-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0006 - 0010

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 6

Bab 6: Kesenangan Cermin Tembaga

Penatua Sister Xu cukup terkenal di Sekte Reliance. Bahkan, Kamu bisa mengatakan bahwa semua orang mengenalnya, karena sampai sekarang, Reliance Inner Sect hanya memiliki dua murid.

Selain Penatua Sister Xu, satu-satunya murid lainnya adalah pria yang saat ini berdiri di sebelah Shangguan Xiu.

Setelah Penatua Sister Xu meminjamkannya Gua Immortal miliknya, itu memiliki efek yang membangkitkan rasa takut pada semua orang, memungkinkan Meng Hao meninggalkan alun-alun dengan pil Batu Roh dan Pil Kondensasi Roh. Semua orang memperhatikannya saat dia pergi.

Ketika dia berjalan ke kejauhan, punggungnya basah oleh keringat, dia merasakan tatapan di belakangnya seperti bilah yang tak terlihat. Mereka perlahan menghilang saat dia berjalan cepat pergi.

Dalam waktu yang dibutuhkan tiga batang dupa untuk membakar, Meng Hao berjalan tanpa henti. Dia tidak kembali ke kamarnya di Sekte Luar, tetapi mengikuti slip batu giok putih yang diberikan Penatua Sister Xu ke Gunung Selatan. Di kaki gunung, dia menemukan Gua Immortal.

Di luar gua, dua lempengan batu besar menjulang di sebelah wajah gunung. Semuanya ditutupi dengan cabang-cabang hijau dan tanaman merambat; tampaknya merupakan tempat yang sama sekali tidak biasa, sangat berbeda dari dua hunian Meng Hao sebelumnya.

Lingkungan di sini tenang dan asri. Tidak jauh dari sana, mata air pegunungan mengalir turun, dan angin membawa panas, menggantikannya dengan udara segar yang sejuk.
 
Meng Hao berdiri di depan mulut Gua Abadi, terlihat sangat puas. Sekarang dia benar-benar mengerti betapa berharganya gua seperti itu, jelas jauh lebih daripada tempat tinggal lainnya. Tidak heran semua murid Sekte Luar lainnya terlihat sangat cemburu dan iri ketika Penatua Sister Xu meminjamkannya kepadanya.

“Ini adalah tempat bagi Dewa,” kata Meng Hao. Dia melambaikan tangan kanannya, dan slip giok putih terbang ke depan ke pintu batu hijau gua. Itu menampar ke permukaan, dan suara berdengung memenuhi udara saat pintu perlahan-lahan terbuka.

Gua Immortal tidak terlalu besar, dan hanya memiliki dua kamar. Satu ruangan untuk berlatih kultivasi, yang lain disegel dengan pintu batu. Meng Hao masuk, dan pintu batu hijau perlahan menutup di belakangnya. Ketika disegel, slip giok putih terbang keluar dan ke tangan Meng Hao. Setelah itu, cahaya lembut mulai memancar dari langit-langit batu yang terjal.

Semakin dia melihat sekeliling, semakin dia merasa puas. Akhirnya, tatapannya jatuh ke pintu batu yang disegel. Bergumam pada dirinya sendiri, dia meletakkan batu giok itu ke atasnya, dan pintu perlahan terbuka. Pada saat itu, aroma energi spiritual yang tebal tiba-tiba menghilang. Meng Hao melihat ke ruang batu, matanya membelalak karena kaget.

“Gua Immortal Sister Saud Xu, ini … hadiah ini terlalu berharga.” Butuh beberapa saat baginya untuk memulihkan ketenangannya. Dia menatap kosong ke ruang batu, pada sesuatu yang tampaknya mulut pegas. Dari sana, timbul energi spiritual murni, beraneka warna dan bercahaya saat meringkuk di udara. Siapa yang tahu sudah berapa lama menumpuk di ruang batu. Begitu pintu terbuka, ia mulai mengalir keluar, aromanya manis di hidung dan mulut. Bahkan hanya bau yang akan mengisi kamu dengan energi.

“Jadi itu Musim Semi Roh,” gumam Meng Hao. Itu adalah sesuatu yang belum pernah dilihatnya sebelumnya, tetapi pernah dibacanya di Manual Kondensasi Qi. Beberapa mata air di dunia adalah Mata Air Spirit, yang tidak memiliki air. Sebaliknya, mereka mengalir keluar dengan energi spiritual. Tidak banyak yang ada, dan sebagian besar ditempati oleh Penggarap, mengingat betapa berharganya energi spiritual yang mereka keluarkan.
 
Spirit Spring relatif kecil. Ketika semua energi spiritualnya keluar, itu hanya sedikit lebih tebal daripada di luar. Bagi siapa pun di atas level ketiga Qi Condensation, itu tidak akan sangat membantu. Setelah tingkat ketiga, energi spiritual yang dibutuhkan terlalu banyak; dengan demikian, itu hanya cukup bermanfaat.

Meskipun begitu, sejauh menyangkut Meng Hao, hadiah ini sangat berharga, bahkan lebih dari pil Roh Kering. Dengan penemuan ini, Meng Hao menjadi hampir liar dengan sukacita.

Tanpa waktu untuk berpikir, dia duduk bersila, menutup matanya, dan mulai latihan pernapasannya. Setelah beberapa jam, sebagian besar energi spiritual yang telah terkumpul di sini hilang. Meng Hao membuka matanya, dan mereka berkedip dengan cemerlang.

“Beberapa jam meditasi di sini bernilai sekitar satu bulan Penanaman di luar. Akumulasi energi spiritual ini membutuhkan waktu untuk berkembang, dan mungkin tidak akan seperti ini lagi. Bahkan tetap saja, berlatih Kultivasi di sini, Aku akan dapat mencapai kecepatan yang tidak mungkin di dunia luar, “dia menghela nafas. Melihat sekeliling, dia memperhatikan bahwa dinding- dindingnya ditutupi dengan tanda-tanda aneh yang tidak dia mengerti.

“Mata Air Roh dapat mengumpulkan begitu banyak energi spiritual karena tanda-tanda ini. Penatua Sister Xu pasti menggunakan metode ini untuk membangun energi kemudian membuang semuanya dalam satu tembakan. '' Meng Hao berpikir sejenak, lalu mendapat inspirasi. Dia kembali duduk dan mulai melakukan latihan pernapasan.

Malam berlalu dengan cepat, dan saat matahari terbit keesokan paginya, Meng Hao membuka matanya. Energi spiritual di ruang batu itu sangat tipis. Tapi Roh Musim Semi masih ada di sana. Setelah beberapa waktu berlalu, energi spiritual pasti akan membangun kembali.

Meng Hao membutuhkan waktu untuk merasakan tingkat kultivasinya. Sepertinya dia telah membuat kemajuan bernilai hampir dua bulan.

“Jika aku bisa berlatih Kultivasi dengan cara ini beberapa kali lagi, Aku harus bisa menembus tingkat pertama Qi Kondensasi dan memasuki yang
 
kedua!” Dia menarik napas, bersemangat. Dia sangat ingin menembus level pertama, karena hanya dengan mencapai level kedua Qi Condensation seseorang bisa membuka kunci Immortal Skill pertama dalam Manual Kondensasi Qi.

Memikirkan Keterampilan Abadi, Meng Hao meninggalkan ruang batu, menutup pintu batu seolah-olah itu semacam permata atau harta. Dia memutuskan untuk menggunakan metode Penatua Sister Xu. Dia tidak akan berjaga di samping Spirit Spring itu sendiri. Dia hanya akan menunggu beberapa waktu untuk berlalu, kemudian kembali untuk mengumpulkan energi spiritual.

Duduk di sana di Gua Immortal, Meng Hao menggosok perutnya. Memikirkan beberapa hari terakhir, dan melihat ke bawah ke perutnya yang kurus, dia menyadari bahwa dia belum makan hewan liar baru-baru ini. Bahkan buah- buahan liar.

Setelah menjadi murid Sekte Luar, dia berpikir sendiri, dia tidak makan sebanyak ketika dia menjadi pelayan. Selama kamu memiliki Batu Roh yang cukup, Kamu bisa membawanya ke Lokakarya Budidaya Pil Sekte untuk menukarnya dengan Pil Puasa atau Pil Kontrol Nafsu Makan. Dikatakan bahwa satu tetes pil seperti itu akan mencegah kelaparan selama berhari-hari. Tanpa mereka, orang harus menghabiskan waktu untuk mencari makanan.

Setelah memikirkannya sebentar, Meng Hao memutuskan untuk keluar sebentar. Angin segar bertiup melewatinya ke hutan di sekitarnya. Saat dia berjalan, dia mengeluarkan cermin tembaga dari tasnya, seperti yang sudah menjadi kebiasaannya.

Sekarang, dia benar-benar yakin bahwa Treasure Pavilion Brother telah menipunya. Tidak ada yang aneh sama sekali tentang cermin ini. Dalam lebih dari setengah bulan belajar, dia belum menemukan sesuatu yang sedikit aneh tentangnya.

“Sayangnya, aku hanya memiliki setengah Batu Roh di tas peganganku. Aku yakin aku harus menggunakannya untuk menyuapnya agar saya menukarnya. “Dia merentangkan tangannya ke dalam tas untuk mengeluarkan Spirit Stone, merasa agak sedih.
 
Dia tiba-tiba membeku di tempat, mengangkat kepalanya ketika dia melihat kilatan warna di kejauhan di hutan. Itu tidak bergerak sangat cepat. Mata Meng Hao berkilauan. Berdasarkan pengalamannya dalam beberapa bulan terakhir menangkap ayam liar, dia tahu persis apa itu. Ayam liar.

Tanpa waktu untuk berpikir untuk mendorong cermin tembaga dan Spirit Stone kembali ke dalam tas pegang, dia mendorong mereka ke dalam saku dan melompat ke depan. Sejak energi spiritual muncul di tubuhnya, Meng Hao menyadari bahwa dia jauh lebih cekatan daripada sebelumnya. Meski masih agak lemah, dia sekarang bisa meledak dengan kekuatan ledakan.

Terutama saat ini, setelah mencapai tingkat pertama Qi Kondensasi, lompatan seperti yang ia buat mendorongnya ke depan dengan sangat cepat. Dalam waktu sekitar sepuluh napas, ia mampu merebut ayam liar yang khawatir. Dia menggenggamnya di kedua sayap sehingga tidak bisa bergerak.

“Aku ingin tahu seberapa baik yang dilakukan Fatty tua baru-baru ini,” katanya, memikirkan remaja yang gemuk ketika dia mengangkat ayam. Mungkin dia akan pergi mencarinya dan berbagi makanan permainan liar. Saat dia berbalik, dia tiba-tiba merasakan sesuatu di dalam jubahnya menjadi panas.

