-->

The Demoness Is Not Evil Bab 10 (Tamat)

Bab 10 (Tamat)

Angin musim gugur yang dingin, dedaunan musim gugur yang gugur, gerimis hujan berhembus saat musim dingin tiba.

Sosok merah cemerlang di dunia putih keperakan ini sangat mencolok, karakter Li Fei Yan seperti warna pakaian favoritnya, berdarah panas dan tidak terkendali.

Kudanya berhenti di bawah sebuah biara, dan saat itu seseorang memegang payung, berjalan keluar dari gerbang gunung. Dalam waktu yang tidak terduga ini, kedua orang bertemu mata.

Mata Li Fei Yan membulat, berseru, "Qu Qing Yin!"

Keluar dari biara memang orang yang sudah lama menghilang dari Jiang Hu, Ling Long Dao Qu Qing Yin. Hanya melihatnya dalam tubuh pakaian ungu, tubuh ditutupi jubah bulu putih, rambutnya ditata rapi, dengan postur yang bermartabat, tidak peduli bagaimana Anda melihatnya, dia hanyalah seorang wanita halus yang menginjak salju, mengagumi bunga plum.

Qu Qing Yin menganggukkan kepalanya padanya, "Nyonya Li."

Melihatnya, dia hanya berencana untuk berjalan melewatinya, tetapi Li Fei Yan membalikkan tubuhnya, berteriak, "Apakah kamu tidak tahu dia mencarimu?"

"Aku tahu." Suaranya, lembut dan ringan, seperti kepingan salju yang jatuh dari langit.

Li Fei Yan tidak bisa mempercayainya dan berteriak lebih keras, "Jika Anda tahu dia mencari Anda, bagaimana mungkin masih bersembunyi dengan pikiran tenang."

"Aku tidak bersembunyi darinya." Dia hanya menunggu dia menemukan jalannya di sini.

"Jika kamu tidak bersembunyi darinya, bagaimana mungkin dia tidak dapat menemukanmu?" Li Fei Yan tidak percaya sepatah kata pun yang dia katakan.

"Pertemuan antara orang-orang, terkadang tergantung pada nasib mereka." Ini juga bagaimana dia menjawab sepupunya Kaisar. Perjanjian waktunya adalah satu tahun, dalam waktu satu tahun dia tidak diizinkan untuk pergi mencari Liu Feng.

Li Fei Yan melihat bahwa dia sudah mulai berjalan lagi, dan segera menarik kudanya saat dia mengikutinya.

Qu Qing Yin berhenti di jalurnya, mengangkat kepalanya untuk melihat gadis berbaju merah yang duduk di atas kuda, "Mengapa kamu mengikutiku?"

Li Fei Yin mengernyitkan alisnya, "Nona saya, hanya suka, bukan?"

"Tapi aku tidak suka orang-orang mengikutiku."

“Itu masalahmu.”

Qu Qing Yin tertawa terbahak-bahak, "Itu benar."

Li Fei Yan melompat dari kudanya, menarik kendali, dia berjalan berdampingan dengannya saat kepingan salju turun dengan lembut.

“Apakah kamu tinggal di sini?”

“En.”

"Beberapa bulan terakhir ini, kamu selalu di sini?"

"Iya."

“Sebenarnya, saat ini aku masih sangat membencimu.” Ekspresi Li Fei Yan terlihat rumit.

Qu Qing Yin tertawa ringan, tetapi tidak mengatakan apa-apa.

Dia berbicara saat dia berjalan: "Saya sudah lama menyukai Liu Feng, tetapi pada akhirnya dia hanya berbicara terus terang kepada saya, tetapi Anda benar-benar berhasil berdiri di sampingnya dengan santai, hanya melihatnya membuat saya merasa tidak nyaman."

Qu Qing Yin melanjutkan dengan sederhana, tidak mengatakan apa-apa.

"Mereka semua mengatakan bahwa kamu pasti telah menggunakan beberapa trik licik pada Liu Feng, untuk membuatnya begitu mati hanya untukmu."

"Betulkah?"

Li Fei Yan berbicara dengan cara mencari kebenaran dari fakta: "Meskipun aku tidak menyukaimu, dan juga tahu kamu bukan orang yang baik, tetapi kamu benar-benar tidak terlihat seperti iblis wanita."

"Kamu bisa memilih iblis wanita dari penampilan?"

“Tentu saja, mereka yang jahat dan berjalan di jalan yang miring semuanya memiliki aura jahat di sekitar mereka, tetapi Anda tidak.” Anda tidak hanya tidak memilikinya, Anda juga memiliki udara yang dipenuhi dengan kebenaran di sekitar Anda. Selain itu, Ling Long Dao adalah pedang keadilan yang melenyapkan kejahatan.

"Nyonya Li."

"En?"

“Tahukah kamu, bahwa tingkat tertinggi menjadi orang jahat adalah dengan mampu membuat orang baik berpikir bahwa mereka baik.”

Li Fei Yan bertanya balik: "Apakah kamu orang seperti itu?"

Qu Qing Yin tertawa, "Itu pertanyaan yang bagus, meskipun aku tidak bisa dianggap sebagai orang baik, tapi sepertinya aku belum menjadi jahat seperti itu."

"Persis."

Qu Qing Yin menggelengkan kepalanya saat dia tertawa, dia telah meremehkan nona rumah keluarga Li ini. Dia terlihat seperti memiliki temperamen yang sembrono dan tidak masuk akal, tetapi juga memiliki sisi tegas dan jujur dalam dirinya. Hanya saja dia tidak menutupi kata-katanya, berbicara begitu blak-blakan, membuatnya mudah untuk menyinggung orang lain.

