-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0011 - 0015

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 11

Bab 11: Outlet Lokakarya Budidaya Pil

Tidak terlalu jauh di depannya, Meng Hao melihat seseorang berteriak minta tolong. Sebelum orang itu bisa turun dari dataran tinggi, pedang terbang pria besar itu mengenai dia, menusuk lehernya. Dia jatuh berkedut ke tanah dalam guyuran darah, mengembuskan napas terakhir, lalu mati. Pria besar itu mengambil tas pegang korbannya, lalu berbalik dan kembali ke Zona Publik.

Meng Hao menyaksikan adegan mengerikan itu terbuka, lalu lebih jauh mengamati apa yang terjadi di dataran tinggi. Suara pembantaian melayang bersama angin, yang membawa aroma darah dan menanduk ke lubang hidung Meng Hao.

“Anda bisa menjadi kaya dalam semalam di tempat ini, tetapi juga sangat berbahaya. Untuk kultivasi, untuk Batu Roh, orang mempertaruhkan nyawanya. Itu tidak benar-benar sepadan. “Meng Hao mengerutkan kening. Dia hampir berada di puncak level ketiga Qi Kondensasi, tetapi apa yang terjadi di sana terlalu kacau. Akan terlalu mudah untuk terluka, dan jika dia dirampok, itu akan memiliki efek jangka panjang.

Meng Hao berpikir tentang kurangnya Batu Roh di tasnya. Jika dia bergantung pada menerima Batu Roh yang didistribusikan oleh Sekte, siapa yang tahu berapa tahun dia harus menunggu. Bergumam pada dirinya sendiri, dia menatap para Penggarap di dataran tinggi. Mereka bertarung dengan sengit, masing-masing dan setiap orang menderita luka-luka. Tiba-tiba, Meng Hao memiliki inspirasi, ide.

Idenya tumbuh semakin jelas, dan matanya mulai bersinar. Dia berbalik dan bergegas, bukan ke Gua Immortal di Gunung Selatan, melainkan ke Sekte Luar. Dia mengitari alun-alun, dan akhirnya tiba di sebuah gedung.
 
Bangunan itu tampak kuno, dan dikelilingi oleh aroma obat yang harum. Tertulis di atas ambang pintu adalah karakter yang bertuliskan: Workshop Budidaya Pil.

Ini bukan pertama kalinya dia datang ke sini. Sebenarnya, dalam bulan pertamanya setelah dipromosikan ke Sekte Luar, dia datang ke sini sekali untuk memeriksa berbagai pil obat yang dijual. Saat itulah ia mengetahui tentang Pil Puasa yang bisa kamu beli yang akan mencegah kelaparan selama beberapa hari.

Satu-satunya mata uang yang digunakan di sini adalah Spirit Stones dan Spirit Condensation Pills. Sayangnya, nilai tukar itu sangat tidak adil. Misalnya, satu Pil Kondensasi Roh dapat diperdagangkan dengan sepuluh Pil Puasa.
Karena itu, beberapa orang datang ke sini, dan itu cenderung dingin dan sepi.

Ketika dia tiba, Meng Hao tidak ragu-ragu. Itu tidak besar di dalam, dan duduk bersila tepat di tengah ruangan adalah seorang pria paruh baya yang tampak sakit-sakitan. Di sekelilingnya di rak-rak kayu yang saling bertautan ada bermacam-macam botol labu, bertuliskan nama-nama berbagai obat.

Ada Pil Koagulasi Darah yang bisa mengobati cedera eksternal, Pil Relaksasi Skeletal untuk menghilangkan kelelahan, Pil Penyegaran Roh untuk sementara meningkatkan energi dan tentu saja Pil Puasa dan Pil Kontrol Nafsu Makan. Bahkan ada Pil Pertumbuhan Sumsum yang bisa mengobati tulang yang patah dan hancur.

Ada banyak jenis obat-obatan, tetapi semuanya sangat mahal. Bagi sebagian besar, biaya tiga hingga sepuluh pil adalah satu Pil Kondensasi Roh. Bagi sebagian besar murid Sekte Batin, Pil Kondensasi Roh layak diperebutkan, jadi sedikit yang mau datang ke sini dan menukar mereka.

Meng Hao berjalan di sekitar Pill Cultivation Workshop bergumam pada dirinya sendiri, matanya berkilauan. Kemudian, dia mengeluarkan lima Pil Kondensasi Roh dan menukarnya dengan beberapa jenis obat yang berbeda.

Tampaknya pria yang sakit-sakitan itu tidak sering melihat pelanggan seperti Meng Hao. Dia segera cerah, menyerahkan botol obat labu.
 
Menempatkan semua botol labu ke dalam tasnya memegang, Meng Hao pergi, dengan hati-hati mengambil rute memutar melalui hutan pegunungan kembali ke gua Immortal. Pada saat dia tiba, malam telah tiba.

Dia duduk bersila, melihat keempat botol labu.

“Orang bijak berkata, jika kamu tidak menghabiskan, kamu tidak akan mendapat untung. Aku sudah membayar banyak kali ini, dan Aku akan mendapat banyak balasan. ”Dengan tenang menghibur dirinya dengan cara ini, dia berdiri dan meninggalkan gua, kembali sebentar dengan sebatang pohon panjang tentang ketebalan lengannya, sepanjang dengan tumpukan besar daun.

Dia mengeluarkan jubah hijau dari tas Zhao Wugang yang memegang dan merobek jahitannya, lalu meletakkannya di depannya. Tampaknya ukuran yang tepat, jadi dia mengeluarkan jubah lain, merobek jahitannya, dan meletakkannya dengan yang pertama. Dia melihat ke bawah, puas.

Selanjutnya, dia menghancurkan daun untuk menghasilkan getah kental. Kemudian, dia mencelupkan jari-jarinya ke dalam tinta sementara dan menulis beberapa karakter besar di atas kain dengan kaligrafi.

Dia melihatnya, merasa cukup puas, lalu menutup matanya dan mulai melakukan latihan pernapasan.

Malam berlalu, dan pagi berikutnya, dia mengambil ranting pohon dan meninggalkan gua dengan tergesa-gesa.

Tidak butuh waktu lama untuk mencapai dataran tinggi, dan meskipun dini hari, sudah ada beberapa murid yang terkunci dalam pertempuran. Sengitnya pertempuran itu sudah jelas terlihat. Mengabaikan Penggarap lainnya, Meng Hao melewati tablet batu besar dan berjalan ke dataran tinggi. Matanya mengamati sekeliling, sampai jatuh untuk beristirahat di atas batu besar yang menjulur keluar dari tanah di sepanjang perbatasan.

Dia berjalan dan duduk bersila di atas batu, mencari setiap sarjana yang damai dan tidak berbahaya. Kadang-kadang beberapa yang lain akan menatapnya dengan gelap, dan kemudian dia akan mengungkapkan beberapa
 
tingkat kultivasinya. Ketakutan, mereka meninggalkannya sendirian. Dia memutuskan untuk menunggu sampai lebih banyak orang datang.

Waktu berlalu, dan lambat laun, semakin banyak rekan murid yang tiba di Zona Publik. Segera, ada sekitar dua puluh orang. Beberapa dari mereka memandang jenis itu, Meng Hao yang ilmiah, dan mulai berjalan ke arahnya. Yang harus dia lakukan adalah mengungkap sedikit tingkat kultivasinya dan mereka akan mundur dengan kaget.

Setelah beberapa saat, dia menduga ada cukup banyak orang. Dia menampar tasnya memegang, mengambil strip kain. Dia menempelkannya ke cabang pohon, yang kemudian dia tusuk ke tanah tanah liat di sebelah batu itu. Angin sepoi-sepoi gunung mengangkat kain itu, mengubahnya menjadi spanduk yang mengalir. Itu menarik perhatian beberapa orang di dekatnya, terutama karakter yang tertulis di sana.

“Outlet Workshop Pembudidayaan Pil.”

Karakter hijau tua tampak berkedip, menyebabkan ekspresi wajah murid Reliance Sect terdekat berubah. Beberapa tampak heran, yang lain bingung. Beberapa mencibir dan yang lain mengerutkan kening.

“Outlet Pelatihan Pil Budidaya? Apa artinya?”

“Jangan bilang bahwa pria itu adalah alkemis magang yang dikirim oleh Lokakarya Budidaya Pil Sekte?”

“Dia terlihat akrab …”

Diskusi pecah di dataran tinggi setelah Meng Hao mengibarkan bendera. Tetapi setelah sedikit waktu berlalu, pertempuran dan perampokan kembali terjadi. Darah menghujani dan teriakan terdengar.

Mata Meng Hao bersinar saat dia memandang orang-orang di Zona Publik. Tidak jauh darinya adalah dua Penggarap dari tingkat kedua Qi Kondensasi, terkunci dalam pertempuran, mata mereka merah. Salah satu dari mereka memiliki bahu yang diiris terbuka oleh pedang lawannya. Darah mengalir deras, dan dia tampaknya berada dalam posisi yang cukup sulit.
 
“Saudaraku, datang ke sini,” seru Meng Hao. “Saudaraku, kata orang bijak, adalah tidak bijaksana untuk mempertaruhkan nyawa seseorang ketika terluka. Sepertinya kamu mengalami pendarahan yang cukup deras dari bahu kamu. Itu tidak akan menguntungkanmu untuk membiarkan diri kamu terbunuh. Aku kebetulan memiliki pil Koagulasi Darah di sini dari Workshop Budidaya Pil. Itu bisa menyembuhkan semua luka pedang di tubuhmu dalam waktu kurang dari yang dibutuhkan untuk mengambil tiga nafas. '' Saat Meng Hao membuat penjualannya, dua pria yang bertarung mengabaikannya dan terus bertarung. Mata Penggarap yang terluka bertambah merah, dan luka di bahunya bertambah parah. Kemudian, darah mengalir dari dadanya saat pedang terbang lawannya memukulnya lagi.

