Si Tangan Halilintar Jilid 16

Jilid 16

Tentu saja semua tamu di rumah makan itu menjadi terkejut dan ketakutan. Pada waktu itu, setiap kalau melihat pasukan Mancu orang merasa takut dan ngeri. Walaupun bangsa Mancu sudah memerintah hampir tiga puluh tahun di Cina, rakyat tetap merasa panik kalau melihat pasukan Mancu karena seringkali pasukan Mancu bertindak sewenang- wenang terhadap rakyat dengan dalih melakukan pembersihan terhadap para pemberontak! Para pelayan rumah makan, Ho Tin, dipimpin oleh majikannya sendiri, cepat menyambut gadis itu dengan membungkuk-bungkuk penuh hormat. Mereka mengenal gadis cantik jelita yang dari pakaiannya saja dapat diketahui bahwa ia adalah seorang puteri bangsawan Mancu! Memang sudah beberapa kali Puteri Maya, demikian nama gadis bangsawan Mancu itu dikenal sebagai puteri seorang bangsawan tinggi, bahkan kabarnya ayah gadis itu adalah seorang pangeran kerajaan Mancu, datang ke restoran itu untuk makan siang.

"Selamat pagi, Nona Puteri Maya yang terhormat, selamat pagi dan silakan memilih meja yang paduka anggap paling menyenangkan. Silakan!" kata pemilik restoran diikuti oleh para pelayan yang membungkuk-bungkuk sambil tersenyum ramah.

Puteri Maya, demikian nama gadis jelita itu, memandang ke sekeliling. Masih banyak meja kosong di ruangan bawah itu, akan tetapi agaknya dia tidak tertarik. Ketika pandang matanya bertemu dengan Siauw Beng dan A Siong, gadis itu mengerutkan alisnya. Agaknya ia merasa heran melihat ada dua orang pemuda dusun berada pula di restoran besar itu untuk makan! Agaknya gadis itu tidak suka dengan keadaan di ruangan bawah, mungkin sekali karena melihat bahwa di situ terdapat dua orang dusun. Masa ia, seorang puteri keluarga istana harus makan satu ruangan bersama dua, orang dusun yang bodoh, miskin dan kotor? Ia lalu memandang ke arah anak tangga yang menuju ke loteng.

"Aku hendak makan di atas saja." kata gadis itu kepada majikan rumah makan yang bertubuh gendut. Majikan restoran itu membelalakkan matanya dan suara gadis yang nyaring merdu itu seperti mengejutkannya

”Mohon beribu ampun, Nona puteri! Akan tetapi tempat di atas sudah diborong orang untuk pesta!”

Gadis cantik itu mengerutkan alisnya. "Pembesar mana yang memborongnya?. Katakan kepadanya bahwa Puteri Maya yang menghendaki tempat di loteng itu dan suruh mereka berpindah ke bawah!"

"Bukan pembesar, nona. Akan tetapi yang memborong adalah Song Wan-gwe (Hartawan Song) yang dermawan dan terkenal di kota Sauw-ciu ini"

"Tak perduli siapa dia,.suruh turun pindah ke bawah!" bentak Puteri Maya "Akan tetapi........ mereka sedang berpesta, nona "

"Hemm, berapa orang sih yang berpesta?" "Mereka ada empat....... eh, lima orang "

"Apalagi cuma lima orang, hayo suruh mereka pindah ke bawah sekarang juga. Dan jangan membuat aku habis sabar!"

Majikan restoran Ho Tin itu tampak ketakutan dan bingung. Nama besar Hartawan Song sebagai seorang dermawan di kota Sauw-ciu amat terkenal, bukan saja karena kaya raya dan sosiawan, suka mendermakan kekayaannya, dan yang lebih dari itu, Hartawan Song juga terkenaI sebagai seorang yang memiliki ilmu silat yang tinggi dan kabarnya memiliki hubungan erat dengan semua tokoh kangouw yang gagah perkasa!

"Akan tetapi........ Nona Puteri.......... saya....saya tidak berani        " "Hemmmm........" Puteri Maya lalu memberi isarat kepada perwira yang memimpin pasukan pengawalnya. Perwira itu bersama empat orang perajurit lalu berjalan melalui anak tangga menuju ke loteng.

Siauw Beng dan A Siong yang sudah membayar harga makanan, tidak segera keluar, melainkan masih duduk dan memperhatikan apa yang akan terjadi selanjutnya. Juga para tamu yang masih berada di situ memandang dengan hati berdebar. Mereka semua mengikuti lima orang perajurit pengawal yang naik ke loteng. Mereka yang berada di bawah tidak dapat melihat apa yang terjadi di atas, akan tetapi mereka dapat mendengar suara seseorang membentak.

"Loteng ini sudah kami borong dan kami sewa. Tak seorangpun boleh mengusir kami dari sini sebelum kami selesai makan minum."

Terdengar bentakan perwira pasukan tadi. "Puteri Maya membutuhkan tempat ini, maka kalian harus pindah ke bawah, sekarang juga atau terpaksa kami menggunakan kekerasan menyeret kalian turun ke bawah!"

Terdengar suara tawa beberapa orang disusul suara berdebukan dan mereka yang di bawah melihat betapa lima orang perajurit pengawal itu berpelantingan dan terguling- guling turun dari anak tangga loteng! Agaknya lima orang itu dengan paksa dilempar- lemparkan turun!

”Bagus      " A Siong berseru, akan tetapi Siauw Beng segera menyentuh tangannya dan

raksasa muda tadi menutup kembali mulutnya. Siauw Beng tidak terlalu menyalahkan temannya yang agaknya berpihak kepada mereka yang berada di loteng karena baik A Siong maupun ia sendiri sudah banyak mendengar dari Ma Giok tentang kekejaman dan kesewenang-wenangan pasukan Mancu yang menjajah tanah air dan bangsa mereka. Namun, Ma Giok juga memperingatkan bahwa tidak semua orang Mancu jahat, di antara mereka banyak juga yang baik.

Puteri Maya menengok dan matanya yang indah, jeli dan tajam itu menyapu ruangan itu, agaknya hendak mencari siapa orangnya yang mengeluarkan suara pujian tadi. Akan tetapi melihat semua orang terdiam, ia lalu mengalihkan perhatiannya lagi ke arah anak tangga. Ketika melihat lima orang pengawalnya yang lain mencabut pedang hendak menyerbu ke atas, puteri itu membentak "Tahan, dan mundur kalian!"

Lima orang pengawal itu tidak jadi menyerbu dan membantu kawan-kawan yang berpelantingan tadi. Namun tidak ada yang terluka parah dan kini sepuluh orang perajurit pengawal itu memandang ke arah gadis jelita yang dengan langkah tenang naik ke atas loteng melalui anak tangga itu! Semua orang, termasuk Siauw Beng dan A Siong, mengikuti langkah gadis cantik jelita itu dengan heran dan tegang. Sungguh berani gadis bernama Puteri Maya itu. Lima orang perajuritnya saja begitu naik sudah berpelantingan jatuh dan kini ia, seorang gadis cantik jelita yang usianya paling ban yak delapan belas tahun, berani naik ke loteng seorang diri saja! Juga majikan rumah makan Ho Tin dan semua pelayannya, yang hanya mengenal Puteri Maya makan di rumah makan itu selama beberapa kali dalam waktu sebulan ini, memandang heran.

Siauw Beng memberi isarat kepada A Siong dan mereka berdua menggunakan kesempatan selagi orang tercurah perhatian mereka ke arah loteng, cepat menyelinap keluar dan dari sisi rumah makan itu, di mana terdapat sebatang pohon. Mereka lalu memanjat pohon mengintai dari jendela loteng yang kini berada di depan mereka. Dari luar.jende

la itu mereka dapat menonton dengan jelas apa yang terjadi di ruangan loteng itu.

Mereka melihat ada lima orang duduk menghadapi meja besar penuh hidangan. Yang duduk di kepala meja adalah seorang laki-laki berusia sekitar enam puluh tahun, pakaiannya seperti seorang hartawan sehingga mudah diduga bahwa tentu dia yang disebut Song Wan-gwe (Hartawan Song) yang dermawan itu. Tubuhnya tinggi besar dan wajahnya yang tampak gembira itu membayangkan kesabaran dan kematangan, namun juga berwibawa.

