-->

Sepasang Pendekar Kembar Jilid 2

Jilid II

SETELAH merawat para korban pertempuran   itu, kepala rombongan tentara lalu menjura kepada mereka.

“Ji-wi enghiong sungguh gagah perkasa. Terima kasih atas pertolongan ji-wi yang telah mengusir lima penjahat itu. Bolehkah kami mengetahui nama ji-wi yang terhormat agar kami dapat memasukkan dalam buku laporan?”

“Tak usah, tak perlu nama kami disebut-sebut dalam buku laporan. Kami adalah Ouwyang-hengte yang hendak mencari tempat markas barisan Cin-ciangkun di Pak-thian untuk membantu usahanya membasmi pemberontak.”

Mendengar ini, tiba-tiba sikap pemimpin rombongan itu menjadi sangat hormat dan kagum. “Jadi ji-wi adalah pembantu-pembantu Cin-ciangkun? Pantas demikian hebat. Maaf kami berlaku kurang hormat.” Setelah berkata demikian, dengan tubuh tegak ia memberi hormat lagi.

“Janganlah berlaku sungkan-sungkan, lebih baik tunjukkan kepada kami jalan mana yang terdekat untuk pergi ke Pak-thian,” kata Ouwyang Bun.

“Jika ji-wi keluar dari hutan ini dari sebelah kiri dan dari situ dengan lurus menuju ke utara melalui Sungai Luan-ho, maka dalam waktu tiga hari saja ji-wi akan tiba di Pak- thian. Harap sampaikan hormatku kepada semua kawan dalam barisan Cin-ciangkun.”

Setelah mendapat keterangan lengkap, kedua anak muda itu lalu melanjutkan perjalanan mereka. Setelah matahari telah naik tinggi, baru mereka dapat keluar dari hutan itu dan mereka lalu menurut petunjuk pemimpin rombongan tadi menuju ke utara.

Betul saja, dua hari kemudian mereka tiba di pinggir Sungai Luan-ho yang lebar. Dari jauh tampak beberapa orang sedang berdiri di pinggir sungai dan beberapa orang lagi duduk di atas perahu yang dijalankan di pinggir. Ketika mereka telah dekat Ouwyang-hengte melihat seorang laki-laki yang mereka kenal baik-baik berdiri di situ sedang memandang kedatangan mereka. Juga semua orang kini menengok dan memandang mereka dengan mata mengancam. Ternyata orang yang berdiri paling depan tidak lain ialah Lui Kok Pauw si pemberontak yang pernah bertempur dengan mereka di rumah Gak Liong Ek dulu. Dan ketika mereka memandang dengan penuh perhatian, tampak pula lima orang yang dikeroyok di dalam hutan pada kemarin dulu, juga orang kelima yang dua jarinya dibuntungkan oleh pedang Ouwyang Bu, berada pula di situ dengan tangan dibalut.

Tahulah kedua saudara itu bahwa mereka telah dicegat oleh sekawanan pemberontak yang berkepandaian tinggi. Tapi mereka tidak gentar. Dengan tenang mereka meloncat turun dari kuda dan menuntun kedua kuda mereka maju menghampiri sungai.

Lui Kok Pauw menghadang dan berkata, “Aha, benar- benar kalian anak muda hendak menghambakan   diri kepada para penindas rakyat itu dan rela menjadi kaki tangan kaisar?”

Ouwyang Bu tidak sesabar kakaknya. Mendengar makian ini ia mendelikkan mata dan membentak, “Kami tak mempunyai urusan dengan kamu orang rendah, mengapa mengganggu? Apakah belum cukup mendapat hajaran di pesta Gak-lo-enghiong? Atau minta ditambah lagi?”

Tiba-tiba sikap Lui Kok Pauw yang tadinya seperti bermain-main itu berubah. Wajahnya memerah dan matanya mengeluarkan cahaya. “Dua saudara Ouwyang. Kami telah menyelidiki halmu dan kami tahu bahwa kalian adalah anak-anak muda yang masih bersih. Kebetulan saja kalian menjadi murid Si Iblis Tua Tangan Delapan dan menjadi murid keponakan dari komplot besar she Cin. Tapi jiwa kalian masih belum ternoda, hanya karena kurang pengalaman, maka kalian tak tahu bahwa kalian telah mengambil jalan sesat. Sadarlah sebelum terlambat.”

Ouwyang Bun tertawa terbahak-bahak. “Ha-ha, orang she Lui. Sungguh lucu lagakmu. Sebenarnya kaulah orangnya yang harus sadar. Kau dan komplot-komplotmu tidak saja mengacau negara, tapi juga merampok dan mencelakakan rakyat jelata. Apakah kaukira kami tidak tahu?”

“Pandangan ayahmu. Kami tahu ini. Kau berdua anak- anak orang kaya yang selalu mementingkan diri sendiri.”

“Sudahlah, jangan banyak cerewet.” Ouwyang Bu membentak sambil mencabut pedangnya. “Kami hendak menyeberang sungai ini dan jangan menghalang-halangi perjalanan kami. Kalau tidak, terpaksa pedang ini yang bicara.

“Kalau begitu kalian akan terpaksa dikubur di pinggir sungai ini, dan sungguh sayang usia yang masih begini muda.” Lui Kok Pauw mengejek dan mencabut pedangnya. Beberapa orang yang berada di situ, termasuk kelima orang yang kemarin dulu dikeroyok di tengah hutan, pada mencabut senjata masing-masing.

Melihat hal ini, Ouwyang-hengte juga mencabut pedang masing-masing dan siap sedia menanti serangan. Setelah berseru, “Serbu.” Lui Kok Pauw lalu melancarkan serangan hebat yang dapat ditangkis dengan mudah oleh Ouwyang Bu. Yang lain serempak menyerbu pula dan sebentar saja kakak beradik itu telah dikeroyok oleh tujuh orang yang berkepandaian tinggi. Mereka berdua mengeluarkan seluruh yang mereka warisi dari Pat-jiu Lo-mo hingga pedang mereka berkeredepan dan berubah menjadi segulung sinar yang mengurung tubuh mereka, hingga para pengeroyok itu sukar untuk menerobos gulungan sinar ini dan melukai Ouwyang-hengte.

Akan tetapi, ketujuh orang pengeroyok itu bukanlah orang sembarangan dan mereka sengaja diajak oleh Lui Kok Pauw untuk mencegat di situ. Kelimanya memiliki kepandaian tinggi dan pengalaman pertempuran puluhan tahun, maka biarpun mereka tak dapat segera merobohkan Ouwyang-hengte, namun sukar juga bagi Ouwyang Bun dan Ouwyang Bu untuk merobohkan seorang saja di antara ketujuh pengeroyok itu.

Lui Kok Pauw dan kawan-kawannya merasa kagum sekali melihat permainan ilmu pedang kedua pemuda itu dan di dalam hati mereka menyayangkan mengapa pemuda-pemuda gagah perkasa ini mau diperalat oleh kaki tangan kaisar lalim. Tapi karena mereka pikir kalau sampai ke dua pemuda itu dapat menggabungkan diri dengan para tentara negeri, maka tugas mereka akan makin berat dan musuh-musuh mereka makin tangguh saja, maka maksud mereka menggabungkan diri dengan Cin Cun Ong perlu dihalang-halangi dan bahkan kalau perlu dibinasakan di situ juga. Karena pikiran ini, maka kurungan me reka makin rapat dan desakan mereka makin hebat. Walaupun Ouwyang-hengte memiliki kepandaian tinggi,   namun mereka kurang pengalaman bertempur, maka menghadapi tujuh lawan yang kesemuanya merupakan   lawan-lawan kuat ini, mereka menjadi sibuk juga. Betapapun juga, kalau terus saja mereka bertempur tanpa memperoleh hasil, tentu mereka akan kalah tenaga. Para pengeroyok itu tak menggunakan tenaga sebanyak mereka yang harus menghadapi tujuh buah senjata.

Setelah bertempur duaratus jurus lebih, maka kurungan mereka makin rapat saja dan tak lama lagi kedua anak muda itu tentu takkan kuat bertahan lagi. Tapi dengan kertak gigi, kakak beradik itu berlaku nekat dan mereka mempertahankan diri sambil kadang-kadang membalas dengan serangan-serangan maut. Hal ini membuat ketujuh orang itu merasa terkejut dan kagum, karena sungguh tak mereka sangka kedua anak muda itu berhati sekeras itu. Tadinya memang ada harapan pada mereka kalau-kalau pemuda kembar itu akan menyerah dan takluk. Kini melihat bahwa Ouwyang-hengte benar-benar tak sudi menyerah , mereka juga menjadi gemas. Atas isyarat Lui Kok Pauw, mereka kini bergerak lebih cepat dan serangan dilancarkan lebih hebat untuk membinasakan kedua anak muda itu. Benar saja, serangan-serangan ini akhirnya membuat Ouwyang-hengte menjadi kewalahan dan dengan napas terengah-engah mereka kini hanya dapat menangkis sambil mundur saja.