Beberapa saat kemudian, ayam yang sebelumnya pendiam di tangannya mulai berjuang dengan liar dan mengeluarkan suara menggerutu yang menyedihkan. Itu bergerak dengan energi seperti itu daripada Meng Hao hampir tidak bisa menahannya.

Ayam liar itu berjuang bahkan lebih keras, berkotek dengan lengkingan yang tak tertandingi. Kemudian, suara letupan terdengar dari pantatnya, yang kemudian tiba-tiba meledak, mengirim darah dan darah ke segala arah.

Semuanya terjadi begitu tiba-tiba. Meng Hao berdiri di sana menganga. Sejak tiba di gunung, dia telah menangkap beberapa ekor ayam liar. Tapi ini pertama kalinya dia melihat yang seperti ini. Dia melihat ke bawah dengan kaget pada ayam yang mati dan bagian belakangnya yang meledak. Lalu dia melihat sekeliling. Segalanya diam dan hening. Bahkan bayangan pun tidak bergerak.
 
“Apa yang baru saja terjadi?” Meng Hao menggigil. Kematian ayam liar sangat menyedihkan. Pasti mengalami rasa sakit yang luar biasa karena pantatnya meledak.

Meng Hao menarik napas dalam-dalam, menekan kecemasan yang dia rasakan. Kematian ayam liar terlalu aneh dan mengerikan. Dia merasa seolah angin dingin bertiup di punggungnya.

“Ada yang tidak beres,” kata Meng Hao. Dia membuang ayam yang mati, dan kemudian mengeluarkan cermin dan Batu Roh. Dia ingat bahwa tepat sebelum hal aneh terjadi dengan ayam itu, sesuatu dalam jubahnya mulai menjadi panas.

“Mungkinkah itu Batu Roh …” Lalu matanya jatuh ke cermin tembaga. Jantungnya mulai berdetak lebih cepat dan sinar yang kuat bersinar di matanya.

“Jangan bilang …” Tangan yang memegang cermin mulai bergetar. Dia tidak punya waktu untuk pergi makan bersama remaja gemuk. Mencengkeram cermin, dia berlari secepat mungkin ke hutan, mencoba mencari binatang buas lain. Dia perlu tahu apakah pembunuh ayam liar itu benar-benar cermin.

Dia tidak harus berlari sangat lama sebelum rusa liar muncul tepat di depannya. Itu berdiri di sana menatapnya dengan bodoh, lalu dengan marah. Meng Hao segera menyinari cermin ke atasnya.

Ekspresi rusa segera berubah. Itu melompat untuk melarikan diri, memanggil dengan sedih, dengan cara yang menyayat hati yang sulit untuk dijelaskan.
Siapa pun yang mendengarnya hanya bisa membayangkan betapa menyedihkan makhluk itu. Meng Hao bisa dengan jelas melihat sisi binatang itu saat melompat ke udara. Sebelum bisa mendarat, pantatnya meledak dengan keras, tubuhnya berkedut saat jatuh.

Melihat rusa mati, lalu kembali ke cermin, ekspresi kegembiraan yang belum pernah terjadi muncul di wajah Meng Hao.

“Harta yang luar biasa! Harta nyata !!
 
“Ini sangat aneh. Harta yang meledakkan puntung hewan liar … ”Meskipun dia tidak memahaminya sepenuhnya, dia masih sangat bersemangat. Terlepas dari mengapa harta itu melakukan ini, ia memiliki keinginan yang gatal untuk mengujinya pada beberapa hewan lagi.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 7

Bab 7: Aku Membutuhkan Batu Roh!

Saat dia berjalan, dia tumbuh semakin bersemangat. Jalan dia berjalan dipenuhi dengan darah dan darah …

Darah dan darah sejumlah hewan liar, yang pantatnya meledak dengan keras.

“Bang!” Hewan berbulu lain di depannya menjerit nyaring ketika serangan tak terlihat menghantam bagian belakangnya, tiga kali, sampai meledak, mengirimkan kabut darah menyembur ke udara.

“Boom!” Condor raksasa mencari makan, bahkan belum mendarat di tanah, menjerit dengan sedih, seolah-olah itu sedang mengalami mimpi buruk.
Kemudian pantatnya meledak.

“Bang, boom.” Itu adalah harimau, manusia seukuran sengit yang hampir menerkam Meng Hao. Di udara, ia mengeluarkan raungan mengerikan yang berubah menjadi menjerit mengerikan, di mana pantatnya terbuka, menghujani darah dan darah di mana-mana. Mungkin karena memiliki begitu banyak bulu, sebenarnya meledak lima kali berturut-turut.

“Harta yang sangat berharga. Harta yang luar biasa. ”Sebelum dia menyadarinya, senja telah turun, dan ekspresi Meng Hao tidak bisa lebih bersemangat. Dia menatap cermin tembaga. Sepanjang hari, ia telah meledakkan bagian belakang lebih dari seratus hewan.

Untungnya, dia keluar di pegunungan liar yang beraneka ragam, jika tidak, bau darah dan darah kental akan sangat luar biasa.

“Cermin itu tidak sepenuhnya efektif. ketika aku mencobanya di python itu, dan ikan, itu tidak melakukan apa pun. Sepertinya itu tidak bekerja pada hewan dengan skala. Tapi itu masih luar biasa. “Dia telah mengujinya dengan
 
banyak cara dan menemukan bahwa itu tidak berhasil ketika berada di dalam tas memegang. Itu hanya berhasil ketika dia memegangnya. Dia juga mendapat perasaan aneh dan bersemangat ketika sedang bekerja di ujung belakang hewan liar. Itu juga terlihat seperti korosi mulai memudar, seolah- olah telah disembunyikan selama bertahun-tahun dan akhirnya mampu meregangkan kakinya.

Saat senja turun, Meng Hao menemukan dirinya agak jauh di pegunungan liar. Angin malam bertiup, dan dia menarik napas dalam, bersemangat. Dia baru saja bersiap untuk kembali ke Gua Immortal. Bagaimanapun, gunung-gunung ini dipenuhi dengan binatang liar. Meng Hao bahkan telah mendengar bahwa binatang iblis yang berlatih kultivasi tinggal di sini. Terlepas dari kegembiraannya, dia juga tahu bahwa itu bisa berbahaya.

Dia datang ke tempat ini sambil mencari hewan liar, jadi perjalanannya berjalan lambat. Tetapi dalam perjalanan kembali, dia bisa pergi jauh lebih cepat. Meng Hao melaju menyusuri pegunungan berhutan, dan tak lama, bulan yang cerah menggantung tinggi di langit. Segera, dia bisa melihat bahwa hanya tiga gunung yang terbentang di antara dia dan Gua Immortal. Tiba-tiba, dia merasakan angin panas di wajahnya, disertai dengan aroma tajam. Dia berhenti, jantungnya berdebar, lalu mundur beberapa langkah.

Mengaum!

Begitu dia melangkah mundur, udara di sekitarnya bergetar hebat, dan sekali lagi angin panas dan bau menyengat menghampirinya. Di depannya ada makhluk mirip monyet seukuran manusia. Mata merahnya memancarkan kekejaman, dan seluruh tubuhnya ditutupi dengan bulu yang tebal dan lebat.

Binatang buas itu memberi Meng Hao tatapan haus darah. Ekspresi Meng Hao berubah saat dia melihat kembali pada makhluk itu. Pikirannya berputar, seolah-olah dia akan terpesona oleh tatapan makhluk itu. Dia bisa merasakan basis Budidaya makhluk berfluktuasi.

“Tingkat kedua Qi Kondensasi!” Meng Hao mundur selangkah lagi, ekspresinya ngeri. Ini bukan binatang buas; itu adalah binatang iblis. Pasti tertarik oleh bau darah dari semua hewan yang disembelih.
 
Tidak ada waktu baginya untuk berpikir. Binatang iblis seperti monyet berbulu panjang melompat ke udara, dan kemudian tiba-tiba, seluruh tubuhnya ditutupi api, api yang tidak menghanguskan bulunya sedikit pun. Itu melesat ke arah Meng Hao.

Pada titik kritis ini, ekspresi Meng Hao berubah. Dia tidak yakin apakah cermin tembaga akan efektif melawan binatang iblis, tetapi tidak ada waktu untuk pertimbangan. Bahkan ketika itu melompat ke udara, dia merunduk ke samping, mengeluarkan cermin, dan mengarahkannya ke arah binatang iblis itu.

Kemudian jeritan sengsara memenuhi udara. Di udara, geyser darah melesat keluar dari pantat binatang iblis itu. Wajahnya terpelintir ngeri, matanya tidak lagi dipenuhi dengan kekejaman, melainkan kebingungan. Seolah-olah dalam seluruh kehidupan binatang buas itu, ia tidak pernah mengalami sesuatu yang begitu menyakitkan …. Tapi, itu tidak mundur. Beberapa saat kemudian, lebih banyak darah meledak.

Sekarang kebingungan dalam ekspresinya berubah menjadi keheranan total. Dia menatap ngeri pada cermin yang dipegang di tangan pemuda yang berdiri di depannya. Itu berbalik, menutupi bagian belakangnya dengan cakarnya.
Api padam, dan ia berusaha melarikan diri, tetapi sebelum bisa pergi lebih dari beberapa meter, pantatnya meledak lagi, kali ini, lima ledakan berturut- turut. Jeritannya terdengar saat berlari sekitar tiga puluh meter lagi. Meng Hao merasakan cermin tembaga bergetar seolah dengan kegembiraan.
Ledakan yang kuat terdengar, menembak langsung ke ujung belakang binatang iblis itu.

Jeritan yang tidak masuk akal terdengar di atas pegunungan liar ketika setengah dari tubuh iblis iblis itu meledak. Awan darah dan darah meninggi, kemudian perlahan-lahan turun ke tanah. Kebingungan memenuhi wajahnya ketika napasnya terengah-engah, lalu mati.

Segalanya terjadi begitu cepat. Sepanjang waktu, Meng Hao hanya berdiri di sana menganga. Akhirnya, dia mengambil napas, lalu menatap ke bawah ke cermin, terengah-engah.
 
“Bahkan binatang iblis tidak bisa menghindari ujung belakang mereka meledak. Cermin ini … “Dalam kegembiraannya, Meng Hao merasa lebih terpesona. Dia menyimpannya, lalu memandangi mayat binatang iblis itu, jantungnya berdebar kencang.

