--> -->

Tensei Kizoku wa Taishi wo Idaku! Bab 009

Bab 009

Bab 9: Anak berusia 4 tahun, Rumah tinggal.

Orang-orang yang tersisa yang tidak pergi ke ibukota kerajaan perlu mengatur pesta tahun baru.

Kali ini, atas nama keluarga Wellrod, Lucia akan memberikan salam Tahun Barunya dari panggung yang lebih tinggi.

Isaac berdiri di sampingnya.

"Selamat Tahun Baru! Kami telah menyiapkan banyak makanan, jadi saya harap Anda menikmatinya. Saya harap tahun baru menyambut kita dengan peluang dan kesuksesan yang lebih baik, kanpai!”

(Catatan TL: 'Kanpai' pada dasarnya adalah bahasa Jepang untuk 'cheers')

Dengan itu, semua orang bersulang.

Meski kubu Melinda sangat dominan, hal itu tidak menyurutkan perayaan tahun baru.

Setelah itu, semua orang kembali ke perilaku normal mereka dan mulai berbicara satu sama lain. Lucia turun dari panggung bersama Isaac dengan ekspresi lega.

Di sana, Ishak berkata kepadanya:

"Bu, terima kasih atas kerja kerasmu."

"Terima kasih. Lagi pula, saya menjadi sangat gugup setiap kali saya perlu berbicara di depan umum.”

Lucia meneguk segelas sampanye dan meletakkannya di nampan pelayannya.

Dia memiliki kepribadian yang pendiam dan bukan seseorang yang akan menarik orang-orang bersamanya.

Dia gugup pada pertemuan publik yang tidak dikenalnya.

Dia merasa sangat iri pada orang seperti Melinda yang bisa menunjukkan sikap bermartabat di saat seperti ini.

"Kamu adalah ibu dari anak ini, jadi kamu harus terbiasa."

Adik ipar Lucia, Karen, memanggil.

“Eh, kenapa begitu?”

“Ketika Isaac bertambah tua, dia akan mendapatkan lebih banyak perhatian. Jadi sebagai hasilnya, ibunya juga akan mendapat banyak perhatian.”

Rekomendasi Melinda kuat, tetapi ibu negara keluarga Wellrod adalah Lucia. Terlebih lagi, kecerdasan Isaac bukanlah anak berusia empat tahun. Tidak ada keraguan bahwa itu akan menarik perhatian di ibukota kerajaan tahun depan.

Jika itu terjadi, ibunya, Lucia, juga akan menjadi fokus perhatian.

Memikirkan hal itu, Karen terkikik pada kakak iparnya.

"Sudah? Kamu sangat jahat. ”

Lucia berkata begitu, tetapi dia tertawa.

Awalnya keduanya sudah berhubungan baik, tetapi mereka semakin dekat saat membesarkan kedua anak mereka bersama.

Pada titik ini, Lucia lebih dekat dengan Karen daripada kakaknya, andy.

“Terima kasih telah ikut denganku, Ishak. Salam sudah selesai, jadi kamu bisa pergi ke kamar anak-anak. ”

"Saya tidak perlu tinggal untuk menyambut tamu lain?"

Isaac sedikit tidak puas.

Acara ini merupakan kesempatan baginya untuk bertemu dengan banyak orang.

Sayang sekali jika melewatkan acara seperti itu.

"Tidak masalah. Dan seperti yang Anda lihat, Nathan tidak ada di sini sekarang. Jadi buatlah beberapa teman pria. ”

Lucia dengan lembut membelai rambut Isaac sambil berkata begitu.

Anak-anak di atas 5 tahun pergi ke ibukota kerajaan, tetapi anak-anak di bawah 4 tahun masih tinggal di rumah mereka.

Jadi wajar saja, banyak anak laki-laki yang umumnya berada di sekitar Nathan juga ada di sini. Isaac tidak memiliki teman dengan usia dan jenis kelamin yang sama karena keinginan serakah orang tua mereka yang ingin mereka tinggal dengan Nathan, yang tampaknya memiliki keuntungan dalam hal hak waris, dan kemudian ada Melinda, yang berasal dari keluarga Marquis, demikian juga.

