-->

Si Tangan Halilintar Jilid 05

Jilid 05

Ketika Liok-taijin membawa Heng San menghadap Thio-ciangkun, pembesar militer itu sedang duduk minum bersama beberapa orang gagah yang menjadi pembantunya. Segera Liok-taijin disambut ramah dan dipersilakan duduk semeja, ikut menikmati minum arak dan makanan ringan.

Liok-taijin segera memperkenalkan Heng San Kepada perwira tinggi itu. "Thio-ciangkun, ini adalah seorang kawan baru yang berjuluk Sin-kun Bu-tek dan bernama Lauw Heng San. Kawan yang gagah perkasa ini telah menolongku dari serangan dan kepungan belasan orang pengacau. Dia merobohkan belasan orang itu hanya dengan tangan kosong saja."

Mendengar laporan ini, Thio-ciangkun menunda cawan araknya dan memandang Heng San dengan sinar mata tajam pemih selidik. Juga para jagoan yang tadinya memandang acuh tak acuh kepada Heng San, kini menatapnya penuh perhatian.

Thio-ciangkun berkata dengan ramah sambil mengangkat kedua tangan ke depan dada. "Selamat datang, Lauwsku (orang gagah Lauw), kami merasa mendapat kehormatan besar menerima kunjungan seorang gagah perkasa seperti engkau."

Heng San berdiri dan menjura dengan hormat. "Terima kasih, ciang-kun. Yang menerima kehormatan adalah saya. Adapun mengenai pujian Liok-taijin terhadap saya, semua itu hanya main-main saja."

''Ha-ha Lauw-taihiap terlalu merendahkan diri" Liok-taijin mencela. "Lauw-taihiap dapat diumpamakan sebatang pedang pusaka masih terbungkus dalam sarungnya, belum terhunus sehingga tidak tampak ketajamannyal"

Mendengar ucapan itu, Thio-ciangkun tampak gembira. Dia lalu memperkenalkan para pembantunya yang gagah perkasa kepada Heng San. Di antara mereka, yang sudah amat terkenal namanya di dunia kang-ouw dan dalam perantauannya selama enam bulan itu Heng San pernah mendengar ketenaran nama mereka, adalah tiga orang, maka ketika diperkenalkan, dia memperhatikan mereka. Yang pertama adalah seorang tinggi kurus berusia sekitar empat puluh lima tahun dan mukanya berwama kuning, diperkenalkan sebagai Lui Tiong berjuluk Ui-bin-houw (Harimau Muka Kuning) yang memiliki sebatang pedang di punggungnya. Orang kedua bertubuh tinggi besar dan kokoh kuat berusia sekitar empat puluh tahun, bernama Ban Kok dengan julukan Hoagu-ji (Si Kerbau Belang) dan bertenaga besar. Adapun orang ketiga yang berusia sekitar tiga puluh lima tahun, bermuka tampan namun tubuhnya kate (pendek) bernama Ouwyang Sin dan orang itu memiliki sebatang golok emas yang tergantung di punggungnya. Setiap menerima pembantu, Thio-ciangkun selalu menguji kepandaian mereka untuk menentukan tingkat mereka, maka setelah diuji ditetapkan bahwa menurut ukuran kepandaian mereka, tingkat pertama adalah Ui-bin-houw, kedua adalah Hoa-gu-ji Ban Kok, dan ketiga adalah si kate Ouwyang Sin yang berjuluk Kim-to (Si Golok Emas).

Ketika diperkenalkan, tiga jagoan pembantu Thio-ciangkun ini memandang Heng San dengan sikap acuh tak acuh dan meremehkan karena mereka belum pernah mendengar pemuda yang berjuluk Sin-kun Bu-tek ini di dunia kang-ouw. Mereka menganggap pemuda itu sombong sekali, berani memakai julukan Sin-kun Bu-tek (Kepalan Sakti Tanpa Tanding). Seorang laki-laki yang masih begitu muda dapat mempunyai kepandaian setinggi apakah?

Hidangan-hidangan lezat dikeluarkan dan Heng San menikmati makanan enak-enak dan arak yang wangi. Karena keramahan tuan rumah, Heng San agak terlalu banyak minum arak sehingga sikapnya berubah gembira sekali dan bebas.

"Lauw-sicu," kata Thio-ciangkun sambi! tersenyum, "karena engkau seorang pengembara yang menurut katamu sendiri ingin meluaskan pengalaman, bagaimana kalau engkau bekerja dengan kami di sini?" "Bekerja sih mudah, Thio-ciangkun, akan tetapi saya harus mengetahui Iebih dulu macam apakah pekerjaan itu," jawab Heng San dengan Iancar

"Apa lagi?' Kita adalah golongan orang-orang gagah, golongan pendekar pembela keadilan. Pekerjaan kita adalah membasmi orang-orang jahat, pengacau-pengacau dan para perampok! Setujukah engkau?"