Sepertinya, Li Fei Yan tidak membuat masalah dengan mulutnya ini. "Kamu tidak harus mengikutiku, aku tidak akan meninggalkan tempat ini."

Wajah Li Fei Yan dibuat terkejut, "Kamu ......"

Qu Qing Yin terus berbicara, "Kau ingin membiarkan dia menemukanku, bukan?"

Dia dengan cepat membalikkan wajahnya, terdengar 'heng', "Seolah-olah aku akan melakukan itu, jika dia tidak dapat menemukanmu maka itu lebih baik."

Qu Qing Yin tertawa tapi tetap diam.

Li Fei Yan menoleh untuk melihat senyum di wajahnya, merasa sedikit kesal, dia dengan keras berkata: "Aku benar-benar tidak mau!"

"Saya mendapatkannya."

Li Fei Yan dengan cepat melompat ke atas kudanya. Dari kuda, dia segera merendahkan: "Saya bilang saya tidak akan jadi saya tidak akan, apakah Anda ingin pergi atau tidak." Dan kemudian menyerang kuda itu dengan cambuknya, pergi begitu saja.

Melihat sosok berbaju merah menghilang ke dalam pemandangan salju, Qu Qing Yin tidak bisa menahan tawa, nona Li ini benar-benar orang yang menarik.

Mengangkat kepalanya untuk melihat salju yang turun ringan, dia menghela nafas, bukankah mereka semua mengatakan bahwa pria Xiao Yao memiliki banyak koneksi di seluruh dunia? Telah mencari selama beberapa bulan dan masih belum menemukannya, dia benar-benar sedikit melebih-lebihkannya.

Lupakan saja, tidak akan memikirkannya.

Hujan salju ini telah berlangsung beberapa hari, masih belum menunjukkan tanda-tanda berhenti, berjalan di dunia putih keperakan ini, membuat seseorang merasa kesepian dan suram.

Qu Qing Yin menggeser payung, menatap langit yang mendung, salju yang meluap dari langit jatuh. Dia tertawa saat dia berputar beberapa lingkaran di antara tanah bersalju ini. Tawa ringan, dangkal tapi jelas berdering di seluruh tempat, di sini, tidak ada satu jiwa pun di sekitar, pemandangan seperti itu juga tampak terbuka dan jernih.

Sosok ungu di antara putih, seperti anak kecil yang bermain di salju, senyum cerah yang menyegarkan menyinari wajahnya.

Ini adalah pemandangan yang dilihat Liu Feng.

Mencari begitu lama, mencari begitu lama, orang itu tiba-tiba muncul di depannya seperti ini, menyebabkan dia terkejut, kejutan menyenangkan yang menguasai dirinya.

Merasakan sesuatu, Qu Qing Yin, mengikuti indranya dan menoleh, tiba-tiba membeku di tempat.

Liu Feng membuat satu lompatan terbang dan mendarat di sisinya, tangannya memeluk wajahnya, menghela nafas saat dia berkata: "Sudah lama tidak melihatmu, namun kamu bahkan tidak merindukanku?"

"Kamu pernah melihat nona Li?"

Dia jelas tercengang sejenak, “Li Fei Yan? Dia datang ke sini?”

Qu Qing Yin tertawa, “Belum lama ini saya kebetulan bertemu nona Li. Dia pergi dengan gelisah, saya pikir Anda sudah bertemu dengannya. ”

"Kau pikir dia memberitahuku keberadaanmu?"

Qu Qing Yin mengangguk.

“Tentu saja tidak, tapi sepertinya kita memang ditakdirkan.” Liu Feng menariknya ke dalam pelukannya, "Menemukanmu benar-benar bukanlah tugas yang mudah."

“Oh?”

Liu Feng mencubit pipinya, nadanya membawa sedikit kecemburuan saat dia berbicara: "Sepupumu itu, benar-benar satu awan yang bisa menyembunyikan matahari."

Qu Qing Yin membenamkan kepalanya ke dadanya, “Perjanjian ini hanya berlangsung setahun, jika setahun kemudian kamu masih belum menemukanku, maka aku akan pergi mencarimu, menemukanmu, pria Xiao Yao yang suka mencampuri urusan orang lain. urusan akan jauh lebih mudah.”

“Saya selalu merasa bahwa ini bukan sesuatu yang bisa dibanggakan.”

“Itu tidak pernah untuk memulai.” Dia menjawab seperti itu tapi sebenarnya.

Dia tidak bisa berkata-kata.

"Ayo pergi, kecuali jika kamu benar-benar ingin tinggal di sini di salju bersamaku?"

Liu Feng tertawa terbahak-bahak, mengulurkan tangannya dan mengangkatnya, "Karena kamu ingin berada di tempat yang hangat." Berada di pelukannya benar-benar terasa sangat menyenangkan.

Lengan Qu Qing Yin melingkari lehernya, dengan main-main bertanya: "Di mana?"

"Tidur."

Tempat tidur pada hari musim dingin memang merupakan tempat terhangat, terutama setelah seorang pria dan wanita dengan penuh semangat menghangatkannya.

Rambut panjang longgar Qu Qing Yin tergerai di atas bantal, tangan yang mencengkeram bantal masih sedikit gemetar, Liu Feng menekan tubuhnya yang panas ke punggungnya.

"Qing Yin" Dia dengan lembut berbisik.

“En.” Dia menjawab dengan kemalasan yang menyenangkan.

