-->

Pendekar Wanita Baju Putih Jilid 1

Jilid 1

Di dalam kebun bunga di belakang gedung Ong Wangwe, bunga-bunga sedang mekar indah menyiarkan keharuman yang sedap. Bunga-bunga beraneka warna yang tertiup angin senja bergoyang perlahan-lahan ke kanan-kiri itu bagaikan putri-putri jelita tengah menarikan tari selamat datang menyambut datangnya musim bunga. Kupu-kupu dengan sayap kuning keemasan saling kejar di atas bunga-bunga, sedikitpun tidak menghiraukan atau menakuti suara burung yang bernyanyi merdu di atas pohon-pohon cemara yang mengelilingi taman itu.

Ong Wangwe adalah seoraung hartawan yang baru beberapa bulan pindah ke kota Kam Leng, di mana ia membeli sebuah gedung besar dengan taman bunganya yang indah itu. Orang tidak tahu darimana ia datang dan perdagangan apakah yang diusahakannya, karena semenjak pindah ke Kam Leng, Ong Wangwe tidak berdagang apa-apa.

Ia datang telah merupakan seorang hartawan. Rumah tangganya hanya terdiri dari dia seorang diri, seorang anak perempuannya yang telah berusia kurang lebih delapan belas tahun dan beberapa orang pelayan. Ong Wangwe ternyata adalah seorang duda. Yang mengherankan orang ialah bahwa kadangkala datang beberapa orang tamu di rumah wartawan itu. Hal ini sebenarnya tak perlu diherankan kalau saja tamu-tamu itu tidak menarik perhatian orang dengan keadaan mereka. Hampir semua paratamu itu bertubuh tegap dan bersikap gagah, sedangkan ditubuh mereka selalu tergantung senjata tajam. Jelas terlihat bahwa mereka adalah ahli-ahli silat.

Barulah penduduk Kam Leng tahu lebih banyak akan keadaan Ong Wangwe ketika sebulan yang lalu terjadi hal yang cukup mengherankan dan yang membuka rahasia hartawan itu. Pada waktu itu, entah dari mana datangnya, seorang saykong berjubah lebar dengan kepala licin gundul mengacau kota Kam Leng. Saykong itu membawa sebuah gentung arak dari besi yang tingginya tiga kaki lebih! Ia berjalan dari rumah ke rumah untuk meminta derma, tapi permintaannya itu berbeda dengan kebiasaan para pendeta yang minta derma secara sukarela. Ia tetapkan bahwa orang harus mnderma padanya setengah tail perak! Ia letakkan guci besar itu di pintu, dan takkan mengangkatnya sebelum tuan rumah memberiya derma setengah tail. Ada beberapa orang yang mencoba untuk mengusirnya, tapi tak seorangpun dapat mengangkat dan menyingkirkan guci besar itu. Jangankan mengangkat, bahkan menggerakkan saja tak seorangpun mampu lakukan. Guci besi itu demikian berat hingga untuk mengangkatnya sedikitnya dibutuhkan tenaga sepuluh orang.

Demikianlah, terpaksa orang memberi derma seperti yang dimintanya karena orang tak berani melawan saykong yang tampak kuat dan kejam itu. Kepala kampung telah diberi laporan dan dengan ramah dan manis kepala kampung minta agar saykong itu tidak mengganggu penduduk Kam Leng dan sudi menerima uang derma secara sukarela.

“Aku pungut derma untuk membangun kelenteng, bukan untukku sendiri. Pula aku bukanlah pengemis, maka tak sudi aku menerima kurang dari setengah tail!” jawab saykong itu dengan menyeringai kurang ajar.

Mendengar jawaban itu kepala kampung menjadi marah. Penjaga keamanan kota yang ikut datang dengan kepala kampung lebih marah lagi. Ia diajak empat orang kawannya menghampiri saykong itu.

“Pendeta palsu, pergilah kau dari kota ini dan jangan ganggu kami!” katanya. “Kalau aku tidak mau pergi, kalian mau apa?” jawab saykong.

“Jangan menyesal kalau kami gunakan kekerasan!” “Kamu mau apa?” saykong itu berkata dengan sikap menantang.

“Twako, pukul saja anjing gundul ini!” teriak seorang kepada kepala penjaga. Lima orang itu lalu ayun tangan mereka ke arah tubuh saykong itu dan segera terdengar suara “bak! bak! bak! bak!” ketika tangan mereka memukul tubuh saykong yang gemuk berdaging itu. Tapi suara pukulan itu segera disusul suara teriak kesakitan dan kelima orang itu membungkuk sambil pegang-pegang tangan yang dipakai memukul. Ternyata tangan mereka pada bengkak seperti juga barusan mereka bukan memukul tubuh orang tapi memukul besi yang keras!

Saykong itu tak perdulikan mereka, hanya tertawa haba-hibi sambil seret gucinya di atas tanah hingga guci itu keluarkan suara tangtang-tungtung melanggar batu. Agaknya saykong tiu sudah cukup banyak mendapat uang derma karena ia tidak menghampiri pintu rumah orang lagi tapi langsung menuju ke sebuah jembatan kayu yang melintang di atas anak sungai. Ia taruh gucinya di tengah jembatan, lalu ia berdiri duduk bersila di dekat gucinya bagaikan orang bersemadhi. Tentu saja gucinya yang besar dan tubuhnya yang gemuk itu telah memenuhi dan menutup jembatan hingga menghalangi orang yang hendak lewat jembatan itu. Sedangkan jembatan itu hanyalah satu-satunya yang ada di situ dan menghubungkan kiri kanan sungai.

Orang-orang hendak lewat dan mereka mempunyai keperluan penting lalu beranikan hati dan minta permisi kepada saykong itu untuk diperbolehkan lewat.

“Boleh boleh tapi yang hendak lewat di sini harus bawa sepuluh mangkokk arak untuk diisikan ke dalam guciku ini. Setelah guciku penuh arak baru aku akan t inggalkan jembatan dan kota ini!”

Orang-orang merasa gelisah mendengar permintaan gila-gilaan ini. Untuk memberi sepuluh mangkok arak sih masih bisa diusahakan tapi sampai kapankah guci sebesar itu bisa penuh? Demikianlah keadaan menjadi semakin kacau. Yang dapat membeli arah segera membawa sepuluh mangkok untuk diperkenankan lewat, yang tidak punya uang berdiri saja bingung di dekat jembatan dan tak berani lewat. Bahkan ada beberapa orang yang pandai renang lalu ambil jalan aman tanpa keluarkan biaya, yaitu mereka buka baju dan menyeberangi sungai dengan tenang.

Pada saat orang sedang bingung dan yang datang di jembatan untuk nonton keadaan itu makin banyak, datanglah Ong Wangwe dari jurusan barat hendak menyeberang jembatan itu. Ketika ia melihat keadaan yang kacau dan melihat seorang saykong gemuk duduk di tengah jembatan dan di dekatnya berdiri sebuah guci besi yang besar, ia mencari keterangan kepada orang-orang yang berada di situ. Setelah mendengar akan kekurangajaran saykong itu tiba-tiba kedua matanya memancarkan cahaya berkilat. Dengan tenang, ia hampiri saykong itu dan berkata:

“Toyu minggirlah, orang-orang hendak lewat.”

Saykong itu mendengar suara orang yang keras memerintah, segera melirik. “Kau datang membawa arak atau tidak?” tanyanya. “Kalau membawa, tuang saja ke dalam guci, kalau tidak kembalilah!”

“Beberapa banyak yang kau kehendaki? Tanya Ong Wangwe.

Kini saykong memandang penuh perhatian dan ia tersenyum ketika melihat pakaian Wangwe yang mewah. Oh, oh, gudang uangkah yang hendak lewat di sini?” kata saykong itu sambil berdiri kalau begitu, sekali ini penuhlah guciku. Hayo, kau ambil arak dan penuhi guciku ini, baru kau boleh lewat.

“Kau hendak penuh? Boleh, tak usah aku pergi ambil, di sini sudah tersedia banyak!”

Sebelum saykong itu atau orang-orang yang makin banyak datang menonton mengrti maksud Ong Wangwe, hartawan itu sudah lepaskan sehelai sabuk sutera dari pinggangnya. Cepat sekali ia ikat leher guci dengan ujung sabuknya lalu dengan gerak yang ringan seakan-akan tanpa kerahkan tenaga ia angkat sabuknya hingga guci tergantung di udara!”

Saykong itu terbelalak dan wajahnya berubah pucat sedangkan orang-orang yang berdiri di kedua tepi jembatan bersorak, kemudian Ong Wangwe gerakkan tangannya hingga guci itu terayun dan terlempar ke dalam sungai. Ia pegang ujung sabuk sambil membungkuk dan biarkan guci itu tenggelam sampaai terisi penuh air, kemudian sambil keluarkan serruan keras yang mengagetkan semua orang, ia sendal sabuknya. Ajaib! Guci besar yang berat dan yang kini terisi air sungai sampai penuh itu terlempar dengan cepat ke atas dan dengan gerakan kedua guci itu meluncur dari atas ke bawah dengan mulut di bawah! Sekali lagi Ong Wangwe gerakkan tangannya yang memegang ujung sabuk dan guci itu kini meluncur ke arah kepala saykong itu! Saykong itu berseru keras karena tahu akan bahaya yang mengancamnya, lalu dengan pasang kuda-kuda ia ulurkan kedua lengan menyambut datangnya guci itu. Tapi karena guci telah terjungkir dengan mulut di bawah, walaupun saykong itu telah dapat menangkap dengan baik, tak kurang isi guci tertuang ke bawah dan menyiram kepalanya yang licin gundul, hingga sebentar saja seluruh tubuhnya basah kuyub!

Semua orang yang mel ihat peristiwa ini selain merasa heran tercengang hingga untuk sesaat tak dapat mengeluarkan suara hanya memandang dengan mata terbelalak, juga merasa girang sekali hingga sesaat kemudian gemuruhlah tepuk sorak dan tertawa riuh rendah sebagai pernyataan rasa kagum terhadap Ong Wangwe dan ejekan puas kepada saykong itu.

Sementara itu Ong Wangwe telah tarik kembali sabuknya yang tadi melibat guci dan ikatan itu di pinggangnya, kemudian dengan suara keras dan pandang mata tajam ia berkata kepada saykong itu:

“Sudah puaskah kau sekarang? Kalau belum puas, aku dapat tenggelamkan kau di sungai ini dan kau takkan timbul kembali!”