Jenggotnya yang masih hitam itu rapi berjuntai sampai ke lehernya dan mukanya kemerahan. Orang ke dua berusia sekitar lima puluh delapan tahun, bertubuh sedang berpakaian ringkas dan wajahnya masih menunjukkan bekas ketampanannya. Orang ke tiga bertubuh pendek gemuk, berusia sekitar lima puluh lima tahun, mukanya menyeringai seperti orang tertawa dan tarikan mukanya lucu. Orang ke e.mpat dan ke lima adalah dua orang yang tadi naik dan yang jubahnya longgar kedodoran adalah yang tadi menotok pelayan sehingga pelayan itu tak dapat bergerak seperti patung. Sedangkan orang ke lima adalah si kurus yang mukanya seperti tengkorak. Usia si jubah kedodoran sekitar lima puluh tiga dan si muka tengkorak sekitar lima puluh tahun. Mereka adalah orang-orang yang sudah mulai tua, berusia lima puluh ke atas dan pakaian merekapun sederhana, kecuali yang tertua dan yang duduk' di kepala meja yang berpakaian seperti seorang hartawan.

Orang pendek gemuk yang mukanya lucu itu tertawa sambi! membersihkan kedua telapak tangannya seolah baru saja memegang barang kotor. "Heh-heh, segala macam tikus busuk datang mengganggu pesta kita, Song-ko (kakak Song). Sungguh menjemukan dan mengurangi selera saja!"

Orang tertua, yaitu Hartawan Song yang agaknya menjamu empat orang itu tersenyum, akan tetapi kata-katanya mengandung nada teguran ketika dia berkata, "Ciang-te (Adik Ciang), engkau masih saja tidak dapat mengubah watakmu yang suka main-main. Permainan tadi hanya akan merepotkan aku yang tinggal di Sauw-ciu ini, Ciang-te karena peristiwa tadi pasti akan ada ekornya!"

"Heh-heh-heh, Song-ko, tidak usah khawatir. Aku orang she Ciang selalu berpendirian, berani berbuat harus berani menanggung resikonya! Aku yang tadi telah mengusir lima ekor tikus itu, kalau ada ekornya, biarlah aku yang menghadapi. Engkau tidak perlu mencampuri dan engkau tidak bersalah apa-apa, Songko." kata si pendek gemuk.

"Uh, Ciang-ko (kakak Ciang), bagaimana engkau bisa berkata begitu kepada Song-toako (kakak tertua Song)? Biarpyn kini kita sudah terpisah-pisah, namun kita tetap merupakan lima bersaudara yang saling membela, bukan? Apa yang dilakukan seorang di antara kita, menjadi tanggung-jawab kita berlima. Bukankah begitu, Song-twako?"

Hartawan Song mengangguk-angguk, kemudian dia bangkit berdiri ketika muncuI gadis cantik jelita dari bawah tangga. Melihat ini, empat orang yang lain juga menoleh dan melihat gadis cantik jelita berpakaian bangsawan Mancu, mereka juga bangkit berdiri.

Dengan matanya yang indah namun bersinar tajam, Puteri Maya yang sebetulnya nama lengkapnya adalah Mayani, menyapu lima orang itu, lalu terdengar suaranya yang nyaring dan merdu, dalam bahasa yang logat Mancunya masih kental.

"Siapa yang telah merobohkan lima orang pengawalku ke bawah loteng tadi?"

Lima orang itu adalah orang-orang yang selalu bersikap gagah, maka si pendek gendut yang bernama Ciang Hu Seng itu cepat melangkah maju menghadapi gadis itu dan berkata, sambil tersenyum.

"Akulah orang she Ciang yang melakukannya, nona. Yang lain-lain ini tidak ikut campur dan aku yang bertanggung jawab. Lima orang perajurit tadi bersikap kasar hendak mengusir kami dari sini, maka terpaksa aku memaksa mereka turun kembali."

Sinar mata yang bening indah dan tajam itu mengamati wajah si pendek gendut dan tangan kirinya perlahan-lahan melolos sebuah sabuk sutera merah yang tadinya melingkar di pinggangnya yang Kecil ramping. Ternyata sabuk sutera merah itu panjangnya sekitar tiga meter.

"Hemm, bagus, orang she Ciang! Engkau merobohkan mereka yang menjadi pengawalku, berarti engkau tidak memandang kepada Puteri Mayani. Nah, cobalah engkau jatuhkan juga aku seperti kaulakukan kepada lima orang pengawalku tadil"

Ciang Hu Seng menjadi bingung. Biarpun mulutnya masih tersenyum lebar, namun sinar matanya kacau dan dia benar-benar menjadi salah tingkah. Dia adalah seorang pendekar yang gagah perkasa, tidak akan mundur selangkahpun menghadapi lawan yang bagaimanapun dahsyatnya. Akan tetapi sekarang dia ditantang seorang gadis berusia belasan tahun, seorang puteri bangsawan yang cantik jelita seperti bidadaril Bagaimana mungkin dia menyerang seorang puteri muda belia seperti itu?

"Aku...... aku....... tidak bisa menyerang wanita muda belia......." katanya gagap dengan muka berubah kemerahan walaupun mulutnya masih tersenyum.

"Hemm, kalau engkau tidak bisa menyerang aku, akulah yang akan menyerangmu untuk membalas apa yang kaulakan terhadap para pengawalku tadi!" Setelah berkata demikian, tiba-tiba tangan puteri itu bergerak dan meluncurlah sinar merah ke arah muka si pendek gemuk. Sinar merah itu menyambar sambil mengeluarkan suara berciutan, gerakannya cepat bukan main dan telah menyambar ke arah kedua mata orang she Ciang itu! Si pendek gemuk terkejut bukan main. Dia mengenal serangan berbahaya. Sabuk sutera yang lemas itu kini menjadi senjata yang kuat dan berbahaya sekali dan hal ini saja menunjukkan bahwa puteri muda belia itu memiliki sinkang (tenaga sakti) yang hebat! Dia cepat mengelak, akan tetapi kedua ujung sabuk itu mengejarnya dan kini terdengar lara meledak-Iedak ketika kedua ujung sabuk sutera itu melecut-Iecut dari atas mengancam kepala dan muka si pendek gendut.

Diam-diam Siauw Beng dan A Siong merasa terkejut dan heran sekali. gadis bangsawan yang muda belia itu ternyata seorang ahli silat yang lihai bukan main. Kini, kedua sinar merah mengurung dan mendesak, dan ketika orang she Ciang itu melompat ke samping, dia disambut dorongan tangan kiri adis bangsawan itu.

"Wuuuttt....... desss!" Tubuh di pendek gendut itu terpelanting. Dorongan telapak tangan yang mungil itu ternyata cukup kuat sehingga biarpun tubuh si pendek gendut yang memiliki kekebalan itu tidak terluka, namun dapat membuat dia terguling! Hal ini sungguh mengejutkan teman-temannya yang berada di situ. Si pendek gemuk she Ciang ini bukanlah orang sembarangan, melainkan seorang pendekar yang amat terkenal, baik ilmu silat tangan kosong maupun ilmu pedangnya. Maka sungguh mengejutkan kalau dalam waktu beberapa jurus saja dia sampai terpukul roboh! Ciang Hu Seng juga merasa penasaran. Dia masih tersenyum akan tetapi cepat melompat bangun dan kini sebatang pedang telah berada,di tangan kanannya.

Melihat temannya mencabut pedang, Hartawan Song memperingatkan, "Ciangte, jangan lukai atau bunuh orang!"

Akan tetapi gadis bangsawan Mancu itu yang menjawab, "Katak buduk ini tidak akan mampu melukai aku, hi-hik!" Suara tawanya sungguh menggelitik dan membuat Ciang Hu Seng menjadi marah sekali karena merasa dipandang rendah, dengan sebutan katak buduk. Akan tetapi pada dasarnya memang dia tidak dapat marah, maka mulutnya masih tersenyum ketika dia menggerakkan pedangnya. Pedang itu berkelebat, berdesing dan ketika dia memainkannya, tampak gulungan sinar perak yang menyambarnyambar dahsyat.

"Bagus, kiranya engkau seorang ahli pedang. Hemm, jangan dikira aku jerih menghadapi pedang pemotong leher ayam di tanganmu itu!" Puteri Mayani mengejek dan iapun memutar sabuk sutera merahnya semakin cepat. Kini sang puteri itu benar-benar memperlihatkan ginkang (ilmu meringankan tubuh) yang luar biasa sekali. Tubuhnya seolah lenyap, berubah menjadi bayangan yang menari-nari di antara gulungan sinar sabuk sutera merah dan gulungan sinar pedang keperakan. Sungguh merupakan suatu pemandangan indah namun juga menegangkan sekali.

