-->

The Rankers Guide to Live an Ordinary Life Bab 014

Bab 14

Suara tembakan

Kawanan burung terbang serempak

Itu tidak jauh

Baek Do-hyun mengangkat kepalanya

'Apakah ada orang dalam pelarian ini yang memiliki karakteristik terkait penembakan?'

Tentu saja, tidak aneh jika dia tidak mengetahuinya karena tidak ada yang namanya membagikan senjata terakhir kali.

Karena keterbatasan seorang penembak, tidak ada artinya jika itu bukan bagian dari kategori sihir

Jika seseorang memiliki bakat seperti itu, tidak mungkin dia tidak akan mengingatnya

'Saya pikir itu terdengar kuat ... Mungkin saya hanya salah. Aku bukan aku yang dulu, aku tidak boleh melupakan ini'

Apakah ada variabel?

Baek do-hyun mengeluarkan pedang dari tubuh monster sambil memeriksa peringkat yang tidak berubah

Perubahan kesulitan dan mutasi monster

Itu semua adalah hal yang seharusnya tidak terjadi namun mereka tetap melakukannya

Itu adalah masalah karena dia tidak tahu apakah itu efek kupu-kupu sederhana atau sesuatu yang lebih disebabkan oleh regresinya

'Ayo... lakukan apa yang harus kita lakukan dulu'

Dia harus menyelesaikan tutorial sesegera mungkin dan kembali dengan perjanjian. Itu adalah prioritasnya

Baek do-hyun bangkit kembali setelah istirahat sejenak

Poin khusus yang disebabkan oleh menghilangkan ras yang sama sekarang hilang dan kesulitannya menjadi kacau karena mutasi yang tiba-tiba

Sudah waktunya baginya untuk mengubah rencananya

[Atribut 'Pelacak' diaktifkan]

[Lima indramu sedikit meningkat]

'Aku butuh penyembuh'

Berharap dia masih hidup, dia kembali ke jalan di mana dia berpisah dengan Na Jo-yeon

Apakah sudah sekitar 30 menit?

“Oh? Apakah hyun-ssi…?”

Ciri khas 'Pelacak' bukanlah skill sehingga cukup berguna, meskipun kurang profesional

Tak lama, Baek Do-hyun menemukan Na Jo-yeon di belakang sungai

Lebih tepatnya, seorang Na Jo-yeon yang menjadi satu dengan alam liar dan air

“…Jo yeon-ssi. Aku telah mencarimu untuk waktu yang sangat lama dan seperti inilah penampilanmu…?”

Na Jo-yeon yang sedang menangkap ikan seperti manusia gua buru-buru menyembunyikan tombak kayu di belakangnya

Namun, Baek Do-hyun telah menyaksikan semua penyembelihan dan ikan-ikan yang terperangkap di tali di belakangnya

Bahkan ususnya telah dikeluarkan dan dipangkas dengan rapi

'Hanya ... Apa yang terjadi? Mengapa Anda tiba-tiba menjadi Bear Grylls?

“A-ah tidak. ini bukan…"

“Tidak… aku senang kamu baik-baik saja. Bahkan tutorial pun bisa membuatmu lapar”

'Baru dua setengah jam'

“Kamu memiliki … kemampuan hebat untuk bertahan hidup”

“I-Ini bukan untukku makan!”

"Iya?"

Na Jo-yeon yang menangis. Reaksinya cukup luar biasa

Sementara dia menekan rasa malunya, Baek Do-hyun dengan hati-hati menatapnya lagi

Rambut berantakan, pipi berlumpur, dan noda air mata yang tercoreng

Sekarang bukannya Bear Grylls, dia tampak seperti sesuatu yang lain. Seorang budak kuno yang ditahan…

Mata Baek Do-hyun tenggelam

Karena dia telah menjadi pemburu untuk waktu yang lama, tidak sulit untuk memahami apa yang telah terjadi. Baek Do-hyun dengan hati-hati melangkah lebih dekat 

"Na Jo-yeon-ssi, apakah kamu diancam?"

