-->

Man from the Wild South Bab 09

Bab 09

Lima hari kemudian.

Di hutan belantara yang gelap, 3 kuda melaju melewati hutan batu ketika tiba-tiba, kuda pertama keluar jalur saat penunggangnya bergoyang sembarangan di punggungnya. Kuda itu tersentak hingga berhenti dan penunggangnya ambruk di atas surainya. Saat dia tersentak kembali dari rebound, dia akan jatuh dari kuda jika bukan karena pengendara kedua yang naik dan menangkapnya. Pria kedua berpakaian serba putih, yang sangat kontras dengan suasana hatinya saat ini. Saat dia mencabutnya begitu saja dari kuda, dia menggonggong pada penunggang ketiga. "Kami akan berkemah di sini untuk malam ini!"

Yan Ying mengangguk dan mulai merawat kuda. Lima hari yang lalu, dia telah meninggalkan bayang-bayang untuk cahaya (secara harfiah) sehingga dia dapat melindungi tuannya dan nyonyanya yang malang lebih efektif saat mereka melakukan perjalanan ke Laut Barat. Perjalanannya panjang dan sunyi, tetapi hanya orang bodoh yang bisa melewatkan arus bawah badai di antara 2 pelancong lainnya. Kapan pun memungkinkan, dia akan menjauhi pasangan itu sejauh mungkin.

Shang Guan Jing terluka parah selama pertarungan di hutan dan belum pulih dari cederanya. Dengan benar, dia harus terbaring di tempat tidur jika bukan karena desakannya untuk kembali ke Puncak Yu Ling dengan sangat tergesa-gesa. Saat dia 'digiring' dengan paksa untuk duduk di rerumputan di depan beberapa batu besar, dia bisa merasakan genangan darah menumpuk di tenggorokannya. Secara fisik, dia sangat lemah tetapi dia tahu bahwa pikirannyalah yang lebih berisiko rusak. Pikirannya terus-menerus kacau sejak lima hari yang lalu, dan dia tidak berani berpikir terlalu dalam tentang apa yang akan terjadi selanjutnya, atau menganalisis apa yang telah berlalu setidaknya dia menemukan lebih banyak bukti untuk menunjukkan bahwa dia bahkan lebih bodoh daripada yang sudah ada.

Dia menelan ludah dengan susah payah untuk menahan darah dan ketika dia telah mengendalikan keinginan untuk muntah, dia membuka matanya dan melihat sebuah pil bertumpu pada tangan yang terulur di depannya. Tanpa berkata-kata, dia meminum pil itu dan menelan 'Darah Naga' sebelum menyilangkan kakinya untuk bermeditasi dan mengarahkan qi di tubuhnya. Dia akan memberikan banyak untuk menolak pil tetapi dia sedang terburu-buru dan tidak mampu menyebabkan penundaan lebih lanjut ketika dia tidak dalam kondisi untuk bepergian.

Terlepas dari keraguannya, 'Darah Naga' memang bagus dan itulah yang membuatnya terus maju. Setelah setengah jam bermeditasi, napasnya kembali normal dan dia membuka matanya. Dia masih berlutut di depannya dan untuk sesaat ketika dia menatap matanya, dia pikir dia melihat sesuatu yang nyata di kedalamannya. Tapi dia tidak berani berlama-lama di matanya dan memalingkan wajahnya.

Di kejauhan, gemuruh guntur bergemuruh di langit dan dia menghela nafas. "Mengapa kau melakukan ini?"

Feng Jin menyala pada kata-kata pertama yang dia ucapkan padanya beberapa hari ini. “Kenapa aku melakukan apa?”

Mengapa dia membiarkannya meninggalkan Nan Man , hanya untuk mengikuti di belakang?

Mengapa dia marah pada desakannya untuk pergi, hanya untuk begitu peduli dengan kesehatannya?

Atau mengapa dia menginjak-injak perasaannya, hanya untuk menempel di sisinya seperti lem ketika dia ingin keluar?