Siauw Beng dan A Siong yang mengintai dari luar jendela, di antara dahan-dahan pohon menjadi semakin asyik. Mereka berdua tidak mengenal kedua pihak yang bertanding, maka tentu saja tidak berani mencampuri, hanya diam-diam nonton dengan hati kagum, terutama terhadap gadis bangsawan Mancu itu. Tanpa disadari hati kedua orang ini condong memihak kepada Puteri Mayani, sungguhpun mereka maklum bahwa puteri bangsawan itu adalah bangsa Mancu yang seharusnya mereka musuhi karena bangsa Mancu itu sekarang menjajah tanah air dan bangsa mereka! Akan tetapi melihat seorang gadis muda belia dan demikian cantik jelita menggunakan sabuk sutera berkelahi melawan seorang laki-laki yang memegang pedang dengan gerakan demikian dahsyat, tentu saja mereka khawatir kalau-kalau tubuh yang indah menarik dengan kulit putih mulus itu akan terluka oleh bacokan atau tusukan pedang!

Akan tetapi, gerakan Mayani semakin cepat sehingga pandang mata Ciang Hu Seng menjqdi kabur. Bahkan empat orang kawannya juga memandang khawatir. Dengan kelebihan dalam gin-kang itu saja, mudah diduga bahwa gadis Mancu itu akan dapat mengatasi lawannya.

"Hyaaaattt...... !" Terdengar pekik melengking dan tiba-tiba ujung sabuk yang kiri sudah membelit pedang dan ujung sabuk yang kanan menotok ke arah pundak kanan. Tak dapat dihindarkan lagi, pedang itu terampas oleh belitan ujung sabuk!.

"Mampuslah oleh pedangmu sendiri, katak buduk!" Puteri Mayani berseru dan kini pedang di ujung sabuk itu meluncur turun ke arah leher Ciang Hu Seng. Ciang Hu Seng yang pundaknya tertotok saat itu tidak mampu menghindar. Akan tetapi ada sinar menyambar, menangkis pedang di ujung sabuk dan ada jari menepuk pundak Ciang Hu Seng sehingga si gendut pendek mampu bergerak kembali. Kiranya Hartawan Song sendiri yang turun tangan menyelamatkan Ciang Hu Seng.

Puteri Mayani terkejut. Pedang yang tertangkis itu terlepas dari libatan sabuknya, bahkan ujung sabuknya terpotong sedikit. Pedang rampasan itu melayang ke atas dan Ciang Hu Seng yang sudah bebas dari totokan itu melompat dan menangkap pedangnya dengan tangan kanan.

Puteri Mayani tersenyum mengejek. "Hemm, jangan dikira aku takut menghadapi pengeroyokan kalian berlima. Akan tetapi aku malu kalau menjadi tontonan di tempat ramai ini. Kalau memang kalian merasa diri jagoan, datanglah di hutan cemara di kaki bukit Kera besok pagi setelah terang tanah. Di sana aku akan melayani kalian! Nah, sampai bertemu besok pagi" Setelah berkata demikian, dengan tenangnya gadis itu menuruni anak tangga.

"Tunggu, nona!" seru Hartawan Song.

"Kami tidak bermaksud bermusuhan denganmu!" Dia mengejar turun, akan tetapi Mayani berhenti di bawah tangga, menoleh dengan suara mengejek.

"Apakah Hartawan Song yang terkenal dermawan juga terkenal pengecut dan penakut? Kalau ada omongan, kita bicarakan besok pagi di hutan cemara!" Setelah berkata demikian, gadis itu memberi isarat kepada sepuluh orang perajurit pengawalnya dan merekapun pergi meninggalkan rumah makan Ho Tin.

Siauw Beng dan A Siong juga cepat-cepat turun dari atas pohon. "Wah, ada tontonan menarik besok pagi, Siauw Beng. Kita tidak boleh lewatkan tontonan itu." kata A Siong. Siauw Beng mengangguk. "Bukan sekedar menonton, A Siong. Kalau bisa kita harus berusaha mendamaikan antara mereka.

Kedua orang muda itu lalu mencari rumah penginapan. Kini mereka lebih berhati-hati dan mereka tidak memilih rumah penginapan yang besar, melainkan memilih rumah penginapan kecil yang menampung para tamu yang bukan terdiri dari orang-orang kaya agar mereka tidak dipandang rendah oleh pelayan seperti ketika mereka memasuki rumah makan Ho Tin tadi.

Mereka meninggalkan buntalan pakaian dalam sebuah kamar yang mereka sewa untuk berdua. Buntalan itu hanya berisi pakaian sederhana milik mereka yang tidak begitu berharga. Akan tetapi kantung uang berisi emas dan beberapa potong perak itu disimpan A Siong dalam kantung bajunya. Mereka lalu keluar untuk berjalan-jalan, melihat-lihat kota Sauw-ciu yang ramai.

Mereka berputar-putar dan ketika mereka tiba di depan sebuah rumah makan yang besar sekali, bahkan lebih besar dari rumah makan Ho Tin, Siauw Beng menyentuh lengan A Siong dan menudingkan telunjuknya ke arah sebuah kereta yang berhenti di depan rumah makan itu.

A Siong memandang dan menyeringai maklum. Mereka melihat kereta yang indah dan mereka mengenal sepuluh perajurit pengawal yang tadi mengawal puteri Mancu itu, kini mereka berdiri di dekat kereta bersama kusir kereta. Tak salah lagi, tentu puteri Mancu tadi makan di restoran ini!

Mereka berdua melihat bahwa bukan mereka berdua saja yang menonton kereta yang indah itu. Ada beberapa orang bergerombol di seberang jalan sambil mengamati kereta. Mereka tidak berani terlalu mendekat karena" sepuluh perajurit pengawal itu memasang muka asam sehingga tidak ada yang berani mendekat.

Pada saat itu, keluarlah sang puteri itu dari dalam rumah makan, diikuti oleh majikan rumah makan dan beberapa orang pegawainya, mengikuti sampai di luar dan membungkuk-bungkuk dengan amat hormatnya. Sang puteri dengan angkuhnya keluar lalu memasuki kereta yang pintunya dibukakan oleh para pengawal. Kusir sudah menduduki bangkunya dan tak lama kemudian kereta itupun bergerak pergi, diikuti sepuluh orang pengawal yang menunggang kuda.

Siauw Beng dah A Siong melihat seorang di antara mereka yang bergerombol tadi kini sibuk bercerita, menggerakkan kepala dan tangannya, didengarkan banyak orang yang tampak tertarik sekali. Diam-diam Siauw Beng dan A Siong mendekati dan ikut pula mendengarkan. Orang itu memang pandai bicara dan ternyata dia bercerita tentang sang puteri tadi.

"Kalian tahu apa? Puteri secantik bidadari tadi bukanlah puteri bangsawan biasa! Nama lengkapnya Puteri Mayani Gunam, biasa disebut Puteri Maya saja. Dan kalian tahu ia itu siapa? Ia masih keponakan Yang Mulia Kaisar Kerajaan Ceng! Ayahnya adalah seorang pangeran aseli! Ia puteri pangeran yang besar kekuasaannya. Dan kalian tentu mengenal pembesar yang paling berkuasa di kota Sauw-ciu? Bukan lain adalah Kepala Daerah dan pembesar itu adalah kakak dari ibu kandung Puteri Maya, seorang pribumi Han. Nah, tentu saja kekuasaan sang puteri itu besar sekali. Ia cantik seperti bidadari dan belum juga bertunangan. Kabarnya yang kudapat dari kota raja, para pemuda bangsawan, para pangeran putera kepala-kepala suku banyak yang tergila-gila kepadanya, akan tetapi semua pinangan ditolaknya! Entah pemuda macam apa yang dicarinya sebagai jodohnya."

"Siapa tahu ia akan mencari jodoh seorang pemuda pribumi Han, mengingat bahwa ibunya seorang pribumi!" terdengar seorang laki-laki berkata. "Hemm, siapa tahu? Mungkin saja. Mudah-mudahan begitu. Semakin banyak orang berdarah pribumi menjadi keluarga istana, makin baik karena tentu pemerintah tidak akan mengeluarkan peraturan yang terlalu menindas kita”. Ramai kini mereka saling bicara sendiri. Siauw Beng sudah merasa puas akan apa yang didengarnya dan diapun mengajak A Siong pergi dari situ. Ketika berada di kamar penginapan, malam itu Siauw Beng banyak melamun sehingga beberapa kali A Siong menegurnya.