"Ha-ha-ha! Thio-ciangkun, tanpa dimintapun saya sudah bekerja seperti itu!"

Thio-ciangkun mengisi cawan Heng San yang sudah kosong sambi! tertawa. Engkau benar sekali, Sin-kun Bu-tek. Akan tetapi pekerjaan ini akan lebih sempurna dan teratur jika kita rencanakan bersama. Kalau engkau bekerja sendiri bagaimana kalau sampai engkau salah tindak? Tidak demikian halnya kalau engkau bekerja sama dengan kami. Kami mempunyai pasukan penyelidik yang dapat mengetahui orang macam apa yang harus kita basmi."

"Bagus! Saya terima usul ciangkun dengan hati dan tangan terbuka!" kata Heng San gembira.

"Nanti dulu, Thio-ciangkun," tiba-tiba Ui-bin-houw Lui Tiong berkata dengan nada mencela.

"Tidakkah itu terlalu sembrono? Kita belum mengetahui sampai di mana kesetiaan dan kepandaian Lauw-sicu ini. Apakah ciangkun hendak menyimpang dari kebiasaan?"

Thio-ciangkun memandang pembantu pertamanya itu dengan tersenyum. "Tentu saja kita harus mengujinya dulu. Eh, Lauw-sicu, bersediakah engkau untuk diuji?"

"Diuji?" tanya Heng San. "Diuji bagaimana maksud ciangkun?"

"Biasa saja. Diuji kepandaianmu, dicoba dan diukur sampai di mana tingkat kepandaianmu."

Heng San tersenyum. Dia sedang gembira oleh pengaruh arak, maka diapun ingin sekali memamerkan kepandaiannya. "Ah, boleh, boleh sekali, ciangkun. Siapa yang akan mengujiku? Apakah Lui-toako (kakak Lui) ini?" Dia menunjuk kepada Lui Tiong.

Tiba-tiba Si Golok Emas Ouwyang Sin yang pendek kate itu bangkit berdiri. ”Ciangkun, perkenankanlah saya mencobanya lebih dulu."

Dengari wajah gembira Thio-ciangkun mengangkat tangan tanda setuju lalu bangkit berdiri. "Mari kita semua pindah ke lian-bu-thia! Mereka semua lalu mengiringkan perwira itu menuju ke lianbu-thia (ruangan berlatih silat yang berada di belakang gedung. Ruangan ini luas sekali dan di sudut ruangan terdapat sebuah rak yang penuh dengan delapan belas rnacam senjata untuk bermain silat. Thio - ciangkun mempersilakan Liok-taijin untuk duduk di atas bangku yang berjajar dekat dinding. Tujuh orang jagoan lain yang tingkatnya rendahan juga duduk di deretan bangku belakang. Thio-ciangkun sendiri duduk di sebelah Liok-taijin menonton dengan wajah berseri, sedangkan dua orang jagoan pertama dan kedua duduk di sebelah kirinya.

Dengan senyum simpul Ouwyang Sin membuka jubah luarnya, hanya mengenakan baju dalam yang ringkas, rambutnya yang tipis dikucir kecil bergantung di tengkuknya, lalu dengan lagak memandang rendah dia melambaikan tangan kepada Heng San yang sudah berdiri di depannya. Pemuda ini juga menanggalkan buntalan pakaiannya, diletakkan di. sudut dan kuncirnya yang hitam panjang seperti seekor ular membelit lehernya.

"Marilah, siauw-ko (kakak kecil), kita main-main sebentar!" kata Ouwyang Sin dengan nada. mengejek, lalu memasang kuda-kuda dengan gagah, kedua kakinya terpentang lebar seperti menunggang kuda, kedua tangan di pinggang terkepal dan dia menoleh ke arah Heng San yang berdiri di sebelah kanannya. Heng San menghadapinya. Sikapnya tenang dan berhati-hati karena dia belum tahu sampai di mana kelihaian lawan ini. "Mulailah, Ouwyang toako (kakak Ouwyang). Bukankah engkau yang hendak mengujiku?"

"Baik, lihat seranganku!" Ouwyang Sin tidak sungkan-sungkan lagi, segera dia membalik ke kanan, lalu menggunakan kepalan kanan untuk memukul ke arah Heng San dan segera disusul tendangan kaki kirinya. Biarpun kaki dan tangannya pendek, namun serangan ini cukup cepat dan bertenaga. Namun, Heng San melihat bahwa gerakan lawan ini agak lamban sehingga dengan tenang dan mudah saja dia mengelak dan langsung balas menyerang. Si Golok Emas terkejut bukan main melihat gerakan aneh dari pemuda itu. Dalam keadaan terserang, pemuda itu mengelak dan balas menyerang. Alangkah cepatnya gerakan pemuda itu! Akan tetapi sebagai seorang jagoan) yang sudah banyak pengalaman bertanding, Ouwyang Sin juga mampu menangkis serangan balasan Heng San.

