-->

Tensei Kizoku wa Taishi wo Idaku! Bab 008

Bab 008

Bab 8: 4 tahun, Kontak mulai

Masih ada pelayan yang tertinggal di mansion, tapi itu masih jauh lebih tidak semarak dari sebelumnya.

Bagaimanapun, kepergian tuan dan pelayannya membuat banyak perbedaan.

Namun, Isaac tidak ingin menyia-nyiakan kesempatan ini sehingga dia memutuskan untuk mengunjungi lampiran Melinda, yang biasanya tidak dia dekati. (Meskipun mereka berasal dari asal yang berbeda, apakah perbedaan ini benar-benar normal?) Isaac, yang pergi ke paviliun Melinda bersama pelayannya, terkejut dengan perbedaan dekorasi interior.

Lampiran untuk Lucia, tempat dia biasanya tinggal, adalah kamar yang apik, dengan interior yang kokoh dan perabotan yang cocok untuk istri dari keluarga bangsawan yang hebat.

(Catatan TL: Di dunia desain, desain interior 'chic' biasanya berarti elegan, modis dan trendi. Sejujurnya saya tidak tahu chic berarti sesuatu seperti ini.)

Namun, dalam kasus Melinda, itu sama sekali berbeda.

Itu adalah ruangan yang sangat didekorasi sehingga bisa dengan mudah disalahartikan sebagai istana kerajaan.

'Brilliance', adalah satu-satunya hal yang bisa dipikirkan Isaac ketika melihat ruangan itu.

Tidak hanya interior ruangan yang didekorasi dengan berat, tetapi juga perabotannya dibingkai dengan berat dan disepuh emas yang hanya menambah tampilan ruangan yang mencolok.

Tetap saja, itu bukan hobi kaya baru. Orang bisa mengatakan bahwa tampilan seperti itu adalah bagian dari karakternya. Melinda adalah putri dari keluarga Marquis, dan dia memiliki selera dan uang yang sesuai untuk posisinya. (Meskipun saya telah hidup untuk satu kehidupan ekstra, saya bahkan tidak dapat membayangkan berapa harga kandil emas itu.)

Isaac berpikir begitu sambil menatap kandil.

Dalam kehidupan sebelumnya dia adalah anak seorang pegawai negeri.

Dan di dunia ini ia memiliki seorang ibu yang menyukai suasana yang tenang, jadi untuk pertama kalinya Isaac mendekati sesuatu yang berbau emas.

“Tuan Isaac, sepertinya suasana hatimu sedang baik. Lady Melinda dan Master Nathan telah pergi ke ibukota kerajaan.”

Bella, kepala pelayan lampiran Melinda, menyambut Isaac.

Bella tahu bahwa Isaac melihat semua orang dari pemilik paviliun.

Jadi dia curiga mengapa Isaac memutuskan untuk mengunjungi tempat yang biasanya dia hindari.

"Saya tahu itu. Aku datang untuk berbicara dengan Bella dan yang lainnya.”

"Bersama kami?"

"Ya"

Tatapan Bella berubah dari curiga menjadi penuh keraguan dan keterkejutan.

“Kamu selalu menjaga adikku dan Bu Melinda, jadi aku membawakan permen sebagai ucapan terima kasih. Saya akan senang jika Anda bisa memberi tahu saya pendapat Anda tentang mereka.” Melinda membenci permen gulanya dan menyebutnya "permen yang buruk".

Secara alami, Bella tidak bisa memasukkannya ke mulutnya saat bekerja di bawah Melinda.

Tetapi para pelayan sebenarnya ingin memakannya dan melihat bagaimana rasanya.

“… Bukan itu saja, kan?”

Isaac berpura-pura sedikit tertekan.

Bella tahu bahwa itu bukan satu-satunya alasan Isaac, jadi dia ingin tahu alasan sebenarnya.

Isaac dengan menyesal menggigit bibir bawahnya sekali dan memberitahunya.

“Entah kenapa, tapi sepertinya Bu Melinda membenciku. Bahkan jika saya ingin bergaul dengan saudara laki-laki saya, dia menolak untuk bertemu dengan saya ... Jadi saya ingin tahu lebih banyak tentang dia dari Anda dan pelayan lainnya.