Siauw Beng tidak dapat melupakan wajah Puteri Maya! Wajah yang seperti selalu membayang di depan matanya. Pandang mata yang tajam beriing dan indah itu. Bibir yang mungil itu dengan senyumnya yang khas. Dan kehebatan ilmu silatnya. Dia merasa terkagum-kagum. Seorang gadis yang am at luar biasa! Seperti yang diajarkan oleh mendiang Pek In San-jin, dalam keadaan seperti itu, dia mengamati hati dan akal pikirannya sendiri. Dia mendapat kenyataan bahwa rasa kagum itu bukan semata-mata karena gadis itu cantik menarik dan menggairahkan. Rasa kagum dan tertarik di dalam hatinya itu bukan semata karena gejolak nafsu berahi. Namun ada sesuatu yang membuat dia tertarik. Sesuatu pada sinar gadis itu, pada gerak bibirnya. Ada sesuatu yang membuat dia merasa bahwa dia harus melindunginya, harus menjaganya dari ancaman bahaya. Ada semacam perasaan "iba" dalam hatinya terhadap gadis itu walaupun pikirannya mencela perasaan ini karena pikirannya mengatakan bahwa gadis itu terlalu kejam dan tinggi hati! Ketika ia berhasil merampas pedang si pendek gendut dengan sabuknya, ia lalu menyerangkan pedang rampasan itu ke arah leher si gendut. Serangan itu merupakan serangan maut dan kalau saja Hartawan Song tidak menangkis, tentu si pendek gendut she Ciang itu sudah tewas terpenggal pedang sendiri! Pikirannya mencela gadis itu, akan tetapi mengapa ada perasaan iba dan harus melindungi di dalam hatinya? Siauw Beng menghela napas panjang dan berkata pada diri sendiri bahwa dia besok pagi akan melihat keadaan. Kalau memang ada nyawa terancam, dia akan turun tangan mencegah terjadinya pembunuhan. Bukankah menurut sikap mereka, lima orang laki-laki tua itu juga bukan sebangsa penjahat? Bahkan Hartawan Song dikatakan sebagai seorang dermawan yang terkenal di kota Sauw-du! Dia tidak akan berpihak, hanya akan melindungi pihak yang terancam bahaya dan kalau mungkin mencegah terjadinya permusuhan yang akan saling membunuh.

"Engkau kenapa sih, Siauw Beng? Dari tadi melamun saja. Bahkan engkau tidak mau makan malam, menyuruh aku makan sendiri. Nih, kubelikan bakpauw, makanlah. Kalau tidak, engkau akan kelaparan dan dapat terse rang angin." kata A Siong yang baru masuk sambil memberikan bungkusan terisi bakpauw sebanyak lima buah kepada Siauw Beng.

Siauw Beng menerima bakpauw itu dan memakannya. A Siong memandang kawannya yang makan bakpauw dengan alis berkerut. Dia tak sabar lagi.

"Siauw Beng, agaknya pikiranmu selalu terganggu oleh peristiwa pagi tadi. Mengapa engkau pusingkan benar urusan orang lain itu?"

"A Siong, aku khawatir gadis itu akan celaka. Lima orang itu bukan orang sembarangan. Terutama sekali Hartawan Song itu. Aku melihat ketika dia mencabut pedang dan menangkis, gerakannya begitu cepat dan kuatnya. Dia tentu seorang ahli pedang yang tangguh sekali. Gadis itu memang lihai, akan tetapi tak mungkin ia mampu menandingi lima orang itu dan kalau dibiarkan mereka bertanding, gadis itu tentu akan celaka."

A Siong tersenyum, lalu merebahkan diri di at as satu di antara dua buah pembaringan itu. "Mengapa dipusingkan benar? Biarkan gadis itu kalah kalau memang ia kalah. Pula, bukankah ia seorang gadis Mancu, bahkan masih keluarga Kaisar Mancu? Kebetulan kalau ia tewas dalam pertempuran, berkurang satulah musuh bangsa kita. Bukankah menurut Ma lo-sicu, musuh utama bangsa kita adalah keluarga kaisar yang mengatur penjajahan di negara kita?" "A Siong, pendapatmu itu keliru. Ingat, kita harus selalu menegakkan kebenaran dan keadilan. Siapapun juga orangnya, kaya atau miskin, bangsawan atau rakyat jelata, bangsa apapun juga, kalau ia tertindas dan nyawanya terancam, kita harus menolong dan membelanya. Sebaliknya, siapapun orangnya, kalau bertindak sewenang-wenang, harus kita tentang! Demikian pesan ayah Ma Giok, bukan?"

A Siong tidak suka kalau diajak berpikir banyak. Kepalanya menjadi pening kalau harus memikirkan hal yang pelikpelik, dan dia berkata, "Ya, sudahlah, bagaimana engkau sajalah. Lalu apa yang hams kita lakukan sekarang?"

"Sekarang? Sekarang kita mengaso dan tidur agar besok pagi-pagi kita dapat pergi ke hutan cemara. Kita nonton pertandingan itu dan kita lihat saja perkembangannya. Jangan engkau lakukan sesuatu sebelum kuberi isarat."

"Baik, kita tidur. Akupun sudah lelah dan mengantuk." A Siong melepaskan sepatu dan baju luarnya karena hawa malam itu agak panas.

"Hemm, engkau lupa lagi, ya? Apa yang harus kita lakukan sebelum tidur?" Siauw Beng mengingatkan sesuatu kebiasaan yang sudah harus mereka lakukan semenjak dahulu sesuai dengan perintah Ma Giok.

A Siong menghela napas panjang, bangkit duduk dan mengenakan lagi sepatunya. "Ya...... ya......, membersihkan mulut dan gigi sebelum tidur! Engkau lebih galak daripada Ma lo-sicu dalam hal ini, Siauw Beng!"

Siauw Beng tertawa. "Karena hal ini penting sekali untuk kesehatan kita, maka aku selalu mengingatkanmu.

Setelah makan bakpauw dan membersihkan mulut dan gigi, Siauw Beng juga merebahkan diri di atas pembaringannya yang sederhana karena memang sewa kamar penginapan itu murah. Mereka segera tertidur pulas. Tadinya memang Siauw Beng amat terganggu oleh dengkur A Siong yang menggetarkan kamar itu. Akan tetapi dia menutupi telinganya dengan bantal dan akhirnya dapat pulas Juga.

Pagi-pagi benar lima orang yang kemarin berpesta di loteng rumah makan Ho Tin sudah tnemasuki hutan cemara. Oi tengah hutan itu terdapat sebuah lapangan rum put yang terbuka dan di sanalah mereka menanti sambi! duduk di atas batu-batu gunung yang banyak terdapat di Bukit Kera itu.

Lima orang ini sebetulnya adalah pendekar-pendekar yang dulu pernah mengguncang dunia persilatan dan mereka dulu terkenal dengan julukan Ciong-yang Ngo-tai-hiap (Lima Pendekar Besar dari Ciong-yang), juga disebut Ngo-kiam-hiap (Lima Pendekar Pedang). Dua puluh tahun yang lalu, Ciong-yang Ngo-kiam-hiap ini pernah menjadi pejuang melawan penjajah Mancu bersama Lam-liong Ma Giok dan lain pejuang. Setelah semua perlawanan terhadap pasukan Mancu gagal, mereka menghentikan perlawanan dan mereka berlima bahkan berpencar agar tidak mudah dilacak oleh pasukan Mancu yang tentu saja mencatat nama mereka dalam daftar hitam sebagai pemberontak-pemberontak. Seperti juga para pejuang yang lain, setelah tidak ada kesempatan untuk melawan pemerintah penjajah Mancu, mereka bekerja sebagai pendekar-pendekar yang menentang kejahatan, membela rakyat yang tertindas.

Orang pertama dari Lima Pendekar Pedang dari Ciong Yang ini adalah Song Kwan yang kini telah berusia enam puluh tahun. Song Kwan ini menjadi pedagang dan dia berhasil memperoleh kemajuan sehingga menjadi seorang yang kaya raya di kota Sauw-ciu. Akan tetapi biarpun dia sudah menjadi seorang hartawan, tetap saja jiwa kependekarannya tak pernah lenyap. Dia kini mendapat lebih banyak kesempatan untuk menolong rakyat, baik dengan hartanya maupun dengan tenaganya sehingga Song K wan yang cjikenal sebagai Hartawan Song amat terkenaI di Sauw-ciu sebagai seorang dermawan besar. Oi antara lima orang pendekar itu, Song Kwan memiliki ilmu pedang yang paling lihai sehingga dahulu dia pernah mendapat julukan Kiam-sian (Dewa Pedang)! Mukanya yang merah gagah, tubuhnya yang tinggi besar, ditambah kumis jenggotnya yang panjang, membuat dia mirip tokoh Kwan Kong dalam kisah Sam Kok (Tiga Kerajaan) yang kemudian terkenal sebagai seorang tokoh yang amat setia dan bahkan dijadikan lam bang kesetiaan.