Shang Guan Jing tidak berani berpikir terlalu banyak dan menggelengkan kepalanya. Sikapnya yang jauh membuat Guru Feng tersayang dan suara guntur semakin dekat dan keras. Dia tahu bahwa dia mengacu pada kekhawatirannya - yang masih berani dia pertanyakan ketika dia sama tidak jujurnya dengannya? Menurut pendapatnya, wanita yang menyebalkanlah yang telah memperdayanya!

“Hmph! Kenapa aku apa? Mengikutimu? Karena Anda sangat ingin pergi, apakah ada bedanya dengan apa yang saya katakan? Atau apakah Anda mengharapkan saya untuk memohon Anda untuk tinggal? Nada suaranya ringan dan sarkastik tetapi tangannya di bawah lengan bajunya terkepal erat yang mengisyaratkan bahwa dia tidak sekeren kedengarannya. “Jika kamu ingin pergi, pergilah dengan segala cara! Saya hanya melakukan apa yang perlu saya lakukan ketika Anda memberikan saya token. ”

Ketika ini akhirnya membuatnya menatapnya, dia menyeringai. “Token itu adalah hadiah dari mantan Feng Zhu kami kepada leluhur gurumu dan mengingat keadaan yang telah dikembalikan, dapatkah saya mengabaikan permohonan bantuan yang jelas? Sebagai Feng Zhu saat ini , adalah tanggung jawab saya untuk mengurus masalah ini. Bisakah saya mencuci tangan saya dari masalah ini bahkan jika saya mau? Apakah saya punya pilihan?”

Ketika dia menganga seolah terkejut, dia panik dan menembak kepalanya. “Saya telah mengirim seseorang untuk memeriksa situasi di puncak Yu Ling dan dia akan kembali dalam 2 hari ke depan. Anda tidak perlu memaksakan diri terlalu keras jika tubuh Anda tidak bisa mengikutinya. Lagi pula, ini bukan lagi urusanmu dan tidak seperti aku, seseorang dapat memilih untuk mencuci tangannya dari masalah ini setelah dia menyodorkan token kepadaku. Bukankah begitu, Nona-saya-telah-menyelesaikan-misi-saya?”

Shang Guan Jing sedang tidak enak badan dan tidak bisa menyerap semua yang dia katakan. Tapi kata-kata 'tanggung jawab' dan 'pilihan' terngiang-ngiang di benaknya. Saat dia melihat wajahnya ditutupi dengan bercak merah muda, terpikir olehnya bahwa tambalan itu akan segera menjadi merah tua dan membuatnya terlihat 'aneh' lagi. Dia akan terus berdarah pada setiap malam bulan purnama dan pada saat itu, di mana dia akan berada? Siapa yang akan berada di sana bersamanya?

Dia menggumamkan kata-kata pertama yang muncul di pikirannya. "Setelah ini selesai, kamu harus menulis surat cerai untukku ..."

Retakan petir meledak di langit dan mendarat di sebuah olahraga tidak jauh dari tempatnya berada. Itu menabrak batu yang pecah menjadi pasir dan debu. Feng Jin sangat marah sehingga dia terlihat gemetar. Matanya bersinar dengan cahaya ganas dan dia menatap begitu keras padanya sehingga dia mungkin hanya akan membuat lubang menembusnya. Akhirnya, dia tertawa. “Tidak perlu terlalu merepotkan untuk menyelesaikan skor kami. Solusinya sangat mudah.”

Dia tidak mengerti dan merasakan perasaan sesak darah naik ke tenggorokannya. Saat dia melawan keinginan untuk batuk darah lagi, dia mendengar dia melanjutkan dengan dingin. "Hanya membayangkan. Jika aku menghapus ingatanmu dan membuatmu menikah sekali lagi, bukankah itu akan menyelesaikan segalanya?”

Gilirannya untuk memelototi pria itu dan dalam gangguannya, dia gagal mengendalikan batuknya… dan batuk, dan batuk. Wajahnya berubah menjadi merah kusam dari dan segera, bibir dan dagunya berlumuran darah. Saat dia menutup matanya karena ketidaknyamanan, dia merindukan melihat wajah pria yang bergemuruh di depannya, atau kekhawatiran dan penyesalan di matanya.

