-->

Man from the Wild South Bab 10 (Tamat)

Bab 10 (Tamat)

Sudah seminggu sejak Du Qing Qing diselamatkan dari gua tetapi Shang Guan Jing dan Su Xue Ying belum menemukan cara untuk menutup gua. Hari ini, Su Xue Ying bertanya-tanya apakah mereka harus mendekati Feng Jin untuk meminta bantuan ketika Qing Qing membantu. "Kita tidak membutuhkan Feng Jin, aku bisa memutar kembali pintu masuk batu dan menyegel gua."

Qing Qing sangat lemah ketika dia ditemukan dan terbaring di tempat tidur sampai 3 hari yang lalu. Meski begitu, dia hanya bisa berjalan di sekitar kamarnya sampai hari ini ketika dia akhirnya jauh lebih baik. Ketika kedua shi jie menatapnya dengan heran, Qing Qing melanjutkan. “Saya tidak tahu bagaimana saya menjadi seperti ini, tetapi saya selalu merasa ini istimewa … sesuatu , di dalam diri saya. Itu bisa menjadi sangat tidak nyaman, bahkan menyakitkan, dan menjadi sangat buruk dalam 2 tahun terakhir.”

“Ketika saya memberi tahu Shi Fu tentang ini, dia mengajari saya untuk bermeditasi dan juga mengatur taktik pernapasan yang berbeda dari taktik pernapasan yang kami gunakan untuk bertarung. Metodenya berhasil dan qi di tubuh saya tidak lagi membuat saya tidak nyaman. Shi Fu mengatakan bahwa riasan saya sedikit berbeda dari orang normal dan meskipun qi tidak biasa muncul hanya ketika saya berusia empat belas tahun, itu tidak sepenuhnya tidak pernah terdengar dan mengatakan kepada saya bahwa saya perlahan-lahan dapat belajar mengendalikan bagian dari diri saya. .”

Su Xue Ying terheran-heran tapi Shang Guan Jing hanya mengangguk, seolah-olah ini sesuatu yang dia temui setiap hari. “Jadi maksudmu Guru telah menemukan kemampuan khususmu sekitar 2 tahun yang lalu dan telah mengajarimu cara mengendalikannya?”

"Iya." Qing Qing mengangguk dengan sungguh-sungguh. “ Shi Fu mengatakan bahwa karena qi ini hanya muncul ketika saya sudah besar, dia tidak bisa memprediksi seberapa banyak yang bisa saya lakukan dengannya atau seberapa jauh saya bisa melangkah. Pada saat itu, San Shi Jie sedang berkeliaran di dunia petinju sementara Si Shi Jie telah menikah dan pindah ke Gurun Barat, jadi tidak banyak yang bisa dilakukan di sini berharap untuk bermeditasi dan berlatih permainan pedangku. Semuanya normal sampai suatu hari, Er Shi Ge dan Da Shi Jie tampaknya menjadi sangat dekat secara tiba-tiba dan… aduh”

Qing Qing terlihat sedih pada Su Xue Ying yang telah mencubit pinggangnya. Keras. Penampilan Qing Qing yang menyedihkan dan kecemasan Xue Ying membuat Shang Guan Jing tersenyum dan dia memberi tahu mereka dengan sayang. “Saya baik-baik saja, itu tidak masalah dan saya telah melupakan masa lalu. Lanjutkan ceritamu.”

Ya, dia pernah menderita karena hubungannya yang gagal dengan Er Shi Ge pada suatu waktu, tetapi sekarang pria lain yang membebani pikirannya. Lebih dari "Bo Lan Zhou", penyebutan 'Feng Jin' yang akan membuat hatinya sakit. Kadang-kadang ketika Xue Ying menyebut namanya, hatinya akan sangat sakit bahkan tubuhnya akan bergetar hebat karenanya.

Qing Qing menggosok pinggangnya yang disalahgunakan dengan lemah lembut dan melanjutkan. “Suatu hari, semuanya berantakan. Awalnya, saya tidak tahu apa yang terjadi dan sedang bermeditasi di kamar saya ketika tiba-tiba, saya pikir saya mendengar Shi Fu menyuruh saya pergi ke gua suci dan melakukannya dengan cepat. Ketika saya sampai di sana, pintu masuk batu sudah terbuka, memperlihatkan gua di belakang. Jadi saya masuk.” Dia berhenti saat matanya redup dengan memori. “Saya pikir Shi Fu ada di dalam, tetapi sebenarnya, dia ….. dia sudah pergi saat itu. Aku mendengar suaranya lagi, mengatakan bahwa tubuhnya telah binasa dan dia tidak yakin berapa lama arwahnya dapat bertahan…”

3 murid mulai menangis mendengar ini dan butuh beberapa saat sampai salah satu dari mereka dapat berbicara lagi. Shang Guan Jing adalah yang pertama pulih dan mencoba bertanya lebih banyak. “Apakah kamu berhasil berbicara dengan Guru setelah itu?”

Qing Qing menghapus air matanya dan terisak. “Pintu masuk gua telah disegel dengan sendirinya tidak lama setelah saya masuk tetapi saya masih bisa mendengar suara Shi Fu . Dia mengatakan kepada saya bahwa saya perlu menenangkan diri dan bermeditasi. Pada awalnya, saya tidak bisa melakukan itu tetapi perlahan-lahan, pikiran saya tenang dan seolah-olah roh saya telah melakukan perjalanan ke pesawat lain. Di tempat itu aku melihat Shi Fu …”

damoBaik Shang Guan Jing dan Su Xue Ying mengulurkan tangan untuk memegang tangannya erat-erat dan dia meremas tangan mereka kembali. “ Shi Fu berkata bahwa aku harus tinggal di sana untuk sementara waktu dan mengatur pernapasanku seperti gadis yang baik.” Dia mengerutkan hidungnya saat dia mengingat proses yang menyiksa itu. “Saya mengatakan kepadanya bahwa itu terlalu sulit. Saya yakin Shi Jie telah mendengar tentang kisah Yang Mulia Da Mo dan bagaimana Yang Mulia Da Mo dapat hidup dan bermeditasi di sebuah gua kecil selama 9 tahun. 9 tahun! Tapi itu karena dia adalah Yang Mulia Da Mo ! Saya hanya Du Qing Qing dan saya tidak memiliki aspirasi untuk menjadi seperti master tua Da Mo . Selain itu, saya ragu saya bisa menjadi seperti dia bahkan jika saya mau.”