Orang ke dua merupakan adik kandung Song K wan, berusia lima puluh delapan tahun, bertubuh sedang dan wajahnya bersih tampan, bernama Song Kui. Seperti juga kakaknya, Song Kui memiliki. ilmu pedang yang amat tangguh, bahkan dia pernah mendapat julukan Kiam-mo (Setan Pedang). Dua orang kakak beradik Song ini sudah berkeluarga. Kalau Song K wan tidak mempunyai keturunan, sebaliknya Song Kui mempunyai dua orang anak laki-laki yang waktu itu sudah dewasa. Song Kui dan keluarganya tinggal pula bersama Song Kwan yang hartawan, dan dia membantu kakaknya yang menjadi pedagang rempa-rempa yang besar. Karena dia sendiri tidak mempunyai keturunan, maka Song K wan menganggap dua orang keponakannya yang bernama Song Cun dan Song Cin, seperti anak- anaknya sendiri, bahkan dia yang menga jarkan ilmu pedangnya kepada dua orang keponakann yaitu Orang ke tiga adalah Ciang Hu Seng, tokoh pendek gendut yang berusia lima puluh lima tahun, yang wajahnya selalu riang penuh senyum dan tawa, juga suka melucu. Akan tetapi Ciang Hu Seng inipun memiliki kepandaian yang cukup lihai, juga dia seorang ahli pedang yang tangguh sehingga pernah dijuluki Sin-kiam (Pedang Sakti). Dia sampai sekarang hidup menyendiri, sebatang kara dan suka mengembara, tidak tentu tempat tinggalnya akan tetapi di manapun dia berada, dia selalu menentang kejahatan dan suka mengulurkan tangan untuk meno long mereka yang membutuhkan bantuannya.

Orang ke empat bernama Bhe Kam, berusia lima puluh tiga tahun dan dia sekarang tinggal di Tung-san sebagai seorang guru silat bayaran. Isterinya sudah meninggal dan dia hidup berdua dengan seorang anaknya, seorang puteri yang sudah berusia delapan belas tahun bernama Bhe Siu Cen yang menjadi kembang kota Tung-san. Gadis yang cantik jelita dan juga lihai ilmu silatnya!

Adapun yang ke lima bernama Lee Bun, berusia lima puluh tahun, bermuka tengkorak saking kurusnya. Diapun hidup menyendiri, tanpa keluarga dan sekarang tinggal di puncak Liong-san, menyendiri dan orang ke lima ini paling suka memperdalam ilmu-ilmunya dalam kesunyiannya. Dia banyak bertapa dan memperkuat tenaga dalamnya sehingga tubuhnya menjadi kurus ker ing, akan tetapi diam-diam dia kini telah menghimpun tenaga dahsyat, bahkan kini, setelah selama dua puluh tahun bertapa, tingkat ilmu kepandaiannya mencapai ketinggian yang melampaui semua tingkat empat orang rekannya!

Demikianlah keadaan lima orang yang dulu terkenal sebagai Ciong-yan Ngokiam-hiap dan kini sudah hidup terpisah-pisah, kecuali Song Kui yang ikut kakaknya dan tinggal menumpang di rumah Song Kwan, di Sauw-ciu. Pada hari itu, Song Kwan dan Song Kui yang merasa rindu kepada tiga orang rekannya yang tak pernah dijumpainya, mengirim undangan kepada mereka untuk mengadakan semacam reuni, pertemuan yang akan mendatangkan nostalgia setelah mereka saling berpisah selama kurang lebih dua puluh tahun! Dan Song Kwan sengaja memborong dan menyewa ruangan loteng rumah makan Ho Tin untuk pertemuan yang amat membahagiakan itu. Akan tetapi siapakira, pesta pertemuan itu bahkan menimbulkan masalah dengan seorang puteri bangsawan Mancu yang menantang mereka berlima untuk mengadu ilmu pagi itu di hutan cemara Bukit Kera!

Sebetulnya Song Kwan merasa segan dan tidak ingin melayani tantangan puteri bangsawan Mancu itu. Akan tetapi empat orang adiknya, yang merasa sebagai para pendek-ar sungguh memalukan kalau menolak tantangan orang, membujuk dan mendesaknya sehingga akhirnya dia mengalah.

"Untuk apa melayani segala macam anak perempuan yang manja dan sombong itu?" Tadinya dia membantah. "Song-toako, yang menantang kita adalah seorang gadis bangsawan Mancu dan kita melihat sendiri tadi bahwa ilmunya bukanlah sembarangan. Kalau kita tidak menanggapi, tentu kita akan menjadi buah tertawaan dunia kangouw. Orang-orang akan mengejek dan mengatakan bahwa kini Ciong-yang Ngo-taihiap telah menjadi pengecut dan penakut sehingga tantangan' seorang gadis mudapun tidak berani kita melayaninya." bantah Ciang Jiu Seng si pendek gemuk yang tadi dibuat penasaran oleh Puteri Mayani.

"Benar, Song-toako," kata Bhe Kam.

"Tentu saja kita tidak perlu melayani gadis itu bertanding sungguh-sungguh. Akan tetapi tantangan itu harus kita tanggapi, agar kita tidak dianggap takut. Nanti se,telah bertemu, kita bujuk dan nasehati ia agar jangan suka memandang rendah orang lain. Malu ah kita kalau harus bertanding melawan seorang gadis yang usianya sepantar dengan anakku sendiril"

Demikianlah, akhirnya Song Kwan menurut dan pagi itu mereka sudah datang ke hutan cemara memenuhi tantangan Puteri Mayani. Tanpa mereka ketahui, dua pasang mata mengintai mereka dari balik batu besar yang terdapat tak jauh dari lapangan rumput yang terbuka di tengah hutan itu. Pengintai itu bukan lain adalah Siauw Beng dan A Siong.

Akhirnya orang yang mereka tunggu-tunggu itupun muncullan. Kemunculan Puteri Mayani sungguh mengejutkan dan di luar dugaan lima orang pendekar itu.

Gadis itu muncul seorang diri saja! Hanya tampak sesosok bayangan berkelebat dan tahu- tahu gadis itu sudah berdiri di situ, berpakaian sutera berkembang indah dan sabuk sutera merah yang lihai itu melibat di pinggangnya yang kecil ramping. Semua orang memandang dan mau tidak mau lima orang laki-Iaki tua itu diam-diam harus mengaguminya. Rambut yang hitam panjang itu digelung ke atas, dihias dengan hiasan rambut dari emas' permata, berbentuk seek or burung Hong. Wajahnya cantik jelita tanpa bedak gincu yang terlalu tebal, sepasang mata itu bersinar-sinar bagaikan sepasang bin tang kejora. Bibirnya tersenyum mengejek ketika ia melihat lima orang itu sudah berada di situ. Pakaiannya dari sutera halus itu berkibar ketika ia melompat tadi. Kulit yang tampak pada wajah, leher dan lengannya begitu halus dan putih mulus. Yang lebih mengherankan dansama sekali di luai' dugaan lima orang pendekar itu, Puteri Mayani datang seorang did saja, tanpa seorangpun pengawal! Padahal, tadinya mereka mengira bahwa puteri itu akan muncul dengan dilindungi oleh sepasukan pengawal yang jagoan dan pilihan!

Song Kwan yang menjadi pemimpin di antara teman-temannya dan yang sudah mengambil keputusan untuk mepcegah terjadinya perkelahian yang hanya akan merugikan pihak mereka, segera bangkit berdiri menyambut puteri bangsawan itu, diikuti empat orang adiknya. Mereka memberi hormat dengan mengangkat kedua tangan di depan dada. Dengan suaranya yang penuh kesabaran dan kelembutan Song Kwan berkata.

"Selamat pagi, nona. Kami berlima telah datang memenuhi undangan nona, dan kami harap pertemuan antara kita ini akan dapat membicarakan kesalahpahaman yang terjadi kemarin. Juga kesempatan ini kami pergunakan untuk minta maaf kepadamu dan mengharap agar nona suka melupakan peristiwa itu sehingga kesalah-pahaman itu tidak perlu diperpanjang lagi.".

Puteri Mayani tersenyum. Senyumnya manis sekali akan tetapi senyuman itu. Mengandung ejekan. Ia berkata lantang dan merdu. "Aku sama sekali tidak ingin memperpanjang urusan kemarin. Adalah kesalahan lima orang pengawalku sendiri, Mereka itu terlalu lemah dan bodoh sehingga mudah dihajar orang! Akan tetapi karena aku mendengar bahwa kalian berlima adalah ahli-ahli silat tersohor, maka aku ingin sekali merasakan kelihaian kalian. Karena itu aku tidak ingin membikin ribut di kota dan menjadi tontonan orang, maka aku menantang kalian untuk datang ke tempat sepi ini. Di sini kita dapat membuktikan sampai di mana kehebatan kalian sehingga kalian bersikap demikian sombong ketika berada di rumah makan Ho Tin."

