--> -->

Man from the Wild South Bab 08

Bab 08

Saat Li Yun Yi selesai berbicara, dia berbalik dan menusukkan pedangnya ke Feng Jin. Shang Guan Jing dengan cepat melompat ke udara dan mendarat di antara mereka berdua. Pedangnya sudah ada di tangannya, dan dia menahan serangan dengan sekuat tenaga. Udara bergetar dengan 'dentang!' yang tajam. dan Li Yun Yi terpaksa mundur 3 langkah.

Shang Guan Jing meraih tangan Feng Jin dan mencoba berlari menuju jalan setapak di antara 2 pohon. “Tinggalkan denganku!”

Namun sebelum mereka bisa, beberapa pria muncul dan mengelilingi mereka. Ada sekitar 20 dari mereka dan mereka semua bersenjata. Dengan raungan, mereka mulai menyerang dan Shang Guan Jing harus memusatkan semua perhatiannya pada mereka.

Dalam beberapa pukulan, Shang Guan Jing sudah tahu bahwa mereka bukan tandingannya dalam hal keterampilan, tetapi dia kalah jumlah dan dia juga memiliki Feng Jin yang tidak tahu seni bela diri. Dia tidak bersalah dan tidak ada hubungannya dengan perseteruannya dengan anggota sektenya. Jika dia disakiti atau disakiti dengan cara apa pun, dia tidak akan pernah memaafkan dirinya sendiri. Faktanya, satu-satunya pikirannya sekarang adalah menyelamatkan Feng Jin.

Mengambil napas dalam-dalam, dia mempercepat langkahnya dan menyerang seperti kilat. Seolah-olah dia memiliki mata di belakang kepalanya, dia memblokir pedang yang diarahkan ke punggungnya dan dalam ayunannya kembali, pedangnya telah memotong dengan bersih penyerang di punggungnya. Saat dia bergerak untuk memblokir pedang lain yang datang dari kirinya, dia melihat bayangan kabur di sebelah kanannya. Sepertinya Yan Ying dan…. itu adalah Yan Ying, syukurlah! Dari sudut matanya, dia melihat dia melukai 3 pria dengan satu ayunan pedangnya dan membuat penyerang Feng Jin terkapar ke tanah.

Melihat bahwa dia mendapat bantuan, Bo Lan Zhou dan Li Yun Yi bergabung dalam pertarungan. Orang-orang mereka dapat menangani pendatang baru tetapi mereka harus menangani Shang Guan Jing.

Saat mereka mulai menyerangnya, Shang Guan Jing melancarkan 49 pukulan lagi secara berurutan. Ketika matanya yang tajam melihat celah di sebelah kiri Bo Lan Zhou, di antara lengan dan pinggangnya, dia menyelipkan pedangnya dengan gesit melalui lubang dan memotong sisinya. Dia mencoba untuk memblokir upswingnya tapi dia melangkah mundur dengan efisien dan menusuk lehernya. Saat Bo Lan Zhou menekan tangan ke lehernya yang berdarah, dia menatapnya dengan dingin. “Kamu belum pernah berhasil memenangkanku dalam duel.”

Li Yun Yi marah ketika dia melihat darah dan menusukkan pedangnya ke Shang Guan Jing. Karena mereka sangat dekat, Shang Guan Jing dapat melihat api dan ketakutan di matanya dan diam-diam mengakui pada dirinya sendiri bahwa Da Shi Jie pasti sangat mencintai Er Shi Ge untuk begitu peduli padanya. Kekuatan permainan pedangnya adalah kesaksian kemarahannya dan tanpa diminta, sebuah pikiran melintas di benaknya. Bagaimana dengan dirinya sendiri? Apakah dia memiliki seseorang yang dia cintai dan ingin dia jaga?

Jawabannya adalah ya, dia melakukannya.

Dengan pikirannya disibukkan dengan melindungi Feng Jin, dia sepersekian detik lebih lambat dalam mengayunkan pedangnya. Melihat kesempatannya, Bo Lan Zhou mengayunkan dan memotong lengan pedangnya. Pedangnya sangat tajam dan Shang Guan Jing hampir tidak pernah merasakan sengatannya sampai sensasi cairan hangat mengalir di lengannya memberi isyarat bahwa dia telah terluka.