"Dukkk!" Untuk kedua kalinya Ouwyang Sin terkejut bukan main ketika merasa betapa lengannya tergetar dan nyeri ketika bertemu dengan lengan lawan. Kini Heng San sudah dapat mengukur tenaga dan kecepatan lawan, maka dia melompat ke belakang dan berkata dengan suara sungguh-sungguh, bukan dengan niat mengejek.

"Ouwyang-toako, tadi aku mendengar engkau berjuluk Kim-to atau Golok Emas. Maka karena aku mendapat kesempatan, penuhilah keinginanku mtuk melihat kehebatan golok emasmu itu."

Ouwyang Sin memandang dengan muka merah. ''Lauw-siauwte (adik Lauw)," katanya menyebut adik dan tidak ngejek lagi walaupun hatinya panas. Apakah engkau tahu bahwa permainan ini hanya untuk menguji kepandaianmu saja? kita bukan sedang pi-bu (mengadu ilmu) atau berkelahi. Golok tidak ada matanya, kawan, sekali salah bacok bisa mendatangkan luka berat atau maut!"

"Aku tahu dan aku mengerti, Ouw-toako. Tapi maksudku juga bukan untuk mencari keributan. Aku hanya ingin melihat permainan golokmu yang tersohor itu, juga agar lebih indah dipandang untuk menghormati tuan rumah. tetapi kalau engkau keberatan, baiklah kita teruskan pertandingan adu kepalan dan tendangan ini."

"'Lihat serangan!" Ouwyang Sin yang penasaran itu menyerang lagi, kini mempergunakan jurus yang paling diandalkan dan menyerang dengan bertubi. Akan tetapi dalam dua gebrakan saja, ketika kakinya menendang, kaki itu dapat ditangkap Heng San dan tahu- tahu tubuhnya sudah melayang ke atas! Untung sekali baginya bahwa Heng San segera menangkapnya kembali sehingga Ouwyang Sin tidak sampai terbanting ke atas lantai yang keras.

Liok-tikoan bertepuk tangan dengan girang. "Apa kata saya tadi, ciangkun? Dia benar- benar Si Kepalan Sakti Tanpa Tanding!"

Thio-ciangkun juga memandang heran. Dia tidak menyangka pemuda itu dapat menjatuhkan Ouwyang Sin hanya dalam dua gebrakan saja! Si Golok Emas merasa malu sekali. Dia menjura kepada Heng San sambi! berkata, "Sungguh engkau lihai sekali. Apakah sekarang engkau masih ingin melihat permainan golokku? Aku memang tidak biasa bersilat dengan tangan kosong."

Ouwyang Sin menunjuk dengan jari tangan kirinya ke arah buntalan pakaian Heng San. "Akan tetapi aku melihat sebatang pedang di buntalanmu."

"Oh, itu bukan pedangku, melainkan pedang seorang maling yang kurampas di Leng- koan. Aku tidak bisa menggunakannya." Ouwyang Sin menurunkan lagi goloknya dan berkata dengan muka cemberut, "Kukira pertandingan ini tak dapat diteruskan. Apa kaukira aku ini seorang pengecut yang hendak menandingi seorang lawan bertangan kosong dengan menggunakan golok emasku?"

"Lauw-sicu, keluarkanlah senjatamu!"

Thio-ciangkiun juga ikut membujuk. Akan tetapi Heng San menjawab dengan suara sungguh-sungguh. "Maaf, ciangkun. Saya berkata sebenarnya bahwa semenjak kecil saya tidak pernah bermain dengan senjata tajam. Saya hanya mengandalkan kedua tangan dan kaki ini saja."

"Benar-benar Sin-kun Bu-tek, Kepalan Sakti Tanpa Tanding!" kata Liok-tikoan dengan kagum. Thio-ciangkun juga merasa heran dan kagum.

"Kalau begitu, Ouwyang-sicu, pergunakan golokmu, jangan ragu-ragu lagi. Aku ingin melihat kelihaian tangan kosong dan kakinya." kata perwira itu yang juga merupakan seorang ahli silat yang tangguh.

Mendengar anjuran dan perkenan Thio-ciangkun yang juga didengar oleh semua rekannya, Ouwyang Sin tidak merasa ragu.dan rnalu lagi. Dia segera memutar goloknya dan berkata, "Maaf dan lihat serangan golok emasku!"

Ketika dia memainkan golok emasnya, tampak sinar emas bergulung-gulung dan menyambar-nyambar, menggulung tubuh Heng San dari semua penjuru.