“Manual Kondensasi Qi memiliki pengantar tentang binatang buas. Dikatakan bahwa mereka memiliki Inti Iblis di dalam tubuh mereka yang mengandung energi spiritual. Aku seharusnya bisa memakannya. ”Dia dengan cepat berjalan ke mayat. Benar saja, di perut makhluk itu ia menemukan Core Iblis murni, seukuran kuku. Itu mengeluarkan aroma halus, harum yang membuatnya merasa sangat nyaman.

Setelah mengambil Core Iblis, Meng Hao bergegas di sepanjang jalannya. Sayangnya, makhluk iblis tidak umum di bagian ini. Dia tidak melihat lagi dalam perjalanan kembali ke gua Immortal. Dia merasa sedikit kecewa.

Pada saat dia kembali, itu jauh di malam hari. Dia duduk bersila dan menatap Core Iblis dan cermin tembaga, matanya bersinar.

“Aku hanya bisa makan Inti Iblis, tapi aku masih memiliki Pil Kondensasi Roh yang didistribusikan oleh Sekte. Aku akan mengambil yang pertama, kemudian mengambil Inti Iblis. “Pikirannya, Meng Hao meletakkan Inti Iblis dan cermin tembaga di sebelahnya, serta Batu Roh. Dengan Batu Roh di sisinya, itu akan memungkinkannya untuk menyerap lebih banyak energi spiritual.

Selanjutnya, dia mengeluarkan Pil Kondensasi Roh dan menelannya. Begitu memasuki tubuhnya, helai energi spiritual mulai menyebar perlahan. Meng Hao memutar basis Budidaya, dengan cepat menyerap kekuatan pil obat.

Ketika dia membuka matanya satu jam kemudian, mereka berkilauan cerah. Meminum pil ini jelas jauh lebih cepat daripada berlatih kultivasi, pikirnya dalam hati. Sayangnya, Pil Kondensasi Roh hanya tidak memiliki energi yang cukup. Namun, tidak ada yang bisa dia lakukan tentang itu. Tatapannya bergeser ke samping dan dia mengambil Core Iblis dan memasukkannya ke dalam mulutnya.
 
Begitu memasuki tubuhnya, energi spiritual jauh melebihi yang dari Pil Pemupukan Roh mengalir ke dalam dirinya. Itu hampir terlalu banyak untuk diterima. Dia dengan cepat memutar basis Budidaya dan menuangkan energi ke dalamnya. Tubuhnya mulai bergetar, dan helaian kotoran didorong keluar dari pori-porinya. Delapan atau sepuluh jam kemudian, kepalanya berdengung, dan dia merasa seolah-olah tubuhnya akan mulai melayang.
Sekarang, tidak ada sehelai energi spiritual di dalam dirinya. Untai itu menyatu untuk membentuk aliran.

“Energi spiritual seperti aliran, tubuh mengeluarkan kotoran fana. Ini … Jangan bilang ini adalah tingkat kedua Qi Kondensasi? “Meng Hao membuka matanya. Mereka bersinar dengan ekspresi yang tak terlukiskan. Dia menatap tubuhnya, lalu memasukkan indranya ke dalam dan butuh waktu lama untuk memeriksa dirinya sendiri dengan cermat. Benar saja, dia telah menembus level pertama Qi Kondensasi ke tingkat kedua.

“Core Iblis benar-benar sangat efektif.” Mata Meng Hao berbinar. Dia berdiri dan berjalan di sekitar Gua Immortal, menikmati nuansa energi spiritual seperti arus yang mengalir di sekujur tubuhnya. Dia sangat bahagia.

'' Saya sekarang adalah Qi Kondensasi Abadi level dua!

“Sayang sekali, Core Iblis begitu langka. Kalau tidak, Aku akan bisa berlatih Kultivasi lebih cepat. Dan itu semua berkat cermin berharga saya. “Meng Hao menatap cermin. Ketika dia melakukannya, tubuhnya tiba-tiba bergetar, dan dia tanpa sadar menggosok matanya. Dia melihat lebih dekat, ekspresi ragu memenuhi wajahnya.

Cermin tembaga tergeletak di sana seperti sebelumnya. Tapi tidak ada Batu Roh di atasnya. Sebaliknya, ada Core Iblis!

“Ini … ini …” Otak Meng Hao berputar, penuh dengan kebingungan. Dia merasa seolah-olah telah kehilangan akal sehatnya. Dia menatap Mutile Core yang duduk di atas cermin tembaga dan mulai ragu. Dia telah menempatkan Core Iblis dan Batu Roh ke cermin. Dia ingat dengan jelas. Tapi, dia sudah makan Core Iblis. Tiba-tiba, dia tidak yakin. Apakah dia makan Inti Iblis?
Atau apakah dia makan Batu Roh?
 
“Aku tidak bisa makan Batu Roh …” Meng Hao menganga untuk beberapa waktu kemudian perlahan mengambil Core Iblis. Dia ragu-ragu, lalu meletakkannya di depan mulutnya dan mengendus. Bau itu membuatnya yakin; apa yang dia makan beberapa saat yang lalu pastinya adalah Core Iblis.

“Apa … apa yang terjadi? Ada satu lagi? Jangan bilang saya salah, dan binatang iblis itu sebenarnya memiliki dua Core Iblis di dalamnya? “Meng Hao merasa lebih bingung. Dia menggelengkan kepalanya, memaksakan dirinya untuk menjernihkan pikirannya. Dia melihat Core Iblis, lalu cermin tembaga. Tubuhnya mulai bergetar dan matanya bersinar dengan kecemerlangan yang luar biasa, seolah-olah dia baru saja melihat sekilas sepuluh ribu keping emas. Sepertinya dia akan menjatuhkan Core Iblis setiap saat.

“Mungkinkah … cermin menyerap Batu Roh dan menghasilkan Inti Iblis kedua!” Suaranya bergetar. Dia awalnya merasa bahwa kemampuan cermin untuk meledak binatang buas cukup kuat. Dia tidak pernah membayangkan bahwa itu akan memiliki kemampuan yang lebih dalam.

Setelah beberapa saat, dia pulih sedikit, meskipun hatinya masih dipenuhi banyak pikiran. Saat ini, dia tidak memiliki Batu Roh untuk diuji, jadi hatinya dipenuhi kecemasan. Dia dipenuhi dengan hasrat yang kuat untuk membuat seseorang bereksperimen.

“Batu Roh. Aku butuh Batu Roh! ”Matanya bersinar seperti binatang buas yang buas. Pada saat ini, Batu Roh lebih berharga daripada emas di matanya. Keinginannya untuk mereka bahkan lebih kuat dari keinginan sebelumnya untuk menjadi seorang pejabat.

Batu Roh sangat diperlukan bagi Penggarap, terutama Meng Hao. Ketika mengkhawatirkan keuntungan dan kerugian pribadi, hati seseorang akan dipenuhi dengan kegugupan dan kecemasan. Sampai sekarang, keinginan Meng Hao untuk mendapatkan Spirit Stones lebih kuat dari apa pun yang pernah dia alami.

Sayangnya, Reliance Sekte adalah Sekte kecil. Selain Hari Distribusi Pil bulanan, hampir tidak ada peluang untuk mendapatkannya, selain dengan mengambilnya dari orang lain.
 
“Ada satu bulan sampai Hari Distribusi Pil berikutnya.” Meng Hao menatap cermin tembaga, dan ekspresinya menjadi ganas. Beberapa saat kemudian, keganasan menghilang, disembunyikan. Saat ini, basis Kultivasinya hanya pada tingkat kedua Qi Kondensasi. Bahkan jika dia ingin mengambil sesuatu dengan paksa, dia tidak akan cocok untuk siapa pun.

“Kembali di Kabupaten Yunjie, Aku tidak punya uang,” kata Meng Hao tanpa daya. “Sekarang aku seorang Immortal, dan aku masih tidak punya uang.” Dalam benaknya, dia merenungkan bagaimana dia bisa mendapatkan lebih banyak lagi Spirit Stones.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 8

Bab 8: Zhao Wugang

“Ini hanya satu bulan lagi, tetapi selama bulan itu, aku harus berjuang untuk meningkatkan basis Budidaya aku satu langkah lebih jauh,” Dia dengan hati- hati meletakkan cermin tembaga kembali ke dalam tas memegang. Dia tahu bahwa dia tidak bisa membiarkan siapa pun mengetahui kemampuannya. Jika dia melakukannya, akan sulit baginya untuk tetap memilikinya, dan dia pasti akan kehilangan nyawanya dalam proses itu.

Dia menatap dirinya sendiri, dan kekotoran yang menyelimutinya. Dalam kegembiraannya, dia hampir melupakan keadaannya yang kotor. Tapi sekarang, dia sudah agak tenang. Dia berjalan keluar dari gua Immortal ke sungai terdekat dan membersihkan kotoran dan kotoran.

Pada saat dia kembali, langit mulai bersinar. Dia mengeluarkan Manual Kondensasi Qi dan mulai mempelajarinya.

“Setelah mencapai tingkat kedua dari Qi Kondensasi, seseorang dapat menggunakan Keahlian Immortal. Setelah mencapai tingkat kelima, seseorang dapat mempelajari teknik Wind Walking, yang merupakan Keterampilan Abadi yang mirip dengan terbang.

Pada saat itu, dia tiba-tiba merasakan suhu meningkat dengan cepat di dalam gua Immortal. Kemudian, lidah api muncul di tangan kanannya. Menimbang bahwa dia masih berpikir seperti manusia, melihat ini menyebabkan hati dan pikirannya merasakan kegembiraan besar, yang pada gilirannya memadamkan api.

Meng Hao segera menenangkan dirinya dan memutar basis Budidaya. Sayangnya, pada saat sore tiba, setelah banyak upaya, dia masih tidak bisa
 
melakukan apa-apa selain menghasilkan beberapa percikan api, di mana energi spiritual dalam tubuhnya akan bubar.

“Sulit untuk menggunakan seni Flame Serpent ini,” kata Meng Hao dengan cemberut. Tetapi dia memiliki kepribadian yang gigih dan tidak akan mudah putus asa, jadi dia berlatih latihan pernapasan sebentar sebelum mencoba lagi.

Malam tiba, dan kemudian fajar datang lagi. Selama dua hari Meng Hao mencoba lagi dan lagi, gagal setiap kali, sampai dia benar-benar kelelahan. Ketika energi spiritual menyebar dia akan melakukan latihan pernapasan, dan tekad di matanya akan tumbuh lebih kuat dan lebih kuat.

“Aku tidak percaya aku tidak bisa menggunakan seni Flame Serpent!” Kata Meng Hao, menggertakkan giginya dan menampar telapak tangannya di tas memegang. Beberapa saat kemudian, Core Iblis muncul di tangannya.