Su Xue Ying tersenyum melalui air matanya. "Aku yakin Guru mungkin menutup telingamu ketika kamu mengatakan itu."

Qing Qing menarik kuncirnya dan mengangguk. “ Si Shi Jie , itu bukan hanya sebuah 'kotak'; Shi Fu memberiku 'karton'!"

"Tidak ada makanan atau air di dalam gua batu giok ungu." Shang Guan Jing menepuk tangannya dengan lembut. “ Shi Fu membutuhkan pikiran Anda untuk tetap berada di tempat Anda berada sehingga tubuh fisik Anda dapat mempertahankan ketiadaan makanan dan air sementara tetap berada di luar bahaya di dalam gua. Guru mungkin merencanakan agar Anda menunggu saya sementara saya mencari orang yang dapat membantu kami di Nan Man . ”

Qing Qing mengangguk mengerti. “ Shi Fu mengatakan bahwa saya harus membuat penuh penggunaan waktu saya dan mengajari saya lebih bernapas taktik.   Shi Fu juga menyebutkan bahwa jika puncak Yu Ling tidak ada lagi, itu adalah takdirnya dan kita tidak boleh berpegang teguh padanya. Setelah waktu yang lama, Shi Fu menjadi sedikit kabur di tepinya dan suaranya semakin lembut, sampai suatu hari…. suatu hari…. dia menghilang begitu saja dan tidak pernah muncul lagi.” Dia menatap Shang Guan Jing dengan sedih. “Jadi saya mengikuti instruksinya dan tinggal di tempat itu sementara saya bermeditasi dan bermeditasi. Saya bisa merasakannya ketika pintu gua batu giok ungu terbuka, tetapi saya tidak tahu bagaimana meninggalkan tempat itu sampai saya melihat seorang pria dengan cahaya keemasan. Dia menyuruh saya untuk mengikutinya dan kemudian saya kembali.”

Shang Guan Jing tersenyum sayang pada Xiao Shi Mei dan menenangkan rambut dari wajahnya sementara Su Xue Ying menyimpulkan setelah mendengarkan keseluruhan cerita. “ Shi Jie , kupikir Shi Fu dan pria yang kau bawa kembali mungkin adalah saudara. Bagaimana menurut anda?"

Kisah gua giok ungu telah membuat Shang Guan Jing yakin bahwa nenek moyang sekte mereka adalah keturunan dari keluarga Diao. Mungkin tidak ada emas atau harta karun di dalam gua, tetapi ada beberapa lukisan di sudut gua yang menggambarkan kehidupan awal nenek moyang mereka:- bagaimana mereka melakukan perjalanan dari hutan tropis untuk menetap di pegunungan dan bagaimana mereka mengatasi tantangan menetap di tempat baru,.

Ketika dia melihat gambar-gambar itu, Shang Guan Jing memperhatikan seorang pria yang tampaknya adalah pemimpin para pemukim awal. Feng Jin curiga bahwa leluhurnya mungkin meninggalkan Nan Man untuk istirahat bersih dengan sepupunya. Tidak ada yang akan pernah tahu kebenaran untuk sesuatu yang telah terjadi begitu lama, tapi entah bagaimana, Shang Guan Jing membeli cerita itu.

Ini mungkin romansa yang kontroversial, tetapi sangat cocok dengan karakter para keturunan Diao, pikir Shang Guan Jing secara pribadi, mengukur interaksi masa lalunya dengan anggota lain dari keluarga Diao. Jika hal yang sama terjadi pada Feng Zhu saat ini misalnya, dia memiliki keyakinan penuh bahwa dia akan membuang pendapat orang lain keluar dari jendela dan akan mengganggu minat cintanya sampai yang terakhir menyerah. Dia mungkin akan seperti benang merah di selatan. hutan yang melingkari batang-batang pohon purba, tampak lembut namun ulet dan pantang menyerah. Benang dan pohon dapat hidup bersama atau mati bersama, tetapi apa pun yang terjadi, mereka akan tetap bersama.

“ San Shi Jie , kamu tampaknya sangat berarti bagi pria itu hari itu. Siapa dia?"

Shang Guan Jing tidak ingin menjawab Su Xue Ying dan Du Qing Qing mengalihkan pandangannya ke arahnya dan memohon padanya untuk mengungkapkan lebih banyak tentang pria misterius itu.

Su Xue Ying menyilangkan tangannya di bawah dadanya dan berkata sambil berpikir. “Dia jelas marah padamu tetapi dia tidak mencoba menyakitimu meskipun dia lebih dari mampu melakukannya. Setelah melihat apa yang bisa dia lakukan, saya tidak berani berpikir terlalu banyak tentang apa yang dia lakukan kepada orang-orang yang melewatinya tetapi dia tampaknya telah mengalihkan kemarahannya pada dirinya sendiri. Sungguh menakjubkan bahwa dia membiarkan tubuhnya menderita pada akhirnya. Dia benar-benar pria yang aneh.”