Akan tetapi Heng San berseru, "Bagus!" dan tubuhnya berkelebat sedemikian cepatnya laksana telah berubah menjadi bayang-bayang. Dia berhasil keluar dari gulungan sinar golok dan tampak bayangan itu berkelebat luar biasa gesitnya. Ouwyang Sin mengerahkan seluruh tenaga dan menggunakan semua jurus maut golok emasnya, akan tetapi dia mengalami hal yang aneh dan payah juga harus mengejar ke manapun bayangan itu berkelebat. Setiap kali diserang, bayangan itu lenyap dan tahu-tahu angin pukulan menyambar dari belakang, dari depan, dari atas, dan dari kanan kiri. Dia merasa heran, kagum, akan tetapi juga penasaran. Selama bertahun-tahun merajalela di dunia kang-ouw dengan goloknya, belum pernah dia bertemu tanding yang demikian gesitnya. Dia mempercepat gerakan goloknya. Namun, bagaikan mempermainkannya, gerakan Heng San ternyata lebih cepat lagi sehingga akhirnya serangan Ouwyang Sin hanya merupakan bacokan-bacokan ngawur saja karena bayangan itu seolah berada di mana- mana dan berubah banyak!

Thio-ciangkun dan Liok-tikoan merasa kagum sekali dan tak terasa lagi mereka berdua bertepuk tangan memuji. Belum habis tepukan tangan mereka, tiba-tiba terdengar keluhan Ouwyang Sin dan golok itu tahu-tahu telah terlempar ke udara. Agaknya golok itu akan menancap di langit-langit, akan tetapi tiba-tiba berkelebat bayangan yang cepat sekali gerakan melayang ke atas dan dapat menangkap golok itu sebelum menancap di langit- langit ruangan lian-bun-thia itu. Heng San melayang turun dan kakinya tidak mengeluarkan bunyi sedikitpun ketika hinggap di atas lantai.

Heng San mengembalikan golok kepada Ouwyang Sin dan membungkuk. Tanpa mengandung ejekan, melainkan dengan suara sungguh-sungguh dia berkata, "Ouw yang- toako, terimalah kembali golokmu. harus kuakui bahwa permainan golokmu sangat hebat dan engkau pantas berjuluk Si Golok Emas!"

Ouwyang Sin menerima goloknya dan 'menghela napas pan jang. "Sudahlah, jelas engkau bukan tandinganku, Lauw-te (adik Lauw)."

Thio-ciangkun dan Liok-tikoan merasa kagum dan memuji Heng San. Bahkan para jagoan di situ juga merasa kagum sekali. Ban Hok si Kerbanu Belang yang menjadi jagoan nomor dua melihat betapa Ouwyang Sin dengan golok di tangan dipermainkan sedemikian oleh Heng San yang betangan kosong, merasa takluk dan maklum bahwa kepandaian silatnya yang hanya sedikit lebih tinggi daripada tingkat si golok emas, bukanlah lawan pemuda luar biasa itu. Maka diapun berkata terus terang kepada Thio-ciangkun.

"Ciangkun, terus terang saja saya mengaku bahwa tingkat kepandaian Sinkun Bu-tek Heng San benar-benar hebat dan masih jauh lebih tinggi dari pada kemampuan saya dan agaknya di antara kami para pembantu ciangkun tidak ada yang mampu mengalahkannya."

Thio-ciangkun mengangguk-angguk puas. Akan tetapi Ui-bin-houw Lui Tiong, Si Harimau Muka Kuning tidak senang mendengar ini. Dia menjura kepada Thiociangkun dan berkata, "Saudara Ban Hok sangat merendahkan diri sendiri. Biarpun kepandaian Sin-kun Bu-tek amat lihai, akan tetapi sebelum mencobanya sendiri, saya tentu menjadi penasaran juga. Bolehkah saya mengujinya, ciangkun?"

Thio-ciangkun tampak gembira sekali dan berkata kepada Heng San yang masih di tengah ruangan lian-bu-thia. ”Law-sicu, maukah engkau bermain sebentar dengan Lui-sicu?"

Heng San menjawab sambil memang ke arah Lui Tiong. "Tentu saja saya sedia melayani Lui-toako."

Lui Tiong segera menggerakkan tubuh dan tubuh itu melesat dengan cepat melayang ke tengah lian-bu-thia dan ia berhadapan dengan Heng San ini, Heng San maklum bahwa pertama yang menjadi jagoan Thio ini memiliki gin-kang (ilmu meringankan tubuh) yang cukup hebat.

LuiTiong berkata kepada Heng San sambil menatap wajah yang tampan itu. ”Lauw-te sungguh mengagumkan. Masih begini muda sudah memiliki kepandaian silat yang sangat tinggi. Ilmu silatmu selain lihai juga aneh sekali gerakannya. Bolehkah aku mengetahui dulu nama suhumu yang mulia?"

