-->

Heart has Ling Xi Bab 13

Bab 13 Mengunjungi Saint Girl

Ling Xi telah kehilangan sembilan dari sepuluh nyawanya dalam dua hari terakhir. Itu karena dia akan memainkan peran pertama dalam hidupnya - terlepas dari kenyataan bahwa dia adalah seekor anjing yang hampir tidak memiliki garis - dan Wu Youpeng telah menghabiskan banyak uang untuk secara khusus mengundang seorang guru akting untuk membantu Ling Xi dengan pekerjaan terburu-buru dari pelatihan khusus.

Masalahnya adalah bahwa Ling Xi telah menghabiskan semua poin keahliannya dalam hidup ini untuk menyanyi dan kerajinan tangan. Akibatnya, ia kekurangan bagian dalam IQ dan EQ-nya. Garis-garisnya tidak dihafal dengan baik, dan kinerja fisiknya juga sangat tidak terkoordinasi sebagai akibat langsung dari defisit ini. Hampir tidak ada alat peraga di kelas selama kelas akting. Banyak adegan harus dibuat dari udara tipis berdasarkan gerakan fisik para pemain.

Guru berkata: "Ling Xi, lakukan pernapasan buatan."

Ling Xi bertingkah seperti pemerkosa...

Guru berkata: "Ling Xi, lakukan menunggang kuda dan cambuk kuda."

Ling Xi bertingkah seperti sedang mengendarai sepeda...

Guru berkata: "Ling Xi, bertingkah seperti pasien sekarat."

Ling Xi bertingkah seperti wanita yang akan melahirkan...

Ibu guru itu jatuh sakit dan dirawat di rumah sakit setelah lebih dari sebulan menjalani pelatihan khusus. Guru tidak punya waktu untuk terganggu mengajar Ling Xi sebagai anak yang baik dari dua puluh empat dengan berbakti, sehingga kelas akting secara alami ditangguhkan. Keputusan ini membawa kelegaan bagi guru dan siswa. Mengambil kelas akting dan yang lainnya menghasilkan penurunan terbesar dalam harapan hidup!

Wu Youpeng menyadari bahwa Ling Xi telah mengalami tekanan mental baru-baru ini, jadi dia dengan ramah memaafkannya selama dua hari agar dia bisa beristirahat. Terlepas dari sedikit IQ rendah, Ling Xi adalah seniman yang sangat bebas khawatir di waktu lain. Dia tidak pernah pergi clubbing, tidak pernah tidur atau dengan penggemar, dan tidak pernah menggunakan narkoba. Ling Xi jujur akan berbaring di rumah selama sehari setiap kali dia pergi berlibur. Namun, sesuatu yang tidak terduga terjadi kali ini, bertentangan dengan harapan Wu Youpeng. Ling Xi benar-benar meninggalkan B City dengan bungkusan kecil yang dibungkus kain dan pergi jauh-jauh untuk menemukan gadis sucinya tanpa memberitahunya!

Bundel ini disebut Baofu. Sering digunakan dalam anime ketika anak-anak kabur dari rumah.

    ※※※

Penerbangan Ling Xi ke kota S kali ini sepenuhnya dalam penyamaran. Dia berpakaian santai dengan T-shirt dan celana pendek, sandal jepit, topi di kepalanya, dan kacamata non-resep di pangkal hidungnya. Dia meringkuk di baris terakhir kelas ekonomi, tampak persis seperti mahasiswa otaku lainnya di pesawat.

Ketika dia dan Wu Youpeng terbang di masa lalu, tidak ada yang bisa mengenalinya, tetapi Wu Youpeng akan selalu mencocokkan pakaiannya dan mengatur gaya rambutnya. Dia ingin memastikan bahwa "jika seseorang benar-benar memotret Anda, mereka akan memotret sisi terbaik Anda." Tapi kali ini, Ling Xi telah pergi setelah menyusun rencana menit terakhir. Dia sedang sarapan dan menonton TV di pagi hari ketika dia memutuskan untuk berkunjung. Dia tidak melakukan persiapan apa pun. Dia berpakaian santai, membawa dompet dan koper salmon yang dia buat untuk An Ruifeng, dan dengan senang hati membeli tiket pesawat melalui aplikasi selulernya... Dia memperdebatkan apakah akan memberi tahu Wu Youpeng atau tidak sebelum naik ke pesawat. Tetapi ketika dia menyadari Wu Youpeng pasti akan menggunakan ini sebagai alasan untuk bermain, dan dengan demikian salah mengartikan persahabatan pria murninya dengan An Ruifeng, dia hanya berpura-pura melupakannya dan mematikan teleponnya.