Sayangnya, bahkan jika dia kuat, sihirnya tidak bisa membiarkan dia memakan kata-katanya, sial….

******

Sampah, Sampah, Sampah!

Dia tidak tahu apakah dia memarahi dirinya sendiri tetapi siapa yang peduli? Sampah!

Malam berkemah di luar hutan batu ditakdirkan untuk menjadi malam tanpa tidur. Istrinya bersikap dingin padanya dan sebanyak dia lebih suka dia memukulnya, memarahinya, memukulinya, kenyataan selalu lebih buruk daripada imajinasi. Dia paling membenci ketidakpeduliannya - dan dari semua hal, itu tampaknya menjadi pilihan metodenya dalam berurusan dengannya.

Sampah!

Dan dia berani menyebutkan surat cerai! Sampah ganda!

Jika jiwa seseorang terdiri dari 10 bagian, maka 7 bagian jiwanya telah menguap dari amarah. Untuk mencegahnya melakukan sesuatu yang bodoh yang mungkin dia sesali nanti - seperti menghapus ingatannya secara nyata - dia mengucapkan mantra pelindung di sekelilingnya dan pergi.

Dia seharusnya tidak berjalan jauh tetapi dia tampaknya telah memasuki hutan yang rimbun. Ketika dia mengenali rerumputan hijau yang familiar di bawah kakinya dan pepohonan serta semak-semak di sekitarnya, dia menyadari bahwa dia pasti tertidur dan dalam mimpinya, dia telah kembali ke Nan Man .

foto13Dia kembali ke hutan yang dia kenal seperti punggung tangannya. Kabut menyelimuti pepohonan dan jarak pandang terbatas, tapi dia melangkah maju dengan percaya diri. Saat dia mengikuti jalan yang akan menuju ke tempat terbuka, dia tiba-tiba melihat Shang Guan Jing di depannya. Garis besarnya agak kabur tapi dia bisa melihat senyum tipis di wajahnya. "Jing!"

Dia tidak berbalik seolah-olah dia tidak mendengarnya dan menghilang di balik kurva.

Meskipun itu mimpi, dia bisa merasakan jantungnya menyempit di dadanya. Dia berlari mengejarnya tetapi tidak bisa mencapainya bahkan saat dia berlari sampai dia terengah-engah. "Jing!"

“Apakah kamu mencariku?” Dia berayun dan melihat dia berdiri di belakangnya. Wajahnya masih sedikit kabur dan senyum tipisnya masih terpasang. "Ya, aku mencarimu."

"Mencari saya? Mengapa?"

“Karena kamu adalah istriku.”

Dia menggelengkan kepalanya. "Aku hanya mainanmu."

Dia memelototinya dan meraih tangannya. Sayangnya, dia hanya menangkap udara.

Dia berbalik kembali padanya sekali lagi. "Saya pergi."

"Tidak!" Dia dengan cepat meraihnya dari belakang bahkan saat keringat keluar di punggungnya. Dia membenamkan wajahnya di lekukan antara telinga dan lehernya dan mengencangkan cengkeramannya di pinggangnya. "Aku tidak akan melepaskannya."

Ini adalah perintah dan pembelaan, tetapi dia tidak yakin. “Saya tidak lagi menyenangkan untuk diajak bermain; kamu harus mencari mainan lain. ”

"Tidak! Aku hanya menginginkan dirimu. Hanya kamu. Aku cinta…. cinta…." Apa atau siapa yang dia cintai? Kata-katanya menghilang dan dia mendengarkan dengan seksama suara di dalam hatinya.

Dan dengarkan.

Lelaki itu mencintai perempuan itu. Kebenarannya begitu telanjang dan jelas sehingga telanjang seperti bayi yang baru lahir.

Dia bisa melihatnya sekarang - apa yang dia cintai, apa yang dia inginkan, apa yang dia tidak mampu kehilangannya - tetapi dia tetap akan kehilangannya.

Dia akan kehilangan dia.

******

Sepuluh hari kemudian.

Luka pedang di bahu Shang Guan Jing sebagian besar telah sembuh meskipun luka dalam adalah masalah lain. 'Darah Naga' memang sangat bagus, tapi itu bukan obat ajaib dan juga tidak bisa menyembuhkan penyakit jantung karena emosinya terus bergolak.