Dia tahu bahwa jika dia mengonsumsi Core, dan cermin benar-benar memiliki beberapa sifat fantastis lainnya, maka kemudian ketika dia memiliki cukup Batu Roh, dia akan kekurangan sumber asli untuk membuat salinan.

“Oh well, tidak perlu khawatir tentang detail seperti itu. Skenario terburuk, Aku kembali ke pegunungan untuk mencari binatang iblis. ”Dia ragu-ragu sejenak, lalu memasukkan Core Iblis ke dalam mulutnya, menutup matanya, dan mulai latihan pernapasannya. Energi spiritual meledak di dalam dirinya, mengalir ke setiap sudut tubuhnya.

Waktu berlalu, dan tak lama kemudian sudah sore. Meng Hao membuka matanya, dan mereka melintas. Basis Kultivasinya masih di tingkat kedua tetapi jelas jauh lebih kuat.

“Saya pikir dengan tiga atau mungkin lima lebih, Aku bisa mencapai tingkat ketiga Qi Kondensasi.” Dia merasa agak kecewa, menyadari bahwa semakin tinggi basis Kultivasinya, semakin sulit untuk membuat kemajuan. Tapi antisipasi memenuhi hatinya ketika dia memikirkan cermin tembaga. Dia mengangkat tangannya ke udara dan mengepalkan.
 
Saat dia mengangkat tinjunya, api muncul, membeku di lengan kanannya dan menciptakan ular api kecil selama jari, yang memancarkan panas yang menindas. Meng Hao merasakan energi spiritual di tubuhnya langsung berkurang tiga puluh persen.

Wajahnya pucat, tetapi pemahaman muncul di matanya dan dia tersenyum. Dia melompat keluar dari Gua Immortal dan melambaikan tangan kanannya. Flame Serpent terbang, membanting ke pohon terdekat.

Suara ledakan terdengar, dan seluruh pohon ditelan api, dan dalam beberapa saat telah runtuh menjadi abu.

“Aku harus mencari kesempatan untuk melakukan ini di depan Fatty. Dia pasti akan memujiku kalau begitu, “dia tersenyum lebar, merasa cukup heroik.

Setengah bulan berlalu, di mana Meng Hao mencari binatang buas di pegunungan dan melatih seni Flame Serpent-nya. Dia bekerja lebih keras daripada yang dia miliki dalam studi sekulernya, dan segera cukup mahir dalam hal itu, dan juga mampu mengurangi jumlah energi spiritual yang digunakannya. Tapi itu masih membutuhkan upaya besar selama sekitar sepuluh napas untuk bisa membentuknya.

Dia juga pergi ke Sekte Luar dan diam-diam mencoba cermin pada beberapa murid. Namun, tidak ada reaksi sama sekali. Setelah beberapa kali mencoba, Meng Hao menyimpulkan bahwa cermin tembaga hanya bekerja pada makhluk yang terlalu berbulu. Sedikit kasihan, tapi cermin itu masih lebih kuat daripada yang bisa diharapkannya.

Sayangnya, selama setengah bulan yang berlalu, ia tidak pernah menemukan makhluk iblis apa pun, dan basis Budidaya sebagian besar mandek.
Untungnya, setiap kali setelah dia berlatih seni Flame Serpent, basis Budidaya akan tumbuh sedikit selama periode pemulihan. Namun, dia tidak berani melakukan latihan seperti itu di pegunungan liar. Hanya di Gua Abadi.

“Ada sepuluh hari lagi sampai Hari Distribusi Pil. Aku akan pergi lebih jauh ke pegunungan. “Setelah membuat keputusan, Meng Hao berangkat pagi-pagi, dengan cepat keluar ke pegunungan yang dalam.
 
Dia tidak beristirahat di siang hari, dan pada saat malam tiba, dia lupa berapa banyak rantai gunung yang dia lewati. Akhirnya, di kaki gunung hitam, ia bertemu dengan binatang iblis berbentuk beruang.

Selama pertempuran, ia menggunakan seni Flame Serpent dan cermin tembaga yang kuat. Serangkaian lima ledakan diikuti oleh teriakan menyedihkan, gema, dimana makhluk itu mati dalam genangan darah.

Dia mengambil Core-nya, dan hendak menuju lebih jauh di sepanjang gunung hitam ketika tiba-tiba, rambut di tubuhnya berdiri. Beberapa jarak di depannya telah muncul lima binatang iblis dengan kepala gajah dan tubuh harimau. Mereka menatapnya, mata dingin.

Dengan cermin, dia bisa dengan mudah menangani satu binatang iblis. Tetapi lima akan sangat sulit. Dia perlahan mundur ke belakang, tangan kanannya mencengkeram cermin dengan erat.

Tiba-tiba, raungan besar terdengar dari pohon-pohon yang menutupi gunung hitam. Intensitasnya bertambah hingga seperti ledakan besar yang menguap di udara. Ekspresi Meng Hao berubah, dan dia melarikan diri secepat mungkin, tanpa sedikit pun niat memperlambat bahkan sedikit pun.

Untungnya, lima binatang iblis tidak mengejar dia, dan dia segera menghilang ke pegunungan.

“Tangisan itu terdengar mirip ketika Paman Shangguan memanggil. Sepertinya ada banyak binatang iblis di gunung hitam itu, bahkan binatang iblis yang lebih besar. ”Ketika dia melaju, dia melihat kembali ke gunung hitam itu, semakin yakin bahwa tempat itu berbahaya.

Sepuluh hari berlalu dengan cepat. Dengan gunung hitam sebagai batasnya, Meng Hao berkelana ke pegunungan tetapi tidak menemukan binatang buas lagi. Core Iblis Beruang di dalam tasnya tampak semakin berharga, jadi dia tidak memakannya.

Pil Distribusi Hari tiba, dan suara lonceng memenuhi udara. Meng Hao meninggalkan Gua Abadi dan memasuki Sekte Luar. Ketika dia pergi sebulan yang lalu, basis Kultivasinya adalah tingkat pertama Qi Kondensasi, dan
 
sekarang itu yang kedua. Meskipun dia agak jauh dari tingkat ketiga, dia berspekulasi bahwa jika cermin tembaga sama efektifnya dengan yang dia bayangkan, di masa depan dia akan maju dengan cepat.

Sama takutnya dengan tentang kehilangan, Meng Hao memasuki Pill Distribution Square. Banyak murid memandangnya ketika dia masuk, jelas mengenalinya.

Tindakannya bulan sebelumnya telah cukup mengejutkan bagi Sekte Luar. Meskipun tingkat kultivasinya rendah, dan satu bulan telah berlalu, masalah ini telah dibahas sedikit.

Kali ini, bukan Shangguan Xiu yang memimpin, tetapi lelaki paruh baya lainnya. Seperti yang terakhir kali, ia membagikan Pil Budidaya Roh dan setengah Batu Roh. Tetapi tidak ada distribusi pil individu kali ini.

Begitu pil dan Batu Roh berada di tasnya untuk dipegang, dan pilar-pilar itu menjadi gelap, Meng Hao pergi secepat mungkin, tidak ragu-ragu sejenak.
Ketika dia pergi, matanya menyapu alun-alun, dan dia melihat beberapa Penggarap menghalangi rekan murid untuk mengambil pil obat dan Batu Roh.

Berkat Penatua Sister Xu tampaknya masih berpengaruh. Ditambah dengan kepergiannya yang cepat, satu-satunya yang ia terima hanyalah beberapa tatapan dingin. Tidak ada yang berusaha mengambil apa pun darinya.

Dia menghela nafas lega. Dia sangat menyadari bahwa nama Penatua Xu hanya bisa melindunginya begitu lama. Bulan ini baik-baik saja, tetapi dalam beberapa bulan lagi, seseorang pasti akan bergerak melawannya.

“Selama cermin tembaga bekerja, dalam beberapa bulan … kita akan melihat siapa yang akan merebut dari siapa!” Mata berkilauan, dia menundukkan kepalanya dan berjalan sedikit lebih cepat.

Dia meninggalkan Sekte Luar, bersemangat untuk mencoba cermin tembaga, berjalan secepat mungkin kembali ke Gua Immortal. Ketika gua itu tidak jauh, dia tiba-tiba berhenti di jalurnya, pupil matanya menyempit. Seseorang baru saja keluar dari hutan.
 
Dia mengenakan jubah hijau dan terlihat berusia sekitar dua puluh empat atau dua puluh lima tahun. Dia memiliki tampilan sombong di wajahnya yang sengit saat dia berdiri di sana menatap dingin pada Meng Hao. Basis Kultivasinya bukan milik orang biasa. Itu adalah tingkat ketiga Qi Kondensasi. Pria itu berdiri di sana, menghalangi jalan Meng Hao.

“Salam, Penatua Brother Zhao,” kata Meng Hao, ekspresinya berubah saat dia mundur beberapa langkah. Dia menggerakkan tangan kirinya ke belakang, dan mulai bergerak di udara. Dia telah melihat orang ini sebelumnya. Hampir semua orang di Sekte Luar mengenal Penatua Brother Zhao Wugang. Dia kejam dan kejam, dan beberapa murid tingkat rendah telah meninggal dengan tangannya di Zona Publik. Dia adalah tipe orang yang suka menonjolkan diri kepada murid-murid di atas level ketiga, tetapi memerintahnya di level pertama dan kedua.

“Jadi, Kamu pernah mendengar tentang saya,” kata Zhao Wugang dengan dingin. “Saya tidak perlu membuat perkenalan lagi. Serahkan pil obat Anda dan Batu Roh. “Yang lain bahkan tidak berani menyentuh Meng Hao, tetapi Zhao Wugang telah memasuki Sekte bertahun-tahun yang lalu dan tahu bagaimana cara kerjanya. Penatua Sister Xu sering mengasingkan diri, mengabaikan kehidupan orang-orang di bawahnya.

“Penatua Brother Zhao, tidak bisakah kamu membuat pengecualian?” Kata Meng Hao, mundur beberapa langkah. “Aku … aku hanya seorang sarjana sederhana, dan aku baru saja mendapat Batu Roh dan pil obat. Tidak bisakah kamu memberi saya sedikit waktu dengan mereka? “Tingkat kultivasi orang ini lebih besar daripada tingkatannya lebih dari satu tingkat keseluruhan.
Selain itu, dia belum pernah bertarung dengan siapa pun sebelumnya. Wajahnya pucat karena ketakutan.

