-->

Heart has Ling Xi Bab 14

Bab 14 Saling mencintai dan membunuh

Ruang ganti pemain ekstra berantakan. Sebenarnya, menyebutnya ruang ganti adalah berlebihan karena itu tidak lebih dari sebuah tenda raksasa yang telah didirikan sementara di atas puluhan meter persegi. Dipadati dengan kostum-kostum dari era Republik China [1]  , seperti seragam militer, pakaian kerakyatan, seragam sekolah, dan sebagainya. Mereka ditumpuk sembarangan dan tampak keabu-abuan dan najis pada pandangan pertama. Ling Xi mencari-cari lama sebelum menemukan pakaian militer yang tampaknya tidak terlalu besar.

Untungnya, dia telah menjadi seniman kecil tingkat 18 untuk waktu yang lama dan telah menguasai seni mengambil perbekalan yang didiskon secara khusus di antara kawanan paman dan bibi di Carrefour terdekat [2] . Kalau tidak, dia tidak akan bisa mengalahkan 24 lawan lainnya untuk mendapatkan kostum yang pas...     Ling Xi terlihat bagus dalam seragam militer Republik Tiongkok. Pinggangnya yang ramping terlihat jelas setelah ikat pinggangnya diikat. Ketika ekstra lainnya mengenakan seragam yang sama, mereka tampak biasa-biasa saja. Ling Xi, di sisi lain, tampak tajam di dalamnya.

Benar saja, jenis peran yang diperoleh ekstra juga ditentukan oleh nilai nominalnya.

Ling Xi mengantri dengan semua orang dan berjalan keluar dari tenda rias setelah berganti seragam. Beberapa profesional rias wajah pucat menguap di luar tenda dan mengundang ekstra untuk berdiri di depan mereka dan merias wajah. Ketika Ling Xi harus berbagi ruang ganti dengan pemain lain di masa lalu, dia merasa seperti udang (ikan kecil) di bagian bawah rantai makanan hiburan. Dia tidak pernah membayangkan bahwa suatu hari dia akan memiliki kesempatan untuk merasa seperti plankton ... Dua puluh empat orang lainnya saling mengenal dan bisa mengobrol sambil mengantri untuk rias wajah. Ling "pemula" Xi didorong ke belakang. Kakinya mati rasa saat dia selesai merias wajahnya.

"Tunggu, tunggu, jangan pergi dulu!" Gadis muda yang mengobrol dengan Ling Xi di dalam van muncul entah dari mana: "Sutradara mengatakan bahwa Anda adalah satu-satunya orang yang mati di bawah tangan pemeran utama pria dalam drama ini, jadi - kematian Anda seharusnya sedikit heroik!" Dia mengeluarkan dua kapsul seukuran kuku dari tasnya dan memasukkannya ke tangan Ling Xi.

"Apakah kamu tahu cara menggunakan ini?"

Kedua kapsul itu dua kali ukuran kapsul farmasi standar. Ling Xi dengan lembut menempelkan kukunya ke salah satunya, meninggalkan bekas. Kapsul itu sangat berat dan tampak berisi cairan kental. Dia meletakkan satu di atas lampu dan menemukan bahwa cairan di dalamnya berwarna sangat gelap.

Gadis muda itu segera berseru, "Hei! Jangan main-main! Itu akan meledak begitu Anda menyentuhnya!"

Lingxi: "Apa ini?"

"Darah."

"...Hah?"

Wanita kecil itu terkejut sesaat ketika dia melihat ketidaktahuan Ling Xi, dan kemudian dia memberikan penjelasan cepat kepadanya: "Pegang kapsul di pipimu. Gigitlah saat An Ruifeng menusuk lehermu. Darah akan menetes di sudut-sudutnya. mulutmu, mengerti?”