Orang tua menyuruh anak-anak untuk berteman dengan Nathan dan menjauh dari Isaac.

“Jika kamu bisa menjadi ajudan Marquis di masa depan, maka kamu pasti akan sukses”, itulah pemikiran di balik keputusan orang tua itu.

Mereka bahkan menyuruh putri mereka untuk menjauh dari Nathan, karena Nathan tidak akan menganggap mereka sebagai tunangan.

Pernikahan antara Randolph dan Lucia adalah pernikahan yang tidak biasa.

Tidak sulit untuk membayangkan bahwa Nathan, yang memiliki darah Marquis of Wellrod dan Marquis of Wilmette, akan menikah dengan seseorang dari rumah dengan pangkat yang sama.

Dalam hal ini, semua orang berpikir akan lebih baik untuk memiliki Ishak sebagai pasangan putri mereka sebagai asuransi.

Bagi Melinda, Isaac adalah penghalang.

Para bangsawan lain mungkin bisa mendapatkan bantuan menantu mereka, atau mereka akan mendapatkan darah Wellrod dalam garis keturunan mereka sendiri.

Semua orang berpikir bahwa itu lebih mungkin untuk menghasilkan hasil yang lebih aman daripada memaksa Nathan harus menikahi putri bangsawan yang lebih rendah.

Itu sebabnya Isaac hanya memiliki teman wanita.

Dia benar-benar khawatir Isaac tidak bisa berteman dengan sesama jenis.

Tapi Lucia tidak menyuruhnya berteman yang akan mendukungnya dalam perjuangan untuk suksesi. Dia benar-benar khawatir Isaac tidak bisa berteman dengan sesama jenis.

"BAIK."

(Sejujurnya, menyenangkan menghabiskan waktu dengan gadis-gadis seperti Tiffany dan Lisa.)

Isaac selalu berpikir, 'Saya senang dikelilingi oleh gadis-gadis cantik', setiap kali dia pergi bermain dengan mereka. Meskipun dia tahu bahwa dia akan disebut lolicon.

Tapi terkadang dia menginginkan teman pria yang bisa diajak bicara tentang hal-hal bodoh.

Isaac juga tidak ingin membuat ibunya khawatir.

———-

(Apa ini…)

Kamar anak-anak, pusat penitipan anak yang disediakan oleh Wellrods sehingga orang dewasa dapat menikmati pesta secara perlahan.

Di sana, itu seperti medan perang.

-Seorang anak yang sedang tertawa dengan suara bernada tinggi.

-Seorang anak menangis karena merasa kesepian jauh dari orang tuanya.

-Beberapa anak yang berkelahi karena suatu alasan.

-Dan para pelayan berlarian seperti petugas medis di antara anak-anak.

Isaac melihat banyak wajah baru, itu karena tidak hanya para pelayan Wellrod, tetapi juga orang-orang dari keluarga bangsawan lain ada di sana.

Sejak dilahirkan kembali sebagai Isaac, satu-satunya anak pendiam dan tahan banting yang dia temui adalah Tiffany.

Isaac merasakan sakit kepala ketika melihat beberapa anak bertingkah kekanak-kanakan.

“Ishak”

Tiffany menemukan Isaac memasuki ruangan dan melambaikan tangannya.

Dia bersama beberapa gadis lain.

Tanpa penundaan, Isaac menuju ke arah Tiffany.

"Hai semuanya. Selamat Tahun Baru"

"Selamat Tahun Baru"

Setelah bertukar salam, Isaac melihat semua orang.

“Kamu selalu terlihat imut, tetapi ketika kamu berdandan seperti ini kamu terlihat sangat berbeda dari biasanya.”

"Betulkah? Terima kasih."

"Ayahku membelikanku aksesori rambut ini."

Setelah itu, semua gadis mulai menunjukkan pakaian pesta mereka kepada Isaac.

Mereka berbicara tentang pakaian pesta yang biasanya tidak mereka kenakan.

