Pendekar Tongkat Dari Liong-san Jilid 1

Jilid 1

“Sungguh mati, Tuan, majikanku tidak berada di rumah. Harap Tuan suka datang lagi nanti sore atau besok pagi saja!” kata pelayan yang bekerja di perguruan silat Lim Ek dengan gemas karena telah berkalo-kali ia menyatakan kepada tamu yang datang itu bahwa majikannya tidak berada di rumah, tapi masih juga tamu itu mendesak dan tidak percaya.

“Ke manakah perginya Lim-kauwsu (Guru Silat Lim)?”

“Saya tidak tahu, tuan. Majikan saya tak pernah memberi tahu kepada saya ke mana dia pergi.”

Jawaban yang terdengar kaku ini membuat tamu itu merasa tidak senang. Ia menarik keluar sebuah toya kecil yang terselip di pinggang, lalu berkata dengan suara menghina sambil menuding ke arah papan nama yang tergantung di depan rumah silat itu.

“Hm, papan nama tidak ada harganya!” lalu ia ayun toyanya yang kecil memukul papan itu dan “krak!” maka papan itupun terbelah dua, bergoyang-goyang di bawah tali penggantungnya!

Pelayan itu terkeju dan hendak marah, tapi melihat sikap tamu yang mengancam itu, menjadi takut dan tak berani berbuat sesuatu atau mengeluarkan sepatah katapun. “Beritahu kepada majikanmu she Lim itu bahwa aku Thio Sui Kiat dari Lam-sai hendak bertemu dan nanti sore aku akan datang lagi!”

Tamu yang mengaku bernama Thio Sui Kiat ini lalu menyelipkan kembali toyanya di pinggang dan pergi dengan penuh lagak sambil mengangkat dada.

Tak lama kemudian guru silat she Lim yang memiliki perguruan silat itu datang. Si pelayan segera memberi laporan akan peristiwa yang terjadi tadi dan memperlihatkan papan nama yang sudah pecah.

Lim Ek adalah seorang guru silat yang telah bertahun-tahun membuka bu-koan (perguruan silat) di kota Bi-ciu dan namanya telah terkenal sebagai seorang guru yang baik dan pandai. Juga ia telah lama merantau di dunia kang-ouw hingga pengalamannya sangat luas. Wataknya baik dan sabar hingga banyak orang menyukainya dan memandang hormat kepadanya sebagai seorang yang berkepandaian tinggi serta beradat sopan dan baik. Karena para murid yang belajar di bawah pimpinannya merasa puas dan mendapat kemajuan pesat, maka untuk menyatakan terima kasih mereka, para murid ini membuat sebuah papan nama yang berbunyi: “Bu-koan ini diasuh oleh Lim-kauwsu, jago toya nomor satu di Bi-ciu.” Papan nama ini digantung di depan bu-koan dan tak seorangpn berani mencela atau menyangkal pernyataan itu, karena memang Lim Ek adalah seorang ahli toya yang mahir sekali.

Kini melihat ada orang yang begitu kurang ajar berani merusak papan nama itu, Lim Ek merasa sangat terhina dan marah sekalo. Akan tetapi ia masih dapat menindas perasaannya dan bertanya kepada pelayannya dengan suara tenang, “Siapakah orang itu? Bagaimana macamnya dan apakah ia meninggalkan nama?”

“Orangnya kurus tinggi, bermuka kuning, matanya lebar dan liar. Ia membawa sebatang toya kecil dan mengaku bernama Thio Sui Kiat.” Pelayan itu memberi keterangan.

Terkejutlah, hati Lim Ek mendengar nama ini, karena ia tahu bahwa Thio Sui Kiat adalah seorang jagoan dari Lam-sai dan terkenal sebagai seorang yang berkepandaian tinggi karena orang she Thio itu pernah mempelajari ilmu toya dari Liauw In Hwesio, yakni saudara tertua dari Kang-lam Cit-hiap atau Tujuh Pendekar dari Kang Lam! Biarpun belum pernah saling bertemu maka, namun nama Thio Sui Kiat telah lama didengar oleh Lim Ek dan sungguh tak pernah disangkanya bahwa orang she Thio itu mau datang di Bi-ciu untuk mengganggunya!

Ketika mendengar dari pelayannya bahwa Thio Sui Kiat hendak datang lagi sore nanti, Lim Ek berlaku tenang saja dan tidak berkata apa-apa, lalu masuk ke dalam rumahnya. Kedatangannya disambut oleh isterinya yang memondong seorang anak kecil berusia setahun. Anak laki-laki ini adalah anak tunggal dan bernama Lim Kong Lee.

Isteri Lim Ek bernama Kwee Cin Hwa dan nyonya inipun seorang ahli silat toya, karena mendiang ayahnya adalah susiok (paman guru) dari Lim Ek sendiri, hingga mereka ini sebenarnya ada hubungan saudara seperguruan. Akan tetapi ilmu kepandaian Lim Ek lebih tinggi tingkatnya dari kepandaian isterinya.

Begitu melihat suaminya datang, Nyonya Lim segera bertanya, “Siapakah tamu kurang ajar yang diceritakan oleh A-sam tadi?”

“Dia adalah Thio Sui Kiat dari Lam-sai yang agaknya hendak mengganggu pekerjaanku,” jawab suaminya sambil menghela napas.

“Memang dulu aku pun sudah menyatakan tidak setuju dengan dipasangnya papan itu yang bagi mata orang lain tentu dapat menimbulkan sangkaan bahwa kau menyombongkan kepandaianmu.” Isterinya mencela.

Sekali lagi Lim Ek menarik napas panjang.

“Habis bagaimana baiknya? Para murid itu mempunyai maksud baik dan mereka menganggap aku sebagai ahli toya nomor satu di kota ini. Apakah salahnya? Thio Sui Kiat bukan orang Bi-ciu, maka tidak pantas kalau ia merasa tersinggung membaca papan nama itu. Memang agaknya ia sengaja hendak memusuhi kita!”

“Aku pernah mendengar nama orang she Thio ini dan kalau tidak salah ia pernah menerima didikan ilmu toya dari Liauw In Hwesio yang lihai, lalu tindakan apa yang akan engkau ambil?”

“Isteriku, untuk apa kita harus bingung karena soal ini? Kau pun telah cukup maklum bagaimana kedudukan seorang guru silat. Bukan sekali saja ada ahli silat datang hendak menguji kepandaianku dan di antara mereka itu ada yang mengandung maksud baik dan hanya ingin berkenalan atau ingin mengukur kepandaian seperti lazimnya yang sering terjadi di dunia persilatan, tetapi ada pula yang mengandung maksud buruk karena terdorong oleh rasa iri hati melihat kemajuanku. Yaah, apa boleh buat, aku harus menghadapi orang she Thio dengan tenang dan berani, tak peduli apakah dia mengandung maksud baik maupun buruk.”

“Tapi maksud tamu yang baru datang itu tentu buruk, kalau tidak mengapa ia pecahkan papan namamu?” berkata isterinya dan Lim Ek hanya menghela napas saja. Sementara itu, Thio Sui Kiat yang berwatak sombong dan tekebur sekali, seperginya dari bu-koan Lim Ek, lalu mengunjungi kenalan-kenalannya di kota Bi-ciu, yakni para piawsu (pengawal-pengawal kiriman barang) dan orang-orang lain yang mengerti ilmu silat. Memang nama Thio Sui Kiat cukup dikenal oleh orang-orang yang mengerti ilmu silat. Kepada mereka ini Thio Sui Kiat menceritakan bahwa sore nanti ia akan mendatangi Lim Ek untuk mengajak pibu.

Tak usah disebutkan lagi bahwa setiap orang yang mengerti ilmu silat, tentu suka sekali melihat pertandingan silat untuk menambah pengalaman dan pengertian mereka. Lagipula, di antara mereka memang ada yang merasa iri hati kepada Lim Ek karena pernah dirobohkan oleh Lim-kauwsu dalam pertandingan pibu. Oleh karena ini, orang-orang yang mengandung iri hati ini sengaja menambah semangan Thio Sui Kiat dengan menyatakan bahwa Lim Ek memang pantas diberi pelajaran agar jangan terlalu sombong dan menganggap diri sendiri terpandai di kota Bi-ciu.

Demikianlah, Thio Sui Kiat dijamu oleh kawan-kawannya itu dan di antara mereka itu sengaja menyiarkan berita bahwa sore nanti di bu-koan Lim Ek akan diadakan pibu yang hebat antara Lim-kauwsu dan Thio Sui Kiat dari Lam-sai, hingga tak lama kemudian berita itu telah terdengar oleh hampir seluruh penduduk kota Bi-ciu.

Tidak mengherankan bila pada waktu sore hari itu, berbondong-bondong orang mendatangi bu-koan dari Lim Ek untuk menonton pertandingan itu. Lim Ek dan isterinya dapat menduga bahwa hal ini tentu sengaja dilakukan oleh Thio Sui Kiat dengan maksud, apabila Lim Ek berhasil dapat dirobohkan, maka semua penduduk Bi-ciu akan menjadi saksi akan kehancuran nama Lim-kauwsu!

sAkan tetapi, sebagai tuan rumah yang ditantang pibu, Lim Ek tak dapat menolaknya dan ia menyambut kedatangan Thio Sui Kiat dengan penghormatan selayaknya. “Lim-kauwsu, namamu telah terkenal sebagai jago silat toya kelas satu dan belum bertemu lawan yang dapat menandingimu. Kabar ini sangat menarik perhatianku dan hari ini aku hendak membuktikan sendiri sampai di mana kehebatanmu!”