Dia tidak mematahkan ritmenya dan mengangkat pedangnya dalam sepersekian detik berikutnya sebelum Bo Lan Zhou memiliki kesempatan untuk melukainya. Dalam gerakan yang sama, dia mengayunkan pedangnya ke arah Bo Lan Zhou dan menambahkan sayatan kedua di lehernya.

Li Yun Yi sangat marah karena dia telah menyakiti Bo Lan Zhou untuk kedua kalinya dan berbalik untuk menatap Feng Jin. Berpikir gayung bersambut, dia menyodorkan pedangnya ke pria kurus itu.

Sejak Yan Ying muncul, Feng Jin tidak bergerak sedikitpun dan hanya mengamati pertarungan dari bawah pohon. Saat Li Yun Yi mengayunkan pedangnya ke arahnya, dia melihat Shang Guan Jing melompat di udara ke arahnya sekali lagi, tangan terentang untuk menangkis pukulan itu. Dia berhasil memblokir wanita itu untuk kedua kalinya tetapi sikapnya membuat punggungnya tidak dijaga. Feng Jin menatap tanpa ekspresi saat Bo Lan Zhou memukul punggungnya dengan telapak tangan.

Shang Guan Jing tidak siap untuk pukulan itu dan hampir bersamaan, Li Yun Yi telah bergerak dan menusukkan pedangnya dengan bersih melalui bahunya.

Shang Guan Jing tidak siap untuk pukulan dan hampir bersamaan; Li Yun Yi berbalik dan menusuk bahunya. Melalui kabut rasa sakit, dia mendengar seseorang berteriak " Feng Zhu !"

Itu pasti Yan Ying dan melalui matanya yang kabur, dia melihat bahwa dia telah menaklukkan penyerang lainnya. Dengan pedang Da Shi Jie di bahunya dan Er Shi Ge di belakangnya, Yan Ying seharusnya memiliki waktu yang cukup untuk datang ke sisi Feng Jin mengingat keahliannya. Setidaknya Feng Jin aman, syukurlah…

Dia jatuh ke depan akan mencium tanah jika bukan karena tangan yang menangkapnya sebelum wajahnya bersentuhan dengan tanah. Tangan yang sama mendorongnya untuk duduk di lantai dan saat dia melihat ke atas, dia pikir dia melihat Feng Jin. Tapi itu tidak mungkin dia. Laki-laki di hadapannya itu jauh seperti patung es tanpa emosi apa pun, kecuali matanya yang begitu dingin, seperti batu beku di puncak gunung.

Dia mencium bau besi yang naik ke tenggorokannya dan batuk seteguk darah. Dia mencoba untuk memalingkan wajahnya tetapi beberapa darahnya menyembur ke wajahnya, tepat di atas bibirnya yang tampak bagus.

"Kenapa kamu menangis?"

"Pergi ... cepat."

"Apa yang akan terjadi padamu setelah aku pergi?"

Ini hampir merupakan pengulangan yang tepat dari percakapan pertama mereka dan dia melawan keinginan untuk tersenyum. Tetapi situasinya sekarang jauh lebih mengerikan dan dia menggunakan semua kekuatannya untuk menjaga dirinya agar tidak kehilangan kesadaran. Secara kabur, dia melihat Bo Lan Zhou mengarahkan pedangnya ke punggung Feng Jin tapi Yan Ying benar-benar mencapai sisinya dan menangkis pukulannya tanpa banyak usaha.

Dia pikir dia mendengar Yan Ying berteriak " Feng Zhu !" sekali lagi dan istilah itu terdengar samar-samar akrab. Di mana dia pernah mendengarnya sebelumnya? Mengapa Yan Ying tidak memanggil Feng Jin dengan namanya, atau Tuan Feng? Napasnya mulai terengah-engah dan kepalanya berputar seperti gasing dalam kompetisi pemintalan. Sebanyak yang dia suka, kegelapan menguasainya dan dia jatuh pingsan.

*****

Sejak kemunculan orang asing itu, Feng Jin telah berakar ke tanah.

“Jing! Aku sudah lama mencarimu.”