Saykong itu dengan napas terengah dan wajah merah turunkan gucinya dan angkat ke dua tangan memberi hormat sambil membongkok di depan Ong Wangwe. “Tak tersangka di tem pat ini terdapat seorang gagah seperti congsu Pinto telah merasakan pelajaran yang kauberikan, terima kasih, terima kasih. Bolehkah pinto ketahui nama dan tempat tinggal congsu agar di hari kemudian pinto tak lupa lagi dan dapat membalas budi ini?”

Ong Wangwe tertawa menyindir. “Alangkah banyaknya pertapa-pertapa palsu seperti kau di dunia ini. Mana kau dapat mengenal budi? Yang kau maksudkan budi itu tentu dendam ” Ong Wangwe menghela

napas lalu melanjutkan, “tapi biarlah, aku takkan mundur setapakpun. Aku she Ong bernama Kang Ek. Rumahku di kota ini.”

Mendengar nama ini tiba-tiba mata saykong itu berkitalt dan ia memandang Ong Kang Ek dari kepala sampai ke kaki lalu ia menggerutu seorang diri: “Hm......baik sekali.....kebetulan sekali....biarlah, lain kali kubalas budi. “Kemudian ia balikkan tubuh dan seret gucinya lalu melangkah cepat dengan tindakan lebar. Ong Kang Ek bagaikan tak pernah terjadi sesuatu lalu pulang.

Semenjak saat itu, penduduk Kam Leng merasa bangga mempunyai seorang warga kota seperti Ong Wan- gwe. Mereka sangat kagum dan menghormat. Tapi ternyata bahwa Ong Kang Ek seakan-akan menjauhkan diri dari pergaulan umum hingga orang-orang di sekitarnya merasa segan untuk mendekatinya. Mereka hanya menduga-duga saja dan keadaan Ong Kang Wk dan gadisnya merupakan rahasia yang tak mudah mereka selami.

Berbeda dengan ayahnya yang jarang keluar dari rumah, gadis she Ong yang cantik jelita dan bernama Giok Cu itu sering keluar rumah, berbelanja atau melihat-lihat. Hal ini pun membuat penduduk Kam Leng merasa heran karena biasanya, gadis hartawan jarang sekali mau keluar rumah, kecuali di dalam kereta atau joli. Giok Cu selalu keluar tanpa pengiring. Pakaiannya indah hingga membuat wajahnya yang telah cantik itu menjadi makin menarik. Rambutnya yang hitam halus dan gemuk itu digelung ke atas hingga nampak leher yang berkulit putih dan halus. Wajahnya kemerah-merahan dengan sepasang mata lebar yang bening dan tajam, hidungnya kecil manis, dan bibirnya segar merah berbentuk indah. Potongan tubuhnya ramping dan berisi. Tidaklah mengherankan bahwa tiap laki-laki, baiku ia masih muda maupun sudah tua, sukar melepaskan pandangan matanya dari Giok Cu bila gadis itu lewat dengan tindakan kaki yang wajar menarik. Tapi tak seorangpun di antara mereka berani main gila atau coba-coba menganggunya karena segan dan takut kepada Ong Wan-gwe yang mereka ketahui kelihayannya. Bahkan beberapa orang ahli silat yang berada di kota itu, dengan yakin menyatakan bahwa gadis itu bukanlah wanita sembarangan, karena dalam gerak-geriknya yang lemah-lemah dan halus itu tersembunyi tenaga hebat seorang ahli lweekeh. Tentu saja banyak yang tidak percaya mendengar pernyataan ini, karena selain mereka ini tidak dapat membedakan ahli atau bukan, juga mereka merasa tak mungkin bahwa seorang gadis secantik dan selembut itu kulitnya dapat menjadi seorang ahli silat.

Pada senja hari itu, di dalam kebun bunganya yang penuh dengan bunga mekar indah mengharum, Giok Cu duduk di atas sebuah bangku seorang diri sambil melamun. Ia merasa seakan berada dalam dunia lain dan hidup seorang diri, hanya dengan kembang-kembang, kupu-kupu dan burung-burung. Duduk bertopang dagu di tengah-tengah lautan bunga yang beraneka warna itu, Giok Cu nampak seakan-akan seorang bidadari yang cantik jelita. Tapi sayang, gadis yang baru berusia tujuh belasan tahun itu tampak berduka. Kulit jidatnya berkerut dan sepasang matanya memandang jauh tanpa melihat sesuatu. Ia betul- betul tenggelam dalam lamunannya.

Ia tidak merasa bahwa ia telah lama sekali berada di kebun itu, dan ia tidak tahu kupu-kupu telah pergi meninggalkan kembang walaupun beberapa kali kembali lagi sebelum pergi seakan-akan tidak rela atau tidak tega meninggalkan kembang yang penuh madu manis itu, tidak tahu pula bahwa burung-burung yang tadi berkicau riang telah kembali ke sarang masing-masing, tinggi di dahan paling atas dari pohon cemara, untuk melewati malam gelap dan menakutkan.

Apakah yang disusahkan oleh anak gadis itu? Sebenarnya Giok Cu tidak menyedihkan suatu yang tertentu. Ia hanya merasa kesunyian, satu perasaan yang sering timbul dan mengganggu hatinya semenjak ia ditinggal mati ibunya beberapa tahun yang lalu. Ayahnya, walaupun sangat sayang kepadanya, namun terlampau kaku dan canggung dan tak dapat bergaul dan tak dapat menggembirakannya. Lebih-lebih karena ia tahu bahwa ayahnya mempunyai ganjelan hati dan mempunyai rahasia yang agaknya membuaat ayahnya selalu bermuram durja dan kadang-kadang bersikap galak dan mudah marah.

Pada waktu itu udara telah gelap tapi Giok Cu belum juga beranjak dari tempat duduknya. Tapi tiba-tiba gadis yang duduk diam bagaikan patung itu seakan-akan kemasukan tenaga ajaib dan dengan sangat cepatnya gadis itu loncat berdiri dan tubuhnya terbalik dengan pasangan kuda-kuda yang kuat sekali! Ketika sedang melamun tadi, telinganya yang telah terlatih baik dapat menangkap gerakan orang asing yang meloncati dinding kebun. Benar saja, ketika ia berbalik, ta mpak olehnya dua bayangan hitam yang gesit sekali gerakannya bergerak di dalam kebunnya yang luas.

Giok Cu cepat sambar sebilah pedang yang ia taruh di atas tanah karena tadinya ia bawa untuk dipakai berlatih tapi urung karena terganggu oleh lamunannya. Kemudian sekali loncat tubuhnya melayang ke arah dua bayangan yang hendak menuju ke rumahnya.

“Orang-orang kurang ajar dari mana berani masuk kebun orang tanpa permisi!” tegurnya dengan suara nyaring.

Dua orang itu berhenti dan memandang dengan heran dan kagum. Mereka merasa seakan-akan tiba-tiba ada puteri kahyangan turun dari angkasa. Ternyata mereka itu adalah seorang saykong dan seorang hwesio tua. Kedua-duanya memandang gadis itu dengan pandangan cabul hingga Giok Cu menjadi marah sekali dan membentak:

“Kalian ini pendeta-pendeta dari mana dan apa kehendak kalian?” Ia masih menaruh hormat melihat bahwa yang datang adalah dua orang pertapa tua. Ia tidak tahu sama sekali bahwa saykong yang berada di depannya itu pada tiga hari yang lalu telah berkenalan dengan kelihayan ayahnya karena ayahnya tak pernah ceritakan hal itu padanya.

Saykong itu baru sadar dari kesimanya dan sambil tertawa menyeringai ia bertanya “Nona ini siapakah? Pernah apa dengan Ong Kang Ek?

“Dia adalah ayahku. Apakah suhu hendak berjumpa dengan ayah?”

“Ah, tak nyana Ong Wan-gwe mempunyai seorang gadis semanis ini.” kata hwesio tua yang memegang kebutan. Tentu saja Giok Cu menjadi marah dan menaruh curiga.

“Katakanlah, apakah kalian hendak berjumpa dengan ayah? Kalau demikian halnya, silahkan masuk dari pintu depan!‟ katanya mengurangi hormatnya.

“Ha, ha, haa! Eh, Bong toyu, daripada melayani segala orang she Ong tak berguna, bukankah lebih baik main-main dengan bidadari ini?” Hwesio itu bertanya kepada kawannya.

Saykong itu tertawa. Usulmu baik juga, Hok losuhu, dengan demikian kitapun sudah sudah dapat membalas sakit hatiku!”

Kemudian saykong itu berkata kepada Giok Cu yang sudah merah wajahnya dan berapi-api sinar matanya. “Nona manis kau ikutlah kami!” “Bangsat tua bangka. Kau cari mampus!” Tanpa banyak cakap lagi dan dengan marah yang meluap-luap, Giok Cu gerakkan tangan kanannya yang memegang pedang dengan tusukan maut ke arah tenggorokkan saykong itu dan tangan kirinya dengan cepat sekali telah merogoh saku dan sekali terayun maka sebuah pelor kunigan melayang ke arah dada si hwesio!

Kedua pertapa cabul itu terkejut sekali. Tak mereka sangka bahwa gadis muda itu dapat bergerak sedemikian cepatnya. Namun keduanya dengan mudah dapat kelit serangan Giok Cu dan saykong itu sambil tertawa berkata kepada kawannya: “Hok suhu, gadis ini lihai. Mari kita keluar, lihat ia berani kejar atau tidak!” Hwesio tua itu maklum akan maksud kawannya maka sambil tertawa ia meloncat ke arah tembok kebun diikuti oleh kawannya yang sambil menengok berkata kepada Giok Cu:

“EH, nona manis, biar lain kali saja kita main-main!”

Tentu saja Giok Cu tidak sudi biarkan kedua pertapa cabul itu lari begitu saja. Sambil memaki: “Bangsat- bangsat tua jangan lari!” ia enjot tubuhnya dan mengejar ceat.

Ternyata ilmu lari cepat kedua pertapa itu tinggi juga, tapi mereka sengaja menanti Giok Cu karena memang maksud mereka memancing gadis itu meninggalkan kebunnya. Betapapun juga, mereka masih sangsi dan gentar menghadapi Ong Kang Ek. Gadis itu masih terlalu muda dan belum cukup pengalaman untuk dapat mengetahui muslihat kedua lawannya. Pula seandainya ia tahu, tetap ia akan mengejar mereka karena hatinya panas karena marah mendengar ucapan-ucapan yang menghinanya itu. Ia ambil keputusan untuk mengejar dan membunuh mereka.