Lim Ek tersenyum tenang. “Memang telah menjadi hak setiap orang untuk mengajak pibu, saudara Thio, dan akupun telah mendengar namamu yang besar. Akan tetapi sayang sekali, sikapmu yang memukul pecah nama orang itu tak dapat dikatakan perbuatan yang terhormat!”

Mendengar sindiran ini, Thio Sui Kiat bangun berdiri dari duduknya.

“Orang she Lim! Cobalah kau meraba punggung sendiri sebelum mencela orang lain! Kalau kau tidak sesombong itu dan memasang papan menonjolkan kepandaianmu, siapa akan sudi mencampuri urusanmu? Sekarang aku sudah datang, keluarkanlah toyamu, marilah kita buktikan apakah betual kau adalah jago nomor satu yang tiada taranya!”

Karena maklum bahwa orang ini sengaja datang hendak mencari perkara, Lim Ek lalu menyuruh seorang muridnya mengambil senjatanya. Pada saat itu, puluhan anak murid Lim Ek telah berkumpul di situ karena mereka telah mendengar berita tentang akan diadakannya pibu itu. Sementara itu, para penonton menyerbu masuk dan oleh Lim Ek yang peramah mereka dipersilakan berdiri mengelilingi kalangan pertempuran.

Setelah menerima toyanya yang besar dan beratnya tak kurang dari luma puluh kati itu, Lim Ek lalu berdiri dengan gagah dan berkata kepada Thio Sui Kiat, “Orang she Thio, majulah kau!”

Dengan lagak sombong dan dada terangkat tinggi, Thio Sui Kiat melepaskan jubah luarnya dan mencabut keluar toya kecil yang terselip di pinggang. Kemudian dengan gerakan Burung Walet Menyambar Kupu-kupu ia melompat ke depan Lim Ek dan memutar-mutar toyanya dengan cepat di tangan kirinya.

“Lim-kauwsu, sambutlah seranganku!” serta merta tamu ini menggerakkan senjatanya menyerang dan tak lama kemudian mereka bertempur dengan sengit dan hebat.

Lim Ek memiliki ilmu toya yang hebat, karena suhunya adalah seorang tokoh kenamaan dari Siauw-lim-si. Tenaganyapun besar sehingga toya yang berat dan besar itu terputar-putar bagaikan kitiran dan angin dan suaranya bersuitan ketika ia melakukan serangan balasan!

Akan tetapi Thio Sui Kiat telah mempelajari ilmu toya yang luar biasa dari Liauw In Hwesio. Dan karena ia menggunakan toya yang kecil dan ringan maka gerakannya jauh lebih gesit daripada Lim Ek. Selain itu, walaupun toyanya hanya kecil saja, namun berkat lwee-kangnya (tenaga dalam) yang terlatih baik, maka tiap serangan yang ia lakukan, tak boleh dipandang ringan, karena ujung toyanya yang kecil itu mengandung tenaga yang cukup kuat untuk menghancurkan kepala dan mematahkan tulang. Juga, dengan gin-kangnya (ilmu meringankan tubuh) yang hebat, ia berkelebat dan selalu mengerahkan serangan toyanya ke tempat berbahaya yang dapat mengakibatkan kematian. Ujung toyanya yang kecil itu ia gunakan untuk menusuk dan menyodok ke arah jalan darah lawan dan ujungnya tergetar-getar sedemikian rupa oleh lwee-kangnya hingga terpecah bagaikan menjadi belasan buah!

Baru bertempur tiga puluh jurus saja, maklumlah Lim Ek bahwa musuhnya ini benar- benar hebat dan memiliki kepandaian ilmu toya yang lebih tinggi tingkatnya dari kepandaiannya sendiri. Akan tetapi, karena tak mungkin untuk mundur lagi, ia berlaku nekad dan mengeluarkan seluruh kepandaiannya. Diputarlah toyanya dan memainkan gerakan yang disebut Bendungan Baja Menahan Banjir, hingga di sekeliling tubuhnya seakan-akan tertutup oleh lapisan baja yang kuat, yang dibust oleh putaran toyanya! Oleh karena inilah maka Thio Sui Kiat belum dapat mendesaknya, walaupun Lim Ek juga sama sekali tidak ada kesempatan untuk balas menyerang.

Sementara itu, Kwee Cin Hwa atau Nyonya Lim, juga berdiri di pinggir lingkungan pertempuran dan menonton dengan hati kuatir. Ia maklum bahwa suaminya menghadapi lawan yang sangat berat dan yang memiliki kepandaian jauh lebih tinggi dan suaminya berada dalam bahaya. Akan tetapi, nyonya muda ini tak dapat berbuat lain kecuali mengepal-ngepalkan kedua tangannya dengan hati cemas.

Gerakan Bendungan Baja Menahan Banjir hanya dapat dilakukan dengan menggunakan sepenuh tenaga agar toya yang di putar itu benar-benar menjadi benteng baja atau bendungan yang kuat dan rapat. Kalau mengendur sedikit saja putaran toya itu, maka akan terdapat lowongan dan dapat dimasuki serangan lawan. Tapi karena ia selalu dihujani serangan-serangan maut, Lim Ek menjadi lelah sekali dan gerakannya mulai mengendur!

Tiba-tiba Sui Kiat berseru keras dan ia menggunakan gin-kangnya melompat tinggi dan menyerang dari atas ke arah kepala Lim Ek!

Lim Ek menjadi terkejut dan cepat-cepat ia merobah gerakannya dan toya yang tadi berputar melindungi tubuhnya, kini diputar ke atas melindungi kepala. Namun, baru saja Lim Ek merobah gerakannya, Thio Sui Kiat telah melompat turun kembali dan mengirim serangan Naga Hitam Terjang Ombak dan ujung toyanya yang kecil meluncur menusuk leher.

Dengan mengertakkan gigi, Lim Ek mengelak ke samping dan toyanya lalu menyambar dengan sabetan hebat ke arah pinggang Thio Sui Kiat! Akan tetapi, orang she Thio yang sangat hebat ini seakan-akan tidak mempedulikan datangnya sabetan toya ke arah pinggangnya, bahkan secepat kilat ia lalu menggerakkan toyanya menusuk ke arah ulu hati Lim Ek, sedangkan tangan kirinya menampar ke arah pundak kanan lawannya itu.

Terdengar Lim Ek berseru kesakitan ketika ujung toya kecil dari Thio Sui Kiat menotok jalan darah di dadanya. Sementara itu, karena pundaknya telah kena tampar, maka tenaganya yang digunakan untuk menyerang pinggang Sui Kiat, mengendur hingga ketika toyanya menyerang pinggul Thio Sui Kiat yang telah mengerahkan tenaga dalamnya, toya itu terpental dan terlempar dari tangan Lim Ek!

Muka Lim Ek yang sekali serang terkena dua pukulan di ulu hatinya dan pundak itu menjadi pucat sekali. Ia tersenyum-senyum menahan sakit dan malu, tapi sambil mendekap dada ia lalu muntah darah dan roboh pingsan!

Thio Sui Kiat menyelipkan kembali toyanya di pinggang dengan lagak sombong dan mukanya nampak puas sekali.

“Bangsat keji, rasakan pembalasanku!” tiba-tiba terdengar bentakan nyaring dan Kwee Cin Hwa, Nyonya Lim Ek, melompat ke depan Thio Sui Kiat sambil menyerang dengan toyanya!

Tapi Thio Sui Kiat dengan sikap dingain dan tenang sekali mengulurkan tangan kanannya dan sekali bergerak ia telah berhasil merampas senjata nyonya muda itu. “Apa yang harus engkau dendamkan dalam sebuah pibu yang adil?” orang she Thio ini membentaknya dan karena merasa bahwa ia tidak mampu berbuat sesuatu untuk melampiaskan dendam hatinya, Nyonya Lim lalu menuburuk suaminya yang rebah dengan muka pucat. Dengan dibantu oleh beberapa orang murid, Lim Ek digotong ke dalam rumah. Thio Sui Kiat meninggalkan tempat itu, dipuji-puji oleh para penonton yang menganggapnya hebat sekali.

Pada keesokan harinya, Lim Ek berkeras mengajak isteri dan anaknya pindah dari Bi- ciu dan menutup bu-koannya. Para muridnya menahannya dan menyatakan bahwa kekalahan itu bagi mereka tidak berarti apa-apa. Akan tetapi Lim Ek yang merasa malu sekali maklum bahwa ucapan ini hanya di mulut saja akan tetapi di dalam hatinya ia dapat menduga bahwa kejatuhannya yang disaksikan oleh semua penduduk Bi-ciu tentu membuat namanya merosot dan ia dapat meramalkan bahwa jika ia terus membuka bu-koannya, tentu jumlah muridnya akan berkurang dan banyak yang keluar untuk pindak kepada guru silat yang belum jatuh namanya. Pula, ia tentu akan dijadikan bahan ejekan dan tetawaan. Maka sebelum semu ini terjadi, lebih baik ia pergi dari situ!

Kwee Cin Hwa menghibur suaminya dan berkata, “Apakah artinya kekalahan dalam pibu? Kauajak aku pindah, hendak pindah ke mana?”

“Ke mana saja ... asal jangan di Bi-ciu ... ” kata Lim Ek yang masih payah keadaan tubuhnya yang terluka dalam.

“Tapi, tunggulah dulu sampai kesehatanmu pulih kembali, suamiku,” kata Kwee Cin Hwa bingung, tapi Lim Ek tidak mau dibantah lagi dan ia paksa isterinya untuk berkemas dan hari itu juga pindah dari Bi-ciu menuju ke barat!