“A-Apa?”

"Tidak apa-apa. Saya akan membantu Anda. Saya memeriksa dan tidak ada tanda-tanda orang di sekitar sini. Jika Anda dipaksa untuk melakukan pekerjaan yang tidak diinginkan, mengangguklah sedikit”

“O-Oh tidak tidak! Sama sekali tidak seperti itu! Hanya saja…"

Dunia pemburu adalah dunia dengan kekuatan menyeluruh yang ketat

Mereka tidak menyentuh masyarakat umum, tetapi ada juga sistem peringkat seperti yang ada di antara rekan-rekan

Ada banyak sampah yang melecehkan mereka yang relatif lemah

Tapi dia tidak percaya itu dilakukan secara terbuka di tutorial, yang merupakan titik awalnya

Jika seseorang adalah sampah sebanyak itu, yang terbaik adalah menghapusnya dari awal

Baek do-hyun memiliki senyum dingin yang luar biasa baik

“Lalu, apakah Na Jo-yeon-ssi telah berburu ikan yang tidak akan kamu makan dan bahkan dengan hati-hati memotongnya sesuai keinginanmu sendiri? Bahkan ada beberapa air murni di sana. Apakah mereka meminta Anda untuk mengambilkan air minum?”

“Do-hyun-ssi, aku memberitahumu. Saya tidak pernah diperintahkan atau dipaksa. Hanya saja, hanya!”

"Iya"

“Y-yah, tanpa aku sadari. Saya tidak yakin. Aku baru saja mulai bergerak”

Na Jo-yeon yang bergumam mengangkat kepalanya

“Jangan bilang kamu berencana menyakiti mereka! Tidak, jangan lakukan itu! Tinggalkan kami sendiri!”

“… sampah macam apa. Anda telah sepenuhnya dicuci otak ”

Apakah mereka berspesialisasi dalam serangan mental? Mereka pasti cukup kuat

Dengan wajah kaku, Baek Do-hyun mengambil lengan Na Jo-yeon yang telah menahannya darinya

"Saya melihat. Tapi barang bawaanmu sepertinya berat, jadi aku akan membantumu. Aku juga akan memastikan Jo-yeon-ssi aman dengan cara itu. Anda akan membiarkan saya melakukan sebanyak itu kan? ”

Na Jo-yeon dengan enggan mengangguk dengan sedikit keraguan

“…Jika itu saja maka pasti. Tapi malah berjanji pada Babel. Bahwa kamu tidak akan menyakiti mereka”

"Ya, saya berjanji"

Bahkan Babel akan mengerti kebohongan putih yang dilakukan dengan itikad baik

Baek Do-hyun menatap langit sejenak dan kemudian mulai mengikutinya

Langit cerah dan anginnya dingin

Jika orang bodoh terkubur di bawah tanah maka tidak ada yang akan tahu ...

Baek Do-hyun dengan jujur berpikir begitu

Na Jo-yeon, yang memimpin, membimbingnya ke tempat kosong. Itu adalah area kosong seolah-olah tengah hutan ditebang menggunakan gunting

Dan kemudian sosok seseorang yang duduk di sana terungkap

"Aku terlambat! Saya bertemu dengan seseorang… Do-hyon-ssi menyapa!”

“…”

“J-Jo, Jo-nim. Saya tidak tahu apakah Anda akan menyukainya tetapi ini adalah sedikit dari ketulusan saya…!”

“Saya tidak suka ikan, saya lebih suka daging”

"Batuk! Benarkah! Sial!"

“Dobby di rumah ini tidak tulus”

“Jo-yeon jahat! Berarti Jo-yeon!”

“Oh, hentikan itu”

"O-Oh betapa penyayang ..."