Ketika di luar kota di mana tak terdapat rumah orang dan keadaan sunyi sekali, dua pertapa itu berhenti sambil tertawa menjemukan. Cepat sekali Giok Cu sudah sampai pula di situ dan ia telah siap menerjang. Tapi saykong itu angkat tangannya dan berkata:

“Tahan pedangmu dulu, nona. Barangkali kau belum kenal siapa kami maka kau berani kurang ajar. Dengar baik-baik aku adalah Bong Hay Tojin dan Iosuhu ini adalah Hok Hok Hwesio dari Kwa Thian Si. Hayo kau lekas memberi hormat dan ikut kami pergi dengan patuh, tentu kau takkan menyesal!”

Alis mata Giok Cu berdiri karena marahnya. “Pendeta-pendeta bangsat aku Ong Giok Cu tidak takut segala tua bangka, tak tahu diri macam kalian!” sebagai penutup kata-katanya ia putar pedangnya mengirim serangan-serangan maut. Hok Hok Hwesio gerakkan kebutnya, tapi Bong Hay Tojin berkata:

”Hok suhu, biarkan pinto tangkap dia!” Kemudian saykong ini cabut keluar pedangnya dan menangkis serangan Giok Cu. Biarpun Giok Cu masih sangat muda dan belum banyak pengalaman dalam pertempuran, namun ia telah mewarisi ilmu pedang tunuggal dari ayahnya, juga semenjak kecil ia telah menerima latihan lweekang hingga tidak saja ia dapat melayani Bong Hay dengan baik, bahkan sebentar saja saykong itu tak berani main-main pula karena tahu bahwa ilmu pedang gadis manis itu tidak berada di sebelah bawah kepandaiannya sendiri! Bahkan beberapa kali ujung pedang Giok Cu hampir saja melukainya.

Melihat betapa kawannya demikian tak punya guna hingga menghadapi seorang gadis muda saja sampai terdesak, Hok Hok Hwesio gerakkan kebutannya dan berkata: “Bong Toyu, mundurlah, biarkan pincong menangkap gadis liar ini!”

Tapi sebelum dapat bergerak, tiba-tiba tampak bayangan orang berkelebat dan tahu-tahu Ong Kang Ek telah berdiri di hadapan Hok Hok Hwesio sambil tersenyum sindir dan kedua matanya berkilat, Hok Hok Hwesio tidak tahu bahwa kalau sudah tersenyum sindir macam itu Ong Kang Ek bagaikan harimau berdarah, maka biarpun ia merasa terkejut melihat kegesitan Ong Kang Ek, hwesio itu masih menyombong dan bertanya dengan suara jumawa:

“Siapakah yang datang ini? Kaukah yang disebut Ong Kang Ek?!!

“Jangan banyak cerewet. Mari kuantar jiwamu yang kotor ke neraka!” Ong Kang Ek segera lepaskan sabuk suteranya dan dengan tangan kiri ia gerak-gerakkan sabuk itu yang berbunyi berciutan, lalu sambil berseru keras ia maju menyerang! Hok Hok Hwesio adalah seorang ahli pedang Butong dan ia selalu usulkan kepandaian silatnya sebagai kepandaian yang jarang ada tandingan. Tapi kini melihat ujung sabuk sutera itu bergerak bagaikan ular menyerang ke arah uluhatinya ia sangat terkejut. Sambil loncat mundur dan gunakan kebutnya menangkis, ia cabut pedang dan balas menyerang. Tapi Ong Kang Ek yang pegang pedang di tangan kanan dan sabuk sutera di tangan kiri merupakan lawan yang luar biasa. Gerakan pedangnya bagaikan kilat menyambar, ditambah pula dengan bantuan sabuk suteranya yang lihai, maka sebentar saja Hok Hok Hwesio berteriak kaget kebutan di tangan kirinya kena terbelit oleh sabuk sutera itu! Ia kerahkan tenaga untuk melepaskan kebutan dari ujung sabuk tapi sia-sia saja karena sabuk itu seakan menjadi satu dengan kebutan. Sekali lagi Hok Hok Hwesio kerahkan tenaga dalamnya. Karena ia terlalu curahkan perhatian dan tenaga ke tangan kiri, maka hal ini hampir saja membuat ia binasa karena tiba-tiba Ong Kang Ek kendorkan sabuknya dan pedang di tangan kanannya meluncur cepat ke dada lawan! Hwesio itu berseru kaget dan berkelit miringkan tubuh, tapi tak urung ujung pedang menyambar bajunya dan “breeett!” baju luarnya terobek lebar! Hok Hok Hwesio terpaksa lepaskan kebutan dan loncat mundur berjumpalitan karena takut kalau-kalau serangan kedua menyusul sedangkan keadaannya sedemikian sulit.

Tapi Ong Kang Ek tidak mengejar, hanya memandangnya dengan tertawa bergelak. Dengan kaki kiri ia tendang kebutan lawannya hingga terpental jauh, lalu berkata: “Hwesio kotor! Serangan pedangku yang kedua kalinya akan merobek kulitmu, bukan bajumu. Bersiaplah untuk mampus!” Dan ia maju menyerang kembali dengan sengit.

Sementara itu, Bong Hay Tojin merasa gentar dan bingung sekali. Keadaannya sendiri pun cukup payah karena menghadapi ilmu pedang gadis itu, ia hanya dapat bertahan dan menangkis saja, kini ditambah lagi dengan keadaan kawannya yang tadinya amat diandalkan ternyata tak mampu berbuat apa-apa di depan Ong Kang Ek! Untung baginya bahwa Ong Kang Ek tidak memperhatikannya, karena sekilas saja bahwa orang tua itu maklum bahwa keadaan gadisnya tak perlu dikhawatirkan, dan bahwa Giok Cu pasti akan dapat merobohkan saykong jahat itu.

Tapi siapa sangka, Bong Hay Tojin tak percuma menjadi seorang saykong palsu yang kejahatan dan kelicinannya ditakuti orang dan sudah tersohor di kalangan kang-ouw. Melihat keadaan yang berbahaya dan tidak menguntungkan itu, tiba-tiba ia rogoh sakunya dan keluarkan bungkusan kertas. Dengan gunakan tenaga tangannya meremas kertas itu hingga pecah dan isinya yang berbubuk putih keluar. Kemudian sambil menangkis pedang Giok Cu yang menyambar leher, ia gerakkan tangan yang mengepal bubuk itu ke arah Giok Cu.

Gadis itu mengira bahwa lawan gunakan senjata rahasia, maka cepat-cepat ia membungkuk. Benar saja, bubuk yang merupakan asap putih itu melewati atas kepalanya, tapi tiba-tiba gadis itu mencium bau yang ganjil, manis dan harum tapi tajam menyengat hidung. Belum sempat ia pulihkan semangatnya yang seakan dilumpuhkan oleh bau itu. Bong Hay Tojin telah gaet kakinya hingga ia roboh terguling tak sadarkan diri! Bong Hay Tojin melirik ke arah kawannya yang didesak hebat oleh Ong Kong Ek. Tojin pengecut ini bukan main takutnya, dengan cepat ia pondong tubuh Giok Cu dan lari secepat mungkin tinggalkan tempat itu.

Ong Kang Ek yang sedak desak lawannya ketika mendengar pertempuran di sebelahnya berhenti dan mendengar suara kaki berlari, segera mengerling dan alangkah terkejutnya melihat betapa saykong jahat berhasil melarikan anak gadisnya! Kemarahannya memuncak. Pada saat itu Hok Hok Hwesio tengah menyerang dengan tipu Han-ya-pok-cui atau gerak menyambar air, pedangnya menyambar dari kanan dan kebutannya dari kiri, kedua senjata itu merupakan sayap yang menghantam ke arah iganya. Serangan ini adalah serangan maut, tapi biarpun sedang marah. Ong Kang Ek masih cukup gesit dan waspada. Ia putar pedangnya sedemikian rupa hingga sekaligus kedua senjata lawan terpukul, kemudian sebelum Hok Hok Hwesio tahu apa yang akan terjadi tiba-tiba sabuk sutera yang lemas halus itu telah melilit pinggangnya! Ong Kang Ek berseru keras dan tahu-tahu dengan sekali sentak saja tubuh Hok Hok Hwesio telah terlempar ke atas. Bagaikan bernyawa sabuk itu melejit dan membawa tubuh hwesio itu terkatung-katung kemudian terdengar seruan keras sekali dan tahu-tahu tubuh hwesio itu terlempar keraas ke arah sebuah batu besar di pinggir jalan. Hwesio bernaisb buruk itu tak sempat berteriak, kepalanya terbentur batu dan pecah seketika itu juga.

Ong Kang ek tak sempat melihat apakah lawannya telah mati ataukah masih hidup. Ia terus saja gerakkan kakinya loncat mengejar ke arah larinya Bong Hay Tojin yang membawa Giok Cu. Tapi karena malam telah tiba dan keadaan gelap, ia menjadi bingung dan ragu-ragu karena sukar baginya untuk memilih jalan yang tepat mengikuti jejak musuh. Akhirnya, dengan hati berdebar cemas ia lari mengikuti jalan yang menuju ke kiri. Ia percepat larinya hingga yang tampak hanya berkelebatnya bayangan saja.

Bong Hay Tojin dengan hati berdebar percepat larinya dengan tubuh Giok Cu yang lemah lunglai di pundaknya. Ia merasa takut dan juga girang. Takut kalau-kalau sampai dapat dkejar oleh Ong Kang Ek. Girang karena biarpun ia tidak berhasil membalas dendamnya kepada orang she Ong itu, namun anak gadis musuhnya telah dapat ia tawan!

Bong Hay Tojin tidak tahu sama sekali bahwa di sebelahnya ada bayangan yang berkelebat. Bayangan ini bagaikan bergeraknya angin saja dan sama sekali tak mengeluarkan suara hingga Bong Hay Tojin tidak tahu sama sekali. Tiba-tiba bayangan itu tertawa perlahan di sebelah saykon itu hingga Bong Hay sangat terkejut lalu menengok. Pada saat itu pundak Bong Hay Tojin terasa demikian sakitnya hingga ia terpaksa lepaskan tubuh Giok Cu yang menggelinding dan rebah di atas tanah. Masih saja Bong hay merasa pundaknya linu dan sakit sekali hingga iia tak kuasa gerakkan sebelah tangannya. Ia takut sekali dan menyangka bahwa ini tentu perbuatan Ong Kang Ek, maka tanpa banyak pikir lagi ia segera percepat larinya sambil menahan sakit!