Sebagai seorang isteri yang setia dan patuh kepada suami, Kwee Cin Hwa akhirnya menurut. Maka setelah menyerahkan semua sisa perabot rumah kepada pelayan mereka yang setia, yakni A-sam, untuk dijual, mereka lalu berangkat meninggalkan Bi-ciu.

Kekerasan hati Lim Ek ini harus ditebus dengan mahal sekali, kerena ketika mereka tiba di kota Lam-bu, Lim Ek jatuh sakit dan tak dapat bangun lagi. Isterinya merasa sangat bingung dan cepat-cepat minta pertolongan sinshe (ahli obat), tapi terlambat! Luka di dalam dada Lim Ek yang cukup berat itu ditambal lagi dengan perasaan sakit hati dan jengkel yang membuat jantungnya terpukul hebat menjadikan penyakitnya semakin parah. Guru silat yang berusia tiga puluh tahun ini dapat bertahan untuk semalam saja dan pada keesokan harinya, pagi-pagi sekali, ia telah menghembuskan nafas terakhir!

Sebelum meninggal dunia, ia meninggalkan pesan kepada isterinya.

“Isteriku, kau latihlah anak kita Kong Lee baik-baik. Jadikanlah ia seorang yang benar-benar gagah perkasa, jangan hanya memiliki kepandaian setengah-setengah seperti aku! Kalau tidak bisa memiliki ilmu kepandaian yang tinggi, lebih baik jangan kau perkenalkan dia dengan dunia kang-ouw agar dia jangan sampai terhina seperti aku pula. Dan jangan ia kelak mencari Thio Sui Kiat untuk membalas dendam, karena aku jatuh di tangannya dalam pertempuran yang adil!”

Dapat dibayangkan betapa hebatnya kesedihan yang diderita oleh Kwee Cin Hwa. Terpaksa nyonya muda ini membawa jenazah suaminya kembali ke Bi-ciu dan ia disambut oleh penduduk Bi-ciu dengan hati iba. Siapakah orangnya yang takkan merasa kasihan melihat nasib nyonya muda ini!

Dan semenjak suaminya meninggal, Nyonya Lim jarang sekali kelihatan keluar dari rumahnya, seakan-akan mengasingkan diri. Bu-koan ditutup dan untuk belanja hidupnya sehari-hari ia menerima beberapa orang anak murid wanita dan mengajar silat dengan diam-diam. Selain itu, di waktu senggang, ia mencurahkan seluruh perhatiannya untuk mendidik dan memelihara putera tunggalnya, Lim Kong Lee, yang ditinggal mati ayahnya ketika baru berusia setahun!

Thio Sui Kiat adalah seorang kelahiran Lam-sai dan semenjak kecil memang suka sekali mempelajari ilmu silat. Ia berguru ke sana sini dan sangat suka mempelajari ilmu silat toya. Ketika mendengar akan kehebatan Liauw In Hwesio, ia mencari-cari hwesio itu dan akhirnya, berkat kekerasan dan keteguhan hatinya, Liauw In Hwesio berkenan memberi petunjuk-petunjuk dan menurunkan beberapa ilmu pukulan toya kepadanya. Semenjak kecilnya, Sui Kiat memang suka sekali akan sifat kejantanan dan pergaulannya di kalangan kang-ouw juga cukup luas. Di mana saja ia mendengar ada muncul seorang jago, terutama jago ahli toya, ia tentu akan mendatanginya dan mencoba kepandaiannya. Kalau ia kalah ia tidak merasa malu-malu untuk minta petunjuk dari jago silat yang telah merobohkannya itu!

Akan tetapi, karena ia adalah seorang anak hartawan dan semenjak kecilnya terlalu dimanja orang tuanya, maka ia mempunyai watak tekebur dan tinggi hati. Ia selalu ingin menang di dalam segala hal.

Setelah menerima pelajaran dari Liauw In Hwesio, ilmu toyanya maju pesat luar biasa dan semenjak itu belum pernah ia dikalahkan lawan! Hal ini tentu saja membuat wataknya yang tekebur menjadi-jadi. Ketika ia berhasil merobohkan Lim Ek, ia merasa bahwa kini ilmu kepandaian toyanya tak ada bandingannya di muka bumi ini! Pada waktu itu, Thio Sui Kiat telah beristeri, bahkan telah mempunyai seorang anak perempuan yang baru berusia beberapa bulan saja. Isterinya adalah seorang terpelajar yang tidak suka akan segala kekasaran orang bersilat dan beberapa kali ia sudah memperingatkan suaminya agar jangan suka mencari musuh dan menimbulkan perkara dengan mengajak pibu orang lain. Akan tetapi ia tidak mau menurut nasihat isterinya ini. Bukankah ketika ia pergi ke Bi-ciu untuk mengukur kepandaian Lim Ek, isterinya tak diberitahunya sama sekali!

Dan setelah menjatuhkan Lim Ek, Thio Sui Kiat lalu menjelajahi kota-kota seluruh propinsi dan di mana saja ia tiba, tentu ia mencari jago cabang atas kota itu dan diajaknya pibu!

Lebih dari dua puluh tempat telah ia kunjungi dan selama itu ia telah merobohkan lima belas orang guru silat dan piauwsu dengan ilmu toyanya yang hebat. Juga ketika ia lewat di sebuah hutan, dengan toyanya ia berhasil mengobrak-abrik kawanan perampok yang lancang mencegatnya!

Tiga bulan kemudian, barulah ia pulang ke Lam-sai, disambut oleh isterinya yang telah merasa cemas dan takut kalau-kalau suami yang doyan berkelahi itu mendapat celaka.

Isterinya segera menegurnya, tapi Thio Sui Kiat tertawa sambil memeluk isterinya, lalu berkata sombong, “Isteriku, apa yang kau kuatirkan? Suamimu tak mungkin dapat dicelakakan orang, jangankan hendak membinasakan aku, sedangkan melawan toyaku saja tak seorangpun mampu!” sambil berkata demikian ia menarik keluar toyanya yang telah menjatuhkan banyak lawan itu dan mengelus-elusnya dengan bangga sekali.

Untuk merayakan kemenangan-kemenangannya yang berkali-kali itu, Thio Sui Kiat mengadakan perjamuan dan pesta ini dikunjungi oleh sahabat-sahabatnya yang kesemuanya terdiri dari ahli-ahli silat di dalam dan di luar kota. Ia menggunakan alasan ulang tahun yang ke tiga puluh tahunnya untuk pesta itu. Akan tetapi karena isterinya tidak menyetujui jika ia mengadakan pesta itu di rumahnya, maka terpaksa Thio Sui Kiat meminjam tempat di kelenteng Hok-thian-tang yang letaknya di tengah- tengah kota. Kelenteng ini cukup besar dan mempunyai ruangan tamu yang luas sekali.

Di antara para tamu yang datang menghadiri pestanya, terdapat kawan-kawan baik Thio Sui Kiat dan kepada mereka inilah ia berterus terang bahwa pesta ini sebenarnya khusus diadakan untuk merayakan kemenangan-kemenangannya di dalam pertarungannya selama tiga bulan!

Pesta berjalan dengan gembira sekali, karena sebagai seorang hartawan, Thio Sui Kiat dapat menghidangkan arak yang baik serta daging dan sayur yang banyak macamnya. Para tamu memberi selamat dengan secawan arak hingga Thio Sui Kiat yang terpaksa melayani sekian banyak tamu itu, telah minum arak banyak sekali hingga menjadi setengah mabuk!

Kawan-kawan yang mengetahui rahasia pesta kemenangan itu lalu dengan suara keras berkata sambil mengangkat cawan, “Cu-wi sekalian yang terhormat! Secara kebetulan sekali siauw-te mengetahui bahwa Thio-taihiap baru saja pulang dari perantauan selama tiga bulan dan selama dalam perantauannya ini, Thio-taihiap telah menjatuhkan lebih dari lima belas orang jago-jago ternama! Maka, marilah kita menggunakan kesempatan untuk mengucapkan selamat kepada Thio-taihiap dan sudah sepantasnya bila merasa bergembira mempunyai seorang warga kota yang sehebat Thio-taihiap!”

Ucapan ini disambut dengan sorak memuji dan Thio Sui Kiat dengan gembira sekali berkata merendahkan diri, “Ah, sebenarnya siauw-te hanya memiliki sedikit kepandaian yang tak berarti, dan tidak pantas dipuji-puji. Orang-orang yang siauw-te jatuhkan itu memang sengaja mengalah dan berlaku murah hati!”

“Ha-ha! Thio-taihiap pandai sekali merendahkan diri!” kawan yang tadi berpidato berkata, “Siapa yang belum mendengar tentang kehebatan ilmu toya dari Thio- taihiap? Maka, biarlah siauw-te mewakili semua tamu yang terhormat untuk mengajukan permohonan kepada Thio-taihiap yang gagah perkasa, sukalah kiranya membuka mata kami dengan pertunjukan sedikit ilmu toyanya yang hebat itu!” Semua orang bertepuk tangan menyatakan setuju dan terdengarlah desakan-desakan dan bujukan-bujukan di sana sini yang maksudnya meminta Thio Sui Kiat untuk memperlihatkan ilmu silatnya. Hal ini memang diharap-harapkan benar oleh Thio Sui Kiat yang telah mulai mabuk. Kini semua orang minta supaya ia mempertontonkan kepandaiannya, maka jika ia berdemonstrasi, takkan ada seorangpun dapat menganggap bahwa ia sombong dan sengaja memamerkan kepandaiannya.

Sambil mencabut toyanya yang kecil itu, ia menjura kepada semua tamu. “Baiklah, cu-wi yang mulia. Siauw-te hendak memperlihatkan keburukan ilmu

toyaku, akan tetapi mohon jangan ditertawakan karena sesungguhnya siauw-te hanya bisa memainkan sedikit gerak pukulan belaka!”