“Lihat, kamu terluka lagi,” tegur Meng Hao dari pelanggan potensial pertamanya. “Cepat, ayo beli Pil Koagulasi Darah! Kalau tidak, kamu mungkin dikalahkan. Yang harus Anda lakukan adalah memberi saya satu Batu Roh, dan Aku akan memberimu Pil Koagulasi Darah. Itu pasti sepadan. “

“Diam,” raung Penggarap yang terluka, mundur satu langkah. “Lokakarya Kultivasi Pil adalah rip-off, tetapi mereka menagih satu Batu Roh untuk lima Pil Koagulasi Darah. Kamu bahkan lebih buruk! “

“Ai, itu tidak mahal. Hidup Anda jauh lebih berharga daripada Batu Roh. Jika kamu mati, maka semua Stones Spirit Kamu akan menjadi milik orang lain. Yang harus Anda lakukan adalah membeli beberapa obat aku, dan kemudian kamu akan memiliki kesempatan untuk menang dan merebut tas memegang lawan kamu. Semua untuk harga satu Batu Roh. Apakah itu mahal? kamu tidak membeli obat, kamu membeli hidup Anda sendiri, “Meng Hao berdiri. Mungkin kata-katanya telah mempengaruhi Penggarap yang terluka.
Dia berjuang mundur beberapa langkah, ragu-ragu menunjukkan wajahnya.

“Sial,” raung lawan pria itu, sambil mengarahkan pedang terbangnya. “Jika kamu mengacaukan segalanya untukku, maka setelah aku membunuh orang ini aku akan mengejarmu!”

“Aku akan membelinya!” Kata pria yang terluka itu, menampar tasnya memegang dan memproduksi Batu Roh yang dia tembak ke arah Meng Hao. Meng Hao menyambarnya dari udara dan melemparkan kembali Pil
 
Koagulasi Darah. Penggarap meraihnya dan meletakkannya di luka bahunya. Itu berhenti pendarahan segera.

Segar, rohnya bersemangat, dia melompat kembali ke pertarungan. Tiba-tiba, lawannya mundur, darah mengalir keluar dari dadanya yang terluka.

“Kakak, Kakak,” kata Meng Hao, beralih pelanggan. “Lawanmu membeli salah satu dari pil pembekuan darahku dan sekarang dipenuhi dengan energi. Aku pikir jika kamu tidak membelinya juga, Kamu akan menghadapi banyak bahaya. Aku tidak hanya memiliki Pil Pembekuan Darah. Aku juga memiliki Pil Relaksasi Skeletal untuk mengatasi kelelahan. Aku akan memberimu masing-masing untuk dua Batu Roh. Itu akan menjamin kamu penyembuhan dan banyak energi. Kamu pasti bisa mencapai kemenangan. “

“Kamu … kamu …” kata pria pertama dengan marah. Dia tidak tahu harus berkata apa. Apakah pil KB Outlet Pelatihan Budidaya Pil KB di sini untuk membantunya atau menyakitinya? Dia baru saja beralih dari situasi yang menyedihkan ke harapan. Kemudian, ini terjadi. Dia menyerang lebih tajam dalam kemarahannya. Adegan yang bermain di depannya persis sama dengan ketika dia membeli obatnya.

“Jika kamu menang, maka kamu benar-benar menghabiskan Batu Roh orang lain untuk obat,” kata Meng Hao dengan menggoda, memegang pil obat di tangannya. “Ini sangat berharga.”
“Aku akan mengambilnya,” kata pria yang sudah membeli pil. “Sialan, berikan padaku,” kata Pembudidaya yang awalnya memegang
kendali. Terlepas dari kebenciannya pada Meng Hao, mendengar pria lain menuntut obat menyebabkan dia menggertakkan giginya dan membuka mulutnya.

“Aku akan memberikan tiga Batu Roh!”

“Saudaraku, dia menawarkan tiga. Jika kamu tidak bisa mengatasi itu, Aku harus memberikan obat kepadanya. Hati hati!”

“Aku akan memberi empat!”
 
“Saudaraku, dia menawarkan empat. Empat! “ “Lima!”
“Enam!”

“Sialan. Aku menyerah. Mati! ”Penggarap yang semula memegang tangan atas berbalik Meng Hao, geram. Pada awalnya, pertempuran itu cukup sederhana. Tapi begitu Meng Hao terlibat, semuanya menjadi rumit. Dia terbang menuju Meng Hao, niat membunuh memenuhi wajahnya, jelas bertujuan untuk memusnahkannya.

Saat dia mendekat, wajah Meng Hao, lemah lembut, ilmiah dan seperti bisnis, tiba-tiba berubah, tumbuh lebih suram dan keras. Tepat sebelum Penggarap mencapai dia, dia mengambil langkah ke depan, telapak tangan kanannya menampar ke depan. Energi spiritual dicurahkan dengan keras.

The Cultivator terbang kembali dengan pekikan, kewalahan oleh energi spiritual tingkat ketiga Qi Kondensasi Meng Hao. Serangan itu telah membuatnya pingsan.

Meng Hao menyambar tasnya memegang, dan kemudian, ekspresi tegasnya yang muram berubah, dan dia sekali lagi sarjana yang lemah. Semua penonton terkejut.

“Saudaraku, aku percaya kamu baru saja menawariku enam Batu Roh,” katanya malu-malu, tampak agak malu.

Wajah Penggarap lainnya memucat, dan tubuhnya bergetar. Dia menatap Meng Hao dengan takjub dan ketakutan. Bagaimana dia bisa membayangkan bahwa keadaan akan menjadi seperti ini? Bagaimana mungkin orang yang lemah dan lemah ini berubah banyak? Hampir seperti apa yang baru saja dia saksikan adalah mimpi.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 12

Bab 12: Halo, Penatua Sister Xu

Adegan, yang telah menarik perhatian para Penggarap terdekat lainnya, menyebabkan ekspresi mereka berubah. Banyak yang tampaknya bingung, tidak yakin dengan apa yang sebenarnya terjadi. Tapi sekarang, mereka semua tahu bahwa Meng Hao bukan seseorang yang memprovokasi.

Meskipun mereka tidak tahu persis apa yang telah terjadi, pelanggan pertama Meng Hao yang gemetaran melakukannya. Jantungnya berdebar kencang, dia menampar tasnya memegang dan menghasilkan enam Batu Roh, yang dia berikan dengan hormat. Dia menyesal telah ragu-ragu di depan Workshop Budidaya Pil di masa lalu. Dengan mengkhawatirkan Batu Rohnya pada waktu itu, dia berakhir tanpa obat. Dan sekarang, dia tidak memiliki Batu Roh untuk pergi membeli apa pun untuk dirinya sendiri.

Meng Hao menerima Spirit Stones, menghasilkan pil Koagulasi Darah dan Pil Relaksasi Skeletal, dan memberikannya kepada pria itu.

“Terima kasih banyak atas dukunganmu,” katanya dengan senyum lebar. “Kembalilah lagi segera.” Sekali lagi, dia tampak lemah dan lemah. Tetapi bagi Penggarap yang berdiri di depannya, dia adalah binatang buas dalam pakaian domba. Dengan gemetar, pria itu keluar.

Saat dia pergi, Meng Hao memutuskan untuk tidak kembali ke tempatnya di atas batu. Dia meraih spanduk Outlet Pelatihan Pil KB dan mulai berjalan- jalan di Zona Publik. Dia berhenti di sebelah dua murid yang sedang bertarung, menempelkan spanduk ke tanah.

“Saudaraku, sepertinya kau terluka,” katanya, melangkah maju. “Kamu juga terlihat agak lesu. Kamu sepertinya tidak berada dalam kondisi yang tepat untuk bertarung. “
 
Kedua murid itu menatapnya dengan takjub. Baru saja melihatnya menjatuhkan seseorang, mereka ragu-ragu, dan pada saat yang sama, keduanya mundur sedikit.

“Saya kebetulan memiliki beberapa Pil Penyegaran Roh dari Workshop Budidaya Pil. Ambil satu, dan kamu akan sepenuhnya pulih, kemenangan kamu dijamin. Karena hari ini adalah hari pembukaan bisnis kami, itu hanya memakan satu Batu Roh. Betapa nyamannya! '' Meng Hao terus berjalan maju, wajahnya dipenuhi dengan ketulusan.

“Aku sudah memiliki beberapa pil obat,” kata pria yang telah memberikan promosi penjualan kepadanya. Dia menampar genggamannya untuk memegang, dan Pill Penyegaran Roh muncul, yang muncul di mulutnya.

Setelah melihat ini, Meng Hao menghela nafas. Dia telah mengamati pelanggan pertamanya selama beberapa waktu sebelum memutuskan bahwa dia tidak punya pil obat. Dengan batuk ringan, dia melihat pria kedua berdiri di depannya. Laki-laki itu memberikan harrumph dingin, kemudian memproduksi pil obatnya sendiri dan menelannya, mendesah ke dalam.

Tapi Meng Hao tidak berkecil hati. Dia berputar kembali ke batu, terus mengawasi mereka berdua. Seiring berlalunya waktu, mereka tampak semakin buruk. Segera, jelas mereka kehabisan pil obat, dan titik kritis dalam pertarungan telah tiba. Kemenangan dan kekalahan akan diputuskan.

Semangatnya bangkit lagi, Meng Hao mengangkat spanduk dan mendekati mereka lagi.

“Saudaraku, saat hidup atau mati telah tiba. Kamu tidak memiliki pil obat yang tersisa, tetapi jangan khawatir, Aku punya beberapa di sini.

“Pada saat yang kritis ini, belilah salah satu Pil Jiwa Pengikatku. Itu akan memulihkan energi kamu dalam sekejap, dan bahkan memulihkan energi spiritual kamu. Saudara, kamu tidak membeli pil obat, kamu membeli energi spiritual. Aiyo, kamu terluka! ”Kata-kata Meng Hao mengalihkan perhatian para Penggarap. Pedang terbang menghantam salah satu dari mereka di lengan, mengirimkan air mancur darah. Dia mundur ke belakang dengan teriakan.
 
Meng Hao bahkan lebih cepat daripada dia, mengikuti dan melanjutkan pidatonya, tampak lemah dan ilmiah seperti biasa.

“Saudaraku, sekarang saatnya. Kamu banyak berdarah. Cepat, beli Pil Koagulasi Darah. Jika tidak, bahayanya terlalu besar. “

“Keluar dari sini!” Lawan pria itu mengaum pada Meng Hao. Dia menyerang lawannya yang terluka.