"Apakah kamu bersedia menikah denganku sekarang?" Dia berbisik ke telinganya.

Qu Qing Yin dengan tenang tertawa, "Bagaimana menurutmu?"

Dia membalikkan tubuhnya, menundukkan kepalanya untuk mencium fitur wajahnya.

Tangan Qu Qing Yin dengan ringan menyentuh pinggangnya, ekspresinya terlihat menggoda dan erotis, membuat keinginannya yang baru saja dipadamkan untuk bangkit kembali.

“Malam musim semi sangat singkat, hari semakin tinggi, sejak itu, penguasa yang mulia tidak lagi menghadiri pertemuan pagi.” Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menghela nafas.

Leher ramping Qu Qing Yin sedikit miring ke belakang, dia yang seperti aprikot tampak tertutup, dan erangan ringan ekstasi keluar dari mulutnya.

Menghadapi kekasih yang begitu menggoda, sepertinya akan sulit untuk mempertahankan kendali atas Liu junior selama hidup ini. Liu Feng menembusnya seperti harimau ganas, memiliki semua rasa manisnya.

Sebuah suara lembut bernyanyi dengan ringan, berteriak kegirangan. Kegembiraan ikan menjadi air dapat dirasakan oleh pria dan wanita di dunia ini di tempat tidur yang begitu kecil, di antara tikar dan selimut, di mana mereka dengan penuh semangat menyanyikan nada tinggi mereka.

Langit pagi yang cerah telah lama tenggelam, hanya saja pantulan cahaya dari salju membuat orang menghasilkan ilusi bahwa ini masih pagi. Mereka mempertahankan pria di atas, wanita di bawah, posisi hubungan, memperpanjang waktu mereka berbaring bersama.

Dia enggan meninggalkan tubuhnya, dia dengan rakus menempel pada kehangatannya, "Mengapa kamu tidak menungguku di kampung halamanmu?"

“Sepupu tidak mengizinkannya.”

“Benar-benar tidak bisa memberikan sedikit pun berita kepadaku?”

"Mereka mengatakan jika ditakdirkan, Anda dapat menemukan mereka dari seribu li jauhnya, saya hanya ingin melihat apakah kita ditakdirkan atau tidak."

"Benarkah?"

"Itu salah." Dia memeluk pinggangnya, terkekeh, "Mengangkat tubuhku, ke mana lagi aku bisa lari?"

Liu Feng mengeluarkan tawa rendah dari dadanya, "Jadi, saya tidak bisa menyesalinya, kan?"

"Iya."

“Bagaimana saya bisa rela menyesalinya?” Kedua pasang mata saling menatap, perasaan kasih sayang dan kelembutan yang mendalam mengalir dari mata mereka. Dia menatap matanya, dengan serius dan tulus berkata: "Apakah baik pulang denganku kalau begitu?"

"Ya."

"Aku masih akan terus berjalan di Jiang Hu."

Qu Qing Yin mengaitkan ke lehernya, mencium bibirnya, "Selama kamu ingat untuk pulang dengan baik dan bersih, maka tidak apa-apa."

Liu Feng mengangkat alisnya, menggodanya: "Aku mencium sesuatu yang asam."

Qu Qing Yin juga mengangkat alisnya, "Kamu yakin itu bukan bau darah yang kental?"

Dia memeluknya dan berguling, mengubah posisi mereka menjadi wanita di atas, pria di bawah, tangannya memijat pinggangnya, "Sepertinya, saya menikahi istri yang dominan."

Dia menyipitkan matanya, "Begitukah?"

Liu Feng tertawa terbahak-bahak, "Istri dominan yang dengan rela saya kejar ini."

"Heng."

"Kamu benar-benar akan pensiun dari Jiang Hu?"

Berbicara tentang ini, Qu Qing Yin tidak bisa menahan diri untuk tidak menghela nafas, "Sebuah tempat dengan orang-orang akan menjadi tempat Jiang Hu, saya katakan saya pensiun dari Jiang Hu, tetapi berapa banyak orang yang benar-benar dapat pensiun darinya?"

Liu Feng menggenggam lengannya di sekelilingnya, juga mengikuti sambil menghela nafas.

“Saya tidak lagi muda, setidaknya saya harus tinggal di rumah dengan damai dan melahirkan beberapa anak. Jika tidak, beberapa tahun kemudian, saya khawatir saya bahkan tidak akan memiliki kekuatan untuk melakukannya.”

Dia tidak bisa menahan tawa, "Nyonya istri sangat benar, kita akan bekerja lebih keras untuk melahirkan pasangan lagi, sehingga begitu kita tua, kita tidak akan merasa kesepian."

“Mulut yang keras.”

“Kami akan melahirkan satu setiap tahun, bagaimana?” Dia egois mengatakan.

"Kamu memperlakukanku sebagai induk babi?"

“Bahkan jika kamu adalah ibu babi, aku akan tetap mencintaimu. Silakan saja dan melahirkan. ”

“Melahirkan atau tidak bukan hanya sesuatu yang bisa dikatakan dan dilakukan wanita.”

Liu Feng merasa bahwa martabatnya sendiri sebagai seorang pria sedang ditantang, membalikkan seluruh tubuhnya, membuatnya tertekan di bawahnya.

"Ah!" Qu Qing Yin karena posisi terbaliknya yang tiba-tiba, mengeluarkan teriakan ringan.

"Malam ini, tidakkah kamu berpikir untuk tidur."

Qu Qing Yin mendorongnya, "Aku tidak mau, berkeringat banyak, aku harus mandi."

“Benar-benar tidak mau?”