“Kamu menyebut dirimu seorang sarjana?” Dia mencibir, lalu tertawa keras. “Jangan bilang kau sarjana sebelum datang ke sini? Ayo, ayo, bacakan beberapa puisi untuk Kakakmu. Mungkin kamu akan meringankan suasana hati saya dan aku tidak akan mengalahkanmu dan mematahkan kaki kamu. “

“Kakak Penatua Zhao …” Meng Hao sangat gugup, dan cukup marah juga, tapi dia tidak punya pilihan selain bertahan dan mencoba untuk berbicara dengan pria itu. “Orang bijak berkata, jika …”
 
“Diam. Aku akan mengambil tidak hanya pil obat Anda dan Batu Roh, tetapi Gua Immortal juga. Mulai sekarang, kami adalah sesama murid di dunia luar, tetapi di gua, Kamu akan menjadi pelayan aku. Jika kamu mengucapkan satu kata lagi, Aku akan membantumu memahami arti dari ungkapan 'kematian lebih baik daripada kehidupan!' “Memelototi dengan membunuh, ia mulai berjalan menuju Meng Hao.

Basis Kultivasinya telah menembus ke tingkat ketiga, dan membutuhkan energi spiritual dalam jumlah besar. Jadi tentu saja dia menyukai Gua Meng Hao Immortal. Namun, dia masih takut dengan Penatua Sister Xu, jadi dia datang dengan ide untuk menjadikannya sebagai pelayan. Setelah beberapa waktu berlalu, Penatua Xu pasti akan melupakan para bangsawan di bawahnya, dan dia hanya bisa membunuh Meng Hao. Atau jika dia tidak membunuhnya, dia bisa melumpuhkannya dan memaksanya untuk tetap membaca puisi untuk menunjukkan betapa elegannya Zhao Wugang.

“Gua Immortal adalah milik Penatua Sister Xu. Bagaimana aku bisa bertindak sebagai agennya? Penatua Brother Zhao, tolong jangan membuat hal-hal begitu sulit bagi saya. “Di belakangnya, untaian energi spiritual telah dikumpulkan di tangan kanan Meng Hao. Dia tahu bahwa dia bukan tandingan Zhao Wugang, tetapi Gua Immortal terlalu penting, dan Batu Roh lebih penting lagi. Tidak mungkin dia akan menyerahkannya. Oleh karena itu, hatinya dipenuhi dengan ketidakpastian dan kemarahan, dia menggunakan nama Penatua Sister Xu.

“Saya memberimu beberapa wajah dan kamu mengabaikannya,” kata Zhao Wugang dengan mendengus. “Kamu hanya mencari masalah. Aku pasti akan mengajari kamu apa artinya lebih memilih kematian daripada hidup! “Ekspresi tidak sabar di wajahnya, ia berlari ke arah Meng Hao, tangannya yang terentang memutar seperti cakar. Meng Hao tampak sangat terkejut dan ketakutan, yang disukai Zhao Wugang. Dia menikmati melihat ekspresi wajah orang yang lebih lemah darinya.

Dia hanya bisa membayangkan Meng Hao jatuh ke tanah di depannya, gemetaran. Tepat ketika dia merasa paling bangga pada dirinya sendiri, tepat sebelum dia mencapai Meng Hao, ekspresi ngeri Meng Hao menghilang, untuk digantikan dengan ketegaran. Dia melemparkan tangan kanannya dari
 
belakang punggungnya, dan tembakan Flent Serpent sepanjang jari ke arah Zhao Wugang.

Jantung Meng Hao berdebar kencang. Dia tahu bahwa seni Flame Serpent tidak cukup kuat untuk membunuh lawannya, tapi dia masih berharap itu setidaknya akan memperlambatnya. Dia tidak tahan untuk ditangkap, apalagi menyerahkan semua harta miliknya dan menjadi pelayan. Dia akan lari ke gunung dalam sekejap jika dia bisa.

“Flame Serpent art!” Ekspresi Zhao Wugang berubah, dan dia mundur ke belakang. Tangannya menampar tasnya memegang dan menghasilkan pedang putih kecil, yang dia lemparkan ke arah Flame Serpent.

Ada ledakan, dan Ular Api menghilang. Pedang putih itu telah dipelintir dan ditekuk, jadi dia menendangnya ke hutan. Terlihat sangat malu, Zhao Wugang terus bergerak mundur, menyaksikan Meng Hao melarikan diri ke pegunungan. Dia sangat marah dan heran.

“Dia mencapai tingkat kedua Qi Kondensasi begitu cepat,” kata Zhao Wugang dengan marah. “Gua Immortal Sister Elder Xu benar-benar efektif.
Sepertinya aku harus membunuh orang ini. ”Dia berlari mengejar.

Setelah mengejarnya sebentar, dia menemukan bahwa Meng Hao jauh lebih akrab dengan bagian gunung ini daripada dia. Selanjutnya, dia berlari sangat cepat. Zhao Wugang kesulitan menangkapnya.

“Kamu bajingan kecil,” panggil Zhao Wugang dengan suara seram. “Tidak ada seorang pun di sini di pegunungan ini. kamu mau mati? Aku akan menghabisimu! “Mengingat betapa cepatnya Meng Hao berlari, dia memutuskan bahwa sudah waktunya untuk menggunakan salah satu tekniknya yang lebih kuat. Dia meraung, dan tubuhnya membesar, rambut di tubuhnya tumbuh tebal dan berwarna keemasan. Beberapa rambut bahkan menjulur melalui pakaiannya. Sepertinya dia telah berubah menjadi sesuatu seperti binatang iblis.

Ini adalah teknik yang dia ambil sebelum bergabung dengan Sekte: skill Were-demon.
 
Itu adalah keterampilan yang bisa dipupuk setelah mencapai tingkat kedua Qi Kondensasi, tetapi transformasi iblis itu tidak terlalu jelas. Tubuh tumbuh lebih besar dan lebih kuat, dan lebih menakutkan. Keterampilan seperti itu akan memungkinkan dia mengamuk di antara murid-murid tingkat bawah. Dia hanya bisa menggunakan skill ini untuk waktu yang terbatas, tetapi itu cukup efektif. Kartu truf pembunuhannya.

Sekarang basis Kultivasinya telah mencapai tingkat ketiga Qi Kondensasi, keterampilan itu bahkan lebih berkembang sepenuhnya. Mampu menumbuhkan bulu emas yang tebal dan seperti itu adalah kejutan yang menyenangkan. Mampu mengubah bentuk menjadi iblis seperti ini akan memungkinkannya untuk dengan mudah mengejutkan lawan-lawannya. Dia bertingkah percaya diri, bulunya yang tebal, keemasan bersinar cerah, perkasa dan mendominasi. Bulu bahkan tumbuh dari wajahnya. Dia tampak persis seperti binatang iblis berbentuk manusia.

“Kamu akan menjadi orang pertama yang mati di bawah skill Iblis Iblisku! Betapa adil dan adil! “

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 9

Bab 9: Ketidaksabaran dan Frustrasi

Menggunakan teknik ini di tingkat ketiga memungkinkan Zhao Wugang untuk meningkatkan kekuatannya beberapa derajat, juga kecepatannya. Menyeringai mengerikan, wajah penuh keserakahan, dia menyerbu ke arah Meng Hao, cakar tajam berkilauan di bawah sinar matahari.

Dia bertingkah dengan percaya diri, yakin bahwa ketakutan Meng Hao akan menghancurkannya. Dia mungkin melarikan diri, tetapi dia tidak bisa melarikan diri.

“Lari,” tertawa Zhao Wugang dengan senyum ganas, suaranya yang kuat bergema di udara. “Kamu tidak bisa lepas dari keterampilan Zhao Wugang.”

Ketika Zhao Wugang berubah bentuk menjadi bentuk iblis, Meng Hao melarikan diri di depan. Dia melihat apa yang terjadi dari sudut matanya, dan ekspresi terkejut memenuhi wajahnya. Tapi kemudian, sepertinya dia memikirkan sesuatu, dan ekspresi orang asing yang berbeda menggantikan kejutan itu. Bentuk iblis ini tampak persis seperti bentuk berbagai binatang buas yang telah meledak oleh cermin tembaga. Faktanya, dia bahkan memiliki bulu yang lebih bercahaya menutupi tubuhnya daripada yang dimiliki binatang buas lainnya.

Meng Hao menatap dengan seksama pada Zhao Wugang, ekspresi aneh masih menutupi wajahnya. Bulu tebal keemasan membuatnya tampak seperti raja binatang buas.

Ketika Zhao Wugang melihat raut wajah Meng Hao, dia merasa heran. Ketika dia telah menembus ke tingkat ketiga dari Kondensasi Qi, dia telah mencoba bentuk Were-demon, tapi ini adalah pertama kalinya dia mengungkapkannya
 
kepada orang lain. Ekspresi aneh Meng Hao membuatnya kesal. Dia mengeluarkan harrumph dingin, dan tatapan membunuh muncul di matanya.

“Saya pikir … kamu mungkin akan menyukai cermin tembaga ini,” kata Meng Hao. Melihat kecepatan Zhao Wugang meningkat sangat banyak dalam wujud Iblisnya, dia menyadari bahwa dia akan menutup jarak di antara mereka dengan cepat. Dia mundur beberapa langkah dan menampar tas itu dengan tangan kanannya. Seketika, cermin tembaga muncul. Dengan ekspresi aneh masih menutupi wajahnya, dia menyinari cermin itu ke Zhao Wugang dengan segala kemegahan arogannya.

Begitu cermin mulai bersinar, Meng Hao merasakannya mulai memancarkan panas yang tidak pernah dia rasakan sebelumnya. Ini adalah reaksi yang jauh lebih kuat daripada ketika telah bertemu dengan binatang iblis lainnya, seolah-olah semacam haus yang kuat telah dilepaskan di dalamnya. Pada saat itu, semacam aura yang tak terlihat meledak dari cermin dan melesat ke depan.

Zhao Wugang melompat ke arah Meng Hao, auranya memancarkan pembunuhan dan keganasan. Tiba-tiba, dia merasa aneh, seolah-olah semacam gas memasuki tubuhnya. Itu bergolak keras di dalam dirinya, dan dari luar tampak seolah-olah aura itu berusaha mencakar jalan keluar.
Ekspresi Zhao Wugang berubah. Dia merasakan sakit parah di organ- organnya, yang dengan cepat naik ke tingkat kritis. Tanpa berpikir, dia mendorong aura ke daerah Dantiannya, untuk memaksanya keluar.