(Ya, ini membuatku sedikit tertawa)

Dalam kehidupan sebelumnya, Isaac tidak pernah mendapat kesempatan untuk memberi tahu seorang gadis bahwa dia imut.

Tidak, dia hanya terlalu malu untuk mengatakannya.

Namun, dunia ini berbeda.

Mempertimbangkan usia mental Isaac, gadis-gadis itu seperti anak-anak kerabatnya.

Dia bisa menyebut anak kerabatnya 'imut', bahkan di kehidupan sebelumnya.

Ini hanyalah perpanjangan lain dari itu.

Jika saatnya tiba ketika Isaac benar-benar ingin mengatakannya, apakah dia bisa melakukannya……?

"Kau yakin dia bukan perempuan? Dia selalu bermain dengan mereka.”

Isaac mendengar suara dari belakang.

Ketika Isaac berbalik, lima anak laki-laki yang biasanya berada di sekitar Nathan berdiri di sana.

Mereka juga berusia empat tahun, sama seperti Isaac.

Awalnya, mereka seharusnya berteman dengan Isaac.

Namun, sulit membayangkan mereka berteman dengan Isaac karena wajah mereka selalu terlihat bodoh.

(Omong-omong, ketika saya masih kecil, setiap anak lain berpikir bahwa laki-laki yang bermain dengan perempuan itu feminin.)

Itu bukan kesalahan anak-anak.

'Tersapu oleh tren seperti itu adalah sifat alami umat manusia', pikir Isaac.

(Tapi itu akan menjadi minus 1 poin.)

Isaac mengurangi poin dari anak kasar itu.

Karena mereka masih anak-anak, ada beberapa hal yang tidak bisa mereka lakukan.

Di antara mereka, Ishak secara mental sudah dewasa.

Karena itu, dia memutuskan untuk mengabaikan beberapa hal.

Namun, akan berbeda jika semuanya berjalan terlalu jauh.

Mereka yang poinnya dikurangi lebih dari jumlah tertentu akan dikenakan pembersihan dalam waktu dekat.

Isaac adalah orang dewasa dalam tubuh anak-anak.

“Kalau begitu, jika kamu di sini, mari kita bermain bersama. Permainan seperti apa yang selalu kamu mainkan dengan saudaraku?”

Namun, dia tidak ingin berperilaku seperti anak kecil.

Alih-alih marah pada bocah itu, dia mencoba memaafkannya dan bermain.

'Tidaklah sangat dewasa jika marah pada anak-anak ini', pikir Isaac yang berusia empat tahun.

“Kami bermain duel dan tag dengan Nathan. Seseorang sepertimu yang selalu bermain dengan gadis seperti mereka tidak akan bisa bermain dengan kita.”

Namun usahanya sia-sia.

Orang tua mereka mendidik mereka untuk berpikir, 'Nathan hebat. Ikuti dia dengan tenang'.

Dan dengan itu-

'Nathan hebat = Isaac tidak hebat'

'Teman Nathan juga hebat = lebih hebat dari teman Isaac'

Isaac berpikir bahwa mereka datang dengan jawaban seperti itu.

Alasan dangkal yang cocok untuk seorang anak.

Bahkan jika Nathan mewarisi gelar, Isaac, putra Marquis, tidak akan kalah dengannya sama sekali.

Randolph bersama dengan Milenda akhirnya akan tersiram air panas jika Morgan tahu tentang ajaran Nathan.

Tapi Isaac tidak punya niat untuk memberitahunya.

Daripada melakukan itu, Isaac memotivasi dirinya sendiri dengan berpikir, 'Aku akan menghancurkanmu sendiri di masa depan'.

"Betul sekali. Anak perempuan tidak bisa melakukan hal-hal yang terlalu kejam. Kakak laki-laki tidak ada di sini, jadi mari kita bermain bersama.”

“Tidak, Nathan akan membencinya jika dia mengetahuinya.”

“Dan kami tidak akan bermain dengan seseorang yang terlalu banyak bermain dengan perempuan.”

Saya mengerti mengapa Nathan membencinya, tetapi dia tidak bisa membayangkan bahwa dia tidak akan bermain dengan seseorang yang bermain dengan wanita.