Dia tahu dia mendorong dirinya sendiri tetapi meskipun kesulitan, dia yakin dia bisa melewatinya. Suasana hati Feng Jin telah menjadi gelap untuk status awan guntur abadi dan dia tidak berani berpikir terlalu dalam tentang apa artinya ini. Untungnya, dia akhirnya mencapai kaki puncak Yu Ling dan pada saat ini, dia mendengarkan dengan seksama laporan Zi Ying, salah satu pengawal Feng Jin, yang baru saja kembali dari Puncak Yu Ling. Sesuai dengan kata-katanya, dia memang telah mengirim orang ke depan untuk mencari tahu apa yang terjadi di Sekte Yu Ling.

Berita buruknya adalah: di bawah kepemimpinan seniornya, ada banyak "tamu rumah" di Sekte Yu Ling. Banyak dari mereka adalah pendekar pedang dengan reputasi buruk di jiang hu yang tampaknya berkumpul di bawah iming-iming harta karun.

Kabar baiknya adalah: saudara ipar keempatnya telah tiba bersama anak buahnya kemarin. Mereka telah menyerbu gunung dan menyelamatkan Shi Mei Keempat dari ruang bawah tanah.

Shang Guan Jing lega mendengar bahwa Shi Mei Keempat tidak mengalami luka parah dan separuh bebannya hilang. Saat dia berlomba mendaki gunung dan melewati aula Sekte Yu Ling, dia sedih melihat kehancuran di lingkungan yang dulu dikenalnya. Dari furnitur yang rusak dan tanaman serta dekorasi yang terbalik mulai dari gerbang utama hingga aula, gejolak yang dialami sekte baru-baru ini telah meninggalkan bekasnya.

Dengan munculnya saudara ipar keempat, banyak 'tamu-rumah' telah melarikan diri dari gunung dan beberapa yang memilih untuk tetap bertarung dengan orang-orang kekar dari Gurun Barat. Dia ingin membantu orang-orang dari Laut Barat tetapi sebuah tangan terulur untuk meraih bahunya yang tidak terluka dengan kuat. "Menurutmu apa yang sedang kamu lakukan?"

"Lepaskan saya."

Dia bahkan tidak memandangnya dan Feng Jin hampir meledak lagi pada wanita bodoh yang tampaknya ingin bergabung dalam perkelahian ketika dia baru saja pulih. Dia mengencangkan cengkeramannya tetapi Shang Guan Jing tidak mudah menyerah. Memutar ke satu sisi, dia melompat dari tangannya yang menahan dan bergegas ke depan. "Jing!"

Di belakang mereka, Zi Ying melebarkan matanya karena terkejut. Dia belum pernah melihat orang yang tidak mematuhi Feng Zhu sebelumnya dan menatap Yan Ying dengan bingung. Yang terakhir hanya mengangkat bahu karena dia telah melihat cukup banyak sepanjang perjalanan di sini dan Zi Ying harus menggigit bibirnya dengan keras atau mengambil risiko majikannya mendengar geli karena kelembutannya.

Shang Guan Jing melewati pendekar pedang duel untuk mencapai Si (Keempat) Shi Mei, yang sedang dipegang oleh seorang pria besar kekar. Sebelum dia mendekat, dia sudah bisa mendengar suara pria yang menggelegar. “….jika kamu mengalami kecelakaan, kamu akan benar-benar pantas mendapatkannya. Jika kamu terus begitu ceroboh, lihat apakah aku akan menyelamatkanmu lain kali!”

Su Xue Ying tidak terpengaruh oleh suara keras suaminya, atau tangan di pinggangnya yang begitu erat melilitnya, sehingga mereka mungkin akan mematahkannya menjadi dua jika dia meremasnya lebih jauh. “Hmph! Saya akan bisa melarikan diri pada akhirnya bahkan jika Anda tidak muncul. ”

"Ha ha! Apakah Anda pikir Anda masih akan hidup jika saya belum tiba tepat waktu? Kurasa aku harus menguncimu saat kita sampai di rumah dan membuang kuncinya!”