Air mata jatuh dari mata wanita itu dan pria itu menghapusnya dari pipinya.

"Kamu sangat baik padaku dan juga, aku sangat peduli padamu di dalam hatiku."

Wanita itu menangis lebih keras dan pria itu menghapus lebih banyak air mata.

Dia bisa menghindari sentuhan pria itu, sama seperti bagaimana dia bisa mengakhiri pria yang mengelilingi mereka. Tapi dia ingin melihat. Dia ingin tahu.

Sementara dia sibuk melawan shi ge dan shi jie-nya , dia tidak campur tangan karena suara batinnya menyuruhnya menunggu dan melihat apa yang berkembang. Jadi dia terlihat seperti Shang Guan Jing berduel dengan keduanya sementara jiwanya terasa seolah-olah telah meninggalkan tubuhnya dan menyaksikan pemandangan dari samping tubuhnya. Dia tidak menunjukkan emosi ketika pedang menembus bahu Shang Guan Jing pada saat yang sama punggungnya dipukul. Hanya ketika dia merasakan kehangatan darahnya di wajahnya, dia merasa bahwa jiwanya kembali ke tubuhnya yang dingin.

Bahkan jika dia telah mengecewakannya, menurut para bajingan ini siapa mereka?

Bahkan jika mereka ingin mengalahkan seekor anjing, tidakkah mereka harus memeriksa terlebih dahulu apakah tuan anjing itu adalah seseorang yang mampu mereka lawan?

Dan mereka telah menikamnya, menyakitinya ... maka tidak ada dari mereka yang layak untuk hidup!

Beberapa langkah lagi, Yan Ying bisa merasakan perubahan di udara. Dia bertanya-tanya mengapa Feng Jin tidak mencoba membantu tetapi pada saat ini, dia memiliki jawabannya. Atau lebih tepatnya, dia rasa dingin yang cepat di udara telah memberinya jawaban. Feng Zhu tidak peduli; dia hanya dingin, menakutkan, marah.

Saat angin bertiup melalui hutan dan suhu turun lebih jauh, Yan Ying tahu bahwa tidak ada waktu baginya untuk melarikan diri dari mantra sekarang setelah mantra itu dilemparkan. Dengan cepat, dia duduk bersila di tanah, menutup matanya, dan mengarahkan semua qi ke jantungnya untuk melindungi organ tubuh yang paling vital.

Ay, semoga kali ini dia bisa bertahan lebih baik dan tidak muntah darah….

*****

Hal terakhir yang diingat Shang Guan Jing adalah tangan hangat yang menekan jantungnya saat badai pecah. Pada saat yang sama, tanda pemimpinnya telah bergetar panas di dadanya dan gabungan panas dan energi telah melindungi hatinya dari energi liar yang merobek hutan. Angin liar melolong dan statis berderak melalui hutan, dan semuanya tampak terdistorsi. Melalui celah matanya, dia melihat pedang Er Shi Ge terbang di udara dengan sembarangan, putar balik, dan kemudian…

Bang! Suara guntur terdengar seolah-olah telah mendarat tepat di sebelahnya. Dia melihat pedang itu terbang ke arah Bo Lan Zhou dan kekuatannya begitu besar sehingga menembusnya, meninggalkan genangan darah di belakangnya.

10397736-petir-besar-dalam-badai musim panas

Terkejut, dia membuka matanya dan terengah-engah karena rasa sakit yang tajam di dadanya.

“Aiya, apakah kamu mengalami mimpi buruk? Semuanya baik-baik saja sekarang; jangan takut. Ambil napas lambat sekarang, mudah dan lembut. Anda memiliki luka pedang di bahu Anda ditambah luka dalam di dada Anda sehingga sulit bagi Anda untuk bernapas. Ya ampun, kamu kuat; berhenti berjuang!”

Shang Guan Jing berkedip dan melihat sekelilingnya. Rasanya tidak nyata tetapi semua tampak damai saat dia kembali ke rumah bambu, di tempat tidur yang dia bagikan dengan suaminya. Dan bersandar padanya adalah nenek tua yang tinggal di pegunungan. “Nenek…kau…kau….”

Dia terdiam dengan bingung, tidak tahu harus berkata apa.