(Kalian akan menatap setiap wanita yang lewat dalam 10 tahun ke depan ...)

Ketika mereka masih muda, mereka hanya bermain dengan anak laki-laki, tetapi anak-anak yang sama akan mulai mengkhawatirkan anak perempuan ketika mereka mencapai usia remaja.

Sudah terlambat, tetapi Isaac menyesal tidak memiliki teman masa kecil wanita.

(――Acara cinta manis dan asam dengan teman masa kecilmu.)

Itu adalah kesempatan sempurna bagi anak-anak itu untuk memicu bendera peristiwa semacam itu.

Namun, pihak lain adalah sekelompok anak-anak normal.

Bahkan jika Isaac mencoba mengajari mereka pentingnya bendera acara, dia yakin mereka tidak akan mengerti.

Dan Isaac tidak punya niat untuk ikut campur dengan kehidupan orang lain jadi dia menyerah pada ide itu.

“Yah, aku minta maaf. Aku tahu aku tidak bisa menggantikan saudaraku. Jadi daripada bermain, kenapa kamu tidak menenangkan anak-anak yang menangis itu? Anda semua harus bisa menangani hal seperti itu. Seharusnya mudah bagi teman-teman saudara laki-laki saya. ”

Isaac tidak bisa berhenti tidak bisa berteman.

Jadi, alih-alih memperburuk situasi, dia memilih untuk memanfaatkannya.

"Tentu saja. Ayo pergi."

Anak-anak yang diajari untuk mengikuti perintah Nathan tanpa bertanya tidak akan bisa menolak permintaan jika ada yang mengatakan "itu akan mudah bagi teman-teman Nathan".

Dan ternyata benar. Teman-teman Nathan pergi untuk merawat anak-anak lain seperti yang telah diramalkan Isaac.

"Ishak, kamu baik-baik saja?"

Tiffany memanggil Isaac.

Teman pria dan teman wanita.

Bahkan Tiffany tahu bahwa ada perbedaan besar di antara mereka.

Dia khawatir Isaac mungkin kesepian hanya dengan teman-teman perempuannya.

"Saya baik-baik saja. Mari kita pergi bermain dengan anak-anak muda. Mungkin kita bisa mendapatkan teman baru.”

Tahun lalu Isaac menghabiskan waktu bersama Tiffany dan yang lainnya di ruangan yang berbeda, jadi dia tidak tahu bahwa anak-anak berusia tiga tahun juga ada di sana.

Tapi kali ini dia tahu, jadi dia memutuskan untuk sedikit membantu para pelayan, dengan menenangkan anak-anak yang lebih kecil dengan berbicara kepada mereka.

Dia tahu bahwa akan lebih mudah bagi mereka karena mereka lebih dekat dengan mereka di usia.

"Ya itu benar. Saya adalah kakak perempuan semua orang. ”

Semua anak yang lebih tua pergi ke ibukota kerajaan.

Jadi Tiffany bersikap dewasa agar anak-anak tidak menangis dan membuat keributan.

Semua anak termasuk Tiffany berpikir bahwa anak-anak yang cukup besar untuk pergi ke ibukota kerajaan adalah orang dewasa yang tahu banyak hal.

Melihat Tiffany bertingkah seperti kakak perempuan membuat Isaac sedikit tersenyum.

Sambil menatap Tiffany, satu pertanyaan muncul di benak Isaac.

(Romansa manis dan asam dengan teman masa kecilku. Jika itu pernah terjadi padaku maka itu mungkin dengan Tiffany .... Dia harus memiliki tunangan. Lalu akankah peristiwa seperti itu terjadi? Atau akankah aku menjadi tunangannya?)

Tidak ada karakter seperti "Issac Wellrod" di situs resmi.

(――Pengaruh macam apa yang akan dimiliki keberadaanku di sekitarku?)

Itu adalah sesuatu yang tidak dia pikirkan sebelumnya.

Namun, bahkan setelah berpikir lama, Isaac tidak bisa menghilangkan pertanyaan itu dari kepalanya.