"Kamu ... barbar!" Dia mengingat sesuatu dan menggelengkan kepalanya dengan tegas. "Tapi aku belum bisa pulang."

Suaranya naik satu tingkat lagi. "Apa katamu?"

“Lihat orang barbar, Da Shi Jie dan Er Shi Gie telah pergi ke Nan Man untuk menangkap San (Ketiga) Shi Jie . Saya harus pergi ke Nan Man . ”

“Kamu bisa terus bermimpi! Anda tidak akan kemana-mana kecuali pulang! Saya…."

Shang Guan Jing menyela. “ Si Shi Mei !”

Su Xue Ying mendengar suara yang dikenalnya dan mendongak dengan penuh harap. Dia melepaskan diri dari latihan ulangnya tanpa banyak kesulitan dan bergegas ke orang yang ada di pikirannya sepanjang bulan. “ San Shi Jie? Apakah itu benar-benar kamu?” Dia meraih tangannya dan ketika tangannya bersentuhan dengan sesuatu yang hangat dan padat, air mata mulai mengalir di pipinya. “ San Shi Jie, San Shi Jie, ini benar-benar kamu! Kamu aman! Anda kembali! Saya sangat senang melihat Anda! Tapi guru, guru ….” Kesedihan menguasainya dan Su Xue Ying mulai menangis dengan sungguh-sungguh. “Saya tidak dapat menemukannya; atau Qing Qing! Tapi aku sangat senang melihatmu! Aku sangat khawatir!”

Shang Guan Jin menariknya untuk memeluknya dan menepuk punggungnya dengan lembut. “Jangan khawatir. Saya kembali dan saya baik-baik saja. Aku juga mengkhawatirkanmu.”

“Kenapa kamu pergi ke Nan Man ? Ini sangat jauh! Jika Anda membutuhkan bantuan, Anda bisa saja datang ke Gurun Barat. ”

“Saya juga tidak ingin pergi ke sana, tetapi saya tidak punya pilihan.”

Su Xue Ying tidak bisa dihibur dan hampir tersedak air matanya. “Jangan pergi ke sana lagi jika kamu tidak mau.”

“Hush, jangan khawatirkan aku lagi. Saya tidak akan pergi ke Nan Man karena Anda sendiri yang mengatakannya bahwa itu sangat jauh. Kamu harus berhenti menangis!” Shang Guan Jing mencoba menghibur shi mei- nya yang putus asa, tetapi dia merasakan hawa dingin di punggungnya dan mendongak. Tidak jauh dari tempatnya berdiri, Feng Jin mencoba untuk menatap lubang melalui dirinya. Dia kaku dan dingin seperti balok es, tetapi Shang Guan Jin tidak ragu bahwa dia benar-benar gila di bawah sikapnya yang sedingin es itu.

eh…. Apakah dia mengatakan sesuatu yang salah? Mengapa dia menatapnya seolah-olah dia telah melakukan ketidakadilan besar padanya?

Feng Jin akhirnya cukup menatap dan menoleh ke Zi Yan. “Di mana gua itu? Pimpin aku ke sana!”

Su Xue Ying akhirnya memperhatikan pendatang baru dengan Shang Guan Jing. “ San Shi Jie, apakah mereka temanmu?”

Shang Guan Jing tidak menjawab dan menatap Feng Jin saat dia berjalan dengan pengawalnya. Dia berpikir dari dekat bulan purnama dia melihat kemarin malam dan ingat bahwa hari ini adalah 15 th . Dia telah menyebutkan sebelumnya bahwa jika dia akan baik-baik saja selama dia menahan diri dari menggunakan sihir dalam waktu 24 jam sebelum terbitnya bulan purnama. Jika tidak, itu hanya akan sedikit lebih menyakitkan di malam hari, katanya.

Dia sedikit kecewa karena mengkhawatirkannya setelah dia membodohinya seperti monyet. Sambil mendesah, dia mengira dia bukan tipe yang menyimpan dendam lama dan bertanya-tanya apa yang akan dia lakukan selanjutnya. Mendorong Xue Ying ke arah suaminya, dia bergegas mengejar ketiganya.