Sementara itu Giok Cu yang telah agak siuman kembali, merasa betapa ia dilepaskan oleh saykong jahat itu. Ia bangun, duduk dan memandang ke sekeliling. Tapi keadaan gelap dan yang tampak hanya bayangan pohon-pohon yang hitam dan bergoyang-goyang tertiup angin malam. Ia tidak tahu mengapa Bong Hay Tojin melepaskannya, tapi betapapun juga ia merasa sangat bersyukur. Kemudian ia bangun berdiri dan berjalan. Tiba-tiba ia kaget karena tidak tahu harus pergi ke mana. Ia tidak tahu jalan sama sekali dan tidak tahu ia berada di mana dan ke mana ia harus pergi untuk pulang ke rumahnya.

Tengah ia berdiri bimbang, tiba-tiba di depan terdengar suara orang berbicara. Giok Cu bersiap sedia menghadapi segala kemungkinan karena mungkin juga saykong jahat itu kembali membawa kawan. Tapi ternyata yang datang adalah dua orang yang menunggang kuda dengan perlahan. Seorang di antara mereka membawa sebuah obor kecil. Melihat Giok Cu berdiri di situ keduanya lalu loncat turun menghampiri.

Giok Cu melihat seorang tua dan seorang pemuda, kedua-duanya berpakaian segai golonga sastrawan. Yang tua ketika melihat bahwa orang yang berdiri di pinggir jalan adalah seorang wanita muda segera menghampiri dan bertanya:

“Eh, nona, kemana kau hendak pergi? Mengapa malam-malam berada seorang diri di sini?” tanyanya. “Aku....aku sesat dan tak taju jalan jawab Giok Cu bingung dan malu-malu.

“Di manakah rumahmu, nona?” “Di Kam Leng ”

“Ohh.....kebetulan sekali. Kamipun hendak pergi ke Kam Leng. Mari, mari....kita jalan sama-sama. Kau salah jalan, seharusnya ke sana. Dapatkah kau berkuda?”

Giok Cu mengangguk, tapi cepat menjawab: “Ah, biarlah, jangan merepotkan tuan, saya dapat berjalan sendiri.”

Orang tua itu pelototkan matanya. Berjalan sendiri? Malam-malam begini? Ah, siocia, itu kurang pantas. Biar kami antar, marilah. Kau boleh naiki kudaku, biar aku berdua dengan Kam Ciu!!

Melihat kebaikan orang, Giok Cu merasa tak enak menolak terus. Ia ucapkan terima kasih lalu loncat ke atas kuda dengan gerakan yang ringan dan gesit sekali. Orang tua itu memandang kagum dan memuji: “Kau pandai sekali, siocia.” Dan ia sendiri dengan hati-hati naik ke atas kuda anak muda itu dan duduk di belakangnya. Demikianlah, dengan perlahan mereka majukan kuda dan berjalan menuju ke kota Kam Leng yang sebenarnya tidak sangat jauh.

Sementara itu, setelah lari jauh, barulah Ong Kang Ek merasa bahwa ia telah salah mengambil jalan. Ia segera lari kembali dan mengejar ke jurusan lain. Ia merasa bingung dan khawatir sekali akan nasib puterinya. Berkali-kali ia kertak giginya dan menggerutu: “Kalau aku dapat susul saykong itu, akan kuhancur leburkan kepalanya! Akan kubeset kulitnya, kucabut keluar jantungnya. Dan ia berlari makin cepat.

Tiba-tiba ia melihat sinar api kecil dari depan, ia percepat larinya tak lama kemudian melihat dua ekor kuda dengan 3 orang penumpangnya. Ia kenali anak yang duduk di kuda pertama, sedangkan kuda kedua ditumpaki oleh dua orang yang berpakaian sastrawan. Ia merasa heran sekali dan segera ia pegang kendali kuda Giok Cu dan bertanya:

“Giok Cu kau tidak apa-apa? Kemana larinya dia ?”

Giok Cu tersenyum kepada ayahnya dan simpangkan pertanyaan ayahnya dengan menunjuk kepada kedua sastrawan yang masih duduk di atas kuda itu. “Ayah, aku telah sesat jalan dan bingung tak tahu jalan pulang. Baiknya aku bertemu dengan kedua sianseng ini yang telah begitu baik hati untuk memberi pinjam kuda mereka dan antar aku pulang.”

Ong Kang Ek memandang kedua orang itu lalu menjura:

“Jiwi sianseng, sungguh siaute merasa berterima kasih sekali atas budi jiwi.”

Mereka berdua membalas hormat dari atas kuda. “Aah, hal itu biasa saja, tuan. Bukankah selamanya kaum pria harus menolong kaum wanita?” Sastrawan tua itu menjawab sambil tertawa.

“Jiwi hendak ke manakah?” tanya Ong Kang Ek.

“Hendak ke kota Kam Leng, tapi terpaksa bermalam di Kam Leng.”

“Kalau begitu siaute persilahkan jiwi mampir dan bermalam saja di rumahku untuk sekedar balas budi.”

Tiba-tiba suara sastrawan tua itu terdengar sungguh-sungguh: “Tuan, kalau kau masih bicara soal hutang budi dan balas budi, lebih baik kami terus saja.”

Ong Kang Ek memandang sastrawan itu dengan heran, tapi ia lalu tersenyum karena maklum bahwa ia berhadapan dengan seorang terpelajar yang jujur. “Kalau begitu biarlah sekedar jembatan perkenalan.”katanya.

Wajah sastrawan itu bersinar di bawah cahaya obor yang masih dipegang oleh sastrawan yang muda. “Nah, kalau begitu, bolehlah.”

Mereka lalu lanjutkan perjalanan, menuju ke rumah Ong Kang Ek. Kedua tamu itu merasa terkejuut dan malu-malu ketika melihat bahwa rumah yang mereka datangi ternyata adalah sebuah gedung besar dan mewah. Mereka mendapat kamar istimewa dan ketika mereka dipersilahkan makan malam, hidangan yang dikeluarkan mewah dan lezat.

Pada saat mereka makan sama-sama, gadis itu makan bersama pula. Tapi agaknya hal yang tidak seperti lazimnya ini tak mengherankan kedua tamu itu yang terus saja sikat habis semua hidangan. Memang Ong Kang Ek tidak suka memakai banyak peraturan dan Giok Cu dilepas sesukanya, berbeda dengan gadis- gadis pingitan lain.

Mereka lalu berkenalan. Ternyata sastrawan tua itu adalah seorang sastrawan pengembara bernama Gan Im Kiat dan sastrawan muda yang baru berusia kurang lebih dua puluh tahun itu adalah puteranya yang bernama Gan Kam Ciu. Menurut pengakuan Gan Im Kiat, ia dahulu adalah seorang pemangku jabatan negeri, tapi karena tidak suka melihat kawan-kawan sejawatnya, baik yang lebih tinggi atau lebih rendah kedudukannya, hampir semua menjalankan korupsi dan menindas si kecil asal mendapat sogokan ia lepaskan kedudukannya dan pergi merantau menghabiskan uangnya yang dapat ia kumpulkan selama menjadi pegawai negeri. Puteranya, Gan Kam Ciu adalah anak tunggal. Anak muda itu agaknya pemalu dan tidak banyak cakap. Wajahnya sederhana dan biasa saja, tidak sangat cakap, juga tidak buruk. Kulitnya agak kehitam-hitaman. Tapi sepasang matanya lebar dan tajam, terutama sinar matanya memandang lepas ke depan, menentang apa saja yang tampak olehnya. Dengan beranimatanya dapat menentang pandangan mata Ong Kang Ek hingga orang tua inipun merasakan tajamnya sinar mata Kam Ciu, tapi tiap kali pandang matanya bertemu dengan Giok Cu, entah mengapa, ia segera tundukkan muka dan tak berani memandang!

Ternyata, biarpun hanya seorang kutu buku, Gan Im Kiat luas sekali pengetahuannya dan banyak pengalamannya. Ia dapat bercerita tentang orang-orang gagah, patriot-patriot pembela negara, dapat mengutuk para dorna yang mengacau pemerintahan dan yang menindas rakyat. Dari percakapan ini, Ong Kang Ek dapat mengetahui dengan siapa berhadapan, yakni, dengan seorang patriot tulen. Diam-diam ia merasa malu kalau ia mengenangkan keadaannya sendiri. Ia merasa seakan-akan disindir oleh segala kata-kata bersemangat yang yang diucapkan oleh tamunya, seorang sasterawan yang lemah. Sedangkan ia sendiri yang terkenal mempunyai kegagahan, ternyata tidak ambil perduli sedikit juga tentang nasib rakyat, karena hidupnya terlampau penuh oleh persoalan-persoalan pribadi!

Sampai jauh malam mereka mengobrol, walaupun Kam Ciu dan Giok Cu hanya menjadi pendengar- pendengar bisu saja.

Akhirnya pertemuan itu dibubarkan juga dengan kata-kata terakhir dari Gan Im Kiat yang berkata sambil tertawa riang: “Ah, Saudara Ong, sungguh hatiku senang sekali telah dapat berkenalan dengan seorang seperti kau. Bukan karena keindahan rumahmu, bukan karena kelezatan hidanganmu, tapi benar-benar hatiku senang. Sebagai tuan rumah, kau baik dan ramah, demikianpun puterimu, cantik jelita dan baik budi!” Ucapan ini dikeluarkan demikian sewajarnya bagaikan seorang kenalan lama atau seorang yang masih ada hubungan keluarga hingga Giok Cu merasa senang berbareng malu hingga ia tundukkan muka dengan wajah merah.

Ong Kang Ek pun merasa suka akan kejujuran orang, karena baru juga berkenalan sudah menyebut dengan aku dan kau saja bagaikan kenalan lama, berbeda dengan kebanyakan orang jika berhadapan dengan seorang kaya lalu tiba-tiba saja berlaku sangat hormat, menyebut twaya dan bersikap segai seekor anjing penjilat! Maka iapun menjawab dengan tertawa:

“Gan twako, kau baik sekali. Kuharap saja kau tidak pergi besok, tinggallah di sini barang sepekan agar kita puas mengobrol.”