Ruang tamu itu memang luas sekali dan kawan-kawan Thio Sui Kiat lalu memindah- mindahkan meja kursi dan membuat kalangan di tengah-tengah ruangan. Di situ Thio Sui Kiat lalu berdiri dan mulai bersilat. Semua tamu menonton dan berdiri, bahkan para hwesio kelenteng Hok-thian-teng ketika mendengar bahwa Thio Sui Kiat hendak mengadakan demonstrasi ilmu silat, keluar dan ikut menonton.

Karena sengaja hendak memperlihatkan kehebatannya, begitu menggerakkan toyanya, Thio Sui Kiat lalu mengeluarkan kepandaiannya yang ia pelajari dari Liauw In Hwesio, maka tak lama kemudian tubuhnya lenyap terbungkus sinar yang ditimbulkan oleh gerakan toyanya yang demikian cepat hingga ia dan senjatanya lenyap! Tentu saja semua orang memandang dengan mata terbelalak kagum dan di sana sini terdengar suara orang memuji. Thio Sui Kiat bermata dan bertelinga tajam. Biarpun ia sedang bersilat, namun pandangan dan pujian kagum itu tak lepas dari mata dan telinganya, hingga timbullah kebanggaan yang besar sekali di dalam dadanya. Setelah beberapa lama ia bersilat, ia akhiri pertunjukannya dengan menancapkan toyanya di atas lantai sampai setengahnya lebih. Toya itu bergoyang-goyang bagaikan sebatang anak panah yang terlepas dari busunya menancap di papan sasaran dan riuh rendahlah tepuk sorak penonton melihat ilmu toya yang hebat serta tenaga yang mengagumkan itu!

Thio Sui Kiat menggunakan dua buah jari tangannya menjepit toyanya yang tertancap di lantai, lalu ia tarik perlahan-lahan. Toya itu dapat keluar dengan mudahnya, lalu ia berkata, “Siauw-te tidak hendak menyombong, akan tetapi semenjak siauw-te mempelajari ilmu toya, sehingga kini belum pernah siauw-te dapat dikalahkan orang!”

Demikianlah, pesta itu berjalan dengan penuh kegembiraaan dan semua tamu makin kagum akan kepandaian Thio Sui Kiat, karena ilmu silat toya yang baru diperlihatkan itu benar-benar menimbulkan kesan yang mendalam. Thio Sui Kiat maklum akan hal ini memang inilah yang ia harapkan agar semua tamu ini dapat menceritakan tentang kehebatannya secara meluas!

Setelah semua tamu meminta diri dan Thio Sui Kiat hendak meninggalkan kelenteng, tiba-tiba seorang hwesio gundul yang bermuka buruk karena penuh luka bekas penyakit cacar, berkata kepadanya, “Maaf, sicu, sebelum pergi, pinceng harap sukalah sicu betulkan dulu lantai kami yang rusak.”

Thio Sui Kiat heran sekali melihat hwesio ini dan ia berpaling kepada hwesio kepala di kelenteng itu yang ia kenal baik.

“Lo-suhu, siapakah hwesio ini dan apa maksudnya?”

Ceng Sin Hwesio tersenyum, “Dia ini adalah seorang pendeta baru yang belum ada sebulan bekerja sebagai tukang dapur di kelenteng ini. Harap sicu maafkan kalau kata-katanya menyinggung, karena dia orang baru.”

“Lantai ruang telah dirusak dan berlubang, pinceng hanya minta dibetulkan, bukankah itu sudah selayaknya?” hwesio muka buruk yang bernama Ho Sim Hwesio itu menggerutu.

Thio Sui Kiat menghadapi hwesio tukang dapur itu dan berkata, “Lo-suhu, kau ini aneh sekali. lantai ini hanya berlubang sedikit bekas tusukan toyaku, mengapa kau ribut-ribut? Panggillah tukang tembok dan suruh ia menambalnya, berapa biayanya nanti kuganti!”

Ceng Sin Hwesio juga membujuk hwesio baru itu, “Ho Sim, biarkan saja lantai itu, nanti kita betulkan sendiri.”

Tapi Ho Sim Hwesio masih saja bersungut-sungut dan berkata perlahan, “Berani merusak tidak mau membetulkan, ini namanya sewenang-wenang! Lantai tidak berdosa ditusuk toya, ini namanya tekebur!”

Thio Sui Kiat merasa kurang senang mendengar ucapan ini dan ia lalu berkata kepada hwesio itu, “Eh, lo-suhu, urusan sekecil ini mengapa harus dibesar-besarkan? Kalau aku bisa membetulkan kerusakan itu, tentu akan kukerjakan.”

“Mengapa tidak bisa?” tiba-tiba Ho Sim Hwesio berkata dan tangannya terulur ke arah pinggang Thio Sui Kiat, dan sebelum Thio Sui Kiat dapat melihat apa yang dikehendaki oleh hwesio buruk itu, tiba-tiba toyanya telah tercabut keluar.

Ho Sim Hwesio memandang toya itu dan berkata perlahan, “Toya buruk, tidak ada gunanya!” lalu ia bawa toya itu dengan langkah lebar menuju ke ruang tamu di mana terdapat bekas tusukan Thio Sui Kiat ketika ia mendemonstrasikan kepandaiannya tadi.

Dengan terkejut dan tercengang Thio Sui Kiat melihat betapa hwesio itu menancapkan toyanya di tempat yang berlubang itu dan sekali hwesio itu menggerakkan tangan maka putuslah toyanya itu, tepat di batas lantai hinga potongan toya itu menutup lubang dengan rapi!

Thio Sui Kiat melompat dengan muka merah.

“Hwesio kurang ajar, kau berani mematahkan toyaku?”

Ho Sim Hwesio memandang potongan toya itu di tengahnya. “Hm, toya seburuk ini, untuk apa diribut-ributkan? Toya ini tak ada gunanya!”

“Apa, kau berani mengatakan bahwa toyaku tidak ada gunanya?” Ho Sim Hwesio mengangguk. “Memang, tidak ada gunanya.” “Berani kau menghadapi toyaku?” Thio Sui Kiat makin marah.

“Apa yang harus ditakuti? Permainan toyamu hanyalah permainan untuk menakut- nakuti anak-anak kecil belaka!”

Bukan main marah Sui Kiat mendengar ucapan ini.

“Kesinikan toya itu! Biar kau berkenalan dengan pukulan toyaku!” “Janga kuatir, tunggu sebentar, akan kucarikan toya untukmu!”

Ho Sim Hwesio lalu berlari ke dalam dan tak lama kemudian ia muncul lagi sambil membawa sebatang toya dan memberikannya kepada Sui Kiat.

“Nah, kalau kau tidak percaya, kau boleh gunakan toya ini untuk menyerangku. Akan kuperlihatkan betapa toyamu ini memang betul-betul tak berguna!”

Thio Sui Kiat mengertakkan giginya hingga mengeluarkan suara berkeretakan. Belum pernah selama hidupnya ia menerima hinaan orang seperti ini, dan belum pernah ilmu toyanya dipandang rendah sedemikian rupa.

“Ambillah senjatamu dan perlihatkan kepandaianmu kalau memang hendak pibu!” bentaknya.

“Pinceng bukan mengajak pibu, hanya hendak membuktikan bahwa ilmu toyamu tidak berguna. Untuk melawan ilmu toyamu, pinceng cukup menggunakan potongan toya ini saja!”

Makin berkobar api yang membakar dada Thio Sui Kiat. Hwesio gundul yang bertampang buruk ini benar-benar mempermainkan dan menghinanya.

“Kau mencari mampus sendiri!” teriaknya dan menyerang dengan pukulan Raja Naga Sambar Mustika.

Pukulan ini berbahaya sekali dan tak mudah dielakkan karena selain gerakannya cepat, juga yang diserang adalah bagian pinggang musuh sehingga terlalu tinggi untuk dilompati dan terlampau rendah untuk dielakkan ke bawah. Jalan satu-satunya hanya menangkis dan Sui Kiat sengaja hendak menundukkan hwesio ini, karena ia maklum bahwa sekali serangannya ditangkis, maka tentu akan berhasil memukul potongan toya itu terlepas dari pegangan Ho Sim Hwesio.

Akan tetapi, terjadilah hal yang sama sekali di luar dugaannya!

Memang hwesio itu mengangkat tangan menangkis serangan dengan tongkat yang sepotong itu, akan tetapi begitu potongan toya itu menempel dengan toya Sui Kiat yang menyambar cepat, tiba-tiba hwesio itu menggunakan tenaga sabetan Sui Kiat untuk melompat ke atas dan melewati kepala Thio Sui Kiat dengan gerakan gesit sekali!

Semua hwesio, termasuk hwesio kepala, Ceng Sin Hwesio, menonton pertempuran ini dengan kagum. Mereka tidak pernah menduga sama sekali behwa hwesio penunggu dapur yang kerjanya setiap hari hanya mengambil air, mencari kayu dan menjaga api di dapur ini ternyata memiliki kepandaian silat yang luar biasa tingginya!

Juga Thio Sui Kiat merasa kaget melihat kegesitan hwesio itu yang dengan secara cerdik sekali dapat meminjam tenaga pukulannya untuk mengelak dan melayang melewati kepalanya. Ia merasa panas dan hendak menjatuhkan hwesio yang dianggapnya kurang ajar ini. Sambil membalikkan tubuh, Thio Sui Kiat memutar dan mengayun toyanya ke belakang dengan gerakan menyabet. Inilah gerakan Ular Sakti Gerakkan Kepala. Toyanya dari kiri menyabet ke kanan menyerang leher lawan dan jika dapat dielakkan maka dari kanan toya itu akan menyambar pula ke kiri agak ke bawah hingga serangan ini sukar sekali dihindari.

