-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0001 - 0005

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 1

Bab 1: Cendekiawan Meng Hao

Negara Zhao adalah negara yang sangat kecil 1. Seperti negara kecil lainnya di Benua Nanshan, rakyatnya mengagumi Tang Besar 2 di Tanah Timur, dan mereka mengagumi Chang'an 3. Tidak hanya raja yang membawa kekaguman ini, semua ulama di Negara Zhao melakukannya. Mereka bisa melihatnya, hampir seolah-olah mereka berdiri di atas Menara Tang di ibu kota, oh begitu jauh.

April ini tidak terlalu dingin, juga tidak terlalu panas. Angin sepoi-sepoi membelai tanah, melewati seruling Qiang Di di Gurun Utara, bertiup di atas tanah Tang Besar. Di bawah langit senja, ia mengangkat debu seperti kabut, lalu berputar-putar, memutar, mencapai Gunung Daqing di Negara Bagian Zhao. Kemudian jatuh ke seorang pria muda yang duduk di sana di puncak gunung.

Dia adalah seorang pemuda yang kurus, memegang labu botol dan mengenakan jubah sarjana biru bersih. Dia tampak sekitar enam belas atau tujuh belas. Dia tidak tinggi, dan kulitnya agak gelap, tetapi matanya yang cerah bersinar dengan kecerdasan. Namun, semua kecerdasannya tampaknya disembunyikan oleh kerutan di wajahnya. Dia tampak bingung.

“Gagal lagi …” Dia menghela nafas. Namanya Meng Hao, seorang siswa biasa dari Kabupaten Yunjie, yang terbaring di kaki gunung 4. Bertahun-tahun yang lalu, orangtuanya hilang, dan tidak meninggalkan banyak hal dalam hal aset. Pendidikan itu mahal, jadi dia hampir bangkrut.

“Aku mengikuti ujian Imperial tiga tahun berturut-turut. Sepanjang waktu itu, Aku membaca buku yang ditulis oleh orang bijak sampai saya ingin muntah. Mungkin itu bukan jalan bagiku. ”Dipenuhi dengan penghinaan diri, dia menatap botol labu, matanya suram.
 
“Impian aku untuk menjadi seorang pejabat dan menjadi kaya terus saja semakin jauh. Aku mungkin juga lupa tentang mencoba untuk mencapai Tang Besar … Betapa tidak berguna untuk menjadi seorang siswa. “Dia tertawa getir. Duduk di sana di puncak gunung yang sunyi, menatap labu botol di tangannya, dia tampak semakin bingung. Dia mulai merasa takut. Apa yang akan dia lakukan di masa depan? Kemana dia akan pergi?

Mungkin seorang pejabat tinggi akan menaruh minat padanya, atau seorang gadis muda yang cantik. Atau apakah dia akan melanjutkan ujian, tahun demi tahun?

Tidak ada jawaban untuk pertanyaan itu. Dia hanyalah seorang remaja, dan perasaan tersesat ini melahapnya seperti mulut raksasa yang tak terlihat. Dia benar-benar merasa takut.

“Bahkan para guru di kota hanya bisa membuat beberapa keping perak. Itu lebih buruk dari toko tukang kayu Paman Wang. Jika aku menyadarinya sebelumnya, Aku bisa belajar beberapa keterampilan pertukangan dari dia. Setidaknya saat itu aku tidak akan kelaparan seperti aku sekarang. “Dia terdiam beberapa saat.

“Saya tidak punya banyak makanan atau uang yang tersisa di rumah. Aku berutang Steward Zhou tiga keping perak. Apa yang akan aku lakukan? “Dia mengangkat kepalanya dan menatap langit, biru dan besar. Itu sangat besar sehingga kamu tidak bisa melihat ujungnya. Sangat mirip dengan bagaimana dia tidak bisa melihat masa depannya.

Setelah beberapa saat, Meng Hao menggelengkan kepalanya dan mengeluarkan selembar kertas dari jubahnya. Dia membacanya dengan cermat, meletakkannya di botol labu, lalu berdiri dan melemparkan labu itu ke bawah gunung.

Di bawah gunung ada sungai lebar yang tidak pernah membeku selama musim dingin, dan dikatakan mengalir sampai ke Tang Besar.

Meng Hao berdiri di atas gunung, menyaksikan botol labu melayang semakin jauh di sepanjang sungai. Dia menatap tanpa berkedip. Untuk sesaat, dia sepertinya melihat sekilas ibunya, dan kebahagiaan masa kecilnya. Labu
 
membawa mimpinya, keinginannya, dan harapannya untuk masa depan. Mungkin suatu hari seseorang akan mengambilnya, membukanya, dan membaca catatan itu.

“Terlepas dari apa yang aku lakukan, baik itu belajar atau bekerja, Aku akan tetap hidup.” Ini adalah kepribadiannya: cerdas dan tekun. Jika dia tidak seperti ini, dia tidak akan bisa bertahan hidup setelah orang tuanya pergi.

Dia mengangkat kepalanya ke arah langit, tatapan keras kepala di matanya semakin dalam. Dia akan turun gunung.

Pada saat yang tepat itu, dia mendengar suara lemah datang dari tebing di dekatnya. Suara itu sepertinya ditanggung oleh angin. Saat melewati telinga Meng Hao, hampir terlalu samar untuk diperhatikan.

“Tolong tolong…”

Meng Hao berhenti sejenak, kaget, lalu mendengarkan dengan cermat. Saat dia berkonsentrasi, suara suara meminta bantuan tumbuh lebih kuat.

“Membantu…”

Dia berjalan beberapa langkah ke depan sampai dia hampir mencapai tepi puncak. Ketika dia mengintip dari tepi, dia melihat seseorang, tubuhnya mencuat dari celah di tengah tebing. Wajah pucat penuh ketakutan dan putus asa, ia menangis minta tolong.

“Kamu … kamu Meng Hao, kan? Bantuan, Cendekia Meng! Tolong aku! ”Itu adalah seorang remaja. Begitu dia melihat Meng Hao, dia mengungkapkan keterkejutan dan kebahagiaan, setelah tiba-tiba menemukan harapan dalam situasi putus asa.

“Wang Youcai 5?” Mata Meng Hao tumbuh lebar saat dia menatap pemuda itu. Dia adalah putra Paman Wang, yang memiliki toko pertukangan di kota. “Bagaimana kamu bisa sampai di sini?”

Meng Hao menatap celah itu. Tebing itu sendiri cukup curam, dan sepertinya mustahil untuk turun. Kecerobohan sekecil apa pun akan membuat pendaki
 
jatuh ke sungai.

Mempertimbangkan seberapa cepat sungai mengalir, jika kamu jatuh, kemungkinan kematiannya sekitar sembilan puluh persen.

“Bukan hanya saya, ada orang lain dari kota terdekat,” kata Wang Youcai. “Kita semua terjebak di sini. Brother Meng, jangan mengobrol, tolong, bantu kami keluar. “Mungkin dia terlalu lama nongkrong di celah. Tangannya mencengkeram udara, dan jika bukan karena rekan senegaranya, yang meraih bajunya, dia akan terpeleset dan jatuh dari tebing. Wajahnya menjadi pucat karena ketakutan.

Meng Hao menyadari bahayanya. Tetapi dia telah mendaki gunung sendirian hari ini, dan tidak memiliki tali. Bagaimana dia bisa menyelamatkan siapa pun? Pada saat itu, dia berbalik dan menyadari bahwa lereng gunung ditutupi tanaman merambat.

Selemah dia, butuh dua jam untuk menemukan pohon anggur rotan yang cukup panjang. Terengah-engah, ia menyeret rotan ke tebing. Menyebut nama Wang, dia membungkuk dan menurunkan rotan ke tebing.

“kamu masih belum memberi tahu saya bagaimana kamu sampai di sana,” kata Meng Hao sambil menurunkan tanaman anggur.

“Dengan terbang!” Bukan Wang Youcai yang mengucapkan kata-kata itu, tetapi seorang pemuda lain yang menjulurkan tubuhnya keluar dari celah di sebelahnya. Bocah ini tampak bersemangat dan cerdas, dan berbicara dengan suara keras.

“Omong kosong! Kamu bisa terbang? ”Ejek Meng Hao, menarik sedikit pohon anggur rotan. “Jika kamu bisa terbang ke sini, lalu mengapa kamu tidak terbang kembali?”

“Jangan mendengarkan omong kosongnya,” kata Wang Youcai, jelas khawatir Meng Hao tidak akan menurunkan pohon anggur rotan kembali. “Kami ditangkap oleh seorang wanita terbang. Dia bilang dia akan membawa kita ke Sekte untuk menjadi pelayan. “
 
“Lebih banyak omong kosong?” Kata Meng Hao dengan acuh tak acuh. “Hanya Dewa dari legenda yang bisa melakukan itu. Siapa yang mempercayainya? ”Dalam buku-buku yang telah dia baca, ada cerita tentang orang-orang yang menjadi kaya setelah bertemu Dewa, tetapi itu semua hanya kebohongan.

Tepat ketika rotan mencapai celah, Wang menangkapnya. Tapi kemudian, Meng Hao tiba-tiba merasakan angin dingin di belakang punggungnya. Dari suhu di sekelilingnya, sepertinya musim dingin telah kembali. Dia menggigil. Dia perlahan berbalik untuk melihat ke belakang, lalu menjerit dan melangkah maju ke kehampaan, mulai jatuh dari tebing.

Dia telah melihat seorang wanita berjubah perak panjang dan wajah pucat, berdiri di sana menatapnya. Mustahil untuk mengatakan usianya. Dia sangat cantik, tetapi memancarkan rasa dingin yang membuat orang merasa seolah- olah dia baru saja merangkak keluar dari kubur.

“Terkadang ketika kamu menemukan hal-hal tertentu dengan kualitas tertentu, itu hanya takdir.”

Ketika suara itu mengenai telinganya, rasanya seperti tulang bergesekan. Wanita ini tampaknya memiliki semacam kekuatan aneh, dan ketika Meng Hao menatap matanya, seluruh tubuhnya terasa sedingin es, seolah-olah dia bisa melihat menembusnya. Seolah dia tidak bisa menyembunyikan apa pun darinya.

Kata-katanya masih mengambang di udara, dia mengguncang lengan bajunya yang lebar, dan tiba-tiba, embusan angin kehijauan mengangkat Meng Hao. Dia terbang menuruni tebing bersamanya. Pikirannya menjadi kosong.

Ketika mereka mencapai celah, wanita itu melambaikan tangannya dan melemparkannya ke dalam. Adapun dia, dia berhenti bergerak, seperti halnya angin kehijauan. Wang dan ketiga temannya bergegas mundur dengan ketakutan.

Wanita itu berdiri di sana, tidak mengatakan sepatah kata pun. Dia mengangkat kepalanya dan melirik tanaman rotan.
 