Dengan suara sederhana Heng San jawab, "Suhuku berjuluk Pat-jiu Sin-kai”

Mendengar nama gurunya ini wajah Lui Tiong menjadi pucat dan tubuhnya agak gemetar. Dia mendengar pula seruan suara Thio-ciangkun.

"Apa? Si Pengemis Sakti Tangan Delapan?"

Heng San menoleh dan melihat betapa semua orang yang berada di situ, termasuk Thio- ciangkun dan para jagoannya, memandang kepadanya dengan mata terbelalak. Diam- diam dia merasa bangga sekali akan gurunya yang ternyata demikian terkenal dan besar wibawanya sehingga baru mendengar namanya sa ja membuat semua orang begitu terkejut!

"Aih, pantas sekali kalau begitu! Tidak tahunya Lauw-sicu murid Pat-jiu Sin-kail Pantas begitu lihail" Thiociangkun berkata lantang "Hayo, Lui-sicu, cobalah dia!" suaranya terdengar begitu gembira sekali.

"Marilah, Lauw-te!" kata Si Harimau Muka Kuning menantang.

"Saya telah siap, Lui-toako!" kata Heng San yang bersikap tenang namun dia waspada karena maklum bahwa ilmu lawan ini tentu jauh lebih tinggi dibandingkan dengan lawannya yang terdahulu.

"Hyaaatt!" Lui Tiong menyerang dengan jurus pukulan Pai-in-jut-sui (Mendorong Awan Keluar Puncak). Heng San maklum akan kekuatan lawan. Angin pukulan serangan itu amat kuat. Maka diapun melayani dengan memainkan ilmu silat Lo Han Kun-hoat (Ilmu Silat Orang Tua Gagah), yaitu ilmu silat aliran Siauw lim-pai, satu di antara banyak ilmu silat yang diajarkan Pat-jiu Sin-kai kepadanya. Seperti ilmu-ilmu silat Siauw-lim-pai pada umumnya, Lo Han Kun-hoat ini gerakannya mantap dan kokoh sekali. Tenyata ilmu silat Lui Tiong memang tangguh, namun kini dia bertemu lawan yang dapat mengimbanginya, baik dalam hal kecepatan maupun tenaga sakti. Setelah mereka bertanding selama puluhan jurus, tahulah Heng San bahwa dalam hal gin- kang (ilmu meringankan tubuh) dan lwee-kang (tenaga dalam) dia masih lebih unggul. Maka dia segera mengubah gerakannya. Kini dia mengerahkan gin-kang untuk bergerak lebih cepat dari lawan dan dia mulai menyerang sambi! mengeluarkan ilmu silat Ngoheng Lian - huan Kun - hoat (IImu Silat Lima Unsur). Lui Tiong terkejut sekali. Dia melihat seolah bayangan tubuh lawan menjadi banyak dan mengeroyoknya. Dia terdesak hebat dan hanya dapat mengelak dan menangkis sambil mundur berputaran di lian-bu-thia, sama sekali tidak mendapat kesempatan untuk balas menyerang. Para penonton hanya melihat bayangan Heng San seakan-akan terus mengejar ke manapun tubuh Lui Tiong bergerak. Lui Tiong sudah mandi keringat dan napasnya mulai terengah. Tiba-tiba bayangan itu melompat ke belakang dan tahu-tahu Heng San telah berdiri tiga tombak jauhnya dari Lui Tiong sambil menjura dan berkata.

"Lui-toako suka mengalah, terima kasih!"

Lui Tiong cepat memberi hormat. "Lauw-te sungguh patut disebut Kepalan Sakti Tanpa Tanding! Aku mengaku kalah!" Ketika orang-orang yang melihat dengan teliti, baju di bagian dada Lui Tiong telah bolong karena robek oleh jari-jari tangan Heng San! Seandainya mereka berkelahi sungguh- sungguh, tentu nyawa Lui Tiong takkan tertolong lagi!

Tentu saja kemenangan Heng San atas jagoan nomor satu itu membuat semua orang kagum. Terutama sekali Thio-ciangkun. Perwira tinggi ini merasa senang sekali dan sambi! tersenyum lebar dia menghampiri Heng San dan menangkap lengan tangan kanan pemuda itu. Sebagai seorang perwira yang berpangkat tinggi Thio Ci Gan ini bukan orang sembarangan. Sebagai seorang panglima yang berkedudukan tinggi dan menjadi seorang kepercayaan kaisar, dia memiliki ilmu silat tinggi di samping ilmu berperang dan diapun terkenal cerdik bukan main. Ketika dia memegang lengan Heng San sebenarnya bukan sekedar memegang biasa, melainkan tangannya itu memegang lengan dengan sebuah cengkeraman ilmu kim-na-jiu yang dapat membuat robek kulit daging dan mematahkan tulang! Pegangannya itu ternyata merupakan ujian pula bagi Heng San.