*******

Dia menyusul mereka di pintu masuk gua. Su Xue Ying dan suaminya telah mengikuti dan dalam perjalanan singkat ke gua, Su Xue Ying bertanya tentang orang asing sekali lagi tetapi Shang Guan Jing tidak menjawab. Ketika Feng Jin mengeluarkan token pemimpin, Shang Guan Jing dengan cepat berjalan dan berdiri di antara dia dan pintu masuk gua.

“Malam ini adalah 15 th ; Anda sebaiknya tidak melakukan sesuatu yang gegabah.”

Dia tertawa miris. "Apakah kamu masih peduli?"

Dia benar-benar benci untuk mengakui bahwa dia melakukannya dia memaksa dirinya untuk berbohong. "Tentu saja tidak!"

Ekspresi dinginnya turun 10 derajat lagi. “Kalau begitu pergi. Jangan menghalangi jalanku.”

"Baik!" Shang Guan Jing sangat marah sehingga dia bisa merasakan air mata terbentuk di balik matanya. Tapi dia melawan keinginan untuk menggosok mereka setidaknya dia mendeteksi kekhawatirannya dan mengejeknya lagi.

Feng Jin menutup matanya dan menggumamkan sesuatu dengan pelan. Dia melepaskan token itu tetapi bukannya jatuh ke tanah, token itu mengapung di udara dan mulai bersinar. Cahaya keemasan mengalir dari ukiran di permukaan dan memproyeksikan bahasa kuno di udara di atas.

Feng Jin mulai bersinar juga dan tampak bersinar seperti makhluk surgawi. Dengan jentikan lengan bajunya, kata-kata emas di udara terbang menuju pintu masuk gua seolah-olah ditangkap oleh angin sepoi-sepoi dan bersinar terang sesaat sebelum diserap ke dalam batu. Begitu kata-kata emas menghilang, pintu masuk batu bergemuruh dan perlahan berguling ke satu sisi, memperlihatkan sebuah gua di belakangnya. Cahaya ungu memancar dari pintu masuk gua tetapi cahaya itu segera diserap oleh cahaya terang matahari sore.

Shang Guan Jing telah memperhatikan Feng Jin dengan saksama dan harus melatih dirinya untuk tidak pergi ke sisinya ketika dia terlihat pucat di bawah semua cahaya keemasan. Begitu dia melakukan apa pun yang diperlukan dengan token itu, nasib mereka yang disatukan oleh token yang sama akan berakhir juga. Menguatkan dirinya, dia memasuki gua sebelum yang lain dapat pulih dari keheranan mereka.

Ini adalah pertama kalinya dia memasuki gua dan dia terkejut dengan ukurannya. Dari sinar matahari di luar gua, dia bisa melihat dinding gua batu giok ungu dan obor di dinding yang bisa digunakan untuk menerangi gua. Meskipun sepertinya tidak ada bukaan atau terowongan lain di dalam gua, udara di dalam gua tampaknya bersirkulasi dengan baik. Dia tidak melihat perabotan apa pun, juga tidak ada perhiasan atau harta karun yang diimpikan Er Shi Ge tetapi ada ...

"Qing Qing!"

Shang Guan Jing memperhatikan orang yang duduk di lantai dan memastikan bahwa dia memang Xiao Shi Mei . Dia berlari ke arahnya yang tampaknya sedang bermeditasi dan berteriak. “Xue Ying, cepat masuk! Qing Qing ada di sini! ”

Saat yang lain bergegas masuk ke dalam gua, Shang Guan Jing dengan cepat memeriksa Qing Qing. Dia masih bernafas, syukurlah, dan nadinya sedikit lemah tetapi tidak ada tanda-tanda cedera. Pujian ke surga! Xiao Shi Mei tampaknya baik-baik saja.

“Qing Qing! Qing Qing! Bangun! Apa kamu baik baik saja?" Su Xue Ying menggosok tangan kecil itu di tangannya dan dengan lembut menenangkan dahinya. Namun, Qing Qing tampaknya kesurupan dan tidak menanggapi. Dia tidak bergerak dari posisi duduknya tidak peduli seberapa keras seniornya memanggilnya atau menepuk tangan dan wajahnya.

