-->

Tensei Kizoku wa Taishi wo Idaku! Bab 011

Bab 11

"Jangan memasang wajah seperti itu, kamu baru saja kembali." Morgan sedang melihat tumpukan besar dokumen di mejanya dengan ekspresi jijik di wajahnya. “Ini tidak mendesak sehingga Anda tidak perlu terburu-buru. Silakan melaluinya sedikit demi sedikit. ”

Sekretaris Benjamin memberi tahu Morgan.

Ketika Morgan pergi, dia melakukan semua pekerjaan yang dia bisa dengan otoritasnya.

Dia memprioritaskan hal-hal yang bisa dia setujui, tetapi hal-hal yang tidak bisa dia setujui ditimbun setelah diproses. Marquis adalah orang yang harus berurusan dengan kertas-kertas itu, tetapi akan lebih mudah karena kali ini, isi dokumen tidak penting. Setelah liburannya, Morgan tidak bisa lagi mengumpulkan tekad untuk melakukan tugas-tugas sepele seperti itu.

“Aku tidak keberatan jika kamu berurusan dengan beberapa dari mereka sendiri, tahu?”

"Sayangnya, karena Yang Mulia telah kembali, saya tidak lagi memiliki wewenang untuk menangani tugas-tugas ini."

Akan menjadi masalah jika Morgan tidak melakukan tugas-tugas sederhana yang perlu dia lakukan.

Benjamin diberi wewenang untuk menangani dokumen saat Morgan pergi, tetapi hanya ketika Morgan pergi.

Dengan demikian, Benjamin menolak pekerjaan yang coba dipaksakan oleh Morgan.

Dia adalah seorang sekretaris, bukan seorang budak.

Dia memprioritaskan keinginannya sendiri ketika dia membutuhkannya.

Morgan tidak punya pilihan selain kembali ke pekerjaannya dengan senyum pahit.

“Tunggu, jika aku–”

(――Mari beri dia otoritas.)

Ketukan terdengar di pintu kantor ketika Morgan hendak memberi tahu Benjamin sesuatu.

"Siapa ini?"

“Ishak”

"Masuk."

Ketika pintu dibuka, Ishak dan seorang pelayan berdiri di sana.

"Apa yang terjadi? Apakah ada sesuatu yang ingin kamu katakan tentang Nathan?” Morgan bertanya pada Isaac, itu adalah pemikiran yang alami.

Setelah apa yang terjadi sebelumnya, wajar jika Isaac ingin mengatakan sesuatu tentang Nathan kepada kakeknya.

Tapi Isaac menggelengkan kepalanya dalam penyangkalan.

“Tidak, aku tidak punya niat untuk mengatakan apapun tentang kakakku. Hari ini saya ada hubungannya dengan Benjamin.”

"Dengan saya?"

Benyamin menatap Morgan.

Jika Isaac punya permintaan, maka akan lebih cepat untuk bertanya kepada kakeknya Morgan.

'――Apa yang ingin dia lakukan denganku?', pikir Benjamin.

Buket yang dipegang pelayan itu adalah jawabannya.

Isaac menerima karangan bunga dan berjalan ke Benjamin.

“Terima kasih atas kerja kerasmu selama kakek pergi. Aku terlambat satu minggu, tapi selamat ulang tahun.”

Benjamin sedikit kecewa, tetapi dia menerima buket itu.

"Terima kasih …. Tapi kenapa sekarang?”

Jika itu adalah hadiah ulang tahun, dia seharusnya menerimanya minggu lalu.

Tidak ada alasan untuk membawanya sekarang.

“Aku ingin memberikan bunga itu kepada kakekku dulu, jadi aku tidak bisa memberikannya padamu sampai dia kembali.”

Isaac tersenyum, dan Benjamin tersenyum sebagai balasannya.

"Tolong terus jaga kakekku."

Isaac meraih tangan Benyamin.

"Tentu saja, serahkan padaku."

Benjamin meraih tangan Isaac.

Benjamin sangat serius dengan pekerjaannya.

Bahkan jika dia tidak disuruh, dia pasti akan bekerja keras dalam tugasnya.

Namun, dia tidak keberatan ditanya seperti ini.

Tangan lembut anak-anak.