Gan Im Kiat tidak menjawab; hanya tertawa berkakakan sambil memandang kepada puteranya. “Coba katakan, adakah orang kaya yang lebih baik dari pada dia ini?” Puteranya hanya tersenyum sedikit hingga dagunya yang berlekuk dan keras itu bergerak. Kemudian Ong Kang Ek sendiri antar kedua tamunya ke kamar mereka.

Demikianlah, sastrawan she Gan berdua anaknya itu tinggal di gedung Ong Kang Ek selama sepekan. Pada hari terakhir, Gan Im Kiat minta bicara empat mata dengan tuan rumah. Ketika mereka duduk berdua di dalam kamar menghadapi air teh, Gan Im Kiat langsung saja utarakan maksudnya.

“Begini, saudara Ong Kang Ek. Kita telah berkanalan cukup lama untuk mengetahui keadaan masing- masing walaupun banyak sekali keadaan dari fihakmu yang belum kuketahui jelas karena kau ternyata tidak kalah dengan aku dalam hal menyimpan rahasia. Tapi, baiklah kukatakan terus terang saja. Kau dan anak perempuanmu cukup menarik hatiku hingga di dalam kalbuku timbul perasaan mesra sekali. Sekarang timbul niat dalam hatiku untuk minta tangan nona Giok Cu untuk dijodohkan dengan Kam Ciu, bagaimanakah pendapatmu?”

Kalau ia diserang dengan tusukan pedang pusaka, mungkin ia takkan sedemikian terkejut dan kesima. Memang Ong Kang Ek cukup tahu kejujuran hati tamunya ini, tapi sama sekali tak ia sangka di dunia ini ada orang yang begitu polos hatinya, hingga perkara perjodohan dan lamaran dibicarakan dengan demikian sederhananya seakan-akan orang bicarakan urusan biasa saja. Seumur hidupnya belum pernah ia melihat atau menemui seorang yang begini aneh.

Biarpun hatinya tergoncang dan untuk sesaat ia menjadi bingung, tak mengerti harus bersikap bagaimana tapi ia tidak bisa menjadi marah menghadapi sikap orang yang benar-benar terbuka ini. Setelah tenangkan pikiran, ia menjawab: “Ah, Gan Twako sungguh tak kunyana bahwa kau demikian taruh perhatian kepada keadaan kami. Banyak-banyak terima kasih atas kasih sayangmu ini, Gan twako. Tapi ketahuilah bahwa urusan perjodohan bagi puteriku tidaklah sedemikian mudah. Pertama, semenjak dulu aku telah ambil keputusan tetap bahwa calon suami Giok Cu haruslah seorang yang mahir akan bun dan bu, yaitu selain terpelajar, juga seorang muda yang gagah dan yang dalam hal kedua kepandaian itu tidak kalah dengan Giok Cu sendiri. Kedua soal itupun harus ada persetujuan dari Giok Cu. Dia adalah anakku tunggal, hingga tentang perjodohannya aku tidak mau berlaku sembrono, Gan Twako.

“Gan twako, jangan kau kecewa. Bukan sekali-kali aku hendak nyatakan bahwa Gan Kam Ciu hianati kurang baik. Ia cukup terpelajar dan terus terang saja anakku kalah jauh dalam hal ilmu surat darinya, tapi dalam hal ilmu silat...”

Gan Im Kiat tiba-tiba jebikan bibir. “Hm kau orang kang-ouw memang selalu begitu. Begitu tinggikah kau hargai ilmu silat? Apakah bukan sebaliknya bahwa ilmu silat hanyalah mendatangkan cekcok dan bunuh membunuh belaka.

“Hal ini harus dilihat orangnya dulu, Gan twako.”jawab Ong Kang Ek membela golongannya, walaupun di dasar hatinya ia terpaksa membenarkan pernyataan tamunya.

“Jadi pendek kata kau tolak lamaranku, saudara Ong.

Ong Kang Ek menghela napas. Ia menjadi serba salah menghadapi seorang demikian polos dan minta segala hal diurus secara terang-terangan tanpa sungkan-sungkan lagi.

Ia mengangguk, “Demikianlah, Gwan twako. Aku tolak lamaranmu karena kuanggap tidak cocok juka Giok Cu dijodohkan dengan Kam Ciu.”

“Boleh aku tanyakan pendapat anakmu? Karena bukankah kau tadi katakan bahwa hal inipun tergantung dari pendapatnya sendiri?”

Kalau yang berkata demikian ini orang lain, mungkin Ong Kang Ek akan marah sekali tapi karena ia tahu bahwa kata-kata ini diucapkan terdorong oleh kejujuran orang, maka ia terpaksa menjawab: “Tentu saja boleh.” Kemudian ia berteriak memanggil Giok Cu dan berbareng pada saat itu juga Gan Im Kiat berkaok memanggil Kam Ciu yang sedang berkemas di dalam kamarnya, siap untuk melanjutkan perjalanan.

Kedua anak muda itu datang hampir berbareng, keduanya masuk dengan heran memandang ayah masing-masing.

Gan Im Kiat langsung saja berkata kepada Giok Cu. “Nona, barusan aku melamar kau untuk dijodohkan dengan anakku ini, tapi ayahmu menolak karena anakku seorang sastrawan lemah. Dan kau sendiri bagaimana, nona? Benarkah kau hendak mencari jodoh seorang dari kalangan persilatan?”

Tentu saja Giok Cu merasa setengah mati mendengar pertanyaan ini. Mukanya sebentar pucat, sebentar merah dan ia hanya dapat sebentar tunduk dan sebentar memandang kepada ayahnya dengan bingun dan heran, tak tahu harus menjawab bagaimana!

Ong Kang Ek kasihan melihat anaknya dengan malu dan bingung tapi sebelum ia menyela, Gan Im Kiat sudah berkata lagi:

“Ayah, hampir lupa aku bahwa kau sebagai seorang gadis tentu mudah bagimu. Kau jawab saja dengan geleng dan angguk. Kalau setuju mengangguk, kalau menolak menggeleng. Baik ini” Giok Cu sambil tunduk mengangguk!

“Nah, nah, bagus! Sekarang pertanyaan pertama: Betulkah bahwa kau ingin dijodohkan dengan seorang ahli silat dan surat yang kepandaiannya lebih tinggi darimu? Jawablah ya atau tidak!” Dengan wajah merah Giok Cu mengangguk.

“Hm...kalau pemuda itu hanya pandai ilmu surat dan tidak pandai ilmu silat, kau tidak suka? Jawablah, kalau suka mengangguk, kalau tidak menggeleng.” Dan Giok Cu menggeleng kepalanya!

“Sama benar dengan ayahnya! Kalau begitu, ini yang terakhir, perhatikan! Kau kulamar untuk menjadi jodoh Kam Ciu, suka tidak?”

Lama sekali Giok Cu hanya t unduk saja, tak menggeleng tak mengangguk hingga ayahnya berkata: “Giok Cu! Jawablah pertanyaan Gan twako agar ia merasa puas. Aku tahu kau sungkan menjawab, tapi kalau kau setuju jawablah dengan menggelengkan kepala. Gan twako orangnya jujur, dia tidak akan merasa menyesal!”

Kali ini Giok Cu menggeleng kepala. Ia be rdiri dan lari pergi ke kamarnya! Gan Im Kiat menarik napas panjang, ya dasar kau yang sial Kam Ciu!”

Kini pemuda yang jarang bicara itu tersenyum memandang ayahnya: “Ayah, kaulah yang aneh. Tentang perjodohanku, semua orang ditanya, sedangkan aku sendiri orang yang bersangkutan sama sekali tak pernah kau tanya!” Ayahnya memandang anaknya heran. “Lho, Kam Ciu bukankah dalam segala hal pendapatmu sama dengan pendapatku? Coba katakan kalau kau berani, bukankah kau setuju sekali pada nona Giok Cu?”

Kam Ciu terpukul kalah dan tak berdaya. Pemuda itu kini tunduk dengan wajah kemerah-merahan. Ong Kang Ek hanya terbelalak heran saja melihat ayah anak yang ganjil dan berbeda dengan orang lain itu. Namun diam-diam ia merasa kagum dan suka melihat ketulusan dan kejujuran hati mereka, sedikitpun tidak dinodai kepalsuan dan kesopanan pura-pura yang hanya baik di luar tapi yang mungkin di dalamnya mengandung kekotoran yang menjijikkan!

Gan Im Kiat lalu berpamit kepada tuan rumah dan mereka berdua tinggalkan gedung. Ong Kan Ek diantar oleh tuan rumah sampai di depan pintu. Ketika hendak berpisah Ong Kan Ek berkata:

“Gan twako sungguh menyesal kita tak berjodoh untuk menjadi besan! Kuharap kau suka mengunjungi pesta yang hendak kuadakan bulan depan hari kedua.”

“Kau hendak adakan pesta apakah, saudara Ong?”

“Aku hendak merayakan ulang tahunku ke lima puluh dan sekalian mengadakan pemilihan jodoh anakku.” Gan Im Kiat mengangguk-angguk maklum. “Jadi kau hendak mengadakan sayembara adu silat?”

Ong Kang Ek tersenyum dan mengulang undangannya. Gan Im Kiat geleng-geleng kepalanya. “Aku tak dapat mengikuti jejakmu, saudara Ong. Entah mengapa tapi aku tetap tidak dapat merasa suka pada tukang pukul. Tapi misalnya aku tak dapat datang, tentu aku akan wakilkan kepada Kam Ciu. Kemudian ayah dan anak she Gan itu sekali lagi angkat tangan memberi selamat tinggal kepada tuan rumah mereka yang baik hati dan ramah.

Adapun Giok Cu semenjak dilamar oleh Gan Im Kiat secara demikian luar biasa dan terang-terangan hingga ia menjadi sangat bingung, jengah dan malu, tak pernah menemui lagi kedua tamunya. Bahkan ketika mereka tinggalkan rumahnya, iapun tidak pergi menjumpai mereka. Ia merasa sangat marah dan benci kepada Kam Ciu. Sungguh tak tahu diri, pikirnya! Orang lemah dan tidak mengerti silat sedikitpun macam dia itu mau melamarnya? Giok Cu kalau teringat akan hal ini lalu jebikan bibirnya. Kutubuku- kutubuku yang demikian lemah hingga tertiup angin besar saja mungkin tak kuat berdiri lempeng mau memperisteri dia? Ia harus akui bahwa sikap pemuda itu cukup sopan santun, lemah lembut dan tidak kurang ajar. Belum pernah pandang mata pemuda itu menatap dirinya seperti yang dilakukan oleh tiap laki- laki, tua dan muda, jika mereka ini bertemu dengannya. Wajah pemuda itu memang tidak sangat tampan, tapi cukup tampan, terutama sepasang matanya yang bersinar tajam. Sayang ia hanya seorang kutubuku demikian Giok Cu akhiri lamunannya dengan narik napas dalam-dalam. Tapi sebentar saja ia telah lupakan pemuda dan ayahnya yang ganjil itu.