Wanita tua itu mengangguk mengerti. "Tidak apa-apa. Saya telah memperingatkan Feng Jin untuk tidak berlebihan tetapi apakah anak itu mendengarkan? Dan sekarang lihatlah kesengsaraan yang dia bawa padamu. Untungnya saya mendapat informasi yang baik dan memperbaiki semua kesalahan. Jika saya membiarkan ini terus berlanjut, saya yakin tidak ada seorang pun di keluarga yang akan mendengarkan saya lagi.”

Shang Guan Jing tidak mengerti dan dia terganggu oleh suara tirai manik-manik kayu yang naik dan turun. Di slip 2, tidak, 3 pelayan kurus ke dalam ruangan. Memang, kurus adalah pernyataan yang meremehkan karena para pelayan ini sangat kurus sehingga mereka tidak memiliki sisi! Saat mereka sibuk menyalakan lilin, mengatur makanan dan minuman di atas meja, Shang Guan Jing dapat melihat bahwa itu adalah potongan kertas.

Ini adalah orang-orang kertas!

Sebelum dia bisa memahami pemandangan itu, Sembilan Belas berlari ke kamar sebelah dengan lilin di satu tangan dan Zhu Yu panas di tumitnya. "Ambil ini, Tuan Sembilan Belas!" dia berteriak dan melemparkan baskom berisi air ke anak laki-laki itu. Nyala lilin langsung dipadamkan, begitu pula pelayan yang berdiri di sebelah Nineteen. Kaki kertasnya terlipat di bawah berat air dan dia jatuh ke tanah.

"Oh tidak! Xiao San Z aku !” Zhu Yu bergegas membantunya bersama para pelayan lainnya.

Nenek menoleh ke arah anak laki-laki itu. “Sembilan belas! Apa yang sedang kamu lakukan! Jika kamu terus tidak patuh, Nenek tidak akan mengganggumu lagi!”

Sembilan belas tidak terpengaruh oleh omelan dan mengubah wajahnya yang bulat menjadi wajah Shang Guan Jing yang terdiam. "Kamu sudah bangun?"

Nenek mengepak sisi kepalanya. “Apa yang kamu maksud dengan 'kamu'? Dengar, dia adalah sepupu iparmu dan kamu harus memanggilnya dengan benar sebagai ' Sao Zi'. ”

Mendengar bahwa dia sudah bangun, Zhu Yu bergegas ke samping tempat tidur. “Nona, oh Nona! Saya sangat senang Anda sudah bangun! Biarkan aku menyelesaikan Xiao San Zi – kita harus menjemurnya di bawah sinar matahari – dan aku akan membawakanmu sup tonik segera. Da Yuan, Suang Zi , tunggu apa lagi? Bantu aku dengan Xiao San Zi agar aku bisa mendapatkan sup untuk Nyonya!”

Shang Guan Jing memperhatikan dengan tidak percaya saat 2 pria kertas mengupas Xiao San Zi yang basah dari lantai dan membawanya keluar dari ruangan.

Apa yang sedang terjadi?

Sembilan belas menatapnya dengan serius. “Kamu tidak perlu takut. Jika Feng Jin menggertakmu, abaikan saja dia. Aku di sini dan aku…. Aku berjanji akan baik padamu!”

Nenek mengepalkan tinjunya di kepala Nineteen sekali lagi pada saat yang sama guntur pecah di langit biru di luar jendela yang terbuka. Tirai manik-manik kayu naik dan turun lagi saat orang lain memasuki ruangan. Wajahnya dingin dengan ancaman saat dia menatap Nineteen. Bahkan dari kejauhan, Shang Guan Jing dapat dengan jelas merasakan ancaman yang dipancarkan darinya.

Tapi Nineteen tidak takut. “Apakah kamu pikir kamu satu-satunya yang tahu cara membuat guntur? Aku juga bisa!” Sembilan belas menggembungkan pipinya sampai dia terlihat seperti telah memasukkan 2 roti daging besar ke dalam mulutnya sebelum menghembuskan nafasnya bersamaan dengan suara guntur yang samar terdengar di kejauhan.