Qu Qing Yin menatapnya, "Sungguh."

"Itu benar, kita masih punya banyak hari yang akan datang." Dia mengatakannya dengan penuh arti.

Dia dengan anggun tidak menahan diri dan meraih ke pinggangnya, menggoyangkan mahuanya (putaran adonan goreng Cina) , "Apa yang kamu pikirkan sepanjang hari?"

“Bercabang, untuk membesarkanmu menjadi induk babi, dengan begitu tidak ada yang akan mencurimu dariku.” Dia mengatakannya dengan sangat serius.

"Lalu mengapa kamu tidak memberi makan dirimu sendiri ke babi jantan, tidak membiarkan wanita lain menempel padamu?"

Liu Feng mempertimbangkan kata-katanya, “Ini benar-benar bukan ide yang buruk, maka mulai sekarang, saya harus mengganggu istri wanita untuk memberi saya makan dengan baik. Saya akan mengatakan hingga satu atau dua ratus jin [1] , akan baik-baik saja. ”

Qu Qing Yin memukulnya, "Kalau begitu, bukankah aku akan merasa lebih tidak nyaman, karena dibebani olehmu?"

“Bukankah wanita dilahirkan untuk dibebani oleh pria? Apakah ada orang yang dibebani sampai mati?”

"Enyah." Qu Qing Yin marah

Dia tertawa keras, membalikkan tubuhnya untuk turun dari tempat tidur. Menarik ke bawah pakaiannya dari atas layar dan mengenakannya, dia melihat ke belakang untuk mengatakan: “Saya akan memberitahu seseorang untuk menyiapkan air panas. Setelah Anda selesai mencuci, tidurlah setelah Anda makan kenyang. ”

“En.”

Tempat mereka berada sekarang adalah halaman independen di dalam sebuah penginapan. Qu Qing Yin telah membayar residensi selama satu tahun.

Liu Feng membuka pintu dan keluar. Di teras dia menghirup beberapa suap udara dingin tapi segar. Wajahnya dipenuhi dengan tawa gembira, melihat kembali ke pintu yang tidak terkunci, senyumnya melebar. Dengan langkah cepat dia keluar untuk meminta air panas dan makanan.

******

Gunung Zhong Yi Manor, ini adalah rumah tempat Liu Feng membawanya kembali.

Qu Qing Yin bahkan tidak menunjukkan tanda-tanda kejutan sedikit pun.

Liu Feng sambil tertawa berkata: "Kamu benar-benar sudah menebaknya."

Dia melihat ke arah manor gunung yang tinggi dan jauh, dengan lembut berkata: "Ini tidak seperti mereka sengaja menyembunyikannya dariku."

“Itu karena, sudah pasti kita semua adalah satu keluarga, jadi mengapa kita harus menyembunyikannya darimu.”

"Tapi kamu juga tidak dengan jelas menyatakannya." Dia melirik ke sampingnya.

"Kamu sangat pintar, jika aku membuatnya begitu jelas, apa gunanya itu."

“Berlidah fasih dengan kata-kata yang fasih.”

Liu Feng melihat jepit rambut emas di rambutnya, berkata: "Jepit rambut ini adalah yang paling dicintai ibuku."

Qu Qing Yin memiringkan kepalanya saat dia menatapnya, "Sekarang aku memikirkannya, kamu sepertinya tidak pernah memberiku hadiah."

Liu Feng menarik pinggangnya, sambil tertawa berkata: "Aku akan memberimu hadiah lagi di kamar pengantin."

“Hadiah apa?”

Dia tidak mengatakan apa-apa, membimbingnya menuju pintu utama manor gunung.

Hanya ketika mereka mendekat, Qu Qing Yin menyadari bahwa istana itu dihiasi dengan lampu dan hiasan, disiapkan seperti untuk pernikahan, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menatapnya dengan alis terangkat.

Liu Feng dengan sangat alami berkata: "Mereka hanya menunggu kita dua karakter utama muncul."

"Kamu mengirim undangan?"

“Hanya mengundang beberapa orang terpilih.”

Di antara beberapa orang terpilih ini, pasti ada Ji Chui Yu yang menjadi wanita wanita, jadi ketika mereka memasuki manor dan melihat Ji Chui Yu, Qu Qing Yin sama sekali tidak terkejut, hanya saja……

"Sepertinya itu hanya dia." Bukankah dia bilang ada beberapa orang.

"Selamat untuk kalian berdua." Ji Chui Yu berjalan, memegang tinjunya untuk memberi selamat kepada mereka.

Liu Feng dengan singkat menjawab, "Terima kasih."

Dia berbalik untuk melihat Qu Qing Yin, "Apakah nona Qu tidak menyukai kurangnya tamu?"

“Tidak,” Qu Qing Yin menggelengkan kepalanya, “Aku hanya merasa jika saja kamu, tamu pernikahan ini, juga tidak ada di sini, maka betapa sempurnanya itu.”

Kipas Liu Feng terbuka untuk menyembunyikan wajahnya, bahunya gemetar.

“Tidak baik untuk mengatakan itu, tidak peduli apa, aku masih satu-satunya tamu pernikahan di sini.”

Qu Qing Yin dengan blak-blakan bertanya: "Di mana hadiah pernikahannya?"

Ji Chui Yu tersedak air liurnya sendiri, "Feng kecil, apakah kamu benar-benar tidak akan bersiap untuk mengatakan apa-apa?"

Liu Feng mengayunkan kipas di tangannya, tersenyum ketika dia berkata: "Dia tidak mengatakan sesuatu yang salah, menghadiri pernikahan, di mana hadiah pernikahanmu?"