Aura itu kuat, dan tampaknya mencari titik lemah di tubuhnya untuk muncul. Ketika dia mendorong aura itu ke bawah ke arah dantiannya, itu langsung menuju ke pantatnya, dan dalam sekejap, meledak keluar dengan rasa sakit yang hebat, sakit perut. Zhao Wugang mengeluarkan teriakan yang tak terkendali dan mengental.

Dia belum pernah membuat suara seperti itu sebelumnya dalam hidupnya, karena belum pernah sebelumnya dia mengalami hal seperti ini. Tubuhnya mulai bergetar, dan dia memelototi Meng Hao dengan marah. Pembunuhan di mata merahnya semakin ganas.
 
“Kakak Zhao,” kata Meng Hao, jantungnya berdebar kencang. Ini adalah pertama kalinya dia berkelahi dengan seseorang. “Kenapa kita tidak mengakhiri semuanya di sini? Jika kamu tidak membuat segalanya sulit bagi saya, Aku tidak akan membuat hal-hal sulit bagi kamu. Akhir yang bahagia. ”Dia menjepit tangannya di atas cermin. Suara jeritan lawan-lawannya membuatnya gelisah. Dia tidak bisa menerimanya. Bagaimanapun, ini adalah seseorang, bukan binatang iblis.

“Kamu bajingan kecil!” Teriak Zhao Wugang. “Hari ini, aku tidak hanya akan membunuhmu; Aku akan turun gunung, menemukan keluargamu dan membunuh mereka juga! Aku akan mempermalukan seluruh klan Anda! “Rasa sakit itu menyebabkan dia hampir menjadi gila. Matanya terbakar, dan dengan raungan, dia menerkam ke arah Meng Hao, cakar tajam bersiap untuk mencabik-cabiknya.

Meng Hao hanya seorang sarjana, dan tidak pernah berkelahi. Tapi dia memiliki keberanian, dan mendengar Zhao Wugang mengatakan hal-hal seperti itu menyebabkan niat membunuh bersinar di matanya. Tidak ada gunanya mencoba berbicara alasan kepada seseorang yang jelas-jelas ingin memprovokasi dia. Dia tidak tahan mendengar teriakan yang menyedihkan, tetapi mendengar ancaman seperti itu akan menyebabkan siapa pun kehilangan kesabaran. Dia mengambil beberapa langkah ke belakang dan dengan tegar mengangkat cermin.

Saat Zhao Wugang mendekat, dia merasakan sesuatu menderu ke arahnya. Sekali lagi, aura mengerikan memasuki tubuhnya. Mempertimbangkan apa yang baru saja dia alami, dia melindungi dirinya sendiri, menyegel aura sehingga tidak bisa melarikan diri. Tetapi ketika dia merasa yakin dengan keberhasilannya, itu menembus tubuhnya, gemuruh, kemudian meledak keluar dari telinga kirinya.

Rasa sakitnya berkali-kali lebih parah dari sebelumnya, dan dia mengeluarkan jeritan yang mengerikan dan melengking yang tidak mungkin dijelaskan. Kemudian, telinga kanannya meledak, menghujani darah.

Kepalanya terasa seperti akan terbelah di tengah, dan wajahnya menjadi pucat pasi. Bodoh karena kaget, dia menatap Meng Hao. Lalu wajahnya dipenuhi kebiadaban mengerikan.
 
“Aku akan membunuh seluruh keluargamu, dan kemudian menghilangkan seluruh klanmu! Aku akan membuat mereka semua merasa sakit seperti ini, lalu membiarkan mereka mati menjerit! “Bertahan sakit, dan juga tuli, ia melompat ke arah Meng Hao, dipenuhi dengan tekad gila untuk membunuh lawannya.

“Saya memberimu wajah dan kamu mengabaikannya!” Kata Meng Hao, menganga. Dia belum pernah melihat cermin meledak di telinga sebelumnya. Tampak keras, dia mundur lebih jauh, lagi-lagi menyinari cermin ke Zhao Wugang.

“Meng Hao !!” teriak Zhao Wugang, telinga kanannya pecah berkeping- keping. Kedua telinganya bengkak. Ekspresinya bukan lagi kemarahan yang ganas, melainkan keheranan dan ketakutan. Dia berbalik, lebih cepat dari yang pernah dia jalani dalam hidupnya, dan dibuat untuk melarikan diri, setelah kehilangan keinginan untuk mengacaukan Meng Hao. Tetapi rasa takut di hatinya menyebabkan dia gemetar hebat sehingga dia bahkan tidak bisa melarikan diri. Sebaliknya, dia fokus, dan sekali lagi, memanggil keinginannya untuk membunuh. Dia akan menimbulkan rasa sakit pada keluarga Meng Hao, dan juga mengambil cermin tembaga terkutuk itu.

Namun, bahkan ketika dia berbalik, cermin, untuk pertama kalinya, terbang keluar dari tangan Meng Hao. Tampaknya minatnya telah terangsang. Itu terbang setelah Zhao Wugang, menyerangnya beberapa kali. Mata Zhao Wugang dipenuhi dengan keputusasaan; tampaknya seolah-olah kekuatan luar biasa telah memasuki tubuhnya. Dia berteriak tak terkendali, tidak bisa melarikan diri. Sesuatu melemparkannya ke udara dan telinga kirinya, telinga kanan, dada, dan kakinya meledak dengan keras.

Ketika aura meledak, itu mengirimkan kabut darah ke udara, dan dalam ruang waktu yang dibutuhkan untuk bernapas sepuluh kali, mata Zhao Wugang menjadi gelap, dan tubuhnya perlahan-lahan bergeser dari bentuk Iblis kembali ke normal. Bulu menghilang, dan tampaknya karena ini, cermin tembaga kehilangan minat dan terbang kembali ke Meng Hao. Tubuh Zhao Wugang jatuh ke tanah.

Darah menutupi segalanya. Mata mati Zhao Wugang masih bersinar dengan ngeri dan putus asa. Siapa pun yang melihatnya pasti akan gemetar.
 
Melihat mayat Zhao Wugang, Meng Hao menarik napas dalam-dalam. Cermin tembaga itu terbang kembali ke tangannya, lalu tubuhnya bergetar. Kekaguman dan penghormatan memenuhi matanya. Melihat beberapa binatang liar meledak bukan masalah besar, tapi kali ini dia adalah orang yang hidup.
Melihat darah dan darah kental di mana-mana, dia gemetar. Bau kematian di cermin menyebabkan dia ingin menyingkirkan cermin itu. Dia melonggarkan tangannya dan melemparkannya ke tanah.

Bagaimanapun, dia hanya seorang sarjana. Cermin itu tampak menarik pada awalnya, tapi sekarang tampak sangat mengerikan, dan bertentangan dengan cita-cita Konfusianisme yang diyakini Meng Hao.

Dia berdiri diam selama beberapa waktu, merasa bingung. Rasa frustrasi bisa terlihat di matanya. Dalam hatinya, dia masih seorang sarjana dari Kabupaten Yunjie. Dia berbicara kebenaran kepada orang-orang, dan tidak pernah bertengkar, apalagi membunuh siapa pun. Perilaku itu berakar dalam di hatinya, dan tidak bisa dengan mudah diubah. Ketika dia merenungkan situasinya, hatinya bersusah payah.

“Etiket, kebahagiaan, kebaikan, dan keadilan Konfusianisme, dan pencariannya akan kebenaran, menuntut untuk tidak membunuh. Tetapi Sekte mengatakan 'yang kuat akan memangsa yang lemah.' Sekarang saya mengerti kebenaran dari perkataan itu, tetapi untuk benar-benar mempraktikkannya berbeda … “Dengan gemetar, Meng Hao merasa takut bahkan hanya memikirkan apa yang telah terjadi. Setelah waktu yang lama, dia menghela nafas panjang dan mulai berjalan.

Tetapi setelah hanya mengambil beberapa langkah, dia menggertakkan giginya, berbalik, dan berjalan kembali ke mayat Zhao Wugang. Dia mengambil tasnya untuk dipegang, lalu memanggil Flame Serpent dan meletakkannya di tubuh.

Api tidak sepenuhnya memakan mayat, jadi Meng Hao mengkonsumsi Pil Kondensasi Roh, lalu menembakkan tiga Ular Api lagi ke bawah. Segera jenazahnya telah layu sampai ke titik di mana ia tidak dikenali.

Dia melakukan beberapa latihan pernapasan, mengertakkan gigi, lalu menembak dua Ular Api lagi. Sekarang, mayat itu benar-benar abu.
 
Melirik cermin di tanah, dia mengepalkan rahangnya, berjalan, dan mengambilnya, mencengkeramnya dengan kuat.

Masih merasa bertentangan dan takut, Meng Hao pergi, berjalan kembali ke Gua Immortal secepat mungkin. Dia duduk dengan linglung. Untuk waktu yang lama dia hanya duduk di sana, sebelum akhirnya bergerak lagi untuk membuka tas memegang Zhao Wugang. Ketika dia melihat apa yang ada di dalam, matanya berkilau. Suasana gelap yang disebabkan oleh pembunuhan pertamanya tiba-tiba berubah.

“Orang ini sangat kaya,” serunya, menghela napas. Kantung pegangan berisi delapan Spirit Stones, tujuh Spirit Condensing Pills dan sebuah fragmen tulang yang ditutupi dengan simbol-simbol aneh.

Dia melihat pecahan tulang, lalu segera membuangnya. Itu menggambarkan teknik Were-demon. Dia bahkan tidak berani menyentuhnya. Dia tidak ingin berubah menjadi Iblis-setan dan kemudian dihancurkan oleh cermin tembaganya sendiri.

Saat dia melemparkan potongan tulang itu ke samping, dia tiba-tiba teringat akan pedang terbang itu. Dia segera berjalan keluar dari gua dan melacaknya di hutan. Dia mengangkat pedang putih pendek dan kembali ke gua untuk memeriksanya, matanya berkilauan.

Meng Hao tidak bisa memikirkan bagaimana mendamaikan perbedaan antara cara Dewa dan jalan Konfusius. Dia memutuskan untuk berhenti memikirkan masalah ini. Mungkin dia akan memahaminya suatu hari, tetapi untuk sekarang, hal yang paling penting adalah untuk mencari cara untuk tetap hidup di Sekte.

Dengan mata penuh tekad, dia mengeluarkan Batu Roh dan merasakannya. Kemudian dia mengeluarkan cermin tembaga dan meletakkannya di sebelahnya, melihatnya sebentar.

“Penatua Brother Zhao memprovokasi saya,” gumamnya. “Saya harus membalas. Aku mencoba untuk memperbaiki keadaan, tetapi dia menolak. Aku membunuh seseorang, tetapi aku mencoba bersikap masuk akal. Aku mencoba bersikap baik, tetapi dia bergegas mati.
 