Kembali Song Kwan menjura dengan hormat. "Nona, kami sudah minta maaf kepadamu. Sebetulnya kami tidak bermaksud untuk bersikap sombong. Akan tetapi karena para perajurit itu bersikap kasar, maka terjadilah kesalahpahaman itu. Kami tidak ingin sama sekali untuk bertanding melawanmu, nona. Diantara kita tidak terdapat permusuhan apapun, bagaimana kami lima orang tua begitu tidak tahu malu untuk bertanding melawan seorang gadis muda belia seperti nona? Sudahlah, nona. Maafkan kami dan sudahi saja urusan ini."

Puteri Mayani mengerutkan alisnya dan tiba-tiba ia menunjukkan telunjuk kirinya kearah muka Song Kwan, "Orang she Song! Tidak perlu berpura-pura lagi. Aku sudah tahu bahwa dahulu, sebelum aku lahir, di waktu kalian ber lima masih muda, kalian terkenal sebagai Ciongyang Ngo-tai-hiap! Kalian. adalah orang- orang yang anti pemerintah Ceng, kalian sekumpulan pemberontak yang selalu mengadakan kekacauan. Aku tidak perduli akan itu semua, akan tetapi aku mempunyai satu kebiasaan, yaitu ingin mencoba kelihaian para jagoan yang malang melintang di dunia kangouw! Jangan kalian kini menolak dan berpura-pura menjadi orang-orang yang suka damai dan tidak biasa beradu ilmu silat! Nah, siapapun diantara kalian boleh maju, bahkan kalau perlu, kalian boleh maju berlima. Aku, Puteri Mayani, tidak akan takut menandingi kalian! Biarpun kalian disebut pendekar- pendekar pedang, ingin kulihat sampai di mana ketajaman pedang kalian!” Setelah berkata demikian, sekali tangan kanannya bergerak, terdengar bunyi berdesing dan sinar menyilaukan berkelebat. Di tangan kanannya itu sudah terdapat sebatang pedang yang tipis yang bentuknya bengkok, mengkilap dan tampak tajam sekali.

Lima orang pendekar itu terkejut. Kiranya puteri bangsawan Mancu ini telah mengetahui keadaan mereka berlima! Ini berbahaya sekali. Kalau Puteri Mayani melaporkan hal ini kepada pemerintah, mereka berlima tentu akan menjadi orang-orang buruan lagi dan tidak, dapat hidup tenteram, selalu harus "menyembunyikan diri” Yang sadar benar akan hal ini adalah Song Kwan. Sebetulnya Song Kwan. adalah seorang pendekar yang berwatak bijaksana dan baik. Akan tetapi pada dasarnya dia memang membenci orang Mancu sebagai penjajah dan kini dia melihat betapa bahayanya gadis ini yang telah mengenal mereka. Sekali rahasia itu dibocorkan, mereka berlima berikut keluarga mereka akan terancam bahaya maut. Gadis ini seorang musuh besar! Terlalu berbahaya dan tidak ada jalan lain kecuali bahwa gadis Mancu ini harus dibinasakan. sebelum rahasia mereka tersiar!

"Bagus, kiranya engkau telah mengetahui bahwa kami adalah Ngo-kiam-hiap (Lima Pendekar Pedang). Kalau begitu, engkau tentu tahu pula bahwa kami berlima amat mengandalkan Ngo-heng Kiamtin (Pasukan Pedang Lima Unsur). Nah, kalau engkau mampu mengalahkan kiamtin kami itu, anggap saja bahwa kami kalah dan engkau boleh melakukan apa saja terhadap diri kamil" kata Song Kwan. Empat orang adiknya maklum akan bahayanya gadis ini dan mereka semua setuju bahwa gadis ini harus dibinasakan.

Akan tetapi, Lee Bun, orang termuda dari mereka yang kini telah memiliki kepandaian tertinggi karena selama dua puluh tahun dia bertapa memperdalam ilmu-ilmunya, terutama ilmu pedangnya sehingga dia berhasil menciptakan Hui-kiam Hoat-sut (Ilmu Sihir Pedang Terbang), merasa malu kalau harus membinasakan gadis muda belia itu dengan cara pengeroyokan. Maka dia lalu berkata. "Song-toako, untuk membunuh seekor tikus kecil tidak perlu menggunakan lima batang pedang besar. Biarkan aku sendiri saja membereskan puteri Mancu yang sombong ini! Nona, beranikah engkau melawan aku?" Lee Bun sudah melangkah maju menghadapi gadis itu dan perlahan-lahan dia mencabut sebatang pedang hitam dari punggungnya "Bagus, kiranya masih ada juga ang-gauta 'Ciong-yang Ngo-tai-hiap yang menghargai kedudukannya dan malu untuk main keroyokan! Eh, muka tengkorak, katakan siapa namamu sebelum. engkau roboh di tanganku. Jangan mati tanpa nama!" kata Puteri Mayani dengan nada memandang rendah.

"Hemm, bocah Mancu. Kenalilah namaku Lee Bun agar engkau tahu siapa nama orang yang menamatkan riwayat hidupmu sekarang!"

"Lee Bun, sambutlah ini!" Puteri Mayani lalu menerjang maju. Gerakannya cepat bukan main dan pedang bengkoknya sudah menyambar ke arah perut si tinggi kurus bermuka tengkorak itu Lee Bun kaget juga. Gadis Mancu ini benar-benar tak boleh dipandang ringan. Terutama sekali memiliki gin-kang (ilmu meringankan tubuh) yang amat hebat. Dia lalu menggerakkan pedang hitamnya menangkis.

"Cringgg....... !" Kini Puteri Mayani yang terkejut. Tangan kanannya tergetar hebat ketika pedang bengkoknya bertemu pedang hitam dan tahulah ia bahwa si muka tengkorak Lee Bun itu memiliki sin-kang (tenaga sakti) yang kuat sekali!

Iapun tidak berani main-main. Diloloskannya sabuk sutera merah dengan tangan kirinya. Kini ia memegang pedang bengkok dan sabuk sutera merah dan segera menyerang dengan ganas dan dahsyatnya. Bagaikan seorang akrobat saja, gadis itu memutar pedang dengan tangan kanan dan sabuk sutera merah dengan tangan kirinya. Tampak gulungan sinar putih dan merah, bergulung-gulung dan menyambar-nyambar dengan cepat. Lee Bun terpaksa harus memutar pedang hitamnya untuk melindungi diri. Namun, tetap saja dia menjadi kerepotan. Gerakan yang luar biasa cepatnya itu membuat Lee Bun sama sekali tidak sempat untuk balas menyerang dan dia dihujani serangan pedang dan sabuk yang keduanya amat berbahaya dan merupakan serangan maut!

Siauw Beng yang nonton bersama A Siong, mendekam di belakang batu besar, menjadi kagum sekali. "Ah, puteri inisungguh lihai sekali." bisiknya.

”Tapi tengkorak hidup itupun amat lihai." kata A Siong.

"Hussh, apa engkau tidak ingat akan cerita ayah Ma Giok? Mereka adalah Ciong-yang Ngo-tai-hiap yang dulu menjadi teman-teman seperjuangan ayah!"

"Ah, ya...... aku ingat sekarang!" kata A Siong. "Kalau begitu kita harus membantu mereka!".

"Hemm, membantu lima orang laki-laki mengeroyok seorang gadis muda? Memalukan sekalis A Siong!”

”Habis bagaimana?"

"Selama mereka bertanding satu lawan satu, kita tidak boleh mencampuri. Kalau ada yang terancam bahaya maut, aku akan mencegahnya.” kata Siauw Beng' yang menjadi semakin kagum ketika melihat betapa puteri Mancu itu kini semakin mendesak Lee Bun. Song Kwan dan adik-adiknya juga terkejut. Sama sekali tidak mereka sangka bahwa gadis Mancu itu sedemikian lihainya memainkan pedang dan sabuknya. Tentu ia murid seorang yang amat sakti. Lee Bun tidak diberi kesempatan sama sekali, padahal ilmu pedang Lee Bun di saat ini sudah melebihi tingkat ilmu pedang Song Kwan yang berjuluk Dewa Pedang!

"Hyaaaattt.... !" Terdengar Puteri Mayani berseru dengan suara melengking.. Sinar pedangnya menyambar leher dan sinat sabuknya mengancam kaki. Lee Bun melompat ke belakang dan terus berguHngan menjauhkan diri. Ketika Mayani mengejar, tiba-tiba Lee Bun mengayun tangannya dan pedang hitam itu kini terbang terlepas daritangannya dan meluncur ke arah Mayani bagaikan sebatang anak panah! Mayan! mengelak ke samping, akan tetapi pedang hitam yang meluncur lewat itu tiba-tiba membalik dan menyerangnya lagi, seolah-olah pedang hitam itu hidup! Itulah kehebatan ilmu Hui-kiam Hoat-sut (Ilmu Sihir Pedang Terbang) yang menjadi ilmu andalan Lee Bun yang kini berdiri denggn pencurahan perhatian dan tenaga sakti untuk "mengendalikan" pedang hitamnya dari jarak jauh!