Meng Hao sangat gugup sehingga dia mulai gemetaran. Dia berdiri, melihat sekeliling dengan cepat. Celah itu tidak luas, dan sebenarnya cukup sempit. Bahkan dengan hanya beberapa orang di dalam, tidak ada banyak ruang.

Matanya tertuju pada Wang dan dua pemuda lainnya. Salah satunya adalah orang pintar; yang lain bersih dan gemuk. Mereka berdua menggigil, tampak seolah-olah mereka mungkin menangis karena ketakutan setiap saat.

“Aku pendek satu orang,” kata wanita berwajah pucat itu. Sekarang dia melihat Meng Hao bukannya rotan. “Aku akan memasukkanmu dengan mereka.”

“Siapa kamu?” Tanya Meng Hao, menyembunyikan ketakutannya. Dia adalah orang yang berpendidikan dan memiliki kepribadian yang kuat. Meski takut, ia mengendalikan dirinya dan tidak panik.

Wanita itu tidak mengatakan apa-apa. Dia mengangkat tangan kanannya dan melambaikan tangan, dan angin hijau muncul lagi. Itu mengangkat semua pria muda, dan mereka terbang keluar dari gua bersama dengan wanita itu, menembaki langit. Mereka menghilang. Yang tertinggal hanyalah Gunung Daqing. Itu berdiri di sana, lurus dan tinggi, menyatu dalam kegelapan senja.

Darah mengering dari wajah Meng Hao. Dia melihat dirinya di dalam angin hijau, melintasi langit. Ketika dia terbang di atas tanah, angin bertiup ke mulutnya, membuatnya tidak mungkin untuk bernapas. Sebuah kata muncul di kepalanya.

“Dewa?” Dia menahan napas untuk jumlah waktu yang biasanya diperlukan untuk bernapas sepuluh kali, sampai dia tidak bisa menahan lagi. Lalu dia pingsan.

Ketika dia membuka matanya, dia menemukan bahwa mereka telah mendarat di peron yang ditaburi dengan batu hijau, setengah jalan ke atas gunung. Lebih banyak gunung bergulir mengelilingi mereka. Awan dan kabut melayang- layang; ini jelas bukan dunia fana. Puncak indah pegunungan di sekitarnya tampak sangat aneh.
 
Wang dan para pemuda lainnya terbangun, ketakutan dan menggigil. Mereka menatap bagian belakang wanita itu.

Berdiri di depannya adalah dua Penggarap mengenakan jubah hijau panjang. Mereka tampaknya berusia dua puluhan. Mereka memiliki mata cekung dengan murid hijau yang menakutkan.

“Kerja bagus, Penatua Xu,” kata salah satu pria, suaranya menyanjung. “Kamu menemukan empat bayi muda berbakat.”

“Bawa mereka ke Quarter Servants,” kata wanita itu, wajahnya dingin, bahkan tidak melihat Meng Hao dan yang lainnya. Tiba-tiba, seluruh tubuhnya berubah. Dia menjadi pelangi dan kemudian menghilang ke pegunungan.

Pada saat ini, Meng Hao telah memulihkan ketenangannya. Dia menatap, mati rasa, di tempat wanita itu menghilang. Ekspresi muncul di wajahnya yang tidak muncul di sana selama enam belas tahun. Darahnya mendidih.

“Pelayan?” Pikirnya. “Jika pekerjaan itu untuk Dewa, gajinya pasti bagus.” Sekarang setelah dia tahu orang-orang tidak ingin membunuh mereka, dia mengambil langkah maju.

“Saudari Xu telah mencapai tingkat ketujuh Qi Kondensasi,” keluh yang kedua dari Penggarap. “Sekte Priest menganugerahkan Wind Pennant padanya, yang berarti meskipun dia tidak berada di tahap Foundation Establishment, dia masih bisa terbang.” Dia menatap arogan Meng Hao dan yang lainnya dengan arogan.

“Kamu dan kamu,” katanya menunjuk Wang dan pria muda yang pintar. “Ikuti aku ke Perempat Servant Selatan.”

“Tempat apa ini?” Wang bertanya, suara dan tubuhnya bergetar ketika Immortal menunjuk padanya.

“Sekte Reliance.”

1. Negara Zhao dinamai Negara bersejarah Zhao
2. Tang Besar dinamai setelah Dinasti Tang yang bersejarah
3. Changang dinamai kota bersejarah Tiongkok, Chang'an
4. Meng Hao nama dalam bahasa Cina adalah 孟浩 (mèng hào) – Meng adalah nama keluarga. Hao berarti “hebat” atau “banyak”
5. Nama Wang Youcai dalam bahasa Cina adalah 王有才 (wáng yǒu cái) – Wang adalah nama keluarga yang umum. Youcai berarti “memiliki bakat atau kemampuan”

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 2

Bab 2: Sekte Reliance

Sekte Reliance, yang terletak di dalam perbatasan Negara Zhao, di tepi selatan benua Nanshan, dulunya adalah yang pertama di antara Empat Sekte Besar. Meskipun masih terkenal di Domain Selatan, itu telah mengalami penurunan dalam beberapa tahun terakhir dan tidak mempertahankan posisi mulia yang dulu dimiliki. Saat ini, dibandingkan dengan Sekte lain dalam Negara Zhao, itu hanya bisa dianggap lebih rendah.

Sebenarnya, itu tidak selalu disebut Reliance Sect. Tetapi seribu tahun yang lalu, seorang Penggarap muncul yang menyebabkan sensasi luar biasa di Domain Selatan. Dia menyebut dirinya Relarch Patriarch, dan telah memaksa Sekte untuk mengubah namanya. Dia menginjak-injak semua Sekte lainnya di Negara Bagian Zhao, menjarah harta mereka, tetap tak tertandingi untuk beberapa waktu.

Tetapi segalanya berbeda sekarang. Patriarch Reliance telah hilang selama hampir 400 tahun. Jika bukan karena fakta bahwa tidak ada yang tahu jika dia hidup atau mati, Sekte sudah akan ditelan oleh beberapa Sekte lainnya. Itu melewati masa kejayaannya. Mengingat kurangnya sumber daya di Negara Bagian Zhao, dan tekanan dari ketiga Sekte lainnya, jika mereka ingin mendapatkan rekrutan baru, mereka terpaksa menculik orang untuk bertindak sebagai pelayan. Tidak mungkin mereka bisa membuka pintu untuk merekrut secara terbuka.

Meng Hao mengikuti pria berjubah hijau di sepanjang jalan kecil yang melintang di antara puncak gunung. Lingkungannya seperti taman, dengan bebatuan aneh dan pepohonan yang tampak aneh di mana-mana. Di tengah- tengah pemandangan yang indah, bangunan-bangunan berdekorasi luar biasa dengan genteng giok bangkit dari awan dan kabut. Meng Hao menghela nafas
 
terus menerus. Sedihnya, remaja gemuk di sebelahnya meraung sepanjang waktu, agak merusak suasana.

“Aku selesai, benar-benar selesai …. Aku ingin pulang, ”gumam remaja gemuk itu, air mata mengalir di wajahnya. “Ada mantou yang menunggu di rumah, dan memancing. Sial, sial. Aku ingin mewarisi tanah keluarga, menjadi orang tua yang kaya, dan memiliki beberapa selir. Aku tidak ingin menjadi pelayan di sini. “

Dia bergumam pelan untuk waktu yang dibutuhkan untuk minum setengah cangkir teh, sampai pria berjubah hijau itu berbalik. “Jika kamu mengucapkan sedikit omong kosong lagi,” katanya dengan dingin, “Aku akan memotong lidahmu.”

Remaja gemuk itu tiba-tiba gemetar hebat, matanya bersinar ketakutan, tetapi dia menutup mulutnya.

Ketika dia melihat ini, Meng Hao mulai mempertimbangkan kembali betapa indahnya situasinya mungkin atau mungkin tidak. Tetapi dia memiliki kepribadian yang gigih, jadi dia menarik napas panjang dan mempertahankan kesunyiannya.

Setelah beberapa saat, ketika mereka mencapai titik sekitar setengah jalan ke atas gunung, Meng Hao melihat deretan bangunan datar yang muncul dari kabut yang bergolak.

Tujuh atau delapan orang muda mengenakan jubah rami duduk di luar gedung. Mereka tampak kelelahan. Saat Meng Hao dan yang lainnya mendekat, orang- orang muda memperhatikan mereka, tetapi tidak memanggil salam.

Tidak jauh dari situ, seorang pemuda mengenakan jubah biru muda duduk di sebuah tebing. Wajahnya panjang, hampir seperti kuda, dan jubahnya jelas lebih mahal dan mewah daripada yang dikenakan oleh para pemuda lainnya. Meskipun wajahnya dingin, ketika pria berjubah hijau mendekati Meng Hao, pria muda itu berdiri dan menyambutnya dengan kepalan tangan.

“Salam, Kakak.”
 
“Ini adalah dua pelayan yang baru tiba,” kata pria berjubah hijau itu dengan tidak sabar. “Silakan mengatur akomodasi mereka.” Dengan itu, dia berbalik dan pergi, bahkan tidak melirik Meng Hao dan pemuda lainnya.

Setelah dia pergi, pemuda berwajah kuda itu duduk lagi, menyilangkan kakinya dan dengan dingin melirik Meng Hao dan remaja yang gemuk itu.

“Ini adalah Bagian Servant Utara,” katanya dengan suara dingin, tanpa emosi. “Reliance Sect tidak mendukung pemalas. Sekarang Anda di sini, Kamu akan bekerja selama tiga puluh tahun, dan kamu dapat pergi. Jika kamu mencoba melarikan diri, ada banyak binatang buas di pegunungan yang sepi ini, dan kamu pasti akan mati. Pergi mengambil seragam kerja kamu. Mulai sekarang, Kamu terisolasi dari dunia fana, dan akan bekerja dengan damai sebagai pelayan. “

Remaja gemuk itu gemetar lebih keras, wajahnya dipenuhi keputusasaan. Meng Hao tetap tenang. Bahkan, jauh di dalam matanya adalah kilau yang tak terlukiskan. Pria berwajah kuda itu memperhatikan. Dia telah memegang posisi ini selama bertahun-tahun dan telah melihat banyak orang muda ditangkap menjadi pelayan, tetapi belum pernah melihat orang setenang Meng Hao.

“Jika kamu memiliki temperamen yang baik,” katanya dengan ringan, “kamu mungkin tidak perlu bekerja selama tiga puluh tahun penuh. Kamu dapat berlatih kultivasi di waktu luang. jika kamu berhasil mencapai tingkat pertama Qi Kondensasi, maka Kamu akan dipromosikan ke Sekte Luar. Di bagian depan setiap jubah ada lencana kayu seukuran ibu jari, diukir dengan karakter “Servant.”

Selain jubah itu, ada juga sebuah buku kecil, di sampulnya tertulis tiga karakter: “Manual Kondensasi Qi.”

Begitu Meng Hao menatap karakter, dia mulai bernapas dengan keras. Dia menatap buklet dan mengingat bagaimana ketika mendiskusikan wanita berwajah dingin itu, pria berjubah hijau itu menyebutkan tingkat ketujuh Qi Kondensasi.
 