“Cermin itu berbau darah. Di tangan seorang penjahat, itu akan menjadi alat kejahatan, tetapi di tangan aku, itu akan berbeda. Aku memiliki kebaikan hati Konfusianisme, dan harta ini milik saya. Ini akan berbeda. “Dia menatap cermin dan mengambil napas dalam-dalam.

“Itu tidak hanya meledak, dan tidak hanya mencari darah. Di masa depan, aku akan menggunakannya dengan hati-hati. ”Dia bergumam pada dirinya sendiri seperti ini selama beberapa waktu, lalu mengangkat kepalanya, memikirkan misteri lain dari cermin, dan harapannya. Dia menggertakkan giginya.

“Sukses atau gagal. Sekarang kita akan lihat. Jika itu sukses, maka latihan kultivasi Meng Hao akan menjadi sesuatu yang biasa-biasa saja. “Tanpa ragu-ragu lagi, Meng Hao mengeluarkan Core Iblis dan Batu Setengah-Roh, lalu meletakkannya di cermin. Dia menunggu dengan antisipasi gugup.

Cukup waktu berlalu untuk membakar setengah dupa, tetapi sama sekali tidak terjadi apa-apa. Inti Iblis tidak berubah, Batu Roh tidak menghilang. Masih ada satu Inti Iblis.

Meng Hao mengerutkan kening. Dia mondar-mandir di sekitar gua sebentar sebelum melihat kembali ke cermin.

“Tidak mungkin. Bulan lalu itu pasti membuat dua … “Dia menatap Batu Roh di cermin, melamun. Setelah beberapa saat, dia menampar tas memegang dan mengeluarkan setengah dari Batu Roh, yang dengan hati-hati dia letakkan di atas cermin.

Hampir segera setelah dia meletakkan Batu Roh, aura hitam melintas di permukaan cermin, dan itu tampaknya berubah menjadi danau. Dua Batu Roh tenggelam, dan kegelapan berdesir, mengembun ke Inti Iblis. Dan kemudian, di sebelah Core Iblis pertama muncul satu detik!

Meng Hao terpana. Meskipun dia telah mempersiapkan dirinya dalam hati, dia masih terkejut. Setelah beberapa waktu berlalu, dia mengambil dua Core Iblis dan memeriksanya dengan penuh semangat.

“Jadi itu benar! Betapa dalam! ”Dia mulai bernapas dengan keras, dan membutuhkan waktu sebelum dia bisa menenangkan diri. Tiba-tiba segalanya
 
tampak mungkin. Dia menarik napas dalam-dalam, lalu mencoba proses itu lagi.

Satu Batu, dua Batu … sembilan Batu, dia hanya punya satu yang tersisa. Di depannya ada empat Core Iblis penuh. Jika kamu menghitung yang asli, itu akan menjadi lima.

Batu-batu itu mengeluarkan aroma manis yang tumbuh kental di udara, membuatnya merasa mabuk. Seringai konyol di wajahnya, dia menyadari bahwa ini adalah kekayaan paling banyak yang pernah dia miliki sepanjang hidupnya. Itu adalah pemandangan yang tidak pernah dilihat oleh para murid Sekte Luar.

Kegembiraannya bertahan sampai jauh ke tengah malam. Mencengkeram Inti Iblis, dia menempatkan satu ke lidahnya dan menelannya. Dua jam kemudian, dia membuka matanya dan minum pil lagi.

Dia belum pernah melakukan sesuatu yang boros sebelumnya. Pada saat energi yang tampaknya tak terbatas dari dua Core Iblis sepenuhnya tersebar di tubuhnya, fajar telah tiba.

Tubuhnya gemetar, dan sekumpulan kotoran telah dikeluarkan melalui pori- porinya. Ketika dia membuka matanya, mereka bersinar cemerlang.

“Tingkat ketiga Qi Kondensasi!” Meng Hao masih belum puas. Dia melihat ke bawah pada tiga pil yang tersisa. Dia mengambil satu lagi. Menjelang fajar keesokan harinya, dia telah mengkonsumsi semua Core Iblis. Basis Kultivasinya hanya selebar rambut dari berada di puncak level ketiga Qi Kondensasi.

Adapun delapan pil Kondensasi Roh, mereka tidak akan banyak berguna untuk Meng Hao mengingat basis Budidaya saat ini. Bahkan mengambil semuanya sekaligus tidak akan banyak manfaatnya. Dia curiga ada hubungannya dengan Core Iblis. Menimbang bahwa Pil Kultivasi Roh didistribusikan secara teratur oleh sekte, mereka seharusnya tidak begitu efektif.
 
“Sejumlah kecil tidak akan melakukannya. Bahkan jika aku mengambil lusinan, itu tidak akan banyak berpengaruh. “Meng Hao menutup matanya, berkonsentrasi pada energi spiritual di tubuhnya. Itu bukan lagi aliran; itu berubah menjadi sungai. Itu bukan sungai besar, tapi jelas lebih besar dari sungai. Saat itu beredar di seluruh tubuhnya, itu memberinya perasaan kekuatan. Dia bisa merasakan energi yang mencukupi untuk mengisi dirinya.

Mengingat tingkat kekuatan yang mengejutkan, Meng Hao tahu bahwa dibandingkan kemarin, dia telah mengalami kelahiran kembali yang menyeluruh. Sebelumnya, dia adalah seorang Kultivator lemah yang siapa pun bisa mendorong. Sekarang, di antara murid-murid tingkat ketiga yang bisa menduduki Zona Publik, basis Kultivasinya begitu tinggi sehingga menempatkannya sebagai salah satu yang paling kuat.

Dia melambaikan tangan kanannya dengan bersemangat dan Ular Api selama lengannya meraung hidup. Panasnya segera memenuhi Gua Immortal. Flame Serpent yang ganas, dipenuhi dengan kekaguman yang memukau, mengeluarkan semburan api.

Jika dia bertemu Zhao Wugang dengan tingkat kekuatan ini, Flame Serpent- nya akan terbang maju. Setidaknya itu akan sangat melukainya, jika tidak membuatnya mati.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 10

Bab 10: Wang Tengfei

Menjelang akhir September, ia tumbuh sepanas biasanya. Panas menolak untuk menghilang, bukannya tumbuh semakin kuat. Di Domain Selatan Benua Nanshan, di Negara Bagian Zhao, keadaan biasanya mulai dingin sekitar bulan November. Pada Januari, cengkeraman musim dingin yang membeku bisa dirasakan.

Suatu pagi subuh, Meng Hao meninggalkan Gua Abadi, mata bersinar, penuh harapan tentang masa depan.

“Basis Kultivasi saya hanya selebar rambut dari puncak level ketiga Qi Kondensasi,” katanya, sambil menarik napas dalam-dalam. “Mungkin aku tidak bisa dianggap kuat di Sekte Luar, tapi setidaknya tidak ada yang akan menghukumku,” Dia memandang ke kejauhan. Angin sepoi-sepoi gunung mengangkat rambutnya ketika berhembus, dan dia tiba-tiba tampak cukup anggun.

Awalnya seorang sarjana turun-temurun, dia telah memasuki dunia Dewa. Ketika dia mengingat kembali peristiwa-peristiwa yang terjadi pada hari- hari sebelumnya, mereka tampak hampir tidak nyata.

“Sayang sekali aku tidak punya Batu Roh yang cukup. Dan Pil Kondensasi Roh tidak cukup kuat untuk bisa berguna … “Kegembiraannya memudar menjadi kekecewaan ketika dia berpikir tentang Spirit Stones.

“Fatty, Wang Youcai, dan pemuda yang keras kepala lainnya,” Meng Hao bergumam pada dirinya sendiri. “Kami berempat datang ke Reliance Sect bersama. Aku ingin tahu bagaimana keadaan mereka sekarang. ”Tubuhnya bergerak maju dengan cepat. Sirkulasi energi spiritual di tubuhnya, ia segera menuju ke Gunung Utara.
 
Pegunungan Timur, Selatan, Barat dan Utara dari Reliance Sekte menjulang tinggi ke langit, ditutupi dengan paviliun yang diukir dari batu giok. Jika kamu mengamati gunung dengan cermat, Kamu bisa melihat sinar fajar menyinari puncaknya, baru mulai menerangi lingkungan.

Awan putih melingkari puncak, menutupi sebagian gunung. Itu benar-benar tampak seperti tempat Dewa.

jika kamu ingin pergi dari Gunung Selatan ke Gunung Utara, tetapi ingin menghindari Sekte Luar, maka kamu harus melewati Gunung Timur atau Barat. Meng Hao berjalan di sepanjang jalan melewati Gunung Timur, dua ayam liar di tangan.

“Aku belum melihat Fatty dalam waktu sekitar dua bulan, aku bertanya-tanya apakah dia kehilangan berat badan.” Memikirkan Fatty, Meng Hao tersenyum. Kemudian, matanya berkedip dan dia berhenti berjalan.

Dia merasakan angin sepoi-sepoi dari depan, yang membawa kabut tipis. Di tengah kabut berjalan seorang pria muda mengenakan jubah putih mewah.

Dia jelas berbeda dari murid Sekte Luar lainnya. Pakaiannya seputih salju dan rambutnya yang panjang tergerai di pundaknya. Luar biasa tampan, hampir cantik, ia memberikan kesan sempurna dalam segala hal, baik secara fisik maupun temperamen. Seolah-olah dia telah diberkati oleh Surga, yang dipilih secara alami.

Ekspresinya dingin dan acuh tak acuh, seolah-olah tidak ada yang layak untuk membuatnya mengubahnya. Bahkan jika gunung-gunung runtuh di depannya, dia akan tetap tenang. Kabut di bawahnya bergolak dan bergejolak.

Di belakangnya berjalan dua pemuda, yang juga tampan, tetapi bila dibandingkan dengan pemuda berjubah putih itu tampak seperti sampah.