“Beri aku pil,” kata Penggarap yang terluka, wajahnya pucat. Mundur beberapa langkah, dia menggertakkan giginya dan mengeluarkan Spirit Stone. Tembakan pil Koagulasi Darah dari tangan Meng Hao ke luka di lengan pria itu. Aliran darah mulai melambat. Dia memusatkan perhatiannya, lalu melompat kembali ke pertarungan.

“Aiya, Saudaraku, sepertinya kau kehabisan pil obat. Dengar, aku punya banyak. Sekarang lawan kamu membeli satu, ia penuh dengan energi. Tapi kamu terluka. Mengapa kamu tidak membeli pil Koagulasi Darah?

“Oh, tidak, kamu ditebas lagi. Kamu pasti sangat lelah. Ambillah lambat, dan jangan berkecil hati. Saudaraku, aku masih memiliki Pil Relaksasi Skeletal.

“Satu Batu Roh untuk satu pil. Kamu harus membeli pil dengan cepat. Orang bijak berkata, Batu Roh memiliki harga, tetapi kehidupan tidak ternilai harganya. '' Meng Hao perlahan mengelilingi mereka. Benar saja, mereka kehabisan pil obat, dan segera, mereka mulai membeli. Merasakan tekanan satu sama lain, mereka membeli beberapa. Pertempuran semakin serius.
Pertempuran mereka hari ini lebih intens daripada empat atau lima pertempuran normal.

Awalnya, itu adalah pertarungan yang cukup sederhana, tetapi dengan Outlet Workshop Budidaya Pil KB di sini, segalanya menjadi rumit. Dengan pertarungan yang berbahaya, datanglah cedera. Keduanya tidak bisa dipisahkan.

Kegagalan. Kegagalan. Kedua pria itu akhirnya kehabisan energi. Mereka jatuh ke tanah, tidak sadar, Batu Roh menghabiskan dan pil obat dimakan.
 
Bahkan benda sihir mereka hancur dalam pertempuran, tampaknya bersama dengan akalnya. Sungguh tragis.

Sejauh Meng Hao prihatin, dia telah menyelamatkan hidup mereka. Atau setidaknya satu kehidupan. Mengibarkan spanduknya, dia sekali lagi berjalan di sekitar dataran tinggi, dan sekali lagi menemukan dua Penggarap terkunci dalam pertempuran yang menghancurkan. Dari tampilan itu, bahkan jika mereka memiliki obat penyembuhan, itu sudah hilang sekarang. Dengan mata berkilauan, dia berdiri di spanduk di sebelah mereka berdua.

“Saudaraku, kulitmu tampak buruk, dan kamu telah menerima beberapa luka serius. Tapi jangan takut, Aku punya pil obat. Satu Batu Roh membeli satu pil; pemulihan kamu dijamin.

“Kenapa kamu tidak mengatakan apa-apa? Jangan bilang kamu tidak percaya padaku? Baru saja murid lain membeli beberapa pil saya. Hasil untuk lawannya adalah kematian. “

Tak lama, masing-masing pria membeli pil, lalu lagi, dan lagi, sampai mereka tidak memiliki Batu Roh lagi. Setelah banyak pertempuran sengit, mereka mengakhiri pertarungan dengan dasi, tanpa menunjukkan apa-apa kecuali tas kosong yang dipegang.

Meng Hao menggelengkan kepalanya, mengambil spanduk dan menemukan tempat baru untuk melakukan bisnis.

Pada saat matahari terbenam, Meng Hao sudah ada di mana-mana di Zona Publik, menjual pil obat. Pada akhirnya, ke mana pun dia pergi, pertempuran akan langsung berhenti, dan para peserta akan pergi. Akhirnya, Meng Hao menatap Zona Publik yang kosong. Dengan puas menepuk tasnya yang dipegang, dia pergi.

Sudah larut malam ketika dia tiba di Gua Immortal. Dia duduk bersila dan dengan bersemangat mulai menginventarisasi rampasannya.

“Satu, dua …” Dia tumbuh semakin bersemangat saat dia menghitung. “Secara keseluruhan, Aku punya lima puluh tiga. Aku kaya. Metode ini jauh
 
lebih cepat daripada merampok orang. Itu juga jauh lebih aman. Tidak perlu untuk membunuh. “

“Saya tidak punya banyak pil obat yang tersisa, jadi besok Aku akan pergi ke Workshop Budidaya Pil dan membeli lagi. Jika aku ingin bisnis berjalan dengan baik, Aku harus membeli semua obat penyembuhan bulan ini. Jika aku tidak memiliki Batu Roh yang cukup, Aku hanya akan membeli sebanyak yang aku bisa. Semakin jarang pil, semakin mudah mereka akan menjual. “

Meng Hao membuka tas memegang yang telah diambilnya dari Kultivator yang tidak sadar. Di dalamnya ada beberapa Batu Roh, dua Pil Kondensasi Roh, dan pil obat berwarna merah muda.

Dia mengangkat pil dan memeriksanya. Dia mengenalinya sebagai salah satu dari Pil Cultivation Workshop Kosmetik Pill, pil mahal. Nilainya sekitar sepuluh Pil Kondensasi Roh, dan dapat dianggap sebagai salah satu produk paling mahal yang tersedia.

“Pil ini dirancang untuk mempertahankan penampilan fisik seseorang. Akan sia-sia bagi saya untuk menggunakannya pada diri saya sendiri. “Dia pikir pemilik sebelumnya pasti berusaha untuk mengambil hati untuk seorang murid perempuan. Tidak lagi memikirkan masalah itu, ia memasukkan pil itu ke dalam tasnya.

Ketika dia melihat ke bawah dengan puas pada semua Batu Roh dan pil obat, pintu utama Gua Immortal tiba-tiba berderit dan mulai terbuka. Itu terjadi begitu cepat, Meng Hao tidak punya waktu untuk mengumpulkan semua rampasannya.

Seorang wanita masuk, dikelilingi oleh lingkaran cahaya bulan. Dia cantik, tetapi dingin dan tanpa ekspresi. Dia mengenakan jubah perak panjang yang membuatnya seolah-olah dia telah mengenakan bulan itu sendiri.

Itu tidak lain adalah Penatua Sister Xu Sect.

Saat dia memasuki Gua Immortal, cahaya bulan jatuh ke Batu Roh dan pil obat yang terletak di depan Meng Hao. Sepotong keheranan tiba-tiba memotong sikapnya yang dingin.
 
“Salam, Penatua Sister Xu,” kata Meng Hao, bangkit berdiri. Tangan kanannya menyapu Spirit Stones dan pil obat. Dia berdiri di sana, tampak malu.

Penatua Sister Xu tidak mengatakan apa-apa. Dia hanya menatap Meng Hao, mengangguk, lalu berbalik untuk pergi.

Terlihat terkejut, Meng Hao mengikutinya.

“Penatua Sister Xu, Kamu bersusah payah untuk datang ke sini, mengapa tidak tinggal sedikit?”

“Tidak perlu,” jawabnya dengan dingin. “Aku akan pergi ke meditasi terpencil mulai besok, dan aku hanya ingin memeriksamu.” Dia menatapnya, lalu berjalan keluar dari gua.

Meng Hao merasa malu, menyesal karena tidak mengumpulkan Batu Roh lebih cepat. Dalam hal itu, dia akan tampak sedikit lebih buruk, dan mungkin Penatua Sister Xu akan bersedia untuk membantunya lagi.

Pada saat yang sama, dia merasakan sedikit kehangatan di hatinya. Penatua Sister Xu terlihat dingin dan acuh tak acuh, tetapi dia datang ke sini untuk menemuinya, yang berarti dia mengingatnya. Dengan jantung berdegup kencang, ia menampar tasnya dan memegang pil obat berwarna merah muda itu.

“Saya ingin mengucapkan terima kasih, Penatua Sister Xu. Aku menyimpan sedikit Pil Kondensasi Roh sehingga aku bisa menukar pil tersebut dengan Pil Kultivasi Kosmetik ini. Mohon diterima. Di mata saya, hanya kamu yang layak minum pil semacam itu. Dari saat aku memasuki sekte, Aku memiliki mimpi, bahwa Kamu akan tetap awet muda, dan menjadi cantik selamanya. ”Tanpa mengedipkan mata, ia dengan sungguh-sungguh dan penuh hormat mengulurkan pil.

Penatua Sister Xu berhenti berjalan dan menatapnya. Dia melirik pil di tangannya dengan diam-diam, lalu menerimanya.
 
“Meskipun Pil Kondensasi Roh umum di sekte, mereka hanya efektif hingga tingkat kelima Qi Kondensasi. Kami Penggarap sangat mementingkan basis Kultivasi kami. Kita hidup di dunia Kultivasi, tempat hidup dan mati menggantung dalam keseimbangan. Kamu tidak bisa seperti ini di masa depan. Kamu mungkin cerdas, tetapi kamu perlu bekerja lebih banyak pada kultivasi kamu. ”Ini adalah pertama kalinya Meng Hao mendengar Penatua Sister Xu berbicara begitu banyak. Saat dia berbicara, dia mengangguk dengan hormat.

“Selama Elder Sister Xu menyukainya, Aku bersedia menukarnya,” katanya, menundukkan kepalanya dan berkedip. Dia terlihat agak malu.

“Pil ini … aku akan menerimanya kali ini, tapi lain kali jangan tukar pilmu seperti ini.” Dia meletakkan pil itu, ragu-ragu sejenak, lalu mengeluarkan liontin giok berwarna merah muda yang dia berikan kepada Meng Hai

“Ini barang ajaib,” katanya. “Kamu harus melindungi dirimu sendiri.” Dia mulai berjalan menuruni gunung.

“Terima kasih banyak, Penatua Sister Xu,” kata Meng Hao. “Apakah kamu mengizinkan aku menemani kamu saat Anda berjalan? Aku belum melihat Anda begitu lama, dan aku memiliki beberapa pertanyaan tentang Kultivasi sehingga aku harap Anda dapat menjelaskannya kepada saya. “Dia tahu bahwa ini adalah kesempatan yang penting. Ini adalah satu-satunya orang yang harus dia andalkan, jadi dia harus dekat dengannya. Jika dia bisa berjalan dengannya melalui Sekte Luar dan dilihat oleh orang lain, mungkin lebih sedikit orang yang mau mengacaukannya di masa depan.