“Kita bisa menjadi murid Sekte Luar ketika kita mencapai tingkat pertama, tetapi wanita itu sudah mencapai tingkat ketujuh … apa itu Kondensasi Qi? Mungkin itulah cara untuk menjadi Immortal, seperti yang mereka bicarakan dalam cerita. ”

Jika itu adalah bayaran yang akan ia terima dari pekerjaannya, yah, itu mungkin bukan uang, tetapi itu akan bernilai ratusan keping emas di dunia luar. Kegembiraan Meng Hao meningkat. Dia mengambil jubah itu dan menggunakannya untuk membungkus lencana dan buklet.

“Rumah Ketujuh Timur adalah tempat kamu akan tinggal. Mulai besok, tugas Anda adalah memotong kayu. Sepuluh log masing-masing, setiap hari. Kamu tidak diizinkan makan sampai memotongmu selesai. ”Dia menutup matanya.

Bernafas dalam-dalam, Meng Hao meniru pria muda itu dan memberi hormat dengan kepalan tangan, lalu berjalan menuju rumah, diikuti oleh remaja yang gemuk. Bangunan itu nampak seperti halaman siheyuan yang telah diperluas beberapa kali. Mengikuti tanda-tanda itu, mereka menemukan yang ketujuh, lalu membuka pintu dan masuk.

Ruangan itu tidak besar. Isinya meja dan dua tempat tidur kecil, dan meskipun sederhana, cukup rapi dan rapi. Remaja yang gendut itu duduk di salah satu tempat tidur, lalu, karena tidak tahan lagi, mulai menangis.

Usianya sekitar 12 atau 13 tahun, dan dia menangis keras. Itu pasti bergema di luar.

“Ayah aku adalah Tuhan, dan aku juga harus menjadi Tuhan. Aku tidak seharusnya menjadi pelayan, “Dia tampak sangat putus asa, dan tubuh kecilnya yang gemuk bergetar.

“Berhenti menangis,” kata Meng Hao, berusaha menghiburnya. “Pikirkan tentang itu. Tidak seburuk itu di sini. Kami bekerja untuk Dewa. Berapa banyak orang yang akan iri pada kita jika mereka tahu? ”Dia dengan cepat menutup pintu.

“Saya tidak ingin bekerja untuk orang lain,” jawabnya. “Pernikahan aku sudah diatur dan hadiah pertunangan telah dikirim. Nyonya aku yang miskin
 
dan cantik bahkan belum menikah dengan aku, tetapi sudah menjadi janda. ”Semakin dia menangis, semakin dia patah hati.

Ekspresi aneh muncul di wajah Meng Hao. Remaja gemuk ini masih muda, pikirnya dalam hati. Aku tidak percaya dia dijanjikan seorang istri, namun belum pernah merasakan sentuhan tangan wanita. Dia menghela nafas secara emosional, memikirkan betapa menakjubkannya menjadi kaya. Keluarga remaja gemuk ini sangat kaya sehingga dia tidak perlu khawatir tentang makanan atau pakaian. Namun aku tidak punya apa-apa. Bahkan setelah menjual rumah leluhur saya tahun lalu, Aku masih berhutang banyak kepada Steward Zhou.

Memikirkan uang yang berhutang padanya membuatnya tertawa. Sekarang dia ada di sini, Zhou bisa mengejarnya demi uang jika dia cukup kuat. Jika tidak, dia akan mati pada saat Meng Hao pergi.

Semakin dia memikirkan tempat ini, semakin baik dia merasakannya. Dia tidak perlu khawatir tentang uang, penginapan atau makanan. Dia bahkan mendapat pembayaran senilai ratusan keping emas, dan itu bahkan sebelum dia mulai bekerja. Menimbang bahwa ini adalah tempat tinggal Dewa, bisa benar-benar dikatakan bahwa dia tiba-tiba diselamatkan dari situasi putus asa.

Tangisan remaja gendut itu mulai mengganggunya. Mengabaikannya, dia mengeluarkan manual dari jubah rami dan mulai membaca. Setelah membaca baris pertama halaman pertama, dia merasa kaget.

“Seseorang harus memiliki sesuatu untuk diandalkan. jika kamu seorang fana yang menginginkan kekayaan dan gelar, jika kamu seorang Penggarap yang ingin hidup bebas dari rasa khawatir, bergabunglah dengan Reliance Sect aku. Kamu dapat mengandalkan aku. ”Itu adalah pengantar manual, dan ditandatangani oleh Patriarch Reliance.

Meskipun itu hanya beberapa kata, mereka dipenuhi dengan kekuatan yang tak terlukiskan. Itu adalah undangan dan deskripsi dari Sekte Reliance. Meng Hao merasa mati rasa, dan kemudian, semuanya tiba-tiba masuk akal.
 
“Sekte Reliance. Apakah ini makna dari Sekte? Orang harus menemukan sesuatu untuk diandalkan; ketika mereka menemukan Reliance Sect, maka mereka akan menjadi kaya, kuat, dan bebas dari rasa khawatir. ”Itu semakin masuk akal. Dia menyadari bahwa jika dia memiliki pejabat yang bisa diandalkan, dia tidak akan pernah gagal dalam ujian tiga kali berturut-turut. Dia menghela nafas, rasa hormatnya tumbuh untuk Patriarch Reliance, yang belum pernah dia temui. Dengan satu kalimat itu, sepertinya pintu dalam hidupnya tiba-tiba terbuka.

“Dengan kata lain, aku harus menemukan seseorang untuk diandalkan ketika aku di sini. Jika aku melakukannya, Aku tidak perlu khawatir tentang apa pun. “Matanya menjadi lebih cerah ketika dia terus memindai manual. Segera, dia lupa waktu, dan bahkan tidak memperhatikan remaja gemuk yang menangis di sebelahnya.

Remaja gemuk itu akhirnya menangis hingga tidur sekitar tengah malam, dan dengkurannya mulai bergema di seluruh ruangan seperti guntur. Meng Hao dengan enggan menutup manual. Meskipun dia merasa sangat lelah, matanya dipenuhi dengan vim dan vigor.

“Buku ini tidak bernilai 100 emas, nilainya 1.000!” Katanya pada dirinya sendiri. Untuk seseorang yang selalu bermimpi menjadi pejabat kaya, sesuatu yang bernilai 1.000 emas lebih berharga daripada apa pun kecuali hidupnya.

Dalam kegembiraannya, dia memperhatikan bahwa dengkuran remaja yang gemuk telah berhenti. Dia menoleh, dan melihat bahwa pemuda itu telah duduk di tempat tidur dan melambaikan tangannya di sekitar dan bergumam.

“Aku akan mengalahkanmu sampai mati! Beraninya kau mencuri mantou-ku! Aku akan menggigitmu sampai mati! Beraninya kau mencuri istriku! ”Ketika dia berbicara, dia turun dari tempat tidur, matanya masih tertutup, mengayunkan tinjunya dengan marah. Kemudian, luar biasa, dia meraih meja dan menggigit sudut dengan mulutnya, meninggalkan bekas yang dalam.
Kemudian dia kembali tidur dan mulai mendengkur.

Meng Hao mengawasinya sebentar, hanya untuk mengkonfirmasi bahwa dia baru saja berjalan sambil tidur. Kemudian dia melihat kembali ke bekas gigitan, menyadari bahwa dia seharusnya tidak pernah memprovokasi remaja
 
yang gemuk ketika dia tertidur. Dia beringsut menjauh darinya, lalu menatap manual itu lagi, merasa bersemangat.

“Tingkat kesembilan Qi Kondensasi adalah jalan untuk menjadi Abadi. Bekerja untuk mereka, Aku memiliki kesempatan untuk menjadi Immortal sendiri. Itu adalah pembayaran terbesar yang mungkin. Jika aku menjadi Immortal, Aku harus memiliki kesempatan untuk menjadi kaya. '' Meng Hao mencengkeram manual, matanya bersinar cerah. Dia akhirnya menemukan jalan lain selain belajar untuk ujian.

Pada saat itu, pintu ditendang terbuka dengan keras, dan “harumph” yang keras terdengar.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 3

Bab 3: Promosi ke Sekte Luar

“Kamu tidur lebih awal. Sekarang saatnya bangun untuk Kakek Macan! “Pintunya bergetar ketika dibuka, dan seorang lelaki jangkung yang kuat masuk mengenakan jubah pelayan. Dia memelototi Meng Hao dan remaja gemuk itu.

“Mulai hari ini,” katanya dengan marah, “kalian berdua bajingan kecil akan memotong sepuluh pohon per hari untukku, masing-masing. Kalau tidak, Kakek Macan akan mengulitimu hidup-hidup. ”

“Salam, Kakek Macan,” kata Meng Hao, bergegas turun dari tempat tidur dan berdiri di sana dengan gugup. “Mungkin kamu bisa tenang …” Sebelum dia selesai berbicara, pria besar itu menatapnya.

“Kentut yang tenang! Anda pikir saya berbicara terlalu keras? “

Melihat sikapnya yang keras dan bertubuh besar, Meng Hao ragu-ragu, lalu berkata, “Tapi … Kakak Tua yang bertanggung jawab atas para pelayan sudah menugaskan kami untuk menebang sepuluh pohon per hari.”

“Lalu potong sepuluh ekstra untukku,” katanya dengan harrumph dingin.

Meskipun Meng Hao tidak mengatakan apa-apa, otaknya berputar. Dia baru saja tiba di Sekte Immortal, dan sudah ditindas. Dia tidak ingin menyerah, tetapi pria itu begitu besar dan kuat, dan dia sendiri jelas terlalu lemah, tidak mampu melawan. Lalu dia melirik meja, dan memperhatikan bekas gigitan.
Memikirkan kembali betapa kuatnya remaja gendut itu dalam cengkeraman mimpinya berjalan, ia mendapat inspirasi. Dia tiba-tiba berteriak pada remaja gemuk yang sedang tidur.

“Berlemak! Seseorang mencuri mantou dan pacarmu! “
 
Begitu kata-kata itu keluar dari mulutnya, remaja yang gendut itu duduk, mata terpejam, berteriak, wajahnya memelintir dengan kekejaman yang ganas.

“Siapa yang mencuri mantou-ku? Siapa yang mencuri istri saya? “Serunya, melompat keluar dari tempat tidur. “Aku akan mengalahkanmu sampai mati! Aku akan menggigitmu sampai mati! “Dia mulai menyerang secara acak di sekitar ruangan. Pria besar itu menatap dengan kaget, lalu maju selangkah dan membuat untuk menampar bocah itu.

“Kamu berani berteriak di depan Kakek Macan!” Tamparannya mendarat di wajah bocah itu, tetapi kemudian lelaki besar itu berteriak. Remaja gemuk itu, dengan mata tertutup, telah menggigit lengan pria itu. Tidak peduli bagaimana pria itu mengguncang lengannya, bocah itu menolak untuk melepaskannya.