Ong Kang Ek sebar undangan dan pemberitahuan melalui kawan-kawan dari kalangan persilatan. Biarpun undangannya hanya khusus untuk merayakan hari ulang tahunnya, tapi dengan berita lisan ia tambahkan tentang maksudnya hendak memilih mantu.

Bulan depan pada hari kedua, gedung Ong Kang Ek dihias indah. Bangku-bangku dan meja-meja diatur dalam taman karena Ong Wangwe hendak mengadakan pesta taman. Pada waktu itu musim bunga masih belum lewat hingga kebun bunga itu masih indah dan penuh dengan bunga mekar beraneka warna yang harum baunya. Di tengah-tengah taman empang ikan yang penuh bunga teratai didirikan sebuah panggung untuk main silat dan meja-meja diatur di sekeliling panggung itu.

Tamu-tamu mulai datang dari segala penjuru hampir semua terdiri dari golongan tokoh persilatan tapi sebagian besar dari mereka-mereka datang dari Utara karena nama Ong Kang Ek dengan julukannya Sian-kiam-bu tek atau Pedang dewa tanpa tandingan amat terkenal di bagian itu.

Ong Kang Ek sebetulnya dulu adalah seorang panglima perang pada kerajaan B eng-tiauw. Tapi ketika kerajaan itu dipukul jatuh ke dalam tangan bangsa Boan, ia lari ke dalam hutan dan menjadi kepala berandal terkenal di bukit Hek-houw-san. Berkali-kali tentara kaisar Boan mencoba untuk memukul hancur barisan berandal ini, tapi mereka tak berhasil, karena selain barusan itu gagah berani dan berada di bawah pimpinan seorang ahli peperangan, juga kedudukan bukit itu baik sekali untuk tempat pertahanan. Akhirnya tentara Boan menjadi bosan sendiri dan selama kaum berandal itu tidak menganggu pemerintah, mereka didiamkan saja.

Setelah memimpin barisan berandal untuk lima bulan lamanya dan menjagoi di daerah situ, Ong Kang Ek merasa bosan dan mengundurkan diri. Memang ia telah menjadi berandal dengan terpaksa, yaitu ketika ia dan keluarganya pergi mengungsi, telah dicegat dan diserang perampok yang dipimpin oleh seorang kepalanya bergelar Hek-houw-ong. Dalam pertempuran melawan Ong Kang Ek, kepala berandal ini tewas. Melihat kegagahan Sian-kiam-bu tek, para anggota berandal lalu mengangkatnya sebagai kepala. Ong Kang Ek terpaksa menerimanya karena ia pikir bahwa jalan satu-satunya untuk menyelamatkan diri dengan keluarganya dari kejaran bala tentara musuh ialah bersembunyi di situ. Namun, isterinya yang tidak biasa tinggal di tengah hutan, menjadi sa ngat menderita dan jatuh sakit. Karena jauh dari obat dan ahli, penyakit ini membawanya ke lubang kbur. Bukan main sedih hati Ong Kang Ek hingga ia makin tidak kerasan tinggal di situ.

Akhirnya ia angkat seorang yang paling gagah di antara mereka sebagai kepala yang menggantikan kedudukannya, sedangkan ia sendiri bersama gadisnya lalu tinggalkan tempat itu. Para berandal yang merasa hutang budi dan yang telah menerima banyak kebaikan dari Ong Kang Ek, segera mengumpulkan emas danperak, dan berikan itu sebagai hadiah kepadanya. Demikianlah maka Ong Kang Ek tiba di kota Kam Leng sebagai hartawan.

Ketika pesta dimulai, maka taman bunga itu telah penuh dengan para tamu. Taman itu dihias dengan kertas-kertas berwarna yang menambah indah keadaan. Meja-meja yang dipasang mengitari panggung dibagi tiga bagian: bagian terkecil adalah untuk para tamu wanita, karena di antara tamu terdapat pula beberapa belas pendekar-pendekar wanita dari utara seperti Soh Kwan Lian, Han Lian Hwa, Song Lian Eng dan lain-lain, juga terdapat beberapa orang pendeta wanita. Bagian kedua adalah untuk orang tua dan di sinilah ditempatkan kursi-kursi kehormatan untuk para locianpwe yang tersohor. Bagian ketiga yang terbesar adalah untuk golongan para muda. Hampir semua tokooh persilatan datang menghadiri pesta itu, karena mereka ini menaruh hormat kepada bekas panglima yang tidak mau menyerah kepada musuh dan yang terkenal gagah perkasa.

Setelah hidangan disuguhkan dan keadaan menjadi gembira karena pengaruh arak. Ong Kang Ek dengan suara merendah menyatakan bahwa untuk menggembirakan para tamu yang terhormat, ia hendak suruh puterinya bermain pedang di atas panggung dengan harapan hendaknya setelah anaknya bersilat, lain-lain tamu juga suka memberi sumbangan berupa pertunjukan silat untuk menggembirakan suasana. Tentu saja pernyataan ini disambut dengan tepuk tangan gembira, terutama dari para muda, karena mereka tahu akan maksud tuan rumah.

Tak lama kemudian keluarlah Giok Cu dari dalam, berpakaian warna hijau dengan angkin merah yang ujungnya melambai ditiup angin, di pinggangnya tergantung pedang pusaka keluarganya Kim-hong-kiam. Pakaiannya serba ringkas sederhana, mukanya yang jelita tak berbekas pupur atau yanci, nampak kesederhanaannya itu tak mengurangi kecantikannya, bahkan kejelitaannya nampak asli dan segar. Dengan tindakan ringan, gadis itu jalan menuju ke panggung, kemudian dengan gesit bagaikan burung walet ia loncat ke atas panggung, disambut tepuk tangan sopan tapi cukup meriah.

Melihat kecantikan gadis itu, dikalangan muda terbit hasrat untuk mencoba kepandaian Giok Cu, siapa tahu kalau-kalau mereka akan kejatuhan bintang dan cukup beruntung untuk dapat berhasil menundukkan gadis jelita itu, menundukkan kemahiran silat dan menundukkan hatinya pula! Sedikitnya ada dua puluh pe muda yang telah gatal tangan hendak mencoba kepandaian Giok Cu.

Sebelum Giok Cu mulai bersilat. Ong Kang Ek naik ke atas panggung dan sambil berdiri di sebelah puterinya, ia menjura ke empat penjuru.

“Cuwi sekalian yang terhormat, harap saja cuwi suka memberi maaf sebelumnya atas kelancangan anakku. Sebenarnya bukanlah maksud kami untuk menyombongkan kebiasaan yang tak berapa banyak, tapi ialah karena anakku yang manja ini telah berjanji kepadaku bahwa pada hari ulang tahunku ini dia hendak menyumbangkan tenaga meramaikan pesta dengan bersilat pedang dan mengambil kesempatan ini untuk minta tambahan pelajaran dari cuwi sekalian. Hanya saja memang adat anakku aneh, dia hanya melayani main pedang dengan mereka yang tidak saja pandai pegang senjata tajam, tapi juga yang pandai pegang dan mainkan pit dan pandai membaca!”

Mendengar uraian ini, kembali para muda bertepuk tangan, tapi di antara dua puluh orang anak muda yang gatal tangan tadi, kini hanya paling banyak sepuluh orang saja yang masih tetap hendak mencoba gadis itu karena mereka merasa cukup pengertian mereka dalam ilmu surat. Pada saat itu datanglah seorang tamu dari luar yang diantar oleh pelayan yang mewakili Ong Kang Ek menjaga di luar.

Ong Kang Ek yang sudah selesai bicara, lalu menjura lagi dan cepat-cepat turun dari panggung untuk sambut tamu-tamunya, seorang muda berpakaian sastrawan dan yang mendatangi dengan sikap lemah lembut dan sopan.

“Ah, Gan Hianti, kau akhirnya datang juga! Mana ayahmu?”

Gan Kam Chiu menjura sambil menjawab perlahan: “Menyesal sekali ayah tak dapat datang, hanya menyuruh saya menyampaikan pernyataan selamatnya dengan doa supaya lopeh mendapat berkah panjang umur.”

Ong Kang Ek balas menjura. “Terima kasih terima kasih Gan hianti silakan duduk. Setelah menghaturkan terima kasih Gan Kam Ciu ambil tempat duduk di bagian para tamu muda.

Pada saat itu tak seorangpun memperhatikan sastrawan itu karena semua mata ditujukan kepada Giok Cu yang masih berdiri di panggung dengan pedang di tangan. Kam Ciu juga tujukan pandangan matanya ke sana dan kagumlah ia melihat gadis manis yang pernah menolak lamarannya itu berdiri dengan gagah dan cantiknya di atas panggung. Maka mengertilah ia bahwa Giok Cu hendak memperhatikan ilmu pedangnya. Dengan gembira ia duduk dan memandang dengan penuh perhatian.

Setelah menjura ke sekeliling sekali lagi Giok Cu mulai bersilat. Pertama-tama ia gerak-gerakkan pedangnya dengan perlahan dengan gerakan yang indah dan lemas hingga ia tidak mirip seorang wanita gagah bermain pedang, tapi lebih pantas seorang penari tengah menarikan tari pedang yang indah gerak- geriknya dan sedap dipandang. Semua tamu kagum akan keindahan tubuh dan gerakannya, dan para tamu hendak mengukur tenaganya merasa lega karena menurut ilmu pedangnya dan tak sukar dilawan. Tapi mereka tidak tahu bahwa Giok Cu sedang mainkan ilmu pedang turunan dari keluarganya pada bagian yang lemas dan yang disebut ilmu pedang Bi-jin-kiamhwat, yaitu ilmu pedang yang sebenarnya hanya digunakan untuk berlatih kelemasan tubuh dan tenaga dalam sesuai dengan namanya yang berarti ilmu pedang wanita cantik. Hanya para locian-pwe yang duduk di golongan terhormat saja yang mengerti akan kelihaian ilmu ini dan mereka mengangguk-angguk karena dari permainan ini mereka telah dapat mengukur ketinggian lweekang dan ilmu pedang Giok Cu.