Penatua Sister Xu ragu-ragu. Dia adalah orang yang acuh tak acuh, dan biasanya tidak banyak bicara. Dia tidak pernah menghabiskan waktu dengan anggota sekte pria, dan rasanya agak aneh memiliki Meng Hao berdiri di sana di sampingnya. Dia akan menolak, tetapi setelah dia selesai berbicara, dia berpikir dengan malu-malu tentang Pil Kultivasi Kosmetik yang dia berikan padanya, dan dia mengangguk pelan.

Bulan bersinar lembut pada mereka berdua saat mereka berjalan.
 
Tepat pada saat itu, di puncak Gunung Utara, seorang lelaki tua jangkung berdiri, mengenakan jubah abu-abu. Saat dia melihat ke bawah ke tempat kejadian, ekspresi kekaguman muncul di wajahnya.

“Bagus sekali. Anak anjing ini Meng Hao sama sekali tidak buruk. Dia
benar-benar memahami interpretasi yang benar dari Sekte Reliance. Dia tahu bagaimana menemukan seseorang untuk diandalkan. Dan dia juga tahu bahwa jika dia melindungi hubungannya dengan orang itu, maka dia akan selalu memiliki seseorang untuk diandalkan. ”Ini adalah orang tua yang sama yang telah menyatakan kekagumannya pada Meng Hao pada hari Distribusi Pill.
Semakin dia belajar tentang Meng Hao, semakin dia menyukainya.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 13

Bab 13: Manly Cao Yang

Penatua Sister Xu seperti kulit harimau, yang, ketika dikenakan saat berjalan- jalan di Sekte Luar, akan segera menarik perhatian. Ketika para murid Sekte Luar melihat Penatua Sister Xu berjalan dengan Meng Hao, ekspresi aneh memenuhi wajah mereka. Ini terutama berlaku bagi mereka yang telah membeli obat-obatan dari Meng Hao pada hari itu. Kebencian berkembang, dan kemudian ditahan.

Adapun mereka yang memiliki basis Budidaya tingkat tinggi, mereka tidak tahu apa yang terjadi di dataran tinggi, tetapi mereka masih mengenali Meng Hao, dan menduga bahwa dia bukan seseorang yang bisa dianggap remeh.

Sebenarnya, Meng Hao tidak mengetahuinya, tetapi dia telah menjadi orang yang agak terkenal di Sekte Luar dalam dua bulan terakhir.

Sejauh yang dia ketahui, hal terpenting adalah melewati setiap hari. Saat ini sudah malam, dan tidak banyak murid. Bahkan tidak setengah dari mereka melihat adegan itu dimainkan.

Menyadari bahwa kesempatannya tidak mudah didapat, dan tidak boleh hilang, Meng Hao mengoceh dengan beberapa kata-kata sarjana terbaiknya. Dia memimpin Penatua Sister Xu ke Lokakarya Budidaya Pil KB, di mana lelaki paruh baya itu, baik yang gelisah maupun cemas, menjual kepadanya semua pil penyembuhan dengan harga yang sangat murah. Butuh berbulan- bulan untuk mengisi kembali jumlah pil yang diminumnya.

Mereka bahkan pergi ke Treasure Pavilion. Ketika Penatua Sister Xu menatap dengan tajam ke arah pria yang kelihaian itu, wajahnya menjadi pucat. Dia diam-diam menyelipkan Spirit Stone ke Meng Hao dan menunjukkan bahwa ia bisa menukar cermin tembaga kapan saja. Meng Hao
 
memberikan harrumph dingin, tampak benci, dan memberi tahu pria itu bahwa dia telah kehilangan cermin berabad-abad yang lalu.

The Treasure Pavilion Brother tertawa pahit dan meminta maaf. Dia mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir, bahwa cermin itu telah hilang di masa lalu dan selalu ditemukan lagi dalam dua atau tiga tahun. Di kaki Gunung Timur, Meng Hao menyaksikan Penatua Sister Xu berjalan ke kejauhan, dikelilingi oleh cahaya bulan. Itu adalah pertama kalinya dia menyadari bahwa dia sebenarnya sangat cantik, seperti semacam dewi Abadi.

“Sayang sekali dia begitu dingin, kalau tidak aku akan berpikir untuk menikahinya,” Dia berfantasi sebentar, lalu memberikan beberapa batuk kering dan kembali ke Gua Immortal.

Malam berlalu dengan tenang, dan pagi berikutnya, ketika sinar pertama fajar muncul, Meng Hao dengan penuh semangat berjalan ke dataran tinggi.

“Aku hanya berjarak sedikit dari puncak level ketiga Qi Kondensasi. Sayang sekali saya tidak punya pil obat yang tepat. Iblis Cores tidak mudah didapat, dan aku harus pergi ke gunung hitam itu, yang terlalu berbahaya. “Saat dia berjalan, sebuah ide mulai terbentuk.

“Tujuanku sekarang adalah mengumpulkan Batu Roh. Kemudian, waktu berikutnya aku bisa mendapatkan Core Iblis, Aku akan bisa membuat lompatan besar kemajuan. Jika aku bisa sampai ke tingkat kelima Qi Kondensasi … “Hatinya mulai berdebar, dan matanya bersinar dengan antisipasi.

“Menjadi dari tingkat kelima di Sekte Luar membuatmu menjadi semacam bangsawan. Dan yang paling penting, Kamu dapat menggunakan teknik Wind Walking. ”Meng Hao teringat kembali pada Penatua Brother Wang Tengfei dan bagaimana dia bisa melayang tujuh inci di atas tanah, dan jantungnya berdetak lebih kencang.

Segera, dataran tinggi itu muncul di depannya, dan dia bergegas maju. Melihat setiap sarjana yang rendah hati, dia duduk bersila di atas batu.
 
Segera, semakin banyak Penggarap muncul, termasuk beberapa yang belum pernah hadir sehari sebelumnya. Suara pertempuran memenuhi udara, bersama dengan jeritan darah yang mengental. Meng Hao memindai adegan itu, mencoba untuk memilih pelanggan potensial pertamanya hari itu. Dia tidak memperhatikan bahwa di bagian lain dari Zona Publik, seorang pria dengan hati-hati berjalan melewati kerumunan.

Penggarap berjalan perlahan, melihat sekeliling. Tiba-tiba, tatapannya jatuh ke Meng Hao, dan tubuhnya bergetar. Dia berhenti berjalan.

Ini adalah pelanggan pertama Meng Hao dari hari sebelumnya. Dia secara pribadi menyaksikan Meng Hao merobohkan lawannya, lalu bertindak malu setelah itu. Dia tidak mengharapkannya untuk kembali hari ini, namun di sanalah dia.

“Kenapa dia masih di sini? Penipu itu! Barang dagangannya terlalu mahal! “Penggarap merasa kebencian dan ketakutan. Sambil menghela nafas, dia akan pergi, ketika tiba-tiba matanya melihat seorang murid jantan memasuki Zona Publik.

“Itu Cao Yang … Dia ada di puncak tingkat kedua, hanya selangkah dari yang ketiga. Sepupunya Lu Hong adalah murid nomor satu di Zona Publik Tingkat Rendah. Berkat dia, Cao Yang bisa menggertak orang dan menggunakan taktik tercela untuk melukai orang saat berkelahi. Orang-orang marah, tetapi tidak akan mengatakan apa-apa. Jika itu orang lain, orang-orang pasti sudah lama mengatasinya. Dia tidak muncul kemarin, jadi semuanya berjalan relatif lancar. Hari ini akan baik-baik saja. “The Cultivator bergerak sedikit lebih dekat, yakin bahwa Cao Yang akhirnya akan memprovokasi pria itu dari Outlet Workshop Cultivation Workshop. Mengingat dia membenci mereka berdua, dia sangat menantikan kesengsaraan mereka.

Beberapa pejuang terdekat melihat Cao Yang, dan ekspresi mereka berubah. Mereka minggir dengan cepat, takut akan dimurkai murid jantan itu.

Cao Yang mendengus dingin. Dia tinggi, tangguh dan kekar. Tatapannya yang dingin dan keras mengancam, seolah-olah Zona Publik Tingkat Rendah adalah halaman belakang rumahnya sendiri. Selain dua atau tiga orang yang dia tidak ingin main-main, dia memandang rendah semua orang. Sambil
 
mengerutkan kening, dia bertanya-tanya mengapa dia tidak melihat teman baiknya Zhao Wugang belakangan ini. Ini membuat suasana hatinya suram, jadi dia menguntit mencari pemula untuk mencuri pil obat dari.

Kemudian, tatapannya jatuh pada Meng Hao, dan spanduk besar mencuat di sampingnya.

Pada awalnya, dia hampir tidak memperhatikannya. Tapi kemudian dia melihat Penggarap yang tampak sombong menonton di kejauhan, dan ketertarikannya terguncang.

“Pergi, pergi, cepat,” kata Penggarap dengan pelan. Dia tiba-tiba menyadari bahwa menonton perkelahian jauh lebih menarik daripada berpartisipasi di dalamnya.

Mungkin gumamannya memiliki efek, karena Cao Yang memutar matanya dan kemudian melangkah ke Meng Hao. Orang-orang bergegas keluar dari jalannya.

Meng Hao duduk di atas batu, tampak setegas sebelumnya, bersiap untuk menjajakan obat-obatannya. Tetapi ketika dia melihat Cao Yang mendekat, dia menyadari bahwa dia tidak dapat mencapai tujuannya. Dia mengangkat kepalanya, merasa sedikit kasihan.

Pria ini bukan orang asing baginya. Dia adalah orang yang kejam yang dia lihat beberapa hari yang lalu. Meng Hao duduk di sana, seorang sarjana yang lemah. Tampak malu-malu dan sedikit bersemangat, dia berkata:

“Saudaraku, ini hari kedua kami dalam bisnis. Semua pil dalam persediaan, dan masing-masing sangat penting untuk pertempuran. Apakah kamu ingin membeli beberapa? ”

Cao Yang memandanginya tetapi tidak dapat memperkirakan basis Budidaya nya. Jika tingkat Qi seseorang kondensasi di bawah ketujuh, maka kecuali mereka sengaja memancarkan energi spiritual, basis Kultivasi mereka akan bergerak, dan tidak mungkin untuk melihat seberapa kuat mereka. Hanya pada tingkat ketujuh Qi Kondensasi menjadi terlihat oleh orang lain.
 