Du Qing Qing setuju. “ San Shi Jie , mungkin yang benar-benar diharapkan Shi Fu ketika dia mengirimmu ke Nan Man adalah menemukan suami yang baik. Tentu saja, akan sangat bagus jika kamu bisa merayu orang yang bisa menyelamatkan kita, yang kemudian akan menikahimu… aiya San Shi Jie , wajahmu merah semua. Lihat Si Shi Jie , wajahnya merah. Saya yakin mereka pasti memiliki rahasia yang tidak diberitahukan San Shi Jie kepada kita! Tolong beri tahu kami lebih banyak San Shi Jie . ”

Setelah cukup lama berputar-putar dan lengan gemetar, Shang Guan Jing akhirnya tertawa dan menyerah. “Sebenarnya, aku menikah dengannya di Nan Man .”

Kedua wanita muda tercengang dan Shang Guan Jing mulai merasa tidak nyaman. "Kenapa kalian berdua menatapku?"

Su Xue Ying adalah yang pertama memulihkan suaranya. "Kenapa kamu tidak mengejarnya?"

"Saya? Haruskah saya? Kami, kami sebenarnya… sebenarnya…”

Su Xue Ying menghitung jarinya. “Dia jelas peduli padamu dan kamu jelas peduli padanya atau kamu tidak akan pernah menikah dengannya. Jika demikian, apa yang menahanmu?”

Shang Guan Jing tidak mau mengakui bahwa titik awal hubungan mereka adalah belas kasihan:- kasihan kesepiannya, untuk penderitaannya. Tetapi ketika dia memikirkan kembali kejadian beberapa bulan terakhir, dia tahu bahwa rasa kasihan hanyalah permulaan dan bahwa dia telah mengembangkan perasaan lain dari waktu ke waktu. Perasaan yang cukup kuat untuk setuju menikah dengannya. Jika shi meis -nya menanyakan kapan atau bagaimana hal itu menjadi seperti itu, dia tidak memiliki jawaban. Mungkin seperti yang Shi Fu katakan, ini adalah takdir.

Takdir telah menyatukan mereka dan selama waktu mereka bersama, dia telah pindah ke hatinya dan mungkin saja, mungkinkah itu kasus yang sama untuknya?

Pikirannya tertuju pada kotak kayu kecil yang dia temukan di bagasinya. Dia mengenali kotak itu karena itu adalah kotak kayu yang sama yang dia simpan di kamar tidur mereka yang berisi sekitar 20 pil "Darah Naga".

Dalam pikirannya, dia melihat sekali lagi seperti itu dia melemparkan sihirnya di depan gua suci mereka dengan mengabaikan bulan purnama. Dia tampak begitu percaya diri dan terkendali, seolah-olah semua hanya berjalan-jalan di hutan baginya. Tapi dia berdarah dan saat dia menghibur dirinya sendiri bahwa dia bisa mengambil Darah Naga untuk menghilangkan rasa sakitnya, itu ada di bagasinya, seluruh kotak pil! Dia tidak tahu kapan atau bagaimana dia meletakkannya di sana tanpa sepengetahuannya, tetapi dia tahu bahwa dia telah meninggalkannya untuknya untuk membantu menyembuhkan luka internalnya.

Hanya apa dia juga? Ya, Darah Naga adalah obat yang sangat baik, tetapi pemulihannya yang lambat terutama karena pergolakan emosinya. Dan sekarang, setelah pria berkemauan itu terbawa ke matahari terbenam, berdarah dan tidak sadarkan diri, tanpa punggungnya, apakah dia mencoba membuat wanita itu sakit sambil mengkhawatirkannya?

“Karena kamu masih menyukainya sekarang dan dia menyukaimu kembali, mengapa kamu harus peduli dengan apa yang telah lalu? Anda hanya harus memburunya dan menempel di sisinya seperti lem. ” Su Xue Ying berbicara dari pengalaman. “Kamu bisa melatih seorang pria untuk mengejarmu, tetapi itu dengan dalih bahwa kamu meninggalkan beberapa remah di jalanmu! Tanpa beberapa petunjuk atau indikator, bagaimana Anda bisa yakin bahwa dia dapat menemukan Anda! Cara saya melihatnya, dia telah mengikuti Anda sepanjang jalan dari Nan Man ke sini dan itu pasti berarti sesuatu. Lebih jauh lagi, tidak peduli seberapa marahnya dia padamu, dia tidak ragu menempatkan dirinya dalam risiko untuk menyelamatkan kita dan semakin aku memikirkannya, semakin dia menyerupai anak yang mencari perhatian. Anda seharusnya tidak mengambil tindakannya begitu saja dan biarkan dia sendiri.”

Shang Guan Jing tahu bahwa ini benar tetapi dia merasa berkewajiban untuk menunjukkannya. “Dia telah menipu saya dan menyembunyikan banyak hal dari saya. Dia mempermainkanku seperti orang bodoh sebelum kami menikah.”

"Bukankah dia mencintaimu?" tanya Qing Qing.

"Saya tidak tahu."

“Maka lebih dari itu kamu harus mencari tahu dan memutuskan dari sana.” Su Xue Ying memegang bahu Shang Guan Jing dengan lembut dan menyatakan dengan tegas. “Jika dia hanya bermain-main denganmu, aku akan menangkap suamiku dan mencari keadilan untukmu. Mengapa, kita bisa berbaris dari Gurun Barat ke Nan Man dan memastikan bahwa kita menimbulkan keributan yang cukup baginya untuk tidur dengan gelisah setidaknya selama sebulan! ”

“Anda tidak akan rugi apa-apa dan rasanya tidak enak melihat Anda begitu lesu dan tidak bahagia hari demi hari.”

Shang Guan Jing tahu bahwa Xue Ying benar. Dia membutuhkan jawaban, atau jika tidak, surat cerai.