Pada saat yang sangat berbahaya bagi jiwa kedua saudara itu, tiba-tiba terdengar bentakan keras dan bayangan seorang berbaju serba biru berkelebat dan menyerbu ke dalam kalangan pertempuran. Orang yang baru datang ini bersenjata siang-kiam (sepasang pedang) yang dimainkan dengan hebat sekali hingga kepungan yang mengeroyok Ouwyang-hengte menjadi buyar.

Ouwyang-hengte cepat menengok dan alangkah heran mereka berdua ketika melihat bahwa yang membantu mereka adalah seorang gadis berbaju biru yang wajahnya cantik sekali seperti bidadari. Kedua pedang di tangan kanan kiri itu bergerak-gerak bagaikan dua ekor naga bermain-main dan sekelebatan saja tahulah kedua saudara itu bahwa nona itu memiliki kiam-hoat (ilmu pedang) yang sama dengan ilmu pedang mereka. Maka timbullah semangat baru dalam dada Ouwyang-hengte. Timbul pula tenaga mereka hingga sebentar saja mereka mengamuk hebat, seakan-akan bersaing dengan nona penolong itu.

Keadaan para pengepung menjadi kacau, dan cepat bagaikan kilat pedang nona itu telah berhasil melukai dua orang pengeroyok. Melihat kehebatan ini, pengeroyok- pengeroyok yang lain lalu menolong kawan yang luka dan dengan cepat mereka melarikan diri di atas kuda dan kabur dari situ. Karena sudah lelah sekali, Ouwyang-hengte tidak mau mengejar, demikianpun nona penolong itu tidak mengejar, hanya berdiri bertolak pinggang sambil memandang kedua saudara itu.

Dan pada saat ia memandang wajah kedua saudara Ouwyang, barulah ia tahu akan persamaan wajah itu hingga sepasang matanya yang indah itu terbelalak dan ia memandang ke kanan kiri dengan bingung, karena dua orang pemuda di kanan kiri yang berdiri berjajar itu sungguh-sungguh sama. Tapi ia lalu melihat pedang di tangan mereka dan baru ia tahu bahwa ia bukan sedang berhadapan dengan ilmu sulap atau sihir. Ternyata pedang di tangan mereka itu berbeda hingga tentu saja di depannya ada dua orang, bukan satu orang yang menyihirnya.

Ouwyang Bun segera menjura dan berkata, “Kami berdua sungguh merasa berhutang budi kepada lihiap. Kalau tidak ada lihiap yang menolong, mungkin sekarang kami telah menjadi mayat.”

Nona itu menggeleng-gelengkan kepala dan kelihatan ngeri mendengar orang menyebut-nyebut mayat. “Ji-wi memiliki kepandaian tinggi, tak mungkin demikian mudah dirobohkan mereka. Aku kebetulan lewat saja dan melihat ji-wi dikeroyok oleh perampok-perampok dan pemberontak- pemberontak itu. Melihat bahwa kita dari satu cabang persilatan, maka tak dapat tidak aku harus membantu. Ji-wi dari manakah dan murid siapa?”

Ouwyang Bu yang mewakili kakaknya   menjawab, “Kami juga tadi merasa heran sekali karena melihat lihiap mainkan kiam-hoat dari cabang kami dan belum juga bertanya, lihiap telah mendahului kami. Kami adalah Ouwyang-hengte, dia ini kakakku bernama Ouwyang Bun dan aku sendiri bernama Ouwyang Bu. Suhu kami ialah Pat-jiu Lo-mo ” Tiba-tiba wajah gadis itu berubah terang berseri. “Jadi kalian ini murid-murid supek? Ah, maaf, ji-wi suheng, aku tidak tahu hingga berlaku kurang hormat.” gadis itu menjura untuk memberi hormat.

Ouwyang Bun yang tadinya merasa heran mengapa adiknya tiba-tiba menjadi demikian ramah dan pandai bicara, kini lebih heran lagi mendengar nona ini menyebut suheng kepada mereka. Tapi otaknya yang cerdik segera dapat menduga.

“Lihiap ini bukankah puteri dari Cin-susiok?”

Gadis itu mengangguk sambil memperlihatkan senyumnya yang manis sekali hingga kedua saudara itu berkata hampir berbareng, “Ah, sumoi, sungguh kami girang sekali dapat bertemu dengan sumoi di sini.” mereka terus saja menyebut sumoi sebagai layaknya seorang menyebut adik perempuan seperguruan, karena selain mereka lebih tua usianya, juga berada di tingkat lebih tua, karena ayah gadis itu adalah adik seperguruan suhu mereka.

“Kami memang sengaja hendak menghadap susiok dan membantu pekerjaannya, dan kami membawa surat suhu untuk su-siok.” kata Ouwyang Bun dengan girang.

Nona itu tertawa gembira dan wajahnya makin manis. “Sungguh-sungguh pekerjaanku hari ini boleh dibilang berhasil baik dan kebetulan sekali, hingga tanpa kusengaja dapat membantu ji-wi suheng. Perkenalkanlah, Ouwyang- suheng berdua, aku bernama Cin Lie Eng. Dan mari kuantar ji-wi suheng menghadap ayah. Baiknya aku datang membawa perahu besar yang cukup dipakai menyeberang kita bertiga.” “Habis, kuda kami bagaimana?” tanya Ouwyang Bu sambil memandang kuda mereka yang tadi diikatkan pada sebatang pohon tak jauh dari situ.

Lie Eng tertawa lagi hingga dapat diduga bahwa gadis ini memang seorang periang. “Jangan kau bingungkan urusan kuda, saudara.... eh, kau ini Bun-suheng atau Bu-suheng? Nah, aku sudah bingung dan tak dapat mengenal yang mana saudara Bun dan mana saudara Bu.” tapi lalu ia pandang sarung pedang yang tergantung di pinggang kedua “orang itu, maka teringatlah ia bahwa yang berpedang panjang adalah Ouwyang Bun dan yang berpedang pendek Ouwyang Bu. Sementara itu, kedua kakak beradik itu hanya tersenyum dan mendiamkan saja gadis itu menerka-nerka.

“Ha, aku tahu, kau tentu Bu-suheng.” katanya girang. “Betulkah dugaanku?” tanyanya kemudian dengan ragu- ragu. Sungguh sikap gadis ini lucu menarik hingga kedua saudara itu ikut tertawa gembira. Ouwyang Bu mengangguk membenarkan.

“Bu-suheng, kau jangan bingung perkara kuda itu, kalau kita sudah menyeberang, maka akan kuperintahkan orang mengambilnya. Pula, kedua kuda itu kurang baik, lihatlah kalau kita sudah tiba di markas ayah, kau boleh pilih kuda yang jempolan.”

Demikianlah, mereka bertiga lalu menaiki perahu Lie Eng dan menyeberangi Sungai Luan-ho yang lebar dengan airnya yang mengalir tenang. Lie Eng ternyata pandai sekali bergaul dan bercakap-cakap tiada hentinya hingga kedua saudara itu makin tertarik dan ikut bergembira. Setelah menyeberang, mereka lalu berjalan ke utara dan sebentar saja mereka bertemu dengan banyak tentara negeri yang bersikap hormat sekali bila bertemu dengan Cin Lie Eng, puteri panglima Cin yang mereka ketahui memiliki kepandaian tinggi dan gagah perkasa itu. Di samping menghormat, mereka juga memandang dengan kagum sekali. Memang, siapakah yang takkan kagum memandang dara yang cantik jelita dan bersikap gagah itu? Lie Eng memerintahkan orang untuk mengambil dua ekor kuda di seberang, lalu melanjutkan perjalanannya menuju ke markas.

Di sepanjang jalan menuju ke markas, kedua saudara Ouwyang itu melihat banyak sekali tenda-tenda tentara negeri di pasang di mana-mana, dan markas besar sendiri berada di sebelah dalam tembok besar. Tampak banyak tentara negeri menjaga di atas tembok besar itu dengan senjata tombak dan anak panah. Agaknya   para pemberontak itu berada di luar tembok hingga pertahanan dikerahkan di tempat itu.