Ling Xi terpesona dan langsung menjejalkan dua kapsul darah di kedua sisi pipinya. Kapsul besar menyebabkan pipinya sedikit menonjol, membuatnya tampak seperti orang berwajah bulat yang naif. Ling Xi tidak berani berbicara karena takut tidak sengaja menggigit kapsul sebelumnya, jadi dia hanya bisa mengangguk dengan hati-hati dan membuat suara "wuwuwu". Gadis kecil itu memperhatikan sikap kooperatifnya dan menepuk pundaknya dengan sikap seorang kakak perempuan: "Kamu anak muda yang sangat baik. Jangan pergi setelah kamu menerima uangnya. Seorang Ruifeng sedang diet dan tidak mengkonsumsi daging. Saya akan menyimpan salah satu stik drum ayamnya untuk Anda!

Ling Xi merenung tanpa sadar bahwa sisa makan malamnya dan An Ruifeng sudah ditakdirkan. Ketika mereka bertemu di pesawat, dia menemukan bahwa set makan siang kelas satu yang dia incar adalah milik An Ruifeng. Waktu yang lama telah berlalu dalam sekejap mata, dan hari akhirnya tiba ketika dia akan makan siang kotak An Ruifeng ... "Ya Tuhan, mengapa kamu masih membawa koper yang tampak aneh itu? Apakah kamu di sini untuk membuat film atau mengantarkan salmon takeaway?" gadis muda itu bertanya, menunjuk sushi salmon besar di tangan Ling Xi. Kemudian dia menarik koper dari genggaman Ling Xi dan berjanji padanya bahwa dia akan menemukan tempat untuk itu.

Gadis muda itu menghilang seperti angin sebelum Ling Xi bisa selesai mengucapkan "wuwuwu."

Sebelum produksi dimulai, dua puluh empat figuran dan Ling Xi berkumpul di sudut lokasi syuting, masing-masing memegang satu halaman naskah dan mendengarkan wakil direktur menjelaskan adegan tersebut.

"Adegan ini menandai penampilan pertama protagonis pria dari 'Heroic Thief Saga' sebagai pencuri di siang hari bolong. Kalian semua adalah bawahan dari pemeran utama pria kedua. Dalam adegan itu, pemeran utama pria kedua akan mencoba untuk memblokirnya - tetapi tidak mampu melakukannya."

Dua puluh empat tambahan: "Oh, dia tidak diblokir."

Ling Xi: "wuwuwu."

"Pemimpin pria kedua kemudian akan bersiul. Harap diingat bahwa peluit ini akan disuarakan setelahnya, jadi Anda hanya perlu memperhatikan gerakan saya. Anda akan lari ke pintu sebelah untuk menyergap pahlawan dan memblokirnya - hanya dia tidak diblokir." 

Dua puluh empat tambahan: "Oh, dia tidak diblokir."

Ling Xi: "wuwuwu."

“Kamu, ya, kamu, yang hanya bisa merengek. Anda akan menjadi orang pertama yang menyerbu dari samping dan menyergap pahlawan dengan pisau besar dalam skenario. Pemeran utama pria akan mengambilnya dari tangan Anda dan menusuk leher Anda setelah melakukan pukulan backhand - dan kemudian Anda akan mati."

Dua puluh empat tambahan: "Oh, dia akan mati."

Ling Xi: "wuwuwu."

Wakil direktur tersenyum ramah: "Seorang Ruifeng adalah aktor profesional, jadi jangan khawatir. Dia tidak akan menyakitimu. Pisau akan disimpan pada jarak yang aman dari lehermu. Bahkan jika dia tidak sengaja menusuk kamu, kamu akan baik-baik saja. Pisau itu benar-benar penyangga. Bagaimanapun, gigit kapsul darah di mulutmu saat kamu melihat pisau menebas ke arahmu."

Melihat bahwa Ling Xi tidak merengek kali ini, wakil direktur bertanya dengan serius: "Apakah ini pertama kalinya kamu mati? Apakah kamu takut?"

Ling Xi menggelengkan kepalanya: "wuwuwu."