Beberapa hari kemudian, Shang Guan Jing berjalan menyusuri jalan setapak menuju gerbang bambu. Saat dia melewati gerbang dan kebun herbal dan sayuran di belakangnya, Yan Ying muncul di belakangnya. "Nyonya Muda, Anda akhirnya kembali."

Dia sama monoton dan tanpa ekspresi seperti biasanya, tapi entah bagaimana, Shang Guan Jin merasa bahwa dia tersenyum dan senang melihatnya. "Yan Ying, apakah kamu tersenyum?"

Dia menjawab dengan nada yang sama datarnya. "Ya, benar."

"Um, itu bagus untuk diketahui."

“Bagus adalah kata yang tepat, Nona Muda. Jika Anda terus menjauh, akan datang hari ketika Tuan Muda akhirnya menyelesaikan pikirannya. Dan ketika itu terjadi, dia akan menggunakan apapun…. metode untuk mendapatkanmu kembali, bahkan jika dia harus menyeret, membius, dan menculikmu pulang.”

Shang Guan Jing sangat yakin bahwa ada "kecurangan" di suatu tempat dalam kalimatnya dan menarik napas dalam-dalam. "Bagaimana dia?"

“Dia tidak baik-baik saja. Nyonya Muda harus berhati-hati ketika berhadapan dengannya. ”

Dia menghilang ke dalam bayang-bayang sebelum dia bisa bertanya lebih banyak, sama seperti Zhu Yu muncul dari sudut. "Nyonya Muda, apakah itu kamu?"

Melihat bahwa itu memang Shang Guan Jing, pelayan itu berlari ke arahnya dan mengayunkan lengannya dengan penuh semangat. ““Nyonya Muda, oh Nyonya Muda! Kenapa kau meninggalkan kami begitu lama?” Dia mulai menangis. “Tuan Muda telah dalam suasana hati yang buruk selama berabad-abad dan dia sangat menakutkan! Dia jarang berbicara dan terus membuat guntur menggelegar sepanjang waktu! Nyonya Muda, bisakah kamu berhenti mengabaikannya? Jika Anda melakukannya, kita semua akan menderita.”

Saat dia terisak-isak dengan sungguh-sungguh, Nyonya Muda memeluk tubuh kecilnya dan menepuk punggungnya. “Zhu Yu, saya telah melakukan perjalanan jauh dan saya berdebu dan kotor. Bisakah kamu menyiapkan mandi untukku?”

Dalam sekejap, Zhu Yu menyala, semua air mata hilang. "Serahkan padaku!"

******

Saat dia mandi, Zhu Yu tidak henti-hentinya mengoceh. Dia memberi tahu Shang Guan bahwa semua pelayan di rumah itu disulap dari kertas tetapi hanya Niu Da dan dirinya sendiri yang menyerupai orang sungguhan karena Feng Jin telah meneteskan 3 tetes darahnya di atas kertas mereka ketika dia menyulap mereka. Saat dia membantu Shang Guan Jing mengenakan satu set pakaian baru, Zhu Yu terengah-engah sampai dia mengumpulkan cukup keberanian. “Nyonya Muda, saya pikir Tuan Muda serius tentang Anda. Meskipun dia bisa menjadi bajingan, kupikir dia sangat menyukaimu. Bisakah kamu menemukannya di dalam hatimu untuk memaafkannya?”

Sumpah serapah itu hampir tidak terdengar tapi Zhu Yu melihat sekeliling dengan sembunyi-sembunyi, setidaknya dia tidak sengaja mendengarnya. Shang Guan Jing memiliki keraguan tapi dia tidak mengatakan apa-apa saat dia mengikat jubahnya dan berjalan tanpa suara menuju kamar tidur. Dulu ada tirai indah dari manik-manik kayu yang tergantung di atas pintu, tetapi dia ingat hari di mana tirai itu dihancurkan. Meskipun gordennya hilang, Shang Guan Jing hampir bisa mendengar suara manik-manik yang menenangkan naik dan turun saat dia berjalan melewati pintu. Saat dia melangkah ke kamar, suara serak memanggil dari balik tirai tempat tidur. "Siapa ini?"

Feng Jin tidak pernah sesakit ini seumur hidupnya. Tidak hanya tubuhnya yang terus-menerus kesakitan, dia juga diganggu oleh kesepian yang baru baginya. Meskipun dia telah hidup dalam isolasi untuk waktu yang lama, dia tidak pernah benar-benar merasa kesepian sampai sekarang. Dan ketika dia berhasil tidur, ada sedikit jeda yang dapat ditemukan dalam kegelapan karena dia sering memimpikan seorang wanita yang selamanya berada di luar jangkauannya, tidak peduli seberapa keras dia dikejar.

Dia mungkin tidak pingsan sejak hari di puncak Yu Ling tetapi kondisi fisiknya belum banyak membaik. Pada tingkat ini, bahkan dia harus mempertanyakan apakah dia akan pulih. Dan sekarang, dia harus berurusan dengan siapa pun-adalah-orang-yang-menyelinap-melewati-Yan-Ying-dan-ke-kamarnya. "Siapa ini?!"

Matanya dingin dengan peringatan tetapi ketika tirai tempat tidur terbuka, dia tidak siap untuk melihat seorang wanita cantik yang diterangi oleh cahaya bulan. Dia mengenakan jubah longgar untuk tidur dan dia terlihat segar dari mandi, dengan rambutnya yang sedikit basah di sulur. "Kamu kamu kamu…"

"Aku kembali." katanya sederhana dan duduk di sampingnya.

Dia tidak siap untuk melihat betapa kuyu dan sakitnya dia. Bercak api di wajahnya sangat kontras dengan kulit pucatnya dan matanya cekung. Napasnya pendek, semburan dangkal seolah-olah tindakan sederhana bernapas adalah tugas yang sulit, dia mengulurkan tangan untuk mengambil denyut nadinya. Benar saja, qi- nya berantakan dan sepertinya ada beberapa penyakit di tubuhnya. Ketika dia telah mengatasi keterkejutannya, dia menarik tangannya keluar dari bawah tangannya.