Setelah melalui banyak sekali tenda-tenda tentara, mereka menuju ke sebuah tenda yang berwarna coklat dan berada ditengah-tengah, juga paling besar dan tinggi. Di puncak tenda besar itu berkibar bendera pangkat dari Cin- ciangkun dan huruf “CIN” tampak megah dan gagah di tengah-tengah bendera itu.

Sebetulnya, tidak sembarang orang dapat keluar masuk begitu saja di daerah itu, apalagi sampai di depan markas besar dan memasuki tempat kediaman Cin-ciangkun. Akan tetapi, karena Ouwyang-hengte datang bersama Lie Eng, para penjaga hanya memandang saja kepada mereka dengan menduga-duga, dan mereka berdua sama sekali tak mendapat gangguan.

Tepat di depan pintu tenda ayahnya, mereka bertiga bertemu dengan laki-laki gagah perkasa dengan pakaian perang yang bersisik-sisik berwarna hijau. Laki-laki Itu berusia paling banyak tigapuluh tahun, wajahnya gagah, sesuai dengan tubuhnya yang tinggi besar. Pedangnya yang panjang tergantung di pinggang kiri menambah kebesarannya. Ketika melihat Lie Eng, sikapnya yang tegap berubah seketika dan wajahnya yang keras itu membayangkan kelembutan.

“Nona Cin, kau baik saja, bukan?” tegurnya dengan suara halus.

“Terima kasih, Gui-ciangkun,” jawab Lie Eng, dan gadis itu lalu memperkenalkan Ouwyang-hengte yang tadinya tak dipandang sebelah mata oleh panglima muda yang berpakaian gagah itu.

“Gui-ciangkun, kedua saudara kembar ini adalah kedua suhengku yang bernama Ouwyang Bun dan Ouwyang Bu, mereka ini murid-murid supekku. Ia datang hendak membantu ayah. Mereka lucu, bukan? Lihat dan kau takkan dapat membedakan mana kiri dan mana kanan.” Gadis itu tertawa lucu, lalu berkata kepada Ouwyang- hengte,

“Ji-wi suheng, ini adalah Gui-ciangkun, pembantu ayah yang paling berjasa. Dan untuk daerah utara sini, selain ayah, tidak ada orang lain yang lebih ditakuti lawan, disegani kawan seperti Gui-ciangkun.”

Ouwyang-hengte lalu menjura dan mengangkat tangan tanda memberi hormat yang dibalas dengan tak acuh oleh Gui-ciangkun.

“Cin-siocia, ayahmu di dalam tadi mencari-carimu.” Hanya demikian ia berkata kepada nona itu lalu pergi tanpa melirik sedikitpun kepada kedua saudara yang baru datang itu. Ouwyang-hengte merasa tak enak dan tak senang melihat sikap angkuh dari panglima muda itu, tapi sebaliknya Lie Eng tersenyum geli dan mengajak mereka memasuki tenda. Cin Cun Ong adalah seorang yang bertubuh tinggi kurus dan wajahnya telah mengerat, tapi memiliki sepasang mata yang tajam bagaikan mata burung rajawali, kumisnya panjang dan bercampur dengan jenggotnya. Pakaian perangnya berwarna biru. Ketika kedua saudara Ouwyang itu masuk, panglima tua yang terkenal namanya itu sedang duduk menghadapi meja sambil menggunakan pit untuk corat-coret di atas kertas, entah sedang menuliskan surat perintah apa. Ia tidak memakai topi dan topi itu telah ditanggalkannya dari kepala dan kini terletak di atas meja sebelah kirinya.

“Ayah.” Lie Eng memanggil dengan suara manja, lalu gadis itu meloncat di dekat ayahnya dan mulai membereskan rambut ayahnya yang terurai ke belakang.

“Kau dari mana saja?” ayah itu menegur dengan mulut tersenyum tanpa menengok, karena seluruh perhatiannya tertuju pada kertas yang ditulisnya itu.

“Ayah, ada tamu  menghadap engkau,” kata Lie Eng lagi.

Panglima itu menunda menulis dan memandang kepada Ouwyang-hengte yang segera menjura dalam-dalam untuk memberi hormat. Untuk sejenak mata panglima tua itu bercahaya tajam dan memandangi kedua anak muda itu dengan pandangan menyelidiki, tapi segera sinar matanya berubah heran dan tercengang melihat persamaan kedua anak muda itu.

“Mereka ini siapa, Lie Eng?” tanyanya kepada anak tunggalnya yang mulai menjalin rambutnya menjadi kuncir yang besar.

“Ha, ayah mulai bingung bukan?” Lie Eng menggoda. “Dapatkah ayah membedakan satu dari yang lain? Ayah, mereka adalah murid-murid dari twa-supek.” Kini Cin-ciangkun memandang penuh perhatian. “Hm, betulkah kalian ini murid Pat-jiu Lo-mo?”

Sambil tetap menjura, Ouwyang Bun menjawab, “Betul, susiok. Teecu berdua adalah murid orang tua itu, dan kedatangan teecu berdua adalah atas pesan dan perintahnya. Teecu membawa surat suhu   untuk disampaikan kepada susiok yang terhormat,” sambil berkata demikian, Ouwyang Bun mengeluarkan surat suhunya dan memberikannya kepada panglima itu.

Cin Cun Ong menerima surat dengan tangan kiri, sedangkan tangan kanannya ia gunakan untuk mengambil topinya dan dipakainya. Sementara itu, Lie Eng yang telah selesai menguncir rambut ayahnya, lalu berdiri di pinggir dan memandang kepada kedua saudara itu dengan mata berseri.

Sehabis membaca surat itu, Cin-ciangkun bertanya,

“Jadi kalian hendak membantuku? Tahukah kalian siapa lawan-lawan kita dalam pertempuran ini?”

Ouwyang Bun menjawab, “Maaf, susiok. Teecu berdua memang belum mempunyai banyak pengalaman, tapi kalau teecu tidak salah, musuh-musuh kita adalah pemberontak- pemberontak dan perampok-perampok yang mengacau rakyat jelata.”

Tiba-tiba panglima tua itu tertawa geli. “Ha-ha-ha. Tahumu hanya   pemberontak dan perampok.   Ketahuilah, hai anak-anak muda, musuh-musuh kita adalah tokoh- tokoh kang-ouw yang ternama, orang-orang gagah yang biasa hidup sebagai pendekar-pendekar, ketua-ketua dan pemimpin-pemimpin cabang persilatan,   bahkan   banyak pula pendeta-pendeta dan pendekar-pendekar wanita. Mereka banyak sekali yang memiliki kepandaian tinggi dan hebat sekali.”

“Tapi teecu tidak percaya, susiok.” tiba-tiba Ouwyang Bu yang semenjak tadi diam saja kini membuka mulut, membuat panglima tua itu keheranan karena biarpun muka dan potongan tubuh serupa dan sebentuk, namun suara mereka berbeda. Ia memandang Ouwyang Bu dengan mata tertarik ketika ia berkata dengan suara keras.

“Apa alasanmu maka kau tidak percaya omonganku, anak muda?”

“Kalau mereka itu benar-benar orang gagah, mengapa mereka mengacau negara dan merampok rakyat? Tak mungkin, susiok, tak mungkin orang-orang gagah sudi menjadi pemberontak, pengacau, dan perampok.”

“Ha-ha-ha. Anak muda, kau hanya tahu kulitnya tapi tak tahu isinya. Bagaimana pendapatmu?” panglima itu tiba- tiba bertanya kepada Ouwyang Bun. Pemuda ini dengan tenang menjawab,

“Susiok, kalau memang para pemberontak itu terdiri dari orang-orang gagah perkasa   dan   pendekar-pendekar budiman yang memang bermaksud mulia, tidak mungkin suhu menyuruh teecu berdua datang ke sini dan membantu susiok. Pula, susiok terkenal sebagai seorang tokoh yang ternama dan gagah perkasa, maka kalau memang mereka itu benar-benar orang gagah, tak mungkin kiranya susiok memusuhi dan menghancurkan mereka.”