Dan sambil merasakan kehangatan tangan Isaac, dia bersumpah sekali lagi untuk bekerja keras untuk tuannya, Morgan.

"Kakek, kamu baru saja kembali dari perjalanan panjang, jadi jangan berlebihan."

"Bye-bye", Isaac melambai sambil keluar dari kantor.

Benjamin juga balas melambai.

Setelah Isaac pergi, Morgan membanting tinjunya ke meja kantor, dan terus membantingnya untuk sementara waktu.

Sekretaris di ruangan itu terkejut dan sedikit takut.

Sepertinya suhu ruangan tiba-tiba turun.

“Mengapa saya, sang kakek, hanya menerima 10 bunga sementara Anda mendapat 20 bunga?”

"Apa yang kamu lakukan saat aku pergi?"

“… Bukankah itu karena itu hadiah ulang tahun?” Benjamin menjawab setelah menghela nafas.

“Persetan!”

Morgan memukul meja lagi.

Dan kemudian dia memegang kepalanya dengan kedua tangannya.

“Kenapa bukan hari ulang tahunku…”

“Bukankah karena kamu lahir di bulan Agustus?”

Hanya orang tua idiot-tidak, kakek idiot–?

(Catatan TL: Ok baris di atas mungkin tampak agak aneh, tetapi kata-kata sebenarnya adalah 'oyabaka' dan 'sofubaka' yang secara harfiah diterjemahkan menjadi 'orang tua idiot' dan 'kakek idiot', dalam arti yang lebih penuh kasih.)

Udara di dalam ruangan menjadi rileks setelah alasannya ditemukan.

Morgan tidak terlalu marah, dia hanya cemburu pada Benjamin yang menerima lebih banyak bunga daripada dia.

"Jaga mereka dengan baik."

"Ya, saya akan menghiasnya dengan benar di rumah saya."

Saat menjawab, Benjamin bertanya-tanya di mana dan bagaimana dia akan menghias bunga-bunga ini

Dekat pintu masuk sehingga semua orang bisa melihatnya, atau di meja makan?

Bunga potong bertahan sekitar seminggu, jadi dia dengan hati-hati memikirkan di mana dia harus menyimpannya.

Ya, Benjamin khawatir dengan bunganya karena tidak bertahan lama.

Isaac memilih bunga sebagai hadiah karena suatu alasan.

Bahkan jika Anda membuang bunga mati, itu tidak profan atau apa pun.

Alasan memilih bunga adalah kemudahan pembuangan.

'――Piring dengan foto pengantin diterima di pernikahan seorang teman'.

Dari pengalaman menerima barang-barang seperti itu, Isaac tahu bahwa barang-barang seperti itu akan sulit ditangani.

Mereka tidak membusuk dan menempati ruang sepanjang waktu.

Namun, mereka tidak bisa dibuang.

Sulit untuk memecahkannya dengan tangan Anda sendiri.

Secara keseluruhan, mereka adalah keberadaan yang cukup menjengkelkan.

Selain dari hal-hal yang Anda dapatkan dari kekasih Anda, lebih baik tidak mendapatkan apa pun dari siapa pun.

Seseorang dapat memberikan permen sebagai hadiah, tetapi jika seseorang keracunan makanan, maka reputasi Anda sendiri akan turun.

'――Sama seperti makanan, hal-hal yang hilang seiring waktu.'

'――Bahkan jika kamu memberikannya sebagai hadiah, pihak lain tidak akan bermasalah.'

'――Masih sesuatu yang membuatmu bahagia.'

'――Di atas segalanya, sesuatu yang tersedia di dunia ini.'

Sebagai hasil dari berbagai penelitian, Ishak memilih bunga.

Jika itu bunga, tidak aneh untuk memberikannya kepada seseorang, bahkan jika itu bukan hari ulang tahun mereka.

Itu bukan hadiah yang besar, jadi kamu bisa dengan mudah memberikannya kepada orang yang ingin kamu hubungi.

Namun, itu sepadan dengan cara yang berbeda karena Isaac menumbuhkannya sendiri.

'――Mudah tersedia, mudah ditangani, dan berharga'.

Isaac berpikir itu adalah pilihan yang baik dan seimbang.