Dia tidak perlu takut. Itu hanya karena dia takut An Ruifeng akan menjadi orang yang takut ...

    ※ ※ ※

Di ruang ganti lain, An Ruifeng menutup matanya untuk memungkinkan penata rias memberi kekuatan pada wajahnya. Dia sedang berlatih adegan berikutnya. Itu adalah adegan di mana "Pencuri Pahlawan" pertama kali muncul di siang hari bolong. Dia akan memiliki adegan pertempuran yang dramatis dengan pemeran utama pria kedua, dan kemudian dia akan melarikan diri dari pengepungan.

An Ruifeng adalah aktor yang rajin. Karena dia mengenali jarak antara dirinya dan pemain lain ketika dia pertama kali bergabung dengan kru, dia mempersiapkan adegannya berulang kali, bahkan jika itu berarti mengorbankan tidurnya. Dia menolak untuk menggunakan stuntman untuk urutan aksi bila memungkinkan, dan dia tidak memprotes bahkan ketika dia memar. Para penampil lain yang ingin melihatnya membuat lelucon pada dirinya sendiri secara bertahap melepaskan prasangka mereka dan melihatnya dalam cahaya baru selama beberapa hari terakhir. Bahkan Li-ge, yang sebelumnya memecatnya, berubah pikiran. Li-ge, yang berbagi penata rias yang sama dengannya, telah menyelesaikan rias wajahnya. Dia memantul tiga kali di tempat untuk meregangkan ototnya sebelum bertanya pada An Ruifeng, "Apakah kamu siap?"

Dalam beberapa hari terakhir, suasana di antara keduanya kurang tegang daripada di awal. Ketika Li-ge dalam suasana hati yang baik, dia kadang-kadang memberikan nasihat akting kepada An Ruifeng.

Seorang Ruifeng menghargai senior ini dan menyapanya dengan sopan: "Ini hampir selesai." Seperti Li-ge, dia bangkit dan meregangkan otot-ototnya. Dia akan bertarung dengan orang-orang dengan tangan kosong di awal adegan berikutnya. Saat disergap, dia akan merebut senjata seorang prajurit muda dan membunuh lawannya dengan pukulan backhand. Untuk melakukan "grab and kill" ini dengan sempurna, gerakannya harus lincah dan pergelangan tangannya fleksibel. Dia mengambil pisau penyangga dan melakukan gerakan beberapa kali, takut tindakannya tidak cukup keren dan dia akan NG.

"Jangan terlalu gugup. Semua orang dapat melihat bahwa kamu telah membuat langkah signifikan baru-baru ini." Li-ge menghiburnya.

"Saya masih jauh di belakang Li-ge." An Ruifeng berkata dengan rendah hati: "Li-ge, kamu adalah tujuan yang ingin aku kejar." Mereka keluar dari ruang ganti setelah mereka siap. Insinyur pencahayaan dan suara, serta kru rekaman, sudah berdiri di luar lokasi syuting. Semua orang masuk ke mode kerja segera setelah mereka keluar - itu adalah adegan terakhir hari itu. Mereka mungkin bisa menyelesaikan semuanya lebih awal setelah syuting.

Sutradara menyapa mereka, mendiskusikan adegan dengan mereka, menunjuk bagian tengah lensa, dan membiarkan mereka melewati garis untuk masuk ke karakter. Mereka resmi memulai syuting adegan tersebut setelah keduanya siap.

—— "Adegan 128, ambil 1, mulai!"

"Pencuri Pahlawan" mengenakan topeng misteri dan berpakaian dari ujung kepala sampai ujung kaki saat dia diam-diam membuka jendela ruang belajar dari dalam dan melompat keluar. Langkah kakinya ringan, dan ketika dia mendarat, dia bahkan tidak menghasilkan awan debu. Dia dengan lembut menutup jendela kayu, dan kait besi kecil meluncur dari pergelangan tangannya, mendarat di telapak tangannya. Kait kecil di bagian dalam jendela terkunci lagi dengan sedikit gerakan jari-jarinya, tidak menunjukkan bukti adanya pembobolan.