“Ha, kau cerdik. Tapi kaupun tidak mengetahui isi- isinya. Segala hal di dunia ini memang tergantung dari pandangan dan pendapat orang. Aku semenjak muda telah menjadi tentara negeri, maka sudah menjadi tugas kewajibanku untuk membela negara tanpa melihat dan menyelidiki sebab-sebab pertempuran yang sewaktu-waktu timbul. Pokoknya, menjadi tentara berarti membela negara, tak perduli siapa-siapa saja yang berani mengganggu negaraku, pasti akan berhadapan dengan aku dan akan kulawan mati-matian. Tapi terus terang saja kukatakan kepada kalian bahwa seringkali aku harus menghadapi orang-orang gagah yang dulu pernah menjadi kawan-kawan baikku. Dan tahukah kau bahwa pernah aku mencucurkan air mata menangisi mayat seorang tokoh persilatan yang mati di ujung pedangku sendiri?” Panglima tua itu menghela napas berat dan keadaan menjadi sunyi, karena kedua saudara Ouwyang itu sama sekali tidak mengerti akan maksud kata-kata Cin-ciangkun. Lie Eng sendiri selalu dilarang oleh ayahnya untuk ikut-ikut dalam pertempuran- pertempuran untuk membantunya, maka gadis itu tidak menjadi heran mendengar ucapan ayahnya yang sampai saat itu belum dapat diselami arti dan maksudnya.

Namun, Lie Eng adalah anak tunggal yang mencintai ayahnya karena sudah tak beribu lagi, maka biarpun dilarang tak jarang gadis itu membantu ayahnya dalam pertempuran-pertempuran karena   iapun   memiliki kepandaian silat yang cukup hebat.

Setelah hening sejenak, tiba-tiba Cin-ciangkun berkata lagi, “Bagaimana, apakah kalian tetap dengan maksud kalian hendak membantuku melawan orang-orang di luar tembok besar itu?”

“Teecu berdua tetap dengan pendirian semula, susiok. Apalagi teecu berdua sedang menjalankan perintah suhu, dan pendapat teecu berdua, tindakan ini memang benar dan patut dilakukan oleh orang-orang gagah. Teecu berdua sediakan jiwa raga untuk tugas yang mulia, yakni membela negara dan membebaskan rakyat dari gangguan segala penjahat.” berkata Ouwyang Bun bersemangat. “Terserah kepadamu, tapi satu syarat yang harus kautaati, yakni kalian tidak boleh sekali-kali memikirkan atau membicarakan tentang politik mereka maupun politik negara kita. Kau berjuang di sini sebagai pembantuku, yang berarti bahwa kau juga menjadi tentara dan tugasmu semata-mata hanya tunduk perintah atasan, mengerti?”

Ouwyang-hengte memberi hormat dan menjawab bahwa mereka telah mengerti akan maksud susiok mereka itu.

“Ada lagi.... malam nanti adalah malam berlatih dan ujian kepandaian para panglima. Kalian bersiaplah karena sebagai orang baru, kalian harus diuji. Apalagi sebagai murid-murid keponakan dariku, kalian harus menjaga nama suhumu dan namaku, mengerti? Nah, kalian boleh mundur. Eh, Lie Eng, beritahukan kepada pengawal dalam untuk memberi tenda dan atur semua keperluan kedua suhengmu itu.”

Lie Eng menjawab, “Baik, ayah.” lalu ia memberi hormat secara militer kepada ayahnya dengan sikap yang lucu dan manja hingga ayahnya tertawa senang. Ketiga anak muda itu lalu keluar dari tenda panglima Cin dan Lie Eng lalu sibuk mengatur segala keperluan Ouwyang-hengte. Ia gembira sekali dan melakukan segalanya dengan tangan sendiri, hingga Ouwyang-heng-te merasa tidak enak dan malu.

“Ji-wi suheng, kalian harus siap dan berhati-hatilah karena malam nanti kalian akan diuji dan menghadapi lawan-lawan berat. Terutama kalau si raksasa itu muncul untuk mengujimu, kalian harus waspada. Ia ahli gwakang dan kepandaiannya walaupun tidak sangat tinggi, namun tenaganya melebihi tenaga gajah.”

“Raksasa yang mana, sumoi?” tanya Ouwyang Bun heran. Sambil tersenyum Lie Eng berkata, “Raksasa yang tadi kita jumpai di depan tenda ayah.”

“O, kau maksud Gui-ciangkun tadi?” kata Ouwyang Bu. “Benar-benarkah tenaganya melebihi tenaga gajah?”

“Entahlah,” gadis itu menjawab sambil tertawa lucu, “aku sendiripun belum pernah melihat gajah, apalagi mengukur tenaganya.” Ketiga anak muda itu tertawa-tawa dan mengobrol senang.

Malam harinya, boleh dibilang semua anggauta tentara yang tidak sedang tugas berjaga, datang membanjiri lian-bu- thia (ruang main silat) di mana khusus untuk keperluan itu telah dibangun panggung semacam panggung   lui-tai (tempat adu silat). Tempat ini sedikitnya setengah bulan sekali tentu digunakan oleh Cin-ciangkun untuk menguji para panglima muda yang baru, juga para kepala-kepala regu yang baru untuk menetapkan tingkat masing-masing. Harus diakui bahwa jika orang telah menceburkan diri dalam dunia ketentaraan, maka hati menjadi berani, tabah dan keras. Oleh karena itu, tidak jarang dalam hal main- main dan menguji kepandaian ini sampai terjadi pertandingan seru yang mengakibatkan luka berat. Tapi dalam hal persilatan, luka ringan atau berat adalah soal biasa dan tak patut diributkan.

Malam hari itu, tempat itu makin ramai dan lebih penuh dari biasanya karena para anggauta tentara mendengar kabar bahwa selain ada lima orang panglima muda yang baru dilantik, juga di situ datang dua orang murid keponakan dari Cin-ciangkun sendiri. Mereka dapat menduga bahwa malam ini tentu akan terjadi pertandingan- pertandingan hebat dan ramai, maka berduyun-duyunlah mereka menuju ke lian-bu-thia itu, biarpun di antara mereka ada yang siang tadi telah bertugas menjaga sampai sehari penuh dan tubuh mereka lelah sekali. Di atas sebuah kursi yang tinggi di dekat panggung duduklah Cin-ciangkun dalam pakaian kebesaran. Baju perangnya bersisik biru dan mengkilap, sedangkan pedang gagang emasnya dipakai hingga menambahkan kegagahannya. Di sebelah kirinya duduk Cin Lie Eng yang memakai pakaian ringkas warna biru muda hingga tampak terang di samping baju perang ayahnya yang berwarna biru tua. Seperti ayahnya, gadis itupun memakai pedang di punggung. Rambutnya diikal ke atas dan diikat dengan benang perak yang berkilauan dan ditusuk dengan hiasan rambut dari perak pula. Gadis itu nampak gagah dan cantik bagaikan bidadari. Tak ada seorang pun yang berada di ruang itu yang tidak menujukan matanya memandang gadis itu dengan sinar kagum.

Di atas kursi-kursi yang agak rendah, di sebelah kanan dan kiri, sejajar dengan panglima tua itu, duduk panglima- panglima muda yang jumlahnya tujuhbelas orang. Pakaian perang mereka bersisik dan berwarna hijau semua dan pedang mereka tergantung di pinggang kiri. Mereka ini biarpun disebut panglima muda, tapi di antara mereka banyak yang sudah berusia empatpuluh lebih dan Gui- ciangkun yang duduk paling dekat dengan Cin-ciangkun, merupakan panglima muda yang tergagah,   apalagi tubuhnya yang tinggi besar memang tepat sekali dipunyai oleh seorang panglima perang. Seringkali panglima muda raksasa ini mengerling ke arah Lie Eng hingga para anggauta tentara banyak yang tersenyum-senyum dan saling berbisik. Bukan menjadi rahasia lagi bahwa panglima muda she Gui itu punya “banyak harapan” untuk memetik bunga yang sedang mekar indah di taman panglima Cin itu.

Ouwyang-hengte karena belum disahkan sebagai pembantu atau panglima, mendapat tempat di bagian tamu, satu tempat khusus bagi para pendatang baru, hingga kedua sauda ra itu duduk bersama-sama dengan lima panglima baru yang hendak di uji dan beberapa orang pembesar Lain yang sengaja diundang dan datang menyaksikan ujian ini. Kebetulan sekali tempat duduk mereka berhadapan dengan tempat duduk Lie Eng, hingga mereka dapat saling memandang, bahkan ketika Lie Eng memandang ke arah mereka ia mengangguk dan tersenyum lucu.