Setelah menyerahkan karangan bunga kepada Benjamin, dia melanjutkan dan menyerahkan karangan bunga kepada semua orang yang hadir di sana pada hari ulang tahunnya.

———-

Keesokan harinya, Adela dan Lisa yang beristirahat semalaman datang.

Mereka juga bangsawan.

Jadi mereka juga pergi ke Ibukota Kerajaan bersama Morgan.

Saat ini, Lisa memberi tahu Isaac tentang pengalamannya di ibu kota.

“Rumah besar di dekat istana kerajaan sangat besar, tahu… kamu bahkan bisa membandingkannya dengan istana itu sendiri.”

“Itu luar biasa.”

-Rumah keluarga Wellrod di Ibukota Kerajaan yang dikunjungi Lisa.

Tidak hanya besar, tetapi juga dekat Istana Kerajaan, jadi Isaac mengira itu mirip dengan istana Kekaisaran di bangsal Chiyoda dari kehidupan sebelumnya.

[Catatan TL: Istana Kekaisaran Tokyo di bangsal Chiyoda, luas total 1,15 kilometer persegi. Chiyoda adalah kekuatan ekonomi Jepang serta pusat politik. Secara keseluruhan terdengar seperti tempat yang cukup bagus.]

(Rumah besar ini juga cukup besar, termasuk tamannya. Sungguh menakjubkan bahwa seorang bangsawan memiliki rumah besar seperti itu di tengah ibukota.)

Bangunan utama keluarga Wellrod merangkap sebagai pemerintahan administratif, jadi cukup besar.

Di depan pintu masuk, ada halte kereta dan tempat tentara berkumpul.

Karena dia masih anak-anak, segalanya terasa lebih luas bagi Isaac.

Karena itu, dia tidak bisa membayangkan seberapa besar itu sebenarnya, tapi dia tahu itu adalah rumah besar yang tidak mungkin dia tinggali di kehidupan sebelumnya.

“Ada begitu banyak pelayan di mansion itu bahkan Isaac akan kesulitan mengingat nama mereka.”

Lisa tahu bahwa Isaac mengingat nama setiap pelayan yang bekerja di mansion mereka.

Lisa sendiri ingat nama-nama pelayan yang bekerja di paviliun Lucia, tapi dia tidak bisa mengingat lebih dari itu.

Dia pikir meskipun Isaac bisa mengingat begitu banyak nama, dia tidak akan bisa mengingat nama semua orang yang bekerja di mansion mereka di dalam Ibukota Kerajaan.

“Saya akan mengingat nama mereka sedikit demi sedikit. Tapi hei, apakah kamu bertemu pangeran?

Isaac ingin mendengar tentang subjek paling mengkhawatirkan yang ada di Ibukota Kerajaan.

Namun, Lisa melambaikan tangannya, "Tidak, tidak."

“Tidak, aku tidak bisa bertemu dengannya. Yang Mulia masih berusia empat tahun, seperti Anda. Dan aku adalah putri dari keluarga baron. Tidak mungkin bagi orang sepertiku untuk bertemu dengan putra mahkota.”

Adela berasal dari kota terdekat yang dipercayakan kepada keluarga Viscount Halifax.

(Catatan TL: Sebelumnya keluarga itu disebut sebagai 'Earl of Halifax', dari bab ini bahasa Jepang berubah dan menjadi 'shisaku' yang berarti 'viscount'.)

Dia dari keluarga baron yang bertanggung jawab atas daerah pedesaan.

Adela dan Lucia adalah teman masa kecil. Mirip dengan hubungan saat ini antara Isaac dan Lisa.

Pada akhirnya Adela memilih menjadi pengasuh Isaac.

Lisa dipilih sebagai teman bermain Isaac karena hubungan itu.

Tetapi seseorang dari keluarga Baron tidak dapat bertemu dengan putra mahkota.

Lisa menggelengkan kepalanya, berkata, "Aku tidak tahu."

"Baik. Saya bertanya-tanya orang seperti apa dia, tetapi saya kira itu tidak dapat dihindari. ”

(Yah, itu benar. Karakter utama dalam game ini juga masih berusia empat tahun. Ini bukan usia untuk tampil di depan umum.)