Pemuda ini mengetahui pula akan hal itu maka diapun telah siap siaga. Ketika jari-jari Thio-ciangkun menyentuh lengannya, panglima itu terkejut bukan main. Kulit lengan pemuda itu telah berubah lemas dan lembut. bagaikan kapas sehingga tidak mungkin dapat dicengkeram, sedangkan ilmu cengkeramannya itu khusus dipelajari untuk mencengkeram benda keras. Batu karang akan hancur kalau terkena cengkeramannya. Akan tetapi sekarang menghadapi benda lunak lembut seperti kapas, cengkeramannya tidak berdaya dan mati kutu!

"Ah, engkau benar-benar gagah perkasa, Lauw-sicu. Mari, kita harus merayakan pertemuan kita yang menggembirakan ini dengan minum arak sepuasnya!"

Hidangan ditambah dan Thio-ciangkun bahkan memerintahkan pengawal mengundang gadis-gadis penyanyi dan penari yang muda-muda. dan cantik jelita. Mereka makan minum sambil mendengarkan suara merduu yang keluar dari bibir mungil itu dan menonton lenggang tubuh muda dengan lekuk yang menggairahkan itu.

Di tengah-tengah perjamuan itu, Thio bertanya kepada Heng dan riwayatnya, orang tuanya dan Gurunya. Heng San memberi keterangan secara singkat saja. Ketika dia ditanya tentang suhunya, dia menjawab. Saya telah lebih setengah tahun berpisah dari suhu dan sekarang saya tidak tahu di mana adanya orang tua itu.

Thio-ciangkun menghela napas panjang "Ah, sudah lama sekali aku mendengar akan nama besar Pat-jiu Sin-kai. Betapa senangnya kalau aku dapat bertemudengan orang tua yang luar biasa itu. " Sementara itu, arak terus mengalir ke perut Heng San sampai pemuda itu menjadi mabok dan terpaksa digotong ke dalam sebuah kamar yang indah dan sudah tersedia untuknya.

Sejak hari itu, Heng San menjadi jagoan nomor satu yang amat disayang dan dipercaya oleh Thio-ciangkun, bahkan dia dipercaya untuk menjadi pengawal pribadi pembesar militer itu yang bertugas menjaga keamanan pribadi Thio Ci Gan atau Thio-ciangkun.

Beberapa hari kemudian, pada pagi hari Thio-ciangkun memanggil Heng San, Ban Hok dan Ouwyang Sin datang menghadap. Tiga orang jagoan ini cepat menghadap Thio- ciangkun yang duduk di ruangan dalam, sebuah ruangan tertutup dan menjadi tempat rahasia kalau pembesar itu mengadakan pembicaraan penting dengan para pembantunya.

Setelah tiga orang pembantu itu datang menghadap, hanya Lui Tiong yang tidak ikut dipanggil, Thio-ciangkun lalu berkata kepada Heng San.

"Aku mendengar dari seorang penyelidik bahwa di dalam hutan sebelah timur kota Bun- koan terdapat segerombolan perampok yang seringkali mengganggu para pelancong atau para pedagang yang kebetulan lewat di daerah itu. Bahkan sudah dua kali gerombolan itu berani masuk dan mengadakan kekacauan dan perampokan ke dalam kota Bun-koan.

Mereka itu harus dibasmi sebelum mendatangkan malapetaka yang lebih besar lagi. Lauw-sicu, engkau kuserahi tugas ini. Ban-sicu dan Ouwyang-sicu hanya membantumu. Bawalah selosin perajurit pilihan dan berangkatlah sekarang juga. Hati-hati, kabarnya di pihak gerombolan itu ada seorang yang tinggi kepandaiannya."

Heng San menerima tugas itu dengan gembira karena baru pertama kali ini dia mendapat tugas yang penting. 'Dia menganggap tugas itu sebagai pekerjaan yang penting dan baik, karena bukankah dia harus membasmi segerombolan perampok yang ganas dan yang mengganggu keaman dan kehidupan rakyat? Tugas itu sesuai dengan watak pendekar yang ditanamkan ke dalam hatinya oleh gurunya, Pat-jiu Sin-kai.

Setelah membuat persiapan, mereka diberi pakaian berwama biru merah oleh Thio- ciangkun sehingga dalam pakaian seragam itu mereka tampak gagah. Tiga orang jagoan itu memilih dua belas orang perajurit yang gagah be rani dan limabelas orang. itu masing- masing menunggang kuda pilihan. Pasukan itu tampak gagah sekali.