“Saya ingat seseorang mengatakan bahwa Nan Man jauh, jauh sekali dan dia tidak akan kembali. Karena itu masalahnya, mengapa kamu kembali? ”

"Aku tidak punya pilihan sebenarnya."

Nada lembut dan sikapnya yang jauh memicu lonceng alarmnya. Dia takut alasan dia muncul dan menggigit dengan paksa. “Jika Anda berharap saya memberi Anda surat cerai, saya punya 2 kata untuk Anda. Tidak mungkin!"

"Kenapa tidak?" Dia melepas sepatunya dengan tenang dan meletakkannya dengan rapi di lantai. Dia mengayunkan kakinya ke tempat tidur dan menurunkan tirai tempat tidur.

“Apa… maksudmu… maksud… dengan 'mengapa tidak?'” Feng Jin menatap jari-jari kakinya yang indah yang mengintip dari selimut dan menatap tajam ke arah mereka.

"Aku sangat marah padamu, kau tahu itu?"

Malam ini mungkin tidak ada bulan purnama, tetapi Feng Jin dapat merasakan darah menggenang di dasar tenggorokannya dan tekanan yang familiar terbentuk di belakang mata, telinga, dan hidungnya. Dia tahu dia tidak jauh dari pendarahan lagi memalingkan wajahnya untuk menyembunyikan kondisinya. Namun, dia baru saja menggerakkan ototnya ketika bayangan jatuh di wajahnya dan dia terjepit ke tempat tidur. Wajahnya tampak dari dekat ketika dia menghirup udara yang sama dengan yang dia hembuskan, dia kehilangan apa pun yang tersisa dari kekuatannya. Apa yang dia lakukan?!

"Aku membenci mu. Benci kamu. Sungguh, sangat membencimu.”

Feng Jin bisa merasakan darah menderu di belakang telinganya, tetapi dia menatap terpaku pada matanya yang cerah, hanya berjarak satu tangan. Dia merasakan setetes cairan di wajahnya, diikuti oleh setetes lagi, lalu setetes lagi dan terlambat menyadari bahwa dia menangis.

“Jing….” Dia ingin mengatakan sesuatu untuk menghiburnya tapi dia menutup mulutnya dengan menciumnya. Itu adalah ciuman yang kuat tanpa ruang untuk negosiasi dan dia tidak tahu apa arti tindakannya. Tapi tidak peduli apa, aroma yang ditunggu-tunggu memanggilnya seperti sirene bahwa tidak lama kemudian dia menciumnya kembali dengan sungguh-sungguh.

Shang Guan Jing terlalu marah dan frustrasi untuk membuat segalanya menjadi mudah bagi Feng Jin. Mengambil keuntungan dari keadaan lemahnya, dia mengusap tangannya begitu saja. Ketika dia mencoba untuk bergerak, dia akan dengan cepat menekannya dan ketika itu terjadi beberapa kali, dia perlahan-lahan menyadari apa yang dia inginkan dan diam.

"Kamu pasti orang yang paling aku benci dalam hidupku." Dia masih menangis tapi itu tidak menghentikannya untuk menggosok bibirnya dengan memar. Memikirkan kebohongan yang muncul dari bibir ini, dia menggigitnya. Keras. Hidungnya menelusuri lehernya dan ketika dia mencapai dasarnya, dia membenamkan kepalanya di lehernya dan menggigit bahunya juga untuk ukuran yang baik.

Bibirnya hangus, bahunya perih dan segera, seluruh tubuhnya kesemutan saat seorang wanita yang marah menggigit bagian mana pun dari antimonnya yang dia sukai. Dia tidak menggerakkan otot saat dia ditelanjangi dan melepaskan kemarahannya padanya. Apakah dia terluka? Iya. Apakah dia memprotes? Tidak. Dia hanya lega bahwa dia akhirnya menemukan jalan keluar untuk kemarahannya dan bahkan jika dia menginginkan hidupnya saat ini, dia tidak akan ragu memberikannya padanya. Satu-satunya desakan adalah bahwa dia tidak meninggalkan dia tapi lebih dari itu, dia bisa melakukan apapun yang dia inginkan.

Setelah waktu yang lama, Shang Guan Jing melihat tubuh yang sedikit berlumuran darah di bawah tubuhnya dan merasakan gelombang kemarahan yang baru. Pria ini adalah racun dan sayangnya untuknya, dia telah meminum racun ini sebelum mengetahui bahwa tidak ada obatnya. Dia masih marah dan bertanya-tanya apakah dia menangis lebih keras akan membuatnya merasa lebih baik, tapi dia meragukannya. Menatapnya, dia mencoba beberapa jawaban. "Ketika kamu menikah denganku, apakah kamu benar-benar bermaksud agar aku menjadi istrimu?"

“Bagaimana denganmu? Siapa yang benar-benar Anda pedulikan? Gurumu? Shi Jie , Shi Mei , atau Er Shi Gemu yang lusuh ?”

Nada merajuknya membuatnya tersenyum kecil. “Feng Jin, aku menyukaimu dan menikahimu dengan itikad baik. Tapi aku benar-benar merasa ingin mencekikmu sekarang. Tidak ada orang lain yang membuatku begitu peduli padanya sampai aku tidak bisa meninggalkan sisinya. Ketika saya bersama Er Shi Ge , hidup terasa manis dan aman. Ketika dia memutuskan saya, saya kesakitan karena saya tidak menyukainya sebagai seorang pria – dia juga saudara dan keluarga saya. Tetapi ketika dia mengkhianati sekte dan Guru kita, dia telah melewati batas dan saya tidak akan pernah bisa memaafkannya atas apa yang dia lakukan. Saya berjanji pada diri sendiri bahwa saya tidak akan pernah peduli padanya lagi dan saya telah memenuhi janji itu pada diri saya sendiri.”