“Berhentilah menggigitku, sial. Berhentilah menggigit. ”Pria ini adalah seorang pelayan, bukan seorang Penggarap. Dia telah menjadi pelayan sejak lama, dan tubuhnya kuat, tetapi rasa sakit itu menyebabkan dia berkeringat dingin. Dia meninju dan menendang, tetapi tidak bisa membuat remaja gemuk itu mengendurkan rahangnya sedikit pun. Semakin keras dia memukul, semakin dalam anak itu menggigit. Daging lelaki itu hancur, dan sepertinya sepotong akan segera dipotong.

Jeritannya melayang ke luar, sehingga orang lain mulai memperhatikan. Suara dingin berteriak.

“Apa keributannya?”

Itu adalah suara pemuda berwajah kuda. Begitu pria besar itu mendengarnya, ia mulai gemetar ketakutan. Meskipun rasa sakit yang mengerikan yang memelintir wajahnya, dia berhenti berteriak.

“Bukan ide yang baik untuk mengecewakan Kakak Tua yang bertanggung jawab atas pelayan,” kata pria besar itu dengan tergesa-gesa. “Tidak ada manfaatnya melanjutkan ini. Cepat, berhentilah menggigitku! Saya tidak membutuhkan sepuluh log. “
 
Meng Hao tidak pernah membayangkan keadaan mimpi remaja gemuk akan begitu intens, dan juga ingin menghentikan situasi. Dia berjalan maju dan dengan ringan menampar remaja gendut itu, lalu berbisik ke telinganya.

“Mantonya sudah kembali, dan begitu juga pacarmu.”

Pria muda itu tiba-tiba santai dan melepaskan rahangnya. Melanjutkan pukulannya ke udara, dia kembali ke tempat tidurnya, wajahnya berlumuran darah, lalu kembali tidur.

Melirik gugup lagi ke arah remaja gemuk itu, lelaki besar itu pergi tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Meng Hao berdiri di sana untuk sementara menganga, mengagumi remaja yang gendut itu, lalu kembali tidur dengan sangat hati-hati dan kembali tidur.

Keesokan paginya saat fajar.

Saat matahari pagi memenuhi langit, suara lonceng memenuhi udara. Tampaknya membawa kekuatan yang aneh; ketika orang-orang mendengarnya, mereka bangun dan memulai pekerjaan mereka. Remaja gemuk itu bangun.
Dia menatap tanda-tanda di tubuhnya dengan bodoh. Dia menyentuh wajahnya.

“Apa yang terjadi semalam? Kenapa seluruh tubuhku sakit? Apakah ada yang memukuli saya? “

Meng Hao berpakaian diam-diam untuk sementara waktu sebelum berbicara. “Tidak ada yang terjadi. Segalanya tampak normal. ”
“Kenapa wajahku terasa bengkak?” “Mungkin itu nyamuk.”
“Lalu kenapa mulutku berlumuran darah?”

“Kamu jatuh dari tempat tidur semalam. Beberapa kali, sebenarnya. “Meng Hao membuka pintu dan melangkah keluar, lalu berhenti dan melihat ke
 
belakang. “Lihat, berlemak,” katanya dengan nada serius, “kamu harus lebih sering menggertakkan gigi, menajamkannya.”

“Oh? Ayah aku dulu mengatakan hal yang sama, ”katanya terkejut, dengan hati-hati mengenakan jubahnya.

Meng Hao dan remaja gemuk berjalan keluar ke sinar matahari dan memulai hidup mereka sebagai pelayan di Reliance Sect, menebang pohon.

Masing-masing dari mereka bertanggung jawab atas sepuluh pohon. Di sekitar Quarter Servants Utara, lereng liar ditutupi dengan pohon. Meskipun pohon-pohon itu tidak besar, mereka sangat lebat dan menyebar seperti lautan sejauh mata memandang.

Membawa kapak pelayannya, Meng Hao menggosok bahunya. Lengannya terasa mati rasa dan menyakitkan. Kapak itu berat. Dari samping, remaja gendut itu terengah-engah saat mereka memanjat. Akhirnya, mereka menemukan area yang cocok, dan suara kapak berangsur-angsur terdengar ketika mereka mulai bekerja.

“Ayahku sangat kaya,” kata remaja gemuk dengan wajah panjang. Dia mengangkat kapaknya. “Aku akan menjadi super kaya juga. Aku tidak ingin menjadi pelayan … Dewa-dewa ini aneh, dan mereka memiliki sihir. Untuk apa mereka membutuhkan api? Dan mengapa mereka membutuhkan kita untuk menebang pohon untuk mereka? “

Berbeda dengan remaja gemuk yang cerewet, Meng Hao terlalu lelah untuk berbicara. Keringat menghujaninya seperti hujan. Karena kemiskinannya di Kabupaten Yunjie, dia tidak bisa makan banyak daging dan karena itu tubuhnya lemah. Dia tidak punya banyak energi. Setelah ruang waktu yang dibutuhkan setengah dupa untuk membakar, dia bersandar di pohon, terengah- engah.

Dia memandang remaja yang gendut itu, yang, meskipun sangat lelah, dia gemetar, dia terus mengutuk dan memotong pohon itu. Dia lebih muda dari Meng Hao, tetapi jauh lebih kuat.
 
Meng Hao menggelengkan kepalanya dengan pahit dan terus beristirahat. Dia mengeluarkan Manual Kondensasi Qi dan memeriksanya lagi. Mengikuti uraian di manual, ia berusaha merasakan energi spiritual dari Langit dan Bumi.

Waktu berlalu, dan tak lama kemudian senja. Di hari kerjanya, Meng Hao berhasil menebang dua pohon. Remaja gemuk itu berhasil mengurangi delapan. Dengan menggabungkan mereka bersama, itu sudah cukup bagi salah satu dari mereka untuk makan. Mereka berkonsultasi sebentar, dan kemudian remaja yang gemuk pergi untuk mendapatkan makanan yang mereka berdua bagi di kamar mereka. Kemudian mereka tertidur, kelelahan.

Akhirnya, dengkuran remaja gemuk memenuhi ruangan, dan Meng Hao berjuang untuk duduk, matanya dipenuhi tekad. Mengabaikan rasa lapar dan kelelahannya, dia mengambil Manual Kondensasi Qi dan mulai membacanya lagi.

“ketika aku biasa belajar untuk ujian, Aku biasanya tetap membaca sampai subuh. Aku terbiasa lapar. Adapun hidup saya sekarang, mungkin melelahkan, tetapi setidaknya aku punya tujuan. Aku tidak bisa percaya bahwa setelah gagal dalam ujian Imperial, Aku akan gagal dalam Kultivasi. “Kegigihan keras kepala bersinar di matanya. Dia menunduk dan mulai belajar.

Dia melanjutkan sampai larut malam, sampai dia akhirnya tertidur, meskipun ketika tepatnya itu, dia tidak tahu. Saat dia tidur, mimpinya dipenuhi dengan pikiran merasakan energi spiritual langit dan bumi. Lonceng membangunkannya di pagi hari. Dia membuka mata merahnya, menguap, dan bangkit dari tempat tidur. Kemudian, bersama dengan remaja gemuk yang energik, kembali menebang kayu.

Sehari, dua hari, tiga hari … waktu terus berlanjut sampai dua bulan berlalu. Kemampuan penebangan kayu Meng Hao perlahan-lahan tumbuh sampai ia bisa menebang empat pohon dalam sehari. Tetapi, sebagian besar waktunya dihabiskan untuk mencoba memahami makna energi spiritual. Matanya semakin merah. Kemudian pada suatu malam menjelang petang, ketika dia duduk terengah-engah dalam mediasi, tubuhnya tiba-tiba bergetar, dan dia merasakan mati rasa di tungkainya. Kemudian, sepertinya seonggok kecil Qi
 
yang tak terlihat mengembun di dalam daging dan darahnya, lalu merembes keluar dari tubuhnya.

Setelah itu, dia merasakan seuntai energi spiritual muncul di dalam dirinya. Itu menghilang hampir secara instan, tetapi Meng Hao membuka matanya dengan penuh semangat. Kelelahannya hilang, dan matanya yang merah menjadi lebih putih. Tubuhnya gemetar, dia mencengkeram Manual Kondensasi Qi. Dia belum makan atau tidur banyak dalam beberapa bulan terakhir. Selain menebang pohon, ia menghabiskan hampir seluruh waktunya untuk energi spiritual, dan sekarang, pada akhirnya, ia memiliki beberapa hasil. Dia merasa seolah-olah dia dipenuhi dengan kekuatan.

Waktu berlalu dengan cepat, dua bulan, dan sekarang bulan kedelapan tahun itu, musim panas. Sinar matahari yang membakar jatuh dari langit.

“Kondensasi Qi ke dalam tubuh, sekering dan bubarkan, buka pembuluh darah dan saluran Qi, beresonansi dengan surga dan bumi.” Itu siang hari di pegunungan yang dalam di dekat Reliance Sect. Meng Hao menggunakan satu tangan untuk menyalakan api unggun di depannya, dan yang lainnya memegang Manual Pengembunan Qi, yang dia pelajari dengan seksama.

Dia menutup matanya untuk waktu yang dibutuhkan dupa untuk membakar, merasakan untaian halus Qi di dalam tubuhnya. Ini adalah Qi yang muncul dua bulan lalu, dan Meng Hao menganggapnya sebagai harta karun. Untaian itu jelas jauh lebih tebal sekarang. Menggunakan teknik mnemonik dan sirkulasi yang dijelaskan dalam manual, ia duduk bermeditasi, membiarkan untaian Qi bergerak di sekitar tubuhnya.

Setelah waktu yang singkat, Meng Hao membuka matanya dan melihat remaja gemuk mendekat dengan cepat, membawa kapaknya.

“Yah, bagaimana?” Terengah-engah remaja gemuk saat dia berlari. Meski gemuk, tubuhnya kuat.

“Aku masih tidak bisa menyebarkannya ke seluruh tubuhku,” kata Meng Hao sambil tertawa. “Tapi saya cukup yakin bahwa dalam waktu satu bulan, Aku akan dapat mencapai tahap pertama Qi Condensation,” Belief memenuhi perilakunya.
 
“Maksud saya adalah, bagaimana ayamnya?” Dia menjilat bibirnya ketika dia melihat api unggun.

“Oh, sudah hampir selesai,” kata Meng Hao, juga menjilat bibirnya dan menarik kembali cabang yang telah ia gunakan untuk menyalakan api. Remaja gemuk itu menggunakan kapaknya untuk menggali tanah dan mengeluarkan ayam itu. Itu sepenuhnya matang sekarang.

Aroma harum memenuhi udara. Mereka membelah ayam menjadi dua dan mulai menyerangnya.

“Sejak kamu bisa mendapatkan energi spiritual,” kata remaja yang gemuk itu, bibirnya tertutup minyak, “kamu sudah bisa menangkap ayam liar.
Dibandingkan dengan sekarang, dua bulan pertama di sini seperti mimpi buruk … “Ini adalah latihan barunya, untuk menyanjung Meng Hao.