Ji Chui Yu tidak bisa menahan diri untuk tidak menghela nafas, "Memang ... istri bernyanyi, suami mengikuti."

Pada saat ini, dua pelayan wanita muncul, berbicara kepada Qu Qing Yin: "Nona, silakan ikut kami untuk mengganti pakaian Anda."

Liu Feng berkata: "Kamu pergi dulu."

Qu Qing Yin menganggukkan kepalanya, dia tidak berbicara lagi dan mengikuti para pelayan.

Ji Chui Yu melingkarkan lengannya di bahu Liu Feng, dengan bercanda bertanya: "Apakah kamu berencana untuk menjadi budak istrimu?"

Liu Feng bertanya kembali: "Mengapa saya tidak bisa?"

"Benar-benar selamat, tuan mempelai laki-laki."

"Ayo pergi, temani aku untuk berganti pakaian."

"Sejujurnya, aku benar-benar belum pernah melihatmu mengenakan pakaian merah sebelumnya."

“Sempurna, kamu bisa melihatnya kali ini.”

“Saya benar-benar merasa terhormat.”

"Kapan tepatnya saya bisa minum anggur pernikahan Anda?"

"Ini, kamu hanya bisa bertanya pada langit."

“Kamu benar-benar ……”

Kira-kira satu jam kemudian, dengan mengenakan pakaian mempelai pria, Liu Feng kembali ke aula upacara pernikahan. Begitu dia melihat Qu Qing Yin dengan tubuh penuh merah, didukung oleh penjaga kehormatan saat dia masuk, dia tersenyum dan maju dua langkah.

Ji Chui Yu menariknya kembali tepat pada waktunya, memperingatkannya: "Untuk apa kau terburu-buru?"

Dia tertawa getir, "Adat upacara ini benar-benar merepotkan."

Catatan:

[1] Jīn /斤– ukuran berat, kira-kira setengah kilogram, atau 500 gram

Aww akhirnya mereka menikah >_< Aku harus mengatakan itu cukup lucu bahwa Chui Yu adalah satu-satunya tamu di sana haha! Dan yah, saya kira keluarga Liu Feng adalah sentuhan lain yang ditambahkan ke novel ini 😀Saya sebenarnya cukup menyukai awal bab ini, Li Fei Yan adalah kekasih di sini, meskipun dia masih memiliki sikap rindu, dia masih membuat karakter yang menyenangkan.🙂

Jujur rasanya saya belum terbiasa menerjemahkan adegan cinta disini, terkadang kata-kata yang digunakan untuk menggambarkan sesuatu membuat saya merinding XD dan saya yakin semoga tidak ada yang makan mahua disini, untung saya tidak makan itu, karena Xi Meng akan membuatku kesal dengan cara dia menggunakannya sebagai deskripsi Liu junior XD XD

“Jam keberuntungan, hari keberuntungan. Dengan senang hati membungkuk terima kasih ke aula pernikahan …… ”

Dengan suara mak comblang, upacara pernikahan dimulai.

Nyonya Besar Guan duduk di kursi utama, tersenyum riang saat dia melihat para kekasih akhirnya menikah. Guan Guang En juga berdiri di samping, wajahnya berseri-seri dengan senyum cerah.

Di luar manor gunung, petasan dinyalakan, dalam beberapa saat, suasana meriah yang meriah berkibar di dalamnya.

Setelah suami dan istri saling membungkuk, upacara telah berakhir. Di aula upacara pernikahan ini, Liu Feng mengangkat penutup kepala pengantin wanita. Ini adalah pertama kalinya dia melihat Qu Qing Yin setelah perubahan yang teliti. Wajah cantik yang semula terlihat semakin memesona di bawah cahaya lilin aula upacara pernikahan.

"Nyonya istri, kamu benar-benar cantik."

Qu Qing Yin tersenyum.

Para pelayan wanita mengeluarkan dua cangkir anggur, menyerahkannya kepada mereka.

Liu Feng bersulang Ji Chui Yu, mengatakan: "Terima kasih banyak telah datang untuk menghadiri upacara pernikahan kami."

Qu Qing Yin juga mengikutinya dengan bersulang.

Ji Chui Yu juga bersulang sebagai balasannya, ketiganya secara bersamaan menenggak secangkir anggur masing-masing.

Liu Feng memimpin tangan istrinya, berlutut di depan Nyonya Besar Guan, "Terima kasih banyak kepada Nyonya Besar karena telah memberikan hati Anda untuk membantu kami suami dan istri mempersiapkan upacara pernikahan ini."

"Itu benar, itu benar."

Qu Qing Yin meletakkan cangkir anggur, memegang nampan dari pelayan wanita, dan mengangkatnya ke arah nyonya besar, "Semoga nyonya besar minum teh ini."

"Baik." Nyonya Besar Guan meletakkan amplop merah tebal di atas nampan.

"Terima kasih, nyonya besar."

“Semoga Anda suami dan istri tetap berwatak manis, hidup dengan baik dalam harmoni.”

"Kami akan."

Nyonya Besar Guan memandang Liu Feng dengan nyaman, “Benarkah kamu…pernikahan adalah peristiwa besar dalam hidup, namun kamu merencanakannya menjadi begitu dingin dan tidak menyenangkan. Benar-benar menganiaya seorang wanita hebat.”

