbakar. Itu akan menjadi pekerjaan para murid tingkat kelima, yang juga yang tercepat dari kelompok itu. Kaki mereka bahkan tidak menyentuh tanah ketika mereka terbang ke arahnya seperti angin. Wajah buas memenuhi wajah mereka. Sebenarnya, mereka tidak memiliki sedikit pun rasa iba bahkan untuk satu sama lain.
Sejauh yang mereka ketahui, satu-satunya kompetisi yang terlibat adalah mereka berdua. Meng Hao tidak menghitung apa pun.

Tanpa ragu, Meng Hao menampar tasnya memegang lagi. Dua pedang terbang muncul dan berputar di sekelilingnya, lalu datang untuk beristirahat di bawah kakinya. Kemudian mereka melesat maju, menggendongnya hampir tiga puluh meter sebelum dia kehilangan keseimbangan dan jatuh. Gerakan singkat memungkinkannya untuk menghindari Flame Serpents dan mendapatkan jarak tertentu. Lolongan Furious bergema di udara di belakangnya.

Ini adalah teknik Meng Hao datang dengan dirinya sendiri. Itu tidak akan bekerja lama, hanya beberapa detik, tetapi setidaknya itu membantunya untuk mendapatkan sedikit keuntungan pada dua pembudidaya tingkat kelima.

“Jika aku berada di tingkat kelima dari Qi Kondensasi,” pikir Meng Hao dalam hati, “Aku akan memiliki teknik Wind Walking. Lalu aku bisa tinggal di pedang terbang lebih lama, dan aku bisa pergi dengan lebih mudah.
Sayangnya, ini tidak benar-benar terbang … ”Bahkan lebih dari sebelumnya, dia ingin mencapai tingkat kelima dari Qi Condensation. Tidak melihat ke belakang, dia mempercepat. Sebenarnya, jalan yang dia pilih tidak acak.
Begitu pil Roh Kering telah mendarat di tangan Fatty, pikirannya telah berpacu dengan kecepatan tinggi.

Dia telah memilih gunung liar karena tujuannya tidak lain adalah gunung hitam yang dihuni oleh binatang buas Iblis. Setelah memikirkannya selama beberapa waktu, dia memutuskan bahwa keuntungan terbaiknya adalah cermin tembaga. Dengan cermin, dia masih memiliki peluang bagus untuk
 
selamat dari daerah itu meskipun berbahaya, dan berisi binatang buas yang tak menyenangkan itu. Ini terutama benar jika orang mengikutinya.

“Jika orang-orang ini mengejar saya ke gunung hitam, maka Aku akan dipaksa untuk membunuh mereka.” Ekspresi kasar muncul di wajahnya. Dia telah menjadi bagian dari Reliance Sect selama lebih dari setahun sekarang dan bukan lagi sarjana yang lemah seperti dulu. Dia tampaknya tidak banyak berubah di luar. Dia sedikit lebih tinggi, dan kulitnya berkulit gelap seperti biasa. Tapi hatinya dipenuhi ketegasan.

Ini terutama terjadi setelah masalah dengan Wang Tengfei. Dia tahu bahwa dia hanya bisa mengandalkan dirinya sendiri. Satu-satunya jalan yang benar adalah menjadi lebih kuat. Di dunia Budidaya, hukum rimba berlaku.
Seseorang harus berperilaku dengan hati-hati dan ketegasan.

Mereka mengejarnya tanpa henti. Aura pedang berkilauan. Tak lama, dua Penggarap tingkat kelima hampir menyusulnya, mata mereka dipenuhi dengan pembunuhan. Baru saja, Meng Hao telah menghindari serangan mereka menggunakan langkah khusus. Selain Wang Tengfei dan Han Zong, mereka seperti bangsawan di Sekte Luar, jadi mereka menemukan ini sangat memalukan.

Mereka telah menyerang pada saat yang sama, namun Meng Hao masih berhasil menghindar, yang mereka berdua sulit terima. Sekarang, mereka ingin lebih dari sebelumnya untuk membunuhnya. Sejauh teknik menunggang pedangnya, mereka tidak memikirkannya lagi. Setiap Penggarap dari tingkat keempat bisa melakukan itu. Tetapi mengingat basis Kultivasi mereka, melakukan hal itu akan menjadi pemborosan energi spiritual, bahkan jika itu memberikan kecepatan ekstra. Melihat Meng Hao menggunakan teknik ini, mereka mencibir. Menggunakan taktik seperti itu akan menguras energi spiritualnya lebih cepat daripada nanti.

“Mari kita lihat kamu melarikan diri kali ini!” Teriak mereka, saling melirik. Salah satu dari mereka tiba-tiba melesat maju seperti burung besar. Di udara, dia melambaikan tangannya, dan dua Ular Api besar yang menderu ditembak jatuh ke arah Meng Hao.
 
Pria lainnya terus mengejar Meng Hao. Keduanya menciptakan serangan menjepit, satu di udara dan satu di tanah, siap untuk menyegel nasib Meng Hao dalam kematian.

“Kamu masih tidak akan menerima kematian!” Seringai salah satu dari mereka dengan mengerikan, niat pembunuhannya memenuhi udara.

Ekspresi Meng Hao tidak berubah. Dia mendengus dingin. Dia berani mengambil Pill Roh Kering, jadi tentu saja dia memiliki beberapa teknik khusus yang disiapkan. Dia menampar tasnya, dan menjentikkan lengan bajunya. Enam pedang terbang muncul. Aura pedang mereka saling bertautan dan kemudian mendesing keluar, jauh dari Meng Hao.