Karena itu, dia tidak punya cara untuk mengetahui tingkat Meng Hao.

“ketika aku membeli barang, Aku tidak perlu mengeluarkan uang. Serahkan semua pil obat Anda dan Batu Roh. Jika kamu lengah, aku akan mematahkan lehermu, “Matanya berkedip, dan nadanya sangat kuat dan mendominasi.
Bagaimanapun, ini adalah Zona Publik Tingkat Rendah, dan semua orang di sini memujanya. Sepupunya adalah Lu Hong. Sejauh yang dia ketahui, Meng Hao bukan siapa-siapa.

Jauh di kejauhan, pelanggan pertama Meng Hao menyaksikan proses dengan penuh semangat.

“Kalahkan dia sampai mati, kalahkan dia sampai mati!” Katanya pelan. Bahkan dia tidak tahu pesta apa yang dia maksud.

“Saudaraku, orang bijak berkata, tidak baik mencuri,” kata Meng Hao dengan hati-hati. “Lihat, mari kita bahas sedikit. Aku menjalankan bisnis di sini, tetapi aku belum membuka toko. Bagaimana aku bisa memiliki Spirit Stones? “

“Orang bijak? Di dataran tinggi ini, Aku adalah orang bijak, ”kata Cao Yang, merasa lebih percaya diri setelah mendengar Meng Hao berbicara. “Jika aku ingin mengalahkanmu, siapa yang akan menghentikanku? Jika aku ingin memotong kamu menjadi berkeping-keping, siapa yang bahkan akan mengintip? '' Menganggap Meng Hao takut, dia tertawa terbahak-bahak dan mengambil langkah ke depan. Dia sangat dekat sekarang, dan matanya memancarkan penghinaan.

“Saudaraku, aku tidak melakukan apa pun untuk memprovokasi kamu. Selanjutnya, Aku tidak di Zona Publik. Lihat, aku di luar perbatasan. “Menarik wajah yang panjang, Meng Hao berdiri di atas batu, berusaha berbicara dengan wajar.

“Kamu benar-benar bisa bicara omong kosong,” kata jantan Cao Yang dengan tidak sabar. “Jika aku mengatakanmu di dalam, maka kamu di dalam,” Dia melangkah melewati spanduk, lalu mengusap tangannya ke Meng Hao.
 
“Sungguh pengganggu!” Ketika dia melihat tangan Cao Yang jantan bergerak, wajah Meng Hao berkedip, dan dia tampaknya berubah menjadi orang yang berbeda. Saat Cao Yang bergerak maju, begitu pula dia, dan telapak tangan kanannya melesat keluar.

Ledakan terdengar, lalu jeritan mengerikan keluar dari mulut Cao Yang jantan, diikuti oleh genangan darah. Tubuhnya terbang kembali agak jauh, wajahnya dipenuhi dengan keheranan.

Tingkat Kultivasinya lebih tinggi daripada Kultivator Meng Hao yang memukul kemarin, jadi dia tidak kehilangan kesadaran. Namun rasa sakit membekap tubuhnya. Bahkan ketika dia berusaha untuk berjuang berdiri, Meng Hao muncul di sebelahnya dan menendangnya dengan kejam ke tanah.

“Orang bijak berkata, jika kamu mengambil sesuatu tanpa membayar, Kamu sedang mencari kematian.

“Sudah kubilang, aku menjalankan bisnis, dan aku belum membuka toko. Aku tidak punya Batu Roh. “Saat dia berbicara, dia terus menginjak-injak Cao Yang dengan kejam. Jeritan lelaki lelaki jantan itu, yang menjerit-jerit terdengar di atas dataran tinggi, memberi tanda pada setiap kata setiap Meng Hao. Dia melindungi kepalanya dengan tangannya, berguling-guling. Segera, jejak kaki menutupi jubah hijaunya.

“Aku bilang aku di luar Area Publik, tidak di dalam,” kata Meng Hao dengan marah. Tangisan mengerikan pria jantan itu mulai melemah, dan sepertinya tak lama lagi dia bahkan tidak punya energi untuk menangis sama sekali. Para Penggarap yang memandang semua tampak mengisap dalam napas mereka, melihat Meng Hao mengamuk dengan segala amarahnya. Beberapa dari mereka telah hadir sehari sebelumnya, dan mereka mulai berpikir bahwa mereka beruntung.

Orang yang paling memahami banyak hal adalah pelanggan pertama kemarin. Melihat jantan Cao Yang menjerit, dan menyaksikan ekspresi sengit Meng Hao saat dia melompat-lompat, dia tiba-tiba mulai berkeringat dan bergetar. Semakin lama dia menyaksikan, semakin dia merasa bahwa Meng Hao benar- benar menakutkan dan berbahaya.
 
Tampaknya Cao Yang akan kehilangan kesadaran. Bayangan kematian tampak melayang di atasnya. Visinya mulai menjadi redup. Kemudian, dia mengangkat tangan kirinya, gemetaran. Di dalamnya ada Batu Roh.

“Aku … aku akan membeli obat!” Serunya. Dia mengerahkan seluruh kekuatannya untuk berteriak sekeras mungkin, tampaknya takut Meng Hao tidak akan mendengarnya.

Meng Hao berhenti, kakinya di udara. Ekspresi sengitnya berkedip, diganti dengan sarjana yang tidak bersalah. Dengan senyum ramah, dia mengambil Batu Roh.

“Mengapa kamu tidak mengatakannya sebelumnya?” Dia membantu Cao Yang berdiri, menyapu jejak kaki berdebu dari jubahnya.

Tubuh jantannya bergetar, dan dia menatap Meng Hao dengan takut. Melihatnya, Cao Yang ingin segera pergi, untuk pergi sejauh mungkin dari setan dengan pakaian manusia.

Sampai sekarang, dia seperti Kultivator dari kemarin.

“Saudaraku, melihat keadaanmu saat ini, kurasa satu pil obat hanya akan membantumu sementara waktu.” Dia mencengkeram bahu Cao Yang. Dia sepertinya berhenti untuk mempertimbangkan sejenak. “Kamu punya banyak musuh. Mengapa kamu tidak membeli lagi? “

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 14

Bab 14: Ancaman

Setelah mendengar ini, tubuh Cao Yang menjadi kaku. Bukan hanya dia. Semua orang mundur, menatap Meng Hao dengan ketakutan.

“Beli … beli lagi?” Kata Cao Yang, bergetar, suaranya lemah. Kalau bukan karena Meng Hao menahannya, dia akan terguling.

“Satu pil, satu Batu Roh,” kata Meng Hao dengan ramah. Dia mengambil beberapa Pil Anti-hemostasis dari tasnya. “Aku jujur dengan semua pelanggan, Saudaraku, silakan beristirahat dengan tenang. Aku tidak akan memanfaatkan ketidakberuntungan kamu untuk menaikkan harga. Tanyakan saja kepada para Bruder di sekitarnya. Reputasi Outlet Pelatihan Pill Cultivation cukup bagus. “

Melihat semua pil, wajah Cao Yang memucat. Dan kemudian dia melihat ekspresi ramah di wajah Meng Hao dan punggungnya menjadi dingin.
Jantungnya bergetar, dia mengertakkan gigi.

“Saudaraku, kau benar-benar bisa membedakan yang baik dari yang buruk. Ini adalah produk Lokakarya Pil KB yang asli. ”Ketika berbicara, dia menghasilkan beberapa Pil Koagulasi Darah dan mengeluarkannya.

Cao Yang menatap pil obat dengan kaget, lalu menatap pahit pada tas pegangan Meng Hao. Dia melihat kembali wajah Meng Hao dan melihatnya dipenuhi dengan perhatian dan perhatian.

Cao Yang tidak bodoh, dan dia mengerti niat Meng Hao. Darah mengalir dari hatinya. Tetapi saat ini hidupnya adalah hal yang paling penting, dan dia tidak punya pilihan lain. Dia mengambil lebih banyak Spirit Stones dari tasnya memegang dan dengan enggan menyerahkannya.
 
Meng Hao membawa mereka sambil tersenyum, lalu meletakkan pil obat ke tangan Cao Yang satu per satu. Dalam waktu singkat, Batu Roh di tas memegang Cao Yang telah digantikan oleh tumpukan pil obat.

Hati Cao Yang semakin berdarah. Terlihat sedih, dia gemetar.

Lalu dia melihat bahwa Meng Hao masih memegang lima pil di tangannya dan ekspresi kaget dan putus asa memenuhi wajahnya.

“Pil-pil lain itu seharusnya cukup untuk membantumu pulih. Kelima ini untuk setelah itu, untuk membantumu menjaga kesehatan kamu. ”Dia berbicara dengan penuh pertimbangan ketika dia menatap Cao Yang.

“Aku tidak punya yang tersisa, aku benar-benar tidak,” kata Cao Yang, menatap Meng Hao, hampir menangis.

Meng Hao tidak berkata apa-apa, tampak ramah seperti biasa. Kulit kepala Cao Yang kesemutan. Sambil menggertakkan giginya dan mengabaikan kesusahannya sendiri, dia mengeluarkan beberapa item sihir, termasuk pedang terbang, tongkat sihir, pil Kondensasi Roh dan sejenisnya.

“Aku tidak punya batu roh, hanya hal-hal ini,” katanya putus asa.

“Barang-barang ajaib juga dapat diterima,” kata Meng Hao, mengambilnya dan memasukkannya ke dalam tas pegangannya.

Beberapa saat kemudian, Cao Yang, membawa bungkusan pil obat, tertatih- tatih, didukung oleh lengan beberapa rekan murid.

Meng Hao menepuk tasnya memegang dengan puas. Itu baru pagi, dan dia sudah terjual habis. Dia memutuskan bahwa yang terbaik adalah berhenti ketika dia berada di depan, jadi dia mengumpulkan benderanya dan memberi tahu para Penggarap yang tersisa bahwa dia akan melihat mereka besok.
Percakapan pecah saat dia turun dari dataran tinggi.

Setengah bulan berlalu, pada saat itu, Meng Hao menjadi cukup terkenal di antara para murid tingkat rendah. Mereka semua tahu tentang Pill Workshop Cultivation Outlet di dataran tinggi.
 
Yang lebih banyak dibicarakan adalah pemilik toko, yang terlihat seperti sarjana yang ulet, tetapi memiliki temperamen yang meledak-ledak. Rumor menyebar.