"Pasukan di bawah pimpinan Lauw-sicu ini kuberi nama Pasukan Garuda Sakti" kata Thio- ciangkun dan Heng San merasa girang dan bangga sekali.

Pasukan yang terdiri dari lima belas orang itu segera berangkat, merupakan barisan berkuda yang rapi sehingga di sepanjang perjalanan mereka menjadi perhatian para penduduk.

Ban Hok bersikap sombong. Pada setiap orang yang memandang barisan itu. dia berseru lantang, "Heii, lihatlah! lnilah barisan Garuda Sakti"

Melihat kelakuan kawannya yang bertubuh tinggi besar ini, Heng San hanya tersenyum geli. Setelah melakukan perjalanan sehari penuh, tibalah mereka di kota Bun-koan. Ketika mereka memasuki kota, tentu saja menimbulkan perhatian dan pembesar yang menjadi kepala daerah lalu mengadakan penyambutan. Heng. San memperlihatkan surat perintah dari Thio-ciangkun. Membaca surat perintah ini, kepala daerah itu tergopoh-gopoh melakukan penyarnbutan dengan hormat, mengadakan perjamuan dan mempersilakan mereka bermalam di kamar-kamar pilihan di gedung kepala daerah.

Pada keesokan harinya, kepala daerah itu datang berkunjung dengan memakai kereta. Heng San sebagai komandan pasukan menyambutnya dan pemuda ini merasa heran sekali ketika kepala daerah itu menyerahkan sebuah bungkusan atau kantung kepadanya dan berkata dengan merendah. "Karni tidak dapat memberi apa-apa, hanya sedikit bingkisan ini harap sicu terima dengan senang hati untuk menambah biaya sekadarnya. Tolong sampaikan kepada Thio-ciangkun bahwa kami di sini baik-baik saja dan sampaikan pula hormat kami kepada beliau."

Heng San terheran-heran sehingga tidak.cIapat berkata-kata. Dia cepat membuka mulut kantung dan ternyata isinya potongan-potongan emas yang berkilauan. Dia terkejut dan cepat dia membawa bungkusan itu berlari keluar mengejar kepala daerah yang sudah naik ke keretanya.

"Taijin, tunggu! Ini kantung uangmu jangan ditinggalkan. Saya tidak membutuhkan inil" kata Heng San dengan muka merah.

Wajah kepala daerah itu terheran dan matanya terbelalak. "Tapi..... tapi, sicu !"

"Terimalah kembali dan jangan bicara lagi!" kata Heng San sambil melempar buntalan atau kantung uang itu ke atas pangkuan pembesar itu yang kini menjadi pucat wajahnya. Tanpa memperdulikannya lagi Heng San lalu membalikkan tubuh kembali ke dalam rumah di mana dia dan rombongan bermalam. Dia melangkah lebar dan mukanya menjadi merah. Dia masih bersungut-sungut dengan hati sebal ketika Ban Hok dan Ouwyang Sin menghampirinya dan bertanya mengapa pemuda itu tampaknya kesal dan marah.

"Ah, aku sedang kesal dan jengkel sekali melihat ulah kepala daerah brengsek itu!" kata Heng San marah. "Dikiranya siapakah kita ini? Berani-beraninya dia mencoba untuk menyuap dengan sekantung emas! Hemm, pasti ada sesuatu yang tidak beres di sini, kalau tidak demikian, apa perlunya dia mencoba untuk menyogok? Hemm, sekembali kita dari hutan menumpas gerombolan penjahat, pasti akan. kuselidiki hal inil"

Mendengar ini, Ban Hok dan Ouwyang Sin saling pandang lalu tertawa sehingga Heng San memandang heran. "Mengapa kalian tertawa?" tanyanya tak senang.

"Lauw-te agaknya tidak mengerti akan keadaan jaman! Memang sudah demikianlah keadaan waktu sekarang, sudah lajim. Pemberian itu tidak berarti apa-apa, hanya sebagai tanda penghormatan belaka dari pejabat itu kepada kita yang menjadi utusan Panglima Thio. Bukan hal aneh, bahkan amat aneh kalau engkau menjadi marah dan menolaknya, Lauw-te!" kata Ban Hok.

Heng San memandang kepada Ban Hok dengan mulut ternganga. Ini merupakan hal yang baru baginya. "Akan tetapi apa perlunya? Mengapa dia harus memberi emas kepada kita? Bukankah kita tidak melakukan sesuatu untuknya?"

Kini Ouwyang Sin yang menjawabnya. "Lauw-te, bukankah kita hendak pergi membasmi perampok yang mengacau daerahnya? Setidak-tidaknya kita akan mengamankan kota ini dari gangguan perampok dan sudah lumrah kalau kepala daera:h itu hendak menyampaikan terima kasihnya dengan sedikit hadiah kepada kita, bukan?" Ouwyang Sin memandang rekan mudanya itu dengan pandang mata menyesal mengapa Heng San menolak "rejeki nomplok itu.