Setelah mainkan sebagian dari Bi-jian-kiam hwat, tiba-tiba Giok Cu berseru nyaring dan gerakan pedangnya berubah. Kini ia tidak lagi merupakan seorang penari yang lincah dan lemas, tapi seakan-akan seekor naga yang baru keluar dari sarangnya! Pedangnya berputar cepat dan sebentar saja pedang itu hanya merupakan gulungan sinar panjang yang bergerak ke sana kemari menutupi tubuh gadis itu hingga yang tampak hanya kakinya saja. Terkejutlah sebagian besar anak muda yang tadinya naksir dan yang memandang rendah Giok Cu. Diam-diam mereka menghapus keringat dingin yang keluar dijidat. Dan pada saat itu juga mereka yang ingin mengajukan diri hanya tinggal tiga orang lagi saja! Yang lain-lain telah mundur teratur karena maklum bahwa mereka bukanlah lawan Giok Cu.

Pada saat orang-orang sedang mengagumi ilmu pedang Giok Cu tiba-tiba gadis itu berseru nyaring sekali lagi dan sebuah benda merah panjang tahu-tahu telah berada di tangannya dan benda itu ini bergerak- gerak bagaikan ular menyambar-nyambar mengikuti gerak pedang itu. Itu adalah sehelai angkin sutera warna merah! Dan sampai di sini gadis itu telah keluarkan kepandaian yang paling diandalkan oleh keluarga Ong, yaitu ilmu pedang Hwee-liong-kiamhoat dimainkan oleh pedang di tangan kanan, dan dibantu dengan permainan hui-angkin di tangan kiri! Kepandaian inilah yang membuat Ong Kang Ek diberi julukan Pedang-dewa-tanpa-tandingan! Dan ternyata bahwa anak gadisnya tak kalah lihainya ketika mainkan ilmu hebat ini. Pandangan mata para tamu menjadi silau karena sinar pedang yang putih perak itu kini diselang seling warna merah dara sabuk sutera itu. Diam-diam para anak muda leletkan lidah karena ngeri dan kagum. Ternyata bunga yang indah jelita itu mengandung duri yang tajam dan berbahaya hingga tak mudahlah agaknya untuk memetiknya.

Setelah Giok Cu hentikan permainannya, maka riuh rendah suara tepuk tangan dan sorak sorai yang memenuhi udara taman itu. Bahkan para locianpwe yang alim-alim itu juga ikut bertepuk tangan tanda memuji. Ong Kang Ek segera naik ke panggung dan menjura keempat penjuru sambil berkata:

“Cuwi sekalian yang mulia. Harap maafkan kebodohan anakku yang kedangkalan ilmu pedangnya. Sekarang kami persilahkan para saudara yang budiman untuk meramaikan pesta ini dengan memberi pertunjukan silat guna menambah pengertian anakku dan juga untuk meluaskan pengalaman kita bersama. Ucapan ini walaupun dikeluarkan di hadapan semua tamu, namun semua orang mengerti bahwa yang dimaksud oleh tuan rumah ialah golongan para pemuda yang duduk di sebelah kiri. Setelah Ong Kang Ek berkata demikian dari golongan ini berdirilah tiga orang pemuda yang cakap dan gagah. Agaknya mereka ini hendak mencoba-coba. Tapi sebelum mereka melangkah maju, tiba-tiba Kam Ciu mendahului berdiri dan dengan suara nyaring keras tapi bernada menghormati ia berkata:

“Maaf, Ong lopeh, bolehkah siauwtit gunakan hak sebagai tamu untuk majukan usul?

Heranlah semua tamu, tapi lebih-lebih lagi Ong Kang Ek sendiri dan Giok Cu. Apakah kehendak pemuda kutu buku ini dan apakah usulnya? Demikian mereka pikir sambil memandang tajam.

“Terima kasih atas perhatianmu, Goan Hiantit. Tentu saja segala usul yang baik diterima. Coba katakan, apakah usulmu itu?” Suara Ong Kang Ek mengandung teguran, karena ia merasa kurang senang dan khawatir kalau-kalau putera orang aneh ini akan bertindak ganjil seperti ayahnya.

Kam Ciu menjura lagi lalu berkata, suaranya keras dan nyaring. “Biarpun siauwit tidak becus main silat dan tidak mengerti akan ketajaman pedang, namun melihat permainan Ong siocia tadi, mudah saja diterka betapa tinggi ilmu pedang Ong siocia. Kepandaian setinggi ini harus dihargai, juga harus diingat kedudukan Ong siocia sebagai seorang gadis dan puteri tuan rumah yang kita hormati, maka tidak pantaslah kiranya kalau Ong siocia harus bermain silat dengan segala orang yang masih rendah tingkat ilmu silatnya! Karena itu, siauwtit usulkan agar mereka yang hendak mempertunjukkan ilmu silatnya, bermain dulu d e ngan sesama tamu kemudian setelah ketahuan siapa yang terkuat dan yang terlihai, barulah yang terkuat ini menghadapi Ong siocia mengadu kepandaian. Bukankah ini berarti menghormati tuan rumah, terutama Ong siocia?”

Ucapan ini walaupun agak merendahkan mereka yang hendak menguji kepandaian, tapi tak dapat disangkal lagi bersifat meringankan tugas Giok Cu dan juga mengangkat gadis itu ke tempat tinggi. Oleh karenanya, maka diam-diam Ong Kang Ek kagum akan kecerdikan orang itu dan dengan ucapan terima kasih ia menerima baik usul itu. Para locian-pwe juga menyetujui usul ini hingga Giok Cu lalu disuruh turun oleh ayahnya. Gadis itu lalu loncat turun dan pergi duduk di bagian tamu wanita yang terdiri dari ahli-ahli silat pula itu dengan puji dan kagum Giok Cu diam-diam merasa berterima kasih kepada Kam Ciu. Bukankah pemuda itu semata-mata membelanya? Sayang pemuda itu tidak mengerti ilmu silat, pikirnya.

Empat orang pemuda yang tadinya mengharapkan dapat menghadapi Giok Cu, walaupun dengan kemungkinan dijatuhkan, merasa kecewa dan mereka memandang ke arah Kam Ciu dengan penasaran. Tapi yang dipandang pura-pura tidak tahu, lalu duduk di bangkunya dengan tenang. Seorang pemuda lain yang berpakaian biru muda dan berwajah tampan serta gerak geriknya gesit memandang Kam Ciu dengan curiga dan kagum. Ia adalah seorang tamu yang baru saja datang. Tak seorangpun menyambutnya karena pada saat itu ia datang semua orang sedang mengagum permaian pedang Giok Cu. Tapi tanpa perdulikan segala upacara penyambuta, pemuda itu terus saja memilih kursi kosong di sebelah kanan Kam Ciu yang melihat kedatangannya dan mengangguk serta tersenyum ramah padanya.

Seorang di antara keempat pemuda gagah itu melangkah maju dan dengan tindakan gagah menghampiri panggung. Kemudian ia berloncat dengan gerakan Hwee-niau-coan-in atau Burung terbang terjang mega dan tubuhnya melayang bagaikan seekor burung ke atas panggung di mana ia turun dan berdiri dengan tegak. Gerak loncat indah ini disambut dengan tepuk tangan memuji. Pemuda ini berpakaian putih dan wajahnya tampan. Belum habis tepuk tangan pemuda kedua yang bertubuh agak gemuk loncat menyusul dengan gerakan Cian-liong-seng-thian atau Naga-naik-ke langit. Gerakannya tak kalah gesitnya dengan pemuda pertama dan biarpun tubuhnya agak gemuk, namun wajahnya cukup tampan dan gagah.

Kedua orang pemuda di atas panggung itu saling menghormat dengan tertawa karena mereka ini sesungguhnya teman sekolah yang telah kenal baik.

“Saudara Bu mari kita main-main sebenar,” kata yang gemuk.

“Baik, saudara Oey, tapi karena kita harus menghadapi Ong siocia dengan senjata mari kita main-main dengan gunakan senjata pula.

Keduanya lalu menghampiri pojok panggung untuk taruh baju luaur yang mereka lepas dan sambil bertindak ke tengah panggung mereka keduanya mencabut pedang dari sarung pedang yang tergantung di pinggang. Tanpa banyak upacara lagi si gemuk segera kirim serangan dengan pedangnya. Nyata gerakannya gesit dan berat dan para ahli tahu bahwa pemuda gemuk itu mainkan ilmu pedang Liang Gie Kiamhoat dari cabang Butong. Si baju putih tidak kalah gesitnya. Ia menangkis dan balas menyerang. Ilmu pedangnya adalah Tat Mo-kiamhoat yang telah banyak berubah hingga kehilangan keasliannya dan perubahan gerakannya tidak sehebat Tat Mo kiamhoat asli. Namun permainannya cukup kuat untuk mengimbangi permainan si gemuk. Mereka bertempur dengan ramai dan seimbang. Masing-masing tidak berlaku sungkan lagi dan kerahkan tenaga mereka keluarkan untuk dapat merobohkan lawan. Rasa persaudaraan lenyap yang ada keinginan untuk menang, untuk dapat menghadapi gadis cantik jelita itu. Dalam pertempuran yang keadaan atau tingkat kepandaiannya seimbang bagaimanakah dapat berlaku mengalah? Mengalah berarti kalau yang berarti pula terluka atau mungkin terbinasa! Karena inilah mereka terlibat dalam pertempuran mati-matian tusukan dan sabotan-sabotan bukanlah merupakan permainan biasa lagi karena digerakan oleh hawa maut!

Semua penonton memandang dengan dada berdebar, juga Ong Kang Ek timbul rasa menyesal. Bagaimana kalau seorang di antara mereka mendapat luka berat? Ah, mengapa ia adakan sayembara gila ini? Terang bahwa kedua pemuda itu masih rendah sekali tingkat kepandaiannya dan tak mungkin dapat melawan Giok Cu. Kini kedua pemuda itu saling serang dengan kawan sendiri hanya untuk memperebutkan kemungkinan menghadapi Giok Cu. Ah, gila! Sungguh gila! Tapi, sebaliknya dari pada perasaan hati ayahnya Giok Cu memandang pertempuran itu dengan gembira, pipinya kemerah-merahan, sinar matanya memancarkan seri kebanggaan. Mereka itu bertempur untuk dia! Berkelahi mati-matian untuk memperebutkan dia!