“Banyak orang mengeluarkan makanan di alam liar, kamu tidak tahu tentang itu, itu saja.” Saat Meng Hao berbicara, dia menggigit kaki ayam, membuat pidatonya sedikit kacau.

“Ai, jika kamu benar-benar mencapai tingkat pertama Qi Kondensasi minggu depan dan menjadi murid Sekte Luar,” kata remaja gemuk, wajahnya pahit, “lalu apa yang akan aku lakukan? Aku tidak mengerti mnemonik itu. “Dia menatap Meng Hao dengan penuh harap.

“Terlihat berlemak, satu-satunya cara kamu bisa pulang adalah jika kamu menjadi murid Sekte Luar,” kata Meng Hao, menjatuhkan kaki ayam dan menatap matanya.

Remaja gendut itu duduk diam beberapa saat sebelum mengangguk.

Enam hari berlalu. Itu malam. Remaja gemuk sudah tidur, dan Meng Hao duduk bersila di kamarnya, bermeditasi. Dia berpikir tentang bagaimana selain memotong kayu, dia telah menghabiskan seluruh waktunya tiga bulan terakhir ini dalam merasakan energi spiritual. Dia berpikir kembali ke dua bulan yang lalu, ketika untaian Qi pertama kali bergerak di dalam dirinya. Dia menarik napas dalam-dalam, menutup matanya dan menyebabkan seuntai energi spiritual bersirkulasi di seluruh tubuhnya. Lalu, suara keras bergema
 
di kepalanya. Sampai sekarang, dia tidak dapat membubarkan Qi di seluruh tubuhnya. Tapi barusan, dia telah berhasil, menyebarkan Qi ke setiap sudut tubuhnya. Dia merasa seolah-olah tubuhnya mengambang.

Pada saat yang sama di mana Meng Hao mencapai tingkat pertama Qi Kondensasi, pemuda berwajah kuda yang duduk di batu besar di luar perlahan membuka matanya. Dia melihat ke arah rumah Meng Hao, lalu menutup matanya lagi.

Saat fajar, di bawah mata iri semua orang di kawasan Servant Utara, Meng Hao berjalan keluar dari ruangan yang telah menjadi rumahnya selama empat bulan terakhir. Dia berdiri di depan pemuda berwajah kuda.

Remaja gendut itu tidak ikut dengannya. Dia tetap di ambang pintu menonton Meng Hao, tekad memenuhi matanya.

“kamu mencapai level pertama Qi Kondensasi dalam empat bulan. Kamu juga tidak luar biasa, tapi juga tidak bodoh. “Pemuda berwajah kuda itu menatapnya, ekspresinya tidak lagi dingin. Dengan tenang, dia berkata, “Sekarang kamu akan pergi ke Sekte Luar, aku harus menjelaskan kepadamu peraturan di sana. Setiap bulan, Batu Roh dan pil obat akan didistribusikan di sana, tetapi tidak dilarang untuk mengambil barang dengan paksa dari orang lain, atau untuk bergabung. Ada Area Publik di sana yang beberapa orang sebut Zona Pembunuhan. Kamu … kamu harus menjaga dirimu sendiri. ”Saat dia selesai berbicara, dia mengangkat tangan kanannya, dimana slip batu giok ditembakkan dan melayang di depan Meng Hao. Dia mengambilnya.

“Berikan energi spiritual ke dalam batu giok itu dan itu akan membawamu ke Paviliun Harta Karun di Sekte Luar. Di situlah kamu akan mendaftarkan promosi kamu. ”Pemuda berwajah kuda menutup matanya.

Meng Hao tidak berkata apa-apa. Menjepit tinjunya untuk memberi hormat, dia berbalik dan melirik remaja yang gemuk itu. Mereka saling memandang sejenak, dan Meng Hao merasakan emosi mengalir dalam hatinya. Dia memilih untuk tidak memikirkannya. Dia mencubit slip giok, yang kemudian mulai bersinar dengan lampu hijau, dan secara bertahap melayang ke depan.

Meng Hao mengikutinya, perlahan-lahan meninggalkan Servants 'Quarter.
 
Dia menginjak jalan sempit yang mengarah dari gerbang utama, berjalan semakin jauh, menuju kaki gunung. Akhirnya dia mencapai suatu daerah yang belum pernah dia langkahkan kaki selama empat bulan terakhir.

Sekte Reliance terdiri dari empat gunung utama, dengan puncak timur, barat, utara dan selatan. Di sekeliling mereka ada rantai gunung besar yang sepertinya tidak pernah berakhir. Di tengah jalan, setiap gunung adalah Quarter Servant. Meng Hao telah ditugaskan ke wilayah Servant Utara di Gunung Utara. Jalan lebih jauh dilindungi oleh mantra pertahanan. Di luar mereka hidup para murid dan sesepuh Sekte Batin.

Masing-masing dari empat gunung seperti ini. Adapun daerah datar di antara mereka semua, itu dipenuhi dengan banyak rumah yang dihuni oleh Sekte Luar Sekte Reliance.

Dalam hal ini, Reliance Sekte sedikit berbeda dari Sekte lainnya. Sekte Luar terletak di kaki gunung, sedangkan para pelayan tinggal setengah jalan. Ini adalah aturan sekte yang dibuat untuk alasan yang tidak diketahui oleh Patriarch Reliance.

Dari kejauhan, seluruh area tampak dipenuhi kabut yang bergolak. Namun, saat menginjak kaki ke dalam kabut, kabut itu menghilang. Di depannya terbentang pemandangan langkan berukir dan tangga pualam, dari bangunan- bangunan tinggi dan jalan-jalan yang dilapisi batu hijau. Para murid Sekte Luar berdebat tentang mengenakan jubah hijau. Beberapa dari mereka memperhatikan Meng Hao saat dia berjalan melewatinya.

Beberapa dari mereka menembaknya dengan tatapan menghina yang bahkan tidak memiliki sedikit pun niat baik. Dia merasa seolah sedang ditatap oleh binatang buas, yang membuatnya mengingat apa yang dikatakan Penatua Brother Horse-face tentang Sekte Luar.

Tidak lama setelah itu, ia mencapai sebuah bangunan hitam di bagian selatan Sekte Luar. Tingginya tiga lantai, dan meskipun hitam, tampaknya telah diukir dari batu giok, dan hampir tampak transparan.

Saat Meng Hao mendekat, pintu utama gedung terbuka tanpa suara dan keluar berjalan seorang pria paruh baya yang keriput. Dia mengenakan jubah
 
panjang berwarna hijau tua, dan ekspresi lihai menutupi wajahnya. Dia mengangkat tangan kanannya dengan gerakan meraih, dan batu giok itu terbang ke tangannya. Dia melihatnya lalu mulai berbicara dengan lemah:

“Meng Hao telah dipromosikan menjadi Sekte Luar. Dia akan dianugerahi dengan rumah, jubah hijau, tablet roh, dan tas pegangan. Tablet roh dapat digunakan untuk memasuki Treasure Pavilion untuk mengambil item sihir. ”Dia melambaikan tangan kanannya, dan tas abu-abu muncul di tangan Meng Hao.

Dia memandang tas abu-abu sejenak, lalu berpikir kembali ke salah satu murid Sekte Luar yang dia lewati di jalan. Pria itu memiliki tas seperti ini tergantung di pinggangnya.

Pria yang tampak cerdas memandang Meng Hao, dan bisa langsung mengatakan bahwa dia tidak akrab sama sekali dengan cara-cara Sekte Luar. Kalau tidak, bagaimana mungkin dia tidak terbiasa dengan tas pegangan?
Merasa agak buruk untuknya, dia dengan dingin berkata, “Dengan merendam tas dengan energi spiritual, Kamu dapat memasukkan banyak hal ke dalamnya.”

Setelah mendengar ini, Meng Hao memberikan tas dengan energi spiritual yang cukup besar. Itu menjadi buram, dan kemudian dia melihat sekilas ruang di dalam sekitar setengah ukuran seseorang. Di sana, dia bisa melihat jubah hijau, slip giok, dan beberapa benda lainnya.

Pada titik ini, ketertarikannya cukup menggelitik. Tas pegangan ini harus bernilai setidaknya seratus emas. Itu jelas adalah produk dari tangan abadi.

Dia berkonsentrasi, dan batu giok tiba-tiba muncul di tangannya. Dia semakin memusatkan perhatiannya dan menemukan bahwa di dalam tas itu ada peta Outer Sect Quarter. Di sudut terpencil ada rumahnya.

“Coba lihat nanti,” kata pria yang tampak cerdas itu dengan dingin. “The Treasure Pavilion terbuka dan kamu belum memasukinya.”

Meng Hao mengangkat kepalanya dan menjejalkan tas memegang jubahnya. Melihat ke pintu yang terbuka dari Treasure Pavilion, dia menarik napas
 
dalam-dalam dan melangkah masuk, penuh dengan antisipasi. Begitu dia masuk, ekspresinya berubah, dan dia menarik napas.
Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 4

Bab 4: Cermin Tembaga

Paviliun Harta memang dipenuhi harta karun. Setelah memasukinya, mata seseorang akan terpesona dengan cahaya yang cemerlang. Rak-rak batu giok yang tertata rapi dipenuhi dengan pajangan botol, pedang, ornamen, dan perhiasan yang memesona. Meng Hao mulai terengah-engah, dan jantungnya mulai memompa. Rasanya seolah-olah semua darah di tubuhnya telah mengalir ke otaknya. Dia berdiri di sana, tercengang.

Dalam kehidupan pendek Meng Hao, dia belum pernah melihat begitu banyak kekayaan. Dia merasa seolah-olah itu telah menenggelamkannya. Otaknya berputar, dan dia secara tidak sengaja berpikir untuk meraih semua itu dan melarikan diri.

“Nilai harta ini …” gumam Meng Hao, “… mereka tak ternilai. Kompensasi untuk bekerja untuk Dewa, itu luar biasa. “Dia berjalan melewati salah satu rak batu giok, ekspresinya penuh dengan kegembiraan, tanpa sadar merentangkan kepalanya ke depan. Dia bertanya-tanya apakah lantai ketiga dari Treasure Pavilion sama dengan lantai pertama, atau apakah mungkin memiliki harta yang lebih berharga.

“Dewa … mereka sangat kaya!” Meng Hao menghela nafas panjang. Tiba- tiba, matanya jatuh pada sesuatu yang aneh. Di salah satu rak batu giok dia melihat cermin tembaga.

Ada jejak korosi di atasnya. Tampaknya tidak istimewa, juga tidak berkilau. Sepertinya itu tidak bisa dibandingkan dengan harta apa pun di sekitarnya.

Terkejut, Meng Hao mengambilnya dan melihatnya dengan cermat. Itu tampak sangat biasa, seperti sesuatu dari dunia fana. Tampaknya tidak ada yang unik
 
tentang hal itu. Namun, ini dia di Treasure Pavilion, jadi dia berasumsi pasti ada nilainya.