Akan tetapi, kali ini ia menemui seorang yang memiliki kepandaian jauh lebih tinggi daripada kepandaiannya sendiri. Hwesio itu menggunakan potongan toya menangkis dan heran sekali, ketika dua toya itu beradu toya Thio Sui Kiat seakan-akan disedot oleh kekuatan besi sembrani dan menempel pada potongan toya yang dipegang oleh hwesio itu. Ia berusaha untuk melepaskan toyanya, namun sia-sia belaka. Tiba-tiba Ho Sim Hwesio mengirim tendangan ke arah pergelangan tangan Thio Sui Kiat.

Tendangan ini keras dan bertenaga sehingga mendatangkan angin, maka Thio Sui Kiat terpaksa melepaskan toyanya untuk menyelamatkan pergelangan tangannya! Karena gerakan inilah maka toyanya itu berpindah tangan!

Hampir saja Thio Sui Kiat tak percaya kepada mata sendiri. Di dalam dua jurus saja, toyanya telah terampas oleh hwesio yang hanya bersenjata potongan toya itu!

“Ha, ha, bukanlah benar kata-kataku tadi bahwa ilmu toyamu sedikitpun tidak ada gunanya?” Ho Sim Hwesio tertawa geli, dan melihat betapa Thio Sui Kiat memandangnya dengan mata tak percaya, hwesio itu lalu mengembalikan toya yang dirampasnya dan berkata, “Kau belum yakin benar? Nah, ini toyamu, kau boleh serang aku lagi, dalam sejurus toyamu pasti akan dapat kurampas!”

Bagaikan sedang mimpi, Thio Sui Kiat menerima kembali toya itu lalu ia siap hendak menyerang dengan sebuah pukulan yang dulu dipelajarinya dari Liauw In Hwesio. “Ha, kau hendak menyerang dengan Tipu Burung Merak Buka Sayap? Bagus, seranglah!”

Bukan main terkejut dan heran Thio Sui Kiat ketika melihat betapa hwesio buruk rupa itu dengan sekali pandang dapat mengetahui bahwa ia hendak menyerang dengan gerak tipu itu! Tapi ia teruskan juga serangannya dengan hati-hati sekali dan mengerahkan seluruh kekuatannya. Tapi Ho Sim Hwesio mengangkat potongan toya di tangannya menangkis dan ia membuat gerakan memutar. Thio Sui Kiat hampir berteriak karena terkejut. Ia merasa telapak tangannya sakit sekali karena tiba-tiba toyanya dengan tak tertahan lagi ikut berputar hingga membuat tangannya yang memegang menjadi sakit dan terpaksa ia lepaskan toyanya! Toya itu terlepas dan terlempar, tapi sebelum tiba di lantai, telah disambar tangan kiri Ho Sim Hwesio sambil tertawa bergelak-gelak!

Benar saja, dalam satu jurus saja hwesio itu telah berhasil merampas toya Thio Sui Kiat!

Kini Thio Sui Kiat tidak ragu-ragu lagi. Ia maklum bahwa betapapun buruk rupa hwesio penjaga dapur ini, namun jelas bahwa ia adalah seorang yang berilmu tinggi. Maka ia lalu menjatuhkan diri berlutut.

“Lo-suhu yang mulia. Mohon diampunkan mata teecu yang buta hingga tidak mengenal Gunung Thai-san di depan mata dan telah berlaku kurang hormat. Mohon sudilah kiranya Lo-suhu menerima teecu sebagai murid!”

“Bagus, bagus, Thio Sui Kiat! Memang kau berbakat sekali dan perlu pula merubah adatmu yang kurang baik. Sudah menjadi tugasku untuk mendidikmu menjadi seorang yang berguna dan benar-benar hebat!”

Sejak saat itu, Thio Sui Kiat telah menjadi murid Ho Sim Hwesio dan setiap hari ia bekerja di kelenteng itu membantu pekerjaan gurunya memikul air, membelah kayu dan menjaga api! Sebaliknya, hwesio yang aneh itu tiap hari mengajarnya ilmu toya yang luar biasa tingginya. Pada sore hari itu ia kembali ke rumah, untuk kembali pula pada keesokan harinya. Semenjak ia menjadi murid Ho Sim Hwesio, ia telah merubah wataknya yang sombong, karena selain menerima gemblengan ilmu toya yang tinggi, ia juga mendapat gemblengan ilmu batin sehingga ia menjadi insyaf dan menyesal akan perbuatannya yang terlalu tekebur dulu. Akhirnya ia mendengar pengakuan suhunya, bahwa Ho Sim Hwesio sebetulnya adalah seorang tokoh besar dari daerah Pantai Laut Timur yang kini mengasingkan diri dan bersembunyi di kota Lam-sai dan menjadi penjaga dapur kelenteng Hok-thian-tang.

Setelah belajar dengan tekun selama tiga tahun, kepandaian Thio Sui Kiat telah maju luar biasa. Ia telah memiliki kepandaian ilmu toya yang tinggi sekali. ketika suhunya meninggalkan Lam-sai untuk melanjutkan perantauannya, Thio Sui Kiat lalu rajin berdagang dan tidak mau memperlihatkan kepandaiannya lagi. Ia mulai mendidik anak perempuannya yang bernama Thio Eng. Maka, namanya sebagai seorang ahli silat lambat laun dilupakan orang dan tak lama kemudian, orang-orang di kota Lam- sai sendiri tidak tahu bahwa di kota itu terdapat seorang ahli silat yang memiliki kepandaian tinggi sekali!

-***-

Kwee Cin Hwa atau Nyonya Lim, di samping mengajar silat kepada empat orang anak perempuan di kota Bi-ciu, juga mendidik puteranya sendiri, Lim Kong Lee. Kong Lee semenjak berusia empat tahun telah mempunyai kesukaan yang aneh, yakni ia suka sekali memegang-megang toya mendiang ayahnya, hingga ibunya membuatkan sebatang toya kecil untuknya. Dan ketika Nyonya Lim mulai mengajar silat kepadanya, ternyata otaknya cerdas dan memang berbakat. Ibunya menjadi girang sekali dan terus mengajarnya dengan penuh ketekunan dan hati-hati hingga anak itu cepat sekali maju dalam ilmu silat sehingga tak lama kemudian keempat anak perempuan yang menjadi murid-murid ibunya tersusul olehnya.

Tubuh Kong Lee seperti ayahnya, tinggi tegap, wajahnya gagah dan tampan. Ketika ia berusia tiga belas tahun seluruh kepandaian ibunya telah diturunkan kepadanya, dan bahkan ibunya sendiri sekarang tak sanggup lagi mengalahkannya! Dalam hal gin- kang maupun lwee-kang Kong Lee mempunyai keistimewaan karena anak ini rajin sekali melatih diri.

Tentu saja hal ini membuat ibunya girang sekali. Kepandaian anaknya yang baru berusia tiga belas tahun itu telah melampauinya hingga kalau dibandingkan dengan ayahnya dulu, hanya kalah sedikit saja dan tentu saja, kalah pengalaman. Ia maklum apabila puteranya itu berlatih terus maka pesan mendiang suaminya bahwa puteranya harus menjadi seorang yang berkepandaian tinggi, tentu akan terpenuhi! Akan tetapi, ibu yang mencintai anaknya ini bingung karena ia tak sanggup lagi mengajar silat kepada Kong Lee karena semua kepandaian yang dimilikinya telah dapat dimainkan dengan lebih baik oleh anak itu!

Pada suatu hari, sebagaimana biasa seorang anak yang telah menanjak dewasa dan dapat memikirkan sesuatu secara mendalam, Kong Lee bertanya kepada ibunya tentang mendiang ayahnya.

“Ibu, aku mendengar dari twa-suci (kakak perempuan seperguruan yang tertua) bahwa almarhum Ayah adalah seorang jago ilmu toya yang jarang bandingannya, betulkan?” Ibunya tersenyum sedih, “Ayahmu adalah suhengku dan kepandaiannya hanya sedikit lebih tinggi dari kepandaianku, mana bisa disebut jago silat yang jarang bandingannya? Akan tetapi ia mengharapkan agar kau menjadi seorang yang tidak memiliki kepandaian tanggung-tanggung, maka kau harus melatih diri dengan giat.” “Ibu, mengapa ayah meninggal dunia dalam usia muda? Sakit apakah dia?” Ibunya terharu mendengar ini dan menyeka air matanya yang hendak mengalir keluar. Tiba-tiba ibu ini merasa bahwa ada baiknya kalau ia menceritakan riwayat suaminya kepada anak ini agar dapat dijadikan cermin.

“Kong Lee, ayahmu meninggal dunia karena terlalu menuruti hati sedih yang sebenarnya adalah menjadi akibat dari kesalahannya sendiri. Dan oleh karena insyaf akan kesalahan itulah maka ia berpesan agar kau menjadi seorang yang berkepandaian tinggi dan jangan sekali-kali mencari permusuhan dengan orang lain.”

Kong Lee sangat tertarik akan cerita ini.

Ia pegang tangan ibunya dan mendesak, “Ibu, ceritakanlah padaku tentang mendiang ayah.”