Suatu sore, Cao Yang berjalan keluar dari rumahnya, wajahnya pucat. Meskipun kulitnya buruk, luka-lukanya telah sembuh. Pil yang ia beli dari Meng Hao dengan harga selangit sebenarnya cukup efektif untuk membantunya pulih.

Dia telah bersembunyi selama setengah bulan terakhir, dan hari ini adalah hari pertama dia bisa berjalan-jalan. Dia tampak ragu pada awalnya, tetapi akhirnya berjalan melalui Sekte Luar, akhirnya mencapai daerah dengan beberapa bangunan. Dia berhenti di depan salah satu dari mereka.

“Cao Yang meminta audiensi dengan Penatua Brother Lu,” katanya, berdiri di luar dan menggenggam tangannya di depannya dengan hormat.

Duduk di dalam bersila adalah seorang pria berusia sekitar tiga puluh tahun mengenakan jubah hijau. Dia bukan pria yang tampan, tetapi memiliki penampilan arogansi yang berlebihan. Matanya berkedip terbuka, dan dia memandang Cao Yang dengan menilai.

“Apa yang terjadi?” Katanya dengan dingin.

“Yah, Penatua Brother Lu, aku … aku dirampok beberapa hari yang lalu.” Cao Yang mengatakannya, merasa gugup. Orang-orang di luar mengatakan bahwa Penatua Lu adalah sepupunya, tetapi dalam kenyataannya, mereka tidak memiliki hubungan keluarga. Penatua Brother Lu biasanya bermeditasi dalam pengasingan, dan sama sekali tidak peduli dengan Cao Yang.

Dia tahu bahwa setiap kali Cao Yang mengalami kesulitan, dia akan datang memanggil.

Mendengar kata-katanya, Penatua Brother Lu tampak agak jengkel. “Siapa yang merampokmu?” Dia bertanya dengan dingin.
“Itu adalah murid Sekte Luar bernama Meng Hao,” jawab Cao Yang.
 
“Meng Hao?” Penatua Brother Lu berpikir sejenak.

“Dia benar-benar bodoh dan tidak kompeten,” kata Cao Yang dengan penuh kebencian. “Tapi dia membuka toko di dataran tinggi, menjajakan pil obat kepada murid-murid yang terluka dalam pertempuran.”

“Pil obat Hawking?” Kata Penatua Brother Lu dengan cemberut. Matanya berkedip.

“Ya. Sekarang dia adalah salah satu murid paling terkenal di level rendah. Dia membuka toko itu dan kemudian memaksa orang untuk membeli darinya. Sekarang, semua orang mengeluh dan malu dikaitkan dengan dia sama sekali. Mereka semua membencinya. Dia membangkitkan murka langit dan bumi!
Saya memohon agar Penatua Lu memberikan keadilan. “Kemarahan menutupi wajah Cao Yang ketika dia memikirkan tentang pengalaman buruknya sendiri pada hari itu.

Sebenarnya, Penatua Lu tidak peduli sama sekali tentang hal-hal yang baru saja dikatakan Cao Yang. Namun, matanya bersinar.

“Basis Kultivasi saya telah mencapai tingkat ini karena semua murid tingkat rendah yang aku rampok. Bagaimana bisa selama bertahun-tahun di Reliance Sect, aku tidak pernah berpikir untuk membuka toko dan menjajakan pil obat
… ”Dia menghela nafas dan menampar pahanya.

Setelah mendengar suara dari dalam, Cao Yang menatap kebingungan pada bangunan itu, tidak yakin apa artinya. Dia tidak berani bertanya. Beberapa saat kemudian, Penatua Brother Lu mengirimnya pergi, tanpa jaminan apa pun bahwa dia akan membantunya mencari pembalasan.

Keesokan paginya subuh, Meng Hao menuju ke dataran tinggi membawa spanduknya. Suasana hatinya sedang baik. Dia sudah terbiasa berjalan di jalur ke dataran tinggi. Ketika sampai di sana, dia duduk di atas batu.

Begitu dia muncul, wajah para Penggarap lainnya di dataran tinggi menjadi pucat. Dalam setengah bulan terakhir, mereka telah disiksa oleh Meng Hao sampai mereka benar-benar putus asa. Tetapi, jika mereka tidak datang, bagaimana mereka bisa merampok dari murid lain? Membunuh di luar area
 
ini tidak diizinkan, jadi mereka tidak punya pilihan selain datang. Apa yang biasanya mereka lakukan adalah berhenti bertarung begitu Meng Hao muncul.

Tapi semangat membunuh orang pasti akan muncul, permusuhan akan tersulut. Meskipun bisnis Meng Hao telah melambat, dia masih menghasilkan keuntungan.

Perlu disebutkan bahwa sejak Meng Hao membuka tokonya, ada lebih sedikit kematian. Dia cepat menunjukkan ini, dan itu telah menjadi fitur utama dari penjualannya.

Seperti biasa, Meng Hao mencari pelanggan potensial. Dia berpikir bahwa ini bukan metode terbaik. Para penjaga toko di Kabupaten Yunjie selalu memiliki asisten. Bahkan ketika ide baru menyatu dalam benaknya, dia melihat seorang pria di kejauhan, sekitar tiga puluh tahun. Dia tampak sangat sombong, dan di tangannya dia memegang spanduk yang tampak seperti Meng Hao. Ditulis pada spanduk adalah beberapa karakter besar.

Outlet Workshop Budidaya Pil Nomor 2.

Ini adalah Lu Hong, murid nomor satu di tingkat bawah. Basis Kultivasinya mirip dengan Meng Hao, hanya berjarak beberapa langkah dari puncak tingkat ketiga. Meng Hao meliriknya, lalu tidak memperhatikannya. Tentu saja akan selalu ada peniru dalam bisnis, meskipun Meng Hao tidak terlalu senang dengan nama di spanduk.

Para Penggarap lainnya di dataran tinggi itu saling memandang sejenak, lalu kembali ke pertempuran mereka. Sekitar satu jam kemudian, Meng Hao melihat dua pejuang. Dia bergegas dan memasang spanduknya di sebelah mereka. Pada saat yang sama, Lu Hong bergegas dan memasang spanduknya.

Saat dua spanduk ditanam, para pejuang berlumuran keringat dingin. Sejauh yang mereka ketahui, orang-orang yang berdiri di sana sangat kuat. Biasanya, satu sudah cukup untuk membuat mereka tidak nyaman, tetapi di sini ada dua, berdiri di sana menatap.

“Saudaraku, membeli pil obat akan memastikan keselamatanmu,” kata Meng Hao buru-buru. “Satu Batu Roh per pil. Aku memperlakukan semua
 
pelanggan dengan adil. “

“Beli pil Lu, pil itu sama efektifnya,” kata Lu Hong dari sisi lain. Dia melihat keduanya, niat membunuh berkedip sebentar di matanya.

Kedua petarung itu gemetar ke nyali mereka, setelah kehilangan keinginan untuk bertarung. Mereka menghasilkan Spirit Stones dan menyerahkannya ke Lu Hong, lalu berlari. Meng Hao mengerutkan kening. Ini jelas-jelas perampokan, dan jika keadaan terus seperti ini, Zona Publik akan segera kosong. Itu bukan keinginannya.

Menjelang sore, bisnis Meng Hao telah turun secara signifikan. Selain pesanan di pagi hari, ia tidak menjual apa pun. Lu Hong, yang tidak peduli tentang benar dan salah, memaksa orang untuk membeli. Jika mereka tidak membeli, maka dia menyerang mereka. Segera, dataran tinggi itu benar-benar kosong.

Lu Hong menatap selusin Spirit Stones yang diperolehnya. Dia tampak keren dan acuh tak acuh di luar, tetapi di dalam dia terbakar dengan kegembiraan.

“Ini benar-benar bisnis yang bagus. Jika aku memikirkan hal ini sebelumnya, Aku tidak akan diolok-olok karena telah merampok begitu banyak murid tingkat bawah. Kalau saja Meng Hao tidak ada di sini, Aku muak dengannya. “Dia tidak datang karena Cao Yang, tentu saja, tetapi untuk meniru model bisnis Meng Hao. Sekarang dia sudah merasakannya, dia ingin memiliki monopoli. Dia memandang Meng Hao dengan membunuh.

“Aku akan berlatih beberapa hari lagi,” pikirnya, “lalu bunuh dia.”

Keesokan harinya, berkat reputasi kuat Lu Hong sebagai murid nomor satu di level rendah, beberapa orang muncul di Zona Publik. Mereka yang muncul adalah mereka yang tidak hadir sehari sebelumnya. Mereka tidak punya pilihan selain membeli pil obat. Meng Hao tidak mau melakukan bisnis seperti Lu Hong, jadi dia tidak mendapatkan satu pesanan.

Semakin Lu Hong memandang Meng Hao, semakin niat membunuh itu tumbuh. Menjelang sore hari ketiga, ketika Meng Hao keluar diam-diam, dia
 
mendengar suara arogan Lu Hong dari belakangnya. Beberapa orang yang hadir semua mendengar.

“Jika aku melihat spanduk Anda besok, Aku akan melumpuhkan basis Budidaya kamu.”

Meng Hao berhenti sejenak. Dia tidak mengatakan apa-apa, tetapi matanya dipenuhi dengan kekuatan dingin. Dia berjalan pergi, kembali ke gua Immortal.

“Kaulah yang menyalin aku,” kata Meng Hao, matanya galak. “Lalu kau mencuri urusanku, seperti seekor burung tekukur mencuri sarang murai. Lalu Anda berkata bahwa Kamu akan melumpuhkan pangkalan Kultivasi saya! “Memikirkan pembunuhan di mata Lu Hong, Meng Hao mendorong membuka pintu batu kamar kedua di gua Immortal. Seketika, energi spiritual yang tebal mulai mengalir. Meng Hao duduk bersila.

Dia menyerap energi spiritual yang terkumpul selama beberapa bulan. Ketika fajar mendekat, dia membuka matanya yang berkedip. Dia telah mengalami terobosan. Dia tidak lagi sehelai rambut dari puncak, dia berada di puncak tingkat ketiga. Sekarang dia hanya selangkah dari yang keempat.