Isaac menyesali ketidaksabarannya.

Dia baru berusia empat tahun dan dia ingin tumbuh lebih cepat, tetapi butuh waktu untuk menyingkirkan Nathan.

Karena ketidakberdayaannya, dia merasa sedikit frustrasi.

Tapi Lisa melihatnya, jadi dia mencoba berbicara tentang pangeran.

"Aku mendengarnya dari rumor, tapi Yang Mulia tampaknya cukup pintar."

“eh?”

Isaac terkejut mendengar bahwa pangeran itu pintar.

(Mungkin sang pangeran juga terlahir kembali ...)

Isaac bukanlah seseorang yang spesial di kehidupan sebelumnya.

Jika pangeran lainnya juga manusia dengan otak seperti manusia yang berfungsi maka ada kemungkinan Isaac tidak akan bisa naik takhta.

(――Lalu haruskah saya mengubah rencana saya sedikit?)

Isaac khawatir, tetapi semua ketegangannya berkurang dengan kata-kata Lisa berikutnya.

“Sepertinya dia sekarang bisa menambahkan apa saja…. Tapi dia pasti akan kalah darimu yang bahkan bisa berlipat ganda dan membelah.”

Lisa menjulurkan kepala Isaac.

Apa yang ada di dalam kepala Isaac, yang masih berusia empat tahun…

Dia tidak punya pilihan selain khawatir.

“Tapi saya hanya bisa melakukan pembagian yang lebih mudah. Saya tidak bisa melakukan yang lebih sulit.”

“… Kalau begini terus aku akan kehilangan kepercayaan diriku.”

Tidak heran Lisa mulai kehilangan kepercayaan dirinya.

Keberadaan Isaac, yang bahkan bisa membelah diri pada usia empat tahun, berdampak pada dirinya.

Menjadi dekat dengannya membuat Lisa sangat menyadari perbedaan antara kecerdasan mereka.

Lisa tampak seperti anak kecil jika dibandingkan dengan Isaac.

(Catatan TL: Pengingat bahwa Lisa 5 tahun lebih tua dari Isaac.)

Para bangsawan di negara ini pada dasarnya bersekolah di rumah.

Akademi Kerajaan, yang dapat dimasuki seseorang setelah mencapai usia 16 tahun, hanya perlu memastikan bahwa orang tersebut memiliki kemampuan akademik dasar.

Itu bukan tempat di mana mereka mengajarkan segalanya dari awal.

Pada dasarnya, fokusnya adalah untuk menegaskan pengetahuan dasar dan membangun serta mendukung mereka yang tidak memiliki kemampuan akademik.

Itu adalah tempat terutama untuk pertemuan sosial orang-orang muda, terutama putra dan putri bangsawan. Jadi sepertinya itu bukan masalah meskipun kamu hanya memiliki kemampuan akademik seorang siswa sekolah dasar.

Dalam permainan, kemampuan akademik hanya ditampilkan sebagai angka.

Ketika Isaac terlahir kembali di dunia ini, dia mengerti bagaimana sistem itu bekerja dan merasa lega karena dia tidak perlu terlalu fokus pada studinya.

Berkat itu, Isaac dapat mendedikasikan waktunya untuk mempelajari segala sesuatu tentang sejarah Kerajaan Reed.

"Dengan Isaac dan Yang Mulia, masa depan negara ini aman."

Anak kecil yang lebih pintar dari dirinya sendiri.

Eksistensi yang membuat anak-anak yang lebih tua cemburu. tapi jauh di lubuk hati, mereka merasa lega.

“Ya, saya pasti akan membuat negara ini menjadi lebih baik.”

Namun, Isaac hanya berpikir untuk menjadi raja. Dan tidak ada lagi.

(Tapi saya lupa memberi tahu Anda bahwa saya tidak yakin siapa yang akan menjadi raja setelah saya dewasa, tetapi saya akan melakukan yang terbaik. Dalam banyak cara lain.)

Setelah dia menjadi raja… dia bahkan tidak memikirkan negara seperti apa yang akan dia buat.

Jadi, saat berbicara dengan Lisa, dia mulai memikirkan negara seperti apa yang ingin dia buat.