Feng Jin mendengus mencemooh dan melihat ke bawah hidungnya pada anak itu. “ Xiao Ren *.” * Secara harfiah, Xiao Ren  berarti 'orang kecil'. Ini adalah plesetan dari kata anak karena istilah ini mengacu pada orang yang licik dan tidak etis.

Feng Jin mendengus mencemooh dan memandang rendah Sembilan Belas. "Orang kerdil."

Little Nineteen marah dan melompat dari satu kaki montok ke yang lain. Nenek tergelitik oleh kejenakaan mereka dan meraih kerah Nineteen. "Karena bintang pertunjukan telah muncul, mari kita tinggalkan mereka sendiri dan tidak menimbulkan masalah lebih lanjut."

Sebelum dia menyeret Nineteen keluar dari pintu, wanita tua itu meninggalkan Feng Jin dengan tembakan perpisahan. “Selesaikan kekacauan dan setelah semuanya beres, bawalah cicit perempuan untuk bertemu semua orang secara resmi di rumah leluhur. Dan mengadakan pernikahan lagi karena semua orang hadir. Kami telah menunggu hari Anda menikah selama berabad-abad. Tentunya, Anda tidak akan mengecewakan kami kan? ”

Feng Jin tidak menjawab dan menunggu mereka pergi sebelum duduk di samping tempat tidur. Shang Guan Jing berjuang untuk duduk tetapi rasa sakit di dadanya membuat tugas ini sulit. Dia menggigit bibirnya dengan keras untuk mencegah suara kesakitan keluar dan akhirnya berhasil menopang dirinya sendiri. Feng Jin ingin dia berbaring tetapi dia mengabaikan perintah singkatnya dan mencoba menemukan posisi yang tidak terlalu menyakitkan. Bahkan jika dia ingin membantu, dia dengan bijaksana menjaga tangannya di sisinya.

Ketika dia akhirnya berhasil duduk tegak dan mendapatkan napas kembali, dia menatapnya lama memikirkan apa yang harus dikatakan. “Jadi kamu akhirnya memutuskan bahwa aku cocok untuk melihat pelayanmu? Selama ini, saya bertanya-tanya mengapa saya hanya ingat melihat bayangan samar padahal kenyataannya adalah bayangan belaka karena terbuat dari kertas. Bagaimana dengan Zhu Yu dan Niu Da? Apakah mereka juga terbuat dari kertas?”

Feng Jin meringis dalam hati pada nada menuduhnya pada saat yang sama dia ditandai oleh sikap dinginnya. "Tidak ada pelayan yang bekerja di rumah ini adalah manusia."

Meskipun dia siap secara mental, Shang Guan Jing masih terkejut dengan pengakuannya. Dunia sihir macam apa yang telah dia masuki? Dia tersenyum muram. "Tidak heran Zhu Yu selalu khawatir bahwa kamu akan mencabik-cabiknya dan membakarnya di tungku jika dia tidak melakukan pekerjaannya dengan baik."

The jiang hu penuh kejadian aneh dan meskipun dia pikir dia telah melihat banyak, itu hanya pada saat ini bahwa Shang Guan Jing menyadari betapa kurang pendidikannya adalah. Dan dibodohi seperti monyet…

“Aku mendengar Yan Ying memanggilmu 'Feng Zhu'. Jadi, apakah Anda pemimpin keluarga Diao saat ini? Guru berkata bahwa token akan membawa saya kepada Anda, tetapi saya tidak mengharapkan token untuk membawa saya langsung kepada Anda ketika saya pertama kali tiba.

Feng Jin mendengarkan dengan seksama dan tidak menggerakkan otot. Suasana komandonya tidak salah lagi dan Shang Guan Jing entah bagaimana merasakan bahwa dia sekarang mengungkapkan sisi aslinya padanya. Anehnya, wahyu ini membantu menghilangkan beberapa kegelisahan dan ketakutannya terhadap orang asing di depannya.