Ling Xi tiba di kota S setelah beberapa jam penerbangan yang mulus. Ketika dia keluar dari bandara, dia menghentikan mobil secara acak dan langsung pergi ke distrik film dan televisi S City. Distrik film dan televisi S City terletak di pinggiran kota, jauh dari kota. Sopir menolak untuk pergi. Ling Xi menyatakan bahwa dia bersedia membayar ongkos kosong sebelum sopir setuju untuk membawanya. Perjalanan memakan waktu lama. Ling Xi melayang dan terus. Mereka telah bertemu untuk waktu yang lama tetapi belum tiba di tempat tujuan. Ketika pengemudi menyadari bahwa dia bosan melihat ke luar jendela, dia memulai percakapan dengannya karena penasaran.

"Saudaraku, aku pikir kamu terlihat hebat!"

"Memang, semua orang dari masa kecilku hingga dewasa mengatakan bahwa aku tampan." Ling Xi menjawab tanpa malu-malu.

"Apa yang membawamu ke Film City? Apakah kamu ingin menjadi selebriti?"

“Aku sudah menjadi selebriti!” Ling Xi membusungkan dadanya. Dia adalah seorang bintang meskipun dia hanya seorang penyanyi tingkat 12 yang tidak dikenali siapa pun ke mana pun dia pergi.

"Oh! Jadi, di film apa kamu pernah muncul?"

"Eh, aku belum berakting di dalamnya..."

Sopir kemudian melemparkan pandangan kasihan padanya, berpikir: Lihat anak ini. Dia bahkan belum selesai syuting film, dan dia sudah berfantasi menjadi seorang selebriti...

"Apakah kamu di sini untuk syuting?"

Ling Xi menggelengkan kepalanya: "Tidak, seorang teman saya sedang syuting. Saya di sini untuk mengunjunginya."

Pengemudi itu mengangguk: Saya kira itu adalah jenis cerita di mana "Seseorang dari desa tertentu datang ke Kota Film untuk bertindak sebagai tambahan, dan akibatnya semua pria berbadan sehat dari seluruh desa [1]  keluar untuk bertindak sebagai tambahan. " Karena mengemudi sudah membosankan, pengemudi hanya mengulangi kata-kata Ling Xi untuk menggodanya: "Apakah Anda hanya mengunjungi kru? Anda dapat meminta teman Anda untuk memperkenalkan Anda pada pekerjaan karena Anda datang untuk melihat mereka. bukankah luar biasa jika kalian berdua bisa syuting bersama?"

"Bagaimana bisa sesederhana itu? Dia tampan dan bekerja sangat keras. Aku tidak bisa dibandingkan dengannya sama sekali..."

"Kamu pasti punya mimpi, Kak. Kamu sangat menarik. Mungkin sutradara terkenal akan menawarimu pekerjaan saat kamu tiba di studio!"

Mereka berdua sangat bersemangat dalam percakapan mereka. Waktu berlalu, dan sebelum Ling Xi menyadarinya, taksi telah menderu sampai ke gerbang selatan distrik film dan televisi.

"Ah, tuan [2] , saya masih belum memberi tahu Anda gerbang mana yang ingin saya lewati!" Ling Xi berbicara dengan cepat. Dia bermaksud untuk tinggal selama dua hari. Hotel yang dia pesan untuk malam itu berada tepat di luar gerbang Utara. Distrik film dan televisi menempati area yang sangat luas. Butuh waktu lama untuk berkendara dari gerbang Selatan ke gerbang Utara. Jika pengemudi menurunkannya di sini, bagaimana dia bisa sampai ke gerbang Utara?! "Kakak, dengarkan aku, turun saja dari sini, oke?!" Sopir itu menunjuk ke sekelompok figuran yang menunggu pekerjaan di luar gerbang, yang sedang jongkok atau berdiri, dan berkata dengan sungguh-sungguh, "Coba lihat! Bukankah semua orang di sini?"

Ling Xi diusir dari mobil oleh pengemudi dengan linglung. Dia memiliki kata "bodoh" dicap di wajahnya dan tampak ceroboh dalam pakaian dan sikap. Dia menyerupai para pemburu mimpi yang berkumpul di sana. Tidak, itu tidak terjadi. Para pengejar mimpi itu setidaknya membawa koper. Ling Xi sedang dalam perjalanan dengan sushi salmonnya...