“Junior Brother benar-benar memiliki wawasan,” kata sebuah suara dari belakangnya. Dia tidak tahu kapan pria berpenampilan cerdik itu masuk, tetapi dia berdiri di sana memandangi cermin tembaga. Suaranya dipenuhi dengan pujian, dia melanjutkan, “Fakta bahwa kamu mengambil cermin tembaga itu menunjukkan bahwa kamu ditakdirkan untuk melakukannya. Ada banyak legenda tentang itu. Hal yang paling aneh adalah, hanya mereka yang memiliki keberuntungan dan akumulasi perbuatan baik di kehidupan lampau yang bisa mendapatkannya. Sepertinya Junior Brother adalah orang seperti itu. Dengan cermin ini, Kamu dapat memerintahnya di atas langit dan bumi. Kamu pasti memiliki kesempatan ini. ”Ketika pria itu berbicara, dia menghela nafas berulang kali. Suaranya sepertinya mengandung beberapa kekuatan aneh yang memaksa Meng Hao mendengarkannya.

“Cermin ini …” Meng Hao menatapnya lagi, ekspresi aneh di wajahnya. Itu tidak ditutupi dengan ukiran yang rumit, tetapi sebaliknya, korosi, membuatnya sangat tidak jelas.

“Saudara Muda, jangan melihat keburaman cermin. Kamu harus tahu bahwa harta sejati yang bersifat spiritual sering kali menyembunyikan diri dalam hal-hal biasa. Semakin rendah mereka muncul, semakin berharga mereka. '' Meng Hao hendak meletakkan cermin tembaga kembali ke rak ketika pria yang tampak lihai mengambil beberapa langkah ke depan untuk mencegahnya. Dia memandang serius pada Meng Hao.

“Junior Brother, fakta bahwa kamu mengambil benda ini menunjukkan bahwa kamu ditakdirkan untuk melakukannya. Apakah kamu benar-benar mengembalikannya hanya karena terlihat biasa? Aku telah bertanggung jawab untuk Treasure Pavilion selama bertahun-tahun, dan aku tahu asal dari semua item di sini. Beberapa tahun yang lalu, cermin tembaga ini menyebabkan keributan besar di Negara Bagian Zhao. Itu diciptakan dari sinar cahaya yang jatuh dari Surga. Setelah memperolehnya, Patriarch Reliance mempelajarinya secara rahasia, percaya itu adalah harta Surga. Pada akhirnya, dia tidak bisa membuka misterinya, dan sampai pada kesimpulan bahwa itu ditakdirkan untuk jatuh ke tangan seseorang yang akan menggunakannya untuk menginjak- injak langit dan bumi. “
 
Itu mengejutkan Meng Hao untuk mendengar nama Patriarch Reliance. Dia baru saja memasuki Sekte Luar, dan ada banyak hal yang tidak dia kenal. Dia mulai ragu.

“Patriarch Reliance mempelajarinya, tetapi tidak bisa memahaminya. SAYA…”

“Kata-katamu tidak benar, Saudara Muda. Izinkan Penatua Brother untuk menjelaskan: Kurangnya keberhasilan Patriarch Reliance dalam studinya membuktikan bahwa ada sesuatu yang unik dan tidak biasa dalam harta ini. Sebelum kamu, sepuluh atau lebih orang mengambilnya untuk mempelajarinya, dan meskipun tidak ada yang berhasil memahaminya, tidak ada dari mereka yang menyesali keputusan mereka.

“Bagaimana jika … bagaimana jika kamu adalah orang yang ditakdirkan untuk memiliki cermin? Bagaimanapun, jika kamu mengambilnya, Kamu dapat beristirahat dengan nyaman. Di antara sesama murid Anda yang menggunakan cermin di masa lalu, sebagian besar kembali dalam tiga bulan, dan aku membiarkan mereka menukarnya dengan sesuatu yang lain. Setelah berurusan dengan aku selama beberapa waktu, Kamu akan menemukan bahwa aku sangat santai. Aku tidak ingin menyulitkan sesama murid.

“Jika kamu mengambilnya, tetapi tidak dapat membuka misterinya, maka kamu dapat mengembalikannya kapan saja dan menukarnya dengan yang lain. Tetapi jika kamu meninggalkannya, dan ternyata kamu ditakdirkan untuk mengambilnya, maka Kamu akan menyesalinya seumur hidup kamu. '' Pria yang terlihat cerdas menatap tajam ke arah Meng Hao. Ketika dia melihat Meng Hao ragu-ragu, dia tertawa pada dirinya sendiri. Murid-murid baru selalu yang paling mudah untuk dipermainkan. Yang harus dia lakukan adalah menceritakan kisah legenda cermin itu kepada mereka, dan kata-kata agung itu akan menggoda mereka. Hati mereka akan mulai mendidih.

“Tapi …” Meng telah belajar dan membaca sejak kecil, jadi dia cukup cerdas. Dari ekspresi pria berwajah lihai itu yang tampak sungguh-sungguh, dia bisa menduga bahwa cermin itu tidak persis seperti yang telah dijelaskan. Tapi, lelaki itu berdiri di depannya, bertekad untuk mencegahnya meletakkan kembali cermin. Bahkan menjatuhkannya ke tanah tidak akan banyak berguna. Dia mulai menyesal mengambilnya sejak awal.
 
“Junior Brother,” katanya, wajahnya tegas, suaranya rendah, “jangan melanggar aturan pada hari pertamamu. Ketika kamu mengambil sesuatu di Treasure Pavilion, kamu tidak diizinkan untuk meletakkannya. “Pria yang tampak cerdas itu merasa cukup sudah cukup. Ini adalah metode yang biasa digunakannya untuk membuat orang mengambil cermin. Dia melambaikan lengan bajunya yang lebar, dan angin siulan mengambil Meng Hao, menerbangkannya keluar dari Paviliun Harta Karun, dan menempatkannya di luar.

Ada suara tabrakan saat pintu utama Treasure Pavilion dibanting menutup.

Suara pria berwajah ceria itu menggema dari dalam: “Aku berhati lembut ketika berbicara dengan sesama murid. jika kamu benar-benar tidak ditakdirkan untuk memiliki cermin, maka kamu dapat mengembalikannya dalam beberapa hari. “

Mengerutkan kening dengan marah, Meng Hao menatap pintu yang tertutup. Lalu dia menghela nafas dan melihat kembali ke cermin tembaga di tangannya. Dia berpikir kembali ke kata-kata di bab pertama Manual Kondensasi Qi dan ragu-ragu. Jika ini benar-benar sesuatu yang dipelajari Patriarch Reliance, maka itu pasti memiliki nilai. Sambil menggelengkan kepalanya, dia memasukkan cermin ke dalam jubahnya. Kemudian, dengan tatapan penuh kebencian terakhir di Treasure Pavilion, dia berbalik dan pergi.

Dia berjalan di sepanjang jalur hijau Sekte Luar, menggunakan informasi dari slip giok sebagai panduan. Sekitar tengah hari, ia menemukan rumahnya. Itu di sepanjang perbatasan utara, di bagian yang sangat terpencil dari Sekte Luar. Beberapa rumah lain berkerumun di sekitarnya.

Dia mendorong pintu terbuka, dan membanting ke dinding. Di dalamnya ada tempat tidur dan meja. Meng Hao berdiri di sana, merasa cukup puas. Tempat ini jauh lebih baik daripada kamarnya di Servants 'Quarter.

Dia duduk bersila di tempat tidur, mengambil napas dalam-dalam dan mengeluarkan cermin tembaga dari jubahnya. Dia mempelajarinya dengan cermat, sampai matahari mulai terbenam di pegunungan barat. Dia
 
menyalakan lampu minyak dan terus mempelajarinya, semua sia-sia. Dia tidak tahu apa tujuan dari cermin itu.

Tidak peduli bagaimana dia melihatnya, cermin tembaga itu tampak sangat biasa.

Ketika malam semakin dalam, Meng Hao meletakkan cermin ke samping dan memandang ke luar jendela ke bulan. Dia memikirkan remaja gendut dan dengkurannya. Dia sedikit merindukannya.

Bulan yang cerah bersinar di luar, sinarnya menyentuh atap jendelanya. Semuanya hening, kecuali suara angin di antara dedaunan pohon. Meng Hao menarik napas dalam-dalam, memikirkan bulan. Dia merasa emosional, seolah-olah dia telah memasuki zaman baru.

Dia bergumam pada dirinya sendiri: “Saya tidak akan pernah lagi menjadi sarjana di Kabupaten Yunjie. Aku telah menjadi murid Reliance Outer Sect
… “

Meng Hao mengumpulkan pikirannya, menutup matanya, dan duduk bermeditasi, mengedarkan benang energi spiritual di tubuhnya. Dia telah hidup dengan cara ini selama berbulan-bulan sekarang, dan sudah terbiasa dengan hal itu.

Satu perbedaan antara Sekte Luar dan Bagian Servants 'adalah bahwa di sini, tidak ada yang menyiapkan makanan untuk kamu. Kamu harus mengurus kebutuhan makanan kamu sendiri. Jika tidak, Kamu akan mati kelaparan dan tidak ada yang peduli sedikit pun. Meskipun, selama bertahun-tahun, tidak ada seorang pun di Reliance Outer Sect yang pernah mati kelaparan.

Setelah mencapai tahap pertama dari Kondensasi Qi, seseorang dapat menyerap dan memancarkan energi spiritual Langit dan Bumi. Meskipun itu tidak bisa mengurangi rasa lapar, itu bisa menopang hidup kamu.

Beberapa hari berlalu. Suatu sore, Meng Hao duduk bersila dalam meditasi, ketika dia tiba-tiba mendengar teriakan menyedihkan dari luar. Dia segera membuka matanya, pindah ke jendela dan melihat ke luar. Dia melihat seorang murid Sekte Luar di tanah, dicap berulang kali oleh yang lain. Darah
 
mengalir dari luka di dadanya, tetapi dia tidak mati, hanya terluka. Orang yang menendangnya meraih tasnya, lalu berjalan pergi dengan harrumph yang dingin.

Murid yang terinjak-injak berjuang berdiri, matanya dipenuhi dengan kekejaman yang kejam. Dia terhuyung pergi. Para penonton di sekitarnya menatapnya dengan dingin, wajah mereka dipenuhi ejekan.

Meng Hao mengamati diam-diam. Dia telah menyaksikan adegan serupa diputar berulang kali dalam beberapa hari terakhir, dan karenanya memiliki pemahaman yang lebih dalam tentang cara-cara Sekte Luar.

Waktu menjadi kabur ketika tujuh hari berlalu. Selama waktu itu, Meng Hao melihat lebih banyak contoh murid dirampok. Pertempuran dan penjarahan yang terjadi antara murid Sekte Luar menyebabkan Meng Hao tumbuh lebih dan lebih diam-diam. Yang sangat mengganggu adalah ketika dia melihat seorang murid dari tingkat kedua atau ketiga dari Kondensasi Qi terbunuh oleh orang lain di Area Umum. Ini menyebabkan Meng Hao sangat berhati- hati dan berhati-hati ketika dia pergi ke luar.