“Karena Nineteen adalah sepupumu dan wanita tua itu adalah nenek buyutmu, namamu seharusnya benar-benar 'Feng Jin' karena begitulah mereka memanggilmu. Tapi nama lengkapmu seharusnya 'Diao Feng Jin' bukan? Dan seluruh keluarga Anda sudah tahu tentang pernikahan kami dan saya sebenarnya telah bertemu dengan mereka semua. Ya Tuhan, betapa bodohnya aku bertanya kepada semua orang tentang keluarga Diao ketika aku berada tepat di tengah-tengah mereka sepanjang waktu…”

Senyumnya berubah menjadi pahit ketika hal-hal yang sebelumnya membingungkannya akhirnya jatuh pada tempatnya. “Penduduk desa takut padamu bukan karena kamu terlihat berbeda tetapi karena mereka tahu siapa kamu sebenarnya. Adapun wanita muda yang Anda rawat, saya pikir Anda bercanda ketika Anda mengatakan bahwa Anda dapat menghapus ingatannya sehingga dia dapat memulai dari awal. ” Memikirkan betapa kerasnya dia menertawakan betapa mudahnya dia tertipu, matanya dipenuhi air mata. "Tapi itu bukan lelucon kan?"

Semakin dia menceritakan masa lalu, semakin marah Feng Jin. Dia tidak merasa menyesal telah berbohong padanya – maaf, itu tidak ada dalam riasannya – dan dengarkan betapa keren suaranya! Sarkasmenya yang lembut, air matanya…. #$&^%!!! Dia tidak peduli dengan perasaan tidak nyaman ketika dia menangis. Ketika dia tidak melanjutkan bahkan setelah waktu yang lama, dia menyalak. “Kenapa kamu berhenti? Lanjutkan! Bicarakan apa yang ada di pikiranmu! Saya masih mendengarkan.”

Melihat bahwa dia tidak tampak sedikit pun meminta maaf, kemarahan Shang Guan Jing sendiri memuncak. “Kamu menggertak kan? Omong kosong tentang pendarahan pada setiap hari ke- 15 bulan lunar; itu sama sekali bukan kutukan atau penyakit kan ?! ” Tubuhnya mulai bergetar karena marah. "Aku yakin kamu juga berbohong tentang itu, kan?"

"Ya, aku berbohong padamu." Dia mengakui secara terbuka, matanya tajam. “Saya adalah kepala keluarga Diao saat ini dan mungkin saya adalah orang paling kuat yang lahir dalam keluarga sejauh ini. Kulit saya berubah warna saat lahir dan menurut tetua klan, itu mungkin karena saya memiliki campuran darah phoenix yang lebih tinggi di tubuh saya daripada yang lain. Bagaimanapun, saya satu-satunya dalam sejarah keluarga saya yang dilahirkan seperti itu. ”

Dia mengangkat bahu. “Tetapi kekuatan datang dengan harga dan berdarah pada setiap bulan purnama adalah kutukan yang harus saya tanggung. Bagaimanapun, itu hanya pendarahan dari lubang wajah. itu bukan masalah besar. Jika saya menghindari menggunakan sihir 24 jam sebelum munculnya bulan purnama, saya mungkin bahkan tidak berdarah kadang-kadang. ”

"Jadi pendarahan dan ketidaknyamananmu hanyalah ilusi malam itu?"

Dia tidak menjawab yang dia anggap sebagai pengakuan sampai dia mengingat sesuatu. “Dua lembu yang tiba-tiba menyerangmu…”

Dia mulai batuk karena kenaifannya sendiri. Dadanya sakit parah dengan setiap penyempitan dan dia mulai tergelincir dari tempat tidur. Jika Feng Jin tidak mengulurkan tangan untuk menenangkannya, dia mungkin akan jatuh dari tempat tidur.

Wajah busuk, dia mengumpulkan dekat dan menepuk punggungnya dengan harapan bahwa dia akan bernapas lebih mudah. Shang Guan Jing juga berusaha keras untuk mengendalikan batuknya, tetapi perlu beberapa saat sebelum dia dapat berbicara lagi tanpa setiap kata membakar dadanya. “Guru saya ingin saya memberi Anda token dan mengatakan bahwa Anda akan tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya. Apakah kamu?"

Feng Jin tidak menjawab. Dia bisa mencium bau darah di napasnya dan di benaknya, dia memutar ulang momen ketika dia melompat di udara untuk melindunginya, hanya untuk dipukul dari belakang dan ditikam di dada.