Dengan putus asa, Shang Guan Jing menatap Feng Jin. Permohonannya untuk bantuan jelas dan meskipun dia berwajah keras, dia berjalan ke Qing Qing.

Shang Guan Jing dengan cepat menarik Xue Ying menjauh untuk memberinya ruang dan memperhatikan dengan cemas saat Feng Jin mengangkat tangannya dan mengarahkan jari telunjuknya ke dahi Qing Qing. Ujung jari telunjuknya bersinar dan seberkas cahaya keemasan melintas dari jarinya ke dahi Qing Qing, tepat di antara matanya.

Pada awalnya, tidak ada yang terjadi dan cahaya tampaknya masuk ke dalam kepala Qing Qing. Tapi lambat laun, wajahnya mulai bersinar dan menyebar ke telinga, leher dan segera, seluruh tubuhnya bersinar. Tiba-tiba, tubuhnya melunak dan dia ambruk seperti boneka yang rusak. Feng Jin menangkapnya dengan gesit dan menyerahkan tubuhnya yang lemas kepada seniornya yang bergegas. "Qing Qing!"

Pada jarak sedekat ini, Feng Jin dapat mencium aroma familiarnya dan dapat melihat rambut halus tepat di atas telinganya. Dia bisa melihat ekspresi di matanya dengan jelas – kegembiraan, perhatian – dan ingin melihatnya seperti itu untuk waktu yang sangat lama. Namun, dia merasa tidak nyaman dengan tatapannya dan berbalik menghadap Xiao Shi Mei .

Du Qing Qing membuka matanya dan bergumam lemah. “ San Shi Jie. Si Shi Jie…. ”

Para seniornya senang dan Su Xue Ying menangis lega. “Aku sangat senang kamu baik-baik saja. Mengapa kamu di sini? Bagaimana Anda bisa masuk ke dalam gua? Saya pikir Anda telah melarikan diri dan saya telah mencari Anda di mana-mana!

Melihat bahwa Xiao Shi Mei telah datang dan tidak terlalu buruk untuk dipakai, Shang Guan Jin dengan lembut memindahkan gadis itu ke Xue Ying dan berjalan ke Feng Jin. Dia telah berjalan keluar dari gua dan ketika dia menyusulnya, dia panik sejenak.

Ay, apa yang bisa dia katakan?

"Terima kasih banyak atas bantuan Anda…."

Dia bergumam canggung dan menguatkan dirinya untuk jawaban mengejeknya. Tapi selain terlihat sedikit aneh, dia tidak menjawab. Dia memperhatikan ketegangan di sekitar matanya dan bertanya-tanya apakah dia kesakitan dan mencoba menyembunyikannya darinya.

Kata-katanya muncul di benak saya: - Saya sangat pandai menahan rasa sakit.

"Feng Zhu!"

Tiba-tiba, Yan Ying dan Zi Yan berteriak bersamaan saat darah mulai mengalir dari mata, mulut, telinga, dan hidung Feng Jin. Shang Guan Jing menatap matahari terbenam di balik awan dan tahu bahwa pasti ada sesuatu yang sangat salah baginya untuk mulai berdarah sebelum matahari terbenam.

Feng Jin tahu dia akan memiliki waktu yang sangat buruk malam itu, dan berbalik dengan tegas ketika Shang Guan Jing mengulurkan tangan untuk mencoba menenangkannya. “Yan Ying!”

Yan Ying dengan cepat melingkarkan lengan Feng Jing di bahunya dan menopangnya. Saat kepalanya jatuh ke bahu yang kokoh, perintah Feng Jin. “Bawa aku pergi dari sini…”

Sebelum dia bisa mengatakan lebih banyak, Feng Jin pingsan karena lebih banyak darah menyembur keluar dari wajahnya dengan sungguh-sungguh. Yan Ying memberi Shang Guan Jin anggukan hormat dan pergi dengan cepat bersama tuannya dan Zi Ying di belakangnya, meninggalkan yang pertama menatap mereka dengan khawatir dan kesakitan saat mereka menghilang dari pandangan.