Pada saat keadaan sangat berbahaya, yakni si gemuk menyerang dengan gerakan Hwee-eng-bok-tho atau Elang terbang sambar kelinci, tangan kanan yang memegang pedang dipakai menusuk dan tangan kiri mencengkeram ke arah dada si baju putih, tiba-tiba si baju putih terpeleset ketika hendak berkelit dan ia roboh terguling. Tapi dalam tergulingnya ia masih sempat tusukkan pedangnya dari bawah ke arah perut si gemuk! Bahaya tak dapat dielakkan lagi dan agaknya kedua bilang pedang itu akan menembus tubuh masing-masing! Tapi pada saat itu dari ruang tampak pemuda berkelebatlah bayangan biru ke atas panggung dengan gerakan Koay-liong-hoan atau Siluman naga berjumpalitan sebelum kedua kaki bayangan itu turun ke lantai panggung tampak terayun sebuah benda hitam yang meluncur dan menghantam ujung pedang si gemuk sedangkan secepat kilat tangan kanannya bergerak menotok pundak si baju putih hingga pemuda baju putih itu merasa tangannya lemas dan pedangnya jatuh berketontangan berbareng dengan jatuhnya pedang si gemuk yang terhantam piauw bayangan itu.

Semua orang terkejut, kecuali beberapa orang cianpwe dan Ong Kang Ek sendiri yang merasa kagum melihat ketangkasan orang itu. Ketika penolong itu sudah tu run dan berdiri tegak, ternyata ia bukanlah adalah pemuda baju biru yang duduk di kanan Kam Ciu tadi.

“Sungguh sayang kalau dua orang kawan menjadi lawan,” kata pemuda itu sambil tersenyum manis hingga wajahnya yang tampan itu hampir menyerupai seorang wanita cantik.

Ong Kang Ek heran melihat pemuda itu karena ia merasa tidak kenal dengan tamunya ini, pula ia tidak pernah melihat kedatangan tamu ini! Tentu saja tidak berani bertanya, hanya memandang dengan kagum dan diam-diam menjaga segala kemungkinan. Kedua pemuda she Bu dan Oey yang dipisah itu pungut pedang mereka dengan wajah merah. Mereka merasa malu dan penasaran sekali, karena mereka merasa terhina oleh pemuda baju biru ini.

“Tuan kau sungguh lancang dan tak memandang orang. Apa perlunya kau ikut campur kami?” tanya si gemuk.

Pemuda baju biru itu tersenyum, biarpun ia mendongkol juga mendengar kata-kata kasar ini. “Eh, jangan buru-buru marah, saudara. Aku tidak ikut campur, hanya sayang kalau perutmu tertembus pedang karena demikianlah akan terjadi kalau tidak buru-buru memisah.”

“Kau menghina orang! Saudara Oey bukanlah orang yang sedemikian mudah termakan pedang! Kau ini orang dari mana tidak kenal aturan? Apakah kau hendak mengacau pesta ini dan mengandalkan kepandaianmu sendiri? Pemuda baju putih membela si gemuk.

Si baju biru tertawa geli. “Nah, begini baru baik! Kau bela saudara gemuk ini yang baru saja hendak kau tusuk perutnya, sedangkan lehermu sendiri hampir tertembus pedangnya. “Tuan siapakah kau? Dan apa maksudmu menghentikan permainan kami?”

Baju biru itu tidak menjawab, tapi matanya mencari tuan rumah, setelah berbtemu ia menghadapi Ong Kang Ek sambil menjura dalam, lalu berkata:

“Ong lo-enghiong, mohon beribu maaf jika saya berani menganggu permainan ini. karena tadi saya melihat seorang tamu yang terhormat maju mengajukan usul, maka perkenankanlah saya mengajukan usul pula. Saya merasa tidak setuju kalau diadakan permainan silat dengan senjata tajam karena biarpun sifatnya hanya main-main, namun permainan senjata tajam yang dilakukan oleh orang-orang bukan ahli adalah berbahaya sekali dan mungkin mengakibatkan kecelakaan hebat. Jika kiranya lo-enghiong tidak keberatan, perkenankanlah saya menjadi batu ujian bagi mereka ini. Biarlah saya lawan mereka dan bilamana ada yang dapat menangkan saya barulah dihadapkan Ong siocia. Bagaimana pendapatmu, Ong lo-enghiong?”

Ong Kang Ek telah merasa suka dan kagum kepada pemuda yang selain tampan dan pandai bicara juga kepandaian silatnya cukup tinggi in. Dia inikah jodoh anakku? Demikian pikirnya.

“Aku memang setuju kalau tidak sampai terjadi peristiwa berdarah,” katanya perlahan.

Tapi kedua pemuda di atas panggung itu merasa marah dan mendongkol sekali. Terang-terangan baju biru ini menghina dan memandang rendah mereka. Mereka disebut bukan ahli! Juga dua orang pemuda lain yang masih berada di bawah panggung merasa marah sekali. Bagaikan menerima komando, mereka loncat naik dan berkata kepada dua orang yang sudah bertempur itu.

“Saudara-saudara yang sudah lelah turunlah, biar aku yang menghadapi dia!” berkata seorang dari pada kedua pemuda yang baru naik. Dia ini bersenjata golok besar yang tajam.

“Tidak, biarkan siauwie menghadapinya lebih dulu!” bentak pemuda kedua yang bersenjata siangkiam atau sepasang pedang.

Melihat mereka ini si baju biru tersenyum dan ia pergi ke pinggir panggung dan menjenguk ke bawah lalu berkata kepada para muda yang duduk di sana: “Cuwi, masih ada lagikah yang hendak mengadu kepandaian. Kalau ada, silahkan naik sekalian agar urusan lekas selesai!” Tapi tak seorangpun menjawab, mereka memandang dengan ingin tahu bagaimana jadinya urusan tegang ini. Juga Kam Ciu kelihatan berseri dan tertarik sekali hingga anak muda sastrawan ini lupa minum arak dalam cawannya yang sejak tadi dipegangnya di depan mulut!

Kemudian si baju biru menghadapi keempat pemuda yang berdiri di atas panggung. Dua orang pertama masih belum turun karena mereka masih penasaran.

“Saudara-saudara, kata si baju biru, terus terang saja kunyatakan bahwa kepandaian kalian masih belum dapat mengimbangi kiam-han Ong siocia. Biarpun kalian berempat maju berbareng kerasa kalian masih tak mampu memenangkan dia. Kalau kalian tidak percaya, silahkan tanya kepada para locianpwe yang terhormat dan duduk di sana itu.

Jangan banyak cakap. Aku naik bukan tidak melawan siapa juga, tapi hendak merubah kepandaianmu, kau orang sombong ini!” kata pemuda bergolok.

Si baju biru menghela napas. “Aah, kalian masih penasaran. Biarlah sekarang diatur begini. Kalian berempat boleh baju bersama dan mengeroyokku. Kalau aku sampai kalah, nah baru kalian boleh satu demi satu merasai ketajaman pedang Ong siocia. Bagaimana?”

“Sombong!” teriak si gemuk sambil pegang pedangnya dengan erat. “Terangkan namamu, hei orang sombong!”

“Aku bernama Souw Thian In.”jawabnya sederhana. Nah, bersiaplah kalian, mari kita bermain-main sebentar!”

“Cabut pedangmu!” teriak pemuda yang bersenjata siang-kiam.

Souw Thian In menghadap ke arah Ong Kang Ek yang kini mendekat dan menjura kepada orang tua itu: “Ong Lo-enghiong bolehkah saya pinjam sebatang mauwpit (pensil bulu) yang agak besar dan sekalian tinta baknya?”

Ong Kang Ek segera menyuruh seorang pelayan mengambilkan barang yang dimaksud itu, lalu ia sendiri loncat naik ke panggung.

“Souw sicu, kami telah menyaksikan kepandaianmu. Perlukah pertempuran yang tidak ada artinya ini dilanjutkan? Aku orang tua telah merasa kecewa dan menyesal akan gara-gara sendiri!”

“Ong Lo-enghiong, jangan cemas. Bukankah saat ini adalah waktu yang baik dan gembira? Nah, biarlah saja yang muda dan bodoh ikut meramaikan pesta ini dengan keempat saudara ini. Kita hanya akan main- main, bukan demikian, cuwi?” Kata-kata terakhir ini ditujukan kepada keempat pemuda yang berdiri di depannya dengan muka merah.

Pemuda baju putih yang agaknya lebih dapat kendalikan diri berkata kepada Ong Kang Ek. “Ong Lo- enghiong. Benar kata-kata tuan Souw ini, kami hanya main-main. Memang kami berempat yang tidak punya guna ini bukan tandingan puterimu yang terhormat, maka biarlah kami bergembira dengan minta pelajaran dari tuan Souw yang gagah perkasa ini.” Ucapan merenduk ini mengandung ancaman hebat.

Ong Kang Ek menghela napas dan loncat turun dari panggung sedangkan Souw Thian In terima sebatang mauwpit dan secawan tinta bak dari seorang pelayan. Sambil pegang pit dengan tangan kanan sedangkan cawan tinta dengan tangan kiri, ia berkata kepada keempat lawannya:

“Nah, marilah kita mulai, kawan-kawan,” katanya sambil tersenyum. “Mana senjatamu?” tanya si gemuk.

Souw Thian In angkat tangan kanan-kiri yang pegang mauwpit dan bak itu sambil menjawab sederhana: “Inilah senjataku.”

“Apa??” keempat pemuda itu bertanya hampir berbareng. Mereka merasa dipermainkan dan kemarahan mereka memuncak, tapi si pemuda baju putih masih dapat menekan perasaannya dan berkata:

“Orang she Souw! Jangan kau terlalu sombong dan menghina kami. Masak kau hendak hadapi kami hanya dengan alat tulis itu di tanganmu?”

“Cuwi, sekarang aku telah terlibat di atas panggung ini hingga mau tak mau aku harus penuhi permintaan Ong Lo-enghiong yang menghendaki agar pemenang menghadapi Ong siocia. Kalau tidak salah, tadi ada yang menceritakan padaku bahwa Ong siocia hanya mau melayani main senjata dengan orang yang pandai menulis membaca! Na, biarlah dengan kesempatan ini aku perlihatkan pula bahwa aku tidak buta huruf! Sambil main-main dengan cuwi aku akan menuliskan keempat huruf Tung-Si-Nam-Pay (Timur-Barat- Selatan-Utara) di baju saudara-saudara.”