“Tapi kamu berbeda. Anda telah menipu saya, menyembunyikan sesuatu dari saya dan mempermainkan saya seperti orang bodoh. Bagaimana kamu bisa melakukan ini padaku ketika aku cukup menyukaimu untuk menikahimu? Kenapa kau mempermainkan perasaanku? Jika Anda hanya bercanda, mengapa Anda tidak berhenti sebelum kita menikah dan mengikat kita seumur hidup?”

Feng Jin mendengarkan dengan seksama saat Shang Guan Jing melanjutkan. “Dan kau tahu apa? Niat saya masih benar. Saya bisa menjadi 'obat' Anda – itulah salah satu alasan Anda memukul saya, bukan? Untuk menyembuhkanmu? Dan melihat keadaan Anda saat ini, saya pikir Anda sangat membutuhkan obat-obatan. ”

Dia tidak menunggu dia untuk merespon sebelum dia mulai memakannya meskipun seharusnya sebaliknya. Feng Jin ingin memberitahunya bahwa dia baik-baik saja tetapi sulit untuk berpikir, apalagi berbicara, ketika dia tertahan dan gerakan manisnya membangkitkan api dalam darahnya.

Jadi, dari perjuangan yang lemah, hingga penyerahan pasif dan penyerahan total, Feng Jin dicekok paksa makan obatnya saat dia dicakar, memar, dan digigit di sekujur tubuhnya. Selama dia bersamanya; selama dia tidak lagi marah padanya, dia tidak keberatan menjadi 'obatnya' juga

******

Ketika Feng Jin bangun, hari berikutnya sudah malam.

Untuk pertama kalinya dalam beberapa minggu, dia bisa bernapas dengan normal, yang berarti bahwa kemarin bukanlah isapan jempol dari imajinasinya. Shang Guan Jing memang telah kembali dan dia masih menjadi obatnya yang paling efektif.

Tapi dia tidak ada di kamar dan tempat tidur di sampingnya terlipat rapi, seolah-olah tidak ada yang tidur di atasnya. Apakah dia hanya memimpikannya? Dia memeriksa tangannya dan ketika dia melihat bahwa kulitnya tidak bernoda, dia tahu pasti bahwa dia memang telah meminum 'obatnya' tadi malam. Tapi di mana dia? Dia mengenakan beberapa kain dengan tergesa-gesa dan berlari keluar ruangan.

Tak satu pun dari pelayannya dapat memberitahu dia di mana dia, sampai dia melihat Zhu Yu, yang mengatakan kepadanya bahwa Shang Guan Jing telah pergi ke desa sejak pagi. Dia menyebutkan bahwa dia telah pergi terlalu lama dan perlu memeriksa kemajuan murid-muridnya.

Jawabannya tidak membuat Feng Jin kurang cemas dan dia memiliki firasat buruk bahwa kebahagiaannya hilang. Dia perlu memegangnya erat-erat dan dia akan pergi ke desa ketika Yan Ying muncul dan memberi tahu dia bahwa Shang Guan Jing telah meninggalkan desa dan sekarang berada di dekat rawa di hutan. Feng Jin mengubah arah dan menghilang sebelum Yan Ying menyelesaikan kalimatnya.

******

Saat dia berhenti di hutan, dia mengulurkan tangan dan indranya. Semuanya tenang dan dia tidak merasakan gangguan. Dia bergegas menuju ke arah rawa tetapi ketika dia akhirnya melihat Shang Guan Jing, matanya menjadi dingin. Shang Guan Jing berjongkok di tanah dan makhluk berlumpur dan kotor menempel di tangannya. Mendengar suara langkahnya, dia mendongak dan dia bisa melihat air mata di matanya.

Feng Jin menyadari bahwa dia lebih dari senang jika dia menangisi dia, tetapi jika dia menangisi orang lain, suasana hatinya akan memburuk dengan sangat cepat. Seperti sekarang. "Kamu. Datanglah kemari."

Shang Guan Jing mengabaikannya dan mencoba menghapus air matanya. “Saya datang ke sini untuk melihat tempat pertarungan terjadi tetapi saya tidak menyangka akan menemukannya. Feng Jin, mataku tidak mempermainkanku kan? Saya menemukan Shi Jie saya , dia masih hidup.” Dia melihat wanita kotor dan berantakan yang menempel padanya dan mencoba tersenyum, meskipun itu tidak membuatnya terlihat lebih bahagia. “Tapi Feng Jin, dia sepertinya kehilangan ingatannya. Dia tidak mengenali saya dan ketika saya memeriksa denyut nadinya, saya menyadari bahwa dia telah kehilangan seni bela dirinya. Satu-satunya anugrah yang menyelamatkan adalah dia masih mengingat satu orang….”

Li Yun Yi menatapnya dengan penuh harap melalui wajahnya yang kotor. “Apakah kamu melihat Bo Lan Zhou? Dia berkata bahwa dia akan menikahiku dan menjadikanku pengantinnya. Bisakah kau membawaku padanya?”

Feng Jin bisa merasakan darahnya mulai mendidih dan dia harus menginjaknya setidaknya organ dalamnya akan terbakar. Dia berjalan ke arah istrinya dan meraih tangannya. "Bangun!"

Untuk sesaat, Li Yun Yi berpikir bahwa Bo Lan Zhou telah muncul dan melompat berdiri. Tapi ketika dia melihat orang asing dengan ekspresi menggelegar, dia gemetar. “Tidak, kamu bukan Bo Lan Zhou. Kamu bukan orang yang aku cari.” Dia meraih tangan Shang Guan Jing yang lain dengan erat. "Bisakah Anda membawa saya untuk mencari Bo Lan Zhou?"