Distrik film dan televisi S City sangat spektakuler. Dikatakan sebagai kota film terbesar di Asia. Itu memiliki replika miniatur dari semua peradaban terkenal di dunia. Banyak anak muda yang bercita-cita menjadi selebriti, serta para pengangguran yang sedang mencari pekerjaan, berkumpul di sana. Ketika kru film membutuhkan aktor latar belakang, mereka diberi prioritas. Gerbang selatan distrik film dan televisi S City secara bertahap berkembang menjadi pasar bakat dari waktu ke waktu. Aktor latar yang mencari pekerjaan akan datang pagi-pagi sekali untuk mencoba peruntungan.

Sambil berdiri di tengah kerumunan, Ling Xi merasakan penolakan samar dari semua orang di sekitarnya. Pada kenyataannya, ini tidak sulit untuk dipahami. Ekstra dibagi menjadi beberapa kelompok berdasarkan dari mana mereka berasal. Bahkan jika pendatang baru datang, mereka akan melakukannya dalam kelompok dari desa yang sama. Ling Xi masih muda, menarik, dan fasih berbahasa Mandarin.[tn: Ada banyak dialek daerah. Dalam konteks ini, "fasih" mengacu pada Ling Xi yang berbicara dengan gaya "kota".] Ketika seseorang seperti dia datang, jelas bahwa mereka ingin mengambil bisnis sendirian!

"Apakah dia seorang bintang?" seseorang berbisik.

Orang di sebelahnya berkata, “Bagaimana mungkin? Semua bintang masuk melalui gerbang Utara atau Timur. Pernahkah Anda melihat seorang selebritas yang cukup sembrono untuk tampil begitu menyedihkan? Dia bahkan tidak membawa tas.”

Ling Xi membawa koper salmon dan tidak tahu harus pergi ke mana. Dia melihat sekeliling kerumunan, berharap menemukan orang yang membantu untuk menanyakan arah. Sayangnya, dia kurang beruntung. Para aktor di sebelah kiri baru saja selesai memperebutkan seorang wanita dengan para aktor di sebelah kanan, yang telah melancarkan serangan mendadak ke kamp musuh. Ekspresi ganas masih melekat di wajah semua orang. Ling Xi hanya bisa menggunakan ponselnya untuk menemukan gerbang utara. Telepon berbunyi dengan prompt - Gerbang utara kota film dan televisi berjarak 6 kilometer dari gerbang selatan. Ini adalah satu jam berjalan kaki. Harap berhati-hati dengan suhu tinggi ...

Saat dia berdebat apakah dia harus melarikan diri dari panasnya musim panas dan mencari hotel terlebih dahulu, tiga atau empat orang berjalan keluar dari kota film dan televisi di belakangnya. Pria terkemuka berusia sekitar empat puluh tahun, dengan kumis dan rompi longgar menutupi tubuhnya. Dengan tangan di belakang punggungnya, dia tampak cukup agung.

"Hei, dengarkan. Kita butuh dua puluh lima orang!" Pria itu melambaikan tangannya: "Di bawah 30 tahun, adil, tidak berjanggut, lebih dari 1,7 meter, tidak gemuk atau kurus!"

Rombongan di belakangnya mengambil alih. "Tidak ada garis [3] ! Perhatian, tidak ada garis!"

"Film apa yang kamu bicarakan?"

"Film Republik Tiongkok, tentara Republik Tiongkok! Tidak ada pengeboman, tidak ada lari!"

 Ekstra berpengalaman bertanya: "Apakah kita akan mati?"

Salah satu rombongan menjawab: "Hanya satu dari kalian yang akan mati!"

"Maukah kamu memberikan amplop merah [4]  kepada aktor yang meninggal?"

"Satu tembakan sekarat, satu amplop merah!"

Jumlah aktor latar belakang yang dibutuhkan untuk adegan tertentu, serta bayaran mereka, telah ditentukan sebelumnya. Misalnya, ketika Kaisar berjalan-jalan, dia membutuhkan 30 tambahan; dua tentara berperang membutuhkan 80 aktor dengan senjata dingin dan 120 aktor dengan artileri... Bayaran untuk tambahan ini ditentukan oleh penampilan mereka dan apakah mereka memiliki dialog atau tidak. Sekarat di layar menghasilkan tangkapan layar [5] . Hei! Mereka bahkan menerima amplop merah besar setelah syuting selesai...