Dia bersiap untuk pergi setelah jendela kayu terkunci. Tiba-tiba ledakan tawa terdengar di belakangnya. "Pencuri Pahlawan" berputar dalam sedetik dan melihat lawannya, yang juga teman sekelasnya. "Kapten Pasukan" mengambil langkah mantap dari luar halaman, memegang pistol asing kecil dan indah di tangannya.

"Kali ini, kamu harus menunjukkan identitas aslimu, kan?"

Pencuri itu bergegas untuk bertarung dengan kapten regu tanpa mengatakan apa-apa. Mereka berdua bertarung dengan ganas, bertukar pukulan. Terlepas dari kenyataan bahwa pencuri heroik itu tidak bersenjata, pistol asing kapten regu tidak cocok untuk pertempuran jarak dekat. Mereka berjuang untuk waktu yang lama tanpa pemenang yang jelas. “Heroic Thief” tidak menyukai pertempuran. Ketika dia melihat dia tidak bisa menang dengan cepat, dia hanya berbalik dan melarikan diri. Dengan peluit kapten regu, lebih dari dua puluh tentara berlari keluar dari sayap berikutnya, mengacungkan pisau, dan menghalangi jalan si pencuri. Prajurit yang berlari paling cepat sampai di sana lebih dulu dan menerjang perampok dengan pisau di tangannya yang terangkat, mencoba mengirisnya.

Tentu saja, pencuri heroik itu tidak panik dan menghindarinya dengan tenang. Dia menangkap pergelangan tangan lawannya, menggenggam senjatanya dengan kekuatan minimal, dan melakukan pukulan backhand yang cepat, pedangnya menusuk tepat ke leher prajurit muda itu...

— "Lingxi?" Pencuri Pahlawan… Ah tidak, dia sekarang harus dipanggil An Ruifeng. Pisau besar Ruifeng terhenti hampir 20 sentimeter dari leher Ling Xi. Sebelum senjata itu mendarat, An Ruifeng melepas topeng di kepalanya dengan panik, mengangkat tangannya untuk meletakkannya di bahu Ling Xi, dan kemudian menariknya kembali dengan gugup.

Kejadian tak terduga ini membuatnya sama sekali tidak mampu mengkhawatirkan fakta bahwa dia berada di tengah-tengah syuting. Dia mengabaikan direktur yang marah dan tidak peduli dengan anggota staf yang saling menatap. Dia bertanya-tanya apakah dia berhalusinasi karena dia terlalu lelah bekerja. Kalau tidak, bagaimana mungkin Ling Xi, yang berada di Kota B, muncul entah dari mana di depannya?

Dia ragu-ragu untuk membuang muka, menatap setiap helai rambut Ling Xi, takut Ling Xi akan larut menjadi asap dan menghilang dengan kepulan dalam sekejap mata.

"Kamu ... kenapa kamu di sini?" Butuh waktu lama bagi An Ruifeng untuk menemukan suaranya. Apakah ini contoh dari "Anda menuai apa yang Anda tabur"? Dia mengejutkan Ling Xi saat sebelumnya dia berubah menjadi udang karang besar. Kali ini, di bawah pisaunya, Ling Xi berubah menjadi roh yang telah pergi dan tiba-tiba muncul di hadapannya. Namun, Ling Xi hanya merasa "takut". Jantung An Ruifeng, di sisi lain, berdebar kencang dan penuh dengan "kejutan yang menyenangkan" ini.

"Hehehe!" Ling Xi telah melupakan dua kapsul darah rapuh yang masih ada di mulutnya. Semua detail kecil ini dilupakan begitu An Ruifeng berbicara dengannya. Karena kurangnya perhatian Ling Xi, kapsul dengan lapisan tipis gelatin hancur seketika. Sebelum dia bisa selesai tertawa, darah mengalir di sudut mulutnya, bercampur dengan tawa ...