Bella bersimpati dengan Isaac, yang berbicara dengannya dengan nada sedih dan gemetar.

Di depannya ada seorang anak seusia cucunya yang merindukan kakaknya. Dan bukan anak yang berperilaku seperti orang dewasa dengan semua orang.

Bella tidak cukup kejam untuk menolak permintaan anak seperti itu.

“Dimengerti. Lady Melinda telah pergi ke ibukota kerajaan, jadi saya tidak memiliki pekerjaan yang mendesak. Aku akan memberitahumu segalanya. Saya akan mengumpulkan pelayan lainnya, jadi bisakah Anda memberi saya waktu sekitar lima menit?

"Terima kasih! Kalau begitu, aku akan menunggu di kafetaria bersama Sherry.”

Isaac tersenyum dan menuju ke kafetaria pelayan dengan seorang pelayan muda mendorong gerobak layanan dengan permen di atasnya.

Interiornya berbeda, tetapi strukturnya sama.

Jadi mereka hanya berjalan lurus tanpa khawatir tersesat sama sekali.

(Sangat mudah untuk mempercayai anak-anak. Jika saya membangun hubungan kepercayaan sekarang, itu akan lebih mudah bagi saya nanti.)

Penampilan seorang anak memiliki beberapa kelemahan, tetapi juga memiliki kelebihan.

Isaac memutuskan untuk mengingat untuk memprioritaskan hal-hal yang bisa dia lakukan sebagai seorang anak.

———-

"Sungguh, mereka yang terburuk bukan?"

"Meskipun posisi mereka sama, tetap saja mereka memandang rendah orang lain."

Begitu cerita dimulai, Isaac memanas tanpa menggumamkan sepatah kata pun.

Bella dan beberapa pelayan lainnya disiapkan oleh Morgan dari bangsawan di bawah Marquis of Wellrod.

Orang-orang yang bekerja di mansion keluarga Marquis adalah mereka yang berhubungan langsung dengan keluarga Viscount dan Baron.

Meskipun demikian, Melinda lebih memilih pelayannya dari Marquis of Wilmente.

Semuanya dibawa dari rumah orang tuanya di ibukota kerajaan.

Setiap orang kurang lebih tidak puas dengan perbedaan perlakuan antara pelayan.

Mereka bahkan tidak bisa melupakan perbedaan mereka di depan Isaac.

"Sulit bagi pelayan untuk bergaul satu sama lain ..."

Namun, Isaac juga tidak berhenti.

Dia bisa mendapatkan informasi tentang Milenda dan Nathan dari mereka.

Setiap orang memiliki konsep 'Saya tidak boleh menanyakan ini', tetapi mereka belum memiliki konsep 'perlindungan informasi pribadi'.

Dan karena Isaac masih kecil, penjagaan semua orang turun.

Setelah mendengarkan sebentar, Isaac membuka mulutnya.

"Betul sekali. Terutama karena Wellrods jauh berbeda dari Wilmentes.”

"Bagaimana mereka berbeda?"

“Marquis of Welrod adalah keluarga yang telah mengelola warga sipil selama beberapa generasi, sedangkan Marquis of Wilmente adalah keluarga yang telah mengelola personel militer selama beberapa generasi. Para bangsawan di bawah kendali mereka juga dipengaruhi olehnya. Ini seperti perbedaan antara orang yang suka membaca buku dan orang yang suka bergerak.”

(Apakah itu perbedaan antara humaniora dan atletik?)

Para pelayan pada dasarnya berbeda.

Dan karena Melinda lebih suka menggunakan karyawan Wilmente, kesenjangan antara keduanya semakin besar.

"Tapi aku suka membaca buku dan bermain dengan Patrick."

Isaac mengatakan sesuatu yang kekanak-kanakan untuk menjaga Bella dan pelayan lainnya lengah.

Bella dan pelayan lainnya hanya tersenyum lembut.

“Itu hal yang baik, tetapi ketika Anda tumbuh dewasa, itu membuat banyak perbedaan.”

Sherry berkata sambil meletakkan cangkir teh di atas meja.

Dia biasanya makan beberapa manisan atas nama mencicipi, tetapi sekarang dalam pertemuan dia membaca suasana dan tidak menyentuh satu pun manis.