Tapi langkah itu tidak mudah. Semakin tinggi basis Budidaya, semakin sulit untuk berkembang, terutama ke tingkat kelima dan ketujuh. Level-level itu sering menjadi hambatan, sangat sulit. Meng Hao mengerutkan kening, mengertakkan gigi, dan memaksakan diri untuk membuka tas memegang dan mengeluarkan semua Pil Kondensasi Roh yang telah ia dapatkan baru-baru ini. Kemudian ia menggunakan kemampuan mistis cermin tembaga bersama dengan semua Batu Rohnya yang berharga untuk menggandakan lebih banyak Pil Kondensasi Roh.

Pil Kondensasi Roh penggunaan terbatas, tetapi dengan jumlah besar, akan ada beberapa efek. Namun, setiap kali ia menggunakan metode ini, kemanjurannya akan berkurang.

“Jika aku tidak melumpuhkannya lebih dulu, dia akan menghancurkanku besok.” Tanpa ragu, dia memasukkan pil itu ke mulutnya.
 
Energi spiritual dalam tubuhnya kurang sedikit, sehingga ketika sejumlah besar Pil Kondensasi Roh larut, tubuhnya mulai bergetar. Dia merasakan basis Budidaya meletus seperti banjir. Pikirannya berdengung, dan kesadarannya sedikit memudar. Ketika segalanya menjadi jernih, matanya berkilauan. Namun, dia masih belum mencapai tingkat keempat dari Kondensasi Qi. Dia menggertakkan giginya. Tanpa pilihan lain, ia menggandakan pil Kondensasi Roh lagi dan menelannya.

Sekali, dua kali, tiga kali. Pikirannya bergetar hebat, seolah dihancurkan oleh gelombang yang bergejolak. Lalu ada ledakan, dan matanya menjadi buram.

Jumlah besar kotoran keluar dari pori-porinya, dan seperti itu, penglihatan Meng Hao perlahan-lahan menjadi lebih jelas, tubuhnya lebih bersih. Setelah sekitar satu jam, matanya berkilau menyilaukan, dan dia benar-benar jernih.

“Tingkat keempat Qi Kondensasi!” Dia merasakan basis Budidaya nya bergolak seperti sungai besar. Saat dia memutarnya, itu terdengar seperti badai yang menderu, mencengangkan dan menakutkan.

Ekspresinya tenang, ia mengambil lima pedang terbang dari tasnya yang dipegang, rampasan dari setengah bulan terakhir. Mereka semua adalah produk dari Treasure Pavilion, edisi standar, dan semuanya terlihat persis sama.

Ada beberapa benda ajaib lain yang dia dapatkan. Dia menghela napas dalam-dalam, lalu menutup matanya dan mulai bermeditasi, menunggu fajar.

“Setelah memasuki sekte dan memulai latihan Kultivasi saya, Aku tidak punya pilihan … untuk merampok beberapa orang untuk meningkatkan basis Kultivasi saya. tetapi aku tidak ingin menyakiti terlalu banyak orang. Jadi, Aku datang dengan ide menjalankan bisnis. Tetapi sekarang bisnis aku telah dicuri, dan aku telah diancam akan melumpuhkan … Itu mendorong hal-hal terlalu jauh! “

Ketika fajar menyingsing, Meng Hao membuka matanya dan meninggalkan gua Immortal. Dia mencuci, lalu langsung menuju ke dataran tinggi.
 
Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 15

Bab 15: Serangan Tegas

Fajar. Dataran tinggi. Mempertimbangkan bulan-bulan menjajakan Meng Hao, dan hari-hari dominasi Lu Gong, ada beberapa Penggarap yang hadir, terutama di pagi hari. Hanya ada dua atau tiga, duduk di sana bersila.

Ketika Meng Hao tiba, mereka membuka mata mereka, dan masing-masing dari mereka menghela nafas ke dalam, bertanya-tanya kapan keadaan akan kembali seperti semula.

Beberapa saat kemudian, mereka ternganga heran. Meng Hao tidak memasuki dataran tinggi, tetapi sebaliknya duduk di luar, bersila, mata tertutup. Dia tetap di sana, tidak bergerak.

Pemandangan aneh ini membuat mereka heran. Mereka saling memandang, lalu seakan teringat sesuatu, di mana mereka mulai menertawakan.

Waktu berlalu, dan segera sudah larut pagi. Semakin banyak orang tiba di dataran tinggi, dan setiap orang memperhatikan Meng Hao dan perilakunya yang tidak biasa. Orang-orang mulai membuat tebakan tentang apa yang sedang terjadi. Semua orang sangat tertarik sehingga tidak ada yang bertarung.

“Mungkinkah kata-kata Penatua Brother Lu benar-benar berhasil? Meng Hao terlalu takut, jadi dia tidak berani menjajakan barang? “

“Pasti begitu. Penatua Brother Lu adalah murid nomor satu di level rendah. Jika dia memberitahumu untuk mengalahkannya, maka kamu tidak punya pilihan selain mengalahkannya. “

“Siapa yang mengira bahwa pria ini begitu takut untuk kulitnya sendiri? Yang bisa dia lakukan adalah menggertak orang yang lebih rendah darinya. Lihatlah
 
betapa sombongnya dia. Dia berpikir bahwa hanya karena dia tidak membawa spanduk jeleknya, Penatua Brother Lu akan melepaskannya. ”Banyak dari mereka yang seperti ini. Mereka tidak akan mengeluh ketika dirampok oleh seseorang yang kuat. Tetapi jika seseorang yang terlihat lemah dan baik hati mengambil barang-barang mereka melalui bisnis, mereka akan mengeluh tanpa henti.

Lu Hong berkuasa cukup lama. Dari serangan ganas pertamanya sejak dulu, hingga hari ini, ketika dia memaksa orang untuk berbisnis dengannya, semua orang tak berdaya. Namun, mereka tidak punya pilihan selain menghadapi situasi ini. Faktanya, banyak dari mereka percaya dia menjadi sedikit lebih lembut baru-baru ini.

Meng Hao tidak berada di sekte untuk waktu yang lama, dan tidak terlalu kuat atau sombong. Jadi, meskipun usahanya dijalankan dengan lembut, semua orang mengeluh tanpa henti.

Meng Hao mendengar semua pembicaraan mereka, tetapi ekspresinya tetap netral seperti biasa. Tentu saja, alasannya untuk duduk bermeditasi di luar Zona Publik bukan karena dia tidak ingin masuk, tetapi karena basis Kultivasinya sekarang berada di tingkat keempat Qi Kondensasi, dan dia tidak bisa masuk bahkan jika dia ingin untuk.

Di tengah-tengah semua diskusi, seseorang muncul di bagian bawah gunung. Dia mengenakan jubah hijau, terlihat berusia sekitar tiga puluh tahun, dan mengenakan ekspresi yang sangat arogan. Itu Lu Hong, perlahan mendekat, tangannya menggenggam di belakang punggungnya.

Begitu dia muncul, mata Meng Hao terbuka, dan mereka bersinar cemerlang. Semua orang memperhatikan ketika dia berdiri dan menampar tasnya. Pedang putih kecil muncul. Aura pedang berkilau, menekan ke bawah dengan tekanan dingin. Meng Hao menyerbu ke depan, dan aura pedang langsung menuju Lu Hong.

Begitu ini terjadi, gebrakan percakapan meningkat. Semua orang kagum pada kurangnya rasa takut Meng Hao … Apakah dia benar-benar akan menyebabkan masalah bagi murid tingkat rendah Lu Hong?
 
“Dia … dia akan bertarung dengan Lu Hong!”

“Mereka akan bertarung cepat atau lambat. Meng Hao melukai Cao Yang dan Lu Hong merusak bisnisnya. Pertempuran ini tidak bisa dihindari. Aku hanya tidak pernah membayangkan Meng Hao akan berani menyerang seperti ini.
Aku pikir dia tidak tahu keterbatasannya sendiri. “

“Penatua Brother Lu telah berada di tingkat ketiga selama bertahun-tahun. Meng Hao pasti akan kalah. “

Bahkan saat Meng Hao melesat ke depan, mata Lu Hong berkilauan. Dia sudah berencana untuk mengambil kepala Meng Hao jika dia melihatnya hari ini. Dan sekarang, lawannya berani mengambil inisiatif. Itu sebenarnya membantu. Dia mendengus, dan tubuhnya tampak berubah menjadi pelangi saat ia melaju ke arah Meng Hao. Tangan kanannya menampar tasnya dan sebuah pedang terbang berwarna ungu muncul.

Ketika pedang terbang muncul, ia disertai dengan peluit menusuk, dan memancarkan warna ungu keemasan dengan diameter sekitar 30 meter.

“Pedang Ungu Yang milik Kakak Lu, Kakak”

“Ini! Saya mendengar dia dianugerahi pedang Purple Yang oleh Sekte untuk beberapa layanan khusus yang dia lakukan. Sangat tajam secara mistis. “

Dua orang, satu gunung. Di kaki gunung, mereka saling mengisi.

Di tengah gemuruh yang menggema, ekspresi Lu Hong berubah dan darah menyembur keluar dari mulutnya. Dia terbang kembali beberapa langkah, menatap Meng Hao dengan kaget.

“Tingkat keempat Qi Kondensasi!”

Meng Hao tampak agak malu. Dia baru saja memasuki tingkat keempat Qi Kondensasi, dan pemahamannya tentang itu tidak tegas. Dia tidak bisa melepaskan kekuatan penuhnya.

Dia telah membuat serangan sederhana, penuh dengan keganasan. Tapi retakan sudah terlihat pada pedangnya yang terbang. Senjata lawannya secara
 
ajaib tajam, dan telah merusak senjatanya sendiri.

Meskipun Meng Hao tidak memiliki banyak pengalaman dalam pertempuran, dalam setengah tahun atau lebih berburu binatang buas di pegunungan, kecepatan reaksinya telah tumbuh. Selain itu, selama hari-harinya di dataran tinggi, ia telah mengamati banyak pertempuran. Bahkan ketika Lu Hong mundur ke belakang, dia bergerak maju, menampar tasnya. Pedang terbang lain muncul di sebelah pedang yang retak. Kedua aura pedang bergabung bersama dan menembak ke arah Lu Hong.