“LEDAKAN!”

Meng Hao mengeluarkan teriakan kecil rasa sakit yang bergema ke pegunungan. Ketika dua Penggarap yang mengejar mendengar ledakan, mereka terengah-engah, tidak yakin apa yang terjadi untuk menghasilkan suara seperti itu.

Di tengah gemuruh gemuruh, Meng Hao meludahkan seteguk darah. Namun, tubuhnya melesat ke kejauhan. Di belakangnya, efek serangan menghilang, dan Flame Serpents runtuh dengan jeritan darah yang mengental. Kultivator tingkat kelima tidak punya pilihan selain mundur beberapa langkah, ditutupi tanah, wajah mereka penuh dengan rasa tidak percaya.

“Sialan. Benar-benar kejam! Dia meledakkan enam pedang terbang sekaligus! ”

“Tidak heran dia membuka toko! Berapa banyak pedang terbang yang sebenarnya dia miliki? ”

Keduanya masing-masing menarik napas, tetapi tidak ragu-ragu. Menggunakan kecepatan penuh dari teknik Wind Wind mereka, mereka berlomba mengejar lagi, tidak mau membiarkan Meng Hao mengintimidasi mereka. Menurut perkiraan mereka, Meng Hao tidak bisa memiliki banyak pedang terbang yang tersisa. Bahkan jika dia telah membuka toko di Zona Publik Tingkat Rendah, dia tidak mungkin memiliki begitu banyak item ajaib.
 
“Kali ini, kamu pasti akan mati!” Kedua pengejar meningkatkan kecepatan mereka, memasuki pegunungan liar. Pada titik ini, murid tingkat keempat yang mengejar mengejar. Salah satunya adalah teman Wang Tengfei, Shangguan Song. Basis Kultivasinya berada di puncak tingkat keempat Qi Kondensasi.
Wajahnya suram. Dia diam-diam takut akan kecepatan Meng Hao. Namun, dia terus mengejar.

Waktu berlalu secara bertahap, dan segera satu jam telah berlalu. Meng Hao terus maju, menjaga jarak dari pengejarnya. Beberapa kali ia berada dalam bahaya, tetapi setiap kali ia menghasilkan pedang terbang, meledakkannya, dan melarikan diri.

Ini meninggalkan dumbstruck tingkat kelima yang mengejar. Mereka mengerang pada diri mereka sendiri, tidak pernah membayangkan bahwa Meng Hao akan memiliki begitu banyak pedang terbang. Pada titik ini, dia telah meledakkan hampir dua belas dari mereka.

Dikombinasikan dengan teknik menunggang pedang, kecepatan penghindarannya cukup tinggi.

“Sialan! Bahkan jika dia memiliki lebih banyak pedang terbang, Aku tidak dapat percaya bahwa dia akan menghasilkan lebih banyak. Bagaimanapun, dengan kecepatan yang dia pertahankan, ditambah meledakkan semua pedang terbang itu, dia telah menggunakan sejumlah besar energi spiritual! “

“Benar! Basis Kultivasinya berada pada tingkat keempat dari Kondensasi Qi, tidak sedalam milik saya. Menggunakan energi spiritual untuk mengendarai pedang terbang sangat sia-sia, itu bisa membunuhmu! ”Keduanya yang mengejar Pembudidaya tingkat lima sekarang semakin terpompa. Namun saat mereka selesai berbicara, mereka melihat Meng Hao di depan, dan mereka melihat sesuatu yang membuat mereka merasakan apa pun kecuali diyakinkan.

Bahkan saat dia berlari, Meng Hao mengeluarkan tas memegang kedua, dari mana dia menghasilkan beberapa pil obat yang dia menelan. Ini dia lakukan dengan santai, meninggalkan penonton dengan perasaan bahwa dia punya pil obat yang tak terhitung jumlahnya yang bisa dia pakai.
 
Sebenarnya itu benar. Dalam empat jam berikutnya, kedua pengejar itu mendapati bahwa ia memiliki banyak pedang terbang dan pil obat. Mereka sudah sangat terguncang.

“Membuka toko apakah ini menguntungkan?” Pikir mereka. Mereka adalah Penggarap tingkat kelima dari Kondensasi Qi, dan tidak mungkin tanpa pil obat. Selain itu, setelah menghabiskan begitu banyak upaya dalam pengejaran mereka, mereka tidak tahan untuk menyerah. Dengan enggan, mereka memproduksi beberapa pil dan mengonsumsinya, kemudian melanjutkan pengejaran mereka, hati mereka dipenuhi dengan keinginan untuk membunuh Meng Hao.

Pada saat jam keenam telah tiba, gunung hitam dan gelap telah muncul di depan Meng Hao. Berbaring tersembunyi di antara pegunungan liar lainnya, itu mengeluarkan udara dingin yang mengerikan. Sepertinya dipenuhi dengan kesuraman yang menyeramkan.

Ketika dia melihat gunung itu, matanya bersinar. Dia telah menghabiskan banyak energi di sepanjang jalan, dan merasakan sedikit penyesalan yang menyakitkan. Baginya, setiap pedang terbang dan setiap pil obat biaya Spirit Stones. Tapi dia tidak bisa terlalu khawatir tentang itu sekarang. Tanpa ragu, dia menembak ke gunung hitam.

Dua Penggarap yang mengejar mengikutinya.

Beberapa waktu berlalu dan lebih banyak pengejar muncul, satu per satu. Setelah melihat gunung hitam, mereka ternganga takjub, lalu masuk.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.