Qu Qing Yin berbicara untuknya, “Nyonya besar, ini Anda tidak bisa menyalahkannya, sayalah yang tidak ingin terlibat dengan masalah Jiang Hu lagi. Jika dia mengundang orang, yang diundang semuanya adalah orang Jiang Hu, masih lebih baik untuk membuatnya tetap bagus dan sederhana seperti ini. ”

"Kami telah membiarkan Anda dianiaya." Nyonya Besar Guan menepuk tangannya.

Qu Qing Yin dengan malu-malu menundukkan kepalanya, tidak lagi mengatakan apa-apa.

“Baiklah kalau begitu, karena kalian semua bergegas ke sini, itu pasti sulit. Masuklah untuk malam sebelumnya. ”

"Iya." Liu Feng menopang istrinya untuk berdiri, "Semoga nyonya besar berjalan perlahan."

"Tidak perlu mengirimku pergi, wanita tua ini masih bisa bergerak, kalian semua istirahat lebih awal."

"Baik."

Setelah nyonya besar Guan pergi, hanya Guan Guang En dan Ji Chui Yu, serta suami dan istri Liu Feng, empat orang tetap berada di aula upacara.

Guan Guang En berkata: “Hari ini adalah hari keberuntunganmu, kami tidak akan mengundangmu untuk mabuk bersama kami.

Ji Chui Yu berdiri di samping, berkata: “Ya, saya dan Guan Zhuan Zhu akan minum dengan gembira. Kalian berdua pergi menghabiskan malam pernikahanmu.”

Liu Feng tertawa menganggukkan kepalanya, "Kalau begitu kita suami dan istri akan kembali ke kamar kita dulu."

Ji Chui Yu melambaikan tangannya, "Pergilah, momen malam musim semi bernilai seribu emas."

Suami dan istri Liu Feng saling menatap mata, hanya tersenyum satu sama lain. Bergandengan tangan, mereka meninggalkan aula upacara bersama, kembali ke halaman kecil yang baru ditata yang telah disiapkan oleh Gunung Zhong Yi Manor untuk mereka beristirahat.

Kembali ke kamar baru, Liu Feng membantu istrinya melepas hiasan kepala, "Apakah ini melelahkan?"

"Tidak apa-apa."

Dia melihat istrinya melepas aksesoris rambut, membersihkan riasan, mengganti kembali ke Qu Qing Yin yang menyegarkan dan sejuk, baru kemudian dia memegang pinggangnya saat mereka berdua menuju ke tempat tidur dan duduk.

“Sekarang, apakah ada yang ingin kamu tanyakan padaku?”

Qu Qing Yin menyandarkan kepalanya ke bahunya, dari jendela yang terbuka, dia melihat ke bulan di langit, bertanya: "Apakah Ji Chui Yu tidak tahu?"

“Dia tidak tahu.”

"Bukankah dia teman terbaikmu?"

Liu Feng memeluknya, bersama-sama mereka melihat pemandangan bulan di luar jendela, "Sejak hari saya meninggalkan Gunung Zhong Yi Manor, saya hanya bisa menjadi Liu Feng."

"Ini adalah aturan Gunung Zhong Yi Manor?"

“En. Jika Anda mau, maka tetaplah berjaga di manor gunung. Jika Anda mau, maka kepakkan sayap Anda dengan bebas. ”

“Ternyata, inilah alasan mengapa Mount Zhong Yi Manor mampu berdiri kokoh dan tidak goyang. Lalu apakah anak-anak kita harus kembali ke sini nanti?”

“Tergantung situasinya.”

"Gunung Zhong Yi Manor memiliki tanggung jawab yang sangat besar, jika memungkinkan, saya merasa lebih baik tidak kembali."

Liu Feng tertawa ringan, "Saya juga merasa seperti itu."

“Saya paling suka mengagumi bulan dari atap.” Dia menyipitkan matanya.

“Mau minum anggur?”

"Ya."

“Saya juga merasa pemandangan bulan malam ini tidak buruk, ayo naik ke atap untuk mengagumi bulan.”

"Apakah kamu gila, hari yang begitu dingin dan kamu ingin aku naik ke atap untuk menderita angin dingin dan mengagumi bulan bersamamu?" Qu Qing Yin tidak bisa memahami apa yang ada di kepalanya.

Liu Feng melihat ekspresinya, dan langsung tertawa terbahak-bahak, "Tidak sering saya melihat ekspresi yang begitu hidup dari Anda, sebagai suami Anda, saya sangat senang."

"Kamu gila."

Pada akhirnya, tentu saja mereka tidak mengagumi bulan dari atap, momen malam musim semi bernilai seribu emas, Liu Feng tidak pernah menjadi orang yang boros.

******

Sekali lagi datang ke kota yang disebut Kota Hong Ye ini, semuanya tampak sama seperti setahun yang lalu.

Mereka masih tinggal di penginapan yang sama dari terakhir kali, rumah ini, selama kamu membuka jendela, kamu dapat melihat pejalan kaki berjalan di jalanan.

Liu Feng duduk di ambang jendela melihat pemandangan jalan. Dia menoleh ke orang yang berbaring di tempat tidur, "Kamu merasa lebih baik?"

Wajah Qu Qing Yin terlihat pucat, suaranya kurang energi, "Sedikit lebih baik."

"Bagaimana bisa ada reaksi sebesar itu?"

Dia hanya menggelengkan kepalanya.

Dia menutup jendela dan duduk di samping tempat tidur, memegang tangannya, berbicara dengan penuh kasih, "Melihatmu seperti ini benar-benar menyakitkan hatiku."

“Semua wanita harus melalui ini.”

Dia mengulurkan tangan untuk memeluk wajahnya, menghela nafas saat dia berbicara: "Tubuhmu bahkan tidak bisa menahan jalan bergelombang, haruskah kamu bersikeras untuk datang?"