“Penatua Brother Wang, kami telah mendengar bahwa dalam beberapa tahun, Sekte akan memiliki pelatihan khusus untuk mempromosikan murid-murid ke Sekte Dalam. Kami Junior Brothers ingin mengambil kesempatan ini untuk memberi selamat kepadamu sebelumnya. ”
 
“Iya nih. Ketika Penatua Brother Wang memasuki Sekte, dia sudah terkenal. Dia bahkan membangkitkan minat tiga Sekte besar lainnya. Tetapi pada akhirnya, kamu memutuskan untuk tetap dengan Reliance Sect. Kemurahan hati yang luar biasa! Penolakan untuk melanggar etika Sekte, mengabaikan undangan orang luar, mencapai tingkat keenam Qi Kondensasi dalam dua tahun ini. Aku bahkan mendengar salah satu Leluhur mengatakan bahwa pelatihan promosi diadakan hanya untuk Penatua Brother Wang. ”

“Betul. Setelah Penatua Brother Wang memasuki Sekte Batin, itu tidak akan lama sebelum dia melampaui Penatua Sister Xu dan Penatua Brother Chen. Dia akan menjadi murid nomor satu terkenal dari Reliance Sect. “

“Jangan bicara bodoh,” kata pria berjubah putih, suaranya lembut. “Penatua Sister Xu adalah Terpilih, dan Penatua Brother Chen dengan sepenuh hati berfokus pada Dao. Mereka adalah sesama murid yang aku kagumi dan hormati. ”Suaranya ringan dan hangat, tetapi juga gagah dan menyenangkan di telinga. Ini adalah murid nomor satu dari Sekte Luar, Wang Tengfei.

“Penatua Brother telah mencapai penguasaan Budidaya yang luar biasa. Dengan bakat terpendam dan sifat baik seperti itu, kami para Bruder Muda dengan senang hati menerima instruksi kamu. ”

“Ya, Penatua Brother Wang memperlakukan semua orang dengan ramah, bahkan para murid dari tingkat pertama Qi Kondensasi. Semua orang di Sekte tahu ini. Aku sangat mengagumi kamu. ”

Mereka bertiga berbicara, berjalan perlahan menuju Meng Hao. Penatua Brother Wang, dalam jubah putihnya, melihat Meng Hao dan mengangguk. Dia melewati mereka, dan dua orang lainnya bahkan tidak memberinya satu tatapan. Saat mereka berjalan, Meng Hao melirik ke belakang. Saat itulah dia menyadari kaki pria berjubah putih itu tidak ada di tanah. Sebaliknya, ia melayang sekitar tujuh inci dari tanah. Meng Hao ternganga kaget.

Dia menyadari bahwa dia sendiri bahkan tidak bisa membandingkan dengan cara apa pun. Dia lemah dan berkulit gelap, tidak menarik sama sekali.
Selanjutnya, dia membawa dua ayam menggeliat di tangannya.
 
“Jadi, itulah Penatua Brother Wang Tengfei. Dia memiliki kemampuan untuk melayang di udara, keterampilan yang datang dengan tingkat kelima dari Kondensasi Qi. ”Dia telah mendengar desas-desus tentang Penatua Brother Wang, dan tahu banyak tentangnya. Ketika Wang Tengfei telah memasuki Sekte, itu telah menyebabkan keributan besar di dunia Budidaya di Negara Bagian Zhao. Tidak ada yang tahu harga sebenarnya yang dibayar oleh Reliance Sect untuk menenangkan gelombang keributan, atau mengapa ia memutuskan untuk tetap tinggal.

“Jika aku terlihat seperti dia, aku bisa menempatkan pertama di ujian Imperial. Aku bisa menikahi putri Kaisar. “

Dipenuhi dengan kekaguman, Meng Hao berbalik dan melanjutkan menuju Gunung Utara.

Dia tidak berhenti sepanjang jalan, dan pada tengah hari, telah tiba di pegunungan liar yang berbatasan dengan Gunung Utara. Di sinilah ia dan Fatty biasanya datang untuk memotong kayu. Begitu dia tiba, dia mendengar suara memotong. Sambil tersenyum, dia berjalan cepat ke depan, dan segera melihat Fatty, menebang pohon.

Dia baru saja akan mengucapkan salam, lalu berhenti dan mundur selangkah.

“Kamu mencuri istriku, dan mantou-ku. Aku akan memotongmu sampai mati! Aku akan menggigitmu sampai mati! “Fatty belum kehilangan berat badan.
Bahkan, dia sedikit lebih gemuk. Dia tampak seperti bola bundar.

Matanya terpejam, dan dia berdiri di sana melolong, dikelilingi oleh potongan kayu. Dia meretas pohon-pohon, tubuhnya memutar. Kemudian, dia menjatuhkan kapak dan jatuh tertidur.

Bekas gigitan dalam bisa terlihat pada gagang kapak yang panjang.

Meng Hao terkejut. Dia tidak pernah membayangkan bahwa dalam dua bulan lagi, perilaku berjalan sambil tidur Fatty akan menjadi lebih parah. Sekarang tidak hanya terjadi di malam hari, tetapi di siang hari juga.
 
Dia ragu-ragu apakah akan membangunkannya atau tidak, ketika tiba-tiba hidung Fatty berkedut dan dia menggosok matanya. Dia menatap, mata bersinar, tampak seolah-olah dia akan ngiler.

“Aku mencium bau ayam liar! Ya, dua dari mereka! “Dia melompat dan melihat sekeliling, meskipun dia tidak melihat Meng Hao berdiri di sana di hutan. Kemudian dia melihat pohon-pohon yang ditebang di sekitarnya, pandangan rasa terima kasih memenuhi matanya.

“Ah, Meng Hao, kamu baik sekali,” katanya emosional. “Kamu sudah pergi begitu lama, tapi kamu tetap kembali diam-diam untuk membantuku memotong kayu. Sudah seperti ini selama hampir dua bulan. Meng Hao, aku, Li Fugui 1, tidak pernah memiliki teman yang lebih baik sepanjang hidupku. “

Meng Hao, masih berdiri di kejauhan, mendengar semua ini dan kagum. Dia memandang Fatty dengan aneh, lalu batuk ringan dan melangkah maju.

Ketika dia muncul, sepertinya Fatty bisa merasakannya. Dia menoleh dan melihat dia, wajahnya penuh kegembiraan.

“Meng Hao, kamu akhirnya menunjukkan wajahmu,” katanya dengan bersemangat. “Setiap kali aku bangun, aku memanggilmu, tetapi kamu tidak pernah muncul … ah?” Tatapannya jatuh ke dua ayam liar, dan matanya melebar.

Beberapa saat kemudian, api mengelilingi ayam-ayam itu, dan aroma harum memenuhi udara. Meng Hao dan Fatty duduk bersama, sama seperti ketika mereka berdua menjadi pelayan. Mereka melahap ayam itu.

“Aku belum makan ayam liar selama dua bulan,” kata Fatty, mulutnya penuh ayam. “Kenapa kamu tidak menunjukkan wajahmu selama ini? Karena kamu selalu datang untuk membantu saya memotong kayu, mengapa kamu tidak membawa ayam juga? “Sukacita di wajahnya jelas terlihat saat dia menatap Meng Hao. Tampaknya pada waktunya di Reliance Sect, dia datang untuk melihat Meng Hao sebagai kerabat.

Meng Hao tertawa misterius dan tidak memberikan penjelasan. Sambil menggigit ayam, dia menatap Fatty. Saat itulah dia memperhatikan bahwa gigi
 
Fatty tampak lebih panjang dari sebelumnya.

“Bagaimana pelatihan Kultivasi kamu berlangsung?” Tanyanya. “Apakah kamu bisa merasakan energi spiritual?”

“Jangan membawanya,” katanya sambil menghela nafas panjang. “Saya berlatih setiap malam, tetapi anehnya, Aku belum bisa merasakan sedikit pun energi spiritual. Satu-satunya hal yang terjadi adalah gigi saya tumbuh. Aku khawatir Aku akan menggigit lidah saya, “Dia terlihat sangat tertekan.

“Buka mulutmu,” kata Meng Hao tiba-tiba. “Biarkan aku melihat gigimu.” Apa yang Meng Hao lihat mengejutkannya.

Setelah menelan seteguk ayam, Fatty membuka mulutnya untuk memperlihatkan satu set gigi panjang yang berkilauan di bawah sinar matahari. Saat dia memeriksa mereka, ekspresi Meng Hao menjadi semakin asing. Dia hampir tidak bisa mempercayainya. Dia bisa dengan jelas merasakan energi spiritual berfluktuasi dalam gigi Fatty.

“Bagaimana Fatty melakukan pelatihannya?” Pikir Meng Hao. “Bagaimana energi spiritual bisa bergerak ke giginya? Mereka telah menjadi Gigi Roh? Jika dia terus berlatih dengan cara ini, mereka akan berubah menjadi harta sejati … “Dia menggelengkan kepalanya dengan takjub.

Waktu berlalu, dan segera matahari akan segera terbenam. Meng Hao dan Fatty mengobrol seperti dulu di masa lalu. Dia memberi tahu Fatty semua tentang hal-hal yang terjadi di Sekte Luar, kecuali cermin tembaga, tentu saja.

Fatty mendengarkan dengan penuh perhatian, dipenuhi dengan keinginan untuk mencapai level pertama Qi Condensation dan dipromosikan.

Ketika tiba saatnya untuk pergi, Meng Hao memberikan Pill Kondensasi Roh kepada Fatty. Dia menelannya, dan kemudian mereka berpisah. Fatty menyaksikan Meng Hao menghilang ke dalam hutan, tampak agak melankolis, meyakinkan dirinya sendiri bahwa dia akan rajin mengikuti pelatihan kultivasi.
 
Dia datang dengan rute Gunung Timur, jadi Meng Hao memutuskan untuk kembali ke Gunung Barat. Ini adalah pertama kalinya dia melintasi keseluruhan Reliance Sect. Menjelang senja, dia berjalan di sebelah dataran tinggi yang menjorok keluar dari Gunung Barat. Di dataran tinggi adalah tablet batu besar.

Tablet batu itu berwarna darah, seolah-olah dicat dengan darah. Beberapa karakter diukir pada batu dingin.

Zona Publik Tingkat Rendah.

Ada lebih banyak karakter di samping, lebih kecil. Itu menjelaskan bahwa murid level empat Qi Kondensasi dilarang masuk. Hanya tingkat pertama hingga ketiga yang bisa memasuki Zona Publik.

Mendongak, Meng Hao bisa melihat beberapa tokoh saling bertautan dalam pertempuran. Banyak teknik yang digunakan saat mereka berjuang mati- matian. Darah menyembur ke segala arah, dan tangisan yang menyedihkan terdengar. Sebuah lengan dipotong, sebuah tas berisi disambar.

Ketika dia menyaksikan, seseorang bergegas menuruni gunung, berteriak, diikuti oleh seorang lelaki besar dengan seringai mengerikan.

“Tolong aku!”

“Siapa yang bisa menyelamatkanmu dari Cao ?!”

1. “Fatty” Nama Li Fugui dalam bahasa Cina adalah 李富贵 (lǐ fù guì) – Li adalah nama keluarga yang umum. Fugui berarti “kaya dan berpengaruh”

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.