'Manipulasi mental macam apa ini'

Dengan mata dingin, Baek Do-hyun menatap cabul yang memiliki wajah penuh kegembiraan

Dia lupa sejenak, Dobby cabul, yang terlihat sangat bahagia

Na Jo-yeon

Lebih tepatnya, seorang 'Fanatic' Na Jo-yeon

Dalam kehidupan pertamanya, dia adalah pengikut terkenal Jo . yang terkenal di dunia

Seorang fanatik yang bahkan diakui oleh fans ekstrim secara publik sebagai output terbesar dari fandom Jo

Tubuhnya bergerak tanpa dia sadari?

Hanya instingnya yang membuatnya bertindak…

Sayangnya, alih-alih memberinya naluri fanatik hantu. Surga sepertinya tidak memberinya wawasan untuk melihat melalui nama samaran yang tidak tulus

Gyeon Zio yang menepuk kepala Dobby (Na Jo-yeon) mengangkat kepalanya

Seperti aktor hong kong tua, dia dengan dingin mengangkat tangannya sambil mengunyah tusuk gigi yang dia tidak tahu dari mana asalnya.

“Oioi”

'Jangan terlalu keren tidak berguna ...'

"Apa itu? D-Apakah kalian saling mengenal?”

'J-jangan menatapku seperti itu ...'

Bencana total total

Baek Do-hyun menarik napas dalam-dalam dan berjalan ke arahnya dengan wajah kaku

“...Apa yang kamu lakukan tanpa api unggun di cuaca sedingin ini? Bukankah lantainya terlalu dingin untuk kau duduki!”

"Tidak apa-apa. Saya baik-baik saja. H-Haapchoo! Uhuk uhuk"

“J-Jo, Jo-niim! Anda seperti rubah putih dengan wajah anjing besar dengan ras yang baik! Kamu sangat menyebalkan segera setelah kamu tiba di sini! ”

"Cukup. Ini adalah batas 'pertemuan pertama'. 'Kenalan' ini di sini cukup terampil untuk mendapatkan kayu bakar. Na Jo-yeon yang kita temui untuk 'pertama kali' akan beristirahat di sini. (Tidak berguna)”

“A-Apa! Kamu baru saja menggumamkan sesuatu di akhir! ”

"Iya? Apakah saya ... Anda memiliki kepribadian yang cukup kejam. jangan kamu…”

Gyeon Zio menguap ketika dia mendengarkan percakapan keduanya yang menyebar di tingkat perang api unggun

Kemudian dia berpikir dengan harapan putus asa

'Aku ingin berbaring ...'

Itu bagus untuk dibutakan oleh gumpalan daging di depan matanya dan melompat masuk

Dia lupa bahwa waktu maksimum untuk baterai motivasi hanya 3 menit

'Apakah terlalu banyak untuk membawa tempat tidur di inventaris?'

Zio mulai serius memikirkannya

Tiga jam tutorial

Meskipun pelempar bantuan peringkat-S yang dibeli Babel dengan harga tinggi telah muncul, arah dari permainan itu menjadi semakin pasti.

***

/Babak pertama

/Wawancara dengan asisten ranker peringkat AA DI Guild, Na Jo-yeon

Rambut coklat panjang

Mata berpigmen rapi

Tidak mudah mendapatkan julukan mengerikan seperti 'fanatik' dengan wajah yang sesuai dengan deskripsi malaikat atau putri.

Di tengah wawancara, reporter tidak bisa menahannya dan akhirnya bertanya karena penasaran

Na Jo-yeon-nim adalah peringkat teratas di tempat ke-14. Selain itu, Anda adalah peringkat AA yang berspesialisasi dalam pengabdian

Sebagai bagian dari kelas istimewa yang telah mendapatkan ketenaran dan uang. Tidak dapat disangkal bahwa dikejar lebih cocok untukmu daripada mengejar seseorang

Namun demikian, apakah ada alasan Anda bersikeras mempertahankan gelar pengikut dengan mengorbankan hilangnya citra Anda? Tentu saja, saya tidak bermaksud menghakimi sama sekali