Mayani menjerit sa king kagetnya melihat pedang itu membcdik dan menyerangnya lagi. Ia cepat menangkis dengan pedang bengkoknya.

"Tranggg.... !" Bunga api berpijar dan pedang hitam itu terpental sedikit, akan tetapi lalu membalik dan menyerang lagi. Ke manapun Puteri Mayani mengelak dan melompat, menggunakan gin-kang yang amat hebat sehingga tubuhnya seperti beterbangan saja, pedang hitam itu terus mengejar secara bertubi-tubi gadis itu menjadi ngeri menghadapi pedang yang seolah hidup itu. Ia tampak kebingungan dan mengelak ke sana sini sehingga kurang waspada dan kakinya tersandung batu. Tak dapat dihindarkan lagi tubuhnya terguling dan pedang hitam itu masih terus mengejarnya dari atas, mengarah lehernya. Akan tetapi pada saat itu, tiba-tiba pedang hitam itu terpental seperti terpukul sesuatu dan begitu kuat pedang itu terpental sehingga jatuh ke atas tanah! Puteri Mayani melompat bangun.

Lee Bun terkejut. Sama sekali dia tidak mengira gadis Mancu itu demikian lihainya sehingga mampu memukul pedang terbangnya sehingga jatuh. Cepat dia mengambil pedangnya dan kini Song Kwan yang maklum bahwa gadis berbahaya itu harus dibinasakan, memberi isarat kepada adik-adiknya dan lima orang pendekar itu maju menghadapi Puteri Maya sambil membentuk barisan pedang Ngo-heng Kiam-tin yang dua puluh tahun lalu membuat nama mereka terkenal di dunia kangouw. Barisan pedang ini bisa bekerja sama seperti lima unsur yang saling menunjang. Unsur api, air, tanah, logam dan kayu.

Puteri Mayani tadi juga tidak tahu mengapa pedang hitam itu berhenti mengejarnya. Hatinya merasa lega dan kini ia menghadapi lima orang itu sambil tersenyum mengejek.

"Hemm, inikah Ngo-heng Kiam-tin yang kesohor itu? Lima orang kakek mengeroyok seorang dara remaja? Sungguh lucu! Akan tetapi jangan kira aku takut menghadapi kalian pendekar-pendekar pengecut Majulah!" katanya dengan gagah sambi! memutar pedang dan sabuk sutera merahnya.

"Basmi orang Mancu penjajah busuk!"

Teriak Song Kwan, mengingatkan adik-adiknya bahwa yang mereka hadapi adalah seorang Mancu yang harus dibasmi seperti tekad mereka puluhan tahun yang lalu ketika mereka berjuang menentang pemerintah Mancu. yang menjajah tanah air mereka. Teriakan ini menghapus rasa rikuh bahwa mereka mengeroyok seorang gadis muda belia. Yang mereka keroyok bukan gadis muda belia, melainkan seorang Mancu yang berbahaya, bukan saja berbahaya bagi mereka berlima, melainkan berbahaya bagi bangsa clan tanah air!

Ngo-heng Kiam-tin memang hebat bukan main. Lima orang ahli peclang yang amat mahir jtu kini bekerja sama, saling tunjang saling bantu saling dukung, tentu saja hebat bukan main. Betapapun lihainya Puteri Mayani, ia adalah seorang dara yang baru berusia delapan belas tahun, belum ban yak pengalaman. Mana mungkin ia kuat menghadapi penyerangan lima orang yang bersatu dalam barisan pedang yang merupakan ilmu yang sudah teratur rapi dan amat baiknya itu. Sebentar saja ia terdesak hebat dan ke pedang dari Ngo-heng Kiam-tin terpentat sehingga barisan itu menjadi kacau!

Song Kwan dan adik-adiknya terkejut bukan main melihat dua orang pemuda yang mengamuk dan melindungi Puteri Mayani itu. Akan tetapi A Siong telah dipesan oleh Siauw Beng sehingga ketika menggerakkan tongkatnya, dia sama sekali tidak menyerang lima orang itu, melainkan semata-mata melindungi sang puteri dari ancaman pedang. Puteri Mayani sendiri juga heran dan terkejut, akan tetapi juga girang karena ada dua orang menyelamatkannya.

Pada saat itu, tiba-tiba terdengar suitan nyaring dan muncullah belasan orang perajurit Mancu, dipimpin oleh seorang pemuda berpakaian seperti seorang bangsawan Mancu. Dia juga memegang sebatang pedang bengkok seperti yang dipergunakan Puteri Mayani, akan tetapi pedangnya lebih besar dan lebih panjang.

"Adinda Mayani" pemuda bangsawan Mancu itu berseru. Pemuda itu berwajah tampan dan gagah dan ketika dia menyerbu, gerakannya juga ganas dan dahsyat sekali sehingga lima orang pendekar itu terdesak ke belakang.

"Kanda Dorbai, siapa suruh kau membantu!" Puteri Mayani berseru, alisnya berkerut.

Akan tetapi pemuda Mancu yang disebut Dorbai itu tidak perduli dan terus membantu Mayani mendesak lima orang pendekar. Belasan orang perajurit Mancu juga sudah menggunakan golok mereka untuk mengeroyok sehingga lima orang pendekar itu berada dalam keadaan sulit dan gawat.

Melihat ini, Siauw Beng segera berkata kepada A Siong, "A Siong, mari kita bantu mereka!" Dan dia sendiri lalu menggerakkan tongkatnya untuk memukul ke arah lengan pemuda bangsawan yang menggunakan pedang bengkoknya menyerang dengan dahsyat ke arah Song Kwan. Ketika itu Song Kwan sedang menghadapi pengeroyokan tiga orang perajurit, maka serangan dahsyat itu tidak sempat dihindarkannya. Biarpun pukulan tongkat Siauw Beng membuat pemuda bangsawan itu membalikkan pedangnya, namun tetap saja ujung pedang itu sudah mencium pundak Song Kwan sehingga bajunya robek berikut kulit pundak sehingga berdarah. Akan tetapi, pemuda bangsawan itu terpaksa melompat jauh ke belakang karena tongkat di tangan Siauw Beng sudah meluncur dan mengancam ulu hatinya. Pemuda itu terkejut sekali karena dia merasa betapa tongkat yang tidak mengenai dadanya itu masih tetap mendatangkan angin yang membuat dadanya terasa panas. Dia maklum bahwa pemuda yang tadi dia lihat membantu Mayani dan kini tiba-tiba membalik dan membantu lima orang itu memiliki sin-kang (tenaga sakti) yang amat hebat!

Sementara itu, A Siong juga cepat memutar tongkatnya menghalangi Mayani yang telah berhasil melukai Bhe Kam. Ujung pedang puteri Mancu itu berhasil melukai paha kiri Bhe Kam sehingga berdarah. Akan tetapi untung, selagi Mayani mendesak hendak mengirim tusukannya. Mayani terkejut dan melawan raksasa muda itu. Namun puteri Mancu itu menghadapi permainan toya yang amat kuat. Toya atau tongkat itu diputar sedemikian rupa sehingga membentuk payung yang menjadi perisai amat kuatnya. Ketika Mayani mencoba untuk menyerang dengan pedang dan sabuk sutera merahnya, kedua senjatanya itu terpental keras, terbentur gulungan sinar yang menjadi perisai dari tong kat A Siong!

Kini Siauw Beng menahan serangan pemuda bangsawan yang bernama Dorbai itu, sedangkan A Siong menghadang Mayani. Dua belas orang perajurit itu kini bertempur mengeroyok lima orang pendekar yang mengamuk hebat walaupun Song Kwan sudah terluka pundaknya dan Bhe Kam terluka pahanya.

Puteri Mayani juga menjadi bingung. Ketika tadi ia terancam Ngo-heng Kiamtin dan nyawanya terancam, keadaannya gawat sekali, muncul dua orang pemuda dusun itu yang menghalangi lima orang itu membunuhnya. Mengapa kini mereka berdua berbalik dan membantu lima orang itu?

"Hai! Gilakah engkau?" teriaknya kepada A Siong yang terus menangkisi semua serangannya sehingga kedua tangannya terasa pedas dan kedua senjatanya selalu terpental kembali. "Tadi engkau membantuku akan tetapi sekarang malah menentangku!" A Siong sendiri juga bingung. Dia hanya secara taat dan otomatis menurut permintaan Siauw Beng dan pikirannya yang agak lambat itu menjadi bingung juga akan perubahan yang ditentukan Siauw Beng ini.