Saat ia melesat ke depan, jari-jari Meng Hao berkedip dan lidah api membeku di sekelilingnya. Tiga langkah jauhnya, Ular Api muncul, setebal lengannya, sekitar setengah meter. Itu berputar di udara, lalu mengeluarkan raungan dan menembak ke arah Lu Hong.

Terlihat terkejut, Lu Hong memuntahkan darah dari mulutnya dan bergerak mundur dengan cemas. Matanya menyala karena marah. Dia tahu bahwa karena dia memiliki beberapa item ajaib, dan Meng Hao baru saja memasuki level keempat, hasil dari pertempuran ini tidak pasti. Tetapi jika dia bisa memusnahkan Meng Hao, itu akan membangun prestise.

Niat mengerikan berkedip di matanya. Jari-jarinya menari-nari, di mana bola dunia berkilau, air bercahaya muncul di tangannya. Dia membuangnya, lalu meledak, berubah menjadi Panah Air yang tak terhitung jumlahnya, yang kemudian menembak ke arah Flame Serpent.

Jari-jarinya bergerak lagi, dan pedang Purple Yang menabrak dua pedang terbang Meng Hao. Suara ledakan terdengar seperti besi dihancurkan. Dua pedang terbang Meng Hao hancur berkeping-keping, dimana pedang Purple Yang mengikuti Panah Air menuju Flame Serpent.

Dengan gemuruh bergema, Flame Serpent menghilang menjadi awan debu. Panah Air menjadi kabut dan pedang Purple Yang kembali ke Lu Hong. Aura emas keungunya tidak bersinar secerah itu, dan retakan muncul di bilahnya, tapi masih setajam biasanya.

“Dengan kondensasi Qi tingkat keempat seperti itu, dan tidak ada senjata yang bagus, membunuhmu tidak akan sulit. Berapa kali kamu bisa
 
menggunakan seni Flame Serpent Anda seperti itu, mengingat kamu tidak berada di tingkat kelima? “Dalam hatinya, Lu Hong khawatir tentang pedangnya yang terbang, tetapi di luar, ia tersenyum lebar. Dia tidak mengambil satu langkah pun ke belakang.

“Pedangmu mungkin sangat tajam, tapi mari kita lihat berapa kali kau bisa menggunakannya. Berbicara tentang pedang terbang … Aku punya lebih banyak juga. Dan untuk tingkat kelima Qi Kondensasi, dengan semua pil obat yang diberikan oleh Penatua Sister Xu, itu tidak akan lama sebelum saya menerobos. “Dia tidak menunjukkan ekspresi di wajahnya, tetapi di dalam Meng Hao sangat gugup. Lagipula, ini adalah pertempuran sesungguhnya yang pertama. Dia menampar tasnya memegang, dan tiga pedang terbang muncul.
Mereka menembak ke arah Lu Hong.

Lu Hong tampak khawatir sejenak, tetapi dia tidak ragu untuk waktu yang lama. Dia meraung, dan kemudian tiga pedang terbang Meng Hao bertemu dengan pedang Purple Yang.

Bang bang bang! Tiga pedang hancur. Namun, aura pedang Purple Yang telah berkurang setidaknya setengah. Lebih banyak retakan muncul di permukaannya, dan Lu Hong tampak sangat khawatir.

Sebelum dia bisa melakukan apa pun, Meng Hao dengan santai menampar tasnya sekali lagi, dan tiga pedang terbang mendesing muncul. Dia mengayunkan lengannya, dan Flame Serpent lain membeku. Para penonton semua terkejut.

“Meng Hao … He … Dia menempatkan Elder Brother Lu di tempat yang sangat ketat. Dia sebenarnya ada di tingkat keempat Qi Condensation! “

“Dia tidak memasuki Sekte sangat lama, dan dia sudah berada di tingkat keempat Qi Kondensasi. Dia jelas berada di tingkat keempat, lihat bagaimana dia berurusan dengan Penatua Brother Lu. Tapi, bagaimana pelatihan Kultivasinya berjalan begitu cepat? Apa yang Penatua Sister Xu berikan kepadanya untuk sangat membantunya? Sialan, jika aku memiliki seseorang seperti itu untuk diandalkan, maka mungkin Aku akan dapat berkembang begitu cepat dalam Kultivasi saya. ”Kerumunan berdengung, wajah mereka dipenuhi dengan kecemburuan yang kuat.
 
Wajah Lu Hong berubah lagi, dan dia mundur, menggertakkan giginya. Jari- jarinya berkedip lagi, dan Water Globe lain muncul. Dia tidak pernah membayangkan bahwa lawannya akan memiliki begitu banyak item ajaib.

Ledakan bergema saat tiga pedang terbang Meng Hao pecah berkeping- keping, bersama dengan Flame Serpent. Aura pedang Purple Yang sekarang telah menjadi gelap. Tapi yang paling mengejutkan Lu Hong adalah wajah tanpa ekspresi Meng Hao saat dia tiba-tiba menghasilkan tiga pedang terbang. Ledakan lain terdengar ketika ketiga pedang itu pecah. Tapi kemudian, pedang Purple Yang mengeluarkan tangisan sedih, lalu hancur berkeping-keping.

Mata Lu Hong melebar, dan dia terhuyung mundur, mengeluarkan sekumpulan darah. Dia memelototi Meng Hao.

Meng Hao tidak menunjukkan emosi apa pun, tetapi di dalam dia sangat gugup. Setiap pedang terbang sama dengan Spirit Stone. Dia melambaikan tangan kanannya, dan Flame Serpent lain muncul, meraung dan memutar di udara di sekitarnya. Itu terbang menuju Lu Hong.

Meng Hao menembak ke arah Lu Hong yang mundur seperti pelangi, ditemani oleh Flame Serpent. Namun pedang terbang lain muncul, dan dalam sekejap, jaraknya satu meter dari Lu Hong, aura pedangnya berkilauan karena kematian.

“Kamu memaksaku untuk melakukannya!” Teriak Lu Hong, rambutnya berantakan, pakaiannya penuh darah. Dari hari dia masuk sekte sampai sekarang, dia tidak pernah dalam situasi yang begitu buruk. Matanya terbakar. Dengan geraman, ia merobek jubahnya, memperlihatkan labu botol giok yang tergantung di lehernya. Dia mencurahkan ke dalamnya semua energi spiritual yang bisa dikerahkannya.

Labu botol jadeite mulai bersinar terang, dan suara dengung memenuhi udara. Di udara di depan Lu Hong, gambar labu botol besar muncul, berkali-kali lebih besar daripada yang tergantung di lehernya. Itu sekitar setengah ukuran seseorang.
 
Sebenarnya, basis Cultivation Lu Hong tidak cukup kuat untuk sepenuhnya mengaktifkan botol botol. Gambar yang berkedip-kedip itu seolah-olah bisa menghilang kapan saja. Sebelum itu bisa selesai menyatu, Lu Hong memuntahkan seteguk darah dan mundur lagi, wajahnya pucat pasi. Namun dia masih memelototi Meng Hao dengan amarah yang mematikan.

Meskipun botol labu tidak lengkap, energi spiritual yang tertekan di dalam menyebabkan ekspresi Meng Hao tiba-tiba berubah. Kemudian, labu botol ilusi memancarkan gemuruh gemuruh dan balok hijau tebal melesat dari mulutnya, membanting melewati Flame Serpent dan membanjiri Meng Hao.

“Ini adalah benda ajaib yang diberikan kepada aku oleh Penatua Brother Wang Tengfei. Ini dapat digunakan ketika seseorang mencapai tingkat keempat dari Kondensasi Qi. Tapi kamu hanya ingin mati, Meng Hao, jadi kamu memaksa aku untuk menggunakannya lebih awal, dan aku harus membayar harganya. Kamu pasti sudah mati kali ini. “Lu Hong mulai mengeluarkan tawa liar, namun tawa itu tidak bisa keluar dari mulutnya; dia merasa sama terkejutnya seperti disambar petir. Dia menatap dengan takjub.

Sinar hijau menabrak Meng Hao, mendorongnya kembali sekitar sepuluh meter. Namun, itu diblokir oleh perisai merah muda yang mengelilingi tubuh Meng Hao. Ketika sinar hijau menghilang, begitu pula perisai merah muda. Itu menyusut menjadi liontin batu giok merah muda yang dipegang Meng Hao di tangannya. Celah menutupi permukaannya.

Dia mencengkeram liontin batu giok, keringat dingin menetes di punggungnya, takut tertinggal di dalam hatinya. Jika dia tidak mengeluarkan liontin batu giok yang diberikan Penatua Sister Xu, dia akan dihancurkan oleh kekuatan menakutkan dari labu botol.

“Benda ajaib apa itu !?” Meng Hao memandang botol labu jadeite yang tergantung di leher Lu Hong, yang jelas-jelas terluka parah. Dia melompat maju dan menyambar botol labu, segera memasukkannya ke dalam tas pegangnya.

“Itu diberikan kepada aku oleh Penatua Brother Wang Tengfei! Jika kamu berani mencurinya, kamu harus berurusan dengan amarahnya! ”Wajah Lu Hong tenggelam, dan dia mulai gemetar. Dia dipenuhi dengan keheranan,
 
tidak pernah membayangkan bahwa labu botol tidak akan efektif melawan lawan ini.

“Aturan Sekte menyatakan bahwa jika kamu mengambil sesuatu ke tangan kamu, itu adalah milik kamu,” kata Meng Hao. Dia ragu-ragu sejenak, tetapi kemudian memutuskan bahwa labu botol itu terlalu kuat. Dia tidak akan mengembalikannya. Permusuhan telah diciptakan yang akan sulit untuk mereda. Kebencian di hatinya, dia menatap Lu Hong dengan dingin.

“Ini bukan Zona Publik,” kata Lu Hong, matanya dipenuhi keputusasaan dan ketakutan. Mengangkat suaranya agar semua orang bisa mendengar, dia berkata, “Jika kamu berani membunuhku, itu akan menjadi pelanggaran aturan sekte!”

“Aku, Meng Hao, tidak akan melanggar aturan Sekte. Namun, kamu mengatakan kemarin bahwa Kamu akan melumpuhkan basis Kultivasi saya. Jadi hari ini, Aku akan melakukan hal yang sama kepadamu. Kemudian dia berdiri di sana di tengah teriakan menyedihkan Lu Hong, menimbulkan ketakutan dan kekaguman di seluruh dataran tinggi.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.