Bagaimana dia tega melihat itu terjadi pada saat itu, dia tidak tahu. Pada saat itu, dadanya terasa seolah-olah pedang telah menembusnya dari rasa sakit yang dia rasakan. Kenapa dia bisa diam saja saat dia terluka? Mungkin di alam bawah sadarnya, dia ingin wanita itu kesakitan, menderita penderitaan yang sama seperti yang dia rasakan. Tapi dia tidak lagi merasa seperti itu sekarang. Bagaimana dia bisa berdiri dan melihatnya terluka?

Membelah rambutnya, dia menarik perlahan. “Beberapa generasi yang lalu, seseorang dalam keluarga meninggalkan Nan Man untuk menetap di tempat lain. Kami tidak tahu persis keberadaannya tetapi kami mendengar bahwa dia akhirnya menetap di sekitar Laut Barat di mana dia menemukan tambang bijih yang berharga. Tapi saya lebih suka versi lain untuk ceritanya….”

Setelah batuk dan mengi berhenti, dia meletakkannya dengan lembut di kasur dan menarik selimut ke atasnya. Sepanjang itu semua, Shang Guan Jing hampir tidak bisa membuka matanya. Dia bisa merasakan tangannya bermain dengan jari-jarinya yang terbuka di luar selimut tapi dia terlalu lemah untuk memprotes sentuhannya. “Jadi bagaimana cerita lainnya?”

“Versi lain mengatakan bahwa Feng Zhu pada waktu itu adalah gay dan dia telah jatuh cinta pada sepupunya. Agar semuanya tidak terlalu rumit, sepupu yang merupakan paman saya yang tidak tahu berapa generasi dihapus, memutuskan untuk meninggalkan rumah dan istirahat bersih. Sebelum dia pergi, Feng Zhu memberikan tanda pribadinya kepada sepupunya untuk dikenang. Ukiran pada token sebenarnya adalah mantra pengaman jadi maksud Feng Zhu adalah untuk melindungi sepupu tercintanya dari bahaya.”

“Jadi token guruku…?”

“Gurumu mungkin adalah keturunan dari anggota keluarga Diao yang meninggalkan Nan Man saat itu. Ketika saya pertama kali melihat token, saya perhatikan bahwa ada mantra baru yang tertulis di atas jimat pengaman,. Saya yakin guru Anda tahu cara merapal mantra dan telah menambahkan mantra baru sebelum memberikannya kepada Anda. Aku sudah memberitahumu sebelumnya bahwa penampilanmu di gua itu seperti kunci yang akan membuka kunci keberadaan token itu.” Konsep jimat baru yang dibangun di atas jimat lama sangat menarik, jadi tentu saja dia melihat kedua kalinya ketika dia memiliki kesempatan.

"Membuka kunci? Ya, saya ingat sekarang. Er Shi Ge menyebutkan bahwa token itu adalah kunci untuk memasuki gua batu di puncak Yu Lin Peak. Dia percaya bahwa ada harta karun di dalamnya dan dia ingin aku menyerahkan toke itu. Tapi saya tidak bisa melakukan itu. Saya tidak bisa memberinya token sama sekali …. ”

Suaranya pecah saat dia mengingat pertengkaran yang mereka lakukan karena token. Ada kebingungan, ketakutan, kepahitan, tetapi sekarang ada sesuatu yang harus dia temukan. “ Da Shi Jie dan Er Shi Ge - ku , apakah mereka…. apakah mereka masih… hidup?”

"Bagaimana menurut anda?!"

Dia sangat tajam seperti landak sekarang, keluar untuk mengambil darah dari siapa pun yang berani menyentuhnya. Tapi terlepas dari kemarahannya yang terlihat, dia perlu tahu. "Apakah kamu mengubur mereka?"

"Apakah saya terlihat seperti tipe orang yang perlu membersihkan sampah?"