Pekerjaannya sederhana, dan bayarannya masuk akal untuk jenis posisi ini. Puluhan pria muncul dari kerumunan untuk memperkenalkan diri. Mereka dengan penampilan yang tidak memenuhi syarat dieliminasi oleh wakil direktur dan rombongannya. Setelah pencarian yang panjang, 24 ekstra dipilih. "Satu orang lagi!" teriak wakil direktur, yang melihat sekeliling kerumunan tetapi tidak dapat menemukan kandidat lain yang cocok. Tiba-tiba, tatapannya tertuju pada pria muda yang berdiri sendirian di pinggiran kerumunan, dan dia memberi isyarat: "Hei, saya pikir Anda akan melakukannya! Ke sini dan biarkan saya melihatnya! Ya, saya sedang berbicara dengan Anda! , yang membawa salmon!"

Ling Xi, yang membawa salmon, akhirnya menyadari apa yang sedang dilakukan orang-orang di sekitarnya...

Ling Xi: "Saya bukan ..." tambahan.

Wakil Direktur: "Anak muda, saya pikir Anda terlihat bagus, sangat cocok untuk memerankan orang mati."

Lingxi: "..."

Wakil Direktur: "Kamu terlihat bagus. Pernahkah kamu muncul di televisi?"

Ling Xi: "...sudah...ya, beberapa kali." Pada puncak popularitasnya, dia bahkan menghadiri pesta Malam Tahun Baru di kota tingkat kedua tertentu!

Wakil Direktur: "Oh, sepertinya Anda cukup berpengalaman ... Baiklah, saya akan menambahkan baris untuk Anda."

Ling Xi setengah diseret ke dalam tim oleh wakil direktur. Dia membawa koper salmon yang aneh di satu tangan, merasa tidak pada tempatnya seolah-olah dia jatuh ke dalam kawanan kuda lumpur rumput [6] ...

Namun, ada manfaat yang signifikan dari perjalanan ini. Wakil direktur dan timnya datang dengan mobil van besar. Awak mereka terletak di utara. Paling tidak, dia tidak harus berjalan selama satu jam di bawah terik matahari ke gerbang utara sendirian. Ekstra lainnya saling mengenal karena mereka sering menunggu pekerjaan bersama. Ling Xi tidak bisa berbaur, jadi dia duduk sendirian di barisan belakang. Asisten wakil direktur duduk di sebelahnya. Dia adalah seorang gadis muda dengan wajah bulat dan lesung pipit ketika dia tertawa.

Gadis kecil itu bertanya kepadanya: "Mengapa Anda tidak bertanya kepada saya, adegan seperti apa yang sedang kita syuting?"

Ling Xi bertanya dengan ramah, "Adegan seperti apa yang kamu rekam?"

Wajah gadis muda itu dipenuhi dengan kerinduan: "Ini memiliki latar belakang dari Republik Tiongkok dan banyak selebriti! Pemeran utama pria adalah idola ras campuran yang telah mendapatkan popularitas dalam dua tahun terakhir. Ups! Anda mungkin belum pernah melihat Dia memiliki mata abu-abu cantik yang menyerupai manik-manik kaca!

"..." Ling Xi: "Apa nama filmnya?"

"Heroic Thief Saga! Pernahkah kamu mendengarnya? Belum sebulan sejak kita mulai syuting!"

Ling Xi sangat terkejut sehingga dia hampir menjatuhkan koper di tangannya ke tanah: "Jangan bilang itu" Heroic Thief Saga yang dibintangi An Ruifeng?"

"Hei, kamu cukup mendapat informasi!" Mata gadis muda itu melengkung saat dia tersenyum: "Aku akan memberitahumu sebuah rahasia. Kamu memainkan pria yang dibunuh olehnya segera setelah kamu bertemu satu sama lain!"

Catatan kaki:

[1]  Ini seharusnya agak lucu. Laki-laki “berbadan sehat” umumnya mengacu pada mereka yang mampu berperang dalam perang.  

[2]  Sebuah istilah yang digunakan untuk menyebut pekerja yang memenuhi syarat lebih tua dari dirinya sendiri.

[3]  Dialog.

[4]  Uang yang dibungkus dengan warna merah sebagai hadiah; pembayaran bonus; pembayaran kembali; suap.

[5]  Ini adalah kata terbaik yang bisa saya pikirkan. Pada dasarnya, ini adalah adegan di mana aktor latar yang sekarat mendapat 2-3 detik waktu layar. Apakah ada kata khusus untuk itu? Bagaimanapun, saya telah menggunakan "tangkapan layar" dan "tembakan sekarat" untuk menggambarkannya.  

[6]  Digunakan sebagai pengganti “Persetan! Persetan dengan ibumu!” untuk mengejek atau menghindari sensor di Internet.