“Kepala pelayan dan saya berasal dari bangsawan Welrod yang sama, dan kami sudah saling kenal sejak lama, tetapi sekarang saya bekerja secara terpisah sebagai pelayan untuk Lady Lucia dan dia untuk Lady Melinda. Kami bekerja di rumah yang sama. Tapi itu sekarang membuat banyak perbedaan.”

Untuk membuatnya lebih mudah dipahami oleh Isaac, Sherry merentangkan tangannya dan memberi isyarat 'besar'.

(Ya, pasti besar),

Pikir Isaac sambil melihat Sherry yang dadanya bergoyang setiap kali dia bergerak, meskipun mengenakan seragam pelayan yang ketat.

Sayang sekali dia tidak merasakan gairah seksual karena dia masih anak-anak.

(Jika saya menjadi raja, maka saya harus membuat harem.)

Karena awalnya adalah permainan, itu adalah dunia yang penuh dengan pria dan wanita cantik.

Di dunia ini, bahkan Sherry, yang merupakan karakter mafia, berada pada level di mana Isaac harus berlutut di depannya jika dia ingin berkencan dengannya di kehidupan sebelumnya.

(Akankah saya tumbuh menjadi seseorang yang bisa dia sukai?)

Isaac tidak terlalu yakin tentang hal itu.

“Dewasa itu sulit”

"Iya. Terutama karena Tuan Isaac adalah pewaris keluarga Wellrod, akan sangat sulit bagimu untuk mengatasi hal-hal seperti itu. Tapi tolong, lakukan yang terbaik.”

“Ya, aku akan melakukannya.”

Isaac memotong topik pembicaraan dan menyesap sedikit teh.

“Orang macam apa sebenarnya saudaraku? Saya jarang bertemu dengannya, jadi tolong beri tahu saya. ”

Sampai saat ini, Isaac telah memperoleh informasi tentang suasana di sekitar Nathan dan ibunya Milenda.

(Selanjutnya, saya ingin Anda memberi tahu saya tentang kehidupan sehari-harinya.)

Namun, Bella dan pelayan lainnya sepertinya sedang memikirkan sesuatu sambil memasang ekspresi kusam di wajah mereka.

"Itu benar ... dia orang yang sangat energik."

“Sangat… mulia….”

“Seseorang dengan nafsu makan yang besar.”

Mereka tidak bisa memikirkan pujian tertentu, tetapi Isaac adalah pewarisnya.

Mereka pikir dia akan marah jika mereka mengkritik Nathan.

Jadi Isaac tidak mendapatkan jawaban yang dia butuhkan.

(Hmm... 'perilaku merepotkan' itu energik. 'Mulia' adalah narsisme, dan 'nafsu makan'... itu hanya mengatakan bahwa dia gemuk karena dia makan terlalu banyak.)

Hal-hal ini sebenarnya bukan masalah.

Ini cukup baik untuk seorang anak.

Awalnya, para pelayan enggan mengatakan apa pun.

Mereka tahu Nathan akan terlihat kekanak-kanakan jika dibandingkan dengan Isaac.

Jika Anda berpikir dengan tenang, Nathan tidak bersalah.

Nathan seperti itu karena cerita menuntutnya.

“Apakah ada hal lain?”

(――Saya ingin tahu ceritanya.)

Isaac mengajukan pertanyaan dengan mata seorang anak yang merindukan kakak laki-lakinya.

Terlepas dari alasannya, memang benar dia ingin tahu ceritanya.

"Ngomong-ngomong……"

Salah satu pelayan menutup mulutnya sementara dia dengan linglung mencoba mengatakan sesuatu.

“Dora. Tolong beri tahu saya apa pun tentang saudara saya. ”

Ditemui oleh tatapan seorang bocah lugu yang ingin tahu tentang saudaranya, pelayan bernama Dora tidak bisa menolak.

“Sepertinya dia berduel dengan salah satu ksatria dari penjaga, tapi dia terus memukul… bahkan setelah penjaga itu menyerah.”

Tapi dia menyesalinya begitu kata-kata itu keluar dari mulutnya.

Karena kata-kata itu, seluruh ruangan terasa sunyi.