“Hari menyapu kuburan hampir tiba, ditambah hari yang aku sepakati dengan sepupu telah lewat, aku bisa pulang sekarang.”

"Persetujuan? Masih ada kesepakatan?”

"En, sepupu melarangku pulang selama setahun."

"Kupikir dia hanya tidak ingin kau ditemukan olehku."

"Saya percaya pasti ada alasan lain."

Liu Feng diam-diam mengangguk.

“Ou——” Qu Qing Yin tiba-tiba merasa mual lagi.

Liu Feng buru-buru meraih spittoon dan mengangkatnya, melihat dia mencoba untuk memuntahkan cairan asam tetapi tidak bisa mengeluarkannya, jantungnya tiba-tiba menegang, membuat sketsa menyalahkan dirinya sendiri. “Seandainya aku tahu sebelumnya, maka kita seharusnya tidak membuatmu hamil.”

Qu Qing Yin langsung meludah ke arahnya, "Aku tidak perlu usaha yang terlambat."

"Hatiku benar-benar sedih untuk istriku."

“Sebelumnya ketika saya melihat reaksi ibu hamil, saya masih bertanya-tanya apakah itu nyata. Hanya ketika tiba giliran saya, saya menyadari betapa sulitnya itu. ”

"Mari kita beristirahat di sini selama dua hari lagi sebelum kita pergi, kita masih memiliki jalan panjang di depan."

Qu Qing Yin mengambil saputangan untuk mengoleskan bibirnya, sambil mengangkat kepalanya untuk menatapnya, "Bagaimana kamu tahu?"

“Nyonya istri, suamimu tidak sebodoh itu. Pada saat itu ketika Anda tidak mengizinkan saya untuk mengikuti, saya sudah menebaknya. ” Dengan kepribadiannya, dia tidak mungkin memberinya kesempatan untuk mencari tahu di mana kuburan saat itu, tinggal di sini hanya untuk menutupi.

"Setidaknya kamu dianggap patuh, tidak mengikutiku."

Liu Feng menuangkan secangkir air untuknya dan menyerahkannya, “Jika saya mengikutinya, apakah Anda tidak akan marah? Asap istri nyonya, suamimu aku, tidak akan berani menantang sedikit pun. ”

"Betulkah?" Qu Qing Yin meminum seteguk air, menatapnya, "Berapa kali kau menggangguku dianggap sedikit?"

"Itu olok-olok main-main antara suami dan istri, itu berbeda."

"Masalah Fu Wei Trading Guild, apakah kamu tidak akan pergi, apakah itu benar-benar tidak penting?"

"Pemabuk itu seharusnya bisa mengatasinya, dengan istri wanita dalam keadaan seperti ini, aku tidak tega meninggalkanmu sendirian." Dia mengambil cangkir kosongnya dan menyimpannya, mendukungnya untuk berbaring, "Selain itu, semua benar dan salah di Jiang Hu, yang salah satunya mungkin lebih penting daripada istriku."

Mendengar ini, Qu Qing Yin tertawa.

"Apa yang lucu?"

"Tuan Xiao Yao yang paling suka ikut campur dalam masalah, untuk benar-benar mengatakan kata-kata seperti itu, bukankah itu lucu?"

Liu Feng tahu bahwa dia tidak bisa menyembunyikannya darinya, dengan jujur berkata: "Masalah Fu Wei Trading Guild tidak sulit untuk diselesaikan, hanya saja ada sesuatu yang agak mengganggu."

"Katakan padaku."

Liu Feng melihat bahwa dia tampak baik-baik saja, dan terus berbicara: "Kamu masih ingat nona Shui?"

“En.”

“Akhir-akhir ini di Jiang Hu ada masalah para pahlawan yang berangsur-angsur menghilang, aku merasa ini ada hubungannya dengan dia.”

“Oh?”

“Nyonya istri tidak peduli dengan masalah Jiang Hu, tentu saja Anda tidak akan menyadarinya. Saya juga curiga bahwa dia telah berlatih semacam seni bela diri yang tidak ortodoks. ”

“Saya rasa tidak.”

"En?" Semangat Liu Feng meningkat, dia selalu merasa bahwa istrinya adalah seseorang dengan kecerdasan yang sangat tinggi, mengenai beberapa hal dia memiliki beberapa wawasan unik. Mungkin kata-katanya dapat membantunya membuka pikiran keraguannya.

Alis Qu Qing Yin menyatu, suaranya melambat, "Masih ingat orang yang menyebabkan perselisihan antara Guru Shui dan kakak laki-laki saya, Nyonya Shui?"

"Nya?" Liu Feng mengerutkan kening.

"Sepanjang tahun ini dia seharusnya menemani Kakak Senior, sayangnya ketika Kakak Senior meninggal, dia tidak pernah mengungkapkan dirinya."

"Mungkin dia sudah mati?"

"Jika dia sudah mati, maka saat itu, Kakak Senior saya mungkin akan menyebutkannya kepada Shui Mu Yuan." Qu Qing Yin berhenti sejenak, "Selain itu, berlatih energi yin dan yang sama, seni bela diri jahat seperti itu, harus membutuhkan dua praktisi yang cocok untuk saling melengkapi."

Ekspresi Liu Feng segera berubah mengesankan.