Syukurlah, basis Kultivasinya rendah, dan ia tidak memiliki nilai apa pun, sehingga sebagian besar orang lain mengabaikannya.

Sebenarnya, Meng Hao telah terhenti dalam Kultivasinya. Tingkat kedua Qi Kondensasi berbeda dari yang pertama. Dia masih membutuhkan energi spiritual, tetapi menurut Manual Kondensasi Qi, tubuh fana sudah mulai berubah. Dengan demikian, mencapai tingkat kedua dari Kondensasi Qi akan membutuhkan energi spiritual lebih banyak dari pada tingkat pertama.

Demikian pula, Meng Hao sekarang mengerti apa bakat laten itu. Kemampuan tubuh untuk menyerap energi spiritual Surga dan Bumi hanyalah itu, bakat terpendam. Semakin banyak bakat terpendam yang dimiliki seseorang, semakin banyak energi yang dapat mereka serap. Semakin sedikit talenta yang dimiliki seseorang, semakin sedikit energi yang bisa mereka serap. Untuk seseorang dengan bakat laten yang cukup besar, semakin banyak waktu yang mereka habiskan untuk latihan pernapasan, semakin banyak energi spiritual yang bisa mereka serap.
 
Menurut perhitungannya, untuk mencapai tingkat kedua Qi Kondensasi mungkin akan memakan waktu setidaknya satu atau dua tahun. Jumlah waktu yang dibutuhkan untuk mencapai level ketiga akan lebih banyak dari itu.

Tentu saja, jika dia memperoleh beberapa pil obat atau Batu Roh, dia bisa menggunakannya untuk memperkuat energi spiritual, maka, dia bisa mengurangi waktu itu. Itulah sebabnya begitu banyak perampokan mengerikan terjadi di Sekte Luar; setiap bulan, pil akan didistribusikan secara terbuka.

“Yang kuat menjadi lebih kuat, yang lemah menjadi lebih lemah,” kata Meng Hao pelan. “Ini adalah bagaimana Reliance Sekte mempersiapkan murid untuk Sekte Batin.”

Suatu pagi, ketika langit baru saja mulai redup dengan cahaya, Meng Hao duduk bermeditasi seperti biasa. Dia tidak punya sumber daya khusus, kecuali tekadnya. Karena itu, ia tidak menyerah pada meditasi malam dan latihan pernapasannya. Lonceng bergema di seluruh Sekte, dan Meng Hao perlahan membuka matanya.

“Lonceng-lonceng ini …” Mata Meng Hao fokus, seolah-olah dia menyadari. Ekspresi gembira muncul di wajahnya, dan dia berlari keluar ruangan untuk melihat sesama murid di mana-mana, bergegas ke kejauhan.

“Ketika lonceng-lonceng ini berbunyi, saatnya telah tiba untuk distribusi Batu Roh dan pil obat. Pasti hari ini. ”Semakin banyak orang mulai berlari ke arah lonceng. Tampaknya semua orang di Sekte Luar ada di sana.

“Hari Distribusi Pil,” kata Meng Hao, terengah-engah. Dia berlari bersama dengan orang banyak sampai dia mencapai alun-alun di tengah Sekte Luar. Kotak itu berukuran besar, dan di sepanjang perbatasannya ada sembilan pilar batu yang dipenuhi ukiran naga. Ditempatkan di pilar paling utama adalah sebuah platform berdiameter lebih dari sembilan puluh meter, di atasnya berputar awan berwarna-warni. Di dalam awan bisa terlihat bentuk tak berbentuk.

Lebih dari seratus murid Sekte Luar berdiri di sana dengan jubah hijau mereka, bergumam di antara mereka sendiri dan sering melirik awan multi- warna.
 
Kemudian, awan itu perlahan menghilang, mengungkapkan seorang lelaki tua berwajah bopeng mengenakan jubah emas. Wajahnya tenang dan memancarkan ketenangan, kekuatan alami dan martabat. Matanya bersinar seperti kilat. Dua orang berdiri di sampingnya, seorang pria dan wanita, keduanya mengenakan jubah perak. Pria itu sangat tampan, dengan penampilan tegak, meskipun ketidakpedulian menutupi wajahnya. Adapun wanita itu, begitu Meng Hao menatapnya, murid-muridnya mengerut.

Wanita ini adalah wanita yang telah membawanya dari Gunung Daqing tiga bulan lalu.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 5

Bab 5: Bocah Ini Tidak Buruk

“Ternyata Tuan Paman Shangguan membagikan pil itu sendiri, bersama dengan murid-murid Sekte Batin, Kakak Xu dan Kakak Chen. Mereka semua datang. Kamu tidak sering melihatnya. Jangan beri tahu saya ada Distribusi Pil Individu kali ini? “

“Pasti begitu. Lihat, Penatua Brother Han Zong 1 ada di sini. Dia adalah murid peringkat kedua di Sekte Luar. Basis Kultivasinya telah mencapai tingkat kelima dari Kondensasi Qi. Jika dia bisa mencapai level ketujuh, maka dia akan secara otomatis menjadi murid Sekte Batin. Sayang sekali Penatua Wang Tengfei 2 tidak ada di sini. “

“Mempertimbangkan kemampuan Penatua Brother Wang Tengfei, dia tidak akan peduli sedikit pun tentang pil obat. Tahun ia bergabung dengan Sekte, ia menyebabkan sensasi besar di antara Tetua Sekte. Dia mungkin tidak ingin melanggar etika Sekte, jadi dia hanya akan bergantung pada dirinya sendiri untuk memasuki Sekte Batin. Kemudian akhirnya akan ada murid Sekte Batin ketiga. “

“Heh heh, ini akan menyenangkan. Dengan Distribusi Pil Individual, ada periode penyegelan selama 24 jam dimana pil tidak dapat digunakan. Setiap dua jam, pil itu bersinar terang. Siapa pun yang ingin memperjuangkannya akan dapat menentukan lokasinya. Bahkan jika kamu mengambil pil dan berlari, kamu tidak akan bisa menyembunyikannya selama dua puluh empat jam. “

Meng Hao mendengarkan diskusi di sekitarnya. Meskipun ini adalah pertama kalinya dia mengambil bagian dalam hal ini, dia tahu kapan pil dibagikan, ada banyak pertempuran. Dalam setengah bulan di sini, dia telah melihat banyak perkelahian dan bahkan beberapa kematian.
 
Jika hari ini benar-benar hari Distribusi Pil Individu, maka pertempuran akan menjadi lebih intens.

Meng Hao tetap diam. Mengingat dia berada di level pertama Qi Condensation, tidak mungkin dia berakhir dengan pil. Hanya dengan memandangi wajah-wajah serakah di sekitarnya, memberinya pemahaman yang lebih dalam tentang ungkapan “hukum rimba.”

“Diam!” Kata pria tua berjubah emas. Suaranya dingin ketika dia berdiri di peron, dan meskipun dia tidak berbicara dengan keras, suaranya bergema seperti petir yang meledak. Para Penggarap yang berdiri di bawahnya terkejut sampai ke inti. Telinga mereka berdengung. Meng Hao adalah yang paling terkejut dari semua, dan butuh beberapa waktu untuk pulih.

“Saya Shangguan Xiu 3. Hari ini, semua orang yang hadir akan menerima satu pil Kondensasi Roh, dan setengah Batu Roh.” Shangguan Xiu menjentikkan lengan kanannya, dan segera, ratusan pil obat dan Batu Roh terbang ke segala arah. Mereka mendarat dengan sempurna di depan semua orang yang hadir.
Meng Hao menatap pil obat dan Batu Roh mengambang di depannya. Aroma harum, memabukkan menyapu dirinya. Ini adalah pertama kalinya dia melihat pil obat atau Batu Roh.

Batu Roh itu seukuran kuku jarinya, berkilau dan hampir tembus cahaya. Hanya dengan melihatnya bisa membingungkan seseorang.

Jantungnya mulai berdetak cepat. Kedua barang ini harus bernilai ribuan keping emas. Tanpa ragu, Meng Hao mengulurkan tangan dan meraih pil itu. Dia akan memasukkannya ke mulutnya dan menelannya ketika dia menyadari bahwa tidak ada orang di sekitarnya yang melakukan hal seperti itu. Hatinya tersentak. Dia menatap pil di tangannya dan memperhatikan bahwa itu memiliki cahaya yang samar padanya, dan disegel dengan tanda aneh.

Saat Meng Hao menatap pil di tangannya, suara Shangguan Xiu sekali lagi terdengar dari platform: “Ada juga … Pil Roh Kering.” Pil obat berwarna ungu bisa dilihat di tangannya.

Begitu itu muncul, aroma indah memenuhi seluruh lapangan. Bahkan hanya bernapas, Meng Hao merasa seolah energi spiritualnya telah meningkat
 
sedikit. Ini jelas bukan pil biasa. “Itu … Pil Roh Kering!”
“Itu … itu sesuatu yang sangat berharga bagi siapa pun di bawah tingkat kelima Qi Kondensasi. Tidak mungkin ada banyak di dalam Sekte, namun, itu dia! “

“Ketika pil itu dibagikan, pertempuran di Sekte Luar ini akan sengit. Siapa yang tahu berapa banyak orang akan mati? ”Kerumunan berdengung ketika mereka menatap pil bersinar yang dipegang oleh Shangguan Xiu, wajah mereka dipenuhi dengan keserakahan dan keinginan. Ini terutama berlaku bagi para murid yang berada di ambang menerobos ke tingkat kultivasi baru.
Mereka cukup terengah-engah.

“Awalnya, Pill Roh Kering tidak akan didistribusikan hari ini. Namun, Aku mendengar ada seorang murid dipromosikan ke Sekte Luar bulan ini, yang membuat aku sangat bahagia. Jika kita bisa melakukan ini setiap bulan, maka kemuliaan yang cemerlang terletak di sudut Reliance Sect. Aku memberikan pil ini pada orang itu sebagai dorongan. “Shangguan Xiu tersenyum, dan matanya yang berkilau menyapu kerumunan untuk jatuh pada Meng Hao.

Hati Meng Hao mulai berdetak kencang. Bagian pertama dari pidato singkat itu membuatnya merasa tidak tenang, tetapi dia tidak punya waktu untuk bereaksi; Tangan kanan Shangguan Xiu menjentikkan, dan pil ungu itu muncul di depannya. Bahkan sebelum dia sempat mencoba menolak, pil itu turun ke tangannya.

Pada saat itu, pintu masuk Meng Hao ke Reliance Sect bisa disebut belum pernah terjadi sebelumnya. Mata seluruh kerumunan terfokus padanya.