"Aku      aku membantu yang terancam bahaya maut!" katanya ngawur, akan tetapi juga

membuktikan kejujurannya karena hanya itulah yang dia ketahui mengapa Siauw Beng kini berbalik membela lima orang itu.

Siauw Beng mendapat kenyataan bahwa lawannya, pemuda bangsawan Mancu itu benar- benar lihai sekali ilmu pedangnya. Ilmu pedang yang aneh gerakannya, terkadang menyambar-nyambar bagaikan seekor naga mengamuk dari angkasa, terkadang berubah menyerang dari bawah dengan gerakan lenggak-lenggok seperti serangan seekor ular yang berbahaya sekali. Akan tetapi, Siauw Beng telah mewarisi ilmu Ngo-heng Lian-hoan Kunhoat peninggalan ayahnya, dimatangkan pula oleh penggemblengan Pek In Sanjin yang sakti, maka dia tidak menjadi kerepotan menghadapi semua serangan aneh itu. Bukan hanya dia mampu menangkis semua itu, bahkan kalau dia mau, dia dapat membalas dengan tidak kalah dahsyatnya. Hanya saja, dia tidak ingin terlibat dalam perkelahian. Niatnya hanya menolong Ngo-kiam-hiap, bekas kawan-kawan seperjuangan ayah angkatnya yang tadi terdesak dan terancam bahaya maut.

Seperti juga Siauw Beng, A Siong tidak mau menyerang Puteri Mayani, hanya membendung semua serangannya, membuat puteri itu tidak berdaya dan ingin menangis saking jengkelnya.

Akan tetapi tidak demikian dengan Ngo-kiam-hiap. Mereka mengamuk dan sudah ada lima orang perajurit terjungkal menjadi korban pedang mereka yang mengamuk ganas. Melihat keadaan ini, pemuda bangsawan Mancu dan (Mayani maklum bahwa pihaknya akan kalah dan menderita rugi, bahkan mungkin terancam maut kalau perkelahian itu dilanjutkan. Maka, pemuda Mancu itu lalu membunyikan suitan tanda bahwa mereka semua harus mundur dan melarikan diri. Mayani juga maklum akan bahaya, maka iapun melompat ke belakang dan. melarikan diri bersama pemuda bangsawan Mancu itu, disusul tujuh orang perajurit yang menarik tangan lima orang teman mereka yang terluka.

Siauw Beng dan A Siong tidak mengejar, apalagi menyetang, tadipun mereka berdua tidak pernah menyerang lawan. Lima orang Ngo-kiam-hiap juga tahu diri. Dua di antara mereka sudah terluka dan mereka tahu benar, tanpa adanya dua orang pemuda dusun itu, mungkin.sekarang mereka berlima telah tewas. Maka, mereka juga tidak melakukan pengejaran.

Setelah membiarkan pundaknya diobati Ciang Hu Seng yang pandai ilmu pengobatan, yang juga mengobati luka di paha Bhe Kam, Song Kwan lalu menghampiri Siauw Beng dan A Siong yang masih berdiri melihat ke arah larinya orang-orang Mancu tadi sambi! memegangi kayu yang tadi mereka pergunakan sebagai senjata.

"Ji-wi eng-hiong (kedua orang pendekar) yang gagah perkasa! Kami berlima berhutang nyawa kepada ji-wi. Kalau tidak ada ji-wi yang membantu, tentu sekarang kami telah tewas di tangan orang-orang Mancu itu." kata Song Kwan sambil memberi hormat. "Bolehkah kami mengetahui nama ji-wi (kalian berdua) yang mulia?"

"Hemm, kalau tidak ada mereka berdua, perempuan iblis Mancu tadi tentu telah dapat kita binasakanl" kata Lee Bun si muka tengkorak dengan suara mengandung penyesalan.

Siauw Beng dapat merasakan ketidakpuasan yang terkandung dalam ucapan si muka tengkorak itu dan diapun merasa bahwa dialah yang menjadi penghalang sehingga mereka berlima tidak sempat membunuh Puteri Mayani yang tadi sudah terkepung dan dalam keadaan gawat. Maka. diapun dengan sikap hormat menjura kepada mereka dan berkata, "Harap Ciong-yang Ngo-tai-hiap suka memberi maaf yang sebesarnya kepada kami berdua. Terus terang saja, ketika kami tadi. melihat seorang gadis remaja ngo-wi keroyok dan, ia terancam bahaya maut, kami berdua tidak dapat membiarkannya saja dan terpaksa kami menghalangi ngowi (anda berlima) melakukan pembunuhan terhadap seorang gadis muda."

"Heh, orang muda Apakah engkau tidak tahu bahwa ia itu seorang Puteri Mancu yang menjajah bangsa kita dan menjadi musuh bersama kita?" bentak Song Kui yang juga merasa penasaran karena kalau tidak ada dua orang muda dusun itu yang menghalang, tentu puteri itu sudah dapat dibunuh dan merekapun tidak menjadi terdesak ketika pemuda Mancu dan pasukannya datang menyerbu.

"Paman sekalian, ada dua hal penting yang membuat terpaksa kami tadi menghalangi ngo-wi membunuh gadis itu. Pertama, sudah menjadi kewajiban kami untuk menolong siapa saja yang terancam bahaya dan gadis itu kami pandang sebagai seorang manusia, bukan sebagai gadis bangsa ini atau itu dan yang menjadi musuh bangs a ad~llah pemerintah Mancu, bukan gadis itu. Kiranya bukan ia yang mempunyai prakarsa menyerang dan menjajah bangsa kita. Dan kedua, kami merasa tidak pantas bagi orang- orang seperti Ciong-yang Ngo-tai-hiap untuk mengeroyok dan membunuh seorang lawan yang hanya merupakan seorang gadis remaja. Hal itu akan memalukan sekali dan menjatuhkan nama dan kehormatan para pendekar sakti seperti paman berlima."

Lima orang pendekar itu saling pandang dan Song Kwan memberi isarat dengan tangannya agar empat orang adiknya tidak berbantahan lagi. Dia memandang.kepada Siauw Beng lalu bertanya. "Pendapatmu itu masuk akal, orang muda. Akan. tetapi kenapa engkau kemudian berbalik dan membantu kami ketika kami diserang oleh pemuda dan gadis Mancu bersama para pengawal mereka itu?"

"Karena kami melihat bahwa.. keadaannya berbalik. Ngo-wi yang terancam bahaya dan tentu saja kami berdua tidak mungkin membiarkan Ciong-yang Ngotai-hiap yang merupakan orang-orang golongan sendiri terancam bahaya."

"Golongan sendiri? Apa maksudmu? Siapakah namamu, orang muda?" Song Kwan mendesak.

"Nama saya Lauw Beng dan saudara ini bernama,A Siong." "She Lauw? Engkau she Lauw …… ?"

Song Kwan bertanya, alisnya berkerut.

"Benar, paman. Dan saya mengenal nama-nama paman berlima. Paman Song Kwan, Song Kui, Ciang Hu Seng, Bhe Kam dan paman Lee Bun, bukan?"

"Hei! Bagaimana engkau dapat mengenal kami?" tanya Song Kwan dan yang lain-lain juga terheran dan ingin tahu sekali.

"Paman, yang memberitahu kepada kami adalah ayah angkat saya Ma Giok dan guru saya adalah mendiang Pek In San-jin."

Lima orang itu terkejut. "Dan kau...... kau ini..... she Lauw...... " Song Kwan tidak melanjutkan kata-katanya, meragu.

"Ayah kandung saya adalah mendiang Lauw Heng San, dan ibu kandung saya adalah mendiang Bu Kui Siang."

"Ahh !!" Seruan ini keluar dari mulut lima orang pendekar itu. 
Mengapa udah nggak bisa download cersil di cerita silat indomandarin?

Untuk yang tanya mengenai download cersil memang udah nggak bisa hu🙏, admin ngehost filenya menggunakan google drive dan kena suspend oleh google, mungkin karena admin juga membagikan beberapa link novel barat yang berlisensi soalnya selain web cerita silat indomandarin ini admin juga dulu punya web download novel barat terjemahan yang di takedown oleh google dan akhirnya merembes ke google drive admin yang dimana itu ngehost file novel maupun cersil yang admin simpan.

Lihat update cersil yang baru diupload 3 Bulan Terakhir

27 Oktober 2022] Kaki Tiga Menjangan

05 November 2022] Seruling Samber Nyawa (Bu Lim Su Cun)

Mau donasi lewat mana?

BCA - Nur Ichsan (7891-767-327)
Bagi para Cianpwee yang ingin berdonasi untuk pembiayaan operasional web ini dipersilahkan Klik tombol merah.

Posting Komentar

© Cerita silat IndoMandarin. All rights reserved. Developed by Jago Desain
]