“Saat itu Kakak Senior mencuri manual seni bela diri terlarang sekte kami. Saya mendengar dari Shi Fu, bahwa meskipun manual rahasia ini mengajarkan bentuk seni bela diri yang kuat, itu terlalu sombong. Bahkan kesalahan sekecil apa pun bisa membuat seseorang kehilangan kendali dan dirasuki oleh iblis batiniah mereka. ”

“Kau mengatakan–“

Ekspresi Qu Qing Yin sedikit mengesankan, “Pada hari itu, keadaan Kakak Seniorku, dia sudah menunjukkan tanda-tanda kerasukan setan batinnya, jika dia benar-benar kesurupan, maka dia akan benar-benar kehilangan sifat aslinya, malapetaka besar. Ini juga alasan mengapa sekte kami melarang manual rahasia ini. Hanya saja pada akhirnya adalah darah dan keringat sang pendiri, yang membuatnya tidak nyaman untuk dihancurkan. ”

"Kamu belum pernah membicarakan ini sebelumnya."

"Tetapi bahkan jika manual rahasia ini telah jatuh ke tangan Nyonya Shui, saya yakin dia juga tidak akan mendapatkan akhir yang baik."

Liu Feng menatapnya dengan bingung.

Dia menyeka mulutnya, berkata: "Shi Fu pernah memberi tahu saya, ketika dia masih muda, dia pernah secara tidak sengaja merobek beberapa halaman, takut kakak perempuannya akan memarahinya, dia diam-diam membakar halaman-halaman itu menjadi abu, untuk berpura-pura. semuanya utuh.”

Bagian mulut Liu Feng, tak berdaya menggosok dahinya.

Qu Qing Yin berkata: "Kamu juga tahu, Shi Fu tidak pernah mengakui kesalahan sepanjang hidupnya, dia seperti itu sejak muda."

"Saya mengerti."

Setelah mengatakan semua itu, Qu Qing Yin merasa tidak enak badan, menutup matanya, "Aku akan tidur sebentar."

"Oke, tidur." Dia duduk di samping tempat tidur, menemaninya.

Setelah menyapu kuburan, Qu Qing Yin kembali ke rumahnya yang sudah lama dia tinggalkan, tetapi dia hampir tidak bisa mengenali rumahnya sendiri.

Melihat tempat tinggal yang baru dibangun dan tampak mewah ini, dia hampir menggosok dahinya dan mengerang keras.

Jadi inilah alasan mengapa sepupunya tidak mengizinkannya pulang!

“Nyonya, Tuan.”

Sederet pelayan wanita, deretan pelayan pria, dan bahkan deretan penjaga, menyapa mereka dengan berseragam sempurna.

Pawai seperti itu, bahkan Liu Feng, ingin menggosok kepalanya dengan frustrasi. Sepupu kekaisaran itu benar-benar bijaksana.

"Sepupu melakukan ini, apakah dia mencoba membuatku melarikan diri dari negaranya?"

Liu Feng tidak bisa menahan tawa, "Ini semua dianggap ketulusannya, selain itu kamu memang membutuhkan perhatian orang lain sekarang."

“Ini benar-benar berlebihan……” Dia sudah menjalani hari-harinya dengan pola makan dan kehidupan sehari-hari yang diperhatikan. Mungkinkah mulai sekarang, dia harus membiasakan diri dari awal lagi?

Ini adalah ketulusan kaisar, kedua orang hanya bisa menerimanya. Liu Feng tinggal di rumah untuk menemani istrinya selama lima hari, ketika sampai pada hari keenam, dia diusir dari pintu rumah.

Jika Tuan Xiao Yao tidak lagi ikut campur dalam urusan orang lain maka dia bukan lagi Tuan Xiao Yao, jadi setelah mendengar dia mengucapkan kata-kata seperti itu, dia pasti tidak bisa tetap duduk di sana.

"Begitu saya menangani masalah, saya akan segera kembali." Dia berjanji sebelum dia pergi.

"Kembali bersih." Dia memintanya.

"Baik."

-------- Tamat --------

Dan itulah akhir orang-orang! Wow waktu cepat berlalu, sudah tiga bulan dan saya berhasil menyelesaikan proyek terjemahan pertama saya hehe v(^_^)v

Saya kira kita tidak akan pernah tahu apa yang terjadi pada Shui Su Yun pada akhirnya, bahkan potongan kecil dari apa yang terjadi di Jiang Hu dari Liu Feng tidak memberi kita banyak tentang nona Shui tetapi menunjukkan apa yang terjadi pada ibunya, Nyonya. Shui sebagai gantinya.

Dan Qing Yin yang malang yang selalu menikmati gaya hidupnya yang damai dan mandiri, sekarang memiliki Kaisar sepupunya untuk berterima kasih atas kemewahan memiliki begitu banyak pelayan, penjaga dan yang lainnya untuk dinikmati XD ...Saya ingin melihat apa yang Liu Feng dan anak Qing Yin akan seperti, dia pasti akan menjadi anak kecil yang sangat intelektual dengan orang tua yang cakap, tapi aku hanya berharap dia akan mewarisi lidah tajam Qing Yin hahahahaha. Saya kira skenario terbaik, yang dapat saya bayangkan atau harapkan adalah bahwa mereka memiliki putra yang peduli yang merawat Liu Feng, selalu menjaga adik perempuan berlidah tajam yang berkeliling menyinggung semua anak lain di sekitar kota dengan komentarnya yang blak-blakan ... menyebutkan mereka perlu membuat buku – catatan ucapan, jika Anda suka – dari kutipan Bu Cuo Mister (alias Shi Fu Qing Yin)…tapi itu hanya imajinasi saya XD XD

Terima kasih semua untuk membaca, dan saya harap semua orang menikmati cerita ini ^_^