Seorang Ruifeng tidak tahan untuk menatap lurus ke arahnya. Dia buru-buru mengeluarkan tisu untuk membantunya menyeka dagu dan mulutnya yang berwarna merah tua.

Ling Xi menatap tak berdaya pada darah merah di tisu, merasa seolah-olah dia mengucapkan kata-kata terakhirnya.

"Uh, An Ruifeng, jika saya mengatakan saya di sini untuk mengantarkan salmon takeaway, apakah Anda percaya padaku ......"

    ※ ※ ※

Penampilan Ling Xi yang tak terduga benar-benar mengganggu ritme An Ruifeng saat syuting. Adegan, yang mungkin telah diambil dalam sekali pengambilan, harus diambil beberapa kali sebelum secara resmi dikonfirmasi sebagai lulus. Ling Xi menyeka mulutnya dan keluar dengan ekstra lainnya untuk berganti pakaian dan mengumpulkan kompensasinya.

"Pemotongan" yang tidak disengaja di lokasi syuting mengingatkan dua puluh empat ekstra lainnya tentang fakta bahwa seorang pengkhianat yang mengenal selebritas itu ada di antara mereka. Mereka memberinya bahu dingin dan tidak mengatakan apa-apa padanya. Ling Xi terjepit saat mendapatkan uang, tapi lucunya orang-orang itu hanya dibayar 80 yuan, sedangkan Ling Xi dibayar 160 yuan...

Ling Xi senang dengan 160 yuannya dan bertanya kepada asisten gadis saat dia membagikan bayarannya, "Ternyata kamu dibayar dua kali lipat dari yang lain dengan muntah darah sekali?"

Gadis muda itu menjelaskan: "An Ruifeng tidak ingin saya memberi tahu Anda, tetapi sebenarnya, dia meminta saya untuk memberi Anda tambahan 80 yuan."

 Pertimbangan An Ruifeng membuat Ling Xi menangis.

Asisten memandangnya dari atas ke bawah seperti lampu sorot: "Saya tidak berharap Anda, tambahan, mengenal An Ruifeng ... Mengapa Anda tidak menyebutkannya kepada saya ketika kami berada di dalam van? Saya mengoceh tentang An Ruifeng untuk waktu yang lama seperti orang idiot. Ugh! Ini sangat memalukan."

"Aku bukan aktor latar!" Ling Xi tidak dapat tertawa atau menangis: "Saya juga seorang seniman, tetapi saya tidak terlalu terkenal. Saya datang ke distrik film dan televisi untuk mengunjunginya, tetapi saya turun di gerbang yang salah karena kesalahan, dan diseret ke dalam aksi kelompok oleh kalian."

Gadis muda itu merasa malu ketika mendengar itu, "Ah, maaf!... Hanya saja aku tidak banyak menonton variety show lucu dan tidak mengenalimu."

Ling Xi lebih malu darinya: "...Aku bukan pelawak, aku penyanyi."

Mereka dikelilingi oleh keheningan yang canggung.

Asisten: "Eh...lagu apa yang sudah kamu nyanyikan?"

Ling Xi memilih salah satu yang paling terkenal: "Hati memiliki Ling Xi."

Bola lampu di atas kepala gadis itu menyala terang dengan bunyi ding: "Oh oh, aku tahu kamu - kamu adalah raja penyanyi cilik dari dua toko yuan dan pacar Zhu Linlin yang dikabarkan, ratu kecil gaya rambut punk!"

"..." Ling Xi menutupi wajahnya dengan tangan kesakitan. Akan lebih baik jika dia diperlakukan sebagai komedian.

Setelah mengucapkan selamat tinggal pada gadis muda itu, Ling Xi meninggalkan tenda rias dengan langkah berat. Dia tidak berharap dinding manusia mengenai hidungnya begitu dia membuka tirai tenda.