Maka diceritakanlah semua peristiwa yang menimpa mendiang suaminya kepada anaknya. Tapi untuk menjaga agar anaknya jangan sampai menaruh dendam kepada Thio Sui Kiat sebagaimana pesan suaminya dulu, ia menutup penuturannya dengan kata-kata, “Kong Lee, kau dapat mengerti bahwa ayahmu roboh di tangan orang karena kesalahan sendiri. Kalau ayahmu dapat memperdalam kepandaiannya atau kalau ia dapat menyembunyikannya, tentu ia takkan mengalami nasib seperti itu. Oleh karena itu, sudah menjadi kehendak ayahmu agar kau memilih jalan benar dan jangan berlaku seperti ayahmu. Kalau mungkin perdalamlah kepandaianmu hingga kau memiliki kepandaian yang tinggi dan tidak mudah dihina oleh orang lain dan kalau hal ini tidak mungkin, kau harus bersi kap tahu diri dan jangan sekali-kali memperlihatkan kepandaianmu, apalagi berlaku sombong, karena kalau kau bersikap seperti itu, tidak urung kaupun dapat dirobohkan lawan yang lebih ulung!”

Akan tetapi, agaknya Kong Lee tidak memperhatikan kata-kata ini, karena tiba-tiba ia bertanya, “Ibu, apakah kepandaian silat dari Thio Sui Kiat itu hebat sekali?”

Ibunya memandang heran dan timbul kekuatiran dalam hatinya.

“Kalau tidak tinggi kepandaiannya, mana ia mampu menjatuhkan ayahmu? Tapi betapapun juga, ayahmu dirobohkan dalam sebuah pibu yang adil dan secara sejujur- jujurnya ayahmu telah mengakui kekalahannya.”

Memang ketika menuturkan riwayat itu, Nyonya Lim tidak menyebut-nyebut tentang sikap Thio Sui Kiat yang sombong ketika bertempur dengan suaminya dulu.

“Tolong tuturkan yang jelas, ibu. Dengan cara bagaimanakah ayah dirobohkannya?” Terpaksa Nyonya Lim menuturkan tentang jalannya pertempuran antara suaminya dan Thio Sui Kiat yang masih terbayang jelas di muka matanya.

“Ayahmu memang kalah tinggi ilmu toyanya karena Thio Sui Kiat pernah menerima pelajaran dari Liauw In Hwesio yang hebat. Karena sudah terdesak setelah bertempur puluhan jurus, ayahmu lalu menggunakan ilmu toya Bendungan Baja Menahan Banjir.”

“Ilmu gerakan ini hebat sekali. Aku bersusah payah mempelajarinya dan baru setelah belajar keras setengah tahun lebih barulah aku dapat memainkannya dengan agak baik,” kata Kong Lee.

“Ya, dan karena itu maka dapat kau bayangkan betapa tingginya kepandaian Thio Sui Kiat. Biarpun ayahmu telah memainkan gerakan itu dengan cepat dikalahkannya.

Entah apa namanya gerakan pukulan itu, karena kedua tangannya maju bersama-sama tangan kanan menusuk dengan toya merupakan totokan di dada, sedangkan tangan kiri menampar pundak!”

Setelah berdiam untuk beberapa saat, Kong Lee berkata, “Sayang sekali aku tidak dapat menyaksikan pertempuran itu,” katanya menyesal.

“Mengapa, Kong Lee?” tanya ibunya.

“Aku ingin sekali melihat bagaimana ayah dijatuhkan oleh orang she Thio itu!” Ibunya lalu memberi nasihat agar ia belajar dan melatih diri lebih rajin agar mendapat kemajuan, dan menasihatkan supaya anak itu jangan sekali-kali memamerkan kepandaian yang tak berapa tingginya itu.

“Anakku, kau harus selalu ingat bahwa di dunia ini banyak sekali orang pandai dan tak seorang pun berhak menganggap dirinya sendiri terpandai. Betapapun pandainya seseorang pasti ada yang melebihinya lagi!”

Kong Lee mengangguk-angguk tapi dalam hatinya timbul pertanyaan besar karena ia masih merasa belum puas bagaimana orang dapat memecahkan gerakan Bendungan Baja Menahan Banjir!

Pada malamnya, setelah ibunya tidur pulas, dengan diam-diam Kong Lee keluar dari kamarnya terus keluar dari rumah. Kemudian dengan cepat ia menuju ke rumah Lo- sam, yakni pelayan tua yang dulu bekerja di bu-koan ayahnya. Ia masih mengenal orang tua ini, karena ia pernah diajak oleh orang tua itu ketika Lo-sam sengaja datang mengunjungi bekas nyonya majikannya.

Lo-sam merasa heran melihat Kong Lee malam-malam datang mengunjunginya. “Eh, kongcu, ada keperluan apa maka kau datang pada saat seperti ini? Apakah kau disuruh ibumu?”

Kong Lee menggeleng-gelengkan kepala, lalu ia berkata, “Lo-peh, apakah kau dulu menyaksikan ketika ayahku dirobohkan oleh seorang bernama Thio Sui Kiat?” Terkejutlah Lo-sam mendenga pertanyaan ini dan ia hanya bisa mengangguk-angguk. “Nah, aku minta tolong kepadamu, Lo-peh. Di manakah rumah orang she Thio itu? Di kota mana ia tinggal?”

Lo-sam pernah dipesan oleh Nyonya Lim supaya menyimpan rahasia ini dan jangan sekali-kali memberitahukannya kepada Kong Lee, maka ia menggeleng-gelengkan kepalanya yang sudah beruban itu dan menjawab, “Aku tidak tahu di mana rumah orang she Thio itu.”

Kong Lee lalu memegang pergelangan lengan Lo-sam dan menekannya keras-keras sehingga orang tua itu meringis kesakitan.

“Lo-sam, jangan kau membohong kepadaku. Kalau kau tidak mau memberi tahu, akan kupatahkan lengan tanganmu!”

Terpaksa Lo-sam dengan muka ketakutan berkata, “Jangan, kongcu, jangan patahkan tanganku ... ”

Kong Lee melepaskan pegangannya dan berkata, “Siapa yang suka mematahkan lenganmu? Asal saja kau mau memberitahukan di mana tempat tinggal orang yang merobohkan mendiang ayah itu ... ”

“Kongcu, apa perlunya kau hendak mengetahuinya? Ia sangat hebat, ayahmu sendiripun tak dapat mengalahkannyaa. Kau akan celaka di tangannya, kongcu ... ” “Sudahlah, Lo-peh, jangan banyak ribut. Beritahukan saja!”

“Dulu Thio Sui Kiat mengaku bahwa ia tinggal di kota Lam-sai. Tapi aku belum pernah ke sana dan tidak tahu ia tinggal di sebelah mana.”

“Itu tak perlu, dapat kucari sendiri. Nah, terima kasih, Lo-peh, dan maafkan aku!” Kong Lee lalu berlari pergi menuju ke kota Lam-sai!

Dengan ketakutan, malam hari itu juga Lo-sam berlari-lari menuju ke rumah Nyonya Lim Ek untuk memberitahukan tentang pengalamannya dengan Kong Lee tadi. “Celaka! Anak bengal itu tentu pergi ke sana untuk mencari celaka di rumah Thio Sui Kiat!”

Semalam penuh Nyonya Lim Ek tak dapat tidur dan pada keesokan harinya, pagi-pagi sekali ia berganti pakaian ringkas dan pergi ke kota Lam-sai menyusul anaknya.

Karena semalam penuh tak berhenti dan berjalan cepat menuju ke kota Lam-sai maka pada keesokan harinya, menjelang tengah hari, Kong Lee sudah sampai di tempat tujuannya. Begitu masuk kota itu, ia langsung mencari rumah keluarga Thio. Thio Sui Kiat merasa heran sekali ketika diberitahu oleh pelayannya bahwa di luar ada seorang pemuda berkeras hendak minta bertemu dengan dia. Pada saat itu, Thio Sui Kiat sedang berada di ruang belakang dan mengajar silat kepada Thio Eng, puterinya yang baru berusia dua belas tahun.

Dengan hati menduga-duga siapa gerangan anak muda yang hendak bertemu dengannya, Thio Sui Kiat menuju keluar. Keheranannya bertambah ketika ia melihat seorang anak laki-laki yang tampan dan bertubuh tegap berdiri dengan tolak pinggang. Seorang pemuda yang baik pikirnya, sikapnya gagah dan wajahnya tampan. Begitu melihat seorang tua tinggi kurus yang bermuka kuning keluar dari ruang dalam, Kong Lee lalu menjura dan memberi hormat sepantasnya yang dibalas oleh tuan rumah dengan senang.

“Hiante siapa dan ada keperluan apa mencari aku?”

“Apakah Lo-enghiong ini bernama Thio Sui Kiat?” tanya Kong Lee sambil memandang muka orang itu dengan matanya yang tajam.

Thio Sui Kiat terkejut. Telah lama ia menyembunyikan kepandaiannya dan selama itu biasanya ia disebut Thio-wangwe (Hartawan Thio) dan jarang orang yang menyebutnya Lo-enghiong (Orang Tua Gagah), kecuali beberapa orang sahabat lama yang tahu akan kepandaiannya. Tapi anak ini datang-datang menyebutnya Lo- enghiong!

“Benar, anak muda. Aku adalah Thio Sui Kiat. Kau siapa?” dalam hatinya timbul dugaan bahwa anak muda ini tentu hendak minta belajar silat padanya.

“Aku bernama Lim Kong Lee, dan Lo-enghiong tentu masih ingat akan nama Lim Ek dari Bi-ciu!”

Wajah Thio Sui Kiat berubah mendengar nama ini.

“Ah, jadi kau adalah putera Lim-kauwsu? Bagus! Kau memang patut menjadi putera guru silat yang gagah itu!”