Setelah Cin-ciangkun memberi sambutan yang isinya berupa nasihat-nasihat agar semua anggauta tentara, baik yang bertingkat rendah maupun yang bertingkat tinggi, semua tunduk akan peraturan dan taat akan perintah serta disiplin maka tahulah Ouwyang-hengte mengapa paman guru itu berhasil menggembleng semua anggauta tentara di bawah pimpinannya menjadi kesatuan yang kuat dan ternama. Di waktu menyambut, orang tua itu tampak bersemangat dan semua nasihatnya memang tepat dan baik sekali bagi setiap anggautanya, jauh bedanya dengan kesatuan-kesatuan lain yang kotor sekali keadaannya, karena para panglima dan pemimpinnya kebanyakan hanya tahu menyenangkan diri sendiri saja dan menjalankan korupsi besar-besaran. Kalau kepalanya merayap ke selatan, mana ekornya bisa merayap ke utara? Demikian bunyi peribahasa sindiran kuno yang maksudnya, kalau para pemimpinnya nyeleweng, mana bisa anak buahnya berlaku benar? Akibatnya, kesatuan-kesatuan itu menjadi lemah dan menjadi tempat pemakan gaji buta saja hingga sewaktu- waktu ada bahaya mengancam negara, tenaga mereka tak banyak dapat diharapkan.

Kemudian, setelah sambutan selesai, ujian dimulai. Kelima panglima muda itu maju seorang demi seorang untuk memperlihatkan kemahiran mereka bersilat tangan kosong dan bersilat pedang. Dalam pandangan Ouwyang- hengte, kepandaian mereka itu biasa saja, hanya lebih tinggi sedikit daripada kepandaian guru silat biasa. Tapi mereka mendapat sambutan hangat dan tempik sorak ramai dari para anggauta tentara yang menganggap permainan mereka cukup bagus.

Kemudian atas isyarat Gui-ciangkun yang menjadi pemimpin ujian itu, dari deretan panglima muda keluarlah seorang panglima yang bertubuh pendek. Ia adalah seorang yang dipilih untuk menguji kepandaian perwira pertama.

Menurut peraturan, perwira yang diuji, kalau dapat memenangkan panglima muda, mendapat pangkat, perwira kelas satu, tapi yang kalah hanya menerima tanda pangkat berupa pakaian seragam perwira kelas dua saja.

Setelah memberi hormat kepada Cin-ciangkun yang menganggukkan kepala, perwira pendek itu meloncat ke atas panggung dengan gerakan Burung Walet Menyambar Air. Gui-ciangkun lalu memanggil calon perwira pertama yang diuji, dan majulah seorang dari pada kelima calon tadi. Mereka lalu bertanding tangan kosong. Biarpun tubuhnya pendek, ternyata perwira penguji itu pandai sekali bersilat tangan kosong dari cabang Siauw-lim. Juga ia memiliki tenaga yang cukup hebat hingga setelah bertanding selama lebih dari empatpuluh jurus, calon perwira itu terdesak hebat dan akhirnya ia tertendang roboh keluar panggung. Tempik sorak hebat-menjadi hadiah perwira penguji ini yang lalu menjura kepada Cin-ciangkun dan mengundurkan diri, memakai kembali pakaian perang yang tadi ditanggalkan, dan dengan langkah bangga kembali ke tempat duduk semula.

Demikianlah berturut-turut kelima calon perwira itu diuji oleh perwira-perwira muda yang ditunjuk oleh Gui- ciangkun. Hasilnya, tiga di antara mereka kalah dan menjadi perwira kelas dua sedangkan yang dua orang menang dan diangkat menjadi perwira kelas satu. Setelah itu, tampak Cin Lie Eng berbisik dekat telinga ayahnya dan panglima tua itu mengangguk-angguk lalu berkata kepada Gui-ciangkun,

“Sekarang biar kita. uji dua anak muda itu, mereka juga merupakan pembantu-pembantu yang cakap. Pilihlah perwira yang agak tinggi kepandaiannya karena mereka berdua tak dapat disamakan dengan orang-orang yang telah diuji tadi.”

Gui-ciangkun yang semenjak siang tadi tidak suka melihat kedua anak muda yang bergaul erat dengan Lie Eng, kini makin cemburu dan iri hati, akan tetapi ia tidak berani membantah perintah atasannya, maka berdirilah ia dan dengan suara keras berkata,

“Kini kami hendak menyaksikan kepandaian dua tamu muda yang bernama Ouwyang Bun dan Ouwyang Bu, yang sengaja datang ke sini untuk menawarkan tenaga bantuannya. Kami harap kedua orang itu suka maju dan memperlihatkan kepandaiannya, kalau dianggap cukup tinggi maka akan diuji pula.”

Hati kedua pemuda itu panas sekali mendengar perkenalan dan perintah yang memandang rendah sekali ini, sedangkan Cin-ciangkun juga merasa heran mengapa seolah-olah pembantunya ini mempunyai iri hati terhadap kedua pemuda itu.

“Ouwyang Bu diminta maju memperlihatkan kepandaian.” Gui-ciangkun berseru lagi dengan suara memerintah. Ouwyang Bu dengan bersungut-sungut tidak mau berdiri dari tempat duduknya.

“Bu-te, kau majulah.” kata Ouwyang Bun, tapi adiknya dengan cemberut geleng-geleng kepala. “Biarkan anjing itu menggonggong lebih lama dulu.” jawabnya.

“Bu-te, jangan begitu. Ingatlah bahwa dia itu hanya memenuhi perintah susiok saja. Kau majulah.”

Terpaksa Ouwyang Bu berdiri dari tempat duduknya dan sekali loncat ia telah berada di atas panggung. Ia menjura kepada susioknya, lalu bersilat. Tapi cara bersilatnya aneh sekali. Ia pasang kuda-kuda dan tanpa   mengindahkan kedua kakinya, ia memukul ke depan ke belakang, ke kanan kiri dan hanya tubuh atasnya saja yang bergerak-gerak, sedangkan kedua kaki tetap di atas lantai tak bergerak. Setelah memukul sana menghantam sini beberapa jurus, ia lalu menghentikan gerakannya dan menjura lagi kepada susioknya.

Semua orang mencela dan heran sekali akan ketololan pemuda itu. Hanya Cin-ciangkun seorang yang tahu bahwa pemuda itu telah mengeluarkan dasar ilmu silat Cian-jiu Kwan-im-hian-ko (Kwan Im Tangan Seribu Mempersembahkan Buah) yang menjadi sumber ilmu silat Kiauw-ta-sin-na yakni gabungan ilmu silat Siauw-lim dan Bu-tong. Biarpun kedua kaki tidak mengubah bhesi (kuda- kuda), namun sepasang tangan dapat bergerak dalam bermacam-macam tipu dan dapat menghadapi musuh dari manapun juga, bahkan dapat menghadapi lawan yang berada di belakang. Maka ia tidak mencela, hanya diam- diam ia sesalkan murid keponakan itu mengapa tidak mau memperlihatkan keindahan ilmu silat cabang mereka agar semua orang menjadi kagum.

Melihat cara bersilat Ouwyang Bu, panglima she Gui itu memandang remeh sekali, maka ia segera berdiri dan dengan suara keras memerintah lagi. “Kini Ouwyang Bun harap maju menunjukkan kemahirannya.”

“Ayah, kuharap suheng ini tidak terlalu seji (sungkan) seperti adiknya,” kata Lie Eng kepada ayahnya. Gadis ini biarpun berkata perlahan, tapi sengaja ia kerahkan tenaga lweekang dari tan-tian (pusar) hingga suaranya terdengar pula oleh Ouwyang Bun. Pemuda ini tersenyum lalu dengan loncatan Naga Sakti Terjang Mega ia telah berada di atas panggung. Loncatannya benar-benar bergaya indah hingga diam-diam panglima muda she Gui itu merasa kagum juga, dan semua anggauta tentara melihat gaya ini lalu bertepuk tangan ramai.

Ouwyang Bun lalu menjura kepada susioknya kemudian ia keluarkan ilmu silatnya. Berbeda dengan adiknya, Ouwyang Bun yang mendengar kata-kata Lie Eng, segera berusaha “menebus” kerugian yang diperlihatkan oleh adiknya. Ia maklum bahwa selain susioknya dan sumoinya itu, mungkin semua orang memandang rendah kepada ilmu silat yang baru saja diperlihatkan Ouwyang Bu, maka kini ia segera memainkan ilmu silat Ngo-heng-lian-kun-hoat, yakni ilmu silat warisan suhunya yang memang tidak saja indah dipandang, tapi juga sangat hebat dan tidak mudah dimainkan oleh sembarang orang. Tubuhnya bergerak cepat hingga membuat mata penonton menjadi kabur. Tidak heran bila sambutan-sambutan sorak-sorai dan tepuk tangan terdengar terus-menerus sampai ia   menghentikan gerakannya dan berdiri menjura kepada susioknya dengan wajah tidak berubah.

Diam-diam Cin Cun Ong senang melihat kepandaian Ouwyang Bun dan adiknya, karena ia maklum bahwa kedua pemuda itu benar-benar merupakan pembantu yang boleh dipercaya. Tapi pada saat itu, Gui-ciangkun segera berdiri dan berseru keras.