Kini mengertilah Heng San akan tetapi dia tetap merasa penasaran dan tidak sudi menerima pemberian orang dengan cara demikian. Ia menganggap hal itu merendahkan namanya dan menghinanya. Pasukan Garuda Sakti harus menjadi pasukan yang terhormat, gagah, berjuang yang akan dibanggakan oleh Panglima Thio Ci Gan yang demikian bijaksana. dan jujur!

Pada keesokan harinya setelah mendapat keterangan jelas di mana hutan yang dijadikan sarang gerombolan itu berada, Heng San mengajak pasukannya berangkat. Setibanya di luar hutan, Heng San memesan kepada para anak buahnya agar jangan ada yang bergerak sebelum mendapat perintah darinya. Kemudian Ban Hok yang bertubuh tinggi besar itu mengeluarkan sebuah bendera pemberian Panglima Thio, sehelai bendera berwama kuning yang tersulam gambar seekor burung garuda berwama merah keemasan. ”Gagah sekali gambar ini, gambar yang serupa benar dengan sulaman gambar garuda yang terpasang di dada mereka. Kemudian, sambil mengibarkan bendera itu, mereka menjalankan kuda perlahan memasuki hutan yang lebat itu.

Belum lama pasukan berkuda itu bergerak memasuki hutan, Heng San berada paling depan, di belakangnya Ban Hok dan Ouwyang Sin berdampingan dan dua belas orang anak buah pasukan berbaris dua-dua, tiba-tiba dari kanan kiri menyambar beberapa. batang anak panah yang kesemuanya tertuju kepada Heng San yang jelas merupakan pemimpin pasukan itu.

Heng San mengeluarkan suara tawa mengejek dan kedua tangannya menangkapi enam batang anak panah yang menyambar dari kanan kiri itu. Sekali remas, enam batang anak panah itu patah-patah dan dia membuangnya ke atas tanah.

"Para pelepas anak panah, keluarlah sebagai laki-laki, jangan menjadi penyerang gelap seperti para pengecut!" bentak Heng San dengan suara lantang dan karena dia mengerahkan tenaga sakti, maka suaranya mengeluarkan gaung dan menggema di seluruh penjuru hutan.

Tiba-tiba hutan yang sunyi itu berubah hiruk-pikuk dengan suara gemuruh orang bersorak dan berteriak-teriak,

"Bunuh anjing-anjing kaisar! Basmi para pengkhianat bangsa!!"

Banyak bayangan orang berkelebat, berlompatan dari palik batang-batang pohon dan semak belukar. Kurang lebih empat puluh orang anak buah gerombolan yang tampak bengis dan pakaiannya bermacam-macam itu mengepung pasukan Garuda Sakti, dikepalai dua orang pria muda yang bersenjata golok besar.

"Hei, siapakah kepala gerombolan di sini?" Heng San- memajukan kudanya dan bertanya.

Dua orang muda itu melompat ke depan. Seorang di antara mereka berseru, "Kami berdua yang memimpin! Engkau komandan pasukan, pengkhianat tak tahu malu. Apa maksudmu membawa pasukan datang ke hutan ini?"

Heng San melihat bahwa dua orang kepala gerombolan itu masih muda, sekitar dua puluh tahun usianya dan tampak gagah, maka dalam hatinya dia merasa sayang sekali bahwa dua orang muda seperti itu terperosok rendah menjadi pemimpin gerombolan perampok

"Kalian orang-orang muda yang gagah mengapa merendahkan diri menjadi perampok? Tidak adakah jalan hidup yang lain yang lebih bersih dan sempurna untuk kalian tempuh?" Heng San menegur dengan suara berwibawa.

Kedua orang kepala gerombolan itu saling pandang lalu mereka tertawa geli.

"Ini namanya anjing kecil memberi nasehat kepada harimau! Kami orang-orang golongan liok-lim walau bagaimanapun masih mempunyai kejantanan.dan semangat kepahlawanan, tidak seperti kamu yang bermuka tebal, sudah menjadi anjing pemerintah asing dan menggigit betis bangsa sendiri"

Heng San tidak mengerti akan maksud kata-kata itu. Dia hanya menganggap bahwa kepala gerombolan itu bicara kasar sekali. Karena beberapa kali mendengar dia dimaki anjing, dia menjadi marah lalu membentak nyaring.

"Kalau kalian sayang nyawa, lebih baik kalian bubarkan orang-orangmu dan kalian ikutlah kami menjadi tawanan, barangkali saja nyawa kalian akan diampunil"