Dengan 2 orang mencengkeramnya, Shang Guan Jing tidak punya pilihan selain berdiri. Dia menutup tangannya di sekitar kedua tangan mereka dan meraihnya dengan kuat.

"Jing, lepaskan dia!" Feng Jing mencoba membidik Li Yun Yi dengan matanya, yang hanya mengirim wanita yang ketakutan itu untuk bersembunyi di balik Shang Guan Jing. Ketika dia melihat Shang Guan Jing menatapnya dengan air mata di matanya, rasa frustrasinya memuncak. "Mengapa kamu menangisi seseorang yang sama sekali tidak berharga?"

Alih-alih sadar, Shang Guan Jing menangis dalam kesedihan karena ketakutannya. “ Shi Jie benar-benar mencintai Er Shi Ge . Lihat saja dia; dia telah melupakan segalanya dan semua orang kecuali dia! Saya tidak bisa tidak memikirkan betapa menyedihkannya wanita. Begitu mereka jatuh cinta, suaminya akan menjadi pusat keberadaannya. Dan ketika dia pergi, atau jika dia mengkhianatinya, dunianya akan hancur dan dia menjadi sengsara.”

Feng Jin bergumam. "Benar, ini bisa sangat menyedihkan." Dia terdengar seolah-olah pria dapat mengalami nasib yang sama dan menyedihkan dan Shang Guan Jing mempertimbangkannya dengan hati-hati. Jika dia benar-benar mengerti, mungkinkah dia telah jatuh cinta (mungkin dengan dia?). Sebelum dia bisa yakin, dia mengulangi. "Lepaskan dia."

Sikapnya tegas. “Aku tidak bisa.”

"Lepaskan dia."

Dia robek, tapi dia menggelengkan kepalanya dengan tegas.

Dia menggosok pelipisnya dengan tangannya yang bebas. "Kalau begitu, lepaskan aku!"

Terlepas dari kata-katanya, tangannya mengencang di atas tangannya dan Shang Guan Jing bingung atas tindakannya yang bertentangan. Dia tampak ... gugup, dan sesuatu di dalam dirinya santai. Jika dia melepaskan seperti yang dia minta, dia ragu dia bisa menangani akibatnya. "Aku tidak akan melepaskannya."

Ketika dia tampak santai, dia secara mental menggelengkan kepalanya. Telah jatuh cinta pada pria kekanak-kanakan seperti itu, sungguh, nasibnya harus dikasihani. Dan sesuai dengan bentuknya, dia masih bersikeras Anda melepaskannya. ”

"Tidak."

"Kamu ... Kamu ... lihat, aku juga serius."

"Hah?"

"Aku serius denganmu."

Shang Guan Jin tidak mengharapkan pengakuan cintanya yang tiba-tiba dan jujur, bahkan Feng Jin terkejut dengan pernyataannya sendiri. Dia sedikit malu tetapi rasanya seperti batu telah berguling dari dadanya dan dia bertekad untuk meluruskan sekali dan untuk selamanya.

"Aku serius ketika aku memintamu untuk menikah denganku."

Dia harus memastikan. "Apa yang kamu serius tentang?"

“Aku serius ingin bersama denganmu seumur hidupku. Bahkan jika saya harus menipu Anda, menipu Anda …. ” Dia tiba-tiba memelototinya. "Kenapa kamu menangis?"

Ketika dia hanya terus menangis dan tertawa, dia harus mengeluarkan sapu tangan dan menyeka wajahnya. Dia ingin menciumnya untuk membuatnya merasa lebih baik, tetapi dia melihat Li Yun Yi meringkuk di belakangnya dan menjadi gusar lagi. "Wanita di belakangmu itu - apakah kamu akan melepaskannya sekarang?"

"Tidak."

Feng Jin asap.

Dan asap.

Tapi karena tidak ada yang bisa dia lakukan padanya, apa lagi yang bisa dia lakukan? Dia berbalik dan berjalan pergi. "Apapun yang kamu mau!"

Tetapi mereka masih terhubung dan pada akhirnya, ketiganya meninggalkan hutan dengan tangan di belakangnya.

******

Meskipun dia tidak dapat memaafkan Da Shi Jie-nya , Shang Guan Jing menemukan bahwa dia tidak dapat meninggalkannya, terutama sekarang ketika dia secara fisik dan mental tidak sehat. Setelah membersihkannya dan memberinya makan, dia membiarkannya tidur di tempat tidur lamanya di kamar tamu sementara dia merenungkan apa yang harus dia lakukan selanjutnya.

Dia tahu bahwa Feng Jin tidak menyukai kehadirannya di rumah mereka tetapi pada akhirnya dia mengakuinya. Saat mereka berjalan keluar dari rawa, Feng Jin telah berbalik sesekali dan hanya memikirkan ekspresi kesalnya sudah cukup untuk membuatnya merasa ingin tertawa.

Memikirkan pria itu, Feng Jin membuka pintu kamar tamu dan melangkah masuk. Setelah memelototi wanita di tempat tidur tamu, dia membungkuk dan mengambil istrinya yang duduk di samping wanita itu. Dia membawanya ke kamar tidur mereka sebelum akhirnya menempatkannya di tempat tidur.

Dia masih marah padanya karena membawa Shi Jie ke rumah mereka tapi ciumannya di pipinya lembut. Dia mungkin telah memilih wanita yang sulit untuk dicintai tetapi dia tidak menyesal. Satu ciuman mengarah ke yang lain dan segera, mereka berperang di antara seprai. Cinta mereka terkadang kasar, pada saat lembut tapi kali ini, Shang Guan Jing dapat melihat perasaannya dengan jelas, baik itu iritasi, kelembutan atau nafsu.