“Ouwyang Bun dianggap lulus dan boleh diuji melawan seorang perwira untuk menetapkan kelasnya, tapi Ouwyang Bu tidak dapat diterima karena ilmu silatnya masih rendah. Ia hanya boleh masuk menjadi perajurit biasa.”

Ouwyang Bu lalu meloncat cepat ke atas panggung dan setelah menjura kepada susioknya, ia berkata kepada panglima muda itu,

“Aku juga tidak sangat mabok pangkat seperti engkau, tapi tentang kepandaian, biarpun pengertianku masih rendah, tapi dapat kupastikan bahwa dengan ilmu silatku tadi, kau takkan mampu menjatuhkan aku. Percaya atau tidak? Kalau tidak percaya, naiklah ke mari dan kita membuktikannya. Kalau kau percaya, maka kau ter nyata tidak tahu malu.”

Kagetlah semua orang mendengar ucapan ini, karena siapa orangnya berani menghina Gui-ciangkun yang selain terkenal kejam dan gagah perkasa, juga menjadi tangan kanan panglima tua Cin Cun Ong. Tantangan itu sungguh lancang dan gegabah.

Sebaliknya, Cin-ciangkun merasa menyesal mengapa pembantunya begitu bodoh hingga tak dapat mengenal ilmu silat Ouwyang Bu yang ulung tadi dan mengeluarkan pernyataan yang menyakiti hati pemuda itu, tapi memang ia telah mengangkat Gui-ciangkun menjadi pemimpin penguji hingga panglima muda itu memang berwewenang dalam hal itu.

Gui-ciangkun tentu saja sangat marah. Kedua matanya melotot dan mukanya menjadi merah. Kalau tidak ada Cin- ciangkun di situ, pasti ia telah memerintahkan orang- orangnya untuk menangkap anak muda kurang ajar itu. “Apa kau sudah bosan hidup?” hanya demikian bentaknya.

Ouwyang Bu tertawa. “Aku atau kau yang bosan hidup? Naiklah, naiklah, ingin sekali aku melihat apakah kepandaianmu sehebat pakaianmu.”

“Bu-te. Jangan begitu, kau turunlah.” Ouwyang Bun berseru karena tak suka melihat adiknya menimbulkan keributan.

Sementara itu, Cin-ciangkun merasa sudah   tiba waktunya untuk bertindak sebagai pemisah, karena kalau sampai kedua orang itu betul-betul bertempur, pasti salah seorang menderita bencana dan hal ini tak ia kehendaki karena berarti merugikan kekuatan kesatuannya. Ia lalu berdiri dan membentak,

“Gui-ciangkun, habisi pertengkaran ini. He, Ouwyang Bu, kau kembalilah ke tempat dudukmu lagi.” bentakan ini terdengar keras dan berpengaruh sekali hingga kedua orang itu tak berani membantah. Panglima Gui tunduk menghadapi pemimpinnya, sedangkan Ouwyang Bu tidak saja takut kepada kakaknya, tapi juga ia segan membantah susioknya. Keduanya lalu mundur dan pada saat itu terdengar suara tertawa keras dan nyaring dari luar. Suara ketawa ini demikian nyaring dan menyeramkan, apalagi terdengar pada saat semua orang tak berani bersuara melihat Cin-ciangkun yang marah hingga suasana sunyi sekali. Siapakah orangnya yang demikian berani mati tertawa dalam saat seperti itu?

Semua orang menengok dan dari luar masuklah tiga orang tua-tua dengan langkah kaki perlahan. Yang berjalan paling depan adalah seorang bertubuh tinggi kurus seperti batang bambu. Mulutnya menjepit sebatang huncwe bambu yang kecil panjang dan ujungnya mengepulkan asap biru, kedua tangannya yang kurus seperti tangan jerangkong itu digendong di belakang. Ia berjalan bagaikan sedang jalan- jalan di dalam taman bunga di rumahnya saja demikian seenaknya dan tenang. Orang kedua dan ketiga juga orang- orang tua yang usianya sebaya dengan orang pertama, kira- kira limapuluhan tahun. Yang kedua orangnya gemuk pendek, kepalanya gundul dan berjubah hwesio. Mulutnya selalu menyeringai dan matanya yang bundar itu memandang liar ke kanan kiri. Orang ketiga berpakaian seperti orang pertama, yakni pakaian guru silat yang serba ringkas, tapi sangat mewah karena pinggir pakaiannya dihias sulaman-sulaman benang emas. Tubuh orang ketiga ini sedang saja, tapi dadanya bidang menandakan bahwa ia kuat sekali.

Si hwesio dan orang ketiga itu berkali-kali menengok ke kanan kiri dan memuji-muji, “Sungguh angker, sungguh kuat.” agaknya mereka memuji-muji pertahanan dan kedudukan markas besar Cin-ciangkun.

Diam-diam Cin Cun Ong terkejut karena bagaimana tiga orang aneh ini dapat masuk ke situ tanpa dapat dicegah oleh para penjaganya? Tentu mereka ini orang-orang pandai. Akan tetapi, sebagai seorang berkedudukan tinggi, ia tak mau berlaku terlalu merendah, dan sebaliknya ia hanya memberi isyarat kepada Gui-ciangkun   untuk menegur mereka.

Tapi sebelum Gui-ciangkun sempat menegur, si empek yang menghisap huncwe (pipa tembakau) panjang itu melepaskan huncwenya dari mulut dan bertanya kepada seorang anggauta tentara yang berdiri di dekatnya,

“Eh sahabat, kalian ini sedang melihat apakah? Sedang diadakan apa di sini?” Anggaut a tentara itu geli melihat sikap dan lagak empek itu, maka ia lalu menjawab sambil tertawa,

“Empek tua, lebih baik kau jangan dekat-dekat di sini karena kami sedang mengadakan ujian permainan silat kepada para perwira baru.”

“Bagus, bagus. Memang kami bertiga datangpun hendak memasuki ujian. Mana pemimpin ujian itu?” ia lalu memandang ke sekeliling dengan mata mencari-cari. Lalu pandang matanya bertemu dengan Cin Cun Ong yang duduk dengan sikap tegap dan-agung.

“Oh, oh, kiranya kita tersesat di dalam markas besar panglima besar yang kalau tidak salah tentu Cin-ciangkun sendiri adanya.” kakek penghisap huncwe itu berkata kepada dua orang kawannya. Dua kawannyapun memandang ke arah Cin-ciangkun. Tapi pada saat itu, Gui- ciangkun sudah membuka mulut membentak.

“Dari mana datangnya tiga orang-orang tua kurang ajar yang masuk ke sini tanpa ijin? Tahukah kalian bahwa pelanggaran ini dapat dijatuhi hukuman mati?”

Si penghisap huncwe memandang ke arah panglima muda itu dan tertawa geli kepada kedua kawannya. “Lihat, agaknya Cin-ciangkun biarpun terkenal gagah perwira, tapi belum dapat mengajar adat kepada orang-orangnya.”

Sementara itu, Cin Cun Ong yang dapat menduga bahwa ketiga orang itu tentu berkepandaian tinggi, menyuruh Gui- ciangkun menanyakan maksud kedatangan mereka. Terpaksa perwira muda itu mentaati perintah   atasannya dan ia menegur pula,

“Tiga tamu yang datang tanpa diundang, sebenarnya mempunyai maksud apakah? Harap segera memberi laporan.” “Kaukah yang menjadi pemimpin ujian ini?” tanya hwesio gemuk pendek. “Kalau begitu, boleh kau catat bahwa kami bertiga juga minta diuji apakah kami telah cukup cakap untuk membantu pekerjaan Cin-ciangkun. Ajukan syarat-syaratmu, baru kami akan ajukan syarat- syarat kami, bukankah begitu, kawan-kawan?” tanyanya kepada kedua kawannya. Dan si penghisap huncwe dan orang   ketiga   yang   berbaju   biru   itu tertawa-tawa dan mengangguk-angguk membenarkan.

“Syaratnya? Kalian sudah tak memenuhi syarat karena datang tanpa diundang dan tanpa ada orang perantara yang memperkenalkan kalian.”

Tapi buru-buru Cin-ciangkun memberi isyarat kepada pembantunya hingga Gui-ciangkun melanjutkan kata-kata, “Biarlah, kalian dengar syarat-syaratnya. Kalian   harus dapat memenangkan seorang perwira yang kami tunjuk untuk menguji kepandaian kalian. Tapi kalau pertandingan ujian ini mengakibatkan luka atau mati, tidak boleh ada tuntutan.”