(Apakah karena dia tidak puas atau apa atau dia hanya menganggapnya menyenangkan? Untuk berduel dengan seorang ksatria dari penjaga sambil menjadi salah satu ahli waris atau keluarga Wellrod ... Terima kasih telah begitu bodoh!)

Setelah mengetahui tentang kejadian itu, Isaac merasa puas.

Jika dia mengumpulkan informasi seperti itu sedikit demi sedikit, dia akan bisa menggunakannya sebagai bukti jika Nathan pernah melakukan kesalahan besar.

Pelayan yang bekerja untuk Melinda tampak seperti sumber informasi yang dapat diandalkan bagi Isaac.

"Saya melihat. Kakakku selalu berjaga-jaga dan berhati-hati agar musuhnya tidak bisa menusuknya dari belakang.”

Isaac menindaklanjuti pernyataan Dora.

(Jika saya membiarkan keadaan menjadi canggung maka saya mungkin tidak lagi bisa mendapatkan informasi dari mereka.)

"Betul sekali. Dia memiliki keinginan kuat untuk menang.”

Bella pun mengikutinya.

Tidak ada seorang pun yang ingin memberi tahu seorang anak berusia empat tahun bahwa, 'Kakakmu memukul seseorang yang tidak bisa membela diri, sambil menggunakan posisinya sebagai tameng'.

Semua orang ingin Isaac tetap sebagai 'saudara yang ingin tahu dan waspada'.

"Tuan Isaac, kita harus kembali sekarang."

Sherry yang membaca suasana ruangan mengusulkan ide untuk pulang.

(Sepertinya sudah waktunya untuk pergi, lebih baik untuk menyelidiki sedikit demi sedikit.)

"Betul sekali. Setiap orang pasti memiliki pekerjaan, saya minta maaf karena mengganggu Anda untuk waktu yang lama. ”

Isaac menerima saran Sherry.

Dia berpikir bahwa para pelayan mungkin akan curiga jika dia tinggal di sana terlalu lama.

Jadi saran Sherry sangat membantu.

“Ini adalah hadiah. Tentu saja, manisan dengan jumlah rasa manis yang tepat itu enak.”

“Tapi mereka sangat mudah untuk dimakan… sangat sulit untuk tidak memakannya dalam jumlah banyak.”

Para pelayan mengungkapkan kesan mereka tentang permen seperti yang awalnya diinginkan Isaac.

Beberapa orang mengatakan bahwa mereka lebih suka yang lebih manis sebelumnya, tetapi sebagian besar dari mereka sebenarnya lebih suka dengan gula sedang.

Ternyata selera Isaac bukanlah minoritas di dunia ini.

(Saya tidak tahu apakah itu hal yang baik. Tapi saya harap ini membantu saya di masa depan.)

Meskipun mengatakan itu, Isaac sedikit senang melihat idenya diterima di dunia ini.

"Terima kasih semuanya. Ceritakan padaku cerita kakakku kapan-kapan lagi.”

Isaac tersenyum dan berterima kasih kepada para pelayan, dan meninggalkan ruangan bersama Sherry.

Para pelayan mengikuti di belakang mereka dan mengantar Isaac ke pintu depan.

“Ngomong-ngomong, mengapa Tuan Isaac tahu tentang namaku? Dia jarang mengunjungi tempat ini.”

"Yah, bahkan jika kamu mengatakannya seperti itu ..."

Dora bertanya kepada rekannya, tetapi dia tidak segera mendapatkan jawaban. Dia berhenti sebentar dan berkata:

“Tuan Isaac mengingat nama hampir semua orang yang bekerja di mansion. Padahal, dia tidak bisa mengingat nama orang-orang yang hanya sesekali datang ke mansion.”

"Dia masih sangat muda, bukankah itu luar biasa?"

"Aku tahu."

"Saya cukup senang hanya memiliki seseorang yang mengingat nama saya."

Jauh dari Nathan, Melinda bahkan tidak berusaha mengingat nama mereka.

Bahkan di antara yang dibawa dari Wilmente, sangat sedikit yang mengingat nama mereka.

'Para pelayan hanyalah alat untuk orang yang mulia', itulah yang dipikirkan sebagian besar bangsawan tinggi.

Namun, bahkan para pelayan memiliki hati.

Fakta bahwa seseorang mengingat nama mereka memberi mereka banyak kebahagiaan.