Akhirnya ketika mereka selesai dan kelelahan, dia membuat dia berbaring di sisinya sehingga dia bisa memeluknya dari belakang. Meskipun dia tidak bisa melihat wajahnya, dia mendengarnya dengan jelas. “Aku ingin kamu berjanji padaku 3 hal.”

Dia menyipitkan matanya tetapi dia mendengarkan. “Apa syaratmu?”

“Pertama, saya ingin Anda membantu menghapus ingatan Shi Jie saya . Orang yang dia cari sudah tidak hidup lagi dan dalam keadaannya saat ini, aku ragu aku bisa membuatnya mengerti dan menerima kenyataan. Jika dia bisa melupakan segalanya, setidaknya dia bisa move on.”

Dia bermain dengan jari-jarinya dengan satu tangan. “Saya dapat membantu Anda tetapi saya memiliki kondisi saya. Setelah kondisinya stabil, Anda harus mengirimnya pergi. Saya tidak ingin orang lain tinggal di rumah bambu karena tempat ini adalah milik kita dan milik kita saja.”

Shang Guan Jing mengangguk. “Setelah Da Shi Jie saya lebih baik, saya dapat mengatur agar dia tinggal di desa dengan seseorang untuk menjaganya. Saya dapat memeriksanya setiap hari setelah kelas, dan jika dia benar-benar tidak dapat beradaptasi dengan kehidupan di sini, saya dapat membawanya kembali ke puncak Yu Ling …. ”

"Apakah kamu masih berpikir untuk pergi ?!" Tangannya mengerat di pinggangnya tetapi dia tidak bergerak untuk melepaskannya bahkan saat mengencangkan cengkeramannya. "Dengarkan aku…."

"Aku tidak akan!" Dia ingin menciumnya untuk tunduk tetapi dia menghalangi kemajuannya dengan kuat. Saat mereka saling melotot, dia mencoba membuatnya mendengarkan. “Ini mengarah pada permintaan kedua saya. Saya kembali karena saya khawatir tentang Anda dan saya belum menyelesaikan semua hal di Sekte Yu Ling. Yue Ying telah pergi bersama suaminya tetapi Qing Qing masih ada di sana. Dia mungkin dewasa untuk usianya, tetapi dia masih seorang gadis muda yang perlu dijaga dan …. Saya pikir dia memiliki kekuatan khusus, sama seperti Anda. Tanpa guru untuk membimbingnya, saya khawatir dia mungkin tidak tahu bagaimana mengontrol atau mengelola hadiahnya. Bisakah saya membawanya ke Nan Man dan meminta Anda untuk melatihnya?”

Dia meminta bantuan padanya dan dia merasa sulit untuk menolaknya ketika dia menatapnya seperti itu. Namun ... "Kamu tidak akan kembali."

"Tapi…"

“Tidak ada tapi. Aku bisa meminta Zi Ying untuk membawa Xiao Shi Mei- mu ke Nan Man. Jika dia menolak untuk mengikuti, seharusnya tidak terlalu sulit untuk mengikatnya dan menyeretnya.”

"Feng Jin!"

Dia memelototinya tetapi apakah dia pikir dia takut pada sesuatu yang tidak dapat melukai atau membuatnya kesal? Hah! "Terus?"

"Jangan lakukan sesuatu dengan gegabah!"

“Saya suka gegabah. Apa yang bisa kamu lakukan padaku?” Dia menggigit lehernya yang lezat. “Jika kamu ingin membenciku, kamu bisa pergi ke depan, tetapi tidak mungkin aku akan membiarkanmu pergi. Apa syarat ketigamu?”

Nya mungkin ramping tapi lengannya seperti pita baja dan dia menemukan bahwa dia tidak dapat mengusir dia. Dia bisa merasakan bahwa dia mulai terbakar dan api menyebar padanya. Shang Guan Jing berjuang untuk tetap koheren dan mencoba menyelesaikan masalah terakhir. “Syarat ketiga saya adalah Anda harus membawa saya untuk bertemu dengan mertua saya. Apakah Anda tahu bahwa banyak dari mereka menghadiri kelas saya? Baru hari ini, saya menerima ceramah panjang dari nenek buyut Anda tentang mengapa saya tidak memberikan penghormatan resmi kepadanya di rumah leluhur. Sampai sekarang, saya masih tidak tahu mengapa saya yang mendapatkan kuliah ketika Anda yang bersalah? ”

Feng Jin menyentuh hidungnya dengan hidungnya dan menatap jauh ke dalam matanya. "Baiklah, aku akan membawamu pulang selama kamu berjanji untuk tidak pernah meninggalkanku selama sisa hidup kita."

Ini mungkin terdengar seperti sebuah perintah tetapi Shang Guan Jing tahu bahwa dia merasa tidak pasti jauh di lubuk hatinya. Dia memeluknya erat-erat untuk meyakinkannya, dan mempelajari fitur-fiturnya yang menarik dengan serius. . "Kau tahu, aku tidak pernah berniat menikahi pria yang sangat tampan."

“Sudah terlambat untuk menyesal. Tetapi jika Anda benar-benar terganggu, Anda selalu dapat menjaga jarak dengan saya dan segera, saya akan kembali menjadi aneh dan jelek selama yang Anda inginkan. Asalkan Anda tidak melewatkan kesenangan yang bisa saya berikan kepada Anda. ” Karena itu, dia mendorongnya ke kasur dan tidak memberinya ruang untuk protes.

Meskipun dia mulai merasa pusing, Shang Guan Jin merasa ingin tertawa pada saat yang bersamaan. Pria ini tidak ragu untuk menggunakan metode apa pun yang dia miliki untuk mendapatkan apa yang diinginkannya, tetapi dia bisa bersikap baik.

Dia juga tidak akan melepaskannya selama sisa hidupnya. – Tamat –