“Bagus, bagus sekali.” orang ketiga yang berbaju biru tertawa mendengar syarat-syarat ini. “Memang adil sekali. Belum pernah seumur hidupku aku bertanding me lawan seorang perwira. Tentu saja takkan ada tuntutan, karena dalam hal pibu (beradu silat) sudah sewajarnya mendapat luka atau mati. Pula, kalau orang sudah mampus, ia tak mungkin dapat menuntut.”

Para anggauta tentara tertawa geli mendengar ucapan yang lucu ini.

“Kami terima syarat ini.” si penghisap huncwe berkata nyaring. “Sekarang kami majukan syarat-syarat kami.”

“Di sini orang tidak boleh mengajukan syarat.” bentak Gui-ciangkun yang merasa marah sekali melihat sikap orang yang ugal-ugalan. Tapi Cin Cun Ong memberi isyarat hingga perwira muda itu dengan mendongkol bertanya, “Apakah syaratmu, he, orang-orang aneh?”

Si penghisap huncwe tertawa gelak-gelak dan berkata, “Biarpun orang-orangnya tak tahu adat, tapi ternyata Cin- ciangkun peramah sekali, sesuai dengan nama besarnya. Nah, dengarlah, kami minta dijamin makan minum dan pakaian kami, di samping itu tiap sepekan sekali kami minta upah sepuluh tail perak. Bagaimana, setuju?” Ternyata syarat yang dimajukan ini bukanlah syarat, tapi hanya main-main saja, hingga semua orang pada tertawa geli dan Gui-ciangkun makin mendongkol saja.

“Syaratmu diterima dan kini orang pertama naiklah ke panggung. Ujian segera dimulai.” Gui-ciangkun lalu memilih seorang perwira yang cukup tinggi ilmu silatnya untuk memberi hajaran kepada orang-orang tua gila itu.

“Orang pertama adalah aku, kaukeluarkan dulu orangmu yang hendak pibu denganku dan suruh ia naik ke panggung.” kata orang tua berbaju biru itu.

Terpaksa perwira yang hendak melayaninya itu cepat menanggalkan pakaian perangnya dan dengan pakaian ringkas ia meloncat ke atas panggung. Orang ini adalah seorang yang telah lama menjadi perwira di situ hingga telah cukup terkenal akan kegagahannya. Dengan gagah ia berdiri menanti datangnya kakek baju biru itu untuk segera diberi hajaran karena kekurang-ajarannya.

“Nah, sekarang aku naik. Ah, mengapa panggung ini setinggi ini?” Sambil berkata demikian, si baju biru itu lalu menggunakan tangan dan kakinya untuk memanjat balok pinggiran panggung itu, seperti lakunya seekor monyet memanjat pohon. Tentu saja   perbuatannya   ini menimbulkan suara ketawa riuh rendah karena meloncat ke atas panggung saja tidak becus, apalagi hendak melawan perwira itu? Sungguh manusia tak tahu diri dan hendak mencari mampus.

Akan tetapi Ouwyang Bun saling pandang dengan adiknya karena dari tempat duduk mereka, kedua saudara Ouwyang ini dapat melihat jelas dan mereka kagum sekali akan ilmu   merayap Pek-houw-yu-chong (Cecak Merayap Di Tembok) yang cukup hebat itu. Kedua telapak tangan dan kaki si baju biru itu bagaikan kaki tangan cecak dapat lengket di balok yang licin itu tanpa terpeleset sedikit juga. Ilmu ini sepuluh kali lipat lebih sukar dipelajari daripada meloncati panggung yang dua kali tingginya daripada panggung ini.

Setelah berhadapan dengan perwira itu, si baju biru lalu menjura dengan lagak sangat hormat, tapi mulutnya tetap tersenyum.

“Sungguh satu kehormatan tinggi sekali bagiku untuk pibu dengan seorang gagah lagi berpangkat. Ciangkun, harap kau berlaku murah dan jangan membinasakan aku, karena akupun tidak akan melukaimu.”

Dari tempat duduknya, Gui-ciangkun berseru keras, “Sebelum pibu, hendaknya tuan memberitahukan nama terlebih dulu.”

“Aku bernama Lee Uh dan disebut orang Hoa-gu-ji (Si Kerbau Belang).”

Maka mulailah pertandingan itu ketika si perwira tanpa banyak peradatan lagi melancarkan serangannya. Perwira itu bertenaga besar dan pukulannya mendatangkan sambaran angin keras. Tapi ketika Lee Un menangkis dengan kepretan tangannya, perwira itu meringis karena ia rasakan pergelangan tangannya sakit sekali. Marahlah ia karena maklum bahwa musuhnya mempunyai tenaga tak kalah besarnya. Ia lalu menyerang dengan pukulan-pukulan berat dan berbahaya dengan bertubi-tubi.

“Hati-hati, ciangkun, jangan main keras, kau nanti jatuh.” si Kerbau Belang menyindir sambil berkelit ke sana ke mari dengan lincahnya. Si perwira menjadi malu dan makin marah hingga kini gerakan-gerakannya dilakukan dengan sepenuh tenaga hingga papan panggung itu bergerak-gerak tergetar oleh perubahan kakinya yang cepat dan berat. Tapi dengan kegesitannya, Hoa-gu-ji Lee Un membuat lawannya berputar-putar karena ia selalu berkelit sambil berputar mengelilingi panggung itu. Setelah lawannya menjadi pusing, tiba-tiba Lee Un tertawa terbahak-bahak dan ketika lawannya memukul keras dari depan ke arah dadanya, ia meloncat ke samping dan sebelum perwira itu keburu menarik kembali lengannya, Lee Un sudah berada di belakangnya dan mendorongnya dengan keras. Karena kepalanya telah pusing dan tenaga dorong dari belakang itu sangat besar perwira itu bagaikan meloncat ke depan saja dan tidak ampun lagi tubuhnya terpelanting keluar panggung.

Terdengar tempik sorak ramai menyambut kemenangan ini, dan tiba-tiba si baju biru itu menjadi sombong sekali. Ia bertolak pinggang dan menghadap Cin-ciangkun sambil berkata keras,

“Ciangkun, mengapa perwira-perwiramu hanya macam begitu saja? Kalau menghadapi pemberontak-pemberontak yang berkepandaian tinggi, apakah takkan mengecewakan? Kalau hanya setinggi itu kepandaian perwiramu, lebih baik kau turun sendiri dan mengujiku, ciangkun. Dengan mengukur kepandaianku, maka kau akan dapat mengira- ngira sendiri berapa pantasnya gajiku.”

Ucapan ini bagaimanapun juga merupakan tantangan. Gui-ciangkun menjadi marah sekali. Sambil berseru keras ia genjot tubuhnya dan tahu-tahu ia telah berada di atas panggung, menghadapi si baju biru dengan pakaian perangnya masih lekat di tubuhnya.

“Ha, ini ada satu lagi. Tapi kepandaiannya jauh lebih baik daripada yang tadi,” kata Hoa-gu-ji Lee Un.

“He, orang jumawa dan sombong. Bilanglah terus terang, kau datang hendak membantu kami atau hendak memusuhi?”

“Eh, bagaimanakah kau ini? Sudah terang kami datang hendak membantu. Apakah kaukira kami suka pada kaum pemberontak?”

“Mengapa kau berani sekali menghina jenderal kami?”

Si baju biru itu mengangkat pundaknya lalu berkata heran, “Siapa yang menghina? Aku hanya ingin diuji oleh orang yang benar-benar memiliki kepandaian. Kau agaknya boleh juga, mari kau coba-coba mengujiku, tapi kalau kau kalah, sudah selayaknya kauserahkan kedudukanmu kepadaku.”

Marahlah Gui-ciangkun yang bernama Li Sun, karena memang ia seorang yang beradat keras sekali. Cepat Gui Li Sun menanggalkan pakaian perangnya yang kurang leluasa dipakai bersilat itu dan kini ia memakai pakaian ringkas.

“Marilah kita main-main sebentar,” katanya sambil memasang kuda-kuda. Carang she Gui ini anak murid Kun- lun-pai yang melatih tenaga gwa-kang (tenaga luar) hingga mencapai tingkat cukup tinggi. Tenaganya besar dan kuat sekali hingga boleh dibilang bahwa di dalam seluruh pasukan Cin-ciangkun ia adalah orang terkuat.