“Aku tidak tahu apakah Lo-enghiong ini memuji atau menyindir. Sepanjang pengetahuanku, mendiang ayahku pernah roboh dalam tanganmu. Dan kedatanganku ini tak lain ialah mohon petunjuk darimu, Lo-enghiong. Akupun ingin sekali merasakan kehebatan toya yang pernah merobohkan ayahku itu!”

Thio Sui Kiat berdiri dari duduknya. Ia suka sekali melihat anak muda yang selain tampan dan gagah, juga bersifat jujur dan berani ini. Jarang ada anak muda yang setabah ini dan diam-diam ia menyesal sekali akan kesombongannya dulu yang telah menjatuhkan Lim Ek dan menimbulkan sakit hati. Karena ia menduga bahwa anak muda di depannya ini tentu menaruh dendam karena kekalahan ayahnya dulu!

Tetapi suara Thio Sui Kiat masih mengandung penuh kesabaran ketika ia bertanya, “Lim-hiante, jadi kedatanganmu hendak membalas dendam yang terkandung di hatimu karena ayahmu pernah kurobohkan dalam sebuah pibu?”

Muka Kong Lee merah, tapi ia menjawab tegas, “Tidak ada kata-kata dendam dalam hal ini, Thio Lo-enghiong, yang ada hanya rasa kurang puas. Aku hanya ingin merasakan sendiri sampai di mana ketinggian ilmu toyamu dan sampai di mana kehebatanmu agar hatimu puas dan dapat mengerti mengapa ayah dulu sampai kalah olehmu. Kuharap saja kau orang tua suka memenuhi permintaanku ini!”

Thio Sui Kiat semakin tertarik dan suka kepada anak muda ini. Ternyata anak muda ini sangat bangga kepada ayahnya dan hatinya kecewa mendengar bahwa ayahnya pernah dikalahkan orang dan kini anak ini hendak menyaksikan sendiri kehebatan orang yang pernah menjatuhkan ayahnya dulu! Sungguh seorang anak yang berhati jantan dan keras!

“Anak muda, kau pernah belajar silat dari siapa?” “Dari ibuku sendiri,” jawab Kong Lee. Thio Sui Kiat makin heran. Ia tahu bahwa ilmu kepandaian Nyonya Lim masih berada di bawah tingkat kepandaian Lim Ek sendiri, maka bagaimana anak yang hanya mendapat latihan silat dari Nyonya Lim berani datang menantangnya pibu? Ia menganggap bahwa Nyonya Lim Ek sangat sembrono hingga membiarkan anaknya datang mencari ribut.

Akan tetapi Thio Sui Kiat sekarang bukanlah jagoan muda yang sombong seperti dulu. Ia telah menerima gemblengan ilmu batin dari Ho Sim Hwesio dan kepandaiannya juga telah mencapai tingkat tinggi. Ia tidak menjadi marah dengan kedatangan Kong Lee yang hendak menguji kepandaiannya ini, bahkan diam-diam ia merasa suka sekali kepada pemuda ini.

“Anak baik, kalau kau berkeras hendak menguji aku orang tua, marilah kita pergi ke lian-bu-thia (ruang berlatih silat) di belakang.”

Thio Sui Kiat mendahuluinya melangkah masuk, dan Kong Lee tanpa ragu-ragu lagi dan dengan hati tabah sekali mengikuti orang tua itu menuju ke ruang dalam, melewati ruangan yang penuh dengan perabot-perabot rumah yang indah sekali.

Ketika mereka tiba di lian-bu-thia yang luas dan indah di mana terdapat sebuah rak senjata baik dan mengkilat, Kong Lee melihat bahwa di tengah ruang tempat berlatih silat itu terdapat seorang anak perempuan sedang berlatih silat seorang diri. Anak itu berpakaian serba biru dan dua batang kuncirnya yang panjang diikat pita merah dan dililitkan di lehernya. Ia sedang berlatih silat dengan siang-kiam (sepasang pedang) di tangan kiri kanan dan gerakan-gerakannya lincah sekali. Ketika mengetahui bahwa ayahnya datang bersama seorang lain, anak perempuan itu segera menghentikan permainannya dan menyimpan siang-kiam itu di rak senjata. Kemudian anak perempuan itu berdiri di dekat dinding dengan kaki terpentang dan kedua lengan tersembunyi di belakang punggung, memandang ke arah Kong Lee dengan sepasang matanya yang lebar dan bening, sama sekali tidak kelihatan malu-malu seperti biasanya seorang anak gadis bila melihat tamu yang belum pernah dilihatnya, apalagi seorang pemuda!

Kalau anak perempuan lain tentu akan cepat-cepat lari pergi dan menyembunyikan diri di dalam kamarnya dengan hati berdebar!

“Eng, ini adalah Lim Kong Lee dari Bi-ciu, putera dari almarhum Lim-kauwsu yang terkenal di kota Bi-ciu,” kata Thio Sui Kiat kepada puterinya.

Mendengar ini, Kong Lee tahu bahwa Thio Sui Kiat tidak pernah menceritakan kepada anaknya itu tentang kekalahan ayahnya. Hal ini membuat Kong Lee merasa lega karena tak usah merasa malu menghadapi gadis itu karena kekalahan ayahnya tak pernah diketahuinya!

“Hian-te karena kau sudah sampai di sini dan hendak bermain-main sebentar menambah pengalaman ilmu silat, maka tidak ada salahnya bila anakku Thio Eng ini melayanimu sebentar memainkan senjata. Ingin kulihat sampai di mana kemajuan anakku ini.”

Kong Lee tidak berani menolak, karena ia pikir kalau ia telah lebih dulu mengalahkan anak perempuan ini, maka nanti kalau ia sampai dikalahkan oleh Thio Sui Kiat, ia tak usah menderita malu yang besar!

Mendengar kata-kata ayahnya ini, Thio Eng tersenyum gembira dan memandang Kong Lee seperti hendak menaksir-naksir sampai di mana kehebatan calon lawannya ini.

“Sebagai putera Lim-kauwsu, kau tentu biasa mempergunakan toya, bukan?” tanya Thio Sui Kiat dan Kong Lee lalu menghampiri rak senjata dan memilih sebatang toya yang cukup berat.

Sementara itu, tanpa diminta dan tanpa mengeluarkan kata-kata Thio Eng sudah mengambil lagi siang-kiam yang tadi ia mainkan. Kemudian, dengan senyum menghias bibir, gadis kecil itu siap sedia di tengah lian-bu-thia dan menyilangkan sepasang pedangnya dengan sikap yang hati-hati sekali!

“Lim-hiante, kau perlihatkanlah kepandaianmu dan coba-coba layanilah siang-kiam anakku!” kata Thio Sui Kiat dengan gembira dan kedua matanya berseri-seri.

Setelah menjura kepada Thio Sui Kiat dan kepada Thio Eng, Kong Lee lalu melompat ke depan gadis itu dan menggerakkan toyanya. Biarpun baru berusia tiga belas tahun, namun Kong Lee memiliki tenaga besar dan ia telah mendapat gemblengan ilmu silat semenjak kecil, maka gerakannya inipun luar biasa hingga ujung toyanya mengeluarkan angin.

Melihat gerakan anak muda ini, diam-diam Thio Sui Kiat memuji dan sambil mengangguk-anggukan kepala, ia berkata, “Hati-hati, anakku. Lawanmu bukanlah orang lemah!”

Tapi Thio Eng juga maklum akan hal ini karena tubuhnya segera melayang ke samping menghindari sambaran toya, lalu dengan gerak tipu Garuda Sakti Pentang Sayap, ia balas menyerang dengan sebuah tusukan pedang tangan kanan sedangkan tangan kiri diluruskan ke belakang.

Kong Lee memutar toyanya untuk menangkis sekerasnya dengan maksud memukul pergi pedang kanan gadis itu, tapi Thio Eng cukup cerdik dan tahu akan kekuatan lawan, maka ia tidak mau mengadu tenaga dan cepat menarik kembali pedang kanan sedangkan secepat kilat pedang kirinya diluncurkan ke depan dalam sebuah tikaman yang dahsyat!

Kong Lee terkejut sekali karena tak pernah disangkanya bahwa Thio Eng mempunyai kecepatan sehebat itu. Terpaksa ia melompat mundur untuk mengelak, kemudian dengan sungguh-sungguh ia lalu menyerang maju sambil memutar toyanya dengan cepat bagaikan kitiran angin. Thio Eng dengan tenang dan gesit menyambut serangannya dengan gerakan kedua pedang yang tak kalah hebatnya itu hingga sesaat kemudian kedua anak muda itu telah bertempur dengan seru dan sengit.

Thio Sui Kiat diam-diam merasa heran sekali karena ternyata bahwa kepandaian anak muda itu cukup lumayan, bahkan mempunyai bakat-bakat yang lebih baik daripada Lim Ek sendiri! Ia maklum bahwa Thio Eng takkan dapat mengalahkan Kong Lee, kecuali kalau anaknya mengeluarkan ilmu pedang Ngo-eng Siang-kiam-hoat. Dan benar saja, karena mendapat kenyataan bahwa anak muda itu benar-benar kuat dan hebat, terpaksa Thio Eng mengeluarkan kepandaian simpanan yang baru saja dipelajari seperempat bagian itu. Ia kini bersilat dengan ilmu pedang pasangan Lima Garuda, gubahan ayahnya yang merupakan ilmu pedang yang hebat sekali. Tubuh anak gadis itu berlompat-lompatan ke atas dengan gesitnya hingga laksana garuda menyambar-nyambar. Kedua pedangnya diputar-putar di kedua tangan dan menyerang lawannya dari semua jurusan!

Kong Lee mengeluarkan seruan kaget dan cepat-cepat ia rubah tipu silatnya dan terpaksa keluarkan ilmu toya Bendungan Baja Menahan Banjir!