Bahkan jika dia berselisih dengan seniornya, Shang Guan Jing sedih dengan nasib Da Shi Jie dan Er Shi Ge yang tumbuh bersamanya. Akhirnya, ketika dia bisa mengatasi benjolan di sekitar tenggorokannya, dia bergumam. “Akhirnya, saya telah menemukan keluarga Diao dan mencapai apa yang guru saya ingin saya lakukan.” Mencoba menghindari area lukanya, dia mengeluarkan token pemimpinnya dengan susah payah dan menyerahkannya padanya. “Karena ini milik keluarga Diao sejak awal dan karena kamu bisa mengerti instruksi guruku, tolong ambil ini kembali. Adapun saya, saya akhirnya mencapai apa yang perlu saya lakukan. ”

Feng Jin telah menahan kebenciannya tetapi kesabaran tidak pernah menjadi kekuatannya. "Apa yang kamu pikir kamu lakukan ?!"

Dia tersenyum lemah. “Saya harus kembali ke puncak Yu Ling dan saya harus pergi secepat mungkin. Saya F ourth Shi Mei terjebak di sana dan saya harus buru-buru kembali untuknya.”

Dia memelototinya. “Jadi kamu marah padaku, kesal padaku. Tetapi Anda juga telah mengatakan bahwa Anda akan tetap berada di Nan Man ! Kenapa kamu mengubah pendirianmu ?! ”

Shang Guan Jiing tidak terpengaruh. "Aku harus bergegas kembali."

Feng Jin benar bahwa dia marah atas penipuannya dan benci dipermainkan orang bodoh. Tetapi tidak ada aturan yang menyatakan bahwa seseorang tidak dapat kembali ke tempat asalnya, apalagi sekarang dia telah menyelesaikan misinya. Kenapa dia tidak bisa pulang?

Feng Jin sangat marah. Di luar ruangan, gemuruh guntur menggelegar di atas tanah. Saat dia mengangkat wajahnya untuk memelototinya, tirai manik-manik kayu yang menggantung di atas pintu meledak dan benang putus dan manik-manik memuntahkan ke seluruh ruangan. “Kamu marah karena aku menipumu? Anda berani marah ketika Anda telah menipu saya dalam ukuran yang sama? ”

Shang Guan Jing menatap matanya tanpa berkedip. "Tidak, aku tidak melakukannya."

"Tidak?! Anda berani mengatakan 'tidak?'!” Dia tertawa dingin. “Ketika saya bertanya apakah ada orang yang menunggu Anda kembali di Puncak Yu Ling, bagaimana Anda menjawab saya? Kamu bilang tidak, tidak ada yang menunggumu. Anda berbohong! Aku melihatmu dengan Bo Lan Zhou terkutuk itu ketika dia datang kepadamu di hutan! Kalian berdua jelas sebuah item! Saat dia muncul dan berbicara denganmu, kamu mulai menangis….”

Dia sangat marah sehingga tidak bisa melihat melalui kabut hitam yang menutupi matanya. Dia berjuang untuk mengendalikan amarahnya dan menggigit dengan penuh kebencian. “Anda membiarkan dia mendekati Anda; Sentuh kamu. Apakah Anda lupa bahwa Anda sudah menikah? Kamu adalah istriku! Jika saya tidak setuju untuk membiarkan Anda pergi, Anda bisa melupakan pergi ke mana pun!

Dia tidak pernah berpikir bahwa dia adalah tipe yang menangis tetapi matanya kabur karena air mata dan menetes ke wajahnya karena ketidakwajarannya.

"Kenapa kamu menangis?!" Marah dan frustrasi, sulit membayangkan bahwa dia pernah lembut dan penuh perhatian.

"Saya ingin kembali." Dia pingsan dan perlu mengerahkan semua kekuatannya ke dalam kata-katanya. "Dan aku akan kembali apa pun yang terjadi."

Jawabannya untuknya adalah suara guntur yang tajam yang meledak di luar ruangan.

Tetapi Feng Jin tidak tahu bahwa selalu ada puncak yang lebih tinggi di luar gunung tertinggi. Ketika istrinya mulai batuk dan batuk, sampai dia meringkuk kesakitan seperti udang yang dimasak, gemetar seperti daun tertiup angin, bahkan Feng Zhu yang paling kuat yang pernah lahir hanya bisa membiarkan guntur bergemuruh saat dia memeluknya erat-erat, bingung bagaimana dia bisa membantunya.

Akhirnya, kehabisan akal, dia mengucapkan mantra di bawah napasnya dan mengutuk istrinya untuk tidur nyenyak….