Karena menduga bahwa perwira ini yang diserahi tugas memimpin ujian tentulah bukan orang sembarangan, maka si Kerbau Belang berlaku hati-hati. Ia hendak mengambil keuntungan dengan menyerang lebih dulu, maka dengan tiba-tiba ia gerakkan tangannya   menyerang dada lawan. Gui Li Sun mengangkat tangan menangkis dan dua buah tenaga besar beradu keras sama keras tapi akibatnya mengagumkan karena orang she Lee itu terhuyung mundur tiga tindak sedangkan Gui-ciangkun hanya mundur selangkah saja. Tahulah si Kerbau Belang bahwa ia kalah tenaga hingga ia merasa kagum. Ia dijuluki Kerbau Belang karena tenaganya yang luar biasa tapi sekali ini ia bertemu lawan yang bertenaga gajah.

Melihat bahwa tenaganya lebih besar daripada tenaga lawan, Gui-ciangkun merasa besar hati dan ia mendesak makin hebat dan melancarkan pukulan-pukulan keras. Tapi ternyata si Kerbau Belang hanya kalah tenaga saja, sedangkan dalam hal ilmu silat dan kegesitan, terbukti bahwa perwira she Gui itu masih kalah setingkat. Hal ini dengan mudah dapat terlihat oleh Ouwyang-hengte dan Cin Lie Eng serta ayahnya, walaupun tak dapat diduga oleh orang lain karena memang Gui Li Sun berada di pihak yang selalu menyerang dan mendesak.

Li Sun makin gembira dan mendesak, terus, tidak tahu bahwa lawannya sengaja menggunakan akal   untuk membuat ia berlaku sangat bernafsu hingga mengutamakan penyerangan tanpa ingat akan penjagaan diri. Dengan demikian, maka ia memberi tempat-tempat kosong pada tubuhnya tanpa ia sadari. Memang Lee Un si Kerbau Belang memperlihatkan sikap seakan-akan repot dan terdesak sekali, tapi ia tidak mau  menyia-nyiakan kesempatan baik. Pada saat yang menguntungkan, ia cepat bergerak menyerang dengan tendangan kakinya yang “mencuri” kekosongan hingga tepat menendang lambung kanan Gui-ciangkun. Raksasa muda yang bertenaga besar itu merasa betapa seakan-akan pernafasannya tertutup. Ia terhuyung mundur dengan   terengah-engah,   kemudian roboh di atas panggung. Lawannya menjura kepadanya sambil berkata,

“Gui-ciangkun, betapapun juga, aku kagumi tenagamu yang besar.”

Kata-kata ini bahkan menambah rasa mendongkol di hati Gui Li Sun hingga ia memuntahkan darah dari mulutnya karena malu, marah, dan mendongkol.

Melihat hal ini, Cin Lie Eng merasa marah sekali. Ia merasa betapa dengan peristiwa kekalahan para perwira itu, seakan-akan orang telah mengotorkan muka ayahnya. Ia tadi melihat bahwa Gui Li Sun hanya dikalahkan karena kecerobohannya saja dan ia taksir bahwa ia takkan kalah menghadapi si Kerbau Belang, maka ia cepat berdiri dan siap hendak menghadapi orang itu. Tapi ia didahului orang karena pada saat itu, bayangan seorang muda berkelebat cepat dan tahu-tahu Ouwyang Bu telah berdiri di atas panggung.

“Gui-ciangkun, biarlah aku dengan ilmu burukku membayar hutangmu kepada sobat ini,” katanya dan pada saat itu dua orang prajurit naik ke panggung dan membawa pergi Gui-ciangkun yang terlalu lemah untuk turun sendiri. Beberapa orang perwira meminumkan obat kepada perwira itu, kemudian setelah ditempeli obat penawar luka yang memang sudah tersedia, perwira muda yang bertubuh kuat itu sudah dapat duduk lagi di tempat semula, biarpun wajahnya masih pucat. Ia merasa penasaran dan kini ia memandang ke atas panggung dengan keheran-heranan.

Tiba-tiba Kerbau Belang yang tangguh itu telah bertanding melawan Ouwyang Bu, pemuda yang tadi ia tolak dan nyatakan bahwa kepandaiannya   terlampau rendah. Dan yang sangat mengherankan ialah bahwa pemuda itu masih saja menggunakan ilmu silatnya yang didemonstrasikan tadi, yakni kedua kakinya tak berubah, hanya tubuh atasnya saja bergerak-gerak ke sana ke mari, sedangkan kedua tangannya seakan-akan berubah menjadi banyak sekali.

Ouwyang Bu benar-benar hebat karena dengan ilmu silat Cian-jiu Kwan-im-hian-ko yang sudah terlatih hebat itu ia dapat membuat lawannya tak berdaya. Si Kerbau Belang tadinya hendak menggunakan kegenitannya seperti tadi untuk menjatuhkan lawan ini, tapi siapa tahu, anak muda yang tampan dan selalu tersenyum ini sama sekali tidak mau berpindah dari tempatnya hingga terpaksa dia harus menghampirinya lagi. Segala macam serangan telah ia lakukan, tapi selalu dapat ditangkis dengan tepat oleh lawan muda itu dan ketika ia mencoba mengadu tenaga, ternyata ia merasa betapa lengannya kesemutan. Ia terkejut dan maklum bahwa anak muda ini adalah seorang ahli lweekeh yang memiliki tenaga lweekang sangat tinggi, maka ia tidak berani main-main pula.

Karena pemuda itu hanya menangkis saja, si Kerbau Belang menjadi marah dan pada pikirnya kalau pemuda itu menyerang, tentu akan ada kesempatan baginya untuk merobohkannya. Jika hanya bertahan, maka tentu saja pemuda itu kuat sekali karena seluruh perhatian dan tenaganya dikerahkan untuk bertahan dan membela diri, tidak demikian kalau ia balas menyerang, tenaga dan perhatian menjadi terpecah. Maka si Kerbau Belang lalu berseru gemas,

“Eh, anak bandel, apa kau tidak berani menyerang?”

Ouwyang Bu menjawab, “Menyerang? Kau yang minta, jangan menyesal nanti.” dan tubuhnya lalu mulai bergerak pindah. Sebentar saja ia berkelebat ke sana ke mari dengan kecepatan yang melebihi lawannya hingga si Kerbau Belang menjadi terkejut sekali. Beberapa jurus kemudian, dengan gerak tipu Pai-bun-twi-san (Atur Pintu Tolak Gunung) ia berhasil mendorong dada lawannya hingga sambil berseru marah dan kesakitan si Kerbau Belang terdorong bergulingan di atas panggung kemudian menggelinding dan jatuh ke bawah. Tapi karena ia memang berkepandaian tinggi, jatuhnya di atas tanah masih berdiri. Ia meringis kesakitan dan mengelus-elus dadanya.

Gegap-gempita suara sambutan para anggauta tentara melihat kemenangan Ouwyang Bu yang tidak disangka- sangka ini. Juga Cin Cun Ong nampak girang karena murid keponakan itu telah dapat membersihkan mukanya.   Lie Eng ikut tepuk-tepuk tangan saking gembiranya, sementara itu Gui-ciangkun memandang bengong seakan-akan tak percaya kepada mata sendiri. Benar-benarkah pemuda yang tak becus bersilat itu bisa memenangkan si Kerbau Belang yang telah merobohkannya?

Tapi pada saat itu terdengar seruan keras dan hwesio gemuk pendek itu sambil menyeringai telah meloncat ke atas panggung. “Tidak adil, sungguh tidak adil. Lee- enghiong kalah karena keroyokan? Mengapa di sini orang tidak mengerti aturan? Lee-enghiong telah dua kali menang, kepandaianmu boleh juga, coba kaujatuhkan aku kalau mampu.” katanya kemudian sambil memandang Ouwyang Bu.

Pemuda yang keras hati itu tentu saja tidak gentar sedikitpun, tapi pada saat itu terdengar kakaknya berseru dari bawah.

“Bu-te, kau turunlah. Berikan daging gemuk ini untukku, jangan kau borong semua.”

Ouwyang Bu tertawa dan berkata kepada si hwesio gemuk, “Eh, hwesio gendut, sayang aku harus meninggalkan kau. Kakakku agaknya lapar juga dan kau memang menjadi ‘makanannya’.” Ia lalu melayang turun dan pada saat itu Ouwyang Bun meloncat ke atas panggung menggantikan adiknya.

Hwesio gendut itu berkata kepada Ouwyang Bun sambil tertawa,

“Eh, bocah, jangan kau main gila. Kau bilang hendak digantikan kakakmu, tapi setelah meloncat turun mengapa kembali lagi. Apakah kakakmu ketakutan dan lari pulang ke pangkuan ibumu?”

-Oo)d-e(oO-