Tuan Reporter, menurut Anda apa alasan orang mengejar pemburu?」

Tidak ada warga yang membenci pahlawan. Mereka akan terus melakukannya selamanya」

Dan alasan mengapa warga menyukai 'pahlawan' adalah karena mereka adalah penyelamat yang mengorbankan diri tanpa alasan」

Yah, saya tidak sepenuhnya setuju. Tapi saya juga tidak bisa mengatakan itu sepenuhnya salah

Tolong pikirkan lebih sederhana」

Na Jo-yeon tersenyum

Bagi saya, mereka adalah pemburu. Bukan seperti pemburu yang melihat pemburu lain, tapi pemburu manusia Na Jo-yeon. Pemburu saya yang telah menyelamatkan saya tanpa alasan atau kondisi」

"…Ah. Mungkin! Seperti yang diharapkan, sudah lama tapi itu yang benar? Gerbang Incheon

Wow, Anda tahu itu. Ya, saya adalah penyintas bencana kelas satu yang terjadi di bandara Incheon. Itu bukan rahasia tapi semua orang menyimpannya seolah-olah itu

Mata Na Jo-yeon yang memikirkan masa lalu melembut

Tuan Reporter, ketika seseorang diselamatkan. Ada banyak hal yang tidak akan mereka ingat. Baik? Ini kacau, semuanya kacau. Tetapi pada saat keputusasaan di mana Anda pikir itu sudah berakhir, cahaya yang jatuh ...

Sinar cahaya itu, sangat jelas saat menyentuh wajahku. Saya mungkin tidak akan pernah melupakannya

Jadi sebagai Na Jo-yeon, atau sebagai aktor pendukung, saya harus mengatakan bahwa saya mengejarnya」

'Yang selamat, ada yang selamat!'

'Ah, Bu.. Ibuku masih di sana'

'Tenang, kami di sini untuk menyelamatkanmu. Ini sudah berakhir. Semuanya sudah berakhir…'

'A-aku pikir aku akan mati ...'

Ketika Na Jo-yeon bertanya apa yang terjadi, agen itu menunjuk ke langit

Tidak seperti di kegelapan yang sekarat, langit musim panas dipenuhi dengan sinar matahari yang cerah

Dan di sana, ada seekor naga hitam terbang seolah-olah itu adalah bintik matahari

Seorang pahlawan yang bersinar lebih terang dalam kenyataan daripada di film

Na Jo-yeon menatap kosong ke langit

Radio yang dia peluk seperti harta karun di dalam reruntuhan yang runtuh berdering dengan jelas

Reporter berita muda tidak bisa menyembunyikan perasaan mereka yang luar biasa saat mereka berteriak dengan penuh semangat

"Semua orang! Anda dapat bersantai sekarang. Situasi sudah berakhir. Ancamannya hilang. Gerbang Incheon, retakan tingkat 1, bencana telah berakhir! Jangan lupa hari ini. Harap ingat satu nama. Tuan dan nyonya, nama pahlawan yang menyelamatkan kita hari ini adalah …」

Tidak mungkin dia bisa melupakan

Penyelamatnya, pahlawannya

Mengapa pahlawan pergi ke sana hari itu? 」

"Itu mudah "

Karena ada banyak orang

Sebagai pribadi. Untuk orang-orang

Ketenaran saya sebagai pemburu tidak terlalu penting. Melihatnya secara besar-besaran, mengejar mereka adalah tentang meninggalkan identitas seseorang sebagai pemburu dan bukannya melihat diri sendiri sebagai manusia tanpa kehilangan kemanusiaan itu」

…」

Karena saya manusia, Jika saya lupa bahwa saya diselamatkan oleh seorang manusia, maka itulah akhir dari kemanusiaan saya. Saya ingin hidup seperti 'manusia' daripada seseorang yang 'keren'」

Itu saja