Keserakahan dan kekejaman memenuhi ekspresi mereka, seolah-olah mereka berencana merobeknya hidup-hidup. Bahkan pria dan wanita yang berdiri di sebelah Shangguan Xiu sedang menatap. Wanita itu memiliki ekspresi kaget di wajahnya, yang dengan cepat ditutupinya dengan ekspresi dingin.

“Haha, jadi murid tingkat pertama Qi Kondensasi menerima pil. Akan ada banyak pertempuran saat ini. Orang ini akan menjadi musuh publik nomor
 
satu. ”

“Dia sudah selesai. Terakhir kali ada Hari Pil Individu, orang yang menerima pil berada di tingkat kedua Qi Kondensasi. Dia ragu-ragu untuk sesaat terlalu lama, jadi Penatua Brother Zhao Wugang 4 menyeretnya dengan marah ke Area Publik dan memotong kepalanya. “

Suara diskusi bergema di alun-alun, dan banyak murid dari tingkat Kondensasi Qi kedua atau ketiga, meskipun mengetahui bahayanya, menjadi serakah. Karena basis Kultivasi orang yang menerima pil begitu lemah, mereka merasa seolah-olah mereka memenuhi syarat untuk merebutnya.

Seluruh tubuh Meng Hao berkeringat dingin. Dia ingin membuang pil itu, tetapi dia menemukan pil itu benar-benar menempel di tangannya, membuatnya mustahil untuk dihilangkan. Di sekelilingnya, mata tamak menatapnya mengancam, dan tiba-tiba, seolah-olah dia bisa merasakan bayangan kematian menggantung di atasnya. Beberapa orang mulai berjalan perlahan ke arahnya, ekspresi membunuh memenuhi wajah mereka.

“Saudara Muda, mengapa kamu tidak melemparkan pil itu kepadaku? Jika tidak, Aku akan meronta-ronta kamu. “

“Jika kamu tidak memberikannya kepada saya, tahun depan hari ini akan menjadi hari peringatan kematian kamu.”

Murmur meledak padanya seperti angin dingin dari segala arah.

Pada saat itu, dua pria tua duduk bersila di salah satu puncak gunung di dekatnya, tersenyum ketika mereka membahas adegan yang sedang berlangsung di Outer Sect Square.

“Master Shangguan benar-benar tidak memperhatikan hal-hal. Untuk memberikan pil obat kepada anak anjing seperti itu yang baru saja memasuki Sekte … Dia sudah selesai. Sepertinya Reliance Sect kita akan menjadi murid pendek lainnya. ”

“Pertarungan kali ini tidak akan menarik sama sekali. Aku bertaruh bahwa segera setelah kabut pembatas menghilang dari alun-alun, anak anjing akan
 
melemparkan pil. ”

Begitu orang tua kedua selesai berbicara, sembilan patung berwarna-warni yang diukir di sekitar alun-alun mulai memudar dalam warna. Dari tampilan itu, setelah ruang sekitar sepuluh napas, mereka akan benar-benar tidak berwarna. Pada saat itu, kabut ketat juga akan menghilang.

Jantung Meng Hao mulai berdetak kencang. Dia tidak membutuhkan siapa pun untuk menjelaskan kepadanya apa yang akan terjadi ketika pilar bersinar menjadi gelap. Alun-alun akan menjadi tempat kegilaan. Bahkan jika dia membuang pil itu, itu dengan sendirinya akan membuat beberapa orang marah kepadanya.

“Bagaimana … bagaimana ini bisa diberikan kepadaku?” Kata Meng Hao, berkeringat. Pikirannya mulai berputar. Jika dia tidak menyingkirkan pil itu, dia akan mati; jika dia membuangnya, dia akan menjadi objek kebencian.
Mencoba memanfaatkan semua pengetahuan yang diperolehnya selama tiga tahun belajar, ia memandangi cahaya yang pudar dan berwarna-warni, dan kemudian pada Shangguan Xiu, yang berdiri di tengah-tengah kabut warna- warni di peron, bersiap untuk pergi. Pada saat kritis ini, Meng Hao tiba-tiba mendapat inspirasi.

Dia mengambil langkah ke depan dan berseru, “Murid memiliki sesuatu untuk dikatakan.”

“Mampu datang ke Sekte Reliance dan mengalami keajaiban hidup di tengah- tengah Dewa telah menjadi pukulan keberuntungan yang luar biasa. Murid ingin mengucapkan terima kasih kepada satu orang yang memungkinkan ini terjadi.

“Murid telah menunggu siang dan malam untuk kesempatan lain untuk melihatnya, untuk mengucapkan terima kasih secara pribadi. Hari ini, Aku akhirnya memiliki kesempatan itu. ”Dia berbicara lebih cepat dan lebih cepat, dan ketika dia melakukannya, Shangguan Xiu menatap dengan kaget, tidak lagi pergi.

“Orang itu adalah Penatua Sister Xu. Penatua Sister Xu, Saudara Muda sangat menghargai apa yang kamu lakukan, dan benar-benar tidak dapat
 
membayar Anda kembali. Aku ingin menawarkan pil ini kepadamu sebagai rasa terima kasih aku kepadamu karena telah memberi saya kesempatan hidup baru. “Meng Hao mengangkat tangan kanannya, mengangkat pil obat tinggi- tinggi.

Shangguan Xiu ternganga, jelas tidak pernah membayangkan bahwa Meng Hao akan mengatakan hal seperti itu. Ekspresi aneh muncul di wajahnya, dan dia perlahan tersenyum. Berdiri di sampingnya dengan jubah peraknya, Xu juga menatap dengan kaget. Meskipun dia masih dingin dan terpisah, ada sesuatu yang berbeda tentang ekspresinya sekarang. Basis Kultivasinya adalah tingkat ketujuh Qi Kondensasi, sehingga Pil Roh Kering tidak akan banyak membantunya. Namun, Pil Roh Kering masih relatif langka dan tidak mudah diperoleh, bahkan baginya, anggota Sekte Batin. Jika dia minum pil ini dan menyatukannya dengan beberapa pil lain, dia bisa membuat pil baru senilai lima pil normal. Untuk sesaat, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak berdebar dengan penuh semangat.

Pada saat ini, bahkan pria berjubah perak dengan ekspresi dingin menatap Meng Hao.

Semua orang diam. Para Penggarap yang telah maju pada Meng Hao tiba-tiba berhenti di jalur mereka, ekspresi aneh di wajah mereka. Mereka menatapnya dengan bingung.

Setelah keheningan singkat, tiba-tiba terjadi keributan. “Kamu bisa melakukan ini…?”
“Untuk memberikan pil obat di depan semua orang ini, kepada murid Sekte Batin … yang berani bertarung untuk pil sekarang? Itu pada dasarnya akan bertengkar dengan Sekte Batin. ”

“Metode yang sangat sederhana! Kenapa aku tidak pernah memikirkan hal itu? Sialan, sial! ”

“Itu aneh … Aku tidak percaya aku tidak berpikir untuk melakukan ini satu kali. Aku terluka sangat parah sehingga aku terbaring di tempat tidur selama tiga bulan. ”
 
Orang-orang yang menatap Meng Hao tampaknya memiliki perasaan yang berbeda tentang masalah ini. Sulit untuk mengatakan apa yang telah terjadi di masa lalu, tetapi untuk para Penggarap di sini, mereka belum pernah melihat orang berurusan dengan pil obat dengan cara ini. Sampai sekarang, Meng Hao telah terkesan tanpa batas dalam ingatan semua orang.

Sampai sekarang, pilar berukir naga benar-benar tidak berwarna. Pil itu masih tergeletak di telapak tangan Meng Hao yang terentang, namun belum ada yang bergerak untuk meminumnya. Ini benar-benar sesuatu yang langka untuk dilihat di Reliance Sect.

Ekspresi Xu telah kembali normal. Tanpa ragu-ragu, tangan kanannya melayang ke bawah, dan pil obat terbang dari tangan Meng Hao ke tangannya. Melihat pil itu diambil, Meng Hao diam-diam menghela nafas. Namun, dia tahu bahwa dalam kondisinya saat ini, itu hanya bisa membawanya malapetaka. Di sekitarnya, semua orang menghela nafas, merasa marah pada Meng Hao. Tetapi, begitu mereka memikirkan Penatua Sister Xu, kemarahan seperti itu menghilang.

Xu ragu-ragu sejenak. Mengingat statusnya sebagai murid Sekte Batin, akan sedikit tidak pantas untuk mengambil sesuatu yang sangat berharga dari murid Sekte Luar dan tidak menawarkan imbalan apa pun.

Dia terdiam sesaat, lalu berkata, “Bertahun-tahun yang lalu, ketika aku adalah anggota Sekte Luar, Gua Immortal dianugerahkan kepada saya. Aku akan meminjamkannya kepadamu untuk tinggal. “Dia meraih ke dalam tasnya memegang dan mengeluarkan slip giok putih. Dia melemparkannya ke arah Meng Hao dan dia meraihnya dari udara.

“Gua Immortal Sister Elder Xu… orang ini benar-benar beruntung. Mereka mengatakan ada banyak energi spiritual di sana, lebih dari tempat lain di Sekte. “

“Penatua Sister Xu mengatakan dia akan meminjamkannya, tetapi dia jelas hanya memberikannya kepadanya. Dia hanya menggunakan kata meminjamkan sehingga semua orang tidak akan terlalu banyak berpikir. Anak ini benar- benar melakukan hal yang benar dengan memberinya pil. ”
 
“Sial, kuharap aku sudah memikirkan ini dulu.”

Saat itu, kembali di atas puncak gunung di luar Sekte Luar adalah dua orang tua berjubah abu-abu yang telah bertaruh pada proses. Tinggi dan agung, mata mereka berkilau cerah karena pujian. Mereka tertawa terbahak-bahak.

“Anak ini sangat menarik. Dia baru saja memasuki Sekte, tetapi sudah tahu bahwa dia harus menemukan seseorang untuk diandalkan. Jangan bilang dia punya insting bawaan … Sangat bagus, bagus sekali. Dia memahami arti sebenarnya dari Sekte Reliance. Anak ini tidak buruk. Dia benar-benar tidak buruk! “

1. Nama Han Zong dalam bahasa Cina adalah 韩 ᇇ (hán zōng) – Han adalah nama keluarga yang umum. Zong berarti “Sekte” atau “agama”

2. Nama Wang Tengfei dalam bahasa Cina adalah 王腾飞 (wáng téng fēi) – Wang adalah nama keluarga yang umum. Tengfei berarti “melambung”

3. Nama Shangguan Xiu dalam bahasa Cina adalah 上官 修 (shàng guān xiū)
– Shangguan adalah nama keluarga yang relatif tidak jelas. Xiu adalah karakter yang sama yang muncul dalam istilah seperti “Kultivasi” dan “Kultivator”

4. Nama Zhao Wugang dalam bahasa Cina adalah 赵武刚 (zhào wǔ gāng) – Zhao adalah nama keluarga yang umum. Wu berarti “bela diri” atau “militer.” Geng berarti banyak hal, termasuk “kuat” dan “pantang menyerah”

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.