Seorang Ruifeng telah menunggu di ruang khusus untuk beberapa waktu. Dia tidak tahan lagi setelah melihat bahwa Ling Xi tidak kembali dalam waktu yang lama dan pergi untuk menemukannya. Hanya saja pintu masuknya datang pada waktu yang tidak tepat. Kepala Ling Xi bertabrakan dengan dadanya begitu dia mengangkat kepalanya. Hidungnya sangat menyengat sehingga dia menumpahkan semua kacang emas [3]  secara tidak sengaja. Seorang Ruifeng membantunya duduk di kursi, menawarinya air, dan menyeka wajahnya. Dia secara khusus merendahkan suaranya untuk menanyakan Ling Xi apakah dia memiliki prostesis di hidungnya dan apakah itu terluka.

Ling Xi menutup hidungnya dan berkata dengan datar, "Saya belum pernah menjalani operasi plastik. Orang tua saya tidak menyukai anak muda yang menjalani operasi plastik."

An Ruifeng berkata: "Ternyata paman dan bibi tidak menyukainya ... tetapi agensi saya meminta saya untuk membuka sudut mata saya [4] ."

Ling Xi sangat terkejut hingga air matanya mengering. Dia menggenggam wajah An Ruifeng dengan kedua tangan dan memutar kepalanya ke kiri dan ke kanan untuk waktu yang lama, mengagumi matanya yang indah dan dalam. Dia bermaksud untuk dengan hati-hati memeriksa bukti operasinya, tetapi ketika tatapan mereka terhubung, waktu dan ruang tampaknya menghilang menjadi ketiadaan.

Jika mata An Ruifeng adalah sebotol anggur, seseorang seperti Ling Xi yang biasanya tidak menyentuh setetes alkohol pun, mungkin akan mabuk juga, kan?

Siapa yang tahu berapa lama Ling Xi menemukan suaranya. Tenggorokannya sedikit kering, dan dia terdengar serak saat dia dengan ragu berkata: "Di mana operasi itu dilakukan? Saya tidak bisa melihat apa-apa!"

"Aku mengerjaimu. Lihat, hidungmu tidak sakit sekarang, kan?" An Ruifeng tersenyum dan melepaskan tangannya, telapak tangannya panas.

 Wajah manajer medali emas An Ruifeng, Xu Zhiqiang, gelap seperti batu bara di belakang mereka berdua. Dia menatap artis cilik yang suka memeluk paha artisnya dengan ekspresi tidak ramah. Matanya menyala-nyala dan dia berharap bisa membakar Ling Xi sampai garing. Dia tidak tahu mantra macam apa yang Ling Xi berikan pada An Ruifeng. Seorang Ruifeng berlari untuk mencarinya segera setelah dia muncul, alih-alih menghafal dialognya dan mengejar tidur. Dia juga bercanda tentang beberapa operasi plastik konyol untuk membuatnya bahagia. Bukankah akan menimbulkan keributan jika seseorang mendengarnya?

Ling Xi mengeluh kepada An Ruifeng tentang bagaimana, baru saja, ketika asisten gadis mengenalinya, dia menyebutnya sebagai "pacar yang seharusnya Zhu Linlin." Dia tidak menyukai Zhu Linlin dan tidak ingin membentuk "Ling Lin CP" sebagai pacarnya yang dikabarkan.

Xu Zhiqiang menyela dengan senyum palsu: "Kalau begitu, sebaiknya Anda mengunjungi beberapa kali lagi, sehingga tabloid gosip akan menyebut Anda pacar An Ruifeng yang dikabarkan."

Catatan kaki:

[1]  Saya lupa menyebutkan ini di bab sebelumnya. Ini mengacu pada periode antara 1912-1949.

[2]  Jaringan supermarket Prancis.

[3]  air mata.

[4]  Ini adalah prosedur pembedahan yang memperpanjang mata Anda. Tampaknya cukup umum di kalangan aktor Korea.