Thio Sui Kiat kagum melihat gerakan yang telah dikenalnya ini, karena dulu ketika menghadapi Lim Ek, guru silat itu pernah mengeluarkan ilmu toya ini dan membuatnya untuk beberapa lama tak berdaya karena ilmu toya pelindung diri ini memang banar-benar hebat dan sukar diserang!

Demikianlah, kedua anak muda itu bertempur sambil mengeluarkan kepandaian masing-masing dan agaknya pertempuran akan berjalan lama sekali, karena keduanya tidak mau mengalah. Pertahanan Kong Lee kuat sekali sedangkan serangan-serangan Thio Eng pun gencar dan bertubi-tubi hingga anak muda itu tidak mampu balas menyerang! Thio Sui Kiat maklum bahwa jika pertempuran itu diteruskan, maka seorang dari mereka pasti akan terluka. Maka ia segera melompat ke tengah dan menggerakkan kedua tangan nya sambil berseru, “Tahan!”

Kong Lee merasakan sebuah tenaga besar sekali mendorongnya ke samping hingga tubuhnya terhuyung mundur. Untung ia masih dapat mempertahankan kakinya hingga tidak sampai terguling. Juga Thio Eng segera melompat ke belakan sambil berguling- guling.

“Lim-hiante, kepandaianmu sungguh hebat! Puteriku tidak kuat menghadapimu!” Kong Lee merasa tidak puas. Menghadapi anak perempuan yang masih kecil itu saja ia tidak mampu mengalahkannya, apalagi kalau menghadapi Thio Sui Kiat. Dari tenaganya ketika memisah tadi saja ia maklum bahwa orang tua itu memiliki lwee- kang yang luar biasa hebatnya dan sama sekali bukan lawannya!

Akan tetapi semangatnya yang menggelora membuat ketabahannya tebal sekali. ia lalu menjura dan berkata kepada Thio Sui Kiat, “Thio Lo-enghiong, sesungguhnya kedatanganku ini dengan maksud ingin merasai dan berkenalan dengan kehebatan ilmu toyamu, maka harap kau orang tua suka berlaku murah dan memberi sedikit petunjuk!” sambil berkata demikian, Kong Lee bersiap dengan toya di tangan dengan sikap menantang sekali!

Thio Sui Kiat tertawa dan di dalam hatinya geli melihat kenekatan dan beraninya Kong Lee yang dianggapnya seperti seorang anak yang menantang seekor harimau! Akan tetapi, tiba-tiba ia mendapat pikiran baik. Ia pernah menghina Lim Ek dan boleh dibilang bahwa ia mempunyai hutang kepada orang she Lim itu. Kini melihat anak muda ini, hatinya suka sekali, maka apakah salahnya kalau ia mengambil anak muda ini sebagai murid?

Dengan jalan demikian, berarti ia akan menebus kesalahannya dulu terhadap Lim Ek dan pula ia tidak mempunyai murid lain kecuali Thio Eng anaknya sendiri. Dan yang lebih baik lagi, ia dapat melihat bahwa anak muda ini memiliki bakat yang baik sekali. Ia beranggapan ini adalah pemecahan yang terbaik karena ia kuatir kalau anak muda ini akan menaruh dendam kepadanya atas kekalahan ayahnya dulu. Maka ia mengambil keputusan untuk memperlihatkan kehebatannya kepada Kong Lee agar anak muda ini menjadi kagum dan suka menjadi murdinya.

“Hiante, kau agaknya suka sekali mempelajari ilmu silat toya! Biarlah kau perhatikan baik-baik cara bagaimana bersilat dengan toya agar kelak kau mudah mempelajarinya!” sambil berkata demikian orang tua itu mengambil sebatang kayu kecil yang disandarkan di sudut ruangan itu.

“Nah, kau mulailah menyerang, Hian-te. Dan aku akan mencoba mengalahkan kau dalam tiga jurus!”

Bukan main panas hati Kong Lee mendengar ucapan ini yang dianggapnya sangat memandang rendah padanya! Ia masih muda sekali dan pikirannya belum matang serta pemandangannya belum luas, lagipula darahnya masih sedang panas-panasnya. Ilmu silatnya telah dipelajari sejak ia bisa berjalan hingga sebetulnya sudah cukup tinggi. Sekarang orang tua ini hendak menjatuhkannya dalam tiga jurus!

“Baik, Lo-enghiong,” katanya dan ia lalu bersiap sambil memutar otak.

Ia tidak mempunyai harapan untuk dapat mengalahkan orang tua ini, karena baru anak perempuannya saja sudah berkepandaian sehebat itu. Akan tetapi ia hendak mengambil keuntungan dari kata-kata orang tua itu. Kalau saja ia bisa bertahan sampai tiga jurus, bukankah itu berarti ia telah menang dan orang tua itu akan merasa malu?

Oleh karena pikiran inilah maka ia lalu memutar toyanya dan sengaja memainkan gerakan Bendungan Baja Menahan Banjir. Pertama-tama karena memang ilmu toya inilah yang dianggap terkuat untuk melindungi diri, dan kedua ia hendak mengetahui dengan cara bagaimana ayahnya dulu yang juga mempergunakan ilmu ini sampai dapat dikalahkan!

Melihat betapa anak muda itu hanya memutar-mutar toyanya dalam gerakan Bendungan Baja Menahan Banjir tanpa maju menyerang sedikitpun, Thio Sui Kiat maklum dan tahu akan akal Kong Lee dan diam-diam ia merasa kagum dan memuji kecerdikan anak itu.

“Ha-ha! Kau memang cerdik, Hian-te. Nah, awaslah aku hendak menyerangmu sampai tiga jurus. Kalau dalam tiga jurus aku tak dapat mengalahkan kau, boleh kau anggap bahwa kepandaianmu sudah jauh lebih tinggi dari kepandaian ayahmu dulu dan anggap pulalah bahwa aku orang tua tidak berguna dan tidak pantas memberi pelajaran kepadamu!”

Muka Kong Lee menjadi merah mendengar ucapan orang tua yang menyatakan bahwa pikirannya dapat dibaca oleh Thio Sui Kiat, tapi ia heran mendengar kata-kata terakhir seakan-akan orang tua itu hendak memberi pelajaran silat kepadanya! Akan tetapi, benar ia berlaku hati-hati sekali dan memutar-mutar toyanya dengan gerakan yang lebih cepat lagi.

“Awas serangan pertama!” tiba-tiba Thio Sui Kiat berseru dan sebatang kayu di tangannya itu meluncur cepat sekali seakan-akan hendak menerobos bendungan baja yang dibuat oleh putaran toya Kong Lee!

Anak muda itu mengerahkan tenaganya dan menangkis. Kedua telapak tangannya tergetar oleh tenaga yang keluar dari kayu itu, akan tetapi ia mempererat pegangannya hingga kayu itu, dapat tertangkis ke atas!

“Bagus!” Thio Sui Kiat memuji, tapi bersamaan dengan terpentalnya kayu di tangannya itu ke atas, tubuhnya juga ikut melayang ke atas dan dari atas, orang tua itu berseru, “Awas serangan kedua!” dan tubuh itu menyambar turun dengan ujung kayunya meluncur hendak menotok pundak Kong Lee!

Anak muda itu terkejut sekali karena memang gerakan Bendungan Baja Menahan Banjir hanya digunakan untuk melindungi sekeliling tubuh, tapi tidak melindungi kepalanya dari serangan yang dilakukan dari atas! Ia lalu menggulingkan tubuh ke samping dan memutar toyanya ke atas sehingga sekali lagi ia dapat menyelamatkan diri!

“Pandai sekali kau, Hian-te!” Thio Sui Kiat memuji lagi dan dengan mempergunakan ilmu meringankan tubuh yang luar biasa sekali, tahu-tahu orang tua itu telah berada di sebelah kiri Kong Lee!

“Awas serangan ketiga!” teriaknya dan kayu di tangannya kini menyerang dari kiri dengan gerakan memutar, Kong Lee yang sudah merasa girang karena dapat menyelamatkan diri dari dua buah serangan dan kini hanya tinggal asatu serangan lagi untuk mendapatkan kemenangan, segera memutar toyanya menangkis serangan yang agaknya lambat sekali datangnya itu!

Tapi ketika toyanya menempel tongkat kayu di tangan Thio Sui Kiat tiba-tiba ia terkejut sekali karena kayu itu lalu berputar cepat dan toyanya tak tertahan lagi ikut terputar-putar dan ia tidak kuat lagi menahan pegangannya karena kedua tangannya pun ikut terputar! Toyanya lalu terlepas dan terpental ke udara dalam keadaan masih terputar-putar, tapi disambut oleh Thio Sui Kiat dengan tersenyum!
Mengapa udah nggak bisa download cersil di cerita silat indomandarin?

Untuk yang tanya mengenai download cersil memang udah nggak bisa hu🙏, admin ngehost filenya menggunakan google drive dan kena suspend oleh google, mungkin karena admin juga membagikan beberapa link novel barat yang berlisensi soalnya selain web cerita silat indomandarin ini admin juga dulu punya web download novel barat terjemahan yang di takedown oleh google dan akhirnya merembes ke google drive admin yang dimana itu ngehost file novel maupun cersil yang admin simpan.

Lihat update cersil yang baru diupload bulan Oktober 2022 :)

On Progres......

Mau donasi lewat mana?

BCA - Nur Ichsan (7891-767-327)
Bagi para Cianpwee yang ingin berdonasi untuk pembiayaan operasional web ini dipersilahkan Klik tombol merah.

Posting Komentar

© Cerita silat IndoMandarin. All rights reserved. Developed by Jago Desain